Anda di halaman 1dari 79

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN TANAMAN

Disusun oleh :

Kelompok VA

Qurrota Ayunin Diananda 23030115120002


Murtinah 23030115120007
Rhani Nabila 23030115120011
Kuliya 23030115120010
Adinda Rachmawati 23030115120036
Muhammad Yani 23030115120038

PROGRAM STUDI S1 AGROEKOTEKNOLOGI


DEPARTEMEN PERTANIAN
FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2017

i
LEMBAR PENGESAHAN

Judul : LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PERTUMBUHAN

DAN PERKEMBANGAN

Kelompok : VA (LIMA)A

Departemen : PERTANIAN

Program Studi : S-1 AGROEKOTEKNOLOGI

Fakultas : PETERNAKAN DAN PERTANIAN

Tanggal Pengesahan : Desember 2017

Mengetahu,

Kordinator Praktikum Pertumbuhan dan Asisten Praktikum Pertumbuhan dan


Perkembangan Tanaman Perkembangan Tanaman

Dr. Ir. Budi Adi Kristanto, M.S. Safira Irfani Maulida

NIP. 195804131983031002 NIM. 23030114130047

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas

rahmat dan karunia serta hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

Laporan Resmi Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman. Laporan

ini sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan mata kuliah Pertumbuhan dan

Perkembangan Tanaman. Manfaat laporan ini untuk memperdalam pengetahuahan

tentang mekanisme pertumbuhan dan perkembangan tanaman serta faktor-faktor

yang mempengaruhinya.

Penulis dengan kerendahan hati menyampaikan terima kasih kepada Dr. Ir.

Budi Adi Kristanto, M.S selaku Dosen Pengampu Mata Kuliah Pertumbuhan dan

Perkembangan Tanaman dan Safira Irfani Maulida selaku Asisten Praktikum

Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman yang telah membimbing dan

membantu penulis selama penyusunan Laporan ini selesai. Penulis menyadari

bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis

mengharapkan kritik dan saran yang bersifat konstruktif dari semua pihak guna

memperbaiki laporan-laporan selanjutnya.

Demikian kata pengantar dari penulis, penulis menyampaikan terima kasih

atas perhatian dan koreksi dari berbagai pihak. Semoga makalah ini dapat

bermanfaat bagi penulis dan pembaca.

Semarang, Desember 2017

Penulis

iii
RINGKASAN

KELOMPOK VA. Agroekoteknologi A. 2017. Laporan Resmi Praktikum


Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman. (Asisten : Safira Irfani Maulida)

Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman dilaksanakan pada


tanggal 6 Oktober – 29 November 2017 di Lahan Praktikum dan Laboratorium
Fisiologi dan Biokimia Tanaman, Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas
Diponegoro, Semarang. Acara yang dilakukan yaitu Gerak Fototropisme
Tanaman, Pengaruh Naungan terhadap Pertumbuhan dan Perkembangan
Tanaman, serta acara Kekeringan dan Senescence.

Alat yang digunakan adalah polybag ukuran 35 cm x 35 cm, bambu,


trashbag, selotip, paku dan palu, penggaris, erlenmeyer dan tabung reaksi, pipet
ukur, mortar, kertas saring, spektrofotometer UV-VIS, Hot plate stirrer, kamera,
dan alat tulis. Bahan yang digunakan adalah benih kacang kedelai varietas
Anjasmoro, tanah, dan pupuk kandang, hormon sitokinin = Benzyl Amino Purine
(BAP), asam sulfosalisilat, ninhidrin, asam asetat, toluen, alkohol 80%. Metode
yang dilakukan pada acara gerak dan fototropisme serta pengaruh naungan
terhadap pertumbuhan tanaman dengan membuat naungan berukuran 250 x 100 x
100 cm, tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1 dimasukkan ke
dalam polybag, benih kacang kedelai varietas Anjasmoro ditanam sebanyak 3
benih/polybag. Acara kekeringan dan senescence tanaman umur 21 HST, diberi
sitokinin sesuai perlakuan. Selama 6 hari (21 – 30 HST), tanaman tidak disiram.
lalu diambil untuk diuji kadar prolin dan klorofilnya.

Hasil praktikum pada acara Gerak Fototropisme Tanaman yaitu gerak


tumbuh pada tanaman kedelai dipengaruhi oleh arah cahaya matahari.
Pertumbuhan tanaman kedelai yang paling baik adalah pada perlakuan terbuka.
Pengaruh Naungan terhadap Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman yaitu
perlakuan buka kiri rata-rata tanaman tertinggi sebesar 45,83 cm dan pada
perlakuan buka atas kiri rata-rata tinggi tanaman terendah sebesar 39,04 cm, rata-
rata jumlah daun tertinggi pada perlakuan buka atas kiri yaitu 12 helai dan buka
kanan mendapatkan jumlah daun terendah yaitu 8 helai. Parameter tinggi tanaman
perlakuan kontrol berbeda nyata terhadap empat perlakuan lain dan perlakuan sisi
kiri terbuka tertinggi, parameter jumlah daun tidak berbeda nyata antara perlakuan
kontrol dan empat perlakuan lainnya. Kekeringan dan Senescence yaitu analisis
kadar prolin mengalami kegagalan karena kesalahan pengambilan sampel daun.
Kadar prolin pada tanaman yang ternaungi seharusnya lebih rendah dari perlakuan
tanpa naungan. Analisis klorofil berhasil, membuktikan adanya pengaruh naungan
terhadap kadar klorofil pada daun tanaman kedelai. Analisis karotenoid berhasil,
dan membuktikan bahwa pemberian naungan mempengaruhi kada karotenoid
yang tersedia pada daun tanaman kedelai.

Kata kunci: Cahaya, Fototropisme, Naungan, Senescence

iv
DAFTAR ISI

Halaman

COVER ....................................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................ ii

KATA PENGANTAR ................................................................................ iii

RINGKASAN ............................................................................................. iv

DAFTAR ISI.......................................................................................... ..... v

DAFTAR TABEL ....................................................................................... viii

DAFTAR ILUSTRASI .............................................................................. ix

DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................. x

ACARA I. GERAK FOTOTROPISME TANAMAN ................................ 1

BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 2

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 3

2.1. Kedelai (Glycine max) .............................................................. 3


2.2. Gerak Tanaman ......................................................................... 4
2.2.1.Fototropisme ............................................................................. 5

BAB III. MATERI DAN METODE .......................................................... 7

3.1. Materi ........................................................................................ 7


3.2. Metode ...................................................................................... 7

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 9

4.1. Perlakuan Sisi Kanan Terbuka ................................................. 9


4.2. Perlakuan Sisi Atas-Kanan Terbuka ......................................... 11
4.3. Perlakuan Sisi Atas-Kiri Terbuka ............................................. 12
4.4. Perlakuan Sisi Kiri Terbuka...................................................... 14
4.5. Sisi Terbuka (Kontrol) ............................................................. 16

v
4.6. Perbandingan Antar Perlakuan ................................................. 19

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 21

5.1. Simpulan .................................................................................. 21


5.2. Saran ........................................................................................ 21

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 22

ACARA II. PENGARUH CAHAYA TERHADAP PERTUMBUHAN

TANAMAN

BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 25

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 26

2.1. Kedelai (Glycine max) .............................................................. 26


2.2. Faktor Biotik Tanaman ............................................................. 27
2.2.1.Cahaya ...................................................................................... 28

BAB III. MATERI DAN METODE .......................................................... 30

3.1. Materi ........................................................................................ 30


3.2. Metode ...................................................................................... 30

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 32

4.1. Tinggi Tanaman Kedelai .......................................................... 32


4.2. Jumlah Daun Tanaman Kedelai ................................................ 34
4.3. Uji Beda Nyata Pertumbuhan Kedelai ...................................... 35

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 38

5.1. Simpulan .................................................................................. 38


5.2. Saran ........................................................................................ 38

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 39

ACARA III. KEKERINGAN DAN SENESCENE .................................... 41

vi
BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 42

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 43

2.1. Kedelai (Glycine max) .............................................................. 43


2.2. Penuaan (Senescne) Tanaman................................................... 44
2.3. Prolin Tanaman ......................................................................... 47
2.4. Klorofil Tanaman...................................................................... 48
2.5. Karotenoid ................................................................................ 49

BAB III. MATERI DAN METODE .......................................................... 51

3.1. Materi ........................................................................................ 51


3.2. Metode ...................................................................................... 51
3.2.1.Metode Penanaman dan Perawatan .......................................... 52
3.2.2.Analisis Kadar Prolin................................................................ 52
3.2.3.Analisis Kadar Klorofil............................................................. 53

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 54

4.1. Senescence ................................................................................ 54


4.2. Analisis Kadar Prolin Tanaman ............................................... 56
4.3. Analisis Kadar Klorofil Tanaman ............................................ 58
4.4. Analisis Kadar Karotenoid Tanaman ....................................... 60

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 62

5.1. Simpulan .................................................................................. 62


5.2. Saran ........................................................................................ 62

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 63

LAMPIRAN ............................................................................................... 67

vii
DAFTAR TABEL

Nomor Halaman

1. Tinggi Tanaman Kedelai ................................................................... 32


2. Jumlah Daun Tanaman Kedelai ......................................................... 34
3. Uji Beda Nyata Pertumbuhan Kedelai ............................................... 35
4. Kadar Prolin Tanaman Kedelai ......................................................... 54
5. Analisis Kadar Prolin Tanaman ......................................................... 56
6. Analisis Kadar Klorofil Kedelai ........................................................ 58
7. Analisis Kadar Karotenoid ................................................................ 60

viii
DAFTAR ILUSTRASI

Nomor Halaman

1. Sisi Kanan Terbuka............................................................................ 9


2. Sisi Atas-Kanan Terbuka .................................................................. 11
3. Sisi Atas-Kiri Terbuka ....................................................................... 13
4. Sisi Kiri Terbuka................................................................................ 14
5. Sisi Terbuka (Kontrol) ....................................................................... 16
6. Perbandingan Antar Perlakuan .......................................................... 19

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Halaman

1. Perhitungan Prolin ...................................................................... 67


2. Klorofil ....................................................................................... 6

x
1

ACARA I

GERAK FOTOTROPISME TANAMAN


2

BAB I

PENDAHULUAN

Kedelai merupakan salah satu komoditas terpenting di Indonesia. Kedelai

termasuk ke dalam sumber protein nabati untuk masyarakat di Indonesia. Kedelai

mampu tumbuh baik di Indonesia karena merupakan salah satu tanaman tropis.

Pertumbuhan kedelai dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor internal dan faktor

eksternal. Faktor internal berasal dari tanaman tersebut seperti jenis kedelai.

Faktor eksternal dipengaruhi oleh lingkungan tumbuh kedelai. Salah satu faktor

eksternal tersebut adalah cahaya matahari. Cahaya matahari sangat mempengaruhi

dalam fotosintesis tanaman kedelai.

Indonesia termasuk negara dengan panjang penyinaran sinar matahari

hampir 12 jam. Cahaya matahari dapat mempengaruhi arah tumbuh dari tanaman

kedelai. Umumnya arah tumbuh tanaman kedelai cenderung menuju ke arah

sumber cahaya matahari. Hal tersebut mengakibatkan tanaman kedelai

membengkok ke arah sumber cahaya. Gerak tanaman tersebut disebut gerak

fototropisme.

Tujuan dari praktikum adalah untuk mengetahui pengaruh cahaya terahadap

gerak tumbuhan. Manfaat praktikum adalah dapat menentukan arah gerak

tumbuhan termasuk fototropisme negatif atau positif serta faktor-faktor yang

mempengaruhinya.
3

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kedelai (Glycine max)

Tanaman kedelai merupakan jenis tanaman semusim yang banyak

dibudidayakan masyarakat. Tanaman ini adalah salah satu jenis tanaman legum

pangan yang banyak digemari masyarakat sebagai sumber protein karena

mengandung protein sebesar 34% (Rante, 2013). Kedelai dapat tumbuh di daerah

bersuhu panas sekitar 25 – 300C, ketinggian maksimal 500 m dpl, dan pH 5,8 –

7,0 (Haryanti dan Meirina, 2009). Tanaman kedelai memiliki berbagai varietas,

salah satunya yaitu varietas Anjasmoro. Berikut klasifikasi kedelai varietas

Anjasmoro :

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Fabales

Famili : Fabaceae

Genus : Glycine

Spesies : Glycine max var. Anjasmoro (Sulistyowati dkk, 2015).

Kedelai anjasmoro merupakan salah satu varietas unggul kedelai. Varietas

ini mampu bertoleransi pada naungan 30% dan 50% serta menghasilkan

produktivitas mencapai 2,2 ton/ha (Mawarni, 2011). Kedelai varietas Anjasmoro


4

memiliki warna kulit biji kuning, mengandung protein 41,80 - 42,10 %, serta

lemak 17,20 - 18,60 % (Glinting dkk., 2009).

Tanaman kedelai mampu tumbuh maksimal umur 1,5 bulan. Pertumbuhan

tanaman kedelai dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal. Salah satu

faktor internal yaitu genetik dan varietas tanaman, sedangkan faktor eksternal

yaitu lingkungan salah satunya sinar matahari. Cahaya matahari akan

mempengaruhi fotosintat yang dihasilkan tanaman kedelai dari proses fotosintesis

(Supriyadi dan Koesmaryonoa, 2007). Selain mempengaruhi proses fotosintesis,

cahaya matahari juga akan berpengaruh terhadap arah gerak tanaman. Sebagian

besar tanaman akan bergerak menuju ke arah sumber cahaya, termasuk tanaman

kedelai (Sumarno, 2015).

2.2. Gerak Tanaman

Gerak tanaman yaitu gerak yang terjadi pada tumbuhan yang disebabkan

oleh adanya rangsangan baik dari dalam tanaman maupun dari luar tanaman.

Gerak pada tanaman biasanya tidak terlihat secara langsung karena tanaman

bergerak secara lambat (Kurniasih dkk., 2017). Gerak tanaman adalah salah satu

respon yang diberikan tanaman terhadap rangsangan, baik cahaya, sentuhan,

ataupun lainnya. Setiap tanaman akan mengalami gerak masing-masing sesuai

rangsangan yang diterima. Gerak geotropisme adalah gerak pada tanaman yang

dipengaruhi oleh percepatan gravitasi bumi dengan memanjangnya akar ke bawah

(positif) atau ke atas (negatif) (Utami dkk., 2017).


5

Gerak tanaman yang menuju sumber cahaya disebut gerak fototropisme.

Gerak ini akan mengakibatkan tanaman melengkung menuju sumber cahaya

(Campbell dan Reece, 2008). Gerak pada tanaman yang terjadi karena adanya

rangsangan yang berasal dari dalam tubuh tumbuhan atau internal adalah

penyebab dari gerak endonom, sehingga akan menyebabkan timbulnya gerak pada

tanaman tersebut (Umar dkk., 2016).

2.2.1. Gerak Fototropisme

Fototropisme adalah gerak pada tumbuhan yang disebabkan oleh adanya

rangsangan cahaya. Cahaya yang datang dari atas tumbuhan, akan menyebabkan

tumbuhan tumbuh tegak mengarah ke atas. Gerak bagian tumbuhan yang menuju

ke arah cahaya disebut fototropisme positif. Fototropisme positif dapat

ditunjukkan dengan gerak ujung batang tumbuhan yang membelok ke arah

datangnya cahaya. Fototropisme negatif ditunjukkan dengan pertumbuhan bagian

tumbuhan menjauhi arah datangnya cahaya misalnya gerak pertumbuhan ujung

akar (Campbell dan Reece, 2008). Fototropisme pada tanaman yang tumbuh di

tempat terbuka berkembang kearah vertikal, meskipun batangnya sering tumbuh

secara horizontal. Sebuah kotak yang diisi tanaman akan tumbuh secara vertikal

dan lubang dibuat agar cahaya dapat masuk dari salah satu sisi, maka ujung

tanaman mulai membengkok ke arah cahaya (Draseffi dkk., 2015).

Pergerakan pertumbuhan ke arah cahaya disebut fototropisme positif,

sedangkan pergerakan tumbuhan menjauhi cahaya disebut fototropisme negatif.

(Widyastuti dan Tjokrokusumo, 2008). Karakter arah helaian daun sedikit


6

melengkung dengan besar sudut ± 65°, sedangkan karakter bentuk tepi daun agak

bergelombang. Karakter tersebut disebabkan oleh fototropisme. Cahaya dari satu

sisi menyebabkan terjadinya pengangkutan auksin menuju ke sisi yang

terlindungi. Hal itu menjelaskan adanya mekanisme transduksi dasar dalam

fototropisme. Bentuk perbandingan dan struktur dari bagian-bagian daun,

khususnya helaian daun (lamina) sangat bervariasi, baik diantara daun dari spesies

yang berbeda maupun diantara daun dalam satu spesies (khususnya daun-daun

pada kecambah dengan daun-daun pasca kecambah) (Draseffi dkk., 2015). Batang

pada tanaman akan membengkok ke arah cahaya yang memiliki intensitas lebih

tinggi (Alyasyfi dkk., 2016).

Hormon auksin mengakibatkan menurunnya kekuatan sel akibat ion H+

yang mengaktifkan enzim expansin sehingga memutuskan ikatan dinding sel

menyebabkan pertumbuhan tanaman membengkok ke arah datangnya cahaya

(Pamungkas dkk., 2009). Enzim ekspansin meruapakan enzim pada tanaman

untuk memecahkan ikatan hidrogen yang terdapat di antara mikrofibril selulosa

sehingga melonggarkan serat-serat dinding sel yang menyebabkan air dari

lingkungan dapat masuk ke dalam sel secara osmosis dan menyebabkan

penambahan volume sel (Purwendri, 2013).


7

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman dengan materi Gerak

Fototropisme Tanaman telah dilaksanakan pada Jumat, 6 Oktober sampai dengan

Kamis 16 November 2017 di Lahan Praktikum, Departemen Pertanian, Fakultas

Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum antara lain benih kacang kedelai

varietas Anjasmoro, tanah, dan pupuk kandang. Alat yang digunakan dalam

praktikum antara lain polybag ukuran 35 cm x 35 cm (12 polybag) untuk wadah

media tumbuh tanaman, bambu untuk balok naungan, trashbag untuk penutup

balok, selotip untuk menggabungkan trashbag, paku dan palu untuk merekatkan

trashbag dengan bambu, penggaris untuk mengukur tinggi tanaman, kamera untuk

dokumentasi, dan alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan.

3.2. Metode

Metode yang dilakukan pada acara Gerak Fototropisme Tanaman adalah

empat buah balok naungan dibuat dengan ukuran 250 x 100 x 100 cm, tanah dan

pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1 dimasukkan ke dalam polybag, benih


8

kacang kedelai varietas Anjasmoro ditanam sebanyak 3 benih/polybag, polybag

diletakkan sesuai perlakuan dengan 3 polybag/perlakuan.

Pengamatan dilakukan dari mulai tanam sampai 21 hari setelah tanam (HST)

sebanyak 2 kali (Senin dan Kamis) dalam seminggu dengan melihat arah tumbuh

tanaman pada 4 perlakuan :

1) Perlakuan sisi kanan terbuka

2) Perlakuan sisi atas-kanan terbuka

3) Perlakuan sisi atas-kiri terbuka

4) Perlakuan sisi kiri terbuka

5) Sisi terbuka (Kontrol)


9

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Perlakuan Sisi Kanan Terbuka

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman

diperoleh hasil sebagai berikut:

Foto Minggu 1 Foto Minggu 2 Foto Minggu 3

Ilustrasi 1. Sisi Kanan Terbuka

Berdasarkan Ilustrasi 1, didapatkan hasil bahwa tanaman pada perlakuan sisi

kanan terbuka pada minggu pertama dan kedua bergerak ke arah timur. Hal ini

disebabkan karena posisi cahaya yang datang pada arah timur, sedangkan pada

minggu ketiga arah tanaman sudah cenderung beralih dari timur menuju atas

karena rusaknya naungan, sehingga mempengaruhi arah datangnya cahaya

matahari. Hal ini sesuai dengan pendapat Widyastuti dan Tjokrokusumo (2008)

yang menyatakan bahwa arah gerak tanaman akan cenderung mengikuti sumber

intensitas cahaya matahari. Cahaya yang mengenai tanaman akan mempengaruhi

produksi auksin dalam tanaman. Auksin akan semakin banyak pada sisi tanaman

yang tidak terkena cahaya matahari, sehingga pertumbuhan tanaman cenderung


10

menuju sumber datangnya cahaya matahari. Hal tersebut sesuai dengan pendapat

Draseffi dkk. (2015) yang menyatakan bahwa cahaya dari satu sisi menyebabkan

terjadinya pengangkutan auksin menuju ke sisi yang tidak terkena cahaya

matahari.

Hormon auksin akan semakin banyak pada tanaman yang ternaungi atau

mengalami etiolasi. Hal tersebut karena banyaknya cahaya matahari yang diterima

tanaman pada sisi yang timur, sehingga auksin akan rusak atau tersebar menuju

arah barat. Banyaknya auksin pada sisi tanaman akan menyebabkan proton yang

terbentuk semakin banyak dan meningkatkan keasaman tanaman sehingga dinding

sel tanaman tidak terlalu kaku (membengkok). Kadar auksin yang lebih tinggi

juga akan menyebabkan gangguan ikatan hidrogen pada dinding tanaman. Hal ini

sesuai pendapat Pamungkas dkk. (2009) yang menyatakan bahwa hormon auksin

mengakibatkan menurunnya kekuatan sel akibat ion H+ yang mengaktifkan enzim

expansins sehingga memutuskan ikatan dinding sel menyebabkan pertumbuhan

tanaman membengkok ke arah datangnya cahaya. Tanaman pada perlakuan sisi

kanan terbuka hanya terkena matahari ketika pagi hari, sehingga menyebabkan

intensitas cahaya yang diterima hanya sedikit berpengaruh terhadap pertumbuhan

tanaman. Hal tersebut karena ketika pagi hari intensitas lebih rendah daripada

siang hari. Menurut Purwendri (2013) intensitas cahaya matahari berpengaruh

terhadap gerakan beberapa tumbuhan dimana batang pada tanaman akan

membengkok ke arah cahaya yang memiliki intensitas lebih tinggi.


11

4.2. Perlakuan Sisi Atas-Kanan Terbuka

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman

diperoleh hasil sebagai berikut:

Foto Minggu 1 Foto Minggu 2 Foto Minggu 3

Ilustrasi 2. Sisi Atas-Kanan Terbuka

Berdasarkan Ilustrasi 2, didapatkan hasil bahwa tanaman pada perlakuan sisi

atas-kanan terbuka bergerak ke arah Tenggara. Hal ini disebabkan karena posisi

cahaya yang datang pada arah timur menuju barat. Hal ini sesuai dengan pendapat

Widyastuti dan Tjokrokusumo (2008) yang menyatakan bahwa arah gerak

tanaman akan cenderung mengikuti sumber intensitas cahaya matahari. Cahaya

yang mengenai tanaman akan mempengaruhi produksi auksin dalam tanaman.

Auksin akan semakin banyak pada sisi tanaman yang tidak terkena cahaya

matahari, sehingga pertumbuhan tanaman cenderung menuju sumber datangnya

cahaya matahari. Draseffi dkk. (2015) yang menyatakan bahwa cahaya dari satu

sisi menyebabkan terjadinya pengangkutan auksin menuju ke sisi yang tidak

terkena cahaya matahari.


12

Hormon auksin akan semakin banyak pada tanaman yang ternaungi atau

mengalami etiolasi. Hal tersebut karena banyaknya cahaya matahari yang diterima

tanaman pada sisi yang tenggara, sehingga auksin akan rusak atau tersebar menuju

arah barat. Banyaknya auksin pada sisi tanaman akan menyebabkan proton yang

terbentuk semakin banyak dan meningkatkan keasaman tanaman sehingga dinding

sel tanaman tidak terlalu kaku (membengkok). Kadar auksin yang lebih tinggi

juga akan menyebabkan gangguan ikatan hidrogen pada dinding tanaman. Hal ini

sesuai pendapat Pamungkas dkk. (2009) yang menyatakan bahwa hormon auksin

mengakibatkan menurunnya kekuatan sel akibat ion H+ yang mengaktifkan enzim

expansins sehingga memutuskan ikatan dinding sel menyebabkan pertumbuhan

tanaman membengkok ke arah datangnya cahaya. Tanaman pada perlakuan sisi

atas-kanan terbuka hanya terkena matahari ketika pagi menjelang siang hari

sehingga menyebabkan intensitas cahaya yang diterima hanya sedikit berpengaruh

terhadap pertumbuhan tanaman yang berdampak pada kurang optimalnya

pertumbuhan tanaman. Menurut Purwendri (2013) intensitas cahaya matahari

berpengaruh terhadap gerakan beberapa tumbuhan dimana batang pada tanaman

akan membengkok ke arah cahaya yang memiliki intensitas lebih tinggi.

4.3. Perlakuan Sisi Atas-Kiri Terbuka

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman

diperoleh hasil sebagai berikut:


13

Foto Minggu 1 Foto Minggu 2 Foto Minggu 3

Ilustrasi 3. Sisi Atas-Kiri Terbuka

Berdasarkan Ilustrasi 3, didapatkan hasil bahwa tanaman pada perlakuan sisi

atas-kiri terbuka minggu pertama, kedua, dan ketiga bergerak ke arah baratdaya,

namun pada mingu kedua dan ketiga tidak sepenuhnya ke arah baratdaya. Hal

tersebut karena posisi cahaya yang datang tidak seimbang dari semua arah.

Cahaya yang datang berasal dari atas bagian kiri sehingga bagian tajuk tanaman

sebagian menjadi mengarah ke atas, sebagian mengarah ke baratdaya. Widyastuti

dan Tjokrokusumo (2008) menyatakan bahwa arah gerak tanaman akan cenderung

mengikuti sumber intensitas cahaya matahari. Cahaya yang mengenai tanaman

akan mempengaruhi produksi auksin dalam tanaman. Auksin ini akan semakin

banyak pada sisi tanaman yang tidak terkena cahaya matahari, sehingga

pertumbuhan tanaman cenderung menuju sumber datangnya cahaya matahari. Hal

tersebut sesuai dengan pendapat Draseffi dkk. (2015) yang menyatakan bahwa

cahaya dari satu sisi menyebabkan terjadinya pengangkutan auksin menuju ke sisi

yang tidak terkena cahaya matahari.

Hormon auksin akan semakin banyak pada tanaman yang ternaungi atau

mengalami etiolasi. Hal tersebut karena banyaknya cahaya matahari yang diterima

tanaman pada sisi yang baratdaya, sehingga auksin akan rusak atau tersebar
14

menuju arah barat. Banyaknya auksin pada sisi tanaman akan menyebabkan

proton yang terbentuk semakin banyak dan meningkatkan keasaman tanaman

sehingga dinding sel tanaman tidak terlalu kaku (membengkok). Kadar auksin

yang lebih tinggi juga akan menyebabkan gangguan ikatan hidrogen pada dinding

tanaman. Hal ini sesuai pendapat Pamungkas dkk. (2009) yang menyatakan

bahwa hormon auksin mengakibatkan menurunnya kekuatan sel akibat ion H+

yang mengaktifkan enzim expansins sehingga memutuskan ikatan dinding sel

menyebabkan pertumbuhan tanaman membengkok ke arah datangnya cahaya.

Tanaman pada perlakuan sisi atas kanan balok terbuka hanya terkena matahari

ketika siang menjelang sore hari sehingga menyebabkan intensitas cahaya yang

diterima berkurang. Menurut Purwendri (2013) intensitas cahaya matahari

berpengaruh terhadap gerakan beberapa tumbuhan dimana batang pada tanaman

akan membengkok ke arah cahaya yang memiliki intensitas lebih tinggi.

4.4. Perlakuan Sisi Kiri Terbuka

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman

diperoleh hasil sebagai berikut:

Foto Minggu 1 Foto Minggu 2 Foto Minggu 3


15

Ilustrasi 4. Sisi Kiri Terbuka

Berdasarkan Ilustrasi 4, didapatkan hasil bahwa tanaman pada perlakuan sisi

kiri terbuka menunjukkan pergerakan menuju ke arah barat. Hal ini disebabkan

karena posisi cahaya yang datang berasal dari arah barat. Hal ini sesuai dengan

pendapat Widyastuti dan Tjokrokusumo (2008) yang menyatakan bahwa arah

gerak tanaman akan cenderung mengikuti sumber cahaya matahari. Cahaya yang

mengenai tanaman akan mempengaruhi produksi auksin dalam tanaman. Auksin

akan semakin banyak pada sisi tanaman yang tidak terkena cahaya matahari,

sehingga pertumbuhan tanaman cenderung menuju sumber datangnya cahaya

matahari. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Draseffi dkk. (2015) yang

menyatakan bahwa cahaya dari satu sisi menyebabkan terjadinya pengangkutan

auksin menuju ke sisi yang tidak terkena cahaya matahari.

Hormon auksin akan semakin banyak pada tanaman yang ternaungi atau

mengalami etiolasi. Hal tersebut karena banyaknya cahaya matahari yang diterima

tanaman pada sisi yang barat, sehingga auksin akan rusak atau tersebar menuju

arah timur. Banyaknya auksin pada sisi tanaman akan menyebabkan proton yang

terbentuk semakin banyak dan meningkatkan keasaman tanaman sehingga dinding

sel tanaman tidak terlalu kaku (membengkok). Kadar auksin yang lebih tinggi

juga akan menyebabkan gangguan ikatan hidrogen pada dinding tanaman. Hal ini

sesuai pendapat Pamungkas dkk. (2009) yang menyatakan bahwa hormon auksin

mengakibatkan menurunnya kekuatan sel akibat ion H+ yang mengaktifkan enzim

expansins sehingga memutuskan ikatan dinding sel menyebabkan pertumbuhan

tanaman membengkok ke arah datangnya cahaya. Tanaman pada perlakuan sisi


16

kanan terbuka hanya terkena matahari ketika pagi hari sehingga menyebabkan

intensitas cahaya yang diterima hanya sedikit berpengaruh terhadap pertumbuhan

tanaman. Hal tersebut karena ketika pagi hari intensitas lebih rendah daripada

siang hari. Menurut Purwendri (2013) intensitas cahaya matahari berpengaruh

terhadap gerakan beberapa tumbuhan dimana batang pada tanaman akan

membengkok ke arah cahaya yang memiliki intensitas lebih tingg

4.5. Sisi Terbuka (Kontrol)

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman

diperoleh hasil sebagai berikut:

Foto Minggu 1 Foto Minggu 2 Foto Minggu 3

Ilustrasi 5. Sisi Terbuka (Kontrol)

Berdasarkan Ilustrasi 5, didapatkan hasil bahwa tanaman pada perlakuan sisi

terbuka bergerak lurus ke atas atau tidak berbelok ke arah mata angin tertentu. Hal

ini disebabkan karena posisi cahaya yang datang tidak hanya fokus pada satu arah

saja. Hal ini sesuai dengan pendapat Widyastuti dan Tjokrokusumo (2008) yang

menyatakan bahwa arah gerak tanaman akan cenderung mengikuti sumber

intensitas cahaya matahari. Cahaya yang mengenai tanaman akan mempengaruhi


17

produksi auksin dalam tanaman. Auksin yang berada dalam tanaman bergerak

lurus ke atas namun pada kondisi tertentu auksin akan semakin banyak pada sisi

tanaman yang tidak terkena cahaya matahari, sehingga pertumbuhan tanaman

cenderung menuju sumber datangnya cahaya matahari. Hal tersebut sesuai dengan

pendapat Draseffi dkk. (2015) yang menyatakan bahwa cahaya dari satu sisi

menyebabkan terjadinya pengangkutan auksin menuju ke sisi yang tidak terkena

cahaya matahari.

Konsentrasi hormon auksin pada tanaman seimbang namun hormon auksin

akan semakin banyak pada tanaman yang ternaungi atau mengalami etiolasi.

Banyaknya auksin pada sisi tanaman akan menyebabkan proton yang terbentuk

semakin banyak dan meningkatkan keasaman tanaman sehingga dinding sel

tanaman tidak terlalu kaku (membengkok). Kadar auksin yang lebih tinggi juga

akan menyebabkan gangguan ikatan hidrogen pada dinding tanaman. Hal ini

sesuai pendapat Pamungkas dkk. (2009) yang menyatakan bahwa hormon auksin

mengakibatkan menurunnya kekuatan sel akibat ion H+ yang mengaktifkan enzim

expansins sehingga memutuskan ikatan dinding sel menyebabkan pertumbuhan

tanaman membengkok ke arah datangnya cahaya. Tanaman pada perlakuan sisi

terbuka terkena matahari sepanjang hari sehingga menyebabkan intensitas cahaya

yang diterima berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman. hal ini sesuai dengan

pendapat Purwendri (2013) bahwa intensitas cahaya matahari berpengaruh

terhadap gerakan beberapa tumbuhan dimana batang pada tanaman akan

membengkok ke arah cahaya yang memiliki intensitas lebih tinggi.


18

4.6. Perbandingan Antar Perlakuan

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman

diperoleh hasil sebagai berikut:

Perlakuan 1 Perlakuan 2 Perlakuan 3 Perlakuan 4 Perlakuan 5

Ilustrasi 6. Perbandingan Antar Perlakuan

Berdasarkan Ilustrasi 6, dapat diketahui bahwa setiap perlakuan

memberikan hasil gerak tanaman yang berbeda-beda. Hal tersebut menandakan

bahwa arah gerak tanaman yang terjadi termasuk gerak fototropisme yang

disebabkan oleh adanya rangsangan cahaya. Hal tersebut sesuai dengan pendapat

Campbell dan Reece (2008) yang menyatakan bahwa gerak tanaman disebabkan

oleh beberapa rangsangan. Gerak tanaman yang disebabakan oleh cahaya disebut

gerak fototropisme. Pertumbuhan tanaman yang paling baik adalah pada

perlakuan 5 yaitu perlakuan terbuka tanpa naungan. Hal tersebut disebabkan

karena tanaman pada perlakuan sisi terbuka terkena sinar matahari sepanjang hari

sehingga menyebabkan intensitas cahaya yang diterima berpengaruh terhadap

pertumbuhan tanaman menjdi optimal. Pertumbuhan tanaman pada perlakuan 5

termasuk kedalam fototropisme positif karena bergerak ke atas. Hal tersebut

sesuai dengan pendapat Campbell dan Reece (2008) yang menyataka bahwa
19

fototropisme adalah gerak pada tumbuhan yang disebabkan oleh adanya

rangsangan cahaya. Cahaya yang datang dari atas tumbuhan, akan menyebabkan

tumbuhan tumbuh tegak mengarah ke atas. Gerak bagian tumbuhan yang menuju

ke arah cahaya disebut fototropisme positif.


20

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa gerak tumbuh pada

tanaman kedelai dipengaruhi oleh arah cahaya matahari. Pertumbuhan tanaman

kedelai yang paling baik adalah pada perlakuan terbuka. Hal tersebut terjadi

karena pada perlakuan terbuka tanaman mendapat sinar matahari secara penuh

yang akan menunjang pertumbuhan tanaman secara optimal.

5.2. Saran

Saran yang dapat diberikan untuk perbaikan praktikum selanjutnya adalah

lebih diperhatikan dalam pembuatan naungan, seperti bahan, alat, serta tempat di

dirikannya naungan agar hasil yang diperoleh lebih akurat.


21

DAFTAR PUSTAKA

Campbell, N.A., Reece, J.B. Urry, L.A., Wasserman, S.A., Minorsky, P.V., dan
Jackson, R.B. 2008. Biologi Jilid 2 (Edisi Kedelapan). Erlangga, Jakarta.

Catharina, T. S. 2009. Respon tanaman jagung pada sistem monokultur dengan


tumpangsari kacang-kacangan terhadap ketersediaan unsur hara N dan nilai
ketaraan lahan di lahan kering. Ganec Swara, 3 (3) : 17 - 21.

Glinting, E., S. S. Antarlina, dan S. Widowati. 2009. Varietas Unggul Kedelai


untuk Bahan Baku Industri Pangan. J. Litbang Pertanian, 28 (3) : 79 - 87.

Hana, A. 2013. Pertumbuhan Khaya Anthotea (Welw.). C. DC. pada pola tanam
monokultur dan campuran. J. Penelitian Agroforesty, 1 (2) : 101 – 112.

Haryanti, S., dan T. Meirina. 2009. Optimalisasi pembukaan porus stomata daun
kedelai (Glycine max (L.) Merril) pada pagi hari dan sore haro. BIOMA, 11
(1) : 18 - 23.

Kurniasih, M. D., D. Nugraheni, dan L. Kurniati. 2017. Pengembangan perangkat


light spectrum filtering cube untuk memberdayakan kemampuan berpikir
kritis pada materi gerak tumbuhan. J. of Pancasakti Science Education, 2
(1) : 22 – 31.

Mawarni, L. 2011. Kajian Awal Varietas Kedelai Tahan Naungan untuk Tanaman
Sela pada Perkebunan Kelapa Sawit. J. Ilmu Pertanian Kultivar, 5 (2) : 54 -
59.

Pamungkas, F. T., S. Darmanti, dan B. Raharjo. Pengaruh konsentrasi dan lama


perendaman dalam supernatan kultur Bacillus sp. 2 Ducc-Br-K1.3 terhadap
pertumbuhan stek horisontal batang jarak pagar (Jatropha curcas L.). J.
Sains dan Matematika, 17 (3) : 131 - 140.

Paramatha, A. I., D. Ermavitalini, dan S. Nurfadilah. 2012. Pengaruh penambahan


kombinasi konsentrasi ZPT NAA dan BAP terhadap pertumbuhan dan
perkembangan biji Dendrobium taurulinum J.J Smith secara in vitro. J.
Sains dan Seni ITS, 1 (1) : 41 – 43.

Prasetyo, E. Inoriah, dan H. Pujiwat. 2009. Produktivitas lahan dan NKL pada
tumpang sari jarak pagar dengan tanaman pangan. J. Akta Agrosia, 12 (1) :
51 - 55.

Purwendri, R. 2013. Penggunaan media pembelajaran dengan program berbasis


lectora untuk meningkatkan minat dan hasil belajar ipa konsep gerak
22

tropisme pada siswa SMP kelas VIII. J. Ilmiah Guru “COPE”, 2 (1) : 12 –
18.

Putri, M. P. 2011. Analisis komparatif usahatani tumangsari jagung dan kacang


tanah dengan monokultur jagung di Kabupaten Wonogiri. Skripsi.
Universitas Sebelas Maret.

Soertiarso, T. A., dan W. Setiawati. 2010. Kajian teknis dan ekonomis sistem
tanam dua varietas cabai merah di dataran tinggi. J. Hort, 20 (3) : 284 - 298.

Umar, N. H. M., Parmin, dan I. U. Wusqo. 2016. Pengaruh media kartu pintar
tumbuhan berbasis science edutainment terhadap minat belajar dan
pemahaman konsep siswa tema gerak tumbuhan. J. of Unnes Science
Educational, 5 (2) : 1278 – 1286.

Utami, N. L. Y. P., N.Y. Rupiasih, dan I. W. Supardi. Pengaruh perlakuan


mikrogravitasi pada biji cabai rawit terhadap laju pertumbuhan tanaman
cabai rawit (Capsicum frutescens L.). Bul. Fisika, 18 (1) : 1- 5.

Widyastuti, N. dan D. Tjokrokusumo. 2008. Peranan beberapa zat pengatur


tumbuh (zpt) tanaman pada kultur in vitro. J. Sains dan Teknologi
Indonesia, 3 (5) : 55 - 63.
23

ACARA II

PENGARUH NAUNGAN TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN


24

BAB I

PENDAHULUAN

Cahaya matahari adalah sumber energi utama bagi kehidupan seluruh

makhluk hidup didunia. Cahaya matahari mempunyai peranan besar dalam proses

fisiologi tanaman seperti fotosintesis, respirasi, pertumbuhan, dan menutup

membukanya stomata, perkecambahan tanaman, sehingga ketersediaan cahaya

matahari menentukan tingkat produksi tanaman. Cahaya matahari sangat

menentukan proses fotosintesis, khususnya bagi tumbuhan yang berklorofil,.

Fotosintesis adalah proses dasar pada tumbuhan untuk menghasilkan makanan.

Makanan yang dihasilkan akan menentukan ketersediaan energi untuk

pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan.

Pengaruh cahaya juga berbeda pada setiap jenis tanaman. Tanaman C4, C3,

dan CAM memiliki reaksi fisiologi yang berbeda terhadap pengaruh intensitas,

kualitas, dan lama penyinaran oleh cahaya matahari. Selain itu, setiap jenis

tanaman memiliki sifat yang berbeda dalam hal fotoperiodisme, yaitu lamanya

penyinaran dalam satu hari yang diterima tanaman. Kekurangan cahaya matahari

akan mengganggu proses fotosintesis dan pertumbuhan, meskipun kebutuhan

cahaya tergantung pada jenis tumbuhan.

Tujuan dari pratikum adalah untuk mengetahui pengaruh cahaya terhadap

pertumbuhan tanaman dan mengetahui faktor cahaya sebagai pembatas

pertumbuhan tanaman. Maanfaat dari pratikum adalah dapat mengetahui pengaruh

cahaya terhadap pertumbuhan tanaman dan mengetahui faktor cahaya sebagai

pembatas pertumbuhan tanaman.


25

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kedelai (Glycine max)

Tanaman kedelai merupakan jenis tanaman semusim yang banyak

dibudidayakan masyarakat. Tanaman ini adalah salah satu jenis tanaman legum

pangan yang banyak digemari masyarakat sebagai sumber protein karena

mengandung protein sebesar 34% (Rante, 2013). Kedelai dapat tumbuh di daerah

bersuhu panas sekitar 25 – 300C, ketinggian maksimal 500 m dpl, dan pH 5,8 –

7,0 (Haryanti dan Meirina, 2009). Tanaman kedelai memiliki berbagai varietas,

salah satunya yaitu varietas Anjasmoro. Berikut klasifikasi kedelai varietas

Anjasmoro :

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Fabales

Famili : Fabaceae

Genus : Glycine

Spesies : Glycine max var. Anjasmoro (Sulistyowati dkk, 2015).

Kedelai anjasmoro merupakan salah satu varietas unggul kedelai. Varietas

ini mampu bertoleransi pada naungan 30% dan 50% serta menghasilkan

produktivitas mencapai 2,2 ton/ha (Mawarni, 2011). Kedelai varietas Anjasmoro


26

memiliki warna kulit biji kuning, mengandung protein 41,80 - 42,10 %, serta

lemak 17,20 - 18,60 % (Glinting dkk., 2009).

Tanaman kedelai mampu tumbuh maksimal umur 1,5 bulan. Pertumbuhan

tanaman kedelai dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal. Salah satu

faktor internal yaitu genetik dan varietas tanaman, sedangkan faktor eksternal

yaitu lingkungan salah satunya sinar matahari. Cahaya matahari akan

mempengaruhi fotosintat yang dihasilkan tanaman kedelai dari proses fotosintesis

(Supriyadi dan Koesmaryonoa, 2007). Selain mempengaruhi proses fotosintesis,

cahaya matahari juga akan berpengaruh terhadap arah gerak tanaman. Sebagian

besar tanaman akan bergerak menuju ke arah sumber cahaya, termasuk tanaman

kedelai (Sumarno, 2015).

2.2. Faktor Abiotik Tanaman

Faktor lingkungan dibedakan menjadi dua yaitu faktor biotik abiotik. Faktor

abiotik antara lain tanah, air, suhu, cahaya dan atmosfir, sedangkan faktor biotik

meliputi tumbuhan dan hewan yang ada di lingkungan (Sari, 2014). Bahan

organik tanah berperan dalam kesuburan dan aerasi tanah karena mengandung

unsur hara yang dibantu oleh mikroorganisme untuk kebutuhan tanaman sehingga

bahan organik tanah ini termasuk dalam faktor abiotik (Mualim dkk, 2009).

Faktor abiotik seperti curah hujan, kelembaban, dan radiasi matahari

mempengaruhi keseimbangan populasi hama sehingga sebaiknya faktor abiotik

tidak mendukung bagi pertumbuhan hama (Karnawati, 2010). Tugorisitas dan

fisiologi tanaman yang disebabkan faktor abiotik seperti suhu akan mempengaruhi
27

sintesis senyawa metabolit sekunder yang berakibat pada ketahanan tanaman

terhadap serangan hama dan penyakit (Pribadi dan Anggraeni, 2011).

Banyak sedikitnya jumlah daun tanaman kedelai dipengaruhi oleh perlakuan

naungan, pada perlakuan 0% memiliki jumlah daun lebih tinggi dibandingkan

dengan perlakuan naungan 25% dan 50% (Anggraeni, 2010). Tanaman yang

kekurangan air mengakibatkan proses kimia yang berlangsung di dalam tanaman

akan terganggu, sehingga pertumbuhan tanaman terhambat (Ai dan Banyo, 2011).

2.2.1. Cahaya

Cahaya merupakan salah satu faktor eksternal yang mempengaruhi

pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Cahaya juga berpengaruh terhadap

pembentukan klorofil dalam proses fotosintesis tanaman (Sumenda dkk, 2011).

Intensitas cahaya yang rendah dapat menyebabkan terjadinya etiolasi pada

tanaman sehingga batang tanaman lebih tinggi daripada tanaman yang terkena

cahaya matahari cukup (Restiani dkk, 2015).

Auksin akan bekerja normal pada intensitas cahaya rendah sehingga

menyebabkan pemanjangan batang tanaman, sedangkan pada intensitas cahaya

tinggi auksin akan terdegradasi atau rusak dan mengakibatkan tanaman menjadi

lebih pendek (Ariany dkk, 2013). Intensitas cahaya mempengaruhi proses fisiologi

tanaman yang akan terlihat pada morfologi tanaman. Ciri-ciri tanaman mengalami

etiolasi yaitu batang lebih tinggi namun menjadi lemah, tidak kokoh, tumbuhan

tampak tidak segar dan daun kecil sehingga pertumbuhan dan perkembangan

tanaman tidak dapat optimal (Buntoro dkk, 2014).


28

Daun yang terkena cahaya rendah biasanya lebih lebar dan tipis yang

disebabkan lapisan palisade pada sel mesofil daun berkurang, respon tersebut

terjadi supaya proses fotosintesis berlangsung maksimal (Pantilu dkk, 2012).

Daun yang tumbuh pada intensitas cahaya rendah lebih sedikit disebabkan

lambatnya laju fotosintesis dan luas daun lebih tinggi karena sel palisade lebih

panjang serta jumlah klorofil lebih banyak pada daun yang ternaungi

(Tripatmasari dkk, 2010).


29

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman telah dilaksanakan

pada Jumat, 6 Oktober sampai dengan Kamis, 16 November 2017 di Lahan

Praktikum, Departemen Pertanian, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas

Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah benih kacang kedelai

varietas Anjasmoro, tanah, dan pupuk kandang. Alat yang digunakan dalam

praktikum adalah polybag sebagai tempat tanaman kedelai, bambu untuk

membuat naungan, trashbag untuk menutupi naungan, selotip untuk menempelkan

trashbag pada bambu, paku dan palu untuk mendirikan naungan dari bambu serta

alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan.

3.2. Metode

Metode yang dilakukan pada acara Gerak Fototropisme Tanaman adalah

empat buah balok naungan dibuat dengan ukuran 250 x 100 x 100 cm, tanah dan

pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1 dimasukkan ke dalam polybag, benih

kacang kedelai varietas Anjasmoro ditanam sebanyak 3 benih/polybag, polybag

diletakkan sesuai perlakuan dengan 3 polybag/perlakuan.


30

Pengamatan dilakukan dari mulai tanam sampai 21 hari setelah tanam (HST)

sebanyak 2 kali (Senin dan Kamis) dalam seminggu dengan melihat arah tumbuh

tanaman pada 4 perlakuan :

1) Perlakuan sisi kanan terbuka

2) Perlakuan sisi atas-kanan terbuka

3) Perlakuan sisi atas-kiri terbuka

4) Perlakuan sisi kiri terbuka


31

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Tinggi Tanaman Kedelai

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman yang

telah dilaksanakan diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 1. Tinggi Tanaman Kedelai


Perlakuan Rata-rata (cm)
Sisi Kanan Terbuka 39,35
Sisi Atas-Kanan Terbuka 42,11
Sisi Atas-Kiri Terbuka 45,83
Sisi Kiri Terbuka 39,04
Sumber: Data Primer Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman,
2017.

Berdasarkan Tabel 1, diperoleh hasil bahwa rata-rata tanaman tertinggi yaitu

pada perlakuan buka kiri sebesar 45,83 cm dan rata-rata tinggi tanaman terendah

pada perlakuan buka atas kiri dengan tinggi 39,04 cm. Tanaman dengan perlakuan

sisi kiri balok terbuka mendapatkan intensitas cahaya yang rendah dibanding

perlakuan sisi atas kanan dan sisi atas kiri balok terbuka. Menurut pendapat

Restiani dkk (2015) menyatakan bahwa intensitas cahaya yang rendah dapat

menyebabkan terjadinya etiolasi pada tanaman sehingga batang tanaman lebih

tinggi daripada tanaman yang terkena cahaya matahari cukup. Perlakuan sisi kiri

balok terbuka walaupun memiliki tinggi tanaman tertinggi, tetapi batang pada

perlakuan tersebut mudah patah karena mengalami etiolasi. Hal ini sesuai dengan

pendapat Buntoro dkk (2014) yang menyatakan bahwa ciri-ciri tanaman


32

mengalami etiolasi yaitu batang lebih tinggi namun menjadi lemah, tidak kokoh,

tumbuhan tampak tidak segar dan daun kecil sehingga pertumbuhan dan

perkembangan tanaman tidak dapat optimal.

Perlakuan sisi atas kiri balok terbuka mendapatkan tinggi tanaman terendah

yaitu sebesar 39,04 cm dikarenakan sebagian polybag yang berada di perlakuan

atas kiri mendapatkan cahaya matahari yang cukup. Pertumbuhan tajuk tanaman

yang terkena cahaya akan lambat karena kerja auksin terhambat, sedangkan

pertumbuhan tajuk tanaman yang tidak terkena cahaya sangat cepat karena kerja

auksin tidak terhambat. Hal ini sesuai dengan pendapat Ariany dkk (2013) yang

menyatakan bahwa auksin akan bekerja normal pada intensitas cahaya rendah

sehingga menyebabkan pemanjangan batang tanaman, sedangkan pada intensitas

cahaya tinggi auksin akan terdegradasi atau rusak dan mengakibatkan tanaman

menjadi lebih pendek. Media tanam tanah dengan pupuk kandang mampu

mendukung pertumbuhan tanaman kedelai karena tersedianya nutrisi yang

dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman kedelai. Menurut

pendapat Mualim dkk. (2009) menyatakan bahwa bahan organik tanah berperan

dalam kesuburan dan aerasi tanah karena mengandung unsur hara yang dibantu

oleh mikroorganisme untuk kebutuhan tanaman sehingga bahan organik tanah ini

termasuk dalam faktor abiotik.


33

4.2. Jumlah Daun Tanaman Kedelai

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman yang

telah dilaksanakan diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 2. Jumlah Daun Tanaman Kedelai


Perlakuan Rata-rata (helai)
Sisi Kanan Terbuka 8
Sisi Atas-Kanan Terbuka 9
Sisi Atas-Kiri Terbuka 10
Sisi Kiri Terbuka 12
Sumber: Data Primer Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman,
2017.

Berdasarkan Tabel 2, diperoleh hasil bahwa rata-rata jumlah daun tertinggi

pada perlakuan buka atas kiri yaitu sebanyak 12 helai dan buka kanan

mendapatkan jumlah daun terendah yaitu 8 helai. Perlakuan atas kiri mendapatkan

sinar matahari sebagian sehingga mengakibatkan proses pembentukan daun tidak

terhambat. Hal ini sesuai dengan Anggraeni (2010) yang menyatakan bahwa

banyak sedikitnya jumlah daun tanaman kedelai dipengaruhi oleh perlakuan

naungan, pada perlakuan 0% memiliki jumlah daun lebih tinggi dibandingkan

dengan perlakuan naungan 25% dan 50%. Naungan yang rusak karena derasnya

hujan menyebabkan naungan menutupi tanaman kedelai sehingga tidak

mendapatkan sinar matahari maupun air yang cukup dan menyebabkan aktivitas

metabolisme tanaman tidak maksimal. Menurut pendapat Ai dan Banyo (2011)

yang menyatakan bahwa tanaman yang kekurangan air mengakibatkan proses

kimia yang berlangsung di dalam tanaman akan terganggu, sehingga pertumbuhan

tanaman terhambat.
34

Perlakuan sisi kanan balok terbuka mendapatkan jumlah daun terendah yaitu

sebanyak 8 helai. Perlakuan sisi kanan balok terbuka kekurangan cahaya saat

pertumbuhan berlangsung, yang menyebabkan daunnya berukuran lebih kecil,

tipis, dan pucat. Hal ini sesuai dengan pendapat Pantilu dkk (2012) yang

menyatakan bahwa daun yang terkena cahaya rendah biasanya lebih lebar dan

tipis yang disebabkan lapisan palisade pada sel mesofil daun berkurang, respon

tersebut terjadi supaya proses fotosintesis berlangsung maksimal. Hasil

fotosintesis akan diedarkan keseluruh jaringan tanaman, apabila proses

fotosintesis terganggu karena kekurangan cahaya dapat menyebabkan

pertumbuhan dan perkembangan tanaman tidak optimal. Menurut pendapat

Tripatmasari dkk (2010) menyatakan bahwa daun yang tumbuh pada intensitas

cahaya rendah lebih sedikit disebabkan lambatnya laju fotosintesis dan luas daun

lebih tinggi karena sel palisade lebih panjang serta jumlah klorofil lebih banyak

pada daun yang ternaungi.

4.3. Uji Beda Nyata Pertumbuhan Kedelai

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman yang

telah dilaksanakan diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 3. Uji Beda Nyata Pertumbuhan Kedelai


Perlakuan Tinggi (cm) Jumlah Daun (helai)
Sisi Kanan Terbuka 39.35b 8,25
Sisi Atas-Kanan Terbuka 42.16b 9,25
Sisi Atas-Kiri Terbuka 39,04b 12,00
Sisi Kiri Terbuka 45,82b 9,62
Sisi Terbuka (Kontrol) 22,72a 8,25
Sumber: Data Primer Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman,
2017.
35

Berdasarkan Tabel 3, diperoleh hasil bahwa perlakuan kontrol berbeda nyata

terhadap empat perlakuan lain, perlakuan sisi kiri terbuka lebih tinggi daripada

perlakuan yang lain. Perlakuan sisi kiri terbuka (menghadap ke arah barat)

memungkinkan cahaya yang diterima oleh tanaman kedelai rendah sehingga peran

hormon auksin untuk pemanjangan sel dapat bekerja dengan baik (etiolasi).

Menurut pendapat Restiani dkk. (2015) yang menyatakan bahwa intensitas cahaya

yang rendah dapat menyebabkan terjadinya etiolasi pada tanaman sehingga batang

tanaman lebih tinggi daripada tanaman yang terkena cahaya matahari cukup.

Adaptasi tanaman dapat kondisi ternaungi menunjukkan adanya perubahan

morfologi, anatomi, dan fisiologi. Cahaya akan sangat berpengaruh dalam

pertumbuhan dan perkembangan tanaman, salah satunya yaitu bertambahnya

tinggi tanaman. Tanaman yang etiolasi menyebabkan batang menjadi cepat tinggi

tetapi batang tidak kuat dan menjadi cepat mati sebagai upaya untuk mengurangi

penggunaan metabolit dan pengurangan cahaya yang ditransmisikan. Hal ini

sesuai pendapat Buntoro dkk. (2014) bahwa ciri-ciri tanaman mengalami etiolasi

yaitu batang lebih tinggi namun menjadi lemah, tidak kokoh, tumbuhan tampak

tidak segar dan daun kecil sehingga pertumbuhan dan perkembangan tanaman

tidak dapat optimal.

Parameter jumlah daun tidak berbeda nyata antara perlakuan kontrol dan

empat perlakuan lainnya namun perlakuan sisi atas kiri balok terbuka

menunjukkan pertambahan jumlah daun yang lebih tinggi daripada perlakuan

yang lain. Penambahan jumlah daun pada perlakuan sisi atas kiri balok terbuka
36

lebih tinggi dikarenakan faktor lingkungan yaitu faktor biotik dan faktor abiotik.

Faktor lingkungan baik biotik maupun abiotik akan sangat berpengeruh pada

pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Menurut pendapat Sari (2014)

menyatakan bahwa faktor lingkungan dibedakan menjadi dua yaitu faktor biotik

dan abiotik, faktor abiotik antara lain tanah, air, suhu, cahaya dan atmosfir,

sedangkan faktor biotik meliputi tumbuhan dan hewan yang ada di lingkungan.

Kedelai tergolong tanaman yang sangat adatif terhadap cahaya, sehingga dapat

berproduksi secara maksimal apabila tanaman tidak dalam kondisi ternaungi,

cahaya akan sangat berpengaruh terhadap pembentukan daun dan pembentukan

klorofil daun pada tanaman kedelai. Hal ini sesuai dengan Sumenda dkk. (2011)

yang menyatakan bahwa cahaya merupakan salah satu faktor eksternal yang

mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman, selain itu cahaya

berpengaruh terhadap pembentukan klorofil dalam proses fotosintesis tanaman.


37

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa tinggi tanaman

tertinggi yaitu pada perlakuan sisi kiri terbuka, sedangkan tinggi tanaman terendah

pada perlakuan sisi atas-kiri terbuka. Parameter jumlah daun tertinggi terdapat

pada perlakuan sisi atas-kiri terbuka dan sisi kanan terbuka mendapatkan jumlah

daun terendah. Tinggi tanaman pada perlakuan kontrol berbeda nyata terhadap

empat perlakuan lain, perlakuan sisi kiri terbuka paling tinggi. Parameter jumlah

daun tidak berbeda nyata antara perlakuan kontrol dan empat perlakuan lainnya

namun perlakuan sisi atas kiri balok terbuka menunjukkan pertambahan jumlah

daun yang lebih tinggi daripada perlakuan yang lain.

5.3. Saran

Saran yang dapat diberikan untuk praktikum Pengaruh Naungan terhadap

Pertumbuhan Tanaman selanjutnya yaitu pembuatan naungan sebaiknya

ditingkatkan menggunakan bahan yang kuat supaya tidak mudah rusak.


38

DAFTAR PUSTAKA

Ai, N. S., dan Y. Banyo. 2011. Konsentrasi klorofil daun sebagai indikator
kekurangan air pada tanaman. J. Ilmiah Sains, 11 (2) : 166 – 173.

Anggraeni, B.W. 2010. Studi morfo-anatomi dan pertumbuhan kedelai (Glycine


max (L.) Merr.) pada kondisi cekaman intensitas cahaya rendah. Fakultas
Pertanian IPB, Bogor. (Skripsi Sarjana Pertanian).

Ariany, S. P., N. Sahiri, dan A. Syakur. 2013. Pengaruh kuantitas cahaya terhadap
pertumbuhan dan kadar antosianin daun dewa (Gynura pseudichina (L.)
DC) secara in vitro. J. Agrotekbis, 1 (5) : 413 – 420.

Buntoro, B. H., R. Rogomulyo, dan S. Trisnowati. 2014. Pengaruh takaran pupuk


kandang dan intensitas cahaya terhadap pertumbuhan dan hasil temu putih
(Curcuma zadoaria L.). Vegetalika, 3 (4) : 29 – 39.

Hakim, L. 2012. Komponen hasil dan karakter morfologi penentu hasil kedelai. J.
Penelitian Pertanian Tanaman Pangan. 31 (3) : 173 – 179.

Hendrival, Latifah dan R. Hayu. 2013. Perkembangan Spodoptera litura F.


(Lepidoptera: noctuidae) pada kedelai. J. Floratek, 8 (2) : 88 – 100.

Karnawati, E. 2010. Pengendalian hama Helopeitis spp. pada jambu mete


berdasarkan ekologi: strategi dan implementasi. Pengembangan Inovasi
Pertanian, 3 (2) : 102 – 119.

Mualim, L., S. A. Aziz, dan M. Melati. 2009. Kajian pemupukan NPK dan jarak
tanam pada produksi antosianin daun kolesom. J. Agron. Indonesia, 37 (1) :
55 – 61.

Pantilu, L. I., F. R. Mantiri, N. S. Ai, dan D. Pandiangan. 2012. Respons


morfologi dan anatomi kecambah kacang kedelai (Glycine max (L.) Merill)
terhadap intensitas cahaya yang berbeda. J. Bioslogos, 2 (2) : 79 – 87.

Pribadi, A., dan I. Anggraeni. 2011. Pengaruh temperatur dan kelembaban


terhadap tingkat kerusakan daun jabon (Anthocephalus cadamba) oleh
Arthrochista hilaralis. J. Penelitian Hutan Tanaman, 8 (1) : 1 – 7.

Restiani, A. R., S. Triyono, A. Tusi dan R. Zahab. 2015. Pengaruh jenis lampu
terhadap pertumbuhan dan hasil produksi tanaman selada (Lactuca sativa
L.) dalam sistem hidroponik indoor. J. Teknik Pertanian Lampung, 4 (3) :
219 – 226.
39

Saragi, F. D. L., E. S. Bayu, dan E. H. Kardhinata. 2013. Seleksi individu terpilih


kedelai (Glycine max L.) hasil radiasi sinar gamma generasi M7. J. Online
Agroekoteknologi, 1 (2) : 112 – 125.

Sari, M. 2014. Identifikasi serangga dekomposer di permukaan tanah hutan tropis


dataran rendah. Bio Lectura, 2 (1) : 63 – 72.

Sibarani, I. B., R. R. Lahay, dan D. S. Hanafiah. 2015. Respon morfologi tanaman


kedelai (Glycine max (L.) Merrill) varietas Anjasmoro terhadap beberapa
iradiasi sinar gamma. J. Online Agroekoteknologi, 3 (2) : 515 – 526.

Sulistyowati, E. T., D. Purnomo, B. Pujiasmanto, dan Supriyono. 2015. Pengaruh


uumur panen terhadap hasil dan kualitas benih tiga varietas kedelai (Glycine
max (L.) Merill). EL-VIVO, 3 (2) : 22 – 33.

Sumenda, L., H. L. Rampe, dan F. R. Mantri. 2011. Analisis kandungan klorofil


daun mangga (Mangifera indica L.) pada tingkat perkembangan daun yang
berbeda. J. Bioslogos, 1 (1) : 20 – 24.

Susanto, G. W. A., dan T. Sundari. 2011. Perubahan karakter agronomi aksesi


plasma nutfah kedelai di lingkungan ternaungi. J. Agron. Indonesia, 39 (1) :
1 – 6.

Tripatmasari, M., C. Wasonowati, dan V. R. Alianti. 2010. Pemanfaatan naungan


dan pupuk kotoran sapi terhadap pertumbuhan dan kandungan triterpenoid
pegagan (Centella asiatica L.). Agrovigor, 3 (2) : 137 – 145.
40

ACARA III

KEKERINGAN DAN SENESCENE


41

BAB I

PENDAUHULAN

Kedelai merupakan salah satu sumber protein nabati dengan kandungan

39%. Umumnya petani mengusahakan palawija termasuk kedelai setelah padi

sawah yaitu pada saat irigasi dihentikan atau saat menjelang kemarau tiba.

Pertumbuhan dan perkembangan kedelai sangat dipengaruhi kondisi lingkungan

seperti cahaya matahari, kadar air tanah, nutrisi dan unsur hara. Nutrisi yang

dibutuhkan tanaman didapatkan melalui hasil fotosintesis. Fotosintesis erat

kaitannya dengan intensitas cahaya matahari dan kadar air dalam tanaman.

Cekaman kekeringan dapat diakibatkan karena sinar cahaya matahari yang

berlebih, sedangkan kadar air di dalam tanah dan tanaman tida bisa mencukupi,

sehingga tanaman akan menutup stomata untuk megurangi transpirasi.

Menutupnya stomata merupakan pertahanan tanaman dari kekeringan, akan tetapi

penutupan stomata dapat menghambat proses pertukaran CO2 sebagai bahan

utama fotosisntesi. Tanaman yang mengalami kekeringan selain menutupp

stomata juga akan mengeluarkan senyawa prolin yang merupakan senyawa

pelindung tanaman untuk menjaga sel dalam tanamna dan melindunginya dari

kerusakan akibat kekeringan.

Tujuan dari praktikum adalah untuk mengetahui uji kadar prolin dan protein

pada tanaman yang mengalami cekaman kekeringan. Manfaat dari praktikum

adalah untuk mengetahui pengaruh cekaman kekeringan terhadap kadar prolin dan

protein pada tanamna kedelai.


42

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kedelai (Glycine max var. Anjasmoro)

Tanaman kedelai merupakan jenis tanaman semusim yang banyak

dibudidayakan masyarakat. Tanaman ini adalah salah satu jenis tanaman legum

pangan yang banyak digemari masyarakat sebagai sumber protein karena

mengandung protein sebesar 34% (Rante, 2013). Kedelai dapat tumbuh di daerah

bersuhu panas sekitar 25 – 300C, ketinggian maksimal 500 m dpl, dan pH 5,8 –

7,0 (Haryanti dan Meirina, 2009). Tanaman kedelai memiliki berbagai varietas,

salah satunya yaitu varietas Anjasmoro. Berikut klasifikasi kedelai varietas

Anjasmoro :

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Fabales

Famili : Fabaceae

Genus : Glycine

Spesies : Glycine max var. Anjasmoro (Sulistyowati dkk, 2015).

Kedelai anjasmoro merupakan salah satu varietas unggul kedelai. Varietas

ini mampu bertoleransi pada naungan 30% dan 50% serta menghasilkan

produktivitas mencapai 2,2 ton/ha (Mawarni, 2011). Kedelai varietas Anjasmoro


43

memiliki warna kulit biji kuning, mengandung protein 41,80 - 42,10 %, serta

lemak 17,20 - 18,60 % (Glinting dkk., 2009).

Tanaman kedelai mampu tumbuh maksimal umur 1,5 bulan. Pertumbuhan

tanaman kedelai dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal. Salah satu

faktor internal yaitu genetik dan varietas tanaman, sedangkan faktor eksternal

yaitu lingkungan salah satunya sinar matahari. Cahaya matahari akan

mempengaruhi fotosintat yang dihasilkan tanaman kedelai dari proses fotosintesis

(Supriyadi dan Koesmaryonoa, 2007). Selain mempengaruhi proses fotosintesis,

cahaya matahari juga akan berpengaruh terhadap arah gerak tanaman. Sebagian

besar tanaman akan bergerak menuju ke arah sumber cahaya, termasuk tanaman

kedelai (Sumarno, 2015).

2.2. Penuaan (Senescence) Tanaman

Penuaan adalah suatu kumpulan gejala dari perubahan yang terus menerus,

menyeluruh dan menetap, terjadi pada molekul, sel dan organ. Penuaan didorong

oleh berbagai mekanisme hormonal seperti etilen pada daun menyebabkan

terjadinya kehilangan klorofil, RNA, dan protein (Purnama dkk., 2013). Ciri-ciri

daun yang mengalami penuaan adalah berwarna kekuningan, terletak di bagian

bawah pada ranting, bukan berwarna kuning karena rusak/dimakan hama atau

terserang penyakit (Erwiyono dkk., 2012).

Perubahan karakter daun berkaitan dengan cekaman kekeringan adalah

proses penuaan, cekaman kekeringan mempercepat proses penuaan daun dan

menurunkan kandungan dan stabilitas klorofil (Kristanto dkk., 2014). Perubahan


44

warna bunga kol menjadi kuning merupakan salah satu bentuk kerusakan dan

indikasi terjadinya penuaan usai (Martini dkk., 2017).

Saat tanaman menjelang masa penuaan (senescence), tanaman dibiarkan tua

sampai menjelang panen (Atman, 2009). Penyusutan kandungan hara disebabkan

oleh mekanisme retranslokasi hara (nitrogen, fosfor, dan kalium) oleh tanaman

(Erwiyono dkk., 2012). Saat penuaan terjadi penyerapan kembali unsur hara

(nutrients resorption), yaitu unsur hara pada daun yang mengalami penuaan

diserap kembali oleh tumbuhan menuju jaringan atau organ tanaman lainnya

(Supriyo dan Prehaten, 2014).

Kandungan hara daun yang gugur tampak relatif lebih rendah daripada daun

hijau segar, artinya penuaan (senescence) berpengaruh nyata terhadap

(penyusutan) kandungan N, P, dan K daun (Erwiyono dkk., 2012). Laju penuaan

merupakan sifat tanaman yang terkait dengan efisiensi penggunaan hara, dan

produktivitas tanaman (Kristanto dkk., 2014). Kadar unsur yang mobile

(Nitrogen, Fosfat) dalam daun akan berkurang dalam jumlah yang banyak pada

proses penuaan tersebut (Supriyo dan Prehaten, 2014).

Fase maturity yang diakibatkan oleh hilangnya kehijauan daun karena

proses penguningan (penuaan), dipengaruhi oleh turunnya konsentrasi klorofil

dalam daun, khususnya setelah tanaman melewati fase anthesis menuju fase

maturity (Nadirah dkk., 2009). Proses penuaan berkaitan dengan penurunan

kandungan dan stabilitas klorofil, terjadi degradasi kloroplas dan protein,

kemudian nutrisi hasil degradasi diremobilisasi dan diretranslokasi dari daun tua

ke daun muda atau ke jaringan generatif (Kristanto dkk., 2014).


45

Gugurnya daun merupakan proses alami yakni proses penuaan (senescence),

daun yang mengalami penuaan adalah daun yang letaknya berseberangan dan jauh

dari titik pertumbuhan dimana terdapat sel-sel meristematik yang terus menerus

membelah membentuk individu baru (reproduksi vegetatif) (Purnama dkk., 2013).

Proses penuaan, transportasi dan distribusi asimilasi, pengisian biji, dan hasil

berkorelasi dengan fungsi sistem akar tanaman padi (Baehaki dan Mejaya, 2014).

Penggunaan pyraclostrobin (fungisida sistemik, yang dapat memberi efek

toleran terhadap cekaman) dapat mengurangi respirasi pada tumbuhan,

pyraclostrobin mempunyai kemampuan memberikan efek anti penuaan pada

tanaman sehingga dapat mengurangi dampak stress lingkungan seperti kekeringan

pada tanaman (Sanjaya dkk., 2014). Etanol mampu menekan proses penuaan

(senescense), pemberian etanol terhadap produk mampu menghambat produksi

gas etilen sehingga mampu menekan fase penuaan usai (Martini dkk., 2017).

Sitokinin berperan juga dalam menunda penuaan daun, penyemprotan sitokinin

dapat mengurangi kerusakan yang disebabkan karena kekeringan, menghindari

penurunan jumlah anakan sekunder, meningkatkan hasil dan biomassa pada

tanaman gandum (Wicaksono dkk., 2017).

Naungan merupakan atap peneduh bagi tumbuhan yang dapat mengurangi

cahaya matahari masuk ke bagian tumbuhan yang tertutup naungan. Naungan

dapat berasal dari tumbuhan biasanya naungan yang terjadi secara alami, maupun

naungan yang sengaja dibuat oleh manusia. Fungsi naungan adalah untuk

mengurangi intensitas matahari, menahan curah hujan (Marliah dan Jumini,

2010). Intensitas matahari yang dikurangi melalui penggunaan naungan akan


46

mengurangi penerimaan cahaya matahari oleh tumbuhan juga mengurangi jumlah

air yang diterima oleh tumbuhan. Tumbuhan yang kekurangan cahaya akan

mengubah morfologinya sehingga mampu menyerap lebih banyak cahaya, tetapi

naungan akan memengaruhi tinggi tumbuhan, bobot buah juga jumlah anakan

(Dewi dkk., 2014).

Naungan berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan dan perkembangan

tanaman kedelai. Setiap tumbuhan memiliki respon tersendiri terhadap kondisi

naungan, ada tumbuhan yang cocok berada di tempat yang ternaungi, tetapi ada

pula tumbuhan yang tidak dapat tumbuh jika ternaungi. Perlakuan naungan

dengan tingkat 75% mampu kemudian memperluas permukaan daun agar

fotosintesis dan respirasi dapat ditingkatkan (Latifa dan Anggarwulan, 2009).

Kekurangan cahaya akan menyebabkan tumbuhan mengalami etiolasi. Naungan

berpengaruh pada penerimaan intensitas cahaya yang rendah, kemudian

berpengaruh pada pembentukan khlorofil dan selanjutnya pembentukan fotosintat,

naungan yang terlalu tinggi justru menyebabkan sulitnya biji tumbuhan termasuk

gulma mengalami germinasi (Afandi dkk., 2013).

2.3. Prolin Tanaman

Prolin merupakan senyawa biokimia yang akan terbentuk ketika tanaman

mengalami kekeringan (Ai dan Banyo, 2011). Konsentrasi prolin tertinggi aan

didapatkan pada tanaman yang toleran terhadap kekeringan dibandingkan

tanaman yang peka terhdap kekeringan (Palupi dan Dedywiryanto, 2008).


47

Kandungan prolin berkaitan dengan kandungan air, prolin akan bekerja sebagai

pelindung untuk megurangi kerusakan sel akibat kekeringan (Maryani, 2012).

Kandungan air yang rendah dapat menyebabkan daun layu dan menguning

sebagai dampak dari kekeringan (Palupi dan Dedywiryanto, 2008). Prolin yang di

produksi tanaman akan menjaga keseimbagan air pada vakuola, sitoplasma, dan

lingkungan (Setiawan dkk., 2012). Kandungan prolin berbanding terbalik dengan

kadar air tanaman, peningkatan prolin terjadi dengan lambat pada awal

kekeringan, dan meningkat dengan cepat setelah tanaman mengalami cekaman

lebih lanjut (Permanasari dan Sulistyaningsih, 2013). Kemampuan tanaman

menghasilkan prolin saat kekeringa menjadkan prolin sebagai salah satu kriteria

tanaman yang toleran terhadap cekaman kekeringan (Maryani, 2012).

2.4. Klorofil Tanaman

Klorofil merupakan pigmen utama yang berperan dalam reaksi fotokimia

pada fotosintesis. Fungsi utama klorofil di dalam perangkat fotosintesis

diantaranya sebagai penyerap cahaya, pentransfer energi eksitasi ke pusat reaksi

dan pemisah muatan pada membran fotosintetik (Budiyanto dkk., 2008). Klorofil

merupakan pigmen hijau daun yang berperan dalam proses fotosintesis untuk

merubah senyawa anorganik menjadi senyawa organik (Prihastanti, 2010).

Kandungan klorofil dipengerahi oleh kadar air dalam tanaman, kurangnya air akan

menghambat bosintesis klorofil (Ai dkk., 2010). Kandungan klorofil yang rendah

akibat kekeringan akan mengakibatkan tanaman mengalami kematian diakibatkan

klorofil sebagai bahan fotosintesi rusak akibat kekeringan (Ai dan Banyo, 2011).
48

Estimasi pembentukan produk degradasi pigmen dapat pula dilakukan

dengan melakukan pengamatan terhadap warna larutan pigmen pada daun.

Pembentukan pigmen warna terjadi karena adanya penyerapan cahaya oleh

klorofil (Fretes dkk., 2012). Klorofil menyerap spektrum warna biru pada panjang

gelombang kurang lebih 470 nm dan klorofil menyerap spektrum warna merah

pada panjang gelombang 680 nm. Klorofil a memiliki serapan maksimum pada

daerah biru (Soret) (400-450 nm) dan merah (Qy) (650-700 nm) dari spektrum

tampak (Christiana dkk., 2008).

Kandungan klorofil pada tanaman dapat dijadikan sebagai parameter

pengaruh kekurangan cahaya matahari terhadap pertumbuhan, karena klorofil

berkaitan langsung dengan fotosintesis (Ai, 2010). Tanaman yang kekeringan dan

fotosintesisnya terhambat akan menunjukan gejala seperti dau dibagian ujung

mengering dan gejela klorosis yang menyebabkan pertumbuhan yang tidak normal

(Pantilu dkk., 2012). Rendahnya penyerapan cahaya menyebabkan terhambatnya

fotosintesis dan menutupnya stomata, mengakibatkan tanaman kekurangan nutrisi

menunjang untuk pertumbuhan (Ma’ruf, 2016).

2.5. Karotenoid

Karotenoid merupakan pigmen berwarna oranye, merah atau kuning dalam

tubuh tanaman memiliki sifat tidak larut dalam lemak (Situmorang dkk., 2010).

Fungsi dari karotenoid adalah menyerap cahya berwarna biru dari matahari dapat

dimanfaatkan dengan lebih efisien (Ai dan Banyo, 2011). Energi yang serap oleh

karotenoid akan diteruskan pada klorofil a agar digunakan dalam proses


49

fotosistem I (Prabwardani dkk., 2008). Kandungan karoteoid akan meningkat

ketika tanaman mengalami kekeringan (Sujinah dan Jamil, 2016). Besarnya

kandungan karotenoid sejalan dengan tingginya intensitas cahaya matahari yang

diterima tanaman (Latifa dan Anggarwulan, 2009).

Biosentesis karotenoid terjadi di dalam palstida, kandungan karotenoid

berpengaruh pada kemampuan tanaman dalam bertahan pada kodisi stess

lingkungan, karotenoid berfungsi menjaga klorofil dari cekaman oksidatif saat

kekeringan (Kurniawan, 2016). Pengaruh karotenoid terhadap kekeringan

diakibatkan karena adanya kaitan dengan xantofil, xantofil yang tinggi akan

diikuti dengan kandungan ABA yang tinggi pula, sehingga tanaman dapat

bertahan dalam kondisi kekeringan. Tanaman yang kekeringan dapat diberi

hormone seperti sitokinin karena stokinin merupakan senyawa penghambat

penuaan pada tanaman. Plastida pada perlakuan B yang tidak diberi sitokinin akan

mensintesis karotenoid untuk mempertahankan diri dari kekeringan (Widiatmoko

dkk., 2010).
50

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman dengan materi

Kekeringan dan Senescene dilakukan pada Kamis, 14 Oktober 2017 sampai

dengan Rabu, 29 November 2017 di Lahan Praktikum dan Laboraturium Fisiologi

dan Biokimia Tanaman Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah benih kacang kedelai

varietas Anjasmoro, tanah, pupuk kandang, hormon sitokinin = Benzyl Amino

Purine (BAP), asam sulfosalisilat, ninhidrin, asam asetat, toluen, alkohol 80%.

Alat yang digunakan dalam praktikum adalah polybag ukuran 35 cm x 35 cm (4

polybag) = 2 polybag/ perlakuan sebagai tempat tanaman kedelai, bambu untuk

membuat kerangka perlakuan, trashbag untuk menutup kerangka dan sebagai

perlakuan naungan, selotip untuk merekatkan trashbag satu dengan yang lainnya,

erlenmeyer dan tabung reaksi sebagai tempat bahan kimia, pipet ukur untuk

mengukur bahan kimia yang akan digunakan, mortar berfungsi untuk

menghaluskan daun, kertas saring untuk menyaring alkohol dan daun yang sudah

lembut, spektrofotometer UV-VIS, Hot plate stirrer untuk menganalisis

banyaknya klorofil pada daun, serta alat tulis untuk mencatat hasil pengamatan.
51

3.2. Metode

3.2.1.Metode Penanaman dan Perawatan

Pembuatan empat balok dari bambu berukuran 250 cm x 150 cm x 100 cm.

Perlakuan :

1) Perlakuan naungan dengan sitokinin

2) Perlakuan naungan tanpa sitokinin

3) Perlakuan tanpa naungan dengan sitokinin

4) Perlakuan tanpa naungan tanpa sitokinin

Pencampuran tanah dan pupuk kandang (perbandingan 1 : 1) kemudian

dimasukkan dalam polybag. Benih kacang kedelai varietas Anjasmoro ditanam ke

dalam polybag (3 benih/ polybag). Polybag di balok diletakkan sesuai perlakuan

(1 polybag/ perlakuan). Pengamatan dilakukan secara rutin setiap hari Senin dan

Kamis, dari mulai tanam (0 HST) hingga 30 hari setelah tanam (30 HST) dengan

parameter pengamatan : Arah tumbuh tanaman (disertai foto), tinggi tanaman, dan

jumlah daun. Saat tanaman umur 21 HST, dilakukan pemberian sitokinin sesuai

perlakuan pada masing-masing tanaman. Selama 6 hari (21 – 30 HST), tanaman

tidak disiram. Setelah 6 hari, sampel daun tanaman diambil untuk diuji kadar

prolin dan klorofilnya.

3.2.2. Analisis Kadar Prolin

Analisis kadar prolin diawali dengan disiapkan daun tanaman kedelai

varietas Anjasmoro dari perlakuan naungan yag diberi sitokinin dan tanpa
52

sitokinin masing-masing sebanyak 0,5 gram. Daun yang diberi perlakuan sitokinin

dan tanpa sitokinin di regus higga halus dan ditambah asam sulfosalisilat 10 ml

lalu kocok hingga larut. Daun yang telah diberi asam sulfosalisilat disaring

dengan kertas saring dan dimasukan ke dalam erlenmeyer. Filtrat diambil

sebanyak 2 ml dan dicampur dengan 2 ml larutan campuran nihidrat serta asam

asetat, kemudian ditambah 2 ml asam asetat. Larutan kemudian direbus selama 1

jam lalu diangkat dan diinginkan. Larutan yang telah didinginkan ditambah 4 ml

toluen kemudian digojok, lalu lapisan atas pada larutan diambil dengan pipet dan

dimasukan ke dalam kuvet. Kuvet kemudian dimasukkan dalam spektofometer

untuk dibaca absorbansinya dengan panjang gelombang 520 nm.

3.2.3. Analisis Kadar Klorofil

Analisis klorofil diawali dengan disiapkan daun tanaman kedelai dari

perlakuan naungan yang diberi sitokinin dan tanpa sitokinin ditimbang masing-

masing sebanyak 0,2 gram. Daun yang telah ditimbang lalu diregus dan ditambah

15 ml alkohol 80%, kemudian diambil filtrat diambil sebanyak 3 ml dan

dimasukan ke dalam kuvet. Kuvet dimasukan dalam spektofotometer untuk dibaca

absorbansinya pada panjang gelombang 663 nm, 645 nm, dan 480 nm.
53

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Senescence

Berdasarkan praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman yang

telah dilaksanakan diperoleh hasil sebagai berikut :

Tabel 4. Hasil Perlakuan pada Pertumbuhan Kedelai


Perlakuan Tinggi (cm) Jumlah Daun (helai)
Naungan dengan sitokinin 35,1 7
Naungan tanpa sitokinin 41,3 5
Tanpa naungan dengan sitokinin 21,7 6
Tanpa naungan tanpa sitokinin 17,0 6
Sumber: Data Primer Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman,
2017.

Berdasarkan Tabel 4, diperoleh hasil bahwa pada perlakuan naungan tanpa

sitokinin memiliki tinggi tanaman yang paling tinggi yakni 41,3 cm tetapi

memiliki jumlah daun yang paling sedikit yaitu 5 helai daun. Pemberian naungan

menghasilkan tinggi tanaman tertinggi kerena tanaman yang ternaungi mengalami

etiolasi, namun mudah rebah. Menurut Afandi dkk. (2013) tanaman pada naungan

dapat tinggi karena adanya pengaruh naungan yang dapat menghambat masuknya

cahaya matahari sehingga tanaman mengalami etiolasi dan terjadi pemanjanggan

batang namun perakaran yang tidak kuat sehingga mudah roboh. Perlakuan

naungan menghasilkan jumlah daun yang paling sedikit karena adanya naungan

menghambat cahaya matahari yang masuk sehingga menurunkan laju fotosintesis.

Latifa dan Anggarwulan dkk. (2009) menyatakan bahwa perlakuan naungan pada

tanaman akan mempengaruhi proses metabolisme karena kadar klorofil daun


54

sedikit untuk fotosintesis, sehingga pertumbuhan batang, akar dan daun menjadi

tidak normal. Didukung pendapat Dewi dkk. (2014) yang menyatakan bahwa

tanaman yang kekurangan cahaya akan mengubah morfologi dan mempengaruhi

tinggi tanaman, bobot buah, jumlah daun dan jumlah anakan.

Perlakuan tanpa naungan berpengaruh terhadap cahaya matahari yang

masuk sehingga dapat langsung mengenai tanaman. Proses metabolisme pada

tanaman tanpa naungan berjalan dengan lancar sehingga menyebabkan

pertumbuhan dan perkembangan yang baik bagi tanaman kedelai. Menurut

pendapat Ramadhani dkk. (2013) yang menyatakan bahwa respon tanaman

terhadap intensitas cahaya akan berpengaruh pada pertumbuhan vegetatif tanaman

dan jumlah klorofil pada daun tanaman yang berdampak pada hasil produksi

tanaman. Perlakuan tanpa naungan menjadikan keseimbangan konsentrasi

sitokinin dan auksin. Menurut pendapat Afandi dkk. (2013) sitokinin dapat

dipengaruhi oleh konsentrasi auksin. Pengaplikasian sitokinin eksogen melalui

daun dapat meningkatkan pertumbuhan luas daun, dan menunda senescence daun.

Sitokinin berpengaruh pada segala proses metabolisme tanaman kedelai dan

menjadikan pertumbuhan dan perkembangan tanaman menjadi lebih baik.

Menurut Karlianda (2013) sitokinin berfungsi menstimulus sintesis protein,

menginduksi sintesis dan pemantangan kloroplas, menyebabkan diferensiasi pada

jaringan meristem pucuk dan akar, berperan dalam pembentukan daun, dan

menghambat senesens. Diperkuat oleh Rahmayani dkk. (2013) sitokinin memiliki

fungsi untuk merangsang pembelahan sel dengan cepat dan dapat mempengaruhi

pembesaran sel. Intensitas cahaya matahari yang masuk cukup menjadikan


55

perakaran yang tidak kuat sehingga tidak mudah roboh. Menurut Santoso (2013)

sitokinin berperan dalam menghambat pertumbuhan akar melalui peningkatan

konsentrasi etilen, menghambat pembentukan akar lateral melalui pengaruhnya

pada sel periskel dan memblok program pengembangan pembentukan akar lateral.

4.2. Analisis Kadar Prolin Tanaman

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan diperoleh hasil sebagai

berikut:

Tabel 5. Kadar Prolin Tanaman Kedelai


Perlakuan Absorbansi Kadar Prolin
Naungan dengan sitokinin 100,96 35,033
Naungan tanpa sitokinin 95,8 33,2
Tanpa naungan dengan sitokinin 10,92 3,78
Tanpa naungan tanpa sitokinin 9,9553 3,45
Sumber : Data Primer Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman,
2017

Berdasarkan Tabel 5, diperoleh hasil bahwa kadar prolin tertinggi ialah

pada tanaman dengan naungan yaitu sebesar 35,033 dan 33,3, sedangkan tanpa

naungan sebesar 3,78 dan 3,45. Kondisi tersebut menunjukan bahwa adanya

ketidak sesuaian, kadar prolin pada perlakuan naungan seharusya lebih rendah

dari kadar prolin pada perlakuan tanpa naungan. Hal tersebut dikarenakan adanya

kesalahan pengambilan sampel daun yang menguning dan layu pada perlakuan

naungan, sehingga terjadi keterbalikan kadar prolin. Daun yang menguning dan

layu memiliki kadar air yang rendah sebagai dampak dari kekeringan

dibandingkan daun hijau dan segar pada sampel tanpa naungan. Hal tersebut

sesuai dengan Palupi dan Dedywiryanto (2008) yang menyatakan bahwa daun
56

yang layu mengandung kadar air yang lebih redah akibat sebagai dampak dari

kekeringan. Besarnya kadar air berbanding terbalik dengan kandungan prolin,

sehingga tanaman dengan kadar air rendah akan mengandung lebih banyak prolin.

Hal tersebut sesuai dengan Permanasari dan Sulistyaningsih (2013) yang

menyatakan bahwa kandungan prolin berbanding terbalik dengan kadar air

tanaman.

Kadar air yang rendah pada taaman menunjukan adanya kekeingan,

sehingga tanaman akan memproduksi prolin sebagai bentuk dari mempertahankan

diri dari kekeringan. Hal tersebut sesuai dengan pandapat Ai dan Banyo (2011)

yang menyatakan bahwa produksi senyawa biokimia seperti prolin akan terbentuk

ketika tanaman mengalami kekeringan. Ketidakseimbangan kadar air dalam

tanaman dapat menyebabkan tanaman mengalami kerusakan sel yang dapat

mengganggu pertumbuhan tanaman hingga menyebabkan kematian. Hal tersebut

sesuai dengan pendapat (Setiawan dkk., 2012) yang menyatakan bahwa prolin

yang di produksi tanaman akan menjaga keseimbagan air pada vakuola,

sitoplasma, dan lingkungan.


57

4.3. Analisis Kadar Klorofil Tanaman

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan diperoleh hasil sebagai

berikut:

Tabel 6. Kadar Klorofil Kedelai


Klorofil
Perlakuan Klorofil A Klorofil B
Total
Naungan Dengan Sitokinin -0,0012 0,184 0,195
Naungan Tanpa Sitokinin 0,0138 0,2014 0,214
Tanpa Naungan Dengan Sitokinin 0,2228 0,2556 0,4782
Tanpa Naungan Tanpa sitokinin 0,2691 0,2067 0,4737
Sumber: Data Primer Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman,
2017.

Berdasarkan Tabel 6 diperoleh hasil bahwa kadar klorofil pada perlakuan

naungan dengan sitokinin memiliki kandungan klorofil 0,195 sedangkan pada

perlakuan naungan tanpa sitokinin 0,214. Perlakuan tanpa naungan dengan dan

tanpa sitokinin memiliki kadar klorofil masing-masing sebesar 0,4782 dan 0,4737.

Hal tersebut menunjukkan bahwa perlakuan pemberian naungan menghasilkan

kadar klorofil yang rendah dibandingkan perlakuan tanpa naungan. Faktor yang

mempengaruhi rendahnya kadar klorofil adalah rendahnya cahaya matahari yang

diterima oleh daun karena tertutupi naungan sehingga rendah pula proses

fotosintesis. Afandi dkk. (2013) menyatakan bahwa kekurangan cahaya karena

naungan akan menyebabkan tumbuhan mengalami etiolasi dan berpengaruh pada

penerimaan intensitas cahaya yang rendah, kemudian berpengaruh pada

pembentukan khlorofil dan selanjutnya pembentukan fotosintat, naungan yang

terlalu tinggi justru menyebabkan sulitnya biji tumbuhan termasuk gulma

mengalami germinasi. Didukung oleh pendapat Ma’ruf (2016) yang menyatakan


58

bahwa rendahnya penyerapan cahaya menyebabkan terhambatnya fotosintesis dan

menutupnya stomata, mengakibatkan tanaman kekurangan nutrisi menunjang

untuk pertumbuhan.

Perlakuan tanpa naungan dengan sitokin dan tanpa sitokinin memiliki

kandungan kandungan klorofil yang lebih tinggi dibandingkan dengan perlakuan

naungan. Perlakuan tanpa naungan berdampak pada kadar klorofil yang lebih

tinggi karena cahaya di terima langsung oleh klorofil a dan b. Menurut pendapat

Christiana dkk. (2008) bahwa khlorofil menyerap spektrum warna biru pada

panjang gelombang kurang lebih 470 nm dan khlorofil menyerap spektrum warna

merah pada panjang gelombang 680 nm. Khlorofil a memiliki serapan maksimum

pada daerah biru (Soret) (400-450 nm) dan merah (Qy) (650-700 nm) dari

spektrum tampak. Menurut Ai (2010) kandungan korofil pada tanaman dapat

dijadikan sebagai parameter pengaruh kekurangan cahaya matahari terhadap

pertumbuhan, karena klorofil berkaitan langsung dengan fotosintesis. Didukung

Ramadhani dkk. (2013) yang menyatakan bahwa respon tanaman terhadap

intensitas cahaya akan berpengaruh pada pertumbuhan vegetatif tanaman dan

jumlah klorofil pada daun tanaman yang berdampak pada hasil produksi tanaman.

4.4. Analisis Kadar Karotenoid Tanaman

Tabel 7. Kadar Karotenoid Tanaman Kedelai


Perlakuan Kadar Karotenoid
Naungan dengan sitokinin 139.8
Naungan Tanpa Sitokinin 154.7
Tanpa naungan dengan sitokinin 406.9143
Tanpa naungan tanpa sitokinin 308.88011
Sumber : Data Primer Praktikum Pertumbuhan dan Perkembangan Tanaman,
2017
59

Berdasarkan Tabel 7, diperoleh hasil bahwa perlakuan naungan dengan

sitokinin mengandung karotenoid sebesar 139.8 dan B sebesar 154.7, kandungan

tersebut lebih rendah daripada perlakuan tanpa naungan dengan sitokinin sebesar

406.9143 dan tanpa naungan tanpa sitokinin sebesar 308.88011. Tingginya

kandungan karotenoid pada tanpa naungan disebabkan oleh perlakuan yang

diberikan, yaitu naungan. Tanaman yang tidak diberi naungan akan memeemiliki

karotenoid yang lebih besar dibandingkan tanaman yang tidak mengalami

kekeringan, sehingga tanaman yang tidak ternaungi akan menerima intesitas

cahaya yang lebih tinggi. Hal tersebut sesua dengan Sujinah dan Jamil (2016)

yang menyatakan bahwa kandungan karoteoid akan meningkat ketika tanaman

mengalami kekeringan. Karotenoid diproduksi tanaman sebagai bentuk

pertanhanan dari kekeringan, karena karotenoid berfungsi untuk menjaga klrofolil

agar tidak rusak dari intensitas cahaya matahri yang tinggi. Hal tersebut sesuai

dengan pendapat Kurniawan (2016) yang meyatakan bahwa karotenoid berfungsi

menjaga klorofil dari cekaman oksidatif saat kekeringan.

Perlakuan naungan dengan sitokinin mengandung krotenoid yang lebih

tnggi dibandingkan perlakuan naungan tanpa sitokinin. Sitokinin berfungsi untuk

menghambat penuaan, sehingga saat kekeringan tanaman akan terbantu oleh

sitokinin, dan produksi karoenoid tidak akan terlalu tinggi. Hal tersebut sesuai

dengan Widiatmoko dkk. (2010) yang mneyatakan bahwa sitokinin merupakan

senyawa penghambat penuaan pada tanaman. Plastida pada perlakuan naungan

tanpa sitokinin akan mensintesis karotenoid untuk mempertahankan diri dari

kekeringan. Hal tersebut sesuai dengan pendapat (Kurniawan, 2017) yang


60

menyatakan bahwa kondisi kekeringan akan menyebabkan tanaman mensintesis

karotenoid sebagai kemampuan tanaman dalam bertahan pada kodisi stess

lingkungan.
61

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil yang telah diperoleh, dapat disimpulkan bahwa

pemberian perlakuan naungan berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan tanaman

kedelai varietas Anjasmoro. Analisis kadar prolin mengalami kegagalan, karena

kesalahan dalam pengambilan sampel daun. Kadar prolin pada tanaman yang

ternaungi seharusnya lebih rendah dari perlakuan tanpa naungan. Analisis klorofil

berhasil, dan membuktikan adanya pengaruh naungan terhadap kadar klorofil

pada daun tanaman kedelai. Analisis karotenoid berhasil, dan membuktikan

bahwa pemberian naungan mempengaruhi kada karoteoin yang tersedia pada daun

tanaman kedelai.

5.2. Saran

Saran untuk praktikum selanjutnya yang lebih baik adalah seharusnya

pemberian perlakuan naungan menggunakan alat yang tahan terpaan angin

(paranet) dan menyangga menggunakan bambu yang kuat agar tidak mudah

roboh. Keseriusan dalam membudidayakan tanaman kedelai serta ketelatenan

dalam penyiraman dan penyiangan gulma. Sebaiknya lebih teliti lagi dalam

pengambilan sampel dan uji analisis.


62

DAFTAR PUSTAKA

Ai, N. S. 2010. Pengujian kandungan klorofil total, klorofil A dan B sebagai


indicator cekaman kekeringan pada padi (Oryza sativa L.). J. Ilmiah Sains,
10 (1) : 86 – 90.

Ai, N. S., S. M. Tondias dan R. Butarbutar. 2010. Evalasi indicator toleransi


cekaman kekeringa pada fase perkecambahan padi (Oryza sativa L.). J.
Biologi, 12 (1) : 50 – 54.

Ai, N.S dan Y. Banyo. Onsentrasi klorofil daun sebagai indikator kekurangan air
pada tanaman. J. Ilmiah Sains, 11 (2) : 166 – 173.

Asih, I. A. R. A. 2009. Isolasi dan identifikasi senyawa isoflavon dari kacang


kedelai (Glycine max). J. Kimia, 3 (1) : 33 – 40.

Atman. 2009. Pengaruh waktu pemotongan bagian tanaman di atas tongkol


(topping) pada tanaman jagung. J. Ilmiah Tambua, 8 (2) : 183 – 187.

Ayuningrum, K., I. B. Santoso, dan Kamsinah. 2015. Respon pemberian hormon


2,4-D dan BAP terhadap pertumbuhan subkultur kalus kedelai (Glycine max
(L.) Merrill) secara in vitro. Biosfera, 32 (1) : 59 – 65.

Baehaki, S. E., dan I. M. J. Mejaya. 2014. Wereng cokelat sebagai hama global
bernilai ekonomi tinggi dan strategi pengendaliannya. Jurnal Iptek Tanaman
Pangan. 9 (1) : 1 – 12.

Erwiyono, R., A. A. Prawoto, dan A.S. Murdiyati. 2012. Efisiensi resorpsi hara
pada tanaman kakao di dataran rendah pada tanah Aluvial. Pelita
Perkebunan, 28 (1) : 32 – 44.

Hanum, C., W. Q. Mugnisjah, S. Yahya, D. Sopandy, K. Idris, dan A. Sahar.


2007. Pertumbuhan akar kedelai pada cekaman aluminium, kekeringan dan
cekaman ganda aluminium dan kekeringan. Agritrop, 26 (1) : 13 – 18.

Kristanto, B. A., D. lndradewa, A. Ma'as dan R. Djoko Sutrisnoa. 2014. Penuaan


daun, kandungan klorolil daun dan hasil biji sorgum manis (Sorghum
bicolor L. Moench) di bawah kondisi cekaman kekeringan. AgroUPY, 6 (1)
: 38 – 49.

Kumianjani, E. A. B., R. I. Damanik, dan L. A. M. Siregar. 2015. Pengaruh


pemberian N 2,4-D terhadap pertumbuhan dan metabolisme kalus kedelai
pada kondisi hipoksida secara invitro. J.Agroekoteknologi. 4 (1): 1673 –
1680.
63

Kurniawan, W. D. 2016. Dinamika ekspresi gen (GGPPS, EAS, PMT dan P5CS)
beberapa varietas tanaman tembakau tipe burley pada kondisi cekaman
kekeringan. Skripsi. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.
Jurusan Biologi. Institut Teknologi Sepuluh Nopember.

Latifa, I. C dan E. Anggarwulan. Kandungan nitrogen jaringan, aktivitas nitrat


reduktase dan biomassa tanaman kimpul (Xanntosoma sagittifolium) pada
variasi naungan dan pupuk nitrogen. J. Biologi, 3 (1) : 11 – 19.

Ma;ruf, A. 2016. Respon beberapa kultivar tanaman pangan terhadap salinitas. J.


Penelitian Pertanian, 12 (3) : 11 – 19.

Martini, N. K. S., I. M. S. Utama, dan I. A. R. P. Pudja. 2017. Pengaruh perlakuan


uap etanol terhadap mutu dan masa simpan bunga kol (Brassica oleracea
var. botrytis) pada suhu ruang. J. Beta, 5 (2) : 49 – 58.

Maryani, A. T. 2012. Pengaruh pemberian air terhadap pertumbuhan bibit kelapa


sawit di pembibitan utama. J. Agrotani, 1 (2) : 64 – 74.

Muis, A., D. Indradewa, dan J. Widada. 2013. Pengaruh inokulasi mikoriza


arbuskula terhadap pertumbuhan dan hasil kedelai (Glycine max (L.)
Merrill) pada berbagai interval penyiraman. Vegetalika, 2 (2) : 7 – 20.

Nadirah, B. Muljosukojo, T. Hariyanto, M. Sadly, M. Evri, dan S. Mulyono. 2009.


prediksi kandungan nitrogen daun padi dengan analisis pergeseran tepi
kanal merah (red edge shift) data hiperspektral. J. Sains dan Teknologi
Indonesia, 11 (3) : 162 – 168.

Palupi, E. R dan Y. Deywiryanto. 2008. Kajian karakter ketahanan terhadap


cekaman kekeringan pada beberapa genotype bibit kelapa sawit (Elaeis
guineensis Jacq.). Buletin Agronomi, 36 (1) : 24 – 32.

Pantili, L. I.M F. R. Martin., N . S. Ai dan D. Pandiangan. 2010. Respons


morfologi dan anatomi kecmabah kacang kedelai (Glycine max L.) Merill)
terhadap intensitas cahaya yang berbeda. J. Bioslogos, 2 (2) : 79 – 87.

Permanasari, I dan E. Sulistyaningsih. 2013. Kajian fisiologi perbedaan kadar


lengas tanah dan konsentrasi giberelin pada kedelai (Glycine max L.). J.
Agroekotekologi, 4 (1) : 31 – 39.

Prabawardani, S., A. Sarungallo., Y. Mustamu, dan F. Luhulima. 2008. Tanggap


klon lokal ubi jalar Papua terhadap cekaman kekeringan. J. Penelitian
Pertanian Tanaman Pangan, 27 (2) : 113 – 119.

Pribadi, E. R. 2007. Kajian Kelayakan Usahatani Pola Tanam Sambiloto Dengan


Jagung. J.l Littri. 13 (3) : 98 – 105.
64

Prihastani, E. 2010. Kandungan klorofil dan pertumbuhan semai kakao


(Theobroma cacao L.) pada perlakukan cekaman kekeringan yang berbeda.
J. Bioma, 12 (2) : 25 – 59.

Purnama, P. R., S. Rahmawati, dan H. Purnobasuki. 2013. Pola Pertumbuhan


Halophila ovalis (R.Brown.) Hooker f. Dalam Kultur In Vitro. Bioscientiae.
10 (2) : 93-101.

Rizania, D., Y. U. Anggraito, L. Herlina. 2015. Respon eksplan setengah biji


kedelai varietas tahan tanah kering masam terhadap higromisin secara in
vitro. Jurnal MIPA 38 (2) : 102-107.

Sanjaya, R. P. A., M. Santoso, dan Koesriharti. 2014. Uji Efektivitas aplikasi


pyraclostrobin terhadap beberapa level cekaman air pada tanaman jagung
(Zea mays). J. Produksi Tanaman, 2 (6) : 491 – 496.

Sembiring, M. J., R. I. M. Damanik, dan L. A. M. Siregar. 2016. Respon


pertumbuhan beberapa varietas kedelai (Glycine max L. Merrill) pada
keadaan tergenang terhadap pemberian GA3. J. Agroekoteknologi. (633) :
2331 – 2340.

Setiawan., Tohari dan D. F. Shiddieq. 2012. Pengaruh cekaman kekeringan


terhadap akumulasi prolin tanaman nilam (Pogostemon cablin Benth.) J.
Ilmu Pertanian, 15 (2) : 85 – 99.

Situmorang, A., A. Zannati., A. Widyajayantie, dan S. Nugroho. 2010. Seleksi


genotip pad mutan insersi toleran cekaman salinita berdasarkan karalter
pertumbuhan dan biokimia. J. Agron, 38 (1) : 8 – 14.

Sujinah dan A. Jamil. 2016. Mekanisme respon tanaman padi terhadap cekaman
kekeringan dan varietas toleran. J. Iptek Tanaman Pangan, 11 (1) : 1 – 8.

Supriyo, H., dan D. Prehaten. 2014. Kandungan unsur hara dalam daun jati yang
baru jatuh pada tapak yang berbeda. J. Ilmu Kehutanan. 8 (2) : 108 – 116.

Wicaksono, F. Y., A. F. Putri, Y. Yuwariah, Y. Maxiselly, dan T. Nurmala. 2017.


Respons tanaman gandum akibat pemberian sitokinin berbagai konsentrasi
dan waktu aplikasi di dataran medium Jatinangor. J. Kultivasi. 16 (2) : 349 –
355.

Widiatmoko, T., T. Agustono, dan K. Faozi. 2010. Penggunaan sitokinin untuk


mengatasi cekaman kekeringan selama fase reprodukstif tanaman kedelai. J.
Agrin, 14 (1) : 79 – 88.
65

Yusmarini, R. Indrati, T. Utami, dan Y. Marsono. 2009. Isolasi dan identifikasi


bakteri asam laktat proteolitik dari susu kedelai yang terfermentasi spontan.
J. Natur Indonesia, 12 (1) : 28 – 33.

Marliah, A., dan Jumini. 2010. Respons bibit jarak pagar pada berbagai komposisi
media tanam dan konsentrasi pupuk daun novelgro. J. Floratek. 5 (1) : 54 –
64.

Ramadhani, F. L, A, P., Putri., dan H, Hasyim. 2013. Evaluasi karakteristik


beberapa varietas kedelai (Glycine max L.Merill) hasil mutasi kolkisin M2
pada kondisi naungan. J. Online Agroekoteknologi. 1 (3) : 453 – 466.

Afandi, M., L, Mawarni., dan Syukri. 2013. Respon pertumbuhan dan produksi
empat varietas kedelai (Glycine max L.) terhadap tingkat naungan. Jurnal
Online Agroekoteknologi. 1 (2) : 214 – 226.

Dewi, S. S., R. Soelistyono, dan A. Suryanto. 2014. Kajian pola tanam


tumpangsari padi gogo (Oryza sativa L.) dengan jagung manis (Zea mays
saccharata Sturt L.). J. Produksi Tanaman, 2 (2) : 137 – 144.

Latifa, I. C., dan E. Anggarwulan. 2009. Kandungan nitrogen jaringan, aktivitas


nitrat reduktase, dan biomassa tanaman kimpul (Xanthosoma sagittifolium)
pada variasi naungan dan pupuk nitrogen. J. Bioteknologi. 6 (2) : 70 – 79.

Rogi, J. E. X., J. I. Kalangi, J. A. Rombang, A. Lumingkewas, S. Tumbelaka, dan


Y. Paskalina. 2010. Produktivitas jagung (Zea mays L.) pada berbagai
tingkat naungan tanaman kelapa (Cocos nucifera L.). Buletin Palma, 36 (1) :
49 – 59.

Haryanti, S., dan T. Meirina. 2009. Optimalisasi pembukaan porus stomata daun
kedelai (Glycine max (L.) Merril) pada pagi hari dan sore haro. BIOMA, 11
(1) : 18 – 23.

Mawarni, L. 2011. Kajian awal varietas kedelai tahan naungan untuk tanaman sela
pada perkebunan kelapa sawit. J. Ilmu Pertanian Kultivar, 5 (2) : 54 – 59.
66

LAMPIRAN

Lampiran 1. Perhitungan Prolin

1. Sitokinin

Y= - 5,2987 + 64,3649 x (X)


= 15,2987 + 64,3649 x 1,651
= 100, 96
KP = 100,96 x 0,374
= 35,033
2. Tanpa Sitokinin

Y= - 5,2987 + 64,3649 x (X)


= 15,2987 + 64,3649 x 1,571
= 95,8
KP = 95,8 x 0,374
= 33,2
67

Lampiran 2. Klorofil

Sitokinin Non Sitokinin


Keterangan
I II I II
Absorbansi 645 nm 0,743 X 0,785 x
Absorbansi 663 nm 0,149 X 0,257 x
Berat sampel (w) X X X x
Volume ekstrak (v) 3 ml 15 ml 3 ml 15 ml

Perlakuan naungan dengan sitokinin

v 1
1. Khlorofil a = (12,7 x A663 – 2,69 x A645) x [ 1000 w
3 1
= (12,7 x 0,149 – 2,69 x 0,743) x [ 1000 0,261

= - 0,0012

v 1
Khlorofil b = (22,9 x A645 – 4,68 x A663) x [ 1000 w
3 1
= (22,9 x 0,743 – 4,68 x 0,149) x [ 1000 0,261

= 17,01 – 0,95 x 0,003 x 3,83

= 0,184

v 1
Khlorofil total = (8,02 x A663 + 20,20 x A645) x [ 1000 w

= (8,02 x 0,149 +20,20 x 0,785) x 0,003 x 3,83

= (1,195 + 15,85) x 0,003 x 3,83

= 0,195

Perlakuan naungan tanpa sitokinin

v 1
2. Khlorofil a = (12,7 x A663 – 2,69 x A645) x [ 1000 w
3 1
= (12,7 x 0,257 – 2,69 x 0,785) x [ 1000 0,254

= (3,26 – 2,11) x 0,003 x 4

= 1,15 x 0,003 x 4
68

= 0,0138

v 1
Khlorofil b = (22,9 x A645 – 4,68 x A663) x [ 1000 w
3 1
= (22,9 x 0,216– 4,68 x 0,404) x [ 1000 0,254

= (22,9 x 0,785 – 4,60 x 0,257) x 0,003 x 4

= (17,97 – 1,18) x 0,003 x 4

= 16,79 x 0,003 x 4

= 0,2014

v 1
Khlorofil total = (8,02 x A663 – 20,20 x A645) x [ 1000 w

3 1
= (8,02 x 0,257 – 20,20 x 0,785) x [ 1000 0,254

= (2,06 + 15,8) x 0,003 x 4

= 17,045 x 0,003 x 3,83

= 0,195

3. Karotenoid (Naungan)

a. Sitokinin

480 (0,114 x 663) (0,638 x 645) x v x 10


112,5 x

( ) ( )
112,5 x 0,621

1,827 ( 0,458) x 3 x 10
112,5 x 0,621

4107
29,36

= 139,8
69

b. Tanpa sitokinin
480 (0,114 x 663) (0,638 x 645) x v x 10
112,5 x

1,945 (0,114 x 0,257) (0,638 x 0,785) x 3 x 10


112,5 x 0,254
1,945 ( 0,471) x 3 x 10
112,5 x 0,621
4422
28,57
= 154,7