Anda di halaman 1dari 85

LAPORAN PRAKTIKUM

PERTANIAN ORGANIK

Disusun oleh :

Kelompok VIIIB

Ufi Mar’iyatus Shifa 23030114130061


Widi Wahyu Kusuma P. 23030114140074
Pravita Avi Dwintari 23030114140078
Astrie Dian Jayanti 23030114190079
Egadewi Pancawati 23030114140081
Said Dzulfiqar Firas 23030114130088

PROGRAM STUDI S-1 AGROEKOTEKNOLOGI


DEPARTEMEN PERTANIAN
FAKULTAS PETERNAKAN DAN PERTANIAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2017

i
LEMBAR PENGESAHAN

Judul : LAPORAN PRAKTIKUM PERTANIAN


ORGANIK
Kelompok : VIIIB (DELAPAN)B

Jurusan : PERTANIAN

Program Studi : S-1 AGROEKOTEKNOLOGI

Fakultas : PETERNAKAN DAN PERTANIAN

Tanggal Penggesahan : Juni 2017

Menyetujui,

Asisten Pembimbing

Rahmadun Barokah
NIM.2303011312004

Mengetahui,

Koordinator
Praktikum Pertanian Organik

Prof. Dr. Ir. Sumarsono, M.S.


NIP. 19531206 197903 1 009

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas

rahmat dan karunia-Nya laporan praktikum dengan mata kuliah Pertanian Organik

dapat diselesaikan sesuai dengan waktu yang ditentukan. Laporan praktikum

disusun dengan tujuan untuk melengkapi tugas mata kuliah Pertanian Organik

yang menjadi dasar pembelajaran Pertanian Berkelanjutan (Sustainable

Agriculture). Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis bermaksud

menyampaikan terima kasih kepada para asisten dan dosen pengampu yang telah

membimbing pelaksanaan praktikum pada mata kuliah Pertanian Organik.

Ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada Bapak Prof. Dr. Ir.

Sumarsono, M.S. sebagai dosen pembimbing, Rahmadun Barokah asisten

pertanian organik dan pihak-pihak lain yang bersedia membantu dalam

penyelesaian laporan ini. Penulis menyadari banyak kekurangan yang dilakukan.

Oleh karena itu, penulis mengharapkan adanya kritik dan saran yang bersifat

mendukung untuk penulis dalam menyelesaikan laporan dengan baik.

Semarang, Juni 2017

Penyusun

iii
RINGKASAN

Kelompok VIIIB. Agroekoteknologi B. 2017. Laporan Praktikum Pertanian


Organik. (Asisten : Rahmadun Barokah).

Praktikum Pertanian Organik dengan materi Pembuatan MOL


(Mikroorganisme Lokal) dilaksanakan pada tanggal 16 - 23 Maret 2017 di Green
House, materi Teknik Anaerob Pembuatan Kompos dilaksanakan pada 29 Maret
– 21 April 2017 di Screenhouse dan Laboratorium Ekologi dan Produksi Tanaman
serta materi Budidaya Tanaman Kangkung telah dilaksanakan pada tanggal 25
Maret - xx Mei 2017 di Lahan Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas
Diponegoro.

Alat yang digunakan dalam praktikum adalah mangkok, penyaring, botol,


gunting, timbangan, ember dan tutup ember, termometer, timbangan analitik,
cawan, erlenmeyer, dan labu kjeldahl, oven, tanur, alat destruksi, alat destilasi,
cangkul dan alat tulis. Bahan praktikum yang digunakan antara lain nasi berjamur,
air dan gula pasir, jerami, daun gamal (Gliricidia sepium), larutan MOL, kotoran
ayam, amplop, aquadest, indikator pH, H2SO4, HCl, selenium, asam borat 4%,
serta indikator methyl red dan methyl blue,tanah dengan luas sebesar 1 x 1 m,
benih kangkung (Ipomoea reptans Poir), pupuk kandang kotoran ayam, pupuk
kompos dan pupuk hayati (pupuk kandang ayam dan larutan Mikroorganisme
Lokal).

Hasil yang diperoleh dari praktikum materi Pembuatan MOL


(Mikroorganisme Lokal) terjadi adanya perubahan bau dan warna selama proses
pembuatan MOL. Bau pada pengamatan terakhir yaitu berbau asam seperti bau
tapai, sedangkan warnanya menjadi kuning atau orange muda. Materi Teknik
Anaerob Pembuatan Kompos terjadi perubahan secara fisik meliputi warna dan
bau pada kompos selama masa pengomposan, perubahan bau dan warna
menandakan bahwa proses pengomposan telah berjalan dengan baik yang
ditandakan pula oleh suhu selama pengomposan yang stabil mendukung
terjadinya pertumbuhan mikroorganisme. Materi Budidaya Tanaman Kangkung
adalah perlakuan dengan kombinasi pupuk ayam dan larutan MOL (P3)
menunjukkan hasil yang paling baik daripada perlakuan pupuk ayam (P1) dan
pupuk kompos (P2). Hal tersebut dipengaruhi dari pengaruh unsur hara yang
tercukupi untuk menunjang pertumbuhan kangkung. Pemenuhan unsur hara
essensial pada tanaman menunjang pertumbuhan tanaman dan menghasilkan
produksi paling tinggi, sebaliknya kekurangan hara akan menyebabkan
pertumbuhan tanaman menjadi terhambat. Terdapat sejumlah hama dan penyakit
yang menyerang tanaman kangkung meliputi belalang, ulat, walang sangit dan
karat putih. Hama dan penyakit tersebut menyebabkan kerusakan pada daun
tanaman kangkung, sehingga menyebabkan produktivitas tanaman menurun.

Kata kunci : budidaya, mol, pertanian, organik.

iv
DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ............................................................................... iii

RINGKASAN ............................................................................................ iv

DAFTAR ISI .............................................................................................. v

DAFTAR TABEL ...................................................................................... viii

DAFTAR ILUSTRASI .............................................................................. ix

DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................. x

ACARA I PEMBUATAN MOL (Mikroorganisme Lokal).... ....................

BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 1

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 2

2.1. MOL (Mikroorganisme Lokal) ............................................. 2


2.2. Pembuatan MOL ................................................................... 3

BAB III. MATERI DAN METODE .......................................................... 5

3.1. Materi .................................................................................... 5


3.2. Metode .................................................................................. 5

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 7

4.1. Evaluasi Pembuatan EM/MOL ............................................. 7

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 9

5.1. Simpulan ................................................................................ 9


5.2. Saran ....................................................................................... 9

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 10

LAMPIRAN .............................................................................................. 11

ACARA II TEKNIK ANAEROBIK PEMBUATAN KOMPOS ...............

BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 13

v
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 14

2.1. Kompos ................................................................................. 14


2.2. Pembuatan Kompos .............................................................. 16

BAB III. MATERI DAN METODE .......................................................... 19

3.1. Materi .................................................................................... 19


3.2. Metode .................................................................................. 20

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 22

4.1. Evaluasi Pembuatan Kompos ................................................ 22


4.2. Evaluasi Hasil Kompos ......................................................... 24

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 27

5.1. Simpulan ................................................................................ 27


5.2. Saran ....................................................................................... 27

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 28

LAMPIRAN .............................................................................................. 30

ACARA III BUDIDAYA TANAMAN KANGKUNG ..............................

BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 40

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 41

2.1. Kangkung (Ipomoea reptans Poir) ........................................ 41


2.2. Budidaya Tanaman Kangkung .............................................. 42

BAB III. MATERI DAN METODE .......................................................... 48

3.1. Materi .................................................................................... 48


3.2. Metode .................................................................................. 49

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 52

4.1. Pertumbuhan Tanaman .......................................................... 52


4.2. Produksi Tanaman .................................................................. 55
4.3. Hama dan Penyakit Tanaman................................................. 57

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 58

vi
5.1. Simpulan ................................................................................ 58
5.2. Saran ....................................................................................... 58

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 59

LAMPIRAN .............................................................................................. 60

vii
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

1. Evaluasi Pembuatan MOL (Mikroorganisme Lokal) ......................... 7

2. Evaluasi Pembuatan Kompos ............................................................ 22

3. Evaluasi Hasil Kompos ..................................................................... 24

4. Produksi Berat Basah dan Berat Kering Tanaman Kangkung .......... 55

5. Hama dan Penyakit Tanaman Kangkung ........................................... 57

viii
DAFTAR ILUSTRASI

Ilustrasi Halaman

1. Gambar Pertumbuhan Tinggi Tanaman Kangkung ....................... 52

2. Grafik Pertumbuhan Jumlah Daun Kangkung .............................. 53

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman

1. Data Pengamatan MOL................................................................. 11

2. Dokumentasi Praktikum Pembuatan MOL ................................... 12

3. Perhitungan Kadar Air Pupuk ....................................................... 30

4. Perhitungan Bahan Organik Kompos ........................................... 31

5. Perhitungan Kadar N Kompos ...................................................... 32

6. Dokumentasi Praktikum................................................................ 33

7. Pengamatan Tinggi dan Jumlah Daun Tanaman Kangkung ......... 61

8. Perhitungan Kadai Air dan Bahan Kering Tanaman Kangkung ... 62

9. Dokumentasi Praktikum Budidaya Kangkung.............................. 63

x
1

BAB I

PENDAHULUAN

Pupuk memiliki peranan untuk menyediakan nutrisi yang dibutuhkan oleh

tanaman dalam pertumbuhannya. Pupuk terbagi menjadi pupuk organik yang

berasal dari bahan alami dan pupuk anorganik berasal dari bahan – bahan sintetis

kimia. Penggunaan pupuk kimia terbilang efektif mempengaruhi pertumbuhan

tanaman, namun memiliki efek buruk bagi tanah dan ekologi dan tanaman. Pupuk

organik menjadi salah satu alternatif dalam budidaya tanaman, karena dapat

memberikan nutrisi pada tanaman, memperbaiki kesuburan tanah dan

meningkatkan aktivitas mikroorganisme di dalam tanah.

Pupuk organik terbagi dalam beberapa jenis berdasarkan dari bahan

penyusun yang digunakan seperti cara pembuatan dan bentuk fisiknya.

Berdasarkan bahan penyusunnya pupuk organik terbagi menjadi 4 jenis, yaitu

yang berasal dari kotoran ternak, limbah hijauan, gabungan keduanya (kotoran

ternak dan hijauan) dan pupuk hayati. Pupuk organik cair dapat berupa MOL

(Mikroorganisme Lokal) yang berasal dari fermentasi bahan organik sisa – sisa

pembusukan. Peran MOL dapat sebagai dekomposer, karena mengandung bakteri

yang dapat merombak bahan organik.

Tujuan praktikum pertanian organik acara pembuatan MOL

(Mikroorganisme Lokal) yaitu untuk dapat mengetahui teknik pembuatan pupuk

hayati mikroorganisme lokal. Manfaat praktikum yaitu agar praktikan dapat

mengetahui teknik pembuatan pupuk hayati mikroorganisme lokal.


2

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. MOL (Mikroorganisme Lokal)

Mikroorganisme lokal (MOL) merupakan kumpulan mikroorganisme yang

berfungsi sebagai starter dalam pembuatan bokasi atau kompos yang dapat

membantu menyediakan unsur hara, membantu dekomposisi bahan organik, dan

sebagai bio pestisida yang dapat menekan penggunaan pupuk kimia sintetis

(Juanda dkk., 2011). Pemanfaatan limbah-limbah pertanian seperti nasi, daun

gamal, keong mas, limbah buah-buahan, limbah sayuran tidak layak konsumsi

diolah menjadi MOL yang dapat meningkatkan nilai tambah limbah dan

mengurangi pencemaran lingkungan (Handayani dkk., 2015).

Pembuatan MOL memerlukan bahan yang mengandung glukosa atau gula

(gula pasir, gula merah, air kelapa atau batang tebu), karbohidrat (air cucian beras,

limbah nasi, singkong, jagung atau ubi) dan kandungan mikroba pengurainya

yang tergolong tinggi (buah-buah busuk, nasi basi, batang pisang yang sudah

busuk (Mulyono, 2014). Larutan MOL mengandung unsur hara makro, mikro, dan

mengandung mikroorganisme yang berpotensi sebagai perombak bahan organik,

perangsang pertumbuhan, dan sebagai agen pengendali hama dan penyakit

tanaman sehingga baik digunakan sebagai dekomposer, pupuk hayati, dan

pestisida organik (Firdaus dkk., 2014).

Faktor-faktor yang menentukan kualitas larutan MOL antara lain media

fermentasi, kadar bahan baku atau substrat, bentuk dan sifat mikroorganisme yang
3

aktif di dalam proses fermentasi, pH, temperatur, lama fermentasi, dan rasio C/N

larutan MOL (Seni dkk., 2013). Hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan

MOL diantaranya adalah substrat, suhu, pH, oksigen, serta mikroba yang

digunakan. Substrat merupakan sumber karbohidrat sebagai bahan baku

fermentasi yang mengandung nutrisi yang diperlukan mikroorganisme di dalam

MOL. Sumber utama dalam pembuatan larutan MOL adalah karbohidrat, glukosa,

dan sumber mikroorganisme (Budiyani dkk., 2016).

2.2. Pembuatan MOL (Mikroorganisme Lokal)

Mikroba dalam larutan MOL memiliki fungsi sebagai perombak bahan

organik, perangsang pertumbuhan, dan agen pengendali penyakit maupun hama

tanaman. Fungsi utama dari larutan MOL yang sering dimanfaatkan adalah

sebagai bioaktivator dalam proses pengomposan (Suwahyono, 2014). Mikro

organisme lokal dapat dilakukan secara mandiri, contoh MOL yang dapat

dilakukan sendiri adalah MOL berbahan dasar tapai singkong dan nasi basi

(Mulyono, 2014). Nasi basi yang sudah tumbuh jamur berwarna kuning, jingga,

dan merah dicampur dengan larutan gula lalu didiamkan selama satu minggu, dan

ciri MOL yang dapat digunakan yaitu mengeluarkan bau tapai (Setiawan, 2010).

Larutan mikroorganisme lokal merupakan hasil dari fermentasi karena

adanya aktivitas mikroba dalam merombak bahan-bahan yang terdapat dalam

larutan MOL. Rata-rata larutan MOL yang telah terfermentasi berwarna kuning

dan baunya berubah menjadi agak asam. Perubahan tersebut disebabkan karena

adanya perombakan bahan sehingga hasil fisik larutan juga turut berubah seperti
4

warna dan bau. Warna dan bau yang berubah tersebut merupakan akibat dari

adanya pemecahan senyawa karbohidrat menjadi senyawa sederhana dalam

bentuk air, karbondioksida, alkohol, dan asam organik (Marsiningsih dkk., 2015).

Larutan MOL yang jadi akan mengalami penurunan pH, hal tersebut disebabkan

karena adanya aktivitas mikrobia yang mendekomposisi bahan organik akan

menghasilkan gas CO2 yang dapat membentuk asam karbonat (H2CO3) yang

mudah terurai menjadi ion H+ dan HCO3-,. Ion H+ mempengaruhi keasaman

sehingga pH larutan MOL menurun. Unsur hara makro (N, P, K, Ca, dan Mg) dan

mikro (Fe, Zn, dan Mn) pada larutan MOL yang telah terfermentasi mengalami

peningkatan dibandingkan saat sebelum fermentasi (Handayani dkk., 2015).


5

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pertanian Organik dengan materi Pembuatan MOL

(Mikroorganisme Lokal) dilaksanakan pada tanggal 16 - 23 Maret 2017 di Screen

House, Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro, Semarang.

3.1. Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum materi Pembuatan MOL

(Mikroorganisme Lokal) antara lain mangkok yang berfungsi sebagai tempat

peyimpanan nasi yang dijamurkan, penyaring berfungsi untuk memisahkan

larutan MOL dengan kotoran, botol berfungsi sebagai penyimpanan hasil

fermentasi pembuatan MOL yang sudah jadi. Bahan praktikum yang digunakan

dalam praktikum antara lain nasi berjamur, air dan gula pasir.

3.2. Metode

Metode yang dilakukan dalam praktikum materi Pembuatan MOL

(Mikroorganisme Lokal) adalah nasi yang sudah basi atau tidak dimakan lagi

disiapkan dan diletakkan ke dalam mangkok. Nasi yang berada di dalam

mangkok, diletakkan di keadaan terbuka, tetapi tidak sampai mongering. Nasi

dibiarkan selama beberapa hari hingga muncul jamur dan berwarna oranye.

Setelah nasi sudah berjamur, dicampurkan dengan larutan gula yang berisi 1 liter

air dan 5 sendok makan gula pasir ke dalam mangkok. Nasi berjamur dan larutan
6

gula yang berada di dalam mangkok di aduk hingga tercampur semua dan

diremas-remas hingga halus. Larutan didiamkan selama satu minggu atau lebih

hingga larutan tersebut berbau seperti tapai. Kemudian disaring dan dimasukan ke

dalam botol. Larutan siap diaplikasikan sebagai starter kompos dengan

perbandingan 1 : 5.
7

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Evaluasi Pembuatan MOL (Mikroorganisme Lokal)

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, diperoleh hasil sebagai

berikut:

Tabel 1. Evaluasi Pembuatan MOL (Mikroorganisme Lokal)


Evaluasi Hasil
Bau Asam (Tapai)
Warna Kuning/Orange muda
Sumber: Data Primer Praktikum Pertanian Organik, 2017.

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dihasilkan data pengamatan

tersebut, dapat diketahui bahwa terjadi adanya perubahan bau dan warna selama

proses pembuatan MOL. Bau pada pengamatan terakhir yaitu berbau asam seperti

bau tapai, sedangkan warnanya menjadi kuning atau orange muda (Lampiran. 1).

Perubahan tersebut menunjukkan adanya perombakan bahan dan adanya

pemecahan senyawa karbohidrat menjadi senyawa sederhana dalam bentuk air,

karbondioksida, alkohol, dan asam organik. Hal tersebut sesuai dengan pendapat

Marsiningsih dkk. (2015) yang menyatakan bahwa larutan MOL yang telah

terfermentasi akan berubah warna menjadi kuning dan baunya berubah menjadi

agak asam. Hal ini ditambahkan oleh Handayani dkk. (2015) yang menyatakan

bahwa larutan MOL juga akan mengalami penurunan pH yang disebabkan adanya

aktivitas mikrobia yang mendekomposisi bahan organik. Dekomposisi tersebut

akan menghasilkan gas CO2 yang dapat membentuk asam karbonat (H2CO3) yang
8

mudah terurai oleh ion H+ dan HCO3-, yang dapat mempengaruhi keasaman

sehingga pH larutan MOL menurun.

Bahan yang digunakan dalam pembuatan MOL meliputi nasi yang telah

berjamur, gula pasir, dan air. Pembuatan MOL membutuhkan bahan-bahan yang

mengandung karbohidrat dan glukosa. Hal tersebut sesuai dengan pendapat

Mulyono (2014) yang menyatakan bahwa pembuatan MOL memerlukan bahan

yang mengandung glukosa atau gula, karbohidrat, dan bahan yang mengandung

mikroba pengurai, seperti gula pasir dan nasi basi. Pendapat tersebut diperkuat

oleh Setiawan (2010) yang menyatakan bahwa bahan-bahan untuk pembuatan

MOL terdiri dari nasi basi, 5 sdm gula pasir dan 1000 ml air. Seni dkk. (2013)

menambahkan bahwa salah satu faktor yang menentukan kualitas larutan MOL

adalah bahan baku atau substrat. Bahan baku tersebut akan mempengaruhi

aktivitas perombakan oleh mikroba dalam larutan MOL.


9

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa

terjadi adanya perubahan bau dan warna selama proses pembuatan MOL. Bau

pada pengamatan terakhir yaitu berbau asam seperti bau tapai, sedangkan

warnanya menjadi kuning atau orange muda. Bahan baku pembuatan MOL

memerlukan bahan yang mengandung glukosa atau gula, karbohidrat, dan bahan

yang mengandung mikroba pengurai, seperti gula pasir dan nasi, karena dapat

mempengaruhi aktivitas perombakan oleh mikroba dalam larutan MOL.

5.2. Saran

Saran yang dapat diberikan agar praktikum lebih baik adalah tempat yang

digunakan untuk meletakkan nasi yang akan dibasikan hingga berjamur perlu

diperhatikan, karena dapat mempengaruhi hasil dari pembuatan MOL.

Menggunakan nasi yang sudah berjamur juga harus diperhatikan kriterianya

seperti sudah berwarna oranye, karena tidak semua nasi yang dibasikan berwarna

oranye, sehingga harus lebih cermat.


10

DAFTAR PUSTAKA

Budiyani, N. K., N.N. Soniari, dan N.W.S. Sutari. 2016. Analisis kualitas larutan
mikroorganisme lokal (MOL) bonggol pisang. E-Jurnal Agroekoteknologi
Tropika. 5 (1) : 63 - 72.

Firdaus, F., B.P. Purwanto dan Salundik. 2014. Dosis penggunaan


mikroorganisme lokal (MOL) ragi tempe dan isi rumen untuk
pengomposan. J. Ilmu Produksi dan Teknologi Hasil Peternakan. 2 (1) :
257 - 261.

Handayani, S.H., A. Yunus dan A. Susilowati. 2015. Uji kualitas pupuk organik
cair dari berbagai macam mikroorganisme lokal (MOL). J. Vivo. 3 (1) : 54
- 60.

Juanda, Irfan dan Nurdiana. 2011. Pengaruh metode dan lama fermentasi terhadap
mutu MOL (mikroorganisme lokal). J. Floratek. 6 (2) : 140 - 143.

Marsiningsih, N.W., A.A.N.G. Suwastika dan N.W.S. Sutari. 2015. Analisis


kualitas larutan MOL (mikroorganisme lokal) berbasis ampas tahu. J.
Agroekoteknologi Tropika. 4 (3) : 180 - 190.

Mulyono. 2014. Membuat MOL dan Kompos dari Sampah Rumah Tangga.
AgroMedia Pustaka, Jakarta.

Seni, I.A.N., I.W.D. Atmaja., N.W.S. Sutari. 2013. Analisis kualitas larutan MOL
(mikroorganisme lokal) berbasis daun gamal (Gliricidia sepium). J.
Agroekoteknologi Tropika. 2 (2) : 135 - 144.

Setiawan, B. S. 2010. Membuat Pupuk Kandang secara Cepat. Penebar Swadaya,


Jakarta.

Suwahyono, U. 2014. Cara Cepat Membuat Kompos dari Limbah. Penebar


Swadaya, Jakarta.
11

LAMPIRAN

Lampiran 1. Data Pengamatan MOL

Pengamatan Ke-
Evaluasi
1 2 3 4 5 6 7
Bau + + + ++ ++ ++ +++
Warna +++ +++ +++ ++ ++ ++ +

Keterangan:
Tanda ‘+’ menunjukkan tinggkat kepekatan bau dan warna, semakin

banyak tanda ‘+’ yang diberikan maka parameter pengamatan semakin pekat dan

sebaliknya. Bau dinilai dari tingkat kepekatan bau asam, yaitu bau awal ‘tidak

asam’ dan berubah menjadi ‘asam’. Warna dinilai dari tingkat kepekatan warna,

yaitu warna awal ‘kuning keruh’ berubah menjadi ‘kuning’ atau ‘orange muda’.
12

Lampiran 2. Dokumentasi Praktikum Pembuatan MOL

Nasi yang telah berjamur Gula pasir

Air Larutan MOL


13

BAB I

PENDAHULUAN

Pertanian organik merupakan sistem budidaya pertanian yang menggunakan

bahan-bahan alami tanpa menggunakan bahan kimia sintetis. Banyak lahan yang

semula subur terkonversi menjadi lahan marjinal sebagai imbas dari penggunaan

pupuk kimia secara berlebih selama beberapa dekade terakhir. Dampak

penggunaan pupuk kimia secara berlebih adalah penurunan mutu fisik, kimia, dan

biologis tanah. Keadaan tersebut apabila terus dipaksakan justru semakin

merugikan pelaku usaha tani di dalamnya.

Upaya memperbaiki kondisi tanah yang mengalami kerusakan karena

pemakaian pupuk kimia salah satunya menggunakan pupuk organik. Pupuk

organik dapat diperoleh dengan memanfaatkan sisa-sisa hasil pemanenan tanaman

seperti jerami, seresah, dan dedaunan kering. Sumber lain pupuk organik dapat

diperoleh melalui limbah ternak seperti pupuk kandang dan sisa pakan ternak

yang tercecer. Kombinasi antara berbagai bahan tersebut dapat digunakan sebagai

bahan pembuatan pupuk kompos yang berdaya guna lebih dari segi kelengkapan

hara serta keberadaan mikroorganisme didalamnya.

Tujuan praktikum Pertanian Organik materi teknik anaerobik pembuatan

kompos adalah mengetahui teknik pembuatan pupuk kompos secara anaerobik

untuk aplikasikan pada tanaman kangkung. Manfaat praktikum yaitu mampu

memahami materi serta metode dalam proses pembuatan pupuk kompos dengan

teknik anaerobik dan mengetahui kriteria pupuk kompos yang disyaratkan.


14

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kompos

Kompos dapat menjadi salah satu alternatif penggunaan pupuk organik yang

digunakan pada pertanian untuk mengurangi penggunaan pupuk anorganik.

Kompos merupakan suatu massa hasil penguraian parsial atau tidak lengkap dari

campuran bahan-bahan organik yang dapat dipercepat secara artifisal oleh

populasi berbagai macam mikroba dalam kondisi lingkungan yang hangat,

lembap, dan aerobik maupun anaerobik (Tombe dan Sipayung, 2010). Kompos

merupakan pupuk organik yang proses pembuatannya menggunakan teknik

fermentasi dengan menggunakan bahan organik, seperti daun-daunan, jerami,

alang-alang, rumput-rumputan, dedak padi, batang jagung, sulur, carang-carang

serta kotoran hewan yang telah mengalami proses dekomposisi oleh

mikroorganisme pengurai, sehingga dapat dimanfaatkan untuk memperbaiki sifat-

sifat tanah (Widarti dkk., 2015).

Pengomposan pada dasarnya merupakan upaya mengaktifkan kegiatan

mikrobia agar mampu mempercepat proses dekomposisi bahan organik.

Pengomposan terjadi proses penguraian bahan organik secara biologis, khususnya

oleh mikroba-mikroba seperti bakteri, fungi dan jasad renik yang memanfaatkan

bahan organik sebagai sumber energi (Surtinah, 2013). Kompos yang baik adalah

mengandung unsur hara yang lengkap dimana dipengaruhi oleh tingkat

kematangan dan campuran berbagai bahan organik serta sudah mengalami


15

pelapukan dengan ciri-ciri warna yang berbeda dengan warna bahan

pembentuknya, tidak berbau, kadar air rendah dan mempunyai suhu ruang

(Yuniwati dkk., 2015). Namun, tidak semua kompos dapat dipasarkan dan

digunakan. Ada persyaratan minimal agar kompos yang dapat digunakan

berdasarkan acuan yang dikeluarkan oleh Departemen Pertanian. Menurut Standar

Nasional Indonesia (SNI), kompos yang sudah matang atau jadi mempunyai suhu

yang sama dengan suhu air tanah, serta berwarna hitam, bertekstur seperti tanah,

berbau seperti tanah dan tidak boleh mengandung pencemar lingkungan

(Mulyono, 2016).

Penggunaan kompos dapat memperbaiki sifat fisik tanah dan mikrobiologi

tanah, karena kompos memiliki kandungan unsur hara seperti nitrogen dan fosfat

dalam bentuk senyawa kompleks argon, protein, dan humat yang sulit diserap

tanaman (Surtinah, 2013). Manfaat kompos yaitu dapat meningkatkan kesuburan

tanah, memperbaiki struktur dan karakteristik tanah, meningkatkan kapasitas

menyerap air tanah, meningkatkan aktivitas mikroba tanah, meningkatkan kualitas

hasil panen, menyediakan hormon dan vitamin bagi tanaman, menekan

pertumbuhan serangan penyakit dan meningkatkan ketersediaan hara di dalam

tanah (Elpawati dkk., 2015).

Faktor-faktor yang mempengaruhi cepat lambatnya proses pembuatan

kompos yaitu senyawa sejenis yang digunakan, sifat bahan, kandungan nitrogen

bahan asal, kadar PH, variasi bahan, air dan suhu (Yuniwati dkk., 2015).

Berdasarkan sifat hidup antara mikroorganisme aerob dan anaerob, dimana proses

pengomposan harus mengikuti sifat hidup mikroba tersebut. Perbedaan antara


16

mikroorganisme aerob dan anaerob yaitu ketersediaan oksigen saat proses

pengomposan. Pengomposan aerobik memerlukan oksigen dan air yang harus

terpenuhi, sedangkan pengomposan anaerob memerlukan bakteri yang tidak

membutuhkan oksigen dan udara yang mengubah unsur-unsur anorganik

sederhana menjadi senyawa kompleks (Mulyono, 2016).

2.2. Pembuatan Kompos

Pembuatan kompos menjadi salah satu alternatif yang dapat dilakukan

untuk mengurangi volume sampah dan bermanfaat bagi tanaman. Pembuatan

kompos dilakukan dengan merubah atau memanfaatkan sampah sebagai bahan

baku untuk produksi kompos. Pengomposan merupakan dekomposisi terkendali

secara biologis terhadap limbah padat organik dalam kondisi aerobik atau

anaerobik. Proses pengomposan secara anaerob maupun aerob akan berjalan

dengan baik jika bahan berada dalam temperatur yang sesuai untuk pertumbuhan

mikroorganisme (Yuniwati dkk., 2012). Dinamika temperatur memainkan peranan

yang terpenting dalam proses pengomposan karena menggambarkan dinamika

aktivitas mikrobiologi yang terjadi selama pengomposan (Sahwan, 2010).

Proses pembuatan kompos berlangsung dengan menjaga keseimbangan

kandungan nutrien, kadar air, derajat kemasaman, suhu, dan aerasi yang optimal

melalui penyiraman dan pembalikan. Pengomposan akan optimal bila diletakkan

pada tempat yang teduh yang tidak terkena sinar matahari dan hujan secara

langsung (Nisa, 2016). Tahap awal pengomposan, suhu kompos akan mencapai

65 - 70oC, sehingga organisme patogen, seperti bakteri, virus, dan parasit, bibit
17

penyakit tanaman serta bibit gulma yang berada pada limbah yang dikomposkan

akan mati sehingga gas – gas berbahaya dan bau menyengat tidak muncul. Proses

pengomposan umumnya berakhir setelah 6-7 minggu yang ditandai dengan

tercapainya suhu terendah yang konstan dan kestabilan materi. Suhu optimum

yang dibutuhkan mikroorganisme untuk merombak bahan adalah 35-55 oC dengan

perbandingan C/N yaitu 12-15 (Cahaya dkk., 2009).

Kadar air saat pengomposan harus dipertahankan sekitar 60%, kadar air

yang kurang dari 60 % akan menghambat kinerja mikroorganisme sedangkan

kadar air lebih dari 60% akan menyebabkan kondisi anaerob (Hartutik dkk.,2008).

Derajat kemasaman yang terbaik untuk proses pengomposan adalah pada kondisi

netral yang berkisar antara 6-8. Ukuran bahan yang yang dianjurkan pada

pengomposan aerobic berkisar antara 1-7,5 cm (Cahaya dkk., 2009).

Parameter yang berpengaruh dalam pembuatan kompos yaitu C/N ratio,

kadar air, konsentrasi oksigen, ukuran partikel, porositas, kelembaban, suhu,

derajat kemasaman dan kandungan hara dari bahan baku yang akan dijadikan

kompos. Perbandingan antara Karbon dan Nitrogen (C/N ratio ideal adalah antara

20-40:1 atau 30:1 yang merupakan rasio terbaik (Sahwan, 2010). Proses

fermentasi bahan organik biasanya menggunakan akivator mikroba. Salah satu

fungsi aktivator adalah mempercepat proses dekomposisi bahan organik dan

meningkatkan kualitas bahan (Pangaribuan dan Hidayat, 2008).

Tingginya pertumbuhan mikroorganisme sejajar dengan optimalisasi

penguraian bahan organik yang terdapat dalam bahan yang dikomposkan serta

ketersediaan unsur C dalam wadah pengomposan (Subali dan Ellianawati, 2010).


18

Semakin tinggi aktivitas perombakan mikroba dalam pengomposan akan

mempercepat penguraian lignin dan selulosa sehingga karbon yang dihasilkan

semakin tinggi dan kadar N dalam kompos meningkat (Indriani, 2012).

Prinsip pengomposan adalah menurunkan rasio C/N bahan organik hingga

sama dengan C/N tanah yaitu 10-12, kompos yang memiliki rasio C/N mendekati

rasio C/N tanah lebih dianjurkan untuk digunakan (Hartutik dkk.,2008). Kompos

dari jerami padi mampu memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan dan jumlah

anakan serta jumlah daun tanaman. Jerami padi adalah sumber bahan organik

yang tersedia setelah panen padi dengan jumlah yang cukup besar, akan tetapi

pemanfaatan jerami padi selama ini belum dimaksimalkan dan digunakan pada

tanah sawah saja. Penggunaan kompos jerami padi sangat baik untuk tanah yang

rendah kesuburannya (Pane dan Damanik, 2014).


19

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pertanian Organik dengan materi Teknik Anaerob Pembuatan

Kompos dilaksanakan pada 29 Maret – 21 April 2017 di Screenhouse dan

Evaluasi Hasil Kompos pada tanggal 20 April 2017 di Laboratorium Ekologi dan

Produksi Tanaman, Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro,

Semarang.

3.1. Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain gunting berfungsi

untuk memotong bahan kompos, timbangan berfungsi untuk mengukur berat

bahan kompos, ember dan tutup ember sebagai wadah kompos dengan teknik

anaerob, termometer berfungsi untuk mengukur suhu kompos, timbangan analitik

berfungsi untuk mengukur massa sampel, cawan, erlenmeyer, dan labu kjeldahl

sebagai wadah sampel, oven berfungsi untuk mengeringkan sampel, tanur

berfungsi untuk mengabukan sampel, alat destruksi untuk merombak senyawa-

senyawa dalam sampel, dan alat destilasi untuk memisahkan unsur N dalam

sampel. Bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain jerami, daun

gamal (Gliricidia sepium), larutan MOL, kotoran ayam, amplop, aquadest,

indikator pH, H2SO4, NaOH, HCl, selenium, asam borat 4%, serta indikator

methyl red dan methyl blue.


20

3.2. Metode

3.2.1. Pembuatan Kompos

Jerami dan daun gamal digunting agar ukurannya lebih kecil, kemudian

masing-masing bahan ditimbang dengan timbangan dengan berat 3 kg dan 1,2 kg.

Jerami dan daun gamal yang sudah ditimbang kemudian dicampurkan secara

merata. Kotoran ayam ditimbang seberat 1,8 kg, kemudian dicampurkan dengan

jerami dan daun gamal. Larutkan MOL dan air dengan perbandingan 1 : 5.

Larutan MOL yang telah dilarutkan kemudian disiramkan secara merata ke

campuran bahan kompos (jerami, daun gamal, dan kotoran ayam), kemudian

bahan diaduk secara merata. Bahan yang telah siap dimasukkan ke dalam ember,

kemudian ember ditutup dan didiamkan selama tiga minggu. Pengamatan

dilakukan setiap tiga hari sekali dengan parameter suhu, bau, warna, dan tekstur.

3.2.2. Evaluasi Hasil Kompos

Analisis Kadar Air Kompos. Analasis kadar air kompos dilaksanakan

dengan sampel kompos diambil dan ditimbang menggunakan timbangan analitik,

sebanyak 5,84 g sebagai berat awal. Sampel yang telah siap dimasukkan ke dalam

amplop, kemudian dioven dengan suhu 105°C selama 24 jam. Sampel yang telah

dioven kemudian dikeluarkan dan ditimbang berat akhirnya, kemudian dilakuakan

perhitungan kadar air dan bahan kering kompos (Lampiran 1).


21

Analisis Bahan Organik Kompos. Sampel kompos diambil dan ditimbang

menggunakan timbangan analitik dan dimasukkan ke dalam cawan, sebanyak 2,93

g sebagai berat awal. Sampel ditanur dengan suhu 600°C selama 4 jam. Sampel

yang telah ditanur dikeluarkan dan ditimbang berat akhirnya, kemudian dilakukan

perhitungan bahan organik, kadar abu, dan C-Organik kompos (Lampiran 2).

Analisis pH Kompos. Metode yang dilakukan adalah sampel kompos

sebanyak kurang lebih 2 g dimasukkan ke dalam erlenmeyer. Aquades sebanyak

25 ml ditambahkan ke dalam erlenmeyer, kemudian larutan dihomogenkan. Nilai

pH diukur dengan menggunakan indikator pH.

Analisis Kadar Nitrogen Kompos. Sampel kompos diambil dan ditimbang

menggunakan timbangan analitik dan dimasukkan ke dalam cawan sebanyak

1,925 g sebagai berat sampel. Sampel dimasukkan ke dalam labu kjeldahl.

Selenium sebanyak 1 sendok dan H2SO4 sebanyak 10 ml ditambahkan ke dalam

labu kjeldahl. Sampel didistruksi hingga uap berwarna putih hilang dan

didapatkan larutan ekstrak jernih. Sampel diangkat dan didinginkan. Erlenmeyer

berisi 20 ml asam borat 4% yang ditambah 2 tetes indikator methyl red (MR),

methyl blue (MB) disiapkan sebagai penampung NH3 yang dibebaskan. Sampel di

pindahkan ke dalam erlenmeyer besar, kemudian ditambahkan aquadest sebanyak

90 ml dan NaOH sebanyak 40 ml. Erlenmeyer dihubungkan dengan alat destilasi,

kemudian sampel didestilasi hingga volume penampang mencapai 75 - 100 ml.

Hasil destilasi dititrasi dengan asam sulfat (HCl) hingga muncul warna biru

keunguan, kemudian dilakukan perhitunagn kadar N kompos (Lampiran 3).


22

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Evaluasi Pembuatan Kompos

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan diperoleh hasil sebagai

berikut :

Tabel 2. Evaluasi Pembuatan Kompos


Pengamatan Ke-
Evaluasi
1 2 3 4 5 6 7
cukup cukup
menyen meny menye meny meny
Bau menyen menyen
gat engat ngat engat engat
gat gat
kuning
kuning kunin coklat
Warna kecokl coklat Coklat coklat
segar g layu muda
-atan
Suhu (ºC) 33 39 30 33 31 36 30

Berdasarkan data yang ditunjukkan pada Tabel 2. dapat diketahui bahwa

bau dan warna kompos selama 21 hari masa pengamatan mengalami perubahan

yang signifikan karena proses dekomposisi selama pengomposan berjalan dengan

baik. Hal tersebut dapat ditinjau dari rerata suhu pengomposan selama 21 hari

pengamatan yang berada dalam rentang 30-39 ºC yang menunjukkan bahwa

aktivitas mikroorganisme perombak dalam wadah pengomposan sedang

berlangsung. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Yuniwati dkk. (2015) yang

menyatakan bahwa proses pembuatan kompos anaerob maupun aerob akan

berjalan dengan baik jika bahan berada dalam temperatur yang sesuai untuk

pertumbuhan mikroorganisme perombak. Hal ini diperkuat dengan pendapat


23

Sahwan (2010) yang menyatakan bahwa dinamika temperatur memainkan

peranan yang terpenting dalam proses pengomposan karena menggambarkan

dinamika aktivitas mikrobiologi yang terjadi selama pengomposan.

Kompos yang dihasilkan berdasarkan data pada Tabel 2. diketahui telah

mengalami pelapukan dengan adanya perubahan bau serta warna. Perubahan

tersebut dengan ciri adanya perubahan bau pada awal dan akhir pengamatan, akan

tetapi kompos yang dihasilkan diatas belum memenuhi standar kompos yang

dapat digunakan berdasarkan acuan SNI sebab kompos yang dihasilkan selama 21

hari pengamatan masih berkadar air tinggi, berbau cukup menyengat dan

teksturnya masih kasar dan belum terlihat terekomposisi. Hal tersebut sesuai

dengan pendapat Yuniwati dkk. (2015) yang menyatakan bahwa kompos yang

baik dipengaruhi oleh tingkat kematangan dan campuran bahan organik yang telah

mengalami pelapukan dengan ciri warna berbeda dengan warna asli bahan, tidak

berbau, kadar air rendah, dan bersuhu ruang. Mulyono (2016) menambahkan

bahwa persyaratan minimal agar kompos dapat digunakan berdasarkan acuan

yang dikeluarkan oleh Departemen Pertanian. Menurut Standar Nasional

Indonesia (SNI) adalah kompos sudah matang mempunyai suhu yang sama

dengan suhu air tanah, berwarna hitam, bertekstur seperti tanah, berbau seperti

tanah, dan tidak mengandung pencemar lingkungan.


24

4.2. Evaluasi Hasil Kompos

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, diperoleh data sebagai

berikut :

Tabel 3. Evaluasi Hasil Kompos


Evaluasi Pengamatan Ke - 7
pH 7
KA (%) 71,23
BO (%) 93,09
Kadar N (%) 0,55
C/N Rasio 98,16/1
Keterangan : KA = Kadar Air, BO = Bahan Organik.

Berdasarkan data yang diperoleh pada Tabel 3. dapat diliat bahwa pupuk

kompos yang dihasilkan memiliki pH 7 yang termasuk dalam rentang pH netral.

Hal tersebut menunjukkan bahwa proses pengomposan serta pupuk kompos yang

dihasilkan tergolong baik karena pH akhir yang diamati pasca pengomposan

termasuk ideal. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Cahaya dkk. (2009) yang

menyatakan bahwa derajat keasaman yang terbaik untuk proses pengomposan

adalah pada kondisi pH netral yakni berkisar antara 6-8. Besarnya kadar air pupuk

kompos yang ditunjukkan pada Tabel 3. Yaitu 71,23%. setelah 21 hari

pengamatan menunjukkan kadar air kompos tinggi. Kadar air pada pupuk kompos

yang lebih dari 60% mencirikan proses prngomposan berjalan secara anaerob.

Pendapat tersebut sesuai dengan pernyataan Hartutik dkk. (2008) yang

menyatakan bahwa kadar air saat pengomposan harus dipertahankan sekitar 60%,

kadar air yang kurang dari 60% akan menghambat kinerja mikroorganisme

sedangkan kadar air lebih dari 60% akan menyebabkan kondisi anaerob.
25

Data pada Tabel 3. menunjukkan bahwa nilai bahan organik (BO) kompos

adalah sebesar 93,09 %. Nilai bahan organik kompos tersebut tergolong sangat

tinggi. Tingginya nilai bahan organik tersebut menandakan bahwa kinerja

mikroorganisme dalam wadah pengomposan kurang optimal karena belum dapat

mengurai bahan organik dengan baik selama 21 hari masa pengomposan.

Pendapat tersebut sesuai dengan pernyataan Subali dan Ellianawati (2010) yang

menyatakan bahwa tingginya pertumbuhan mikroorganisme sejajar dengan

optimalisasi penguraian bahan organik yang terdapat dalam bahan yang

dikomposkan serta ketersediaan unsur C dalam wadah pengomposan. Kadar N

tersedia dalam kompos yaitu sebesar 0,55% dan tergolong rendah. Rendahnya

kadar N dalam kompos dapat disebabkan karena minimnya aktivitas mikroba

yang terjadi selama proses pengomposan terutama dalam perombakan lignin dan

selulosa dalam bahan. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Indriani (2012) yag

menyatakan bahwa semakin tinggi aktivitas prombakan mikroba dalam

pengomposan akan mempercepat penguraian lignin dan selulosa sehingga karbon

yang dihasilkan semakin tinggi dan kadar N dalam kompos meningkat.

Berdasarkan data yang diperoleh pada Tabel 3. diketahui bahwa C/N rasio

sebesar 98,16/1 tergolong sangat tinggi. Tingginya C/N rasio kompos dapat

dipengaruhi karena tingkat kematangan kompos yang belum sempurna sehingga

kandungan hara dalam kompos masih belum stabil. Hal tersebut sesuai dengan

pendapat Hartutik dkk. (2008) yang menyatakan bahwa prinsip pengomposan

salah satunya adalah menurunkan C/N rasio bahan organik hingga sama dengan

C/N tanah. Pendapat tersebut diperkuat oleh Sahwan (2010) yang menyatakan
26

bahwa pada kompos yang telah matang perbandingan C/N rasio yang ideal yaitu

antara 20 sampai 40/1 atau 30/1 merupakan rasio terbaik.


27

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa terjadi perubahan

secara fisik meliputi warna dan bau pada kompos selama masa pengomposan,

perubahan bau dan warna menandakan bahwa proses pengomposan telah berjalan

dengan baik yang ditandakan pula oleh suhu selama pengomposan yang stabil

mendukung terjadinya pertumbuhan mikroorganisme. Berdasarkan sifat kimia

kompos, dapat diketahui bahwa kompos yang dihasilkan belum matang. Hal

tersebut dicirikan dengan kadar air, bahan organik, serta C/N rasio yang masih

sangat tinggi serta kadar N yang rendah dan belum stabil.

5.2. Saran

Saran yang dapat diberikan agar praktikum dapat lebih baik adalah saat

melakukan pembuatan kompos, sebaiknya menyiapkan bahan-bahan yang

digunakan dengan persiapan yang lebih baik, agar hasil kompos juga baik sesuai

standar. Saat melakukan analisis pupuk, sebaiknya lebih berhati-hati.


28

DAFTAR PUSTAKA

Cahaya, T.S. Andhika, Adi, dan Dody. 2009. Pembuatan kompos dengan
menggunakan limbah padat organik (sampah sayuran dan ampas tebu). In:
Seminar Tugas Akhir S1 Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik,
Universitas Diponegoro

Elpawati, S.D., Dara, dan Dasumiati. 2015. Optimalisasi penggunaan pupuk


kompos dengan tambahan effective microorganism 10 (EM10) pada
produktivitas tanaman jagung (Zea mays L.). J. Biologi. 8 (2) : 77 - 87.

Hartutik, S., Sriatun dan Taslimah. 2008. Pembuatan pupuk kompos dari limbah
bunga kenanga dan pengaruh persentase zeolit terhadap ketersediaan
nitrogen tanah. Seminar Tugas Akhir S1 Jurusan Kimia, Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan. Semarang, 30 Desember 2008. Hal: 1-
10.

Indriani, Y.H. 2012. Membuat Kompos secara Kilat. Penebar Swadaya, Jakarta.

Luthfiyarakhman, H. dan Anas, S. 2013. Optimasi dosis pupuk anorganik dan


pupuk kandang ayam pada budidaya tomat hibrida (Lycopersicon
esculentum Mill. L.). Buletin Agrohorti. 1 (1) : 119 - 126

Mulyono. 2016. Membuat Mikroorganisme Lokal (MOL) dan Kompos dari


Sampah Rumah Tangga. PT Agromedia Pustaka, Jakarta.

Nisa, K. 2016. Memperbaiki Kompos Mikro Organisme Lokal (MOL). Bibit


Publisher, Jakarta.

Pane, M., dan Damanik, M. 2014. Pemberian bahan organik kompos jerami padi
dan abu sekam padi dalam memperbaiki sifat kimiwi tanah ultisol serta
pertumbuhan tanaman jagung. J Agroekoteknologi. 2 (4) : 1426 – 1432.

Pangaribuan, D. dan Hidayat, P. 2008. Pemanfaatan kompos jerami untuk


meningkatkan produksi dan kualitas buah tomat. Tema : peran strategis
sains dan teknologi pasca 100 tahun kebangkitan nasional. Prosiding
Seminar Nasional Sains Dan Teknologi. Lampung, 17 November 2008.
Hal: 1-10.

Sahwan, F.L. 2010. Kualitas produk kompos dan karakteristik proses


pengomposan sampah kota tanpa pemilahan awal. J. Tenik Lingkungan. 11
(1) : 79-85.
29

Subali, B.S. dan Ellianawati. 2010. Pengaruh waktu pengomposan terhadap rasio
unsur C/N dan jumlah kadar air dalam kompos. Prosiding Pertemuan
Ilmiah XXIV HFI Jateng dan DIY. Semarang 10 April 2010. Hal: 49-53.

Surtinah. 2013. Pengujian kandungan unsur hara dalam kompos yang berasal dari
serasah tanaman jagung manis (Zea mays saccharata). J. Ilmiah Pertanian.
11 (1) : 16 - 25.

Tombe, M. dan H. Sipayung. 2010. Pupuk Organik Generasi Baru Kompos


Biopestisida. Kanisius, Yogyakarta.

Yayang, N., N. Amir., dan H. Hawalid. 2014. Pengaruh jarak tanam dan takaran
pupuk kotoran ayam terhadap pertumbuhan dan produksi tanaman kacang
tanah (Arachis hypogaea L.). J Klorofil. 9 (2) : 84 - 88.

Yuniwati, M., F. Iskarirna, dan P. Adiningsih. 2015. Optimasi kondisi proses


pembuatan kompos dari sampah organik dengan cara fermentasi
menggunakan EM4. J. Teknologi. 5 (2) : 172 - 181.

Widarti, B., W.K. Wardhini dan E. Sarwono. 2015. Pengaruh rasio C/N bahan
baku pada pembuatan kompos dari kubis dan kulit pisang. J Integrasi
Proses, 5 (2) : 75 – 80.
30

LAMPIRAN

Lampiran 3. Perhitungan Kadar Air Pupuk

Rumus Perhitungan Kadar Air Keterangan:


A - (B - C) A : Berat sampel awal (g)
KA = x 100%
A B : Berat setelah oven (g)
Rumus Perhitungan Bahan Kering C : Berat amplop (g)
B-C KA + BK = 100%
BK = x 100%
A
A = 5,84 g
B = 22,26 g
C = 20,58 g

A - (B - C)
KA = x 100%
A
5,84 - (22,26 - 20,58)
= x 100%
5,84
5,84 - 1,68
= x 100%
5,84
= 71,23%

B-C
BK = x 100%
A
22,26 - 20,58
= x 100%
5,84
1,68
= x 100%
5,84
= 28,77 %
31

Lampiran 4. Perhitungan Bahan Organik Kompos

Rumus Perhitungan Bahan Organik Keterangan:


A - (B - C) A : Berat sampel awal (g)
BO = x 100%
A B : Berat setelah tanur (g)
Rumus Perhitungan Kadar Abu C : Berat cawan (g)
B-C BO + KAb = 100%
KAb = x 100%
A
Rumus Perhitungan C-Organik
%BO
%C =
1,724
A = 2,93 g
B = 12,63 g
C = 12,42 g

A - (B - C)
BO = x 100%
A
2,93 - (12,63 - 12,42)
= x 100%
2,93
= 92,83%

B-C
KAb = x 100%
A
12,63 - 12,42
= x 100%
2,93
= 7,17%

%BO 92,83
%C = =
1,724 1,724
= 53,85%
32

Lampiran 5. Perhitungan Kadar N Kompos

Rumus Perhitungan Kadar N


(Vtitran – Titran blanko) x N HCl x ArN
%N = x 100%
w
Keterangan:
Vtitran : Volume titrasi HCl yang dibutuhkan (ml)
Titran blanko : Volume larutan blanko yang digunakan (0,12 ml)
N HCl : Normalitas HCl (0,1 N)
Ar N : Berat molekul N (14,008)
w : Berat sampel yang digunakan (mg)

Vtitran : 7,68 ml
Vblanko : 0,12 ml
N HCl : 0,1 N
Ar N : 14,008
w : 1925 mg
(Vtitran – Vblanko) x N HCl x ArN
%N = x 100%
w
(7,68 – 0,12) x 0,1 x 14,008
= x 100%
1925
7,56 x 1,40
= x 100%
1925
10,58
= x 100%
1925
= 0,55%

C/N Ratio = 53,85: 0,55


= 97,91: 1
33

Lampiran 6. Dokumentasi praktikum

Menyiapkan daun gamal Memotong daun gamal

Memotong jerami padi Menimbang jerami dan daun gamal

Mencampur daun gamal dan jerami Mendiamkan beberapa hari


34

Lampiran 6. (lanjutan)

Menyiapkan pupuk kandang kotoran Mencampurkan jerami, gamal dengan


ayam kotoran ayam

Menyiapkan larutan MOL Mencampurkan larutan MOL pada


bahan kompos

Mengaduk bahan hingga tercampur rata Menyiapkan ember untuk tempat


kompos
35

Lampiran 6. (lanjutan)

Bahan kompos dimasukkan ke dalam Menutup rapat dengan melapisi karung


ember tempat penyimpanan kompos

Menutup hingga rapat dengan penutup Pengamatan kompos dilakukan setiap


hari

Pengamatan dengan mengeluarkan isi Melihat tekstur kompos


kompos keluar semuanya
36

Lampiran 6. (lanjutan)

Mencium bau kompos Pengamatan suhu ke -1

Pengamatan suhu ke -2 Pengamatan suhu ke - 3

Pengamatan suhu ke - 4 Pengamatan suhu ke - 5


37

Lampiran 6. (lanjutan)

Pengamatan suhu ke - 6 Pengamatan suhu ke - 7

Mengambil sampel kompos yang telah Menimbang sampel


dikeringkan selama 3 hari

Menimbang sampel basah Sampel untuk analisis N


38

Lampiran 6. (lanjutan)

Bahan dimasukkan ke tanur Mengukur pH kompos


39

Keterangan pengamatan suhu kompos :

Pengamatan suhu ke 1 : 2 April 2017


Pengamatan suhu ke 2 : 5 April 2017
Pengamatan suhu ke 3 : 8 April 2017
Pengamatan suhu ke 4 : 11 April 2017
Pengamatan suhu ke 5 : 14 April 2017
Pengamatan suhu ke 6 : 17 April 2017
Pengamatan suhu ke 7 : 21 April 2017
40

BAB I

PENDAHULUAN

Kangkung (Ipomoea reptans Poir) merupakan salah satu jenis tanaman

sayuran yang hidup di daerah tropis maupun subtropis. Budidaya kangkung

tergolong mudah untuk dilakukan dan salah satu faktor yang mempengaruhi

produktivitas tanaman kangkung adalah tahap pemupukan. Pemupukan

merupakan tahap budidaya tanaman dengan tujuan memberikan unsur-unsur hara

yang dibutuhkan dalam proses pertumbuhan tanaman hingga panen, serta

bertujuan untuk memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah.

Penggunaan pupuk organik yang sebagian atau seluruhnya berasal dari

tanaman dan atau hewan yang telah melalui proses rekayasa, dapat berbentuk

padat atau cair. Pupuk organik yang telah banyak digunakan, antara lain yaitu

pupuk kandang, pupuk kompos, dan pupuk hayati. Jenis pupuk organik yang

diberikan akan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman, hal

tersebut dikarenakan setiap jenis pupuk memiliki kandungan unsur hara dan

kemampuan melepas unsur hara yang berbeda sehingga akan berpengaruh

terhadap penyerapan unsur hara oleh akar.

Tujuan praktikum Pertanian Organik dengan acara Budidaya Tanaman

Kangkung (Ipomoea reptans Poir) adalah untuk mengetahui pengaruh jenis pupuk

organik terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman kangkung. Manfaat

dari praktikum ini adalah diperoleh informasi mengenai jenis pupuk organik yang

efektif digunakan dalam budidaya tanaman kangkung secara organik.


41

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kangkung (Ipomoea reptans Poir)

Tanaman kangkung termasuk tanaman semusim yang mudah

dibudidayakan. Kangkung terdiri dari dua jenis yaitu kangkung darat (Ipomoea

reptans Poir) dan kangkung air (Ipomea aquatica Forsk). Tanaman kangkung

darat dapat tumbuh di tanah yang tidak tergenang air (kondisi aerob), sedangkan

pada tanaman kangkung air dapat tumbuh di daerah yang tergenang air (kondisi

anaerob) (Edi, 2014). Tanaman kangkung memiliki klasifikasi sebagai berikut

(Ningsih dkk., 2016) :

Kingdom : Plantae

Divisi : Tracheophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Solanales

Famili : Convolvulaceae

Genus : Ipomoea

Spesies : Ipomea reptans Poir

Kangkung termasuk tanaman yang mudah beradaptasi dengan kondisi

lingkungan di daerah tropis, baik iklim maupun keadaan tanah. Kangkung darat

memilik persyaratan khusus agara dapat tumbuh subur seperti membutuhkan air

yang cukup dan memerlukan sinar matahari yang memadai, sehingga tempat

habitat kangkung harus tempat terbuka yang banyak mengandung air, subur dan
42

memiliki penyerapan yang baik (Supriati dan Herliana, 2010). Tanaman kangkung

dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik di dataran rendah maupun dataran

tinggi hingga mencapai ketinggian sampai 2000 meter dibawah permukaan laut

(dpl) . Tanaman kangkung akan tumbuh baik apabila ditanam pada tanah yang

gembur dan subur atau pada tanah dengan pH 6,0 – 7,0 dengan kelembaban 80 –

90% (Haryoto, 2009).

Morfologi kangkung memiliki akar tunggang yang tumbuh dari batangnya

yang berongga dan berbuku-buku. Daun kangkung berbentuk daun tunggal

dengan ujung runcing maupun tumpul mirip dengan bentuk jantung hati,

warnanya hijau kelam atau berwarna hijau keputih-putihan dengan semburat ungu

dibagian tengah (Supriati dan Herliana, 2010). Bunganya berbentuk seperti

terompet berwarna putih ada juga yang putih keungu-unguan. Buah kangkung

berbentuk seperti telur dalam bentuk mini warnanya cokelat kehitaman, tiap-tiap

buah terdapat atau memiliki tiga butir biji yang umumnya banyak dimanfaatkan

sebagai bibit tanaman (Sunarjono, 2013).

2.2. Budidaya Tanaman Kangkung

2.2.1.Pengolahan Tanah

Pengolahan tanah (tillage) dilakukan dengan cara dicangkul. Pengolahan

tanah dilakukan bertujuan agar tanah menjadi gembur dengan membersihkan

rumput-rumput liar (gulma), sehingga dapat memperbaiki sifat fisik, kimia, dan

biologi tanah (Setyaningrum dan Saparinto, 2011). Cara pengolahan tanah untuk

penanaman kangkung terdapat dua macam yaitu pengolahan tanah lahan basah
43

untuk kangkung air dan pengolahan lahan kering untuk kangkung darat.

Kangkung menghendaki tanah yang subur, gembur dan banyak mengandung

bahan organik. Pada kangkung darat apabila menggunakan tanah yang tergenang

atau jenuh akan menyebabkan akar-akar dan batang tanaman kangkung mudah

membusuk dan mati, sedangkan kangkung air sebaliknya menghendaki tergenang.

Penanaman kangkung dilakukan dengan cara pencangkulan tanah sedalam 30 cm,

kemudian diberi pupuk kandang atau kompos sebanyak 5 ton/ha atau 0,5 kg/m2.

Lahan yang telah diolah kemudian dibuat bedengan dengan lebar 60 cm atau 1 m,

sedangkan panjang bedengan menyesuaikan keadaan lahan dimana setiap

bedengan terdiri dari dua atau tiga baris tanaman dengan jarak antar baris 30 cm

dan jarak antar lubang sebesar 20 cm (Sunarjono, 2013).

2.2.2.Penanaman

Sistem penanaman benih kangkung dapat dilakukan beberapa cara. Sistem

penanaman benih ada sistem sebar, sistem barisan, dan sistem huntukala

(triangualar) (Supriati dan Herliana, 2010). Sistem sebar yakni benih disebar atau

ditabur secara merata diatas permukaan bedengan dan ditimbun dengan tanah

tipis), sistem barisan yakni benih disebar dalam larikan-larikan pada jarak tanam

20 cm antar barisan, dan sistem huntukala (triangular) yakni mengatur jarak tanam

20 x 20 cm dengan membentuk segitiga yang lubang tanamnya sedalam 20 cm

dalam barisan dan 40 cm jarak antar barisan yang ditengah-tengah ada empat

lubang tanam baru dengan jarak 20 cm serta setiap lubang tanam diisi 2-3 butir

benih dan ditutup dengan tanah tipis sedalam 5 cm. Semua sistem memiliki
44

kelemahan dan keuntungan yang berbeda-beda tergantung kondisi lahan yang

digunakan disesuaikan dengan sistem penanamannya (Haryoto, 2009).

2.2.3.Pemupukan

Pemupukan dilakukan dengan tujuan untuk menyediakan unsur hara yang

cukup, sesuai kebutuhan tanaman yang dibudidayakan. Jumlah unsur hara yang

tersedia dalam tanah sangat tergantung pada kondisi tanah setempat. Peningkatan

produktivitas tanaman sayuran dapat dilakukan dengan pemberian pupuk organik

dan pupuk anorganik. Penggunaan pupuk anorganik secara terus menerus akan

berdampak negatif terhadap produktivitas tanah, sehingga pemupukan tanaman

lebih dianjurkan menggunakan pupuk organik yang dapat berupa kompos, pupuk

kandang, pupuk hijau dan pupuk organik cair (Parawansa, 2016). Pupuk organik

dapat memperbaiki dan mempertahankan kesuburan tanah, meningkatkan

ketersedian hara dan merangsang pertumbuhan akar tanaman (Edi, 2014).

Pemupukan dengan menggunakan pupuk organik dapat berupa pupuk

kandang (ayam, sapi, kambing, dll) dan pupuk kompos. Kandungan kotoran ayam

mengandung unsur hara lengkap yang dibutuhkan oleh tanaman untuk

pertumbuhannya seperti nitrogen, fosfor, kalium, kalsium, magnesium dan sulfur

dapat memperbaiki sifat tanah (Tufaila dkk., 2014). Pemberian bahan organik

seperti pupuk kendang, abu ketel, biochar pada tanah baru dapat memberikan

perbedaan nyata terhadap pertumbuhan setelah 18 minggu aplikasi (Pambudi

dkk., 2017). Aktivitas dekomposisi bahan organik membantu hara-hara yang


45

terdapat dalam bahan organik dilepaskan dalam bentuk tersedia bagi tanaman,

baik hara makro maupun mikro (Subowo, 2010).

Pupuk kompos dapat digunakan sebagai media tanam campuran., karena

mampu meningkatkan N di dalam tanah. Kandungan bahan organik dari kompos

kotoran ayam merupakan makanan bagi mikroorganisme tanah yang sebagian

terdapat mikroorganisme pengikat N (Suchaida dkk., 2015). Penggunaan kompos

dapat memperbaiki sifat fisik tanah dan mikrobiologi tanah, karena kompos

memiliki kandungan unsur hara seperti nitrogen dan fosfat dalam bentuk senyawa

kompleks argon, protein, dan humat yang sulit diserap tanaman (Surtinah, 2013).

Larutan mikroorganisme lokal (MOL) berfungsi sebagai starter dalam

pembuatan bokasi atau kompos yang dapat membantu menyediakan unsur hara

dan membantu dekomposisi bahan organik (Juanda dkk., 2011). Pupuk MOL nasi

bukanlah nutrisi melainkan larutan yang lebih banyak mengandung mikroba yang

berperan sebagai dekomposer untuk ketersediaan unsur hara pada tanah agar bisa

diserap oleh tanaman (Julita dkk., 2013).

2.2.4.Perawatan

Perawatan tanaman dalam budidaya tanaman termasuk serangkaian proses

yang harus dilakukan untuk menjaga dan memelihara kondisi tanaman agar dapat

tumbuh dengan baik secara optimal (Supriati dan Herliana, 2010). Perawatan

dapat dilakukan yang meliputi penyiraman, penyulaman, penyiangan gulma,

pengendalian organisme penganggu tanaman (OPT). Penyiraman sebaiknya rutin

dilakukan pada pagi hari dan sore hari. Tindakan penyulaman juga perlu
46

dilakukan, karena tidak semua benih yang ditanam memiliki daya kecambah yang

baik, sebaiknya benih yang ditanam tidak tumbuh langsung disulam, agar hasil

produktivitasnya menjadi optimal (Pracaya dan Kartika, 2016).

Pembersihan atau penyiangan pada rumput-rumput yang mengganggu

disekitar tumbuh kangkung harus dilakukan. Tujuan pembersihan adalah untuk

menghilangkan tanaman lain seperti gulma yang menyebabkan terjadinya

kompetisi dalam mendapatkan unsur hara, sehingga tidak menganggu

pertumbuhan tanaman kangkung (Sunarjono, 2013). Keberadaan OPT (Organisme

Pengganggu Tanaman) menyebabkan hasil produktivitas tidak menjadi maksimal.

Pengendalian hama dan penyakit perlu dilakukan untuk menunjang produktivitas

tanaman yang dibudidayakan menjadi maksimal, sehingga dapat dilakukan

dengan menjaga jarak tanam, teknik memelihara tanaman yang benar,

menyemprotkan pestisida alami, dan dapat dilakukan secara mekanik dengan

mencabut atau memangkas bagian tanaman yang terserang penyakit dan hama,

agar tidak menularkan pada tanaman lainnnya (Pracaya dan Kartika, 2016).

Hama yang sering menyerang pada tanaman kangkung antara lain ulat dan

belalang. Hama tersebut menyerang dengan menggerogoti daun tanaman

kangkung. Dampak dari serangan hama tersebut menyebabkan kerusakan berupa

lubang pada daun. Pangendalian dapat dilakukan dengan menyemprotkan

pestisida nabati (Pracaya dan Kartika, 2016). Salah satu penyakit yang sering

menyerang tanaman kangkung adalah karat putih (Albugo ipomea reptans). Gejala

dari penyakit karat putih yaitu adanya bercak-bercak putih pada daun kangkung

yang kemudian berubah warna menjadi cokelat. Pengendalian penyakit dapat


47

dilakukan dengan menyemprot tanaman kangkung menggunakan fungisida

(Setyaningrum dan Saparinto, 2011).

2.2.5.Panen

Panen tanaman kangkung dapat dilakukan 2-3 minggu sekali dan setiap kali

habis panen. Panen dapat dilakukan hingga 10-11 kali panen, namun produksi

kangkung akan menurun baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Jika sudah

terlihat berbunga, sisakan ± 2 m2 untuk dikembangkan terus menjadi biji yang

kira-kira memakan waktu kurang lebih 40 hari sampai dapat dikeringkan.

Pemanenan dapat dilakukan dengan dua cara yakni dipangkas dan dicabut

(Supriati dan Herliana, 2010). Panen yang dilakukan dengan mencabut dilakukan

mencabut tanaman kangkung hingga semua akarnya ikut tercabut. Panen yang

diakukan dengan pemangkasan dilakukan dengan memangakas pangkal batang

atau ujung tanaman sekitar 30 cm agar tumbuh banyak cabang (Sunarjono, 2013).
48

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Pertanian Organik dengan materi Budidaya Tanaman

Kangkung telah dilaksanakan pada tanggal 25 Maret - 29 Mei 2017 di Lahan

Fakultas Peternakan dan Pertanian, Universitas Diponegoro.

3.1. Materi

Alat yang digunakan dalam praktikum pertanian organik adalah cangkul

berfungsi untuk membuat bedengan, ember berfungsi sebagai wadah untuk

mengambil pupuk, gunting berfungsi untuk memangkas gulma dan pemanenan,

alat tulis untuk mencatat pertumbuhan kangkung, dan timbangan berfungsi untuk

menimbang pupuk dan kangkung setelah panen. Bahan yang digunakan dalam

praktikum adalah lahan tanah terdapat tiga jenis perlakuan bedeng (P1, P2 dan P3)

yang masing-masing memiliki luas sebesar 1 x 1 m, benih kangkung (Ipomoea

reptans Poir), pupuk kandang kotoran ayam, pupuk kompos dan pupuk hayati

(pupuk kandang ayam dan larutan Mikroorganisme Lokal).

3.2. Metode

Metode yang dilakukan praktikum pertanian organik terdapat tujuh tahap

yaitu pengolahan tanah (tillage), persiapan benih, pemupukan, perawatan,

pengamatan, panen dan analisis kadar air tanaman.


49

3.2.1. Pengolahan Tanah

Metode pengolahan tanah dilakukan dengan cara tanah diolah menggunakan

cangkul, agar tanah lebih gembur dan untuk menciptakan tanah memiliki kondisi

fisik, kimia, dan biologi yang lebih baik untuk menunjang pertumbuhan tanaman

kangkung. Petak pada lahan diolah terbagi menjadi 3 bedengan masing – masing

berukuran 1 x 1 m dengan jarak tanaman 25 x 25 cm serta jarak antar bedeng

sebesar 0,5 m. Masing-masing bedeng memiliki 16 lubang tanam dengan total 48

lubang tanaman.

3.2.2. Penanaman

Metode persiapan benih dilakukan dengan benih dipilih kriteria seperti mutu

fisik yang memiliki kondisi fisik benih secara visual yang baik seperti warna,

ukuran, bentuk, bobot, dan tekstur permukaan kulit benih. Lubang tanam

kedalaman kurang lebih 2 cm. Terdapat 3 bedeng (P1, P2 dan P3) masing-masing

bedeng memiliki 16 lubang tanam yang setiap lubangnya diisi 3 benih kangkung.

3.2.3. Pemupukan

Metode pemupukan dilakukan dengan bedeng diberi pupuk sesuai perlakuan

seperti bedeng P1 diberi pupuk kandang kotoran ayam, bedeng P2 diberi pupuk

kompos dan bedeng P3 diberi pupuk hayati yang berisi pupuk kandang kotoran

ayam ditambahkan dengan larutan MOL setiap minggunya (Mikroorganisme

Lokal).
50

3.2.4. Perawatan

Metode perawatan tanaman meliputi penyiraman, penyulaman dan

penyiangan gulma. Tanaman kangkung disiram dua kali dalam sehari yaitu pada

pagi hari dan sore hari Penyulaman salah satu usaha dalam perawatan dimana

pada lubang tanam yang tidak dapat tumbuh atau dapat tumbuh tetapi tidak dapat

tumbuh sempurna, sehingga diperlukan penyulaman agar semua lubang tanam

dapat tumbuh dengan sempurna. Penyulaman dilakukan pada minggu pertama

pada beberapa lubang tanam, karena kondisi fisik benih yang kurang bagus daya

kecambahnya, sehingga tidak tumbuh atau tanaman yang sudah tumbuh rusak,

karna kondisi lingkungan, maka perlu penyulaman dilakukan agar menghasilkan

pertumbuhan menjadi maksimal. Penyiangan gulma dilakukan apabila ada

tanaman liar yang tumbuh disekitar tanaman kangkung yang bertujuan untuk

menghilangkan kompetisi dalam mendapatkan unsur hara dan mineral yang

dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman kangkung.

3.2.5.Pengamatan

Metode pengamatan dilakukan dengan pertumbuhan tanaman kangkung

dicatat setiap hari dengan menghitung tinggi dan jumlah helai daun. Tabel

pengamatan dibuat dengan kurva pertumbuhan pada tanaman kangkung.


51

3.2.6.Panen

Metode pemanenan kangkung dilakukan dengan cara dipangkas dengan

menggunakan gunting. Pemanenan dilakukan saat tanaman berumur 5 minggu.

Tanaman dicabut dari ujung akar. Tanaman kangkung ditimbang dengan

menggunakan timbangan.

3.2.7. Perhitungan produksi kering

Metode analisis kadar air dilakukan dengan cara sampel tanaman diambil

dan ditimbang menggunakan timbangan analitik. Setiap bedeng diambil 3

tanaman, sehingga total sampel yang digunakan sebanyak 9 tanaman. Sampel

yang telah siap dimasukkan ke dalam amplop, kemudian dioven selama 24 jam.

Sampel yang telah dioven kemudian dikeluarkan dan ditimbang berat akhirnya.

Kadar air dan bahan kering kompos kemudian dihitung menggunakan rumus

(Lampiran 9). Perhitungan produksi kangkung dimulai dari perhitungan produksi

per meter persegi dengan rumus produksi basah sampel dibagi jumlah sampel dan

dikalikan populasi tanaman dalam satu petak. Setelah itu dilakukan perhitungan

kadar air dengan rumus berat sampel awal dikurangi dengan berat setelah oven

dan berat amplop dan dibagi dengan berat sampel awal dikalikan 100 %.

Perhitungan % BK dengan rumus 100 dikurangi % kadar air setelah itu

dilanjutkan dengan perhitungan produksi kering tanaman dengan rumus produksi

segar dikalikan % BK.


52
53

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Pertumbuhan Tanaman

4.1.1.Tinggi Tanaman

Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan terhadap pertumbuhan tinggi

tanaman kangkung didapatkan grafik berikut ini:

Ilustrasi 1. Grafik Pertumbuhan Tinggi Tanaman Kangkung

Berdasarkan grafik pada ilustrasi 1 diperoleh hasil bahwa perlakuan P3

memberikan respon tinggi tanaman terbesar dibandingkan perlakuan lainnya,

namun tidak berbeda nyata terhadap perlakuan P2. Perlakuan P3 (pukan ayam +

MOL) memberikan hasil tinggi tanaman yang terbaik karena kombinasi keduanya

dapat membantu tanaman kangkung dalam menyerap unsur hara yang ada. Hal

tersebut dipengaruhi dari pengunaan kotoran ayam dan larutan MOL. Pemberian
54

larutan MOL berfungsi sebagai starter dalam pembuatan bokasi atau kompos yang

dapat membantu menyediakan unsur hara, membantu dekomposisi bahan organik,

fosfor, kalium, kalsium, magnesium dan sulfur dapat memperbaiki sifat tanah.

Hal ini sesuai dengan pendapat Juanda dkk. (2011) yang menyatakan bahwa

larutan mikroorganisme lokal (MOL) berfungsi sebagai starter dalam pembuatan

bokasi atau kompos yang dapat membantu menyediakan unsur hara dan

membantu dekomposisi bahan organik. Menurut Tufaila dkk. (2014) yang

menyatakan bahwa kandungan kotoran ayam mengandung unsur hara lengkap

yang dibutuhkan oleh tanaman untuk pertumbuhannya seperti nitrogen.

4.1.2.Jumlah Daun

Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan terhadap jumlah daun

tanaman kangkung didapatkan grafik berikut ini:

Ilustrasi 2. Grafik Pertumbuhan Jumlah Daun Kangkung


55

Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil kurva pertumbuhan, tanaman

kangkung mengalami pertumbuhan yang meningkat pada setiap minggunya.

Pertumbuhan tanaman kangkung ditandai dengan bertambahnya tinggi tanaman

dari minggu ke minggu dan pertumbuhan jumlah daun. Hasil pada parameter

jumlah daun juga berbanding lurus dengan tinggi tanamannya, dimana perlakuan

P3 juga memberikan respon yang terbaik. Jumlah daun berkaitan erat dengan laju

fotosintesis. Semakin banyak jumlah daun maka laju fotosintesis semakin tersedia

banyak sehingga nutrisi yang didapatkan untuk pertumbuhan dan perkembangan

tanaman juga semakin banyak. Perlakuan P1 (pupuk kotoran ayam) juga

memberikan hasil yang tinggi disebabkan karena kotoran ayam tersebut telah

terdekomposisi dengan baik sehingga mikroorganisme yang ada di dalamnya

mampu menyediakan sejumlah unsur hara yang ada dalam kotoran ayam.

Menurut Suchaida dkk. (2015) bahwa kandungan bahan organik dari kotoran

ayam merupakan makanan bagi mikroorganisme tanah yang sebagian terdapat

mikroorganisme pengikat N. Perlakuan P2 memberikan respon pertumbuhan yang

paling rendah dibandingkan P1 dan P3, namun secara kesluruhan pertumbuhan

dengan menggunakan kompos juga tumbuh dengan baik. Pengaruh kompos dapat

memenuhi kebutuhan nutrisi tanaman. Menurut Surtinah (2013) bahwa

penggunaan kompos dapat memperbaiki sifat fisik tanah dan mikrobiologi tanah,

karena kompos memiliki kandungan unsur hara seperti nitrogen dan fosfat dalam

bentuk senyawa kompleks argon, protein, dan humat yang sulit diserap tanaman.
56

4.2. Produksi Tanaman

Berdasarkan hasil praktikum yang dilakukan diperoleh hasil sebagai berikut:

Tabel 4. Produksi Berat Basah dan Berat Kering Tanaman Kangkung


Perlakuan Berat Basah Berat Kering
-----------------------------------(g/m2) -------------------------------
P1 334,5 61,8
P2 337,6 72,9
P3 480,5 80,7
Keterangan : P1 = Pupuk Kandang Ayam, P2 = Pupuk Kompos, P3 = Pupuk
Kandang Ayam + Pupuk Hayati (MOL).

Berdasarkan data pada Tabel 4. diketahui produksi kangkung tertinggi

dilihat dari hasil berat basah dan berat keringnya terdapat pada perlakuan pupuk

kandang ayam + pupuk hayati (MOL) dengan bobot basah tanaman sebesar 480,5

g dan bobot kering tanaman sebesar 80,7 g. Produksi tanaman kangkung pada

perlakuan ini lebih besar dibandingkan pada perlakuan yang lain diantaranya

disebabkan karena pada perlakuan pupuk kandang ayam + pupuk hayati (MOL)

(P3) memberikan kecukupan hara yang diperlukan tanaman lebih baik terutama

hara N, P, dan K. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Parawansa (2016) yang

menyatakan bahwa beberapa unsur hara sangat diperlukan tanaman, misalnya

Nitrogen (N), Fosfor (P), dan Kalium (K). Pemenuhan ketiga unsur tersebut pada

tanaman akan menyebabkan pertumbuhan tanaman normal dan baik, sebaliknya

kekurangan hara akan menyebabkan pertumbuhan tanaman menunjukkan gejala

kekurangan hara serta abnormal. Terpenuhinya unsur hara secara lengkap pada

perlakuan P3 diantaranya disebabkan karena pengaruh pemberian pupuk hayati

(MOL), sebab MOL sangat berperan dalam percepatan dekomposisi bahan

organik pada pupuk kandang ayam yang diberikan menjadi hara tersedia. Hal
57

tersebut sesuai dengan pendapat Julita dkk. (2013) yang menyatakan bahwa MOL

nasi bukanlah nutrisi melainkan larutan yang lebih banyak mengandung mikroba

yang berperan sebagai dekomposer untuk ketersediaan unsur hara pada tanah agar

bisa diserap oleh tanaman.

Bobot kering dan bobot basah tanaman pada perlakuan pupuk kompos (P2)

dan pupuk kandang ayam (P1) berturut-turut adalah sebesar 337,6 g dan 72,9 g

untuk perlakuan P2 dan 334,5 g dan 61,8 g untuk perlakuan P1. Berdasarkan data

yang diperoleh pada Tabel .4 diketahui bahwa hasil produksi pada perlakuan P1

dan P2 tidak menunjukkan perbedaan yang terlampau jauh. Penyebab besaran

nilai produksi pada kedua perlakuan tersebut dapat disebabkan karena kedua jenis

pupuk belum mengalami dekomposisi secara sempurna selama 6 minggu masa

tanam kangkung sehingga ketersediaan hara di dalam tanahnya masih sedikit. Hal

tersebut sesuai dengan pendapat Pambudi dkk. (2017) yang menyatakan bahwa

pemberian bahan organik seperti pupuk kendang, abu ketel, biochar pada tanah

baru dapat memberikan perbedaan nyata terhadap pertumbuhan setelah 18 minggu

aplikasi. Belum sempurnanya masa dekomposisi pada perlakuan P1 dan P2 juga

menyebabkan hara-hara yang terdapat pada pupuk kendang ayam dan pupuk

kompos belum dapat dilepaskan ke tanah sepenuhnya sehingga ketersediaannya

bagi tanaman belum optimum. Menurut pendapat Subowo (2010) yang

menyatakan bahwa aktivitas dekomposisi bahan organik membantu hara-hara

yang terdapat dalam bahan organik dilepaskan dalam bentuk tersedia bagi

tanaman, baik hara makro maupun mikro.


58

4.3. Hama dan Penyakit Tanaman

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai


berikut:
Tabel 5. Hama dan Penyakit Tanaman Kangkung
Jenis Hama/Penyakit Jumlah pada Pengamatan Ke-
1 2 3 Dst
1. Belalang 0 2 1 2 3
2. Ulat 0 0 0 1 1
3. Walang sangit 0 0 1 0 0
4. Karat Putih 0 1 1 2 2
Sumber: Data Primer Praktikum Pertanian Organik, 2017.

Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, diperoleh hasil bahwa

hama yang menyerang tanaman kangkung meliputi belalang, ulat, dan walang

sangit. Hama-hama tersebut menyebabkan kerusakan pada daun tanaman

kangkung yang dapat berpengaruh terhadap laju fotosintesis tanaman, yang dapat

menyebabkan produktivitas tanaman menurun. Hal tersebut sesuai dengan

pendapat Pracaya dan Kartika (2016) bahwa hama utama tanaman kangkung

adalah ulat dan belalang yang menyerang tanaman kangkung dengan memakan

daun hingga menyebabkan daun menjadi berlubang, sehingga dapat menyebabkan

produktivitas tanaman yang dibudidayakan tidak maksimal. Penyakit yang

menyerang tanaman kangkung yaitu karat putih. Tanaman yang terserang

memiliki daun berwarna coklat. Hal tersebut sesuai dengan pendapat

Setyaningrum dan Saparinto (2011) yang menyatakan bahwa salah satu penyakit

yang menyerang tanaman kangkung adalah karat putih, dengan gejala yaitu daun

tanaman yang terserang pernyakit berubah warna menjadi cokelat.


59

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa dari

perlakuan dengan kombinasi pupuk ayam dan larutan MOL (P3) menunjukkan

hasil yang paling baik daripada perlakuan pupuk ayam (P1) dan pupuk kompos

(P2). Hal tersebut dipengaruhi dari pengaruh unsur hara yang tercukupi untuk

menunjang pertumbuhan kangkung. Pemenuhan unsur hara essensial pada

tanaman menunjang pertumbuhan tanaman dan menghasilkan produksi paling

tinggi, sebaliknya kekurangan hara akan menyebabkan pertumbuhan tanaman

menjadi terhambat. Terdapat sejumlah hama dan penyakit yang menyerang

tanaman kangkung meliputi belalang, ulat, walang sangit dan karat putih. Hama

dan penyakit tersebut menyebabkan kerusakan pada daun tanaman kangkung,

sehingga menyebabkan produktivitas tanaman menurun.

5.2. Saran

Saran yang dapat diberikan untuk menunjang praktikum lebih baik lagi

adalah saat perawatan harus dilakukan secara rutin, agar hasil produksi dan

pertumbuhan kangkung menjadi optimal. Faktor lingkungan tumbuh juga dapat

mempengaruhi pertumbuhan dan produksi tanaman.


60

DAFTAR PUSTAKA

Edi, S. 2014. Pengaruh pemberian pupuk organik terhadap pertumbuhan dan hasil
tanaman kangkung darat (Ipomoea reptans Poir). J. Agroekoteknologi, 3
(1) : 17 - 24.

Haryoto. 2009. Bertanam Kangkung di Pekarangan. Kanisius, Yogyakarta.

Juanda, Irfan dan Nurdiana. 2011. Pengaruh metode dan lama fermentasi terhadap
mutu MOL (mikroorganisme lokal). J. Floratek. 6 (2) : 140 – 143

Julita, S., H. Gultom, dan Mardaleni. 2013. Pengaruh pemberian mikroorganisme


lokal (MOL) nasi dan hormon tanaman unggul terhadap pertumbuhan dan
produksi tanaman cabai (Capsicum Annuum L.). J. Dinamika Pertanian.
23(3) : 167-174.

Ningsih, A., Masyurdin dan T. Maideliza. 2016. Perkembangan aerenkim akar


kangkung darat (Ipomoea reptans Poir) dan kangkung air (Ipomoea
aquatic Forsk). J. Biologi, 9 (1) : 37 - 43.

Pambudi, D., M. Indrawati., dan Soemarno. 2017. Pengaruh blotong, abu ketel,
kompos terhadap ketersediaan fosfor tanah dan pertumbuhan tebu di lahan
tebu pabrik gula Kebon Agung, Malang. J. Tanah dan Sumberdaya Lahan.
4(1) : 431-443.

Parawansa, I.N.R. 2016. Efektivitas mol daun gamal dan abu sekam padi terhadap
pertumbuhan dan produksi tanaman kangkung darat (Ipomoea reptans
Poir). J. Galung Tropika, 5 (1) : 14 - 19.

Pracaya dan J.G. Kartika. 2016. Bertanam Sayuran Organik. Penebar Swadaya,
Jakarta.

Setyaningrum, H. D., dan C. Saparinto. 2011. Panen Sayur Secara Rutin di Lahan
Sempit. Penebar Swadaya, Jakarta.

Subowo, G. 2010. Strategi efisiensi penggunaan bahan organik untuk kesuburan


dan produktivitas tanah melalui pemberdayaan sumerdaya hayati tanah. J.
Sumberdaya Lahan. 4(1) : 13-26.

Suchaida, A., K. P. Wicaksono dan A. Suryanto. 2015. Tanaman kangkung darat


(Ipomoea reptans Poir) sebagai fitoremediator lumpur sidoarjo. J.
Produksi Tanaman, 3 (6) : 442 - 449.

Sunarjono, H. 2013. Bertanaman 36 jenis Sayur. Niaga Swadaya, Jakarta.


61

Supriati, Y. dan E. Herliana. 2010. Bertanam 15 Sayuran Organik dalam Pot.


Penebar Swadaya, Jakarta.

Tufaila, M., D. D. Laksana dan S. Alam. 2014. Aplikasi kompos kotoran ayam
untuk meningkatkan hasil tanaman mentimun (Cucumis sativus L.) di
tanah masam. J. Agroteknos, 4 (2) : 119 - 126.
62

LAMPIRAN

Lampiran 7. Pengamatan Tinggi Tanaman Kangkung per Minggu

Perlakuan Tanaman Minggu ke-


ke 1 2 3 4 5
---------------------------------(cm) ------------------------------
P1 1 4.5 7.5 10.5 25.0 28.0
2 0.0 1.5 3.0 7.0 13.0
3 2.8 4.5 7.0 19.0 45.0
4 3.9 6.0 9.0 19.0 25.0
5 3.5 5.5 9.0 18.0 22.0
P2 1 6.0 7.0 10.5 20.0 31.0
2 1.5 3.0 4.5 8.0 24.0
3 5.0 6.0 8.0 17.0 23.0
4 3.0 4.0 5.0 16.0 23.0
5 5.0 5.0 9.0 28.0 28.0
P3 1 5.0 6.0 7.0 20.0 21.0
2 4.0 5.5 7.0 16.0 19.0
3 4.0 6.0 7.0 18.0 25.0
4 6.5 7.0 8.0 16.0 22.0
5 2.5 3.0 5.0 10.0 21.0
Keterangan : P1 = Pupuk Ayam, P2 = Pupuk Kompos, P3 = Pupuk Kandang dan
Pupuk Hayati

Minggu Setelah P1 P2 P3
Tanam ------------------------------------- - (cm) ----------------------------------------
1 3.31 2.59 4.84
2 4.37 3.56 5.75
3 7.16 5.19 7.25
4 15.25 12.69 16.13
5 22.13 20.50 22.25
Keterangan : P1 = Pupuk Ayam, P2 = Pupuk Kompos, P3 = Pupuk Kandang dan
Pupuk Hayati

Keterangan :
1. Minggu Tanam (MT) = Senin, 24 April 2017
2. Minggu Setelah Tanam 1 (MST1) = Jumat, 1 Mei 2017
3. Minggu Setelah Tanam 2 (MST2) = Jumat, 8 Mei 2017
4. Minggu Setelah Tanam 3 (MST3) = Jumat, 15 Mei 2017
5. Minggu Setelah Tanam 4 (MST4) = Jumat, 22 Mei 2017
6. Minggu Setelah Tanam 5 (MST4) = Jumat, 29 Mei 2017
63

Lampiran 8. Pengamatan Jumlah Daun Kangkung per Minggu

Perlakuan Tanaman Minggu ke-


ke 1 2 3 4 5
---------------------------------(helai) ------------------------------
P1 1 7 8 5 55 72
2 0 2 17 18 36
3 8 10 12 42 73
4 6 8 9 60 78
5 4 6 9 40 55
P2 1 4 6 8 38 62
2 4 4 11 36 59
3 6 6 15 63 140
4 8 12 17 40 68
5 12 12 11 46 79
P3 1 8 8 10 55 70
2 6 7 8 53 72
3 6 6 16 41 74
4 8 12 9 64 66
5 4 5.5 5 27 34
Keterangan : P1 = Pupuk Ayam, P2 = Pupuk Kompos, P3 = Pupuk Kandang dan
Pupuk Hayati

Minggu Setelah P1 P2 P3
Tanam ------------------------------------- (Helai) --------------------------------------
1 4.93 4.37 6.50
2 7.88 5.75 8.50
3 12.31 9.19 13.09
4 41.44 30.06 42.13
5 67.06 63.69 69.19
Keterangan : P1 = Pupuk Ayam, P2 = Pupuk Kompos, P3 = Pupuk Kandang dan
Pupuk Hayati

Keterangan :
1. Minggu Tanam (MT) = Senin, 24 April 2017
2. Minggu Setelah Tanam 1 (MST1) = Jumat, 1 Mei 2017
3. Minggu Setelah Tanam 2 (MST2) = Jumat, 8 Mei 2017
4. Minggu Setelah Tanam 3 (MST3) = Jumat, 15 Mei 2017
5. Minggu Setelah Tanam 4 (MST4) = Jumat, 22 Mei 2017
6. Minggu Setelah Tanam 5 (MST4) = Jumat, 29 Mei 2017
64

Lampiran 9. Perhitungan Produksi Tanaman Kangkung

Diketahui produksi basah sampel 5 tanaman


P1 = 334,5
P2 = 337,6
P3 = 480,5
Populasi per petak = 16 tanaman
Produksi per m2 =
P1 = Produksi basah sampel x populasi
Jumlah sampel
= 334,5 X 16
5
= 1070,4 g/m2

P2 = Produksi basah sampel x populasi


Jumlah sampel
P2 = 337,6 X 16
5
= 1080,32 g/m2

P3 = Produksi basah sampel x populasi


Jumlah sampel
P3 = 480,5 X 16
5
= 1537,6 g/m2
65

Lampiran 9. Perhitungan Berat Kering Tanaman

Rumus Perhitungan Kadar Air Keterangan:


A - (B - C) A : Berat sampel awal (g)
KA = x 100%
A B : Berat setelah oven (g)
Rumus Perhitungan Bahan Kering C : Berat amplop (g)
BK = Berat Akhir – Berat amplop

A B C
Perlakuan
-----------------------------------------(g) -----------------------------------------
P1 334,5 64,5 0,8
P2 337,5 59 0,8
P3 480,5 78 0,8
Keterangan :
P1 : Pupuk Ayam
P2 : Pupuk Kompos
P3 : Pupuk Ayam dan Pupuk Hayati (MOL)

Lahan P1 Lahan P2
344,5 - (64,5 - 0,8) 337,5 - (59 - 0,8)
KA = x 100% KA = x 100%
344,5 337,5
344,5 - 63,7 337,5 - 58,2
= x 100% = x 100%
344,5 337,5
280,8 279,3
= x 100% = x 100%
344,5 377,5
= 81,50% = 73,90%

BK = B–C BK = B–C
A A
BK = 100 – KA BK = 100 – KA
= 100 – 81,50 % = 100 – 73,90 %
= 18,5 % = 26,1 %
66

Lampiran 9. (Lanjutan)

Lahan P3
480,5 - (78 - 0,8)
KA = x 100%
480,5
480,5 - 77,2
= x 100%
480,5
402,8
= x 100%
480,5
= 83,82%

BK = B–C
A
BK = 100 – KA
= 100 – 83,82 %
= 16,18 %
Berat kering = Produksi segar x % BK
P1 = 334,5 x 18,5 = 61,8 g/m2
100

P2 = 337,5 x 21,6 = 72,9 g/m2


100

P3 = 480,5 x 16,8 = 80,7 g/m2


100
67

Lampiran 10. Dokumentasi Praktikum Budidaya Kangkung

Mengukur lahan yang digunakan untuk Cangkul digunakan untuk mengolah


penanaman lahan

Mengolah lahan dengan membentuk Lahan yang sudah diolah dan siap
tiga bedeng untuk dilakukan penanaman benih

Kompos disiapkan dan ditimbang Pupuk ayam ditimbang


68

Lampiran 10. (lanjutan)

Setiap bedeng diberi perlakuan yang Bahan perlakuan diratakan diatas


berbeda-beda bedeng

Lahan P1 berisi pupuk ayam Lahan P2 pupuk kompos

Lahan P3 berisi pupuk ayam dan pupuk Menghitung jarak tanam


hayati (MOL)
69

Lampiran 10. (lanjutan)

Benih kangkung Menanam benih ke lahan

Melakukan pengukuran tinggi tanaman Penyiraman dilakukan setiap hari


dan jumlah daun

Pemberian Mol pada tanaman setiap Pemeliharaan dengan membersihkan


seminggu sekali gulma
70

Lampiran 10. (lanjutan)

Hama Belalang Hama ulat

Hama Mengusi hama secara fisik

Penyakit yang menyerang Penyakit yang menyerang


71

Lampiran 10. (lanjutan)

Tanaman berumur 1 MST Tanaman berumur 2 MST

Tanaman berumur 3 MST Tanaman berumur 4 MST

Tanaman berumur 5 MST Melakukan panen


- Praktikum pembuatan bedengan 25/3/17
- Praktikum aplikasi pupuk 21/4/17
- Praktikum penanaman 24/4/17
72

Lampiran 10. (lanjutan)

Hasil panen keseluruhan Sampel ditimbang untuk berat


basahnya

Sampel dipotong kecil-kecil dan Sampel dimasukkan ke dalam oven


dimasukkan ke dalam amplop selama 24 jam

Berat kering sampel ditimbang kembali


73

ACARA I
74

ACARA II
75

ACARA III