Anda di halaman 1dari 14

JME

Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2,

No.2, 2011, 146-156.

Memperkirakan modulus deformasi massa batuan bersendi bawah pembebanan


kondisi multilateral menggunakan metode analisis
M. Ebadi 1, S. Karimi Nasab 2 *, H. Jalalifar 3

1-Master mekanika batuan, Shahid Bahonar Universitas Kerman.


2-Asisten Profesor, Jurusan Teknik Pertambangan, Shahid Bahonar Universitas
Kerman, Profesor
3-Associate Minyak dan Jurusan Teknik Gas, Shahid Bahonar Universitas
Kerman.

Menerima 18 Jan 2012; menerima dalam bentuk revisi 9 Mar 2012; diterima 5 Apr 2012
* penulis yang sesuai: Kariminasab@mail.uk.ac.ir (S. Kariminasab)

Abstrak

Penentuan deformasi modulus massa batuan sangat penting dalam proyek yang berbeda, terutama dalam karya-karya
teknik sipil dan pertambangan. In-situ pengukuran seperti dilatometer, beban piring dan metode jack datar dapat
diterapkan untuk menentukan modulus deformasi. Namun, metode ini sangat mahal dan waktu-memakan. Metode
analisis pendekatan yang sangat berguna yang juga dapat digunakan untuk memperkirakan massa batuan deformasi
modulus. Menggunakan metode ini, parameter yang mempengaruhi modulus massa batuan juga dapat dievaluasi.
metode analisis didasarkan pada perpindahan resultan dari massa batuan dan sendi yang akhirnya digunakan untuk
memprediksi modulus batu. Perlu disebutkan bahwa tidak ada model analitis yang tersedia bisa menyajikan model
untuk mempertimbangkan efek dari tekanan lateral pada perhitungan modulus massa batuan. Oleh karena itu, tulisan ini
mencoba untuk menyelidiki efek dari tegangan utama menengah (σ 2) dan stres pokok minimum (σ 3) pada modulus
deformasi massa batuan bersendi.

Kata kunci: Deformasi modulus; batu massa; metode analisis; lateral stres.

1. PENGANTAR
Banyak peneliti telah melakukan berbagai tes Arora telah disajikan sebuah persamaan untuk
laboratorium untuk mengetahui pengaruh menghitung modulus elastisitas dari massa
stres lateral pada deformasi modulus massa batuan bersendi menggunakan modulus
batuan bersendi. Misalnya, Yaji telah elastisitas batu utuh dan stres lateral (σ 3) [ 2].
melakukan tes yang berbeda pada sampel Setelah dilakukan sejumlah besar tes, Kulhawy
batuan utuh dan bersendi dari Paris gypsum, dikembangkan sebuah persamaan untuk
batu pasir dan granit jenis. Dia telah menghitung massa batuan modulus elastisitas
mempresentasikan hasil sebagai kurva menggunakan utuh batu elastis modulus dan
regangan stres dan kurva kegagalan untuk tegangan lateral (σ 3) [ 3]. Fahimifar dilakukan
tekanan lateral yang berbeda. Akhirnya, ia tes triaksial pada sampel sekis dan menemukan
telah menyarankan persamaan untuk peningkatan kurva dari modulus sekan pada
perhitungan modulus elastis dengan tegangan 50% dari titik kegagalan untuk sudut yang
lateral diterapkan di atas batu utuh [1]. berbeda dan tekanan lateral yang [4]. Dengan
menggunakan metode propagasi gelombang
melalui sel uji triaksial, Homand et al.
menunjukkan bahwa modulus elastis dan
modulus geser bisa menjadi fungsi
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

eksponensial dari 1 + σ 3 dan menggunakan


model matematika untuk menggambarkan hasil
mereka
[5]. Nasseri et al. melakukan uji coba
terhadap empat jenis batuan yang berbeda.
Theresults menunjukkan bahwa modulus
elastisitas tangensial di 50% dari titik kegagalan
nonlinearly meningkat dengan peningkatan stres
lateral untuk berbagai sudut [6]. Li menyarankan
metode untuk penentuan modulus massa batuan
berdasarkan prinsip efek superposisi. Dalam
metode ini, deformasi modulus adalah
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

pertama dihitung untuk sendi tunggal. stres pada deformasi modulus massa batuan
Kemudian, persamaan disajikan untuk bersendi.
menghitung deformasi modulus di blok yang
berisi single dan multi set sendi [7]. 2. Pemindahan karena sendi tunggal Sebuah
model kuning yang berisi gabungan tunggal
Kulatilake et al. mengembangkan sebuah diilustrasikan pada Gambar 1. Jika stres
model untuk memperkirakan batu blok diterapkan di blok ini, tegangan normal dan geser
kekuatan dan deformabilitas dalam situasi tiga dikembangkan pada permukaan sendi. Setelah
dihitung tekanan, perpindahan dapat dihitung.
dimensi. Dari hasil, kekuatan massa batuan Mengingat Δσ sebagai peningkatan beban, maka
rata ditemukan 47% dari kekuatan batuan peningkatan tegangan normal ( Δσ) dan geser
berarti utuh. Selain itu rata-rata modulus massa peningkatan stres ( στ) diterapkan pada
batuan ditemukan 51% dari modulus batu permukaan i th gabungan dihitung dari persamaan
utuh. Ia menemukan bahwa tingkat (1) dan (2) masing-masing [10]:
melemahnya massa batuan adalah karena
adanya patah tulang [8].

Namun, stres lateral yang tidak


dipertimbangkan dalam persamaan ini. Dimana, θ adalah sudut antara σ1 mogok dan normal
Seperti disebutkan di atas, tak satu pun dari terhadap permukaan sendi.
model-model analitis yang tersedia bisa
menyajikan model untuk mempertimbangkan
efek dari tekanan lateral pada perhitungan
modulus massa batuan. Karena itu, ini
penelitian mencoba untuk menyelidiki efek
lateral

Gambar 1. Sebuah blok batu yang berisi gabungan tunggal

Perpindahan karena tekanan adalah resultan


Jika perpindahan dalam bidang geser (arah
dari perpindahan karena semua tegangan normal dan geser) diproyeksikan sepanjang
utama (maksimum pokok stres dan stres tegangan maksimum, nilai i th perpindahan
lateral) diterapkan di blok, yang dihitung bersama selama 1 loading diperoleh dari
dalam bagian berikut. Perlu dicatat bahwa persamaan (5) seperti yang ditampilkan pada
dan adalah perpindahan dari i th bersama gambar 1 [7]:
selama 1 dan 3 bersama arah y masing-
masing.
[ (5)
2.1. Perpindahan tekad karena σ 1
Normal dan geser peningkatan perpindahan
karena 1 ]
dihitung dari persamaan (3) dan (4) masing-
masing [7]:
Dimana, k ni, σ dan k si, σ adalah normal dan geser kekakuan i th sendi
akibat menekankan. Perlu dicatat bahwa kekakuan normal dan
geser sendi batu diperoleh dari konfigurasi profil sendi yang
(3)
didasarkan pada hasil tes. Tes ini menunjukkan bahwa sebagai
stres meningkat normal, begitu juga kekakuan normal dan geser
(4)
[9].
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

147
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

2.2. Pengaruh σ 3 pada perpindahan


Jika σ 3 diterapkan tegak lurus ke pesawat bersama, kemudian meningkat

yang normal ( σ d ni) dan geser ( σ d si) (12)


perpindahan karena σ 3 dihitung dari persamaan (6) dan (7) [ ]
masing-masing:
(6)

2.4. Penentuan total perpindahan bersama


(7) Dalam rangka untuk menghitung total perpindahan, perpindahan
karena 1 diakumulasikan dengan perpindahan karena 2 dan 3 bersama

perpindahan σ d saya

y. Dalam praktek, 2 dan 3 tegak lurus dan tidak bisa normal ke


Dalam rangka untuk menghitung perpindahan i th bersama selama σ 3 pemuatan,

3thn sepanjang pesawat bersama secara bersamaan. Jika

tegangan maksimum dihitung dari persamaan (8). Menurut


ω adalah sudut antara 3 dan pesawat bersama (angka
persamaan ini, gaya geser akibat stres lateral yang merupakan
2), total perpindahan bersama karena tiga tekanan
faktor meningkatnya modulus massa batuan bersendi dan
diterapkan secara bersamaan dihitung dari persamaan (13).
gaya normal karena stres lateral faktor penurunan modulus
massa batuan bersendi. Oleh karena itu, jika tegangan lateral
meningkat, modulus deformasi meningkat massa batuan
bersendi (lihat Gambar 1).

[ ]
(8)
[ ]
ω [ ]) (13)

2.3. Perhitungan perpindahan karena σ 2 ω [ ]


Jika σ 2 diterapkan tegak lurus ke pesawat bersama, kemudian meningkat
yang normal ( σ d ni) dan geser ( σ d si)
perpindahan karena dihitung dari persamaan (9) dan
2
Perlu dicatat bahwa ketika sudut antara σ 3
(10) masing-masing:
stres dan pesawat bersama ( ω) adalah sama dengan 90 derajat,
hanya 3 muncul dalam persamaan dan 2 tidak mempengaruhi
(9)
perhitungan modulus. Ini adalah kasus khusus bahwa salah satu
membatasi tekanan tidak diperhitungkan; Namun ada banyak kasus
(10) bahwa semua aksial dan membatasi tekanan mempengaruhi
kurungan bersama
dan perpindahan yang
Dalam persamaan ini, sudut antara σ 2 dan normal terhadap
dipertimbangkan dalam persamaan 13.
bidang sendi adalah sudut pelengkap θ i ( Gambar 2).
3. Prediksi modulus massa batuan yang mengandung satu set bersama
Setelah dihitung perpindahan i th bersama selama 2 pemuatan,
2x
nilai perpindahan σ d saya
bersama x diperoleh dari persamaan (11): Penjumlahan dari blok batu perpindahan berisi satu set sendi
adalah penjumlahan dari perpindahan batu utuh dan set
perpindahan bersama. Persamaan (14) dapat digunakan untuk
menghitung perpindahan elastis [7].
(11)
[ ]
(14)

Demikian pula, untuk menghitung perpindahan i th Dimana E adalah modulus Young dari batu utuh dan L adalah panjang
bersama selama σ 2 pemuatan, perpindahan σ d saya 2y sampel. Persamaan (15) menghitung perpindahan akhir dalam sampel

bersama y dihitung dari persamaan (12). ( σ d), penjumlahan dari perpindahan akibat batu utuh (persamaan
(14)) dan sendi (persamaan (13)) [7].
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

148
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

(Gambar 3). Namun, ketika blok berisi beberapa set sendi,


(15)
gaya yang tidak
Σ
tegak lurus terhadap bidang sendi dan hanya komponen
normal gaya dipertimbangkan dalam persamaan. Komponen
Ada m sendi tunggal dalam satu set sendi dan jumlah perpindahan gaya yang sejajar dengan bidang sendi tidak menyebabkan
dari blok tersebut karena perpindahan dari semua sendi ini dan rock perpindahan vertikal. Memasuki ω dalam persamaan (18)
utuh. Persamaan (16) dapat digunakan untuk menghitung jumlah menghasilkan persamaan (19).
sendi sepanjang panjangnya sampel (L) (gambar (3)) [10].

(16)

Ketika perpindahan dalam sampel dihitung, deformasi


modulus blok batu dengan satu set sendi dapat diperoleh
dari persamaan (17).
Σ( [
(19)

[ ]
Σ( [
(17)
[ ])
]

[ ]
Untuk blok dengan N set sendi, perpindahan total dihitung sebagai

[ ]) jumlah dari perpindahan elastis batuan utuh dan perpindahan dari setiap set sendi. Oleh

karena itu, mengingat N set sendi, persamaan (19) adalah ditulis ulang sebagai persamaan (20).

Akhirnya, mengganti persamaan (16) dalam persamaan (17) untuk


Σ (( ) ([
satu set bersama dengan nomor sendi tertentu dan asumsi sifat
bersama konstan dan jarak, persamaan (18) diperoleh.
]
(20)

[ ]

[ ]))

([ ]
Jika nilai-nilai tegangan lateral minimum ( 3) dan tegangan lateral
menengah ( 2) diabaikan dalam persamaan (20), persamaan
[ ] yang disarankan oleh Li [7] diperoleh yang menunjukkan akurasi
perhitungan disajikan (persamaan (21)).
[

]) Σ (( )(
(21)

) )

4. Estimasi modulus massa batuan yang mengandung beberapa set


sendi
Dalam menghitung perpindahan dari satu set sendi,
diasumsikan bahwa 3 tegak lurus terhadap bidang sendi

149
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Gambar 2. Skema pandangan arah gaya

Gambar 3. Sebuah blok dengan satu set sendi dan menggambarkan σ 3 pemuatan arah dan pesawat bersama

Oleh karena itu modulus mencapai nilai maksimum. Dalam


5. Analisis hasil
setiap set bersama, sebagai ω sudut pendekatan 90◦, pengaruh
Pada bagian ini, pengaruh berbagai faktor pada deformasi massa
tegangan lateral minimum ( 3) meningkat.
batuan modulus dievaluasi. Dalam rangka untuk mengetahui
pengaruh masing-masing parameter, faktor-faktor lain dianggap
Gambar 4, 5 dan 6 menunjukkan, peningkatan membatasi hasil stres
konstan.
dalam penurunan perpindahan dan karena itu, modulus massa
batuan meningkat.
5.1. Pengaruh stres lateral yang minimum ( 3)

dan sudut loading ( θ) 5.2. Model evaluasi untuk beberapa set bersama

Pengaruh stres lateral yang minimum ( 3) dan sudut


loading ( θ) pada sampel sekis (tabel 1) diselidiki Hal ini dianggap bahwa tiga set bersama dengan berbeda
mempertimbangkan nilai nol untuk ω sudut (30 ◦, 90 ◦ dan 120 ◦) secara simultan mempengaruhi modulus
menengah lateral yang stres ( 2) ( angka 4, 5 dan 6). Dalam analisis batu. Efek dari set sendi pada rasio modulus untuk sudut yang berbeda
setiap set bersama dengan berbeda ω, diilustrasikan pada Gambar 7. Seperti dapat dilihat pada gambar 7,
ketika tegangan lateral minimum ( 3) meningkat, modulus juga variasi rasio modulus tidak signifikan melampaui sudut pembebanan
meningkat. Alasannya adalah bahwa stres 1normal karena stres lebih besar dari 70 derajat dengan meningkatnya tekanan lateral ( 3).

lateral yang minimum ( 3) meningkat mengakibatkan perpindahan Namun, dengan meningkatnya tekanan lateral yang luar 70 derajat rasio
lebih dalam sendi, dan 2- tegangan geser meningkat yang modulus secara dramatis meningkat
mengakibatkan perpindahan ke atas dan sekitar adalah sama untuk semua rasio stres lateral.
bersama. Dua ini
perpindahan mengakibatkan perpindahan ke atas yang
meningkatkan modulus. menjelang
hidrostatik kondisi hasil lebih
perpindahan karena tegangan lateral minimum ( 3),

T mampu 1. Schist prope rties [9]

S spasi Geser kekakuan Ks kekakuan yang normal Kn modulus elastisitas koefisien Poisson
(m) (GPa / m) (GPa / m) E (GPa)
0,05 231 660 66 0,29

150
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

ω = 30

0.8 1
σ3 / σ1 = 1
Rasio Modulus ( É / E)

0,6 σ3 / σ1 = 0,8

0,4 σ3 / σ1 = 0,6

σ3 / σ1 = 0,4
0,2
σ3 / σ1 = 0,2

0 σ3 / σ1 = 0
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

angle Memuat ( θ)

Gambar rasio 4. Modulus untuk rasio stres yang berbeda untuk ω = 30◦

ω = 90

σ3 / σ1 = 1 σ3 /
0.8 1
σ1 = 0,8 σ3 / σ1
Rasio Modulus (É / E)

0,6
= 0,6 σ3 / σ1 =

0,4 σ3 / σ1 = 0,2
0,4
σ3 / σ1 = 0

0,2

0
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

angle Memuat ( θ)

Gambar rasio 5. Modulus untuk rasio stres yang berbeda untuk ω = 90◦

ω = 120
Rasio Modulus (É / E)

0.8 1
σ3 / σ1 = 1

0,6
σ3 / σ1 = 0,8

σ3 / σ1 = 0,6
0,4
σ3 / σ1 = 0,4

0,2
σ3 / σ1 = 0,2

0 σ3 / σ1 = 0

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

angle Memuat ( θ)

Gambar rasio 6. Modulus untuk rasio stres yang berbeda untuk ω = 120◦

151
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Rasio Modulus (É / E)
0.8 1

σ3 / σ1 = 1

0,6
σ3 / σ1 = 0,8

σ3 / σ1 = 0,6
0,4
σ3 / σ1 = 0,4

0,2 σ3 / σ1 = 0,2

σ3 / σ1 = 0
0
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

angle Memuat ( θ)

Gambar rasio 7. Modulus untuk rasio stres yang berbeda untuk tiga set bersama masing-masing dengan ω = 30◦, ω = 90◦ dan ω = 120◦

5.3. Pengaruh tegangan lateral menengah ( 2) 5.4.2. Batu sendi spasi


dan sudut loading ( θ) Pada gambar 10, rasio modulus diplot terhadap jarak sendi.
Jika tegangan lateral menengah ( 2) diterapkan sejajar dengan bidang Hal ini dapat dilihat dari angka itu modulus massa batuan
bersama, nilainya tidak mempengaruhi modulus dalam arah vertikal. meningkat dengan meningkatnya jarak sendi yang
Namun, jika tidak sejajar dengan pesawat bersama, hal itu disebabkan oleh rekah batu kurang. Sebagai angka
mempengaruhi modulus. Untuk massa batuan dengan satu set menunjukkan peningkatan luar jarak 0,1 m adalah tidak
bersama dan salah satu kekuatan kompresi membatasi normal sendi, signifikan. Namun, dari angka itu bisa dilihat bahwa rasio
stres lainnya sejajar dengan sendi dan tidak mempengaruhi modulus. modulus massa batuan tidak bisa mencapai modulus batu
Jika massa batuan berisi beberapa set sendi, pengaruh tegangan utuh bahkan pada jarak di luar satu meter. Perlu dicatat
lateral menengah ( 2) perlu dipertimbangkan. Ketika stres lateral ( 3)
bahwa kurva mencapai garis horizontal atas pada kondisi
diterapkan dengan sudut 30 ◦ pada sendi, dan dengan asumsi nilai jarak tak terhingga.
konstan dari 0,3 untuk rasio stres 3 / 1 . pengaruh tegangan lateral
menengah ( 2) di atas batu modulus massa dapat dianggap (gambar 8).
5.4.3. Bersama kekakuan normal (k n)

Seperti dapat dilihat pada gambar 8, meningkatkan tegangan lateral


Sendi yang normal kekakuan peningkatan hasil dalam kekuatan lebih
menengah ( 2) hasil dalam meningkatkan deforamtion modulus massa
terhadap yang normal pemindahan dan
batuan.
Oleh karena itu, kurang perpindahan terjadi dan modulus massa batuan
meningkat (gambar 11) .Dari gambar dapat dilihat bahwa peningkatan
lebih signifikan pada kisaran rendah dari tegangan normal bersama.

5.4. Analisis sensitivitas faktor yang berbeda yang mempengaruhi 5.4.4. Bersama kekakuan geser (k s)

modulus massa batuan


Gambar 12 menampilkan variasi modulus massa batuan bersendi
Pada bagian ini, analisis sensitivitas semua faktor yang versus kekakuan geser sendi. Seperti ditunjukkan, peningkatan
efektif dipelajari dan untuk setiap kasus, kurva dipasang ke kekakuan geser sendi menyebabkan peningkatan modulus
data. Untuk melakukan hal ini, sampel sekis (tabel 1) diuji massa batuan bersendi. Selain itu, dapat ditemukan bahwa
dengan kondisi uji kekakuan geser sendi lebih efektif daripada kekakuan yang
0,3, 2 / 1 = 0,6, ω = 45 ◦ . menjaga semua kondisi konstan
3/1=
normal sendi.
dan hanya mengubah satu parameter.

5.4.5. modulus batu utuh


5.4.1. Sudut antara normal sendi dengan 1
Hasil penelitian menunjukkan bahwa peningkatan modulus batu utuh
meningkatkan modulus massa batuan (angka
Massa batuan untuk kurva rasio modulus batuan utuh untuk sudut 13). Hal ini disebabkan perpindahan batu kurang sebagai perilaku
yang berbeda ditunjukkan pada Gambar 9. Hal ini dapat dilihat dari batu utuh dalam kisaran elastis.
angka yang minimum nilai rasio tegangan diperoleh untuk sudut nol
dan mencapai nilai maksimum untuk sudut 90 ◦.

152
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

5.4.6. Minimum untuk rasio stres prinsip maksimum meningkatkan efek 2 dalam persamaan .Ini juga meningkatkan elastis
regangan dan sendi regangan, yang berlawanan dengan 1,
Dengan meningkatnya minimum untuk rasio tegangan prinsip maksimum, . Hal ini menyebabkan peningkatan modulus massa batuan secara
efek 3 dalam model meningkat dan elastis regangan dan sendi regangan, linear (gambar 15). Perlu dicatat bahwa sebagai tekanan lateral yang
yang berlawanan dengan 1, juga meningkat. Hal ini menyebabkan tidak diterapkan di luar titik yield elastis batuan utuh, modulus batu
peningkatan modulus massa batuan (angka utuh dipertahankan konstan untuk perhitungan. Artinya, tekanan
diterapkan hanya memampatkan sendi batu.
14).

5.4.7. rasio tegangan prinsip menengah dan maksimum

bahwa Hasil penelitian menunjukkan bahwa peningkatan menengah


untuk rasio tegangan prinsip maksimum,

ω = 30, σ 3 / σ 1 = 0,3

σ2 / σ1 = 1 σ2 /
0.8 1
σ1 = 0,9 σ2 / σ1
Rasio Modulus (É / E)

= 0,8 σ2 / σ1 =
0,6
0,7 σ2 / σ1 = 0,6

σ2 / σ1 = 0,5 σ2 /
0,4
σ1 = 0,4 σ2 / σ1

= 0,3
0,2

0
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

angle Memuat ( θ)

Gambar rasio 8. Modulus untuk tegangan lateral menengah yang berbeda (σ2)

1.2

y = 0.296e 0.011θ
R² = 0,826
Rasio Modulus (É / E)

0.8 1

0,6

0,4

0,2

0
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

angle Memuat ( θ)

Gambar rasio 9. Modulus untuk sudut yang berbeda

153
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

0.8 1
Rasio Modulus (É / E)

0,6
E / É = 0.180ln (s) + 0.980
R² = 0,986
0,4

0,2

0
0 0,2 0,4 0,6 0,8 1

Spacing (m)

Gambar rasio 10. Modulus untuk nilai-nilai jarak yang berbeda

0,5

0,4
Rasio Modulus (É / E)

0,3

0,2 y = 0.069ln (K n) - 0,092 R² =


0,879
0,1

0
0 100 200 300 400 500 600 700

kekakuan yang normal )GPa / m (

Gambar rasio 11. Modulus untuk nilai-nilai kekakuan normal yang berbeda

0,6

0,5

0,4
Rasio Modulus (É / E)

0,3
E / É = 0.096ln (K s) - 0,123 R² =
0,916
0,2

0,1

0
0 200 400 600 800 1000

kekakuan geser sendi )GPa / m (

Gambar 12. Pengaruh kekakuan geser pada rasio modulus

154
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

50

45

)GPa (
y = 0.8787x 0,8542
40 R² = 0,9874
35

30
Batu modulus massal

25

20

15

10

0 20 40 60 80 100
Utuh modulus batu (GPa)

Gambar 13. Batu modulus massa terhadap modulus batuan utuh yang berbeda

0.44
E / É = 0,062 (σ 3 / σ 1) + 0,395 R² =
0,43 0,998

0.42
Rasio Modulus (É / E)

0,41

0,4

0,39

0,38
0 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6

koefisien stres σ 3 / σ 1

Gambar rasio 14. Modulus dibandingkan rasio stres yang berbeda

0,45

0.44 E / É = 0,057 (σ 2 / σ 1) + 0,379 R² =


0,998
0,43
Rasio Modulus (É / E)

0.42

0,41

0,4

0,39
0,3 0,4 0,5 0,6 0,7 0,8 0,9 1

koefisien stres σ 2 / σ 1

Gambar rasio 15. Modulus untuk koefisien stres yang berbeda

155
Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

Ebadi et al./ Journal of Mining & Lingkungan, Vol.2, No.2, 2011

perilaku sekis Himalaya. International Journal of Rock Mechanics dan


6. Kesimpulan
Ilmu Pertambangan 40: 3-23.
Menurut hasil yang diperoleh dari model analisis
yang dikembangkan, berikut dapat disimpulkan: [7]. Li, C. (2001). Metode untuk grafis menyajikan modulus deformasi
massa batuan bersendi, Batu Mech. Batu Engng, 34 (1): 67-75.
- Geser dan tegangan normal akibat tekanan lateral
yang masing-masing meningkat dan menurunkan
modulus massa batuan bersendi. [8]. Kulatilake.PHSW, J.Park, J.GI.Um. (2003). Estimasi kekuatan massa
batuan dan deformabilitas dalam 3-D untuk sebuah kubus 30m pada
kedalaman 485m di ASPO Hard Rock Laboratorium Int.J. Geothecnical
- Modulus massa batuan bersendi meningkat
dan Teknik Geologi. 22: 313-330.
dengan meningkatnya tekanan lateral.

- Peningkatan stres minimum membatasi (σ 3) dan [9]. Bandis, SC; Lumsden, AC, Barton, NR (1983). Dasar-dasar batu
tegangan lateral menengah (σ 2) menyebabkan deformasi sendi. Int. J. Batu Mech. Min. Sci. Geomech. Abstr. 20 (6):
peningkatan modulus massa batuan bersendi. 249-268.
- Sebagai sudut ω mendekati nilai 90 ◦,
pengaruh tegangan lateral minimum (σ 3)
meningkatkan.
[10]. Pinto, JL (1970). Deformabilitas batuan schistous, Proc, 2 Kongres
Masyarakat Internasional untuk Mekanika Rock, Beograd, Jugoslavija,
- Meningkatkan sudut antara sendi yang normal dan σ 1, spasi,
1:. 2-30.
kekakuan yang normal sendi (k n),
kekakuan geser sendi (k s), dan prinsip untuk
membatasi tekanan hasil rasio dalam peningkatan
modulus massa batuan.
- Bersama kekakuan normal dan geser jauh lebih efektif
pada nilai-nilai yang rendah, kurang dari 200GPa / m,
pada deformasi modulus massa batuan dan muncul
hampir stabil melebihi nilai ini.

- Kedua stressess membatasi mempengaruhi deformasi


modulus massa batuan secara linear.

Referensi

[1]. Yaji, RK (1984). kekuatan geser dan deformasi batuan bersendi.


Ph.D. tesis, Indian Institute of Technology, Delhi, India.

[2]. Arora, VK (1987). Kekuatan dan deformasi perilaku batuan


bersendi. Ph.D. tesis, IIT Delhi, India.

[3]. Kulhawy, FH (1975). sifat deformasi stres batu dan batu


diskontinuitas. Teknik Geologi, 9: 327-350.

[4]. Fahimifar, A. (2004). Kekuatan dan deformasi sifat batu sekis di


Isfahan, Iran Jurnal Sains dan Teknologi, Transaksi B, 28: B5.

[5]. Homand, F., Morel, E., Henry, JP, CuxacP, Hammade, E. (1993).
Karakterisasi modulus elastisitas batuan anisotropic menggunakan
metode dinamis dan statis.
Internasional Jurnal Rock
Mekanik dan Ilmu Pertambangan dan Geomechanical Abstrak, 30:
527-535.

[6]. Nasseri, MHB Rao, KS Ramamurthy, T. (2003). Anisotropics


kekuatan dan deformasi

156