Anda di halaman 1dari 32

PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING

PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)


PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 1 of 32

PEMILIK : PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI


NAMA PROYEK : KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING PROCUREMENT
CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC) PENGEMBANGAN
DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
KODE PROYEK :
NO KONTRAK :
LOKASI PROYEK : SITUBONDO

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 2 of 32

DAFTAR ISI
1. PRECOMMISSIONING, COMMISSIONING, DAN START-UP.......................................................4
1.1 Filosofi Pre-Commissioning & Commissioning...........................................................................................4
1.2 Urutan Kegiatan Pre-Commissioning , Commissioning dan Start-Up.........................................................5
1.3 Organisasi Pre-Commissioning & Commissioning......................................................................................7
1.4 Jadwal Pre-commissioning & Commissioning............................................................................................7
1.5 Program Penyelesaian (Completion Program)............................................................................................8
1.6 Pre-Commissioning....................................................................................................................................9
1.7 Commissioning.........................................................................................................................................10
1.8 Mechanical Completion...........................................................................................................................10
1.8.1 Sistem Tracking Kelengkapan Mekanikal...........................................................................................12
1.8.1 Surat Kelengkapan.............................................................................................................................12
1.9 Start-Up, Operational Test and Operational Acceptance Plant dan Fasilitas.............................................12
1.10 Sistem Serah Terima...............................................................................................................................14
1.10.1 Ikhtisar............................................................................................................................................14
1.10.2 Drawing Terakhir dan Drawing Yang Telah Diperiksa.......................................................................14
1.10.3 Serah Terima Dokumen dan Laporan..............................................................................................14
1.11 Sistem Dasar Metodologi Pre-Commissioning / Commissioning............................................................16
1.11.1 Sistem Penyelesaian Berbasis Pendekatan......................................................................................16
1.11.2 Penyelesaian Sistem yang menjadi Prioritas....................................................................................17
1.11.3 Penyelesaian Proyek oleh Sistem....................................................................................................17
1.11.4 Mechanical Completion dan Commissioning Management Tool....................................................18
1.12 Rencana Pelaksanaan Pre-Commissioning / Commissioning..................................................................19
1.13 Petunjuk Prosedur Pre-Commissioning & Commissioning.....................................................................23
1.13.1 Pendahuluan...................................................................................................................................23
1.13.2. Cek P&ID........................................................................................................................................24
1.13.3 Pemeriksaan Prosedur....................................................................................................................24

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 3 of 32

1.13.3 Check List Control P&ID...................................................................................................................24


1.13.4 Testing Rotating Equipment.............................................................................................................25
1.13.7 Instruments dan Safety Control.......................................................................................................27
1.13.8 Operational Function Test..............................................................................................................28
1.13.9 Dry test untuk ESD / USD / PSD.......................................................................................................29
1.13.10 QC Record.....................................................................................................................................29
1.14 HSE.........................................................................................................................................................30

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 4 of 32

1. PRECOMMISSIONING, COMMISSIONING, DAN START-UP

1.1 Filosofi Pre-Commissioning & Commissioning

Kesuksesan Program Pre-Commissioning untuk Pembangunan engineering, procurement


and construction and commissioning (EPCC) pengembangan dan modernisasi PG
Assembangus Situbondo, memerlukan perhatian khusus dan koordinasi yang erat antara
Managemen Proyek, Engineering, Konstruksi, dan Tim commissioning agar hasil dan
operasional plant yang handal dapat diperoleh dengan baik dan sesuai dengan jadwal dan
anggaran yang telah disusun.

Pendekatan yang dilakukan oleh KONTRAKTOR untuk kesuksesan Pre-Commissioning


proyek ini didasarkan pada keterlibatan semua bagian aspek secara terintegrasi, dan setiap
fase proyek seperti yang di gambarkan di bawah ini.
Hal ini di lakukan untuk memastikan semua elemen proyek sudah memahami tugasnya
masing-masing. Serta didukung oleh Tim yang solid untuk kesuksesan Start-up dan operasi
Sistem untuk Pembangunan engineering, procurement and construction and commissioning
(EPCC) pengembangan dan modernisasi PG Assembangus Situbondo .

KONTRAKTOR mengirimkan dan mempekerjakan orang-orang yang ahli dibidangnya untuk


melaksanakan Pre-Commissioning dan Commissioning. Orang-orang “penting” akan di
tugaskan untuk memulai Kick-off Proyek dan memulai perencanaan dan persiapan
pekerjaan pada tahap Engineering.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 5 of 32

KONTRAKTOR akan mengirimkan tim yang berkualitas dan berpengalaman untuk menjadi
penghubung dan pengelola pekerjaan dibawah pengawasan Manager Commissioning. Hal-
hal yang akan di lakukan adalah sebagai berikut :

 Membentuk Organisasi yang dapat di setujui oleh PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XI


dan dapat melakukan pekerjaan dengan baik.
 Menyarankan membuat bagan organisasi Commissioning
 Membuat dan mengembangkan rencana pelaksanaan Pre-Commissioning yang secara
jelas menggambarkan cakupan kerja dan prosedur yang harus di ikuti.
 Membuat jadwal dan pedoman ukuran kemajuan pada semua fase pekerjaan sehingga
dapat secara akurat memonitor progress dan membandingkan dengan jadwal dan
rencana yang telah dibuat.
 Bertanggungjawab untuk mengatur dan memberi arahan kepada semua perwakilan
vendor, spesialis dan technical service provider.
 Mengatur, mengawasi, mengarahkan, dan mengontrol kegiatan Pre-Commissioning
untuk memastikan keamanan pada saat Commissioning, start-up, operasional, dan
kegiatan tes Plant untuk mensukseskan turnover ke PT. PERKEBUNAN NUSANTARA
XI.

1.2 Urutan Kegiatan Pre-Commissioning , Commissioning dan Start-Up

Metode yang dilakukan pada saat Pre-Commissioning & Commissioning mengikuti


prosedur dan keprotokolan yang telah di keluarkan dalam bentuk petunjuk proyek.
Sedangkan prosedur lengkapnya akan di kembangkan kemudian.
Pre-Commmissioning, Commissioning dan Start-Up adalah dua rencana program tahapan
dengan pendekatan yang berbeda. Pre Commissioning – Tahapan Perencanaan &
Persiapan di Kantor Pusat dan tahapan pelaksanaan lainnya akan di jelaskan di bawah ini
sebagai berikut :

Tahap- 1 Rencana program Pre-Commissioning, Commissioning dan Start-Up yang akan di


lakukan / di buat di Kantor Pusat KONTRAKTOR meliputi kegiatan sebagai berikut :

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 6 of 32

 Koordinasi dengan Tim Engineering dan Konstruksi untuk kegiatan Pre-Commissioning.


 Pengembangan prosedur khusus administrative dan teknis Pre-Commissioning untuk di
Site
 Penyatukan prosedur yang dibuat oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI serta
syarat pengujiannya.
 Buku manual Pendahuluan Operasional dan Maintenance akan di siapkan oleh tim
desain proses untuk untuk di teliti oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.
 Persiapan “Scope” gambar / basis data untuk pergantian paket yang kembangkan
 Pengembangan jadwal Pre-Commissioning melalui masukan dari managemen Proyek
PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.
 Pengembangan anggaran untuk semua kegiatan Pre-Commissioning KONTRAKTOR.

Tahap-2 eksekusi program Pre-Commissioning, Commissioning dan Start-Up akan di


laksanakan di Site dan meliputi kegiatan sebagai berikut :

 Mobilisasi Tim Commissioning


 Menerima / mengatur pengalihan sistem dari Tim Konstruksi ke Tim Commissioning
 Koordinasi dengan tim konstruksi mengenai penyelesaian sistem punch list dalam
rangka persiapan pengalihan ke Tim Commissioning.
 Koordinasi dan melakukan program pengetesan Pre-Commissioning peralatan dan
Sistem.

KONTRAKTOR memulai detail perencanaan Pre-Commissioning dan Commissioning


fasilitas Proyek yang dikerjakan. Hal ini akan melibatkan kegiatan Review Safety Proses,
studi HAZOP, untuk memastikan penerbitan instruksi operasional yang benar.

Semua proses di atas dilakukan pada tahapan permulaan desain dasar dan engineering.
Hal tersebut dilakukan untuk memastikan fasilitas dapat di commissioning sehingga dapat
membantu tim dalam pengembangan rencana pelasksanaan Pre-Commissioning dan
Commissioning.
Selama tahapan awal ini, Manager Commissioning KONTRAKTOR dan tim perencananya
akan bekerja dengan perwakilan PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XI untuk memulai
rencana dasar dan pengembangan perangkat pelaksanaan.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 7 of 32

Perangkat Utama Pelaksanaan meliputi :


 Rencana Commissioning untuk proses utama, unit dan sistem.
 Skema Paket Sistem digunakan untuk menentukan, mencatat, dan kesiapan fasilitas
untuk permulaan operasi. Paket tersebut dimulai dengan menentukan dasar “sistem” dan
sub-sistem yang dibutuhkan untuk merincikan rencana Penyelesaian Konstruksi, Pre-
Commissioning, Commissioning fasilitas.
 Persiapan awal Prosedur Pre-Commissioning & Commissioning yang akan digunakan
untuk plant tertentu, disiapkan untuk menerima data vendor yang khusus serta item dan
proses yang spesifik.
 Persiapan awal Buku Manual Operasional yang menyertakan seluruh data dan prosedur
dibutuhkan untuk keamanan dan keselamatan start-up dan operasional fasilitas.

1.3 Organisasi Pre-Commissioning & Commissioning

KONTRAKTOR akan menyiapkan personel Pre-Commissioning yang berpengalaman


sesuai dengan disiplin yang di butuhkan untuk menyelesaikan kegiatan Pre-Commissioning.

Manager Commissioning KONTRAKTOR akan menugaskan tim proyek mulai dari


permulaan proyek sampai proyek selesai di kerjakan. Manager Commissioning
bertanggung jawab untuk mengkoordinasi semua kegiatan Proyek Pre-Commissioning.
Manager Commissioning melapor langsung ke Manager Proyek.

Disiplin tes engineer, perwakilan vendor peralatan, tenaga ahli konstruksi, dan personel PT .
PERKEBUNAN NUSANTARA XI akan bekerja di bawah arahan Manager Commissioning
sebagai satu sistem yang terpadu.

Setiap usaha akan di lakukan untuk memaintain / menjaga kelancaran kerja anggota tim
Commissioning termasuk tenaga ahli yang di tugaskan dan personel PT. PERKEBUNN
NUSANTARA XI selama kegiatan Pre-Commissioning. Keberlangsungan tersebut akan
menghasilkan efektivitas dan efisiensi kerja Tim Commissioning.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 8 of 32

Untuk memudahkan pekerjaan pre-commissioning, commissioning, start-up hingga M/C,


dipersiapkan pembagian sistem sebagai “Sistem Definition”, suatu penomoran identifikasi
sistem hingga subsistem. Semua akitifitas akan memakai identitas atau WBS sesuai sistem
definition.

1.4 Jadwal Pre-commissioning & Commissioning

Jadwal kegiatan Pre-Commissioning yang detail akan di buat di awal tahap Engineering dan
di lanjutkan ke tahap 2. Tahap 1 dan 2 tersebut memerlukan peninjauan yang lebih karena
berkaitan dengan kesiapan sistem berikutnya, sehingga tahapan selanjutnya (tahap 3 dan
4) dapat dilaksanakan.

1.5 Program Penyelesaian (Completion Program)

Penyelesaian proyek, persiapan untuk operasi, start-up, hingga dapat beroperasi bertujuan
untuk memastikan kinerjanya. Hal tersebut memerlukan beberapa tahapan atau sejumlah
kegiatan khusus yang biasanya mengacu pada:

 Penyelesaian Konstruksi
 Pre-Commissioning
 Commissioning dan Persiapan untuk Start-up
 Mechanical Completion
 Start-Up hingga operasi normal
 Uji Operasi.

Tanggung jawab menyeluruh selama tahap penyelesaian empat tahapan pada proyek
dilakukan oleh KONTRAKTOR :
 Pre-Commissioning sampai Mechanical Completion (oleh KONTRAKTOR)
 Commissioning dan Start-Up, Performance Test Run ( oleh KONTRAKTOR)

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 9 of 32

Setelah Uji Operasi diterima, dinyatakan OA (Operational Acceptance) dan diterbitkannya


Sertifikat Uji Operasi dimana terhitung satu tahun sejak OA/terbitnya sertifikat uji operasi
adalah masa warranty yang berakhir sebagai Final Acceptance (FA).

Sebagai gambaran Lingkup kerja KONTRAKTOR di proyek ini secara menyeluruh adalah
sbb :

1.6 Pre-Commissioning

Pre-Commissioning adalah istilah yang digunakan pada pengujian akhir, inspeksi, dan
pengecekan yang di lakukan oleh Tim Pre-Commissioning & Commissioning untuk
menegaskan bahwa peralatan dan sistem dalam unit dan plant di pasang sesuai dengan

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 10 of 32

desain dan spesifikasi yang di setujui, dan berfungsi sesuai dengan kebutuhan
operasionalnya.

Setelah itu perlu segera dilakukan uji commissioning. Akhir dari selesainya uji
commissioning semua adalah terbitnya sertifikat “Mechanical Completion”.

KONTRAKTOR akan memberikan konfirmasi bahwa semua kegiatan Pre-Commissioning


semua unit telah sukses dilaksanakan. Hal ini di buktikan dengan Checklist Pre-
Commissioning dan berkas “Test Record” yang mencatat semua tindakan yang telah di
ambil oleh Tim Commissioning selama persiapan Commissioning.
Personel PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XI di tim Commissioning akan secara
langsung dilibatkan dalam persiapan, evaluasi, dan penyaksian di semua kegiatan.

1.7 Commissioning

Kegiatan Commissioning di proyek ini didefinisikan sebagai suatu uji coba berbagai
peralatan dengan menggunakan fluida/media yang sebenarnya, termasuk didalamnya
adjustment (termasuk operational check) sehingga peralatan tersebut siap dioperasikan.
Yang termasuk didalam aktifitas commissioning adalah:
a. Verifikasi dinamis setiap elemen dasar electric, komunikasi, fungsi instrument yang
diinginkan telah dites
b. Kesiapan mekanis tiap peralatan, baik berupa paket maupun lainnya sudah diuji dan
beroperasi normal.
c. Uji fungsional a dan b diatas dinyatakan selesai dan layak diteruskan menuju Start-Up
d. Unit utilitas terutama Fire protection, Substation dsb telah mendapat sertifikat kelaikan
beroperasi.

Selesainya aktifitas Commissioning sesuai definisi diatas dinyatakan sebagai Mechanical


Completion.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 11 of 32

1.8 Mechanical Completion

Kesuksesan penyelesaian kegiatan Pre-Commissioning pada setiap fasilitas unit adalah


berbeda dalam hal kemampuan memenuhi syarat untuk mencapai Mechanical completion.
KONTRAKTOR harus mengirimkan berkas mechanical completion setiap unit agar disetujui
oleh PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XI.

Di Proyek ini, telah didefinisikan di dokumen pengadaan bahwa Sertifikat Mechanical


Completion terbit setelah precommissioning semua unit utilitas/proses serta commissioning
unit utilitas sudah selesai yang berarti sistem siap untuk uji coba start-up.

Kelengkapan mekanikal dari sebuah SISTEM, UNIT atau PLANT terjadi ketika telah
terpasang, dites dan diinspeksi sesuai dengan Kontrak, bersamaan dengan kelengkapan
dokumen QA/QC yang diperlukan. KONTRAKTOR akan menyiapkan dan menyerahkan ke
PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XI untuk mendapatkan persetujuan. Prosedur detail
termasuk form, aliran dokumen, jadwal, skema sertifikasi, metode pemantauan dsb, untuk
keperluan Kelengkapan Mekanikal.
Pengetesan Sistem, Unit atau Plant adalah bagian ruang lingkup Kerja KONTRAKTOR dan
termasuk semua kegiatan operating adjustment, cek aligment, tes cleaning dsb. Semua
keperluan utilitas akan disiapkan oleh KONTRAKTOR.

Pada bagian pekerjaan non-proses (bangunan gedung), Kelengkapan Mekanikal


dinyatakan telah dicapai apabila telah mendapat persetujuan dari PT. PERKEBUNAN
NUSANTARA XI dan telah mendapatkan Sertifikat Kelayakan Beroperasi dari Otoritas
terkait.

Semua dokumen, form dan prosedur yang diperlukan untuk Kelengkapan Mekanikal akan
disusun dalam satu Sistem Completion Manual, yang mana form ini sendiri merupakan
bagian dari dokumen yang harus diserahkan dan mendapat persetujuan dari PT .
PERKEBUNAN NUSANTARA XI sebelum penerapan untuk Kelengkapan Mekanikal.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 12 of 32

Semua dukungan data Quality Control untuk mendukung aplikasi ini akan disimpan dalam
document quality control tersendiri untuk masing –masing Sistem.

Ketika pemberitahuan Mechanical Completion untuk semua unit dan fasilitas telah di
keluarkan dan disetujui oleh PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XI maka PT. PERKEBUNAN
NUSANTARA XI akan segera mengeluarkan Sertifikat konfirmasi Mechanical Completion
Plant.

Dokumen yang diperlukan pada Mechanical Completion

KONTRAKTOR akan menyediakan dokumen tersendiri untuk masing-masing Sistem, Unit


atau Plant yang disebut MC Dossier. Dokumen ini akan berisi hal-hal sbb:

 Cheklist Kelengkapan Mekanikal

 Equipment List

 Sertifikat (sertifikat Kelengkapan Mekanikal dan Deklarasi QA/QC) berupa


Rangkuman laporan/form hasil inspeksi dan tes kegiatan konstruksi,
precommissioning, commissioning utilitas

 Punchlist

 Drawing (boundary drawing, P&ID, Single line diagram dsb)

Dokumen tersebut diatas disusun dalam satu bentuk dengan nama MC Dossier.

KONTRAKTOR akan menyusun MC Dossier Sistem, Unit atau Plant dalam basis “Sedang
Berjalan” dan akan mengidentifikasi jumlah paket tes dan metode progress tracking pada
masing-masing tes paket

1.8.1 Sistem Tracking Kelengkapan Mekanikal

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 13 of 32

KONTRAKTOR akan membuat Sistem Tracking Kelengkapan Mekanikal untuk memantau


dan meng-update Kelengkapan Mekanikal pada masing-masing Sistem/Unit.
KONTRAKTOR akan meng-update dan menyerahkan status tracking bulanan kepada PT.
PERKEBUNAN NUSANTARA XI.

1.8.1 Surat Kelengkapan

Ketika KONTRAKTOR menganggap bahwa Sistem, Unit atau Plant telah mencapai
Kelengkapan Mekanikal dimana semua punchlist item telah dilengkapi (close), maka
KONTRAKTOR akan memberitahukan dalam bentuk tertulis dalam bentuk Surat
Kelengkapan Mekanikal.
Surat Kelengkapan Mekanikal ini akan dilampiri dengan dokumen yang lengkap sesuai
dengan persyaratan dokumen Quality Control pada masing-masing Sistem, Unit atau
Plant.

1.9 Start-Up, Operational Test and Operational Acceptance Plant dan Fasilitas

KONTRAKTOR harus bertanggung jawab untuk merawat, memelihara, dan mengontrol


Plant dan fasilitas pendukung lainnya sampai Penerimaan Operasional ke PT
PERKEBUNAN NUSANTARA XI yang merupakan bagian dari kontrak EPC.
Commissioning, Start-Up, Uji Operasi Plant dan fasiltasnya harus di lakukan selama
periode ini. Selama masa Penerimaan Operasional ke PT. PERKEBUNAN NUSANTARA XI
perawatan, pemeliharaan, dan pengontrolan plant dan fasilitasnya harus di transfer ke PT.
PERKEBUNAN NUSANTARA XI pada saat Uji Operasi Plant, Commissioning, dan Start
Up .

KONTRAKTOR akan melakukan pengawasan operasi dan maintenance terhadap fasilitas,


asalkan personel operator dan peserta yang terlatih, disediakan oleh PT. PERKEBUNAN
NUSANTARA XI dengan biaya yang di tanggung oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.
KONTRAKTOR menyediakan personil supervisor dan engineer untuk mengawasi operasi
plant selama masa warranty yang dihitung sejak uji operasi.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 14 of 32

Peserta berlisensi pada saat Commissioning, Start Up dan Uji Operasi melakukan
pekerjaannya di bawah pengawasan Manager Commissioning KONTRAKTOR.

Sebelum Mechanical Completion, PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI, akan menyiapkan


personel operator yang akan di libatkan dalam kegiatan Commissioning dan Start-up
fasilitas. Semua pekerjaan yang dilakukan di bawah pengawasan, arahan, control dan
tanggung jawab KONTRAKTOR. Hal ini bertujuan agar PT PERKEBUNAN NUSANTARA
XI ,lebih familiar dengan operasi dan maintenance.

Dalam waktu 15 hari setelah konfirmasi suksesnya tes Plant dan Fasilitasnya. Sesuai
dengan garansi yang telah ditetapkan, PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI akan
memberitahu KONTRAKTOR mengenai setiap kerusakan atau perbedaan yang ada, dan
harus segera diperbaiki oleh KONTRAKTOR. Sebaliknya Plant dan Fasilitasnya harus di
pandang telah diterima secara operasional dan PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI
selanjutnya menerbitkan catatan OPERATIONAL ACCEPTANCE untuk Plant.

KONTRAKTOR memandang masih ada hal yang perlu dibicarakan lebih lanjut terkait timing
dilakukannya produksi komersial manakala plant masih dalam otoritas KONTRAKTOR
karena belum diterimanya sertifikat uji operasi namun secara komersial layak untuk
dioperasikan dimana semestinya kewajiban KONTRAKTOR berkurang atau hilang atau
sudah diserahterimakan ke PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI, bila plant sudah
beroperasi komersial. Adapun kewajiban yang masih melekat di KONTRAKTOR hanya
untuk menyediakan personil supervisi produksi serta menjamin consumables seperti
chemical, spare part sesuai kontrak yang disepakati.

Hal-hal yang tercantum di proposal ini nantinya akan menjadi bagian utama dan basis
KONTRAKTOR melakukan pekerjaan EPC.

1.10 Sistem Serah Terima

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 15 of 32

1.10.1 Ikhtisar
Proses serah terima akan terdiri dari sistem walk-down oleh personel Konstruksi dan Pre-
commissioning KONTRAKTOR dengan personel PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.
Sistem Walk-down akan melahirkan suatu “Sistem Deficiency List”. Item list akan
disebutkan oleh tim Konstruksi dan tim Commissioning KONTRAKTOR sebelum sistem
serah terima dan telah diterima/disetujui oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.
Satu dokumen review serah terima package dan kekurangan yang disebutkan oleh tim
commissioning KONTRAKTOR akan dilakukan sebelum serah terima.
Custody Pengiriman peralatan akan disesuaikan dengan prosedur sistem serah terima yang
dibuat sebagai bagian dari Rencana Program Pre-Commissioning terkecuali sudah
termasuk di dalam Kontrak Proyek.

1.10.2 Drawing Terakhir dan Drawing Yang Telah Diperiksa

Drawing terakhir diserahkan bersama dengan penyerahan konstruksi sebuah sistem dari
Tim Konstruksi kepada Tim Commissioning KONTRAKTOR. Semua drawing ini digunakan
untuk melakukan kegiatan Pre-Commissioning pada sistem individu. Jika drawing terakhir
memerlukan perubahan selama pelaksanaan Pre-Commissioning, akan diklasifikasikan
sebagai drawing yang telah diperiksa.
Drawing yang telah diperiksa yang dibuat oleh Tim Commissioning KONTRAKTOR, sebagai
bagian dari program Pre- Commissioning, akan diserahkan kepada Engineering Project
Design untuk direvisi dan satu salinan dari Drawing yang telah diperiksa dimasukkan dalam
paket serah terima kepada PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.

1.10.3 Serah Terima Dokumen dan Laporan

Beberapa Dokumen dan Laporan Pre-Commissioning akan dijaga/disimpan oleh


KONTRAKTOR yang memungkinkan semua pihak melakukan review lingkup kerja Pre-
Commissioning dan Commissioning, dimana pekerjaan konfirmasi dari setiap bagian yang
dikerjakan telah lengkap dan memuaskan.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 16 of 32

Laporan-laporan ini termasuk Kelengkapan Mekanikal Package (Mechanical Completion)


setelah selesainya Pre-Commissioning di dalam catatan akhir serah terima.

1) Sistem Packages
Pre-Commissioning and Commissioning akan dilaksanakan dengan basis “sistem-by-
sistem”. Setiap fasilitas operasi, dan unit-unit khusus yang ada di dalamnya, akan dibagi
dalam sistem area proses dan/atau sistem pipa dan peralatan.
Sistem ini secara umum ditetapkan oleh (dan sesuai dengan) keperluan
peralatan/equipment, yang menjadi bagian dari sistem operasi.
Sistem Packages (dossiers) akan disiapkan dan akan digunakan untuk menetukan item,
jalur dan kegiatan di dalam sistem.
Akhirnya, dossier ini akan terdiri dari catatan-catatan yang diperlukan untuk memastikan
penyelesaian yang memuaskan dari plant dan sistem siap untuk setiap tahapan Pre-
Commissioning dan Commissioning dan proses serah terima.

2) Sistem Dossiers
Sistem Packages (atau Dossiers) akan mengandung informasi awal sbb:
 Sistem Definition Sheet (P& ID untuk menggambarkan sistem)
 Mark-up P & ID
 Equipment list untuk semua item di dalam sistem
 List piping di dalam sistem (Line List)
 List untuk seluruh tag instrumentasi di dalam sistem
 Daftar sumber listrik untuk semua peralatan/equipment

3) Catatan-catatan Pre-Commissioning
Berikut adalah catatan-catatan Pre-Commissioning yang akan termasuk dalam sistem
package (dossier) pada setiap sistem.
 Pemberitahuan Kesiapan untuk Pre-Commissioning
 Laporan Status “Punch” Commissioning
 Persiapan ” Check Lists” dan Laporan
 Check List Pre-Commissioning
 Record Sheet Tes Pengencangan
 Permintaan Kelengkapan Mekanikal
 Sertifikat Kelengkapan Mekanikal

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 17 of 32

4) Catatan QA/QC Konstruksi


Konfirmasi penyelesaian pekerjaan konstruksi dan cocok untuk pelaksanaan Pre-
commissioning ditunjukkan dengan Laporan Tes dan Inspeksi dari QA/QC pada setiap
elemen di Plant.
Status Registrasi QA/QC yang mencerminkan status dukumentasi QA/QC konsruksi yang
berkaitan dengan bagian yang khusu dari plant (unit) dan sistem, akan disiapkan oleh
petugas QA/QC KONTRAKTOR dan akan menandatangani Registrasi ini sebagai item
sertifikasi yang diperlukan untuk kelengkapan registrasi dengan PERUSAHAAN.
Status Registrasi QA/QC akan disimpan dan tersedia untuk Tim Commissioning
KONTRAKTOR dan PT PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI untuk meyakinkan bahwa
semua QA/QC konstruksi telah dibuat sebelum dimulainya Precommissioning.
Registrasi ini juga mencerminkan status permasalahan yang tercatat dalam QA/QC
sehingga PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI dapat meyakinkan tentang kesiapan untuk
Commissioning dan Start-up.

1.11 Sistem Dasar Metodologi Pre-Commissioning / Commissioning

Tes dilaksanakan selama kegiatan Pre-Commissioning dan Commissioning sesuai dengan


metodologi yang di jelaskan di bawah ini. Tidak ada peralatan atau bagian dari peralatan
yang dinyatakan baik tanpa dilakukan pengecekan dan pengujian terlebih dahulu sebelum
start-up.

1.11.1 Sistem Penyelesaian Berbasis Pendekatan

Tahapan pengecekan dan pengujian Plant Baru diperlukan untuk memperoleh hasil yang
terperinci dan proses yang baik. Tidak semua bagian plant memperoleh hasil yang sama
dalam proses di atas, dikarenakan unit atau area tertentu mungkin saja telah lengkap dalam
mechanical completion, namun tidak untuk yang lainnya. Hal tersebut dapat mengakibatkan

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 18 of 32

waktu yang terbuang untuk menunggu selesainya keseluruhan mechanical completion


sebelum memulai kegiatan Commissioning.

1.11.2 Penyelesaian Sistem yang menjadi Prioritas

Perencanaan Proyek akan optimal, jika penyelesaian kegiatan yang terorganisasi tidak di
anggap sebagai kegiatan dari keseluruhan plant, namun didasarkan pada operasional
sistem dan subsistemnya.
Sistem adalah subdivisi utama dari semua instalasi, sedangkan proses atau utility yang lain,
menjalankan fungsi operasi utama plant. Sistem terdiri dari berbagai macam peralatan yang
bisa di operasikan. control sistem, telekomunikasi, air proses dll adalah contoh dari sistem.
Subsistem adalah bagian dari sistem yang melakukan fungsi operasional yang parsial
dengan tidak ada atau sedikit campur tangan / gangguan dari subsistem lainnya. Beberapa
peralatan dengan fungsi yang sama dalam sistem, main package adalah contoh dari
subsistem.

1.11.3 Penyelesaian Proyek oleh Sistem

Aspek utama akan meliputi :


 Kemudahan urutan rangkaian start-up.
 Engineering, pengadaan, dan konstruksi bekerja sesuai dengan prioritas.
 Floating dalam jadwal terjadi dikarenakan adanya overrlapping konstruksi dengan
kegiatan pre-commissioning dan commissioning.
 Membuat basis data yang terperinci.
 Membuat indicator kerja yang relevan.

Segera setelah sistem dan sub-sistem ada, paket tes didefinisikan dalam kategori berikut
dan biasanya tidak lebih dari 80 progress kontruksi.

Basis Data Peralatan


 Sistem
 Sub-sistem
 Daftar peralatan statis

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 19 of 32

 Daftar peralatan Rotating

Basis data Pipa


 Sistem
 Sub-sistem
 Paket tes : hidro tes, flushing, pemeliharaan.
 Isometrics activities seperti : erection, pengelasan, NDT.

Basis data Electrical


 Sistem
 Sub-sistem
 Daftar pengguna : break down kegiatan pokok sepeti : pemasangan kabel, kontinuiti tes,
dan menjalankan motor.
Basis data Instrument
 Sistem
 Sub-sistem
 Daftar peralatan instrument dan control valve. break down aktivitas pokok seperti:
memasang dan menyambungkan instrument, kontinuiti tes, loop test.

1.11.4 Mechanical Completion dan Commissioning Management Tool

Sistem In-house KONTRAKTOR digunakan sebagai alat untuk hand-over dan mengcover
semua aspek penyelesaian proyek sehingga diperoleh kelancaran transfer fasilitias dari
KONTRAKTOR ke PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI secara cepat dan aman.

Fungsi Software ini adalah sebagai berikut :


 Basis data yang dapat melacak progress penyelesaian setiap item yang terpasang.
 Software dilink-kan dengan item yang fundamental untuk persyaratan inspeksi, tes dan
commissioning pada setiap tahapan proyek.
 Mengatur dokumen QC
 Mengatur berkas tes Pre-Commissioning / Commissioning
 Mengatur punch list
 Menangani keluaran laporan kemajuan dan statusnya
 Import / Export data menggunakan MS Excel.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 20 of 32

1.12 Rencana Pelaksanaan Pre-Commissioning / Commissioning


1.12.1 Rencana Mobilisasi
Mobilisasi Tim Pre-Commsissioning & Commissioning dilakukan untuk mendukung turnover
sistem konstruksi dan untuk memastikan pengujian selanjutnya akan bersamaan dengan
jadwal proyek.
Personel akan di jadwalkan di site jika dibutuhkan, sampai dicapai level yang diharapkan
sebagai seorang staff. Manager Commisioning akan menetap di site.
Tim Operasional dan Commmissioning Engineer akan mengikuti rencana Pre-
Commissioning & Commissioning, termasuk memanggil vendor.
Rencana tersebut di review oleh tim Start-up & Operasi PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI
dan koordinasi dengan tim PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI di site dimulai.
Tim akan mengkonfirmasi status rencana pelaksanaan penyelesaian sistem dan pekerjaan
dengan tim konstruksi untuk memastikan rencana penyelesaian saat ini sesuai dengan
rencana Pre-Commissioning dan Commissioning.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 21 of 32

Manager HSE akan bergabung dengan tim untuk memastikan rencana Safety siap untuk di
implementasikan.
Manager HSE akan tetap di lokasi selama Pre-Commissioning dan Start-up sampai
turnover fasilitas. Dan bertanggung jawab atas managemen safety di area dan sistem di
bawah kontrol tim Pre-Commissioning & Commissioning.
Pengawas lapangan akan bergabung dengan tim di lapangan. Sebagai seorang Pengawas
Lapangan, mereka akan mengarahkan / mengatur Pre-Commissioning & Commissioning
dan membantu kegiatan Start-up & Test Run unit dan sistem masing-masing. Mereka akan
tiba di lapangan beberapa minggu sebelumnya untu mereview status pekerjaan dan
konfirmasi rencana Pre-Commissioining & Commissioning sistem.
Pengawas Kontrol juga akan bergabung dengan tim untuk berpartisipasi dalam loop tes dan
fungsional tes intrumen kontrol dan safety sistem pada setiap area kerjanya.
Dengan kedatangan Pengawas Lapangan dan Kontrol, personel operasional PT
PERKEBUNAN NUSANTARA XI akan bergabung untuk memulai persiapan awal Pre-
Commissioning & Commissioning di bawah arahan dan pengawasan Pengawas
KONTRAKTOR.
Hal yang sama juga akan di terapkan ke tim asisten Start-up dan Tes Run yang akan
memandu persiapan Commissioining dan Performance tes peralatan dan mesin.

1.12.2 Rencana Koordinasi

Regular meeting akan di laksanakan oleh perwakilan KONTRAKTOR dan PT


PERKEBUNAN NUSANTARA XI selama Pre-Commissioning / Commissioning. Meeting
tersebut akan mereview status terkini perencanaan, progres pekerjaan, masalah yang
timbul, dan kesesuaian detail rencana kegiatan pada kegiatan lanjutannya.
Status Kinerja kegiatan Pre-Commissioning dan Commissioning akan di catat oleh sistem.
Target dan Milestone yang bertentangan akan di presentasikan untuk direview dan di
carikan jalan keluar pada saat meeting.
Sistem basis data dapat memunculkan laporan status terkini pada setiap kegiatan spesifik
di waktu yang spesifik juga. Catatan sistem akan memverifikasi semua kegiatan konstruksi,

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 22 of 32

tes dan acceptance Pre-Commissioning yang terkait dengan sistem termasuk


Commissioning.
Basis data bisa di akses dan di inspeksi oleh tim.
Selama progres kerja dalam Start-up dan Tes Run, meeting koordinasi akan di lakukan
dengan meningkatkan frekuensi pertemuannya sebagaimana di tetapkan oleh kebutuhan
untuk meningkatkan kordinasi dan kontrol operasional.
Manager Commissioning, bersama dengan grup asisten Start-up & Tes Run akan
bertempat tinggal di Control Building sebelum Start-up. Mereka akan bergabung di lokasi
dengan Tim Proses dan Manager HSE.
Bersama dengan kepala operasional PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI, grup Start-up &
tes Run akan berada di posisinya untuk menyesuaikan keamanan dan koefisian operasi
plant.

1.12.3 Kehadiran Vendor pada Mechanical Completion dan Commissioning

Kesuksesan kegiatan Pre-Commissioning, Commissioning pada setiap fasilitas unit adalah


berbeda dalam hal kemampuan memenuhi syarat untuk mencapai Mechanical completion.
KONTRAKTOR harus mengirimkan berkas mechanical completion setiap unit agar disetujui
oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.
Jika diperlukan, vendor peralatan atau material terkait hadir pada saat Mechanical
Completion.
Ketika pemberitahuan Mechanical Completion untuk semua unit dan fasilitas telah di
keluarkan dan disetujui oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI maka PT PERKEBUNAN
NUSANTARA XI akan segera mengeluarkan catatan konfirmasi Mechanical Completion
Plant.

1.12.4 Sistem Rencana Transfer Konstruksi / Completion

Personel Pre-Commissioning & Commissioning KONTRAKTOR akan bekerja dengan tim


konstruksi sebelum mentransfer sistem / subsistem, hal ini diperlukan untuk membantu tim

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 23 of 32

konstruksi dalam mengidentifikasian dan mengkoreksi kekurangan yang butuh untuk


segera dipecahkan sebelum turnover.
Grup Pre-Commissioning & Commissioning KONTRAKTOR akan mengidentifikasi
komponen atau aktivitas sistem yang akan di lengkapi selama kontruksi sebelum transfer ke
fase Pre-Commissioning.
Perluasan tes konstruksi akan di tetapkan selama diskusi proyek sebelum pengujian dan
penggabungan.
Transfer paket yang menetapkan batasan sistem akan menggunakan gambar dan basis
data yang telah di kembangkan dan di terbitkan pada tanggal transfer sistem penjadwalan
pertama di konstruksi sebelumnya.
Tujuan dari trasfer paket adalah memberikan informasi yang dibutuhkan untuk melengkapi
sistem atau subsistem konstruksi yang dibutuhkan pada urutan rangkaian untuk
kesuksesan proyek Pre-Commissioning.
Setiap transfer paket terdiri dari : komponen mekanikal, elektrikal, dan instrument yang
merepresentasikan bagian sistem yang dapat digunakan atau keseluruhan sistem
tergantung dari ukuran sistem.
Sebagaimana setiap paket sistem / subsistem mendekati completion mekanikal dan
elektrikal, Tim Pre-Commissioning & Commissioning akan berkoordinasi dengan konstruksi
untuk mengidentifikasi setiap kekurangan atau ketidaklengkapan item sehingga bisa
menjaga kerapihan dan sistematisasi pengujian transfer paket peralatan.

1.12.5 Rencana Kontrol Punch dan Sistem Exception


Punch item adalah pekerjaan yang belum lengkap atau pekerjaan yang tidak sesuai dengan
desain dan spesifikasi proyek, namun tidak terbatas pada :
 Peralatan yang rusak, cacat, tidak dapat beroperasi, tidak lengkap, atau belum
terpasang.
 Setiap bagian pekerjaan, termasuk dokumentasi yang tidak memenuhi cakupan
persyaratan, spesifikasi, dokumentasi, praktikal engineering yang di akui, kode yang
sesuai dalam proyek.
 Situasi yang memiliki efek terhadap HSE.
Punch list

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 24 of 32

Semua Punch list item harus di tentukan pada target tanggal penutupan. Punch list
dikeluarkan oleh disiplin division, dan didukung dengan penerbitan dicipline acceptance
oleh KONTRAKTOR.
Punch list juga harus di setujui oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI secepatnya
sebelum MC, RFSU, dan PAC.

Sistem Exception List


Sistem Exception list adalah dokumen yang di susun oleh KONTRAKTOR pada identifikasi
pekerjaan yang tidak sesuai di MC, RFSU, dan PAC.
Punch List and Sistem Exception List item diklasifikasikan sebagai berikut :
Kategori A:
Item yang harus di perbaiki dan di lengkapi sebelum MC
Kategori B:
Item yang harus di perbaiki atau di lengkapi sebelum MC, meskipun dianggap oleh PT
PERKEBUNAN NUSANTARA XI item tersebut telah di simpan untuk diperbaiki atau
dilengkapi sebelum RFSU.
Kategori C:
Item yang harus di lengkapi setelah MC, namun sebelum RFSU. item “C” segera
ditindaklanjuti untuk penyelesaian sebelum PAC.

1.13 Petunjuk Prosedur Pre-Commissioning & Commissioning


Prosedur Commissioning yang detail dan spesifik akan disiapkan dan diserahkan ke PT
PERKEBUNAN NUSANTARA XI untuk review dan disetujui.
Petunjuk Utama juga akan disiapkan untuk kegiatan Pre-Commissioning dan
Commissioning yang normalnya termasuk dalam persiapan operasi plant.
Penting untuk dicatat bahwa prosedur yang tepat untuk melakukan eksekusi setiap kegiatan
Pre-Commissioning dan Commissioning tidak selalu dapat diterapkan dalam kegiatan yang
sama dalam beberpa kasus. Secara praktikal hal ini tidak mencakup semua kemungkian
kondisi dan situatsi emergency. Oleh karenanya, beberapa prosedur dan kondisi operasi
yang tertulis disini masih memelukan modifikasi agar sesuai dengan yang tidak biasa atau
emergency.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 25 of 32

Tujuan dari Petunjuk Utama adalah untuk memastikan bahwa kualitas dan kehandalan dari
persiapan plant dpapat dipertahankan sesuai dengan metode prosedural

1.13.1 Pendahuluan

Tujuan dari Prosedur Pre-Commissioning & Komisioning adalah untuk membiasakan group
KONTRAKTOR dan Operasional PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI dengan beberapa
aspek dasar kegiatan Pre-Commissioning& Commissioning.

Prosedur yang detail dan spesifik untuk sistem individu dan item peralatan pada proyek ini
akan disiapkan sebelum awal Pre-Commissioning. Personil dan Operator PT
PERKEBUNAN NUSANTARA XI operator & personil pemeliharaan akan terbiasa dengan
semua kegitan Pre-Commisioning dan Commissioning yang rinci terhadap fungsi dari semu
peralatan operasi. Selama masa pelatihan On-The-Job training mereka berpartisipasi dalam
setiap kegiatan-kegiatan tersebut

1.13.2. Cek P&ID


Prosedur Check List berikut dimaksudkan sebagai panduan kepada operator untuk
membantu memeriksa P&ID. Adalah penting untuk melakukan pemeriksaan P&ID revisi
terakhir dan adalah sangat penting pula bahwa Check List telah ditentukan dengan jelas
pada beberapa item yang masuk dalam P&ID.

1.13.3 Pemeriksaan Prosedur


Saat pemeriksaan P&ID dilakukan, dan ditemukan beberapa hal yang tidak tepat, mereka
harus segera menghubungi anggota Tim Engineering di Site. Ini akan mengurangi
kebingungan di masa datang dan membantu untuk mempercepat pememeriksaan P&ID.
1) Daftar semua item, misalnya indikator temperatur, indikator tekanan yang tidak
terpasang secara lengkap.
2) Periksa tag number instrumen tag untuk memastikan bahwa pealatan instrumen telah
terpasang di tempat yang benar dan tidak ada penyimpangan.
3) Mencatat setiap kesalahan material, misalnya baut Carbon Steel dipasang pada flanges
stainless.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 26 of 32

4) Memeriksa catatan deviasi.


5) Mencatat arah tapping point
6) Melakukan pemeriksaan visual (catatan deviasi) pipa terpasang secara abnormal.

1.13.3 Check List Control P&ID


Untuk memastikan bahwa hasil pemeriksaan P&ID telah tercatat dan kemudian bertindak
pada Metode berikut ini:
1) Tim pemeriksa P&ID membuat mark up P&ID dengan garis, stabilo di setiap garis, yang
mencerminkan bagian dari sistem yang telah diperiksa
2) Item rusak diberi nomor cek, nomor ini ditandai pada P&ID dan angka yang sesuai
dimasukkan pada Check List dengan uraian kesalahan.
3) Membuat dua fotokopi Check List
4) Membuat dua salinan dari mark up P&ID.
5) Melampirkan Check List P&ID.
6) Satu salinan Check List dan P&ID yang akan digunakan sebagai salinan pekerjaan
operasional.
7) Satu salinan Check List dan mark up P&ID adalah master copy operasi dan disimpan
di wilayah kerja pusat.
8) Salinan kerja digunakan untuk tujuan pemeriksaan ulang. Status semua barang dicatat
pada salinan pekerjaan dan mencari tahu masuk ke dalam copy master.
9) Satu salinan Check List dan mark up P&ID dikirim ke Tim PT PERKEBUNAN
NUSANTARA XI yang akan menginformasikan KONTRAKTOR dari setiap item lebih
rusak/hilang yang dicatat oleh Tim PT PERKEBUNAN NUANTARA XI.
10) Pihak Operasi akan memeriksa ulang untuk memastikan apakah seluruh item tealh
benar atau tidak. Jika tidak, catatan akan dibuat dalam Check List
Ketika KONTRAKTOR telah melakukan tindakan koreksi, maka KONTRAKTOR segera
memberikan informasi kepada PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI bahwa pekerjaan telah
lengkap.

1.13.4 Testing Rotating Equipment


1.13.4.1 Pendahuluan
Sebelum memulai running test peralatan rotating, beberapa personil tersebut harus
mendapatkan informasi
1) Tim Pre-Commissioning and Start-up.
2) Engineer start-up peralatan rotating equipment PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 27 of 32

3) Group operational PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI.


4) Engineer service Vendor untuk paket perlatan paket
Tenaga sepsialist perawatan KONTRAKTOR akan meberikan instruksi kepada Tim PT
PERKEBUNAN NUSANTARA XI bagaimana cara melakukan testing peralatan rotating.
Mereka kan secara terus menerus mengawasi dan memantau kinerja peralatan rotating.
Secara praktikal, mesin akan akan dioperasikan untuk Uji Operasi peralatan dan sistemnya
sebelum start-up plant.
Untuk sistem package, akan dilakukan Uji Operasional dari peralatan instrumentasi dan
keseluruhan sistem. Inspeksi instrumentasi dan kalibrasi harus sudah lengkap sebelum
peralatan-peralatan ini di run-in (dijalankan).
Sebelum tes actual dilakukan, semua persiapan dan persyaratan inspeksi, termasuk
persyaratan vendor/manufacturer sudah lengkap. Inspeksi untuk beberapa bagian perlatan
yang akan dijalankan, termasuk keberadaan personil di bagian power supply elektrikal
untuk melakukan isolasi dan lock-off.

1.13.6.2 Motor Electrikal


Motor Elektrikal akan dilakukan testing Un-load (tanpa beban). Motor harus di un-couple
dari penggerak peralatan. Selama tes tanpa beban, beberapa hal berikut akan dicatat:
1) Cek arah putaran
2) Tingkat vibrasi
3) Temperatur bearing
4) Kebisingan yang tidak normal
Berikutnya dilanjutkan dengan tes, dimana motor di-couple dengan peralatan. Beberapa hal
yang akan diukur dan dicatat adalah :
1) Arus (Ampere) motor
2) Vibrasi Motor
3) Temperatur Bearing
4) Arus motor saat start-up, dan waktu ketika fin fan jalan.

1.13.6.3 Persiapan Tes Running Pompa


Beberapa langkah berikut harus diambil untuk persiapan tes running pompa
1) Jalur isap pompa harus sudah di flush sampai bersih sebelum memulai tes run
2) Pompa harus masih dalam keadaan un-couple dari penggerak (motor)

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 28 of 32

3) Pasang strainer sementara ukuran 20-40 mesh sebelum di alignment pompa


4) Beri tanda penomoran pada setipa strainer dan blind.
5) Hilangkan tegangan pipa
6) Hubungkan pompa denga penggerak dan lakukan cek alignment
7) Putar shaft secara manual untuk memeriksa putaran bebas
8) Jika direncakanakan untuk lakukan tes run dengan air, agar berhati-hati utnuk meng-
isolasi loop sistem dari area/bagian yang tersisa
9) Air harus cukup untuk mengisi seluruh loops dan mempunyai head yang cukup untuk
pompa
10) Pemeriksaan akhir haus dilakukan dengan memeriksa pelumas dan grease yang benar
telah dimasukkan dan level glass menunjukkan level yang cuckup
11) Buka valve jalur isap
12) Periksa bahwa tidak ada kebocoran seal dan seal flushing dan air pendingin telah
terhubung dengan benar.
13) Putar shaft pompa sentrifugal dengan tangan dan tes putaran bebas
14) Buang air dari drain pompa dan drain isap untuk membuang scale
15) Periksa bahwa coupling guard telah kencang dan aman
16) Start sistem pelumas (jika aplikable)
17) Switch ON dan OFF sebagai pemeriksaan akhir untuk mengetahui arah putaran benar
18) Pastikan bahwa pompa telah terisi penuh oleh fluida

1.13.7 Instruments dan Safety Control


Tujuan pada bagian Instrument Tim Start-Up adalah sebagai berikut :
1) Memastikan fungsi Instrument dan Safety nya sesuai dengan yang telah di desain
2) Memastikan instalasi instrument sesuai dengan standard desain
3) Memastikan dokumentasi instrument menggambarkan as built status Plant
4) Membantu personel Produksi pada saat transisi Plant dari status Konstruksi ke
Operasional

Berikut adalah detail pekerjaan yang dilakukan oleh Tim Instrumentasi :

a. Pemeriksaan semua peralatan instrumentasi.

b. Mengisolasi dan melepas komponen yang telah terpasang seperti control valve, dll,
untuk dilakukan tes tekan, dan flushing dan dipasang kembali setelah tes dan
flushing.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 29 of 32

c. Melakukan setting switch yang terpasang langsung dengan proses (seperti seting
alarm, pressure switch, level switch dan cut-out) sesuai dengan data sheet
instrumentasi

d. Melakukan setting controller dengan mode awal

e. Memberikan tekanan yang penuh pada pneumatic transmitting dan sistem control
signal dan melakukan setting tekanan regulators.

f. Pemeriksaan fuses, melakukan cek voltase, dan energize power sistem

g. Melakukan setting pneumatic dan electric receiver type switches dan local controls,
dengan simulasi dari signal masukan.

h. Melakukan pemeriksaan pada thermocouple, dan resistance thermometer circuits dari


element untuk pengukuran instrumentasi dengan simulasi

i. Melakukan cek dan kalibrasi peralatan instrumentasi di lapangan dan sistem panel.

j. Melakukan cek alarm, interlock dan trip sistem

k. Melakukan drain blow down sistem instrument air

l. Tes tekanan dan kebocoran

1.13.8 Operational Function Test

Operational Function Testing dibuat bersama dengan Tim Commissioning PT


PERKEBUNAN NUSANTARA XI untuk memastikan bahwa instrument dan safety control
sistem yang terkait berfungsi sesuai dengan operabilitasnya.
Operational Function Testing meliputi persyartan seperti berikut :
1) Memastikan operasional dan kalibrasi setiap loop instrument dari prosesnya terhubung
dengan final control element

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 30 of 32

2) Memastikan bahwa untuk semua kondisi input, sesuai dengan action output yang terjadi
sebagaimana yang telah didesain.
3) Memastikan semua perangkat safety peralatan telah terpasang
4) Memastikan semua sistem telah tercommissioning dan dan siap untuk start-up
Dokumentasi Operational Function Testing meliputi sbb :
1) Sheet Standard Kalibrasi untuk semua instrument yang akan dilakukan di lapangan
2) Dokumen pendukung seperti loop diagram, atau logic diagram.
3) Cover sheet untuk halaman persetujuan dokumen.

Selain hal-hal di atas, prosedur yang lebih kompleks harus meliputi hal-hal berikut :
1) Planning sheet yang menunjukkan pengujian peralatan dan manpower yang diperlukan
serta keterlibatan dari disiplin lainnya.
2) Summary sheet yang menunjukkan daftar semua tag number instrument yang terlibat,
dan di dukung dengan nomor gambar.
3) Deskripsi fungsional sistem.
4) Detail prosedur test step-by-step, biasanya dalam bentuk kondisi input terhadap action
dari outpunya.
5) Diagram yang menunjukkan hubungan yang terpisah / independent diantara prosedur
test.
Operational Function Testing disaksikan oleh PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI untuk
memastikan semua testing dilaksanakan dengan benar. Laporan pengerjaan dibuat dan di
tandatangani oleh kedua belah pihak.
Jika dibutuhkan, rekomendasi di buat untuk memperbaiki masalah yang ditemukan selama
testing. Testing di lakukan bertujuan untuk mendemonstrasikan kepada personel operasi
bahwa sistem yang beroperasi telah sesuai dengan yang di desain.
SAFETY: Selama fase Pre-Commissioning, Tim operasional dan Tim instrument akan
bekerja sama. Hal ini sangat penting untuk ditekankan, bahwa testing instrument hanya
akan di lakukan jika ada Work Permit Sistem.

1.13.9 Dry test untuk ESD / USD / PSD

Tujuan dari dry test ESD, USD dan PSD (Emergency Shut Down, Unit Shut Down, Plant
Shut Down) adalah untuk memastikan bahwa sistem proteksi keselamatan proses telah
bekerja dengan baik dan benar.

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 31 of 32

Adapun detail mengenai ESD/USD /PSD dijelaskan dalam Cause and Effect Chart Function
: 200-UZ-1001, Unit Shutdown Sistem.

1.13.10 QC Record
Konfirmasi penyelesaian pekerjaan konstruksi dan cocok untuk pelaksanaan Pre-
commissioning ditunjukkan dengan Laporan Tes dan Inspeksi dari QA/QC pada setiap
elemen di Plant.
Status Registrasi QA/QC yang mencerminkan status dukumentasi QA/QC konsruksi yang
berkaitan dengan bagian yang khusu dari plant (unit) dan sistem, akan disiapkan oleh
petugas QA/QC KONTRAKTOR dan akan menandatangani Registrasi ini sebagai item
sertifikasi yang diperlukan untuk kelengkapan registrasi dengan PERUSAHAAN.
Statsu Registrasi QA/QC akan disimpan dan tersedia untuk Tim Commissioning
KONTRAKTOR dan PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI untuk meyakinkan bahwa semua
QA/QC konstruksi telah dibuat sebelum dimulainya Precommissioning.
Registrasi ini juga mencerminkan status permasalahan yang tercatat dalam QA/QC
sehingga PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI dapat meyakinkan tentang kesiapan untuk
Commissioning dan Start-up.

1.14 HSE

Managemen KONTRAKTOR, mulai dari awal konstruksi akan mengajukan, membuat dan
mengimpletasikan budaya safety pada Pekerjaan Lapangan untuk meyakinkan keinginan
PT PERKEBUNAN NUSANTARA XI mencapai zero incidents dan accidents.
Secara umum, Kebijakan HSE untuk Pre-commissioning dan Commissioning akan sama
dengan prosedur HSE pada tahap konstruksi.
PERSERTA LELANG, bagaimanapun, akan memberikan perhatian kepada HSE selama
periode transisi dari tahap Konstruksi ke tahap Pre-commissioning to Commissioning.
Perubahan tungkat resiko, seperti fluida bertekanan dan adanya material berbahaya, akan
menjadi tanggungannya.
Seperti pergantian area dari Group Konstruksi ke Group Pre-commissioning and
Commissioning, pengendalian pekerjan di area ini akan dilimpahkan ke group Pre-
commissioning and

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.


PEKERJAAN KONSTRUKSI TERINTEGRASI ENGINEERING
PROCUREMENT CONSTRUCTION AND COMMISSIONING (EPCC)
PENGEMBANGAN DAN MODERNISASI PG ASSEMBAGOESSITUBONDO
PROPOSAL ADMINISTRASI DAN TEKNIS
SECTION B.2 STRATEGI PELAKSANAAN PROYEK
PART B.2.7 METODE PELAKSANAAN COMISSIONING Page 32 of 32

Commissioning dan pekerjaan yang menyertainya akan mendapatkan sistem perijinan


dengan mendapat persetujuan dari group Pre-commissioning and Commissioning. Bekerja
dengan aman selama commissioning akan diberi perhatian khusus oleh PERSERTA
LELANG. Hal ini dimungkinkan terjadi dimana ada pekerjaan overlapping antara kegiatan
commiisioning dan konstruksi untuk mecapai jadwal penyelesaian proyek yang lebih
pendek.
PERSERTA LELANG akan melakukan seleksi jadwal yang realistis dan tetap konsisten
memenuhi criteria safety dalam commissioning.
Persyaratan kerja yan aman dalam tahap commissioning meliputi:
 Prosedur ijin kerja untuk mengontrol pekerjaan dalam sistem control commissioning
 Prosedur Safety Handling
 Lembar kerja serah terima (dan tanda tangan) dari Konstruksi ke Commissioning
 Prosedure untuk control spade dan isolation dan de-isolation dalam sistem
 Prosedur energize elektrikal, distribusi dan isolation
 Prosedur untuk mendidentifikasi dan mengontrol sistem pipa yang beroperasi di dalam
area yang sedang di konstruksi.
 Prosedur pemeriksaan akhir terhadap peralatan safety dan sistem proteksi
 Prosedur Emergency Response
 Beberapa situasi yang akan berdapak pada HSE

PT. ADHI KARYA (Persero) Tbk.