Anda di halaman 1dari 66

STANDAR SPLN U1.

005: 2014
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (Persero) No. 0123.K/DIR/2014

STANDAR IMPLEMENTASI
SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
PT PLN (PERSERO)

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135 Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

i
STANDAR SPLN U1.005: 2014
Lampiran Keputusan Direksi
PT PLN (PERSERO) PT PLN (Persero) No. 0123.K/DIR/2014

STANDAR IMPLEMENTASI
SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
PT PLN (PERSERO)

PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M-1/135 Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160
STANDAR IMPLEMENTASI
SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
PT PLN (PERSERO)

Disusun oleh:

Kelompok Bidang Umum Standardisasi


dengan Keputusan Direksi
PT PLN (Persero)
No. 277.K/DIR/2012

Kelompok Kerja Standardisasi


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(Revisi SPLN U1.005: 2010)
dengan Keputusan Direksi PT PLN (Persero)
No. 0762.K/DIR/2013

Diterbitkan oleh :
PT PLN (Persero)
Jl. Trunojoyo Blok M - 1/135, Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 12160

i
Susunan Kelompok Bidang Umum Standardisasi
Keputusan Direksi PT PLN (Persero): No. 277.K/DIR/2012

1. Ir. Donni Marnanto,Dipl.HE : Ketua merangkap Anggota


2. Tri Wahyudi,ST, MM : Sekretaris merangkap Anggota
3. Ferry Nugraha, MM : Sebagai Anggota
4. Ir. Wawan Bumowarso, MSc : Sebagai Anggota
5. Ir. Christiana Samekta : Sebagai Anggota
6. Ir. Ipung Puncomarwanto : Sebagai Anggota
7. Anhar Samura, BE : Sebagai Anggota
8. Ir. Budirianto : Sebagai Anggota

Susunan Kelompok Kerja Standardisasi


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(Revisi SPLN U1.005: 2010)
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No. 0762.K/DIR/2013

1. Ferry Nugraha, MM : Ketua merangkap Anggota


2. Tri Wahyudi, ST, MM : Sekretaris merangkap Anggota
3. Ir. Wawan Bumowarso, MSc : Sebagai Anggota
4. Anhar Samura, BE : Sebagai Anggota
5. Habib Hamidy, ST : Sebagai Anggota
6. Hendi Wahyono, ST : Sebagai Anggota
7. Ir. Asep Pamanahan, MM : Sebagai Anggota
8. Ir. Dudy Nasriya Hirawan : Sebagai Anggota
9. Ir. Jeffry Du Puy : Sebagai Anggota

Nara Sumber :
- Ir. Hanggoro,SE
SPLN U1.005: 2014

Daftar Isi

Daftar Isi ............................................................................................................................. i


Prakata .............................................................................................................................. iii
1 Ruang Lingkup ............................................................................................................. 1
2 Tujuan .......................................................................................................................... 1
3 Acuan Normatif ............................................................................................................. 2
4 Istilah dan Definisi ........................................................................................................ 2
4.1 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3).......................... 2
4.2 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) .............................................................. 3
4.3 Kebijakan K3 ....................................................................................................... 3
4.4 Perusahaan ......................................................................................................... 3
4.5 Unit PLN ............................................................................................................. 3
4.6 Tempat Kerja ....................................................................................................... 3
4.7 Tenaga Kerja ....................................................................................................... 3
4.8 Pekerja/Buruh ...................................................................................................... 3
4.9 Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) ............................... 3
4.10 Audit SMK3.......................................................................................................... 4
4.11 Perbaikan Berkelanjutan ...................................................................................... 4
4.12 Risiko................................................................................................................... 4
4.13 Risiko Yang Dapat Diterima ............................................................................... 4
4.14 Penilaian Risiko ................................................................................................... 4
4.15 Potensi Bahaya .................................................................................................. 4
4.16 Hazard Identification Risk Assessment and Risk Control (HIRARC) .................... 4
4.17 Insiden (Incedent) ................................................................................................ 4
4.18 Kecelakaan (Accident) ......................................................................................... 5
4.19 Tindakan Pencegahan ......................................................................................... 5
4.20 Ketidaksesuaian .................................................................................................. 5
4.21 Dokumen ............................................................................................................. 5
4.22 Prosedur .............................................................................................................. 5
4.23 Rekaman ............................................................................................................. 5
5 Pedoman Penerapan Sistem Manajemen K3 (SMK3) .................................................. 5
5.1 Penetapan Kebijakan K3 ..................................................................................... 5
5.2 Perencanaan K3 .................................................................................................. 6
5.3 Pelaksanaan Rencana K3 ................................................................................... 8
5.4 Pemantauan dan Evaluasi Kinerja K3 ................................................................ 15
5.5 Peninjauan dan Peningkatan Kinerja K3 ............................................................ 15
6 Prosedur Wajib ........................................................................................................... 16
LAMPIRAN ...................................................................................................................... 17
Pedoman Penilaian Penerapan SMK3 ............................................................................. 17
1. Pembangunan dan Pemeliharaan Komitmen.............................................................. 17
2. Pembuatan dan Pendokumentasian Rencana K3 ...................................................... 22
3. Pengendalian Perancangan dan Peninjauan Kontrak ................................................. 25
4. Pengendalian Dokumen ............................................................................................. 27
5. Pembelian dan Pengendalian Produk ......................................................................... 28
i
SPLN U1.005: 2014

6. Keamanan Bekerja Berdasarkan SMK3 ...................................................................... 30


7. Standar Pemantauan .................................................................................................. 39
8. Pelaporan dan Perbaikan Kekurangan ........................................................................ 42
9. Pengelolaan Material dan Perpindahannya ................................................................. 44
10. Pengumpulan & Penggunaan Data ............................................................................. 46
11. Pemeriksaan SMK3 .................................................................................................... 47
12. Pengembangan Keterampilan & Kemampuan............................................................ 48

ii
SPLN U1.005: 2014

Prakata

Standar ini merupakan revisi dari SPLN U1.005: 2010, yang mengacu kepada
Peraturan Pemerintah No 50 tahun 2012 tentang Penerapan Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja sebagai pengganti peraturan perundang-undangan
yang sebelumnya berlaku yaitu Peraturan Menteri Tenaga Kerja Nomor 05 tahun 1996,
tentang sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja.
Pedoman internal PLN mengenai pelaksanaan yang berkaitan dengan Keselamatan
dan Kesehatan Kerja di lingkungan PT PLN (Persero) yang saat ini berlaku di PLN
adalah Keputusan Direksi Nomor: 090.K/DIR/2005 Tentang Pedoman Keselamatan
Instalasi di Lingkungan PT PLN (Persero), Keputusan Direksi PT PLN (Persero)
Nomor: 091.K/DIR/2005 Tentang Pedoman Keselamatan Umum di Lingkungan PT PLN
(Persero), Keputusan Direksi PT PLN (Persero) Nomor: 092.K/DIR/2005 Tentang
Pedoman Keselamatan Kerja di Lingkungan PT PLN (Persero).
Lingkup revisi yang dilakukan pada standar ini meliputi:
a) Menambahkan paparan prosedur wajib SMK3 yang diperlukan untuk unit PLN
dan Anak Perusahaan;
b) Memberikan kriteria dan uraian penjelasan pada lampiran sesuai Peraturan
Pemerintah/PP 50 agar memudahkan dalam mengimplementasikan SMK3 di
unit PLN dan Anak Perusahaan.
Dengan ditetapkannya standar ini, maka SPLN U1.005: 2010 dinyatakan tidak berlaku
lagi.

iii
SPLN U1.005: 2014

Standar Implementasi
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
PT PLN (Persero)

1 Ruang Lingkup

Standar ini meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan,


prosedur kerja dan sumber daya yang dibutuhkan untuk pengembangan dan penerapan
serta pencapaian kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) dalam upaya
pengendalian risiko sehingga terciptanya lingkungan kerja yang aman, nyaman,
menjamin produktivitas dan kinerja semua sumber daya di perusahaan, mencegah
kecelakaan dan penyakit akibat kerja serta memacu peningkatan daya saing produksi.

2 Tujuan

Sebagai pedoman umum dalam menerapkan sistem manajemen keselamatan dan


kesehatan kerja yang terarah, terukur dalam pencapaian kinerja di unit PT PLN
(Persero), antara lain:

a. Melindungi tenaga kerja dan orang lain selama di tempat kerja agar selalu
terjamin keselamatan dan kesehatannya sehingga dapat diwujudkan
peningkatan produksi dan produktivitas kerja;

b. Meningkatkan efektivitas perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja yang


terencana, terukur, terstruktur dan terintegrasi;

c. Mencegah dan mengurangi kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja dengan
melibatkan unsur manajemen, pekerja/buruh dan/atau serikat pekerja, hingga
tercapainya kondisi nihil kecelakaan;

d. Menjaga atau mempertahankan kondisi mesin, instalasi, pesawat, peralatan,


bahan dan hasil produksi untuk tetap digunakan dengan maksimal.

Ukuran yang dipakai untuk menilai dan mengukur kegiatan K3 bersifat reaktif dan
proaktif. Reaktif yaitu mengukur dan menilai menggunakan kejadian kecelakaan, tingkat
keparahan kecelakaan, jumlah kerugian yang ditimbulkan dan statistik kecelakaan.
Proaktif yaitu mengukur dan menilai melalui sistem audit secara menyeluruh disemua
bidang yang menjadi unit kegiatan perusahaan yang dilakukan dalam periode tertentu
secara berkesinambungan.
Standar implementasi SMK3 ini perlu diberlakukan di lingkungan PT PLN (Persero)
dengan tujuan sebagai berikut:
a. Menjamin konsistensi dan efektivitas perusahaan dalam pengendalian sumber
bahaya dan penerapan SMK3;
b. Menetapkan, menerapkan, memelihara dan meningkatkan pemenuhan SMK3;
c. Memastikan kesesuaian organisasi dengan kebijakan K3;
d. Menyeragamkan penerapan SMK3 di Unit PLN;
e. Memacu peningkatan daya saing barang dan jasa yang dihasilkan;
f. Meningkatkan kemampuan manajemen dan tenaga kerja.

1
SPLN U1.005: 2014

Standar implementasi SMK3 ini memungkinkan organisasi dapat mengembangkan dan


menerapkan kebijakan serta tujuan K3 berdasarkan persyaratan peraturan perundang-
undangan dan ketentuan lain.

3 Acuan Normatif

Dokumen-dokumen referensi/acuan berikut sangat diperlukan dalam penggunaan


standar ini. Untuk referensi yang bertanggal, maka hanya terbitan tersebut yang berlaku
sedangkan referensi yang tidak bertanggal, yang berlaku adalah terbitan terakhir dari
dokumen referensi tersebut (termasuk amandemennya).
a) Undang-undang No. 1 tahun 1970 , Keselamatan Kerja;
b) Peraturan Pemerintah No 50 tahun 2012, Penerapan Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja;
c) Keputusan Menteri Tenaga Kerja No. KEP-04/MEN/87, Panitia Pembina
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) serta Tata Cara Penunjukan Ahli
Keselamatan Kerja;
d) SNI 19-14001-2005, Sistem Manajemen Lingkungan-Persyaratan dan Panduan
Penggunaan;
e) OHSAS 18001: 2007, Occupational health and Safety Management System
requirements;
f) Keputusan Direksi PT PLN (Persero) Nomor: 090.K/DIR/2005, Pedoman
Keselamatan Instalasi di Lingkungan PT PLN (Persero);
g) Keputusan Direksi PT PLN (Persero) Nomor: 091.K/DIR/2005, Pedoman
Keselamatan Umum di Lingkungan PT PLN (Persero);
h) Keputusan Direksi PT PLN (Persero) Nomor: 092.K/DIR/2005, Pedoman
Keselamatan Kerja di Lingkungan PT PLN (Persero);
i) Keputusan Direksi PT PLN (Persero) Nomor: 014.K/DIR/2010, Pedoman
Pelaksanaan PLN Management System (PLN-MS);
j) SPLN 106: 1993 Tanda Keselamatan Kerja;
k) SPLN 66: 1986, Standar Peralatan Keselamatan Kerja.

4 Istilah dan Definisi

4.1 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)

Bagian dari sistem manajemen secara keseluruhan yang meliputi struktur organisasi,
perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan, penerapan, pencapaian, pengkajian dan
pemeliharaaan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam rangka pengendalian
risiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman,
efesien dan produktif
Suatu sistem manajemen di bidang pengelolaan K3 di unit PLN meliputi proses
perencanaan, implementasi, evaluasi, dan perbaikan berkelanjutan (Planning, Do, Check,
Action).

2
SPLN U1.005: 2014

4.2 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)

Segala kegiatan untuk menjamin dan melindungi keselamatan dan kesehatan tenaga
kerja melalui upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

4.3 Kebijakan K3

Merupakan pernyataan umum yang ditetapkan oleh pimpinan puncak yang menyatakan
komitmennya untuk bertanggungjawab terhadap K3 dalam memenuhi persyaratan dan
perbaikan berkesinambungan.
Kebijakan K3 berupa keseluruhan tujuan dan arahan dari suatu organisasi terkait dengan
kinerja K3 yang secara formal disampaikan oleh menajemen puncak.

4.4 Perusahaan

Perusahaan dalam hal ini adalah PT PLN (Persero) beserta Anak Perusahaan dan
afiliasinya.

4.5 Unit PLN

Unit PLN adalah satuan organisasi dari PT PLN (Persero) yang terdiri dari unit-unit
penunjang, penyaluran dan pusat pengaturan beban, wilayah, distribusi, pembangkitan,
dan proyek induk serta sub unit yang berada di bawahnya.

4.6 Tempat Kerja

Setiap ruangan atau lapangan tertutup atau terbuka, bergerak atau tetap, dimana tenaga
kerja bekerja atau yang sering dimasuki tenaga kerja untuk keperluan suatu usaha dan
dimana terdapat sumber - sumber bahaya baik di darat, di dalam tanah, di permukaan
air, di dalam air maupun di udara, yang berada di dalam kekuasaan hukum Republik
Indonesia.

4.7 Tenaga Kerja

Setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang dan atau jasa
baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat.

4.8 Pekerja/Buruh

Setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau imbalan dalam bentuk lain, dalam
hal ini mitra kerja perusahaan.

4.9 Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3)

Badan pembantu ditempat kerja yang merupakan wadah kerjasama antara pengusaha
dan pekerja untuk mengembangkan kerjasama saling pengertian dan partsipasi efektif
dalam penerapan keselamatan dan kesehatan kerja.
3
SPLN U1.005: 2014

4.10 Audit SMK3

Pemeriksaan secara sistematis dan independen terhadap pemenuhan kriteria yang telah
ditetapkan untuk mengukur suatu hasil kegiatan yang telah direncanakan dalam setiap
tahunnya dan dilaksanakan dalam penerapan SMK3 di perusahaan.

4.11 Perbaikan Berkelanjutan

Proses peningkatan yang terus menerus untuk mencapai penyempurnaan kinerja K3


secara keseluruhan sejalan dengan kebijakan K3 dari organisasi.

4.12 Risiko

Kombinasi dari kemungkinan kejadian dari suatu peristiwa berbahaya atau terpapar dan
keparahan cidera atau sakit (teridentifikasi merugikan fisik atau kondisi mental yang
timbul dari atau kegiatan dan/atau kondisi kerja yang buruk) yang dapat disebabkan oleh
suatu peristiwa ataupun terpapar.

4.13 Risiko Yang Dapat Diterima

Risiko yang telah dikurangi sampai tingkatan yang dapat ditolelir oleh organisasi untuk
memenuhi peraturan perundang-undangan dan kebijakan K3 suatu organisasi yang
ditetapkan secara formal oleh manajemen puncak.

4.14 Penilaian Risiko

Proses mengevaluasi risiko yang timbul dari bahaya, untuk mempertimbangkan


kecukupan tindakan pengendalian yang ada, dan memutuskan apakah risiko dapat
diterima atau tidak.

4.15 Potensi Bahaya

Suatu keadaan yang memungkinkan atau dapat menimbulkan kecelakaan/kerugian


berupa cedera,penyakit akibat kerja, kerusakan atau kemampuan melaksanakan fungsi
yang telah ditetapkan.

4.16 Hazard Identification Risk Assessment and Risk Control (HIRARC)

Suatu proses mengidentifikasi bahaya yang berdasarkan kepada asesmen risiko dan
pengawasan terhadap risiko itu sendiri dari semua hasil identifikasi yang terkait K3.

4.17 Insiden (Incedent)

Kejadian yang tidak diinginkan dapat menimbulkan cedera atau sakit atau berakibat fatal.
CATATAN: Insiden yang tidak menimbulkan cedera, sakit atau fatal dapat juga disebut sebagai
“hampir kena”, “hampir terbentur”, “hampir celaka” atau “kejadian berbahaya”.

4
SPLN U1.005: 2014

4.18 Kecelakaan (Accident)

Suatu kejadian yang tidak diduga dan tidak dikehendaki dari suatu aktifitas yang dapat
menimbulkan kerugian baik berupa korban manusia dan atau harta benda.

4.19 Tindakan Pencegahan

Tindakan untuk menghilangkan penyebab dari potensi ketidaksesuaian atau potensi


situasi yang tidak diinginkan lainnya.

4.20 Ketidaksesuaian

Tidak dipenuhinya persyaratan berupa penyimpangan dari standar kerja, praktek,


prosedur, persyaratan, perundangan yang relevan, dan persyaratan-persyaratan SMK3.

4.21 Dokumen

Media informasi dan pendukungnya yang dapat berupa kertas, magnetik, elektronik atau
perangkat lunak, foto atau contoh asli, ataupun kombinasi diantaranya.

4.22 Prosedur

Penetapan cara melakukan aktivitas dan menggambarkan uraian kerja yang didalamnya
melibatkan beberapa fungsi.

4.23 Rekaman

Dokumen yang berupa formulir dan atau catatan dari aktivitas pelaksanaan kegiatan.

5 Pedoman Penerapan Sistem Manajemen K3 (SMK3)

Penerapan SMK3 meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut :


a. Penetapan kebijakan K3;
b. Perencanaan K3;
c. Pelaksanaan rencana K3;
d. Pemantauan dan evaluasi kinerja K3; dan
e. Peninjauan dan peningkatan kinerja K3.

5.1 Penetapan Kebijakan K3

Pimpinan unit menetapan kebijakan K3 dilaksanakan paling sedikit sebelumnya harus


melakukan :
a. Tinjauan awal kondisi K3 yang meliputi:
1. Identifikasi potensi bahaya, penilaian dan pengendalian risiko;
2. Perbandingan penerapan K3 dengan perusahaan dan sektor lain yang lebih baik;
3. Peninjauan sebab akibat kejadian yang membahayakan;
5
SPLN U1.005: 2014

4. Kompensasi dan gangguan serta hasil penilaian sebelumnya yang berkaitan


dengan keselamatan; dan
5. Penilaian efisiensi dan efektivitas sumber daya yang disediakan.
b. Memperhatikan peningkatan kinerja manajemen K3 secara terus-menerus; dan
c. Memperhatikan masukan dari pekerja atau serikat pekerja.

Kebijakan K3 paling sedikit memuat :


1. Visi;
2. Tujuan Perusahaan;
3. Komitmen dan tekad melaksanakan kebijakan dan;
4. kerangka dan program kerja yang mencakup kegiatan perusahaan secara
menyeluruh yang bersifat umum dan/atau operasional.

Pimpinan Unit PLN harus menyebarluaskan kebijakan K3 yang telah ditetapkan kepada
seluruh pekerja, orang lain selain pekerja yang berada di perusahaan, dan pihak lain yang
terkait.

5.2 Perencanaan K3

Perencanaan penerapan SMK3 dilakukan untuk menghasilkan rencana K3, Rencana K3


disusun dan ditetapkan oleh Unit PLN dengan mengacu pada kebijakan K3 yang telah
ditetapkan sebagaimana dimaksud dalam butir 5.1 di atas.

Dalam menyusun rencana K3 Unit PLN harus melibatkan Ahli K3, Panitia Pembina K3,
wakil tenaga kerja, dan pihak lain yang terkait di perusahaan.

Rencana K3 paling sedikit memuat:

a. Tujuan dan sasaran;


b. Skala prioritas;
c. Upaya pengendalian bahaya;
d. Penetapan sumber daya;
e. Jangka waktu pelaksanaan;
f. Indikator pencapaian; dan
g. Sistem pertanggung jawaban.
Dalam menyusun rencana K3 ini, Unit PLN harus mempertimbangkan hal-hal sebagai
berikut :

5.2.1. Hasil Penelaahan Awal

Penelaahan (tinjauan) awal adalah kegiatan yang dilakukan unit PLN untuk mengetahui
posisi/tingkat pelaksanaan K3 di unitnya terhadap penerapan peraturan peraturan
perundang undangan K3.
Meliputi identifikasi kondisi yang ada dibandingkan dengan persyaratan-persyaratan yang
tercantum dalam Peraturan Pemerintah No 50 Tahun 2012; identifikasi sumber bahaya
yang berkaitan dengan kegiatan perusahaan; penilaian tingkat pengetahuan, pemenuhan
peraturan perundang-undangan dan standar K3; membandingkan penerapan K3 dengan
perusahaan dan sektor lain yang lebih baik; meninjau sebab akibat kejadian yang
membahayakan; menilai efisiensi dan efektivitas sumber daya yang disediakan.

6
SPLN U1.005: 2014

Tinjauan awal kondisi keselamatan dan kesehatan kerja di Unit PLN dilakukan dengan:
 Identifikasi kondisi yang ada dibandingkan dengan ketentuan Pedoman ini;
 Identifikasi sumber bahaya yang berkaitan dengan kegiatan perusahaan;
 Penilaian tingkat pengetahuan, pemenuhan peraturan perundangan dan standar
keselamatan dan kesehatan kerja;
 Membandingkan penerapan K3 dengan perusahaan lain dan/atau unit PLN lain
yang lebih baik;
 Meninjau sebab dan akibat kejadian yang membahayakan, kompensasi dan
gangguan serta hasil penilaian sebelumnya yang berkaitan dengan K3;
 Menilai efisiensi dan efektivitas sumber daya yang tersedia.

5.2.2. Identifikasi Potensi Bahaya, Penilaian, dan Pengendalian Risiko

Pelaksanaan Identifikasi Bahaya, Penilaian dan Pengendalian Risiko atau Hazard


Identification Risk Assessment and Risk Control (HIRARC) dari adanya kegiatan, proses
produksi barang dan jasa harus dipertimbangkan pada saat merumuskan rencana untuk
memenuhi kebijakan K3. Setiap terjadi perubahan kegiatan yang signifikan, unit PLN
harus meninjau kembali HIRARC.
Prosedur untuk mengidentifikasi potensi bahaya, pemberian label, dan penilaian risiko
yang berkaitan dengan kegiatan, produk barang dan jasa harus disusun dan terus
dipelihara dan selanjutnya dilakukan pengendalian terhadap risiko tersebut.
Penggunaan prosedur HIRARC harus menjadi bagian dari proses perencanaan yang
sedang berlangsung. Rencana tersebut menetapkan tujuan K3 Unit PLN yang dapat
diukur, menetapkan prioritas dan menyediakan sumber daya.
Unit PLN harus mendokumentasikan dan menjaga hasil yang ditentukan selalu muktahir
serta harus memastikan risiko yang terjadi dan pengendalian yang ditentukan adalah
mempertimbangkan saat membuat, menerapkan dan memelihara SMK3.
Perlindungan dan pencegahan terhadap kecelakaan kerja, kecelakaan masyarakat
umum dan instalasi yang berhubungan dengan kegiatan perseroan dijelaskan pada
Keputusan Direksi PT PLN (Persero).
Dalam menentukan rencana pengendalian, atau mempertimbangkan perubahan
terhadap pengendalian berkaitan dengan produk, proses, atau tempat kerja yang ada
harus mempertimbangkan pengurangan risiko berdasarkan hirarki pengendalian bahaya
berikut:
a. Penghilangan (Eliminasi);
b. Penggantian (Substitusi);
c. Pengendalian teknis (Rekayasa Teknik);
d. Penandaan/peringatan dan atau pengendalian administrasi (SOP);
e. Peralatan perlindungan personal (Alat Pelindung Diri);
f. Pengendalian Tanggap Darurat.

5.2.3. Peraturan Perundang-undangan dan Persyaratan Lainnya


Unit PLN harus menyusun dan memelihara prosedur untuk mengidentifikasi dan
memahami seluruh persyaratan peraturan perundang-undangan dan persyaratan lainnya
yang langsung berkaitan dengan aspek kegiatan, produk dan jasa K3.

7
SPLN U1.005: 2014

Perencanaan penjadwalan dan pemeliharaan sarana produksi yang ditetapkan oleh


peraturan perundang-undangan, standar dan pedoman teknis memiliki sertifikasi yang
masih berlaku, serta perencanaan perawatan peralatan dilakukan oleh personel yang
kompeten.

Unit PLN harus mengkomunikasikan informasi terbaru persyaratan peraturan dan


persyaratan lain yang relevan untuk personal yang bekerja dalam pengendalian
organisasi, dan pihak terkait lain yang relevan.

5.2.4. Sumber Daya yang Dimiliki

Dalam menyusun perencanaan Unit PLN harus menyesuaikan dengan ketersediaan


sumberdaya yang dimiliki berupa sumber daya manusia, sarana dan prasarana.

5.3 Pelaksanaan Rencana K3

Pelaksanaan rencana K3 dilakukan oleh unit PLN berdasarkan rencana K3 yang telah
ditetapkan sebagaimana dimaksud pada butir. 5.2. dan harus didukung oleh sumberdaya
yang memadai berupa sumber daya manusia, prasarana dan sarana, serta harus
melakukan kegiatan dalam pemenuhan persyaratan K3.

5.3.1 Ketersediaan Sumber Daya

5.3.1.1 Sumber Daya Manusia

5.3.1.1.1 Tanggung Jawab dan Tanggung Gugat

Pimpinan Unit PLN harus mengambil tanggungjawab utama untuk menjamin K3 dan
SMK3 dilaksanakan.
Unit PLN menjamin bahwa setiap tenaga kerja mengikuti prosedur dan petunjuk kerja,
ikut serta dalam identifikasi bahaya, pelaporan dan penyelidikan, dan membuat upaya
pengendalian melalui proses konsultasi dengan Manajemen Unit dan Serikat Pekerja.
Pimpinan unit kerja diberi informasi tentang tanggungjawab terhadap tenaga kerja
kontraktor dan orang lain yang memasuki tempat kerja.
Seluruh tanggung jawab manajemen tersebut harus memperlihatkan komitmennya untuk
peningkatan kinerja berkelanjutan. Tanggung jawab dan wewenang semua tenaga kerja
terkait dengan kegiatan perusahaan harus disebarluaskan dan didokumentasikan serta
didistribusikan informasi terbaru mengenai peraturan perundang-undangan K3 yang telah
ditetapkan.
Unit PLN harus menunjuk wakil manajemen K3 sebagai penanggung jawab khusus
SMK3, tanpa memandang tanggung jawab lain dan dengan peranan dan kewenangan
tertentu untuk:
a. Memastikan bahwa SMK3 dibuat, diterapkan dan dipelihara sesuai dengan standar
yang ditetapkan pada Peraturan Pemerintah No 50 tahun 2012, serta surat
keputusan yang dikeluarkan perusahaan;

8
SPLN U1.005: 2014

b. Memastikan bahwa laporan kinerja K3 disediakan untuk manajemen puncak untuk


dikaji dan digunakan sebagai dasar untuk peningkatan SMK3.
Penunjukan dan penanggungjawab mengenai K3 harus dilakukan sesuai dengan
peraturan perundangan yang berlaku.

5.3.1.1.2 Konsultasi, Motivasi dan Kesadaran

Unit PLN harus memastikan bahwa setiap tenaga kerja yang bertugas atas nama
organisasi, mempunyai kompetensi yang berhubungan dengan penerapan SMK3, yang
diperoleh dari pendidikan formal, pelatihan, atau pengalaman yang sesuai dan harus
menyimpan rekaman terkait.
Untuk tugas yang berisiko tinggi paparan bahayanya diperlukan sistem “izin kerja” Serta
dibentuk kelompok tenaga kerja dari wakil tenaga kerja di dalam Komite Keselamatan
Ketenagalistrikan, yang bertanggungjawab mengenai keadaan darurat dan mendapatkan
latihan serta diberi tanda pengenal, agar diketahui oleh seluruh tenaga kerja yang ada
diperusahaan. Struktur kelompok kerja yang telah terbentuk disebarluaskan dan
didokumentasikan.

5.3.1.1.3 Pelatihan dan Kompetensi Kerja

Unit PLN harus mengidentifikasi kebutuhan pelatihan terkait dengan risiko K3 dan SMK3,
memberikan pelatihan untuk kebutuhan lain, mengevaluasi keefektifan pelatihan ataupun
tindakan lain dan menyimpan rekaman tersebut.
Unit PLN harus membuat, menerapkan dan memelihara prosedur agar tenaga kerja yang
bekerja dibawah pengendalian organisasi peduli akan:
a. Konsekuensi K3, aktual atau potensial dari pekerjaan mereka, perilaku mereka dan
keuntungan K3 dari peningkatan kinerja personal;
b. Peran dan tanggungjawab mereka dan kepentingan dalam memenuhi kebijakan
dan prosedur K3 dan persyaratan SMK3, termasuk persyaratan tanggap darurat;
c. Konsekuensi potensial yang dimaksudkan dari prosedur khusus.
Dalam pengembangan keterampilan dan kemampuan tenaga kerja, organisasi harus
dapat menganalisa kebutuhan dan membuat rencana pelatihan K3.
Pelatihan harus dapat mempertimbangkan latar belakang dan kemampuan tenaga kerja.
Pelatihan dilakukan oleh badan yang terakreditasi sesuai peraturan perundangan yang
berlaku, yang didukung fasilitas dan sumber daya yang memadai.
Hasil seluruh pelatihan dicatat, dan didokumentasikan setelah dilakukan evaluasi dan
tinjauan ulang secara teratur untuk menjamin peningkatan secara berkelanjutan, relevan,
dan efektif.
Pelatihan dilaksanakan pada setiap unit:
a. Pelatihan bagi manajemen dan supervisior;
b. Terdiri dari anggota manajemen eksekutif dan pengurus sesuai dengan peran dan
tanggungjawab;
c. Pelatihan bagi tenaga kerja;
d. Untuk semua tenaga kerja temasuk tenaga kerja baru, dan apabila terjadi
perubahan sarana produksi/proses, serta sebagai penyegaran untuk semua
tenaga kerja;
e. Pelatihan untuk pengenalan bagi pengunjung dan kontraktor;
9
SPLN U1.005: 2014

f. Materi tentang kebijakan dan prosedur K3 untuk memberikan briefing kepada


pengunjung dan mitra kerja guna menjamin K3;
g. Pelatihan keahlian khusus;
h. Untuk melengkapi lisensi atau kualifikasi pekerja dalam melaksanakan pekerjaan
atau mengoperasikan peralatan.

Sumber daya manusia sebagaimana dimaksud harus memiliki:

a. Kompetensi kerja yang dibuktikan dengan sertifikat; dan


b. Kewenangan di bidang K3 yang dibuktikan dengan surat izin kerja/operasi dan/atau
surat penunjukkan dari instansi yang berwenang

5.3.1.1.4 Komunikasi

Unit PLN harus membuat, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk:


a. Komunikasi internal antara bagian tingkat dan fungsi organisasi;
b. Komunikasi dengan kontraktor dan pengunjung di tempat kerja lainnya;
c. Menerima, mendokumentasikan, dan menanggapi komunikasi yang sesuai dari
pihak luar yang terkait.

Pimpinan Unit PLN atau pejabat di bawahnya sebagai Ketua P2K3 dan ahli K3 sebagai
sekertarisnya menitikberatkan pada pengembangan kebijakan dan prosedur untuk
mengendalikan risiko, mengadakan pertemuan secara teratur, dan hasilnya
disebarluaskan ditempat kerja, serta melaporkan kegiatannya sesuai dengan peraturan
perundangan.
Unit PLN harus membuat, menerapkan, dan memelihara prosedur untuk:
a. Partisipasi pekerja dalam hal:
- Keterlibatan yang cukup saat identifikasi bahaya, penilaian risiko dan menentukan
pengendalian;
- Keterlibatan yang cukup saat penyelidikan insiden;
- Keterlibatan dalam pengembangan dan pengkajian kebijakan-kebijakan dan
tujuan-tujuan K3;
- Konsultasi jika ada beberapa perubahan yang mempengaruhi K3;
- Perwakilan atas hal-hal yang berkaitan dengan K3.
b. Konsultasi dengan kontraktor jika ada perubahan yang mempunyai implikasi
berhubungan dengan K3 nya.

5.3.1.2 Prasarana dan Sarana

Prasarana dan sarana sebagaimana dimaksud paling sedikit terdiri dari: organisasi/unit
yang bertanggung jawab di bidang K3, anggaran yang memadai, prosedur operasi/kerja,
informasi, dan pelaporan serta pendokumentasian dan instruksi kerja.

10
SPLN U1.005: 2014

5.3.1.2.1 Organisasi/Unit yang Bertanggung Jawab Di Bidang K3

Dalam struktur organisasi di setiap Unit PLN harus memasukan bagian yang bertanggung
jawab di bidang K3 secara struktural, apabila belum memungkinkan maka perlu dibentuk
tim penanggung jawab penerapan K3 melalui SK Pemimpin Unit.

5.3.1.2.2 Anggaran

Penyusunan Tujuan, Sasaran dan Program Kerja harus dilengkapi dengan Rencana
Anggaran Biaya yang memadai yang telah disetujui Pimpinan Unit. Kecukupan anggaran
sangat mendukung tercapainya kinerja K3 yang telah direncanakan.

5.3.1.2.3 Pelaporan.

Prosedur pelaporan informasi yang terkait dan tepat waktu harus ditetapkan untuk
menjamin bahwa SMK3 dipantau dan kinerjanya ditingkatkan.
Prosedur pelaporan internal perlu ditetapkan untuk menangani:
a. Pelaporan terjadinya insiden;
b. Pelaporan ketidaksesuaian;
c. Pelaporan kinerja K3;
d. Pelaporan identifikasi sumber bahaya.
Prosedur pelaporan eksternal perlu ditetapkan untuk menangani pelaporan yang
dipersyaratkan peraturan perundangan.

5.3.1.2.4 Pendokumentasian

Unit PLN mempunyai prosedur untuk mengidentifikasi, mengumpulkan, mengarsipkan,


memelihara, menyimpan, menjaga catatan K3 mengenai masalah K3, peninjauan ulang,
pemeriksaan, kompensasi kecelakaan kerja dan rehabilitasi kesehatan, serta menjaga
kerahasiaan catatan tersebut.
Unit PLN harus memiliki prosedur yang menjamin penyimpanan, pemindahan,
penanganan, pengendalian bahan berbahaya yang sudah kadaluarsa dibuang secara
aman, serta prosedur permintaan pemeliharaan peralatan secara aman sesuai dengan
peraturan perundangan, kemudian didokumentasikan dan dipelihara.
Unit PLN perlu menyelenggarakan dan membuat ikhtisar dokumentasi untuk:
a. Membandingkan kebijakan, tujuan dan sasaran K3;
b. Menjelaskan cara-cara untuk mencapai tujuan sasaran kesehatan dan keamanan
organisasi;
c. Mendokumentasikan peran, tanggungjawab dan prosedur inti;
d. Memberikan pengarahan terhadap dokumentasi unsur-unsur sistem manajemen
lainnya;
e. Menunjukkan bahwa unsur SMK3 sesuai dengan organisasi.

Dokumentasi SMK3 harus meliputi:


a. Kebijakan dan tujuan K3;
b. Uraian lingkup K3;
c. Uraian unsur utama dari SMK3 dan kaitannya, serta acuan yang terkait;

11
SPLN U1.005: 2014

d. Dokumen termasuk rekaman, yang diperlukan oleh standar ini ditentukan oleh
organisasi, yang penting untuk memastikan perencanaan, operasi, dan
pengendalian proses yang efektif dikaitkan dengan pengaturan risiko K3 nya.

5.3.1.2.5 Pengendalian Dokumen

Dokumen yang diperlukan oleh SMK3 ini harus dikendalikan. Rekaman adalah jenis
dokumen khusus dan harus dikendalikan sesuai dengan persyaratan klausul.
Unit PLN harus membuat, menerapkan dan memelihara prosedur untuk:
a. Menyetujui dokumen untuk kecukupannya sebelum dikeluarkan;
b. Mengkaji ulang, memutakhirkan seperlunya dan menyetujui kembali dokumen
tersebut;
c. Memastikan perubahan dan status revisi dokumen terkini telah diidentifikasi;
d. Memastikan versi yang sesuai dari dokumen yang dipakai tersedia ditempat-
tempat yang digunakan;
e. Memastikan dokumen siap ditunjukkan dan telah teridentifikasi;
f. Memastikan dokumen eksternal asli yang ditentukan oleh organisasi, yang
penting untuk perencanaan dan operasi SMK3 diidentifikasi dan dikendalikan
pendistribusiannya;
g. Menjaga penggunaan yang tidak diinginkan dari dokumen kadaluarsa dan
melakukan identifikasi yang sesuai jika dokumen tersebut disimpan untuk tujuan
tertentu, diberi tanda khusus dalam upaya mencegah penggunaan dokumen
usang.
Dokumen K3 edisi terbaru disimpan secara sistematis ditempat yang telah ditentukan,
dan penerimaan distribusi dokumen tercantum dalam dokumen tersebut.
Apabila terjadi perubahan dokumen, maka dibuat bukti persetujuan perubahan dokumen
oleh pimpinan unit dan serikat pekerja, kemudian dicantumkan alasan terhadap
perubahan dokumen tersebut.

5.3.1.2.6 Rekaman dan Manajemen Informasi

Pencatatan merupakan sarana bagi perusahaan untuk menunjukkan kesesuaian


penerapan SMK3 dan harus mencakup:
a. Persyaratan eksternal/peraturan perundang-undangan dan internal/indikator
kinerja K3;
b. Izin kerja;
c. Risiko dan sumber bahaya yang meliputi keadaan mesin-mesin, pesawat-
pesawat, alat kerja, serta peralatan lainnya, bahan-bahan dan sebagainya,
lingkungan kerja, sifat pekerjaan, cara kerja dan proses produksi;
d. Kegiatan pelatihan K3;
e. Kegiatan inspeksi, kalibrasi dan pemeliharaan;
f. Pemantauan data;
g. Rincian insiden, keluhan dan tindak lanjut;
h. Identifikasi produk termasuk komposisinya;
i. Informasi mengenai pemasok dan kontraktor;
j. Audit dan peninjauan ulang SMK3.
12
SPLN U1.005: 2014

Prosedur informasi harus memberikan jaminan bahwa informasi K3 dikomunikasikan


kepada semua pihak dalam perusahaan dan pihak terkait di luar perusahaan.

5.3.2 Kegiatan Pelaksanaan Rencana K3

Dalam pelaksanaan Rencana K3 harus melakukan kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan


berdasarkan identifikasi bahaya, penilaian dan pengendalian risiko atau berdasarkan
potensi bahaya, investigasi dan analisa kecelakaan dalam rangka pemenuhan persyaratan
K3 sebagaimana uraian di bawah ini.

5.3.2.1. Tindakan Pengendalian

Unit PLN harus menentukan operasi dan kegiatan yang berkaitan dengan bahaya yang
telah diidentifikasi sehingga penerapan pengendalian perlu untuk mengatur risiko K3.
Untuk operasi dan kegiatan tersebut, organisasi harus menerapkan dan memelihara:
a. Pengendalian operasional, seperti diterapkan untuk organisasi dan kegiatannya.
Organisasi harus menggabungkan pengendalian operasi kedalam SMK3;
b. Spesifikasi pembelian untuk setiap sarana produksi untuk mengendalikan barang,
peralatan, dan jasa yang dibeli;
c. Mengendalikan kontraktor dan pengunjung yang ke tempat kerja;
d. Prosedur terdokumentasi, untuk mengatasi situasi dimana ketiadaannya dapat
menjamin bahwa spesifikasi teknis dan informasi lain relevan dengan K3 yang
telah diperiksa sebelum keputusan untuk membeli dan dapat menyebabkan
penyimpangan kebijakan dan tujuan-tujuan K3;
e. Menentukan kriteria operasi dimana ketiadaannya dapat menyebabkan
penyimpangan kebijakan dan tujuan K3.

5.3.2.2. Perancangan (Design) dan Rekayasa

Pengendalian risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja dalam proses rekayasa harus
dimulai sejak tahap perancangan dan perencanaan.
Setiap tahap dari siklus perancangan meliputi pengembangan, verifikasi tinjauan ulang,
validasi dan penyesuaian harus dikaitkan dengan identifikasi sumber bahaya, prosedur
penilaian dan pengendalian risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Personel yang
memiliki kompetensi kerja harus ditentukan dan diberi wewenang dan tanggung jawab
yang jelas untuk melakukan verifikasi persyaratan SMK3.

5.3.2.3. Prosedur dan Instruksi Kerja

Prosedur dan instruksi kerja yang terdokumentasi pada saat dibuat harus
mempertimbangkan aspek K3 pada setiap tahapan. Rancangan dan tinjauan ulang
prosedur hanya dapat dibuat oleh personel yang memiliki kompetensi kerja dengan
melibatkan para pelaksana. Personel harus dilatih agar memiliki kompetensi kerja dalam
menggunakan prosedur. Prosedur harus ditinjau ulang secara berkala terutama jika
terjadi perubahan peralatan, proses atau bahan baku yang digunakan.

13
SPLN U1.005: 2014

5.3.2.4. Penyerahan Sebagian Pelaksanaan Pekerjaan

Sebelum pelaksanaan penyerahan sebagian pelaksanaan pekerjaan, pengadaan barang


dan jasa melalui kontrak harus ditinjau ulang untuk menjamin kemampuan perusahaan
dalam memenuhi persyaratan K3 yang ditentukan.

5.3.2.5. Pembelian

Sistem pembelian barang dan jasa termasuk didalamnya prosedur pembelian barang dan
jasa harus dikaitkan dengan strategi penanganan pencegahan risiko kecelakaan dan
penyakit akibat kerja. Sistem pembelian harus menjamin agar produk barang dan jasa
serta mitra kerja perusahaan memenuhi persyaratan K3.
Pada saat barang dan jasa diterima di tempat kerja, perusahaan harus menjelaskan
kepada semua pihak yang akan menggunakan barang dan jasa tersebut mengenai
identifikasi, penilaian dan pengendalian risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja.

5.3.2.6. Produk Akhir

Setiap produk akhir dari suatu proses produksi harus memenuhi persyaratan K3, hal ini
bisa dicapai apabila semua rantai produksi dari mulai input, proses produksi sampai
dengan produk akhir telah memenuhi persyaratan K3.

5.3.2.7. Upaya Menghadapi Keadaan Darurat Kecelakaan dan Bencana


Industri

Unit PLN harus memiliki prosedur untuk menghadapi keadaan darurat kecelakaan dan
bencana industri, yang diuji secara berkala untuk mengetahui keadaan pada saat
kejadian yang sebenarnya.
Pengujian prosedur secara berkala tersebut dilakukan oleh personel yang memiliki
kompetensi kerja, dan untuk instalasi yang mempunyai potensi bahaya besar harus
dikoordinasikan dengan instansi terkait yang berwenang.

5.3.2.8. Prosedur Menghadapi Insiden

Untuk mengurangi pengaruh yang mungkin timbul akibat insiden, Unit PLN harus
memiliki prosedur yang disusun berdasarkan potensi bahaya, investigasi dan analisa
kecelakaan yang meliputi:
a. Penyediaan fasilitas P3K dengan jumlah yang cukup dan sesuai, sampai korban
mendapatkan pertolongan medis;
b. Proses perawatan lanjutan.

5.3.2.9. Rencana Pemulihan Keadaan Darurat

Unit PLN harus membuat prosedur rencana pemulihan keadaan darurat berdasarkan
potensi bahaya, investigasi dan analisa kecelakaan untuk secara cepat mengembalikan
pada kondisi yang normal dan membantu pemulihan tenaga kerja yang mengalami
trauma.
14
SPLN U1.005: 2014

5.4 Pemantauan dan Evaluasi Kinerja K3

Pemantauan dan evaluasi kinerja K3 dilakukan melalui pemeriksaan, pengujian,


pengukuran, dan audit internal SMK3 dilakukan oleh sumber daya manusia yang
kompeten.
Dalam hal perusahaan tidak memiliki sumber daya untuk melakukan pemantauan dan
evaluasi kinerja K3, dapat menggunakan jasa pihak lain. Hasil pemantauan dan evaluasi
kinerja K3 dilaporkan kepada pimpinan unit, hasil pemantauan dan evaluasi kinerja K3
dapat digunakan untuk melakukan tindakan perbaikan. Pelaksanaan pemantauan dan
evaluasi kinerja K3 dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
dan/atau standar.

5.4.1 Pemeriksaan, Pengujian dan Pengukuran

Unit PLN harus menetapkan dan memelihara prosedur pemeriksaan, pengujian dan
pengukuran yang berkaitan dengan tujuan dan sasaran K3. Frekuensi pemeriksaan,
pengujian dan pengukuran harus sesuai dengan obyeknya.
Prosedur pemeriksaan, pengujian dan pengukuran secara umum meliputi:
a. Personel yang terlibat harus mempunyai pengalaman dan keahlian yang cukup;
b. Catatan pemeriksaan, pengujian dan pengukuran yang sedang berlangsung
harus dipelihara dan tersedia bagi manajemen, tenaga kerja dan kontraktor kerja
yang terkait;
c. Peralatan dan metode pemeriksaan, pengujian dan pengukuran yang memadai
harus digunakan untuk menjamin telah dipenuhinya standar K3;
d. Tindakan perbaikan harus dilakukan segera pada saat ditemukan
ketidaksesuaian terhadap persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja dari
hasil pemeriksaan, pengujian dan pengukuran;
e. Penyelidikan yang memadai harus dilaksanakan untuk menemukan inti
permasalahan dari suatu insiden.

5.4.2 Audit SMK3

Audit SMK3 harus dilakukan secara berkala untuk mengetahui keefektifan penerapan
SMK3. Audit harus dilaksanakan secara sistematika dan independen oleh personel yang
memiliki kompetensi kerja dengan menggunakan metodologi yang sudah ditetapkan.
Untuk memudahkan pelaksanaan audit SMK3 dapat digunakan Pemantauan
Implementasi SMK3 sesuai lampiran A.
Frekuensi audit harus ditentukan berdasarkan tinjauan ulang hasil audit sebelumnya dan
bukti sumber bahaya yang didapatkan di tempat kerja. Hasil audit harus digunakan oleh
Manajemen dalam proses tinjauan ulang.

5.5 Peninjauan dan Peningkatan Kinerja K3

Untuk menjamin kesesuaian dan efektifitas penerapan SMK3, unit PLN wajib melakukan
peninjauan. Peninjauan dimaksud dilakukan terhadap kebijakan, perencanaan,
pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi. Hasil peninjauan dimaksud digunakan untuk
melakukan perbaikan dan peningkatan kinerja.

15
SPLN U1.005: 2014

Pimpinan yang ditunjuk harus melaksanakan peninjauan ulang SMK3 secara berkala
untuk menjamin kesesuaian dan keefektifan yang berkesinambungan dalam pencapaian
kebijakan dan tujuan K3. Perbaikan dan peningkatan kinerja dimaksud dapat
dilaksanakan dalam hal:
a. Terjadi perubahan peraturan perundang-undangan;
b. Adanya tuntutan dari pihak yang terkait dan pasar;
c. Adanya perubahan produk dan kegiatan perusahaan;
d. Terjadi perubahan struktur organisasi perusahaan;
e. Adanya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, termasuk epidemiologi;
f. Adanya hasil kajian kecelakaan di tempat kerja;
g. Adanya pelaporan; dan/atau
h. Adanya masukan dari pekerja/buruh.

6 Prosedur Wajib

Dalam penerapan SMK3 di unit-unit PLN maka untuk keseragaman, setiap unit wajib
membuat prosedur minimal sebagaimana daftar prosedur dibawah ini:
1. Manual SMK3;
2. Prosedur Identifikasi Peraturan K3 dan Evaluasi Pemenuhannya ;
3. Prosedur Identifikasi Potensi Bahaya , Penilaian dan Pengendalian Risiko
(HIRARC);
4. Prosedur Komunikasi dan Konsultasi;
5. Prosedur Perancangan dan Perancangan Ulang;
6. Prosedur Pengendalian Dokumen;
7. Prosedur Audit Internal;
8. Prosedur Tinjauan Manajemen;
9. Prosedur Pelaporan Insiden dan Investigasi;
10. Prosedur Pembelian, Seleksi dan Evaluasi Vendor/Sub Kontraktor;
11. Prosedur Seleksi dan Penempatan Personil;
12. Prosedur Pelatihan;
13. Prosedur Tindakan Koreksi dan Pencegahan;
14. Prosedur Pemeliharaan Sarana Operasi , Peralatan Kerja Dan Sistem Proteksi
Kebakaran;
15. Prosedur Lock Out Dan Tag Out;
16. Prosedur Ijin Kerja;
17. Prosedur Mampu Telusur Produk;
18. Prosedur Tanggap Darurat;
19. Prosedur Pemulihan Keadaan Darurat;
20. Prosedur Pemantauan dan Pengukuran (Termasuk Inspeksi Alat Pelindung Diri,
Sistem Proteksi Kebakaran, Peralatan Kerja dan Isi Kotak P3K);
21. Prosedur Pemantauan Kesehatan;
22. Prosedur Pemantauan Lingkungan Kerja;
23. Prosedur Kalibrasi Peralatan;
24. Prosedur Pengelolaan Material;
25. Prosedur Pengelolaan Bahan Kimia Berbahaya Dan Limbah;
26. Prosedur Perubahan SOP dan IK Pekerjaan.

16
SPLN U1.005: 2014

LAMPIRAN
Pedoman Penilaian Penerapan SMK3

1. Pembangunan dan Pemeliharaan Komitmen

1.1 Kebijakan

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

1 1.1.1 Terdapat kebijakan K3 yang tertulis, bertanggal, Unit PLN dan Anak Perusahaan menetapkan
ditandatangani oleh pengusaha atau pengurus kebijakan K3 yang tertulis, bertanggal dan isinya
secara jelas menyatakan tujuan dan sasaran K3 mencakup tujuan dan sasaran K3 serta pernyataan
serta komitmen terhadap peningkatan K3. komitmen perusahaan mengenai pelaksanaan K3 di
tempat kerja. Kebijakan ditandatangani oleh
Pimpinan Unit, untuk tingkat induk adalah General
Manager/kepala, untuk tingkat unit pelaksana adalah
Manajer, khusus untuk PLN Kantor Pusat adalah
Kepala Divisi Umum dan Manajemen Kantor Pusat.

2 1.1.2 Kebijakan disusun oleh pengusaha dan atau Kebijakan yang telah dibahas bersama antara
pengurus setelah melalui proses konsultasi dengan manajemen dengan perwakilan pekerja serta
wakil tenaga kerja. menerima masukan dari Serikat/Perkumpulan
Pekerja dan ditetapkan oleh Pimpinan Unit.

3 1.1.3 Perusahaan mengkomunikasikan kebijakan K3 Bentuk komunikasi kebijakan K3 ini antara lain dapat
kepada seluruh tenaga kerja, tamu, kontraktor, dilakukan dengan cara : papan pengumuman, kartu
pelanggan dan pemasok dengan tata cara yang pengenal tamu/pengunjung (visitor), lampiran dalam
tepat. kontrak pengadaan barang dan jasa, materi safety
briefing bagi tamu (induction training) dan/atau
melalui teknologi informasi.

17
SPLN U1.005: 2014

4 1.1.4 Kebijakan khusus dibuat untuk masalah K3 yang Kebijakan K3 khusus dibuat sesuai kondisi tingkat
bersifat khusus. risiko perusahaan atau terkait dengan lintas bidang
(tidak wajib harus ada), contoh kebijakan mengenai
penggunaan bahan peledak, radiasi, dll.

5 1.1.5 Kebijakan K3 dan kebijakan khusus lainnya ditinjau Peninjauan ulang kebijakan secara berkala minimal
ulang secara berkala untuk menjamin bahwa setahun sekali melalui rapat tinjauan manajemen
kebijakan tersebut sesuai dengan perubahan yang tahunan setelah dilakukan audit internal dan/atau bila
terjadi dalam perusahaan dan dalam peraturan per perlu dilakukan tinjauan khusus bila ada kejadian
undang-undangan atau perubahan struktur organisasi, visi/misi,
peraturan perusahaan dan peraturan perundang
undangan.

1.2 Tanggung Jawab & Wewenang untuk Bertindak

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

6 1.2.1 Tanggung jawab dan wewenang untuk mengambil Jika dalam unit PLN dan Anak Perusahaan tidak
tindakan dan melaporkan kepada semua pihak terdapat struktur organisasi K3, maka perlu
yang terkait dalam perusahaan di bidang K3 yang diterbitkan surat penunjukkan tanggung jawab dan
telah ditetapkan, diinformasikan dan wewenang seseorang yang disahkan oleh Pimpinan
didokumentasikan. Unit. Dalam hal ini penunjukan wakil manajemen K3
(WMK3) untuk mengambil tindakan dan melapor
mengenai K3 harus diinformasikan ke seluruh tenaga
kerja.

7 1.2.2 Penunjukan penanggung jawab K3 harus sesuai Penanggung jawab K3 telah sesuai dengan
peraturan perundang-undangan. peraturan perundangan antara lain; dokter
perusahaan (Permenaker 01/MEN/1976), Paramedis
(Permenaker 01/MEN/1979), Sekretaris P2K3
(Permenaker 02/MEN/1992), regu tim tanggap
darurat (Kepmenaker 186/1999), Pertolongan
Pertama Pada Kecelakaan (Permenaker
15/MEN/VIII/2008), dll.

18
SPLN U1.005: 2014

8 1.2.3 Pimpinan unit kerja dalam suatu perusahaan Pimpinan Unit bertanggung jawab sepenuhnya
bertanggung jawab atas kinerja K3 pada unit terhadap kinerja K3/K2 pada unit kerjanya sesuai
kerjanya. dengan peraturan direksi selama tidak bertentangan
dengan peraturan perundang undangan.

9 1.2.4 Pengusaha atau pengurus bertanggung jawab Pimpinan Unit harus bertanggung jawab atas
secara penuh untuk menjamin pelaksanaan SMK3. tersedianya sumber daya yang dibutuhkan untuk
menjamin pelaksanaan SMK3 seperti Sumber Daya
Manusia , Anggaran, Sarana dan Prasarana.

10 1.2.5 Petugas yang bertanggung jawab untuk Dibentuk tim tanggap darurat (kebakaran, huru hara,
menangani keadaan darurat telah ditetapkan dan bencana alam, dan lain-lain) dan orang-orang di
mendapatkan pelatihan. dalam struktur dilatih (mendapatkan bukti pelatihan).
Untuk petugas pemadam kebakaran pelatihannya
dari pemadam kebakaran atau PJK3, khusus P3K
sertifikasi dari Disnakertrans atau Instansi yang
berwenang.

11 1.2.6 Perusahaan mendapatkan saran-saran dari para Saran dapat dituangkan dalam laporan audit, laporan
ahli di bidang K3 yang berasal dari dalam dan/atau kinerja K3/K2, workshop, CoP, CMC dan knowledge
luar perusahaan. sharing.

12 1.2.7 Kinerja K3 termuat dalam laporan tahunan Pimpinan Unit bertanggung jawab sepenuhnya
perusahaan atau laporan lain yang setingkat. terhadap kinerja K3/K2 pada unit kerjanya sesuai
dengan peraturan direksi selama tidak bertentangan
dengan peraturan perundang undangan.

19
SPLN U1.005: 2014

1.3 Tinjauan dan Evaluasi


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

13 1.3.1 Tinjauan terhadap penerapan SMK3 meliputi Hasil tinjauan terhadap penerapan SMK3 harus
kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, peman- dicatat, didokumentasikan dan dilaporkan ke PLN
tauan dan evaluasi telah dilakukan, dicatat dan Kantor Pusat, yang meliputi :
didokumentasikan.  Evaluasi terhadap Kebijakan K3
 Tujuan, Sasaran K3 dan Program
 Tinjauan Pelaksanaan
 Hasil Temuan Audit SMK3
 Analisa dan evaluasi efektivitas penerapan SMK3
dan kebutuhan untuk pengembangan SMK3, dll

14 1.3.2 Hasil tinjauan ulang dimasukkan dalam Cukup Jelas


perencanaan tindakan manajemen.

15 1.3.3 Pengurus harus meninjau ulang pelaksanaan Tinjauan ulang untuk mengetahui kesesuaian dan
SMK3 secara berkala untuk menilai kesesuaian efektivitas pelaksanaan SMK3 dilakukan dengan :
dan efektivitas SMK3.  Audit Internal ( minimal 1 tahun sekali)
 Audit Eksternal (minimal 3 tahun sekali)
 Inspeksi (sesuai kebutuhan)

1.4 Keterlibatan & Konsultasi dengan Tenaga Kerja

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

16 1.4.1 Keterlibatan tenaga kerja dan penjadwalan Keterlibatan dan penjadwalan konsultasi tenaga
konsultasi tenaga kerja dengan wakil perusahaan kerja dengan wakil perusahan didokumentasikan
didokumentasikan dan disebarluaskan ke seluruh dalam bentuk antara lain: notulen rapat, jadwal atau
tenaga kerja. time table kegiatan, dll yang harus disebarluaskan
ke seluruh tenaga kerja. Yang dimaksud Wakil

20
SPLN U1.005: 2014

perusahaan adalah P2K3.

17 1.4.2 Terdapat prosedur yang memudahkan konsultasi Prosedur tersebut dapat berupa pedoman atau tata
mengenai perubahan-perubahan yang mempunyai cara atau tahapan penyampaian masalah/issue K3
implikasi terhadap K3. akibat perubahan di tempat kerja. Perubahan yg
dimaksud bisa tempat kerja, cara kerja, alat & bahan
yang dirasa pekerja membahayakan dirinya.

18 1.4.3 Perusahaan telah membentuk P2K3 sesuai Berupa dokumen surat keputusan
dengan peraturan perundang-undangan. penunjukan/pengesahan P2K3 dari Disnakertrans
atau Instansi yang berwenang untuk perusahaan
tersebut.

19 1.4.4 Ketua P2K3 adalah pimpinan puncak atau Ketua P2K3 adalah Pimpinan Unit /pimpinan puncak.
pengurus

20 1.4.5 Sekretaris P2K3 adalah ahli K3 sesuai dengan Yang dimaksud ahli K3, minimum adalah Ahli K3
peraturan perundang-undangan. umum (bersertifikat).

21 1.4.6 P2K3 menitik beratkan kegiatan pada Program-program K3 yang sedang dilaksanakan
pengembangan kebijakan dan prosedur untuk selama ini dan program yang akan datang,
mengendalikan risiko. berdasarkan pengembangan kebijakan K3 dan
prosedur pengendalian risiko.

22 1.4.7 Susunan pengurus P2K3 didokumentasikan dan Cukup Jelas


diinformasikan kepada tenaga kerja

23 1.4.8 P2K3 mengadakan pertemuan secara teratur dan Minimal dilakukan 1 kali dalam satu bulan dan hasil
hasilnya disebar luaskan di tempat kerja. rapat disebarluaskan di unit terkait.

24 1.4.9 P2K3 melaporkan kegiatannya secara teratur Laporan P2K3 menggunakan blanko sesuai
sesuai peraturan perundang-undangan. peraturan Permenaker 04/MEN/1987 tiap 3 bulan
sekali, kegiatan P2K3 harus dilaporkan ke
Disnakertrans atau instansi yang berwenang
21
SPLN U1.005: 2014

setempat dan ditembuskan ke PLN Pusat

25 1.4.10 Dibentuk kelompok-kelompok kerja dan dipilih dari Kelompok kerja yang dibentuk berfungsi sebagai
wakil-wakil tenaga kerja yang ditunjuk sebagai penanggung jawab pelaksanaan dan pengawas K3
penanggung jawab K3 di tempat kerjanya dan di tempat kerja yang minimal bersertifikat Ahli K3
kepadanya diberikan pelatihan yang sesuai Umum.
peraturan perundang-undangan.

26 1.4.11 Susunan kelompok-kelompok kerja telah terbentuk Cukup jelas


didokumentasikan dan diinformasikan kepada
tenaga kerja.

2. Pembuatan dan Pendokumentasian Rencana K3

2.1 Rencana Strategi K3


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

27 2.1.1 Terdapat prosedur terdokumentasi untuk Adanya prosedur dan Instruksi Kerja (IK) untuk
identifikasi potensi bahaya, penilaian, dan Identifikasi bahaya, menilai risiko dan pengendalian
pengendalian risiko K3. risiko (HIRARC).

28 2.1.2 Identifikasi potensi bahaya, penilaian, dan Petugas yang melakukan Identifikasi bahaya telah
pengendalian risiko K3 sebagai rencana strategi mengikuti pelatihan HIRARC.
K3 dilakukan oleh petugas yang kompeten.

29 2.1.3 Rencana strategi K3 sekurang-kurangnya Rencana strategi K3, Unit PLN dan Anak
berdasarkan tinjauan awal, identifikasi potensi Perusahaan harus berdasarkan tinjauan awal dan
bahaya, penilaian, pengendalian risiko, dan diselaraskan dengan hasil HIRARC dan peraturan
peraturan perundang-undangan serta informasi K3 perundang-undangan yang berlaku.
lain baik dari dalam maupun luar perusahaan.

30 2.1.4 Rencana strategi K3 yang telah ditetapkan Membuat program K3 berdasarkan hasil penelahaan
digunakan untuk mengendalikan risiko K3 dengan /pemeriksaan awal dan hasil HIRARC, yang bersifat :
22
SPLN U1.005: 2014

menetapkan tujuan dan sasaran yang dapat diukur S – Specific


dan menjadi prioritas serta menyediakan sumber M – Measurable
daya. A – Achievable
R – Realistic
T – Time bond

31 2.1.5 Rencana kerja dan rencana khusus yang berkaitan Dalam menetapkan rencana / program kerja dan
dengan produk, proses, proyek atau tempat kerja rencana khusus tersebut harus memprioritaskan
tertentu telah dibuat dengan menetapkan tujuan pengendalian yang memiliki potensi bahaya yang
dan sasaran yang dapat diukur, menetapkan paling tinggi serta sumber dayanya.
perioritas dan menyediakan sumberdaya.

32 2.1.6 Rencana K3 diselaraskan dengan rencana sistem Cukup Jelas.


manajemen perusahaan.

2.2 Manual Sistem Manajemen K3


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

33 2.2.1 Manual SMK3 meliputi kebijakan, tujuan, rencana, Manual Sistem Manajemen K3:
dan prosedur K3, instruksi kerja, formulir, catatan o Manual SMK3 meliputi kebijakan, tujuan,
dan tanggung jawab serta wewenang tanggung rencana dan prosedur K3, dll;
jawab K3 untuk semua tingkatan dalam o Apabila diperlukan manual khusus yang
perusahaan. berkaitan dengan produk, proses atau tempat
kerja tertentu;
o Manual SMK3 mudah didapat oleh semua
personil di tempat kerja.

34 2.2.2 Terdapat manual khusus yang berkaitan dengan Manual khusus seperti manual untuk pengelolaan
produk, proses atau tempat kerja tertentu. Bahan Kimia/ Limbah B3, manual penanganan
bahan peledak, zat radio aktif, dll.

35 2.2.3 Manual SMK3 mudah didapat oleh semua personil Manual disimpan pada lokasi yang mudah diakses
oleh personil misalnya diletakkan pada lemari
23
SPLN U1.005: 2014

dalam perusahaan sesuai kebutuhan. kaca/rak yang mudah dijangkau dan mudah dilihat.

2.3 Peraturan Perundangan dan Persyaratan lain Dibidang K3


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

36 2.3.1 Terdapat prosedur yang terdokumentasi untuk  Membuat prosedur untuk mengidentifikasi,
mengidentifikasi, memperoleh, memelihara memperoleh dan memelihara peraturan-peraturan,
dan memahami peraturan perundang- standar, pedoman teknis, dan persyaratan lain yang
undangan, standar, pedoman teknis, dan relevan di bidang K3 dan dimasukan dalam daftar
persyaratan lain yang relevan dibidang K3 pada blanko yang telah ditetapkan.
untuk seluruh tenaga kerja perusahaan.
 Contoh inventarisasi peraturan yang perlu dimasukan
antara lain :
• Peraturan pemerintah (nasional, daerah);
• Perijinan (ijin lokasi, IMB, lisensi, dll);
• Standar atau peraturan lain yang diadopsi oleh
perusahaan;
• Keputusan atau Surat Edaran Direksi, Surat Kepala
Divisi, dll.

37 2.3.2 Penanggung jawab untuk memelihara dan Penanggung jawab pelaksanaan sesuai dengan surat
mendistribusikan informasi terbaru mengenai penugasan WMK3 untuk memelihara dan
peraturan perundangan, standar, pedoman mendistribusikan dokumen-dokumen peraturan.
teknis, dan persyaratan lain telah ditetapkan.

38 2.3.3 Persyaratan pada peraturan perundang- Dokumen SMK3 baik berupa prosedur maupun IK harus
undangan, standar, pedoman teknis, dan memenuhi kriteria kecukupan (adequacy) terhadap
persyaratan lain yang relevan di bidang K3 peraturan, standar, pedoman teknis yang berlaku.
dimasukan pada prosedur-prosedur dan
petunjuk-petunjuk kerja.

39 2.3.4 Perubahan pada peraturan perundang- Memutakhirkan Prosedur maupun IK terhadap


undangan, standar, pedoman teknis, dan perubahan peraturan perundangan, standar, pedoman

24
SPLN U1.005: 2014

persyaratan lain yang relevan dibidang K3 teknis dan persyaratan lainnya.


digunakan untuk peninjauan prosedur-
prosedur dan petunjuk-petunjuk kerja.

2.4 Informasi K3

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

40 2.4.1 Informasi yang dibutuhkan mengenai kegiatan Penyebaran informasi mengenai kegiatan K3 dapat
K3 disebarluaskan secara sistematis kepada dilakukan dengan cara lisan dalam briefing/apel/forum
seluruh tenaga kerja, tamu, kontraktor, komunikasi, papan pengumuman, foto-foto, poster,
pelanggan, dan pemasok. website, email.

3. Pengendalian Perancangan dan Peninjauan Kontrak

3.1 Pengendalian Perancangan


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

41 3.1.1 Prosedur yang terdokumentasi memper- Membuat program kerja perancangan dan modifikasi
timbangkan identifikasi potensi bahaya, yang berdasarkan hasil HIRARC dengan
penilaian, dan pengendalian risiko yang mempertimbangkan risiko dan peraturan yang berlaku.
dilakukan pada tahap perancangan dan
modifikasi.

42 3.1.2 Prosedur, instruksi kerja dalam penggunaan Cukup Jelas.


produk, pengoperasian mesin dan peralatan,
instalasi, pesawat atau proses serta informasi
lainnya yang berkaitan dengan K3 telah
dikembangkan dan/atau modifikasi.

25
SPLN U1.005: 2014

43 3.1.3 Petugas yang berkompeten melakukan Pimpinan Unit menunjuk petugas yang kompeten melalui
verifikasi bahwa perancangan dan/atau Surat Keputusan atau Nota Dinas untuk melakukan
modifikasi memenuhi persyaratan K3 yang verifikasi rancangan dan modifikasi sebelum dilakukan
ditetapkaan sebelum penggunaan hasil pengadaan/pembelian maupun addendum/modifikasi
rancangan kontrak barang dan jasa.

44 3.1.4 Semua perubahan dan modifikasi Cukup Jelas.


perancangan yang mempunyai implikasi
terhadap K3 diidentifikasikan,
didokumentasikan, ditinjau ulang dan disetujui
oleh petugas yang berwenang sebelum
pelaksanaan.

3.2 Peninjauan Kontrak


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

45 3.2.1 Prosedur yang terdokumentasi harus mampu Membuat prosedur Penerimaan Barang dan Jasa/
mengidentifikasi bahaya dan menilai risiko K3 Pengendalian Kontrak.
bagi tenaga kerja, lingkungan dan masyarakat,
dimana prosedur tersebut digunakan pada saat
memasok barang dan jasa dalam suatu kontrak.

46 3.2.2 Identifikasi bahaya dan penilaian risiko Cukup Jelas.


dilakukan pada tinjauan kontrak oleh petugas
yang berkompeten.

47 3.2.3 Kontrak ditinjau ulang untuk menjamin bahwa Isi kontrak tersebut harus memuat aspek K3 di dalamnya
pemasok dapat memenuhi persyaratan K3 bagi secara jelas sesuai dengan spesifikasi pekerjaannya,
pelanggan. seperti penyediaan perlengkapan alat pelindung diri,
peralatan kerja lengkap dan aman, sistem ijin kerja,
tanggung jawab dan gugat terhadap kecelakaan kerja,
asuransi kecelakaan, asuransi kesehatan, ijin kerja, dll.

26
SPLN U1.005: 2014

48 3.2.4 Catatan tinjauan kontrak dipelihara dan Cukup Jelas.


didokumentasikan.

4. Pengendalian Dokumen

4.1 Persetujuan, Pengeluaran dan Pengendalian Dokumen

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

49 4.1.1 Dokumen K3 mempunyai identifikasi status, Membuat prosedur pengendalian dokumen, berisi antara
wewenang, tanggal pengeluaran dan tanggal lain status dokumen, pengesahan dokumen, tanggal
modifikasi. pengeluaran dan tanggal modifikasi (revisi).

50 4.1.2 Penerima distribusi dokumen tercantum dalam Dalam dokumen tercantum kepemilikan dokumen
dokumen tersebut tersebut dengan mengacu pada daftar distribusi
penerima dokumen.

51 4.1.3 Dokumen K3 edisi terbaru disimpan secara Dokumen K3 disimpan pada lokasi tertentu yang
sistimatis pada tempat yang ditentukan. memudahkan untuk diakses.

52 4.1.4 Dokumen usang segera disingkirkan dari Dipastikan bahwa dokumen K3 yang sedang beredar
penggunaannya sedangkan dokumen usang adalah dokumen terbaru/revisi terakhir. Bila terdapat
yang disimpan untuk keperluan tertentu diberi dokumen usang yang disimpan agar diberi tanda khusus.
tanda khusus.

4.2 Perubahan dan Modifikasi Dokumen


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

53 4.2.1 Terdapat sistem untuk membuat dan Membuat lembar perubahan dokumen.
menyetujui perubahan terhadap dokumen K3.

27
SPLN U1.005: 2014

54 4.2.2 Dalam hal terjadi perubahan diberikan alasan Pada dokumen yang telah berubah dilampirkan
terjadinya perubahan dan tertera dalam keterangan/alasan perubahan yang dilakukan, tanggal
dokumen atau lampirannya dan modifikasi (revisi) dan siapa yang menyetujui perubahan
menginformasikan kepada pihak terkait. tersebut atau daftar riwayat perubahan biasanya terletak
didepan atau dibelakang dokumen terkait.

55 4.2.3 Terdapat prosedur pengendalian dokumen Di dalam prosedur pengendalian dokumen atau daftar
atau daftar seluruh dokumen yang seluruh dokumen yang berisi semua judul dokumen K3
mencantumkan status dari setiap dokumen yang dipergunakan termasuk statusnya (misalkan revisi
tersebut, dalam upaya mencegah terakhir beserta tanggal revisinya).
penggunaan dokumen yang usang.

5. Pembelian dan Pengendalian Produk

5.1 Spesifikasi Pembelian Barang dan Jasa


Kesesuaian
NO. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

56 5.1.1 Terdapat prosedur yang terdokumentasikan Membuat prosedur pengadaan barang dan jasa dimana
yang dapat menjamin bahwa spesifikasi tehnik unsur K3 dan informasi lain yang terkait telah memenuhi
dan informasi lain yang relevan dengan K3 persyaratan di dalamnya. misalnya MSDS untuk
telah diperiksa sebelum keputusan untuk pembelian bahan kimia, persyaratan ijin kerja untuk
membeli. pekerjaan pemeliharaan pembangkit.

57 5.1.2 Spesifikasi pembelian untuk setiap sarana Kriteria ini merupakan aplikasi dari kriteria 5.1.1
produksi, zat kimia atau jasa harus dilengkapi
spesifikasi yang sesuai dengan persyaratan
peraturan perundang-undangan dan dan
standar K3.

58 5.1.3 Konsultasi dengan tenaga kerja yang Hasil konsultasi dalam menetapkan persyaratan K3
kompeten pada saat keputusan pembelian, dengan tenaga kerja yang kompeten dapat dicantumkan
dilakukan untuk menetapkan persyaratan K3

28
SPLN U1.005: 2014

yang dicantumkan dalam spesifikasi pembelian dalam spesifikasi pembelian.


dan diinformasikan kepada tenaga kerja yang
menggunakannya.

59 5.1.4 Kebutuhan pelatihan, pasokan alat pelindung Cukup Jelas.


diri dan perubahan terhadap prosedur kerja
harus dipertimbangkan sebelum pembelian
dan penggunaannya.

60 5.1.5 Persyaratan K3 dievaluasi dan menjadi Terdapat bukti evaluasi terhadap pemenuhan
pertimbangan dalam seleksi pembelian. persyaratan K3 pada proses seleksi pembelian (dapat
berupa berita acara evaluasi).

5.2 Sistem Verifikasi untuk Barang dan Jasa yang Telah Dibeli
Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

61 5.2.1 Barang dan jasa yang telah dibeli diperiksa Setiap barang dan jasa yang masuk harus diperiksa
kesesuaiannya dengan spesifikasi pembelian. sesuai dengan spesifikasi yang telah disetujui
sebelumnya.

5.3 Pengendalian Barang dan Jasa yang Dipasok Pelanggan


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

62 5.3.1 Barang dan jasa yang dipasok pelanggan, Cukup Jelas.


sebelum digunakan terlebih dahulu
diidentifikasi potensi bahaya dan dinilai
risikonya dan catatan tersebut dipelihara untuk
memeriksa prosedur.

29
SPLN U1.005: 2014

5.4. Kemampuan Telusur Produk

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

63 5.4.1 Semua produk yang digunakan dalam proses Melakukan diidentifikasi potensi yang dapat
produksi dapat diidentifikasi di seluruh tahapan menimbulkan masalah K3 disetiap tahapan produksi dan
produksi dan instalasi, jika terdapat potensi instalasi.
masalah K3. Contoh :
Sistem Transmisi : Transformator, Kubikel, Jaringan.
Pengoperasian Pembangkit , antara lain : engine, pipa
bahan bakar tekanan tinggi, material B3, dll.

64 5.4.2 Terdapat prosedur yang terdokumentasi untuk Membuat prosedur mampu telusur terhadap produk
penelusuran produk yang telah terjual, jika purna jual yang menunjukkan penelusuran produk
terdapat potensi masalah K3 di dalam barang atau jasa yang terpakai bila terdapat potensi
penggunaannya. masalah K3.

6. Keamanan Bekerja Berdasarkan SMK3

6.1 Sistem Kerja


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

65 6.1.1 Petugas yang kompeten telah mengidentifikasi Petugas atau Tim telah membuat HIRARC. Sebagai
bahaya, menilai dan mengendalikan risiko tindak lanjut HIRARC, petugas yang berkompeten wajib
yang timbul dari suatu proses kerja. untuk membuat Job Safety Analysis (JSA) dan ijin kerja
pada setiap kegiatan pekerjaan yang berpotensi bahaya
tinggi sesuai HIRARC.

66 6.1.2 Apabila upaya pengendalian risiko diperlukan Dari hasil HIRARC dibuat prioritas pengendalian risiko,
maka upaya tersebut ditetapkan melalui tingkat yang telah mengikuti tahapan pengendalian sesuai
pengendalian. hirarki yaitu: eliminasi, substitusi, rekayasa teknik,

30
SPLN U1.005: 2014

administrasi kontrol, penggunaan APD dan tanggap


darurat.

67 6.1.3 Terdapat prosedur atau petunjuk kerja yang Membuat prosedur/IK pengendalian risiko berdasarkan
terdokumentasi untuk mengendalikan risiko hasil HIRARC dan disahkan oleh yang berwewenang.
yang teridentifikasi dan dibuat atas dasar
masukan dari personil yang kompeten serta
tenaga kerja yang terkait dan disahkan oleh
orang yang berwenang di perusahaan.

68 6.1.4 Kepatuhan terhadap peraturan perundang- Prosedur akan dimutakhirkan jika ada perubahan dasar
undangan, standar serta pedoman teknis yang peraturan atau standar.
relevan diperhatikan pada saat
mengembangkan atau melakukan modifikasi
atau petunjuk kerja.

69 6.1.5 Terdapat sistem ijin kerja untuk tugas berisiko Membuat prosedur/IK ijin kerja terhadap pekerjaan dan
tinggi. tempat kerja yang memiliki potensi bahaya yang tinggi.

70 6.1.6 Alat pelindung diri dipastikan bahwa - Alat Pelindung Diri (APD) disediakan sesuai dengan
disediakan sesuai kebutuhan dan digunakan matriks kebutuhan APD dan yang tercantum dalam
secara benar serta selalu dipelihara dalam Prosedur/IK berdasarkan HIRARC, JSA dan ijin
kondisi layak pakai. kerjanya.
- SPLN 66: 1986 atau standar peralatan keselamatan
kerja yang berlaku.

71 6.1.7 Alat pelindung diri yang digunakan dipastikan Membuat program pemeliharaan APD dan spesifikasi
telah dinyatakan layak pakai sesuai dengan sesuai dengan peraturan/standar.
standar dan/atau peraturan perundang-
undangan yang berlaku.

72 6.1.8 Upaya pengendalian risiko dievaluasi secara Membuat program evaluasi pengendalian risiko yang
berkala apabila terjadi ketidaksesuaian atau telah dilaksanakan ditinjau kembali apabila dinyatakan
perubahan pada proses kerja. kurang efektif untuk menghindari risiko bahaya.

31
SPLN U1.005: 2014

6.2 Pengawasan

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

73 6.2.1 Dilakukan pengawasan untuk menjamin bahwa Menunjuk pengawas K3 yang kompeten untuk
setiap pekerjaan dilaksanakan dengan aman mengawasi pekerjaan di tempat kerja.
dan mengikuti prosedur dan petunjuk kerja
yang telah ditentukan.

74 6.2.2 Setiap orang diawasi sesuai dengan tingkat Orang yang melakukan pekerjaan harus mendapat
kemampuan dan tingkat risiko tugas. pengawasan dari pengawas K3 yang kompeten.

75 6.2.3 Pengawas/penyelia ikut serta dalam Pengawas ikut serta dalam pembuatan HIRARC,
identifikasi bahaya dan membuat upaya dibuktikan dengan daftar hadir, notulen, dan hasil
pengendalian. HIRARC. Upaya pengendalian dilakukan berdasarkan
hirarki pengendalian.

76 6.2.4 Pengawas/penyelia diikutsertakan dalam Prosedur mengacu pada prosedur pelaporan &
melakukan penyelidikan dan pembuatan penyelidikan kecelakaan kerja (elemen 8) juga pada
laporan terhadap terjadinya kecelakaan dan dokumen pelaporan dan hasil penyelidikan kecelakaan
penyakit akibat kerja serta wajib menyerahkan yang pernah terjadi.
laporan dan saran-saran kepada pengusaha
atau pengurus.

77 6.2.5 Pengawas/penyelia ikut serta dalam proses Proses konsultasi dalam hal ini dapat berupa keterlibatan
konsultasi. pengawas dalam rapat P2K3, pembahasan perubahan
proses kerja dll.

32
SPLN U1.005: 2014

6.3 Seleksi dan Penempatan Personil

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

78 6.3.1 Persyaratan tugas tertentu termasuk Unit PLN dan Anak Perusahaan menetapkan
persyaratan kesehatan diidentifikasi dan persyaratan termasuk syarat kesehatan dalam
dipakai untuk menyeleksi dan menempatkan penempatan dan/atau penerimaan pegawai baru.
tenaga kerja.

79 6.3.2 Penugasan pekerjaan harus berdasarkan pada Unit PLN dan Anak Perusahaan menempatkan masing
kemampuan dan tingkat ketrampilan yang masing pegawai dengan mempertimbangkan
dimiliki oleh masing-masing tenaga kerja. kemampuan dan ketrampilan serta kewenangan dari
masing-masing pegawai tersebut.

6.4 Area Terbatas


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

80 6.4.1 Pengusaha atau pengurus melakukan Pimpinan Unit PLN dan Anak Perusahaan menetapkan
penilaian risiko lingkungan kerja untuk area yang memerlukan pembatasan ijin masuk dengan
mengetahui daerah-daerah yang memerlukan mempertimbangkan HIRARC.
pembatasan ijin masuk.

81 6.4.2 Terdapat pengendalian atas daerah/tempat Pengendalian atas daerah/tempat dengan pembatasan
dengan pembatasan ijin masuk. ijin masuk dilakukan berdasarkan prosedur/IK yang telah
ditetapkan.Di lapangan terdapat penandaan batas-batas
area untuk pengendalian area tersebut.

82 6.4.3 Tersedianya fasilitas dan layanan di tempat Terdapat fasilitas dan layanan yang terkait K3 di tempat
kerja sesuai dengan standar dan pedoman kerja sesuai dengan standar dan pedoman teknis,
teknis. misalnya: fasilitas tempat istirahat, poliklinik, kotak P3K,
APD, dll.

33
SPLN U1.005: 2014

83 6.4.4 Rambu-rambu K3 harus dipasang sesuai Cukup jelas.


dengan standar dan pedoman teknis.

6.5 Pemeliharaan, Perbaikan dan Perubahan Sarana Produksi

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

84 6.5.1 Penjadwalan pemeriksaan dan pemeliharaan Membuat program pemeriksaan/pemeliharaan sarana


sarana produksi serta peralatan mencakup produksi dan peralatan antara lain berupa :
verifikasi alat-alat pengaman dan persyaratan - Konstruksi :
yang ditetapkan oleh peraturan perundang- Peralatan kerja berupa alat angkat-angkut.
undangan, standar dan pedoman teknis yang - Pembangkit:
relevan. Sarana Produksi misalnya mesin, mengikuti SOP
Pemeliharaan PLTD (P0 s/d P8) Peralatan kerja dan
peralatan bantu misalnya : alat angkat-angkut,
kompresor dan special tool gerinda, las, bor.
- Penyaluran dan Distribusi :
Sarana produksi misalnya jaringan dan Gardu
Peralatan Kerja : stick grounding, voltage tester, alat
PDKB.

85 6.5.2 Semua catatan yang memuat data secara rinci Semua catatan hasil dari kegiatan sebagaimana pada
dari kegiatan pemeriksaan, pemeliharaan, elemen 6.5.1 disimpan, dipelihara dan dilaporkan ke
perbaikan dan perubahan yang dilakukan atas Pengelola K3 PLN Pusat sebagai lampiran laporan P2K3
sarana dan peralatan produksi harus disimpan triwulanan.
dan dipelihara.

86 6.5.3 Sarana dan peralatan produksi memiliki Semua sarana dan peralatan produksi memiliki sertifikat,
sertifikat yang masih berlaku sesuai dengan antara lain: alat angkat-angkut, penyalur petir, sarana
persyaratan peraturan perundang-undangan proteksi kebakaran, bejana tekan, Sertifikat Laik Operasi
dan standar. (SLO) instalasi ketenagalistrikan.

87 6.5.4 Pemeriksaan, pemeliharaan, perawatan, Semua kegiatan pemeriksaan, pemeliharaan, perawatan

34
SPLN U1.005: 2014

perbaikan dan setiap perubahan harus dan perbaikan harus dilakukan oleh orang/lembaga yang
dilakukan petugas yang kompeten dan kompeten dan berwenang sesuai bidangnya. Kompetensi
berwenang. dibuktikan dengan sertifikat pelatihan/kompetensi dan
ditunjukan dalam prosedur pemeliharaan.

88 6.5.5 Terdapat prosedur untuk menjamin bahwa Jika Membuat prosedur Pemeliharaan, Perbaikan dan
terjadi perubahan terhadap sarana dan Perubahan sarana dan peralatan produksi termasuk
peralatan produksi, perubahan tersebut harus perubahannya.
sesuai dengan persyaratan peraturan
perundang-undangan, standar dan pedoman
teknis yang relevan.

89 6.5.6 Terdapat prosedur permintaan pemeliharaan Dalam prosedur pada elemen 6.5.5 klausul permintaan
sarana dan peralatan produksi dengan kondisi pemeliharaan dan perbaikan sarana, peralatan produksi
K3 yang tidak memenuhi persyaratan dan yang tidak memenuhi persyaratan, perlu segera
perlu segera diperbaiki. diperbaiki sesuai dengan persyaratan K3.

90 6.5.7 Terdapat sistem untuk penandaan bagi Cukup Jelas.


peralatan yang sudah tidak aman lagi untuk
digunakan atau sudah tidak digunakan.

91 6.5.8 Apabila diperlukan dilakukan penerapan Terdapat sistem penguncian pengoperasian sarana
sistem penguncian pengoperasian (lock out produksi sesuai dengan prosedur LOTO (Lock Out And
system) untuk mencegah agar sarana produksi Tagging Out)
tidak dihidupkan sebelum saatnya.

92 6.5.9. Terdapat prosedur yang dapat menjamin Membuat prosedur jaminan K3 bagi tenaga kerja dan
keselamatan dan kesehatan tenaga kerja atau orang lain yang berada didekat sarana dan peralatan
orang lain yang berada didekat sarana dan produksi pada saat proses pemeriksaan, pemeliharaan,
peralatan produksi pada saat proses perbaikan dan perubahan.
pemeriksaan, pemeliharaan, perbaikan dan
perubahan.

93 6.5.10 Terdapat penanggung jawab untuk menyetujui Manajemen Unit PLN dan Anak Perusahaan menunjuk
bahwa sarana dan peralatan produksi telah penanggung jawab yang mampu memastikan bahwa
aman digunakan setelah proses pemeliharaan, sarana dan peralatan produksi setelah proses
35
SPLN U1.005: 2014

perawatan, perbaikan atau perubahan. pelaksanaan pemeliharaan, perawatan, perbaikan atau


perubahan sarana dan peralatan produksi telah aman
dan dapat dioperasikan/digunakan kembali.

6.6 Pelayanan
Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

94 6.6.1 Apabila perusahaan dikontrak untuk Membuat prosedur jaminan memberi pelayanan sesuai
menyediakan pelayanan yang tunduk pada persyaratan K3.
standar dan peraturan perundang-undangan
mengenai K3, maka perlu disusun prosedur
untuk menjamin bahwa pelayanan memenuhi
persyaratan.

95 6.6.2 Apabila perusahaan diberi pelayanan melalui Membuat prosedur jaminan menerima pelayanan yang
kontrak, dan pelayanan tunduk pada standar diberikan oleh pihak kedua kepada Unit PLN dan Anak
dan peraturan perundang-undangan K3, maka Perusahaan, yang memenuhi persyaratan K3.
perlu disusun prosedur untuk menjamin bahwa
pelayanan memenuhi persyaratan.

6.7 Kesiapan untuk Menangani Keadaan Darurat


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

96 6.7.1 Keadaan darurat yang potensial di dalam Membuat prosedur keadaan darurat, berdasarkan hasil
dan/atau di luar tempat kerja telah diidentifikasi identifikasi keadaan darurat. Prosedur tersebut
dan prosedur keadaan darurat telah didokumentasikan dan diinformasikan agar diketahui oleh
didokumentasikan dan diinformasikan agar seluruh orang yang ada di tempat kerja antara lain
diketahui oleh seluruh orang yang ada di dengan cara antara lain : briefing, pengumuman, dll.
tempat kerja.

36
SPLN U1.005: 2014

97 6.7.2 Penyediaan alat/sarana dan prosedur keadaan Menyediakan dan melengkapi alat dan sarana keadaan
darurat berdasarkan hasil identifikasi dan diuji darurat pada prosedur pada elemen 6.7.1, misalnya Alat
serta ditinjau secara rutin oleh petugas yang Pemadam Api Ringan (APAR) berikut kartu
berkompeten dan berwenang. pemeliharaan harus disediakan oleh setiap unit PLN dan
Anak Perusahaan berdasarkan hasil identifikasi dan diuji
serta ditinjau secara rutin (jadwal pemeliharaan dan
pelaksanaan pemeliharaan) oleh petugas yang
berkompeten dan berwenang.

98 6.7.3 Tenaga kerja mendapat instruksi dan pelatihan Terdapat instruksi kerja pada prosedur keadaan darurat
mengenai prosedur keadaan darurat yang dan petugas dalam struktur organisasi tanggap darurat
sesuai dengan tingkat risiko. (tim tanggap darurat) tersebut telah mendapat pelatihan.

99 6.7.4 Petugas penanganan keadaan darurat Dibentuk Tim Tanggap Darurat dan diinformasikan
ditetapkan dan diberikan pelatihan khusus kepada seluruh orang di tempat kerja, dapat berupa
serta diinformasikan kepada seluruh orang penempelan di tempat-tempat strategis seperti papan
yang ada di tempat kerja. pengumuman, papan informasi K3.
Semua petugas harus mendapatkan pelatihan khusus
dibuktikan dengan sertifikat yang diperoleh dari dinas
Damkar setempat, PJK3, Balai K3. Sertifikat petugas
P3K disahkan oleh Disnakertrans setempat, sertifikat
regu evakuasi dikeluarkan oleh manajemen.

100 6.7.5 Instruksi/prosedur keadaan darurat dan Membuat petunjuk keselamatan kerja di lapangan.
hubungan keadaan darurat diperlihatkan
Contoh instruksi/prosedur tersebut antara lain:
secara jelas dan menyolok serta diketahui oleh
- Safety briefing
seluruh tenaga kerja di perusahaan.
- Petunjuk menghadapi kondisi darurat
- Rambu evakuasi,
- Peta penempatan APAR, dll.

101 6.7.6 Peralatan, dan sistem tanda bahaya keadaan Membuat program pemeliharaan peralatan tanggap
darurat disediakan, diperiksa, diuji dan darurat dan kartu rekaman secara berkala minimal 1
dipelihara secara berkala sesuai dengan tahun sekali.
peraturan perundang-undangan, standar dan
pedoman teknis yang relevan.

37
SPLN U1.005: 2014

102 6.7.7 Jenis, jumlah, penempatan dan kemudahan Cukup Jelas.


untuk mendapatkan alat keadaan darurat telah
sesuai dengan peraturan perundang-undangan
atau standar dan dinilai oleh petugas yang
berkompeten dan berwenang.

6.8 Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K)

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

103 6.8.1 Perusahaan telah mengevaluasi alat P3K dan Mengevaluasi peralatan dan menjamin sistem P3K
menjamin bahwa sistem P3K yang ada sesuai dengan PERMENNAKER No. 15 Tahun 2008
memenuhi peraturan perundang-undangan, tentang Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan dan atau
standar dan pedoman teknis. mengiikuti peraturan yang berlaku. Setiap penggunaan
perlengkapan P3K disesuaikan dengan kondisi unit
masing-masing, harus dicatat dan didokumentasikan.
Untuk setiap pekerjaan lapangan harus membawa
peralatan P3K terkait dan sesuai kebutuhan.

104 6.8.2 Petugas P3K telah dilatih dan ditunjuk sesuai Petugas P3K telah mendapat pelatihan dan memperoleh
dengan peraturan perundangan-undangan. sertifikat dari Disnakertrans setempat atau instansi yang
berwenang.

6.9 Rencana dan Pemulihan Keadaan Darurat

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

105 6.9.1 Prosedur untuk pemulihan kondisi tenaga kerja Membuat prosedur pemulihan kecelakaan dan penyakit
maupun sarana dan peralatan produksi yang akibat kerja, yang meliputi: perbaikan kompetensi
mengalami kerusakan telah ditetapkan dan tenaga kerja; perbaikan sarana dan prasarana serta
dapat diterapkan sesegera mungkin setelah
38
SPLN U1.005: 2014

terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat perbaikan peralatan produksi.


kerja.

7. Standar Pemantauan

7.1 Pemeriksaan Bahaya

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

106 7.1.1 Pemeriksaan/inspeksi terhadap tempat kerja Pelaksanaan inspeksi terhadap tempat dan cara kerja
dan cara kerja dilaksanakan secara teratur. harus dilaksanakan secara berkala sesuai tingkat
kebutuhan dan jadwal yang ditentukan, minimal sekali
sebulan,
Contoh :
- Lingkungan kerja utama instalasi ketenaglistrikan;
- Houskeeping;
- Instalasi sistem proteksi kebakaran;
- APD.

107 7.1.2 Pemeriksaan/inspeksi dilaksanakan oleh Cukup Jelas.


petugas yang berkompeten dan berwenang
yang telah memperoleh pelatihan mengenai
identifikasi bahaya.

108 7.1.3 Pemeriksaan/inspeksi mencari masukan dari Menampung masukan dari beberapa tenaga kerja pada
tenaga kerja yang melakukan tugas di tempat saat dilakukan inspeksi dan audit.
yang diperiksa.

109 7.1.4 Daftar periksa (check list) tempat kerja telah Membuat daftar periksa inspeksi sebelum pelaksanaan
disusun untuk digunakan pada saat inspeksi agar tidak ada yang terlewat. contohnya :
pemeriksaan/inspeksi. kelengkapan dan kelayakan pada alat pelindung diri,
peralatan kerja, sarana operasi, sistem proteksi
kebakaran, isi kotak P3K, sistem ijin kerja, dll.

39
SPLN U1.005: 2014

110 7.1.5 Laporan pemeriksaan/inspeksi berisi Hasil inspeksi dilaporkan dalam rapat bulanan P2K3 ke
rekomendasi untuk tindakan perbaikan dan PLN tingkat di atasnya selanjutnya dilaporkan ke PLN
diajukan kepada pengurus dan P2K3 sesuai Pusat sebagai laporan triwulanan P2K3.
dengan kebutuhan.

111 7.1.6 Pengusaha atau pengurus telah menetapkan Pimpinan unit PLN dan Anak perusahaan menetapkan
penanggung jawab untuk pelaksanaan penanggung jawab untuk pelaksanaan tindakan
tindakan perbaikan dari hasil laporan perbaikan sebagai tindak lanjut/pengendalian hasil
pemeriksaan/inspeksi. inspeksi.

112 7.1.7 Tindakan perbaikan dari hasil laporan Membuat analisa dan evaluasi serta memperbaiki hasil
pemeriksaan/inspeksi dipantau untuk laporan pemeriksaaan.
menentukan efektifitasnya.

7.2 Pemantauan/Pengukuran Lingkungan Kerja

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

113 7.2.1 Pemantauan/pengukuran lingkungan kerja Membuat jadwal pemantauan/pengukuran lingkungan


dilaksanakan secara teratur dan hasilnya kerja dan hasilnya didokumentasikan, dipelihara, untuk
didokumentasikan, dipelihara dan digunakan penilaian dan pengendalian risiko.
untuk penilaian dan pengendalian risiko.

114 7.2.2 Pemantauan/pengukuran lingkungan kerja Pemantauan/pengukuran lingkungan kerja meliputi faktor
meliputi faktor fisik, kimia, biologi, ergonomi fisik (noise, suhu, dll), kimia (bahan explosive, toxic, dll),
dan psikologi. biologi (drugs, dll), ergonomi (posisi duduk, stress, dll)
dan psikologi (beban kerja, dll) sesuai dengan potensi
bahaya hasil HIRARC.

115 7.2.3 Pemantauan/pengukuran lingkungan kerja Cukup jelas.


dilakukan oleh petugas atau pihak yang
berkompeten dan berwenang dari dalam
dan/atau luar perusahaan.

40
SPLN U1.005: 2014

7.3 Peralatan Pemeriksaan/Inspeksi, Pengukuran dan Pengujian

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

116 7.3.1 Terdapat prosedur yang terdokumentasi Membuat program indetifikasi, kalibrasi, pemeliharaan
mengenai identifikasi, kalibrasi, pemeliharaan dan penyimpanan alat pemeriksaan, ukur dan uji
dan penyimpanan untuk alat pemeriksaan, mengenai K3.
ukur dan uji mengenai K3.

117 7.3.2 Alat dipelihara dan dikalibrasi oleh petugas Pemeliharaan dan kalibrasi peralatan dilakukan oleh
atau pihak yang berkompeten dan berwenang badan/lembaga terakreditasi.
dari dalam dan/atau luar perusahaan.

7.4 Pemantauan Kesehatan Tenaga Kerja

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

118 7.4.1 Dilakukan pemantauan kesehatan tenaga kerja Membuat rekaman pemantuan kesehatan tenaga kerja.
yang bekerja pada tempat kerja yang
Merujuk ke PERMENAKERTRANS No 02/MEN/1980,
mengandung potensi bahaya tinggi sesuai
tentang Pemeriksaan Kesehatan Tenaga Kerja dalam
dengan peraturan perundang-undangan.
Penyelenggaraan Keselamatan Kerja dan atau peraturan
yang berlaku.

119 7.4.2 Pengusaha atau pengurus telah melaksanakan Unit PLN dan Anak Perusahaan telah melaksanakan
identifikasi keadaan dimana pemeriksaan identifikasi keadaan kesehatan tenaga kerja secara
kesehatan tenaga kerja perlu dilakukan dan menyeluruh dan berkala.
telah melaksanakan sistem untuk membantu
pemeriksaan ini.

120 7.4.3 Pemeriksaan kesehatan tenaga kerja dilakukan Merujuk ke PERMENAKER No 04/MEN/98 tentang
oleh dokter pemeriksa yang ditunjuk sesuai Pengangkatan, Pemberhentian dan Tata Kerja Dokter
peraturan perundang-undangan. Penasehat.

41
SPLN U1.005: 2014

121 7.4.4 Perusahaan menyediakan pelayanan Merujuk ke PERMENAKERTRANS No 03/MEN/1982,


kesehatan kerja sesuai peraturan perundang- tentang Pelayanan Kesehatan Tenaga Kerja dan atau
undangan. peraturan yang berlaku.

122 7.4.5 Catatan mengenai pemantauan kesehatan Rekaman medis hasil pemeriksaan kesehatan
tenaga kerja dibuat sesuai dengan peraturan didokumentasikan oleh petugas yang berwenang.
perundang-undangan.

8. Pelaporan dan Perbaikan Kekurangan

8.1. Pelaporan Bahaya

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

123 8.1.1 Terdapat prosedur pelaporan bahaya yang Membuat prosedur pelaporan bahaya yang berhubungan
berhubungan dengan K3 dan prosedur ini dengan K3 dan prosedur ini disosialisasikan agar
diketahui oleh tenaga kerja. diketahui oleh tenaga kerja.

8.2 Pelaporan Kecelakaan


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

124 8.2.1 Terdapat prosedur terdokumentasi yang Membuat prosedur pelaporan kecelakaan yang
menjamin bahwa semua kecelakaan kerja, menjamin bahwa semua kecelakaan kerja, penyakit
penyakit akibat kerja, kebakaran atau akibat kerja, kebakaran atau peledakan serta kejadian
peledakan serta kejadian berbahaya berbahaya lainnya di tempat kerja dicatat dan dilaporkan
lainnya di tempat kerja dicatat dan sesuai Kepdir No. 092.K/DIR/2005 dan atau peraturan
dilaporkan sesuai dengan peraturan yang berlaku.
perundang-undangan.

42
SPLN U1.005: 2014

8.3 Pemeriksaan dan Pengkajian Kecelakaan

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

125 8.3.1 Tempat kerja/perusahaan mempunyai Membuat prosedur pemeriksaan dan pengkajian
prosedur pemeriksaan dan pengkajian kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.
kecelakaan kerja dan penyakit akibat
kerja.

126 8.3.2 Pemeriksaan dan pengkajian kecelakaan Cukup Jelas.


kerja dilakukan oleh petugas atau Ahli K3
yang ditunjuk sesuai peraturan
perundang-undangan atau pihak lain yang
berkompeten dan berwenang.

127 8.3.3 Laporan pemeriksaan dan pengkajian Membuat berita acara dan format laporan investigasi
berisi tentang sebab dan akibat serta sesuai Lampiran Kepdir No. 092.K/DIR/2005 tentang
rekomendasi/saran dan jadwal waktu Pedoman Keselamatan Kerja di lingkungan PT. PLN
pelaksanaan usaha perbaikan. (Persero).

128 8.3.4 Penanggung jawab untuk melaksanakan Pimpinan Unit PLN dan Anak Perusahaan menetapkan
tindakan perbaikan atas laporan penanggung jawab pelaksanaan tindakan perbaikan atas
pemeriksaan dan pengkajian telah laporan pemeriksaan dan pengkajian.
ditetapkan.

129 8.3.5 Tindakan perbaikan diinformasikan Memberikan informasi tindakan perbaikan atas laporan
kepada tenaga kerja yang bekerja di pemeriksaan dan pengkajian disosialisasikan kepada
tempat terjadinya kecelakaan. tenaga kerja yang bekerja di tempat kejadian
kecelakaan.
Contoh; membuat pengumuman, surat edaran, forum
komunikasi, dll.
130 8.3.6 Pelaksanaan tindakan perbaikan dipantau, Membuat rekaman pelaksanaan tindakan perbaikan
didokumentasikan dan diinformasikan ke dipantau oleh P2K3 dan atau petugas berwenang yang
seluruh tenaga kerja. ditunjuk, didokumentasikan dan disosialisasikan ke
seluruh tenaga kerja.

43
SPLN U1.005: 2014

8.4 Penanganan Masalah

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak
131 8.4.1 Terdapat prosedur untuk menangani masalah Membuat prosedur penanganan masalah keselamatan
keselamatan dan kesehatan yang timbul dan dan kesehatan sesuai peraturan yang berlaku.
sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.

9. Pengelolaan Material dan Perpindahannya

9.1 Penanganan Secara Manual dan Mekanis

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

132 9.1.1 Terdapat prosedur untuk mengidentifikasi Membuat prosedur penanganan material secara manual
potensi bahaya dan menilai risiko yang dan mekanis dengan memperhatikan HIRARC.
berhubungan dengan penanganan secara
manual dan mekanis.

133 9.1.2 Identifikasi bahaya dan penilaian risiko Pimpinan Unit PLN dan Anak Perusahaan menetapkan
dilaksanakan oleh petugas yang berkompeten petugas yang berkompeten dan berwenang untuk
dan berwenang. melakukan HIRARC.

134 9.1.3 Pengusaha atau pengurus menerapkan dan Melakukan peninjauan ulang terhadap pengendalian
meninjau cara pengendalian risiko yang risiko penanganan peralatan secara manual dan
berhubungan dengan penanganan secara mekanis.
manual atau mekanis.

135 9.1.4 Prosedur untuk penanganan bahan meliputi Prosedur pada elemen 9.1.1 harus mencakup metode
metode pencegahan terhadap kerusakan, pencegahan terhadap kerusakan, tumpahan, dan/atau
tumpahan, dan/atau kebocoran. kebocoran.

44
SPLN U1.005: 2014

9.2 Sistem Pengangkutan, Penyimpanan dan Pembuangan

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

136 9.2.1 Terdapat prosedur yang menjamin bahwa Membuat prosedur sistem penyimpanan, pemindahan
bahan disimpan dan dipindahkan dengan cara dan pembuangan material yang aman sesuai dengan
yang aman sesuai dengan peraturan peraturan dan perundang-undangan.
perundang-undangan.

137 9.2.2 Terdapat prosedur yang menjelaskan Pada prosedur 9.2.1 harus mencakup klausal
persyaratan pengendalian bahan yang dapat persyaratan pengendalian bahan yang dapat rusak atau
rusak atau kadaluarsa. kadaluarsa, dibuat daftar bahan yang dapat rusak atau
kadaluarsa.

138 9.2.3 Terdapat prosedur yang menjamin bahwa Pada prosedur 9.2.1 harus mencakup klausal tata cara
bahan dibuang dengan cara yang aman sesuai pembuangan bahan dengan cara yang aman sesuai
dengan peraturan perundang-undangan. dengan peraturan perundang-undangan.

9.3 Pengendalian Bahan Kimia Berbahaya (BKB)


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

139 9.3.1 Perusahaan telah mendokumentasikan dan Membuat prosedur pengendalian BKB termasuk material
menerapkan prosedur mengenai dan limbah B3 (mencakup penyimpanan, pemindahan,
penyimpanan, penanganan dan pemindahan pencegahan, terhadap kerusakan, tumpahan dan
BKB sesuai dengan persyaratan peraturan kebocoran serta pembuangan limbah secara aman).
perundang-undangan, standar dan pedoman
teknis yang relevan.

140 9.3.2 Terdapat Lembar Data Keselamatan BKB Setiap Bahan Kimia Berbahaya (BKB) harus memiliki
(Material Safety Data Sheets) meliputi lembar data keselamatan (Material Safety Data Sheet)
keterangan mengenai keselamatan bahan dan dipasang per lokasi penataan bahan kimia

45
SPLN U1.005: 2014

sebagaimana diatur pada peraturan berbahaya.


perundang-undangan dan dengan mudah
dapat diperoleh.

141 9.3.3 Terdapat sistem untuk mengidentifikasi dan Prosedur pada elemen 9.3.1 harus mencakup sistem
pemberian label secara jelas pada bahan kimia identifikasi dan pemberian label secara jelas.
berbahaya.

142 9.3.4 Rambu peringatan bahaya terpasang sesuai Cukup Jelas


dengan persyaratan peraturan perundang-
undangan dan/atau standar yang relevan.

143 9.3.5 Penanganan BKB dilakukan oleh petugas yang Menunjuk petugas yang kompeten (bersertifikat) untuk
kompeten dan berwenang. menangani BKB.

10. Pengumpulan & Penggunaan Data

10.1 Catatan K3
Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

144 10. 1.1 Pengusaha atau pengurus telah Pengelolaan dokumen penerapan prosedur antara lain:
mendokumentasikan dan menerapkan - Master list prosedur;
prosedur pelaksanaan identifikasi, - Laporan HIRARC;
pengumpulan, pengarsipan, pemeliharaan, - Form inspeksi;
penyimpanan dan penggantian catatan K3. - Laporan audit;
- Daftar peraturan perundang undangan, dll.

145 10. 1.2 Peraturan perundang-undangan, standar dan Menempatkan dokumen dimaksud pada tempat-tempat
pedoman teknis K3 yang relevan dipelihara yang mudah didapat, dan membuat daftar peraturan
pada tempat yang mudah didapat. perundang undangan, standar dan pedoman teknis yang
relevan dan selalu dimutahkhirkan secara berkala. Pada
daftar tersebut dicantumkan lokasi penyimpanannya.

46
SPLN U1.005: 2014

146 10. 1.3 Terdapat prosedur yang menentukan Membuat prosedur menjaga kerahasiaan catatan.
persyaratan untuk menjaga kerahasiaan
catatan.

147 10. 1.4 Catatan kompensasi kecelakaan dan Cukup Jelas.


rehabilitasi kesehatan tenaga kerja dipelihara.

10.2 Data & Laporan K3


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

148 10. 2.1 Data K3 yang terbaru dikumpulkan dan Seluruh data atau dokumen terkait K3 dikumpulkan dan
dianalisa. dianalisa oleh masing-masing bidang pada unit terkait.

149 10. 2.2 Laporan rutin kinerja K3 dibuat dan Laporan rutin hasil kinerja K3/K2 yang masuk dalam
disebarluaskan di dalam tempat kerja. dalam laporan triwulanan K3/K2, dibahas dalam rapat
P2K3 terlebih dahulu dan hasil penilaian kinerja dari
Unit PLN terkait maupun PLN Pusat disebarluaskan di
seluruh tempat kerja.

11. Pemeriksaan SMK3

11.1 Audit Internal SMK3


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

150 11.1.1 Audit internal SMK3 yang terjadwal dilaksanakan Membuat program audit internal SMK3 secara
untuk memeriksa kesesuaian kegiatan perencanaan berkala minimal 1 (satu) kali dalam 1 (satu) tahun
dan untuk menentukan efektifitas kegiatan tersebut. oleh tim audit internal.

47
SPLN U1.005: 2014

151 11.1.2 Audit internal SMK3 dilakukan oleh petugas yang Audit internal wajib dilakukan hanya oleh auditor
independen, berkompeten dan berwenang. yang telah bersertifikat audit internal SMK3.

152 11.1.3 Laporan audit didistribusikan kepada pengusaha atau Hasil audit dilaporkan ke Pimpinan Unit tingkat
pengurus dan petugas lain yang berkepentingan dan unit pelaksana, dan petugas lain yang
dipantau untuk menjamin dilakukannya tindakan berkepentingan, unit induk dan PLN Pusat dan
perbaikan. dipantau untuk menjamin dilakukan evaluasi dan
tindakan perbaikan proses.

12. Pengembangan Keterampilan & Kemampuan

12.1 Strategi Pelatihan

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

153 12.1.1 Analisis kebutuhan pelatihan K3 sesuai persyaratan Unit PLN dan Anak Perusahaan membuat analisis
peraturan perundang-undangan telah dilakukan. kebutuhan pelatihan/Training Need Analysis
(TNA) untuk memenuhi kebutuhan pelatihan K3
dan persyaratan peraturan perundang-undangan.

154 12.1.2 Rencana pelatihan K3 bagi semua tingkatan telah Menyusun program pelatihan K3 untuk semua
disusun. tingkatan organisasi disusun berdasarkan TNA

155 12.1.3 Jenis pelatihan K3 yang dilakukan harus disesuaikan Jenis pelatihan K3 yang dilakukan harus
dengan kebutuhan untuk pengendalian potensi disesuaikan dengan kebutuhan untuk
bahaya. pengendalian potensi bahaya, yang harus sudah
tercakup dalam TNA.

156 12.1.4 Pelatihan dilakukan oleh orang atau badan yang Menunjuk personil atau badan yang berkompeten
berkompeten dan berwenang sesuai peraturan dan berwenang untuk memberikan pelatihan
perundang-undangan. sesuai peraturan perundang undangan.

157 12.1.5 Terdapat fasilitas dan sumber daya memadai untuk Unit PLN dan Anak Perusahaan menyediakan
pelaksanaan pelatihan yang efektif. fasilitas, anggaran, instruktur dan sumber daya

48
SPLN U1.005: 2014

lainnya yang memadai untuk penyelenggaraan


pelatihan.

158 12.1.6 Pengusaha atau pengurus mendokumentasikan dan Unit PLN dan Anak Perusahaan
menyimpan catatan seluruh pelatihan. mendokumentasikan dan menyimpan catatan
seluruh pelatihan yang telah dilakukan.

159 12.1.7 Program pelatihan ditinjau secara teratur untuk Unit PLN dan Anak Perusahaan melakukan
menjamin agar tetap relevan dan efektif. peninjauan ulang terhadap program dan realisasi
pelatihan yang telah dilakukan untuk menjamin
agar tetap relevan dan efektif dan dalam
menyusun program selalu berdasarkan TNA.

12.2 Pelatihan Bagi Manajemen & Penyelia

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

160 12.2.1 Anggota manajemen eksekutif dan pengurus Pelatihan bagi manajemen dasar dan menengah
berperan serta dalam pelatihan yang mencakup dan P2K3 difokuskan kepada pelatihan tentang
penjelasan tentang kewajiban hukum dan prinsip- kewajiban hukum yang berlaku dan prinsip-prinsip
prinsip serta pelaksanaan K3. serta pelaksanaan K3.

161 12.2.2 Manajer dan pengawas/penyelia menerima pelatihan Manajer dan pengawas harus pernah mengikuti
yang sesuai dengan peran dan tanggung jawab pelatihan K3 sesuai tingkatan kewenangan.
mereka.

12.3 Pelatihan Bagi Tenaga Kerja

Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

162 12.3.1 Pelatihan diberikan kepada semua tenaga kerja Cukup jelas.
termasuk tenaga kerja baru yang dipindahkan agar
mereka dapat melaksanakan tugasnya secara aman.

49
SPLN U1.005: 2014

163 12.3.2 Pelatihan diberikan kepada tenaga kerja apabila di Pelatihan mengenai sarana produksi dan proses
tempat kerjanya terjadi perubahan sarana produksi kerja yang berkaitan erat dengan K3 diberikan
atau proses. kepada tenaga kerja dan setiap ada perubahan
sarana produksi dan proses wajib diberikan
pelatihan kembali.

164 12.3.3 Pengusaha atau pengurus memberikan pelatihan Manajemen wajib mengadakan pelatihan
penyegaran kepada semua tenaga kerja. penyegaran (refreshing) kepada semua tenaga
kerja dengan materi yang relevan dengan
penerapan K3.
Antara lain : Pelatihan Damkar; IHT P3K,dll.

12.4 Pelatihan Untuk Pengenalan Bagi Pengunjung dan Kontraktor


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

165 12.4.1 Terdapat prosedur yang menetapkan persyaratan Membuat prosedur penerimaan tamu yang harus
untuk memberikan taklimat (briefing) kepada mencakup penjelasan K3 dapat berupa video,
pengunjung dan mitra kerja guna menjamin K3. safety briefing, banner yang terlihat jelas oleh
pengunjung dan mitra kerja.

12.5 Pelatihan Keahlian Khusus


Kesesuaian
No. Elemen Kriteria Penjelasan
Sesuai Tidak

166 12.5.1 Perusahaan mempunyai sistem yang menjamin Manajemen wajib memberkan pelatihan khusus
kepatuhan terhadap persyaratan lisensi atau kepada tenaga kerja yang melakukan pekerjaan
kualifikasi sesuai dengan peraturan perundangan khusus yang dipersyaratkan oleh peraturan
untuk melaksanakan tugas khusus, melaksanakan perundang-undangan, misalnya: juru las, operator
pekerjaan atau mengoperasikan peralatan. radiografi, operator pengukuran seismic, dll.

50
Pengelola Standardisasi :

PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan


Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id
Pengelola Standardisasi :

PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan


Jl. Durentiga, Jakarta 12760, Telp. 021-7973774, Fax. 021-7991762,
www.pln-litbang.co.id