Anda di halaman 1dari 48

EFEKTIVITAS LASER DIODA DENGAN PANJANG

GELOMBANG 650 NM DAN Photosensitizer Methylene


Blue TERHADAP PENURUNAN JUMLAH BAKTERI
Actinomyces spp.

PRA PROPOSAL SKRIPSI

Oleh:

NADYA AYUSANDRA LARASATI


NIM 021511133121

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2018
LEMBAR PENGESAHAN

EFEKTIVITAS LASER DIODA DENGAN PANJANG


GELOMBANG 650 NM DAN Photosensitizer Methylene
Blue TERHADAP PENURUNAN JUMLAH BAKTERI
Actinomyces spp.

PRA PROPOSAL SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menyelesaikan Pendidikan


Dokter Gigi di Fakultas Kedokteran Gigi
Universitas Airlangga Surabaya

Oleh:

NADYA AYUSANDRA LARASATI


NIM 021511133121

Menyetujui

Pembimbing Utama Pembimbing Serta

(Prof., Dr., Sri Kunarti. drg., MS., Sp.KG(K)) (Dr. Kun Ismiyatin. drg., M.Kes., Sp.KG(K)
NIP. 195203281979012001 NIP. 196004021986012001

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2018
ii
PENETAPAN PANITIA PENGUJI PROPOSAL
SKRIPSI

Proposal skripsi ini telah diuji pada tanggal 25 April 2018

PANITIA PENGUJI PROPOSAL SKRIPSI

1. Prof., Dr., Sri Kunarti. drg., MS., Sp.KG(K) (Ketua Penguji /


Pembimbing Utama)
2. Dr. Kun Ismiyatin. drg., M.Kes., Sp.KG(K) (Sekretaris Penguji /
Pembimbing Serta)
3. Prof. Dr. Latief Mooduto, drg. MS.Sp.KG(K) (Anggota Penguji)
4. Prof. Dr. Adioro Soetojo, drg., MS., Sp.KG(K) (Anggota Penguji)

iii
DAFTAR ISI

Halaman
Sampul Depan ............................................................................................ i

Lembar Pengesahan ................................................................................... ii

Penetapan Panitia Penguji .......................................................................... iii

Daftar Isi .................................................................................................... iv

Daftar Gambar ........................................................................................... vi

Daftar Tabel ............................................................................................... vii

Daftar Singkatan ........................................................................................ viii

BAB 1. PENDAHULUAN ........................................................................ 1

1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah ...................................................................... 5

1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................ 5

1.4 Manfaat Penelitian ...................................................................... 5

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 6

2.1 Perawatan Saluran Akar ............................................................ 6

2.1.1 Preparasi Saluran Akar ...................................................... 7

2.1.2 Irigasi Saluran Akar ........................................................... 8

2.1.2.1 Teknik Irigasi Konvensional ...................................... 10

2.1.2.2 Teknik Irigasi Ultrasonik ........................................... 10

2.1.2.3 Teknik Irigasi Sonik................................................... 11

2.1.2.4 Teknik Irigasi Hidrodinamik ..................................... 11

2.1.2.5 Teknik Irigasi Laser ................................................... 12

2.1.3 Sterilisasi Saluran Akar ..................................................... 12

2.2 Kegagalan Perawatan Saluran Akar .......................................... 13

iv
2.3 Bakteri Actinomyces spp. ......................................................... 13

2.3.1 Klasifikasi Actinomyces spp. ............................................ 14

2.3.2 Faktor Virulensi Actinomyces spp. ................................... 14

2.4 Photodynamic Therapy ............................................................. 15

2.4.1 Laser .................................................................................. 16

2.4.1.1 Laser Dioda .................................................................. 16

2.4.1.2 Mekanisme Kerja Laser ............................................... 17

2.4.2 Photosensitizer .................................................................. 18

2.4.2.1 Photosensitizer Endogen .............................................. 19

2.4.2.2 Photosensitizer Eksogen .............................................. 20

2.5 Mekanisme Kerja Photodynamic Therapy sebagai Antimikroba 20

BAB 3. KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS PENELITIAN 23

3.1 Kerangka Konsep ...................................................................... 23

3.2 Penjelasan Kerangka Konsep .................................................... 24

3.3 Hipotesis Penelitian ................................................................... 26

BAB 4. METODE PENELITIAN ............................................................. 27

4.1 Jenis Penelitian .......................................................................... 27

4.2 Rancangan Penelitian ................................................................ 27

4.3 Populasi ..................................................................................... 27

4.4 Sampel ....................................................................................... 27

4.5 Variabel Penelitian .................................................................... 28

4.5.1 Variabel Bebas ................................................................... 28

4.5.2 Variabel Terikat ................................................................. 29

4.5.3 Variabel Terkendali ........................................................... 29

v
4.6 Definisi Operasional Variabel ................................................... 29

4.7 Lokasi dan Waktu Penelitian..................................................... 30

4.8 Alat dan Bahan .......................................................................... 30

4.8.1 Alat .................................................................................... 30

4.8.2 Bahan ................................................................................. 30

4.9 Cara Kerja ................................................................................. 31

4.9.1 Pembuatan Kultur Bakteri Actinomyces spp. ................... 31

4.9.2 Pembuatan Sampel ............................................................ 31

4.9.3 Perlakuan Sampel .............................................................. 31

4.9.4 Penghitungan Jumlah Bakter ............................................. 32

4.10 Alur Penelitian......................................................................... 32

4.11 Pengolahan dan Analisis Data ................................................. 33

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 34

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Faktor yang berperan dalam efikasi NaOCl .......................... 10

Gambar 2.2 EndoActivator (Denstply) ...................................................... 11

Gambar 2.3 Posisi fiber laser lebih pendek 1 mm dari panjang kerja ....... 12

Gambar 2.4 Morfologi sel Actinomyces israelii dilihat dengan Scanning

Electro Micrograph (SEM) ......................................................................... 14

Gambar 2.5 Emisi spontan dan emisi terstimulasi .................................... 18

Gambar 2.6 Amplifikasi oleh emisi terstimulasi ....................................... 18

Gambar 2.7 Struktur dasar porfirin............................................................ 19

Gambar 2.8 Proses sinar Photodynamic Therapy menghasilkan ROS dan

Singlet Oksigen .......................................................................................... 22

Gambar 4.1 Rancangan Penelitian............................................................. 27

vii
DAFTAR TABEL

viii
DAFTAR SINGKATAN

PDT : Photodynamic Therapy


NaOCl : Sodium hypochlorite
MB : Methylene Blue

ix
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kegagalan pada perawatan endodontik salah satunya disebabkan adanya

invasi bakteri pada saluran akar. Bakteri yang paling sering menimbulkan

kegagalan perawatan endodontik yaitu Enterococcus faecalis, Streptococcus,

Staphylococci, Actinomyces, Pseudomonas, Candida albicans,

Proprionibacterium, Porphyromonas, Prevotella (Filipov et al., 2013). Menurut

penelitian Yamin et al. pada tahun 2014, bakteri dominan pada akar gigi nekrosis

yaitu bakteri dengan jenis bakteri anaerob fakultatif gram positif. Persentase

tertinggi yaitu bakteri Actinomyces spp. sebesar 30%, lalu pada posisi kedua

terdapat bakteri Streptococcus spp. dengan 25%.

Actinomyces spp. adalah bakteri gram positif pada filum Actinobacteria yang

berbentuk batang dan dapat hidup di lingkungan anaerob. Bakteri ini merupakan

bakteri komensal dalam rongga mulut, tetapi juga berpeluang menjadi bakteri

patogen (Fouad, 2017). Actinomyces spp. termasuk organisme saprofit dalam

rongga mulut manusia dan dapat menyebabkan supuratif, lesi inflamasi

granulomatosa, dan bersifat destruktif. Bakteri ini dapat bertindak agresif saat

menginvasi barier mukosa dan masuk ke dalam jaringan subkutan (Thukral et al.,

2017). Bakteri Actinomyces spp. selain dikaitkan dengan pulpa gigi yang nekrosis,

bakteri ini juga termasuk bakteri utama penyebab kegagalan perawatan endodontik

(Sarkonen, 2007). Setelah pulpa terinfeksi, bakteri dapat berpenetrasi ke dalam

tubuli dentin dan jaringan periapikal (Naghavi et al., 2014).

1
2

Pada perawatan endodontik, sodium hipoklorit (NaOCl) paling umum

digunakan sebagai bahan irigasi karena memiliki karakteristik anti-mikroba dengan

spektrum luas dan juga karena kemampuannya dalam membersihkan sisa – sisa

jaringan organik dalam saluran akar (Haapasalo dan Shen, 2012). Meskipun proses

debridement menggunakan chemomechanical pada perawatan endodontik sudah

sering digunakan, tetapi untuk beberapa area yang tidak dapat diakses oleh karena

bentuk anatomi yang kompleks, bakteri dalam tubuli dentin, dan juga resistensi

bakteri oleh biofilm, sistem ini tidak dapat mendesinfeksi saluran akar secara

sempurna (Hoedke et al., 2017). Bahkan beberapa bakteri patogen juga dapat

resisten terhadap beberapa bahan irigasi dan medikamen (Lins et al., 2015).

Sekitar 40-60% mikroorganisme masih dapat bertahan hidup melalui

debridement menggunakan chemomechanical yang bahkan sudah dilakukan irigasi

antimikroba (Naghavi et al., 2014). Bahan desinfeksi irigasi hanya mencapai

kedalaman 100 μm, sedangkan bakteri yang tertinggal di dalam saluran akar dapat

berpenetrasi pada tubuli dentin akar hingga kedalaman 1000 μm (Stuart et al.,

2006). Oleh karena itu, dibutuhkan metode baru dalam perawatan endodontik untuk

mengeliminasi bakteri patogen untuk mencapai keberhasilan perawatan

endodontik.

Antibacterial Photodynamic Therapy (PDT) adalah prosedur dua tahap, yaitu

kombinasi penggunaan agen antibakteri fotosensitif dan sinar cahaya yang

beberapa tahun terakhir digunakan untuk mengeliminasi bakteri (Mohammadi et

al., 2017). PDT pertama kali digunakan untuk perawatan kemoterapi pada kanker,

lalu dikembangkan di bidang kedokteran gigi untuk mengeliminasi bakteri rongga

mulut terutama yang resisten terhadap antibiotik dan medikamen. PDT antimikroba
3

bekerja secara lokal, non-thermal, dan non-invasive. Dari beberapa penelitian

melaporkan bahwa pemberian PDT dapat menurunkan jumlah bakteri gram positif

dan negatif patogen dalam rongga mulut (Hakimiha et al., 2013).

PDT merupakan desinfeksi yang diaktifkan dengan sinar cahaya (light

activated desinfection) yang terdiri dari dua komponen yaitu sumber sinar cahaya

sebagai fotoaktivasi dan cairan photosensitizer. Cairan photosensitizer tersebut

diaktifkan dengan sumber cahaya yang menghasilkan oksigen reaktif yaitu singlet

oxygen dan radikal bebas yang dapat merusak struktur sel bakteri. Kimia reaktif ini

dapat merusak protein, lipid, asam nukleat, dan komponen yang lain (Silva et al.,

2014). Penggunaan photosensitizer berulang tidak menyebabkan resistensi bakteri.

Beberapa penelitian telah melaporkan keberhasilan penggunaan PDT dalam

mengurangi jumlah bakteri dalam sistem saluran akar dan sudah direkomendasikan

sebagai perawatan antimikroba tambahan dalam perawatan endodontik

konvensional (Jimenez et al., 2015). Methylene Blue (MB) adalah photosensitizer

yang paling umum digunakan pada perawatan endodontik. MB memiliki sifat

hidrofilik, berat molekuler ringan, dan bermuatan positif yang memungkinkan MB

dapat melewati porin-protein channels pada outer membrane dari bakteri gram

negatif. MB akan berinteraksi dengan lipopolisakarida makromolekul anionik

menghasilkan MB dimer yang akan ikut serta dalam proses fotosensitasi (Fimple,

2008).

Sinar cahaya yang digunakan pada PDT akan mengekspos photosensitizer

pada panjang gelombang yang spesifik. Sinar cahaya merah (red light) dengan

panjang gelombang 630 – 700 nm sudah efektif untuk mengaktivasi photosensitizer

dan dapat berpenetrasi ke dalam daerah nekrosis sedalam 0,5 – 1,5 cm. Sinar cahaya
4

yang biasa digunakan untuk PDT yaitu laser helium-neon (633 nm), laser gallium-

aluminium-arsenide diode (630-690, 830, atau 906 nm), dan laser argon (488-514

nm) (Teymouri, 2015).

Penggunaan laser sedang dikembangkan terutama pada perawatan

endodontik karena dengan penggunaan laser dapat meningkatkan keberhasilan

perawatan. (Netto et al., 2012). Laser dioda termasuk dalam teknologi terbaru

dalam perawatan endodontik karena memiliki ukuran yang kecil dan fiber tipis

fleksibel. Oleh karena itu, laser dioda cocok digunakan dalam saluran akar yang

melengkung dan susah dijangkau (Khoshbin et al., 2017). Laser dioda sedang

menarik perhatian para peneliti beberapa tahun terakhir karena kemampuan

antimikroba melalui efek thermal. Efek antimikroba laser dioda bergantung pada

mode dan pengaturan iradiasi, dan energi laser yang dihasilkan (Trisic et al., 2017).

Penelitian mengenai panjang waktu penyinaran yang efektif dari laser dioda

dengan panjang gelombang 650 nm dan photosensitizer terhadap penurunan jumlah

bakteri Actinomyces spp. belum dilakukan. Ahmed et al. pada tahun 2011 meneliti

mengenai hubungan lama penyinaran laser dioda pada jumlah bakteri

Streptococcus mutans dan memakai interval waktu 5, 10, 15, 20, dan 25 detik. Hasil

penelitian tersebut menunjukkan bahwa laser dioda memiliki efek lethal pada

bakteri Streptococcus mutans saat lama penyinaran diatas 10 detik. Sedangkan,

Streptococcus mutans dan Actinomyces spp. merupakan bakteri dengan jenis yang

sama yaitu bakteri anaerob fakultatif gram positif. Oleh karena itu peneliti akan

menguji efektifitas lama penyinaran dari laser dioda dengan panjang gelombang

650 nm dan Methylene Blue terhadap penurunan jumlah bakteri Actinomyces spp.

menggunakan waktu lama penyinaran lebih dari atau sama dengan 10 detik.
5

1.2 Rumusan Masalah

Berapa lamakah waktu penyinaran yang efektif dari laser dioda dengan

panjang gelombang 650 nm dan Methylene Blue dalam menurunkan jumlah bakteri

Actinomyces spp. ?

1.3 Tujuan Penelitian

Untuk mendapatkan lama waktu penyinaran yang efektif dari laser dioda

dengan panjang gelombang 650 nm dan Methylene Blue dalam menurunkan jumlah

bakteri Actinomyces spp.

1.4 Manfaat Penelitian

Dengan adanya penelitian ini, diharapkan dapat memberikan kontribusi

keilmuan mengenai lama waktu penyinaran yang efektif dari laser dioda dengan

panjang gelombang 650 nm dan Methylene Blue dalam menurunkan jumlah bakteri

Actinomyces spp. sehingga dapat digunakan sebagai acuan lama waktu penyinaran

laser dioda pada praktik kedokteran gigi dan penelitian selanjutnya.


BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Perawatan Saluran Akar

Menurut Canadian Academy of Endodontics pada tahun 2017, Perawatan

saluran akar merupakan salah satu upaya untuk mempertahankan gigi selama

mungkin di dalam rongga mulut. Tujuan utama dari perawatan saluran akar adalah

menurunkan jumlah bakteri dan mikroba pada sistem saluran akar sehingga

mencegah terjadinya infeksi berulang yang menyebabkan kegagalan perawatan

saluran akar (Grossman et al., 2014). Perawatan saluran akar mencakup

pembuangan jaringan pulpa, pembersihan, dan pengisian saluran akar (Mitchell et

al., 2014).

Indikasi dilakukan perawatan saluran akar yaitu kerusakan pulpa ireversibel

atau nekrotik, periodontitis apikalis, dan devitalisasi elektif untuk dilakukan

perawatan restorasi lebih lanjut, contohnya overdenture. Sedangkan, untuk

kontraindikasi perawatan saluran akar yaitu gigi yang tidak berfungsi atau gigi yang

sudah tidak mungkin direstorasi dan minimnya jaringan periodontal penunjang

(Mitchell et al., 2014).

Keberhasilan perawatan saluran akar sangat tergantung pada pengendalian

infeksi pada ruang pulpa. Oleh karena itu, perlu diperhatikan aspek – aspek berikut

sebelum dilakukan perawatan saluran akar yaitu identifikasi gambaran radiografik,

panjang kerja dan densitas pengisi saluran akar (Whitworth, 2005). Keberhasilan

perawatan saluran akar dapat dievaluasi berdasarkan pemeriksaan klinis,

radiografis, dan histologis. Evaluasi klinis dan radiografis dianjurkan untuk

dilakukan 6 bulan sampai 4 tahun setelah perawatan (Friedman, 2002).

6
7

Kriteria keberhasilan perawatan saluran akar menurut Quality Assurance

Guidelines yang dikeluarkan oleh American Association of Endodontics adalah

tidak peka terhadap perkusi dan palpasi, mobilitas normal, tidak ada sinus tract atau

penyakit periodontium, gigi dapat berfungsi dengan baik, tidak ada tanda – tanda

infeksi atau pembengkakan, dan tidak ada keluhan pasien yang tidak

menyenangkan. Berdasarkan gambaran radiografis, suatu perawatan dianggap

berhasil bila ligamen periodontium normal atau sedikit menebal (kurang dari 1

mm), radiolusensi di apeks hilang, lamina dura normal, tidak ada resorbsi, dan

pengisian terbatas pada ruang saluran akar, padat mencapai kurang lebih 1 mm dari

apeks (Friedman, 2002).

Untuk mencapai keberhasilan perawatan saluran akar, diperlukan adanya

kontrol infeksi yaitu secara langsung dan secara ekologis. Kontrol infeksi secara

langsung dengan membunuh bakteri yang tersisa. Sedangkan kontrol infeksi secara

ekologis dengan menghambat adanya asupan nutrisi untuk bakteri, menghilangkan

ruang yang berpotensi menjadi tempat bakteri bermultiplikasi, dan memperbaiki

kondisi redoks yang digunakan bakteri untuk membentuk biomasa (Whitworth,

2005).

2.1.1 Preparasi Saluran Akar

Preparasi saluran akar merupakan pembukaan akses ke saluran akar dengan

membuang seluruh jaringan karies, membuka atap pulpa, dan membentuk garis

lurus ke orifice saluran akar dengan prinsip cleaning and shaping (Cohen, 2006).

Preparasi saluran akar adalah tahap yang sangat penting karena dapat

mengeliminasi infeksi di ruang saluran akar. Hal ini meliputi pembuangan jaringan

vital dan nekrotik yang bertujuan untuk membersihkan ruang saluran akar agar
8

selanjutnya dapat dilakukan desinfeksi dengan menggunakan bahan irigasi dan obat

(Hülsmann et al., 2005).

Cleaning adalah membersihkan saluran akar dengan melakukan debridemen.

Debridemen adalah mengeluarkan iritan (berupa bakteri, produk bakteri, jaringan

nekrotik, debris organik, jaringan vital, produk dari saliva, darah, dll) yang ada

maupun yang dapat menjadi iritan dari seluruh sistem saluran akar. Sedangkan

shaping adalah membentuk saluran akar agar bisa diisi secara optimal dan saat

pengisian kedap dari zat apapun (hermetic) (Cohen, 2006). Preparasi saluran akar

umumnya menggunakan chemomechanical yaitu kombinasi antara instrumentasi

mekanis dan bahan irigasi antibakteri ( Young et al., 2007).

2.1.2 Irigasi Saluran Akar

Irigasi dikenal secara umum mempunyai arti mengairi, mencuci, atau

membersihkan dengan menggunakan cairan. Tindakan irigasi saluran akar

bertujuan untuk mengeliminasi bakteri patogen, menghilangkan jaringan nekrotik,

membasahi dinding saluran akar gigi, dan membuang serpihan dentin sisa preparasi

dan smear layer (Cohen, 2006). Di dalam smear layer mengandung substansi

organik dan anorganik. Bahan irigasi intrakanal membersihkan saluran akar dengan

cara mekanis dan kimiawi. Pembersihan secara mekanis dihasilkan dengan adanya

aliran masuk dan aliran balik di saluran akar oleh larutan irigasi. Sedangkan,

permbersihan secara kimiawi yaitu didapatkan dari

kandungan larutan irigasi yang memiliki sifat antibakterial (Winter, 2011).

Bahan irigasi pada perawatan endodontik yang optimal harus memiliki

karakteristik berikut ini, yaitu washing action (dapat membersihkan debris),

mengurangi pergersekan atau friction dari instrumen preparasi, melarutkan jaringan


9

organik dan anorganik, berpenetrasi pada tepi saluran akar, membunuh bakteri,

tidak mengiritasi dan merusak jaringan sekitar yang masih vital, dan tidak

melemahkan struktur gigi. Bahan irigasi yang digunakan secara tunggal tidak dapat

menghasilkan hasil yang optimal (Haapasalo et al., 2011). Beberapa macam bahan

irigasi yang sering digunakan sebagai bahan irigasi saluran akar antara lain :

Sodium hipoklorit (NaOCl), akuades steril, hidrogen peroksida (H2O2),

EDTA,MTAD, dan chlorhexidine (Winter, 2011).

Sodium hipoklorit (NaOCl) adalah bahan irigasi yang umum digunakan pada

perawatan endodontik. Larutan NaOCl yang digunakan umumnya memiliki kisaran

konsentrasi antara 0,5% hingga 5,25%. NaOCl memiliki sifat antibakteri yang

sangat kuat (Schäfer, 2007). Kelebihan NaOCl yaitu dapat melarutkan substansi

organik pada saluran akar. Kandungan klorin pada larutan NaOCl dapat membuang

jaringan vital dan jaringan nekrotik dengan mengubah protein menjadi asam amino

(Winter, 2011).

Kekurangan dari NaOCl yaitu memiliki rasa yang tidak enak, toksik, dan

tidak mampu menghilangkan smear layer jika digunakan sendirian karena NaOCl

hanya melarutkan substansi organik. Pada penelitian in vivo, efektifitas

antimikroba dari NaOCl kurang jika dibandingkan dari penelitian in vitro. Hal ini

disebabkan NaOCl tidak dapat berpenetrasi pada perifer saluran akar, yaitu kanalis

dentin, kanal lateral, kanal apikal dan anastomosis (Haapasalo et al., 2010). Dengan

menurunkan konsentrasi NaOCl, maka akan menurunkan toksisitasnya dan juga

sifat antibakterinya. Sedangkan, dengan memperbanyak volume NaOCl dan

ditambahkan dengan pemanasan (Kolb, 2016).


10

Gambar 2.1 Faktor yang berperan dalam efikasi NaOCl (Kolb, 2016)

Teknik sistem irigasi yang saat ini sering digunakan antara lain teknik manual

(konvensional), ultrasonik, sonik (EndoActivator), hidrodinamik (RinsEndo,

EndoVac), dan laser.

2.1.2.1 Teknik Irigasi Konvensional

Teknik irigasi konvensional membutuhkan jarum yang sangat tipis untuk

mencapai bagian apikal dari saluran akar. Instrumen yang digunakan yaitu Syringe

dan jarum endodontik (Kolb, 2016). Sistem irigasi dengan jarum secara manual

diketahui memiliki kontrol yang baik pada kedalaman dan besar volume dari cairan

irigasi yang keluar sepanjang saluran akar, Namun, kekuatan dari keluarnya cairan

irigasi pada saluran akar ini tergolong lemah sehingga banyak saluran akar

aksesoris dan bentuk anatomis akar yang irreguler tidak dapat tercapai. Kekurangan

inilah yang menimbulkan munculnya berbagai perkembangan teknologi irigasi

menggunakan mesin (Bansode et al., 2015).

2.1.2.2 Teknik Irigasi Ultrasonik

Teknik irigasi ultrasonik memiliki kemampuan mengeliminasi bakteri lebih

baik daripada teknik konvensional dan lebih efisien dalam membersihkan smear
11

layer. Mekanisme alat ultrasonik yaitu dengan masuk saluran akar melewati larutan

irigasi dan memberikan efek scrubbing pada dinding saluran akar. Energi mekanis

dari ultrasonik akan menghangatkan larutan irigasi yang akan mempermudah

membuang kotoran dari saluran akar. Kekurangan dari teknik ini yaitu dapat

menyebabkan pemotongan dinding saluran akar yang berlebihan dan merusak

preparasi saluran akar (Kolb, 2016).

2.1.2.3 Teknik Irigasi Sonik

Alat yang digunakan dalam teknik irigasi sonik yaitu EndoActivator.

Penggunaan EndoActivator mempunyai kelebihan yaitu dapat membantu bahan

irigasi dalam berpenetrasi dan pembersihan saluran akar secara mekanis dengan

risiko ekstrusi apeks yang lebih kecil dari penggunaan teknik konvensional

(Haapasalo et al., 2010).

Gambar 2.2 EndoActivator (Dentsply) (Kolb, 2016).

2.1.2.4 Teknik Irigasi Hidrodinamik

RinsEndo dan EndoVac adalah alat yang digunakan pada teknik irigasi

hidrodinamik. RinsEndo sangat efektif dan efisien sangat digunakan dalam

mengirigasi saluran akar. RinEndo memiliki teknologi pressure suction yang

dapat membersihkan saluran akar secara menyeluruh. Alat ini juga menghasilkan

tekanan yang lebih kecil daripada teknik irigasi yang menggunakan syringe.
12

2.1.2.5 Teknik Irigasi Laser

Laser teknologi sedang dikembangkan pada bidang endodontik yang

memiliki keuntungan memiliki efek termal yang minimal pada dinding saluran

akar. Laser digunakan dengan beberapa teknik, yaitu Laser Endodontik Tradisional

(iradiasi laser secara langsung) dengan menggunakan end-firing tips atau fiber

yang diposisikan pada saluran akar dengan jarak 1 mm lebih pendek dari panjang

kerja Gambar 2.3, Photodynamic Therapy (PDT) dengan dikombinasikan dengan

penggunaan photosensitizer, dan Laser-Activated Irrigation (LAI) (Olivi, 2013).

Gambar 2.3 Posisi fiber laser lebih pendek 1 mm dari panjang kerja (Olivi, 2013).

2.1.3 Sterilisasi Saluran Akar

Sterilisasi atau dressing saluran akar bertujuan untuk mengeliminasi bakteri

yang tidak dapat dihancurkan pada tahap preparasi dan irigasi saluran akar. Namun

akhir – akhir ini bahan sterilisasi atau dressing saluran akar sudah jarang digunakan

karena terdapat beberapa kekurangan, yaitu toksik, menyebabkan alergi, tidak dapat

membunuh semua bakteri dalam saluran akar, dan dapat mengiritasi jaringan

sekitar yang berkontak dengan bahan tersebut (Lin, 2006). Ca(OH)2 adalah bahan

yang umum digunakan pada saat dressing dan dapat meningkatkan penyembuhan

dari lesi periradikuler (Sahar, 2012).


13

2.2 Kegagalan Perawatan Saluran Akar

Tujuan utama dari perawatan saluran akar adalah untuk mempertahankan gigi

dalam rongga mulut selama mungkin. Perawatan saluran akar yaitu mengisi penuh

saluran akar dan membentuk fluid-tight seal pada foramen apikal gigi, sehingga

dapat mencegah terjadinya infeksi sekunder. Kegagalan perawatan saluran akar

umumnya disebabkan oleh adanya variasi anatomi dan kanalis lateral, ledge

formation, proses debridement yang buruk, infeksi, obturasi yang tidak benar,

overfillings saluran akar, dan perforasi furkasi (Chaurasiya et al., 2016).

Kompleksitas saluran akar seperti lateral kanal atau ramifikasi menyebabkan

instrumentasi preparasi saluran akar serta bahan desinfeksi yang memiliki efek

bakterisid seperti NaOCl, chlorhexidine atau kalsium hidroksida tidak dapat

menjangkau area tersebut. Penyebab kegagalan perawatan saluran akar yang paling

sering terjadi adalah kemampuan bakteri untuk bertahan pada apikal saluran akar

gigi yang telah dirawat. Bakteri tersebut akan tumbuh terus menerus dan mencapai

periapikal sehingga dapat menyebabkan infeksi dan inflamasi pada jaringan

periapikal. Bakteri tersebut terdapat pada ismus, ramifikasi, dan tubulus dentin pada

waktu yang lama dan mendapatkan nutrisi dari sisa jaringan dan sel yang mati

(Haapasalo et al., 2010).

2.3 Bakteri Actinomyces spp.

Bakteri Actinomyces spp. adalah bakteri anaerob fakultatif, gram positif, tidak

berspora dan tidak bergerak (UK Standards for Microbiology Investigations, 2015).

Pada rongga mulut, Streptococcus spp. dan Actinomyces spp. menjadi bakteri yang

penting dalam membentuk koloni awal pada biofilm polimikroba. Actinomyces

memiliki kemampuan untuk melekat pada permukaan gigi dan berperan sebagai
14

koagregasi pada bakteri lainnya (Sarkonen, 2007).

Prevalensi Actinomyces spp. dalam rongga mulut akan semakin meningkat

seiring bertambahnya usia, prevalensi Actinomyces spp. pada anak usia 2 bulan

sebesar 31%. Sedangkan, pada usia 2 tahun prevalensi Actinomyces spp. dapat

mencapai 97%. A. ododntolycus adalah bakteri yang paling prominen pada koloni

Actinomyce (Sarkonen, 2007).

2.3.1 Klasifikasi Actinomyces spp.

Phylum : Actinobacteria

Class : Actinobacteria

Ordo : Actinomycetales

Famili : Actinomycetaceae

Genus : Actinomyces

Gambar 2.4 Morfologi sel Actinomyces israelii dilihat dengan Scanning Electro

Micrograph (SEM) (Hossain, 2012).

2.3.2 Faktor Virulensi Actinomyces spp.

Actinomyces spp. umum ditemukan pada infeksi endodontik sebagai bagian

dari infeksi polimikrobial. Bakteri ini juga banyak ditemukan pada pulpa nekrosis,

terutama yang berhubungan dengan kegagalan perawatan saluran akar.

Actinomyces spp. mampu menyebabkan infeksi ekstraradikuler yang dapat


15

mencegah penyembuhan pada periapikal setelah perawatan saluran akar

konvensional. Bakteri ini sering didapatkan dari isolasi dentin yang terinfeksi oleh

karena karies akar yang aktif, terutama bakteri A. naeslundii, A. israelii, dan A.

gerencseriae (Sarkonen, 2007). Actinomyces spp. termasuk organisme saprofit

dalam rongga mulut manusia dan dapat menyebabkan supuratif, lesi inflamasi

granulomatosa, dan bersifat destruktif. Bakteri ini dapat bertindak agresif saat

menginvasi barier mukosa dan masuk ke dalam jaringan subkutan (Thukral et al.,

2017).

2.4 Photodynamic Therapy

Photodynamic therapy (PDT) yang disebut juga disinfeksi fotoaktivasi (light

activated disinfection) merupakan suatu alat yang terdiri dari dua komponen yaitu

photosensitizer dan sinar fotoaktivasi. PDT ini didasarkan dari penggunaan bahan

pewarnaan tidak toksik (photosensitizer) yang sensitif terhadap cahaya dan

dilakukan penyinaran dengan sumber cahaya (fotoaktivasi) dengan panjang

gelombang yang spesifik. Sinar yang dihasilkan dari PDT tersebut dapat

menjangkau area saluran akar yang sulit dijangkau oleh tindakan preparasi dan

bahan desinfeksi saluran akar. Selain itu, sinar tersebut tidak memiliki kandungan

toksik dan memiliki derajat keselektifan yang tinggi untu membunuh bakteri tanpa

merusak sel host. Pada studi in vivo dilaporkan bahwa sinar dari photodynamic

therapy efektif mengeliminasi bakteri yang resisten terhadap beberapa jenis

medikamen (Arneiro et al., 2014).

PDT pertama kali digunakan untuk perawatan kemoterapi pada kanker, lalu

dikembangkan di bidang kedokteran gigi untuk mengeliminasi bakteri rongga

mulut terutama yang resisten terhadap antibiotik dan medikamen. PDT antimikroba
16

bekerja secara lokal, non-thermal, dan non-invasive. Dari beberapa penelitian

melaporkan bahwa pemberian PDT dapat menurunkan jumlah bakteri gram positif

dan negatif patogen dalam rongga mulut (Hakimiha et al., 2013).

2.4.1 Laser

Laser adalah perangkat yang menghasilkan berkas cahaya intens yang

monokromatik dan koheren. Cahaya yang dihasilkan oleh laser biasanya memiliki

divergendi yang rendah. Cahaya ini dapat mencapai jarak yang jauh dan juga dapat

terfokus pada satu titik. Oleh karena itu, laser semakin berkembang dalam

pengaplikasiannya dalam berbagai bidang (Griot, 2015). Lasing diartikan sebagai

proses ketike sebuah atom tereksitasi secara spontan. Laser dapat secara efektif

mengkonsentrasikan energi cahaya pada jaringan target (Komabayashi et al., 2015).

Laser pada bidang kedokteran gigi sudah mulai dikembangkan

penggunaanya. Laser dalam bidang kedokteran gigi dapat digunakan untuk

mengobati dentin hipersensitifitas, umumnya menggunakan laser Low Power Laser

(Helium-neon dan gallium/aluminium/arsenide [diode]) dan Middle Power Laser

(Nd:YAG dan Karbondioksida [CO2]). Laser juga dapat digunakan dalam

perawatan pulp capping yaitu menggunakan laser CO2. Selain itu, laser yang

digunakan untuk pembersihan dan shaping sistem saluran akar yaitu Nd:YAG,

erbium, chromium: yttrium-scandium-gallium-garnet [Er,Cr:YSGG], argon,

dan diode) mrnggunakan optical fiber yang tipis (Stabholz et al., 2004).

2.4.1.1 Laser Dioda

Laser dioda adalah laser semikonduktor dan termasuk dalam teknologi

terbaru dalam perawatan endodontik karena memiliki ukuran yang kecil dan fiber

tipis fleksibel (Khoshbin et al., 2017). Laser dioda sedang menarik perhatian para
17

peneliti beberapa tahun terakhir karena kemampuan antimikroba melalui efek

thermal. Efek antimikroba laser dioda bergantung pada mode dan pengaturan

iradiasi, dan energi laser yang dihasilkan (Trisic et al., 2017).

FNR Dentolaser adalah laser jenis diode yang dikembangkan oleh

beberapa peneliti dari Universitas Airlangga. FNR Dentolaser memiliki

dua tipe berdasarkan panjang gelombang, yaitu 405 nm dan 650 nm yang

memiliki fungsi masing – masing. Panjang gelombang 405 nm digunakan

untuk menghilangkan bakteri. Sedangkan, panjang gelombang 650 nm

digunakan dalam fotobiomodulasi. Pada bidang kedokteran gigi, laser ini

diklaim dapat mengatasi karies, periodontitis, manajemen luka, dan inflamasi

(Sukma, 2017).

2.4.1.2 Mekanisme Kerja Laser

Dasar mekanisme kerja laser dioda menggunakan “teori quantum” yang

diperkenalkan oleh Niels Bohr pada tahun 1915. Kedudukan quantum

direpresentasikan dengan diagram level energi. Apabila suatu elektron ingin

melompat menuju kedudukan quantum yang lebih tinggi maka atom harus

mengambil energi dari lingkungan luar. Sebaliknya, jika elektron ingin turun

menuju kedudukan quantum yang lebih rendah, atom harus melepaskan energi baik

sebagai aktivitas kinetik (transisi nonradiatif) maupun radiasi elektromagnetik

(transisi radiasi) (Griot, 2015).

Pada umumnya, pada saat elektron menduduki keadaan energi tereksitasi,

elektron akan menuju ke tingkat yang lebih rendah dengan melepaskan radiasi yang

disebut dengan “emisi spontan”. Sedangkan, elektron yang berada pada kedudukan

E2 dan akan menuju ke tingkat lebih rendah yaitu E1 tetapi belum memiliki
18

kesempatan untuk emisi spontan, terdapat foton yang lewat dengan energi sekitar

E24E1 dan menyebabkan pemancaran foton dengan panjang gelombang yang

sama, dengan arah yang sama, dan dengan fase yang persis sama dengan foton yang

lewat. Proses ini disebut “emisi terstimulasi” (Griot, 2015).

Gambar 2.5 Emisi spontan dan emisi terstimulasi (Griot, 2015)

Gambar 2.6 Amplifikasi oleh emisi terstimulasi (Griot, 2015).

2.4.2 Photosensitizer

Photosensitizer adalah bahan pewarnaan non toksik yang dapat menyerap

atau mengabsorbsi cahaya. Bahan ini akan bereaksi dengan foto (unit energi

cahaya) dan bersama oksigen akan menghasilkan oksigen reaktif yang

mengakibatkan kematian aktif (apoptosis) dan kematian pasif (nekrosis) secara


19

selektif (Maisch et al., 2009). Photosensitizer dapat berupa endogen dan juga

eksogen (Oleinick, 2011). Photosensitizer pada PDT sebagai antibakteri yang ideal

memiliki sifat antara lain (Ormond dan Freeman, 2013). :

1. Memiliki daya ikat tinggi terhadap mikroorganisme

2. Memiliki spektrum aksi yang luas

3. Memiliki daya tarik yang rendah terhadap sel untuk menghindari risiko

fotodestruksi dari jaringan

4. Memiliki kecenderungan resisten yang rendah terhadap suatu bakteri

5. Memilih risiko minimal dalam menyebabkan proses mutagenik

6. Memiliki toksisitas kimia yang rendah

2.4.2.1 Photosensitizer Endogen

Photosensitizer endogen meliputi porfirin, bilirubin, dan klorofil.

Photosensitizer endogen ini tidak memiliki efek photosensitizer yang bermakna

karena konsentrasi mereka dalam lingkungan sel normal terlalu rendah (Ormond

dan Freeman, 2013).

Gambar 2.7 Struktur dasar porfirin (Ormond dan Freeman, 2013).

2.4.2.2 Photosensitizer Eksogen


20

Photosensitizer eksogen adalah photosensitizer yang didapatkan dari luar

tubuh, seperti Methylene Blue (MB) dan Toluidine Blue (TBO). Kedua

photosensitizer ini termasuk dalam golongan phenothiazine dyes yang memiliki

maksimum penyerapan pada panjang gelombang sekitar 625 nm hingga 656 nm.

Untuk penggunaan desinfeksi perawatan endodontik, konsentrasi MB yang

digunakan yaitu sekitar 6,25 g/ml hingga 25 g/ml. Sedangkan untuk TBO,

konsentrasi yang digunakan yaitu berkisar 10 g/ml hingga 100 g/ml (Souza et

al., 2009).

Methylene Blue (MB) adalah bahan photosensitizer yang memiliki

karakteristik yang sangat baik, yaitu toksisitas yang rendah terhadap sel manusia,

tingkat penyerapan yang tinggi, dan kemampuan dalam pembentukan Reactive

Oxygen Species yang bersifat sitotoksik terhadap bakteri. Selain itu, karena MB

memiliki muatan positif (kation) , MB lebih efisien dalam berpenetrasi ke dalam

dinding sel mikroorganisme yang bermuatan negatif (anion). Waktu pra-penyinaran

atau waktu inkubasi obat adalah waktu inkubasi bakteri dengan photosensitizer

(Fumes et al, 2017).

2.5 Mekanisme Kerja Photodynamic Therapy sebagai Antimikroba

Photodynamic therapy (PDT) bekerja sebagai kombinasi dari photosensitizer

dan sumber cahaya. Pertama – tama photosensitizer yang bermuatan kation akan

berikatan dengan dinding sel bakteri yang bersifat anion yang selanjutnya akan

terjadi interaksi elektrostatik yaitu pelepasan ion Ca2+ dan Mg2+ keluar sel sehingga

dinding sel bakteri lebih lemah dan permeabilitasnya meningkat. Hal ini

menyebabkan photosensitizer dapat berpenetrasi ke dalam dinding sel

mikroorganisme yang bermuatan negatif (Diogo et al., 2015). Ketika


21

photosensitizer tersebut diberi sinar maka akan terjadi transfer energi yang diserap

oleh senyawa lain disekitarnya dan menghasilkan senyawa yang reaktif (Basrani,

2015).

Proses ini berlangsung saat molekul photosensitizer yang memiliki konfigurasi

elektron pada keadaan stabil (ground state) menyerap cahaya foton. Setelah

menyerap cahaya, konfigurasi elektron berubah menjadi tidak stabil (excited state).

Dari excited state, photosensitizer dapat kembali menjadi ground state apabila

melepaskan energi atau menjadi triplet state apabila terus mendapatkan energi yang

cukup. Pada triplet state ini merupakan keadaan yang reaktif, namun dalam

keadaan ini terjadi interaksi secara kimiawi antara elektron dari molekul dengan

oksigen yang memiliki konfigurasi elektron pada keadaan stabil. Karena adanya

interaksi tersebut menyebabkan konfigurasi elektron dari molekul oksigen berada

pada keadaan tereksitasi (tidak stabil) (Kishen dan Shrestha, 2015).

Reaksi oksidasi fotosensitasi dibagi menjadi dua tipe, yaitu tipe I dan tipe II.

Pada tipe I terjadi transfer elektron antara photosensitizer dengan substrat sehingga

akan menghasilkan ion – ion radikal yang disebut dengan ROS (Reactive Oxygen

Species) yang terdiri dari superoksida anion (O2-), hidroksil radikal (OH) dan

hidrogen peroksida (H2O2). Pada tipe II terjadi transfer elektron antara

photosensitizer dengan reseptor oksigen (O2) yang akan menghasilkan singlet

oksigen (1O2) (Dai et al., 2012). Superoksida anion (O2-), hidroksil radikal (OH)

dan hidrogen peroksida (H2O2) yang dihasilkan pada reaksi tipe I dapat

mengganggu integritas sel membran yang menyebabkan kerusakan pada bakteri

yang bersifat irreversible. Sedangkan, singlet oksigen (1O2) yang dihasilkan pada

reaksi tipe II akan berinteraksi dengan substrat biologis dalam jumlah besar yang
22

menyebabkan kerusakan oksidatif pada membran sel dan dinding sel bakteri (Koshi

et al., 2011).

Gambar 2.8 Proses sinar Photodynamic Therapy menghasilkan ROS dan

Singlet Oksigen (Dai et al.,2012).

PDT sebagai antimikroba tidak hanya membunuh bakteri, tetapi juga

dapat menyebabkan detoksifikasi endotoksin, seperti lipopolisakarida.

Sehingga lipopolisakarida yang telah didetoksifikasi ini tidak merangsang

produksi sitokin pro-inflamasi oleh sel mononuklear (Koshi et al., 2015).


BAB 3
KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN
3.1 Kerangka Konsep Penelitian

23
24

3.2 Penjelasan Kerangka Konsep

Bakteri Actinomyces spp adalah salah satu bakteri yang sering menimbulkan

kegagalan perawatan endodontik. Bakteri ini juga termasuk dalam bakteri yang

memiliki persentase terbanyak dalam saluran akar gigi nekrosis yaitu sebesar 30%

(Yamin et al., 2014). Untuk mengeliminasi bakteri Actinomyces spp. yang masih

tersisa dalam saluran akar diperlukan pemberian Photodynamic therapy (PDT)

yang merupakan teknologi Light Activated Desinfection terkini dalam bidang

endodontik. PDT terdiri dari dua komponen yaitu bahan pewarnaan non toksis

(photosensitizer) dan sinar fotoaktivasi. Terapi ini digunakan setelah preparasi

mekanis dan dilakukan irigasi secara kimiawi (Xhevdet et al., 2014).

Pertama – tama photosensitizer yang bermuatan kation akan berikatan dengan

dinding sel bakteri yang bersifat anion yang selanjutnya akan terjadi interaksi

elektrostatik yaitu pelepasan ion Ca2+ dan Mg2+ keluar sel sehingga dinding sel

bakteri lebih lemah dan permeabilitasnya meningkat. Hal ini menyebabkan

photosensitizer dapat berpenetrasi ke dalam dinding sel mikroorganisme yang

bermuatan negatif (Diogo et al., 2015). Ketika photosensitizer tersebut diberi sinar

maka akan terjadi transfer energi yang diserap oleh senyawa lain disekitarnya dan

menghasilkan senyawa yang reaktif (Basrani, 2015).

Proses ini berlangsung saat molekul photosensitizer yang memiliki konfigurasi

elektron pada keadaan stabil (ground state) menyerap cahaya foton. Setelah

menyerap cahaya, konfigurasi elektron berubah menjadi tidak stabil (excited state).

Dari excited state, photosensitizer dapat kembali menjadi ground state apabila

melepaskan energi atau menjadi triplet state apabila terus mendapatkan energi yang

cukup. Pada triplet state ini merupakan keadaan yang reaktif, namun dalam
25

keadaan ini terjadi interaksi secara kimiawi antara elektron dari molekul dengan

oksigen yang memiliki konfigurasi elektron pada keadaan stabil. Karena adanya

interaksi tersebut menyebabkan konfigurasi elektron dari molekul oksigen berada

pada keadaan tereksitasi (tidak stabil) (Kishen dan Shrestha, 2015).

Pada fase triplet state dimana elektron sudah terpisah dari pasanganya sehingga

bersifat reaktif dan akan cenderung mencari pasangannya dengan molekul lainnya

(Xhevdet et al., 2015). Pada fase ini akan memproduksi senyawa melalui dua jalur

yang spesifik. Hasil dari absorbsi tersebut akan menghasilkan dua tipe mekanisme.

Pada tipe I terjadi transfer elektron antara photosensitizer dengan substrat sehingga

akan menghasilkan ion – ion radikal yang disebut dengan ROS (Reactive Oxygen

Species) yang terdiri dari superoksida anion (O2-), hidroksil radikal (OH) dan

hidrogen peroksida (H2O2). Pada tipe II terjadi transfer elektron antara

photosensitizer dengan reseptor oksigen (O2) yang akan menghasilkan singlet

oksigen (1O2) (Dai et al., 2012). Superoksida anion (O2-), hidroksil radikal (OH)

dan hidrogen peroksida (H2O2) yang dihasilkan pada reaksi tipe I dapat

mengganggu integritas sel membran yang menyebabkan kerusakan pada bakteri

yang bersifat irreversible. Sedangkan, singlet oksigen (1O2) yang dihasilkan pada

reaksi tipe II akan berinteraksi dengan substrat biologis dalam jumlah besar yang

menyebabkan kerusakan oksidatif pada membran sel dan dinding sel bakteri (Koshi

et al., 2011).

Pada lama penyinaran PDT yang singkat maka akan menghasilkan konsentrasi

photosensitizer yang berada pada excited singlet state dan triplet state yang sedikit

sehingga konsentrasi ion radikal dan singlet oksigen juga sedikit (Kishen dan

Shreshta, 2015). Hal tersebut akan menyebabkan kerusakan pada lisosom,


26

mitokondria, dan membran plasma sel bakteri hanya sedikit dan sel bakteri yang

mati jumlahnya sedikit. Sebaliknya apabila lama penyinaran PDT cukup lama maka

akan menghasilkan konsentrasi photosensitizer yang berada pada excited singlet

state dan triplet state yang cukup besar sehingga konsentrasi ion radikal dan singlet

oksigen juga banyak. Hal tersebut akan menyebabkan kerusakan pada lisosom,

mitokondria, dan membran plasma sel bakteri lebih besar dan sel bakteri yang mati

jumlahnya lebih banyak (Kishen dan Shreshta, 2015).

3.3 Hipotesis Penelitian

Penyinaran laser dioda dengan panjang gelombang 650 nm dengan lama

penyinaran 60 detik dan photosensitizer merupakan waktu yang efektif dalam

menurunkan jumlah bakteri Actinomyces spp.


BAB 4

METODE PENELITIAN

4.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang dilakukan adalah eksperimental laboratoris dengan

rancangan penelitian Post Test Control Group Design.

4.2 Rancangan Penelitian

Rancangan penelitian dengan Post Test Control Group Design.

K
O1
S
O2 Gambar 4.1
P
Rancangan Penelitian
O3

Keterangan :

S : Sampel
K : Kelompok Kontrol
P : Kelompok Perlakuan
O : Observasi

4.3 Sampel Penelitian

Sampel dalam penelitian ini adalah bakteri Actinomyces spp.

4.4 Besar Sampel Penelitian

Perhitungan besar sampel dilakukan dengan menggunakan rumus Federer

sebagai berikut :

(n-1)(t-1) > 15

27
28

(n-1)(4-1) > 15

(n-1)(3) > 15

n-1 >5

n >6

Keterangan :

n = Jumlah pengulangan

t = jumlah pengelompokan

Dari rumus diatas maka didapatkan besar n = 6. Hal ini menunjukkan

jumlah sampel minimal adalah 6 sampel. Dalam penelitian ini digunakan 6 sampel

untuk masing – masing kelompok percobaan, sehingga total sampel yang

digunakan dalam penelitian ini sebanyak 24 sampel yang dibagi menjadi 4

kelompok. Rincian kelompok percobaan sebagai berikut :

Kelompok I : merupakan kelompok kontrol tanpa penyinaran

Kelompok II : diberi penyinaran laser dioda dengan panjang gelombang

650 nm dan photosensitizer selama 10 detik

Kelompok III : diberi penyinaran laser dioda dengan panjang gelombang

650 nm dan photosensitizer selama 30 detik

Kelompok IV : diberi penyinaran laser dioda dengan panjang gelombang

650 nm dan photosensitizer selama 60 detik

4.5 Variabel Penelitian

4.5.1 Variabel Bebas

Lama penyinaran laser dioda selama 10, 30, 60 detik.


29

4.5.2 Variabel Terikat

Jumlah bakteri Actinomyces spp.

4.5.3 Variabel Terkendali

1. Sinar laser dioda dengan panjang gelombang 650 nm (FNR Dentolaser)

2. Bahan photosensitizer (Methylene Blue)

3. Bahan, alat, dan media yang digunakan

4. Suhu dan waktu inkubasi (37C dan 48 jam)

5. Tempat penyimpanan (anaerobic jar)

4.6 Definisi Operasional Variabel

1. Laser dioda (FNR Dentolaser) adalah alat semikonduktor yang

mengeluarkan sinar dioda koheren dengan panjang gelombang

650 nm.

2. Lama penyinaran adalah lama penyinaran yang diatur pada alat laser dioda

FNR Dentolaser dan disinarkan pada 0,5 ml BHI broth 2 yang mengandung

bakteri Actinomyces spp. dengan variasi lama penyinaran laser yaitu 10,

30, dan 60 detik.

3. Photosensitizer adalah bahan pewarna non toksik yang akan diaktifkan oleh

sinar dari sinar fotoaktivasi, berupa cairan Methylene Blue (MB) dengan

konsentrasi 0,1 mg/ml sebanyak 0.5 ml.

4. Jumlah Actinomyces spp. adalah jumlah bakteri Actinomyces spp. yang

masih hidup setelah dilakukan penyinaran dengan laser dioda dan

diinkubasi selama 48 jam yang dihitung dengan menggunakan Quebec

Colony Counter dan dengan menggunakan metode Colony Forming Unit

(CFU).
30

4.7 Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Gigi

Universitas Airlangga Surabaya pada bulan April – Agustus tahun 2018.

4.8 Alat dan Bahan Penelitian

4.8.1 Alat

a. Laser Dioda FNR Dentolaser

b. Tabung eppendorf 1,5 ml

c. Tabung Reaksi

d. Rak tabung reaksi

e. Lackband hitam

f. Petridish

g. Kawat osse

h. Mikropipet

i. Spreader

j. Spiritus brander

k. Inkubator

l. Anaerobic jar

m. Quebec Colony Counter

4.8.2 Bahan

a. Bakteri Actinomyces spp. (diambil dari stok Laboratorium Mikrobiologi

Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga)

b. Photosensitizer Methylene Blue (MB)

c. Nutrient Agar

d. Brain Heart Infusion (BHI) broth


31

4.9 Cara Kerja

4.9.1 Pembuatan Kultur Bakteri Actinomyces spp.

Sediaan kultur bakteri Actinomyces spp. dalam tabung reaksi didapatkan

dari Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga.

Pengambilan sediaan kultur bakteri Actinomyces spp. menggunakan kawat osse

dan dimasukkan ke dalam tabung reaksi berisi Brain Heart Infusion (BHI) broth I.

Kemudian diaduk dan diinkubasi (37C) dalam inkubator selama 48 jam dengan

suasana anaerob.

Setelah diinkubasi selama 48 jam, sediaan kultur bakteri dalam tabung BHI

broth I tersebut diambil sebanyak 0,5 ml dengan menggunakan mikropipet

kemudian dimasukkan ke dalam tabung reaksi berisi BHI broth II dan disetarakan

dengan skala Mc Farland untuk mendapatkan suspensi bakteri 1,5 x 108 CFU/ml.

4.9.2 Pembuatan Sampel

Dari tabung reaksi suspensi bakteri diambil sebanyak 0,5 ml dengan

mikropipet dan dimasukkan ke dalam masing – masing tabung eppendorf. Tabung

eppendorf tersebut berjumlah 24 tabung yang sudah dilapisi dengan lackband

hitam. Sampel sebanyak 24 tabung eppendorf tersebut dikelompokkan menjadi

empat kelompok. Setiap kelompok terdiri dari enam buah tabung eppendorf.

4.9.3 Perlakuan Sampel

Kelompok I merupakan kelompok kontrol (tanpa photosensitizer dan tanpa

penyinaran laser dioda). Kelompok II diberi photosensitizer berupa cairan

Methylene Blue (MB) sebanyak 0,5 ml selama 5 menit kemudian dilakukan

penyinaran dengan sinar photodynamic therapy selama 10 detik. Untuk selanjutnya


32

kelompok III dan kelompok IV diberi perlakuan seperti kelompok II dengan lama

penyinaran sinar laser dioda selama 30 dan 60 detik.

4.9.4 Penghitungan Jumlah Bakteri

Masing – masing tabung eppendorf (kelompok I dan IV) diambil 0,1 ml

dengan mikropipet dan ditanam di petridish berisi nutrient agar. Petridish berisi

media nutrient agar tersebut diinkubasi selama 48 jam dengan suhu 37C dalam

suasana anaerob. Setelah diinkubasi, jumlah koloni bakteri pada petridish dihitung

menggunakan Quebec Colony Counter dengan metode Colony Forming Unit

(CFU)

4.10 Alur Penelitian


33

4. 11 Pengolahan dan Analisis Data

Data yang diperoleh kemudian dianalisis dan diolah dengan menggunakan

uji normalitas (Kolmogorov-Smirnov), uji homogenitas (Levene Test), uji beda

(ANOVA), dan uji lanjutan (Post-Hoc Test).


34

Daftar Pustaka

Ahmed, Mohamed Issa., Ahmed Hassan Sabahalkheir, dan Yousif Hamoud

Aldebasi. 2011. Antibacterial Influence of Omega Diode Laser Exposure

Durations on Streptococcus mutans. Saudi Arabia : Journal of Microbiologi

and Antimicrobials. p. 137, 140.

Basrani, Bettine, dan Malkhassian. 2015. Update of Endodontic Irrigating

Solutions. Endodontic Irrigation. p. 105-108

Canadian Academy of Endodontics. 2017. Standarts of Practice. Canada :Canadian

Academy of Endodontics. p. 1.

Chaurasiya, Suman., Gunjan Yadav, dan Abhay Mani Tripathi. 2016. Endodontic

Failures and Its Management : A Review. Lucknow : Internasional Journal of

Oral Health and Medical Research. p. 144

Cohen, Hargreaves. 2006. Pathway of The Pulp. 9th ed. St Louis : Mosby Elsevier.

pp. 319 – 321.

Dai, Tianhong., Beth B. Fuchs, dan Jeffrey J. Coleman. 2012. Concepts and

Principles of Photodynamic Therapy as an Alternative Antifungal discovery

Platform. Frontiers in Microbiology.p. 1-16.

Filipov, Ivan., Kremena Markova, dan Elena Boyadzhieva. 2013. Efficiency of

Photoactivated Disinfection on Experimental Biofilm-Scanning Electron

Microscopy Result. Bulgaria : Journal of IMAB. p. 383.

Fimple, Jacob lee., Carla Raquel Fontana, dan Federico Foschi. 2008.

Photodynamic Treatment of Endodontic Polymicrobial Infection in vitro.

Boston : J Endod. p. 2.
35

Fouad, Ashraf. 2017. Endodontic Microbiology. 2nd ed. North Carolina : Wiley

Publisher., p. 167.

Friedman, Shimon. 2002. Prognosis of Initial Endodontic Therapy. Endodontic

Topics. p. 59

Fumes, Ana Caroline., Paloma Dias, dan Silmara Aparecida. 2017. Effect of aPDT

on Streptococcus mutans and Candida albicans present in the Dental Biofilm

: Systemic Review. Salvador : Elsevier .pp. 363-364

Griot, Melles. 2015. Basic Laser Principles : Introduction of Laser Technology.

OEM. p. 36.2

Grossman C. S., Gopikhrisna V. 2014. Grossman’s Endodontic Practice. 13th ed.

New Delhi : Wolter Kluwer. p. 178

Haapasalo, M., Shen Y. 2012. Current Therapeutic Options for Endodontic Biofilm.

Endodontic Topics., p. 79

Haapasalo, Markus., Ya Shen, dan Wei Qian. 2010. Irrigation in Endodontics.

Chengdu : Elsevier.inc. pp. 291, 293, 294, 305

Hakimiha, Neda., Farzaneh Khoei, dan Abbas Bahador. 2013. Ther Suscepbility of

Streptococcus mutans to Antibacterial Photodynamic Therapy : a

Comparison of Two Different Photosensitizer and Light Sources. Iran : J Appl

Oral Sci. p. 81

Hoedke, D., C. Enseleit, dan D. Gruner. 2017. Effect of Photodynamic Therapy in

Combination with Various Irrigation Protocols on Endodontic Multispecies

Biofilm Ex Vivo. Denmark : International Endodontic Journal. p. e24.

Hossain, Akram. Actinomyces. Department of Microbiology Mymensingh Medical

Center.p. 5.
36

Hülsmann Michael., Ove A. Peters, dan Paul M. H. Dummer. 2005. Mechanical

Preparation of Root Canals : Shaping Goals, Techniques, and Means.

Blacwell Munkgard : Endodontic topics 2005. p. 30

Jimenez, Lopez., E. Fuste, dan B. Martinez Garriga. 2015. Effects of Photodynamic

Therapy on Enterococcus Faecalis Biofilm. Barcelona : Lasers Med Sci. p.

1520.

Khoshbin, Elham., Zakiyah Donyavi, dan Erfan Abbasi Atibeh. 2017. Effect of

Nd:YAG and Diode Laser on Apical Seal of Root Canals Filled with AH Plus

and Mineral Trioxide Aggregate-Based Sealer. Karaj : J Dent., p. 31.

Kishen A, Shrestha A. 2015. Photodynamic Therapy for Root Canal Disinfection.

Endodontic Irrigation. p. 231-252.

Kolb, E. 2016. Root Canal Irrigants and Medicaments. Belarusia : Kedokteran gigi

Universitas Belarusia. pp. 8, 20

Komabayashi, Takashi., Arata Ebihara, dan Akira Aoki. 2015. The Use of Lasers

for Direct Pulp Capping. Portland : Journal of Oral Science. p.278

Koshi, Elizabeth., Koshi Philip, dan Aparna Mohan. 2011. Antimicrobial

Photodynamic Therapy: An Overview. Kerala: Journal of Indian Society of

Periodontology. p. 324

Lin, J. 2006. Intracanal Medicaments Revisited. New Zealand : J endod. p. 4.

Lins, C. C. S. A., A. R.S. Melo, dan C. C. Silva. 2015. Photodynamic Therapy

Application in Endodontic Aerobic Microorganisms and Facultative

Anaerobic. Brazil : Researchgate. p. 559.


37

Maisch T., Wagner J, dan Papastamou V. 2009. Combination of 10% EDTA,

Photosan, and blue light han-held Photopolymer to Inactivate Leading Oral

Bacteria in Dentistry in vitro. J of Applied Microbiologi. P 1569

Mitchell, Laura., David A. Mitchell, dan Lorna McCaul. 2014. Handook of Clinical

Dentistry. 5th ed. English : Penerbit Buku Kedokteran EGC. p. 286

Mohammadi, Zahed., Hamid Jafarzadeh, dan Sousan Shalavi. 2017. Photodynamic

Therapy in Endodontic. The Journal of Contemporary Dental Practice. p. 534.

Naghavi, Neda., Armita Rouhani, dan Sahar Irani. 2014. Diode Laser and Calcium

Hydroxide for Elimination of Enterococcus Faecalis in Root Canal. Mashhad

: JDMT. p.55.

Netto, Cacio Moura., Renatta Miotto Palo, dan Carol Jent. 2012. Influence of Prior

810-diode-intracanal laser irradiation on Hydrophilic Resin-Based Sealer

Obturation. Sao Paulo : Endodontics Journal., p. 323

Oleinick, Nancy L. 2011. Basic Photosensitization. Cleveland : Case.edu.

Olivi, Giovanni. 2013. Laser Use in Endodontics: Evolution from Direct Laser

Irradiation to Laser-Activated Irrigation. Roma : J Laser Dent. pp. 59, 61

Ormond, Alexandra dan Harold S. Freeman. 2013. Dye Sensitizers for

Photodynamic Therapy. Raleigh : Open Access materials.

Sahar, Abo-Hamar. 2012. Effect of Endodontic Irrigation and Dressing Proceures

on the Shear Bond Strength of Composite to Coronal Dentin. Egypt : Journal

of Advanced Research. p. 62.

Sarkonen, Nanna. 2007. Oral Actinomyces Species in Health and Disease:

Identification, Occurence, and Importance of Early Colonization. Finland :

National Public Health Institute. p. 6.


38

Sarkonen, Nanna. 2007. Oral Actinomyces Species in Health and Disease :

Identification Occurence and Importance of Early Colonization. Finland :

KTL. p.6

Schäfer, Edgar. 2007. Irrigation of The Root Canal. Münster : Endo 2007. p. 15

Silva, Emmanuel J., Wagner P. Coutinho-Filho, dan Aurimar O. Andrade. 2014.

Evaluation of Photodynamic Therapy Using a Diode Laser and Different

Photosensitizer Against Enterococcus Faecalis. Rio de Janeiro : Acta

Odontol Latinoam. p. 63

Stabholz, Adam., Sharonit Shahar, dan Joshua Mosonov. 2004. Lasers in

Endodontics. Israel : Elsevier. pp. 811 – 818

Stuart, Charles H., Scott A. Schwartz, dan D.D.S. Thomas. 2006. Enterococcus

faecalis : Its Role in Root Canal Treatment Failure and Current Concepts in

Retreatment. Texas : Elsevier. p. 95

Sukma, Defrina. 2017. UNAIR Researchers Develop Dentolaser for Dental and

Oral Therapy : An Article. Surabaya

Teymouri, Faraz., Shirin Zahra Farhad, dan Hedayatollah Golestaneh. The Effect of

Photodynamic Therapy and Diode Laser as Adjunctive Periodontal Therapy

on the Inflammatory Mediators Levels in Gingival Crevicular Fluid and

Clinical Periodontal Status. Iran : J Dent Shiraz Univ Med Sci. pp. 227-228.

Thukral, Rishi., Kirti Shrivastav, dan Vidhi Mathur. 2017. Actinomyces : a

Deceptive Infection of Oral Cavity. Bhopal : J Korean Assoc Oral Maxillofac

Surg. p. 282.
39

Trisic, Dijana., Bojana Cetenovic, dan Igor Jovanovic. 2017. Diode Laser

Irradiation in Endodontic Therapy through Cycles – in vitro study. Serbia :

Balkan Journal of Dental Medicine. p. 109

UK Standarts for Microbiology Investigation. 2015. Identification of Anaerobic

Actinomyces species. England : NHS. p. 9.

Whitworth, John. 2005. Methods of Filling Root Canals Principles and Practices.

Blackwell Munkgaard : Endodontic Topics 2005. pp. 2,3.

Winter. 2011. Root Canal Irrigants and Disinfection. American Association of

Endodontics. pp. 2-3.

Yamin, Irfan Fauzy dan Nurhayaty Natsir. Bakteri Dominan di Dalam Saluran

Akar Gigi Nekrosis. 2014. Makassar : Dentofasial Vol. 13., p. 115

Young, G., P. Parashos. Dan H. H. Messer. 2007. The Principles of Thecniques for

Cleaning Root Canals. Victoria : Australian Dental Journal Supplement. p.

S52.