Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH AGAMA

“HUKUM ISLAM DAN KONTRIBUSI UMAT ISLAM INDONESIA”

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Matakuliah Pendidikan Agama Islam

DISUSUN OLEH :
WIDYA SAPUTRI
181010411

PROGRAM STUDI ILMU HUKUM S1

FAKULTAS HUKUM

UNIVERSITAS ISLAM RIAU

2018/2019

Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 1


A. Pengertian

Agama Islam merupakan agama yang mengatur segala sesuatu di dalamnya. Sebagai agama
yang dirahmati oleh Allah SWT, Islam juga memiliki hukum hukum Islam sendiri yang harus dianut
oleh muslim. Pengertian hukum Islam merupakan keseluruhan ketentuan perintah Allah yang
wajib diturut oleh muslim, yang berhubungan dengan aqidah (kepercayaan) dan hukum hukum
amaliyah (perbuatan).

Secara umum, terdapat lima jenis hukum Islam yang mengatur tiap tiap perkaran dan
perbuatan. Lima hukum Islam tersebut yaitu wajib/fardhu, sunnah, makruh, mubah dan haram.
Berikut akan ditampilkan mengenai penjelasan macam macam hukum Islam beserta contoh
contoh perkaranya.1

B. Sumber Hukum Islam

Sumber adalah rujukan dasar atau asal muasal. Sumber yang baik adalah sumber yang memiliki
sifat dinamis dan tidak pernah mengalami kemandegan. Sumber yang benar bersifat mutlak,
artinya terhindar dari nilai kefanaan.

Ia menjadi pangkal, tempat kembalinya sesuatu. Ia menjadi pusat, termpat mengalirnya


sesuatu. Ia menjadi sentral dari tempat bergulirnya suatu percikan. Ia juga menjadi pokok dari
pencahnya partikel-partikel yang berserakan.

Sumber hukum Islam merupakan suatu rujukan atau dasar yang utama dalam pengambilan
hukum Islam. Sumber hukum Islam, artinya sesuatu yang menjadi pokok dari ajaran islam. Sumber
hukum Islam bersifat dinamis, benar, dan mutlak, serta tidak pernah mengalami kemandegan,
kefanaan, atau kehancuran.2

1. Al-Quran

Pengertian Al Qur'an dari Segi Bahasa


Dari segi bahasa Al qur'an berasal dari kata qara'a-yuqra'u-qira'atan-qur'anan, yang artinya
adalah sesatu yang di baca atau dibacakan.

Pengertian Al Qur'an Secara Istilah


1
https://www.muslimdakwah.com/2016/12/macam-macam-hukum-islam.html

2
https://inspiring.id/sumber-hukum-islam/
Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 2
Secara Istilah Al Qur'an adalah Kalamulloh yang di turunkan kepada nabi Muhammad saw
dalam bahasa arab, disampaikan secara mutawatir, ditulis dalam bentk mushaf yang di mualai
dengan surat al fatihah dan diakhiri dengan surat an nas, membacanya adalah ibadah,
merupakan mukjijzat nabu Muhammad saw, sebagai petunjuk dan hidayah bagi umat manusia.

Firman Alloh :

Artiya :

"Sungguh Al qur'an ini petunjuk ke jalan yang paling lurus memebri kabar gembira kepada
orang mukin yang mengerjakan kebajikan, bahwa mereka akan mendaparkan pahala yang
besar ". QS Al Isra ayat 9

Al qur'an Sebagai Sumber Hukum Islam

Dalam islam Al Qur'an memiliki kedudukan yang sangat tinggi, sehingga Al Qur'an
menjadi sumber utama dan rujukan hukum dalam Islam. Mengapa demikian?

Perhatikan firman Alloh berikut ini :

Artinya :
"Wahai orang-orang yang beriman! Ta’atilah Allah dan ta’atilah Rasul-Nya (Muhammad), dan Ulil
Amri (pemegang kekuasaan) di antara kamu. Kemudian, jika kamu berbeda pendapat tentang
sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah Swt. (al-Qur’ān) dan Rasu-Nyal (sunnah), jika kamu
beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik
akibatnya.”
(Q.S An Nisa :59).

Selain itu firman Alloh Berikut ini

“Sungguh, Kami telah menurunkan Kitab (al-Qur’ān) kepadamu (Muhammad) membawa


kebenaran, agar engkau mengadili antara manusia dengan apa yang telah diajarkan Allah

Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 3


kepadamu, dan janganlah engkau menjadi penentang (orang yang tidak bersalah), karena
(membela) orang yang berkhianat.” (Q.S. An-Nisaa/4:105)

Selain dalam Al Qur'an itu sendiri dalam hadis berikutpun dikatakan kedudukan Al Qur'an yang
begitu tinggi.

Artinya: “... Amma ba’du wahai sekalian manusia, bukankah aku sebagaimana manusia biasa yang
diangkat menjadi rasul dan saya tinggalkan bagi kalian semua dua perkara utama/besar, yang
pertama adalah kitab Allah yang di dalamnya terdapat petunjuk dan cahaya/penerang, maka
ikutilah kitab Allah (al-Qur’an) dan berpegang teguhlah kepadanya ... (H.R. Muslim)

Berdasarkan dua ayat dan hadis di atas, jelaslah bahwa al-Qur’ān adalah kitab yang berisi
sebagai petunjuk dan peringatan bagi orang-orang yang beriman. Al-Qur’ān sumber dari segala
sumber hukum baik dalam konteks kehidupan di dunia maupun di akhirat kelak. Namun demikian,
hukum-hukum yang terdapat dalam Kitab Suci al-Qur’ān ada yang bersifat rinci dan sangat jelas
maksudnya, dan ada yang masih bersifat umum dan perlu pemahaman mendalam untuk
memahaminya pemahaman tersebut bisa melalui hadis dan ijma sahabat.

Kandungan Hukum - Hukum Dalam Al Qur'an

Hukum - hukum dalam Al qur'an dapat di kelompokan menjadi beberapa bagian. Para ulama
mengelompokannya menjadi 3 bagian pokok, yaitu :

1. Hukum - Hukum Mengenai Akidah atau keimanan


Pada pembagian ini berisikan tentang keyakinan terhadap ha - hal yang ghaib yang terangkum
dalam rukun iman.

Rukun Iman

1. Iman kepada Alloh


2. Iman kepada Malaikat - Malaikat Alloh
3. Iman kepada Kitab - Kitab Alloh
4. Iman kepada Rosul- Rosul Alloh
5. Iman kepada Hari Kiamat

Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 4


6. Iman kepada Qada dan qadar Alloh SWT

2. Tentang Hukum Syariah atau Ibadah


Dalam hal ini dalam Al qur'an mengandung hukum - hukum ibadah baik yang berhubungan
langsung dangan Alloh ( mahdah) ataupun ibadah dengan sesama mahluk ( ghairu mahdah).

3. Ahlak atau Budipekerti


Selain berisikan tentang hukum aqidah dan ibadah maka daam Al Qur'an mengandung hukum
tentang ahlaq.
Dalam Al Qur'an diberikan tuntunan bagaimana bersikap atau berahlak kepada Alloh,
berperilaku baik kepada sesama manusia atapun kepada lingkungannya. 3

2. Al-Hadits

Hadis atau al-hadis menurut bahasa al-jadid yang artinya sesuatu yang baru -lawan dari al-
Qadim- artinya yang berarti menunjukkan kepada waktu yang dekat atau waktu yang singkat.
Hadis juga sering disebut sebagai al-khabar, yang berarti berita, yaitu sesuatu yang
dipercakapkan dan dipindahkan dari seorang kepada orang lain. Sedangkan menurut istilah
(terminologi), para ahli memberikan definisi (ta’rif) yang berbeda-beda sesuai latar belakang
disiplin ilmunya. Seperti pengertian hadis menurut ahli ushul akan berbeda dengan pengertian
yang diberikan oleh ahli hadis.
Menurut ahli hadis pengertian hadis ialah segala perkataan Nabi SAW, perbuatan, dan hal
ihwannya. Yang dimaksud dengan hal ihwal ialah segala yang diriwayatkan dari Nabi SAW yang
berkaitan dengan himmah, karakteristik, sejarah kelahiran dan kebiasaan-kebiasaanya. Ada
juga yang memberikan pengertian lain, yaitu sesuatu yang disandarkan kepada Nabi SAW baik
berupa perkataan, perbuatan, taqrir, maupun sifat beliau. Tetapi sebagian muhaditssin
berpendapat bahwa hadis mempunyai cakupan pengertian yang lebih luas, tidak terbatas pada
apa yang di sampaikan kepada Nabi SAW saja, melainkan termasuk juga yang disandarkan
kepada para sahabat dan tabiin. Sebagaimana di sebutkan oleh al-tirmisi; ''Bahwasanya hadis
itu bukan hanya untuk sesuatu yang marfu', yaitu sesuatu yang disandarkan kepada Nabi SAW,
melainkan bisa juga untuk sesuatu yang mauquf yaitu yang disandarkan kepada sahabat dan
yang maqtu' yaitu yang di sandarkan kepada tabiin.''

Sementara itu, para ulama ushul memberikan pengertian hadis adalah segala perkataan
Nabi SAW, perbuatan, dan taqrirnya yang berkaitan dengan hukum syara' dan ketetapannya.
Pengertian hadis menurut ahli ushul lebih sempit dibanding dengan pengertian hadis menurut
ahli hadis. Menurut ahli ushul hadis adalah segala sesuatu yang bersumber dari Nabi SAW baik

3
https://www.masrozak.com/2016/08/al-quran-sebagai-sumber-hukum-islam.html
Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 5
ucapan, perbuatan, maupun ketetapan yang berhubungan dengan hukum atau ketentuan-
ketantuan Allah yang disyariatkan kepada manusia. Selain itu tidak bisa di katakan hadis. 4

3. Ijma’

Ijma’ dalam pengertian bahasa memiliki dua arti. Pertama, berupaya (tekad) terhadap
sesuatu. disebutkan ‫ أجمع فلنا على المر‬berarti berupaya di atasnya.

Sebagaimana firman Allah Swt:

“Karena itu bulatkanlah keputusanmu dan (kumpulkanlah) sekutu-sekutumu. (Qs.10:71)

Pengertian kedua, berarti kesepakatan. Perbedaan arti yang pertama dengan yang kedua
ini bahwa arti pertama berlaku untuk satu orang dan arti kedua lebih dari satu orang.
Ijma’ dalam istilah ahli ushul adalah kesepakatan semua para mujtahid dari kaum muslimin
dalam suatu masa setelah wafat Rasul Saw atas hukum syara.
Adapun rukun ijma’ dalam definisi di atas adalah adanya kesepakatan para mujtahid kaum
muslimin dalam suatu masa atas hukum syara’ .

‘Kesepakatan’ itu dapat dikelompokan menjadi empat hal:

1. Tidak cukup ijma’ dikeluarkan oleh seorang mujtahid apabila keberadaanya hanya seorang
(mujtahid) saja di suatu masa. Karena ‘kesepakatan’ dilakukan lebih dari satu orang,
pendapatnya disepakati antara satu dengan yang lain.
2. Adanya kesepakatan sesama para mujtahid atas hukum syara’ dalam suatu masalah, dengan
melihat negeri, jenis dan kelompok mereka. Andai yang disepakati atas hukum syara’ hanya
para mujtahid haramain, para mujtahid Irak saja, Hijaz saja, mujtahid ahlu Sunnah, Mujtahid
ahli Syiah, maka secara syara’ kesepakatan khusus ini tidak disebut Ijma’. Karena ijma’ tidak
terbentuk kecuali dengan kesepakatan umum dari seluruh mujtahid di dunia Islam dalam
suatu masa.
3. Hendaknya kesepakatan mereka dimulai setiap pendapat salah seorang mereka dengan
pendapat yang jelas apakah dengan dalam bentuk perkataan, fatwa atau perbuatan.
4. Kesepakatan itu terwujudkan atas hukum kepada semua para mujtahid. Jika sebagian besar
mereka sepakat maka tidak membatalkan kespekatan yang ‘banyak’ secara ijma’ sekalipun
jumlah yang berbeda sedikit dan jumlah yang sepakat lebih banyak maka tidak menjadikan
kesepakatan yang banyak itu hujjah syar’i yang pasti dan mengikat.[12]

4
https://www.kumpulanmakalah.com/2016/10/hadis-sebagai-sumber-hukum-islam.html
Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 6
Syarat Mujtahid

Mujtahid hendaknya sekurang-kurangnya memiliki tiga syarat:

Syarat pertama, memiliki pengetahuan sebagai berikut:

Pertama. Memiliki pengetahuan tentang Al Qur’an.


Kedua, Memiliki pengetahuan tentang Sunnah.
Ketiga, Memiliki pengetahuan tentang masalah Ijma’ sebelumnya.

Syarat kedua, memiliki pengetahuan tentang ushul fikih.

Syarat ketiga, Menguasai ilmu bahasa

Selain itu, al-Syatibi menambahkan syarat selain yang disebut di atas, yaitu memiliki
pengetahuan tentang maqasid al-Syariah (tujuan syariat). Oleh karena itu seorang mujtahid
dituntut untuk memahami maqasid al-Syariah. Menurut Syatibi, seseorang tidak dapat
mencapai tingkatan mujtahid kecuali menguasai dua hal: pertama, ia harus mampu
memahami maqasid al-syariah secara sempurna, kedua ia harus memiliki kemampuan menarik
kandungan hukum berdasarkan pengetahuan dan pemahamannya atas maqasid al-Syariah.

Kehujjahan Ijma’
Apabila rukun ijma’ yang empat hal di atas telah terpenuhi dengan menghitung seluruh
permasalahan hukum pasca kematian Nabi Saw dari seluruh mujtahid kaum muslimin walau
dengan perbedaan negeri, jenis dan kelompok mereka yang diketahui hukumnya. Perihal ini,
nampak setiap mujtahid mengemukakan pendapat hukumnya dengan jelas baik dengan
perkataan maupun perbuatan baik secara kolompok maupun individu.
Selanjutnya mereka mensepakati masalah hukum tersebut, kemudian hukum itu disepakati
menjadi aturan syar’i yang wajib diikuti dan tidak mungkin menghindarinya. Lebih lanjut,
para mujtahid tidak boleh menjadikan hukum masalah ini (yang sudah disepakati) garapan
ijtihad, karena hukumnya sudah ditetapkan secara ijma’ dengan hukum syar’i yang qath’i dan
tidak dapat dihapus (dinasakh).5

4. Qiyyas

5
https://eddysetia.wordpress.com/2012/11/09/ijma-sebagai-sumber-hukum-islam/
Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 7
Qiyas adalah mempersamakan suatu hukum atau satu peristiwa yang tidak ada nasnya
dengan suatu peristiwa yang sudah ada nashnya lantaran ada persamaan iilat hukumnya dari
kedua peristiwa.
Al-ashl ialah suatu yang hukumnya terdapat dalam nash.
Al-far’u ialah yang hukumnya tidak terdapat dalam nash, dan hukumnya disamakan kepada
Al-ashal.
Hukmu’ adalah hukum syara’ yang terdapat nashnya menurut Al-ashl, kemudian cabang (Al-
far’u) itu disamakan kepada asal dalam hal hukumnya.
Al-illat ialah keadaan tertentu yang di pakai sebagai dasar bagi hukum asal, kemudian
cabang (al-far’u) itu disamakan kepada asal dalam hal hukumnya.
Syarat-syarat Qiyas:Ashal dan fara’,hukum ashal,illat.
Contoh Qiyas: Minum khamar (arak) adalah kejadian yang telah di tetapkan dalam nash,
yaitu hukumnya haram karna memabukkan. Kemudian para ulama mempersamakan hukum
minum khamar dengan meminum wisky, brandy,sedangkan hukum minum wisky dan brandy
tidak ada dalam nash,kemudian ulama mempersamakan hukum keduanya karena ada
persamaan illat.6

C. Fungsi Hukum Islam dalam masyarakat

1. Fungsi ibadah
Dalam adz-Dzariyat: 56, Allah berfirman: “Dan tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan
untuk beribadah kepadaKu”. Maka dengan daalil ini fungsi ibadah tampak palilng menonjol
dibandingkan dengan fungsi lainnya.
2. Fungsi amr makruf naahi munkar (perintah kebaikan dan peencegahan kemungkaran).
Maka setiap hukum islam bahkan ritual dan spiritual pun berorientasi membentuk mannusia yang
yang dapat menjadi teladan kebaikan dan pencegah kemungkaran.
3. Fungsi zawajir (penjeraan)
Adanya sanksi dalam hukum islam yang bukan hanya sanksi hukuman dunia, tetapi juga dengan
ancaman siksa akhirat dimaksudkan agar manusia dapat jera dan takut melakukan kejahatan.
4. Fungsi tandzim wa ishlah al-ummah (organisasi dan rehabilitasi masyarakat)
Ketentuan hukum sanksi tersebut bukan sekedar sebagai batas ancaman dan untuk menakut-
nakuti masyarakat saja, akan tetapi juga untuk rehaabilitasi dan pengorganisasian umat mrnjadi
leboh baik. Dalam literatur ilmu hukum hal ini dikenal dengan istilah fungsi enginering social.
Keempat fungsi hukum tersebut tidak dapat dipilah-pilah begitu saja untuk bidang hukum
tertentu tetapi satu dengan yang lain juga saling terkait.7

6
http://pemalingblogger.blogspot.com/2015/10/qiyas-kedudukan-sebagai-sumber-hukum.html

7
https://nuruljazilahaeny.wordpress.com/hukum-islam/fungsi-hukum-islam-dalam-kehidupan-masyarakat/
Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 8
D. Kontribusi Umat Islam dalam Perumusan Sitem Hukum Nasional

Kontribusi umat Islam dalam perumusan dan penegakan hukum di Indonesia nampak jelas
setelah Indonesia merdeka. Sebagai hukum yang tumbuh dan berkembang dalam masyarakat,
hukum Islam telah menjadi bagian dan kehidupan bangsa Indonesia yang mayoritas beragama
Islam.
Kontribusi umat Islam dalam perumusan dan penegakan hukum semakin nampak jelas dengan
diundangkannya beberapa peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan hukum Islam,
antara lain :
· Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan
· Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1977 tentang Perwakafan Tanah Milik
· Undang-Undang Tahun 1989 tentang Peradilan Agama
· Instruksi Presiden Nomor 1 Tahun 1991 tentang Kompilasi Hukum Islam
· Undang-Undang Nomor 38 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat
Penegakan hukum Islam dalam praktik bermasyarakat dan bernegara memang harus melalui
proses, yaitu proses cultural dan dakwah. Apabila Islam telah memasyarakat (dipahami secara
baik), sebagai keonsekuensinya hukum Islam harus ditegakkan melalui perjuangan legilasi. Di
dalam negara yang penduduknya mayoritas muslim, kebebasan mengeluarkan pendapat / berpikir
harus ada. Hal ini diperlukan untuk mengembangkan pemikiran hukum Islam yang betul-betul
teruji baik dari segi pemahaman maupun dari segi pengembangannya. Dalam ajaran Islam
ditetapkan bahwa umat Islam mempunyai kewajiban untuk mentaati hukum yang telah ditetapkan
Allah. Persolannya, bagaimanakah sesuatu yang wajib menurut hukum Islam menjadi wajib pula
menurut perundang-undangan. Hal ini jelas memerlukan proses dan waktu untuk
merealisasikannya.8

8
http://slametaji97.blogspot.com/2016/03/hukum-islam-dan-kontribusi-umat-islam.html
Makalah Pendidikan Agama Islam Kelompok 6 9