Anda di halaman 1dari 7

5 Makna Kelahiran Yesus Kristus bagi

Manusia Dalam Kehidupannya


Sponsors Link

Yesus Kristus telah turun ke dunia. Pohon natal dan dekorasi lainnya mulai dipasang di
rumah dan beberapa tempat umum. Sinterklas tidak lupa untuk ikut serta dalam menghibur
anak-anak kecil. Itu semua adalah pertanda bahwa natal akan tiba sebentar lagi. Natal adalah
hari peringatan lahirnya Sang Juruselamat Dunia, Kristus. Sudahkah kamu memaknai
kedatangan Anak Manusia pertama kali di Kota Betlehem?

ads

Di era modern ini, natal hanya sekedar seremonial biasa saja. Banyak manusia tidak
memaknai kedatangan Yesus Kristus dengan benar. Buktinya, manusia makin tenggelam di
dalam nafsu. Perang tidak kunjung berhenti. Korupsi merajarela. Pornografi dan Pornoaksi
dibebaskan. Banyaknya gereja palsu dan nabi-nabi palsu muncul. Pernikahan sesama jenis
pun dilegalkan di berbagai negara, seperti Amerika Serikat dan Jerman. Ateisme dan Gereja
Setan tumbuh pesat di dunia. Hari Natal dijadikan sarana untuk melakukan seks bebas dan
dosa lainnya. Manusia justru tidak melakukan ibadah dan perenungan diri saat Natal.
Begitulah sekarang, tantangan gereja masa kini begitu banyak.

Makna Kelahiran Yesus bagi Manusia

Banyak yang bisa kamu pelajari dari Hari Natal. Namun, ada 3 hal penting yang harus kamu
pelajari dari peristiwa terbesar dalam sejarah umat manusia tersebut. Berikut ini adalah
pelajaran yang bisa kamu dapatkan dari kedatangan Putra Allah yang pertama kalinya di kota
mungil Betlehem.

1. Kesederhanaan

Kelahiran Yesus Kristus ke dunia itu memiliki banyak makna yang tersirat. Kita harus
meminta bantuan-Nya untuk membuka tabir yang tersirat itu. Bila kamu membaca Alkitab
tanpa meminta bantuan Tuhan, semuanya akan menjadi sia-sia. Banyak hal yang bisa kita
pelajari dari peristiwa kelahiran Yesus Kristus atau Natal.

(Lukas 2:6-7) Ketika mereka di situ tibalah waktunya bagi Maria untuk bersalin, dan ia
melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin
dan dibaringkannya di dalam palungan, karena tidak ada tempat bagi mereka di rumah
penginapan.

Yesus lahir di kandang domba. Sebuah fakta yang harusnya membuat kita sadar. Mesias dan
Raja Dunia yang dijanjikan oleh Allah Bapa justru lahir di kandang domba, bukan di istana
atau di rumah mewah. Yesus menunjukkan kesederhanaannya kepada umat manusia. Namun,
dewasa ini, manusia tidak malu untuk memamerkan kekayaannya terlalu berlebihan. Bahkan,
orang yang pamer harta sering kita jumpa di dalam gereja. Mereka menggunakan aksesoris
emas yang belerbihan, tas mahal, make up yang terlalu tebal, dan baju mahal.

2. Kerendahan Hati
Banyak juga orang kaya yang justru tidak membantu orang-orang yang miskin. Mereka justru
merendahkan orang miskin dengan stigma bodoh, kolot, dan tak beretika. Mereka lebih
memilih memperkaya harta benda mereka dan lupa untuk memperkaya iman. Padahal, Tuhan
Yesus sudah bersabda:

Dengarkanlah, hai saudara-saudara yang kukasihi! Bukankah Allah memilih orang-orang


yang dianggap miskin oleh dunia ini untuk menjadi kaya dalam iman dan menjadi ahli
waris Kerajaan yang telah dijanjikan-Nya kepada barangsiapa yang mengasihi Dia?
(Yakobus 2:5)

Jangan pernah pamerkan kekayaanmu dengan berlebihan. Yesus sudah memberi kita
pelajaran tentang kesederhanaan melalui kelahirannya yang begitu sederhana. Harta yang kau
miliki itu tidak akan kau bawa saat kau menghadapi penghakiman nanti. Teladanilah sifat
makna kelahiran Yesus Kristus yang hidup sederhana dari lahir sampai kenaikannya ke surga.

3. Mukjizat itu Nyata

Sponsors Link

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia , mukjizat adalah kejadian (peristiwa) ajaib yang
sukar dijangkau oleh kemampuan akal manusia. Peristiwa natal mengajarkan tentang sebuah
mukjizat. Yesus lahir dari seorang perawan yang dikandung oleh Roh Kudus. Maria
mengandung seorang anak melalui proses yang bagi kita semua tidak masuk akal. Bagaimana
mungkin ada orang yang bisa mengandung seorang tanpa dibuahi dan perawan?

(Matius 1:23) “Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang
anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel ” –yang berarti: Allah menyertai
kita.

Melalui kisah inilah, Dia mengajarkan tentang mukjizat. Inilah sesungguhnya mukjizat-Nya
yang pertama. Peristiwa kelahirannya yang begitu luar biasa adalah sebuah kemustahilan bagi
manusia. Namun, hal ini mungkin dilakukan oleh makna kelahiran Yesus Kristus. Dalam
melakukan pelayanan pun, Dia melakukan begitu banyak mukjizat.

4. Kepemimpinan

Yesus Kristus adalah manifestasi Allah dalam bentuk manusia. Bagi kita semua, Allah adalah
Pencipta dan Pemimpin dunia dan surga. Dia datang ke dunia untuk menggembalakan
domba-domba yang tersesat seperti yang tertulis di dalam:

(Mazmur 23:1) “Mazmur Daud. Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku“

Sponsors Link

Gembala bermakna sebagai seorang pemimpin yang akan menjaga domba-dombanya.


Penggembala juga yang menuntun domba untuk pergi beraktivitas di padang rumput pada
pagi hari dan juga kembali ke kandang pada sore hari. Gembala akan sangat sedih bila ada
satu saja dombanya yang hilang. Gembala tidak hanya sekedar duduk diam saja. Dia
mengawasi domba-dombanya terus-menerus. Apabila ada dombanya yang sedang sakit, sang
gembala tentu akan langsung merawat dombanya itu. Itulah yang dilakukan oleh makna
kelahiran Yesus Kristus. Dia berinkarnasi menjadi manusia dan turun ke bumi untuk
menggembalakan umat-Nya yang tersesat dan sedang sakit. Dia tidak sekedar diam saja di
Surga. Yesus turun langsung untuk memperbaiki semua kerusakan yang ada di dunia. Itulah
sifat pemimpin yang baik. Pemimpin itu tidak harus memimpin saja, tetapi juga melayani.

5. Pelayanan

Yesus turun ke dunia tidak hanya sekedar memimpin umat-Nya saja, tapi juga ikut melayani
umat manusia. Dia melayani masyarakat yang sakit, miskin, dan sedih. Yesus tidak memilih
dalam bersahabat dengan siapapun. Bahkan, seorang penzinah dan pemungut cukai pun
ditemaninya.

Lukas 22:25-26: “Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Raja-raja bangsa yang tidak
mengenal Tuhan berkuasa atas rakyatnya, dan orang-orang yang berkuasa atas raja-raja itu
disebut ‘Pelindung Rakyat’. Namun, kamu jangan seperti itu. Sebaliknya, yang paling besar
di antara kamu harus bertindak seperti yang paling kecil, dan pemimpin harus menjadi
seperti pelayan.”

Kita lihat pemimpin sekarang yang justru menggunakan kekuasaannya untuk memperkaya
diri sendiri. Mereka tidak menggunakan kekuasaannya untuk melayani rakyat. Bahkan, ada
seorang ketua lembaga negara yang menggunakan kekuasaannya untuk lari dari jeratan
hukum yang didapatkannya. Ada baiknya pemimpin di dunia ini memaknai Hari Natal
dengan belajar dari-Nya tentang makna memimpin masyarakat.

Maknailah natal dengan baik. Jangan jadikan hari peringatan kedatangan Mesias ke dunia
untuk pertama kali dengan hanya sekedar seremonial belaka saja. Belajarlah kesederhanaan,
kepemimpinan, dan menjadi beriman dari kedatangan-Nya yang pertama kali. Perjalananan
Yesus selama di bumi pun harus kau pelajari juga, baik itu perkataan dan perbuatan-Nya.
Persiapkan dirimu karena Putra Allah akan datang untuk kedua kalinya.
Biografi Singkat Yesus Kristus
Nama
Nama "Yesus" adalah alihaksara dari bahasa Latin Iesus, yang berasal dari bahasa
YunaniἸησοῦς (Iēsoûs), yang pada gilirannya juga merupakan Helenisasi dari bahasa
Ibrani ַ‫(יְהֹושֻׁ ע‬Yĕhōšuă‘, Yosua) atau bahasa Aram ַ‫( יֵשּוע‬Yēšûă‘), yang berarti
"Yahwehmenyelamatkan".[1][2][3]

Dalam Perjanjian Baru, di Lukas 1:31 seorang malaikat memberitahu Maria untuk menamakan
anaknya Yesus, dan dalam Matius 1:21 malaikat memberitahu Yusuf untuk menamakan
anaknya Yesus. Dalam teologi Kristen, Pernyataan dalam Matius 1:21 "engkau akan
menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka"
mengasosiasikan atribut keselamatan dengan nama Yesus.

"Kristus" adalah gelar yang berasal dari bahasa Yunani Χριστός (Christós), yang berasal
dari bahasa Ibrani ‫יח‬
ַ ‫"( ָמ ִׁש‬Mesias", berarti "yang diurapi" atau "yang terpilih").[4][5]

Riwayat singkat
Meskipun masa kecilnya tidak diketahui (selain cerita kelahirannya dan kisah Yesus pada umur
12 tahun sedang mengajar di Bait Allah, Yerusalem), terdapat banyak informasi tentang tiga
tahun terakhir hidupnya, khususnya minggu terakhir, dari keempat Injil di Alkitab serta tulisan-
tulisan Paulus dan murid-muridnya yang lain.

Yesus dihukum mati di Yerusalem oleh gubernur Kerajaan Romawi, Pontius Pilatus, karena
ditekan oleh massa yang gelap mata, dan dieksekusi dengan disalibkan. Yesus wafat dan
dimakamkan, orang Kristen percaya bahwa Yesus bangkit kembali dari alam maut pada hari
ketiga. Inilah Paskah bagi orang Kristen.

Yesus lahir

Matius mengatakan bahwa orang-orang majus dari Timur datang membawa hadiah berharga
bagi bayi Yesus. dilukis oleh Giotto pada 1300.

Injil Matius dan Lukas mengatakan bahwa sebelum kelahiran Yesus, baik Maria ibunya, dan
tunangannya, Yusuf, tahu bahwa Yesus akan menjadi Mesias atau Raja yang dijanjikan kepada
orang-orang Yahudi, dalam kitab-kitab Yahudi kuno.
Injil Lukas paling banyak menceritakan kisah ini. Pada waktu Yesus dilahirkan, Kekaisaran
Romawi menguasai sebagian besar Eropa, Inggris, Timur Tengah dan Afrika Utara. Pemerintah
ingin setiap keluarga untuk disensus sehingga setiap orang harus kembali ke tempat dari mana
mereka berasal. Yusuf berasal dari kota kecil Betlehem, dekat Yerusalem, jadi meskipun Maria
akan segera melahirkan, mereka harus melakukan perjalanan, dengan ribuan orang lainnya.

Ketika mereka tiba di Betlehem, setiap kamar telah penuh. Tidak ada tempat bagi mereka untuk
tinggal kecuali di sebuah kandang binatang yang pada saat itu diyakini sebagai kandang domba.
Bayi Yesus lahir di kandang, dilampin, dan dibaringkan di jerami di dalam palungan. Lukas
memberitahu kita bahwa gembala yang mengurus domba di lereng bukit datang untuk melihat
bayi itu, karena mendapat kabar dari para malaikat, lalu mereka pergi bernyanyi dan memuji
Tuhan atas Raja dan Juruslamat yang baru lahir.

Dalam Injil Matius diceritakan bahwa orang-orang bijak dari Timur melihat bintang baru di langit
dan datang untuk menemukan Yesus, karena mereka tahu bahwa Mesias itu akan lahir, dan
bahwa bintang adalah tanda bahwa Yesus lahir untuk menjadi seorang Raja.

Pelayanan Yesus
Kedatangan Yesus dinubuatkan oleh Yohanes Pembaptis, yang membaptis Yesus di Sungai
Yordan. Selama pembaptisan, Roh Allah, seperti seekor merpati, datang pada Yesus, dan suara
Allah terdengar. Menurut Alkitab, Roh membawa Yesus ke padang gurun di mana dia berpuasa
selama 40 hari. Di sana, ia digoda Iblis. Kemudian Yesus pergi ke Galilea, menetap
di Kapernaum, dan mulai memberitakan tentang Kerajaan Allah, pada umur 30 tahun.

Umumnya pengajaran Yesus disampaikan dengan bercerita. Dia mengajarkan


bahwa Allahsendiri adalah Raja sejati, dan bahwa orang harus mengasihi Allah dan mengasihi
sesamanya seperti yang diperintahkan oleh Alkitab Ibrani kepada mereka. Yesus
melakukan mukjizat yang menunjukkan tanda-tanda sebagai Utusan Allah, seperti memberi
makan pada orang lapar, mengubah air menjadi anggur pada perkawinan di Kana,
mnyembuhkan orang sakit, dan membangkitkan orang mati. Ia juga mengusir roh-roh jahat dari
orang yang kerasukan.

Yesus menunggang keledai ke Yerusalem, yang disambut oleh kerumunan orang-orang yang
menghamparkan jubah mereka dan ranting-ranting bagiNya. Giotto, 1300
Yesus mempunyai dua belas orang, yang dikenal sebagai Dua Belas Rasul, yang dipilih dan
dilatih untuk menyebarkan Injil. Dia mempunyai beberapa pengikut, termasuk beberapa
perempuan, tapi karena adat Yahudi, para murid perempuan tidak bisa bepergian ke tempat
yang jauh.

Alkitab mengatakan Yesus menjadi terkenal. Dia pergi ke Yerusalem, di mana banyak orang
mengunjungi kota itu untuk merayakan Hari Sabat. Ketika mereka mendengar bahwa dia akan
datang, mereka menyambutnya seolah-olah dia adalah seorang raja. Mereka pikir mungkin ia
akan membebaskan mereka dari kekuasaan Romawi, tapi Yesus pergi ke Yerusalem dengan
menaiki seekor keledai muda, sebagai tanda bahwa Ia datang dalam damai.

Yesus melakukan banyak hal yang membuat iri dan kemarahan bagi para pemimpin
agama Yahudi. Dia sering melakukan kritik terhadap kelakuan imam imam Yahudi. Sebagai
contoh, kritiknya terhadap imam Yahudi yang senang mengenakan jubah panjang dan suka
berjalan di pasar agar dihormati orang ,Yesus menyebut mereka sebagai keturunan Ular
Beludak, Yesus juga mengusir orang orang yang berjual beli di bait Allah dan membalikkan meja
meja penukarnya dan menyebut Imam Yahudi telah mengubah Bait Allah menjadi sarang
penyamun dan menelan harta dengan do'a do'a yang panjang panjang. Disamping Yesus juga
banyak melakukan penyembuhan.

Yesus mati

Ibu Yesus, teman, dan saudara-saudaraNya berkabung atas kematianNYA. oleh Giotto, 1300

Injil mengatakan bahwa para pemimpin Bait Allah marah dan ingin membunuhNya. Mereka
mengatakan kepada Pemerintah Romawi bahwa Yesus ingin menjadi raja di negara ini dan
mengambil alih kekuasaan. Gubernur Romawi berpikir bahwa Yesus harus dibebaskan. Namun
Para pemimpin Yahudi berkata, "Jika Anda melakukannya, maka Anda bukan sahabat Kaisar!"
(Kaisar adalah penguasa Romawi.)

Jadi Gubernur memvonisNya dengan hukuman mati, yakni dengan cara disalibkan. Ini adalah
cara umum yang digunakan oleh orang-orang Romawi untuk menghukum mati pemberontak dan
penjahat.

Jenazah Yesus dikuburkan dalam sebuah makam milik salah satu pengikutnya, yaitu Yusuf dari
Arimatea. Dia dimakamkan terburu-buru, karena sebentar lagi hari Sabat, karena tidak ada yang
bisa bekerja, dimulai ketika matahari terbenam.
Yesus bangkit dari kematian
Pada hari sesudah hari sabat, pagi-pagi subuh, para wanita datang untuk mencuci tubuh dan
meminyakiNya dengan ramuan dan minyak wangi. Tetapi Injil mengatakan bahwa mayat Yesus
sudah lenyap, dan malaikat duduk di dekat kubur itu dan berkata "Dia telah bangkit dari antara
orang mati!".

Beberapa orang, seperti Tomas muridNya awalnya meragukan kebangkitan Yesus. Namun
Alkitab mengatakan bahwa lebih dari 500 orang, termasuk Tomas, melihat Yesus yang hidup
kembali. Ada banyak kisah dalam Injil tentang apa yang Yesus lakukan setelah Ia dibangkitkan.
Akhirnya, Injil Lukas mengatakan bahwa Yesus membawa murid-muridNya ke sebuah bukit, di
mana ia memberkati mereka dan menyuruh mereka untuk menyebarkan ajaran-Nya keseluruh
dunia, dan kemudian awan turun, dan dia terangkat ke surga.