Anda di halaman 1dari 17

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, berkat rahmad dan
karunia-Nya kami dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “ Osteomielitis”.

Dalam makalah ini kami menjelaskan mengenai pentingnya pemahaman mengenai


kasus osteomielitis. Adapun tujuan kami menulis makalah ini yang utama untuk memenuhi
tugas dari dokter pendamping yang membimbing kami. Tujuan utama dari makalah ini
sendiri lebih difokuskan pada penjelasan rinci mengenai definisi, etiologi, penanganan
segera, komplikasi dan prognosis osteomielitis.

Kami menyadari makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu.
Diharapkan kritik dan saran pembaca demi kesempurnaan tugas kami untuk kedepannya.
Mudah – mudahan tugas ini bermanfaat bagi staf puskesmas dan masyarakat argamakmur.

Argamakmur, januari 2016

Penyusun

1
BAB 1
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Osteomyelitis merupakan inflamasi pada tulang yang disebabkan infeksi piogenik
atau non-piogenik seperti Micobacterium tuberkulosa atau Staphylococcus aureus. Infeksi
dapat terbatas pada sebagian kecil tempat pada tulang atau melibatkan beberapa daerah
seperti sumsum, perioesteum, dan jaringan lunak disekitar tulang. Kunci keberhasilan
penatalaksanaan osteomyelitis adalah diagnosis dini dan operasi yang tepat serta pemilihan
jenis antibiotik yang tepat. Secara umum, dibutuhkan pendekatan multidisipliner yang
melibatkan ahli orthopaedi, spesialis penyakit infeksi, dan ahli bedah plastik pada kasus berat
dengan hilangnya jaringan lunak.
Pada kasus tertentu perlu dilakukan kultur beberapa kali khususnya pada infeksi yang
telah berlangsung sangat lama. Di antara kondisi-kondisi sistemik yang merupakan
predisposisi osteomyelitis kronis adalah penyakit paget pada tulang, atau anemia sel sabit.
Pada kedua penyakit tersebut, perubahan patologis pada tulang akan mengurangi ketabahan
lokalnya, seperti berkurangnya vaskularisasi yang mengakibatkan gangguan mekanisme
pertahanan local. Untuk itulah dibutuhkan pengetahuan lebih mengenai konsep penyakit dari
osteomielitis dan asuhan keperawatannya. Hal itulah yang melatarbelakangi kami untuk
menyusun makalah ini.

2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas dapat disimpulkan beberapa rumusan masalah
yaitu sebagai berikut.
1. Apa definisi Osteomyelitis?
2. Apa saja etiologi Osteomyelitis?
3. Bagaimana patofisiologi dari Osteomyelitis?
4. Apa saja penatalaksanaan umum dari Osteomyelitis?
5. Apa saja manifestasi klinis Osteomyelitis?
6. Apa saja pemeriksaan penunjang pada klien Osteomyelitis?
7. Apa saja komplikasi dan prognosis dari Osteomyelitis?
8. Bagaimana asuhan keperawatan pada klien dengan Osteomyelitis?

3. Tujuan
Adapun tujuan dari pembahasan makalah ini adalah sebagai berikut
1. Untuk mengetahui definisi Osteomyelitis
2. Untuk mengetahui etiologi Osteomyelitis
3. Untuk mengetahui patofisiologi dari Osteomyelitis
4. Untuk mengetahui penatalaksanaan umum dari Osteomyelitis

2
5. Untuk mengetahui manifestasi klinis Osteomyelitis.
6. Untuk mengetahui pemeriksaan penunjang pada klien Osteomyelitis.
7. Untuk mengetahui komplikasi dan prognosis dari Osteomielitis.
8. Untuk mengetahui pathway dari Osteomyelitis.
9. Untuk mengetahui asuhan keperawatan pada klien dengan Osteomyelitis.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

1. Defenisi
Osteomielitis adalah infeksi akut tulang yang dapat terjadi karena penyebaran infeksi dari
darah (osteomielitis hematogen) atau, yang lebih sering setelah kontaminasi fraktur terbuka
atau reduksi (osteomielitis eksogen). Luka tusuk pada jaringan lunak atau tulang akibat

3
gigitan hewan, manusia atau penyuntikan intramuskulus dapat menyebabkan osteomielitsis
eksogen. (Corwin, 2001)
Osteomielitis merupakan inflamasi akut atau kronis pada tulang dan struktur penyerta
yang terjadi sebagai akibat sekunder dari infeksi bakteri. (Chang, 2009)
Istilah osteomielitis menandakan peradangan tulang dan rongga sumsum tulang.
Meskipun peradangan tulang dapat disebabkan oleh beragam hal, berdasarkan perjanjian
pemakaian, kata ini dibatasi untuk lesi yang disebabkan oleh infeksi. Osteomielitis dapat
bersifat akut atau kronis dan menyebabkan debilitas (Robbins, 2007)

2. Etiologi

1. Staphylococcus aureus hemolitukus (koagulasi positif) sebanyak 90% dan jarang


oleh streptococcus hemolitikus.
2. Haemophylus influenzae (50%) pada anak-anak dibawah umur 4 tahun.
Organisme yang lain seperti : Bakteri colli, Salmonella thyposa dan sebagainya.
Tulang, yang biasanya terlindung dengan baik dari infeksi, bisa mengalami infeksi
melalui 3 cara:
1. Aliran darah
Aliran darah bisa membawa suatu infeksi dari bagian tubuh yang lain ke
tulang. Infeksi biasanya terjadi di ujung tulang tungkai dan lengan (pada anak-anak)
dan di tulang belakang (pada dewasa). Orang yang menjalani dialisa ginjal dan
penyalahguna obat suntik ilegal, rentan terhadap infeksi tulang belakang
(osteomielitis vertebral). Infeksi juga bisa terjadi jika sepotong logam telah
ditempelkan pada tulang, seperti yang terjadi pada perbaikan panggul atau patah
tulang lainnya.

2. Penyebaran langsung
Organisme bisa memasuki tulang secara langsung melalui patah tulang
terbuka, selama pembedahan tulang atau dari benda yang tercemar yang menembus
tulang. Infeksi ada sendi buatan, biasanya didapat selama pembedahan dan bisa
menyebar ke tulang di dekatnya.
3. Infeksi dari jaringan lunak di dekatnya.

4
Infeksi pada jaringan lunak di sekitar tulang bisa menyebar ke tulang setelah
beberapa hari atau minggu. Infeksi jaringan lunak bisa timbul di daerah yang
mengalami kerusakan karena cedera, terapi penyinaran atau kanker, atau ulkus di kulit
yang disebabkan oleh jeleknya pasokan darah atau diabetes (kencing manis). Suatu
infeksi pada sinus, rahang atau gigi, bisa menyebar ke tulang tengkorak.

3. Klasifikasi
Pembagian Osteomielitis yang lazim dipakai adalah :
1. Osteomielitis primer yang disebabkan penyebaran kuman-kuman mencapai tulang
secara langsung melalui luka Osteomyelitis primer dapat dibagi menjadi Osteomielitis
akut dan kronik
2. Osteomielitis sekunder atau Osteomielitis yang disebabkan penyebaran kuman dari
sekitarnya, seperti bisul dan luka.

Berdasarkan lamanya infeksi osteomielitis dibagi menjadi :


1. Osteomielitis hematogen akut
Fase akut ialah fase sejak terjadinya infeksi sampai 10-15 hari
Osteomielitis hematogen akut pada dasarnya adalah penyakit pada tulang yang sedang
tumbuh. Pada anak lelaki tiga kali lebih sering daripada anak perempuan. Tulang yang
sering terkena adalah tulang panjang dan tersering femur, diikuti oleh tibia, humerus,
radius, ulna dan fibula. Bagian tulang yang terkena adalah bagian metafisis.
2. Osteomielitis sub-akut, yaitu osteomielitis yang terjadi dalam 1-2 bulan sejak infeksi
pertama atau sejak penyakit pendahulu timbul.
3. Osteomielitis kronik
Osteomielitis kronis, yaitu osteomielitis yang terjadi dalam 2 bulan atau lebih sejak
infeksi pertama atau sejak penyakit pendahulu timbul.
Osteomielitis akut yang tidak diterapi secara adekuat, akan berkembang menjadi
osteomielitis kronis.
4. Patofisiologi
Staphylococcus aureus merupakan penyebab 70% sampai 80% infeksi tulang. Organisme
patogenik lainnya yang sering dijumpai pada Osteomielitis meliputi : Proteus, Pseudomonas,
dan Escerichia Coli. Terdapat peningkatan insiden infeksi resistensi penisilin, nosokomial,
gram negative dan anaerobik.

5
Awitan Osteomielitis stelah pembedahan ortopedi dapat terjadi dalam 3 bulan pertama
(akut fulminan – stadium 1) dan sering berhubngan dengan penumpukan hematoma atau
infeksi superficial. Infeksi awitan lambat (stadium 2) terjadi antara 4 sampai 24 bulan setelah
pembedahan. Osteomielitis awitan lama (stadium 3) biasanya akibat penyebaran hematogen
dan terjadi 2 tahun atau lebih setelah pembedahan.
Respon inisial terhadap infeksi adalah salah satu dari inflamasi, peningkatan
vaskularisasi, dan edema. Setelah 2 atau 3 hari, trombisis pada pembuluh darah terjadi pada
tempat tersebut, mengakibatkan iskemia dan nefrosis tulang sehubungan dengan penigkatan
tekanan jaringan dan medula. Infeksi kemudian berkembang ke kavitas medularis dan ke
bawah periosteum dan dapat menyebar ke jaringan lunak atau sendi di sekitarnya. Kecuali
bila proses infeksi dapat dikontrol awal, kemudian akan membentuk abses tulang.
Pada perjalanan alamiahnya, abses dapat keluar spontan namun yang lebih sering harus
dilakukan insisi dan drainase oleh ahli bedah. Abses yang terbentuk dalam dindingnya
terbentuk daerah jaringan mati (sequestrum) tidak mudah mencari dan mengalir keluar.
Rongga tidak dapat mengempis dan menyembuh, seperti yang terjadi pada jaringan lunak.
Terjadi pertumbuhan tulang baru (involukrum) dan mengelilingi sequestrum. Jadi meskipun
tampak terjadi proses penyembuhan, namun sequestrum infeksius kronis yang ada tetap
rentan mengeluarkan abses kambuhan sepanjang hidup pasien. Dinamakan osteomielitis tipe
kronis.

5. Patogenesis

Patogenesis dari osteomielitis telah dieksplorasi pada berbagai hewan


percobaan; pada studi ini ditemukan bahwa tulang yang normal sangat tahan terhadap
infeksi, yang hanya bisa terjadi sebagian besar diakibatkan oleh inokulum, trauma, atau
adanya benda asing. (Daniel, 1997).

Kuman bisa masuk tulang dengan berbagai cara, termasuk beberapa cara dibawah ini :

 Melalui aliran darah.

6
Kuman di bagian lain dari tubuh misalnya, dari pneumonia atau infeksi saluran kemih dapat
masuk melalui aliran darah ke tempat yang melemah di tulang. Pada anak-
anak, osteomielitis paling umum terjadi di daerah yang lebih lembut, yang
disebut lempeng pertumbuhan,di kedua ujung tulang panjang pada lengan dan kaki.

 Dari infeksi di dekatnya.

Luka tusukan yang parah dapat membawa kuman jauh di dalam tubuh. Jika luka terinfeksi,
kuman dapat menyebar ke tulang di dekatnya.

 Kontaminasi langsung

Hal ini dapat terjadi jika terjadi fraktur sehingga terjadi kontak langsung tulang yang fraktur
dengan dunia luar sehingga dapat terjadi kontaminasi langsung. Selain itu juga dapat
terjadi selama operasi untuk mengganti sendi atau memperbaiki fraktur. (anonym, 2011).

Beberapa penyebab utama infeksi, seperti s.aureus, menempel pada tulang dengan
mengekspresikan reseptor (adhesins) untuk komponen tulang matriks (fibronektin, laminin,
kolagen, dan sialoglycoprotein tulang); Ekspresi kolagen– binding adhesin memungkinkan
pelekatan patogen pada tulang rawan. Fibronektin–binding adhesin dari S. Aureus berperan
dalam penempelan bakteri untuk perangkat operasi yang akan dimasukan dalam tulang, baru-
baru ini telah dijelaskan (Gambar 1). (Daniel, 1997).

S. Aureus yang telah dimasukan ke dalam kultur osteoblas dapat bertahan hidup
secara intraseluler. Bakteri yang dapat bertahan hidup secara intraseluler (kadang-kadang
merubah diri dalam hal metabolisme, di mana mereka muncul sebagai apa yang disebut
varian koloni kecil) dapat menunjukan adanya infeksi tulang persisten. Ketika
mikroorganisme melekat pada tulang pertama kali, mereka akan mengekspresikan fenotip
yang resiten terhadap pengobatan antimikroba, dimana hal ini mungkin dapat menjelaskan
tingginya angka kegagalan dari terapi jangka pendek. (Daniel, 1997).

Remodeling ulang yang normal membutuhkan interaksi koordinasi yang baik antara osteoblas
dan osteoklas. Sitokin (seperti IL-1, IL-6, IL-15, IL 11dan TNF) yang dihasilkan secara lokal
oleh sel inflamasi dan sel tulang merupakan factor osteolitik yang kuat. Peran dari
faktor pertumbuhan tulang pada remodeling tulang normal dan fungsinya sebagai terapi
masih belum jelas. Selama terjadi infeksi, fagosit mencoba menyerang sel yang

7
mengandung mikroorganisme dan, dalam proses pembentukan radikal oksigen toksik dan
melepaskan enzim proteolitik yang melisiskan jaringan sekitarnya. Beberapa komponen
bakteri secara langsung atau tidak langsung digunakan sebagai factor-faktor yang
memodulasi tulang (bone modulating factors). (Daniel,1997).

Kehadiran metabolit asam arakidonat, seperti prostaglandin E, yang merupakan agonis


osteoklas kuat dihasilkan sebagai respon terhadap patah tulang, menurunkan jumlah
dari inokulasi bakterial yang dibutuhkan untuk menghasilkan infeksi. (Daniel,1997).
Nanah menyebar ke dalam pembuluh darah, meningkatkan tekanan intraosseus dan
mengganggu aliran darah. Nekrosis iskemik tulang pada hasil pemisahan fragmen yang
mengalami devaskularisasi, disebut sequestra. Mikroorganisme, infiltrasi neutrofil, dan
congesti atau thrombosis pembuluh darah merupakan temuan histologis utama dalam
osteomielitis akut. Salah satu penampakan yang membedakan dari osteomielitis kronis
adalah tulang yang mengalami nekrotik, yang dapat diketahui dengan tidak
adanya osteosit yang hidup. (Daniel, 1997).

6. Epidemiologi

1. Morbiditas

Prevalensi keseluruhan adalah 1 kasus per 5.000 anak. Prevalensi neonates adalah sekitar 1
kasus per 1.000 kejadian. Sedangkan kejadian pada pasien dengan anemia sel sabit adalah
sekitar 0,36%. Prevalensi osteomielitis setelah trauma pada kaki sekitar 16% (30-40% pada
pasien dengan DM). insidensi osteomielitis vertebral adalah sekitar 2,4 kasus per 100.000
penduduk. (Randall, 2011).

Morbiditas dapat signifikan dan dapat termasuk penyebaran infeksi lokal ke jaringan
lunak yang terkait atau sendi; berevolusi menjadi infeksi kronis, dengan rasa nyeri dan
kecacatan; amputasi ekstremitas yang terlibat; infeksi umum; atau sepsis. Sebanyak10-15%
pasien dengan osteomielitis vertebral mengembangkan temuan neurologis
atau kompresi corda spinalis. Sebanyak 30% dari pasien anak dengan osteomielitis tulang
panjang dapat berkembang menjadi trombosis vena dalam (DVT). Perkembangan DVT
juga dapat menjadi penanda adanya penyebarluasan infeksi. (Randall, 2011).

8
Komplikasi vaskular tampaknya lebih umum dijumpai dengan Staphylococcus Aureus yang
resiten terhadap methacilin yang didapat dari komunitas (Community-Acquired Methicillin-
Resistant Staphylococcus Aureus / CA-MRSA) dari yang sebelumnya diakui. (Randall, 2011).

2. Mortalitas

Tingkat mortalitas rendah, kecuali yang berhubungan dengan sepsis atau keberadaan kondisi
medis berat yang mendasari. (Randall, 2011).

3. Ras

Tidak ada peningkatan kejadian osteomielitis dicatat berdasarkan ras. (Randall, 2011).

4. Jenis kelamin

Pria memiliki resiko relatif lebih tinggi, yang meningkatkan melalui masa kanak-kanak,
memuncak pada masa remaja dan jatuh ke rasio rendah pada orang dewasa. (Randall, 2011).

5. Usia

Secara umum, osteomielitis memiliki distribusi usia bimodal. Osteomielitis akut


hematogenous merupakan suatu penyakit primer pada anak. Trauma langsung dan fokus
osteomielitis berdekatan lebih sering terjadi pada orang dewasa dan remaja dari pada
anak. Osteomielitis vertebral lebih sering pada orang tua dari 45 tahun. (Randall, 2011).

Faktor predisposisi: usia, virulensi kuman, riwayat


trauma, nutrisi, dan lokasi infeksi

Invasi mikroorganisme dari tempat lain Fraktur terbuka


Involuctum Kurang
yang beredar melalui sirkulasi darah
Demam, malaise, Hambatan (pertumbuhanKerusakanKetidakefektifan
pembuluh darah Penyebaran terpajan
penurunan nafsuMasuk
Ketidakseimbangan makan,ke jukstamobilitas
epifisis Defisit Deformitas,
tulang Peningkatan
baru) dan adanyakoping
port de infeksi ke
Kerusakan
entree
Defisiensi pengetahuan
Risiko
individu
nutrisi: Proseskemampuan
penurunan
kurang dari tulang
inflamasi
Tirah panjang
Kerusakan
baring
Proses lama,
inflamasi:
Penurunan kemampuanInvasi kuman
Risiko tinggi
perawatan bau
ke dari
Gangguan Iskemia
tekanan
pengeluaran pusgangguan fungsi,
hiperemia, pembengkakan, dan
jaringan
Pembentukan Gangguan Pembentukan
lempeng
pengetahuan organ pus, dan
Prognosis
Komplikasi
Kelemahan fisik
Hipertermi
fisik 9osteomielitis
kebutuhan secara
tonus
tubuhumum penekanan
otot integritas kulit
lokal
pembentukan
pergerakan
Keterbatasan pus,tulang
pergerakan trauma
dan diri adanya
dandari
sendi
fagositosis
osteomielitiscitra
kerusakan lukaluka
diri nekrosis
tulang dan
abses
integritas nyeri
tulang
medula
tulang
jaringan pertumbuhan
Ansietas
dan penting jaringaninformasi
nekrosis
septikemia
epifisis
informasi penyakit
infeksi
kronis
8. Manifestasi Klinis
Menurut Smeltzer (2002)
1. Jika infeksi dibawah oleh darah, biasanya awitannya mendadak, sering terjadi dengan
manifestasi klinis septikemia (mis. Menggigil, demam tinggi, denyut nadi cepat dan
malaise umum). Gejala sismetik pada awalnya dapat menutupi gejala lokal secara

10
lengkap. Setelah infeksi menyebar dari rongga sumsum ke korteks tulang, akan
mengenai periosteum dan jaringan lunak, dengan bagian yang terinfeksi menjadi
nyeri, bengkak dan sangat nyeri tekan. Pasien menggambarkan nyeri konstan
berdenyut yang semakin memberat dengan gerakan dan berhubungan dengan tekanan
pus yang terkumpul.
2. Bila osteomielitis terjadi akibat penyebaran dari infeksi di sekitarnya atau kontaminasi
langsung, tidak akan ada gejala septikemia. Daerah infeksi membengkak, hangat,
nyeri dan nyeri tekan.
3. Pasien dengan osteomielitis kronik ditandai dengan pus yang selalu mengalir keluar
dari sinus atau mengalami periode berulang nyeri, inflamasi, pembengkakan dan
pengeluaran pus. Infeksi derajat rendah dapat menjadi pada jaringan parut akibat
kurangnya asupan darah.

Sedangkan manifestasi klinis menurut Betz (2009) adalah sebagai berikut:

1. nyeri tiba-tiba;
2. nyeri tekan diatas tulang dan pembengkakan dan rasa hangat diatas tulang;
3. demam;
4. kemungkinan dehidrasi;
5. keengganan menggerakkan tungkai atau menahan beban;
6. menahan ekstremitas dalam posisi semifleksi (spasme otot);
7. iritabilitas;
8. nafsu makan buruk;
9. tanda-tanda inflamasi dan infeksi lokal (hangat, eritema, drainase, penurunan rentang
pergerakan);
10. Letargi.

9. Differensial diagnosis :

 Osteomiolitis

 Selulitis.

 Gout dan Pseudogout

10. Pemeriksan Penunjang

11
Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan pada pasien dengan osteomielitis
meliputi:

1. Pemeriksaan sinar-X yang menunjukkan pembengkakan jaringan lunak.


2. Hitung darah lengkap apabila leukositosis nyata dan Laju endap darah apabila
meningkat mengindikasikan adanya infeksi
3. Pemindaian adalah tes yang digunakan untuk mengidentifikasi area infeksi.
4. MRI atau CT scan adalah tes yang digunakan untuk membantu diagnostik definitif
awal, menunjukkan keterlibatan tulang
5. Pemeriksaan darah adalah tes yang digunakan untuk memperlihatkan peningkatkan
leokosit dan meningkatkan laju endap darah.
6. Kultur darah dan obses diperlukan untuk menentukan jenis antibiotik yang sesuai.
7. Studi Radiografis-X- Negatif untuk 10 sampai 12 hari pertama, smapai terjadi
perusakan tulang (pembengkakan jaringan lunak muncul sebagai awal tanda)
8. Aspirasi jarum langsung untuk memastikan diagnosis dan mendapatkan bahan kultur
setempat (metode yang terbaik untuk diagnosis).
5. Komplikasi
Menurut Arif muttaqin (2008) :
1. Septikemia. Dengan makin tersedianya obat-obat antibiotik yang memadai,
kematian akibat septikemia pada saat ini jarang ditemukan
2. Infeksi yang bersifat metastatik. Infeksi dapat bermetastasis ke tulang sendi
lainnya ,otak dan paru-paru, dapat bersifat multifokal, dan biasanya terjadi pada
klien dengan gizi buruk
3. Artitis supuratif. Dapat terjadi pada bayi karena lempng epifisis bayi belum
berfungsi dengan baik
4. Gangguan pertumbuhan. Osteomilitis hematogen akut pada bayi dapat
menyebabkan kerusakan lempeng epifisis sehingga terjadi gangguan
pertumbuhan, tulang yang bersangkutan menjadi lebih pendek

11. Pencegahan
Sasaran utamanya adalah Pencegahan osteomielitis. Penanganan infeksi lokal dapat
menurunkan angka penyebaran hematogen. Penanganan infeksi jaringan lunak pada
mengontrol erosi tulang. Pemilihan pasien dengan teliti dan perhatian terhadap lingkungan
operasi dan teknik pembedahan dapat menurunkan insiden osteomielitis pascaoperasi.

Antibiotika profilaksis, diberikan untuk mencapai kadar jaringan yang memadai saat
pembedahan dan selama 24 jam sampai 48 jam setelah operasi akan sangat membantu.

12
Teknik perawatan luka pascaoperasi aseptik akan menurunkan insiden infeksi superfisial dan
potensial terjadinya osteomielitis.

12. Penatalaksanaan

Adapun penataksanaan umum menurut Suratun (2008) adalah sebagai berikut:


1. Daerah yang terkena diimobilisasi untuk mengurangi ketidaknyamanan dan mencegah
terjadinya fraktur
2. Pengobatan suportif dengan pemberian infuse
3. Lakukan redaman salin hangat selama 20 menit beberapa kali sehari untuk
mnegingkatkan aliran darah.
4. Pemeriksaan biakan darah
5. Antibiotic spectrum luas yang efektif terhadap gram positif maupun gram negative
diberikan langsung tanpa menunggu hasil biakan darah secara parenteral selama 3-6
minggu
6. Pembedahan dilakukan jika tidak menunjukkan respon terhadap antibiotic
Tindakan pembedahan indikasi untuk melakukan pembedahan ialah :
a. Adanya abses
b. Rasa sakit yang hebat
c. Adanya sekuester
d. Bila mencurigakan adanya perubahan kearah keganasan (karsinoma epedermoid).
Saat yang terbaik untuk melakukan tindakan pembedahan adalah bila infolukrum
telah cukup kuat untuk mencegah terjadinya fraktur peasca pembedahan
7. Lakukan irigasi dengan larutan salin fisiologis steril 7-8 hari pada jaringan purulen
dan jaringan nekrotik diangkat. Tetapi antibiotic dilanjutkan.

13
BAB III

PERENCANAAN

Pencegahan dan penanggulangan Osteomielitis adalah dengan memberikan


penyuluhan mengenai Osteomielitis dengan materi antara lain pengertian, penyebab,
pencegahan, pengenalan tanda – tanda, dan penanganan segera. Sasaran utama
penatalaksanaan Osteomielitis pada prinsipnya adalah diberikan sesuai dengan etiologinya.

Rencana Tindakan :

1. Penyuluhan kepada orang dewasa mengenai pengertian, penyebab, pencegahan,


pengenalan tanda – tanda, dan penanganan segera.
2. Memberikan penyuluhan mengenai tanda – tanda bahaya yang dapat terjadi pada
Osteomielitis.
3. Memberikan penyuluhan tentang factor – factor resiko yang dapat meningkatkan
kejadian Osteomielitis.

14
BAB IV

PELAKSANAAN

Proses intervensi yang dapat dilakukan pada keluarga dan pasien dengan Osteomielitis
harus mencakup berbagai aspek berikut :

1. Edukasi
Edukasi ini dilakukan pada pasien da keluarganya. Edukasi mencakup hal – hal
dibawah ini :
- Menjelaskan apa saja factor resiko Osteomielitis, dengan demikian diharapkan
dengan mengetahui dan mengendalikan factor resiko terebut.
- Peran keluarga
Karena pengobatan osteomielitis memerlukan pengawasan dari keluarga dan
ketaatan pasien untuk mengatur pola hidup. sehingga diperlukan kerjasama antara
pasien dan keluarganya (mengingatnya selalu siap sedia obat untuk mengatasi
osteomielitis yang berulang).
2. Medikamentosa
Sasaran utama pada penatalaksanaan osteomielitis adalah menghindari
etiologinya.
a. Mencegah atau menghindari faktor pencetus.

15
b. Pencegahan farmakologi, diantaranya : Pencegahan non-farmakologi,
diantaranya , Pada keratitis dengan etiologi bakteri, virus, maupun jamur
sebaiknya kita menyarankan pasien untuk mencegah transmisi penyakitnya
dengan menjaga kebersihan diri dengan mencuci tangan, membersihkan lap atau
handuk, sapu tangan, dan tissue. Pasien pun harus dilarang mengucek matanya
karena dapat memperberat lesi yang telah ada.

BAB V

MONITORING DAN EVALUASI

1. Monitoring dan Evaluasi


Monitoring yang dapat dilakukan terhadap pasien adalah dengan mengamati
tanda dan gejala osteomielitis. Pada dasarnya osteomielitis tidak memberikan tanda
dan gejala khas pada perjalanan penyakitnya. Umumnya keluhan iritasi ringan,
adanya sensasi benda asing, mata merah, mata berair, penglihatan yang sedikit kabur,
dan silau (fotofobia) serta sulit membuka mata (blepharospasme).
Evaluasi terhadap pengobatan umumnya memerlukan ketaatan dr pasien dan
keluarga dalam mmenghindari factor pecetus.

2. Pengambilan kesimpulan

Beragamnya jaringan dan organ sistem muskuloskeletal dapat menimbulkan berbagai


macam gangguan. Beberapa gangguan tersebut timbul primer pada sistem itu sendiri,
sedangkan gangguan yang berasal dari bagian lain tubuh tetapi menimbulkan efek pada
sistem muskuloskeletal. Tanda utama gangguan sistem muskuloskeletal adalah nyeri dan rasa
tidak nyaman , yang dapat bervariasi dari tingkat yang paling ringan sampai yang sangat
berat.

16
Salah satu gangguan tersebut adalah osteomielitis. Osteomielitis adalah radang tulang
yang disebabkan oleh organisme piogenik, walaupun berbagai agen infeksi lain juga dapat
menyebabkannya, gangguan ini dapat tetap terlokalisasi atau dapat tersebar melalui tulang,
melibatkan sumsum, korteks, jaringan kanselosa, dan periosteum (Dorland, 2002).
Penyebabnya adalah fraktur terbuka yang tidak mendapat perawatan dengan baik.

B. Saran

Adapun saran yang dapat diberikan yaitu ketika seseorang mendapat fraktur tulang,
apalagi fraktur terbuka, segera dibawa ke rumah sakit untuk ditangani sebelum melewati 6
jam setelah cedera untuk mencegah terjadinya osteomyelitis serta makalah tentang penyakit
osteomeilitis ini dapat digunakan mahasiswa dalam proses belajar.

DAFTAR PUSTAKA
1. Betz,Cecily Lynn.2009. Buku Saku Keperawatan Pediatri.Jakarta: EGC
2. Chang, Ester. Daly, John. Elliott, Daug. 2009. Patofisiologi ; Aplikasi pada Praktik
Keperawatan. Jakarta : EGC
3. Corwin, Elizabeth J. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Ed revisi 3. Jakarta: EGC
4. Dorland, W. A. Newman, 2002. Kamus Kedokteran Edisi 29. Alih bahasa : Andy
Setiawan, et al. Jakarta : EGC

5. Muttaqin, Arif. 2008. Asuhan Keperawatan Klien Gangguan Muskuloskeletal.


Jakarta: EGC

6. Robbins, Stanley E. 2007. Buku Ajar Patologi. Jakarta : EGC

7. Smeltzer, Susane C. Bare, Brenda G. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah


Brunner & Suddarth. Jakarta : EGC

8. Suratun, at all. 2008. Klien Gangguan Sistem Muskuloskeletal : Seri Asuhan


Keperawatan. Jakarta : EGC

17