Anda di halaman 1dari 82

Modul 8 PUMPING TEST

MODUL 0

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi


MODUL 8 PUMPING TEST

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
validasi dan penyempurnaan Modul Pumping Test sebagai Materi Substansi dalam
Pelatihan Perencanaan Jaringan Irigasi Air Tanah (JIAT). Modul ini disusun untuk
memenuhi kebutuhan kompetensi dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) di bidang
Sumber Daya Air.

Modul Pumping Test disusun dalam 6 (enam) bab yang terbagi atas Pendahuluan,
Materi Pokok, dan Penutup. Penyusunan modul yang sistematis diharapkan mampu
mempermudah peserta pelatihan dalam memahami pumping test dalam perencanaan
JIAT. Penekanan orientasi pembelajaran pada modul ini lebih menekankan pada
partisipasi aktif dari para peserta.

Akhirnya, ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada Tim
Penyusun dan Narasumber Validasi, sehingga modul ini dapat diselesaikan dengan
baik. Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang senantiasa
terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan
peraturan yang terus menerus terjadi. Semoga Modul ini dapat memberikan manfaat
bagi peningkatan kompetensi ASN di bidang Sumber Daya Air.

Bandung, Nopember 2017


Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Sumber Daya Air dan Konstruksi

Ir. K. M. Arsyad, M.Sc

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI i


MODUL 8 PUMPING TEST

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ...................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1


1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1
1.2 Deskripsi Singkat ............................................................................................ 1
1.3 Tujuan Pembelajaran...................................................................................... 2
1.3.1 Hasil Belajar ......................................................................................... 2
1.3.2 Indikator Hasil Belajar .......................................................................... 2
1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok............................................................... 2

BAB II KONSEP DASAR UJI PEMOMPAAN ............................................................. 4


1.1 Sifat Hidrogeologi Batuan ............................................................................... 4
1.2 Akuifer ............................................................................................................ 5
1.2.1 Akuifer Tertekan (Confined Aquifer) ..................................................... 5

1.2.2 Akuifer Bebas (Unconfined Aquifer) ..................................................... 6

1.2.3 Akuifer Bocor (Leaky Aquifer) .............................................................. 6

1.3 Sifat Fisik Akuifer ............................................................................................ 8


1.3.1 Porositas .............................................................................................. 8

1.3.2 Konduktivitas Hodrolik ........................................................................ 10

1.3.3 Permeabilitas ..................................................................................... 10

1.3.4 Transmisivitas (T=KD)........................................................................ 11

1.3.5 Spesific Storage (Ss) ......................................................................... 11

1.3.6 Storativity (S)...................................................................................... 12

1.3.7 Spesific Yiels (Sy) .............................................................................. 12

1.4 Latihan .......................................................................................................... 13


1.5 Rangkuman .................................................................................................. 14
1.6 Evaluasi ........................................................................................................ 15

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI ii


MODUL 8 PUMPING TEST

BAB III PERSIAPAN UJI PEMOMPAAN ................................................................ 16


3.1 Umum ........................................................................................................... 16
3.2 Persiapan Lokasi dan Komunikasi ................................................................ 16
3.3 Bahan dan Personil ...................................................................................... 18
3.4 Peralatan Uji Pemompaan ............................................................................ 19
3.4.1 Pompa Air .......................................................................................... 19

3.4.2 Pengukur Waktu................................................................................. 21

3.4.3 Pengukur Muka Air Tanah ................................................................. 22

3.4.4 Pengukur Debit .................................................................................. 23

3.4.5 Pengukur pH, EC dan TDS ................................................................ 25

3.5 Permasalahan dalam Pengujian ................................................................... 25


3.5.1 Debit Pemompaan Tidak Konstan...................................................... 26

3.5.2 Pompa Mati Pada Waktu Pengujian Berlangsung.............................. 27

3.6 Latihan .......................................................................................................... 28


3.7 Rangkuman .................................................................................................. 28
3.8 Evaluasi ........................................................................................................ 28

BAB IV UJI PEMOMPAAN DEBIT BERTINGKAT ................................................... 29


4.1 Pengertian Uji Pemompaan Debit Bertingkat ............................................... 29
4.2 Tujuan Uji Pemompaan Debit Bertingkat ...................................................... 29
4.3 Dasar Teori Uji Pemompaan Debit Bertingkat .............................................. 29
4.4 Prosedur Uji Pemompaan Debit Bertingkat .................................................. 31
4.4.1 Pengujian ........................................................................................... 31

4.4.2 Langkah Analisa................................................................................. 32

4.5 Latihan .......................................................................................................... 35


4.6 Rangkuman .................................................................................................. 35
4.7 Evaluasi ........................................................................................................ 35

BAB V UJI PEMOMPAAN DEBIT KONSTAN.......................................................... 36


5.1 Pengertian Uji Pemompaan Debit Konstan .................................................. 36
5.2 Akuifer Tertekan ........................................................................................... 37
5.2.1 Metode Thiem Aliran Tunak (Steady State) ....................................... 38

5.2.2 Metode Theis Taktunak (Unsteady State) .......................................... 41

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI iii
MODUL 8 PUMPING TEST

5.2.3 Metode Jacob (Cooper - Jacob) ......................................................... 45

5.3 Akuifer Semi Tertekan (Akuifer Bocor) ......................................................... 47


5.3.1 Metode Hantush Aliran Tunak (Steady State) .................................... 49

5.3.2 Metode Walton aliran Taktunak (Unsteady State) .............................. 50

5.4 Akuifer Tidak Tertekan (Akuifer Bebas) ........................................................ 52


5.4.1 Metode Kurve Fitting Neuman Aliran Taktunak (Unsteady State) ...... 52

5.4.2 Metode Theim-Dupoit Aliran Tunak (Steady State) ............................ 55

5.5. Uji Kambuh ................................................................................................... 56


5.5.1 Akuifer tertekan metode Theis recovery ............................................. 57

5.5.2 Akuifer Bocor metode Theis recovery ................................................ 59

5.5.3 Akuifer Bebas metode Theis recovery ............................................... 59

5.6. Latihan .......................................................................................................... 59


5.7. Rangkuman .................................................................................................. 60
5.8. Evaluasi ........................................................................................................ 60

BAB VI PENUTUP .................................................................................................... 61


6.1 Simpulan....................................................................................................... 61
6.2 Tindak Lanjut ................................................................................................ 62

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 63


GLOSARIUM ............................................................................................................ 65
KUNCI JAWABAN .................................................................................................... 69

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI iv


MODUL 8 PUMPING TEST

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Nilai Porositas dan Parameter Lain dalam Batuan (Dikutip Dari Delleur,J.
(1999) .......................................................................................................................... 9
Tabel 2.2. Nilai Spesific Yield Beberapa Material (Johnson, 1967) ........................... 13
Tabel 4.1. Harga Koefisien Kehilangan Tinggi Tekan Pada Sumur (Well Loss) ........ 30
Tabel 4.2 Klasifikasi Sumur Berdasarkan Faktor Pengembangan Menurut Bierschenk
.................................................................................................................................. 30
Tabel 4.3. Tabel Contoh Data Hasil Pengujian......................................................... 33
Tabel 5.1. Jenis Akuifer dan Beberapa Metode Uji Pemompaannya ........................ 36
Tabel 5.2. Nila fungsi W(u) untuk Berbagai Nilai u ................................................... 43

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI v


MODUL 8 PUMPING TEST

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Diagram Akuifer ...................................................................................... 5


Gambar 2.2. Tipe Akuifer ............................................................................................ 6
Gambar 2.3. Tipe Akuifer Multi Layer atau Interbedded .............................................. 7
Gambar 2.4. Perlapisan Batuan Multi Layer Atau Interbedded ................................... 7
Gambar 2.5. Pori-Pori, Celah dan Rekahan dalam Batuan ......................................... 8
Gambar 2.6. Sistim porositas dalam batuan : A : porositas Tunggal, B : Porositas
Retakan Mikro, C : Porositas Ganda ........................................................................... 8
Gambar 3.1. Pompa Centrifugal dikopel dengan elektromotor .................................. 20
Gambar 3.2. Pompa Turbine ..................................................................................... 20
Gambar 3.3. Pompa Submersible ............................................................................. 21
Gambar 3.4. Stopwatch ............................................................................................. 21
Gambar 3.5. Water Level Sounding Atau Deep Meter, Alat Pengukur Kedalaman
Muka Air Tanah ......................................................................................................... 22
Gambar 3.6. Meter Air ............................................................................................... 23
Gambar 3.7. Beberapa Alat Ukur Ambang Tajam ..................................................... 24
Gambar 3.8. Alat Ukur Debit Orifice Weir .................................................................. 24
Gambar 3.9. pH dan Conductivity Meter Serta Kertas Laksmus Berskala Warna ..... 25
Gambar 4.1. Contoh Ploting Data Hasil Pengujian .................................................... 34
Gambar 4.2. Pelaksanaan Uji Pemompaan dengan Vee Notch ................................ 34
Gambar 5. 1 Penampang Aquifer Tertekan Selama Dipompa .................................. 37
Gambar 5.2. Ploting Data sm Versus r ....................................................................... 40
Gambar 5.3. Theis Type Curve Untuk Akuifer Tertekan ............................................ 44
Gambar 5.4. Ploting Data Lapangan Pada Kertas Logaritmis Untuk Cara Cuva
Matching .................................................................................................................... 44
Gambar 5.5. Matching Data Lapangan Diatas Theis Type Curve ............................. 45
Gambar 5.6. Ploting Kurve Data t Versus s ............................................................... 47
Gambar 5. 7 Keluarga Type Kurve Walton W(u,r/L) vs 1/u untuk Berbagai Nilai r/L . 51
Gambar 5.8. Keluarga Kurve Tipe Neuman : W(uA,𝜷) vs 1/UA dan W(uB,𝜷) vs 1/uB
dengan Berbagai Harga 𝜷 ......................................................................................... 53
Gambar 5.9. Penampang Aguifer Bebas Aliran Tunak Yang Dipompa ..................... 56
Gambar 5. 10 Time Drawdown Dan Residual Drawdown ......................................... 57

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI vi


MODUL 8 PUMPING TEST

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Deskripsi

Modul Uji Pemompaan (Pumping Test) ini terdiri dari empat kegiatan belajar
mengajar. Kegiatan belajar pertama membahas konsep dasar uji pemompaan.
Kegiatan belajar kedua membahas persiapan iji pemompaan. Kegiatan belajar
ketiga membahas uji pemompaan debit bertingkat. Kegiatan belajar keempat
membahas uji pemompaan debit konstan.

Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang berurutan.
Pemahaman setiap materi pada modul ini diperlukan untuk memahami pumping
test. Setiap kegiatan belajar dilengkapi dengan latihan atau evaluasi yang menjadi
alat ukur tingkat penguasaan peserta pelatihan setelah mempelajari materi dalam
modul ini.

Persyaratan

Dalam mempelajari modul pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan dapat


menyimak dengan seksama penjelasan dari pengajar, sehingga dapat memahami
dengan baik materi yang merupakan dasar dari Perencanaan JIAT. Untuk
menambah wawasan, peserta diharapkan dapat membaca terlebih dahulu
Perencanaan Sumur Bor.

Metode

Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah dengan


kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh Widyaiswara/ Fasilitator, adanya
kesempatan tanya jawab, curah pendapat, bahkan diskusi.

Alat Bantu/ Media

Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan Alat Bantu/


Media pembelajaran tertentu, yaitu: LCD/ proyektor, Laptop, white board dengan
spidol dan penghapusnya, bahan tayang, serta modul dan/ atau bahan ajar.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI vii
MODUL 8 PUMPING TEST

Tujuan Kurikuler Khusus

Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini, peserta
diharapkan mampu melaksanakan kegiatan perencanaan uji pemompaan
(Pumping Test).

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI viii
MODUL 8 PUMPING TEST

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air Tanah mulai dimanfaatkan untuk Irigasi secara formal telah cukup lama
di mulai di Indonesia, pemanfaatan air tanah tersebut sebagai jawaban
kebutuhan irigasi yang cepat dibangun dan segera memproduksi air untuk
irigasi langsung berada ditempat kebutuhan guna menghadapi krisis pangan
pada tahun 1960/1970-an.
Air tanah didapat pada Cekungan Air Tanah dengan cara di bor dan di pompa
langsung dialirkan di sawah ladang petani, kapan saja dibutuhkan, pada saat
musim kemarau, pada saat musim hujan tetapi air permukaan tidak
mencukupi atau tidak sampai, atau bahkan dipakai bersama-sama.
Kompleksitas ketersediaan dalam akuifer, metode penyadapan, cara
mendistribusikan, kemudian mengoperasikan serta memelihara
keberlanjutan prasarana sistem irigasi air tanah adalah mata rantai kegiatan
yang saling terkait erat, oleh karena itu dibutuhkan perencanaan setiap
segmen kegiatan, termasuk perencanaan uji pemompaan, dalam rangka
membangun sumber air berupa sumur produksi air tanah. Kecerobohan
perencanaan akan mengacaukan kegiatan hilir yang panjang dan menjadi
pangkal kegagalan program.
Perencanaan Uji pemompaan pada sumur produksi air tanah diharapkan
memandu pelaksanaannya sehingga akan menghasilkan data potensi
sumur, potensi akuifer dan karakteristiknya, sehingga akan diperoleh suatu
sistem irigasi yang optimal dan berkelanjutan tanpa mengganggu
lingkungan.

1.2 Deskripsi Singkat


Mata pelatihan ini membekali peserta dengan pengetahuan mengenai
konsep dasar uji pemompaan, persiapan uji pemompaan, uji pemompaan
debit bertingkat, dan uji pemompaan debit konstan yang disajikan dengan
cara ceramah dan tanya jawab.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 1


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

1.3 Tujuan Pembelajaran


1.3.1 Hasil Belajar

Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini,


peserta diharapkan mampu melaksanakan kegiatan perencanaan uji
pemompaan (Pumping Test).

1.3.2 Indikator Hasil Belajar

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan mampu:


a) Menjelaskan secara sederhana Konsep Dasar Uji Pemompaan
b) Menjelaskan tentang Persiapan yang harus dilakukan untuk
pelaksanaan Uji Pemompaan.
c) Menjelaskan tentang tata cara pelaksanaan Uji pemompaan debit
bertingkat.
d) Menjelaskan tentang tata cara pelaksanaan Uji pemompaan debit
bertingkat.

1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok


a) Materi Pokok 1: Konsep Dasar Uji Pemompaan

1) Sifat Hidrogeologi Batuan


2) Akuifer
3) Sifat Fisik Akuifer
4) Latihan
5) Rangkuman
6) Evaluasi
b) Materi Pokok 2: Persiapan Uji Pemompaan
1) Umum
2) Persiapan Lokasi dan Komunikasi
3) Bahan dan Personil
4) Peralatan Uji Pemompaan
5) Permasalahan dalam Pengujian
6) Latihan

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 2


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

7) Rangkuman
8) Evaluasi
c) Materi Pokok 3: Uji Pemompaan Debit Bertingkat
1) Pengertian Uji Pemompaan Debit Bertingkat
2) Tujuan Uji Pemompaan Debit Bertingkat
3) Dasar Teori Uji Pemompaan Debit Bertingkat
4) Prosedur Uji Pemompaan Debit Bertingkat
5) Latihan
6) Rangkuman
7) Evaluasi
d) Materi Pokok 4: Uji Pemompaan Debit Konstan
1) Pengertian Uji Pemompaan Debit Konstan
2) Akuifer Tekanan
3) Akuifer Semi Tertekan (Akuifer Bocor)
4) Akuifer Tidak Tertekan (Akuifer Bebas)
5) Uji Kambuh
6) Latihan
7) Rangkuman
8) Evaluasi

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 3


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

BAB II
KONSEP DASAR UJI PEMOMPAAN
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan konsep dasar uji
pemompaan

1.1 Sifat Hidrogeologi Batuan


Batuan sebagai komponen penyusun kulit bumi mempunyai sifat bervariasi
ditinjau dari sudut pandang air tanah.
Batuan penyusun kulit bumi ada yang bersifat mengandung air dan tidak,
disamping sifat tersebut, bila ditinjau dari sisi hidrogeologi juga mempunyai
karakter fisik, antara lain porositas, permeabilitas, transmisibilitas dan
beberapa sifat hidrolika lain.
Batuan mempunyai sifat hidrolik mampu menyimpan dan meloloskan air.
Sifat-sifat tersebut adalah :
a) Akuifer (aquifer). Lapisan/ formasi batuan dapat bersifat sebagai akuifer
yang didefinisikan sebagai unit geologi permeabel yang jenuh, yang
cukup permeabel untuk menghasilkan air dalam jumlah yang cukup
ekonomis kedalam sumur. Akuifer yang paling umum adalah pasir dan
kerikil yang tidak konsolidasi, tetapi batuan sedimen yang permeabel
seperti batu pasir dan batu gamping, dan batuan vulkanik dan kristalin
yang sangat retak atau lapuk juga dapat diklasifikasikan sebagai akuifer.
b) Akuiklud (aquiclude). adalah lapisan / formasi yang dapat menyimpan
air tetapi tidak dapat mengalirkan air dalam jumlah besar, seperti
lempung, tuff halus dan silt.
Kruseman & de Ridder (2000) menyebutkan bahwa Aquiclude adalah
unit geologi kedap air yang sama sekali tidak melewatkan air. Batu
batuan beku dan batuan metamorf padat adalah aquicludes yang khas.
Di alam, unit geologi yang benar-benar kedap air jarang terjadi; semua
dapat bocor sampai batas tertentu, dan karenanya diklasifikasikan
sebagai aquitards. Namun, dalam praktiknya, unit geologi
diklasifikasikan sebagai aquicludes jika permeabilitasnya beberapa kali
lipat lebih rendah daripada pada akuifer yang berada di atas atau yang

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 4


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

dibawahnya. Definisi di atas memang bersifat relatif jika dikaitkan dengan


permeabilitas tidak betul betul tepat .
c) Akuitar (Aquitard), adalah lapisan / formasi batuan yang dapat
menyimpan air tetapi hanya dapat meloloskan air dalam jumlah yang
sangat terbatas. Atau unit geologi yang cukup permeabel untuk
mentransmisikan air dalam jumlah yang signifikan bila dilihat di area yang
luas dan dalam jangka waktu yang lama, namun permeabilitasnya tidak
cukup untuk membenarkan sumur produksi yang ditempatkan di
dalamnya. Lempung, loam atau lanau dan serpih adalah akuitar
khas.(Kruseman & de Ridder, 2000)
d) Akuifug (aquifuge), adalah lapisan / formasi batuan yang tidak dapat
menyimpan dan mengalirkan air, contohnya batuan granit dan batuan
yang kompak

https://water.usgs.gov/edu/earthgwakuifer.html

Gambar 2.1. Diagram Akuifer

1.2 Akuifer
Dalam uji pemompaan terdapat tiga tipe utama akuifer, (Kruseman dan de
Ridder, 2000), adalah sebagai berikut :

1.2.1 Akuifer Tertekan (Confined Aquifer)


Adalah akuifer yang diatas dan dibawahnya dibatasi oleh akuiklud. Dalam
akuifer jenis ini, tekanan air yang terkandung dalam akuifer tersebut lebih
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 5
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

besar dari atmosfer. Sehingga jika sumur mencapai lapisan ini maka
permukaan air akan berada diatas permukaan akuifer, bahkan sering
mencapai diatas permukaan tanah, sehingga disebut sumur mengalir bebas
atau artesis.

1.2.2 Akuifer Bebas (Unconfined Aquifer)


Dikenal sebaga watertable aguifer, adalah akuifer yang hanya dibagian dasar
saja yang dibatasi oleh lapisan akuiklud, namun tidak dibatasi oleh lapisan
penekan diatasnya. Batas bagian atasnya adalah muka air tanah bebas,
yang bebas naik dan turun. Air di dalam sumur yang menembus akuifer tidak
tertekan berada pada tekanan atmosfir dan air dalam sumur tidak naik di atas
permukaan air atau permukaan tanah.

Gambar 2.2. Tipe Akuifer

1.2.3 Akuifer Bocor (Leaky Aquifer)


Dikenal juga sebagai semi confined aquifer. Adalah akuifer dimana bagian
atas dan bagian dasarnya dibatasi oleh akuitar, atau salah satu batasnya
adalah akuitar dan batas lainya akuiklud. Akuifer bocor juga dikenal sebagai
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 6
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

akuifer semi tertekan, adalah akuifer yang batas atas dan bawahnya adalah
akuitar, atau salah satu batasnya adalah akuitar dan yang lainnya adalah
akuiklud. Air bebas bergerak melewati akuitar, baik ke atas maupun ke
bawah. Jika akuifer bocor berada dalam kondisi hidrologi yang ekuilibrium,
permukaan air dalam sumur penyadapan dapat bertepatan dengan muka air
tanah bebas.

Gambar 2.3. Tipe Akuifer Multi Layer atau Interbedded

Gambar 2.4. Perlapisan Batuan Multi Layer Atau Interbedded


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 7
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Muka air juga dapat berada di atas atau di bawah muka air tanah bebas,
tergantung pada kondisi pengisian dan pelepasan. Pada cekungan sedimen
yang dalam, (atau cekungan air tanah yang tebal) sistem formasi batuan
berlapis-lapis tipis (interbedded), lapisan permeabel dan kurang permeabel
akan membentuk sistem akuifer berlapis tipis dan banyak sangat umum
terjadi. Sistem akuifer semacam itu lebih merupakan akuifer yang bocor yang
dipisahkan oleh akuitar,dari pada tipe akuifer utama.
Dalam perkembanganya, akuifer bocor (leaky aquifer) sering dipisahkan lagi
menjadi menjadi akuifer semi bebas dan akuifer semi tertekan.

1.3 Sifat Fisik Akuifer


1.3.1 Porositas
Porositas batuan adalah sifat kandungan pori-pori atau rongga dalam
batuan. Definisi porositas adalah perbandingan antara volume rongga dalam
batuan dengan volume material total batuan termasuk volume rongga itu
sendiri.

Gambar 2.5. Pori-Pori, Celah dan Rekahan dalam Batuan

Gambar 2.6. Sistim porositas dalam batuan : A : porositas Tunggal, B :


Porositas Retakan Mikro, C : Porositas Ganda
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 8
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Porositas biasanya dinyatakan sebagai pecahan desimal atau sebagai


persentase. Pada batuan yang terkonsolidasi dan keras, perbedaan
biasanya dibuat antara porositas primer, yang ada saat batuan terbentuk,
dan porositas sekunder yang kemudian berkembang sebagai hasil
pemecahan atau rekahan.
Rumus porositas adalah :

n dalam persen atau desimal Vv = Volume pori Vt = Volume totalPada


beberapa jenis batuan, terutama batuan kristalin, retakan utama disertai oleh
sistem retakan mikro, mempunyai porositas matrik batuan (Gambar 2.6.B).
Sebaliknya, porositas primer dalam formasi geologis granular (misalnya batu
pasir) bisa sangat signifikan (Gambar 2.6.C). Jikalu formasi seperti itu retak,
maka dapat dianggap sebagai sistem porositas ganda karena kedua tipe
porositas tersebut terdapat bersama-sama yaitu porositas primer atau
matriks dan sekunder atau porositas rekahan.

Tabel 2.1. Nilai Porositas dan Parameter Lain dalam Batuan (Dikutip
Dari Delleur,J. (1999)

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 9


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

1.3.2 Konduktivitas Hodrolik


Konduktivitas hidrolik adalah konstanta proporsional yang didefinisikan
sebagai volume air yang akan bergerak melalui media berpori dalam satuan
waktu di bawah satuan gradien hidrolik lewat satuan luas yang diukur pada
sudut tegk lurus dengan arah aliran. Konduktivitas hidrolik dapat memiliki
satuan panjang / waktu, misalnya m/d.
Konduktivitas hidrolik batuan retak sangat bergantung pada kerapatan dan
lebarnya retakan. Retakan bisa meningkatkan konduktivitas hidrolik material
padat dengan beberapa tingkatan atau besaran.
Konduktivitas hidrolik menggantikan istilah "koefisien permeabilitas
lapangan" dan harus digunakan untuk mengacu pada karakteristik material
melewatkan air secara kuantitatif. Ada beberapa parameter konduktivitas
fisik yang tidak hanya yang nilainya sangat luas. Hidrolik berbeda dalam
berbagai jenis batuan dan mungkin juga berbeda dari satu tempat ke tempat
lain di batuan yang sama.
Jika konduktivitas hidrolik pada dasarnya sama di daerah mana pun, akuifer
di daerah itu dikatakan homogen. Jika, di sisi lain, konduktivitas hidrolik
berbeda dari satu bagian daerah ke daerah lainnya, akuifer dikatakan
heterogen.
Konduktivitas hidrolik juga berbeda pada arah yang berbeda pada suatu
tempat di akuifer. Jika konduktivitas hidrolik pada dasarnya sama di semua
arah, akuifer dikatakan isotropik Jika berbeda pada arah yang berbeda,
akuifer dikatakan anisotropik.

1.3.3 Permeabilitas
Kemampuan batuan untuk melewatkan air atau gas. Batuan permeabel
adalah batuan yang memilik rongga pori yang berhubungan satu dengan
lainnya dan dapat melewatkan zat cair atau gas, sedangkan batuan
impermeable adalah batuan yang tidak dapat melewatkan. Besaran rongga
dalam batuan, konektifitas rongga dan sifat yang dimiliki dari cat cair akan
menentukan permeabilitas batuan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 10


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Suatu material dapat permeabel terhadap suatu zat cair (gas) tertentu akan
tetapi dapat bersifat impermeabel terhadap zat lainnya. Permeabilitas suatu
material batuan merupakan hal yang amat penting dalam uji pemompaan ini.
Sifat permeabilitas berhubungan dengan porositas.
Secara kualitatif, permeabilitas dinyatakan sebagai kapasitas batuan berpori
atau tanah melewatkan cairan, bukaan pori interkoneksi yang besar dikaitkan
dengan permeabilitas tinggi, sementara bukaan pori kecil yang tidak
berhubungan dikaitkan dengan permeabilitas rendah. Pasir dan kerikil
dengan bukaan pori interkoneksi yang besar memiliki porositas dan
permeabilitas tinggi.Lempung cenderung memiliki porositas tinggi, tapi
bukaan yang sangat kecil cenderung menghalangi jalannya air. Oleh karena
itu, lempung menampilkan permeabilitas rendah.

1.3.4 Transmisivitas (T=KD)


Transmisivitas adalah produk dari konduktivitas hidrolik rata-rata K dan
ketebalan jenuh dari akuifer D. Akibatnya, transmisivitas adalah laju aliran di
bawah satuan gradien hidrolik melalui penampang luas di atas keseluruhan
ketebalan akuifer. Transmisivitas efektif, seperti yang digunakan dalam
material retak, didefinisikan sebagai

𝑇 = √𝑇𝑓(𝑥). 𝑇𝑓(𝑦)

dimana f mengacu pada fungsi retakan dalam arah x dan y pada poros
utama permeabilitas.

Transmisivitas memiliki dimensi Panjang3 / (Waktu x Panjang) atau

Panjang2/ Waktu dan misalnya, dinyatakan dalam m2/d atau m2/s.

1.3.5 Spesific Storage (Ss)


Penyimpanan spesifik akuifer tertekan jenuh adalah volume air dimana
volume unit akuifer melepaskan dari penyimpanan di bawah penurunan satu
satuan head hidrolik. Pelepasan air dari penyimpanan di bawah kondisi
penurunan head h berasal dari pemadatan akuifer karena meningkatnya
tekanan efektif o, dan pengembangan air akibat tekanan yang menurun. Oleh
karena itu, kompresibilitas bahan dan air yang didefinisikan sebelumnya

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 11


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

berperan dalam kedua mekanisme ini. Penyimpanan spesifik didefinisikan


sebagai

Dimana  adalah densitas massa air (M/L3), g adalah percepatan karena


gravitasi (N/L3), adalah faktor bentuk, n porositas dan adalah
kompresibilitas. Dimensi penyimpanan spesifik adalah Panjang-1

1.3.6 Storativity (S)


Storativitas akuifer tertekan jenuh dengan ketebalan D adalah volume air
yang dilepaskan dari penyimpanan per satuan luas permukaan akuifer per
unit penurunan komponen hidrolik head yang normal ke permukaan tersebut.
Pada kolom vertikal satuan area yang meluas melewati akuifer tertekan,
storativitas S sama dengan volume air yang dilepaskan dari akuifer saat
permukaan piezometri turun di atas satu unit jarak. Storativitas didefinisikan
sebagai

Storativitas melibatkan volume air per volume akuifer, kuantitas itu tidak
berdimensi. Nilai-nilainya di akuifer tertekan berkisar antara 5 x 10 -5 sampai
5 x10-3

1.3.7 Spesific Yiels (Sy)


Spesific yield adalah volume air yang diperoleh akuifer bebas dari
penyimpanan per satuan luas permukaan akuifer per unit penurunan muka
air. Nilai kisaran hasil spesifik dari 0,01 sampai 0,30 dan jauh lebih tinggi
daripada storativity akuifer tertekan. Dalam akuifer taktertekan, efek
elastisitas matriks dan air pada umumnya dapat diabaikan. Spesific yield
kadang-kadang disebut porositas efektif, storativitas taktertekan, atau ruang
pori yang dapat dipatus. Celah kecil tidak berkontribusi pada porositas efektif
karena daya retensi di dalamnya lebih besar dari pada berat air. Oleh karena
itu, tidak ada air tanah yang akan dilepaskan dari celah kecil dengan drainase
gravitasi.
Jelas bahwa air hanya bisa bergerak melalui pori-pori yang saling
berhubungan.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 12
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Batuan keras mungkin mengandung banyak pori-pori yang tidak terhubung


dimana airnya stagnan. Contoh yang paling umum adalah dolomit sekunder.
Proses dolomitisasi meningkatkan porositas karena transformasi diagenetik
kalsit menjadi dolomit disertai dengan penurunan volume batuan sebesar
13% (Matthess 1982). Porositas dolomit sekunder tinggi, 20 sampai 30%,
namun porositas efektif rendah karena pori-pori jarang saling berhubungan.
Air di pori-pori 'buntu' juga hampir stagnan, sehingga pori-pori tersebut
dikeluarkan dari porositas efektif.
Pada batuan yang retak-retak, air hanya bergerak melalui retakan, bahkan
jika blok matriks yang tidak terfragmentasi bersifat keropos. Ini berarti
porositas efektif massa batuan terkait dengan volume retakan ini. Granit
retak, misalnya, memiliki porositas matriks 1 sampai 2 %, namun porositas
efektifnya kurang dari 1 % karena matriks itu sendiri memiliki permeabilitas
yang sangat rendah (De Marsily 1986).

Tabel 2.2. Nilai Spesific Yield Beberapa Material (Johnson, 1967)

Tabel memberikan beberapa nilai representatif dari spesific yield untuk


bahan yang berbeda.

1.4 Latihan
1. Di sebuah desa terdapat lapisan batuan yang berlubang lubang tetapi
tidak saling berhubungan, ketika dibuat sumur, setelah dipompa airnya

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 13


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

habis, jika ditinjau dari segi hidrogeologi batuan bersifat apakah itu?
Uraikan!
2. Sebuah sumur bor, dilengkapi dengan pipa 0,5 m diatas permukaan
tanah, pada musim hujan, air dapat mengalir keluar sendiri dari pipa,
tetapi pada musim kemarau kedalaman air 0,5 m dibawah permukaan
tanah, ada selisih 1 meter atara musim kemarau dan musim hujan,
disampingnya terdapat sumur gali penduduk kedalamanya 15 m, pada
musim hujan muka air 5 m di bawah muka tanah, dimusim kemarau
kering sama sekali. Pertanyaaannya adalah, Lapisan yang jenis aquifer
apa yang ditembus sumur bor tersebut?
3. Ada 2 gumpal batuan yang persis sama ukurannya, keduanya
dituangkan sedikit air dipermukaanya, gumpalan yang satu segera
meresap air, tetapi langsung keluar air dibagian dasarnya. Gumpalan lain
dituang air yang sama dan jumlahnya juga sama, tetapi air agak pelan
meresap kedalam batuan, sedangkan pada dasarnya tidak keluar air.
Sifat apanya yang berbeda dalam kedua batuan tersebut? Uraikan sifat
itu!

1.5 Rangkuman
Batuan kulit bumi memiliki sifat sifat hdrogeologis, diantaranya adalah,
batuan bersifat akuifer, akuiklud, akuitard dan akuifug, Akuifer sendiri dapat
tertekan jika diatas dan dibawahnya terdapat lapisan kedap air yang
mendasari dan atau menutupinya, jika salah satu dan atau keduanya yang
menutupi atau mendasarinya batuan bersifat akuitar dan atau batas lainya
adalah akuiklud maka akuifer tersebut bersifat sebagai aquifer bocor, tetapi
jika tidak terdapat lapisan penutup, melainkan hanya bagian bawahnya yang
didasari oleh akuiklud maka akuifer tersebut disebut akuifer bebas.
Sifat sifat akuifer sendiri secara hidrogeologis banyak ragam sifatnya
diantaranya adalah :
Porositas, konduktivitas hidrolik, permeabilitas, transmisibilitas, spesific
storage, storativity dan spesific yield

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 14


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

1.6 Evaluasi
1. Akuifer jenis apakah jika bagian atas dan bagian dasarnya tertutup oleh
lanau pasiran ?
a. Akuifer bebas
b. Akuifer terperangkap
c. Akuifer bocor.
2. Apa yang dimaksud dengan koefisien permeabilitas lapangan ?
a. Konduktivitas hidroloik
b. Transmisivitas efektif
c. Permeabilitas retakan.
3) Celah kecil tidak berkontribusi pada porositas efektif mengapa ?
a. Daya retensi di dalamnya lebih besar.
b. Sulit dimasuki air kedalam celah
c. Cepat tertutup lagi oleh pengotoran

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 15


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

BAB III
PERSIAPAN UJI PEMOMPAAN
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu menjelaskan persiapan yang harus dilakukan
dalam uji pemompaan.

3.1 Umum
Perencanaan uji pemompaan dilapangan diperlukan pengetahuan beberapa
peralatan yang perlu disiapkan dan parameter yang rencana diukur, yaitu
waktu pemompaan, debit pemompaan, dan kedudukan muka air tanah
selama pemompaan berlangsung. Untuk itu diperlukan peralatan seperti
mesin pompa air, pencalat waktu, pengukur kedudukan muka air tanah, dan
pengukur debit

3.2 Persiapan Lokasi dan Komunikasi


Berbeda dengan pekerjaan pemboran sumur, dalam pelaksanaan pekerjaan
uji pemompaan ini, peralatan yang digunakan lebih sederhana, bahkan
kadang kadang tidak memerlukan alat berat, kecuali jika pekerjaan ini
merupakan kelanjutan yang menerus dari pekerjaan pemboran dan
development serta mesin bor atau alat berat masih digunakan untuk
memudahkan pelaksanaan dan belum dipindahkan.
Uji pemompaan yang dilakukan terpisah dari pekerjaan lain atau pemboran
dan development, perlu juga persiapan – persiapan sebagai berikut :
a) Jalan.
Jalan masuk dipertimbangkan dengan rencana peralatan yang akan
digunakan, jika peralatan akan di bawa dengan kendaraan yang berat
mungkin perlu perkuatan atau perkerasan. Perkuatan atau perkerasan
dapat dilakukan dengan urugan batu – pasir atau tanah yang baik, atau
untuk jalan berlumpur dpat digunakan anyaman bambu atau potongan
bambu yang disusun, yang paling praktis jika tersedia menggunakan
plat baja berlubang (perforated steel) yang dibuat khusus untuk
perkuatan jalan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 16


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Uji pemompan yang menggunakan sumur penduduk sebagai sumur


pengamat, biasanya sudah tersedia jalan kampung atau jalan
perumahan setempat yang dapat digunakan, namun harus dikenali.
Uji pemompaan yang menggunakan sumur piezometer, yang jarak
antara sumur yang dipompa dengan sumur pengamat berkisar dari 10
m smpai kadang kadang mencapai 300m sebagai pengamat, kondisi
jalan menuju piezometer harus dipersiapkan dan dikenali oleh semua
anggota regu pelaksana, setidaknya mudah dijangkau dengan jalan
kaki.
b) Air Lingkungan
Uji Pemompaan akan menghasilkan air yang cukup banyak. Syarat
ketelitian uji pemompan ini diantaranya adalah tidak adanya rembesan
atau imbuhan air, baik dari air buangan hasil uji pemompaan itu sendiri
atau air dari selokan disekitarnya maupun air limbah atau buangan yang
berada disekitarnya.
Uji pemompaan di sawah sebaiknya dilakukan selama sawah tidak
digenangi, buangan hasil pengujian disalurkan melalui saluran kedap
atau dengan menggunakan pipa dibuang ke tempat jang jauh dari sumur
yang dipompa, maksudnya agar tidak terjadi rembesan kedalam sumur
yang mengganggu muka air tanah dalam sumur yang sedang diamati.
Uji pemompaan akan menjadi lebih teliti jika dilengkapi dengan sumur
pengamat yang bebas pengaruh pemompaan untuk memonitor dan
mengukur kondisi atau naik turunya muka air tanah harian di lingkungan
sumur yang diuji. Muka air tanah secara alami akan mengalami naik
turun yang wajar akibat dari banyak faktor, diantaranya adalah tekanan
udara, pasang surut, adanya imbuhan dari daerah yang jauh bahkan
gempa bumi dapat mempengaruhi naik turunya muka air tanah harian
c) Komunikasi
Komunikasi antar pengamat (yang bertugas mengukur) pada uji
pemompaan yang menggunakan sumur pengamat perlu disiapkan,
misalkan dengan handy talky atau radio komunikasi yang selalu
standbay. Atau setidaknya semua anggota regu pengamat memakai
telepon genggam.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 17
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Kelangkaan alat komunikasi dapat menyebabkan kegagalan hasil


analisa karena tidak sinkronya pengamatan, misalnya terjadinya
kerusakan alat ukur muka air tanah (waater level sounding) di sumur
pengamat yang berjarak 300 m, maka untuk mendapatkan cadangan
mungkin perlu banyak waktu dan pengamatan menjadi tertinggal,
kecuali telah disiapkan cadangan di tempat.

3.3 Bahan dan Personil


Perencanaan bahan tidak kalah penting dalam pelaksanaan uji pemompaan,
ketidak siapan bahan dapat saja menggagalkan kegiatan uji pemompaan.
Bahan yang harus diperhitungkan diantaranya:
a) Bahan pelaporan, blangko – blangko, tabel debit, grafik standar, alat tulis,
clip board alas menulis, kalkulator dan alat dokumentasi.
b) Bahan bakar minyak harus diperhitungkan cukup untuk pengujian
dengan tenaga penggerak mesin diesel atau mesin dengan BBM minyak.
c) Pelumas, oli dan grease, harus diperhitungkan cukup, mengingat mesin
penggerak akan dihidupkan ber jam-jam atau beberapa hari, ini juga
diperlukan bagi tenaga penggeraknya mesin atau generator.
d) Bahan bahan packing, mur baut yang kadang diperlukan segera dan
mendadak untuk mengatasi kebocoran.
e) Lampu penerangan, baterei, accu untuk cadangan alat – alat ukur,
periksa semua alat ukur sebelum mulai pengujian, identifikasikan masing
masing menggunakan jenis dan tipe baterei apa.
f) Bahan obat obatan atau minimal kotak PPPK.

Ketidak siapan bahan dan alat dapat mengganggu pelaksanaan, dan jika
terpaksa pengujian harus diulangi dari awal akan membuang waktu dan
biaya.
Pengaturan jumlah dan rencana tugas masing masing personil perlu
disiapkan sejak dini sebelum ke lapangan, perlu dibuatkan daftar personil
dan penjadwalan serta tugas masig masing, mengingat uji pemompan
memakan waktu yang cukup lama dan menyita konsentrasi pelaksana tugas,
hal tersebut diperlukan agar hasil yang diperoleh teliti dan akurat tidak perlu

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 18


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

mengulangi. Masing masing personil perlu disiapkan cadangan, terpaksanya


sudah jelas rincian tugasnya bila dilakukan perangkapan tugas.
Disarankan dalam pelaksanaan uji pemompaan terutama yang
menggunakan mesin penggerak, agar didalam team terdapat ahli mekanik
atau ahli mesin yang sesuai dengan mesin yang digunakan.
Perlengkapan personil, mulai tenda lapangan atau tempat berteduh, kursi
lapangan, jas hujan, jaket, field bed, sepatu lapangan, kaos tangan, topi
lapangan, peralatan makan dan minum, sangat mengganggu jika tidak
direncanakan untuk disiapkan sedari awal.

3.4 Peralatan Uji Pemompaan


Proses Uji pemompaan memerlukan kesiapan yang cukup beragam, mulai
dari alat memompa sampai alat tulis yang tidak dapat diabaikan. Beberapa
yang penting disajikan dibawah ini sebagai pengingat sewaktu akan
melaksanakan uji pemompaan dimulai di lapangan.
Perencanaan dilapangan bila perlu sebelum berangkat dibuatkan skenario
dan list atau daftar kegiatan dan peralatan beserta penanggung jawab
masing masing pelaksana tugas di lapangan.

3.4.1 Pompa Air


Pompa air dapat dibedakan menjadi jenis pompa sentrifugal, seperti pompa
isap (suclion pumps), pompa turbin (turbine pumps), pompa selam
(submersible pumps), pompa jet (jet pumps); dan pompa tiup (air lift pumps).
Kesemua pompa tersebut dipergunakan untuk memompa air dari dalam
sumur.
Penggunaan pompa harus mengenali atau mempelajari spesifikasi pompa,
apakah sesuai dengan rencana debit dan head pemompaan, juga perlu
diperhatikan tenaga penggerak dan kemampuan operator.
Pompa centrifugal, mudah dioperasikan tetapi suction head nya dangkal,
kemampuan hisap hanya berkisar 6 meter, tergantung kualitas air dan
kondisi pompanya, kendala yang umum terjadi adalah kebocoran pipa hisap
yang menyebabkan pompa tidak dapat menyedot air.Jika sumur yang
dipompa dan muka airnya turun dibawah kedalaman 6 meter, pompa akan
kesulitan menyedot air, akibatnya uji pemompaan akan gagal.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 19


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Pompa submersible, pemasanganya perlu kehati-hatian dalam memasang


kedalam sumur, namun kedalaman muka air tidak menjadi hambatan, dapat
memompa lebih dalam tergantung impeler yang dipasang. Pompa
submersible relatif juga mudah dipasang, namun harus tersedia listrik
sebagai sumber tenaga, baik listrik PLN maupun generator.
Pompa turbin sering juga digunkan, namun pompa ini lebih sulit
pemasanganya, dan membutuhkan presisi yang cukup tinggi, hanya team
yang sudah berpengalaman yang tidak menemui banyak kendala dalam
menggunakan pompa ini.

Gambar 3.1. Pompa Centrifugal dikopel dengan elektromotor

Gambar 3.2. Pompa Turbine

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 20


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Gambar 3.3. Pompa Submersible

Pompa-pompa tersebut menggunakan tenaga penggerak mesin diesel yang


dapat langsung dikopel dengan pompa, atau menggunakan belt, dapat juga
sumber tenaga yang berasal dari listrik PLN dengan menggunakan motor
listrik.

3.4.2 Pengukur Waktu


Waktu diukur dengan pencatat waktu seperti jam maupun stop watch.
Pengukur waktu diperlukan pada waktu uji pemompan mulai berjalan sampai
akhir masa kambuh, digunakan untuk mengukur debit pemompaan bila
volume air yang keluar diukur menggunakan penadah dan untuk
menetapkan interval waktu pengukuran penurunan maupun kambuhnya
muka air tanah.
Di lapangan harus tersedia pengukur waktu sebagai aster”, dimana semua
pengukur waktu/ jam/ stop watch mengacu pada master tersebut, semuanya
dicocokkan dengan jam master tersebut.

Gambar 3.4. Stopwatch

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 21


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Setiap personil yang bertugas mengukur muka air tanah harus memegang
pengukur waktu, dan semua pengukur waktu atau stopwatch atau jam yang
digunakan untuk pengukuran sumur pengamat, harus di kalibrasi bersama
lebih dahulu atau disamakan atau disinkronkan. Peralatan ini tidak semua
mempunyai performance atau ketelitian yang sama. Untuk Jam juga perlu
sinkronisasi mencocokan jam bagi semua petugas.pengamat dan pengukur.

3.4.3 Pengukur Muka Air Tanah


Selama uji pemompaan, mulai dari start sampai akhir masa kambuh,
permukaan air sumur yang dipompa dan beberapa sumur pengamat (kalau
ada) diukur kedalaman permukaan airnya secara terus menerus dalam
periode waktu logaritmis yang sudah dirancang dan dicantumkan dalam
blangko pengukuran.
Pengukuran muka air tanah didalam sumur digunakan alat water level
sounding, sering disebut juga deep meter, atau disebut sounding saja.
Alat ini terdiri dari sensor pada ujung kabel yang dimasukkan dalam sumur
kemudian kabel diteruskan ke detektor.

Gambar 3.5. Water Level Sounding Atau Deep Meter, Alat Pengukur
Kedalaman Muka Air Tanah

Kabel harus cukup lemas sehingga dengan beban sensor sudah cukup lurus,
tetapi kabel harus cukup kuat. Alat sounding biasanya sudah dilengkapi
dengan angka atau garis garis yang menunjukkan panjang kabel dari ujung

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 22


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

sensor, sehingga dapat dengan mudah dibaca kedalaman sensor berada.


Beberapa sounding angka panjang yang tercetak pada kabel tidak dalam
interval cm, tetapi ada yang tiap 10 cm, 50 cm bahkan tiap 1 m baru ada
cetakanya. Untuk itu diperlukan mistar penggaris atau roll meter guna
mengetahui dengan tepat kedalaman yang diukur.
Detektor dapat berupa display jarum yang bergerak, nyala lampu LED atau
memberikan sinyal suara jika sensor menyentuh air.
Pengalaman di lapangan, sinyal suara sering tidak terdengar karena suara
mesin yang berada didekatnya. Sounding sebaiknya menggunakan tampilan
atau display jarum atau nyala LED atau kombinasi dengan suara.
Peralatan ukur yang sering dilupakan justru meteran, atau mistar penggaris
untuk meningkatkan ketelitian, disamping itu masing masing anggota
pengamat juga harus membawa roll meter.

3.4.4 Pengukur Debit


Banyak peralatan yang dapat digunakan untuk mengukur debit:
a) Penampung dengan pengukur waktu
Pengukuran dilakukan dengan mencurahkan debit air kedalam
penampung yang diketahui volumenya, misalnya drum, dan dicatat
waklunya. Cara ini sangat sederhana tetapi apabila debit pemompaan
tidak sepadan dengan penadah maka ketepatannya berkurang.

Gambar 3.6. Meter Air

b) Ambang pengukur
Ambang pengukur dipasang di ujung saluran atau bak dan ambang ini
dapat berbentuk segitiga, trapesium, atau segi empat. Permukaan air

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 23


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

yang melewati sekat diukur ketinggiannya sellingga diketahui debit


pengeluarannya
c) Pipa Orifice ("orifice pipe")
Pipa orifice merupakan pipa dengan diameter tertentu yang salah salu
ujungnya dihubungkan dengan pipa keluar dari pompa (pipa discharge )
ujung pipa lainya ditutup dengan orifice plate, pada jarak tertentu, pada
pipa dibelakang orifice plate diberi lubang dan pipa naik dengan skala.
Bila ada aliran air maka air akan naik ke suatu ketinggian tertentu dalam
pipa naik. Besarnya tinggi kenaikan air dalam pipa naik tersebut dibaca
dengan tabel yang akan menunjukkan debit aliran atau debit pompa.

Gambar 3.7. Beberapa Alat Ukur Ambang Tajam

Gambar 3.8. Alat Ukur Debit Orifice Weir

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 24


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

d) Meter air
Debit pemompaan dapat pula diukur dengan memasang meter air di
ujung pipa pengeluaran/ discharge pipe.

3.4.5 Pengukur pH, EC dan TDS


Air sumur yang dipompa diukur parameter kimia di lapangan, setidaknyaa
nilai pH, EC dan Tds nya, pengukuran setidaknya dilakukan saat awal, saat
paroh waktu periode uji pemompaan dan saat menjelang akhir pemompaan,
makin sering makin baik.
Pengukuran pH menggunakan pH meter atau kertas laksmus, sedangkan
parameter lain dengan menggunakan EC meter, dan TDS meter.

Gambar 3.9. pH dan Conductivity Meter Serta Kertas Laksmus Berskala


Warna

3.5 Permasalahan dalam Pengujian


Pengujian akuifer dan pengujian sumur bor, yang terpenting dalam adalah
keakuratan dalam perekaman atau pencatatan data. Tidak hanya debit atau
ketinggan air tetapi juga waktu pengukuran harus dicatat dengan hati-hati
dan teliti, sedangkan tingkat debit harus diperiksa dan dicatat secara berkala.
Jika terjadi perubahan pada tingkat pemompaan yg tidak dicatat, misalnya
2% saja yang tidak tercatat, maka analisa data bisa berantakan dan hasilnya

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 25


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

akan terjadi banyak kesalahan sehingga kesimpulan tidak bisa dihasilkan


atau bisa menghasilkan kesimpulan yg salah.
Uji akuifer sangat dibutuhkan dan digunakan oleh para pakar hidrogeologi
dalam membantu memberikan pertimbangan dan memberikan perijinan
untuk pembuatan sumur bor, namun biasanya para ahli sumur bor selain
berdasar pada pengalaman, mereka juga memiliki metode tersendiri dalam
melakukan pengujian akuifer sehingga kesalahan-kesalahan pengujian bisa
diminimalisir
Uji pemompaan seringkali ditemui masalah, baik teknis mekanik, maupun
gangguan alami.
Gangguan teknis mekanis seperti pompa dapat diminimalisir jika sebelum
pengujian dilakukan persiapan yang matang, berupa pengecekan dan
mencoba mesin, pompa, serta peralatan lainya. sehingga pompa harus
sudah dalam kondisi prima;
Gangguaan alam yaitu jika selama pemompaan terjadi hujan lebat yang
mempengaruhi muka air taanah cukup signifikan, maka uji pemompaan
harus diulangi.

3.5.1 Debit Pemompaan Tidak Konstan


Variasi kecepatan putar motor penggerak pompa merupakan penyebab
utama dari debit pemompaan tidak dapat konstan, sehingga penurunan
muka airtanah menjadi tidak teratur.
Bila yang dipergunakan adalah motor bensin atau motor diesel sebagai
penggerak pompa, harus dipilih debit di bawah kemampuan maksimum
motor (pompa). Bila mesin pompa bekerja dalam kemampuan maksimum
maka putaran mesin (rpm) cenderung akan bervariasi yang akan
mengakibatkan debit pemompaan tidak tetap. Oleh karenanya disarankan
agar motor penggerak bekerja setengah atau sepertiga dari maksimum
putaran mesin (rpm) (Driscoll, 1986).
Dalam kisaran ini biasanya motor akan berputar dengan teratur yang akan
menyebabkan debit pemompaan menjadi tetap. Problem ini akan mudah
diatasi bila menggunakan pompa dengan tenaga listrik PLN.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 26


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Masalah pompa ini sangat vital karena data uji pemompaan harus bisa
diperoleh dari satu kali peniompaan uji. Oleh karenanya untuk uji akuifer
pompa harus prima dan minimal harus dapat bekerja selama tidak kurang
dari 72 jam. Kerusakan pompa selama uji pemompaan berlangsung akan
mengakibatkan penambahan biaya yang sangat mahal dan akurasi data
tidak tepat, dan wajib diulang.
Besarnya debit pemompaan harus diperiksa dan dicatat setiap saat.
Pengendalian debit pemompaan selama pengujian memerlukan peralatan
yang akurat untuk mengendalikan debit pemompaan dan yang paling
sederhana adalah memasang katup pengendali yang sesuai dengan pipa
pembuangan. Dianjurkan untuk membuka katup pengendali 1/4 sampai 3/4
bukaan (Driscoll, 1986), sehingga terjadi tekanan balik atau terjadinya tinggi
tekanan yang akan mengurangi fluktuasi debit pemompaan yang disebabkan
ketidakstabilan kecepatan putar pompa yang disebabkan arus listrik yang
tidak stabil, terjadinya perubahan temperatur, kelembaban, atau
pencampuran bahan bakar di motor penggerak.

3.5.2 Pompa Mati Pada Waktu Pengujian Berlangsung


Apabila pengujian terhenti karena pompa mati, saat waktu berhenti harus
dicatat begitu pula waktu pemompaan dimulai lagi. Selama pompa berhenti
pengamatan dan pengukuran karnbuh harus dilaksanakan secermat
mungkin. Setiap kejadian selama pemompaan berlangsung harus dicatat
untuk membantu analisis.
a) Bila dalam uji pemompaan terjadi gangguan maka yang perlu dilakukan
adalah mencatat dengan akurat waktu terjadinya gangguan dan waktu
dimulainya lagi pemompaan.
b) Bila berhentinya pompa kurang dari empat jam, maka pengujian dapat
diteruskan dan waktu pengujian ditambah sebesar lamanya pompa
berhenti. Jadi pada prinsipnya lamanya pemompaan tidak boleh
dikurangi. Apabila pompa berhenti lebih dari empat jam maka uji
pemompaan harus diulangi dari awal lagi.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 27


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

3.6 Latihan
1. Apa pendapat anda jika pemompaan uji dilakukan pada sawah yang
sedang kekeringan, daripada air dibuang buang air akan digunakan
petani untuk mengolah sawah disekitar sumur itu. Jelaskan pendapat
anda!
2. Sebutkan kelemahan uji pemompaan menggunakan pompa sentrifugal,
uraikan?
3. Kapankah pengukuran Ph, EC dan TDS itu sebaiknya dilakukan?

3.7 Rangkuman
Uji pemompaan harus diawali dengan persiapan yang matang, persiapan
meliputi kondisi jalan yang akan dilewati, kondisi medan, bahan yang akan
digunakan, alat-altat tulis dan pelaporan serta formatnya.
Persiapan personil juga harus memadai, persiapan alat ukur dan sarana
komunikasi juga perlu diperhatikan.
Sebelum beranngkat dianjurkan membuat daftar peralatan dan tugas
personil masing-masing.

3.8 Evaluasi
1. Untuk mengukur muka air tanah digunakan alat :
a. EC meter
b. Ph Meter
c. Sounding Water Level
2. Di lapangan, untuk mengukur Ph kadang tidak memiliki alat Ph meter
elektrik, lalu menggunakan alat ukur apa ?
a. Merasakanya
b. Dianalisa di laboratorium
c. Gunakan kertas Laksmus
3. Air hasil uji pemompaan yang melimpah :
a. Seharusnya di gunakan untuk irigasi di tempat pengujian
b. Disalurkan untuk dibuang jauh-jauh
c. Dimasukkan dalam sumur lagi atau sumur disebelahnya

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 28


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

BAB IV
UJI PEMOMPAAN DEBIT BERTINGKAT
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu menjelaskan pengertian dan uji pemompaan
debit bertingkat secara baik dan benar.

4.1 Pengertian Uji Pemompaan Debit Bertingkat


Uji pemompaan debit bertingkat dilaksanakan dengan debit pemompaan
diubah di setiap tahapan yang dikehendaki dalam kurun waktu tertentu. Debit
tersebut dapat ditambah atau dikurangi di setiap tingkatan.
Uji pemompaan debit bertingkat dengan debit ditambah dilakukan dengan
memperbesar debit pemompaan pada setiap tahapan.

4.2 Tujuan Uji Pemompaan Debit Bertingkat


Uji Pemompaan Debit Bertingkat sering juga disebut pengujian sumur (Well
Test) diantaranya adalah untuk mengetahui kesempurnaan konstruksi
sumur, menentukan besaran kapasitas jenis sumur, mengetahui efisiensi
sumur.
Komponen parameter sumur yang akan diperoleh diantaranya adalah
dengan debit (Q) dan penurunan muka air (S) yang diukur, dapat diperoleh
kapasitas jenis sumur Sw (spesific discharge). Dapat diperoleh parameter
koeffisien head Loss (B), koeffisien well Loss (C), well loss (CQ2), akuifer loss
(BQ), kapasitas jenis sumur (Qs) dan effisiensi eumur (E).

4.3 Dasar Teori Uji Pemompaan Debit Bertingkat


Uji pemompaan debit bertingkat umumnya dilakukan pada tahap akhir
pelaksanaan pekerjaan konstruksi pemboran sumur produksi telah
diselesaikan dan telah dilakukan pembersihan / penyempurnaan sumur (well
jetting / development). Uji ini juga dilakukan pada sumur yang telah lama
atau oleh sesuatu sebab harus dilakukan pencucian sumur atau
redevelpmen, atau setelah sumur direparasi.
Bierschenk menyatakan bahwa effisiensi sumur tergantung pada besarnya
pemompaan yang nilainya terdiri atas effisiensi pemompaan (Ep) dan faktor
pembersihan sumur (well development) (Fd).

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 29


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Besarnya nilai effisiensi Pemompaan (Ep) dinyatakan dalam persamaan


sebagai berikut :
Ep = BQ / Sw x 100 %
Sumur akan disebut efisien apabila nilai Ep-nya minimal 50%; Sedang faktor
Well Development dinyatakan dalam rumus:

Fd = C / B x 100
Sehingga total penurunan muka air di sumur dinyatakan sebagai :

SW = BQ + CQ2
dimana :
Sw = Total penurunan muka air (m)
BQ = kehilangan tinggi tekan pada akuifer (m)
B = koefisien kehilangan tinggi tekan akuifer (head loss) (dt/m2)
C = koefisien kehilangan tinggi tekan pada sumur (well loss) (dt2/m5)
CQ2 = kehilangan tinggi tekan pada sumur (m)

Tabel 4.1. Harga Koefisien Kehilangan Tinggi Tekan Pada Sumur (Well Loss)

C
Kondisi Sumur
(menit2 / m5)

< 0,5 Baik

0,5 - 1 Mengalami sedikit penyumbatan

1-4 Penyumbatan di beberapa tempat

>4 Sulit dikembalikan seperti semula

Tabel 4.2 Klasifikasi Sumur Berdasarkan Faktor Pengembangan Menurut


Bierschenk

Fd Kelas
(hari / m3)

< 0,1 Sangat Baik

0,1 - 0,5 Baik

0,5 - 1 Sedang

>1 Jelek
Sumber: Bisri. M, 2012; 91

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 30


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Sumur yang produktif menurut Walton dan Bierschenk adalah sumur yang
mempunyai harga koefisien kehilangan tinggi tekan pada sumur (C) dan
faktor pengembangan (Fd) yang kecil. Nilai C dan Fd dapat dilihat pada
Tabel 4.1 dan 4.2. Faktor pengembangan (Fd) dinyatakan dengan Fd = (c/b)
x 100
Debit optimum pompa adalah besarnya debit air yang diambil / dipompa
dengan menghitung nilai Q maksimum dan Sw maksimum.

Swmaks = B Qmaks + C Q2maks


Qmaks = 2π.rw.D √ K/15

Kemudian Qmaks dan Swmaks diplotkan pada grafis penurunan dengan garis
linier sehingga antara garis persinggungan tersebut diperoleh nilai Q optimum
dan Sw optimum.

4.4 Prosedur Uji Pemompaan Debit Bertingkat


4.4.1 Pengujian
Sesaat sebelum pemompaan atau uji pemompaan dimulai, dilakukan
pengukuran muka air tanah awal, dan dicatat dalam kolom SWL (static water
level), dari suatu titik yang ditandai diatas permukaan tanah, biasanya
adalah bibir casing sumur, titik ini ditandai dan digunakan sebagai titik
pangkal pengukuran seterusnya.
Data data lain seperti nomor sumur, lokasi, desa, kecamatan, dan koordinat
harus jelas tercatat dalam formulir laporan.
Tanggal dan jam mulai dan selesai juga harus dicatat, kondisi cuaca, apakah
terjadi hujan atau tidak. Nama operator, mesin yang digunakan, peralatan
ukur yang dipakai juga dicatat dalam formuir laporan. Penurunan muka air
tanah diukur selama pengujian di setiap tingkatan dalam interval waktu
tertentu (Format Blangko terlampir), setelah satu tahap pengukuran tersebut,
misalnya selama 1 (satu) jam, kemudian langsung masuk ke tahap
berikutnya dengan membesarkan debit tanpa menghentikan pemompaan
(mesin pompa tidak dimatikan) dan penurunan muka air tanah diukur mulai
dari menit selanjutnya dengan interval seperti pada tahap pertama sampai
selesai tahap kedua, langsung dimuai dengan tahap ke tiga dengan langsung
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 31
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

membesarkan debbit tanpa mematikan mesin pompa, dan pengukuran muka


air tanah dilanjutkan dengan interval seperti tahap sebelumnya, demikian
seterusnya.
Apabila semua tahapan yang direncanakan sudah dilaksanakan, maka
mesin pompa dimatikan tetapi langsung juga dilakukan pengukuran muka air
tanah, pada tahap ini, muka air tanah akan mengalami kenaikan kembali dan
ini disebut sebagai masa kambuh atau recovery.
Pengukuran muka air tanah pada masa kambuh menggunakan interval
waktu tertentu. Kambuhnya muka air tanah diukur sampai perukaan air tanah
kembali pada kondisi SWL ataustatic water level yaitu muka air tanah awal
sebelum pemompaan dimulai.
Masa kambuh kadang kadang tidak sepenuhnya terjadi atau muka air tanah
tidak kembali ke asal atau sama persis dengan muka air tanah awal, kadang
kadang dapat lebih dangkal dari semula, kadang kadang tidak dicapai kondisi
muka air tanah seperti kedalaman awal, hal tersebut dipengaruhi banyak
faktor, disamping cuaca juga kondisi hidrogeologi akuifernya.
Kedudukan awal muka air tanah yang dalam waktu lama tidak terjadi, dapat
dibatasi misalnya pengamatan recovery hanya sampai 12 atau 24 jam,
tergantung hasil plotingnya sudah dapat dianalisa tau belum.
Banyaknya tingkatan uji pemompaan debit bertingkat tergantung pada
rencana, tetapi minimal tiga atau empat tingkat, dan setelah pengujian
bertingkat selesai serta pemompaan dihentikan dilakukan uji kambuh seperti
diuraikan diatas

4.4.2 Langkah Analisa


Setelah diperoleh data pengukuran dari pelaksanaan pemompaan yang
berupa hasil pengukuran debit (Q) dalam liter per detik, kemudian dikonversi
dalam meter kubik per hari, muka air tanah awal (SWL) dalam meter, dan
muka air tanah selama pemompaan atau data PWL (pumping water level),
dalam meter, kemudian dihitung nilai drawdown (s) dalam meter; biasanya
data tersebut sudah tercantum dalam format laporan dan langsung dihitung.
Langkah perhitungan, sebagai berikut :

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 32


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

1. Dari data hasil uji pemompaan ini, pada setiap harga Q akan diperoleh
nilai sw yang konstan, maka selanjutnya hitung nilai sw/Q untuk Q yang
bersesuaian,
2. Plot titik-titik hubungan antara sw/Q sebagai sumbu Y dan Q sebagai
sumbu X pada skala normal.
3. Regresikan tititk-titik data tersebut dengan persamaan linier.
4. Nilai B diperoleh dari perpotongan garis regresi dengan sumbu Y.
5. Nilai C diperoleh dari kemiringan garis regresi, atau :
y
C  tg
x
Sebagai Contoh, hasil uji pemompaan diperoleh data sebagai berikut :

Tabel 4.3. Tabel Contoh Data Hasil Pengujian

Tahap Q l/dt Sw Sw/Q Q

Pengujian (l/dt) (m) (dt2/m2) (m3/dt)

1 12 0.1 8.333333 0.012

2 24 0.25 10.41667 0.024

3 38 0.36 9.473684 0.038

4 45 0.46 10.22222 0.045

Setelah diplot diperoleh grafik seperti dalam gambar 4.1 dan hasilnya
sebagai berikut :
Nilai B = 8.4 dt/m2 = 0.14 menit/m2
Nilai C = 40.44.dt2/m5 = 0.674 menit2/dt5
FD = 4.81.429 menit/m3 = 0.334 hari/m3

Kesimpulan berdasar nilai C dan FD sumur mengalami sedikit penyumbatan,


masuk dalam sumur berkelas baik.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 33


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

ANALISA UJI PEMOMPAAN DEBIT BERTINGKAT


12

10 y = 40.438x + 8.4084

8
Sw/Q (dt/m2)

0
0 0.005 0.01 0.015 0.02 0.025 0.03 0.035 0.04 0.045 0.05
Q (m3/dt)

Gambar 4.1. Contoh Ploting Data Hasil Pengujian

Gambar 4.2. Pelaksanaan Uji Pemompaan dengan Vee Notch

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 34


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

4.5 Latihan
1. Faktor apa yang mempengaruhi efisiensi sumur?
2. Apa tujuan dari uji pemompaan debit bertingkat itu? Uraikan!
3. Dari hasil uji pemompaan debit bertingkat, apa ciri sumur yang produktif?

4.6 Rangkuman
Step test biasa dilakukan pada tahap akhir pelaksanaan pekerjaan konstruksi
pemboran sumur produksi yang telah diselesaikan dan telah dilakukan
pembersihan / penyempurnaan sumur (well jetting / development). Step test
dilakukan dengan cara mengukur penurunan muka air tanah didalam sumur
bor produksi dengan debit pemompaan yang ditambah secara bertahap
dalam kurun waktu tertentu. Tujuan uji pemompaan debit bertingkat adalah
untuk mengetahui :
a) Kesempurnaan konstruksi sumur bor produksi
b) Mengetahui nilai effisiensi sumur
c) Menentukan besaran kapasitas jenis sumur

Menentukan parameter hydraulic akuifer atau sumur

4.7 Evaluasi
1. Koefisien kehilangan tinggi tekan pada sumur (well loss) (dt2/m5)
a. B
b. Fd
c. C
2. Dari hasil analisa suatu uji pemompaan, diperoleh nilai C = 3, apa
artinya ?
a. Sumur kondiisi baik
b. Sumur kondisi tersumbat sebagian
c. Sumur dalam kondisi sulit diperbaiki
3. Pemompaan dikatakan efisien atau efisiensi pemompaan jikalau :
a. Besarnya nilai Ep minimal 50 %
b. Nilai Fd nya kurang dari 0,1 hari/ m3
c. Nilai Sw nya kurang dari 1 meter

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 35


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

BAB V
UJI PEMOMPAAN DEBIT KONSTAN
Indikator Hasil Belajar:
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu menjelaskan pengertian dan uji pemompaan
debit bertingkat secara baik dan benar.

5.1 Pengertian Uji Pemompaan Debit Konstan


Prinsip uji pemompaan adalah jika kita memompa air dari sumur dan
mengukur debit sumur dan drawdown dalam sumur dan di dalam piezometer
yang diketahui jaraknya dari sumur, kita dapat memasukkan data hasil
pengukuran ini pada persamaan aliran sumur yang sesuai, sehingga dapat
menghitung karakteristik hidrolik dari akuifer.
Uji pemompaan debit konstan atau sering disebut sebagai uji pemompaan
menerus hakekatnya adalah untuk menguji kemampuan Akuifer (Akuifer
Performance Test) yaitu untuk menentukan besarnya nilai Koefisien
Keterusan Air / nilai Transmisivitas (T).
Kruseman dan de Ridder (2000) membagi jenis aquifer dengan beberapa
metode pengujia dan analisanya, diringkas seperti dalam tabel : 5.1.

Tabel 5.1. Jenis Akuifer dan Beberapa Metode Uji Pemompaannya

Jenis Akuifer Unstedy State Steady State


Theis's method
Confined Akuifer Thiem's method
Jacob,s method
Walton's method De Glee's method

Hantush's inflection-
Hantush-Jacob's method
point method

Leaky Aqufer Hantush's curve-fitting


method

Neuman-Witherspoon's
method

Neumans's curve fitting


Unconfine Akuifer method
Theim-Dupuit's method

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 36


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

5.2 Akuifer Tertekan


Ketika memompa sumur yang benar-benar menembus penuh akuifer yang
tertekan (Gambar 5.1), pengaruh dari pemompaan meluas keluar secara
radial dari sumur seiring bertambahnya waktu, dan air yang dipompa ditarik
sepenuhnya dari tempat penyimpanan di akuifer.

Gambar 5. 1 Penampang Aquifer Tertekan Selama Dipompa

Secara teori, karena air yang dipompa harus berasal dari pengurangan
penyimpanan (sorage) di dalam akuifer, maka aliran taktunak (unsteady) bisa
saja terjadi. Namun dalam prakeiknya, aliran air kedalam sumur dianggap
menjadi sangat kecil terhadap waktu selama perubahan drawdown sehingga
aliran dianggap dalam kondisi tunak (steady).
Asumsi dan kondisi yang mendasari metode dalam aquifer tertekan ini
adalah:
a) Akuifer tertekan;
b) Akuifer memiliki luas areal yang tak terbatas;
c) Akuifer homogen, isotropik, dan ketebalan seragam pada daerah yang
dipengaruhi oleh pengujian;
d) Sebelum memompa, permukaan pisometri horizontal (atau hampir)
seluruh daerah yang akan dipengaruhi oleh pengujian;
e) Akuifer dipompa dengan debit konstan;

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 37


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

f) Sumur menembus seluruh ketebalan akuifer dengan demikian menerima


aliran air secara horisontal

Asumsi tambahan untuk aliran yang unsteady :


a) Air yang diambi dari tempat penyimpanan segera habis dengan
menurunnya head;
b) Diameter sumur kecil, artinya penyimpanan (storage) di dalam sumur
bisa abaikan.

5.2.1 Metode Thiem Aliran Tunak (Steady State)


Thiem (1906) adalah salah satu yang pertama menggunakan dua atau lebih
sumur pengamat (piezometer) untuk menentukan transmisivitas akuifer.
Persamaan jika menggunakan satu piezometer dinyatakan sebagai

2𝜋𝐾𝐷(ℎ2 −ℎ1 )
Q=
2.30 log(𝑟2 /𝑟1)

Untuk praktisnya ditulis :

2𝜋𝐾𝐷(𝑠𝑚1 −𝑠𝑚2)
Q= 𝑟 (5.1)
2.30 log( 2 )
𝑟21

Jika pengujian hanya menggunakan 1 piezometer rumus menjadi :

2𝜋𝐾𝐷(𝑠𝑚𝑤 −𝑠𝑚1)
Q= 𝑟 (5.2)
2.30 log( 1 )
𝑟𝑤

dimana
Q = Debit Sumur (m3/d)
KD = Transmissivity akuifer (m2/d) = T
smw dan sm1, sm2 adalah drawdown kondisi tunak pada sumur,
piezometer-1 dan piezometer-2 (m)
h1 dan h2 = kedalaman muka air dalam piezometer
r1 dan r2 = jarak piezometer ke sumur (m)
rw = radius sumur
Persamaan tersebut penggunaannya terbatas, karena kondisi hidrolik lokal
di dalam dan di dekat sumur sangat mempengaruhi drawdown sumur
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 38
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

(misalnya s, dipengaruhi oleh well losses baik yang disebabkan oleh aliran
melalui screen sumur dan aliran di dalam sumur (masuk kedalam pompa).
Persamaan tersebut harus digunakan dengan hati-hati dan hanya bila
metode lain tidak dapat diterapkan.
Untuk ketelitian, sebaiknya dalam pengujian ini menggunakan dua atau
lebih piezometer yang terletak cukup dekat dengan sumur, sehingga
drawdown lebih jelas diamati dan mudah diukur.
a) Prosedur analisa 1.
1) Plot drawdown yang diamati pada setiap piezometer terhadap waktu
yang sesuai pada kertas semi-log, drawdown diplot pada sumbu
vertikal berskala linier dan waktu (t) diplot pada sumbu horizontal
dengan skala logaritmik
2) Buat kurva drawdown vs waktu untuk setiap piezometer; kurva
terbaik jika dibuat tepat melalui tiap titik. Hasilnya akan nampak
bahwa garis kurva piezometer di ujung akhir tiap kurva masing
masing piezomeer kurang lebih akan paralel atau sebangun. Ini
berarti gradien hidroliknya konstan dan alirannya di akuifer dapat
dianggap dalam keadaan tunak (steady);
3) Baca setiap drawdown yang tunak pada piezometer sebagai nilai sm1.
4) Masukkan nilai drawdown yang tunak sm1 dan sm2 untuk dua
piezometer ke dalam persamaan 5.1. bersama dengan nilai r yang
sesuai dan nilai Q yang diketahui, akan diperoleh nila KD atau T
(transmissivity);
5) Ulangi prosedur ini untuk semua kemungkinan kombinasi
piezometer. Secara teoritis, hasilnya harus menunjukkan kemiripan
yang dekat; Namun dalam prakteknya, perhitungan tersebut
mungkin memberi nilai KD yang sedikit berbeda, hal ini karena
kondisi homogenitas akuifer tidak terpenuhi. Maka hasil akhirnya
menggunakan rata-ratanya.
b) Prosedur analisa 2.
1) Plot pada kertas semi-log yang diamati drawdown tunak transien s,
masing-masing piezometer terhadap jarak r antara sumur dan
piezometer. (Gambar 5.2.)
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 39
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

2) Gambarkan garis lurus terbaik melalui titik-titik yang diplot; ini adalah
grafik jarak-drawdown.
3) Tentukan kemiringan garis sm. yaitu perbedaan drawdown per
siklus log dari r, untuk r2/r1 = 10 atau log r2/r1 = 1; (satu siklus log)
Dengan demikian persamaan 5.1 menjadi

2𝜋𝐾𝐷
𝑄 = ∆𝑠𝑚 (5.3)
2.30
Masukkan nilai numerik Q dan sm. dalam persamaan, akan diperoleh
nilai KD

Gambar 5.2. Ploting Data sm Versus r

Aliran Tunak (Steady-state) didefinisikan di sini sebagai situasi di mana


variasi drawdown dengan waktu dapat diabaikan, atau di mana gradien
hidrolik menjadi konstan. Bagaimanapun harus diketahui, bahwa
sesungguhnya kondisi tunak yang benar-benar, yaitu perubahan drawdown
sama dengan nol, tidak mungkin teradi dalam akuifer tertekan.
Kondisi lapangan mungkin sedemikian rupa sehingga dibutuhkan waktu yang
cukup lama untuk mencapai keadaan aliran tunak. Waktu pemompaan yang
begitu lama tidak selalu dibutuhkan, karena aliran transient steady state,
yaitu aliran dengan gradien hidrolik konstan, kemugkinan juga dapat dicapai
lebih cepat.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 40
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

5.2.2 Metode Theis Taktunak (Unsteady State)


Theis (1935) adalah orang pertama yang mengembangkan formula untuk
aliran taktunak (unsteady state) yang memperkenalkan faktor waktu dan
storativitas. Dia mencatat bahwa saat sebuah sumur menembus akuifer
tertekan yang luas dan dipompa dengan debit konstan, pengaruh debit
meluas keluar seiring dengan waktu. Tingkat kecepatan penurunan head,
dikalikan dengan storativitas, dari seluruh area pengaruh pemompaan, sama
dengan debit. Persamaan Theis atau persamaan aliran taktunak (Unsteady-
state), diturunkan dari analogi antara aliran air tanah dan konduksi panas,
ditulis (setelah disederhanakan) sebagai :
𝑄
𝑠= 𝑊(𝑢) (5.4)
4𝜋𝐾𝐷

𝑠 = drawdown (m) diukur di piezometer berjarak r (m) dari sumur


Q = debit konstan sumur (m3/d)
KD = Transmissivity akuifer (m2/d)
S = Storativity akuifer tanpa dimensi
t = Waktu sejak pemompaan
𝑟2𝑆 4𝐾𝐷𝑡𝑢
u = sehingga 𝑠= (5.5)
2𝐾𝐷𝑡 𝑟2

𝑢2 𝑢3 𝑢4
W(u) = -0.5772 – ln u +u - + 3.3! − 4.4! + ⋯
2.2!

Dengan menggunakan persamaan 5.4 dan 5.5. Theis merancang 'metode


kurva-fitting' (Jacob 1940) untuk menentukan S dan KD. Persamaan 5.4 juga
bisa ditulis sebagai :

𝑄
log 𝑠 = log( ⁄4𝜋𝐾𝐷) + log(𝑊(𝑢) ) (5.6)

Dan persamaan 5.5. ;


𝑟2 4𝐾𝐷
log = log( ) + log(𝑢) (5.7)
𝑡 𝑆

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 41


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Beberapa ahli menulis bahwa KD = T.


𝑄 4𝐾𝐷
Karena dan konstan, hubungan antara log s dan log (r2/t) akan
4𝜋𝐾𝐷 𝑆
serupa dengan relasi antara log W(u) dan log(u). Metode kurva-fitting Theis
ini didasarkan pada fakta bahwa jika s diplot terhadap r2/t dan W(u) terhadap
u pada kertas log-log yang sama, kurva yang dihasilkan (kurva data dan
kurva tipe,) berbentuk sama, namun secara horisontal dan vertikal bergeser
𝑄 4𝐾𝐷
karena adanya konstanta dan . Kedua kurva itu bisa dibuat agar
4𝜋𝐾𝐷 𝑆

sesuai. Koordinat titik pencocokan yang berubah-ubah tetap berhubungan


dengan s, r2/t, u, dan W(u), yang dapat digunakan untuk menghitung KD dan
S dengan persamaan 5.4 dan 5.5. Bahkan menggunakan ploting W(u) versus
(u) (kurva tipe normal) yang dikombinasikan dengan plot data s versus r 2/t,
seringkali lebih mudah untuk menggunakan ploting W(u) versus 1/u (kurva
tipe terbalik) dan ploting s versus t/r2 .
Dalam metode ini diasumsikan:
a) Sebelum memompa, permukaan potensiometri kira-kira horizontal (Tidak
ada kemiringan),
b) Akuifer tertekan dan memiliki batas yang "jelas" tak terbatas,
c) Akifernya homogen, isotropik, dengan ketebalan seragam di seluruh
daerah yang dipengaruhi oleh pemompaan,
d) Sumur dipompa pada debit konstan,
e) Sumurnya benar-benar menembus akuifer (fully penetrating),
f) Air yang dikeluarkan dari storage serentak dilepas dengan penurunan
head,
g) Diameter sumur kecil sehingga storage dalam sumur bisa diabaikan.

Data yang diperlukan dalam analisa ini :


a) Drawdown vs data waktu di sumur pengamat (piezometer)
b) Jarak dari sumur yang dipompa ke piezometer
c) Debit pemompaan

Prosedur analisa
a) Pada kertas log-log, buat grafik nilai sw melawan t yang diukur selama
uji pemompaan,

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 42


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

b) Kurva teoritis W(u) versus 1/u diplot pada kertas log-log. Hal ini dapat
dilakukan dengan menggunakan nilai tabulasi fungsi sumur (lihat Tabel
5.2). Kurva tipe siap cetak juga tersedia (lihat Gambar 5.3),
c) Pengukuran lapangan juga diplot pada plot log-log dengan (t)
sepanjang sumbu x dan (sw) sepanjang sumbu y (lihat Gambar 5.4).

Tabel 5.2. Nila fungsi W(u) untuk Berbagai Nilai u

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 43


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Gambar 5.3. Theis Type Curve Untuk Akuifer Tertekan

Gambar 5.4. Ploting Data Lapangan Pada Kertas Logaritmis Untuk Cara
Cuva Matching

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 44


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Gambar 5.5. Matching Data Lapangan Diatas Theis Type Curve

d) Pertahankan sumbu-sumbu tetap sejajar dengan benar, tumpangkan


kurva tipe pada plot data (yaitu Analisis data dilakukan dengan
mencocokkan data yang diamati dengan kurva tipe),
e) Pilih titik yang mudah pada kertas grafik (match point) dan bacalah
koordinat titik di kedua pasang sumbu. Ini memberi koordinat (1/u,
W(u)) dan (t, sw) (lihat Gambar 5.5),
f) Gunakan persamaan untuk menentukan T dan S.

Titik pada plot data yang sesuai dengan waktu awal adalah yang paling tidak
dapat diandalkan. Match point tidak harus berada pada kurva tipe.
Sebenarnya perhitungannya dapat disederhanakan jika memilih titik dimana
W(u) = 1 dan 1/u = 10.

5.2.3 Metode Jacob (Cooper - Jacob)


Dari persamaan 5.4 :

𝑄 𝑄 𝑢2 𝑢3 𝑢4
𝑠 = 4𝜋𝐾𝐷 𝑊(𝑢) = 4𝜋𝐾𝐷(-0.5772 – ln u +u - + − + ⋯)
2.2! 3.3! 4.4!

𝑟2𝑆
Dari u =
2𝐾𝐷𝑡

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 45


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

maka akan terlihat bahwa u berkurang seiring waktu memompa t meningkat,


dan jarak dari sumur r menurun. Oleh karena itu, untuk pengamatan
drawdown yang dilakukan di sekitar sumur setelah waktu pemompaan yang
cukup lama, persyaratan di luar deret ln u menjadi sangat kecil sehingga bisa
diabaikan. Jadi untuk nilai kecil u (u <0,01), drawdown dapat didekati dengan
𝑟2𝑆
𝑠 = 4𝜋𝐾𝐷(-0.5772 – ln )
𝑄
2𝐾𝐷𝑡
Dengan

Kesalahan kurang dari 1% 2% 5% 10%


Untuk u lebih kecil dari 0.03 0.05 0.10 0.15

Bila ditulis ulang dalam logaritma desimal persamaan menjadi :

2.30𝑄 2.25𝐾𝐷𝑡
s= log( ) (5.8)
4𝜋𝐾𝐷 𝑟 2𝑆

Karena Q, KD, dan S konstan, jika kita menggunakan pengamatan drawdown


pada jarak dekat "r" dari sumur, ploting drawdown s versus logaritma t juga
membentuk garis lurus (Gambar 5.6). Jika garis ini diperpanjang sampai
memotong sumbu-waktu di mana s = 0, titik potong berkoordinat s = 0 dan t
= t0. Nilai ini dimasukkan dalam persamaan (5.8) memberikan :

2.30𝑄 2.25𝐾𝐷𝑡0 2.30𝑄


0= log( ) dan karena # 0, itu mengikuti
4𝜋𝐾𝐷 𝑟 2𝑆 4𝜋𝐾𝐷
2.25𝐾𝐷𝑡0 2.25𝐾𝐷𝑡0
bahwa = 1 atau S = (5.9)
𝑟 2𝑆 𝑟2

Kemiringan garis lurus (Gambar 5.6), yaitu perbedaan drawdown ∆𝑠 per log
cycle waktu t / to = 1, sama dengan 2,30Q / 4𝜋KD. Karenanya

2.30𝑄
KD = (5.10)
4𝜋∆𝑠
Demikian pula, dapat ditunjukkan bahwa, untuk waktu yang tetap t, ploting s
versus r pada kertas semi-log membentuk garis lurus dan persamaan berikut
dapat diturunkan
2.25𝐾𝐷𝑡
S= (5.11)
𝑟0 2
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 46
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

2.30𝑄
Dan KD =
2𝜋∆𝑠
Jika semua data drawdown dari semua piezometer digunakan, nilai s versus
t/r2 dapat diplotkan pada kertas semi-log. Selanjutnya, garis lurus bisa ditarik
melalui titik-titik yng diplotkan. Selanjutnya dapat diturunkan rumus :
S = 2.25KD(t/r^2 )0 (5.12)
Dan
2.30𝑄
KD = ; (5.13)
4𝜋∆𝑠
Perlu di ingat bahwa metode ini untuk aliran taktunak
Nilai u sangat kecil (u,<0.01), r kecil dan t cukup besar.

Gambar 5.6. Ploting Kurve Data t Versus s

5.3 Akuifer Semi Tertekan (Akuifer Bocor)


Akuifer bocor dibatasi dengan horizon yang kurang transmissive, setidaknya
salah satu batasnya memungkinkan kebocoran air vertikal yang signifikan ke
dalam akuifer. Aliran radial yang tidak stabil untuk akuifer bocor dapat
ditunjukkan dalam persamaan berikut:

(5.13)
Dimana :
r = jarak radial dari sumur yang dipompa (m)

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 47


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

e = Kecepatan kebocoran (m/hari)


Bila akuifer yang bocor, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 6.18,
dipompa, air ditarik dari akuifer dan dari bagian jenuh dari aquitard di
atasnya, atau lapisan semipervious. Penurunan head piezometrik dalam
akuifer dengan pemompaan menciptakan gradien hidrolik di dalam aquitard;
Akibatnya, air tanah bermigrasi secara vertikal ke bawah ke dalam akuifer.
Kuantitas air yang bergerak ke bawah sebanding dengan perbedaan antara
muka air tanah bebas dan piezometrik head. Aliran steady dimungkinkan ke
sumur dalam akuifer bocor karena mengisi ulang melalui lapisan
semipervious. Ekuilibrium akan terbentuk ketika laju pelepasan pompa sama
dengan laju pengisian kembali aliran vertikal ke dalam akuifer, dengan
asumsi muka air tanah bebas tetap konstan.
Untuk analisa akuifer bocor diasumsikan :
a) Akuifer bocor (setengah tertekan)
b) Akuifer dan akuitar penyebaranya meluas tak terbatas
c) Akuifer dan akuitar homogen isotropik, ketebalan seragam disemua
daerah pengaruh pemompaan
d) Sebelum dimulai pemompaan, tinggi permukaan bidang piezometer
dan muka air tanah horizontal diseluruh daerah yang terpengaruh
pemompaan
e) Akuifer dipompa dengan debit konstan
f) Sumur menembus seluruh ketebalan akuifer dan menerima aliran dari
akuifer secara horisontal
g) Aliran dari akuitar vertikal
h) Drawdown dalam akuifer yang tidak dipompa (atau dalam akuitar, jika
tidak ada akuifer yang tidak dipompa) diabaikan.
Untuk aliran yang taktunak (unsteady) ditambah
a) Air yang diambili storage dalam akuifer dan air yang mensuplai oleh
kebocoran dari akuitar mengisi serentak dengan penurunan head
b) Diametyer sumur sangat kecil, cadangan dalam sumur diabaikan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 48


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

5.3.1 Metode Hantush Aliran Tunak (Steady State)


Mahdi S. Hantush (1921-1984) dan Charles Edward Jacob (1914-1970)
mengembangkan model matematika pertama yang tepat bagi aliran air
transient kedalam sumur pompa pada akuifer tertekan yang bocor.
Persamaan matematika tersebut untuk aliran yang masuk menembus penuh
mengisi pada debit konstan dalam akuifer tertekan yang bocor dan isotropis
homogen.
2 2
𝑄 ∞ 𝑒 −𝑦−𝑟 /4𝐵 𝑦
s ∫
4𝜋𝑇 𝑢 𝑦
𝑑𝑦 (5.14)

Penulisan disederhanakan menjadi :


𝑄 𝑟 𝑄 𝑟
s = 4𝜋𝑇 𝑊(𝑢, 𝐵)  T = 4𝜋𝑠 𝑊(𝑢, 𝐵) (4.15)
4𝑇𝑢𝑡
u = 𝑟 2 S/4𝑇𝑡  S= (4.16)
𝑟2
𝑟
Dimana W ( u,𝐵 ) : adalah fungsi dari sumur untuk akuifer tertekan bocor

𝑇𝑏′
B adalah fakor kebocoran = √ 𝐾′ (𝑚) (5.17)

b” adalah ketebalan aquitard (m); T = KD


K’ adalah kondukivitas hidrolik dari aquitard (m/hari)

Asumsi dalam rumus tersebut adalah :


a) Akifer bocor dan memiliki batas "kira-kira" tak terbatas,
b) Akifer dan lapisan penekanya homogen, isotropik, dan ketebalannya
seragam,di seluruh tempat yang dipengaruhi oleh pemompaan,
c) Permukaan potensiometri horisontal sebelum dipompa,
d) Sumur dipompa dengan debit konstan,
e) Sumur benar-benar menembus penuh,
f) Air yang dibuang dari tempat penyimpanan segera habis seiring
penurunan head,
g) Diameter sumur kecil sehingga penyimpanan dalam sumur dapat
diabaikan,
h) Kebocoran melalui lapisan aquitard bersifat vertikal.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 49


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

5.3.2 Metode Walton aliran Taktunak (Unsteady State)


Dengan efek drawdown aquitard yang dianggap dapat diabaikan, drawdown
karena pemompaan pada akuifer yang bocor dijelaskan dengan rumus
berikut (Hantush dan Jacob 1955)
𝑄 ∞1 𝑟2
s= ∫ exp (−𝑦 − ) 𝑑𝑦 atau disederhanakan
4𝜋𝐾𝐷 𝑢 𝑦 4𝐿2 𝑦
𝑄
s= 𝑊(𝑢, 𝑟 ) (5.18)
4𝜋𝐾𝐷 𝐿

dimana
𝑟 2𝑆
u= (5.19)
4𝐾𝐷𝑡

Persamaan 5.18 memiliki bentuk yang sama dengan fungsi sumur Theis
(Persamaan 5.4) namun ada dua parameter dalam integral: u dan r / L. Bila
eksponensial r2/4L2y mendekati nol, persamaan 5.18 mendekati fungsi
sumur Theis untuk nilai L yang besar.
Berdasarkan persamaan 5.18, Walton (1962) mengembangkan sebuah
modifikasi dari metode kurva Theis, namun alih-alih menggunakan satu jenis
kurva, Walton menggunakan kurva tipe untuk setiap nilai r/L. Keluarga tipe
kurva jenis ini (Gambar 5.7) dapat diambil dari tabel nilai untuk fungsi W (u,
r / L) yang diterbitkan oleh Hantush (1956).
a) Metode Walton dapat diterapkan jika asumsi dan kondisi berikut
terpenuhi.
b) Berlaku asumsi dalam akuifer bocor ( paragrap 5.3).
c) Aquitard tidak komresible, yaitu perubahan pada penyimpanan aquitard
dapat diabaikan.
d) Aliran ke sumur adalah dalam kondisi unsteady state.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 50


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Gambar 5. 7 Keluarga Type Kurve Walton W(u,r/L) vs 1/u untuk Berbagai


Nilai r/L

Prosedur :
a) Menggunakan keluarga kurva tipe Walton (Gambar 5.7);
b) Plot untuk drawdown s salah satu piezometer versus waktu t yang sesuai
pada lembar kertas log-log lain dalam skala yang sama; Ini menghasilkan
kurva data time-drawdown yang diamati;
c) Cocokkan kurva data yang diamati dengan salah satu kurva tipe.
d) Pilih match point A dan catat A untuk nilai W (u,r/L), 1/u, s, dan t;
e) Mengganti nilai W (u,r/L) dan s dan nilai Q yang diketahui kedalam
persamaan 5.18 dan hhitung KD
f) Substitusikan nilai KD, nilai kebalikan 1/u dan nilai t dan r dalam
persamaan 5.19 dan hitung S

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 51


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

g) Dari kurva tipe yang paling sesuai dengan kurva data yang diamati, ambil
nilai numerik dari r/L dan hitung L. Kemudian, karena L = √𝐾𝐷𝑐 hitung c;
h) Ulangi prosedur untuk semua piezometer. Nilai yang dihitung KD, S, dan
c harus menunjukkan kecocokan yang masuk akal.

5.4 Akuifer Tidak Tertekan (Akuifer Bebas)


5.4.1 Metode Kurve Fitting Neuman Aliran Taktunak (Unsteady State)
Neuman (1972) mengembangkan teori respon air yang tertunda yang
berbasispada parameter fisik yang terdefinisi dengan baik dari akuifer yang
tidak tertekan. Neuman memperlakukan akuifer sebagai sistem kompresibel
dan air tanah sebagai batas material yang bergerak.Dia mengakui adanya
komponen aliran vertikal dan solusi umumnya drawdown adalah fungsi jarak
dari sumur r dan elevasi head. Ketika mempertimbangkan drawdown rata-
rata, ia mampu mengurangi solusi umumnya menjadi satu yang merupakan
fungsi dari "r" sendiri. Secara matematis, Neuman mensimulasikan respons
air yang tertunda dengan memperlakukan storativitas elastis SA dan hasil
spesific yiels S, sebagai konstanta. Persamaan penarikan Neuman (Neuman
1975) :
𝑄
s = 4𝜋𝐾𝐷 𝑊(𝑢𝐴 , 𝑢𝐵, 𝛽) (5.20)

Pada kondisi awal, persamaan ini menggambarkan segmen pertama dari


time-drawdown (Gambar 5.8) dan disederhanakan menjadi
𝑄
s = 4𝜋𝐾𝐷 𝑊(𝑢𝐴 , 𝛽) (5.21)

dimana
𝑟 2 𝑆𝐴
𝑢𝐴 = (5.22)
4𝐾𝐷𝑡

SA = volume air yang dilepas seketika dari penyimpanan per luas permukaan
unit daerah per unit penurunan head (= storativitas dini waktu elastis).

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 52


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Gambar 5.8. Keluarga Kurve Tipe Neuman : W(uA,𝜷) vs 1/UA dan W(uB,𝜷) vs
1/uB dengan Berbagai Harga 𝜷
Pada kondisi akhir, Equation 5.21 menggambarkan segmen ketiga.
Dari kurva time-drawdown dan mengurangi ke
𝑄
s= 𝑊(𝑢𝐵 , 𝛽) (5.23)
4𝜋𝐾𝐷
dimana
𝑟 2 𝑆𝑦
𝑢𝐵 = (5.24)
4𝐾𝐷𝑡

Sy = volume air yang dilepaskan dari penyimpanan per satuan luas


permukaan per unit penurunan muka air, yaitu dilepaskan oleh
pengeringan dari akuifer (=spesific yield)
Parameter 𝛽 Neuman didefinisikan sebagai
𝑟 2 𝐾𝑣
𝛽= (5.25)
𝐷 2 𝐾ℎ

Kv = Konduktivitas hidrolik aliran vertikal


Kh = Konduktivitas hidrolik aliran horisontal
Padaa akuifer yang isotropis Kv = Kh dan = r2/D2

Asumsi pada metode Kurva-fitting Neuman adalah :


a) Akifer adalah isotropik atau anisotropik;-
b) Aliran ke sumur berada dalam keadaan unsteady;-
c) Pengaruh zona tak jenuh pada drawdown di akuifer adalah diabaikan;-

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 53


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

d) Sy / SA> 10;-
e) Sebuah sumur pengamat dengan saringan/screen menembus penuh
sepanjang keseluruhan tebal akuifer
f) Diameter sumur pemompaan dan observasi kecil, artinya penyimpanan
di dalamnya bisa diabaikan.

Prosedur :
a) Siapkan tipe kurva Neuman atau memplot W(uA,uB, 𝛽) versus 1/uA dan
1/uB,
b) Bagian kiri gambar 5.8 menunjukkan type kurve A [W(uA, 𝛽) vs 1/uA] dan
bagian kanan type kurve B [(uB,𝛽) vs 1/uB]
c) Siapkan kurve data pengukuran pada kertas log-log lain yang skalanya
sama dengan ploting nilai drawdown s terhadap waktu t yang berkaitan
untuk pengamatan sumur observasi tungal pada jarak r dari sumur yang
dipompa.
d) Cocokkan plot data awal yang diamati dengan salah satu kurva tipe A.
Perhatikan nilai 𝛽 dari kurva tipe A yang dipilih;
e) Pilih titik sembarang A pada bagian lembar yang menumpang dari dua
lembar dan catat nilai – nilai s, t, 1/uA, dan W(uA, 𝛽) untuk titik ini;
f) Masukkan harga-harga ini ke dalam persamaan 5.21 dan 5.22 dan,
dengan mengetahui Q dan r, hitunglah KhD dan SA;
g) Geser curve data pengamtan sampai sebanyak mungkin data
pengamatan waktu akhir jatuh pada kurve B dengan harg 𝛽 yang sama
seperti kurve A yang dipilih
h) Pilih titik B sembarang pada lembaran yang ditumpangkan dan catat nilai
s,t, 1/uB, dan W (uB, 𝛽) untuk titik ini;
i) Gantikan nilai-nilai ini ke dalam persamaan 5.23 dan 5.24 dan, dengan
mengetahui Q dan r, hitunglah KhD dan Sy. Kedua perhitungan harus
memberikan nilai yang kira-kira sama untuk KhD;
j) Dari nilai KhD dan ketebalan akuifer jenuh yang diketahui D,hitung nilai
Kh
k) Masukkan nilai numeris Kh, 𝛽, D dan r kedalam persamaan 5.25. lalu
hitung harga Kv

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 54


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

l) Ulangi prosedur dengan data drawdown yang diamati dari pengamatan


sumur lainnya (jika ada), Hasil perhitungan harus kira-kira sama

5.4.2 Metode Theim-Dupoit Aliran Tunak (Steady State)


Asumsi metode ini adalah :
a) Asumsi untuk akuifer tak tertekan dipenuhi
b) Akuifer isotropik
c) Aliran kedalam sumur kondisi tunak
Jika asumsi ini terpenuhi, debit sumur untuk aliran tunak horisontal ke sumur
yang dipompa suatu akuifer tak tertekan (Gambar 5.5) dapat dijelaskan
𝑑ℎ
dengan rumus : 𝑄 = 2𝜋𝐾ℎ 𝑑𝑟

Setelah integrasi antara r, dan r2 (dengan r2> r1, maka persamaan debit ini
menjadi :
ℎ22 −ℎ12
𝑄 = 𝜋𝐾 𝑟 (5.26)
ln( 2 )
𝑟1

Yang dikenal dengan persamaan Dupuit,


Selama h = D - s, persamaan 5.26. dapat ditransformasikan kedalam
persamaan :

Dengan mengganti S-s2/2D dengan s’ = drawdown yang terkoreksi, akan


menghasilkan

Rumus ini identik dengan formula Thiem (Persamaan 5.1) untuk akuifer
tertekan, jadi metode di Bagian 5.2.1 juga dapat digunakan untuk akuifer
bebas.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 55


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Gambar 5.9. Penampang Aguifer Bebas Aliran Tunak Yang Dipompa

5.5. Uji Kambuh


Saat pompa dimatikan setelah uji pemompaan, permukaan air didalam
sumur dan atau piezometer akan mulai naik. Kenaikan kedalaman air ini
dikenal sebagai drawdown sisa, s'. Hal ini dinyatakan sebagai perbedaan
antara kedalaman muka air asli sebelum dimulainya pemompaan dan
kedalaman muka air yang diukur pada suatu waktu setelah penghentian
pemompaan. Gambar 5.10 menunjukkan perubahan kedalaman muka air
dengan waktu selama dan setelah uji pemompaan.
Pengukuran uji pemulihan memungkinkan unuk menghitung transmisivitas
akuifer, sehingga memberikan checking independen terhadap hasil uji
pemompaan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 56


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Gambar 5. 10 Time Drawdown Dan Residual Drawdown

Data drawdown sisa lebih dapat diandalkan daripada data memompa uji
karena pemulihan terjadi pada kecepatan yang konstan, sedangkan debit
yang benar benar konstan selama pemompaan seringkali sulit dicapai di
lapangan.

5.5.1 Akuifer tertekan metode Theis recovery


Theis (1935) memberikan rumus residual drawdown setelah pemonmpaan
dengan debit konstan adalah :
𝑄
s = 4𝜋𝐾𝐷 {𝑊(𝑢) − 𝑊(𝑢′ ) (5.27)
𝑟2𝑆 𝑟 2 𝑆′
dimana u = 4𝐾𝐷 dan u’ = 4𝐾𝐷
𝑡 𝑡′

Jika u dan u” cukup kecil, untuk pendekatan, maka


𝑄 4𝐾𝐷𝑡 4𝐾𝐷𝑡′
s’ = 4𝜋𝐾𝐷 (𝑙𝑛 − 𝑙𝑛 ) (5.28)
𝑟2𝑆 𝑟2𝑆′

dimana :
s’ = residual drawdown
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 57
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

r = Jarak pizometer ke sumur (m)


KD = Transmisvitas aquifer (m2/d)
S’ = Storativitas selama kambuh ( tanpa satuan)
S = Storativitas selama pemompaan (tanpa dimensi)
t = Waktu pemompaan (dalam hari)
t’ = Waktu sejak pompa dimatikan (dalam hari)
Q = Debit rata-rata pemompaan ( m3/hari)
Jika S dan S’ sama dan konstan, dan KD juga konstan, persamaan 5.28 akan
dapat ditulis sebagai :
2.30𝑄 𝑡
s’ = 4𝜋𝐾𝐷 𝑙𝑜𝑔 (5.29)
𝑡′

Ploting s’ versus t/t’ pada kertas semi-log (t/t’ pada skala logaritmis) akan
menghasikan garis lurus. Kemiringan garis tersebut :
2.30𝑄
∆𝑠 ′ = (5.30)
4𝜋𝐾𝐷

Dimana ∆𝑠′ adalah perbedaan residual drawdown per siklus log dari t/t’.
Asumsi dalam rumus ini adalah disamping asumsi dalam aquifer tertekan,
ditambahkan :
Aliran kedalam sumur dalam kondisi taktunak (unsteady state)
U < 0.01 yaitu waktu pemompaan tp > (25 r2s)/KD
U < 0.01 yaitu t’ > (25 r2s)/KD

Prosedur
a) Untuk setiap pengamatan nilai s’, hitung nilai t/t’ yang berhubungan
b) Untuk tiap satu piezometer, plot s’ versus t/t’ pada kertas semi log (t/t’
pada skala logaritmis,
c) Garis lurus melalui setiap titik yang diplot
d) Tentukan kemiringan garis lurus, yaitulah selisih residual drawdown ∆𝑠 ′
per satu siklus log t/t’.
e) Substitusikan nilai Q yang diketahui dan ∆𝑠 ′ kedalam persamaan 5.30
dan hitung KD

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 58


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

5.5.2 Akuifer Bocor metode Theis recovery


Setelah tes debit konstan dalam aquifer yang bocor, Hantush (1964), dengan
mengabaikan efek penyimpanan pada aquitard yang membatasi,
mengungkapkan penarikan residu pada jarak r dari sumur
𝑄
s = 4𝜋𝐾𝐷 {𝑊(𝑢, 𝑟/𝐿) − 𝑊(𝑢′ , 𝑟/𝐿)

Dengan mengambil persamaan ini sebagai dasar dan menggunakan


komputer digital, Vandenberg (1975) merancang metode kuadrat-terkecil
untuk menentukan KD, S, dan L. Untuk informasi lebih lanjut tentang metode
ini. Jika waktu pemompaan dan pemulihannya lama, kebocoran melalui
aquitards yang membatasi akan mempengaruhi kadar air. Jika waktunya
singkat, yaitu jika tp + t ' ≤ (L2S) / 20KD atau tp + t' ≤ cS / 20, metode
pemulihan Theis diatas dapat digunakan, namun hanya transmisivitas akuifer
yang bocor yang dapat ditentukan (Uffink 1982; lihat juga Hantush 1964).

5.5.3 Akuifer Bebas metode Theis recovery


Neuman (1975) menunjukkan bahwa metode pemulihan Theis dapat
diterapkan pada akuifer yang tidak tertekan, namun hanya untuk data
pemulihan akhir-akhir. Pada akhir waktu, efek dari penyimpanan elastis,
yang terjadi setelah pemompaan berhenti, telah hilang. Data penarikan
residu kemudian akan jatuh pada garis lurus di plot semi-log s 'versus t / t'
yang digunakan dalam metode pemulihan Theis.

5.6. Latihan
1. Uraikan prinsip uji pemompaan, Apa yang setidaknya dapat anda ketahui
dari hasil uji pemompaan? uraikan
2. Pada analisa akuifer tertekan yang kondisi tunak dengan sistim ploting,
Waktu (t) diplot pada sumbu yang mana, dan satu sumbu lagi diplot data
apa?
3. Analisis Uji pemompaan sangat rumit dan banyak faktor yang
mempengaruhi, oleh karena itu beberapa parameter analisis perlu
diasumsikan. Uraikan asumsi yang disyaratkan dalam uji pemompaan
akuifer tunak tertekan!

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 59


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

5.7. Rangkuman
Pemompaan uji menerus hakekatnya adalah untuk menguji kemampuan
Akuifer (Akuifer Performance Test) yaitu untuk menentukan besarnya nilai
karakter akuifer.
Metode analisis yang digunakan tergantung pada kondisi akuifernya sendiri.
Apakah akuifer tertekan atau bocor atau akuifer bebas.
Untuk masing masing kondisi akuifer kemudian ditinjau jenis aliran yang
terjadi apakan aliran tunak atau aliran taktunak. Analisa dapat dilakukan
dengan menggunakan rumus rumus, atau dapat juga dengan melakukan
dengan cara kurva fittoinga atau matching data dengan kurva standart, kurva
standart dibuat dengan memasukkan nilai ideal kedalam rumus.

5.8. Evaluasi
1. Kemampuan seluruh ketebalan akuifer dalam melalukan air pada tiap
gradien hidrolik, disebut sebagai :
a. Konduktivitas hidrolik
b. Storage Capacity
c. Transmissivity
2. Dalam Analisa recovery test / Uji Kambuh, dilakukan ploting data
secara grafis dalam Log Paper. Dalam ploting tersebut lazimnya sumbu
horisontal / mendatar diplot nilai apa ?
a. Rasio t/t”
b. Nilai s
c. Nilai Δs
3. Salah satu alat dalam kegiatan uji pemompaan adalah :
a. Electric Logger
b. Electric Sounding
c. Electric Transformer

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 60


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

BAB VI
PENUTUP
6.1 Simpulan
Keterdapatan air dalam tanah disebut sebagai air tanah mempunyai perilaku
yang dipengaruhi banyak faktor, faktor sifat pori dalam batuan memberikan
alternatif dapat atau tidak dapat diambil.
Pengabilan air tanah melalui sumur bor, dipengaruhi juga oleh kondisi
konstruksi sumur. Sumur yang kurang baik, meskipun air tanah melimpah
juga akan terasa miskin air. Sebaliknya sumur yang baik tetapi akuifer
mempunyai sifat kikir memberikan air juga sama saja terasa miskin air.
Kalaupun sumur buah rekayasa manusia konstruksinya kurang baik,
manusia akan berupaya memperbaikinya, dan mungkin berhasil. Akan tetapi
jika alam hanya memberikan sedikit, meskipun rekayasa sumur sudah sebaik
baiknya, maka akal pikir kita akan muncul untuk menyesuaikan disain hilirnya
yang mangkus dan sangkil.
Tetapi sebenarnya mana yang benar, apakah akuifer yang kikir, atau
konstruksi sumur yang jelek, itu urusan uji pemompaan yang akan
menjawabnya, tetapi jika pengujiannya tidak sahih, maka jawaban yang
diperoleh adalah dusta.
Sahih tidaknya pengujian didasari oleh suatu perencanaan yang baik.
Perencanaan uji pemompaan menghendaki pada pelaksanaan uji nanti
harus tak terhenti, harus tak kurang suatu apa pun, baik waktu, alat, bahan,
personil dan lancar menjalankan prosedur, karena dilandasi teori dasar yang
juga sudah diberikan disini.
Suatu kegagalan kadangkala disebabkan oleh keterkejutan dan keterkejutan
identik dengan tanpa perencanaan yang baik, apalagi perencanaan yang
buruk, dan sungguh celaka jika tanpa perencanaan sama sekali. Tetapi
perencanaan yang baik, hasilnya dapat saja mengejutkan.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 61


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

6.2 Tindak Lanjut


Sebagai tindak lanjut dari pelatihan ini, peserta diharapkan mengikuti kelas
lanjutan atau mata diklat perencanaan lainya untuk dapat memahami detail
tentang perencanaan dan pelaksanaan Uji pemompaan untuk Air Tanah
khususnya dan keseluruhan diklat Jaringaan Irigasi Air Tanah pada
umumnya.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 62


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

DAFTAR PUSTAKA

Boonstra, J., 1999. Well Hydraulic and Akuifer Test. In Hand Book of Groundwater
Engineering. Delleur, J. CRC Press LLC. Boca Raton, FL, USA.

-----------., 1999. Well Design and Construction In Hand Book of Groundwater


Engineering. Delleur, J. CRC Press LLC. Boca Raton, FL, USA.

Bouwer, H. 1978. Groundwater Hydrology. McGraw-Hill Book Company, New York.

Camppbell, M.D. and Lehr, J.H.,1974. Water Well Technology, National Water Well
Association. McGraw-Hill Book Company, New York, 681 p.

Delleur, J., 1999. The Handbook of Groundwater Engineering, CRC Press LLC
Boca Raton, FL, USA.

Driscoll, F. G., 1986. Ground Water and Wells, 2nd Edition. Johnson Division, St.
Paul, MN, 1089 pages

Fontana, M.G. (1986). Corrosion Engineering, 3rd ed. New York: McGraw-Hill Book
Company.

Johnson, E.E., Inc., 1966, Groundwater and Wells: Published by Edward E.


Johnson Inc., St. Paul, Minnesota, USA.

Kovalevsky,V.S., Kruseman, G.P. and Rushton, K.R., editors, 2004,Groundwater


Studies, United Nations Educational, Scentific and Cultural Organization
(UNESCO), 430 p.

Kruseman, G. P. and N. A. de Ridder, 1991. Analysis and Evaluation of Pumping


Test Data, 2nd Edition. International Institute for Land Reclamation and
Improvement, Wageningen, The Netherlands, 377 pp.

Peabody, A.W., 2001. Control Of Pipeline Corrosion. Bianchetti. L. Ronald., Editor.


Second Edition, NACE International The Corrosion Society, Houston, Texas,
347 p.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 63


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Uhlig, H.H. (1985). Corrosion and Corrosion Control, 3rd ed. New York: John Wiley
and Sons.

U.S. Department of the Interior Water and Power Resources Service, 1981, Ground
Water Manual, Revised Reprint, A Wiley-Interscience Publication, JOHN
WILEY & SONS, New York, 480 p

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 64


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

GLOSARIUM

Akuifer : Laapisan pembawa air: Horizon air; reservoir air tanah;


nape; aquafer
1. Suatu unit material geologi yang mengandung
material permeabel jenuh yang cukup untuk
melakukan air tanah dan menghasilkan jumlah air
tanah yang signifiikan secara ekonomis untuk sumur
dan mata air. Istilah ini awalnya didefinisikan oleh
Meinzer (1923, hal 30) sebagai formasi pembawa air.
2. Lapisan pembawa air dimana komponen aliran
vertikal dibandingkan dengan aliran horisontal
komponennya sangat kecil sehingga bisa diabaikan.
Dalam akuifer, aliran air tanah diasumsikan sebagian
besar horisontal.
Akuifer atau aguitard homogen : Disebut homogen bila konduktivitas hidroliknya adalah
sama seperti lapisan pembawa air; nilainya dengan
demikian tidak tergantung pada lokasi.
Akuifer atau akuitard Isotropik : Disebut isotropik bila konduktivitas hidroliknya sama
arah di tempat tertentu seperti lapisan pembawa air;
nilainya dengan demikian bebas dari orientasi.
Aliran tak Tunak (Non Steady : Yaitu aliran air yang terjadi dari saat dimulainya
Flow) pemompaan air sumur sampai tercapainya aliran lunak,
biasa disebut nonsteady flow.
Aliran Tunak (Steady Flow) : ialah aliran yang terjadi apabila telah terwujud
keseimbangan antara debit air yang di pompa dengan
pengisian kembali dari akuifer, biasa disebut steady
flow.
Akuifer Loss : Adalah kehilangan tekanan yang disebabkan aliran
dalam akuifer, disingkat BQ.
Akuifer Test : Tes Akuifer; Uji Akuifer; Uji Pemompaan; Pemompaan
uji. Suatu pengujian yang melibatkan penyadapan /
penambahan air yang diukur jumlahnya dari/ke dalam
sumur dan diukur perubahan yang terjadi pada head di
akuifer baik selama dan setelah periode penyadapan
atau penambahan.
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 65
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Aquitard : Akuitard Cf: aquifuge; aquiclude.


1. Lapisan penekan yang membatasi, tapi tidak
mencegah aliran air ke atau dari akuifer yang
berdekatan; Lapisan penekan bocor sulit / sedikit
menghasilkan air ke sumur atau mata air, namun
bisa berfungsi sebagai unit penyimpanan lapisan
penekan air tanah yang terbatas.
2. Lapisan pembawa air dimana komponen aliran
horisontal dibandingkan dengan aliran vertikal
komponennya sangat kecil sehingga bisa diabaikan.
Dalam aquitard, aliran air tanah diasumsikan
sebagian besar vertikal.
3. Formasi geologis atau tubuh batuan semipermeabel
yang akan menghambat aliran air untuk
melewatinya.
Confined Akuifer : Akuifer tertekan, Akuifer terkekang, akuifer artesis.
Akuifer yang dibatasi di atas dan di bawahnya oleh
lapisan kedap air atau lapisan yang lebih rendah
permeabilitasnya dari pada akuifer itu sendiri; sebuah
akuifer yang mengandung air tanah terbatas.
Artesian Akuifer : Akuifer artesis. Akuifer yang tertekan di mana
permukaan piezometri naik di atas akuifer.
Confining Bed : Lapisan penekan. Adalah unit material geologi yang
kurang lulus air (kurang permeabel) yang secara
stratigrafi mengelilingi akuifer. "Aquitard" adalah sinonim
yang biasa digunakan.
Lapisan penekan dapat memiliki berbagai jenis
konduktivitas hidrolik, artinya lapisan penekan di satu
tempat mungkin mempunyai konduktivitas hidrolik
bahkan lebih besar dari akuifer lain tempat.
Corrosion : Korosi. Kemerosotan material,biasanya logam, yang
dihasilkan dari reaksi dengan lingkungannya.
Daya Hantar Listrik (Disingkat : Adalah kemampuan suatu benda cair untuk
DHL) atau EC (electric menghantarkan listrik, biasanya sebagai fungsi dari
conductivity) suhu, macam ion dan konsentrasi ion dengan satuan
µΩ/cm².

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 66


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Drawdown : Perubahan permukaan air yang diamati sebagai fungsi


waktu pemompaan terhadap permukaan air aslinya
sebelum dipompa.
Low Carbon Steel : Baja Karbon Rendah. Baja dengan kandungan kurang
dari 0,30% karbon dan tidak ada paduan/campuram
yang ditambahkan.
Orifice tube : Orifice weir. Adalah pengukur debit pemompaan air,
dengan pompa sentrifugal, turbin dan submersible.
Orifice merupakan lubang bulat yang tepat dan rapi pada
piringan bulat dari logam / besi, piringan dengan tebal 3
-10 mm. Pada saat pengukuran, letak piringan harus
tegak lurus memotong ujung pipa pengeluaran, dan
tinggi air atau tekanan dalam pipa discharge / buang
diamati lewat lubang dan pipa transparan kecil yang
dibuat / dipasang pada pipa buang. Tepi lubang bibir
piringan dibuat tajam.
Permeability : Permeabilitas. Sifat media berpori untuk
mentransmisikan air. Ini adalah fungsi dari diameter pori.
Phreatic water : Air Freatik ; Air Tanah freatik. Air di atas batas kapiler
yang berada di bawah tekanan.
Piezometer : Pipa berdiameter kecil yang ujungnya terbuka
ditempatkan di lapisan bawah sehingga tidak ada
kebocoran di sekitar sekeliling pipa, semua air
memasuki pipa melalui bagian bawahnya yang terbuka.
Sebuah piezometer hanya menunjukkan tekanan
hidrostatik air tanah pada titik spesifik di lapisan bawah
tanah pada ujung bawah yang terbuka.
Untuk mencegah penyumbatan, piezometer kadang
dilengkapi dengan screen pendek panjangnya beberapa
desimeter.
Semi-Confined Akuifer : Akuifer semi tertekan. Akuifer yang diatas atau
dibawahnya lapisan aquitard semipermeabel yang dapat
dilalui aliran air yang terbatas.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 67


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Specific Capacity : Kapasitas Jenis. Debit sumur per unit, biasanya


dinyatakan sebagai meter kubik per hari per meter, atau
liter per detik per meter. Ini adalah ukuran produktivitas
sumur.
Unconfined Akuifer : Akuifer tak tertekan. Akuifer yang tidak ditutupi lapisan
penekan impermeabel.

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 68


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

KUNCI JAWABAN

A. Latihan Materi Pokok 1: Konsep Dasar Uji Pemompaan


1. Di sebuah desa terdapat lapisan batuan yang berlubang lubang tetapi tidak
saling berhubungan, ketika dibuat sumur, setelah dipompa airnya habis, jika
ditinjau dari segi hidrogeologi batuan bersifat apakah itu? Uraikan!
Jawaban:
Bersifat akuifug (aquifuge), adalah lapisan/ formasi batuan yang tidak dapat
menyimpan dan mengalirkan air, contohnya batuan granit dan batuan yang
kompak.

2. Sebuah sumur bor, dilengkapi dengan pipa 0,5 m diatas permukaan tanah,
pada musim hujan, air dapat mengalir keluar sendiri dari pipa, tetapi pada
musim kemarau kedalaman air 0,5 m dibawah permukaan tanah, ada
selisih 1 meter atara musim kemarau dan musim hujan, disampingnya
terdapat sumur gali penduduk kedalamanya 15 m, pada musim hujan muka
air 5 m di bawah muka tanah, dimusim kemarau kering sama sekali.
Pertanyaaannya adalah, Lapisan yang jenis aquifer apa yang ditembus
sumur bor tersebut?
Jawaban:
Akuifer Tertekan (Confined Aquifer) Adalah akuifer yang diatas dan
dibawahnya dibatasi oleh akuiklud. Dalam akuifer jenis ini, tekanan air yang
terkandung dalam akuifer tersebut lebih besar dari atmosfer. Sehingga jika
sumur mencapai lapisan ini maka permukaan air akan berada diatas
permukaan akuifer, bahkan sering mencapai diatas permukaan tanah,
sehingga disebut sumur mengalir bebas atau artesis.

3. Ada 2 gumpal batuan yang persis sama ukurannya, keduanya dituangkan


sedikit air dipermukaanya, gumpalan yang satu segera meresap air, tetapi
langsung keluar air dibagian dasarnya. Gumpalan lain dituang air yang
sama dan jumlahnya juga sama, tetapi air agak pelan meresap kedalam
batuan, sedangkan pada dasarnya tidak keluar air. Sifat apanya yang
berbeda dalam kedua batuan tersebut? Uraiakan sifat itu!

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 69


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Jawaban :
Permeabilitasnya yaitu kemampuan batuan untuk melewatkan air atau gas.
Batuan permeabel adalah batuan yang memilik rongga pori yang
berhubungan satu dengan lainnya dan dapat melewatkan zat cair atau gas,
sedangkan batuan impermeable adalah batuan yang tidak dapat
melewatkan. Besaran rongga dalam batuan, konektifitas rongga dan sifat
yang dimiliki dari cat cair akan menentukan permeabilitas batuan.
Suatu material dapat permeabel terhadap suatu zat cair (gas) tertentu akan
tetapi dapat bersifat impermeabel terhadap zat lainnya. Permeabilitas suatu
material batuan merupakan hal yang amat penting dalam uji pemompaan
ini.
Sifat permeabilitas berhubungan dengan porositas.
Secara kualitatif, permeabilitas dinyatakan sebagai kapasitas batuan
berpori atau tanah melewatkan cairan, bukaan pori interkoneksi yang besar
dikaitkan dengan permeabilitas tinggi, sementara bukaan pori kecil yang
tidak berhubungan dikaitkan dengan permeabilitas rendah. Pasir dan kerikil
dengan bukaan pori interkoneksi yang besar memiliki porositas dan
permeabilitas tinggi.Lempung cenderung memiliki porositas tinggi, tapi
bukaan yang sangat kecil cenderung menghalangi jalannya air. Oleh karena
itu, lempung menampilkan permeabilitas rendah.

B. Evaluasi Materi Pokok 1: Konsep Dasar Uji Pemompaan


1. C
2. A
3. A

C. Latihan Materi Pokok 2: Persiapan Uji Pemompaan


1. Apa pendapat anda jika selama pemompaan uji, pada sawah yang sedang
kekeringan, daripada air dibuang buang air akan digunakan petani untuk
mengolah sawah disekitar sumur itu. Jelaskan pendapat anda!
Jawaban:
Uji pemompaan di sawah sebaiknya dilakukan selama sawah tidak
digenangi, buangan hasil pengujian disalurkan melalui saluran kedap atau

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 70


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

dengan menggunakan pipa dibuang ke tempat jang jauhdari sumur yang


dipompa, maksudnya agar tidak terjadi rembesan kedalam sumur yang
mengganggu muka air tanah dalam sumur yang sedang diamati.
2. Sebutkan kelemahan uji pemompaan memakai pompa sentrifugal. Uraikan!
Jawabn:
Pompa centrifugal, mudah dioperasikan tetapi suction head nya dangkal,
kemampuan hisap hanya berkisar 6 meter, tergantung kualitas air, tekanan
udara dan kondisi pompanya, kendala yang umum terjadi adalah kebocoran
pipa hisap yang menyebabkan pompa tidak dapat menyedot air.Jika sumur
yang dipompa dan muka airnya turun dibawah kedalaman 6 meter, pompa
akan kesulitan menyedot air, akibatnya uji pemompaan akan gagal.
3. Kapankah pengukuran Ph, EC dan TDS itu sebaiknya dilakukan?
Jawaban:
Air sumur yang dipompa diukur parameter kimia di lapangan, setidaknyaa
nilai pH, EC dan Tds nya, pengukuran setidaknya dilakukan saat awal, saat
paroh waktu periode uji pemompaan dan saat menjelang akhir
pemompaan, makin sering makin baik

D. Evaluasi Materi Pokok 2 : Konsepsi Keamanan Bendungan


1. D
2. D
3. D

E. Latihan Materi Pokok 3 : Uji Pemompaan Debit Bertingkat


1. Faktor apa yang mempengaruhi efisiensi sumur?
Jawaban:
Bierschenk menyatakan bahwa effisiensi sumur tergantung pada besarnya
pemompaan yang terdiri atas effisiensi pemompaan (Ep) dan faktor
pembersihan sumur (well development) (Fd).

2. Apa tujuan dari uji pemompaan debit bertingkat itu? Uraikan!


Jawaban:
Tujuan uji pemompaan debit bertingkat adalah untuk mengetahui :
 Kesempurnaan konstruksi sumur bor produksi
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 71
KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

 Mengetahui nilai effisiensi sumur


 Menentukan besaran kapasitas jenis sumur
 Menentukan parameter hydraulic akuifer atau sumur
3. Dari hasil uji pemompaan debit bertingkat, apa ciri sumur produktif ?
Jawaban:
Sumur produktif menurut Walton dan Bierschenk adalah sumur yang
mempunyai harga koefisien kehilangan tinggi tekan pada sumur (C) dan
faktor pengembangan (Fd) yang kecil.

F. Evaluasi Materi Pokok 3 : Uji Pemompaan Debit Bertingkat


1. C
2. B
3. A

G. Latihan Materi Pokok 4 : Uji Pemompaan Debit Konstan


1. Uraikan prinsip uji pemompaan, Apa yang setidaknya dapat anda ketahui
dari hasil uji pemompaan? Uraikan
Jawaban:
Prinsip uji pemompaan adalah jika kita memompa air dari sumur dan
mengukur debit sumur dan drawdown dalam sumur dan di dalam
piezometer yang diketahui Jaraknya dari sumur, kita bisa memasukkan data
hasil pengukuran ini pada persamaan aliran sumur yang sesuai, sehingga
dapat menghitung karakteristik hidrolik dari akuifer.
Uji Pemompaan debit konstan atau sering disebut sebagai Uji pemompaan
menerus hakekatnya adalah untuk menguji kemampuan Akuifer (Akuifer
Performance Test) yaitu untuk menentukan besarnya nilai Koefisien
Keterusan Air / nilai Transmisivitas (T).

2. Pada analisa akuifer tertekan yang kondisi tunak dengan sistim ploting,
Waktu (t) diplot pada sumbu yang mana, dan satu sumbu lagi diplot data
apa?
Jawaban:

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 72


KONSTRUKSI
MODUL 8 PUMPING TEST

Plot drawdown yang diamati pada setiap piezometer terhadap waktu yang
sesuai pada kertas semi-log, drawdown diplot pada sumbu vertikal berskala
linier dan waktu (t) diplot pada sumbu horizontal dengan skala logaritmik.
3. Analisis Uji pemompaan sangat rumit dan banyak faktor yang
mempengaruhi, oleh karena itu beberapa parameter analisis perlu
diasumsikan. Uraikan asumsi yang disyaratkan dalam uji pemompaan
akuifer tunak tertekan
Jawaban:
1. Akuifer tertekan;
2. Akuifer memiliki luas areal yang tak terbatas;
3. Akuifer homogen, isotropik, dan ketebalan seragam pada daerah yang
di pengaruhi oleh pengujian;
4. Sebelum memompa, permukaan pisometri horizontal (atau hampir)
seluruh daerah yang akan dipengaruhi oleh pengujian;
5. Akuifer dipompa dengan debit konstan;
6. Sumur menembus seluruh ketebalan akuifer dengan demikian
menerima aliran air secara horisontal.

H. Evaluasi Materi Pokok 4 : Uji Pemompaan Debit Konstan


1. C
2. A
3. B

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN 73


KONSTRUKSI