Anda di halaman 1dari 2

Pengertian Tentang Pembentukan Keluarga Sakinah

Setelah suami - isteri memehami hak dan kewajibannya, kedua belah pihak masih harus
melakukan berbagai upaya yang dapat mendorong ke arah tercapainya cita-cita mewujudkan
keluarga sakinah.
Secara singkat dapat dikemukakan di sini beberapa upaya yang perlu ditempuh guna
mewujudkan cita-cita kearah tercapainya cita-cita keluarga sakinah antara lain :
A. Mewujudkan harmonisasi hubungan antara suami-isteri dapat dicapai antara lain melalui ;
1. Adanya saling pengertian, antara suami-isteri hendaknya saling memahami dan
mengerti tentang keadaan masing-masing , baik secara fisik maupun secara mental.
2. Saling menerima kenyataan, suami-isteri hendaknya sadar bahwajodoh, rezeki dan
mati itu dalam kekuasaan Allah.
3. Saling melakukan penyesuaian diri dalam keluarga setiap anggota keluarga berusaha
untuk dapat saling mengisi kekurangan yang ada pada diri masing-masingbserta mau
menerima dan mengakui kelebihan yang ada pada orang lain dalam lingkungan
keluarga.
4. Suka memaafkan diantara suami-isteri harus ada sikap kesediaan untuk saling
memaafkan atas kesalaha masing-masing.
5. Berperan serta untuk kemajuan bersama, masing-masing suami-isteri harus berusaha
saling membantu pada setiap usaha untuk peningkatkan dan kemajuan bersama yang
pada gilirannya menjadi kebahagiaan keluarga.
B. Membina hubungan antara anggota keluarga dan lingkungan
1. Hubungan antara anggota keluarga.
Karena hubungan persaudaraan yang lebih luas menjadi ciri dari masyarakat kita,
hubungan diantara sesama keluarga besar harus terjalin dengan baik antara keluarga
dari kedua belah pihak. Suami harus baik dengan pihak keluarga isteri, demikian juga
isteri harus baik dengan keluarga pihak suami.
Firman Allah :
Yang artinya :
Dan bertaqwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namanya kamu saling
meminta satu sama lain, dan (peliharalah)hubungan silahturrahmi. (Q,S. 4-An Nisa’ :
1)
2. Hubungan dengan tetangga dan masyarakat.
Tetangga merupakan orang-orang yang terdekat yang umumnya merekalah orang-
orang yang pertama tahu dan diminta pertolongan. Oleh karenanya sangatlah janggal
kalau hubungan dengan tetangga tidak mendapat perhatian. Dapat kita bayangkan
kalau sebuah keluarga yang tidak mau rukun dengan tetangga , kemudian mengalami
musibah yang memerlukan pertolongan orang lain, sedangkan tetangganya tidak mau
tahu urusannya. Saling kunjung-mengunjungi dan saling mengirimi adalah perbuatan
terpuji lainnya terhadap tetangga.