Anda di halaman 1dari 21

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Gas Alam

Gas alam sering juga disebut sebagai gas bumi atau gas rawa, adalah bahan bakar

fosil berbentuk gas yang terutama terdiri dari metana (CH4). Gas alam dapat

ditemukan di ladang minyak, ladang gas bumi, dan juga tambang batu bara.

Ketika gas yang kaya dengan metana diproduksi melalaui pembusukan oleh

bakteri anaerobik dari bahan-bahan organik selain fosil, maka gas alam disebut

biogas.

Sistem transportasi gas alam pada dasarnya meliputi:

 Transportasi melalui pipa salur.

 Transportasi dalam bentuk Liquefield Natural Gas (LNG) dengan kapal

tanker LNG untuk pengangkutan jarak jauh.

 Transportasi dalam bentuk Compressed Natural Gas (CNG), baik di

daratan dengan road tanker maupun dengan kapal tanker CNG di laut,

untuk jarak dekat dan menengah (antar pulau).

Untuk metode penyimpanan gas alam, dilakukan dengan ”Natural Gas

Underground Storage”, yakni suatu ruangan raksasa di bawah tanah. Terdapat 3

tipe penyimpanan gas alam di bawah tanah, yaitu depleted fields, aquifers, dan

salt caverns.

Universitas Sumatera Utara


Depleted fields merupakan tipe yang paling banyak digunakan karena

berupa formasi geologis bawah tanah yang sudah tersedia secara alami, sehingga

hanya perlu dikembangkan saja. Dibandingkan dengan tipe yang lain, tipe ini

merupakan tipe yang paling murah, mudah dikembangkan, mudah dioperasikan,

dan mudah dipelihara.

Tipe aquifers berupa rongga-rongga bawah tanah, tersusun dari batuan

yang permeable, yang bertindak sebagai penyimpanan air alami. Pada situasi

tertentu, formasi ini dapat direkondisikan dan digunakan sebagai fasilitas

penyimpanan gas alam. Fasilitas penyimpanan dengan tipe ini adalah yang paling

mahal dan paling jarang digunakan dibandingkan dengan tipe yang lain

disebabkan oleh beberapa alasan, diantaranya harus dilakukan berbagai macam tes

untuk memastikan karakteristik geologis dari formasi batuan . Kemudian, harus

dibangun semua infrastruktur terkait dengan pengembangan fasilitas penyimpanan

ini, dengan biaya yang tidak sedikit. Oleh karena itu, tipe ini biasanya hanya

digunakan apabila tidak terdapat depleted reservoirs.

Tipe salt caverns terbentuk akibat adanya deposit garam di bawah tanah.

Ada dua bentuk deposit garam di bawah tanah, yaitu salt domes dan salt beds.

Walaupun biaya pengembangan untuk tipe ini cukup mahal, tapi tipe ini

merupakan tipe yang memiliki tingkat deliverability paling tinggi dan juga dapat

diisi kembali lebih cepat dibanding tipe yang yang lain.

Universitas Sumatera Utara


Secara garis besar pemanfaatan gas alam dibagi atas 3 kelompok yaitu :

• Gas alam sebagai bahan bakar, antara lain sebagai bahan bakar

Pembangkit Listrik Tenaga Gas/Uap, bahan bakar industri ringan,

menengah dan berat, bahan bakar kendaraan bermotor (BBG/NGV),

sebagai gas kota untuk kebutuhan rumah tangga hotel, restoran dan

sebagainya.

• Gas alam sebagai bahan baku, antara lain bahan baku pabrik pupuk,

petrokimia, metanol, bahan baku plastik (LDPE = low density

polyethylene, LLDPE = linear low density polyethylene, HDPE = high

density polyethylen, PE= poly ethylene, PVC=poly vinyl chloride, C3 dan

C4-nya untuk LPG, CO2-nya untuk soft drink, dry ice pengawet makanan,

hujan buatan, industri besi tuang, pengelasan dan bahan pemadam api

ringan.

• Gas alam sebagai komoditas energi untuk ekspor, yakni Liquefied Natural

Gas (LNG).

Teknologi mutakhir juga telah dapat memanfaatkan gas alam untuk air

conditioner (AC=penyejuk udara), seperti yang digunakan di bandara Bangkok,

Thailand dan beberapa bangunan gedung perguruan tinggi di Australia

(Engler,2001).

Universitas Sumatera Utara


2.1.1 Komposisi Kimia

Komponen utama dalam gas alam adalah metana (CH4), yang merupakan

molekul hidrokarbon rantai terpendek dan teringan. Gas alam juga mengandung

molekul-molekul hidrokarbon yang lebih berat, seperti etana, propana, butana,

selain juga gas-gas yang mengandung sulfur (belerang). Selain itu nitrogen,

helium karbondioksida, hidrogen sulfida, air dapat juga terkandung di dalam gas

alam, merkuri dapat juga terkandung dalam jumlah kecil. Komposisi gas alam

bervariasi sesuai dengan ladang gasnya (Caulson,1983)

PT. Kaltim Methanol Industri merupakan suatu industri pembuatan metanol

yang memanfaatkan gas alam pada bahan baku utamanya. Gas alam yang

dimanfaatkan pada proses pembuatan methanol tersebut antara lain nitrogen (N2),

karbondioksida (CO2), metana (CH4), hidrogen sulfida (H2S), hidrogen (H) dan

uap air (H2O) (PT. KMI, 1997).

2.2. Metanol
Metanol adalah senyawa Alkohol dengan 1 rantai Karbon. Rumus Kimia CH3OH,

dengan berat molekul 32. Titik didih 640-650C (tergantung kemurnian), dan berat

jenis 0,7920-0,7930 (juga tergantung kemurnian). Secara fisik Metanol

merupakan cairan bening, berbau seperti alkohol, dapat bercampur dengan air,

etanol, chloroform dalam perbandingan berapapun, hygroskopis, mudah menguap

dan mudah terbakar dengan api yang berwarna biru (kalau siang tidak kelihatan).

Metanol lebih racun dari pada alkohol (Etanol) dan dalam jumlah sedikitpun

dapat mengakibatkan buta hingga kematian. Memang dalam perdagangan umum,

Universitas Sumatera Utara


metanol sering di beri warna (biru) akibat di beri tambahan senyawa cupri

sulphate untuk membedakan metanol teknis dengan alkohol dan dijual dengan

nama spiritus.

Metanol merupakan cairan polar yang dapat bercampur dengan air, alkohol

– alkohol lain, ester, keton, eter, dan sebagian besar pelarut organik. Metanol

sedikit larut dalam lemak dan minyak. Secara fisika metanol mempunyai afinitas

khusus terhadap karbon dioksida dan hidrogen sulfida. Titik didih metanol berada

pada 64,7oC dengan panas pembentukan (cairan) –239,03 kJ/mol pada suhu 25 oC.

Metanol mempunyai panas fusi 103 J/g dan panas pembakaran pada 25 oC sebesar

22,662 J/g. Tegangan permukaan metanol adalah 22,1 dyne/cm sedangkan panas

jenis uapnya pada 25 oC sebesar 1,370 J/(gK) dan panas jenis cairannya pada suhu

yang sama adalah 2,533 J/(gK)[4] ( Spencer, 1988).

Metanol juga dikenal sebagai metil alkohol, wood alcohol atau spiritus,

adalah senyawa kimia dengan rumus kimia CH3OH. Ia merupakan bentuk alkohol

paling sederhana. Pada keadaan atmosfer metanol berbentuk cairan yang ringan,

mudah menguap, tidak berwarna, mudah terbakar dan beracun dengan bau yang

khas (berbau lebih ringan daripada etanol). Metanol digunakan sebagai bahan

pendingin anti beku, pelarut, bahan bakar dan sebagai bahan aditif bagi etanol

industri.

Metanol juga merupakan produk samping dari destilasi kayu. Saat ini

metanol dihasilkan melalui proses multi tahap. Secara singkat gas alam dan uap

air dibakar dalam tungku untuk membentuk gas hidrogen dan karbonmonoksida,

kemudian gas hidrogen dan karbonmonoksida ini bereaksi dalam tekanan tinggi

Universitas Sumatera Utara


dengan bantuan katalis untuk menghasilkan metanol. Tahap pembentukannya

adalah endotermik dan tahap sintesisnya adalah eksotermik (Engler,2001)

Metanol adalah salah satu bahan kimia industri yang penting. Sebagai bahan

kimia industri, metanol telah digunakan secara luas untuk produksi berbagai

bahan kimia yang lain. Sekitar sepertiga dari produksi metanol digunakan untuk

membuat formaldehida dan selebihnya digunakan untuk pembuatan MTBE

(Methyl Tertiary Buthyl Eter), asam asetat, pelarut, metaklirat, bahan bakar, dan

lain-lain. Sementara itu, formaldehida yang ditemukan oleh Butlerov pada tahun

1859 adalah suatu senyawa yang dapat bereaksi dengan hampir semua senyawa

kimia baik organik maupun anorganik. Penggunaan terbesar formaldehida adalah

sebagai bahan dasar pembuatan resin-resin formaldehida seperti urea

formaldehida, melamin formaldehida, dan fenol formaldehida. (Othmer, 1994).

2.2.1. Pembuatan metanol

Secara teori metanol dapat dibuat dari proses penyulingan kayu, gasifikasi batu

bara muda dan sintesis gas alam, tapi yang akan saya tulis di sini adalah

sintesis metanol dari gas alam, sintesa metanol dari gas alam inilah yang saat

ini teknologinya di pakai pada pembuatan metanol skala industri besar dimana

di Indonesia sendiri baru ada 2 pabrik yang mengolahnya yaitu kilang Metanol

Bunyu di Tarakan, Kaltim dengan kapasitas produksi 1000 MT/hari dan kilang

Metanol Kaltim Metanol Industri di Bontang juga di Kaltim dengan kapasitas

produksi 2000 MT/hari.

Universitas Sumatera Utara


Reaksi pembuatan metanol dengan sintesis gas alam adalah sebagai

berikut:

CH4 + H2O ⇌ 3 H2 + CO

CO + 2 H2 ⇌ CH3OH

CO2 + 3 H2 ⇌ CH3OH + H2O

Adapun secara ringkas, tahapan proses sintesis metanol adalah sebagai

berikut (di pakai di kilang KMI Bontang) :

Prereform:

gas alam direaksikan dengan steam superheated, dengan reaksi sebagai berikut

CnH2n+2 + n H2O ⇌ CO + (2n+1)H2 -Q

CO + 3 H2 ⇌ CH4 + H2O +Q

CO + H2O ⇌ CO2 + H2 + Q

Reforming :

merubah CH4 menjadi CO dan H2 dengan bantuan steam, reaksi

CH4 + H2O ⇌ 3 H2 + CO – Q

Reaksi 3. Reaksi perubahan CH4 menjadi CO dan H2

Autotermal:

Merubah sisa-sisa CH4 dengan steam dan O2, di mana reaksi partial dan

sempurna berlangsung sekaligus, reaksi

2 CnH2n+2 + (3+1n)O2 ⇌ 2nCO2 + (2n+2)H2O+Q

2 CnH2n+2 + 3nO2 ⇌ 2CnCO+ 2H2+ 4nH2O+Q

Universitas Sumatera Utara


CH4 + 2O2 ⇌ CO2 + 2H2)+ Q

CH4 + O2 ⇌ CO + H2 + H2O+Q

Sintesis :

CO + 2H2 ⇌ CH3OH

CO2 + 3H2 ⇌ CH3OH + H2O

Gas-gas CO, CO2, dan H2 lalu disintesis dalam reaktor dengan katalis Cu

Destilasi:

Hasil dari sintesis gas di unit reactor kemurniannya masih berkisar 70 %, maka

dilakukan tahap akhir yaitu destilasi untuk mendapatkan Methanol dengan

kemurnian tinggi. Berikut proses singkat destilasi pada PT. KMI :

raw methanol dari methanol separator dialirkan ke expansion vessel

(tekanan 5,5 bar ke 3,72 bar untuk memisahkan gas-gas terlarut dalam metanol)

menghasikan prerun methanol refluks vessel berupa outlet liquid kemudian

dialirkan ke prerun coulumn (030D01) yang bertujuan untuk menghilangkan gas

low boiling. Kemudian diumpankan ke liquid expansion vessel dimana hasil atas

berupa gas yang dialirkan ke off gas cooler untuk mengembunkan metanol yang

masih tersisa untuk dikembalikan ke kolom melalui refluks. Hasil bawah berupa

metanol yang telah bebas low boiler dengan kandungan metanol 79% (sisanya air

dan high boiling ). Hasil bawah yang berupa metanol diumpankan ke pressure

coulumn (030D02) yaitu destilasi pada kolom kedua yang bertujuan untuk

menghilangkan gas high boiling. Metanol murni yang keluar dari atas menara

dikondensasikan ke reboiler atmospheric coulumn, sedangkan sebagian dialirkan

ke tangki refluks untuk dimasukkan ke intermediat tank sebagian lagi

Universitas Sumatera Utara


dikembalikan ke pressure coulumn untuk diproses kembali. Pada pressure

coulumn hasil bawah berupa 67% metanol dan 32% air seperti yang ditunjukan

pada gambar 2.1. High boiling product dari pressure coulumn diumpankan ke

atmospheric coulumn bertujuan untuk memisahkan metanol dari air dan high

boiling. Hasil akhir dari unit ini merupakan metanol dengan kemurnian 99,85%.

Berikut bagan proses destilasi metanol pada PT. KMI:

Gambar 2.1 bagan proses destilasi metanol pada PT. KMI (Winarso,

1998)

Metanol diproduksi dalam skala industri terutama berdasarkan perubahan

katalik dari gas sintesa (catalityc conversion of syntehesis gas). berdasarkan

tekanan yang digunakan proses pembuatannya dibagi menjadi :

Universitas Sumatera Utara


1. Proses tekanan tinggi.

Pada proses ini pembuatan metanol dioperasikan pada tekanan 300bar,

menggunakan katalis krom oksida – seng oksida untuk perubahan katalitik

dari CO dan CO2 dengan H2 menjadi metanol pada suhu 320-400 oC.

kekuragan proses ini adalah mahalnya komponen yang diperlukan untuk

tekana tinggi, biaya energi yang lebih tinggi, serta biaya perlatan yang

tinggi.

2. Proses tekanan rendah

Pada proses ini, tekanan yang diberikan adalah 50-150 bar dan suhu 200-

500 oC. Jenis katalis yang digunakan adalah tembaga (copper based

catalyst). Keunggulan dari proses ini adalah biaya investasi yang lebih

rendah, biaya produksi yang lebih rendah, kemampuan operasi yang lebih

baik dan lebih fleksibel dalam penentuan ukuran pabrik.

Berdasarkan perbandingan dua proses diatas maka proses tekana

rendah dengan pertimbangan sebagai berikut:

1. Biaya investasi yang relatif rendah

2. Biaya produksi yang lebih rendah

3. Kemampuan operasi yang lebih baik

4. Lebih fleksibel dalam penentuan ukuran pabrik. (Bergeyk,1982)

Metanol dapat diproduksi secara alami oleh metabolisme anaerobik oleh

bakteri. Hasil proses tersebut adalah uap metanol (dalam jumlah kecil) diudara.

Setelah beberapa hari uap metanol tersebut akan teroksidasi oleh oksigen

dengan bantuan sinar matahari menjadi karbondioksida dan air.

Universitas Sumatera Utara


Reaksi kimia metanol yang terbakar diudara dan membentuk

karbondioksida dan air adalah sebagai berikut:

2CH3OH + 3O2 → 2CO2 + 4H2O

Api dari metanol biasanya tidak berwarna. Oleh karena itu kita harus

berhati-hati bila berada dekat metanol yang terbakar untuk mencegah cedera

akibat api yang tidak terlihat. Karena sifatnya beracun metanol sering digunakan

sebagai zat aditif bagi pembuatan alkohol untuk pengunaan industri. Penambahan

“racun” ini akan menghindarkan industri dari pajak yang dapat dikenakan karena

etanol merupakan bahan utama yang digunakan untuk minuman keras (minuman

berakohol) (Engler,2001).

2.2.2. Kualitas Methanol

Menurut standard IMPCA (International Methanol Producers and

Consumer Assocation) kualitas Methanol tertinggi adalah Grade AA dengan

kandungan Metanol minimal 99,85 %, dan kandungan Etanol maksimal 10 ppm

(Winarso, 1998).

2.2.3. Aplikasi Metanol

Proses oksidasi parsial metana menjadi metanol dan formaldehida telah

lama menjadi objek penelitian para peneliti. Umumnya, para peneliti

memfokuskan studi bagaimana cara memperoleh konversi dan selektifitas metanol

dan formaldehida yang tinggi diantaranya dengan cara memilih katalis yang aktif

Universitas Sumatera Utara


dan selektif. Berbagai katalis telah dicoba oleh beberapa peneliti untuk

mendapatkan konversi dan selektifitas yang tinggi. (Parkyns, 1991).

Metanol memiliki satu gugus OH dalam molekulnya. Oksigen yang inheren

di dalam molekul metanol tersebut membantu penyempurnaan pembakaran antara

campuran udara-bahan bakar di dalam silinder. Tentunya metanol menjadi mudah

bereaksi dengan oksigen, dalam arti memerlukan suhu lingkungan yang rendah

untuk terjadi campuran gas dengan oksigen. Campuran gas ini biasa disebut

mixture. Metanol juga memiliki panas penguapan yang tinggi, yakni 842 KJ/Kg.

Titik didih metanol sekitar 690 C dan metanol memiliki satu gugus OH dalam

molekulnya. Oksigen yang inheren di dalam molekul metanol tersebut membantu

mempercepat pembakaran antara campuran udara dengan bahan bakar di dalam

silinder. Tentunya metanol menjadi mudah bereaksi dengan oksigen, sehingga

memerlukan suhu lingkungan yang rendah untuk terjadi pembakaran. Bensin yang

diuapkan biasanya meninggalkan sisa berbentuk getah padat yang melekat pada

permukaan saluran dan bagian-bagian mesin.

Kegunaan bahan bakar untuk kendaraan bermotor metanol digunakan secara

terbatas dalam mesin pembakaran dalam, dikarenakan metanol tidak mudah

terbakar dibandingkan dengan bensin. Metanol juga digunakan sebagai campuran

utama untuki bahan bakar model radio kontrol dan pesawat model. Salah satu

kelemahan metanol jika digunakan dalam konsentrasi tinggi adalah sifat korosif

terhadap beberapa logam, termasuk aluminium. Metanol, meskipun merupakan

asam lemah, menyerang lapisan oksida yang biasanya melindungi alumunium dari

korosi :

6 CH3OH + AL2O3 → 2Al(OCH3)3 + 3H2O

Universitas Sumatera Utara


Ketika diproduksi dari kayu atau bahan organik lainnya, metanol organik

tersebut merupakan bahan bakar terbaharui yang dapat menggantikan

hidrokarbon. Namun mobil modren pun masih tidak dapat menggunakan BA100

(100% bioalkohol) sebagai bahan bakar tanpa modifikasi. Disamping sebagai

bahan bakar, metanol juga dapat digunakan sebagai pelarut dan sebagai antibeku,

dan fluida pencuci kaca depan mobil. Tetapi penggunaan metanol terbanyak

adalah sebagai bahan pembuat bahan kimia lain (Anggriawan, 2008).

Saat ini terdapat kecenderungan pengembangan sel bahan bakar yang

menggunakan hidrokarbon cair sebagai sumber gas hidrogen. Salah satu

hidrokarbon cair yang dapat digunakan sebagai sumber hidrogen adalah metanol.

Melalui reaksi terkatalisis pada suhu tidak terlalu tinggi (200oC – 400oC), metanol

dapat diubah menjadi gas yang kaya dengan hidrogen. Kelebihan lainnya, metanol

mudah diperoleh dan dapat dihasilkan dari sumber terbarukan.

Proses produksi gas hidrogen secara langsung dari hidrokarbon cair harus

memenuhi beberapa syarat agar dapat diterapkan pada sel bahan bakar. Proses

tersebut harus efisien, praktis, dan gas yang dihasilkannya mengandung CO

sangat rendah. Pada konsentrasi beberapa ppm gas CO dapat meracuni sel bahan

bakar dengan mendeaktifkan katalis (terutama Pt) pada anoda. Hidrogen dapat

diperoleh secara langsung dari metanol melalui tiga proses yaitu dekomposisi

metanol, oksidasi parsial metanol dan reformasi kukus metanol. Proses

dekomposisi metanol dan oksidasi parsial metanol menghasilkan produk samping

gas CO. Reformasi kukus metanol menjadi alternatif. terbaik untuk sintesis gas

hidrogen dari metanol. Reaksi ini menghasilkan gas H2/CO2 dengan rasio mol 3:1

dan tidak menghasilkan gas CO pada suhu reaksi di bawah 300oC. Dengan

Universitas Sumatera Utara


demikian, reformasi kukus metanol menjadi proses yang cocok untuk produksi

hidrogen secara langsung pada sel bahan bakar pada kendaraan.

Reformasi kukus metanol merupakan kebalikan reaksi sintesis metanol dari

campuran gas hidrogen dan CO2. Dengan demikian, dapat diasumsikan bahwa

katalis untuk sintesis metanol juga memiliki keaktifan yang tinggi dalam reaksi

kebalikannya. Katalis Cu/ZnO/Al2O3 yang secara komersial telah digunakan

dalam reaksi pergeseran gas suhu rendah (low-temperature gas shift) dan sintesis

metanol telah digunakan dalam reaksi reformasi kukus metanol. Katalis

Cu/ZnO/Al2O3 memiliki keaktifan tinggi namun memiliki ketahanan termal

rendah dan mengalami pendeaktifan selama reaksi.4 Pada katalis Cu/ZnO/Al2O3

yang bertindak sebagai pusat aktif adalah logam Cu. (Marsih,2006).

2.3. Destilasi

Destilasi merupakan suatu proses pemisahan dua atau lebih komponen zat cair

berdasarakan pada perbedaan titik didihnya. Secara sederhana destilasi dengan

memanaskan/menguapkan zat cair lalu uap tersebut didinginkan kembali supaya

jadi cair dengan kondensor. Berikut macam-macam destilasi :

1. Destilasi sederhana

Destilasi sederhana digunakan untuk memisahkan zat cair dengan zat

padat atau minyak.

2. Destilasi bertingkat

Proses ini digunakan untuk komponen yang memiliki titik didih yang

berdekatan. Destilasi bertingkat memiliki kondensor yang lebih banyak

Universitas Sumatera Utara


sehingga mampu memisahkan dua komponen yang memiliki titik didih

yang bertekanan.

3. Destilasi azeotrop

Digunakan dalam memisahkan azeotrop (campuran yang memiliki dua

atau lebih komponen yang sulit dipisahkan), biasanya dalam prosesnya

digunakan senyawa lain yang dapat memecah ikatan azeotrop tersebut,

atau dengan menggunakan tekanan tinggi.

4. Destilasi vakum

Destilasi ini adalah destilasi dengan tekanan rendah, yaitu yang digunakan

untuk zat yang tak tahan suhu tinggi atau bisa rusak pada pemanasan yang

tinggi.

5. Destilasi kering

Destilasi yang prinsipnya memanaskan material padat untuk fase uap dan

cairnya, contohnya untuk mengambil cairan bahan bakar dari kayu atau

batubata.

Tujuan utama destilasi adalah untuk memisahkan bahan baku yang

diberikan kedalam hasil yang lebih bernilai. Nilai dari produk sepenuhnya

tergantung pada produk pada kualitasnya. Hal ini membuat kontrol kualitas yang

mempertimbangkan perntingnya didalam suatu operasi kolom pada destilasi,

tetapi spesifikasi kualitas disatukan hanya pada suatu aspek kolom kontrol : suatu

operasi juga harus menguntungkan dan memenuhi tujuan produksi. Ada tiga

sasaran yaitu kualitas, laba, dan produksi yang memiliki kaitan yang erat. (Kister,

1989).

Universitas Sumatera Utara


Umumnya proses distilasi dalam skala industri dilakukan dalam menara,

oleh karena itu unit proses dari distilasi ini sering disebut sebagai menara distilasi

(MD). Menara distilasi biasanya berukuran 2-5 meter dalam diameter dan tinggi

berkisar antara 6-15 meter. Masukan dari menara distilasi biasanya berupa cair

jenuh, yaitu cairan yang dengan berkurang tekanan sedikit saja sudah akan

terbentuk uap dan memiliki dua arus keluaran, arus yang diatas adalah arus yang

lebih volatil (mudah menguap) dan arus bawah yang terdiri dari komponen berat.

Menara distilasi terbagi dalam 2 jenis kategori besar :

1. Menara Distilasi tipe Stagewise, menara ini terdiri dari banyak piringan

yang memungkinkan kesetimbangan terbagi-bagi dalam setiap

piringannya, dan

2. Menara Distilasi tipe Continous, yang terdiri dari pengemasan dan

kesetimbangan cair-gasnya terjadi di sepanjang kolom menara.

Umumnya pada proses destilasi metanol menggunakan jenis proses destilasi

fraksinasi. Dimana destilasi fraksinasi ini berdasarkan perbedaan titik didihnya

namun perbedaan titik didihnya hampir sama, dimana titik didih metanol adalah

64,7oC, dengan bahan pencampurnya yaitu etanol 79oC, aseton 56,53oC, dan air

100oC. Dalam proses tersebut maka metanol murni akan dipisahkan dari

pencampur-pencampurnya ataupun impuritis (zat pengotor) yang ada pada

metanol tersebut (Larian, 1997).

Universitas Sumatera Utara


Diagram pada destilasi :

1. Diagram titik didih

Diagram titik didih adalah diagram yang menyatakan hubungan antara

temperatur atau titik didih dengan komposisi uap dan cairan yang

berkeseimbangan.

2. Diagram keseimbangan uap-air

Diagram kesimbangan uap air adalah diagram yang menyatakan hubungan

keseimbangan antara komposisi uap dengan komposisi cairan.

3. Diagram Entalpi-Komposisi

Diagram entalpi-komposisi adalah diagram yang menyatakan hubungan

antara entalpi dengan komposisi sesuatu sistem pada tekanan tertentu.

2.3.1. Spesifikasi Produk

Metanol merupakan cairan polar yang dapat bercapur dengan air, alkohol-alkohol

lain, ester, keton, eter, dan sebagian besar pelarut organik. Metanol sedikit larut

dalam lemak dan minyak. Secara fisika metanol mempunyai afinitas khusus

terhadap karbon dioksida dan hidrogen sulfida. Titik didih metanol berada pada

64,7oC dengan panas pembentukan cairan -239,03 kj/mol pada suhu 25oC.

metanol mempunyai panas fusi 103 J/g dan panas pembakaran metanol pada 25oC

sebesar 22,662 J/g. Tegangan permukaan metanol adalah 22,1 dyne/cm sedangkan

panas jenis uapnya pada 25oC sebesar 1,370 J/(gK) dan panas jenis cairannya pada

suhu yang sama adalah 2,533 J/(gK). Sebagai alkohol alifatik yang paling

sederhana reaktifitas metanol ditentukan oleh gugus fungsi hidroksil fungsional.

Universitas Sumatera Utara


Metanol bereaksi melalui pemutusan ikatan C-O atau O-H yang dikarakterisasi

dengan penggantian grup –H atau –OH. (stichlmair,1998).

2.4 Karbon dioksida

Karbon dioksida adalah sejenis senyawa kimia yang terdiri dari dua atom oksigen

yang terikat secara kovalen dengan sebuah atom karbon. Berbentuk gas pada

keadaan temperatur dan tekanan standart dan hadi di atmosfir bumi. Karbon

dioksida dihasilkan oleh semua hewan, tumbuh-tumbuhan, fungi, dan

mikroorganisme pada proses respirasi dan digunakan oleh tumbuhan pada proses

fotosintesis. Oleh karena itu, karbon dioksida merupakan komponen penting

dalam siklus karbon. Karbon dioksida juga dihasilkan dari hasil samping

pembakaran bahan bakar fosil. Karbon dioksida anorganik dikeluarkan dari

gunung berapi dan proses geotermal lainnya seperti pada mata air panas (Perry,

1997).

Karbon dioksida merupakan senyawa kimia yang terbentuk melalui

penggabungan antara satu atom karbon dengan dua atom oksigen, dan

dilambangkan dengan rumus molekul CO2. Senyawa ini memiliki struktur

geometri linier dengan sudut ikat O-C-O sebesar 180o. Ikatan antara atom karbon

dengan masing-masing atom oksigen terdiri atas satu ikatan C dan satu ikatan O.

Ikatan C=O pada molekul CO2 memiliki energi ikat sebesar 178 kkal/mol dan

panjang ikatan sebesar 1,20 Å (Stecher, 1968).

Karbon dioksida memiliki massa molekul relatif 44,01 g per mol,

merupakan gas tak berwarna, tak berbau, tidak mudah terbakar, berasa masam,

menyublim pada suhu -78,48oC, memiliki temperature kritis 31,3oC, tekanan

Universitas Sumatera Utara


kritis 72,9 atm, kalor pembentukan 94,05 kkal/mol, panas laten penguapan 83,12

kkal/mol, serta panas spesifik sebesar 0,19-0,21 Btu/lb. Senyawa ini bersifat larut

dalam air dengan kelarutan sebesar 88 mL per 100 mL air pada temperatur 20oC.

Karbon dioksida juga larut dalam sejumlah pelarut organik seperti etanol dan

metanol, namun dengan nilai kelarutan lebih kecil dibandingkan dengan

kelarutannya dalam air (Stecher, 1968).

Pada PT. Kaltim Methanol Industri gas karbon dioksida (CO2) mengalami

proses sintesis yang bereaksi dengan hidrogen dan menghasilkan metanol. Reaksi

tersebut bersifat eksotermis dan dilakukan dengan bantuan katalis seperti Zn, Cu,

dan Al2O3. Pada PT. KMI CO2 juga merupakan senyawa yang menyebabkan

kenaikan kandungan TMA pada metanol. CO2 tersebut merupakan zat

pengganggu pada proses penetralan TMA dalam proses destilasi pada pemurnian

methanol. CO2 tersebut cenderung bereaksi dengan basa NaOH yang merupakan

senyawa penetral pada proses penetralan TMA tersebut. (PT. KMI, 1997).

2.5 Trimetilamin

2.5.1. Sifat Trimetilamin

Trimethylamine, atau biasa di kenal denga NMe3, N(CH)3 atau TMA, bersifat

tidak berwarna, higroskopis, dan merupakan senyawa amine sederhana. Senyawa

ini relatif mudah terbakar dengan ciri berbau amis pada konsentrasi rendah dan

berbau seperti amonia pada konsentrasi tinggi.

Universitas Sumatera Utara


2.5.2. Reaksi Pembentukan Trimetilamin

TMA terbentuk dalam reaktor sintesis metanol dan ditemukan diunit pemurnian

raw metanol. Didalam reaktor sintesis, TMA terbentuk sebagai hasil dari reaksi

antara amoniak dan metanol. Amoniak (NH3) dihasilkan dalam proses sintesis

metanol dari reaksi antara Nitrogen dan Hidrogen. Berikut reaksi pembentukan

TMA oleh amoniak dan metanol.

NH3 + CH3OH ⇌ NH2CH3+ H2O


Monometilamin

MMA + CH3OH ⇌ NH(CH3)2 + H2


Dwimetilamin

DMA + CH3OH ⇌ N(CH)3 + H2O


Trimetilamin
Trimetilamin dapat berbentuk TMA bebas (free TMA) yang memiliki titik

didih normal 3,5o atau dalam bentuk larutan senyawa asam (acidic coumpounds)

seperti yang dijumpai pada raw metanol.(Perry, 1997)

Rumus bangun masing-masing senyawa dapat dilihat pada gambar 2.2.

TMA bebas dapat dengan mudah dipisahkan dari metanol. Namun, TMA dalam

bentuk acidic compound bersifat tidak volatil dan sulit dipisahan dari metanol

dengan destilasi.

Cl-

Gambar 2.2. Rumus bangun senyawa TMA bebas (kiri), dan dalam senyawa

asam (kanan)

Universitas Sumatera Utara


Di PT Kaltim Methanol Industri, TMA dalam raw methanol dapat dirubah

menjadi free TMA melalui netralisasi acidic raw methanol dengan penambahan

NaOH. TMA bebas akan terpisah dalam Prerun Column 030D01 dan keluar

melalui bagian atas kolom bersama dengan pengotor lain yang memiliki derajat

volatilitas rendah. (PT. KMI, 1997).

Pada aplikasinya trimetilamina digunakan dalam sintesis kolin, hidroksida

tetramethylammonium, pengatur pertumbuhan tanaman, sangat dasar resin

pertukaran anion, dan pewarna agen meratakan. Gas sensor untuk menguji

kesegaran ikan mendeteksi trimetilamina (Putro, 2009).

Universitas Sumatera Utara