Anda di halaman 1dari 45

BAB 7

Badan Usaha Berbentuk Koperasi

A. Masalah-Masalah Usaha dengan Non Koperasi

Masalah yang dihadapi di dalam dunia usaha dan dialami oleh


pengusahamenengah umumnya dan golongan ekonomi lemah pada khususnya berkisar
pada masalahpermodalan, kemampuan dan ketrampilan beroperasi serta management,
bentuk perusahaandan terbatasnya pasaran.Masalah permodalan yang dihadapi pengusaha
dalam negeri khususnya golongan ekonomilemah mencakup aspek sumber permodalan,
masalah pembiayaan usaha, dan masalah penge-rahan modal.Permodalan dan pembiayaan
usaha dapat diperoleh dari beberapa sumber, antara lain:

1. Modal sendiri dari pemilik saham atau pemilik perusahaan,

2. Modal sendiri berupa bagian laba yang ditanam kembali,

3. Kredit investasi dari bank, dan

4. Pinjaman dari pihak ketiga yang dapat diperoleh dengan mengeluarkan surat-
suratberharga, dari dalam maupun luar negeri.

Keempat sumber tersebut memang dapat dimanfaatkan oleh dunia usaha


untukmeningkatkan kegiatannya, namun bagi pengusaha golongan ekonomi lemah dirasa
sulituntuk memenuhi persyaratan yang diperlukan. Hal ini disebabkan karena
perusahaangolongan ekonomi lemah umumnya adalah perusahaan perorangan atau perusahaan
tertutup.Masalah kekurangan keahlian, ketrampilan dan pengalaman mengurus dan
memimpinperusahaan merupakan masalah kedua yang dihadapi pengusaha swasta nasional
umumnya danpengusaha pribumi khususnya. Pada umumnya timbulnya masalah
tersebut berhubungandengan pemilikan perusahaan oleh perorangan atau kelompok
keluarga sehinggakemampuan mereka dalam mengelola perusahaannya sangat terbatas

Demikian juga ketrampilan dalam teknik produksi serta keahlian dalam memasarkan
hasilproduksinya sangat terbatas pula. Kelangsungan hidup perusahaan umumnya
semata-mataberdasar pada pertimbangan-pertimbangan jangka pendek dan tradisionil serta
hanya berdasarpengalaman-pengalaman yang ada. Letak masalahnya yang demikian ada
pada struktur usaha yang pada dirinya mempunyaikelemahan di bidang permodalan dan
keahlian management dan teknis.Kecilnya perusahaan serta cara beroperasi secara tertutup
sangat menghambat usaha untukmemperbesar perusahaan, termasuk membatasi kemampuan
mobilisasi dana dan kemam-puan meningkatkan pemasaran hasil produksinya. Volume
usaha yang kurang efisienmenyebabkan biaya usaha rnenjadi tinggi.Masalah pemasaran
hasil produksi golongan ekonomi lemah berkisar pada hal-hal sebagaiberikut: terbatasnya
pemasaran oleh karena terbatasnya modal dan sarana, kekurangan penge-tahuan para pengusaha
mengenai prospek pemasaran, pola konsumsi masyarakat dan polaekspor, serta beratnya
persaingan dari perusahaan-perusahaan besar dalam dan luar negeri.

B. Alasan Menjadi Anggota Koperasi

Setiap orang memilih menjadi anggota koperasi, karena didasari kebutuhan yang dapatdiperoleh
dari koperasi.Dari segi ekonomi, kebutuhan fisiologis yang harus utama dipenuhi, misalnya
makan danminum. Sedangkan dari segi non ekonomi adalah kebutuhan cinta kasih, penghargaan,
keamanandan aktualisasi diri.Setiap anggota mengharapkan sesuatu manfaat dari koperasi,
seperti :

1. Keuntungan Ekonomis Peningkatan Skala UsahaKoperasi memberikan kepada anggota


untuk menjual atau membeli barang atau jasasecara bersama-sama, sehingga biaya yang timbul
menjadi rendah.

Pemasaran

Koperasi menampung hasil produksi anggota dan menjualnya ke pasar sehingga biayayang
dikeluarkan oleh setiap anggota menjadi lebih rendah dibanding menjual sendiri.

Pengadaan Barang dan Jasa

Koperasi menyediakan barang dan jasa kebutuhan anggota, sehingga memungkinkananggota


untuk mendapatkan barang dan jasa dalam jumlah yang baik dan harga yanglebih murah.

Fasilitas Kredit

Koperasi memberikan kemudahan bagi anggota yang membutuhkan fasilitas kredit dalambentuk
proses yang cepat, jaminan yang ringan dan bunga yang rendah. Hal ini dapatdilakukan karena
anggota adalah pemodal (pemilik) yang sekaligus pengguna.

Simpanan Anggota

Jika dibandingkan dengan menabung di bank, dana yang relatif kecil maka tabungan kitaakan
mendapat potongan biaya administrasi. Bunga yang didapatkan pun tidak besar,terutama jika
jumlah tabungan kecil. Yang ada, uang kita akan terus digerogoti dan habishanya karena biaya
administrasi.

Sementara, jika menabung di koperasi, kita bisa mendapatkan bunga 10%, bahkan jikasetoran
dananya hanya sebesar Rp. 25.000,-. Dengan koperasi, anggota yang terlilit utangpun akan bisa
tertolong. Jika anggota yang dalam suatu koperasi banyak, ambil contohkurang lebih 1000 orang,
maka dana yang terkumpul di koperasi pun akan banyak dan itubisa digunakan untuk
mengembangkan usaha lainnya dan memutarkan uang. Koperasiyang dikelola dengan baik akan
mampu menyejahterakan anggotanya.
Pembagian Hasil Usaha

Sebagai anggota, pembagian SHU dihitung berdasarkan transaksi dan partisipasi modalyang
telah kita lakukan terhadap koperasi.

2. Keuntungan Sosial

Keuntungan Berkelompok

Gerakan Koperasi memiliki potensi untuk mempengaruhi kebijakan ekonomi


yangdikeluarkan oleh pengambil keputusan.

Pendidikan dan Pelatihan

Dalam koperasi produksi khususnya, dpat memberikan pendidikan dan


pelatihanketerampilan anggota, sehingga dapat meningkatkan pengetahuan berbisnis anggotanya.

Program Sosial Lainny

aAgar terpupuk rasa kesetiakawanan antar anggota, maka koperasi


dapatmenyelenggarakan kegiatan asuransi, jasa kesehatan, tunjangan hari tua dan
lainsebagainya, jika koperasi sudah maju

.Namun, manfaat koperasi tidak secara instan dapat diperoleh, tetapi harus diperjuangkanoleh
setiap anggota.

C. Partisipasi Anggota pada KoperasiDasar

pemanfaatan hasil-hasil dan pelayanan koperasi yang adil dapat juga dilihatsebagai
suatu tatanan didalam menanamkan partisipasi yang baik dari anggota sesuai kebutuhanyang
dirasakan.sehubungan dengan pengertian bahwa suatu koperasi merupakan suatu organisasiyang
participatory tempat kekuasaan tertinggi aeda pada suara dalam rapat anggota, dan seiringdengan
pemekaran manajemen terbuka yang dianut berdasarkan kebutuhan yang dirasakan olehpara
anggota.

Dipandang dari kenyataan bahwa untuk mempertahankan diri, pengembangan,


danpertumbuhan suatu koperasi tergantung pada kualitas dan partisipasi anggota-anggotanya.
Olehkarena itu, para anggota harus memiliki pemahaman yang jelas mengenai visi dari
organisasi misi, tujuan umum, sasaran, kemampuan untuk menguji kenyataan dalam
memecahkanpermasalahan dan perubahan-perubahan lingkungan. Partisipasi dalam koperasi
ditujukan pula untuk menempatkan para anggota menjadisubyek dari pengembangan koperasi,
anggota menjadi subyek dari pengembangan koperasi,anggota harus terlibat di dalam setiap
langkah proses pengambangan koperasi dari tingkatpenetapan tujuan, sasaran atau penyusunan
strategi, serta pelaksanaan untuk merealisasikan danpengendalian sosial sesuai kepentingan
anggota.Partisipasi sebagaimana telah dipertimbangkan hendaklah memasukkan rasa
memilikidan rasa bertanggung jawab dengan tekanan tertentu pada pentingnya pendapat bersama
yangdihasilkan oleh para anggota. Faktor-Faktor Positif dan Negatif yang Mempengaruhi
Partisipasi Anggota.Berdasarkan pengalaman di Indonesia, dikemukakan bahwa beberapa
koperasi yangberhasil dalam mempertahankan partisipasi anggota dimunculkan oleh faktor-
faktor yangmempengaruhi keberhasilan tersebut, yaitu :1. Perasaan kelompok yang kuat.2.
Latihan bersinambungan bagi calon anggota dan anggota.3. Kunjungan-kunjungan lapangan
dari para penggerak koperasi yang bersinambungan,dialog informal dengan anggota
setempat.4. Para anggota dan pengurus melaksanakan rapat-rapat dengan berhasil baik, membuat
kartuanggota dan pembukuan yang benar, menerbitkan laporan keuangan bulanan.5.
Menanamkan dan memepertahankan sikap-sikap mental yang baru/kebiasaan-kebiasaanyang
berhubungan dengan aneka simpanan pemberian pinjaman dan aspek-aspek lainuntuk bekerja
sama dalam koperasi.6. Para anggota membuat rencana koperasi7. Penerbitan publikasi yang
teratur disebarluaskan kepada para anggota koperasi.8. Latihan bagi para anggota untuk
memahami, menganalisis koperasi-koperasi, mengadakanperjanjian, persatuan, pada saat
permulaan.Lalu kurangnya partisipasi anggota dalam beberapa koperasi dipengaruhi oleh
beberapafaktor negatif, yaitu

1. Kurangnya anggota dan calon anggota, antara lain dalam bentuk latihan anggota dancalon
anggota yang sesuai dengan kebutuhan dan aspirasi lokal.

2. Feodalisme dan paternalisme dari para pengurus koerasi dalam hubungan dengan paraanggota.

3. Kurangnya tindak lanjut yang konsisten dan pengamatan dari rencana-rencana organisasiyang
telah disepakati bersama.

4. Manipulasi yang dibuat oleh bermacam-macam individu menyebabkan timbulnya erosirasa


ikut serta memiliki dari para anggota terhadap koperasi mereka masing-masing.

5. Kartu anggota tidak dibuat dengan baik menimbulkan ketidak jelasan transaksi antar-anggota
dengan koperasinya ataupun sebaliknya.

6. Kurangnya manajemen yang teratur dan keterampilan manajerial dari pengurus koperasi.

7. Kurangnya rencana pengambangan professional untuk mengimbangi


perkembangandinamika kebutuhan para anggota.
8. Kurangnya penyebaran informasi tentang penampilan koperasi, seperti neraca, biaya,manfaat,
dan laporan statistik yang lain.

9. Pengalaman-pengalaman dan praktek-praktek koperasi yang buruk dimasa lampau.

10. Ketidakcakapan para pengurus koperasi untuk menata pembukuan.

D. Kegiatan Usaha KoperasiTujuan didirikan Koperasi adalah untuk :

Meningkatkan kesejahteraan dan taraf hidup anggota pada khususnya dan masyarakatpada
umumnya. Menjadi gerakan ekonomi rakyat serta ikut membangun tatanan perekonomian
nasional

Untuk mencapai tujuan tersebut, maka Koperasi menyelenggarakan kegiatan usaha


yangberkaitan dengan kegiatan usaha anggota, yaitu sebagai berikut :

1. Unit usaha simpan pinjam.

2. Perdagangan umum.

3. Penerbitan dan percetakan

4. Agrobisnis dan agroindustri.

5. Jasa pendidikan.

6. Jasa transportasi.

7. Jasa pemasaran umum.

8. Event organizer.

9. Kerjasama dengan BUMN, BUMD, atau perusahaan swasta lainnya.

10. Dan lain sebagainya.

 Sesuai dengan ketentuan yang berlaku Koperasi dapat membuka cabang atau perwakilan
ditempat lain, baik didalam maupun diluar daerah, pembukaan cabang atau perwakilan
harusmendapat persetujuan Rapat Anggota.
 Dalam melaksanakan kegiatan usahanya, Koperasi dapat melakukan kerjasama
denganKoperasi dan Badan Usaha lainnya, baik didalam maupun diluar daerah.
 Koperasi harus menyusun Rencana Kerja Jangka Panjang (Business Plan) dan
RencanaKerja Jangka Pendek serta Rrncana Anggaran Pendapatan dan Belanja
Koperasi dandisahkan oleh Rapat Anggota.

E. Tujuan dan Nilai Perusahaan


Prof William F. Glueck (1984), pakar manajemen terkemuka dari Universitas Gerogiadalam
bukunya strategy Manajemen And Busssines Policy, 2nd ed, mendefinisikan
tujuanperusahaan sebagai hasil terakhir yang dicari organisasi melalui eksistensi dan operasinya.

Selanjutnya, Glueck menjelaskan 4 alasan mengapa perusahaan harus mempunyai tujuan :

Tujuan membantu mendefinisikan organisasi dalam lingkungannya

Tujuan membantu mengkoordinasi keputusan dan pengambilan keputusan

Tujuan menyediakan norma untuk menilai pelaksanaa prestasi organisasi

Tujuan merupakan sasaran yang lebih nyata daripada pernyataan misi.

Dalam merumuskan tujuan perusahaan, perlu diperhatikan keseimbangan kepentingandari


berbagai pihak yang terlibat dalam perusahaan, tujuan perusahaan tidak terbatas pada
pemenuhan kepentingan manajemne seperti memaksimumkan keuntungan taupun
efisiensi,tetapi juga harus mempertimbangkan kepentingan pemilik, modal, pekerja, konsumen,
pemasok(suppliers), lingkungan, masyarakat , dan pemerintah.Dalam banyak kasus perusahaan
bisnis, tujuan umumnya didapat dikelompokkan menjadi 3yaitu:

.1.Memaksimumkan keuntungan (Maximize profit)

2. Memaksimumkan nilai perusahaan (Maximize the value of the firm)

3. Memaksimumkan biaya (minimize profit)

Tujuan koperasi sebagai perusahaan atau badan usaha tidaklah semata-semata hanya
pada orientasi laba (profit oriented), melainkan juga pada orientasi manfaat (benefit
oriented).Karena itu, dalam banyak kasus koperasi, nmanajemen koperasi tidak mengejar
keuntungansebgai tujuan perusahaan karena mereka bekerja didasari dengan pelayanan (service
at cost).Untuk koperasi diindonesia, tujuan badan usaha koperasi adaalah memajukan
kesejahteraananggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya (UU No. 25/1992 pasal
3). Tujuan inidijabarkan dalam berbagai aspek program oleh manajemen koperasi pada setiap
rapat angggotatahunan.

BAB 8

A.HUBUNGAN PASAR DENGAN KOPERASI

Produsen atau anggota koperasi bisa saja menjual sendiri produknya ke pasar , namun akan
lebih efektif dan efesien jika produsen atau anggota koperasi itu melibatkan Koperasi itu sendiri
dalam melakukan pemasarannya.
Tugas koperasi adalah melakukan interaksi dengan pasar , memasarkan barang yang menjadi
produksi dari anggota koperasi atau produsen dengan perhitungan bilamana terjadi keuntungan
maka keuntungan itu akan jatuh ditangan anggota koperasi dan begitu pula sebaliknya bilamana
terjadi kerugian maka kerugian itu akan ditanggung bersama oleh anggota koperasi.

Hubungan pasar dengan koperasi tidak lagi diatur oleh mekanisme pasar melainkan diatur
oleh nilai, norma dan prinsip prinsip koperasi itu sendiri dikarenakan koperasi itu adalah milik
produsen atau anggota koperasi bersama .

B. KELEMAHAN DAN KEKUATAN KOPERASI

Seperti halnya organisasi lain, koperasi memiliki kelebihan dan kelemahan dalam
memasarkan produknya ke pasar

Menurut Hendar Kusnadi (1999:73) bersatunya para produsen dalam sebuah organisasi
koperasi merupakan ajang yang baik dalam mengatur harga jual. Adanya pihak internal yang
berasal dari hubungan pasar antara koperasi memudahkan pasar dalam membentuk harga dan
mengatur strategi dalam menekan biaya produksi. Jadi , ketika dihadapkan oleh resiko bilamana
pihak koperasi harus melayani nonanggota , resiko itu akan ditanggung bersama oleh anggota
koperasi bisa disimpulkan bahwa biaya yang nantinya dikeluarkan per anggota bila terjadi
resiko akan jauh lebih murah.

Meskipun demikian struktur dasar koperasi kurang mendukung kewirausahaan koperasi. ini
berdampak pada rendahnya tingkat pertumbuhan koperasi dimana koperasi tidak dapat

mencari dan memanfaatkan peluang yang ada. Prinsip keanggotan koprasi bersifat terbuka dan
sukarela ,akan melemahkan struktur permodalan dalam jangka panjang sebab jika perusahaan
koperasi tidak mampu melayani kepentingan koperasi anggota, ia bisa keluar dari keanggotaan
koperasi. Konsekuensinya, modal yang tertaman dalam koperasi harus dikembalikan (Hendar
Kusnadi,1999:75).

KOPERASI DALAM PASAR OLIGOPOLI

Oligopoli adalah struktur pasar dimana hanya ada beberapa perusahaan yang menguasai pasar,
baik secara independen maupun secara diam-diam bekerjasama. Oleh karena itu perusahaan
dalam pasar hanya sedikit, maka akan selalu ada rintangan bagi perusahaan baru untuk
memasuki pasar. Di samping itu setiap keputusan harga yang diambil oleh suatu perusahaan
harus dipertimbangkan oleh perusahaan-perusahaan lain dalam pasar.

Strategi dalam Pasar Oligopoli

1. Strategi harga
2. Strategi non harga

Untuk menghindari perang harga, masing-masing perusahaan dapat mengadakan product


perbedaan produk. Kegiatan untuk memperluas pasar perusahaan:1. Advertensiperusahaan
mungkin menjual jumlah yang lebih besar dengan harga yang sama tanpa timbul perang harga.2.
Membedakan mutu dan bentuk produk membedakan produk yang dijual masing-masing penjual.
Tujuannya agar konsumen lebih suka produk yang dijual perusahaan tersebut, daripada
perusahaan lain

KOPERASI DALAM PASAR PERSAINGAN SEMPURNA

Farahzaqia (2011) persaingan sempurna adalah struktur pasar yang paling banyak digunakan
oleh para ahli ekonomi sebagai dasar analisis dan perencanaan suatu perekonomian.Hendar dan
Kusnadi (2005) struktur pasar ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:

a. Terdiri atas banyak penjual dan pembeli, sehingga seorang penjual hanya mampu menawarkan
barang yang relatif sedikit dibanding dengan barang yang ada di pasar sehingga baik penjual
maupun pembeli tidak dapat mempengaruhi harga, harga akan ditentukan oleh mekanisme
permintaan dan penawaran di pasar.

b. Barang yang diperjualbelikan bersifat homogen, artinya barang yang satu dengan barangyang
lainnya dapat saling menyubstitusi secara sempurna.

c. Masing-masing penjual mempunyai kebebasan untuk keluar atau masuk ke dalam pasar.

d. Mobilitas faktor produksi berjalan secara sempurna, dane.

e.Pembeli dan penjual mempunyai informasi yang lengkap tentang pasar, struktur harga dan
kualitas barang.

Mirah’s (2010) Koperasi Dalam Pasar Persaingan Sempurna disebut bersaing sempurna jika
terdapat banyak penjual dan pembeli sehingga tidak ada satu pun dari mereka dapat
mempengaruhi harga yang berlaku; barang dan jasa yang dijual di pasar adalah homogen;
terdapat mobilitas sumber daya yang sempurna; setiap produsen maupun konsumen mempunyai
kebebasan untuk keluar-masuk pasar; setiap produsen maupun konsumen mempunyai informasi
yang sempurna tentang keadaan pasar meliputi perubahan harga, kuantitas dan kualitas barang
dan informasi lainnya; tidak ada biaya atau manfaat eksternal berhubungan dengan barang dan
jasa yang dijual di pasar.

Anditaasri (2010) dalam struktur pasar persaingan sempurna, harga ditentukan oleh
keseimbangan permintaan (demand) dengan penawaran (supply). Oleh sebab itu, perusahaan
yang bersaing dalam pasar persaingan sempurna disebut penerima harga (price taker)
KOPERASI DALAM PASAR MONOPOLI

Monopolis murni/sejati merupakan satu-satunya penjual dalam suatu pasar. Ketik suatu
perusahaan merupakan satu-satunya penjual dalam suatu pasar, maka secara realistis perusahaan
tersebut memiliki kekuatan atas produk, harga dan jumlahnya di pasar.

Akan tetapi, ketika berbicara monopoli sejati, selalu mengacu kepada situasi di mana hanya
terdapat satu penjual di pasar. Tidak ada produk yang siap menjadi substitusi/pengganti atas
produk monopolis, serta tidak ada ancaman yang cukup berarti atas masuknya perusahaan baru.

Asumsi-asumsi dasar mengenai monopoli sejati adalah sebagai berikut:

 Terdapat hanya satu penjual/pembeli di pasar bagi produk tertentu.


 Penjual tunggal tersebut memproduksi produk yang tidak memiliki substitusi/pengganti
yang siap dipasar.

Menurut Bauer et al (2000) posisi monopoli akan bisa “diperebutkan” (contestable).


Konsekuensinya, monopolis akan mengurangi harga (paling tidak untuk jangka waktu tertentu),
sehingga pesaing menjadi tidak tertarik untuk memasuki pasar.

Di lain pihak, jika hambatan dapat mencegah perusahaan non-koperasi bersaing dengan
monopolis yang ada, maka hambatan yang sama akan berlaku pada koperasi. Tidak ada hal yang
dapat dilakukan oleh koperasi yang belum pernah dilakukan oleh perusahaan lain sebelumnya
(Bonus, 1986, 314).

KOPERASI DALAM PASAR MONOPOLISTIK

Pasar persaingan monopolistik (monopolistic competition) dapat diartikan sebagai pasar


monopoli yang bersaing. Dari pengertian ini dapat disimpulkan bahwa, pasar suatu produk
dikatakan berada keadaan persaingan monopolistik apabila dalam pasar tersebut terdapat ciri-
ciripersaingan dan ciri monopoli. Hal ini disebabkan produk-produk yang dijual dipasar tidaklah
homogen, tetapi masing-masing mempunyai daya subsitusinya satu sama lain. Pengusaha dan
konsumen produk tertentu sama-sama bersaing, tetapi persaingan tersebut tidak sempurna karna
produk yang dihasilkan tidak sama dalam banyak hal.

Pasar persaingan monopolistik dalah bentuk dari organisasi pasar yang mempunyai ciri-ciri
sebagai berikut:

1. Banyak penjual atau pengusaha dari suatu produk yang beragam.

2. Produk yang dihasilkan tidak homogen.


3. Ada produk substitusinya, artinya dapat digantikan penggunaanya secara sempurna oleh
produk lain. 4. Keluar atau masuk industri relatif mudah.

5. Harga produk tidak sama di semua pasar, tetapi berbeda-beda sesuai dengan keinginan
penjualnya.

6. Pengusaha dan konsumen produk tertentu sama-sama bersaing, tetapi persaingan tersebut
tidak sempurna karena produk yag dihasilkan tidak sama dalam banyak hal.

BAB 9

A. Pengertian Dan fungsi kewirakoperasian


Tentang Wirausahawan Koperasi

Wiraswasta adalah seorang usahawan yang di samping mampu berusaha dalam bidang
ekonomi umumnya dan niaga khususnya secara tepat guna (tepat dan berguna,efektif dan
efisien),juga berwatak merdeka lahir batin serta berbudi luhur.sedangkan Wirausaha
adalah yang mendobrak sistem ekonomi yang ada dengan memperkenalkan barang dan
jasa yang baru dengan menciptakan bentuk organisasi baru atau mengolah bahan baku
baru.dan istilah Kewirakoperasian dipakai sebagai istilah baku kewirausahaan.

Kewirakoperasian adalah suatu sikap mental positif dalam usaha komperatif dengan
mengambil prakasa inovatif serta keberanian mengambil resiko dan berpegang teguh
pada prinsip identitas koperasi dalam mewujudkan terpenuhinya kebutuhan nyata,serta
peningkatan kesejahteraan bersama.
Dari definisi tersebut terkandung beberapa unsur yang patut diperhatikan.

Kewirausahan koperasi merupakan sikap mental positif dalam berusaha secara


komperatif. ini berarti kewirakopersian harus mempunyai keinginan untuk memajukan
organisasi koperasi.
Tugas utama kewirakoperasian adalah mengambil prakasa inovatif artinya berusaha
mencari ,menemukan dan memanfaatkan peluang yang ada demi kepentingan bersama.
Wirakoperasi harus mempunyai keberanian mengambil resiko karena dunia penuh
dengan kepastian. Oleh karena itu dalam menghadapi situasi semacam itu diperlukan
seorang wirausaha yang mempunyai kemampuan mengambil resiko.
Kegiatan wirakoperasi harus berpegang teguh pada prinsip identitas koperasi yaitu
anggota sebagai pemilik dan sekaligus sebagai pelanggan.
Tujuan utama setiap wirakoperasi adalah memenuhi kebutuhan nyata anggota koperasi
dan meningkatkan kesejahteran bersama.
Wirakoperasi dalam koperasi dapat dilakukan oleh anggota manajer birokrat yang
berperan dalam pembangunan koperasi.

Fungsi Kewirakoperasian

Fungsi atau kegiatan wirakoperasi ,jenis kewirakoperasian dibedakan menjadi 3 hal yaitu
kewirakoperasian rutin,arbitrage dan inovatif.

1. Kewirakoperasian Rutin

Kewirakoperasian rutin diarahkan pada kegiatan rutin organisasi usaha koperasi seperti
produksi,pemasaran,personalia,keuangan,administrasi,dll.

2. Kewirakoperasian Arbitrage

Arbitrage di sini dimaksudkan sebagai keputusan yang diambil dari dua kondisi yang
berbeda.Tugas utama wirakoperasi dalam hal ini mencari peluang yang menguntungkan
dari dua kondisi yang berbeda.

3. Kewirakoperasian Inovatif

Wirakoperasi yang inovatif berarti wirakoperasi yang selalu tidak puas dengan kondisi
yang ada.Ia selalu berusaha mencari,menemukan dan memanfaatkan peluang yang
diperoleh.

Tipe-tipe kewirakoperasian

Kewirakoperasian dibagi menjadi 4 tipe:

Kewirakoperasian Anggota
Anggota sebagai pemilik koperasi dapat menjadi wirakoperasi bila ia mampu
menemukan dan memanfaatkan peluang yang ada untuk pertumbuhan koperasi.

Kewirakoperasian Manager
Koperasi yang mengangkat manager sebagai pelaksana dan penangung jawab kegiatan
operational dan tentumya mengharapkan perubahan yang memberikan keuntungan.Tetapi
kendala yang dihadapi oleh manager adalah keterbatasan kebebasan untuk bertindak.

2. Kewirakoperasia Birokrat
Birokrat adalah pihak yang secara tidak langsung berhubungan dengan pengembangan
gerakan koperasi.Setiap kegiatannya memang diarahkan untuk memacu perkembangan
koperasi.

3. Kewirkoperasian Katalis

Katalis di sini diartikan sebagai pihak yang berkompeten terhadap pengembangan


koperasi kendatipun ia tidak mempunyai hubungan langsung dengan organisasi koperasi.

Tugas-tugas kewirakoperasian

Tugas kewirakoperasian adalah menciptakan keunggulan bersaing koperasi dibanding


dengan organisasi usaha pesaingnya.Keunggulan tersebut dapat di peroleh melalui :

Mendudukkan koperasi sebagai penguasa yang kuat di pasar.


Bila para petani bersatu membentuk koperasi,maka keoperasi tersebut mempunyai
kedudukkan yang kuat di pasar.

2. Kemampuan dalam mereduksi biaya transaksi.

Yaitu menekan biaya transaksi.biaya transaksi adalah biaya di luar produksi yang timbul
karena adanya transaksi-transaksi,seperti biaya kontrak.

3. Pemanfaatan interlinkage market.

Interlinked market adalah hubungan transaksi antara pelaku-pelaku ekonomi di pasar.

4. Pemanfaatan trust capital.

Trust capital diartikan sebagai pengumpulan modal.

5. Pengedalian ketidakpastian.

Upaya pengendalian ketidakpastian sangat dimungkinkan mengingat adanya pasar


internal pada koperasi.

6. Penciptan inovasi.
Inovasi pada koperasi sangat dimungkinkan mengingat banyak pihak yang berkompeten
terhadap pertumbuhan koperasi.Tugas wirakoperasi dalam hal ini menciptakan inovasi-
inovasi baru yang menguntungkan bagi koperasi dan anggotanya.

7. Pembangunan manfaat partisipasi.

Keunggulan koperasi dapat diperoleh melalui partisipasi baik partisipasi kontributif


dalam penyerahan keuangan dan pengambilan keputusan,maupun partisipasi intensif
dalam hal pemanfaatan pelayanan koperasi.

Sifat-sifat menjadi wirausaha

a) Penolong

Seorang pemimpin seharusnya bisa menolong dengan tulus dan memiliki sifat sensitif.
Ada kalanya ketika masalah tidak bisa diselesaikan oleh bawahan, Anda sebagai
pemimpin harus bisa turun tangan.

b) Penghibur

Ada juga gaya kepemimpinan yang mudah disukai semua orang karena sifatnya yang
senang menghibur. Sikapnya santai kepada bawahan, senang bercanda, tapi juga serius
dalam bekerja. Sifatnya ini merupakan suatu cara baginya untuk memotivasi bawahan.

c) Seniman

Pemimpin seperti ini biasanya kreatif dan inovatif. Dia bisa saja memunculkan ide-ide
yang mungkin tidak pernah dipikirkan oleh bawahannya. Anda bisa mengembangkan sisi
seniman Anda dengan selalu terbuka pada pendapat orang lain, informasi terbaru, dan
hindari pikiran negatif.

d) Pemikir

Para pemikir biasanya suka menganalisa dunia di sekeliling mereka dan mungkin lebih
senang berpikir, ketimbang bertindak. Seorang pemimpin yang memiliki kepribadian ini
biasanya mampu memahami suatu masalah dan akhirnya memberi solusi.

e) Aktivis
Seorang pemimpin yang memiliki kepribadian ini biasanya mampu mendorong semangat
tim dan selalu optimistis serta percaya diri. Mereka sangat aktif, tapi kadang bisa menjadi
impulsif dalam bertindak. Jika Anda merasa memiliki kepribadian ini cobalah lebih
banyak memperhatikan detail saat bekerja.

Prasyarat keberhasilan kewirakoperasian

Koperasi sebagai unit usaha yang bergerak dibidang ekonomi dan sosial pada dasarnya
mempunyai tujuan yang sama yaitu: Membantu meningkatkan pertumbuhan
ekonomi,yang merupakan sasaran utama pertumbuhan ekonomi.

Perubahan yang meningkatkan produktivitas hanya dapat dilakukan melalui dua jalan
yaitu:

Melalui kegiatan inovatif (penciptan bangunan baru dan penerapannya).


Melalui kegiatan peningkatan kegiatan kerja (berprestasi lebih banyak dalam satuan
waktu kerja tetap atau waktu kerja yang diperpanjang.
Masing-masing kemungkinan itu merupakan syarat yang memadai dan perlu bagi
pertumbuhan ekonomi.Kemungkinan pertama berkaitan dengan kenaikan pendapatan
perkapita oleh sebab adanya peralihan kearah penggunaan teknologi yang
produktif,pembuatan penyebaran barang-barang baru,struktur organisasi yang baru dan
keterampilan baru.

Tipe inovasi ala scumpeter tentang kegitan kerja yang meliputi:

Pembuatan dan pemapanan produk-produk baru atau mutu produk yang baru.
Pembangunan metode produksi baru.
Menciptakan tata laksana produksi baru dibidang industri.
Pembuatan prasarana baru.
Pencarian sumber pembelian baru.
Hakikat dari fungsi wirausaha : Melihat dan menerapkan kemungkinan-kemungkinan
baru dalam bidang ekonomi.fungsi ini disebut fingsi inovatif.

Fungsi inovasi dapat dijabarkan dalam berbagai kegiatan kerja meliputi:

Mengenai keuntungan atau manfaat dari kombinasi-kombinasi baru.


Evaluasi keuntungan yang terlangsung dalam kombinasi baru itu.
Pembiayaan.
Teknologi dan perencanan pembangunan tempat-tempat produksi.
Pengadaan,pendidikan dan memimpin tenaga kerja.
Negoisasi dengan pemerintah badan atau resmi yang berwenang.
Negoisasi dengan pemasok pelanggan.
Dalam melaksanakan fungsi-fungsi tersebut,seorang wirausaha koperasi dihadapi pada
kendala sebagai berikut:

Kemungkinan bertindak inovatif tidak selalu merupakan kemungkinan yang diizinkan


menurut hukum.jadi inovator tidak mempunyai hak untuk menerapkan tindakan inovatif.
Kemungkinan inovatif yang diperoleh harus ditemukan dan dilaksanakan
penerapanya.untuk itu diperbolehkan kemampuan baik personal maupun organisatoris.
Kalaupun kemungkinan inovatif tertentu tidak terlarang dan masih dalam rangka
kesangupan seorang atau kelompok,maka perseorangan atau kelompok perlu memiliki
motivasi untuk menerapkan inovasi itu.
Tiga faktor penentu keberhasilan inovasi seorang wirausaha:

Hak Bertindak
Merupakan kemungkinan dalam kelompok-kelompok yang tidak terlarang yang meliputi
berbagai pembatas normative terhadap tindakan,disamping peraturan-peraturan hukum
abstrak yang dimodifikasikan,juga nilai-nilai sosial budaya,etika,agama,ketentuan-
ketentuan kongkret dan peraturan-peraturan pihak pengemban kekuasaan politik.

2. Kemampuan

Kecenderungan individu atau organisasi untuk meningkatkan kemampuanya, sangat


tergantung dari rangsangan ekonomis dan harapan untuk dapat menerapkan peningkatan
kemampuannya dalam tindakan-tindakan inovatif yang nyata.

3. Motivasi untuk berprestasi

Motivasi menyebabkan suatu peristiwa mempunyai nilai, baik nilai positif maupun
negatif.segala aspek yang ada kaitanya dengan motivasi dalam situasi yang dialami akan
mengandung kadar tuntutan.

Kriteria Keberhasilan Koperasi

Selain itu, Menurut tokoh koperasi Ibnoe Soedjono, untuk memahami apa yang disebut
kemampuan koperasi, kita perlu menggunakan tolak ukur keberhasilan koperasi secara
mikro. Keberhasilan koperasi dapat didekati dari dua sudut, yaitu sudut perusahaan dan
sudut efek koperasi.
Pendekatan dari sudut perusahaan

1. Peningkatan anggota perorangan.

Pada dasarnya lebih penting jumlah anggota perorangan daripada jumlah koperasi, karena
sebagai kumpulan orang kekuatan ekonomi bersumber dari anggota perorangan. Ada
dua faktor keanggotaan yang perlu diperhatikan, yaitu kemampuan ekonomi dan tingkat
kecerdasan anggota. Kemampuan ekonomi anggota penting karena dapat digerakkan
untuk menyusun investasi, sedangkan kecerdasan anggota sangat menentukan mutu
manajemen yang sifatnya partisipatori dalam rapat anggota sebagai kekuasaan tertinggi
dengan satu anggota satu suara.

2. Peningkatan modal

Terutama yang berasal dari koperasi sendiri. Jumlah modal dari dalam dapat digunakan
sebagai salah satu indikator utama dari kemandirian koperasi. Semakin besar modal dari
dalam berarti kemandirian koperasi tersebut semakin tinggi. Indikator kemandirian yang
lain adalah keberanian manajemen untuk mengambil keputusan sendiri.

3. Peningkatan volume usaha

Volume usaha berkaitan dengan skala ekonomi, semakin besar volume usaha suatu
koperasi berarti semakin besar potensinya sebagai perusahaan, sehingga dapat
memberikan pelayanan dan jasa yang lebih baik kepada para anggota. Sejalan dengan
identitas koperasi yang menyatakan bahwa anggota dan pelanggan adalah orang yang
sama, maka volume usaha terutama harus berasal dari jasa anggota. Loyalitas dan
partisipasi aktif anggota sangat menentukan besarnya volume usaha koperasi khususnya
yang berasal dari anggota

4. Peningkatan pelayanan kepada anggota dan masyarakat

Berbeda dengan unsur yang lain, pelayanan ini sukar dihitung secara kuantitatif. Anggota
dapat merasakan efeknya dengan membandingkan sebelum dan sesudah ada koperasi.
Bentuk pelayanan dapat bermacam-macam, misalnya: pendidikan, kesehatan, beasiswa,
sumbangan, pelayanan usaha yang cepat dan efisien, dan sebagainya.

Pendekatan dari sudut efek koperasi


1. Produktivitas

Koperasi dengan seluruh hasil kegiatannya dapat memenuhi seluruh kewajiban yang
harus dibayarnya, seperti: biaya perusahaan, kewajiban kepada anggota, dan sebagainya.

2. Efektivitas

Dalam arti mampu memenuhi kewajiban-kewajiban terhadap anggota-anggotanya.

3. Adil

Dalam melayani anggota-anggota, tanpa melakukan diskriminasi.

4. Mantap

Dalam arti bahwa Koperasi begitu efektif sehingga anggota-anggota tidak ada alasan
untuk meninggalkan koperasi guna mencari alternatif pelayanan di tempat lain yang
dianggap lebih baik.

Keuntungan dan kelemahan menjadi wirausaha

Keuntungan
a) Terbuka peluang untuk mencapai tujuan yang dikehendaki sendiri.

b) Terbuka peluang untuk mendemonstrasikan potensi seseorang secara penuh.

c) Terbuka peluang untuk memperoleh manfaat dan keuntungan secara maksimal.

d) Terbuka peluang untuk membantu masyarakat dengan usaha-usaha konkrit.

e) Terbuka kesempatan untuk menjadi bos.

Kelemahan
a) Memperoleh pendapat yang tidak pasti dan memiliki berbagai resiko.

b) Bekerja keras dan waktu kerjanya panjang.

c) Kualitas kehidupannya masih rendah sampai usahanya berhasil,sebab dia harus


berhemat.
d) Tanggung jawabnya sangat besar,banyak keputusan yang harus dia buat walaupun
dia kurang menguasai permasalahan yang dihadapinya.

Kesimpulan

Tugas wirausaha koperasi yang utama adalah menciptakan inovasi yang dapat
memberikan perubahan yang bersifat positif dalam organisasi usaha.
Keberhasilan inovasi akan sangat ditentukan oleh kemampuan dan kemauan
wirakoperasi,disamping kebebasan bertindak dari wirakoperasi tadi.
Keberhasilan seorang wirausaha koperasi tidak dapat dilihat dalam jangka pendek tetapi
bertahap dalam jangka panjang.
Pada akhirnya perkembangan ekonomi suatu bangsa akan sangat ditentukan oleh para
wirausaha yang berhasil termasuk wirausaha koperasi, karena setiap muncul inovasi baru
akan tumbuh berbagai aktifitas ekonomi yang berhubungan dengan produksi hasil
ekonomi tersebut.
Pertumbuhan suatu koperasi sangat tergantung pada kemampuan para wirakoperasi
dalam menciptakan inovasi-inovasi baru yang bermanfaat bagi anggotanya.
Wirakoperasi berasal dari birokrat pada umumnya juga tidak mempunyai kebebasan
untuk bertindak karena kadang-kadang membawa misi tertentu dari pemerintah yang
kegiatnya terikat pada ketentuan yang berlaku.
Terlepas dari itu semua pada dasarnya setiap wirakoperasi mempunyai kewajiban moral
dalam meningkatkan pertumbuhan koperasi dengan mengusahakan agar koperasi dengan
jalan mengusahakan agar koperasi mempunyai keunggulan dibanding dengan
pesaingnya.

BAB 10

A. MENTAATI SENDI-SENDI DASAR KOPERASI

Menurut sejarah koperasi, sendi-sendi dasar koperasi mulanya dirumuskan oleh kaum
buruh di inggris yang mendirikan koperasi Rochdale. Yang kemudian dikenal dengan “ sendi-
sendi dasar rochdale”.

Sendi-sendi dasar koperasi di Indonesia juga dilandaskan pada kondisi nyata yang bersifat
umum terjadi di Indonesia, yaitu : azas kekeluargaan dan gotong royong. Dimana sendi-sendi
dasar Koperasi Indonesia antara lain :
1. Sifat keanggotaannya suka rela dan terbuka untuk setiap warga Negara Indonesia.
Suka rela dalam koperasi berarti atas kemauan sendiri tampa paksaan.
Terbuka berarti tidak dihalang-halangi untuk masuk atau keluar sebagai anggota
koperasi.
2. Rapat anggota merupakan kekuasaan tertinggi sebagai pencerminan demokrasi dalam
koperasi.
3. Pembagian nsisaa hasil usaha diatur menurut jasa masing-masing.
4. Mengembangkan kesejahteraan anggota khususnya dan masyarakat pada umumnya.
5. Adanya pembatasanbunga atas bunga dan modal..
6. Usaha dan ketatalaksanaannya bersifat terbuka.
7. Swadaya, swakerta, dan swasembada sebagai pencerminan dari pada prinsip dasar :
percaya pada diri sendiri.

Sendi-sendi dasar ini merupakan inti sari dari dasar-dasar kerja koperasi
sebagai organisasi ekonomi yang berwatak sosial. Dasar-dasar kerja ini merupakan
eiri khas dari koperasi dan justru oleh karena itu membedakan koperasi dengan
badan ekonomi lainnya. Koperasi sebagai kupulan orang yang bergerak di lapangan
ekonomi harus terbuka untuk anggota-anggotanya, karena merekalah yang
memiliki dan membinanya. Tanpa modal pereaya/yakin akan kemampuan dan
kekuatan sendiri tidak mung kin timbul kegiatan koperasi yang sungguh dari, oleh
dan untuk anggota. Maka kegiatan koperasi berdasarkan atas prinsip:Swadaya=
kekuatan atas usaha sendiri, Swakert= hasil buatan sendiri, swa se'mbada =
kemampuan sendiri.

B. TIPE-TIPE PENGAWASAN KOPERASI


Pengawasan adalah suatu usaha sistematik untuk membuat semua kegiatan perusahaan sesuai
dengan rencana. Proses pengawasan dapat dilakukan dengan melalui beberapa tahap, yaitu
menetapkan standar, membandingkan kegiatan yang dilaksanakan dengan standar yang sudah
ditetapkan, mengukur penyimpangan-penyimpangan yang terjadi, kemudian mengambil tindakan
koreksi apabila diperlukan. Setiap perusahaan mengadakan pengawasan dengan tujuan agar
pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana yang sudah ditetapkan.
Ada beberapa alasan yang dapat diberikan mengapa hampir setiap perusahaan menghendaki
adanya proses pengawasan yang baik. Alasan-alasan tersebut antara lain:
1. manajer dapat lebih cepat mengantisipasi perubahan lingkungan,
2. perusahaan yang besar akan lebih mudah dikendalikan,
3. kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh anggota organisasi dapat dikurangi.
Berdasarkan waktu melakukan pengawasan, dikenal ada tiga tipe pengawasan yaitu,

A. Pengawasan Pendahulu (feedforward control, steering controls)


Dirancang untuk mengantisipasi penyimpangan standar dan memungkinkan
koreksi dibuat sebelum kegiatan terselesaikan. Pengawasan ini akan efektif bila
manajer dapat menemukan informasi yang akurat dan tepat waktu tentang
perubahan yang terjadi atau perkembangan tujuan.
B. Pengawasan Concurrent (concurrent control)
Yaitu pengawasan “Ya-Tidak”, dimana suatu aspek dari prosedur harus
memenuhi syarat yang ditentukan sebelum kegiatan dilakukan guna menjamin
ketepatan pelaksanaan kegiatan.
C. Pengawasan Umpan Balik (feedback control, past-action controls)
Yaitu mengukur hasil suatu kegiatan yang telah dilaksanakan, guna mengukur
penyimpangan yang mungkin terjadi atau tidak sesuai dengan standar.

C. METODE PENGAWASAN KOPERASI

Secara garis besar pengawasan dapat dibagi menjadi dua, yaitu metode pengawasan
kualitatif dan metode pengawasan kuantitatif. Pengawasan kualitatif dilakukan oleh manajer
untuk menjaga performance organisasi secara keseluruhan, sikap serta performance karyawan.
Metode pengawasan kuantitatif dilakukan dengan menggunakan data, biasanya digunakan untuk
mengawasi kuantitas maupun kualitas produk. Ada beberapa cara yang biasa digunakan untuk
mengadakan pengawasan kuantitatif, antara lain: dengan menggunakan anggaran, mengadakan
auditing, analisis break even, analisis rasio dan sebagainya.

D. MANAJEMEN KOPERASI

Manajemen merupakan kebutuhan mutlak bagi setiap organisasi. Sebagaimana diketahui,


hakikat manajemen adalah mencapai tujuan melalui tangan orang lain. Pencapaian tujuan melalui
tangan orang lain dilakukan oleh manajemen dengan melaksanakan fungsi-fungsi manajemen,
yaitu fungsi perencanaan, fungsi pengorganisasian, fungsi pelaksanaan, dan fungsi pengawasan.
Dengan demikian, keberhasilan manajemen sebuah organisasi akan sangat tergantung pada
pelaksanaan masing-masing fungsi tersebut.

 Walaupun tingkat kerumitan pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen beragam antarsatu


organisasi dengan organisasi lainnya, namun tidak ada organisasi yang ingin mencapai
tujuannya secara efektif , yang dapt mengelak dari keharusan melaksanakan fungsi-fungsi
tersebut.

 Hanya dengan melaksanakan fungsi manajemen tersebut sebuah koperasi akan dapat
mencapai tujuan-tujuan mulianya secara efektif.

Koperasi merupakan lembaga yang harus dikelola sebagaimana layaknya lembaga bisnis. Di
dalam sebuah lembaga bisnis diperlukan sebuah pengelolaan yang efektif dan efisien yang
dikenal dengan manajemen. Demikian juga dalam badan usaha koperasi, manajemen merupakan
satu hak yang harus ada demi terwujudnya tujuan yang diharapkan. Sebab tanpa manajemen
yang baik, tujuan organisasi tidak akan tercapai secara efisien. Selain itu dalam pencapaian
tujuan organisasi sering ada berbagai hal yang bertentangan dengan kepentingan pribadi
beberapa anggota, atau bahkan ada berbagai pihak yang mempunyai kepentingan yang saling
bertentangan. Untuk menjaga keseimbangan antara para anggota yang mempunyai berbagai
kepentingan tersebut sangat dibutuhkan manajemen yang baik, sehingga pertentangan
antaranggota dapat dikendalikan dan selanjutnya pencapaian tujuan organisasi tidak terganggu.
Seperti ilmu sosial yang lain, manajemen mempunyai banyak pengertian, ada yang mengartikan
manajemen sebagai suatu proses, adapula yang mengartikan manajemen sebagai suatu seni untuk
mencapai suatu tujuan melalui pengaturan terhadap orang lain.

Definisi yang lebih sering digunakan adalah definisi yang dikemukakan oleh Stoner yang
mengatakan: ‘Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan
pengawasan, usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya-sumber daya
organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.’
Prof. Ewell Paul Roy mengatakan bahwa manajemen koperasi melibatkan 4 (empat) unsur yaitu:
anggota, pengurus, manajer, dan karyawan. Seorang manajer harus bisa menciptakan kondisi
yang mendorong para karyawan agar mempertahankan produktivitas yang tinggi.

Karyawan merupakan penghubung antara manajemen dan anggota pelanggan . Menurut


Suharsono Sagir, sistem manajemen di lembaga koperasi harus mengarah kepada manajemen
partisipatif yang di dalamnya terdapat kebersamaan, keterbukaan, sehingga setiap anggota
koperasi baik yang turut dalam pengelolaan (kepengurusan usaha) ataupun yang di luar
kepengurusan (angota biasa), memiliki rasa tanggung jawab bersama dalam organisasi koperasi.
A.H. Gophar mengatakan bahwa manajemen koperasi pada dasarnya dapat ditelaah dan tiga
sudut pandang, yaitu organisasi, proses, dan gaya (. Dari sudut pandang organisasi, manajemen
koperasi pada prinsipnya terbentuk dan tiga unsur: anggota, pengurus, dan karyawan. Dapat
dibedakan struktur atau alat perlengkapan onganisasi yang sepintas adalah sama yaitu: Rapat
Anggota, Pengurus, dan Pengawas. Untuk itu, hendaknya dibedakan antara fungsi organisasi
dengan fungsi manajemen.

Unsur Pengawas seperti yang terdapat pada alat perlengkapan organisasi koperasi, pada
hakekatnya adalah merupakan perpanjangan tangan dan anggota, untuk mendampingi Pengurus
dalam melakukan fungsi kontrol sehari-hari terhadap jalannya roda organisasi dan usaha
koperasi. Keberhasilan koperasi tergantung pada kerjasama ketiga unsur organisasi tersebut
dalam mengembangkan organisasi dan usaha koperasi, yang dapat memberikan pelayanan
sebaik-baiknya kepada anggota. Dan sudut pandang proses, manajemen koperasi lebih
mengutamakan demokrasi dalam pengambilan keputusan. Istilah satu orang satu suara (one man
one vote) sudah mendarah daging dalam organisasi koperasi.

Karena itu, manajemen koperasi ini sering dipandang kurang efisien, kurang efektif, dan
sangat mahal. Terakhir, ditinjau dan sudut pandang gaya manajemen (management style),
manajemen koperasi menganut gaya partisipatif (participation management), di mana posisi
anggota ditempatkan sebagai subjek dan manajemen yang aktif dalam mengendalikan
manajemen perusahaannya. Sitio dan Tamba menyatakan badan usaha koperasi di Indonesia
memiliki manajemen koperasi yang dirunut berdasarkan perangkat organisasi koperasi, yaitu:
Rapat anggota, pengurus, pengawas, dan pengelola.
Telah diuraikan sebelumnya bahwa, watak manajemen koperasi ialah gaya manajemen
partisipatif.

Pola umum manajemen koperasi yang partisipatif tersebut menggambarkan adanya interaksi
antar unsur manajemen koperasi. Terdapat pembagian tugas (job description) pada masing-
masing unsur. Demikian pula setiap unsur manajemen mempunyai lingkup keputusan (decision
area) yang berbeda, kendatipun masih ada lingkup keputusan yang dilakukan secara bersama
(shared decision areas) adapun lingkup keputusan masing-masing unsur manajemen koperasi
adalah sebagai berikut):

1. Rapat Anggota
merupakan pemegang kuasa tertinggi dalam menetapkan kebijakan umum di bidang
organisasi, manajemen, dan usaha koperasi. Kebijakan yang sifatnya sangat strategis
dirumuskan dan ditetapkan pada forum Rapat Anggota. Umumnya, Rapat Anggota
diselenggarakan sekali setahun.
2. Pengurus
dipilih dan diberhentikan oleh rapat anggota. Dengan demikian, Pengurus dapat
dikatakart sebagai pemegang kuasa Rapat Anggota dalam mengoperasionalkan
kebijakan-kebijakan strategis yang ditetapkan Rapat Anggota. Penguruslah yang
mewujudkan arah kebijakan strategis yang menyangkut organisasi maupun usaha.

3. Pengawas
mewakili anggota untuk melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan kebijakan yang
dilaksanakan oleh Pengurus. Pengawas dipilih dan diberhentikan oleh Rapat Anggota.
OIeh sebab itu, dalam struktur organisasi koperasi, posisi Pengawas dan Pengurus adalah
sama.
4. Pengelola
adalah tim manajemen yang diangkat dan diberhentikan oleh Pengurus, untuk
melaksanakan teknis operasional di bidang usaha. Hubungan Pengelola usaha (managing
director) dengan pengurus koperasi adalah hubungan kerja atas dasar perikatan dalam
bentuk perjanjian atau kontrak kerja.

Fungsi-fungsi manajemen koperasi


Pengertian, Manfaat dan Tujuan Perencanaan

Perencanaan merupakan proses dasar manajemen. Dalam perencanaan manajer


memutuskan apa yang harus dilakukan, kapan harus dilakukan, bagaimana melakukan dan siapa
yang harus melakukan. Setiap organisasi memerlukan perencanaan. Baik organisasi yang bersifat
kecil maupun besar sama saja membutuhkan perencanaan. Hanya dalam pelaksanaannya
diperlukan penyesuaian-penyesuaian mengingat bentuk, tujuan dan luas organisasi yang
bersangkutan.Perencanaan yang baik adalah perencanaan yang fleksibel, sebab perencanaan akan
berbeda dalam situasi dan kondisi yang berubah-ubah di waktu yang akan datang. Apabila perlu
dalam pelaksanaannya diadakan perencanaan kembali sehingga semakin cepat cita-cita/tujuan
organisasi untuk dicapai.

Tipe dan Proses Perencanaan


Ada empat-tahap dasar perencanaan, yaitu :

(1) menetapkan tujuan dan serangkaian tujuan,

(2) merumuskan keadaan saat ini,

(3) mengidentifikasi segala kemudahan dan hambatan dan

(4) mengembangkan rencana atau serangkaian kegiatan untuk pencapaian tujuan.

Perencanaan dalam Koperasi


Organisasi koperasi sama dengan organisasi yang lain, perlu dikelola dengan baik agar
dapat mencapai tujuan akhir seefektif mungkin.

Fungsi perencanaan merupakan fungsi manajemen yang sangat penting karena merupakan dasar
bagi fungsi manajemen yang lain.

Agar tujuan akhir koperasi dapat dicapai maka koperasi harus membuat rencana yang
baik, dengan melalui beberapa langkah dasar pembuatan rencana yaitu menentukan tujuan
organisasi mengajukan beberapa alternatif cara mencapai tujuan tersebut dan kemudian
alternatif-alternatif tersebut harus dikaji satu per satu baik buruknya sebelum diputuskan
alternatif mana yang dipilih

Tipe rencana yang dapat diambil dalam koperasi dapat bermacam-macam tergantung pada
jangka waktu dan jenjang atau tingkatan manajemen.

Pengorganisasian dan Struktur Organisasi

Pengorganisasian merupakan suatu proses untuk merancang struktur formal,


mengelompokkan dan mengatur serta membagi tugas-tugas atau pekerjaan di antara para anggota
organisasi, agar tujuan organisasi dapat dicapai secara efisien. Pelaksanaan proses
pengorganisasian akan mencerminkan struktur organisasi yang mencakup beberapa aspek
penting seperti:
1. pembagian kerja,
2. departementasi,
3. bagan organisasi,
4. rantai perintah dan kesatuan perintah,
5. tingkat hierarki manajemen, dan
6. saluran komunikasi dan sebagainya.

Struktur Organisasi dalam Koperasi

Sebagai pengelola koperasi, pengurus menghadapi berbagai macam masalah yang harus
diselesaikan. Masalah yang paling sulit adalah masalah yang timbul dari dalam dirinya sendiri,
yaitu berupa keterbatasan. Keterbatasan dalam hal pengetahuan paling sering terjadi, sebab
seorang pengurus harus diangkat oleh, dan dari anggota, sehingga belum tentu dia merupakan
orang yang profesional di bidang perusahaan.
Dengan kemampuannya yang terbatas, serta tingkat pendidikan yang terbatas pula,
pengurus perlu mengangkat karyawan yang bertugas membantunya dalam mengelola koperasi
agar pekerjaan koperasi dapat diselesaikan dengan baik.Dengan masuknya berbagai pihak yang
ikut membantu pengurus mengelola usaha koperasi, semakin kompleks pula struktur organisasi
koperasi tersebut. Pemilihan bentuk struktur organisasi koperasi harus disesuaikan dengan
macam usaha, volume usaha, maupun luas pasar dari produk yang dihasilkan. Pada prinsipnya
semua bentuk organisasi baik, walaupun masing-masing mempunyai kelemahan.

BAB 11

Keadaan Pedesaan di IndonesiaBicara tentang kondisi atau keadaan masyarakat pedesaan di


Indonesia masih sangaterat kaitannya dengan adat istiadat yang mereka anut di wilayah
masing-masing. Hal inidikarenakan pedesaan di Indonesia masih menjungjung tinggi
rasa kekeluargaan demikeutuhan adat istiadat yang mereka punya. Rasa kekeluargaan itu
sangatlah penting dilakukanoleh masyarakat pedesaan di Indonesia, dikarenakan
dengan rasa itulah akan timbulkedamaian antar warga masyarakat yang tinggal di
pedesaan. Masyarakat pedesaan di Indonesia umumnya sudah mengenal istilah gotong
royong,hal inilah yang menjadi ciri khas yang biasanya dilakukan masyarakat pedesaan.
Gotongroyong biasanya dilakukan oleh masyarakat pedesaan untuk mencapai tujuan bersama
yangsudah direncanakan sebelumnya. Ini dilakukan agar semua masyarakat ikut terlibat
danpekerjaan yang dilakukan akan menjadi lebih ringan karena dilakukan
bersama. Rasatanggung jawab dan kekeluargaan sangatlah penting mengingat
kondisi pedesaan diIndonesia saat ini masih menjungjung tinggi adat istiadatnya sehingga
masyarakatnya harusmampu menjaga kekompakan agar permasalahan-permasalahan yang
timbul bisa dibatasiataupun dikendalikan. Permasalahan-permasalahan yang timbul di
antara masyarakatpedesaan memang bisa terjadi, permasalahan timbul mungkin
dikarenakan keberadaannyasekelompok orang yang lebih mementingkan kepentingannya
sendiri daripada kepentinganbersama.Sementara itu dari segi kualitas kesehatan
masyarakat pedesaan di Indonesiasangatlah menyedihkan, karena dari data yang telah
ditemukan angka umur harapan hidupmasyarakat pedesaan sangatlah rendah, selain itu juga
disebabkan angka kematian pada saatmelahirkan dan penyakit menular. Juga karena
musim hujan yang biasanya banyakmasyarakat terkena demam berdarah. Kualiatas
kesehatan rendah diakibatkan oleh aksesberobat yang masih jauh dari pemukiman warga,
SDM (dokter, bidan, perawat) yang masihterbatas di daerah pedesaan terpencil yang
memiliki akses dan medan yang sulit dicapai,tingkat pendidikan masyarakat yang masih
rendang tentang pentingnya hidup sehat, damasih kurangnya prasarana penunjang
kesehatan misalkan alat-alat kesehatan, tabungoksigen dan sebagainya. Dengan melihat
kenyataan ini pemerintah Indonesia harus tanggapsecara cepat khususnya yang jadi
sorotan adalah Menteri Kesehatan sebagaipenanggungjawab atas yang dialami
masyarakat pedesaan di Indonesia.Di Indonesia sebagian besar masyarakat yang tinggal di
pedesaan memilih profesisebagai petani khususnya di daerah perbukitan, hal ini dikarenakan
sudah menjadi tradisiturun temurun mengingat Indonesia merupakan kaya akan hasil
bumi. Maka dengankesuburan tanah yang dimiliki masyarakat pedesaan akan lebih
cocok mengembangkanpertanian yang mereka anggap akan mampu membantu
mereka untuk bertahan hidup.Sementara masyarakat pedesaan yang berada di daerah
pesisir pantai biasanya akan memilihprofesi sebagai nelayan, karena di laut Indonesia
sangatlah kaya akan sumber daya alamnyabaik ikan, udang, trumbu karang dan sebagainya.
Selain itu juga mereka mengembangkanbudidaya dengan membuat tambak ikan sehingga
hasil yang didapatkan ini bisa dipasarkanke luar desa bahkan sampai di eksport ke luar
negeri. Ini dilakukan masyarakat pedesaanyang tinggal di pesisir pantai sebagai sebuah
sumber mata pencarian yang bisa mememnuhikebutuhan hidup keluarga mereka. Adapun ciri
fisik pedesaan antara lain :

Memiliki sekitar ± 1000 jumlah penduduk

Kebanyakan tanah di pedesaan digunakan untuk pertanian,kecuali pedesaan yangberada di


daerah pesisir pantai yang berprofesi sebagai nelayan.

Di daerah pedesaan sebagian besar jalan batu dan tanah yang menyebabkan
sangatminimnya transportasi darat yang bisa melewati terutama kendaraan roda
empat. Adapun ciri masyarakat pedesaan diantaranya :

Antar warga memiliki hubungan yang sangat erat.

Kekeluargaan dijadikan sebuah pengikat antar warga dalam kehidupan berkelompok

Sebagian besar warganya menghasilkan produk pertanian untuk memenuhi


kebutuhanhidupnya

Kesenjangan sosial yang ada tidak terlalu besar selisihnya MENTAATI SENDI-SENDI
DASAR KOPERASI

Menurut sejarah koperasi, sendi-sendi dasar koperasi mulanya dirumuskan oleh kaum buruh
di inggris yang mendirikan koperasi Rochdale. Yang kemudian dikenal dengan “ sendi-sendi
dasar rochdale”.

Sendi-sendi dasar koperasi di Indonesia juga dilandaskan pada kondisi nyata yang bersifat
umum terjadi di Indonesia, yaitu : azas kekeluargaan dan gotong royong. Dimana sendi-sendi
dasar Koperasi Indonesia antara lain :

1. Sifat keanggotaannya suka rela dan terbuka untuk setiap warga Negara Indonesia.

• Suka rela dalam koperasi berarti atas kemauan sendiri tampa paksaan.

• Terbuka berarti tidak dihalang-halangi untuk masuk atau keluar sebagai anggota koperasi.
2. Rapat anggota merupakan kekuasaan tertinggi sebagai pencerminan demokrasi dalam

koperasi.

3. Pembagian nsisaa hasil usaha diatur menurut jasa masing-masing.

4. Mengembangkan kesejahteraan anggota khususnya dan masyarakat pada umumnya.

5. Adanya pembatasanbunga atas bunga dan modal..

6. Usaha dan ketatalaksanaannya bersifat terbuka.

7. Swadaya, swakerta, dan swasembada sebagai pencerminan dari pada prinsip dasar :
percaya pada diri sendiri.

Sendi-sendi dasar ini merupakan inti sari dari dasar-dasar kerja koperasi sebagai organisasi
ekonomi yang berwatak sosial. Dasar-dasar kerja ini merupakan eiri khas dari koperasi dan
justru oleh karena itu membedakan koperasi dengan badan ekonomi lainnya. Koperasi
sebagai kupulan orang yang bergerak di lapangan ekonomi harus terbuka untuk anggota-
anggotanya, karena merekalah yang memiliki dan membinanya. Tanpa modal pereaya/yakin
akan kemampuan dan kekuatan sendiri tidak mung kin timbul kegiatan koperasi yang
sungguh dari, oleh dan untuk anggota. Maka kegiatan koperasi berdasarkan atas
prinsip:Swadaya= kekuatan atas usaha sendiri, Swakert= hasil buatan sendiri, swa se'mbada
= kemampuan sendiri.

B. TIPE-TIPE PENGAWASAN KOPERASI

Pengawasan adalah suatu usaha sistematik untuk membuat semua kegiatan perusahaan sesuai
dengan rencana. Proses pengawasan dapat dilakukan dengan melalui beberapa tahap, yaitu
menetapkan standar, membandingkan kegiatan yang dilaksanakan dengan standar yang sudah
ditetapkan, mengukur penyimpangan-penyimpangan yang terjadi, kemudian mengambil
tindakan koreksi apabila diperlukan. Setiap perusahaan mengadakan pengawasan dengan
tujuan agar pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana yang sudah ditetapkan.

Ada beberapa alasan yang dapat diberikan mengapa hampir setiap perusahaan menghendaki
adanya proses pengawasan yang baik. Alasan-alasan tersebut antara lain:

manajer dapat lebih cepat mengantisipasi perubahan lingkungan,


perusahaan yang besar akan lebih mudah dikendalikan,

kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh anggota organisasi dapat dikurangi.

Berdasarkan waktu melakukan pengawasan, dikenal ada tiga tipe pengawasan yaitu,

Pengawasan Pendahulu (feedforward control, steering controls)

Dirancang untuk mengantisipasi penyimpangan standar dan memungkinkan koreksi dibuat


sebelum kegiatan terselesaikan. Pengawasan ini akan efektif bila manajer dapat menemukan
informasi yang akurat dan tepat waktu tentang perubahan yang terjadi atau perkembangan
tujuan.

Pengawasan Concurrent (concurrent control)

Yaitu pengawasan “Ya-Tidak”, dimana suatu aspek dari prosedur harus memenuhi syarat
yang ditentukan sebelum kegiatan dilakukan guna menjamin ketepatan pelaksanaan kegiatan.

Pengawasan Umpan Balik (feedback control, past-action controls)

Yaitu mengukur hasil suatu kegiatan yang telah dilaksanakan, guna mengukur penyimpangan
yang mungkin terjadi atau tidak sesuai dengan standar.

C. METODE PENGAWASAN KOPERASI

Secara garis besar pengawasan dapat dibagi menjadi dua, yaitu metode pengawasan kualitatif
dan metode pengawasan kuantitatif. Pengawasan kualitatif dilakukan oleh manajer untuk
menjaga performance organisasi secara keseluruhan, sikap serta performance karyawan.
Metode pengawasan kuantitatif dilakukan dengan menggunakan data, biasanya digunakan
untuk mengawasi kuantitas maupun kualitas produk. Ada beberapa cara yang biasa
digunakan untuk mengadakan pengawasan kuantitatif, antara lain: dengan menggunakan
anggaran, mengadakan auditing, analisis break even, analisis rasio dan sebagainya.
D. MANAJEMEN KOPERASI

Manajemen merupakan kebutuhan mutlak bagi setiap organisasi. Sebagaimana diketahui,


hakikat manajemen adalah mencapai tujuan melalui tangan orang lain. Pencapaian tujuan
melalui tangan orang lain dilakukan oleh manajemen dengan melaksanakan fungsi-fungsi
manajemen, yaitu fungsi perencanaan, fungsi pengorganisasian, fungsi pelaksanaan, dan
fungsi pengawasan. Dengan demikian, keberhasilan manajemen sebuah organisasi akan
sangat tergantung pada pelaksanaan masing-masing fungsi tersebut.

Walaupun tingkat kerumitan pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen beragam antarsatu


organisasi dengan organisasi lainnya, namun tidak ada organisasi yang ingin mencapai
tujuannya secara efektif , yang dapt mengelak dari keharusan melaksanakan fungsi-fungsi
tersebut.

Hanya dengan melaksanakan fungsi manajemen tersebut sebuah koperasi akan dapat
mencapai tujuan-tujuan mulianya secara efektif.

Koperasi merupakan lembaga yang harus dikelola sebagaimana layaknya lembaga bisnis. Di
dalam sebuah lembaga bisnis diperlukan sebuah pengelolaan yang efektif dan efisien yang
dikenal dengan manajemen. Demikian juga dalam badan usaha koperasi, manajemen
merupakan satu hak yang harus ada demi terwujudnya tujuan yang diharapkan. Sebab tanpa
manajemen yang baik, tujuan organisasi tidak akan tercapai secara efisien. Selain itu dalam
pencapaian tujuan organisasi sering ada berbagai hal yang bertentangan dengan kepentingan
pribadi beberapa anggota, atau bahkan ada berbagai pihak yang mempunyai kepentingan
yang saling bertentangan. Untuk menjaga keseimbangan antara para anggota yang
mempunyai berbagai kepentingan tersebut sangat dibutuhkan manajemen yang baik,
sehingga pertentangan antaranggota dapat dikendalikan dan selanjutnya pencapaian tujuan
organisasi tidak terganggu.

Seperti ilmu sosial yang lain, manajemen mempunyai banyak pengertian, ada yang
mengartikan manajemen sebagai suatu proses, adapula yang mengartikan manajemen sebagai
suatu seni untuk mencapai suatu tujuan melalui pengaturan terhadap orang lain.

Definisi yang lebih sering digunakan adalah definisi yang dikemukakan oleh Stoner yang
mengatakan: ‘Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan
pengawasan, usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya-sumber daya
organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.’
Prof. Ewell Paul Roy mengatakan bahwa manajemen koperasi melibatkan 4 (empat) unsur
yaitu: anggota, pengurus, manajer, dan karyawan. Seorang manajer harus bisa menciptakan
kondisi yang mendorong para karyawan agar mempertahankan produktivitas yang tinggi.

Karyawan merupakan penghubung antara manajemen dan anggota pelanggan . Menurut


Suharsono Sagir, sistem manajemen di lembaga koperasi harus mengarah kepada manajemen
partisipatif yang di dalamnya terdapat kebersamaan, keterbukaan, sehingga setiap anggota
koperasi baik yang turut dalam pengelolaan (kepengurusan usaha) ataupun yang di luar
kepengurusan (angota biasa), memiliki rasa tanggung jawab bersama dalam organisasi
koperasi.

A.H. Gophar mengatakan bahwa manajemen koperasi pada dasarnya dapat ditelaah dan tiga
sudut pandang, yaitu organisasi, proses, dan gaya (. Dari sudut pandang organisasi,
manajemen koperasi pada prinsipnya terbentuk dan tiga unsur: anggota, pengurus, dan
karyawan. Dapat dibedakan struktur atau alat perlengkapan onganisasi yang sepintas adalah
sama yaitu: Rapat Anggota, Pengurus, dan Pengawas. Untuk itu, hendaknya dibedakan antara
fungsi organisasi dengan fungsi manajemen.

Unsur Pengawas seperti yang terdapat pada alat perlengkapan organisasi koperasi, pada
hakekatnya adalah merupakan perpanjangan tangan dan anggota, untuk mendampingi
Pengurus dalam melakukan fungsi kontrol sehari-hari terhadap jalannya roda organisasi dan
usaha koperasi. Keberhasilan koperasi tergantung pada kerjasama ketiga unsur organisasi
tersebut dalam mengembangkan organisasi dan usaha koperasi, yang dapat memberikan
pelayanan sebaik-baiknya kepada anggota. Dan sudut pandang proses, manajemen koperasi
lebih mengutamakan demokrasi dalam pengambilan keputusan. Istilah satu orang satu suara
(one man one vote) sudah mendarah daging dalam organisasi koperasi.

Karena itu, manajemen koperasi ini sering dipandang kurang efisien, kurang efektif, dan
sangat mahal. Terakhir, ditinjau dan sudut pandang gaya manajemen (management style),
manajemen koperasi menganut gaya partisipatif (participation management), di mana posisi
anggota ditempatkan sebagai subjek dan manajemen yang aktif dalam mengendalikan
manajemen perusahaannya. Sitio dan Tamba menyatakan badan usaha koperasi di Indonesia
memiliki manajemen koperasi yang dirunut berdasarkan perangkat organisasi koperasi, yaitu:
Rapat anggota, pengurus, pengawas, dan pengelola.

Telah diuraikan sebelumnya bahwa, watak manajemen koperasi ialah gaya manajemen
partisipatif.

Pola umum manajemen koperasi yang partisipatif tersebut menggambarkan adanya interaksi
antar unsur manajemen koperasi. Terdapat pembagian tugas (job description) pada masing-
masing unsur. Demikian pula setiap unsur manajemen mempunyai lingkup keputusan
(decision area) yang berbeda, kendatipun masih ada lingkup keputusan yang dilakukan secara
bersama (shared decision areas) adapun lingkup keputusan masing-masing unsur manajemen
koperasi adalah sebagai berikut):

Rapat Anggota

merupakan pemegang kuasa tertinggi dalam menetapkan kebijakan umum di bidang


organisasi, manajemen, dan usaha koperasi. Kebijakan yang sifatnya sangat strategis
dirumuskan dan ditetapkan pada forum Rapat Anggota. Umumnya, Rapat Anggota
diselenggarakan sekali setahun.

Pengurus

dipilih dan diberhentikan oleh rapat anggota. Dengan demikian, Pengurus dapat dikatakart
sebagai pemegang kuasa Rapat Anggota dalam mengoperasionalkan kebijakan-kebijakan
strategis yang ditetapkan Rapat Anggota. Penguruslah yang mewujudkan arah kebijakan
strategis yang menyangkut organisasi maupun usaha.

Pengawas

mewakili anggota untuk melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan kebijakan yang


dilaksanakan oleh Pengurus. Pengawas dipilih dan diberhentikan oleh Rapat Anggota. OIeh
sebab itu, dalam struktur organisasi koperasi, posisi Pengawas dan Pengurus adalah sama.

Pengelola

adalah tim manajemen yang diangkat dan diberhentikan oleh Pengurus, untuk melaksanakan
teknis operasional di bidang usaha. Hubungan Pengelola usaha (managing director) dengan
pengurus koperasi adalah hubungan kerja atas dasar perikatan dalam bentuk perjanjian atau
kontrak kerja.

Fungsi-fungsi manajemen koperasi

Pengertian, Manfaat dan Tujuan Perencanaan

Perencanaan merupakan proses dasar manajemen. Dalam perencanaan manajer memutuskan


apa yang harus dilakukan, kapan harus dilakukan, bagaimana melakukan dan siapa yang
harus melakukan. Setiap organisasi memerlukan perencanaan. Baik organisasi yang bersifat
kecil maupun besar sama saja membutuhkan perencanaan. Hanya dalam pelaksanaannya
diperlukan penyesuaian-penyesuaian mengingat bentuk, tujuan dan luas organisasi yang
bersangkutan.Perencanaan yang baik adalah perencanaan yang fleksibel, sebab perencanaan
akan berbeda dalam situasi dan kondisi yang berubah-ubah di waktu yang akan datang.
Apabila perlu dalam pelaksanaannya diadakan perencanaan kembali sehingga semakin cepat
cita-cita/tujuan organisasi untuk dicapai.

Tipe dan Proses Perencanaan

Ada empat-tahap dasar perencanaan, yaitu :

(1) menetapkan tujuan dan serangkaian tujuan,

(2) merumuskan keadaan saat ini,

(3) mengidentifikasi segala kemudahan dan hambatan dan

(4) mengembangkan rencana atau serangkaian kegiatan untuk pencapaian tujuan.

Perencanaan dalam Koperasi

Organisasi koperasi sama dengan organisasi yang lain, perlu dikelola dengan baik agar dapat
mencapai tujuan akhir seefektif mungkin.

Fungsi perencanaan merupakan fungsi manajemen yang sangat penting karena merupakan
dasar bagi fungsi manajemen yang lain.

Agar tujuan akhir koperasi dapat dicapai maka koperasi harus membuat rencana yang baik,
dengan melalui beberapa langkah dasar pembuatan rencana yaitu menentukan tujuan
organisasi mengajukan beberapa alternatif cara mencapai tujuan tersebut dan kemudian
alternatif-alternatif tersebut harus dikaji satu per satu baik buruknya sebelum diputuskan
alternatif mana yang dipilih
Tipe rencana yang dapat diambil dalam koperasi dapat bermacam-macam tergantung pada
jangka waktu dan jenjang atau tingkatan manajemen.

Pengorganisasian dan Struktur Organisasi

Pengorganisasian merupakan suatu proses untuk merancang struktur formal,


mengelompokkan dan mengatur serta membagi tugas-tugas atau pekerjaan di antara para
anggota organisasi, agar tujuan organisasi dapat dicapai secara efisien. Pelaksanaan proses
pengorganisasian akan mencerminkan struktur organisasi yang mencakup beberapa aspek
penting seperti:

1. pembagian kerja,

2. departementasi,

3. bagan organisasi,

4. rantai perintah dan kesatuan perintah,

5. tingkat hierarki manajemen, dan

6. saluran komunikasi dan sebagainya.

Struktur Organisasi dalam Koperasi

Sebagai pengelola koperasi, pengurus menghadapi berbagai macam masalah yang harus
diselesaikan. Masalah yang paling sulit adalah masalah yang timbul dari dalam dirinya
sendiri, yaitu berupa keterbatasan. Keterbatasan dalam hal pengetahuan paling sering terjadi,
sebab seorang pengurus harus diangkat oleh, dan dari anggota, sehingga belum tentu dia
merupakan orang yang profesional di bidang perusahaan.

Dengan kemampuannya yang terbatas, serta tingkat pendidikan yang terbatas pula, pengurus
perlu mengangkat karyawan yang bertugas membantunya dalam mengelola koperasi agar
pekerjaan koperasi dapat diselesaikan dengan baik.Dengan masuknya berbagai pihak yang
ikut membantu pengurus mengelola usaha koperasi, semakin kompleks pula struktur
organisasi koperasi tersebut. Pemilihan bentuk struktur organisasi koperasi harus disesuaikan
dengan macam usaha, volume usaha, maupun luas pasar dari produk yang dihasilkan. Pada
prinsipnya semua bentuk organisasi baik, walaupun masing-masing mempunyai kelemahan.
BAB 11

Keadaan Pedesaan di IndonesiaBicara tentang kondisi atau keadaan masyarakat pedesaan


di Indonesia masih sangaterat kaitannya dengan adat istiadat yang mereka anut di wilayah
masing-masing. Hal inidikarenakan pedesaan di Indonesia masih menjungjung tinggi
rasa kekeluargaan demikeutuhan adat istiadat yang mereka punya. Rasa kekeluargaan itu
sangatlah penting dilakukanoleh masyarakat pedesaan di Indonesia, dikarenakan dengan
rasa itulah akan timbulkedamaian antar warga masyarakat yang tinggal di pedesaan.
Masyarakat pedesaan di Indonesia umumnya sudah mengenal istilah gotong royong,hal inilah
yang menjadi ciri khas yang biasanya dilakukan masyarakat pedesaan. Gotongroyong biasanya
dilakukan oleh masyarakat pedesaan untuk mencapai tujuan bersama yangsudah direncanakan
sebelumnya. Ini dilakukan agar semua masyarakat ikut terlibat danpekerjaan yang
dilakukan akan menjadi lebih ringan karena dilakukan bersama. Rasatanggung jawab
dan kekeluargaan sangatlah penting mengingat kondisi pedesaan diIndonesia saat ini
masih menjungjung tinggi adat istiadatnya sehingga masyarakatnya harusmampu menjaga
kekompakan agar permasalahan-permasalahan yang timbul bisa dibatasiataupun dikendalikan.
Permasalahan-permasalahan yang timbul di antara masyarakatpedesaan memang bisa
terjadi, permasalahan timbul mungkin dikarenakan keberadaannyasekelompok orang yang lebih
mementingkan kepentingannya sendiri daripada kepentinganbersama.Sementara itu dari segi
kualitas kesehatan masyarakat pedesaan di Indonesiasangatlah menyedihkan, karena dari
data yang telah ditemukan angka umur harapan hidupmasyarakat pedesaan sangatlah rendah,
selain itu juga disebabkan angka kematian pada saatmelahirkan dan penyakit menular. Juga
karena musim hujan yang biasanya banyakmasyarakat terkena demam berdarah. Kualiatas
kesehatan rendah diakibatkan oleh aksesberobat yang masih jauh dari pemukiman warga, SDM
(dokter, bidan, perawat) yang masihterbatas di daerah pedesaan terpencil yang memiliki akses
dan medan yang sulit dicapai,tingkat pendidikan masyarakat yang masih rendang tentang
pentingnya hidup sehat, dan masih kurangnya prasarana penunjang kesehatan misalkan
alat-alat kesehatan, tabungoksigen dan sebagainya. Dengan melihat kenyataan ini pemerintah
Indonesia harus tanggapsecara cepat khususnya yang jadi sorotan adalah Menteri
Kesehatan sebagaipenanggungjawab atas yang dialami masyarakat pedesaan di Indonesia.Di
Indonesia sebagian besar masyarakat yang tinggal di pedesaan memilih profesisebagai petani
khususnya di daerah perbukitan, hal ini dikarenakan sudah menjadi tradisiturun temurun
mengingat Indonesia merupakan kaya akan hasil bumi. Maka dengankesuburan tanah
yang dimiliki masyarakat pedesaan akan lebih cocok mengembangkanpertanian yang
mereka anggap akan mampu membantu mereka untuk bertahan hidup.Sementara
masyarakat pedesaan yang berada di daerah pesisir pantai biasanya akan memilihprofesi sebagai
nelayan, karena di laut Indonesia sangatlah kaya akan sumber daya alamnyabaik ikan, udang,
trumbu karang dan sebagainya. Selain itu juga mereka mengembangkanbudidaya dengan
membuat tambak ikan sehingga hasil yang didapatkan ini bisa dipasarkanke luar desa bahkan
sampai di eksport ke luar negeri. Ini dilakukan masyarakat pedesaanyang tinggal di pesisir pantai
sebagai sebuah sumber mata pencarian yang bisa mememnuhikebutuhan hidup keluarga mereka.
Adapun ciri fisik pedesaan antara lain : Memiliki sekitar ± 1000 jumlah penduduk
Kebanyakan tanah di pedesaan digunakan untuk pertanian,kecuali pedesaan yangberada di
daerah pesisir pantai yang berprofesi sebagai nelayan. Di daerah pedesaan sebagian besar jalan
batu dan tanah yang menyebabkan sangatminimnya transportasi darat yang bisa melewati
terutama kendaraan roda empat. Adapun ciri masyarakat pedesaan diantaranya :

 Antar warga memiliki hubungan yang sangat erat.


 Kekeluargaan dijadikan sebuah pengikat antar warga dalam kehidupan berkelompok
 Sebagian besar warganya menghasilkan produk pertanian untuk memenuhi
kebutuhanhidupnya
 Kesenjangan sosial yang ada tidak terlalu besar selisihnya
 Kesadaran masyarakat untuk mematuhi nilai dan norma yang berlaku di
wilayahnyasangatlah tinggi

Pengertian dan Luasnya Pembangunan Pedesaan

Pengertian:Pembangunan pedesaan merupakan sebuah tahapan pendiskusian dan


penentuankeinginan yang dilakukan oleh anggota atau masyarakat desa, setelah
itu melakukanperencanaan dan pengerjaan bersama untuk mencapai tujuan
tersebut.Sehingga pembangunan masyarakat di pedesaan merupakan spesidikasi
daripengertian community development atau pembangunan masyarakat dalam satu kesatuan,
yangbertujuan agar dapat meningkatkan penghasilan dan juga taraf hidup warga
masyarakattersebut.Pada dasarnya hampir seluruh masyarakat Indonesia sekitar 81%
nya bertempattinggal di pedesaan. Dan kita semua tahu bahwa hampir semua masyarakat
Indonesia, terdiriatas petani, pengusaha kecil (UMKM) perajin, peternak, pedagang, dan
sebagainya hampirseluruhnya tinggal di pedesaan, yang kondisi ekonominya lemah. Dan
kebanyakan kehidupanmereka masih bersandar pada usaha pertanian. Namun demikian
seringkali pengolahan lahandalam pertanian oleh para petani seringkali masih dalam taraf
pengolahan yang sangatmemprihatinkan. . Sehingga saat pergantian ke Orde Baru
pembangunan ekonomi perdesaanmemperoleh fokus yang besar. Fokus dari
pemerintahan Orde Baru dialihkan kepadapembangunan pedesaan. Untuk itulah
pembangunan pedesaan ini digalakkan dan terusditingkatkan untuk mendukung
seluruh rakyat yang berada dalam taraf ekonomi lemah.Inti dari tujuan pembangunan
masyarakat desa:1. Jangka pendek: peningkatan taraf hidup masyarakat di daerah
pedesaan yangcenderung berada di dalam kondisi ekonomi yang lemah.2. Jangka panjang:
mencapai masyarakat Indonesia yang makmur dan adil sesuaiPancasila dan UUD
1495.
Alasan penyelenggaraan pembangunan di pedesaan:1. Jumlah penduduk yang digolongkan
sebagai tenaga kerja banyak berada di pedesaan2. Lebih luas dan suburnya lahan pertanian yang
terdapat di desa3. Ketersediaan bahan baku yang sangat memadai4. Jumlah pengangguran yang
relatif banyak, dan upahnya yang relatif rendah.5. Merupakan pasar yang potensial bagi
pemasaran produk dikarenakan jumlahpenduduk yang relatif banyak.6. Sifat masyarakat
pedesaan yang ramah mudah untuk mengajak kerjasama dapatdiarahkan untuk tujuan
usaha yang positif seperti koperasiPeranan KUD dalam Pembangunan Masyarakat
PedesaanPemerataan ekonomi di Indonesia belum dapat dilaksanakan secara optimal.
Masihterjadi kesenjangan sosial yang tinggi antara masyarakat kota dengan masyarakat desa.
Olehsebab itu pembangunan pedesaan menjadi prioritas utama bagi pemerintah. Hal
tersebutdilakukan untuk mendorong pembangunan ekonomi Indonesia yang nantinya
akanberdampak pada peningkatan perekonomian di Indonesia.

Untuk menyelesaikanpermasalahan tersebut pemerintah melaksanakan program


pembangunan KUD. KUD merupakan koperasi unit desa yang dibangun hampir disetiap desa
di Indonesia. Peran KUDyang paling penting adalah membangun perekonomian pedesaan.
Dengan adanya KUDtersebut diharapkan dapat menggerakan roda perekonomian pedesan yang
selama ini berjalantersendat – sendat. Kegiatan yang dilakukan oleh KUD adalah mewujudkan
swasembadapangan dengan pemberian kredit dan membantu proses serta pengolahan hasil.
Dewasa ini pembangunan KUD tidak berjalan dengan lancar. Banyak KUD yangterbengkalai
karena tidak dimanfaatkan secara baik. banyak KUD yang tidak berjalan sesuaidengan fungsinya
bahkan diperuntukkan untuk kepentingan pribadi atau beberapa kelompoktertentu. Maju
mundurnya suatu KUD bergantung pada kualitas dari SDM yangmengelolanya.
Keberadaan KUD tentu saja harus dipertahankan mengingat KUD merupakansalah satu cara
yang tepat dalam meningkatkan pembangunan ekonomi pedesaan. Sangat pentingnya peran
KUD tentu keberadaannya perlu dipertahankan. Adapun carauntuk mempertahankan KUD
adalah yang pertama kita harus memberikan pendidikan kepadapemuda – pemudi desa sebagai
penerus KUD dalam pemanfaatnya, kedua adalah melibatkan semua lapisan masyarakat untuk
ikut bergabung menjadi anggota KUD, dan yang terakhiradalah peran serta perangkat desa dalam
mengawasi pelaksanaan dan jalannya KUD
BAB 12

Pengertian KUD dan Dasar Hukumnya.

Koperasi Unit Desa adalah suatu Koperasi serba usaha yang beranggotakan penduduk desa dan
berlokasi didaerah pedesaan, daerah kerjanya biasanya mencangkup satu wilayah kecamatan.
Pembentukan KUD ini merupakan penyatuan dari beberapa Koperasi pertanian yang kecil dan
banyak jumlahnya dipedesaan. Selain itu KUD memang secara resmi didorong
perkembangannya oleh pemerintah.

Program Pembinaan dan Pengembangan KUD

Di Indonesia peranan Pemerintah dalam menggerakan dan mengembangkan koperasi cukup


besar. Campur tangan pemerintah dalam hal ini sifatnya membantu memecahkan persoalan dan
membimbing KUD menuju ke arah organisasi yang lebih otonomi yang nantinya mampu
menjadi soko guru perekonomian rakyat pedesaan.

Untuk membimbing, mendorong, mengembangkan dan membina KUD, dibentuk BUUD beserta
kepengurusannya yang anggotanya terdiri dari unsur-unsur pemuka masyarakat seperti: Camat,
Pamong desa, Guru, Ulama, dll. Pelaksanaan sehari-hari kebijakan usaha KUD dilaksanakan
oleh manager yang mempunyai kemampuan pengelolaan perusahaan yang mencurahkan waktu
sepenuhnya pada pekerjaannya.

Melihat liputan kegiatan yang begitu luas, dari KUD, maka pembinaan KUD sejak tahun 1972
terus ditingkatkan baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Dari segi kualitas seperti jumlah
anggota, volume usaha, besarnya permodalan, penyaluran sarana produksi perlengkapan gedung
dan kantor. Dari segi kualitas seperti jumlah anggota, volume usaha, besarnya permodalan,
penyaluran sarana produksi perlengkapan gedung dan kantor.

Partisipasi masyarakat dalam KUD bisa diukur dengan mengetahui sejauh mana pengetahuan
masyarakat terhadap manfaat koperasi, pengetahuan anggota terhadap pengurus dan
hubungannya dengan pengurus. Di samping itu juga bisa diukur dari pemenuhan kewajiban
menyetor simpanan, dan frekuansi kunjungan mereka ke KUD.

Mengoptimalkan KUD Untuk Meningkatkan Perekonomian Desa dan Nasional


Saat ini perekonomian nasional yang pertumbuhannya masih lambat bisa segera diatasi dengan
dimulai dari desa, mengingat perekonomian desa meningkat maka perekonomian kota akan
meningkat pula dan semua kebutuhan tercukupi dengan harga terjangkau yang akhirnya tidak
memerlukan impor barang dari luar negri namun bahkan akhirnya negri kaya raya ini akan bisa
mengekspor barang ke luar negri. Hal tersebut bisa dilakukan dengan cara-cara diantaranya
sebagai berikut:

· Bentuk koperasi disetiap desa, anggota semua warga desa , pendirian sesuai dengan
prinsip koperasi yang sebenarnya, sesuai yang disarankan Bung Hatta. Yaitu modal dari anggota
dan kemakmuran untuk anggota. Bentuk koperasi serba usaha baik untuk pupuk. Sembako,
material, dan lain-lain.

· Jangan membuka koperasi hanya untuk simpan pinjam karena memiliki resiko yang lebih
besar, bila salah penggunaan uang maka berakibat macet dikemudian hari.

· Perlu dilakukan penyuluhan bagaimana menangani koperasi secara professional

· Perlu penyuluhan bagaimana cara meningkatkan hasil pertanian, beternak atau perkebunan
jika ada.

· Arahkan warga desa untuk tidak selalu menggunakan pupuk kimia. Arahkan warga untuk
menggunakan pupuk organik.

· Semua warga dibina untuk tidak selalu membeli barang yang sifatnya konsumtif, arahkan
warga dalam pembelian barang kanya karena kebutuhan dan bukan karena ketertarikan yang
disebabkan oleh iklan baik di TV , majalah atau Koran.

· memberi pelayanan yang baik terhadap kebutuhan anggota

· Mengarahkan KUD pada kemampuannya untuk menjadi koperasi serba usaha dengan
menggunakan potensi daerahnya masing-masing.

· Menyempurnakan organisasi intern dan ekstern KUD

· Memperbaiki manajemen koperasi

Dengan demikian dapat di ketahui betapa pentingnya koperasi bagi masyarakat desa dalam
membangun perekonomian di pedesaan, maka koperasi unit desa ini di harapkan dapat terus
bekerja dengan baik sehingga masyarakat semakin makmur dan sejahtera.
Keberhasilan dan Kekurangan Koperasi Unit Desa

a. Keberhasilan dari Koperasi Unit Desa

• Baik tidaknya alat perlengkapan organisasi yaitu rapat anggota dalam pengurus koperasi
dan badan pemeriksa koperasi.

• Seberapa jauh kegiatan koperasi unit desa mampu mengelola tugas yang dibebankan oleh
pemerintah seperti pengadaan sarana produksi, kredit candak kulak, partisipasi anggota dan lain-
lain.

b. Kekurangan dari Koperasi Unit Desa

• Pejabat koperasi sebagai Pembina KUD terlalu cepat memberi bantuan berupa kredit
kepada KUD tanpa disertai pembinaan dan pengawasan yang insentif

• Penyuluhan mengenai KUD dilakukan sambil lalu tanpa ada koordinasi dengan dinas-
dinas teknis lain.

• Jumlah tenaga pembina koperasi tidak sebanding dengan luas wilayah dan jumlah
anggota masyarakat yang dilayani.

• Pejabat koperasi tidak tegas dalam mengambil keputusan terhadap pengurus KUD yang
tidak menjalankan fungsi dengan baik

• Membeli hasil pertanian dibawah harga pasar

• Belum mampu bersaing di pasaran

• Kurangnya permodalan

Pembangunan Perekonomian Desa.

Berdasarkan sensus penduduk tahun 1980, sekitar 78% penduduk Indonesia bermukim di
pedesaan. Dengan demikian, pedesaan potensi yang besar dari segi penawaran faktor produksi
terutama tenaga kerja, maupun permintaan dari hasil diluar sektor pertanian. Sebagian besar
masyarakat pedesaan ini hidup dari kegiatan pertanian “pembangunan perekonomian desa tak
lepas dari pemerintah. Pemerintah mensiasatinya dengan strategi pembangunan. Yaaitu suatu
kombinasi dari kebijaksanaan dan program yang bertujuan untuk mempengaruhi pola dan laju
pertumbuhan ekonomi” (Johnston dan Kilby, 1975).

Selanjutnya strategi pembangunan perekonomian desa mencakup :


• Program pembinaan kelembagaan • Program pembinaan kelembagaan

• Program penanaman modal pada prasarana fisik, sosial dan ekonomi.

• Prograam penyempurnaan pemasaran faktor produksi dan komoditi pertanian,

• Perumusan kebijaksanaan harga.

Dengan kata lain, strategi ini menekankan peningkatan untuk nmengubah, memperluas dan
mengembangkan alternatif produksi yang tersedia bagi masyaraakata pedesaan dan
menyempurnakan kelembagaan teknologi serta lingkungan ekonomi. Akhir-akhir ini banyak
yang diperbincangkan mengenai pemerataan dan pertumbuhan ekonomi. Johnston dan Clark
(1982) mengungkapkan bahwa pemerataan dand pertumbuhan ekonomi pedesan dapat dicapai
bersama dengan menerapkan strategi pertumbuhan pedesaan, yang demikian sebagai strategi
pembangunan perekonomian yang berorientasi pada perluasan kesempatan kerja. Selanjutnya
Johnston dan Clark (1982) mengungkapkan tiga tombak pembangunan perekonomian pedesaan,
yaitu :

• Meningkatkan produksi dan kesempatan kerja disektor pertanian dan diluar pertanian di
pedesaan. Perluasan kesempatan kerja produktif mencakup usaha rumah tangga dan industri
padat tenaga kerja pedesaan.

• Program perbaikan dan penyempurnaan pelayanan pendidikan kesehatan dan gizi serta
keluarga berencana.

• Penyemlpurnaan kelembagaan pelaayanan, perbaikan pengolahan dan kemampuan tenaga


pimpinan pembangunan pedesaan.

Ketiga tombak pembangunan perekonomian desa tersebut merupakan pola pada partsipasi aktif
masyarakat pedesaan atau dengan kata lain, peningkatan dibidang produksi, konsumsi dan
penyempurnaan organisasi atau lembaga. faktor-faktor yang berpengaruh yang dibentuk oleh
faktor internal, yakni faktor peran serta anggota, aktivitas dan sumber daya manusia serta faktor
eksternal terhadap kinerja KUD. Ini dapat diinterpretasikan bahwa peran serta anggota
merupakan faktor penentu terhadap kinerja KUD di Provinsi Bali. Berarti pada setiap kegiatan
pengelola harus melibatkan anggota secara aktif jika ingin KUD berhasil, seperti membuat
perencanaan, meningkatkan modal koperasi dengan cara meningkatkan partisipasi anggota dalam
proses pemupukan modal, dll.
Permasalahan Koperasi Unit Desa

Untuk mewujudkan KUD agar bisa menjadi soko guru perekonomian rakyat pedesaan,
pemerintah mengadakan program pembinaan dan pengembangan KUD karena KUD belum
mampu menjalankan usahanya secara sendiri apalagi mengembangkannya. Hal ini disebabkan
oleh adanya permasalahan yang cukup berat bagi KUD. Permasalahan terdiri dari,

a. Permasalahan Ekstern seperti:

• Masyarakat belum mampu sepenuhnya diyakinkan bahwa koperasi merupakan sarana


yang efektif dalam mengatasi kelemahan ekonomis dan dalam meningkatkan kesejahteraannya.

• Belum adanya rencana induk pengembangan koperasi yang terpadu.

• Belum adanya prasarana yang memadai untuk bisa membangkitkan kegairahan


berkoperasi.

b. Permasalahan Intern seperti:

• KUD lemah dalam organisasi dan manajemen

• Sarana pelayanan dan modal yang belum memadai

• Kurangnya pengarahan yang tepat dalam kesinambungan pengembangan kegiatan


ekonomi

Usaha-usaha untuk memecahkan masalah

• Dengan memberi pelayanan yang baik terhadap kebutuhan anggota

• Mengaktifkan anggota dengan penyuluhan yang intensif

• Mengarahkan KUD pada kemampuannya untuk menjadi koperasi serba usaha dengan
menggunakan potensi daerahnya masing-masing.

• Dengan penyempurnaan organisasi intern dan ekstern KUD

• Dengan memperbaiki manajemen koperasi

Strategi Pembinaan dan Pengembangan KUD

Mengingat luasnya permasalahan yang dihadapi serta keterbatasan dana, daya dan waktu yang
dilakukan suatu strategi yang tepat dalam usaha pembinaan dan pengembangan KUD strategi
pemusatan pelayanan koperasi. Tujuan dari strategi tersebut adalah untuk mengakomodasikan
segala usaha pemerintah dalam mempercepat pengembangan KUD.
Dalam rangka pengembangan KUD, diadakan pengendalian operasional untuk meningkatkan
bimbingan dan penilaian teknis guna kelancaran pelaksanaan program dalam mencapai tujuan,
untuk menyusun laporan rutin dan periodik dalam rangka memonitoring perkembangan KUD,
dan untuk membuat evaluasi atas laporan rutin dalam rangka mengatasi penyimpangan-
penyimpangan dan kelemahan-kelemahan pelaksanaan program pengembangan KUD sehingga
dapat segera diperbaiki dan disempurnakan seawal mungkin.

Kinerja UKM di Indonesia

Posted in Uncategorized tagged Add new tag, KInerja UKM, UKM Indonesia pada 12:45 am
oleh Arief Rahmana

UKM di negara berkembang, seperti di Indonesia, sering dikaitkan dengan masalah-masalah


ekonomi dan sosial dalam negeri seperti tingginya tingkat kemiskinan, besarnya jumlah
pengangguran, ketimpangan distribusi pendapatan, proses pembangunan yang tidak merata
antara daerah perkotaan dan perdesaan, serta masalah urbanisasi. Perkembangan UKM
diharapkan dapat memberikan kontribusi positif yang signifikan terhadap upaya-upaya
penanggulangan masalah-masalah tersebut di atas.

Karakteristik UKM di Indonesia, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh AKATIGA, the
Center for Micro and Small Enterprise Dynamic (CEMSED), dan the Center for Economic and
Social Studies (CESS) pada tahun 2000, adalah mempunyai daya tahan untuk hidup dan
mempunyai kemampuan untuk meningkatkan kinerjanya selama krisis ekonomi. Hal ini
disebabkan oleh fleksibilitas UKM dalam melakukan penyesuaian proses produksinya, mampu
berkembang dengan modal sendiri, mampu mengembalikan pinjaman dengan bunga tinggi dan
tidak terlalu terlibat dalam hal birokrasi.

UKM di Indonesia dapat bertahan di masa krisis ekonomi disebabkan oleh 4 (empat) hal, yaitu :
(1) Sebagian UKM menghasilkan barang-barang konsumsi (consumer goods), khususnya yang
tidak tahan lama, (2) Mayoritas UKM lebih mengandalkan pada non-banking financing dalam
aspek pendanaan usaha, (3) Pada umumnya UKM melakukan spesialisasi produk yang ketat,
dalam arti hanya memproduksi barang atau jasa tertentu saja, dan (4) Terbentuknya UKM baru
sebagai akibat dari banyaknya pemutusan hubungan kerja di sektor formal.

UKM di Indonesia mempunyai peranan yang penting sebagai penopang perekonomian.


Penggerak utama perekonomian di Indonesia selama ini pada dasarnya adalah sektor UKM.
Berkaitan dengan hal ini, paling tidak terdapat beberapa fungsi utama UKM dalam menggerakan
ekonomi Indonesia, yaitu (1) Sektor UKM sebagai penyedia lapangan kerja bagi jutaan orang
yang tidak tertampung di sektor formal, (2) Sektor UKM mempunyai kontribusi terhadap
pembentukan Produk Domestik Bruto (PDB), dan (3) Sektor UKM sebagai sumber penghasil
devisa negara melalui ekspor berbagai jenis produk yang dihasilkan sektor ini.

Kinerja UKM di Indonesia dapat ditinjau dari beberapa asek, yaitu (1) nilai tambah, (2) unit
usaha, tenaga kerja dan produktivitas, (3) nilai ekspor. Ketiga aspek tersebut dijelaskan sebagai
berikut

1. Nilai Tambah

Kinerja perekonomian Indonesia yang diciptakan oleh UKM tahun 2006 bila dibandingkan tahun
sebelumnya digambarkan dalam angka Produk Domestik Bruto (PDB) UKM pertumbuhannya
mencapai 5,4 persen. Nilai PDB UKM atas dasar harga berlaku mencapai Rp 1.778,7 triliun
meningkat sebesar Rp 287,7 triliun dari tahun 2005 yang nilainya sebesar 1.491,2 triliun. UKM
memberikan kontribusi 53,3 persen dari total PDB Indonesia. Bilai dirinci menurut skala usaha,
pada tahun 2006 kontribusi Usaha Kecil sebesar 37,7 persen, Usaha Menengah sebesar 15,6
persen, dan Usaha Besar sebesar 46,7 persen.

2. Unit Usaha dan Tenaga Kerja

Pada tahun 2006 jumlah populasi UKM mencapai 48,9 juta unit usaha atau 99,98 persen
terhadap total unit usaha di Indonesia. Sementara jumlah tenaga kerjanya mencapai 85,4 juta
orang.

3. Ekspor UKM

Hasil produksi UKM yang diekspor ke luar negeri mengalami peningkatan dari Rp 110,3 triliun
pada tahun 2005 menjadi 122,2 triliun pada tahun 2006. Namun demikian peranannya terhadap
total ekspor non migas nasional sedikit menurun dari 20,3 persen pada tahun 2005 menjadi 20,1
persen pada tahun 2006
Kontribusi UKM amat jelas dalam perekonomian Indonesia. Usaha kecil, dan menengah yang
jumlahnya dominan tersebut mampu meyediakan 99,04 persen lapangan kerja. Demikian halnya
sumbangan terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Non Migas, cukup meyakinkan yaitu
sebesar 63,11%. UKM juga memberikan kontribusi pada ekspor non migas sebesar 14,20%
(BPS 2001). Hal ini berarti pada sektor-sektor dimana terbuka bagi masyarakat luas UKM
mempunyai sumbangan nyata. Sehingga kemampuan untuk melahirkan percepatan pemulihan
ekonomi akan ikut ditentukan oleh kemampuan menggerakkan UKM. Sesuai dengan data yang
disusun BPS bersama Kementrian Koperasi dan UKM, indikator makro UKM pada tahun 2003
adalah sebagai berikut:

Usaha Kecil dan Menengah (UKM ) dapat dipandang sebagai katup penyelamat dalam proses
pemulihan ekonomi nasional. Peranannya dalam mendorong laju pertumbuhan ekonomi dan
penyerapan tenaga kerja diharapkan menjadi langkah awal menggerakkan sektor produksi pada
berbagai lapangan usaha

Kinerja UKM dalam beberapa tahun terakhir terus meningkat. Besaran PDB yang diciptakan
UKM tahun 2003 mencapai Rp. 1.013,5 triliun (56,7% dari total PDB Nasional) dengan
perincian 41,1% berasal dari UK dan 15,6% dari UM. Pada tahun 2000, sumbangan UKM baru
mencapai 54,5% terhadap total PDB Nasional berasal dari UK (39,7%) dan UM (14,8%).

Jumlah unit UKM pada tahun 2003 adalah 42,4 juta, naik 9,5% dibanding tahun 2000, sedangkan
jumlah tenaga kerja yang bekerja di sektor UKM pada tahun 2003 tercatat 79 juta pekerja, lebih
tinggi 8,6 juta pekerja dibanding tahun 2000 dengan 70,4 juta pekerja. Berarti selama periode
2000-20003 meningkat sebesar 12,2% atau rata-rata 4,1% per tahun.

Pertumbuhan PDB UKM sejak tahun 2001 bergerak lebih cepat daripada total PDB Nasional
dengan tingkat pertumbuhan masing-masing sebesar 3,8% tahun 2001, 4,1% tahun 2002,
kemudian 4,6% tahun 2003.

Sumbangan pertumbuhan PDB UKM lebih tinggi dibanding sumbangan pertumbuhan dari Usaha
Besar. Pada thaun 2000 dari 4,9% pertumbuhan PDB Nasional secara total, 2,8%-nya berasal
dari pertumbuhan UKM. Kemudian, pada tahun 2003, dari 4,1% pertumbuhan PDB Nasional
secara total, 2,4% di antaranya berasal dari pertumbuhan UKM.

Peranan ekspor UKM terhadap ekspor nonmigas tercatat 19,9% pada tahun 2003, sedikit lebih
tinggi dibandingkan dengan sumbangannya tahun 2000 yaitu 19,4%.

Besaran investasi fisik yang tergambar dari angka-angka Pembentukan Modal Tetap Bruto
(PMTB) di PDB baik secara nominal maupun secara riil menunjukkan peningkatan pada periode
2000-2003.
Tingkat pertumbuhan investasi di UKM pada tahun 2003 sedikit lebih cepat dibanding tahun
sebelumnya, namun apabila dibanding tahun 2000 jauh lebih lambat. Hal ini sejalan dengan
pertumbuhan PMTB dan PDB Nasional secara total. (RAP)