Anda di halaman 1dari 16

Pertanyaan :

1. Apa fungsi dan peran budaya organisasi dalam perusahaan dan stakeholder internal?
Fungsi budaya organisasi antara lain:
 Memberikan identitas organisasi kepada karyawannya, sebagai perusahaan yang inovatif yang
memburu pengembangan produk baru.
 Memudahkan komitmen kolektif, sebuah perusahaan dimana karyawannya bangga menjadi
bagian darinya atau cenderung tetap bekerja dalam waktu lama.
 Mempromosikan stabilitas system sosisal, mencerminkan taraf dimana lingkungan kerja
dirasakan positif dan mendukung, konflik dan perubahan diatur dengan efektif.
 Membentuk perilaku dengan membantu manajer merasakan keberadaannya, dimana
membantu karyawan memahami mengapa organisasi melakukan apa yang seharusnya
dilakukan dan bagai mana perusahaan bermaksud mencapai tujuan jangka panjangnya.

Peran budaya organisasi antara lain :


 Identitas organisasi. Budaya organisasi berisi satu set karakteristik yang melukiskan organisasi
dan membedakannya dengan organisasi yang lain. Budaya organisasi menunjukan identitas
organisasi kepada orang diluar organisasi.
 Menyatukan organisasi. Budaya organisasi merupakan lem normative yang merekatkan unsur-
unsur organisasi menjadi satu. Norma, nilai-nilai, dan kode etik budaya organisasi menyatukan
dan mengkoordinasi anggota organisasi. Ketika akan masuk menjadi anggota organisasi, para
calon anggota organisasi mempunyai latar belakang budaya dan karakteristik yang berbeda.
Agar dapat diterima sebagai anggota organisasi, mereka wajib menerima dan menerapkan
budaya organisasi.
 Reduksi konflik. Budaya organisasi sering dilukiskan sebagai semen atau lem yang menyatukan
organisasi. Isi budaya mengembangkan kohesi sosial anggota organisasi yang mempunyai latar
belakang berbeda, pola pikir, asumsi, dan filsafat organisasi yang sama memperkecil perbedaan
dan terjadinya konflik diantara anggota organisasi.
 Komitmen kepada anggota organisasi dan kelompok. Budaya organisasi bukan saja menyatukan,
tetapi juga memfasilitasi komitmen anggota organisasi kepada organisasi dan kelompok
kerjanya. Budaya organisasi yang kondusif mengembangkan rasa memiliki dan komitmen tinggi
terhadap organisasi dan kelompok kerjanya.
 Reduksi ketidakpastian. Budaya organisasi mengurangi ketidakpastian dan meningkatkan
kepastian. Dalam mencapai tujuannya, organisasi menghadapi ketidakpastian dan kompleksitas
lingkungan, demikian juga aktivitas anggota organisasi dalam mencapai tujuan tersebut.
 Menciptakan konsistensi. Budaya organisasi menciptakan knsistensi berpikir, berperilaku, dan
merespon lingkungan organisasi. Budaya organisasi memberikan perauran, panduan, prosedur,
serta pola memproduksi dan melaytani konsumen, nasabah, pelanggan, atau klien organisasi.
 Motivasi. Budaya organisasi merupakan kekuatan tidak terlihat dibelakang faktor-faktor
organisasi yang kelihatan dan dapat diobservasi. Budaya merupakan energi sosial yang
membuat anggota organisasi untuk bertindak. Budaya organisasi memotivasi anggota organisasi
untuk mencapai tujuan organisasi.
 Kinerja organisasi. Budaya organisasi yang kondusif menciptakan, meningkatkan, dan
mempertahankan kinerja tinggi. Budaya organisasi yang kondusif menciptakan kepuasan kerja,
etos kerja, dan motivasi kerja karyawan. Semua faktor tersebut merupakan indikator terciptanya
kinerja tinggi dari karyawan yang akan menghasilkan kinerja organisasi yang juga tinggi.
 Keselamatan kerja. Budaya organisasi mempunyai pengaruh terhadap keselamatan kerja.
Richard L Gardner (1999) dalam penelitiannya menunjukan bahwa faktor penyebab kecelakaan
industri adalah budaya organisasi perusahan. Ada hubungan kausal positif antara budaya
organisasi dan kecelakaan industri. Untuk meningkatkan kinerja keselamatan dan kerja.
 Sumber keunggulan kompetitif. Budaya organisasi merupakan salah satu sumber keunggulan
kompetitif. Budaya organisasi yang kuat mendorong motivasi kerja, konsistensi, efektivitas, dan
efisiensi, serta menurunkan ketidakpastian yang memungkinkan kesuksesan organisasi dalam
pasar dan persaingan.

2. Budaya organisasi berbeda-beda setiap organisasi, ada organisasi yang memiliki budaya yang kuat
da nada juga organisasi memiliki budaya yang lemah. Menurut anda, bagaimana cara memantau
kuat lemahnya budaya sebuah organisasi?
Kuat lemahnya budaya sebuah organisasi dapat dipantau dengan melihat 3 hal yaitu :
 Arah, apakah nilai-nilai yang hidup searah atau selaras atau mendukung tujuan-tujuan
organisasi.
 Penyebaran , apakah nilai-nilai budaya tersebut dihayati dan dimiliki oleh semua anggota dalam
organisasi, atau hanya oleh sekelompok kecil manajer tingkat atas.
 Intensitas, apakah pengaruh budaya tertentu memberi tekanan (biasanya melalui tekanan
kelompok) yang kuat pada anggota organisasi hingga ditaati atau tidak.

3. Apakah strategi perusahaan mendorong atau mematahkan semangat para pemangku kepentingan
rasa hormat dan perlakuan yang adil? Apakah strategi berorientasi jangka panjang dan pendek?
Sebagaimana kita ketahui stakeholder atau biasa kita sebut sebagai pemangku kepentingan
merupakan pihak yang terkait dengan isu dan permasalahan yang sedang diangkat atau
individu/kelompok yang memiliki kepentingan terhadap terhadap keputusan serta aktivitas
organisasi.
Ketika Anda lebih sukses dalam pekerjaan dan karir, tindakan yang Anda ambil dalam
menjalankan organisasi akan mempengaruhi semakin banyak orang. Semakin banyak orang
yang dapat Anda pengaruhi, maka semakin besar kemungkinan tindakan Anda berdampak
kepada orang-orang atau pihak-pihak yang memiliki kekuasaan dan pengaruh atas organisasi
tersebut. Orang-orang ini diharapkan dapat mendukung dan mendorong kinerja Anda atau
bahkan menahan Anda. Kondisi ini tentunya tidak terlepas dari kemampuan Anda memahami
pemangku kepentingan yang ada di lingkungan organisasi dengan menggunakan cara atau
pendekatan yang tepat dalam menentukan pilihan untuk bertindak dan mengambil keputusan.

Salah satu cara yang dapat ditempuh dengan melakukan identifikasi unit binis atau organisasi
Anda dengan melakukan analisis pemangku kepentingan yang dikenal dengan Stakeholder Based
Approach (SBA). Pendekatan ini dikembangkan untuk membantu para pengambil keputusan,
manajer proyek, pimpinan organasasi dalam melakukan perencanaan untuk memetakan
pemangku kepentingan dengan cara mengidentifikasi orang-orang atau pihak-pihak kunci yang
harus dikelola dan dimenangkan. Selanjutnya dibangun strategi untuk membangun dukungan
terhadap tujuan dan harapan organisasi dengan melibatkan mereka sesuai peran dan
kontribusinya.

Beberapa manfaat dari penggunaan pendekatan ini diantaranya:

 Menggunakan pendapat para pemangku kepentingan yang paling kuat untuk membentuk tujuan
dari organisasi atau proyek pada tahap awal. Hal ini tidak hanya memberikan dukungan terhadap
organisasi atau tujuan lebih dari itu dapat dapat meningkatkan kualitas dari hasil yang ditetapkan
dalam rencana.
 Mendapatkan dukungan dari para pemangku kepentingan yang kuat untuk membantu
memenangkan lebih banyak sumber daya – hal ini akan lebih mengoptimalkan kinerja dalam
mencapai tujuan.
 Membangun strategi komunikasi dengan para pemangku kepentingan sejak awal secara intensif
untuk memastikan bahwa mereka memahami apa yang harus dilakukan dan memahami manfaat
dari organisasi atau proyek yang dilaksanakan – hal ini berarti mereka dapat mendukung tujuan
organisasi secara aktif jika di perlukan.
 Mengantisipasi reaksi dari masyarakat terhadap keberadaan organisasi atau proyek yang akan
dilaksanakan dan mengintegrasikan dalam skema perencanaan untuk mendapatkan dukungan
dari mereka.

Bagaimana melakukan Analisis Pemangku Kepentingan

Secara umum praktek pemetaan pemangku kepentingan di awali dengan mengidentifikasi siapa
saja orang atau pihak yang berkepentingan dan berpengaruh terhadap organisasi atau proyek
yang diusulakan. Langkah berikutnya bekerja di luar kekuasaan mereka, pengaruh dan
kepentingan, sehingga Anda tahu kepada siapa harus fokus. Langkah terakhir mengembangkan
pemahaman secara komprehensif tentang stakeholder yang paling penting agar Anda tahu
bagaimana mereka akan merespon, dan sehingga Anda bisa mengetahui bagaimana untuk
memenangkan dukungan mereka – Anda dapat merekam analisis ini pada peta pemangku
kepentingan. Setelah Anda melakukan analisis dengan menggunakan alat bantu ini masukkanlah
dalam perencanaan untuk menentukan strategi pelibatan mereka dan menentukan cara yang
paling tepat bagaimana Anda akan berkomunikasi dengan masing-masing pemangku
kepentingan yang telah teridentifikasi.

Berikut langkah-langkah dalam melakukan Analisis pemangku kepentingan:

Langkah 1. Mengidentifikasi Stakeholder

Langkah pertama dalam analisis stakeholder Anda adalah untuk bertukar pikiran yang
stakeholder Anda. Sebagai bagian dari ini, memikirkan semua orang yang terpengaruh oleh
pekerjaan Anda, yang memiliki pengaruh atau kekuasaan di atasnya, atau memiliki kepentingan
dalam kesimpulannya sukses atau gagal. Dalam membangun setiap peta pemangku kepentingan
dengan mengembangkan daftar katagori dari orang, organisasi, lembaga atau pihak lainnya yang
memiliki bekepentingan terhadap organisasi atau tujuan Anda. Setelah daftar adalah cukup
lengkap itu kemudian memungkinkan untuk menetapkan prioritas dalam beberapa cara,
kemudian menerjemahkan stakeholder ‘prioritas tertinggi’ ke tabel atau gambar. Daftar potensi
pemangku kepentingan untuk setiap kegiatan tentunya akan melebihi waktu yang tersedia untuk
menganalisis termasuk kemampuan alat yang digunakan untuk memetakan sesuai kebutuhan
informasi yang ada. Tantangannya agar Anda tetap fokus pada pemangku kepentingan yang
benar-benar sesuai dan memiliki tingkat kepentingan terhadap organisasi sebagai bagian dari
komunitas khusus atau berorientasi terhadap tujuan proyek sehingga memudahkan dalam
memvisualisasikan.

Tabel di bawah menunjukkan beberapa pemangku kepentingan yang mungkin terlibat dalam
organisasi atau proyek :
Perlu diperhatikan meskipun pemangku kepentingan mungkin menatasnamakan organisasi dan
orang-orang yang berkepentingan baik langsung maupun tidak langsung, namun pada akhirnya
yang perlu Anda lakukan adalah berkomunikasi dengan orang, Pastikan bahwa Anda
mengidentifikasi pemangku kepentingan secara individu yang benar dalam sebuah organisasi
pemangku kepentingan.

Langkah 2. Prioritaskan Stakeholder Anda

Pada tahapan ini Anda telah memiliki daftar panjang organisasi/lembaga atau orang-orang yang
dipengaruhi oleh organisasi atau pekerjaan Anda. Beberapa mungkin memiliki kekuatan baik
untuk menghambat atau mendorong kinerja organiasasi. Beberapa mungkin tertarik dengan apa
yang direncanakan atau dilaksanakan oleh organisasi atau apa yang Anda lakukan, sebagian
lainnya mungkin tidak peduli.

Lakukan pemetaan secara mendalam terhadap pemangku kepentingan tentang


kekuatan/kepentingan dalam sebuah geradi atau kisi-kisi seperti pada gambar, dan
mengklasifikasikan para pemangku kepentingan dengan peran dan kontribusi mereka atas tujuan
organisasi serta ketertarikan pada pekerjaan yang Anda lakukan. Lakukan pengujian dengan
meletakkan masing-masing pemangku kepentingan berdasakan pengaruh dan kekuatan.
Misalnya, atasan Anda cenderung memiliki kekuatan yang tinggi dan pengaruh dan harapan
yang tinggi terhadap pekerjaan Anda. Keluarga Anda juga mungkin memiliki harapan yang
tinggi, tetapi tidak mungkin memiliki kekuatan atas pekerjaan Anda.
Selanjutnya lakukan analisis dengan memposisikan pemangku kepentingan
(orang/organisasi/lembaga) dalam geradi tersebut untuk membantu Anda bertindak terhadap
posisi mereka:

 Kekuatan Tinggi, orang tertarik: orang-orang yang benar-benar harus terlibat dan membuat
upaya besar agar mereka puas terlibat dalam organisasi atau bisnis yang Anda pimpin.
 Kekuatan Tinggi, orang kurang tertarik: menempatkan dalam posisi untuk tetap bekerja dengan
menjaga kepuasan mereka, tetapi tidak terlalu banyak sehingga mereka menjadi bosan dengan
rencana dan komunikasi yang Anda buat.
 Kekuatan rendah, orang-orang tertarik: menjaga orang-orang ini dengan memberikan cukup
banyak informasi, dan berbicara dengan mereka untuk memastikan bahwa tidak ada masalah
besar yang timbul dikemudian hari. Orang-orang ini sangat membantu terhadap sukses organisasi
dan rincian proyek Anda.
 Kekuatan rendah, orang kurang tertarik: sekali lagi, memantau orang-orang ini, tapi jangan bosan
mereka untuk selalu berkomunikasi secara wajar tidak berlebihan.

Langkah 3. Memahami Stakeholder Kunci Anda

Pada langkah ini Anda diarahkan untuk memahami lebih dalam pemangku kepenitingan kunci
yang terlibat dalam pekerjaan atau bisnis Anda. Masing-masing orang atau organisasi perlu
dinilai sejauhmana respon atau reaksi terhadap proyek, dan bagaimana mereka terlibat dan
memberikan kontribusi terhadap keberhasilan pekerjaan Anda. Disamping itu, Anda juga perlu
memahami cara terbaik untuk melibatkan mereka dalam proyek Anda serta membangun
komunikasi efektif dengan mereka.

Pertanyaan kunci yang dapat membantu Anda memahami stakeholder Anda diantaranya:

 Apa kepentingan finansial atau emosional yang mereka miliki dari hasil pekerjaan Anda?
Apakah positif atau negatif?
 Apa yang memotivasi mereka yang paling penting?
 Informasi apa yang mereka inginkan dari Anda?
 Bagaimana mereka ingin menerima informasi dari Anda?
 Apa cara terbaik untuk berkomunikasi pesan Anda kepada mereka?
 Apa pendapat mereka saat ini pekerjaan Anda? Apakah berdasarkan informasi yang baik?
 Siapa yang mempengaruhi pendapat mereka secara umum, dan yang mempengaruhi pendapat
mereka tentang Anda?
 Jika mereka tidak mungkin untuk menjadi positif, apa yang akan dimenangkan dari mereka
untuk mendukung Anda?
 Jika Anda tidak berpikir Anda akan dapat memenangkan mereka, bagaimana Anda akan
mengelola sikap oposisi mereka?
 Siapa lagi yang mungkin dipengaruhi oleh pendapat mereka? Apakah orang-orang ini menjadi
pemangku kepentingan dalam memperjuangkan hak mereka sendiri?

Cara yang cukup efektif untuk menjawab pertanyaan diatas dengan melakukan komunikasi
intensif untuk berbicara secara langsung dengan pemangku kepentingan. Biasanya ketika Anda
berbicara langsung, orang cenderung untuk terbuka terbuka tentang pandangan mereka, dan
meminta pendapat dari masyarakat. Berkomunikasi informal seringkali merupakan langkah
pertama dalam membangun sebuah hubungan yang sukses dengan para pemangku kepentingan.

Buatlah catatan penting berupa rangkuman atas pemahaman yang Anda dapatkan pada saat
melakukan pemetaan pemangku kepentingan, sehingga Anda dapat dengan mudah melihat
dimana para pemangku kepentingan yang akan bertindak sebagai blocker atau kritikus, dan yang
cenderung pendukung. Salah satu teknik yang dapat digunakan dengan memberikan kode warna
pada saat memvisualisasikan kekuatan dan repson mereka. Misalnya menampilkan pemangku
kepentingan pendukungnya dengan menggunakan warna hijau, blocker dan kritikus warna
merah, dan orang lain yang netral dengan warna putih.

Catatan Penting:
Memahami pemangku kepentingan sebagai salah satu pekerjaan pentinga yang Anda lakukan
dalam organisasi atau bisnis akan membangun dukungan terhadap rencana dan tujuan yang telah
ditetapkan. Anda akan mempengaruhi banyak orang atau pemangku kepentingan yang memiliki
kekuatan dan pengaruh yang tinggi. Beberapa orang memiliki kekuatan untuk merusak proyek
Anda dan posisi Anda. Orang lain mungkin menjadi pendukung kuat dari pekerjaan Anda. Oleh
karena itu kemampuan berkomunikasi dan menjalin hubungan personal menjadi penting untuk
Anda kuasai.

1.Stakeholder dalam etika bisnis

Stakeholders dapat diartikan sebagai segenap pihak yang terkait dengan isu dan
permasalahan yang sedang diangkat. Misalnya bilamana isu periklanan, maka stakeholder
dalam hal ini adalah pihak-pihak yang terkait dalam isu periklanan, seperti nelayan,
masyarakat pesisir, pemilik kapal, anak buah kapal, pedagang ikan ,pengelah ikan,
pembudidaya ikan, pemerintah, pihak swasta dibidang periklanan, dan sebagainya.
Stakeholder dalam hal ini juga dinamakan pemangkun kepentingan.

Lembaga-lembaga telah menggunakan istilah stakeholder ini secara luas kedalam


proses pengambilan dan implementasi keputusan. Secara sederhana stakeholder sering
dinyatakan sebagai para pihak, lintas pelaku, atau pihak-pihak yang terkait dengan suatu isi
atau rencana.

Stakeholder menurut definisinya adalah kelompok atau individu yang dukunganya


diperlukan demi kesejahteraan dan kelangsungan hidup organisasi. Clarkson membagi
stakeholder menjadi dua : Stakeholder primer dan stakeholder sekunder.

Stakeholder primer adalah ‘pihak dimana tanpa partisipasinya yang berkelanjutan organisasi
tidak dapat bertahan.’ Contohnya Pemilik modal atau saham, kreditor, karyawan, pemasok,
konsumen, penyalur dan pesaing atau rekanan. Menurut Clarkson, suatu perusahaan atau
organisasi dapat didefinisikan sebagai suatu system stakeholder primer yang merupakan
rangkaian kompleks hubungan antara kelompok-kelompok kepentingan yang mempunyai
hak, tujuan, harapan, dan tanggung jawab yang berbeda. Perusahaan ini juga harus menjalin
relasi bisnis yang baik dan etis dengan kelompok ini.
Stakeholder sekunder didefinisikan sebagai ‘pihak yang mempengaruhi atau dipengaruhi
oleh perusahaan, tapi mereka tidak terlibat dalam transaksi dengan perusahaan dan tidak
begitu penting untuk kelangsungan hidup perusahaan.’ Contohnya Pemerintah setempat,
pemerintah asing, kelompok sosial, media massa, kelompok pendukung, masyarakat.
Perusahaan tidak bergantung pada kelompok ini untuk kelangsungan hidupnya, tapi mereka
bisa mempengaruhi kinerja perusahaan dengan mengganggu kelancaran bisnis perusahaan.
Pemerintah setempat, pemerintah asing, kelompok sosial, media massa, kelompok
pendukung, masyarakat.

2. Hubungan stakeholder dengan perusahaan

Sifat dari hubungan perusahaan dengan stakeholders mengalami perubahan dinamis


seiring berjalanya waktu. Beberapa pakar mengamati terjadinya pergeseran bentuk dari yang
semula tidak aktif (inactive), menjadi reaktif (reactive), kemudian berubah lagi menjadi
proaktif (proactive), dan akhirnya menjadi interaktif (interactive).

.A Pola hubungan stakeholders

Penjelasan mengenai pola hubungan tersebut akan dijelaskan sebagai berikut:

1) Hubungan tidak aktif (inactive); perusahaan meyakini bahwa mereka dapat membuat
keputusan secara sepihak tanpa mempertimbangakan dampaknya terhadap pihak lain.

2) Hubungan yang reaktif (reactive); perusahaan cenderung memepertahankan diri


(defensive), dan hanya bertindak ketika dipaksa melakukanya.

3) Hubungan yang proaktif (proactive); perusahaan cenderung berusaha untuk


mengantisipasi kepentingan-kepentingan para stakeholders. Biasanya perusahaan memiliki
departemen khusus yang berfungsi untuk mengidentifikasi isu-isu yang menjadi perhatian
para pemangku kepentinagan utama. Namun, perhatian mereka dan para stakeholders
dipandang sebagai suatu permasalahan yang perlu dikelola, bukan dipandang sebagai suatu
sumber keunggulan kompetitif.

4) Hubungan yang interaktif (interactive); perusahaan menggunakan pendekatan bahwa


perusahaan harus memiliki hubungan berkelanjutan yang saling menghormati, terbuka, dan
saling dipercaya dengan para pemangku kepentinganya. Dengan demikian, perusahaan
menganggap bahwa suatu hubungan yang positif dengan para pemangku kepentingan adalah
sumber nilai dan keunggulan kompetitif bagi perusahaan.

Hubungan perusahaan dengan para pemangku kepentingan (stakeholders) diharapkan bersifat


interaktif (interactive). Dengan demikian, diharapkan interaksi ini dapat membantu
perusahaan mempelajari ekspektasi masyarakat, memperoleh keahlian dari luar perusahaan,
mengembangkan solusi kreatif, dan memenangkan dukunga pemangku kepentingan untuk
menerapkan berbagai solusi tersebut. Menurut Tunggal (2009:63) perlu respon terhadap
pemangku kepentinganpada era sekarang ini dipertajam dengan meningakatkannya
globalisasi perusahaan dan dengan munculnya teknologo-teknologi yang mampu
memfasilitasi komunikasi cepat pada pada skala dunia. Suatu perusahaan dapat membuat
sebuah pemetaan mengenai tipe pamangku kepentinagan yang sedang dihadapi dengan
menempatkan dimensi potensi dan dimensi kerja sama untuk menentukan strategi untuk
mengahadapi para pemangku kepentingan tersebut.

Harmonisasi Keselarasan antara kepentingan perusahaan dan Stakeholders


Relasi yang harmonis dan selaras adalah sesuatu yang didambakan semua pihak karena
berkaitan dengan kestabilan, keseimbangan, kedamaian dan keberlanjutan pihak-pihak
tersebut. Namun, relasi antara organisasi dan publiknya tidak selalu seiring sejalan karena
ada kalanya terdapat perbedaan tujuan dan kepentingan. PR, dalam usaha organisasi
menyelaraskan perbedaan ini berupaya menjembatani agar tercipta situasi yang harmonis
sehingga semua pihak dapat berjalan bersisian seiring sejalan.
3.1 Pengertian dan Jenis Stakeholder

Stakeholder merupakan individu, sekelompok manusia, komunitas atau masyarakat baik


secara keseluruhan maupun secara parsial yang memiliki hubungan serta kepentingan
terhadap perusahaan. Individu, kelompok, maupun komunitas dan masyarakat dapat
dikatakan sebagai stakeholder jika memiliki karakteristik seperti yang diungkapkan oleh
Budimanta dkk, 2008 yaitu mempunyai kekuasaan, legitimasi, dan kepentingan terhadap
perusahaan.

Stakeholders ini secara umum bisa di bagi menjadi dua kelompok yaitu kelompok yang di
dalam perusahaan atau di sebut internal stakeholders dan yang berada di luar perusahaan
yang di sebut external stakeholder.

Stakeholders Internal Stakeholders External


1. Pemegang saham 1. Konsumen
2. Manajemen dan Top Executive 2. Penyalur
3. Karyawan 3. Pemasok
4. Keluarga Karyawan 4. Bank
5. Pemerintah
6. Pesaing
7. Komunitas
8. Pers

Perkembangan teori stakeholder diawali dengan berubahnya bentuk pendekatan perusahaan


dalam melakukan aktifitas usaha. Ada dua bentuk dalam pendekatan stakeholder menurut
Budimanta dkk, 2008 yaitu old-corporate relation dan new-corporate relation.

Old corporate relation menekankan pada bentuk pelaksanaan aktifitas perusahaan secara
terpisah dimana setiap fungsi dalam sebuah perusahaan melakukan pekerjaannya tanpa
adanya kesatuan diantara fungsi-fungsi tersebut. Bagian produksi hanya berkutat bagaimana
memproduksi barang sesuai dengan target yang dikehendaki oleh manajemen perusahaan,
bagian pemasaran hanya bekerja berkaitan dengan konsumenya tanpa mengadakan
koordinasi satu dengan yang lainya. Hubungan antara pemimpin dengan karyawan dan
pemasok pun berjalan satu arah, kaku dan berorientasi jangka pendek. Hal itu menyebabkan
setiap bagian perusahaan mempunyai kepentingan, nilai dan tujuan yang berbeda-beda
bergantung pada pimpinan masing-masing fungsi tersebut yang terkadang berbeda dengan
visi, misi, dan capaian yang ditargetkan oleh perusahaan. Hubungan dengan pihak di luar
perusahaan bersifat jangka pendek dan hanya sebatas hubungan transaksional saja tanpa ada
kerjasama untuk menciptakan kebermanfaatan bersama.

Pendekatan tipe ini akan banyak menimbulkan konflik karena perusahaan memisahkan diri
dengan para stakeholder baik yang berasal dari dalam perusahaan dan dari luar perusahaan.
Konflik yang mungkin terjadi di dalam perusahaan adalah tekanan dari karyawan yang
menuntut perbaikan kesejahteraan.Tekanan tersebut bisa berupa upaya pemogokan menuntut
perbaikan sistem pengupahan dan sebagainya. Jika pemogokan tersebut terjadi dalam jangka
waktu yang lama maka hal itu bisa mengganggu aktifitas operasi perusahaan dan
mengakibatkan kerugian bagi perusahaan.Sedangkan konflik yang mungkin terjadi dari luar
perusahaan adalah munculnya tuntutan dari masyarakat karena dampak pembuangan limbah
perusahaan yang berpotensi menimbulkan kerugian signifikan bagi perusahaan apabila
diperkarakan secara hukum.

New-corporate relation menekankan kolaborasi antara perusahaan dengan


seluruhstakeholder-nya sehingga perusahaan bukan hanya menempatkan dirinya sebagai
bagian yang bekerja secara sendiri dalam sistem sosial masyarakat karena profesionalitas
telah menjadi hal utama dalam pola hubungan ini. Hubungan perusahaan dengan internal
stakeholders dibangun berdasarkan konsep kebermanfaatan yang membangun kerjasama
untuk bisa menciptakan kesinambungan usaha perusahaan sedangkan hubungan dengan
stakeholder di luar perusahaan bukan hanya bersifat transaksional dan jangka pendek namun
lebih kepada hubungan yang bersifat fungsional yang bertumpu pada kemitraan selain usaha
untuk menghimpun kekayaan yang dilakukan oleh perusahaan, perusahaan juga berusaha
untuk bersama-sama membangun kualitas kehidupan external stakholders.

Pendekatan new-corporate relation mengeliminasi penjenjangan status diantara


parastakeholder perusahaan seperti yang ada pada old-corporate relation.Perusahaan tidak
lagi menempatkan dirinya diposisis paling atas sehingga perusahaa mengeksklusifkan dirinya
dari para stakeholder sehingga dengan pola hubungan semacam ini arah dan tujuan
perusahaan bukan lagi pada bagaimana menghimpun kekayaan sebesar-besarnya namun
lebih kepada pencapaian pembangunan yang berkelanjutan (sustainability development).

Penjelasan diatas kemudian memunculkan sebuah pertanyaan siapa sajakah sebenarnya


stakeholder perusahaan. Menurut the Clarkson Centre for Business Ethics (1999) dalam
Magness (2008) stakeholder perusahaan dibagi kedalam dua bentuk besar yaitu primary
stakeholders dan secondary stakeholders. Primary stakeholders merupakan pihak-pihak yang
mempunyai kepentingan secara ekonomi terhadap perusahaan dan menanggung risiko seperti
misalnya investor, kreditor,karyawan, komunitas lokal namun disisi lain pemerintah juga
termasuk kedalam golongan primary stakeholders walaupun tidak secara langsung
mempunyai hubungan secara ekonomi namun hubungan diantara keduanya lebih bersifat
non-kontraktual. Bentuk yang kedua adalah secondary stakeholders dimana sifat hubungan
keduanya saling mempengaruhi namun kelangsungan hidup perusahaan secara ekonomi tidak
ditentukan olehstakeholder jenis ini. Contoh secondary stakeholders adalah media dan
kelompok kepentingan seperti lembaga sosial masyarakat, serikat buruh, dan sebagainya.
Perkembangan teori stakeholders membawa perubahan terhadap indikator kesusuksesan
perusahaan.

Adapun pihak yang memiliki kepentingan utama atau stakeholder dalam organisasi bisnis
antara lain :

Pemilik (owner)
Pada awalnya suatu bisnis dimulai dari ide seseorang atau lebih tentang suatu barang atau
jasa dan mereka mengeluarkan uangnya (modal) untuk membiayai usaha tersebut, karena
mereka memiliki keyakinan bahwa kelak dikemudian hari akan mendapatkan imbalan
(keuntungan) dan mereka mengorganisasi, mengelola dan menanggung segala resiko bisnis.

Karyawan (employee)
Adalah orang yang diangkat dan ditugaskan untuk menjalankan kegiatan perusahaan. Kinerja
perusahaan sangat bergantung pada kinerja seluruh karyawan, baik secara individu maupun
secara kelompok

Kreditor (creditor)
Adalah lembaga keuangan atau individu yang memberikan pinjaman kepada perusahaan.
Kreditor sebagai pemberi pinjaman, umumnya mengajukan persyaratan tertentu untuk
meyakinkan bahwa uang yang mereka pinjamkan kelak akan dapat dikembalikan tepat waktu
,sesuai jumlah dan berikut prestasinya

Pemasok (supplier)
Pemasok adalah partner kerja dari perusahaan yang siap memenuhi ketersediaan bahan baku,
oleh karena itu kinerja perusahaan juga sebagian tergantung pada kemampuan pemasok
dalam mengantarkan bahan baku dengan tepat waktu.

Pelanggan (customer)
Suatu perusahaan tidak akan bertahan lama tanpa ada seorang customer. Customer
merupakan target dari suatu perusahaan untuk menjualkan hasil produksinya. Untuk menarik
seorangcustomer, suatu perusahaan harus menyediakan produk dan layanan yang terbaik
serta harga yang bersahabat.
3.2 Fungsi dan Tujuan Stakeholder

Memperhatikan uraian di atas maka dapat dipahami bahwa stakeholder dalam organisasi
bisnis adalah berbagai pihak yang memiliki hubungan langsung maupun tidak langsung
dengan sukses tidaknya proses bisnis yang berlangsung. Pihak-pihak tersebut di antaranya
adalah pemilik (owner), karyawan (employee), kreditor (Creditor), pemasok (supplier), dan
customer.

Dengan kata lain ketika kita berbicara tentang stakeholder sebenarnya kita sedang dituntut
untuk mampu menciptakan suatu organisasi bisnis lengkap dengan segala sistem, perangkat
dan atribut yang dapat memenuhi harapan masyarakat pada umumnya dan pihak-pihak yang
berkepentingan atau terkait dengan organisasi bisnis tersebut.

Dengan kata lain organisasi bisnis tidak bisa berjalan secara “egois”. Organisasi bisnis harus
menjalin komunikasi, hubungan dan jaringan dengan berbagai pihak untuk mendukung dan
mensukseskan tujuan dan idealitas yang diharapkan.

Kemudian jika ditinjau dari sisi fungsi keberadaan stakeholder nyaris serupa dengan fungsi
pemimpin. Dengan demikian stakeholder bagaimanapun harus memiliki rasa tanggung jawab
yang tinggi untuk mewujudkan tujuan dan idealitas yang diharapkan dalam organisasi bisnis
yang dipimpinnya.

3.3 Pertentangan antar Kepentingan Stakeholder

Stakeholder utama dalam sebuah implementasi adalah pihak top management


(termasuk pemilik) dari perusahaan. Kepentingan utama dari kelompok ini adalah
meningkatnya kinerja perusahaan, yang diukur denan naiknya laba perusahaan. Kelompok ini
juga memiliki kepentingan untuk menjaga kesinambungan usaha mereka dalam laju yang
masih dapat dikendalikan. Sementara pada level manajemen menengah dan operator,
kepentingan utamanya adalah kemudahan kerja. Kemudahan tersebut meliputi kemudahan
input data hingga kemudahan pembuatan laporan data transaksional maupun periodik.
Dengan menggunakan sudut pandang perbedaan kepentingan antara stakeholders, dapat
diidentifikasikan 4 perbedaan tipikal pertentangan kebutuhan yang mungkin muncul antar
stakeholder, yaitu :

a. Business Improvement vs Business Uniqueness


Business process improvement, diharapkan dapat menambahkan competitive advantage
perusahaan.Namun, competitive advantage seringkali justru terdapat pada keunikan proses
bisnis mereka. Perusahaan-perusahaan tersebut umumnya dikelola secara konservatif dan
tidak punya cukup ‘ruang’ untuk melakukan sebuah pertaruhan dalam cara berbisnis mereka.

Kondisi lokal juga mempengaruhi kelayakan penerapan sebuah solusi. Kondisi lokal yang
dimaksud meliputi peraturan, standar, interaksi, dll yang berlaku dalam sebuah area (baik
fisik maupun maya) tertentu. Kondisi lokal inilah yang seringkali menjadikan sebuah solusi
best practice tidak serta merta menjadi best solution.

Solusi yang tetap mempertahankan keunikan proses bisnis (sering disebut sebagai solusi as
is) seringkali diminta oleh pihak manajemen perusahaan dengan pertimbangan
mempertahankan keunggulan dan budaya perusahaan. Sementara pihak implementor dan
vendor seringkali memaksakan solusi best practice dengan pertimbangan kemudahan, waktu,
dan biaya implementasi.

b. Efficiency vs Span of Control


Salah satu tujuan yang paling diinginkan stakeholder adalah efisiensi dalam bentuk
pemangkasan proses yang mubazir, sehingga dapat menghemat biaya yang dikeluarkan untuk
sebuah siklus proses bisnis.

Pada sisi lain, pemangkasan proses bisnis berpotensi menghilangkan beberapa bagian
informasi yang mungkin diperlukan untuk sebuah proses kontrol. Pada beberapa perusahaan,
terkadang kontrol lebih diprioritaskan ketimbang efisiensi. Proses kontrol tersebut bahkan
menciptakan sebuah sub-proses yang tidak lazim.

c. Analysis vs Data Input


Untuk menghasilkan analisis yang tepat terdapat faktor yang turut menentukan, yakni
keakuratan dan kelengkapan data.Seberapa banyak dan seberapa jauh analisis dapat
dilakukan berbanding lurus dengan seberapa kaya data yang dimiliki. Hal inilah yang sering
menjadikan dilema dalam sebuah perusahaan. Kelengkapan data sering berarti lebih banyak
data yang harus dimasukkan.

d. Technology vs Context (usefulness)


Didorong oleh keinginan untuk menjual sebanyak mungkin, banyak vendor produk teknologi
(termasuk perangkat lunak) memaksakan penggunaan sebuah produk terbaru, tanpa
memperhatikan ketersediaan dan kesiapan faktor-faktor pendukungnya. Faktor-faktor
pendukung tersebut bisa berupa faktor yang bersifat teknis maupun sosial. Tanpa
memperhatikan kesiapan faktor-faktor lainnya, akhirnya produk teknologi tersebut hanya
menjadi barang pajangan yang tak memberi nilai tambah.

Kepentingan-kepentingan yang berbeda dalam sebuah perusahaan tidak dapat dihilangkan.


Kontradiksi yang terjadi akibat benturan yang terjadi hanya dapat diminimalisasi. Salah satu
upaya untuk meminimalisasinya adalah dengan menyeimbangkan berbagai kepentingan yang
ada.

Menyeimbangkan kepentingan dapat dilakukan dengan mengukur trade off yang ada untuk
setiap kepentingan yang saling bertolak belakang. Langkah berikutnya adalah dengan
menyusun parameter keberhasilan berdasarkan prioritas. Prioritas diberikan kepada
parameter yang mewakili kepentingan yang lebih banyak.

3.4 Saling Ketergantungan Antara Stakeholder

Dalam sebuah organisasi terdapat saling ketergantungan antara stakeholder satu dengan
lainnya.Karena pada masa kini stakeholder tidak terbatas pada mereka para pelaku dalam
usaha bisnis, tetapi stakeholder tersebut juga mncakuo pihak luar seperti masyarakat dan
pemerintah.Realitanya , sebagai konsekuensi alam alamiah bahwa manusia adalah makhluk
sosial maka mereka butuh orang lain dalam menjalankan aktivitas sehari-hari mereka.
Kenyataan ini pula yamg semakin menunjukkan bahwa dalam suatu oraganisasi, dimana
Stakeholder tersebut memiliki ketergantungan terhadap lainnya.Hal ini kemudian disebut
dengan pola ketergantungan antar Stakeholder.Saling ketergantungan tersebut merupakan
sesuatu yang tidak dapat dihindarkan.saling ketergantungan tersebut mencakup hubungan
dan pengaruh para pemangku kepentingan.Pola saling ketergantungan ini terjadi atas dasar
adanya kepentingan (interest) dan kekuasaaan (power). Hal ini dapat dijabarkan sebagai
berikut:

Kepentingan dari setiap pemangku kepentingan berbeda-beda


Kekuatan kekuasaan dari setiap pemangku kepentingan juga berbeda-beda. Artinya
kekuasaan tidak dapat berpusat hanya pada satu Stakeholder saja melainkan kepada masing-
masing Stakeholder.
Terjadi perubahan signifikan dalam kepentingan dan kekuasaan Stakeholder dari waktu ke
waktu.
Pemerintah misalnya, memiliki kekuasaan untuk memberikan perijinan.Dalam masyarakat
yang masih ditandai dengan adanya KKN yang masih kuat, bukan tidak mungkin kekuasaan
oemerintah dalam memberikan perijinan dapat menggalkan semua rencana yang
disusun.Demikian pula dengan pemasok kepentingan, jika barang dan jasa yang mereka
pasok relative langkah dan sulit untuk memperoleh barang/jasa subtitusi.Kekuatan ralatif
organisasi terhadap pemangku kepentingan tidak selalu lemah.Terhadap pelanggan misalnya,
suatu oragnisasi dapat memiliki kekuatan yang sangat baik, apalagi jika kondisi pelanggan
tidak dapat memperoleh barang/jasa subtitusi yang baik pula.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa, semakin beragam kepentingan dan semakin
terdistribusi kekuasaan di tangan masing-masing pemangku kepentingan, maka semakin
tinggi kompleksitas daristakeholder management. Meskipun demikian, secara umum, pola
kekuatan para pemangku kepentingan dapat diidentifikasi melalui stakeholder matrix.