Anda di halaman 1dari 3

2.

3 PERKIRAAN UMUR

Penentuan umur pada individu hidup harus dilaksanakan secara hati-hati dan menggunakan
metode yang sesuai. Umumnya metode yang digunakan tidak bersifat invasif. Prinsipnya
semakin banyak metode yang digunakan maka hasilnya akan lebih akurat.Pertimbangan
lainnya dalam pemilihan metode prakiraan yang sesuai adalah: jumlah kasus, sarana prasarana
yang tersedia, serta budaya dan agama yang dianut individu yang akan diidentifikasi. (Putri
AS, Nehemia B.,2013)

Seorang antropolog forensik cukup dapat memperkirakan umur seseorang pada saat
kematian dengan memeriksa perubahan biologis yang terjadi selama kehidupan orang itu.
Investigator dapat memperkirakan lebih akurat ketika pada usia tersebut ada erupsi gigi
pertumbuhan tulang tumbuh, dan penyatuan tulang. Penutupan sutura di tengkorak juga
merupakan indikator usia. Setelah 25 sampai 30 tahun, estimasi umur menjadi lebih sulit.

Untuk mengetahui umur biasanya didasarkan atas perkiraan yang didapatkan dari
banyak sarana. Pada bayi dan anak-anak, dengan penilaian ukuran panjang tubuh dan panjang
tulang panjang, maturitas tulang dengan melihat pusat penulangannya, serta erupsi gigi susu
dapat memberikan hasil yang baik. Pada periode dewasa awal, bersatunya epifisis tulang
merupakan sarana yang lebih berguna disamping gigi tetap. Pada periode dewasa sampai 50
tahun dilihat perubahan-perubahan pada simfisis pubis, pertautan sutura calvaria, sakroiliac
joint, cranium, artritis pada spinal dan pemeriksaan mikroskopis dari tulang dan dan keausan
gigi gigi memberikan informasi yang mendekati perkiraan umur juga dilihat tulang-tulang
yang lain. (Mann RW,2008)

Usia perinatal, yaitu bayi yang belum lahir, dapat ditentukan dari ukuran tulang. Ini
karena faktor luar seperti malnutrisi pada ibu tidak akan mempengaruhi pertumbuhan fetus
secara berarti. Dalam periode intake makanan yang kurang, tubuh ibu akan memberi nutrisi
pada fetus, mengambil nutrien ibu.
-Neonatus, bayi yg belum mempunyai gigi, sangat sulit untuk menentukan usianya
karena pengaruh proses pengembangan yang berbeda pada masingmasing individu. Bayi dan
anak kecil biasanya telah memiliki gigi. Pembentukan gigi sering kali digunakan untuk
memperkirakan usia. Gigi permanen mulai terbentuk saat kelahiran, dengan demikian
pembentukan dari gigi permanen merupakan indikator yang baik untuk menentukan usia.
Beberapa proses penulangan mulai terbentuk pada usia ini, ini berarti bagian-bagian yang
lunak dari tulang mulai menjadi keras. Namun, ini bukan faktor penentuan yg baik. (Meinl
A.,2007)

Gmabar 1 Penentuan usia menggunakan gigi (Meinl A,2007)

Untuk memperkirakan usia, bagian yang berbeda dari rangka lebih berguna untuk
menentukan perkiraan usia pada range usia yang berbeda. Range usia meliputi usia perinatal,
neonatus, bayi dan anak kecil, usia kanak-kanak lanjut, usia remaja, dewasa muda dan dewasa
tua. (Idris AM,1997)

Masa kanak-kanak lanjut dimulai saat gigi permanen mulai tumbuh. Semakin banyak
tulang yang mulai mengeras. Masa remaja menunjukkan pertumbuhan tulang panjang dan
penyatuan pada ujungnya. Penyatuan ini merupakan teknik yang berguna dalam penentuan
usia. Masing-massing epifisis akan menyatu pada diafisis pada usia-usia tertentu. Dewasa
muda dan dewasa tua mempunyai metode-metode yang berbeda dalam penentuan usia;
penutupan sutura cranium; morfologi dari ujung iga, permukaan aurikula dan simfisis pubis;
struktur mikro dari tulang dan gigi.
—-Sutura kranium (persendian non-moveable pada kepala) perlahan-perlahan menyatu.
Walaupun ini sudah diketahui sejak lama, namun hubungan penyatuan sutura dengan
penentuan umur kurang valid. Morfologi pada ujung iga berubah sesuai dengan umur. Iga
berhubungan dengan sternum melalui tulang rawan. Ujung iga saat mulai terbentuk tulang
rawan awalnya berbentuk datar, namunselama proses penuaan ujung iga mulai menjadi kasar
dan tulang rawan menjadi berbintik-bintik. Iregularitas dari ujung iga mulai ditemukan saat
usia menua.(Mann RW,2008)
Gambar 2 Perkembangan Tengkorak Berdasar Umur.(Mann RW,2008)

Idris AM. Pedoman Ilmu Kedokteran Forensik. Edisi pertama. Jakarta. Bina Rupa
Aksara:1997.44.
Mann RW. The Forensic Anthropologist. http://www.crimeandclues.com [diakses 29
November 2008]
Putri AS, Nehemia B. Prakiraan usia individu melalui pemeriksaan gigi untuk kepentingan
forensik kedokteran gigi. 2013;62(3):55–63.
Meinl A. The Application of Dental Age Estimation Methods :comparative validity and
problems in practical implementation. Vienna: University of Vienna; 2007. 1-8 p
Idris AM. Pedoman Ilmu Kedokteran Forensik. Edisi pertama. Jakarta. Bina Rupa
Aksara:1997.44.