Anda di halaman 1dari 15

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

( RPP V)

Sekolah : SMP Negeri 17 Makassar


Mata Pelajaran : Prakarya
Materi Pokok : Rekayasa
Kelas/Semester : IX / 1
Alokasi Waktu : 4 x 40 Menit ( 2 x pertemuan)

A. Kompetensi Inti

1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya


2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi,
gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya
3. Memahami dan menerapkan pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural)
berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata
4. Mengolah, menyaji dan menalar dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai,
merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca,
menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di sekolah
dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian

NO KOMPETENSI DASAR INDIKATOR PENCAPAIAN


3 3.3 Menganalisis dasar-dasar 3.3.1 Menjelaskan pengertian elektronika
system elektronika analog, 3.3.2 Memahami komponen dasar
elektronika digital, dan elektronika
system pengendali 3.3.3 Memahami jenis dan manfaat
elektronika
3.3.4 Menjelaskan konsep elektronika
3.3.5 Memahami tentang sistem
pengendali

4.3 Memanipulasi sistem 4.3.1 Mengidentifikasi alat yang biasa


pengendali digunakan untuk alat elektronik
4.3.2 Menganalisa sistem pengendali
4.3.3 Melakukan kegiatan observasi
dengan teknik pengamatan tentang
alat-alat pengendali.
4.3.4 Melakukan eksperimen terhadap
rangkaian pengendali berdasarkan
kerangka analisa

C. Tujuan Pembelajaran

Setelah proses pembelajaran berlansung siswa mampu :


1. Menyatakan pendapat tentang keberagaman alat elektronika dan sistem pengendali
sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan dan bangsa Indonesia.
2. Mengidentifikasi bahan alam, alat, teknik dan proses pembuatan alat elektronika dan
sistem pengendali di daerah setempat dan daerah lain.
3. Merancang pembuatan alat elektronika dan sistem pengendali di daerah setempat dan
daerah lain.
4. Membuat, menguji dan mempresentasikan alat elektronika dan sistem pengendali di
daerah setempat dan daerah lain dengan disiplin dan tanggung jawab.

C. Materi Pembelajaran

 Pertemuan Pertama
1. Materi reguler
Prosedur
1. Dasar-Dasar Elektronika
2. Materi pengayaan
1. Penyampaian secara lisan dasar-dasar elektronika
3. Materi remedial
1. Dasar-Dasar Elektronika

 Pertemuan Kedua
1. Materi reguler
Prosedur
1. Sistem Pengendali
2. Materi pengayaan
1. Penyampaian secara lisan sistem pengendali
3. Materi remedial
1. Sistem Pengendali

D. Metode Pembelajaran

1. Pendekatan : Scientific
2. Model Pemblajaran : Discovery learning

E. Media dan Bahan Pembelajaran

1. Media
 Gambar
 Lembar kerja siswa
2. Bahan
 Kertas hvs
 Spidol
 Pensil
 Penggaris

F. Sumber Pembelajaran

1. Nuswantari, Dewi Sri Handayani. 2018. Prakarya/Kementerian Pendidikan dan


Kebudayaan. Jakarta: Pusat Kurikulum dan Perbukuan, Balitbang, Kemendikbud.

G. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Pertemuan Pertama
No. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran
1. Pendahuluan (10 menit )
 Peserta didik merespon salam dan pertanyaan dari pendidik berhubungan
dengan kondisi peserta didik dan kelas.
 Peserta didik berdoa bersama pendidik
 Mengecek kehadiran siswa
 Pendidik menjelaskan tema, latar belakang, tujuan pembelajaran yang akan
dicapai
2. Kegiatan inti (60 menit)
Mengamati
 Melakukan pengamatan berbagai gambar komponen dasar elektronik
yang berhubungan dengan sistem pengendali.
 Peserta didik diminta melakukan pengamatan dengan cara membaca dan
menyimak dari kajian literatur/media tentang komponen dasar elektronik
agar terbangun rasa ingin tahu dan menunjukkan motivasi internal.

Menanya
 Menanyakan hal-hal yang berkaitan dengan instalasi komponen dasar
elektronik
 Melakukan diskusi tentang jenis dan manfaat elektronik yang
berkaitan dengan sistem pengendali agar terbangun rasa ingin tahu
sehingga dapat mensyukuri anugerah Tuhan.

Mengumpulkan Informasi
 Mendata informasi yang didapat dari kajian literatur dan observasi atau
berbagai sumber yang relevan tentang komponen dasar elektronika agar
terbangun sikap teliti, jujur, mandiri dan tanggung jawab.

Mengasosiasi
 Menyimpulkan dan membuat laporan hasil pengamatan/kajian literatur
tentang komponen dasar elektronika yang ada di lingkungan wilayah
setempat atau nusantara.

Mengkomunikasikan
 Mempresentasikan hasil kajian literatur dan observasi tentang komponen
dasar elektronika untuk mengetahui pemahaman secara konseptual.

3. Penutup (10 menit)


 Pendidik dan peserta didik melakukan refleksi terkait dengan
pembelajaran yang baru berlangsung.
 Peserta didik menjawab pertanyaan yang diberikan pendidik untuk
mengukur ketercapaian pembelajaran hari ini.
 Peserta didik menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut
pembelajaran pada pertemuan berikutnya

Pertemua kedua
No. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran
1. Pendahuluan (10 menit )
 Peserta didik merespon salam dan pertanyaan dari pendidik berhubungan
dengan kondisi peserta didik dan kelas.
 Peserta didik berdoa bersama pendidik
 Mengecek kehadiran siswa
 Pendidik menjelaskan tema, latar belakang, tujuan pembelajaran yang akan
dicapai

2. Kegiatan inti (60 menit)


Mengamati
 Melakukan pengamatan berbagai gambar peralatan yang biasa
digunakan untuk sistem pengendali.
 Peserta didik diminta melakukan pengamatan dengan cara membaca dan
menyimak dari kajian literatur/media tentang sistem pengendali agar
terbangun rasa ingin tahu dan menunjukkan motivasi internal.

Menanya
 Menanyakan hal-hal yang berkaitan dengan sistem pengendali
 Melakukan diskusi tentang beberapa contoh sistem pengendali agar
terbangun rasa ingin tahu sehingga dapat mensyukuri anugerah
Tuhan.

Mengumpulkan Informasi
 Mendata informasi yang didapat dari kajian literatur dan observasi atau
berbagai sumber yang relevan tentang sistem pengendali agar terbangun
sikap teliti, jujur, mandiri dan tanggung jawab.

Mengasosiasi
 Menyimpulkan dan membuat laporan hasil pengamatan/kajian literatur
tentang sistem pengendali yang ada di lingkungan wilayah setempat
atau nusantara.

Mengkomunikasikan
 Mempresentasikan hasil kajian literatur dan observasi tentang sistem
pengendali untuk mengetahui pemahaman secara konseptual.
 Mempresentasikan rancangan gagasan, pembuatan sebuah karya sistem
pengendali, serta penyajian dan pemanfaatan berdasarkan konsep dan
prosedur pembuatan, juga untuk memperlihatkan kejujuran, mandiri,
dan tanggung jawab dalam berkarya.

3. Penutup (10 menit)


 Pendidik dan peserta didik melakukan refleksi terkait dengan pembelajaran
yang baru berlangsung.
 Peserta didik menjawab pertanyaan yang diberikan pendidik untuk
mengukur ketercapaian pembelajaran hari ini.
 Peserta didik menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut
pembelajaran pada pertemuan berikutnya

H. Penilaian

Pertemuan 1
1. Teknik penilaian
a. Sikap
- Observas sikap
Jenis Tugas :
..........................................................................................
No Nama Peserta Didik Kriteria
Tanggung Santun
Kerja sama Jujur
jawab
1.
2.

b. Pengetahuan
- Tes tertulis uraian atau pilihan ganda, melakukan tes untuk mengetahui pemahaman
siswa tentang Karya kerajinan bahan keras
- Penugasan
Kriteria
No Nama Peserta Didik
Relevansi Kelengkapan Kebahasaan
1.
2.

c. Keterampilan
- Proyek
Proyek : Konstruksi Instalasi Listrik
Rumah Tangga
No Nama Peserta Didik Kriteria
Penyampaian/
Persiapan Pelaksanaan
Penampilan
1.
2.

2. Instrumen Penilaian

Pengetahuan
- Pertemuan pertama
1. Tuliskanlah pengertian elektronika!
2. Tuliskanlah komponen dasar elektronika!
3. Tuliskanlah fungsi dan manfaat dari elektronika!
4. Jelaskanlah konsep dari elektronika!
- Pertemuan kedua
1. Identifikasikanlah alat yang biasa digunakan untuk alat elektronik!
2. Deskripsikanlah tentang sistem pengendali!
Keterampilan
- Pertemuan kedua
3. Buatlah sebuah eksperimen terhadap rangkaian pengendali berdasarkan kerangka
analisa!

a) Penilaian Sikap
Rubrik Penilaian
Rubrik Skor
Sama sekali tidak menunjukkan kejujuran dan kreativitas dalam 1
melakukan kegiatan

Sudah menunjukkan kejujuran dan kreativitas dalam melakukan 2


kegiatan tetapi masih sedikit dan belum ajeg/ konsisten

Sudah menunjukkan kejujuran dan kreativitas dalam melakukan 3


kegiatan yang cukup sering dan mulai ajeg/ konsisten

Menunjukkan kejujuran dan kreativitas dalam melakukan kegiatan 4


yang secara terus menerus dan ajeg/ konsisten

b) Penilaian Pengetahuan
Pertemuan pertama
1) Teknik Penilaian : Tes Tulis
2) Bentuk Instrumen : Uraian
3) Kisi-Kisi
No Indikator Butir Instrumen Skor
1. Mampu menuliskan pengertian Tuliskanlah pengertian
10
elektronika elektronika
2. Mampu menuliskan komponen Tuliskan komponen dasar
5
dasar elektronik elektronik
3. Mampu menuliskan fungsi dan Tuliskan fungsi dan manfaat
manfaat dari elektronik dari elektronik 4

4. Mampu menjelaskan konsep dari Jelaskan konsep dari


elektronik elektronik 3

Jumlah 22

Rubrik Penilaian
No Deskriptor Skor
1.  Menuliskan pengertian elektronika dengan tepat 10
 Menuliskan pengertian elektronika kurang tepat 8
 Menuliskan pengertian elektronika tidak tepat 5

2.  Menuliskan komponen dasar elektronik dengan tepat 5


 Menuliskan komponen dasar elektronik kurang tepat 3
 Menuliskan komponen dasar elektronik tidak tepat 1

3.  Menuliskan fungsi dan manfaat dari elektronik dengan tepat 4


 Menuliskan fungsi dan manfaat dari elektronik kurang tepat 3
 Sama sekali tidak menuliskan fungsi dan manfaat dari elektronik 2

4.  Menjelaskan konsep dari elektronik dengan tepat 3


 Menjelaskan konsep dari elektronik kurang tepat 2
1
 Menjelaskan konsep dari elektronik tidak tepat

Jumlah 22

Pertemuan Kedua
1) Teknik Penilaian : Tes Tulis
2) Bentuk Instrumen : Uraian
3) Kisi-Kisi
No Indikator Butir Instrumen Skor
1. Mengidentifikasi alat yang biasa Identifikasikanlah alat yang
digunakan untuk alat elektronik biasa digunakan untuk alat 5
elektronik
2. Mendeskripsikan tentang sistem Deskripsikanlah tentang sistem
pengendali 5
pengendali
Jumlah 10

Rubrik Penilaian
No Deskriptor Skor
1  Mengidentifikasi Mengidentifikasi alat yang biasa digunakan 5
untuk alat elektronik dengan tepat
 Mengidentifikasi alat yang biasa digunakan untuk alat
3
elektronik dengan kurang tepat
 Mengidentifikasi alat yang biasa digunakan untuk alat 1
elektronik dengan tidak tepat
2  Mendeskripsikan tentang sistem pengendali dengan baik 5
 Mendeskripsikan tentang sistem pengendali dengan kurang 3
baik
Jumlah 10

 Kunci Jawaban
Pengetahuan
- Pertemuan pertama
1. Elektronika
Elektronika adalah ilmu yang mempelajari alat listrik arus lemah yang
dioperasikan dengan cara mengontrol aliran elektron atau partikel bermuatan
listrik dalam suatu alat seperti komputer, peralatan elektronik, termokopel,
semikonduktor dan lain sebagainya. Ilmu yang mempelajari alat-alat seperti ini
merupakan cabang dari ilmu fisika, sementara bentuk desain dan pembuatan
sirkuit elektroniknya adalah bagian dari teknik elektro, teknik komputer, dan
ilmu/teknik elektronika dan instrumentasi.

2. Komponen Dasar Elektronika


Elektronika adalah suatu cabang teknik atau fisika yang mengendalikan aliran
elektron atau partikel yang bermuatan listrik pada komponen-komponen aktif
seperti Transistor, Dioda dan IC serta komponen-komponen pasif elektronika
seperti Resistor, Kapasitor dan Induktor.

3. Fungsi dan Manfaat


a. Resistor
Resistor merupakan komponen elektronik yang memiliki dua pin dan didesain
untuk mengatur tegangan listrik dan arus listrik, dengan resistansi tertentu
(tahanan) dapat memproduksi tegangan listrik di antara kedua pin, nilai tegangan
terhadap resistansi berbanding lurus dengan arus yang mengalir. Resistor disebut
juga dengan tahanan atau hambatan, berfungsi untuk menghambat arus listrik
yang melewatinya. Satuan resistor adalah ohm, resistor terbagi 2 yaitu resistor
tetap dan resistor variabel.

b. Kondensator atau kapasitor


Kondensator atau sering disebut sebagai kapasitor adalah suatu alat yang dapat
menyimpan energi di dalam medan listrik, dengan cara mengumpulkan
ketidakseimbangan internal dari muatan listrik. Kondensator memiliki satuan
yang disebut Farad.
Beberapa Fungsi Utama Kapasitor :
1. Sebagai penyaring (filter) pada rangkaian regulator DC atau power supply
untuk meminimalisir tegangan ripple AC yang masih tersisa.
2. Sebagai pembangkit pulsa (frekuensi) dalam rangkaian oscilator.
3. Sebagai penggeser phasa.
4. Sebagai coupling yakni penghubung antara dua buah rangkaian elektronika
seperti pada rangkaian penguat (amplifier) yang menghubungkan rangkaian Pre
Amp dengan Amplifier.
5. Fungsi kapasitor lainnya dalam rangkaian elektronika adalah sebagai filter dan
kopling pada rangkaian power supply, penggeser fasa, pembangkit frekuensi
pada rangkaian osilator dan juga dapat digunakan untuk mencegah percikan
bunga api yang dapat terjadi pada saklar.
Sifat dasar kapasitor adalah kemampuan yang dapat menyimpan muatan listrik,
tidak dapat dilalui arus DC (Direct Current), dapat dilalui arus AC (Alternating
Current) dan juga dapat sebagai impedansi (resistansi yang nilainya tergantung
dari frekuensi yang diberikan oleh sumbernya).
Cara Kerja Kapasitor yang pertama adalah mengalirkan elektron menuju
kapasitor. Setelah kapasitor sudah dipenuhi dengan elektron, maka tegangan
tersebut akan mengalami perubahan. Selanjutnya, elektron akan keluar dari
kapasitor dan menuju rangkaian elektronika. Dengan begitu, kapasitor akan
dapat membangkitkan reaktif suatu rangkaian.

c. Induktor atau reaktor


Induktor adalah komponen listrik yang digunakan sebagai beban induktif.

d. Transformator atau trafo


Transformator atau trafo adalah alat yang memindahkan tenaga listrik antar dua
rangkaian listrik atau lebih melalui induksi elektromagnetik. Transformator
bekerja berdasarkan prinsip induksi elektro magnetik. Tegangan masukan bolak-
balik yang membentangi primer menimbulkan fluks magnet yang idealnya
semua bersambung dengan lilitan sekunder. Fluks bolak - balik ini
menginduksikan gaya gerak listrik (ggl) dalam lilitan sekunder. Jika efisiensi
sempurna, semua daya pada lilitan primer akan dilimpahkan ke lilitan sekunder.

4. Konsep Elektronika
Konsep elektronika terbagi 2 yaitu :
a. Elektronika analog
b. Elektronika digital

a) Elektronika Analog
Elektronika analog ialah bidang elektronika dimana sinyal listrik yang terlibat
bersifat kontinue, sedangkan komponen yang digunakan umumnya disebut
komponen diskrit. Beda dengan elektronika digital dimana sinyal listrik yang
terlibat merupakan sinya l 0V atau 5 V (sinyal digital berlogika 0 atau 1).
Beberapa alat dengan konsep elektronika analog yaitu:
a. Jam tangan konvensional
b. Kamera analog
c. Alat - alat perkusi
d. Menghitung dengan tangan, lidi, dan batu
e. Komputer analog (komputer dengan program yang sangat sederhana)

Sinyal analog adalah sinyal data dalam bentuk gelombang yang kontinyu, yang
membawa informasi dengan mengubah karakteristik gelombang. Dua
Parameter/karakteristik terpenting yang dimiliki oleh isyarat analog adalah
amplitudo dan frekuensi. Gelombang pada sinyal analog yang umumnya terbentuk
gelombang sinus memiliki tiga variabel dasar, yaitu amplitudo, frekuensi dan
phase.
 Amplitudo merupakan ukuran tingi rendahnya tegangan dari sinyal analog
 Frekuensi adalah jumlah gelombang sinyal analog dalam bentuk detik
 Phase adalah besar sudut dari sinyal analog pada saat tertentu
Kelebihan teknologi analog yaitu:
 Tidak mudah dimakan usia
 Biaya yang digunakan murah
 Hasil yang didapatkan dapat diuji ketepatannya
Kekurangan teknologi analog yaitu:
 Tidak efesiensi
 Lambat pemakaiannya

b) Elektronika Digital
Elektronika digital adalah sistem elektronika yang menggunakan isyarat digital.
Elektronika digital adalah representasi dari aljabar boolean dan digunakan di
komputer, telpon genggam dan berbagai produk konsumen lainnya. Dalam sebuah
sirkuit digital, sinyal direpresentasikan dengan satu dari dua macam kondisi yaitu 1
(high, active, true,) dan 0 (low, nonactive, false). Atau jika direspresentasikan
dalam tegangan 1 dapat berarti tegangan maksimum (umumnya 5 V atau 3 V) dan 0
berarti tegangan minimum (umumnya 0 V, tapi ada pula yang 2,5 V). Hal ini
dikarenakan varian dari bahan pembuatnya.

Beberapa alat dengan konsep elektronika digital yaitu:


 Alat music: sampler, squencer, groovebox dan lain-lain.
 Kamera digital
 Menghitung dengan kalkulator, komputer dan lain-lain.
 Modem
Sinyal digital adalah merupakan sinyal data dalam bentuk pulsa yang dapat
mengalami perubahan yang mempunyai besaran 0 dan 1. Sinyal digital hanya
memiliki dua keadaan, yaitu 0 dan 1.

Kelebihan teknologi digital yaitu:


 Memberikan kemudahan dalam penggunaan
 Error selalu dapat dikoreksi
 Memproduksi data terbatas
Kekurangan teknologi digital yaitu:
 Malas berpikir
 Tidak tahan lama
 Memerlukan sinkronisasi

5. Sistem Pengendali
Peranan sistem kendali automatik adalah paling menonjol dalam berbagai
keperluan hajat manusia atau bangsa yang telah maju peradabannya. Contoh
konkret dapat kita temui pada pengendalian pesawat ruang angkasa, peluru kendali,
sistem pengemudi pesawat, sateIit dan sebagainya. Sementara di industri diperlukan
untuk pengendalian mesin-mesin produksi bidang manufaktur dan pengendalian
proses seperti tekanan, temperatur, aliran, gesekan, kelembaban dan sebagainya.

- Pertemuan kedua
1. Peralatan yang biasa digunakan untuk alat elektronik adalah.
a. Test pen
b. Solder
c. Penggaris siku
d. Palu
e. Gunting
f. Ketam

2. Sistem Pengendali
Seiring dengan perkembangan ilmu dan teknologi dewasa ini sistem kendali manual
maupun automatik memiliki peran yang sangat penting. Peranan sistem kendali
automatik adalah paling menonjol dalam berbagai keperluan hajat manusia atau
bangsa yang telah maju peradabannya. Contoh konkret dapat kita temui pada
pengendalian pesawat ruang angkasa, peluru kendali, sistem pengemudi pesawat,
sateIit dan sebagainya. Sementara di industri diperlukan untuk pengendalian mesin-
mesin produksi bidang manufaktur dan pengendalian proses seperti tekanan,
temperatur, aliran, gesekan, kelembaban dan sebagainya.

Peralatan listrik
Peralatan yang biasa digunakan untuk alat elektronik adalah ;
a. Test pen
Test pen sering digunakan dalam kegiatan elektronika. Test pen merupakan alat
bantu pengukuran sederhana, test pen digunakan untuk mengetahui apakah suatu
penghantar listrik (kabel atau kawat) memiliki tegangan listrik. Dalam gambar 7
ditunjukkan gambar test pen. Di dalam test pen terdapat lampu petunjuk (indicator)
yang akan memberikan tanda, apabila menyala maka pada bagian sumber terdapat
tegangan, sebaliknya apabila tidak menyala maka pada bagian sumber tidak
terdapat tegangan.
Cara penggunaan test pen sebagai berikut:
1) Pegang test pen dengan ujung-ujung jari.
2) Letakkan jari telunjuk pada bagian atas (tempat jari tangan).
3) Pastikan jari tangan anda tidak menyentuh bagian sumber dan buatlah
pengukuran menjadi nyaman.
4) Tempelkan ujung bagian bawah test pen (tempat sumber) dengan penghantar
yang akan diuji.
5) Perhatikan lampu petunjuk.
6) Lepaskan test pen dari penghantar yang diuji.

b. Solder
Solder merupakan alat bantu dalam merakit atau membongkar rangkaian
elektronika pada rangkaian yang terdapat pada papan pcb. Solder merupakan alat
elektronika yang mengubah energi listrik menjadi energi panas. Solder banyak jenis
dan beragam bentuknya, pada umumnya berbentuk seperti pistol, dan lurus dengan
mata solder di ujung yang berbentuk lancip, dan dilengkapi tombol pengatur suhu
ukuran tinggi rendahnya panas yang dihasilkan untuk membuat kawat timah
mencair agar dapat melepaskan atau menyatukan kaki-kaki komponen pada papan
Pcb. Suhu panasnya yang terlalu berlebihan dapat merusak komponen atau
menyebabkan komponen lain ikut terlepas. Solder pula digunakan untuk upaya
alternatif jumper dengan menghubungkan kabel kecil pada hubungan yang putus
pada papan Pcb agar yang retak atau terputus agar dapat tersambung kembali.

c. Penggaris siku
Penggaris siku adalah alat yang digunakan untuk mengukur siku dari suatu
sambungan, baik siku bagian dalam maupun siku bagian luar.

d. Palu
Palu adalah alat yang digunakan untuk menancapkan paku pada kayu atau
aluminium, juga untuk mencabut paku itu kembali.

e. Gunting
Gunting seng adalah alat yang digunakan untuk memotong seng atau sejenisnya.

f. Ketam
Ketam berfungsi untuk memperhalus permukaan kayu.

c) Penilaian Proyek
Kisi – Kisi
No Indikator Butir instrumen Skor
1. Membuat sebuah Buatlah sebuah eksperimen 100
eksperimen terhadap terhadap rangkaian pengendali
rangkaian pengendali berdasarkan kerangka analisa
berdasarkan kerangka
analisa

100
Jumlah skor

Rubrik penilaian
No Deskriptor Skor
1  Membuat sebuah eksperimen terhadap rangkaian pengendali 50
berdasarkan kerangka analisa dengan baik
 Membuat sebuah eksperimen terhadap rangkaian pengendali 30
berdasarkan kerangka analisa dengan kurang baik
 Membuat sebuah eksperimen terhadap rangkaian pengendali 20
berdasarkan kerangka analisa dengan tidak baik
Jumlah 100

Mengetahui Makassar, 16 Juli 2018


Kepala Sekolah, Guru Mata Pelajaran,

Sukardi, S.Pd Syamriati Syam, S.Pd


NIP. 19661017 198903 1013 NIP. 19590912 198403 2 006
LEMBAR KERJA-1 (LK-1)
Perhatikanlah peralatan elektronik yang ada di rumahmu, tuliskan nama peralatan
elektronik tersebut serta tuliskan pula fungsinya!

No Nama peralatan elektronik Fungsinya


1

2
3
4
5

Buat kesimpulan dan berilah pendapat kalian dari hasil pengamatan yang telah kalian
lakukan!
LEMBAR KERJA-2 (LK-2)

Carilah di berbagai sumber tentang alat-alat pengendali, setelah itu tuliskan hasilnya pada
tabel berikut!

Nama alat Fungsi alat


No Gambar alat pengendali
pengendali pengendali

3
LEMBAR
GAS ( KERJA-3 (LK-3)

Diskusi

Tuliskan peralatan-peralatan dalam instalasi listrik yang tidak disebutkan dalam buku
siswa dan tuliskan juga fungsinya!

No Nama peralatan Fungsinya

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Anda mungkin juga menyukai