Anda di halaman 1dari 16

BAB VI

DESIGN TOOLING DAN PENGENDALIAN KECELAKAAN


KERJA

6.1 Landasan Teori


Landasan teori merupakan suatu landasan-landasan yang digunakan untuk
mendukung suatu penelitian seperti teori-teori tentang uraian pemecahan masalah yang
ditemukan melalui pembahasan secara teoritis. Landasan teori didapatkan melalui buku
maupun jurnal penelitian. Berikut ini merupakan landasan teori yang berkaitan dengan
design tooling dan pengendalian kecelakaan kerja.

6.1.1 Design Tooling


Design tooling digunakan dengan tujuan untuk menurunkan biaya manufaktur,
menjaga kualitas, dan meningkatkan produksi, dimana dalam design tooling diperlukan
beberapa syarat agar alat bantu yang dibuat dapat dikatakan baik. Syarat desain alat
bantu yang baik yaitu (Amstead, 1995).
1. Sederhana, mudah dioperasikan.
2. Menurunkan biaya manufaktur.
3. Menghasilkan part berkualitas tinggi secara konsisten.
4. Menaikkan laju produksi dengan alat atau mesin yang ada.
5. Foolproof, mencegah penggunaan atau pemasangan yang salah.
6. Menggunakan material alat bantu yang menjamin umur.
7. Pemakaian yang cukup.
8. Menjamin keamanan kerja operator.
Design tooling merupakan sebuah proses mendesain dan mengembangkan tools
dengan tujuan meningkatkan efisiensi dan produktivitas manufaktur. Industri
membutuhkan mesin dan tool khusus untuk memproduksi produk berkualitas tinggi
dalam volume yang besar dan kecepatan produksi yang tinggi. Design tooling selalu
berkembang karena tidak ada satu alat yang mampu memenuhi seluruh proses
manufaktur (Hoffman, 1996).
6.1.2 Mesin dan Perkakas yang Digunakan
Mesin dan perkakas yang digunakan terdiri dari berbagai macam jenis dan
memiliki fungsinya masing-masing. Terdapat beberapa mesin yang digunakan dalam
pembuatan produk. Berikut ini adalah mesin dan perkakas yang digunakan dalam design
tooling beserta penjelasannya (Daryanto, 2002).
1. Mesin Amplas
Mesin amplas dapat digunakan untuk membuat permukaan benda menjadi lebih
halus dengan cara pengikisan permukaan. Sebagai contoh mesin amplas sistem
sabuk penggerak motor listrik dapat digunakan untuk membantu proses
pengamplasan benda kerja pada praktikum uji kekerasan bahan dan metalografi.
Fungsi utama mesin amplas adalah untuk menghaluskan permukaan benda kerja
dalam jumlah banyak. Jenis mesin amplasada 3 yaitu finishing sander, wide belt sander,
dan random orbital sander.
2. Paku Tembak (Blind Rivet Spesial)
Paku tembak adalah jenis mesin yang pemasangan kepala bawahnya tidak
memungkinkan menggunakan bucking bar. Paku tembak digunakan untuk
mempercepat pemasangan pada suatu produk dengan ditambahkan dari tekanan
udara. Dari kenyataan inilah diperlukan rivet spesial yang pemasangannya
dilakukan hanya pada salah satu sisi saja. Kekuatan paku tembak tidak sepenuhnya
diperlukan dan rivet tipe ini lebih ringan beratnya dari rivet-rivet yang lain. Paku
tembak diproduksi oleh pabrik dengan karakteristik tersendiri. Demikian pula
untuk pemasangan dan pembongkarannya memerlukan peralatan yang khusus atau
spesial. Komposisi rivet spesial mengandung 99,45% alumunium murni, sehingga
kekuatannya tidak menjadi faktor utama.
3. Kompresor
Kompresor adalah mesin yang mengubah uap refrigerant yang masuk pada suhu
dan tekanan rendah menjadi uap bertekanan tinggi. Kompresor juga mengubah
suhu refrigerant menjadi tinggi akibat proses yang bersifat isentropik. Tiga jenis
kompresor yang sering digunakan adalah kompresor torak (reciprocating),
sentrifugal dan rotari.
4. Mesin Bor Tangan
Mesin bor tangan adalah alat pembuat lubang atau alur yang efisien, sebagai pisau
penyayatnya pada mesin bor ini dinamakan mata bor yang mempunyai ukuran
diameter yang bermacam-macam. Mengebor adalah pekerjaan membuat lubang
pada benda pekerjaan dengan menggunakan mesin bor dengan mat bor sebagai
pisau penyayatnya, juga disamping mengebor pada mesin bor biasa dipakai juga
untuk meluaskan lubang suatu benda kerja atau memperhalus suatu lubang.
5. Mesin Sekrap
Mesin sekrap atau mesin ketam merupakan salah satu mesin perkakas yang
digunakan untuk mengubah permukaan-permukaan bidang rata sesuai dengan
bentuk-bentuk yang dikendaki, antara lain
a. Bidang-bidang datar.
b. Bidang saling menyiku tegak lurus.
c. Bidang alur buntu dan alur tembus.
d. Bidang-bidang bertingkat.
e. Bidang bersudut.
6. Mesin Milling (Frais)
Mesin milling (frais) adalah mesin perkakas untuk mengerjakan atau menyelesaikan
permukaan suatu benda kerja dengan menggunakan pisau frais (cutter) sebagai
pahat penyayat yang berputar pada sumbu mesin. Mesin frais termasuk mesin
perkakas yang mempunyai gerak utama berputar, pisau frais dipasang pada
sumbu/arbor mesin yang didukung dengan alat pendukung arbor, jika arbor mesin
berputar melalui suatu putaran motor listrik maka pisau frais ikut berputar, arbor
mesin dapat ikut berputar ke kanan dan ke kiri sedangkan banyaknya putaran
dapat diatur sesuai kebutuhan. Alat perlengkapan yang digunakan pada mesin
milling (frais) diantaranya adalah
a. Arbor (poros tempat cutter/pahat frais).
b. Cutter (pisau frais).
c. Kepala lepas.
d. Kepala pembagi.
e. Meja putar.
f. Ragum/tanggem penjepit.
7. Mesin Gergaji
Fungsi utama mesin gergaji ialah untuk memotong benda kerja dalam jumlah
banyak. Macam mesin gergaji adalah mesin gergaji datar, mesin gergaji pita, dan
mesin gergaji bundar (circular saw). Ukuran daun gergaji mesin berbeda ukuran,
panjang, lebar dan tebalnya melebihi panjang, lebar dan tebal daun gergaji tangan,
pada umumnya bergigi tunggal, sifatnya kaku dan mudah patah, banyaknya gigi
antara 6 – 14 gigi tiap inci, kebanyakan letak giginya bersilang-silang, hal ini untuk
menghindari macetnya gergaji utama pada waktu menggergaji benda kerja yang
berukuran besar, karena adanya pengembangan dari benda kerja yang dipotong.
Pemasangan daun gergaji mesin, pada sengkangnya giginya harus menghadap ke
belakang atau ke arah mesin, agar daya pemotongan tertuju pada badan mesin dan
agar gigi gergaji tidak mencekam benda kerja hingga melenting dan patah karena
tekanan pemakanan. Mesin circular saw merupakan gergaji mesin yang digunakan
untuk memotong kayu. Prinsip kerja dari mesin ini sama dengan mesin gerinda,
dmana pisau potong berbentuk lingkaran diam pada suatu meja atau permukaan
dan bergerak memutar dengan menggunakan motor listrik sementara benda kerja
digerakkan mendekati mata gergaji untuk dipotong. Ketebalan kayu yang dapat
dipotong dengan circular saw bergantung pada diameter mata gergaji yang bisa
dipasang pada mesin tersebut. Diameter mata gergaji dapat mencapai 200 sampai
400 mm dengan ketebalan 0,5 mm. Ketelitian gerigi pada keliling piringan
memiliki ketinggian antara 0,25 mm sampai 0,50 mm. Toleransi yang dapat dicapai
antara kurang lebih 0,5 mm sampai kurang lebih 1,5 mm.
8. Mesin Bor
Mesin bor adalah suatu alat pembuat lubang atau alur yang efisien, sebagai pisau
penyayatnya pada mesin bor ini dinamakan mata bor yang mempunyai ukuran
diameter bermacam-macam. Mengebor adalah pekerjaan membuat lubang pada
benda pekerjaan dengan mesin bor dengan mata bor sebagai pisau penyayatnya,
juga disamping mengebor pada mesin bor biasa dupakai juga untuk meluaskan
lubang suatu benda kerja, atau memperhalus suatu lubang. Peluas yang dipakai
biasanya disebut ‘reamer’. Di dalam pengeboran atau perluasan dengan mesin bor
harus diperhatikan
a. Kelengkapan-kelengkapan mesin bor.
b. Pelumasan.
c. Jenis bahan yang akan dibor.
d. Ukuran garis tengah bor.
e. Arah putaran dan kecepatan mesin bor.
f. Pencegahan kecelakaan.
Mesin bor termasuk perkakas dengan gerak utama berputar, fungsi pokok mesin
ini ialah untuk membuat lubang pada benda kerja dengan menggunakan bor
sebagai alatnya. Mesin bor terdiri dari perlengkapan-perlengkapan diantaranya
adalah Pemegang bor.
a. Pengukur bor.
b. Penjepit benda kerja.
Gerakan naik turun oleh selubung mata bor dilakukan dengan pertolongan roda
gigi dan batang bergigi, pemakanan bor dapat dilakukan dengan tangan atau
gerakan otomatis. Poros yang menjepit mata bor dalam perputarannya akan
membawa mata bor ikut berputar dimana poros sewaktu diam (tidak berputar)
atau dalam keadaan berputar dapat digerakkan ke atas atau ke bawah dalam
sarungnya. Gerakan tegak lurus dari poros (sarung atau selubung) adalah dilakukan
langsung oleh suatu roda gigi yang berhubungan dengan batang bergigi yang
terikat pada sarung daripada poros sehingga hubungan roda-roda gigi
menyebabkan mata bor menyayat atau diangkat kembali mata bor dari benda kerja.

6.1.3 Kecelakaan Kerja


Segala perlengkapan instalasi, peralatan dan alat-alat bengkel selalu
direncanakan untuk menyayat, membentuk dan mencetak bentuk yang diinginkan,
walaupun semua benda-benda tersebut mati dan tidak bisa berpikir sendiri tetapi dapat
berfungsi jika dikendalikan oleh operator mesin. Maka sebagai pedoman keselamatan
kerja, operator harus berpikir bahwa penyebab kecelakaan yang terbesar dapat muncul
dari hal-hal berikut (Daryanto, 2002).
1. Ujung sisi yang tajam dari pemotong.
2. Panas dari api.
3. Asam yang merusak.
4. Roda gigi, roda penggerak, benda-benda berputar dapat menjepit tangan.
5. Suatu benda bergerak, berat dan membahayakan.
6. Aliran listrik dapat membakar dan merusak.
7. Jatuh.
8. Sesuatu yang tidak disangga atau dijaga dapat jatuh.

6.1.4 Keselamatan Kerja


Keselamatan kerja merupakan spesialisasi ilmu kesehatan beserta prakteknya
yang bertujuan agar para pekerja atau masyarakat pekerja memperoleh derajat
kesehatan setinggi-tingginya baik fisik, mental maupun sosial dengan usaha preventif
atau kuratif terhadap penyakit atau gangguan kesehatan yang diakibatkan oleh faktor
pekerjaan dan lingkungan serta terhadap penyakit umum.
Pada hakekatnya Keselamatan dan Kesehatan Kerja merupakan suatu
keilmuan multidisiplin yang menerapkan upaya pemeliharaan dan peningkatan kondisi
lingkungan kerja, keamanan kerja, keselamatan dan kesehatan tenaga kerja serta
melindungi tenaga kerja terhadap resiko bahaya dalam melakukan pekerjaan serta
mencegah terjadinya kerugian akibat kecelakaan kerja, penyakit akibat kerja, kebakaran,
peledakan atau pencemaran lingkungan kerja (Suma’mur, 1996).

6.1.5 Alat Pelindung Diri Dalam Proses Kerja


Alat pelindung diri adalah alat yang digunakan seseorang dalam melakukan
pekerjaan dengan maksud melindungi dirinya dari sumber bahaya tertentu, baik yang
berasal dari pekerjaan dan lingkungan kerja, dan berguna dalam usaha mencegah atau
mengurangi kemungkinan cedera atau sakit. Alat pelindung diri adalah alat yang
dipergunakan untuk tujuan melindungi karyawan dari risiko cedera yang disebabkan
oleh bahaya-bahaya yang ada di tempat kerja (Syukri, 1997).
APD merupakan kelengkapan yang wajib digunakan saat bekerja sesuai
kebutuhan untuk menjaga keselamatan pekerja itu sendiri dan orang di sekelilingnya.
Adapun jenis-jenis alat pelindung yang digunakan berdasarkan bagian tubuh yang
dilindungi antara lain (Atjo Wahyu, 2003).
1. Alat Pelindung Kepala
Alat pelindung kepala adalah alat pelindung yang berfungsi untuk melindungi
kepala dari benda yang bisa mengenai kepala secara langsung, melindungi dari
benturan, terantuk, kejatuhan atau terpukul benda tajam atau benda keras yang
melayang atau meluncur di udara, terpapar oleh radiasi panas, api, percikan bahan-
bahan kimia, jasad renik (mikro organisme) dan suhu yang ekstrim. Beberapa jenis
pelindung kepala yang biasa digunakan bermacam-macam. Berikut ini adalah
pembagian alat pelindung kepala berdasarkan fungsinya.
a. Topi pengaman (helmet), melindungi kepala dari kemungkinan benturan atau
pukulan dan kejatuhan benda.
b. Tudung atau topi, melindungi dari api, ketel uap dan korosif.
c. Tutup kepala, untuk menjaga kebersihan kepada atau rambut dan mencegah
rambut terlilit bagian mesin yang berputar.
2. Alat Pelindung Mulut dan Hidung
Alat pelindung ini digunakan untuk melindungi bagian dalam
tubuh melalui pernafasan hidung dan mulut dari pengaruh oksigen yang
terkontaminasi dengan partikel debu dan gas yang dapat merusak atau
mengganggu pernafasan.
3. Alat Pelindung Telinga
Alat pelindung telinga adalah alat pelindung yang berfungsi untuk melindungi alat
pendengaran terhadap kebisingan atau tekanan. Alat pelindung telinga terdiri dari
2 jenis, yaitu earplug dan earmuff. Earplug dapat menurunkan kebisingan sebesar 6-
30 dB dan earmuff dapat menurunkan kebisingan sebesar 20-40 dB.
4. Alat Pelindung Mata dan Muka
Alat pelindung mata dan muka berfungsi untuk melindungi mata dan muka.
Bentuk alat pelindung mata dan muka disesuaikan dengan sumber bahaya yang
dihadapi, seperti paparan bahan kimia berbahaya, paparan partikel-partikel yang
melayang di udara dan di badan air, percikan benda-benda kecil, panas, atau uap
panas, radiasi gelombang elektromagnetik yang mengion maupun yang tidak
mengion, pancaran cahaya, benturan atau pukulan benda keras atau benda tajam.
5. Alat Pelindung Tangan
Pelindung tangan (sarung tangan) adalah alat pelindung yang berfungsi untuk
melindungi tangan dan jari-jari tangan dari bahaya benda tajam, panjanan api, suhu
panas, suhu dingin, radiasi elektromagnetik, radiasi mengion, arus listrik, bahan
kimia, benturan, pukulan dan tergores, terinfeksi zat patogen (virus, bakteri) dan
jasad renik.
6. Alat Pelindung Kaki
Alat pelindung kaki berfungsi untuk melindungi kaki dari tertimpa atau
berbenturan dengan benda-benda berat, tertusuk benda tajam, terkena cairan
panas atau dingin, uap panas, terpajan suhu yang ekstrim, terkena bahan kimia
berbahaya dan jasad renik, tergelincir. Selain itu, alat pelindung kaki juga berguna
sebagai alat pengaman saat bekerja di tempat yang becek ataupun berlumpur.
7. Pakaian Pelindung
Pakaian pelindung berfungsi untuk melindungi badan sebagian atau seluruh bagian
badan dari bahaya temperatur panas atau dingin yang ekstrim, panjanan api dan
benda-benda panas, percikan bahan-bahan kimia, cairan dan logam panas, uap
panas, benturan (impact) dengan mesin, peralatan dan bahan, tergores, radiasi,
binatang, mikro organisme patogen dari manusia, binatang, tumbuhan, dan
lingkungan seperti virus, bakteri dan jamur.

6.1.6 Jenis – jenis proses produksi


Proses produksi dibedakan menjadi dua proses, proses produksi yang terus
menerus (continuous processes) dan proses produksi yang terputus – putus (intermitten
processes). Berikut adalah proses produksi continuous dan proses produksi intermitten
(Sofjan Assauri, 2008).
Proses produksi yang terus-menerus (continuous processes). Sifat-sifat atau ciri-ciri
proses produksi yang terus-menerus adalah.
1. Biasanya produk yang dihasilkan dalam jumlah yang besar (produksi massa)
dengan variasi yang sangat kecil dan sudah distandardisasi.
2. Proses seperti ini biasanya menggunakan sistem atau cara penyusunan peralatan
berdasarkan urutan pengerjaan dari produk yang dihasilkan yang disebut product lay
out atau departmentation by product.
3. Mesin-mesin yang dipakai dalam proses produksi seperti ini adalah mesin-mesin
yang bersifat khusus untuk menghasilkan produk tersebut yang dikenal dengan
nama Special Purpose Machines.
4. Oleh karena mesin-mesinnya bersifat khusus dan biasanya agak otomatis, maka
pengaruh individual operator terhadap produk yang dihasilkan kecil sekali, sehingga
operatornya tidak perlu mempunyai keahlian atau skill yang tinggi untuk
pengerjaan produk tersebut.
5. Apabila terjadi salah satu mesin/peralatan terhenti atau rusak, maka seluruh proses
produksi akan terhenti.
Proses produksi yang terputus-putus (intermittent processes). Sifat-sifat atau ciri-
ciri proses produksi yang terputus-putus adalah.
1. Biasanya produk yang dihasilkan dalam jumlah yang sangat kecil dengan variasi
yang sangat besar (berbeda) dan didasarkan atas pesanan.
2. Proses seperti ini biasanya menggunakan sistem, atau cara penyusunan peralatan
berdasarkan atas fungsi dalam proses produksi atau peralatan yang sama
dikelompokkan pada tempat yang sama, yang disebut dengan process lay out atau
departmentation by equipment.
3. Mesin-mesin yang dipakai dalam proses produksi seperti ini adalah mesin-mesin
yang bersifat umum yang dapat digunakan untuk menghasilkan bermacam-macam
produk dengan variasi yang hampir sama, mesin mana dikenal dengan nama
General Purpose Machines.
4. Oleh karena mesin-mesin bersifat umum dan biasanya kurang otomatis, maka
pengaruh individual operator terhadap produk yang dihasilkan sangat besar,
sehingga operatornya perlu mempunyai keahlian atau skill yang tinggi dalam
pengerjaan produk tersebut.
5. Proses produksi tidak mudah/akan terhenti walaupun terjadi kerusakan atau
terhentinya salah satu mesin atau peralatan.

6.2 Hasil dan Pembahasan


Hasil dan pembahasan berisikan langkah – langkah proses kerja produk
terpilih, bahan dan peralatan mesin produk terpilih, perbandingan mesin dan alat yang
digunakan dalam pembuatan produk referensi dan produk inovasi dan potensi bahaya
kecelakaan kerja serta alat pelindung diri produk terpilih. Berikut hasil dan pembahasan
dari modul desain tooling

6.2.1 Langkah – langkah proses kerja produk terpilih


Konsep terpilih yang digunakan untuk pembuatan produk the rack yaitu
menggunakan jenis material pinus yang memiliki fitur tambahan roda berbahan nylon
dan mempunyai ukuran 60 cm x 40 cm x 55 cm. Perusahaan menggunakan kayu pinus
karna kayu pinus adalah kayu yang kuat dan juga mudah di proses karena memiliki serat
yang halus, dan juga memiliki fitur tambahan menggunakan roda berbahan nylon karena
roda berbahan nylon memiliki kelebihan diantaranya kuat, tahan lama dan kuat menahan
beban yang berat dan rak mempunyai ukuran 60 cm x 40 cm x 55 cm yang cukup luas
dapat menyimpan berbagai macam barang, seperti buku alat tulis, dll. Proses kerja
yang digunakan yaitu intermitten. Intermitten adalah suatu proses dimana semua
komponen mendapat kan perlakuan yang sama dan diselesaikan dalam satu proses,
seperti jika terdapat 6 komponen berarti keenam komponen tersebut mendapat
perlakuan proses yang sama contohnya proses pemotongan, berarti keenam
komponem tersebut dipotong sampai 6 komponen tersebut selesai di potong, lalu
pindah ke stasiun kerja selanjutnya, kenapa menggunakan proses intermitten karena
operasi ini adalah paling ekonomis dan melibatkan risiko yang paling kecil. Masuk ke
proses kerja, pertama – tama bahan kayu di ambil dari gudang penyimpanan, kemudian
setelah itu masuk ke proses pengukuran dimana semua kayu di ukur sesuai dengan
ukuran yang sudah di tentukan, proses pengukuran kayu menggunakan meteran
sebegai alat mengukur, setelah semua kayu di ukur selanjutnya masuk ke dalam proses
pemotongan di mana semua kayu di potong hingga terbagi menjadi 6 komponen
diantaranya, papan sekat, papan samping, papan belakang, papan atas bawah dan pintu,
disini proses pemotongan menggunakan circular saw agar proses pemotongan cepat dan
tidak menghabiskan banyak waktu, setelah semua komponen selesai di potong masuk
ke proses perakitan disini produk di rakit dari awal hingga menjadi sebuah rak
menggunakan nail gun untuk menyambungkan papan satu dengan yang lainnya, selanjut
nya setelah di rakit masuk ke proses penghalusan di mana rak dihaluskan, agar
permukaan kayu yang kasar menjadi halus disini proses penghaluskan menggunakan
mesin amplas karna mesin amplas dapat menghasilkan permukaan yang sangat halus,
setelah itu rak yang sudah dihaluskan masuk ke dalam proses pengecetan agar terlihat
lebih menarik, disini proses pengecetan menggunakan mesin cat agar proses
pengecetan merata dan terlihat rapih, selanjut nya rak yang sudah di cat didiamkan
selama beberapa menit hingga cat mengering, selanjut nya setelah semua proses selesai,
rak yang sudah selesai di simpan kembali ke dalam gudang.

6.2.2 Bahan dan peralatan mesin produk terpilih


Proses pengerjaan ini memerlukan bahan, peralatan, dan mesin untuk
mengerjakan suatu produk. Berikut adalah daftar bahan, peralatan, dan mesin yang
digunakan selama proses pengerjaan produk.
Bahan adalah barang yang dibutuhkan untuk membuat produk jadi ataupun
setengah jadi. Berikut ini adalah bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan
produk the rack.
1. Kayu pinus, digunakan sebagai bahan utama yang akan di bentuk menjadi
sebuah rak serbaguna sesuai dengan ukuran yang sudah ditentukan.
2. Cat, digunakan untuk melapisi dan memberi warna pada rak
3. Paku, digunakan untuk mempaku papan satu dengan papan lainnya
4. Engsel, digunakan sebagai komponen tambahan yang digunakan untuk memasang
pintu.
5. Roda, digunakan pada bagian bawah papan yang berfungsi sebagai
6. Baut, digunakan untuk memasang engsel pada pintu.
Peralatan adalah alat-alat yang digunakan untuk mendukung berjalannya suatu
pekerjaaan. Berikut ini adalah peralatan-peralatan yang digunakan dalam pembuatan
produk the rack.
1. Meteran, digunakan untuk mengukur bahan baku kayu yang akan dibuat. Prinsip
kerja meteran ini sendiri adalah dengan cara ditarik ujung pada meteran tersebut
dan ketika sedang ditarik meteran ini bisa disesuaikan dengan bahan yang di ukur.
2. Penggaris, digunakan untuk membantu pada saat memberi tanda saat pengukuran.
Prinsip kerja penggaris yaitu penggaris di letakkan pada bahan yang ingin di beri
tanda ukruan.
Mesin adalah alat yang bergerak melalui energi mekanik atau listrik yang
berfungsi untuk mempermudah pekerjaan yang sedang dilakukan. Berikut adalah
mesin - mesin yang digunakan dalam pembuatan produk the rack.
1. Mesin circular saw
Kegunaan dari mesin ini sendiri digunakan untuk memotong bahan baku kayu
yang digunakan. Prinsip kerja dari mesin circular saw adalah mesin nya diam tetapi
pisau pemotong berputar, kemudian papan di dorong ke depan untuk proses
pemotongan
2. Nail Gun
Kegunaan untuk menyatukan objek dengan objek lainnya. Prinsip kerja dari mesin
ini adalah objek diam, sedangkan mesinnya diarahkan ke objek dengan tangan dan
ditembakkan.
3 Mesin Amplas
Kegunaan dari mesin ini adalah digunakan untuk menghaluskan permukaan
material kayu yang digunakan. Prinsip kerja dari mesin ini adalah objek diam,
sedangkan mesinnya digerakan oleh tangan dengan arah sembarang.
4. Mesin Cat
Kegunaan dari mesini ini adalah untuk mengecat. Prinsip kerja dari mesin cat
adalah dengan menyemprotkan cat ke objek

6.2.3 Perbandingan mesin dan alat yang digunakan dalam pembuatan


produk referensi dan produk invoasi
Alat dan mesin yang digunakan pada produk referensi dan inovasi terdapat
perbedaan disetiap operasinya. Berikut adalah tabel dari perbandingan alat dan mesin
yang digunakan pada produk referensi dan inovasi.

Tabel 6.1 Perbandingan mesin dan alat yang digunakan dalam pembuatan produk referensi
dan produk inovasi
No Jenis Material Produk referensi Produk inovasi
1 Mengukur Meteran, penggaris Meteran, penggaris

2 Memotong Circular saw Circular saw


3 Merakit Paku, palu Nail gun

4 Menghaluskan Mesin gerinda Mesin amplas

5 Mengecat Kuas Mesin cat

Pada operasi mengukur, pada produk referensi menggunakan alat yaitu


meteran dan penggaris, sedangkan produk inovasi juga menggunakan meteran dan
penggaris. Alasannya yaitu meteran dan penggaris dianggap sudah mampu memberikan
nilai ukur yang valid pada pengukuran.
Pada operasi memotong, pada produk referensi menggunakan mesin circular
saw, sedangkan produk inovasi juga menggunakan mesin circular saw. Alasannya yaitu
mesin circular saw lebih efektif dalam pemotongan karena operator hanya menggerakan
benda kerjanya saja.
Pada operasi merakit, pada produk referensi menggunakan alat yaitu paku dan
palu, sedangkan produk inovasi menggunakan nail gun, jika di bandingkan dengan nail
gun tentu palu tidak lebih unggul dari nail gun karna palu memiliki kekurangan yaitu
pada proses menyatukan paku dengan papan sedikit lebih lama di bandingkan dengan
nail gun pada proses menyatukan papan lebih cepat, tetapi kekurangan nail gun terkadang
karena proses keluar nya paku cepat, terkadang mesin macet pada saat pengeluaran
paku yang terlalu cepat.
Pada operasi menghaluskan, pada produk referensi menggunakan mesin
gerinda, sedangkan produk inovasi menggunakan mesin amplas. Kelebihan mesin
gerinda yaitu dapat menghaluskan dengan mudah tetapi kekurangan nya yaitu mesin
gerinda terlalu berisik sehingga menggangu pada saat proses penghalusan sedangkan
pada mesin amplas memiliki kelebihan yaitu mesin amplas lebih mudah menghaluskan
dan juga mengurangi kebisingan tetapi kekurangan nya yang yang diperlukan untuk
mengerjakannya cukup lama.
Pada operasi mengecat, produk referensi menggunakan alat yaitu kuas,
sedangkan produk inovasi menggunakan kompresor dan spray gun. Kelebihan
menggunakan kuas yaitu cat yang di aplikasikan merata tetapi memiliki kekurangan
yaitu pada saat mengecat butuh waktu yang cukup lama pada proses pengecatan,
berbeda dengan menggunakan menggunakan kompresor dan spray gun dapat
mempermudah proses pengecatan dan hasil pengecatan terlihat lebih rapih tetapi
memiliki kekurangan yaitu terkadang sulit menyemprotkan ke bagian dalam papan yang
sudah di rakit.

6.2.4 Potensi bahaya kecelakaan kerja serta alat pelindung diri produk
terpilih
Setiap proses kerja yang dilakukan pasti mempunyai potensi bahaya kecelakaan
kerja. Untuk menghindari kecelakaan kerja tersebut, tenaga kerja diberikan alat
pelindung diri. Berikut adalah APD yang digunakan selama proses pembuatan produk.
1. Proses mengukur
Potensi bahaya dari proses ini adalah tangan pekerja tergores meteran atau kaki
tertimpa benda jatuh, maka APD yang dibutuhkan adalah:
a. Sarung tangan : untuk melindungi tangan agar tidak tergores meteran
b. Sepatu safety : untuk melindungi kaki dari benda jatuh
2. Proses memotong
Potensi bahaya dari proses ini adalah tangan pekerja tergores atau mengenai circular
saw yang bisa berakibat fatal, mata pekerja terkena sepihan serpihan kayu dan kaki
pekerja tertimpa benda jatuh, maka APD yang dibutuhkan adalah:
a. Kacamata safety : untuk melindungi mata dari serpihan-serpihan kayu yang
berterbangan
b. Sarung tangan : untuk melindungi tangan dari circular saw
c. Sepatu safety : untuk melindungi kaki dari benda jatuh
3. Proses merakit
Potensi bahaya dari proses ini adalah tangan pekerja terpukul palu, terkena lem
super lengket dan kaki pekerja tertimpa benda jatuh, maka APD yang dibutuhkan
adalah:
a. Sarung tangan : untuk melindungi tangan pekerja dari paku, palu dan lem
b. Sepatu safety : untuk melindungi kaki dari benda jatuh
4. Proses penghalusan
Potensi bahaya dari proses ini adalah tangan pekerja tergores mesin amplas, mata
pekerja terkena serpihan kayu dan kaki pekerja tertimpa benda jatuh, maka APD
yang dibutuhkan adalah:
a. Kacamata safety : melindungi mata dari serpihan-serpihan kayu yang
berterbangan
b. Sarung tangan : melindungi kaki pekerja dari mesin amplas
c. Sepatu safety : melindungi kaki dari benda jatuh
5. Proses pengecatan
Potensi bahaya dari proses ini adalah tangan pekerja terkena mesin cat yang
mengandung bahan kimia dan susah dihilangkan, kaki pekerja tertimpa benda
jatuh dan terkena mesin cat, pernapasan pekerja tertanggu dengan mesin cat dan
mata pekerja terkena mesin cat, maka APD yang dibutuhkan adalah:
a. Kacamata safety : melindungi mata pekerja dari mesin cat
b. Respirator : melindungi pernapasan pekerja dari mesin cat
c. Sarung tangan : melindungi tangan pekerja dari mesin cat
d. Sepatu safety : melindungi kaki pekerja dari benda jatuh