Anda di halaman 1dari 3

Nama : Destri Nurul Fatin Zannah

NIM : P17325117019
Tingkat 2B

Skrip Antara Dental Resepsionis dengan Klien

Pada suatu hari di klinik dental care pada pukul 16.00 seorang dental resepsionis
menjalankan tugasnya sebagai dental resepsionis di ruang resepsionis klinik gigi “Dental
Care”. Dental resepsionis menggunakan pakaian yang rapih dan bersih. Selain dari
penampilan dental resepsionis itu sendiri, ruangan tempat kerjanyna juga terlihat rapih,
nyaman, dan bersih, sehingga menimbulkan kesan pertama yang baik terhadap pasien.
Pukul 16.05 datanglah seorang pasien yang menghampiri ruang resepsionis untuk
melakukan pendaftaran, setelah pasien pertama memasuki ruang pemeriksaan.
Dental resepsionis : “ selamat sore bu, ada yang bisa saya bantu?”
Pasien 2 : “ sore mbak, saya ingin membersihkan karang gigi.”
Dental resepsionis : “baik bu, tapi sebelumnya apakah ibu pernh diperiksa disini?”
Pasien 2 : “belum pernah mbak, saya baru pertama kali kesini.”
Dental resepsionis : “baiklah bu, disini untuk pasien baru akan dibuatkan kartu pasien dan
rekam medik, yang dimana kartu pasien ini harus dibawa setiap ibu akan
melakukan perawatan.”
Pasien 2 : “oh iya mbak.”
Dental resepsionis : “baik bu, didata dulu ya identitasnya. Maaf bu namanya lengkap ibu?”
Pasien 2 : “Jannati.”
Dental resepsionis : “alamat ibu dimana? Boleh minta nomer teleponnya?”
Pasien 2 : “alamat saya di jalan cibarengkok rt. 09/rw. 04, sukabungah, kecamatan
sukajadi, kota bandung. Nomor telepon saya 089123456789.”
Dental resepsionis : “baik bu, silahkan ditunggu ya. Ini nomor antriannya, nanti ibu akan
dipanggil sesuai dengan nomor antrian.”
Pasien 2 : “oh iya, terimakasih ya mbak.”
Dental resepsionis : “iya ibu, sama-sama.” (sambil tersenyum kepada pasien)
Lalu dental resepsionis melanjutkan tugasnya. Setelah mendata pasien baru, dental
resepsionis tersebut mengecek buku perjanjian. Dan didalam buku perjanjian tersebut
ternyata terdapat sebuah janji oleh salah satu pasien yang mana janji tersebut berlangsung
mulai dari pukul 16.30. lalu dental resepsionis mulai menelpon pasien tersebut.
Dental resepsionis : “halo selamat sore, apa benar ini dengan Ibu Mawar?”
Pasien 3 : “sore, iya benar. Ini siapa ya?”
Dental resepsionis : “maaf Ibu Mawar, ini dengan Klinik Dental Care. Hanya ingin
mengingatkan bahwa ibu hari ini ada jadwal perjanjian perawatan
dengan Dokter Aulia, pukul 16.30 bu. Bagaimana ibu, hari ini jadi untuk
dilakukan perawatan?”
Pasien 3 : “oh iya mbak jadi, tapi saya agak telat bagaimana? Soalnya saya masihi
ada keperluan mbak.”
Dental resepsionis : “baik bu, tapi kalau jadwal ibu disimpan terakhir tidak apa ya? Soalnya
ibu tidak datang sesuai dengan perjanjian. Terkecuali ibu datang saat
klinik sedang tidak ada pasien? Bagaimana bu?”
Pasien 3 : “oh iya mbak, tidak apa-apa, terimakasih ya mbak sudah
mengingatkan.”
Dental resepsionis : “iya ibu sama-sama. Bagaimana bu, ada yang bisa saya bantu lagi?”
Pasien 3 : “oh iya mbak, jadi kalo saya datangnya jam 17.00 tetap ditaruh
diurutan belakang ya?”
Dental resepsionis : “tergantung pasien yang datang bu, jadi missal yang datang sebelum
ibu ada 3 pasien, berate ibu diurutan ke-4.”
Pasien 3 : “oh gitu, yaudah nggapapa. Terimakasih ya mbak.”
Dental resepsionis : “iya ibu sama-sama, selamat sore.”
Pasien 3 : “selamat sore.”
Tak lama kemudian beberapa pasien mulai datang ke klinik gigi tersebut dan dental
resepsionis melakukan pekerjaan dengan baik. Dental resepsionis maulai mendata pasien-
pasienbaru yang datang, begitu pula mengatur dan mengurutkan jadwal pasien, hingga
sampai giliran pasien yang mau mendaftar untuk dipanggi nomor antriannyaoleh dental
resepsionis.
Dental resepsionis : “nomor antrian ke-2, Ibu Jannati silahkan masuk ruang perawatan.”
Pasien 2 : “iya.” (lalu masuk ke ruang perawatan).
Tak lama setelah dental resepsionis memanggil nomor antrian pasien, dental
resepsionis menerima pembayaran dari pasien yang pertama kali melakukan perawatan gigi.
Dental resepsionis : “bagaimana ibu pemeriksaannya, sudah merasa lebih baik?”
Pasien 1 : “iya mbak sudah, mbak untuk pembayarannya dimana ya?”
Dental resepsionis : “pembayarannya disini bu, baik bu boleh saya pinjam buku
pemeriksaan yang diberikan dokternya tadi?”
Pasien 1 : “oh iya ini mbak.” (sambil memberikan bukunya)
Dental resepsionis : (memeriksa biaya tindakan perawatan di buku pemeriksaan pasien)
“oh ibu, untuk perawatan hari ini, ibu cukup membayar Rp. 200.000,00
untuk penambalan.”
Pasien 1 : “oh iya mbak, ini uangnya.” (sambil memberikan uang Rp.200.000,00)
Dental resepsionis : “saya terima ya bu uangnya. Dan ini kwitansinya bu. Untuk buku
pemeriksaan tadi saya simpan ya bu. Terimakasih bu, ada yang bisa saya
bantu lagi?”
Pasien 1 : “oh tidak mbak. Terimakasih ya mbak.”
Dental resepsionis : “iya ibu, sama-sama semoga lekas sembuh ibu.”
Lalu dental resepsionis tersebut menyimpan buku pemeriksaan pasien dengan baik
pada tempatnya. Tiba-tiba ditengah kegiatannya, telepon pun berdering, sehingga diangkatlah
telepon tersebut.
Dental resepsionis : “halo selamat sore, dengan Klinik Dental Care ada yang bisa dibantu?”
Pasien 4 : “halo sore, iya mbak, saya Iksan. Mbak saya mau daftar untuk
perawatan gigi besok gimana? Ada yang kosong nggak mbak?”
Dental resepsionis : “oh iya mas ada yang kosong, tapi adanya malam hari mas. Sekitar dari
jam 19.00 sampai jam 20.00.”
Pasien 4 : “oh iya nggapapa mbak, saya pesan jam 19.00 ya.”
Dental resepsionis : “oke, saya jadwalkan ya pada jam 19.00 atas nama Iksan ya. Maaf
untuk nomor telepon yang dapat dihubungi berapa ya mas?”
Pasien 4 : “catat ya mbak, 085144678123.”
Dental resepsionis : “oke mas, ditunggu ya pada jam 19.00, dan tepat waktu ya mas. Ada
yang bisa saya bantu lagi?”
Pasien 4 : “oh iya mbak tidak, terimakasih.”
Dental resepsionis : “iya mas, sama-sama. Selamat sore.”
Pasien 4 : “sore.”
Pekerjaan dental resepsionis terus berlangsung hingga semua pasien selesai dilakukan
perawatan. Dan setelah itu dental resepsionis membereskan ruangannya serta penyimpanan
berkas dengan baik hingga klinik tutup.