Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PRAKTIKUM

FISIKA EKSPERIMEN
INTERFEROMETER

Oleh:
WAHYU ARI HARGIYANTO
15330045

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA


FAKULTAS PENDIDIKAN MATEMATIKA, ILMU PENGETAHUAN
ALAM, DAN TEKNOLOGI INFORMASI
UNIVERSITAS PGRI SEMARANG
2018
I. JUDUL PERCOBAAN
Interferometer

II. TUJUAN
Tujuan praktikum ini adalah mencari panjang gelombang.

III. DASAR TEORI

Pada tahun 1881, 78 tahun setelah Young mengenalkan eksperimen dua


celahnya, A.A. Michelson merancang dan membangun sebuah interferometer dengan
menggunakan prinsip serupa. Awalnya Michelson merancang interferometernya
sebagai alat untuk menguji keberadaan eter, media yang dihipotesiskan dimana cahaya
disebarkan. Karena sebagian upayanya, eter tidak lagi dianggap sebagai hipotesis yang
layak. Tapi di luar ini, interferometer Michelson telah menjadi instrumen yang banyak
digunakan untuk mengukur panjang gelombang cahaya, karena menggunakan panjang
gelombang sumber cahaya yang diketahui untuk mengukur jarak yang sangat kecil, dan
untuk menyelidiki media optik.

Gambar 1 menunjukkan diagram interferometer Michelson. Sinar cahaya dari


laser menyerang pemisah balok, yang mencerminkan 50% cahaya kejadian dan
mentransmisikan 50% lainnya. Sinar kejadian dipecah menjadi dua balok; satu balok
ditransmisikan ke cermin bergerak (M1), yang lain dipantulkan ke cermin tetap (M2).
Kedua cermin merefleksikan cahaya langsung kembali ke balok-balok. Setengah
cahaya dari M1 tercermin dari balok-pemisah ke layar tampilan dan setengah cahaya
dari M2 ditransmisikan melalui pemisah balok ke layar tampilan.

Dengan cara ini sinar asli dipecah, dan sebagian balok yang dihasilkan dibawa
kembali. Karena balok berasal dari sumber yang sama, fasa mereka sangat berkorelasi.
Bila lensa ditempatkan di antara sumber laser dan balok-balok, sinar cahaya menyebar,
dan pola interferensi cincin gelap dan terang, atau pinggiran, terlihat pada layar
tampilan (Gambar 2).

Karena dua balok cahaya yang mengganggu dipecah dari balok awal yang sama,
awalnya pada fase awal. Fase relatif mereka ketika mereka bertemu pada setiap titik
pada layar tampilan, oleh karena itu, bergantung pada perbedaan panjang jalur optik
mereka dalam mencapai titik itu.

Dengan memindahkan M1, panjang jalur salah satu balok bisa bervariasi.
Karena balok melintasi jalur antara M1 dan balok-pemisah dua kali, memgerakkan M1
1/4 panjang gelombang di dekat balok-pemisah akan mengurangi jalur optik balok itu
sebesar 1/2 panjang gelombang. Pola interferensi akan berubah; jari-jari maxima akan
berkurang sehingga sekarang mereka menempati posisi minima terdahulu. Jika M1
dipindahkan 1/4 panjang gelombang tambahan lebih dekat ke balok-splitter, jari-jari
maxima akan kembali dikurangi sehingga posisi minimum dan minima trading, namun
pengaturan baru ini tidak dapat dibedakan dari pola aslinya.
Dengan perlahan memutar cermin jarak yang diukur dm, dan menghitung m,
berapa kali pola pinggiran dikembalikan ke keadaan aslinya, panjang gelombang
cahaya (λ) dapat dihitung sebagai:
2𝑑𝑚
𝜆=
𝑚
Jika panjang gelombang cahaya diketahui, prosedur yang sama dapat digunakan untuk
mengukur dm

Pengukuran panjang gelombang cahaya dapat dilakukan dengan cara


interferensi. Untuk mendapatkan pola interferensi ada berbagai metode, antara lain
dengan interforemeter Michelson, interferometer Fabry Perot dan interferometer
Twymen Green. Interferometer yang dikembangkan oleh A.A. Michelson pada tahun
1881 menggunakan prinsip membagi amplitudo gelombang cahaya menjadi dua bagian
yang berintensitas sama. Pembelahan amplitudo gelombang gelombang dipotong oleh
halangan atau rintangan (Tipler, 1991).

Apabila dua gelombang yang berfrekuensi dan berpanjang gelombang sama tapi
berbeda fase bergabung, maka gelombang yang dihasilkan merupakan gelombang yang
amplitudonya tergantung pada perbedaan fasenya. Jika perbedaan fasenya 0 atau
bilangan bulat kelipatan 360, maka gelombang akan sefase dan berinterferensi secara
saling menguatkan (interferensi konstruktif). Sedangkan amplitudonya sama dengan
penjumlahan amplitudo masing-masing gelombang. Jika perbedaan fasenya 180 atau
bilangan ganjil kali 180, maka gelombang yang dihasilkan akan berbeda fase dan
berinterferensi secara salin melemahkan (interferensi destruktif). Amplitudo yang
dihasilkan merupakan perbedaan amplitudo masing-masing gelombang (Tipler, 1991).

IV. Peralatan dan Bahan


1. Set peralatan interferometer
2. lazer
3. Sumber tegangan
4. layr penangkap

V. Langkah Percobaan
A. Mengatur dan Menyelaraskan Laser
1) Tetapkan dasar interferometer di atas meja lab dengan kenop mikrometer yang
mengarah ke arah Anda.
2) Posisikan bench alignment laser ke kiri dasar kira-kira tegak lurus terhadap
dasar interferometer dan letakkan laser di bangku cadangan.
3) Amankan cermin bergerak di lubang tersembunyi di dasar interferometer.
4) Balikkan laser. Dengan menggunakan sekrup penyamarataan di bangku
cadangan, atur tingginya sampai sinar laser kira-kira sejajar dengan bagian atas
dasar interferometer dan pegang cermin bergerak di tengahnya. (Untuk
memeriksa apakah balok sejajar dengan alasnya, letakkan selembar kertas di
jalur balok, dengan tepi kertas mengarah ke dasar. Tandai tinggi balok di atas
kertas. Dengan menggunakan selembar kertas, periksa bahwa tinggi balok sama
di kedua ujung bangku.)
5) Sesuaikan posisi X-Y laser hingga balok dipantulkan dari cermin bergerak
kembali ke aperture laser. Hal ini paling mudah dilakukan dengan perlahan
menggeser bagian belakang laser yang melintang ke sumbu bangku pelurus.

B. Mengatur Model Michelson


1) Mensejajarkan dasar laser dan interferometer seperti yang telah dijelaskan
sebelumnya. Sinar laser harus kira-kira sejajar dengan bagian atas pangkal,
harus memusatkan bagian cermin bergerak, dan harus dipantulkan kembali ke
dalam aperture laser.
2) Memasang cermin yang dapat disesuaikan pada dasar interferometer. Posisikan
satu komponen dudukan di depan laser. Letakkan dudukan komponen lainnya
di seberang cermin yang dapat disesuaikan dan lampirkan layar tampilan ke
bantalan magisnya.
3) Memposisikan balok-splitter pada sudut 45 derajat ke sinar laser, di dalam tanda
tanaman, sehingga sinar dipantulkan ke cermin tetap. Sesuaikan sudut pemecah
balok sesuai kebutuhan sehingga sinar yang dipantulkan menyentuh cermin
tetap di dekat pusatnya.
4) Sekarang ada dua titik terang di layar tampilan; satu set berasal dari cermin tetap
dan yang lainnya berasal dari cermin bergerak. Setiap rangkaian titik harus
mencakup titik terang dengan dua atau lebih titik kecerahan yang lebih rendah
(karena banyak pantulan). Sesuaikan sudut pemisah balok lagi sampai dua set
titik sedekat mungkin, lalu kencangkan pengikat kecil untuk menahan pemisah
balok.
5) Dengan menggunakan thumbscrews di bagian belakang cermin yang dapat
diatur, atur kemiringan cermin sampai dua titik pada layar tampilan bertepatan.
6) Kompensator tidak diperlukan untuk menghasilkan interferensi interferensi saat
menggunakan sumber cahaya laser. Namun, jika Anda ingin menggunakan
kompensator, ia memasang tegak lurus terhadap balok-balok, seperti yang
ditunjukkan.
7) Memasang lensa FL 18 mm ke bantalan magnetis komponen di depan laser,
seperti yang ditunjukkan, dan sesuaikan posisinya sampai sinar divergen
terpusat pada balok-pemotong. Anda sekarang harus melihat pinggiran
melingkar di layar tampilan. Jika tidak, dengan hati-hati pasang kemiringan
cermin yang dapat disesuaikan sampai pinggirannya membungkuk.
8) Jika Anda mengalami kesulitan mendapatkan pinggiran, lihat Trouble-Shooting
di akhir bagian ini.
VI. Data Pengamatan
Tabel 1. Data Pengamatan Praktikum Interferometer

No N d 𝜆 (m)
1 20 1,1 x 10-5 1,1 x 10-6
2 20 1,2 x 10-5 1,2 x 10-6
3 20 1,1 x 10-5 1,1 x 10-6
4 20 1,2 x 10-5 1,2 x 10-6
5 20 1,1 x 10-5 1,1 x 10-6
6 20 1,3 x 10-5 1,3 x 10-6
7 20 1,2 x 10-5 1,2 x 10-6

VII. Hasil dan Pembahasan

Pada percobaan interferometer ini adalah mencari nilai panjang gelombang dari laser.
2𝑑𝑚
Panjang gelombang dapat dihitung melalui persamaan 𝜆= dengan dm adalah
𝑁
pergeseran cermin hingga mencapai 25 pergeseran skala mikrometer dan N adalah banyaknya
gelombang yang terbentuk selama melakukan pergeseran cermin. menggeser movable mirror
sehingga panjang lintasan optis ikut bergeser sejauh d. Akibat pergeseran tersebut maka pada
layar akan tampak perubahan jumlah frinji (frinji masuk ke pusat interferensi) sebesar N dan
akhirnya dapat diperoleh nilai . Pergeseran dilakukan tiap 1 skala mikrometer. Variabel yang
digunakan dalam penelitian ini adalah d (perubahan lintasan optis), d (beda lintasan optis),
N (perubahan frinji), N (jumlah perubahan frinji), 0 (Panjang gelombang laser He-Ne pada
referensi. Seberkas cahaya monokromatik yang dipisahkan di suatu titik tertentu
sehinggamasing-masing berkas dibuat melewati dua panjang lintasan yang berbeda, dan
kemudian disatukan kembali melalui pantulan dari dua cermin yang letaknya saling tegak lurus
dengan titik pembagi berkas tersebut. Setelah berkas cahaya monokromatik tersebut disatukan
maka akan didapat pola interferensi akibat penggabungan dua gelombang cahaya tersebut. Pola
interferensi itu terjadi karena adanya perbedaan Panjang lintasan yang ditempuh dua berkas
gelombang cahaya yang telah disatukan tersebut. Jika panjang lintasan dirubah dengan
diperpanjang maka yang akan terjadi adalah pola-pola frinji akan masuk ke pusat pola. Jarak
lintasan yang lebih panjang akan mempengaruhi fase gelombang yang jatuh ke layar. Bila
pergeseran beda panjang lintasan gelombang cahaya mencapai λ maka akan terjadi interferensi
konstruktif yaitu terlihat pola terang, namun bila pergeserannya hanya sejauh /4 yang sama
artinya dengan berkas menempuh lintasan /2 maka akan terlihat pola gelap.
Tabel 3. Hasil Perhitungan
No 𝜆 (m) Error (%) Akurasi (%)
1 1,1 x 10-6 61 59,98%
2 1,2 x 10-6 24 23,39%
3 1,1 x 10-6 61 59,98%
4 1,2 x 10-6 24 23,39%
5 1,1 x 10-6 61 59,98%
6 1,3 x 10-6 110 108,76%
7 1,2 x 10-6 24 23,39%

Menghitung Persentase Error Muatan

|𝒒 (𝒌𝒔𝒑𝒆𝒓𝒊𝒎𝒆𝒏) − 𝒒 (𝒓𝒂𝒕𝒂 − 𝒓𝒂𝒕𝒂)|


%𝒆𝒓𝒓𝒐𝒓 = 𝒙𝟏𝟎𝟎%
𝒒 (𝒓𝒂𝒕𝒂 − 𝒓𝒂𝒕𝒂)

%𝑨𝒌𝒖𝒓𝒂𝒔𝒊 = 𝟏𝟎𝟎% − %𝒆𝒓𝒓𝒐𝒓

VIII. Kesimpulan

Panjang lintasan yang ditempuh dua berkas gelombang cahaya yang telah disatukan tersebut.
Jika panjang lintasan dirubah dengan diperpanjang maka yang akan terjadi adalah pola-pola
frinji akan masuk ke pusat pola. Jarak lintasan yang lebih panjang akan mempengaruhi fase
gelombang yang jatuh ke layar. Bila pergeseran beda panjang lintasan gelombang cahaya
mencapai λ maka akan terjadi interferensi konstruktif yaitu terlihat pola terang, namun bila
pergeserannya hanya sejauh /4 yang sama artinya dengan berkas menempuh lintasan /2
maka akan terlihat pola gelap.

IX. DAFTAR PUSTAKA


Beiser, Arthur. 1987. Konsep Fisika Modern. Jakarta: Erlangga

Halliday, David. 1999. Fisika Edisi Ketiga Jilid 2. Jakarta: Erlangga

Krane, Kenneth. 1992. Fisika Modern. Jakarta: UI-Press

Sears, Zemansky. 1962. Fisika Universitas Jilid 2. Bandung: Bina Cipta

Tim Dosen Fisika Modern. 2011. Modul Praktikan Fisika Modern. Jakarta: UNJ
LAMPIRAN