Anda di halaman 1dari 16

ECONOMY/MARKET ANALYSIS

Pada bab ini membahas tentang analisis sekuritas fundamental dengan


mempertimbangkan ekonomi dan pasar. Ini adalah langkah pertama di dalam pendekatan top-
down karena secara keseluruhan pentingnya ekonomi/pasar akan mempengaruhi pengembalian
saham. Masalah utama di sini adalah hubungan antara ekonomi dan pasar saham karena mereka
tidak bergerak dalam satu langkah.
Sebuah titik awal yang logis dalam menilai setiap pasar ekuitas adalah dengan
menganalisis faktor-faktor ekonomi yang mempengaruhi harga saham. Memahami keadaan
ekonomi saat ini dan masa depan adalah langkah pertama dalam memahami apa yang terjadi dan
apa yang mungkin terjadi pada pasar.
Dalam menentukan nilai saham, investor perlu memperhatikan dividen dan earning yang
diharapkan dari perusahaan di masa yang akan datang. Besarnya dividen dan earning yang
diharapkan dari suatu perusahaan akan tergantung dari prospek keuntungan yang dimiliki
perusahaan. Karena prospek perusahaan sangat tergantung dari keadaan ekonomi secara
keseluruhan, maka analisis penilaian saham yang dilakukan investor juga harus
memperhitungkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba.

Analisis top-down
Dalam melakukan penilaian saham, investor dapat melakukan analisis fundamental
secara “top-down” untuk menilai prospek perusahaan. Pertama kali perlu dilakukan analisis
terhadap faktor-faktor makro ekonomi yang mempengaruhi kinerja seluruh perusahaan,
kemudian dilanjutkan dengan analisis industry, dan pada akhirnya dilakukan analisis terhadap
perusahaan yang mengeluarkan sekuritas yang dikeluarkannya menguntungkan atau merugikan
investor.
Pada tahap analisis ekonomi dan pasar modal, investor melakukan analisis terhadap
berbagai alternative keputusan tentang dimana alokasi investasi akan dilakukan (dalam negri
atau luar negeri), serta dalam bentuk apa investasi tersebut dilakukan (saham, obligasi, kas,
property, dan lainnya). Tahap berikutnya yaitu analisis industry meliputi analisis yang
berdasarkan hasil analisis ekonomi dan pasar untuk mennetukan jenis-jenis industry mana saja
yang akan dipilih (prospek baik dan menguntungkan). Tahap ketiga yang didasari tahap
sebelumnya bertujuan untuk menentukan perusahaan atau saham mana saja yang
menguntungkan sehingga layak dijadikan investasi.
I. MENGAMBIL PERSPEKTIF GLOBAL
Banyak investor ingin membuat penilaian cerdas tentang keadaan pasar keuangan saat
ini serta perubahan yang memiliki probabilitas tinggi terjadi di masa depan. Apakah pasar
tertentu berada pada level tinggi atau rendah yang luar biasa, dan apa yang akan mereka
lakukan di tahun depan atau berikutnya beberapa tahun? Memahami kondisi ekonomi saat ini
dan masa depan adalah langkah pertama dalam memahami apa yang terjadi dan apa yang
mungkin terjadi pada pasar keuangan.
Sebagaimana dicatat di seluruh teks ini, investor sekarang harus berpikir secara
global. Investor AS dapat memilih ekuitas dari berbagai negara, dan ekuitas ini terdiri lebih
dari setengah kapitalisasi pasar dunia dan dua pertiga dari GDP dunia. Oleh karena itu,
mereka harus berpikir tentang ekonomi di negara lain dan belahan dunia. Misalnya,
bagaimana kinerja mata uang Euro, dan bagaimana gerakan yang diharapkan di Euro akan
mempengaruhi pengembalian kepada investor AS?
Perusahaan multinasional sering mengikuti jejak AS dalam merestrukturisasi proses
tradisional dan merangkul teknologi baru. Oleh karena itu, sebagai aturan umum, analisis
yang kami pertimbangkan dalam bab ini pasar AS dan ekonomi berlaku untuk negara-negara
lain juga. Pasar ekuitas asing akan didorong oleh pertumbuhan laba dan perubahan suku
bunga, sama seperti pasar AS. Dengan memahami pasar ekuitas AS, investor berada dalam
posisi yang lebih baik untuk memahami pasar ekuitas asing terlepas dari perbedaan budaya,
ekonomi, dan politik.
Alasan lain mengapa investor harus mempertimbangkan perspektif global adalah
perubahan mata uang. Pada tahun 2000, Euro bernilai sekitar $ .82. Pada tahun 2008 Euro
mencapai rekor $ 1,69, meskipun kemudian menurun cukup tajam pada Musim Gugur 2008.
Hingga akhir November 2011, meskipun krisis Eropa, Euro berada di $ 1,36. Ini berarti
bahwa dolar tetap lemah terhadap Euro selama beberapa tahun. Dolar yang jatuh
meningkatkan pendapatan dari sekuritas asing bagi investor AS, dan membantu pendapatan
perusahaan-perusahaan AS yang memiliki operasi internasional yang signifikan, seperti
Coca-Cola. Dengan demikian, investor AS mendapat manfaat dari penurunan dolar dan
apresiasi Euro.

II. KONDISI EKONOMI DAN PASAR MODAL

Analisis ekonomi adalah salah satu dari tiga analisis yang perlu dilakukan investor
dalam penentuan keputusan investasinya. Analisis ekonomi perlu dilakukan karena
kecendrungan adanya hubungan yang kuat antara apa yang yang terjadi pada lingkungan
ekonomi makro dan kinerja suatu pasar modal. Pasar modal mencerminkan apa yang terjadi
pada perekonomian makro karena nilai investasinya ditentukan oleh aliran kas yang
diharapkan serta tingkat return yang disyaratkan atas investasi tersebut, dan kedua faktor
tersebut sangat dipengaruhi oleh perubahan lingkungan ekonomi makro.
Fluktuasi yang terjadi di pasar modal akan terkait dengan perubahan yang terjadi pada
berbagai variable ekonomi makro. Sedangkan disisi lainnya, harga saham merupakan
cerminan dari ekspektasi investor terhadap faktor-faktor earning, aliran kas dan tingkat return
yang disyaratkan investor, yang mana ketiga faktor tersebut juga sangat dipengaruhi oleh
kinerja ekonomi makro.
(Siegel, 1991) menyimpulkan adanya hubungan yang kuat antara harga saham dan
kinerja ekonomi makro dan menemukan bahwa perubahan pada harga saham selalu terjadi
sebelum terjadinya perubahan ekonomi. Ada dua alasan yang mendasari terjadinya hal
tersebut, pertama harga saham yang terbentuk merupakan cerminan ekspektasi investor
terhadap earning, dividen, maupun tingkat bunga yang akan terjadi. Hasil estimasi investor
terhadap ketiga variable tersbeut akan menentukan berapa hargasaham yang sesuai. Kedua,
kinerja pasar modal akan bereaksi terhadap perubaham-perubahan ekonomi makro seperti
perubahan tingkat buga, inflasi, ataupun jumlah uang beredar. Ketika investor menentukan
harga saham yang tepat, sebagai refleksi perubahan variable ekonomi makro yang akan
terjadi, maka masuk akal jika dikatakan harga saham terjadi sebelum perubahan ekonomi
mako benar-benar terjadi.

Variabel Ekonomi Makro


Lingkungan ekonomi makro adalah lingkungan yang mempengaruhi operasi
perusahaan sehari-hari. Kemampuan investor dalam memahami dan meramalkan kondisi
ekonomi makro di masa datang, akan sangat berguna dalam pembuatan keputusan investasi
yang menguntungkan. Untuk itu, seseorang investor harus memperhatikan beberapa variabel
ekonomi makro yang bisa membantu mereka dalam memahami dan meramalkan kondisi
ekonomi makro. Berikut ini, beberapa variabel ekonomi makro yaitu :
 Produk Domestik Bruto (PDB)
Produk Domestik Bruto adalah jumlah produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan
oleh unit-unit produksi di dalam batas wilayah suatu Negara selama satu tahun. Dalam
perhitungannya, termasuk juga hasil produksi dan jasa yang dihasilkan oleh
perusahaan/orang asing yang beroperasi diwilayah yang bersangkutan. Dengan kata lain,
PDB adalah ukuran produksi total barang dan jasa didalam suatu negara.
Pertumbuhan PDB yang cepat merupakan indikasi terjadinya pertumbuhan ekonomi. Jika
pertumbuhan ekonomi membaik, maka daya beli masyarakat pun akan meningkat, dan ini
merupakan kesempatan bagi perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan penjualannya.
Dengan meningkatnya penjualan perusahaan, maka kesempatan perusahaan memperoleh
keuntungan juga akan semakin meningkat.
 Tingkat Pengangguran
Tingkat pengangguran ditunjukan oleh presentase dari total jumlah tenaga kerja yang
masih belum bekerja. Tingkat pengangguran mencerminkan sejauhmana kapasitas
operasi ekonomi suatu negara bisa dijalankan. Semakin besar tingkat pengangguran
disuatu negara, berarti semakin besar kapasitas operasi ekonomi yang belum
dimanfaatkan secara penuh.
 Inflasi
Adalah kecenderungan terjadinya peningkatan harga produk secara keseluruhan. Tingkat
inflasi yang tinggi biasanya dikaitkan dengan kondisi ekonomi yang terlalu panas
(overhead). Artinya, kondisi ekonomi mengalami permintaan atas produk yang melebihi
kapasitas penawaran produknya, sehingga harga-harga cenderung mengalami kenaikan.
Inflasi yang terlalu tinggi juga akan menyebabkan penurunan daya beli uang (purchasing
power of money). Inflasi yang tinggi juga bisa mengurangi tingkat pendapatan riil yang
diperoleh investor dari investasinya. Sebaliknya jika tingkat inflasi suatu negara
mengalami penurunan, maka hal ini akan merupakan sinyal yang positif bagi investor
seiring dengan turunnya resiko daya beli uang dan resiko penurunan pendapatan riil.
 Tingkat Bunga
Tingkat bunga yang terlalu tinggi akan mepengaruhi nilai sekarang (present value) aliran
kas perusahaan, sehingga kesempatan-kesempatan investasi yang ada tidak akan menarik
lagi. Tingkat bunga yang tinggi juga akan meningkatkan biaya modal yang harus
ditanggung perusahaan. Disamping itu tingkat bunga yag tinggi juga akan menyebabkan
return yang disyaratkan investor dari suatu investor akan meningkat.

SIKLUS BISNIS

Siklus bisnis mencerminkan pergerakan dalam aktivitas ekonomi secara keseluruhan,


yang terdiri dari banyak bagian yang beragam. Keragaman bagian memastikan bahwa siklus
bisnis hampir unik, dengan tidak ada dua bagian yang identik. Namun, siklus memiliki
kerangka kerja umum, yaitu dengan melalui proses permulaan bisnis (dari palung), kemudian
mencapai puncak dan kemudian berakhir (palung baru). Dengan demikian, kegiatan ekonomi
dimulai dalam kondisi tertekan, menumpuk di fase ekspansif, dan berakhir dengan
penurunan, hanya untuk memulai lagi (mungkin karena stimulus pemerintah). Kata
" palung " digunakan untuk menunjukkan ketika ekonomi telah mencapai dasar.
 Periode dari puncak ke lembah adalah resesi.
 Periode dari palung ke puncak adalah ekspansi.

Untuk membuat data siklus bisnis dapat digunakan dengan baik, investor perlu untuk
memantau indikator ekonomi. Sumber yang dapat membantu dalam hal ini adalah Biro
Nasional riset ekonomi (NBER). Dalam proses pemeriksaan mereka, NBER berupaya untuk
mengidentifikasi komponen-komponen kegiatan ekonomi yang bergerak pada waktu yang
berbeda satu sama lain. Variabel tersebut dapat berfungsi sebagai indikator ekonomi secara
umum.
Definisi siklus bisnis yang tercantum dalam kamus ekonomi adalah sebagai fluktuasi
dari tingkat kegiatan perekonomian (PDB riil) yang saling bergantian antara masa depresi
dan masa kemakmuran (booms). Siklus bisnis atau sikus ekonomi dapat pula diartikan
sebagai fluktuasi aktivitas ekonomi dari trend pertumbuhan jangka panjangnya. Kata siklus
sendiri mengandung arti pergantian secara silih berganti antara periode pertumbuhan output
yang cepat (inflasi) dengan periode penurunan output (resesi). Adapun variabel yang
digunakan untuk mengatur fluktuasi ekonomi adalah GDP riil. Salah satu peran utama
pemerintah adalah unuk mengatasi siklus bisnis dan mengurangi fluktuasi yang terjadi.
Ada empat tahapan dalam siklus perekonomian: tahap pertama dalah masa depresi
(depession), yaitu suatu periode penurunan permintaan agregat yang cepat yang diikuti
dengan rendahnya tingkat output dan tingkat pengangguran yang tinggi yang secara bertahap
mencapai dasar yang paling rendah; tahap yang kedua adalah tahap pemulihan (recovery),
yaitu peningkatan permintaan agregat yang diikuti dengan peningkatan output dan penurunan
tingkat pengangguran; tahap yang ketiga adalah masa kemakmuran (prosperity), yaitu
permintaan agregat yang mencapai dan kemudian melewati taraf output yang terus menerus
(PDB potensial) pada saat puncak siklus telah dicapai, dimana tingkat penggunaan tenaga
kerja penuh dicapai dan adanya kelebihan permintaan mengakibatkan naiknya tingkat harga-
harga umum (inflasi); tahap keempat adalah masa resesi (recession), dimana permintaan
agregat menurun, yang mengakibatkan penurunan yang kecil dari output dan tenaga kerja,
seperti yang terjadi pada tahap awal, seiring dengan hal ini maka akan muncul masa depresi.

Perspektif Global. Kemerosotan paling akhir dalam aktivitas ekonomi di Amerika Serikat
terjadi ketika negara-negara lain mengalami hal yang sama. Dengan demikian, ada
penurunan global yang disinkronkan, yang telah terjadi untuk resesi terbaru. Seperti yang kita
catat di Bab 1 , ekonomi di seluruh dunia sekarang lebih terintegrasi dan terkait satu sama
lain karena peningkatan perdagangan dan aliran modal antar negara. Namun, alasan paling
penting untuk resesi yang disinkronkan di banyak negara adalah kejutan umum yang
dirasakan di seluruh dunia. Misalnya, pada tahun 1970-an terjadi guncangan harga minyak,
dan itu berdampak pada banyak negara. Runtuhnya sektor teknologi, dan dengan itu saham
teknologi, adalah kejutan umum yang terjadi di beberapa negara pada 2000–2001. Pada tahun
2008, Kegagalan subprime mortgage dan masalah likuiditas terkait dengan lembaga
keuangan merupakan kejutan umum bagi sejumlah negara.
Perlu diingat pentingnya perdagangan luar negeri terhadap PDB. Sementara tingkat
pertumbuhan PDB riil mungkin positif, tingkat pertumbuhan pengeluaran domestik bruto
(yang tidak termasuk perdagangan luar negeri bersih) bisa negatif. Dengan cara yang sama,
peningkatan laba perusahaan luar negeri untuk perusahaan AS dapat mengimbangi (sebagian
atau seluruhnya) penurunan laba perusahaan domestik.

PERAMALAN EKONOMI

Prakiraan ekonomi yang baik memiliki nilai signifikan yang nyata bagi para
investor. Seberapa baik prakiraan semacam itu, yang tersedia secara luas? Beberapa
penelitian menunjukkan bahwa perkiraan yang dibuat oleh peramal terkemuka sangat mirip
dan bahwa perbedaan dalam akurasi sangat kecil, menunjukkan bahwa investor dapat
menggunakan salah satu dari sejumlah perkiraan tersebut. Tentunya, tidak semua peramal
sama akuratnya, dan semua peramal membuat kesalahan. Satu-satunya kabar baik adalah
bahwa akurasi ramalan tampaknya telah meningkat dari waktu ke waktu.
Investor dapat menemukan prakiraan ekonomi dari berbagai sumber. Beberapa di
antaranya adalah apa yang disebut sebagai "konsensus" perkiraan, dengan cara yang sama
bahwa kita berbicara tentang perkiraan pendapatan konsensus untuk saham ( Bab
15 ). Sebagai contoh, Blue Chip Economic Indicators adalah publikasi yang mengkompilasi
prakiraan konsensus dari peramal ekonomi terkenal dari variabel ekonomi penting seperti
GDP riil, harga konsumen, dan suku bunga. Dengan demikian, investor dapat menemukan
prakiraan ekonomi yang terkemuka dan konsisten (tetapi belum tentu akurat) untuk
setidaknya satu tahun ke depan.
Karena peran vitalnya dalam ekonomi, kebijakan moneter secara tradisional dianggap
memiliki pengaruh penting terhadap ekonomi, harga saham, dan suku bunga. Hampir semua
teori makroekonomi mendalilkan hubungan antara uang dan aktivitas ekonomi masa depan,
dengan hubungan tergantung pada apakah perubahan dalam persediaan uang dapat dikaitkan
dengan pergeseran dalam jumlah uang beredar atau permintaan uang. Misalnya, peningkatan
jumlah uang beredar cenderung meningkatkan aktivitas ekonomi, sedangkan peningkatan
permintaan uang cenderung mengurangi kegiatan ekonomi.
Dampak Fed Banyak investor mengawasi tindakan Federal Reserve karena perannya dalam
kebijakan moneter dan dampaknya terhadap suku bunga. Ketika ketua Federal Reserve
bersaksi di depan Kongres atau sebaliknya membuat pernyataan publik, pasar keuangan
meneliti setiap kata untuk petunjuk tentang masa depan ekonomi dan pasar
keuangan. Selama masa ekonomi normal (sebagai lawan krisis keuangan dimulai pada tahun
2008), the Fed melakukan kebijakan moneter melalui tingkat dana federal. Namun, karena
krisis, tingkat ini mendekati nol mulai pada akhir 2008. Selanjutnya, berangkat dari tradisi,
Fed mengumumkan akan mempertahankan tingkat sekitar tingkat itu pada 2014. The Fed
melakukan pendekatan baru untuk membuat pertimbangannya. dan rencana lebih transparan.
Tidak mengherankan, hubungan antara variabel makro tidak tepat. Masih ada kontroversi
tentang dampak perubahan dalam beberapa variabel kebijakan terhadap
perekonomian. Sebagai contoh, sebagian besar ekonom setuju bahwa pengetatan kebijakan
moneter dapat memperlambat ekonomi yang terlalu panas, tetapi ada perselisihan substansial
tentang kekuatan kebijakan moneter untuk merangsang ekonomi yang lemah. Meskipun tentu
saja tidak konklusif, beberapa perkiraan menunjukkan bahwa dalam jangka pendek respon
terhadap kenaikan tingkat dana federal (terkait dengan pengetatan kebijakan moneter) lebih
dari dua kali respon terhadap penurunan tingkat dana federal (terkait dengan stimulus
kebijakan moneter).
Wawasan dari Kurva Yield Kurva imbal hasil menggambarkan hubungan antara imbal
hasil obligasi dan waktu, memegang emiten (biasanya, pemerintah AS) konstan, dan pada
dasarnya menunjukkan bagaimana tingkat bunga bervariasi sepanjang waktu pada hari
tertentu. Ini harus mengandung informasi yang berharga, karena mencerminkan pandangan
para pedagang obligasi tentang masa depan ekonomi. Beberapa penelitian menunjukkan
bahwa kurva imbal hasil sangat berguna dalam membuat ramalan ekonomi. Pedagang
profesional dan manajer uang menggunakan kurva imbal hasil sebagai indikator bagaimana
Fed mengelola perekonomian.
Sudah lama diakui bahwa bentuk kurva imbal hasil terkait dengan tahap siklus bisnis. Pada
tahap awal kurva hasil ekspansi cenderung rendah dan miring ke atas, dan ketika puncak
siklus mendekati kurva hasil cenderung tinggi dan miring ke bawah. Lebih spesifik,
 Kurva imbal hasil yang curam menunjukkan bahwa ekonomi mengalami percepatan
dalam hal aktivitas ketika kebijakan moneter merangsang ekonomi
 Ketika kurva imbal hasil menjadi lebih datar, itu menunjukkan bahwa kegiatan
ekonomi melambat
 Kurva imbal hasil terbalik membawa pesan yang tidak menyenangkan, namun -
ekspektasi perlambatan ekonomi (setiap resesi sejak Perang Dunia II telah didahului
oleh kurva imbal hasil yang miring ke bawah)

Gambar 13-2 kurva hasil Treasury

S OURCE : Tren Moneter , Federal Reserve Bank of St. Louis, September 2012, hlm. 3; Tren
Ekonomi Nasional , Federal Reserve Bank of St. Louis, Februari 2006 hal. 7; Federal Reserve
Bank of Cleveland
Panel atas Gambar 13-2 menunjukkan beberapa kurva imbal hasil Treasury untuk 2011 dan
2012 karena ekonomi berjuang untuk tumbuh. Mereka condong ke atas, yang merupakan
bentuk normal kurva imbal hasil. Panel tengah Gambar 13-2 menunjukkan kurva imbal hasil
miring ke atas pada Januari 2005 yang pada dasarnya sudah datar pada Januari 2006. Panel
bawah menunjukkan kurva imbas di 2000, yang berubah dari datar pada bulan Januari
menjadi jelas menurun ke bawah pada bulan Juni dan Juli. Seperti yang kita ketahui sekarang,
resesi secara resmi dimulai pada Maret 2001.
.
III. Pasar Saham dan Ekonomi
Pasar saham tentu saja merupakan bagian yang signifikan dan penting dari
perekonomian secara keseluruhan. Jelas, ada hubungan yang kuat antara keduanya. Jika
kondisi ekonomi buruk, sebagian besar kondisi perusahaan juga akan buruk, dan akan sama
hal nya dengan pasar saham. Sebaliknya, jika kondisi ekonomi baik, maka sebagian besar
kondisi perusahaan juga akan baik, dan pasar saham akan mencerminkan kekuatan ekonomi.
Hubungan antara ekonomi dan pasar saham itu menarik karena harga saham secara
umum memimpin perekonomian. Secara historis, ini adalah indikator yang paling sensitif
dari siklus bisnis. Oleh karena itu, kita harus mempertimbangkan hubungan utama ini ketika
kita menggunakan kondisi ekonomi untuk mengevaluasi pasar. Pasar dan ekonomi berkaitan
erat, tetapi harga saham biasanya berbalik sebelum terjadinnya perubahan ekonomi.
Seberapa andal hubungan antar pasar saham dan siklus? Meskipun umumnya
dianggap dapat diandalkan, diketahui secara luas bahwa pasar telah memberikan sinyal palsu
tentang kegiatan ekonomi masa depan, khususnya yang berkaitan dengan resesi. Mengakui
bahwa pasar tidak selalu memimpin perekonomian dengan cara yang diprediksi,
pertimbangkan apa yang diperiksa dari catatan sejarah menunjukkan:
 Harga saham sering mencapai puncak sekitar satu tahun sebelum dimulainya resesi.
 Perubahan dalam harga saham adalah 25 persen dari puncak. Namun, dengan resesi
baru-baru ini, angka itu sudah 40 persen atau lebih. Misalnya, pada 2000-2002 Indeks
S & P 500 turun sekitar 45 persen dari puncaknya.
 Kemampuan pasar untuk memprediksi pemulihan telah sangat baik.
 Harga saham hampir selalu muncul tiga hingga lima bulan sebelum pemulihan,
dengan empat bulan menjadi sangat tipikal.

Hubungan Antara Pasar Obligasi, Pasar Saham dan Ekonomi

Apa hubungan antara pasar obligasi dan pasar saham? Harga obligasi dan suku
bunga adalah sisi berlawanan dari koin - jika harga obligasi naik (turun), suku bunga turun
(naik).
Investor saham memperhatikan pasar obligasi karena suku bunga tersedia setiap hari
sebagai indikator apa yang terjadi dalam perekonomian. Pasar obligasi dapat memberikan
sinyal harian tentang apa yang dipikirkan oleh para pedagang dan investor obligasi tentang
ekonomi, dan pasar saham bereaksi terhadap keadaan ekonomi. Pedagang obligasi bereaksi
terhadap berita pengangguran, atau kenaikan penjualan, atau perubahan jumlah uang
beredar, sehingga mempengaruhi suku bunga dan harga obligasi setiap hari.
Suku bunga merupakan pertimbangan yang sangat penting dalam proses
penilaian. Seperti yang akan kita lihat nanti di bab ini, suku bunga adalah salah satu variabel
kunci yang terlibat dalam memahami pasar saham. Dan, seperti yang dijelaskan
sebelumnya, kurva hasil dari pasar obligasi berguna dalam meramalkan ekonomi.
Tindakan kebijakan moneter berdampak pada pasar saham. Beberapa penelitian telah
menemukan bukti bahwa tindakan tersebut mempengaruhi harga saham dalam jangka
pendek. Sebuah studi oleh Bernanke sebelum ia menjadi Ketua The Fed menemukan bahwa
kenaikan 25 basis poin tak terduga dalam target Federal Reserve untuk tingkat dana federal
menyebabkan penurunan 1 persen dalam harga ekuitas.

IV. MEMAHAMI PASAR SAHAM

Pasar saham, sering juga disebut bursa saham, atau juga disebut bursa efek adalah
wahana dimana dilakukan perdagangan saham dan instrumen finansial lainnya. Pasar saham
pada hakekatnya tidak berbeda jauh dengan pasar tradisional yang selama ini kita kenal. Di
sana ada pembeli, penjual dan juga kegiatan tawar-menawar harga.
Pasar saham berfungsi memfasilitasi antara pihak yang membutuhkan pendanaan
(perusahaan) dan pihak yang mempunyai dana (pemodal / investor). Perusahaan bisa
memperoleh dana dengan melepas sebagian sahamnya ke publik, sedangkan investor
memperoleh sarana investasi berupa saham perusahaan.
Karena itu pasar saham boleh dibilang menggambarkan kondisi ekonomi suatu
negara. Bila ekonomi suatu negara maju, pasar sahamnya juga berkembang. Karena banyak
perusahaan yang ingin melakukan ekpansi melebarkan usahanya, sehingga banyak
perusahaan yang melepas sahamnya ke publik.

Penentuan Harga Saham

Untuk menilai pasar menggunakan pendekatan analisis fundamental digunakan


pendekatan multiplier. Perkiraan laba indeks dan pendapatan multiplier digunakan dalam
persamaan berikut :
𝑷𝟎= 𝑷𝟎 /𝑬𝟏 × 𝑬𝟏

𝐸1 = laba yang diharapkan produktif


𝑃0 / 𝐸1 =rasio harga per laba atau multiplier

P/E Ratio adalah alat utama penghitungan harga saham suatu perusahaan
dibandingkan dengan pendapatan perusahaan. Rumus untuk menghitung P/E Ratio adalah :
𝑃0 /𝐸1 = Harga Saham / Earning Per Share
Hasil ini mengindikasikan berapa besar investor bersedia membayar setiap rupiah
atas pendapatan perusahaan tersebut. Pada umumnya, investor lebih senang memilih saham
dengan P/E Ratio rendah. Semakin rendah P/E Ratio suatu saham, semakin murah saham
saham tersebut sehubungan dengan pendapatan perusahaan.
Contoh :
perusahaan XYZ mengumumkan earning per share (EPS) saham perusahaan tersebut adalah
Rp. 1000. Jika pada saat itu misalnya harga saham perusahaan XYZ adalah Rp. 10.000,
maka P/E Ratio dapat dihitung seperti berikut ini : P/E Ratio = Rp. 10.000 / Rp. 1000 = 10
Aliran Penghasilan
Memperkirakan penghasilan untuk tujuan menilai pasar tidaklah mudah. Item yang
diminati adalah laba per saham untuk indeks pasar atau, secara umum, laba perusahaan
setelah pajak.
Keuntungan perusahaan berasal dari penjualan perusahaan, yang pada gilirannya
terkait dengan PDB. Analisis fundamental ekonomi top-down / pasar akan melibatkan
memperkirakan masing-masing variabel ini, dimulai dengan PDB, kemudian penjualan
perusahaan, bekerja ke pendapatan perusahaan sebelum pajak, dan akhirnya ke laba
perusahaan setelah pajak. Setiap langkah ini dapat melibatkan berbagai tingkat
kesulitan. Dapat dikatakan bahwa pertumbuhan pendapatan riil (disesuaikan dengan inflasi)
telah berkorelasi dengan baik dengan pertumbuhan PDB riil dalam jangka panjang. Masuk
akal untuk mengharapkan pendapatan perusahaan tumbuh, rata-rata, di sekitar tingkat
ekonomi secara keseluruhan.
Faktor-faktor pelemahan dapat menyebabkan beberapa divergensi. Misalnya,
pembelian kembali saham oleh perusahaan dapat meningkatkan laju pertumbuhan laba
relatif terhadap tingkat historis. Karena penghasilan harus dialokasikan lebih sedikit karena
saham perusahaan dibeli kembali, laba per saham meningkat. Perkiraan adalah bahwa ini
bisa menambah dari satu setengah menjadi satu dan setengah persentase poin ke tingkat
pertumbuhan pendapatan riil.

The Multiplier atau P / E Ratio


Multiplier yang akan diterapkan pada estimasi laba adalah setengah dari kerangka
penilaian lainnya. Investor terkadang keliru mengabaikan multiplier dan hanya
berkonsentrasi pada perkiraan penghasilan. Tetapi pertumbuhan laba tidak selalu menjadi
faktor utama dalam perubahan harga yang signifikan di pasar. Sebaliknya, suku bunga
rendah dapat menyebabkan rasio P / E tinggi, yang pada gilirannya dapat menyebabkan
banyak perubahan harga pasar selama beberapa periode waktu.
Menempatkan Dua Bersama

Menilai pasar agregat tidaklah mudah, karena pasar mungkin selalu melihat ke
depan, dan harga saham saat ini mencerminkan hal ini. Tidak ada yang tahu pasti seberapa
jauh pasar melihat ke depan, dan tidak ada yang tahu pasti apa yang pasar bersedia
membayar untuk satu dolar penghasilan. Selain itu, analis industri terkenal optimis ketika
memperkirakan pendapatan pasar, seperti pendapatan untuk tahun depan untuk S & P 500.
Terlepas dari kesulitan, intinya adalah ini — untuk menilai tingkat pasar, investor
harus menganalisis kedua faktor yang menentukan harga saham: pendapatan perusahaan dan
multiplier.

V. MEMBUAT PERAMALAN PASAR


Sebagaimana dibahas dalam Bab 12 , ada bukti kuat bahwa pasar itu efisien; ini
menyiratkan bahwa perubahan di pasar tidak dapat diprediksi atas dasar informasi tentang
perubahan sebelumnya. Implikasi lainnya adalah bahwa manajer uang profesional sekalipun
tidak dapat secara konsisten meramalkan pasar dengan menggunakan informasi yang
tersedia, dan bukti yang tersedia tentang keberhasilan kinerja investor profesional
mendukung proposisi ini.
Namun demikian, sebagian besar investor pada akhirnya berusaha untuk
memperkirakan kemungkinan perubahan di pasar saham. Mereka tidak hanya ingin mencoba
memahami apa yang sedang dilakukan pasar saat ini dan mengapa, tetapi mereka juga
menginginkan beberapa perkiraan yang masuk akal tentang masa depan. Bagian dari proses
ini, seperti yang dibahas sebelumnya, melibatkan analisis ekonomi secara
keseluruhan. Idealnya, investor membutuhkan estimasi penghasilan dan rasio P / E untuk
tahun depan untuk pasar. Seperti yang telah kita lihat, bagaimanapun, perkiraan yang akurat
sulit diperoleh, mengingat berbagai konstruksi yang tersedia. Lalu, apa yang dapat dilakukan
investor dalam mencoba menilai pergerakan masa depan di pasar?

Fokus pada Variabel Penting


Telah lama diketahui bahwa harga saham terkait erat dengan pendapatan perusahaan,
dan bahwa suku bunga memainkan peran utama dalam mempengaruhi harga obligasi dan
harga saham. Pertimbangkan wawancara dengan Warren Buffett, bisa dibilang investor
paling terkenal di Amerika Serikat. Buffett diminta untuk berkomentar tentang
kemungkinan skenario untuk pasar. Buffett berpendapat bahwa pergerakan jangka panjang
dalam harga saham di masa lalu, dan kemungkinan di masa depan, disebabkan oleh
perubahan signifikan dalam "dua variabel ekonomi kritis":
1. suku bunga
2. keuntungan perusahaan yang diharapkan
Jika investor ingin memahami pasar saham dan membuat penilaian yang masuk akal tentang
pergerakan harga saham di masa depan, mereka harus hati-hati menganalisis suku bunga
dan keuntungan perusahaan yang diharapkan.
Pendapatan Perusahaan, Suku Bunga, dan Harga Saham Suku bunga dan rasio P / E
umumnya berbanding terbalik. Ketika sekuritas pendapatan tetap membayar lebih sedikit
pengembalian, investor bersedia membayar lebih untuk saham; oleh karena itu, rasio P / E
lebih tinggi. Saham naik dengan kuat seiring kenaikan pendapatan dan suku bunga tetap
rendah. Investor harus memperhatikan pendapatan dan suku bunga saat mereka menilai
prospek saham.

Gambar 13-4 Suku Bunga, Keuntungan Perusahaan, dan Indeks S & P 500 Total
Pengembalian, 1986–2011

S OURCE : Tren Ekonomi Nasional , Federal Reserve Bank of St. Louis, Maret 2012, hlm
7, 21.
Gambar 13-4 menunjukkan tiga seri bersama-sama — suku bunga, persentase perubahan
laba perusahaan setelah pajak setiap tahun, dan perubahan persen dalam total pengembalian
setiap tahun untuk Indeks S & P 500 untuk periode 1987–2011. Area yang diarsir
menunjukkan resesi, sebagaimana ditentukan olehBiro Riset Ekonomi Nasional. Secara
umum, pada periode resesi, suku bunga cenderung naik sebelum resesi, perubahan laba
perusahaan menurun, dan perubahan return saham menurun. Juga perhatikan kesamaan
dalam perubahan laba dan perubahan pengembalian saham dalam hal tertinggi dan terendah,
dan bagaimana naik (turun) suku bunga umumnya terkait dengan penurunan (kenaikan)
pengembalian saham.

Logis untuk mengharapkan hubungan antara laba perusahaan dan harga saham. Jika
ekonomi sedang berkembang, investor akan mengharapkan pendapatan perusahaan dan
dividen meningkat dan, hal lain dianggap sama, harga saham akan naik. Untuk sebagian
besar, pertumbuhan pendapatan perusahaan dianggap oleh sebagian besar pengamat pasar
sebagai dasar untuk pertumbuhan harga saham. Bahkan, memegang rasio P / E konstan,
pertumbuhan harga harus sesuai dengan pertumbuhan pendapatan.
Suku bunga adalah komponen dasar tingkat diskonto, dengan keduanya biasanya
bergerak bersama. Seperti yang ditunjukkan Gambar 13-4 , ada hubungan antara pergerakan
suku bungadan harga saham, seperti halnya dengan keuntungan perusahaan. Namun dalam
kasus ini, hubungannya terbalik.

Ketika suku bunga naik (turun), harga saham jatuh (naik), hal-hal lain sama. Jika
suku bunga naik, tingkat pengembalian tanpa risiko, RF, naik, karena terikat pada suku
bunga, dan hal lain dianggap sama, tingkat pengembalian yang diminta (tingkat diskonto)
naik karena tingkat tanpa risiko adalah salah satu dari dua komponennya.

Investor harus mempertimbangkan peran perubahan suku bunga dalam


mempengaruhi ekspektasi investor. Investor memperhatikan pengumuman oleh Federal
Reserve yang mungkin dapat mempengaruhi suku bunga, serta faktor-faktor lain yang
mungkin memainkan peran. Pada gilirannya, pers melaporkan kemungkinan perubahan suku
bunga karena dapat mempengaruhi pasar saham.
Investor dapat dengan mudah memilih untuk mempertahankan posisi mereka, atau
bahkan membeli, ketika pasar tampaknya siap untuk menurun — atau banyak orang yang
mengklaim bahwa itu adalah pasar. Mengapa? Menurut bukti yang tersedia, investor
kehilangan lebih banyak kehilangan bull market daripada menghindari bear market. Hal ini
konsisten dengan bukti yang disajikan dalam Bab 11 tentang penentuan waktu pasar —
investor yang kehilangan beberapa bulan relatif dapat kehilangan banyak keuntungan
selama periode tersebut di pasar — dan jangka waktunya bisa sangat lama (seperti 10
tahun). Seperti yang kita ketahui, dampak dari keseluruhan pasar pada portofolio investor
sangat besar.
Penggunaan Siklus Bisnis untuk Membuat Prakiraan Pasar

Sebelumnya kami menetapkan gagasan bahwa indeks komposit tertentu dapat


membantu dalam memperkirakan atau memastikan posisi siklus bisnis. Namun, harga
saham adalah salah satu indikator utama, cenderung memimpin titik balik ekonomi, baik
puncak dan palung. Hubungan utama antara harga saham dan ekonomi harus diperhitungkan
dalam meramalkan kemungkinan perubahan harga saham.
Harga saham umumnya menurun dalam resesi, dan semakin curam resesi, semakin
menurun. Namun, investor perlu memikirkan titik balik siklus bisnis bulan sebelum mereka
terjadi untuk memiliki pegangan pada titik balik di pasar saham. Jika kemerosotan siklus
bisnis muncul kemungkinan di masa depan, pasar juga kemungkinan akan berbalik beberapa
bulan sebelum kemerosotan ekonomi.
Kita bisa agak lebih tepat tentang peran utama harga saham. Karena kecenderungan
ini untuk memimpin ekonomi, pengembalian total saham (secara tahunan) bisa menjadi
negatif (positif) di tahun-tahun di mana puncak siklus bisnis (dasar). Harga saham hampir
selalu meningkat ketika siklus bisnis mendekati palung. Peningkatan ini sangat besar,
sehingga para investor melakukannya dengan baik selama periode ini. Selain itu, harga
saham sering tetap stabil atau bahkan menurun tiba-tiba ketika siklus bisnis memasuki fase
awal pemulihan. Setelah kenaikan tajam sebelumnya saat bagian bawah didekati, periode
harga stabil atau bahkan penurunan biasanya terjadi.
Berdasarkan analisis di atas,
1. Jika investor dapat mengenali bagian terbawah ekonomi sebelum terjadinya
peristiwa ekonomi tersebut, kenaikan pasar dapat diprediksi, setidaknya
berdasarkan pengalaman masa lalu, sebelum bagian bawah ekonomi mencapai
sasaran. Dalam resesi sebelumnya sejak Perang Dunia II, pasar mulai naik, turun
dan kemudian PDB tersebut dapat naik kembali.
2. Kenaikan rata-rata pasar selama 12 bulan setelah titik dasarnya adalah sekitar 36
persen.
3. Ketika ekonomi pulih, harga saham mungkin turun atau bahkan lebih turun
lagi. Oleh karena itu, pergerakan signifikan kedua di pasar dapat diprediksi, sekali
lagi berdasarkan pengalaman masa lalu.
4. Berdasarkan sembilan kemerosotan ekonomi terbaru pada abad ke-20, pasar P / E
biasanya naik tepat sebelum akhir kemerosotan. Ini kemudian tetap tidak berubah
selama tahun depan.
TEORI PORTOFOLIO DAN ANALISIS INVESTASI
ANALYSIS OF THE ECONOMY / MARKET
(ANALISIS EKONOMI / PASAR)

Oleh

KELOMPOK 6

Annisa Faradhani 1710536019


Moh. Alen Prima 1710536053
Nurlina 1710536064
Rahma Tri Lestari 1710536066

S1 AKUNTANSI INTAKE D3

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS ANDALAS

2018