Anda di halaman 1dari 7

PANDUAN BUDAYA KESELAMATAN

DI RUMAH SAKIT

RUMAH SAKIT MUTIARA HATI MOJOKERTO

JL. KEMANTREN WETAN NO. 49

TERUSAN – GEDEG – MOJOKERTO

2017

0
BAB I
DEFINISI

Budaya Keselamatan Rumah sakit adalah suatu pola keyakinan, nilai-nilai perilaku,
norma-norma yang disepakati/diterima dan melingkupi semua proses sehingga membentuk
bagaimana seseorang berperilaku dan bekerja bersama.

A. Budaya keselamatan memiliki 4 pengertian utama:


1. kesadaran (awareness) yang aktif dan konstan tentang potensi terjadinya kesalahan,
2. terbuka dan adil,
3. pendekatan system
4. pembelanjaran dari pelaporan insiden.

B. Manfaat penting dari budaya keselamatan (NPSA, 2004):


Rumah sakit lebih tahu jika ada kesalahan yang akan terjadi atau jika kesalahan telah
terjadi. Meningkatkan pelaporan insiden dan belajar dari insiden yang terjadi untuk
mengurangi berulangnya dan keparahan dari insiden keselamatan. Kesadaran
keselamatan yaitu bekerja untuk mencegah error dan melaporkan bila terjadi kesalahan
sehinnga dapat mengurangi cedera fisik dan psikis. Mengurangi sumber daya untuk
manajemen komplain dan klaim.

C. Komponen budaya keselamatan menurut Reason


Menurut Reason, komponen budaya keselamatan terdiri atas budaya pelaporan,
budaya adil, budaya fleksibel, dan budaya pembelanjaran. Keempat komponen tersebut
mengidentifikasikan nilai-nilai kepercayaan dan perilaku yang ada dalam rumah sakit
dengan budaya informasi dimana insiden dilaporkan untuk dilakukan tindakan untuk
meningkatkan keamanan. Rumah sakit yang aman tergantung pada kesediaan karyawan
untuk melaporkan kejadian cedera dan nearmiss (learning culture). Kerelaan karyawan
dalam melaporkan insiden karena kepercayaan bahwa manajemen akan memberikan
support dan penghargaan terhadap pelaporan insiden dan tindakan disiplin diambil
berdasarkan akibat dari resiko (risk taking), merupakan pelaksanaan budaya adil.
Kerelaan karyawan untuk melaporkan insiden karena atasan bersikap tenang ketika
informasi disampaikan sebagai bentuk penghargaan terhadap pengetahuan petugas,
merupakan pelaksanaan budaya fleksibel. Terpenting, kerelaan karyawan untuk
melaporkan insiden karena kepercayaan bahwa rumah sakit akan melakukan analisa
informasi insiden untuk kemudian dilakukan perbaikan sistem, merupakan pelaksanaan

1
budaya pembelanjaran. Interaksi antara keempat komponen tersebut akan mewujudkan
budaya keselamatan yang kuat.

D. Terbuka dan Adil


Menurut NPSA (National Patient safety Agency) (2006), bagian yang
fundamental dari organisasi dengan budaya keselamatan adalah menjamin adanya
keterbukaan dan adil. Keterbukaan dan adil berartis semua pegawai/staff berbagi
informasi secara bebas dan terbuka mengenai insiden yang terjadi.
Bagian yang paling mendasar dari rumah sakit dengan budaya keselamatan
(culture of safety ) adalah meyakinkan bahwa rumah sakit memiliki “keterbukaan dan
adil” (being open and fair ). Ini berarti bahwa (NSPA, 2004):
1. Staff yang terlibat dalam insiden merasa bebas untukmenceritakan insiden tersebut
atau terbuka tentang insiden tersebut;
2. Staff dan rumah sakit bertanggung jawab untuk tindakan yangdiambil;
3. Staff merasa bisa membicarakan semua insiden yang terjadi kepada teman sejawat
dan atasannya;
4. Rumah sakit lebih terbuka dengan pasien-pasien. Jika terjadi insiden, staff dan
masyarakat akan mengambil pelajaran dari insiden tersebut;
5. Perlakuan yang adil terhadap staf jika insiden terjadi

Terbuka dan adil sangat penting diterapkan karena staff tidak akan membuat laporan
insiden jika mereka yakin kalau laporan tersebut akan menyebabkan mereka atau koleganya
kena hukuman atau tindakan disiplin. Lingkungan yang terbuka dan adil membantu staff
untuk yakin membuat laporan insiden yang bisa menjadi pelajaran untuk perbaikan.

E. TUJUAN :
1. Meningkatkan kesadaran mengenai keselamatan di Rumah Sakit
2. Mendiagnosa dan menilai keadaan budaya keselamatan di Rumah Sakit
3. Mengidentifikasi kekuatan atau kelebihan suatu area/unit untuk pengembangan
program keselamatan di Rumah Sakit
4. Menguji perubahan trend budaya keselamatan di Rumah Sakit sepanjang waktu
5. Mengevaluasi dampak budaya dari inisiatif dan intervensi keselamatan di Rumah
Sakit
6. Mengadakan perbandingan baik internal maupun eksternal

BAB II
2
RUANG LINGKUP

A. Pelaksana Panduan
Panduan ini dilaksanakan oleh seluruh staf Rumah Sakit Mutiara Hati.

B. Tempat Pelaksanaan
Panduan ini dilaksanakan di seluruh instalasi/unit Rumah Sakit Mutiara Hati termasuk
komite dan tim di RS Mutiara Hati Mojokerto.

C. Waktu Pelaksanaan
Panduan ini dilaksanakan di setiap kegiatan di rumah sakit, baik pelayanan dan
manajemen.

BAB III
TATA LAKSANA
3
A. Pelaporan Insiden Keselamatan di Rumah Sakit
Pelaporan insiden keselamatan di Rumah Sakit merupakan kegiatan yang
penting dalam mengupayakan keselamatan, hal ini bermanfaat sebagai proses
pembelajaran bersama. Banyak metode yang digunakan untuk mengidentifikasi risiko,
salah satu caranya adalah dengan mengembangkan sistem pelaporan dan sistem analisis.
Pelaporan insiden penting karena akan menjadi awal proses pembelajaran untuk
mencegah kejadian yang sama terulang kembali, pelaporan juga dapat digunakan untuk
memonitor upaya pencegahan terjadinya error sehingga diharapkan dapat mendorong
dilakukannya investigasi selanjutnya.
Untuk memulai kegiatan pelaporan ini, perlu dibuat suatu sistem pelaporan
insiden di rumah sakit meliputi kebijakan, alur pelaporan, formulir pelaporan dan
prosedur pelaporan yang harus disosialisasikan pada seluruh karyawan. Insiden yang
dilaporkan adalah kejadian yang sudah terjadi, potensial terjadi ataupun yang nyaris
terjadi dan kejadian sentinel. Laporan insiden ini dibuat oleh semua staf rumah sakit
yang pertama menemukan kejadian dan staf yang terlibat dalam suatu kejadian. Supaya
kegiatan pelaporan dapat berjalan dengan baik, karyawan/perawat perlu diberikan
pelatihan mengenai sistem pelaporan insiden mulai dari maksud, tujuan dan manfaat
laporan, alur pelaporan insiden ke Tim Mutu secara internal (di rumah sakit), bagaimana
cara mengisi formulir laporan insiden, kapan harus melaporkan, pengertian-pengertian
yang digunakan dalam sistem pelaporan dan cara menganalisa laporan.

B. Alur pelaporan Insiden ke Tim mutu di RS (internal).


Apabila terjadi suatu insiden (KNC/KTD) di rumah sakit, wajib segera ditindak
lanjuti (dicegah/ditangani) untuk mengurangi dampak/akibat yang tidak diharapkan.
Setelah ditindak lanjuti, segera buat laporan insidennya dengan mengisi Formulir Laporan
Insiden pada akhir jam kerja/shift kepada atasan langsung (paling lambat 2 x 24 jam);
jangan menunda laporan.
Setelah selesai mengisi Laporan, segera serahkan kepada Atasan langsung
pelapor. (atasan langsung disepakati sesuai keputusan Manajemen :Supervisor/Kepala
Bagian/Instalasi/Departemen/Unit Ketua Komite Medis). Atasan langsung akan
memeriksa laporan dan melakukan grading risiko terhadap insiden yang dilaporkan.
Hasil grading akan menentukan bentuk investigasi dan analisa yang akan
dilakukan sebagai berikut :

4
1. Grade Biru : Investigasi sederhana oleh Atasan Langsung, waktu maksimal 1
minggu
2. Grade Hijau : Investigasi sederhana oleh Atasan langsung, waktu maksimal 2
minggu
3. Grade Kuning:Investigasi Komprehensif/Analisis Akar Masalah/RCA oleh
Tim KP di RS, waktu maksimal 45 hari
4. Grade Merah : Investigasi Komprehensif/Analisis Akar Masalah/RCA oleh
Tim KP di RS, waktu maksimal 45 hari

Setelah selesai melakukan investigasi sederhana, laporan hasil investigasi dan laporan
insiden dilaporkan ke Tim Mutu di RS. Tim Mutu di RS akan menganalisa kembali hasil
Investigasi dan Laporan insiden untuk menentukan apakah perlu dilakukan investigasi
lanjutan (RCA) dengan melakukan Regrading. Untuk Grade Kuning/Merah, Tim Mutu
Rumah Sakit Mutiara Hati akan melakukan Analisis Akar Masalah/Root Cause Analysis
(RCA). Setelah melakukan RCA, Tim Mutu Rumah Sakit Mutiara Hati akan membuat
Laporan dan Rekomendasi untuk perbaikan serta “Pembelajaran” berupa : Petunjuk/”Safety
Alert” untuk mencegah kejadian yang sama terulang kembali. Hasil RCA, rekomendasi dan
rencana kerja dilaporkan kepada Direksi. Rekomendasi untuk “Perbaikan dan Pembelajaran”
diberikan umpan balik kepada unit kerja terkait. Unit kerja membuat analisa dan trend
kejadian di satuan kerjanya masing-masing. Monitoring dan Evaluasi Perbaikan oleh Tim
Mutu Rumah Sakit Mutiara Hati.

BAB IV
5
DOKUMENTASI

1. Rumah sakit wajib melakukan pencatatan dan pelaporan insiden yang meliputi kejadian
tidak diharapkan (KTD), kejadian nyaris cedera dan kejadian sentinel.
2. Pencatatan dan pelaporan terjadinya insiden yang diakibatkan oleh factor
“Keamanan“gedung dan fasilitas fisik mengacu pada pedoman K3 yang dikeluarkan oleh
Tim Keselamatan dan Kesehatan Kerja rumah sakit (K3RS)
3. Pelaporan insiden terdiri dari :
a. Pelaporan kecelakaan kerja
b. Pelaporan PAK (penyakit akibat kerja)
4. Semua kejadian dilaporkan kepada Direktur secara berkala
5. Pelaksanaan monitoring dilakukan dengan cara melihat dokumen yaitu :
a. Pencatatan dan pelaporan Kecelakaan Akibat Kerja (KAK)
b. Pencatatan dan pelaporan Penyakit Akibat Kerja (PAK)
c. Catatan-catatan kegiatan harian.