Anda di halaman 1dari 13

Makalah Sistem Informasi Manajemen

Aplikasi Eksternal :
Sistem Informasi Stratejik dan sistem Inter Organisasi

Disusun oleh :

Robby Andika 10117020


Taufik Qurohman 10317009
Hanif Dwi Cahyono 10117014

Dosen

Dicky

STIE STEMBI
Bandung Business School

Jl.Buah Batu No.26 Burangrang,Lengkong,Kota Bandung Jawa Barat


BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Peranan sistem teknologi informasi telah banyak bergeser sejak dari awalnya.Mulai dari peranan
untuk efisiensi,yaitu menggantikan manusia dengan teknologi informasi yang lebih efisien sampai
keperannya untuk efektifitas yaitu meyediakan informasi untuk pengambilan keputusan manajemen
yang efektip.sekarang,peranan sitem teknologi informasi tidak hanya untuk efisiensi dan
efektifitas,tetapi sudah untuk kompetisi.Sistem teknologi informasi sekarang digunakan sebagai
senjata kompetisi yang ampuh untuk memenangkan persaingan.sistem informasi untuk keunggulan
kompetisi seperti ini disebut dengan dengan sistem informasi stratejik atau sistem inter organisai .

1.2 RUMUSAN MASALAH

1 .Apa Perbedaan sistem informasi stratejik dan sistem informasi di level stratejik
2 .Apa Perbedaan dengan sistem informasi konvensional
3 .Bagaimana Perusahaan Menerapkan Strategi
4 .Model-model penerapan SIS
5 .Perusahaan yang membutuhkan SIS
6. Faktor-Faktor sukses
7. Penyebab Faktor-faktor Kegagalan
8. Sistem teknologi informasi antar organisasi
9. Pertukaran data elektronik
10.E-Commerce

1.3 Tujuan

Adapun tujuan dari penulisan rumusan masalah diatas yaitu untuk mengetahui tentang :

1 .Perbedaan sistem informasi stratejik dan sistem informasi stratejik di level stratejik
2 .Perbedaan dengan sistem informasi informasi konvensional
3 .Strategi
4 .Model-model penerapan SIS
5 .Perusahaan yg mebutuhkan SIS
6. Faktor-Faktor sukses
7. Faktor-faktor gagal
8. Sistem teknologi informasi antar organisasi
9. Pertukaran data elektronik
10.Apa itu E-Commerce
BAB II . PEMBAHASAN

2.1 Perbedaan sistem informasi stratejik dan sistem informasi stratejik di level stratejik

Sistem informasi stratejik adalah sistem informasi untuk penerapan stratejik yang sudah
dirumuskan.sistem informasi stratejik terdiri dari sistem-sistem teknologi informasi apapun di level-
level manapun,tidak hanya dilevel stratejik,yang dapat digunakan untuk menerapkan strategi
perusahaan.perbedaan ini dapat dilihat di tabel berikut ini.

Perbedaan antara sistem informasi stratejik (SIS) dengan sistem infomasi di level stratejik.

Sistem informasi di level stratejik Sistem informasi stratejik


- Untuk manajer atas - Untuk kompetisi
- Untuk merumuskan strategi - Untuk menerapkan strategi
- Hanya sebuah sistem informasi - Dapat berupa sistem-sistem
yang disebut dengan sistem teknologi apapun di level manapun
informasi eksekutif (SIE)

2.2 Perbedaan dengan sistem informasi informasi konvensional

Sistem-sistem teknologi informasi konvensional Perbedaannya adalah sebagai berikut ini.

1. Dukungan
Sistem informasi konvensional mendukung manajer untuk menyelesaikan operasi kritis
diperusahaan.
2. Fokus
adalah menggunakan teknologi untuk mengganti tenaga manusia,sedang fokus sistem
informasi stratejik adalah sebagai alat atau senjata kompetisi.
3. Tujuan
Untuk efisiensi (pengurangan biaya),sedang tujuan SIS adalah untuk memenangkan
persaingan
4. Orientasi
Sistem informasi konvensional lebih berorientasi ke aplikasi internal,sedangkan informasi
stratejik lebih berorientasi baik ke internal maupun ke eksternal untuk menjangkau
konsumen.

2.3 Strategi

Tiga strategi umum yang biasanya perusahaan menerapkan untuk menghadapi pesaing-pesaingnya
menurut Porter (1980) adalah Cost Leadership,Differentation dan Fokus.Strategi-strategi lainnya
yaitu innovation,alliance dan growth.
1. Cost Leadership Strategy.
Suatu sistem informasi dikatakan mendukung strategi ini jika dapat mencapai posisi sebagai
produser dengan biaya terendah di dalam industri ,yaitu dengan cara :
- Menurunkan secara drastis biaya proses bisnis dengan melakukan rekayasa proses
bisnis.
- Menurunkan biaya dari pemasok,
- Menurunkan biaya ke pelanggan.

2. Differentiation strategy.
Suatu sistem informasi dikatakan mendukung strategi ini jika dapat meneyediakan produk
atau jasa yang berbeda atau unik dengan nilai yang lebih besar kepada pelanggan
dibandingkan dengan pesaing-pesaingnya,yaitu dengan cara :
- Menggunakan teknologi informasi untuk membuat produk atau jasa yang berbeda,
- Menggunakan teknologi informasi untuk mengurangi keuntungan diferensisensi
dari pesaing.

3. Fokus strategy
Suatu sistem informasi dikatakan mendukung strategi ini jika dapat membantu perusahaan
memfokuskan pada produk atau jasa khusus di suatu niche khusus didalam
organisasi.Perusahaan yang melakukan strategi ini misalnya adalah Domino’s
Pizza.Perusahaan ini memfokuskan kepada penjualan pizza dikirim secara tepat waktu.

4. Innovation strategy.
Penyediaan produk atau jasa inovasi terbaru yang belum dilakukan oleh pesaing-
pesaingannya,yaitu dengan cara :
- Membuat market baru dengan melibatkan teknologi informasi
- Membuat cara baru menjual produk dan jasa yang melibatkan teknologi informasi
-
5. Alliance strategy.
Suatu sistem informasi dikatakan mendukung strategi ini jika dapat membuat hubungan
kerja sama yang menguntungkan dengan pemasok,perusahaan lain dan bahkan dengan
pesaing-pesaingnya.

6. Growth strategy.
Suatu sistem informasi dikatakan mendukung strategi ini jika membantu mengembangkan
dan mendeversifikasi pasar.Contoh perusahaan yang melakukan strategi ini misalnya
Citicorp yang menggunakan ATM pertama kali di New York untuk mendapatkan nasabah
baru.

7. Quality Strategy.
- Menggunakan robot CAM atau CIM untuk meningkatkan kualitas produk
- Menggunakan teknologi informasi untuk peningkatan berkelanjutan dari produk.
2.4 Model-model penerapan SIS

1. Model Tekananan-Tekanan Kompetisi

Sistem informasi stratejik digunakan sebagai alat kompetisi untuk memenangkan


persaingan,Porter menjelaskan bahwa persaingan terdiri dari lima macam ancaman (sekaligus
menjadi oportuniti) yaitu :
1. Pesaing dari pesaing-pesaing yang sudah ada
2. Ancaman pesaing-pesaing baru
3. Kekuatan menawar dari pelanggan-pelanggan
4. Ancaman produk-produk atau jasa-jasa
5. Kekuatan menawar dari pemasok-pemasok

2. Model Kekuatan Menawar dan Efisiensi Kompetisi

Bakos dan Treacy (1986) beragumentasi bahwa dua sumber utama dari model ancaman
kompetisi dari porter adalah kekuatan menawar dan efisiensi komporatif.Dua sumber ini
ditentukan oleh :

Biaya-biaya pencarian

Keunikan Produk Kekautan Menawar

Biaya-biaya berpindah
3. Keuntungan kompetisi

Efisiensi internal
Efisiensi Komporatif
Efisiensi antar organisasi
3. Model Rantai Nilai
Porter menamakan modelnya ini dengan nama rantai value dan digambarkan sebagai
berikut :

Infrastuktur (manajemen and adminsistrative services)


Pengadaan sumber daya (procurement)
Sumber daya manusia (human reseource management)
Riset dan Pengembangan (teknology development)

Keunggulan
Kompetisi
Penyimpanan Pemasaran Servis
Penyimpanan
bahan Operasi dan purna
barang jadi
mentah penjualan jual

4. Model keen
Peter G keen (1991) memberkan framework yang dikenal dengan nama Keen’s reach and
range untuk memahami posisi dari sistem informasi stratejik.keen menggunakan dua buah
faktor, yaitu jangkauan dan lingkungan dari aplikasi sistem-sistem teknologi
informasi.Jangkauan menunjukan letak dari sistem-sistem teknologi informasi yaitu terletak
di internal atau inside perusahaan dan eksternal atau outside perusahaan.Lingkup
menunjukan luas dari aplikasinya.

5. Model Rekayasa Ulang


Model berikut ini menunjukan reenginering dapat dilakukan diproses internal maupun
eksternal.di proses eksternal (dikuadran 2),perubahan radikal diterapkan diproses antara
hubungan perusahaan lainnya yang disebut dengan Bussines Relationship Reenginering
(BBR).di proses internal (dikuadran 4 ) ,perubahan radikal diterapkan di proses bisnis
internalnya yang disebut dengan Bussines Process Reenginering (BPR).

Bussines Relationship
Eksternal 1
Reenginering (BRR) 2

Bussines Process Reenginering


Internal 2
(BPR) 4
H
low perubahan radikal hingh
Business Relationship Reenginering atau BRR (kuadran 2) dilakukan dengan melakuan perubahan
radikal cara berhubungan dengan pihak luar seperti pelanggan dan pemasok.

Business Process Reenginering (BPR) (kuadran 4)dilakukan dengan melakukan perubahan secara
radikal di dalam proses bisnis internal.

Strategi-strategi kompetisi yang ada dapat digunakan untuk menerapkan sistem informasi stratejik
sacara internal maupun eksternal atau keduanya sekaligus.Strategi Cost leadership lebih bersifat
internal,yaitu memperbaiki proses internal untuk mencapai baiaya terendah didalam industri.

6. Model Manfaat

Notowidigdo juga memperkenalkan yang memisahkan orientasi strategi secara internal atau
eksternal berdasarkan manfaat yang akan diterima.Menurutnya,penerapan sistem informasi
stratejik secara internal akan mempunyai manfaat langsung terhadap
perusahaan,sedangkan penerapan sistem informasi stratejik secara eksternal akan
memberikan manfaat langsung kepada pelanggan dan secara tidak langsung kepada
perusahaan.model yang diberikan adalah sebagai berikut ini.

Model manfaat internal dan eksternal

Pembelian secara elektronik dari


Jasa diberikan rumah

Produk diberikan Penjualan asuransi portabel

Saluran distribusi ATM

Konsep lain Proses klaim elektronik langsung


oleh dokter ke perusahaan asuransi
Sistem informasi
stratejik Ontegrasi informasi pemasaran
Inteligen informasi internal dan eksternal

Biaya produk Integrasi sistem distribusi dengan


kontrol
Organisasi
Fungsi-fungsi kantor dan
Biaya jasa otomatisasi

Substitusi tenaga kerja dengan


model
7. Model siklus sumber daya konsumen

Tahapan-tahapan di model IBM dan CRLC

Tahapan IBM 13 Tahapan CRLC Keterangan


Kebutuhan 1. Menentukan 1. Menentukan
(requirements) kebutuhuan(establish kebutuhan dari
requirement) sumber-sumber
2. Menentukan spesifikasi (specify) daya
2. Menentukan atribut
dari sumber daya
Akuisisi 3. Memilih sumber daya (select 3. Menentukan
(acquisition) source) dimana pelanggan
4. Pemesanan (order) akan membeli
5. Otoritas dan pembayaran 4. Memesan dari
(authorize and pay for) pemasok
6. Mendapatkan (acquire) 5. Membayar atau
7. Menguji dan menerima (test memperpanjang
and accept) kredit
6. Mendapatkan
kepemilikan
7. Meyakinkan sesuai
dengan
spesifikasinya
Pertanggung 8. Mengintegrasikan(integrate) 8. Menambahkan
Jawaban kesediaan yang sudah
ada

(stewardship) 9. Mengawasi (monitor) 9. Mengendalikan akses


10. Memutakhirkan (upgrade) dan penggunaan
11. Merawat (maintain) sumber daya
10. Memutakhirkan
sumber daya jika
kondisi memunkinkan
11. Memperbaiki
sumber daya jika
diperlukan

Penghentian 12. Memindahkan atau membuang 12. Memindahkan


(retirement) (transfer or dispose) mengembalikan atau
13. Pertanggung jawaban (account membuang sediaan jika
for) diperlukan
13. Mengawasi dimana
dan berapa sudah
digunakan dari sumber
daya.
2.5 Perusahaan Yang Membutuhkan SIS

Tidak semua perusahaan membutuhkan sistem informasi stratejik.hanya perusahaan-perusahaan di


industri yang mempunyai intensitas informasi yang tinggi saja yang membutuhkan sistem informasi
stratejik.

McFarlan dan Mc Kenney memperkenalkan suatu model yang disebut dengan McFarlan and
McKenney’s strategic grid sebagai berikut ini.

Factory Strategic

① ②

Support Turnaround

③ ④

Dari kombinasidua buah faktor ini didapatkan empat kotak (gird)atau kuadran yaitu kuadran ❶
Yang disebut dengan factory,kuadran ❷ Yang disebut dengan strategic,kuadran ❸ Yang disebut
turnaroun dan kuadran ❹ Yang disebut dengan support.

Kuadran ❶ disebut dengan factory,perusahaan yang masuk di kuadran ini sangat mengandalkan
sistem-sistem teknologi informasi yang ada (pengaruh stratejik terhadap sistem-sistem yang ada
tinggi).

Kuadran ❷ disebut dengan strategic.Perusahaan-perusahaan yang berada di kuadran ini sangat


menggantungkan sistem-sistem teknologi infromasi baik sekarang atau dimasa mendatang untuk
mendukung strateginya.

Kuadran ❸ disebut dengan turnaround.Perusahaa-perusahaan yang berada dikuadran ini belum


menggantungkan sistem-sistem teknologi informasi untuk memenangkan persaingannya,tetapi
dimasa mendatang sistem-sistem teknologi informasi akan sangat dibutuhkan untuk kepentingan
strateginya.

2.6 Faktor-Faktor Sukses

Beberapa faktor perlu diperhatikan oleh perusahaan yang menerapkan SIS jikaingin berhasil.Faktor-
faktor sukses ini adalah sebagai berikut.

1. Organisasi harus mempunyai TI.


Visi TI diperlukan untuk mendukung visi bisnis.perusahaan yang mempunyai visi berarti
mempunyai pandangan kedepan tentang apa yang akan dilakukan dan mempersiapkan
mulai sekarang apa yang akan dilakukan di masa mendatang.
2. Harus pararel dengan perencanaan stratejik perusahaan.
Penerapan SIS harus direncanakan dalam bentuk IT planning.Karena TI mendukung
perusahaan untuk menerapkan strateginya,perencanaan TI harus pararel dengan
perencanaan stratejik perusahaan.
3. Menjadi yang pertama
Dari beberapa contoh penerapan SIS yang berhasil,mereka adalah yang pertama yang
menerapkan SIS tersebut di industrinya.Menjadi yang pertama (being the first) menjadi
kunci kemenangan.
4. Kreatif menarik jangkauan dan lingkungan
Menjadi yang pertama merupakan salah satu syarat keberhasilan ,tetapi jika sistemnya tidak
selalu ditingkatkan akan dapat ditinggalkan oleh pesaing.Pesaing mempunyai potensi untuk
melompat katak (leap-frog) mengalahkan perusahaan dalam hal pesaing.

2.7 Faktor-Faktor Gagal

Selain faktor-faktor sukses yang perlu diperhatikan dalam penerapan SIS,beberapa faktor gagal
juka perlu diperhatikan.jika faktor ini di abaikan ,akibatnya dapat sangat fatal bagi
perusahaan,tidak hanya bagi penerapan strategi itu sendiri,tetapi juga bagi kelangsungan hidup
perusahaannya.faktor-faktor gagal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut ini .

Faktor-faktor gagal yang diperhatikan adalah sebagai berikut ini.

1. Perusahaan tidak mau atau tidak mampu untuk mempertahankan investasi di masa
depan.
2. IT untuk sistem informasi stratejik tidak boleh gagal,karena kegagalan IT akan
memalukan,menurunkan jasa yang akibatnya menurunkan nama baik perusahaan.
3. Penerapan SIS dapat menyebabkan tuntutan hukum dan melanggar regulasi.
4. Waktu penerapan SIS yang kurang tepat.
5. Kualitas dari sumber daya sistem teknologi informasi yang kurang memadai.
6. Perbedaan industri.
7. Aliansi dapat menjadi pesaing.
8. Perbedaan kultur

2.8 Sistem teknologi informasi antar organisasi

Strategic informastion system juga menghubungkan antara perusahaan dan pemasok dan
perusahaan dengan pelanggan secara online.Contohnya adalah di industri penerbangan,yaitu
perusahaan-perusahaan penerbangan,agen-agen perjalanan dan konsumen yang dihubungkan
dengan suatu jaringan sistem pemesan tiket pesawat terbang(airline reservation system).

2.9 Pertukaran data elektronik

Tipe umum dari IOS yang menggunakan teknologi yang standar adalah yang disebut dengan
electronic data intercahnge (EDI) yaitu suatu penggunaan sistem komputer yang standar di
beberapa organisasi terpisah untuk dapat mengirimkan data secara elektronik lewat dokumen-
dokumen bisnis yang umumnya dikomunikasikan lewat EDI adalah order pembelian,order
penjulan,permintaan daftar harga,klaim asuransi dan lain sebagainya.
Penerapan EDI mempunyai beberapa keuntungan sebagai berikut ini.

1. Mempercepat kegiatan bisnis


Data bisnis akan dikirim,diterima,dievaluasi,dan diproses dengan kecepatan yang tinggi.
2. Pengurangan modal kerja yang dibutuhkan.
Pengurangan di persediaan dan piutang dagang akan mengakibatkan pengurangan dari
modal kerja.
3. Penghemat biaya.
Dengan EDI,biaya pemrosesan order pembelian akan sangat dihemat,misalnya
penghematan biaya karena EDI di sektor ederan mencapai sebesar $300 juta
setahunnya.
4. Meningkatkan hubungan dengan pelanggan dan pemasok.
5. Memungkinkan untuk melakukan perdagangan internasional.

2.10. E-Commerce

Beberapa definisi telah diberikan untuk e-commerce (electronic commerce).Martin et al.(1999)


mendefinisikan e-commerce adalah sebagai penggunaan IT untuk melakukan kegiatan bisnis
antara dua atau lebih organisasi,atau antara sebuah organisasi dengan satu atau lebih pelanggan
akhir(end-customer),melalui satu atau lebih jaringan komputer.

Dari definisi yang luas ,maka e-commerce dapat diklasifikasikan kedalam dua aplikasi sebagai
berikut.

1. Aplikasi electronic commerce antara organisasi-organisasi bisnis.


Sistem aplikasi e-commerce yang melibatkan organisasi bisnis ini sering disebut dengan
sistem interorganisasi (interorganizational system atau IOS)
2. Aplikasi electronic commerce antara organisasi bisnis dengan pelanggan akhir.

Keuntungan e-commerce lewat internet di bandingkan dengan lewat EDI adalah sebagai berikut
ini.

1. Distribusi yang lebih murah ini dari dokumen dan produk digital.
2. Kemampuan memberikan layanan dukungan kepada pelanggan .
3. Kanal pemasaran yang baru.
4. Mempunyai kemampuan untuk menarik pelanggan baru.
5. Menyediakan satu titik lokasi untuk bermacam-macam produk jasa.
6. Dapat digunakan sebagai media riset pasar.

Selain keuntungan yang diperoleh e-commerce dari penggunaan internet,beberapa hambatan


juga ditemui,seperti misalnya sebagai berikut ini.

1. Keamanan
2. Keamanan akses
3. Keamanan transmisi
4. Beban trafik yang terlalu overload
5. Kesulitan sensor
6. Kesulitan mengukur kinerja dari situs,apakah keberhasilannya akan diukur dari jumlah
orang yang mengunjungi atau diukur dengan cara lain.

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Pada bab ini materi yang dibahas adalah tentang pemahaman sistem informasi stratejik,
pemahaman strategi dan pemahaman persaingan. Dengan beberapa model yang ada, bab ini
menjelaskan cara menerapkan sistem informasi stratejik di dalam organisasi. Perusahaan-
perusahaan mana yang dapat menerapkan Sistem Informasi Stratejik dibahas juga di bab ini.
Begitu juga dengan beberapa faktor keberhasilan dan kegagalan penerapan SIS. Tapi menurut
saya ada beberapa hal yang masih kurang oleh penulis dalam pemaparannya dalam bab ini
seperti pada bagian pertama penulis tidak menjelaskan secara jelas dan spesifik tentang
perbedaan antara sistem informasi stratejik (SIS) dengan sistem informasi di level stratejik dan
tidak memberikan contoh apapun untuk membedakan kedua hal tersebut. Bagian yang paling
baik pada bab ini adalah ketika penulis menjelaskan tentang strategi-strategi yang biasa
diterapkan perusahaan untuk menghadapi pesaing-pesaingnya.

3.2 Saran

Berdasarkan peristiwa diatas setiap organisasi ataupun perusahaan harus menerapkan Sistem
informasi startejik dan sistem inter organisasi yang baik dan benar karena sangat berpengaruh
pada perkembangan dan kestabilan suatu organisasi atau perusahaan dalam pengambilan
keputusan.