Anda di halaman 1dari 4

A.

Tujuan Percobaan
Tujuan pada percobaan ini adalah untuk menentukan koefisien partisi asam borat dan

asam benzoat dalam pelarut air serta dalam pelarut minyak kelapa yang tidak saling

bercampur.

C.Alat dan Bahan

1. Alat

Alat-alat yang digunakan pada percobaan ini yaitu batang pengaduk, botol gelap,

buret 50 mL, corong pisah, erlenmeyer 100 mL, gelas kimia 10 mL, gelas ukur 50 mL, pipet

tetes, spatula, statif dan klem, serta timbangan analitik.

2. Bahan

Bahan-bahan yang digunakan pada percobaan ini yaitu akuades, asam benzoat, asam

borat, kertas perkamen, indikator fenolftalein, minyak kelapa dan NaOH 1%.

D. Uraian Bahan
1. Akuades (Ditjen POM RI, 1979 : 96 )
Nama resmi : AQUA DESTILLATA
Nama lain : Air suling
Rumus molekul : H2O
Rumus Struktur :

Berat molekul : 18,02 g/mol


Pemerian : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berasa dan tidak mempunyai bau
Kelarutan : Larut dalam semua jenis pelarut
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan : Sebagai pelarut
2. Asam Benzoat (Ditjen POM RI, 1979 : 49)

Nama Resmi : ACIDUM BENZOICUM

Nama Lain : Asam Benzoat

Rumus molekul : C7H6O2

Rumus molekul :

Berat molekul : 122,12 g/mol


Pemerian : Hablur halus dan ringan, tidak berwarna, tidak berbau

Kelarutan : Larut dalam lebih kurang 350 bagian air, dalam lebih kurang 3 bagian

etanol ( 95 % ), dalam 8 bagian kloroform P dan dalam 3 bagian eter

P.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik

Kegunaan : Sebagai sampel

3. Asam Borat (Ditjen POM RI, 1979 : 49)

Nama Resmi : ACIDUM BORICUM

Nama Lain : Asam Borat

Rumus molekul : H3BO3

Rumus molekul :

Berat molekul : 61,83 g/mol

Pemerian : Hablur,serbuk hablur putih atau sisik mengkilap tidak berwarna,

kasar, tidak berbau, rasa agak asam danpahit kemudian manis.

Kelarutan : Larut dalam 20 bahan air, dalam 3 bagian air mendidih dalam 16

bagian etanol ( 95 % ) P dan dalam 5 bagian gliserol P.

Penyimpanan : Dalam wada tertutup baik

Kegunaan : Sebagai sampel

4. Indicator Fenolftalein (Ditjen POM RI, 1979 : 662)

Nama Resmi : PHENOLPHTALEIN

Nama Lain : Fenoftalein, indicator pp

Rumus molekul : C20H14O4

Rumus molekul :
Berat molekul : 318,33 g/mol

Pemerian : Serbuk hablur putih atau putih kekuningan lemah, tidak berbau, stabil

di udara.

Kelarutan : praktis tidak larut dalam air, larut dalam etanol

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat

Kegunaan : Sebagai indicator

5. Minyak Kelapa (Ditjen POM RI, 1979 : 456)

Nama Resmi : OLEUM COCOS

Nama Lain : Minyak kelapa

Pemerian : Tidak berwarna atau kuning pucat, bau khas, tidak tengik

Kelarutan : Larut dalam 2 bagian etanol (95%)P, sangat larut dalam kloroform P

dan dalam eter

Kegunaan : Sebagai pelarut, media distribusi

6. Natrium Hidroksida (Ditjen POM RI, 1979 : 412)

Nama Resmi : NATRII HYDROXIDUM

Nama Lain : Natrium Hidroksida

Rumus molekul : NaOH

Rumus molekul : Na-OH

Berat molekul : 40,00 g/mol

Pemerian : Bentuk batang , butiran, massa hablur atau keping , kering, keras,

rapuh dan menunjukkan susunan hablur, putih, mudah meleleh basah.

Sangat alkalis dan korosif.

Kelarutan : Sangat mudah larut dalam air dan dalam etanol (95 %) P
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik

Kegunaan : Sebagai larutan penitrasi

E. Prosedur Kerja

Asam Borat

- Ditimbang 100 mg, lalu dimasukkan kedalam gelas kimia 100

mL.
- Dilarutkan dengan aquadest secukupnya hingga tidak ada partikel sampel

yang tertinggal pada dasar (melarut seluruhnya), kemudian dicukupkan

volume larutan hingga 100 mL dengan aquadest.


- Diambil 25 mL dari larutan tersebut, dimasukkan dalam corong pisah, dan

ditambahkan dengan 25 mL minyak kelapa ke dalam corong pisah tersebut.


- Dikocok selama beberapa menit, dan didiamkan selama 10-15 menit hingga

kedua cairan memisah satu sama lain.


- Dibuka tutup corong pisah, lalu ditampung cairan, yang berada sebelah

bawah corong pisah, dalam sebuah erlenmeyer 100 mL, cairan lainnya

dibuang.
- Ditambahkan indikator fenolftalein sebanyak 3 tetes
- Dititrasi larutan dengan titran larutan baku NaOH 0,1 N sampai terjadi

perubahan warna indikator dari bening menjadi merah muda.


- Dicatat volume titrasi yang digunakan dan dihitung koefisien partisinya.
- Diulang prosedur di atas untuk sampel asam benzoat sebanyak 100 mg.

Hasil pengamatan ?

F. Hasil Pengamatan

No. Sampel Volume NaOH Koefisien Partisi


1 Asam borat 1,1 mL
2. Asam benzoat 1 mL