Anda di halaman 1dari 94

LAPORAN

PENGALAMAN BELAJAR LAPANGAN

UPAYA PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN KASUS TBC DI


WILAYAH KERJA PUSKESMAS PANINGGAHAN KECAMATAN
JUNJUNG SIRIH KABUPATEN SOLOK
TAHUN 2018

Oleh :

Kelompok 11

Intania 1511211009
Ismiati 1611216075
Nova Riyanti 1611216055
Rizki Amalia Nurrahmi 1511211020
Rosi Yuliana 1611216018
Winastasya Demona Putri 1611216059

Pembimbing :

Nizwardi Azkha, SKM, MPPM, M.Pd, Msi

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG, 2018
LEMBARAN PENGESAHAN

UPAYA PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN KASUS TBC DI


WILAYAH KERJA PUSKESMAS PANINGGAHAN, KECAMATAN JUNJUNG
SIRIH , KABUPATEN PANINGGAHAN TAHUN 2018

Oleh :
Kelompok 11

Intania 1511211009
Ismiati 1611216075
Nova Riyanti 1611216055
Rizki Amalia Nurrahmi 1511211020
Rosi Yuliana 1611216018
Winastasya Demona Putri 1611216059

Laporan Pengalaman Belajar Lapangan ini telah diperiksa dan disetujui oleh Pembimbing
Pengalaman Belajar Lapangan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas

Padang, September 2018

Menyetujui
Pembimbing Akademik Pembimbing Lapangan

Nizwardi Azkha, SKM, MPPM, M.Pd, Msi Komala Dewi, S.Tr. Keb
NIP. 195510201976071001 NIP. 197102141991012001

i
LEMBARAN PENGESAHAN

UPAYA PENCEGAHAN PENEMUAN KASUS TBC DI WILAYAH KERJA


PUSKESMAS PANINGGAHAN, KECAMATAN JUNJUNG SIRIH ,
KABUPATEN PANINGGAHAN TAHUN 2018

Oleh :
Kelompok 11

Intania 1511211009
Ismiati 1611216075
Nova Riyanti 1611216055
Rizki Amalia Nurrahmi 1511211020
Rosi Yuliana 1611216018
Winastasya Demona Putri 1611216059

Laporan Pengalaman Belajar Lapangan ini telah diuji dan dipertahankan di depan Tim
Penguji Pengalaman Belajar Lapangan Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Andalas

Padang, September 2018

Menyetujui
Penguji I Penguji II

ii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur tim penulis ucapkan ke hadirat Allah SWT, yang telah

melimpahkan rahmat dan karunianya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan

Pengalaman Belajar Lapangan (PBL) yang berjudul “Upaya Pencegahan Dan

Penanggulangan Kasus TBC Di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahandi

Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan Kecamatan Junjung Sirih Kabupaten

Solok Tahun 2018”, sesuai dengan waktu yang diharapkan. Dalam menyusun

laporan ini, penulis banyak mendapatkan bantuan serta sumbangan gagasan dan

pikiran dari berbagai pihak. Ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada pihak yang

telah mendukung untuk selesainya laporan ini, diantaranya :

1. Yth. Bapak Prof. Tafdil Husni, S.E, MBA, Ph.Dselaku Rektor Universitas

Andalas.

2. Yth. Bapak Defriman Djafri, SKM, MKM, Ph.D selaku Dekan Fakultas

Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas.

3. Yth. Bapak Nizwardi Azkha, SKM, MPPM, M.Pd, Msi, selaku Koordinator

Pengalaman Belajar Lapangan (PBL) Fakultas Kesehatan Masyarakat

Universitas Andalas sekaligus Pembimbing Akademik Pengalaman Belajar

Lapangan (PBL) di Puskesmas Paninggahan yang telah memberikan bimbingan,

arahan, serta petunjuk selama pelaksanaan Pengalaman Belajar Lapangan (PBL).

4. Yth. Ibu Komala Dewi, S.Tr Keb selaku Pembimbing Lapangan Pengalaman

Belajar Lapangan (PBL) di Puskesmas Magek yang telah memberikan

iii
bimbingan, arahan, serta petunjuk selama pelaksanaan Pengalaman Belajar

Lapangan (PBL)

5. Yth. Seluruh Staf Puskesmas Paninggahan yang telah mendukung dalam

penyelesaian laporan Pengalaman Belajar Lapangan (PBL)

6. Teman-teman dan keluarga yang telah mendukung dalam penyelesaian laporan

Pengalaman Belajar Lapangan (PBL)

Penulis yakin dan sadar bahwa dalam Laporan Pengalaman Belajar Lapangan

(PBL) ini banyak terdapat kekurangan, untuk itu penulis memohon maaf dan

mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaannya.

Padang, September 2018

Tim Penulis
Kelompok 11

iv
DAFTAR ISI

LEMBARAN PENGESAHAN ........................................................................................i

LEMBARAN PENGESAHAN ....................................................................................... ii

KATA PENGANTAR ..................................................................................................... iii

DAFTAR ISI...................................................................................................................... v

DAFTAR TABEL .......................................................................................................... viii

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................................1

1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................... 2

1.3 Tujuan Pengalaman Belajar Lapangan ........................................................... 2

1.3.1 Tujuan Umum ......................................................................................... 2

1.3.2 Tujuan Khusus ........................................................................................ 3

1.4 Manfaat Praktek Belajar Lapangan ................................................................ 4

1.4.1 Bagi Puskesmas Paninggahan ................................................................. 4

1.4.2 Bagi Masyarakat di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan ................. 4

1.4.3 Bagi Mahasiswa ...................................................................................... 4

BAB II GAMBARAN SITUASI ...................................................................................5

2.1 Geografi .......................................................................................................... 5

2.1.1 Profil Wilayah ......................................................................................... 5

2.1.2 Kondisi Geografis ................................................................................... 5

2.1.3 Kondisi Demografi .................................................................................. 6

v
2.1.4 Kondisi Ekonomi .................................................................................... 6

2.1.5 Sarana Pendidikan ................................................................................... 6

2.1.6 Sarana dan Prasarana............................................................................... 7

2.1.7 Visi, Misi dan Tujuan Puskesmas Paninggahan ..................................... 9

2.1.8 Fasilitas Pelayanan Kesehatan .............................................................. 11

2.2 Pelayanan Kesehatan .................................................................................... 12

2.2.1 Upaya Kesehatan Esensial .................................................................... 12

2.2.2 Upaya Kesehatan Pengembangan ......................................................... 26

2.3 Manajemen Puskesmas ................................................................................. 29

2.3.1 P1 (Perencanaan) ................................................................................... 29

2.3.2 P2 (Penggerakan – Pelaksanaan) .......................................................... 30

2.3.3 P3 (Pengawasan – Pengendalian – Penilaian)....................................... 30

2.3.4 Manajemen Pembiayaan ....................................................................... 31

2.3.5 Manajemen SDM .................................................................................. 32

2.3.6 Manajemen Obat ................................................................................... 33

2.3.7 Manajemen Alat .................................................................................... 34

2.4 Hasil Survey Mawas Diri ............................................................................. 35

BAB III ANALISIS MASALAH ................................................................................40

3.1 Identifikasi Masalah ..................................................................................... 40

3.2 Perumusan Masalah dan Penetapan Prioritas Masalah ................................ 44

3.3 Penyebab masalah, Alternative dan Prioritas Pemecahan Masalah ............. 46

3.4 Alternative Masalah ..................................................................................... 49

3.5 Intervensi ...................................................................................................... 52

3.6 Anggaran Rencana Anggaran ....................................................................... 55

vi
3.7 Monitoring dan Evaluasi .............................................................................. 56

BAB IV PEMBAHASAN.............................................................................................60

4.1 PDCA (Plan, Do, Check, dan Action) .......................................................... 60

4.1.1 Tahap Plan (Perencanaan) ..................................................................... 60

4.1.2 Tahap Do ............................................................................................... 62

4.1.3 Check..................................................................................................... 64

4.1.4 Tahap Action (Lanjutan) ....................................................................... 68

4.2 Tambahan ..................................................................................................... 71

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................................72

5.1 Kesimpulan ................................................................................................... 72

5.2 Saran ............................................................................................................. 73

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................75

LAMPIRAN .....................................................................................................................76

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Sarana Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan ................ 6

Tabel 2.2 Nama Posyandu Puskesmas Paninggahan Tahun 2017 .......................... 12

Tabel 2.3 Indikator Pencapaian Promosi Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan Tahun 2017 ........................................................................................ 16

Tabel 2.4 Indikator Program Kesehatan Lingkungan di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan Tahun 2017 ........................................................................................ 17

Tabel 2.5 Indikator Pencapaian Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) beserta
KB di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan Tahun 2017................................... 20

Tabel 2.6 Pencapaian Upaya Gizi di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan tahun
2017 ......................................................................................................................... 22

Tabel 2.7 Pencapaian Upaya P2M di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan tahun
2017 ......................................................................................................................... 23

Tabel 2.8 Pencapaian Upaya P2TM di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan


Tahun 2017 .............................................................................................................. 24

Tabel 2.9 Daftar 10 Penyakit Terbanyak di Puskesmas Paninggahan Tahun 2017 25

Tabel 2.10 Pencapaian Program Lansia di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan


Tahun 2017 .............................................................................................................. 27

Tabel 2.11 Pencapaian Program Pelayanan Kesehatan Anak Sekolah di Wilayah


Kerja Puskesmas Paninggahan Tahun 2017 ............................................................ 27

Tabel 2.11 Pencapaian Program Pelayanan PKPR di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan Tahun 2017 ........................................................................................ 28

Tabel 2.12 Pencapaian Upaya Kesehatan Jiwa di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan tahun 2017 ......................................................................................... 29

viii
Tabel 2.13 Metode Evaluasi Kegiatan Puskesmas Paninggahan Tahun 2017 ........ 30

Tabel 2.14 Sumber Keuangan Puskesmas Paninggahan Periode Tahun 2017........ 31

Tabel 2.15 DistribusiTenagaKesehatan di Puskesmas PaninggahanTahun 2017 ... 33

Tabel 2.16 Hasil Olahan SMD tentang Akses Pelayanan dan Pembiayaan
Kesehatan ................................................................................................................ 35

Tabel 2.17 Hasil Olahan SMD tentang Kesehatan Ibu dan Anak, Gizi, dan
Imunisasi ................................................................................................................. 36

Tabel 2.18 Hasil Olahan SMD tentang Surveilans .................................................. 37

Tabel 2.19 Hasil Olahan SMD tentang Rumah dan Lingkungan ............................ 37

Tabel 2.20 Hasil Olahan SMD tentang Perilaku Hidup Bersih dan Sehat .............. 38

Tabel 2.18 Hasil Olahan SMD tentang Surveilans .................................................. 39

Tabel 3.1 Penetapan Prioritas Masalah ................................................................... 45

Tabel 3.2 Hasil USG ............................................................................................... 45

Tabel 3.3 Alternatif Pemecahan Masalah ................................................................ 49

Tabel 3.4 Alternatif Pemecahan Masalah Kesehatandi wilayah kerja puskemas


Paninggahan ............................................................................................................ 52

Tabel 3.5 Plan Of Action (POA) Kegiatan Intervensi Pembinaan Keluarga


Penderita TBC ......................................................................................................... 52

Tabel 3.6 Plan of Action (POA) Kegiatan Intervensi Penyuluhan TBC ................. 53

Tabel 3.7 Plan of Action (POA) Kegitan Intervensi Pengadaan Media Promosi
TBC ......................................................................................................................... 54

Tabel 4.1 Hasil Intervensi Alternatif Kegiatan Pemecahan Masalah Kesehatan PBL
di Puskesmas Paninggahan tahun 2018 ................................................................... 65

Tabel 4.2 Hasil Pre Test dan Post Test dari Kegiatan Penyuluhan ......................... 66

Tabel 4.3 Rekapitulasi Kegiatan Intervensi TBC RT di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan Tahun 2017 ........................................................................................ 69

ix
Tabel 4.4 Rekapitulasi Kegiatan Tambahan di Wilayah Kerja Puskesmas
Paninggahan Tahun 2018 ........................................................................................ 71

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Puskesmas Paninggahan .............................................................................8

Gambar 2.2 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan ...................................... 11

Gambar 4.1 Persentase tingkat pengetahuan masyarakat Paninggahan mengenai


TBC ......................................................................................................................... 67

xi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Berdasarkan WHO Global Tuberculosis Report 2016, Indonesia berada pada

urutan kedua dengan jumlah kasus TB terbanyak di dunia. TB menjadi penyumbang

angka kematian nomor 4 setelah penyakit kardiovaskuler. Prevalensi TB di Sumatera

Barat berdasarakan Riskesdas 2013 adalah 0,3, sedangkan prevalensi untuk Indonesia

sebanyak 0,4. Pada tahun 2014 CNR (angka penemuan kasus) di Sumbar sebanyak

135/ 100.000 penduduk, dimana jumlah penduduk Sumatera Barat menurut BPS pada

tahun 2014 sebanyak 5.131.882 jiwa. Jika dihitung, pada tahun 2014 ditemukan 6.298

kasus TB di provinsi Sumbar. Ini adalah angka yang tinggi dibandingkan dengan

penemuan kasus TB di Indonesia. (1)

Penyakit TB Paru dapat merugikan masyarakat secara ekonomis. Penderita

tidak mampu bekerja seperti biasa dikarenakan keadaan tubuh yang tidak mendukung

untuk bekerja. Hal ini dapat mengurangi pendapatan, dan mempengaruhi

perekonomian. Selain berpengaruh di bidang ekonomi, TB Paru juga memberikan

dampak social berupa stigma negatif bahkan dikucilkan di masyarakat.(2)

Pencegahan penyakitr TB Paru dapat dilakukan dengan pemberian obat secara

teratur sesuai jadwal. Saat di rumah, penderita TB Paru berada pada ruangan dengan

ventilasi yang baik dan peralatan tersendiri. Keadaan lantai harus bersih dengan

1
disinfektan yang cukup kuat. Penderita TB Paru rentan terhadap penyakit, maka dari

itu penting upaya peningkatan daya tahan tubuh.(3)

Peran keluarga sangat diharapkan dalam upaya pencegahan penyakit. Apabila

ada salah satu mengidap TB Paru, dapat berpengaruh pada anggota keluarga lainnya.

Untuk mencegah penularan, diperlukan pengetahuan yang baik. Hal ini dikarenakan

semakin rendah pengetahuan anggota keluarga, semakin tinggi risiko penularan.

Berdasarkan data laporan tahunan pada 3 tahun terakhir, kasus TB menjadi

kasus yang paling banyak di wilayah kerja puskesmas Paninggahan.Kasus pada tahun

2017 didapatkan BTA Positif 22 orang dan kasus suspek TBC sebanyak 93 orang.

Berdasarkan uraian diatas, maka mahasiswa Pengalaman Belajar Lapangan (PBL)

kelompok 11 Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas menggangkat

judul “Upaya Pencegahan Dan Penanggulangan Kasus TBC Di Wilayah Kerja

Puskesmas Paninggahan, Kecamatan Junjung Sirih, Kabupaten Solok Tahun

2018”.

1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah dari paparan diatas adalah “Bagaimana upaya pencegahan

dan penanggulangan kasus TBC di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan,

Kecamatan Junjung Sirih, Kabupaten Solok Tahun 2018.”

1.3 Tujuan Pengalaman Belajar Lapangan

1.3.1 Tujuan Umum

Diperolehnya pengalaman dan pemahaman belajar secara langsung dari

masyarakat dan institusi pelayanan kesehatan tentang TBC di wilayah kerja

2
Puskesmas Paninggahan, Kecamatan Junjung Sirih Kabupaten Solok Tahun 2018,

serta upaya mengatasi permasalahan tersebut di lapangan.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mampu mengumpulkan dan menganalisis data dasar (baseline data) dalam

mengidentifikasi masalah kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan Kecamatan Junjung Sirih Kabupaten Solok.

2. Mampu merumuskan dan menentukan prioritas masalah kesehatan masyarakat,

yaitu pencegahan dan penanggulangan kasus TBC di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan Kecamatan Junjung Sirih Kabupaten Solok.

3. Mampu mencari alternatif pemecahan masalah kesehatan masyarakat khususnya

pencegahan dan penanggulangan kasus TBCdi wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan Kecamatan Junjung Sirih Kabupaten Solok.

4. Mampu menyusun rencana kerja operasional (POA) dalam melaksanakan

intervensi mengenai TBC di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan Kecamatan

Junjung Sirih Kabupaten Solok.

5. Mampu melaksanakan kegiatan intervensi berupa penyuluhan tentang pencegahan

dan penanggulangan kasus TBCdi wilayah kerja puskesmas Paninggahan.

6. Mampu melakukan pengorganisasian dan kerjasama (teamwork) dalam kelompok

dan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan Kecamatan Junjung

Sirih Kabupaten Solok.

7. Mampu melakukan monitoring dan evaluasi dari rencana kerja dan intervensi yang

dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan Kecamatan Junjung Sirih

Kabupaten Solok.

3
1.4 Manfaat Praktek Belajar Lapangan

1.4.1 Bagi Puskesmas Paninggahan

Sebagai bahan masukan dan pertimbangan dalam perencanaan program

promosi kesehatan, khususnya kegiatan TBC.

1.4.2 Bagi Masyarakat di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan

Meningkatkan pengetahuan, sikap, kesadaran, dan kemauan masyarakat,

sehingga masyarakat dapat mengenali dan mengatasi permasalahan TBC.

1.4.3 Bagi Mahasiswa

Mendapatkan pengalaman belajar di lapangan secara langsung, serta

mengaplikasikan ilmu yang diperoleh di perkuliahan dalam upaya pencegahan dan

penanggulangan TBC di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan Kecamatan Junjung

Sirih Kabupaten Solok.

4
BAB II

GAMBARAN SITUASI

2.1 Geografi

2.1.1 Profil Wilayah

Kecamatan Junjung Sirih merupakan salah satu kecamatan yang terdapat di

Kabupaten Solok dengan luas wilayah kerja 146,87 km2 dan ketinggian dari

permukaan laut sebesar 400-800 meter yang terdiri dari 2 nagari dan 11 desa/jorong.

Di Kecamatan Junjung Sirih terdapat puskesmas yang terletak di Nagari

Paninggahan. Puskesmas Paninggahan berdiri pada tahun 1981 dengan luas wilayah

95,50km2 dan dapat dilalui oleh kendaraan roda dua dan roda empat, dengan jarak

tempuh dari Ibukota Kecamatan ± 1,5 km. Jarak dari kantor Walinagari ke Ibukota

Kabupaten Solok ± 45 km.

2.1.2 Kondisi Geografis

Ditinjau dari Letak Geografis Kecamatan Junjung Sirih terletak pada : 000

39’23” dan 000 44’ 55” LS serta 1000 25’ 00” dan 1000 33’ 43” BT. Jika ditinjau dari

segi batas daerah, maka Kecamatan Kamang Junjung Sirih mempunyai batas:

1. Sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Padang Pariaman

2. Sebelah timur berbatasan dengan Kecamatan X Koto Singkarak

3. Sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan X Koto Singkarak

4. Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Tanah Datar

5
2.1.3 Kondisi Demografi

Berdasarkan hasil registrasi penduduk oleh BPS kecamatan Junjung Sirih pada

tahun 2017 dengan jumlah 2 nagari 11 jorong. Jumlah penduduk nagari Paninggahan

kecamatan Junjung Sirih adalah sebesar 10.386 jiwa, yang terdiri dari penduduk laki-

laki sebanyak 4.929 dan penduduk perempuan berjumlah 5.457 jiwa. Jumlah kepala

keluarga tahun 2017 sebanyak 2.825 KK. Sedangkan jumlah PUS 1696 dan jumlah

WUS 2240.

2.1.4 Kondisi Ekonomi

Rata-rata pencarian penduduk Paninggahan adalah

1. Petani/Nelayan 72,2%

2. Pedagang 17,37%

3. PNS 2,6%

4. Dan lain lain 2,9%

2.1.5 Sarana Pendidikan

Jumlah sarana pendidikan yang terdapat di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan ternilai cukup banyak, mulai dari PAUD, TK, SD, SMP hingga SMA,

dengan rincian sebagai berikut:

Tabel 2.1 Sarana Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan


Tahun 2017

No Jenis Sarana Jumlah


Pendidikan

6
1 TK 6
2 SD 15
3 SMP 2
4 SMA 2
5 Madrasah 4
6 TPQ 47
7 MDTA 6
Jumlah 82
Sumber : Bagian Tata Usaha Puskesmas Paninggahan dan BPS

Kecamatan Junjung Sirih tahun 2017

2.1.6 Sarana dan Prasarana

Dalam rangka pemberian pelayanan kesehatan dasar kepada masyarakat, maka

keadaan dan situasi sarana/unit pelayanan kesehatan di kecamatan Junjung Sari

menurut jenis kepemilikannya seperti di bawah ini:

a. Terdapat 1 buah puskesmas dan dibantu oleh 2 buah puskesmas

pembantu, 6 buah poskesri, 33 buah posyandu balita dan 8 posyandu

lansia.

b. Pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan swasta oleh masyarakat umum

adalah sarana yang terdiri dari 1 klinik swasta, 1 dokter praktek swasta

dan 1 bidan praktek swasta.

7
Gambar 2.1 Puskesmas Paninggahan

8
2.1.7 Visi, Misi dan Tujuan Puskesmas Paninggahan

1. Visi

Visi Puskesmas Paninggahan adalah sebagai berikut :

“Terwujudnya Masyarakat Kecamatan Junjung Sirih Sehat tahun 2020”

Visi tersebut mengandung pengertian bahwa Puskesmas Paninggahan yang

berada di tengah-tengah pemukiman penduduk yang cukup padat, dan sebagian besar

masyarakatnya adalah berdagang dan bertani. Keberadaannya harus menjadi

puskesmas yang efektif dan dirasakan manfaatnya oleh seluruh masyarakat, dan dapat

memberikan kepuasan kepada masyarakat sesuai dengan mutu pelayanan dan

profesional, termasuk memberikan pelayanan yang maksimal kepada masyarakat

miskin. Renposif diartikan harus tanggap dan mampu menjawab terhadap berbagai

permasalahan kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan.

Puskesmas Paninggahan yang merupakan bentuk pelayanan publik harus

dapat memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang tidak berelit-belit,

mudah dipahami dan mudah dilaksanakan dengan pelayanan yang bermutu, adil, dan

merata. Serta terjangkau secara ekonomi.

Dengan menerapkan pelayanan kesehatan yang bermutu diharapkan

masyarakat mendapat kepuasan sesuai dengan kebutuhan dan harapannya, yang pada

akhirnya akan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, sejalan dengan visi dan

misi Dinas Kesehatan Kabupaten Solok.

2. Misi

Untuk mencapai visi yang telah ditetapkan, dirumuskan beberapa Misi

sebagai berikut :

9
a. Meningkatkan kemitraan dengan institusi lain dalam peningkatan

pelayanan kesehatan masyarakat

b. Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau

c. Menurunkan angka kematian ibu dan anak melalui pengembangan dan

pelayanan Puskesmas yang berkualitas

3. Tujuan

Sejalan dengan misi diatas, Puskesmas Paninggahan mempunyai tujuan :

“Bersama Kita Bisa Menjadi Lebih Baik”

TATA NILAI = PRIMA

Profesional – Ramah – Inisiatif & Inovatif – Malu – Akuntabel

4. Luas Wilayah Kerja Puskesmas

146,87 Km2

10
Gambar 2.2 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan

2.1.8 Fasilitas Pelayanan Kesehatan


Puskesmas Paninggahan memiliki 2 pustu, 6 poskesri, dan 33 posyandu.Dua

Pustu tersebut terletak di Koto Baru dan Muaro Pingai. Lima Poskesri tersebut

terletak di Kampung Tangah, Ganting Pdg Palak, Gando, Perumahan dan Subarang.

Nama-nama 33 Posyandu yang terletak di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan tercantum dalam tabel 2.2.

11
Tabel 0.2 Nama Posyandu Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
No. Jorong Posyandu
1 Kampuang Tangah 1. Bawah Gaung
2. Balai Baru
3. Ribu-ribu
4. Dare’an
2 Gantiang 1. Sakura I
2. Sakura II
3. Eldewis
3 Gando 1. Simpang
2. Bawah Batung
3. Tanah Lapang
4. Kampung Baru
5. Sawah Liet
6. Talago Bawah
7. Talago Atas
4 Parumahan 1. Data
2. Atas
3. Tabing
4. Bawah
5. Dadok
5 Subarang 1. Ondoh
2. Karang
3. Taha
4. Batur
5. Lapau Kasiak
6. Pasir
6 Koto baru 1. Koto Baru I
2. Koto Baru II
3. Tambak
7 Muaro Pingai 1. Tanjung
2. Panyalai
3. Guci II
4. Guci IV
5. Koto
Jumlah 33 Posyandu
Sumber :Data Posyandu Puskesmas PaninggahanTahun 2017

2.2 Pelayanan Kesehatan


2.2.1 Upaya Kesehatan Esensial
1. Promosi Kesehatan
Promosi kesehatan merupakan proses penyadaran masyarakat dalam hal

pemberian dan peningkatan pengetahuan masyarakat serta adanya upaya

12
menjembatani perubahan perilaku seseorang. Promosi kesehatan dilakukan dengan

mengembangkan berbagai program perbaikan perilaku dibidang kesehatan sesuai

dengan masalah perilaku setempat melalui beragam kegiatan yang bernuansa

pemberdayaan masyarakat. Promosi kesehatan bisa pula dilaksanakan di dalam

gedung puskesmas melalui penyuluhan langsung, pengembangan info sehat, majalah

dinding, atau pemutaran kaset/video dibidang kesehatan.(4)

Tujuan program ini adalah agar masyarakat disegala lapisan mau dan

mampu hidup sehat secara maksimal sehingga dijadikan modal dasar dalam

kehidupan sehari-hari. Upaya promosi kesehatan dilakukan dalam gedung maupun

diluar gedung. Upaya Promosi Kesehatan yang dilaksanakan dalam gedung :

- Penyuluhan secara individu saat pasien datang ke tempat pelayanan dan

secara kelompok di Puskesmas.

- Konsultasi terkait dengan permasalahan gizi, sanitasi di klinik puskesmas.

- Penyebaran media informasi berupa leaflet, poster, dll.

- Penyuluhan tidak langsung dengan pemutaran spot-spot kesehatan di radio

mini.

1) Penyuluhan

Penyuluhan kesehatan adalah kegiatan pendidikan yang dilakukan dengan

cara menyebarkan pesan, menanamkan keyakinan, sehingga masyarakat tidak saja

sadar, tahu dan mengerti, tetapi juga mau dan bisa melakukan suatu anjuran yang ada

hubungannya dengan kesehatan. Penyuluhan dilakukan dengan menyampaikan pesan

kesehatan kepada masyarakat, kelompok atau individu. Penyampaian pesan ini agar

individu dan masyarakat dapat memperoleh pengetahuan tentang kesehatan dan

13
berdampak terhadap perilaku. Dengan harapan dengan adanya pesan tersebut individu

dan masyarakat dapat memperoleh pengetahuan tentang kesehatan dan berdampak

terhadap perubahan prilaku.

Penyuluhan ini dilakukan di dalam ruangan maupun diluar ruangan, secara

langsung ataupun tidak langsung. Penyuluhan dilaksanakan menggunakan media

lembar bolak balik, alat peraga, leaftlate, dan poster. Materi yang diberikan berbagai

macam tergantung tren masalah penyakit pada saat itu, seperti manfaat imunisasi MR,

manfaat vitamin A dan Obat Cacing, manfaat imunisasi dasar pada bayi, konsumsi

tablet FE pada ibu hamil dan pemeriksaan gula darah. Kegiatan penyuluhan

dilaksanakan di setiap jorong/nagari serta di pertemuan dan kegiatan masyarakat.

2) Posyandu Balita
Posyandu adalah wadah pemeliharaan kesehatan yang dilakukan dari, oleh

dan untuk masyarakat yang dibimbing petugas terkait. Menurut Depkes tujuan

diselenggarakan Posyandu adalah untuk mempercepat penurunan angka kematian

bayi, anak balita dan angka kelahiran, mempercepat penerimaan NKKBS, dan

meningkatkan kemampuan masyarakat untuk mengembangkan kegiatan-kegiatan

kesehatan dan lainnya yang menunjang, sesuai dengan kebutuhan. Kegiatan Pokok

Posyandu antara lain KIA, KB, Imunisasi, Gizi Penanggulangan diare, dan lain-lain.

3) Posyandu Lansia

Posyandu Lansia adalah pos pelayanan terpadu untuk masyarakat usia lanjut

disuatu wilayah tertentu yang sudah disepakati, yang digerakkan oleh masyarakat

dimana mereka bisa mendapatkan pelayanan kesehatan. Posyandu lansia merupakan

pengembangan dari kebijakan pemerintah melalui pelayanan kesehatan bagi lansia

14
yang penyelenggaraannya melalui program Puskesmas dengan melibatkan peran serta

para lansia, keluarga, tokoh masyarakat dan organisasi sosial dalam

penyelenggaraannya. Setelah terbentuknya Posyandu Lansia, diharapkan peningkatan

derajat kesehatan dan mutu pelayanan usia lanjut sebagai proses deteksi dini dan

peningkatan kesehatan serta pencegahan penyakit lansia agar mencapai masa tua

yang bahagia dan berdaya guna dalam kehidupan keluarga dan masyarakat sesuai

dengan keberadaannya dalam strata masyarakat. Kegiatan Posyandu Lansia antara

lain penyuluhan kesehatan, cek kesehatan, senam lansia, pengobatan dan pembinaan

mental.

4) PHBS
PHBS adalah sekumpulan perilaku yang dipraktikkan atas dasar kesadaran

sebagai hasil pembelajaran, yang menjadikan seseorang, keluarga, atau masyarakat

mampu menolong dirinya sendiri (mandiri) di bidang kesehatan dan berperan aktif

dalam mewujudkan kesehatan masyarakat. PHBS hendaknya dipraktikkan di tatanan

rumah tangga, institusi pendidikan, tempat kerja, tempat umum dan sarana kesehatan.

5) Toga dan Pengobatan Tradisional


Tanaman obat keluarga (disingkat TOGA) adalah tanaman hasil budidaya

rumahan yang berkhasiat sebagai obat. Taman obat keluarga pada hakekatnya adalah

sebidang tanah, baik di halaman rumah, kebun ataupun ladang yang digunakan untuk

membudidayakan tanaman yang berkhasiat sebagai obat dalam rangka memenuhi

keperluan keluarga akan obat-obatan.

Kebun tanaman obat atau bahan obat dan selanjutnya dapat disalurkan

kepada masyarakat, khususnya obat yang berasal dari tumbuh-tumbuhan.Budidaya

15
tanaman obat untuk keluarga (TOGA) dapat memacu usaha kecil dan menengah di

bidang obat-obatan herbal sekalipun dilakukan secara individual. Setiap keluarga

dapat membudidayakan tanaman obat secara mandiri dan memanfaatkannya,

sehingga akan terwujud prinsip kemandirian dalam pengobatan keluarga.

6) Membuat media promosi kesehatan

Tabel 2.3 Indikator Pencapaian Promosi Kesehatan di Wilayah Kerja


Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
No. Indikator Target (%) Pencapaian (%) GAP (%)

1. PHBS
- Rumah 2865 100 2160 75,39 705 24,61
Tangga
Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan 2017
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa program promosi kesehatan

yang berjalan hanya PHBS di Rumah Tangga dengan kesenjangan 24,61%.

2. Kesehatan Lingkungan
Kesehatan lingkungan menurut WHO (World Health Organization) adalah

suatu keseimbangan ekologi yang harus ada antara manusia dan lingkungan agar

dapat menjamin keadaan sehat dari manusia. Ruang lingkup kesehatan lingkungan

meliputi penyediaan air minum, pengelolaan air buangan dan pengendalian

pencemaran, pembuangan sampah padat, pengendalian vektor,

pencegahan/pengendalian pencemaran tanah oleh ekskreta manusia, higiene makanan

termasuk higiene susu, pengendalian pencemaran udara, pengendalian radiasi,

kesehatan kerja, pengendalian kebisingan perumahan dan pemukiman, aspek

kesehatan lingkungan dan transportasi udara, perencanaaan daerah perkotaan,

16
pencegahan kecelakaan, rekreasi umum dan pariwisata, tindakan-tindakan sanitasi

yang berhubungan dengan keadaan epidemi/wabah, bencana alam dan perpindahan

penduduk, tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menjamin lingkungan.

Program Upaya Kesehatan Lingkungan bertujuan untuk mewujudkan mutu

lingkungan hidup yang lebih sehat agar mampu melindungi masyarakat dari ancaman

bahaya yang berasal dari lingkungan sehingga tercapai derajat kesehatan individu,

keluarga, dan masyarakat yang optimal.

Sasaran yang hendak dicapai melalui program ini adalah meningkatkan mutu

lingkungan hidup serta kemauan dan kemampuan individu, keluarga dan masyarakat

serta pemerintah dalam pelaksanaan dan perencanaan pembangunan yang

berwawasan kesehatan. Berikut tabel program kesehatan lingkungan:

Tabel 2.4 Indikator Program Kesehatan Lingkungan di Wilayah Kerja


Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
No Indikator Target (%) Pencapaian (%) GAP (%)

1 Rumah Sehat 2503 100 1614 64,48 889 35,52

2 Penduduk yang 13986 100 8515 60,88 5471 39,12


memiliki akses
air minum yang
layak

3 Sanitasi Jamban 13986 100 7876 56,31 6110 43,69


Sehat
4 TPM
-Makanan 184 100 98 53,26 86 46,74
Jajanan
-Depot air

17
minum 2 100 1 50 1 50
5 TTU
-SD 16 100 8 50 8 50
-SLTP 4 100 0 0 4 100
-SLTA 2 100 2 100 0 0
Sumber: Laporan TahunanProgram Puskesmas Paninggahan, Tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari

program kesehatan lingkungan yaitu TPM pada depot air minum, dan sanitasi jamban

sehat.

3. KIA & KB
Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana bertujuan untuk

meningkatkan pemeliharaan kesehatan ibu dan anak serta peningkatan kesejahteraan

keluarga. Sasaran yang hendak dicapai adalah tersedianya pelayanan kesehatan dasar

dan rujukan yang didukung oleh peran serta masyarakat dengan perhatian utama

ditujukan pada pengembangan upaya kesehatan yang mempunyai daya ungkit tinggi

terhadap peningkatan derajat kesehatan.

Program kesehatan ibu dan anak merupakan suatu upaya untuk menurunkan

kematian dan kesakitan ibu yang ditujukan untuk menjaga kesehatan ibu selama

kehamilan, pada saat ibu bersalin, dan menyusui serta pemantauan tumbuh kembang

anak sehingga dapat meningkatkan derajat kesehatan ibu dan anak. Kegiatan yang

dilaksanakan adalah(5):

a. Pemeriksaan ibu hamil

b. Kunjungan Neonates

c. Kunjungan Nifas

18
d. Deteksi dan rujukan ibu hamil resiko tinggi

e. Pertolongan persalinan oleh Bidan atau tenaga kesehatan lainnya yang

berkompetensi kebidanan

f. Pemberian tablet Fe bagi ibu hamil

g. Deteksi dini tumbuh kembang balita

h. Penyuluhan kesehatan anak balita

i. Pelayanan Keluarga Berencana

j. Pelaksanaan Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM) dan

Manajemen Terpadu Bayi Sakit (MTBS) pada bayi dan balita.

Untuk menwujudkan penduduk tumbuh seimbang dan keluarga berkualitas,

pemerintah menetapkan kebijakan keluarga berencana melalui penyelenggaraan

program keluarga berencana. Keluarga berencana (KB) adalah upaya mengatur

kelahiran anak, jarak dan usia ideal melahirkan, mengatur kehamilan, melalui

promosi, perlindungan dan bantuan sesuai dengan hak reproduksi untuk mewujudkan

keluarga yang berkualitas. Kegiatan pelayanan KB dilaksanakan didalam gedung dan

luar gedung serta pelayanan swasta.Kebijakan KB ini bertujuan untuk(6):

a. Mengatur kehamilan yang diinginkan

b. Menjaga kesehatan dan menurunkan angka kematian ibu, bayi, dan

anak

c. Meningkatkan akses dan kualitas informasi, pendidikan, konseling,

dan pelayanan keluarga berencana dan kesehatan reproduksi

d. Meningkatkan partisipasi dan kesertaan pria dalam praktek keluarga

berencana

19
e. Mempromosikan penyusunan bayi sebagai upaya untuk

menjarangkan jarak kehamilan

Berikut tabel pencapaian program kesehatan ibu dan anak serta keluarga

berencana :

Tabel 2.5 Indikator Pencapaian Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA)
beserta KB di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
N Indikator Target (%) Pencapai (%) GAP (%)
o an
1. cakupan kunjungan 285 100 203 71,23 82 28,77
ibu hamil K-1

2. cakupan kunjungan 285 100 154 54,03 31 45,97


ibu hamil K-4

3. cakupan komplikasi 57 100 7 12,28 50 87,72


kebidanan yang
ditangani

4. cakupan pertolongan 272 100 171 62,90 101 37,10


persalinan oleh tenaga
kesehatan yang
memiliki kompetensi
kebidanan

5. cakupan neonatus 272 100 169 62,13 103 37,87


dengan satu kali
kunjungan

8. cakupan kunjungan 272 100 164 60,30 108 39,70


nifas

20
9. Ibu nifas 272 100 164 60,30 108 39,70
mendapatkan Vit A

11 cakupan peserta KB 1696 100 1038 61,20 658 38,80


. aktif

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari

program komplikasi kebidanan yang ditangani dimana target 57 (100%), pencapaian

7 (12,28%)dengan kesenjangan 50 (87,72%).

4. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat


Adapun kegiatan yang dilakukan pada upaya ini adalah:

1. Pemantauan penimbangan diposyandu


a) K/S
b) D/S
c) N/D
2. Balita Bawah Garis Merah (BGM)
3. Pemantauan pemberian vitamin A bayi
4. Pemberian vitamin A balita
5. Pemantauan pemberian:
a) Fe 1
b) Fe 2
c) Fe 3
6. Pemberian bumil Kekurangan Energi Kronis (KEK)
7. Pemantauan pemberian Fe bufas

21
Tabel 2.6 Pencapaian Upaya Gizi di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan
tahun 2017
No Kegiatan Target % Pencapaian % Kesenjangan %
1 Pemantauan
penimbangan
di posyandu
D/S baduta 334 100 459 137,4 -125 -37,4
D/S balita 870 100 749 86,1 121 13,9
2 BGM
- Anak 0- 0 0 3 - 3 -
23 bulan
(baduta)
- balita 0 0 7 - 7 -
3 Pemantauan
pemberian
vitamin A
170 100 170 100 0 0
- Bayi (6-
11bln)
- Anak
Balita(12- 702 100 702 100 0 0
59bln)
- Balita (6-
59) 872 100 872 100 0 0
4 Pemantauan
pemberian:
- Fe 1 285 100 0 0 285 100
- Fe 3 285 100 170 59,65 115 40,35
5 Pemantauan 272 100 164 60,30 108 39,70
pemberian
bufas
Sumber : Laporan TahunanPuskesmas Paninggahan tahun 2017

22
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari

Kegiatan Pemantauan pemberian Fe 1 dimana target 285, pencapaian 0 dengan

kesenjangan 100%.

5. P2P

Adapun kegiatan yang dilaksanakan pada upaya P2M adalah:

1. Penemuan kasus suspek TB

2. Penemuan kasus TBC BTA positif

3. Pembersihan lumut pada P2 malaria

4. Penyuluhan malaria

5. Imunisasi bayi

6. Imunisasi bumil

7. Pelaksanaan bias

8. Pemantauan jentik berkala

9. Penyuluhan kelompok DBD

10. Pemberantasan sarang nyamuk

11. Surveilans penemuan kasus pneumonia

12. Surveilans penemuan kasus DBD

Tabel 2.7 Pencapaian Upaya P2M di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan


tahun 2017
No Kegiatan Target % Pencapaian % Kesenjangan %
1 Penemuan 54 100 93 172 +39 +72
kasus suspek
TBC
2 Penemuan 54 100 22 40.74 -32 -
kasus TBC 59.26

23
BTA positif
3 Pelaksanaan
imunisasi bayi :
a. HB 0-7 hari 169 100 167 98,92 2 1,08
b. BCG 169 100 170 100,59 -1 -0,59
c. DPT– HB- 169 100 135 79,88 34 20,12
Hib1
d. DPT-HB- 169 100 139 82,25 30 17,75
Hib2
e. DPT-HB- 169 100 132 78,10 37 21,90
Hib3
f. POLIO1 169 100 170 100,59 -1 -0,59
g. POLIO2 169 100 135 79,88 34 20,12
h. POLIO3 169 100 139 82,25 30 17,75
i. POLIO4 169 100 139 82,25 30 17,75
j. CAMPAK 169 100 130 76,92 39 23,08

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari

penemuan kasus TBC BTA (+)dimana target54 (100%), pencapaian 22 (40,74%)

kasus dengan kesenjangan 32 (59.26%).

Tabel 2.8 Pencapaian Upaya P2TM di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan


Tahun 2017
No Kegiatan Jumlah
kasus
1 Hipertensi 330
2 Jantung Koroner 0
3 Gagal jantung 0
4 Diabetes mellitus 9
5 Obesitas 0
6 Penyakit tiroid 0
7 Stroke 0
8 Asma bronkial 1

24
9 SLE 0
10 Talesmia 0
11 PPOK 7
12 Osteoporosis 0
13 Gagal Ginjal 0
14 Tumor / kanker 0
payudara
15 Retino blastoma 0
16 Leukemia 0
17 Kanker serviks 0
18 Cidera 0
19 Cidera akibat KDRT 0
20 Cidera akibat lain 0
Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kasus penyakit tidak menular

tertinggi sepanjang tahun 2017 didapatkan sebanyak 29 kasus. Kesenjangan tertinggi

dari Imunisasi Bumil target 285, pencapaian 3 dengan kesenjangan 98,95% dan

Penemuan kasus suspek TBC dimana target 156 (100%), pencapaian 93 (59,63%)

kasus dengan kesenjangan 63 (40,37%).

Di Puskesmas Paninggahan, terdapat beberapa jenis penyakit yang ditangani.

Berikut adalah data 10 penyakit terbanyak pada program pengobatan yang

dilaksanakan di Puskesmas Paninggahan pada tahun 2017 :

Tabel 0.9 Daftar 10 Penyakit Terbanyak di Puskesmas Paninggahan Tahun


2017
No Jenis Penyakit Jumlah Kasus
1 ISPA 1778

25
2 Hipertensi 1016

3 Ginggivitis dan Penyakit Periodental 335

4 Penyakit Pulpa dan jaringan periapikal 383

5 Rematik 196

6 Gangguan gigi dan penjangga 215


7 Influenza Like Illness 198

8 Kulit Alergi 267

9 Abses 155
10 Broncitis 167

Jumlah 4710
Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan tahun 2017

Berdasarkan data di atas, dapat dilihat bahwa penyakit dengan angka

tertinggi adalah ISPA, dengan jumlah kasus sebanyak 1778 kasus, sedangkan

penyakit dengan jumlah kasus paling sedikit adalah Broncitis, yaitu sebanyak 167

kasus.

2.2.2 Upaya Kesehatan Pengembangan

1. Pelayanan Kesehatan Lansia

Adapun kesehatan lansia di program ini adalah:

a. Skreening lansia

b. Posyandu Lansia

c. Senam Lansia

d. Orientasi Petugas

26
Tabel 2.10 Pencapaian Program Lansia di Wilayah Kerja Puskesmas

Paninggahan Tahun 2017

No Kegiatan Target % Pencapaian % Kesenjangan %


1. Senam Lansia 11 100 4 jorong 36,36 7 63,67
jorong
2. Pelayanan 2153 100 176 8,17 1977 91,83
kesehatan usia
lanjut
Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas bahwa kesenjangan tertinggi kegiatan program

kesehatan lansia adalah pelayanan kesehatan usia lanjut dengan target 2153 orang

hanya mencapai 176 orang dengan kesenjangan 91,83%.

2. Pelayanan Kesehatan Anak Sekolah

Adapun kesehatan anak sekolah di program ini adalah:

a. Penjaringan kesehatan Kelas I dan VII

b. Sosialisasi hasil penjaringan di sekolah

c. Intervensi

d. UKGS

e. Pelatihan dokter kecil

Tabel 2.11 Pencapaian Program Pelayanan Kesehatan Anak Sekolah di


Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
No Kegiatan Target % Pencapaian % Kesenjangan %
1 Penjaringan 1728 100 238 13,77 1490 86,23
kesehatan
siswa SD &
setingkat
2 UKGS 16 100 16 100 0 0

27
- Jumlah
SD/MI 16 100 16 100 0 0
sikat gigi
massal
- Jumlah
SD/MI
yang
mendapat 1728 100 288 16,70 1440 83,3
pelayanan
gigi
- murid yang
diperiksa
giginya
3 Sosialisasi 1728 100 0 0 1728 100
hasil
penjaringan
di sekolah
Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas didapatkankegiatan pelayanan kesehatan anak

sekolah didapatkan kesenjangan tertinggi pada sosialisasi hasil penjaringan di sekolah

dengan target 1728 dan tidak adanya pencapaian karena tidak ada dilakukan

sosialisasi hasil penjaringan di sekolah.

3. PKPR
Adapun kegiatan yang dilakukan pada upaya ini adalah :

- Pelatihan konselor sebaya

Tabel 2.11 Pencapaian Program Pelayanan PKPR di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan Tahun 2017
No Kegiatan Target % Pencapaian % Kesenjangan %

1 Pelatihan 2 100 2 100 0 0


Konselor

28
Sebaya

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan tahun 2017


Berdasarkan tabel diatas bahwa kegiatan Pelatihan Konselor Sebaya dengan

target 100% dan mencapai 100%pencapaiannya.

4. Upaya Kesehatan Jiwa

Adapun kegiatan yang dilakukan pada upaya ini adalah:

a. Kunjungan rumah pasien dengan gangguan jiwa berat

b. Rujukan pasien jiwa

c. Orientasi petugas

Tabel 2.12 Pencapaian Upaya Kesehatan Jiwa di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan tahun 2017
No Kegiatan Target % Pencapaian % Kesenjangan %
1 Kunjungan 18 100 18 100 0 0
rumah pasien
dengan
gangguan jiwa
berat
Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Paninggahan tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas bahwa kegiatan pada upaya kesehatan jiwa sudah
mencapai target.

2.3 Manajemen Puskesmas


2.3.1 P1 (Perencanaan)
Analisa situasi dan pelaksanaan Survei Mawas Diri, Musyawarah

Masyarakat Desa (MMD) sebagai bahan penyusunan RUK tahun 2018.

29
2.3.2 P2 (Penggerakan – Pelaksanaan)
Persiapan penyusunan Rencana Pelaksanaan Kegiatan (RPK) bersadarkan

Rencana Usulan Kegiatan (RUK) yang telah disetujui dan dibandingkan dengan hasil

kinerja Puskesmas.

2.3.3 P3 (Pengawasan – Pengendalian – Penilaian)


Metode yang diterapkan di Puskesmas Paninggahandalam melaksanakan

kegiatan maupun dalam mengevaluasi kegiatan adalah dengan melaksanakan

Lokakarya Mini, yaitu dengan rincian sebagai berikut :

Tabel 0.13 Metode Evaluasi Kegiatan Puskesmas Paninggahan Tahun 2017

No Metode Jumlah Pelaksanaan


1 Lokmin Bulanan 12 kali
Lokmin Triwulan (Lokmin Kecamatan/Lintas
2 4 kali
Sektor)
3 Lokmin Tahunan (Evaluasi Tahunan) 1 kali

Sedangkan pencatatan dan pelaporan puskesmas dibuat dalam Sistem

Pencatatan dan Pelaporan Tingkat Puskesmas Plus (SP2TP Plus), yang dilaporkan

setiap bulan, triwulan dan tahunan ke Dinas Kesehatan Kabupaten Solok.

Adapun format laporan yang tersedia didalam SP2TP meliputi :

1. Laporan puskesmas bulanan meliputi jenis pelaporan sebagai berikut


 LB-1 laporan bulanan data kesakitan
 LB-2 laporan bulanan obat-obatan atau LPLPO
 LB-3 laporan bulanan gizi, KIA, Imunisasi, dan Pengamatan penyakit
menular
 LB-4 Laporan bulanan kegiatan puskesmas meliputi kunjungan
puskesmas, rawat jalan, perawatan kesehatan masyarakat, pelayanan

30
medis dasar, kesehatan gigi, pelayanan JKN, kesehatan sekolah,
kesehatan olahraga, PKM, kesehatan lingkungan dan laboratorium.
2. Laporan puseksmas tahunan, meliputi jenis pelaporan sebagai berikut:
 Laporan tahunan data dasar puskesmas (LT-1)
 Laporan tahunan data kepegawaian (LT-2)
 Laporan tahunan data peralatan (LT-3)
Laporan tahunan dilaporkan setiap satu tahun sekali pada awal tahun atau
pada bulan Januari setiap tahunnya ke Dinas Kesehatan Kab/Kota.

3. Laporan triwulan, yaitu laporan masing-masing program per kegiatan.


SIMPUS adalah program aplikasi yang dikembangkan khusus dari

puskesmas, untuk puskesmas dengan melihat kebutuhan dan kemampuan puskesmas

dalam mengelola, mengolah dan memelihara data-data yang ada. Pelaksanaan

SIMPUS di Puskesmas Paninggahan saat ini diolah secara semi manual dan tidak

menggunakan aplikasi yang menghubungkan antara puskesmas dan Dinas Kesehatan

Kabupaten Solok. Hal ini disebabkan karena Dinas Kesehatan Kabupaten Solok

belum mengaplikasikan penyediaan aplikasi untuk sistem informasi tersebut.

2.3.4 Manajemen Pembiayaan


Untuk memberikan pelayanan dan menjalankan program keuangan yang
dianggarkan di Puskesmas Paninggahan adalah sebagai berikut :

Tabel 0.14 Sumber Keuangan Puskesmas Paninggahan Periode Tahun 2017


No Sumber Dana PAGU (Rp)
1 BOK 512.000.000,-
2 DAU 113.000.000,-
3 JKN 516.347.981,-
4 PAD 30.552.500
Sumber: Bagian Kebendaharaan Puskesmas Paninggahan Tahun 2018

Anggaran TB tahun 2018 sebesar Rp.10.800.000,-

31
2.3.5 Manajemen SDM

2.3.5.1 Struktur Organisasi

32
2.3.5.2 Ketenagaan
Dalam pelaksanaan berbagai program pembangunan kesehatan di kecamatan

Junjung Sirih tidak terlepas dari dukungan SDM tenaga kesehatan, dimana di

Puskesmas Paninggahan terdapat 28 orang tenaga kesehatan dari berbagai latar

belakang pendidikan, dengan rincian sebagai berikut :

Tabel 2.15 DistribusiTenagaKesehatan di Puskesmas Paninggahan Tahun 2017


No. Jenis Ketenagaan Jumlah Keterangan

1 Dokter Umum 1
2 Dokter Gigi 1
3 Sarjana Kesehatan 1
Masyarakat
4 Bidan Puskesmas 13
5 Perawat (DIII) 7
6 Perawat Gigi 1
7 Asisten Apoteker 1
8 Tenaga Gizi 2
9 Sanitarian 1
TOTAL 28

Sumber :Bagian Tata Usaha Puskesmas Paninggahan 2017

2.3.6 Manajemen Obat


Gudang farmasi dinas kesehatan dapat obat dan BLUD (Badan Layanan
Umum Daerah) sesuai dengan RKO (Rencana Kerja Operasional). RKO diajukan
satu tahun sebelumnya.
Permintaan rutin terdiri dari:
1. APBD, setiap 3 bulan.
2. JKN, sesuai permintaan.

33
Tujuan pengadaan obat yaitu untuk mengatasi kekosongan, BON

permintaan obat insidentil, dan Gudang Farmasi Kota Padang.

Penyimpanan obat berdasarkan abjad, bentuk sediaan, FIFO (First In First

Out), dll.

Tahapan Pengelolaan Obat di Puskesmas

1. Pemesanan

2. Penerimaan dan penyimpanan

3. Pengeluaran

4. Pengawasan dan pengeluaran

ALUR PELAYANAN PERMINTAAN OBAT KE GUDANG FARMASI


PUSKESMAS

APOTIK
5.
6.
PUSTU Surat permintaan/arahan ke Gedung

POSKESKEL
UGD Cek stok obat
KLINIK BERSALIN
POLIKLINIK GIGI
POLIKLINIK RAWAT JALAN Pengambilan obat
2.3.7Manajemen Alat
LABORATORIUM
KESLING
Distribusi/pengeluaran obat

Setelah akreditasi ada peningkatan sarana dan prasarana seperti penambahan

puskesmas rawatan.

34
2.3.7.1 Sarana dan Prasarana

Dalam rangka pemberian pelayanan kesehatan dasar kepada masyarakat,

maka keadaan dan situasi sarana/unit pelayanan kesehatan di kecamatan Junjung

Sirih menurut jenis kepemilikannya seperti di bawah ini:

c. Terdapat 1 buah puskesmas dan dibantu oleh 2 buah puskesmas

pembantu, 6 buah poskesri dan 33 buah posyandu.

d. Pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan swasta oleh masyarakat umum

adalah sarana yang terdiri dari praktek dokter swasta dan praktek bidan

swasta.

2.4 Hasil Survey Mawas Diri

1. Akses Pelayanan dan Pembiayaan Kesehatan

Tabel 2.16 Hasil Olahan SMD tentang Akses Pelayanan dan Pembiayaan
Kesehatan
No Indikator Target % Pencapaian % GA %
P
1. Pengobatan oleh tenaga 60 100 60 100 0 0
kesehatan
2. Jarak rumah ke faskes 60 100 42 70 18 30
yang kurang dari 1 KM
3. Keluarga yang menjadi 60 100 33 55 27 45
peserta BPJS/ KIS
Sumber : Kuisioner SMD Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari point

akses pelayanan dan pembiayaan kesehatan yaitu keluarga yang menjadi peserta

BPJS / KIS dengan kesenjangan 45%.

35
2. Kesehatan Ibu dan Anak, KB, Gizi, dan Imunisasi

Tabel 2.17 Hasil Olahan SMD tentang Kesehatan Ibu dan Anak, Gizi, dan
Imunisasi
No. Indikator Target % Pencapaian % GAP %
1. Persalinan di tolong 11 100 11 100 0 0
oleh nakes
2. Capaian ANC 34 100 29 85.2 5 14.8
3. Pemeriksaan pertama 30 100 20 66.6 10 33.33
kali ke petugas
kesehatan pada
kehamilan kurang
dari 3 bulan
4. Ibu yang pernah 30 100 17 56.6 13 43.33
mengikuti kelas bumil
5. Kematian - - -
- Bayi 0 2 2
- Balita 0 2 2
- Ibu hamil 0
- Ibu melahirkan 0
6. Kasus BBLR 0 - 1 - 1 -
7. Imunisasi Dasar 34 100 24 70.6 10 29.42
Lengkap
8. Penimbangan balita di 60 100 38 63.3 22 36.7
Posyandu
9. Balita yang tidak 60 100 59 98.3 1 1.6
mengalami gizi
kurang/ BGM/ buruk.
10. Bayi yang 60 100 21 35 39 65
mendapatkan ASI
Eksklusif
11. Pasangan yang 60 100 19 31.6 41 68.4
mendapatkan alat
kontrasepsi
Sumber : Kuisioner SMD Puskesmas Paninggahan Tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari point

Kesehatan Ibu dan Anak, KB, Gizi, dan Imunisasi yaitu pasangan yang mendapatkan

alat kontrasepsidengan kesenjangan 68,4 %.

36
3. Surveilans

Tabel 2.18 Hasil Olahan SMD tentang Surveilans


Anggota keluarga yang Jumlah Besaran
No.
sakit KK Kasus
1. Batuk pilek 60 28
2. Diare 60 9
3. Hipertensi 60 8
4. TBC 60 2
5. Demam Tifus 60 1
6. Gatal-Gatal 60 4
7. Hepatitis 60 1
8. Varicella 60 2
Sumber : Kuisioner SMD Puskesmas Paninggahan Tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari point

surveilans yaitu batu pilekdengan kesenjangan 68,4 %.

4. Rumah dan Lingkungan

Tabel 2.19 Hasil Olahan SMD tentang Rumah dan Lingkungan

No Indikator Targe % Pencapaian % GA %


t P
1. Penggunaan jamban sehat 60 100 33 55 27 45
2. Sumber air bersih yang 60 100 59 98.3 1 1.7
memenuhi syarat
3. Kualitas Air bersih yang 60 100 56 93.3 4 6.7
memenuhi syarat
4. Pembuangan limbah kamar 60 100 31 51.6 29 48.4
mandi yang baik.
5. Pembuangan sampah rumah 60 100 3 5 57 95
tangga yang memenuhi
syarat.
6. Pembuangan air limbah 60 100 39 65 21 35
dapur yang memenuhi
syarat.
7. Kandang ternak yang 30 100 26 86.6 4 13.4

37
memenuhi syarat
8. Penanaman TOGA di rumah 60 100 37
61.6 23 38.33
7
Sumber : Kuisioner SMD Puskesmas Paninggahan Tahun 2017

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari point
tumah dan lingkungan yaitu pembuangan sampah rumah tangga yang memenuhi
syarat dengan kesenjangan 95 %.

5. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

Tabel 2.20 Hasil Olahan SMD tentang Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
No. Indikator Targe % Pencapaian % GAP %
t
1. Persalinan dibantu oleh 60 100 57 95 3 5
nakes
2. Pemberian ASI Eksklusif 60 100 43 71,6 17 28,33
6
3. Ibu menimbang bayi dan 60 100 49 81,6 11 18,33
balita di Posyandu 6
4. Penggunaan air bersih 60 100 60 100 0 0
5 CTPS 60 100 55 91,6 5 8,33
6
6 Penggunaan jamban sehat 60 100 34 56,6 26 43,33
6
7 Pemberantasan jentik 60 100 48 80 12 20
dirumah
8 Makan buah dan sayur 60 100 34 56,6 26 43,33
setiap hari 6
9 Melakukan aktvitas fisik 60 100 58 96,6 2 3,33
setiap hari 6
10 Tidak merokok di dalam 60 100 36 60 24 40
rumah
Sumber : Kuisioner SMD Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari point

perilaku hidup bersih dan sehat yaitu Penggunaan jamban sehat dan makan buah dan

sayur dengan kesenjangan 43,33%.

38
6. Kesehatan lansia

Tabel 2.18 Hasil Olahan SMD tentang Surveilans


No. Indikator Targe % Pencapaian % GA %
t P
1 Terdapat posyandu lansia 60 100 15 25 45 75
2 Pemanfaatan posyandu 60 100 13 21,6 47 78,33
lansia dengan baik 6
Sumber : Kuisioner SMD Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa kesenjangan tertinggi dari point

kesehatan lansia yaitu pemanfaatan posyandu lansia dengan baik dengan kesenjangan

78,33 %.

39
BAB III

ANALISIS MASALAH

3.1 Identifikasi Masalah

Identifikasi masalah merupakan tahap awal dari langkah proses

pemecahan masalah yang disebut dengan Problem Solving Cycle. Identifikasi

masalah adalah suatu pengecekan terhadap sekumpulan data yang berkaitan

dengan masalah yang terjadi untuk membandingkan dengan standar atau target

yang ada. Adapun tujuan dari identifikasi masalah ini yaitu menetapkan

kesenjangan dan rangking dari masalah yang ada.

Identifikasi masalah kesehatan di wilayah kerja puskesmas Paninggahan

nagari Paninggahan Kecamatan Junjung Sirih dilakukan dengan beberapa cara,

yaitu:

1. Melalui wawancara dengan pimpinan puskesmas dan penanggung jawab

program masing-masing di puskesmas Paninggahan.

2. Analisis data laporan tahunan puskesmas Paninggahan tahun 2017

Dari hasil pengumpulan data berdasarkan sumber informasi diatas, maka


ditemukan permasalahan, yakni:

a. Upaya Promosi Kesehatan

 Hanya program PHBS yang berjalan, dan dipatkan kesenjangan sebesar

24,61%.

b. Upaya Kesehatan Lingkungan


 Rendahnya TPM pada depot air minum, yaitu dari 2 target, hanya 1 yang

memenuhi syarat.

 Rendahnya sanitasi jamban sehat, yaitu dari 13986 KK, hanya 7876

(56,31 %) yang memenuhi sanitasi jamban sehat, dan kesenjangan yang

didapatkan sebanyak 6110 (43,69%).

c. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta KB

 Rendahnya pencapaian program komplikasi kebidanan di Wilayah Kerja

Puskesmas Paninggahan yaitu 7 (12,28%) dari target 57 (100%) dengan

kesenjangan 50 (87,72%).

d. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat

 Rendahnya pencapaian dari kegiatan pemantauan pemberian Fe 1 di

wilayah kerja Puskesmas Paninggahan yaitu 0 (0%) dari target 285

(100%) dengan kesenjangan 285 (100%).

e. Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit

1) Upaya Pemberantasan Penyakit Menular (P2M)

 Penemuan kasus suspek TBC di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan

yaitu 93 kasus.

2) Upaya Pemberantasan Penyakit Tidak Menular (P2TM)

 Didapatkan penemuan kasus penyakit tidak menular pada penyakit

Hipertensi, yaitu sebanyak 330 kasus sepanjang tahun 2017.

3) Penyakit 10 terbanyak

 Tingginya kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan yaitu

1778 kasus.

41
 Berdasarkan data di atas, dapat dilihat bahwa penyakit dengan angka

tertinggi adalah ISPA, dengan jumlah kasus sebanyak 1778 kasus,

sedangkan penyakit dengan jumlah kasus paling sedikit adalah

Broncitis, yaitu sebanyak 167 kasus.

f. Manajemen Puskesmas

Penggerakan dan pelaksanaan puskesmas berjalan sesuai dengan

kerangka acuan kegiatan. SOP sudah tersedia, namun beberapa program

dilaksanakan secara mendadak sesuai dengan instruksi.

Kekurangan ketenagaan, seperti: apotek. Hanya ada 1 orang tenaga

dengan latar belakang D3 Farmasi. Mayoritas ketenagaan adalah D3 Perawat dan

D3 kebidanan dan satu orang petugas banyak merangkap sebagai

penanggungjawab program. Buktinya terdapat kendala dalam pengambilan data

karena pemegang rekapan laporan telah berganti dan perbedaan shift kerja petugas

dimana Puskesmas Paninggahan melakasanakan pelayanan 24 jam.

g. Hasil Survey Mawas Diri

1) Akses Pelayanan dan Pembiayaan Kesehatan

Rendahnya pencapaian dari keluarga yang menjadi peserta BPJS/ KIS di

wilayah kerja Puskesmas Paninggahan yaitu 33 KK (55%) dari 60 sampel

KK (100%) yang dianalis, didapati kesenjangan sebesar 27 KK(45%).

2) Kesehatan Ibu dan Anak, KB, Gizi, dan Imunisasi

Rendahnya pencapaian dari Pasangan yang mendapatkan alat kontrasepsi di

wilayah kerja Puskesmas Paninggahan yaitu 19 pasangan (31,6%) dari 60

42
sampel pasangan (100%) yang dianalis, didapati kesenjangan sebesar 41

pasangan (68.4%).

3) Surveilans

Tingginya capaian kasus batuk pilek di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahanyaitu 28 kasus (46,7%) dari 60 sampel KK (100%) yang

dianalis.

4) Rumah dan Lingkungan

Rendahnya pencapaian pembuangan sampah yang memenuhi syarat oleh

rumah tangga di wilayah kerja Puskesmas Paninggahanyaitu 3 KK (5%)

dari 60 sampel KK (100%) yang dianalis, didapati kesenjangan sebesar 57

KK(95%).

5) Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

Ada 2 indikator PHBS dengan capaian terendah di wilayah kerja

Puskesmas Paninggahanyaitu penggunaan jamban sehat dan makan buah

dan sayur setiap hari yaitu 34 KK (56,7%) dari 60 sampel KK (100%) yang

dianalis, didapati kesenjangan 26 (43,3%).

6) Kesehatan lansia

Rendahnya pencapaian pemanfaatan posyandu lansia dengan baik di

wilayah kerja Puskesmas Paninggahanyaitu 13 KK (21,7%) dari 60 sampel

KK (100%) yang dianalis, didapati kesenjangan sebesar 47 KK (78,3%).

Setelah dilakukan identifikasi masalah, ditemukan beberapa masalah

kesehatan di wilayah kerja Puskemas Paninggahan. Kemudian dilakukan

brainstorming bersama pimpinan puskesmas beserta pembimbing lapangan. Dari

hasil brainstorming ditemukan 3 masalah, yaitu:

43
a. Tingginya kasus TB di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan (A)

b. Kurangnya kesadaran masyarakat dalam pengelolaan sampah (B)

c. Tingginya kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan (C)

3.2 Perumusan Masalah dan Penetapan Prioritas Masalah

Prioritas masalah dapat ditentukan dengan berbagai metode seperti,

delbecq, hanlon, delphi, USG, MCUA, dan rumus. Dalam menetapkan prioritas

masalah di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan digunakan metode USG.

Metode USG merupakan salah satu alat untuk menyusun prioritas isu yang harus

diselesaikan. Caranya dengan menentukan tingkat urgensi, keseriusan, dan

perkembangan isu dengan menentukan skala 1-5 atau 1-10. Isu yang memiliki

total skor yang tinggi merupakan isu prioritas. Metode USG merupakan salah satu

cara menetapkan urutan prioritas masalah dengan metode teknik scoring. Proses

untuk metode USG dilaksanakan dengan memperhatikan Urgensi dari masalah,

keseriusan masalah yang dihadapi, serta kemungkinan berkembangnya masalah

tersebut semakin besar. Hal ini dijelaskan sebagai berikut:(7)

 U (urgency)

Dilihat dari kesediaan waktu, mendesak atau tidak masalah tersebut

diselesaikan. Urgensi juga merupakan tingkat kegawatan sebuah masalah, artinya

apabila masalah tidak segera ditanggulangi akan semakin gawat.

 S (seuriousness)

Merupakan tingkat keseriusan dari suatu masalah dengan melihat

dampak masalah terhadap produktifitas kerja, pengaruh terhadap keberhasilan,

membahayakan sistem atau tidak. Seuriousnessjuga merupakan tingkat keseriusan

44
sebuah masalah, apabila masalah tersebut tidak diselesaikan dengan cepat, akan

berakibat serius pada masalah lain.

 G (growth)

Tingkat perkembangan masalah yakni, apakah masalah tersebut

berkembang sedemikian rupa sehingga sulit untuk dicegah. Growth disebut juga

sebagai besar atau luasnya masalah berdasarkan pertumbuhan atau perkembangan

artinya apabila masalah tidak segera diatasi, pertumbuhannya akan berjalan terus.

Tabel 3.1 Penetapan Prioritas Masalah

Masalah yang dibandingkan U S G

A:B A A A
A:C A A A
B:C B B B

Keterangan :

A = Tingginya kasus TB di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan

B = Kurangnya kesadaran masyarakat dalam pengelolaan sampah

C =Tingginya kasus ISPA di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan

Dari USG yang dilakukan didapatkan hasil sebagai berikut:

Tabel 0.1 Hasil USG


Masalah U S G Total skor Rank

Tingginya kasus TB 4 5 4 13 I

Kurangnya kesadaran
masyarakat dalam pengelolaan 3 3 3 9 II
sampah
Tingginya kasus ISPA 3 4 4 11 III

45
Hasil pembobotan yang diperoleh dari hasil metode USG maka prioritas

masalah yang didapatkan di wilayah kerja Puskesmas Paninggahanadalah

tingginya kasus TB dengan total skor 13.

3.3 Penyebab masalah, Alternative dan Prioritas Pemecahan Masalah

Analisis penyebab timbulnya masalah antara lain :

1. Man

a. Masih rendahnya kesadaran masyarakat tentang bahaya TB

b. Kebanyakan dari pasien tidak mengembalikan hasil sputum kepada

petugas

c. Kurang maksimalnya kerja kader

d. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang TBC sehingga kesadaran

masyarakat untuk memeriksakan dirinya rendah.

2. Money

a. Rendahnya tingkat ekonomi penderita

3. Material

a. Tidak tersedianya ruangan labor di puskesmas Paninggahan. Namun,

sputum pasien yang telah diambil diuji di laboratorium puskesmas

Tanjung Bingkung, nanti hasilnya akan dikirim ke puskesmas

Paninggahan.

b. Kurang tersedianya informasi tentang TBC (spanduk, leaflet, stiker dan

poster)

c. Tidak tersedianya mikroskop untuk pemeriksaan sputum di puskesmas

Paninggahan. Selama ini untuk pewarnaan sendiri, sputum dikirim ke

Puskesmas Tanjung Bingkung.

46
4. Method

a. Kurangnya penyuluhan kepada masyarakat dan penderita (promosi aktif)

5. Environment

a. Ruang poli tidak memenuhi kriteria

b. Tidak tersedianya ventilasi yang baik di ruang TB

c. Wilayah kerja puskesmas yang sangat luas sehingga kesulitan dalam

melakukan penjaringan suspek dan BTA positif.

d. Kurangnya pencahayaan dalam rumah akibat jendela rumah yang

tertutup sehingga menyebabkan buruknya sirkulasi udara.

e. Masih banyaknya penderita yang membuang sputum sembarangan.

47
FISHBONE

LINGKUNGAN MONEY METHOD

Kurangnya penyuluhan
Rendahnya tingkat kepada masyarakat dan
Pemukiman Ruangan di rumah ekonomi penderita
yang kurang dapat penderita (promosi aktif)
penduduk yang padat
sinar matahari

Sanitasi di rumah
yang kurang baik.

Tingginya
Kasus TB
Kader sudah Tidak Paru
Masih rendahnya
banyak, namun tersedianya
kesadaran masyarakat Kurang
kerjanya belum laboratorium
tentang bahaya TB tersedianya media
maksimal di Puskesmas informasi tentang
TB (spanduk,
Kebanyakan dari pasien
Kurangnya leaflet, stiker,
tidak mengembalikan
pengetahuan poster)
sputum sehingga sulit Tidak tersedianya
ditindak lanjuti sehingga tidak ingin
mikroskop untuk
memeriksakan diri
pemeriksaan sputum
MAN MATERIAL

48
3.4 Alternative Masalah
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan pembimbing

lapangan dan penanggung jawab program, maka pemecahan masalah yang didapat

adalah sebagai berikut :

Tabel 0.3 Alternatif Pemecahan Masalah


No Masalah Alternatif Pemecahan Masalah
1 Man
a. Masih rendahnya kesadaran a. Melakukan penyuluhan kepada
masyarakat tentang bahaya masyarakat tentang TBC dan
TB melakukan pembinaan kepada
b. Kebanyakan dari pasien tidak keluarga penderita TBC
mengembalikan hasil sputum b. follow up secara terus menerus
kepada petugas c. Meningkatkan koordinasi yang
c. Kurang maksimalnya kerja lebih baik antara puskesmas dan
kader bidan desa
d. Kurangnya pengetahuan d. Melakukan penyuluhan kepada
masyarakat tentang TBC masyarakat tentang TBC dan
sehingga kesadaran melakukan pembinaan kepada
masyarakat untuk keluarga penderita TBC
memeriksakan dirinya rendah.
2 Money
a. Rendahnya tingkat ekonomi
penderita TB
3 Material
a. Tidak tersedianya ruangan a. Pengadaan ruang labor di
labor di puskesmas puskesmas.
Paninggahan.
b. Kurang tersedianya b. Penempelan poster dan
informasi tentang TBC pengadaan leaflet di puskesmas
(spanduk, leaflet, stiker dan
poster) c. Puskesmas mengusahakan
c. Tidak tersedianya pengadaan mikroskop di
mikroskop untuk puskemas
pemeriksaan sputum di
puskesmas Paninggahan.
4 Metode
a. Kurangnya penyuluhan kepada a. Melakukan penyuluhan
masyarakat dan penderita
(promosi aktif)

5 Environment
a. Ruang poli tidak memenuhi a. Pembenahan tata ruang

49
kriteria
b. Wilayah kerja puskesmas b. Pemaksimalan kader
yang sangat luas sehingga
kesulitan dalam melakukan
penjaringan suspek dan BTA
positif.
c. Sanitasi di rumah yang c. Memberikan penyuluhan tentang
kurang baik kesehatan lingkungan
Untuk memprioritaskan alternatif pemecahan masalah dari berbagai

alternatif pemecahan di atas, digunakan metode efektivitas dan efisiensi dimana

alternatif pemecahan masalah di prioritaskan dengan menilai dari magnitude (M),

important (I), velnerability (V), dan cost (C). Dimana rumus yang dipakai adalah
𝑀𝑥𝐼𝑥𝑉
𝑃= 𝐶

a. Prioritas

Priority (P) : Alternatif pemecahan masalah yang akan dilakukan

b. Efektifitas

Magnitude (M) : Besarnya masalah yang dapat diatasi

Important (I) : Pentingnya jalan keluar untuk menyelesaikan masalah

Vunerability (V) : Ketepatan jalan keluar untuk masalah

c. Efisien

Cost (C) : Biaya yang dikeluarkan

Penentuan skor :

Efektifitas :

a. Paling efektif (nilai 5)

b. Efektif (nilai 4)

c. Cukup efektif (nilai 3)

d. Tidak efektif (nilai 2)

50
e. Paling tidak efektif (1)

Efisiensi :

a. Sangat murah (nilai 1)

b. Murah (nilai 2)

c. Cukup murah (nilai 3)

d. Mahal (nilai 4)

e. Paling mahal (nilai 5)

51
Tabel 0.4 Alternatif Pemecahan Masalah Kesehatandi wilayah kerja puskemas
Paninggahan
Efektivitas Efisiensi
No Alternatif Skor Prioritas
M I V (C)
1. Melakukan 5 4 4 4 20 2
penyuluhan
kepada
masyarakat
tentang TBC
2. Melakukan 5 4 5 3 33 1
pembinaan
kepada keluarga
penderita TBC
3. Membuat leafet, 4 4 3 3 16 3
dan poster
tentang TBC

Berdasarkan alternative pemecahan masalah diatas maka diperoleh beberapa

prioritas pemecahan masalah yang dipilih, yaitu:

1. Melakukan pembinaan kepada keluarga pendrita TBC

2. Melakukan penyuluhan kepada masyarakat tentang TBC

3. Membuat leafet, pamphlet dan poster tentang TBC

3.5 Intervensi
1. Plan Of Action (POA) Kegiatan Intervensi Pembinaan Keluarga Penderita
TBC

Tabel 0.5 Plan Of Action (POA) Kegiatan Intervensi Pembinaan Keluarga


Penderita TBC
N Kegiatan Tujuan Sasaran Waktu Sumber Penanggu
o Dana ng Jawab
1 Melakukan Memperole Kepala 20 Mahasis Mahasiswa
advokasi h Puskesmas September

52
dengan persetujuan dan 2018 wa
Kepala dari Kepala Pemegang
Puskesmas Puskesmas Program
dan dan
Pemegang Pemegang
Program Program
2 Persiapan Sebagai Masyaraka 21 Mahasis Mahasiswa
materi bahan t September wa
mengenai 2018
TB
3 Promosi Menambah Masyaraka 25 Mahasis Mahasiswa
Kesehatan pengetahua t September wa
tentang TB n 2018
masyarakat
dalam
upaya
penurunan
kasus TB
4 Penilaian Mengukur Keluarga 25 Mahasis Mahasiswa
menggunaka keadaan penderita September wa
n kuisioner sanitasi di TBC 2018
penderita lingkungan
penyakit penderita
TBC TBC
berdasarkan
Permenkes
no.13 tahun
2015

2. Plan of Action (POA) Kegiatan Intervensi Penyuluhan TBC

Tabel 0.2 Plan of Action (POA) Kegiatan Intervensi Penyuluhan TBC


N Kegiatan Tujuan Sasaran Waktu Sumber Penanggung
o Dana Jawab

1 Melakukan Memperoleh Kepala 20 Mahasiswa Mahasiswa


advokasi persetujuan Puskesmas Septem
dengan dari Kepala dan ber
Kepala Puskesmas Pemegang 2018
Puskesmas dan Program

53
dan Pemegang
Pemegang Program
Program
2 Melakukan Memperoleh Kepala 20 Mahasiswa Mahasiswa
advokasi persetujuan Puskesmas Septem
Pembimbin dari dan ber
g lapangan Pembimbing Perangkat 2018
lapangan Puskesmas
Paninggaha
n
3 Persiapan Sebagai bahan Masyarakat 20-21 Mahasiswa Mahasiswa
materi atau sumber Nagari Septem
penyuluhan penyuluhan Paninggaha ber
tentang n 2018
TBC
4 Penyuluhan Meningkatkan Masyarakat 22 Mahasiswa Mahasiswa
di pengetahuan Nagari Septem
Puskesmas masyarakat Paninggaha ber
Paninggaha tentang TBC n dan 2018
n Muaro
Pingai

3. Plan of Action (POA) Kegiatan Intervensi Pengadaan Media Promosi TBC

Tabel 3.7 Plan of Action (POA) Kegitan Intervensi Pengadaan Media Promosi
TBC
No Kegiatan Tujuan Sasaran Waktu Sumber Penanggun
Dana g Jawab

1 Melakukan Memperoleh Kepala 20 Mahasiswa Mahasiswa


advokasi persetujuan Puskesmas September
dengan dari Kepala dan 2018
Kepala Puskesmas Pemegang
Puskesmas dan Program

54
dan Pemegang
Pemegang Program
Program

2 Pembuatan Sebagai Puskesmas 20-21 Mahasiswa Mahasiswa


leaflet, media dan September
poster dan promosi masyarakat 2018
struktur kesehatan
organisasi

3 Pembagian Meningkatkan Masyarakat 27 Mahasiswa Mahasiswa


Leaflet pengetahuan September
masyarakat 2018

4 Pemasangan Meningkatkan Masyarakat 27 Mahasiswa Mahasiswa


Poster pengetahuan September
masyarakat 2018

5 Pemasangan Sebagai salah Puskesmas 26 Mahasiswa Mahasiswa


struktur satu September
puskesmas penunjang 2018
untuk
akreditasi
puskesmas

3.6 Anggaran Rencana Anggaran

Leaflet Rp 50.000

Poster Rp 115.000

Konsumsi Penyuluhan Rp 200.000

Kertas Rp 45.000

55
Pena Rp 10.000

Photocopy Rp 50.000

Biaya tak terduga Rp 50.000

TOTAL Rp520.000

3.7 Monitoring dan Evaluasi


Monitoring atau pemantauan merupakan bagian dari manajemen

pembangunan yakni kegiatan mengamati/meninjau kembali/mempelajari serta

mengawasi secara terus menerus atau berkala terhadap pelaksanaan program atau

kegiatan yang sedang berjalan. Monitoring dilakukan dalam rangka pengendalian

diberi pengertian juga sebagai suatu proses pemantauan dan penilaian atas pencapaian

tujua dan sasaran yang telah ditetapkan, untuk kemudian diambil tindakan korektif

bagi penyempurnaan dan pengembangan lebih lanjut.(8)

Evaluasi adalah proses periodik dan sistematis untuk menilai hasil dari

seluruh proses kegiatan yang dicapai dan dibandingkan dengan tujuan/harapan /target

yang telah ditetapkan. Monitoring dan evaluasi (monev) adalah kegiatan mengecek,

mengawasi, dan menilai jalannya program mulai dari awal hingga akhir program.(8)

Kegiatan yang di monitoring dan evaluasi adalah :

1. Pembinaan Keluarga Penderita TB

Input

Tujuan : Meningkatkan pengetahuan dan kesadaran

anggota keluarga penderita tentang TBC

Sasaran : Keluarga penderita TBC

56
Hari/tanggal : Senin / 25 September 2018

Tempat pelaksanan : Rumah penderita

Waktu pelaksanaan : 09.00 – 11.00 WIB

Peserta : Anggota keluarga


Proses

1. Melakukan advokasi dengan kepala Puskesmas Paninggahan

2. Memberikan informasi mengenai TBC

3. Melakukan penilaian keadaan sanitasi di rumah penderita

Output

1. Adanya keinginan keluarga penderita untuk dibina

2. Adanya respon yang baik dari keluaga pendrita

3. Tersampaikannya informasi mengenai TBC

2. Penyuluhan tentang TBC

Input

Tujuan : Meningkatkan pengetahuan dan masyarakat

tentang TBC

Sasaran : Masyarakat Nagari Paninggahan dan Muaro

Pingai

Hari/tanggal : Sabtu/ 22 September 2018

Tempat pelaksanan : Puskesmas Paninggahan

Waktu pelaksananan : 08.00 – 11.00 WIB

Peserta : Masyarakat, Tokoh Masyarakat, Kader

57
Proses

1. Melakukan advokasi dengan kepala Puskesmas Paninggahan

2. Memberikan informasi mengenai TBC

Output

1. Adanya respon yang baik dari masyarakat

2. Adanya keinginan masyarakat untuk mengikuti acara

penyuluhan

3. Tersampaikannya informasi mengenai TBC

4. Meningkatnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat tentang

TBC melalui pre-test dan post test.

3. Pengadaan Media Promkes terkait TBC

Input

Tujuan : Memberikan informasi kepada masyarakat tentang

TBC

Sasaran : Masyarakat Nagari Paninggahan dan Muaro Pingai

Hari/tanggal : Senin /25 September 2018

Tempat pelaksanaan: Puskesmas Paninggahan

Proses

1. Melakukan advokasi dengan kepala Puskesmas Paninggahan

2. Membuat dan mendesain leaflet dan poster

3. Penyebaran leaflet

4. Penempelan poster dan struktur organisasi di Puskesmas

Paninggahan

58
Output

1. Terlaksananya penyebaran leaflet dan poster

2. Diperolehnya informasi tentang TBC yang ditandai dengan

masyarakat membaca poster dan leaflet tersebut.

59
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 PDCA (Plan, Do, Check, dan Action)

4.1.1 Tahap Plan (Perencanaan)

Tahap perencanaan dimulai dari pengumpulan data di Puskesmas

Paninggahan. Laporan tahunan dari masing-masing program dikumpulkan dan

dianalisis. Hasil analisis masalah yang dilakukan dengan menggunakan data sekunder

pada laporan bulanan per program Puskesmas dan hasil SMD didapatkan masalah

banyaknyakasus BTA positif 22 dan 93 kasus suspek pada tahun 2017. Prioritas

masalah yang ditetapkan oleh kelompok juga didukung oleh kepala puskesmas.

Dalam mencari penyebab masalah penderita TBC kelompok melakukan

brainstorming dengan pemegang program penyakit TBC. Selain itu kelompok juga

menyebarkan pre-test dan post-test tentang TBC kepada 20 orang dengan

menggunakan metode total random sampling. Maka kelompok mengambil

kesimpulan bahwa penyebab penemuan kasus TBC di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan karena :

1. Sanitasi yang tidak baik

2. Kepadatan penduduk

3. Kondisi lingkungan yang buruk

4. Pencahayaan yang kurang

5. Ventilasi yang seimbang

60
6. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat untuk berPHBS.

7. Penggunaan alat makan penderita dengan anggota lainnya yang tidak

terpisah

8. Melakukan aktifitas MCK di kali

9. Kebiasaan berPHBS pada masyarakat kurang.

10. Kurangnya pembagian media penyuluhan PHBS.

11. Kurangnya akses masyarakat terhadap air bersih.

12. Kurangnya penyuluhan dan promosi mengenai upaya pencegahan dan

penanggulangan TBC.

13. Kurang kerjasama lintas sektor dalam upaya pencegahan dan

penanggulangan TBC.

Pengetahuan dan kesadaran masyarakat mengenai PHBS di wilayah kerja

puskesmas Paninggahan perlu ditingkatkan karena dengan rendahnya pengetahuan

dan kesadaran masyarakat mengenai PHBSakan meningkatkan terjadinya kasus TBC.

Peran serta antara petugas puskesmas dan masyarakat sangat dibutuhkan

untuk mengatasi masalah ini.Pengetahuan masyarakat tentang TBC sangat diperlukan

untuk meningkatkan kesadaran dan mau serta mampu untuk mencegah terjadinya

penyakit TBC.

Dari analisis penyebab masalah, kelompok lalu menentukan alternatif

pemecahan masalah. Alternatif pemecahan masalah merupakan alternatif yang

diusulkan oleh kelompok dan mendapatkan persetujuan dari pihak puskesmas.

Adapun tahapan yang dilakukan adalah sebagai berikut :

61
1. Kelompok melakukan penetapan prioritas alternatif pemecahan masalah.

Intervensi yang menjadi prioritas pemecahan masalah adalah melakukan

penyuluhan TBC ke masyarakat, dan pembuatan media dan alat promosi

pencegahan dan penanggulangan penyakit TBC.

2. Kelompok merencanakan kegiatan intervensi sebagai berikut:

a. Penyuluhan di Puskesmas

Kegiatan intervensi yang dilaksanakan di puskesmas berupa

penyuluhan mengenai TBC kepada masyarakat yang dilaksanakan

pada minggu ke III.Kegiatan intervensi dilakukan di puskesmas

karena puskesmas merupakan salah satu tempat yang sering

dikunjungi oleh masyarakat desa.

b. Penyuluhan di Rumah Penderita TBC

Kegiatan intervensi yang dilakukan di rumah penderita berupa

penyuluhan mengenai upaya pencegahan dan penanggulangan

penyakit TBC dan rumah sehat kepada penderita dan keluarga

penderita TBC yang dilakukan pada minggu ke IV. Kegiatan

intervensi dilakukan untuk meningkatkan pengetahuan dan

kesadaran masyarakat tentang kesehatan.

4.1.2 Tahap Do

Dari permasalahan yang didapatkan di lapangan dari proses Pengalaman

Belajar Lapangan telah dilakukan berbagai kegiatan intervensi yang diharapkan

62
mampu membantu petugas Puskesmas dan masyarakat dalam memecahkan masalah

kesehatan terutama penyakit TBC.

Kegiatan yang dilakukan untuk mencegah terjadinya penyakit TBC

diprioritaskan pada aspek manusia, metode, dan material diantaranya sebagai berikut:

1. Manusia

Melakukan penyuluhan tentang TBC untuk meningkatkan

pengetahuan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan.

2. Metode

a. Melakukan kegiatan penyuluhan tentang TBC :

Pada tanggal 22 September 2018yang dihadiri sebanyak 20

orang, dilaksanakan di kantor Jorong Halalang. Kegiatan penyuluhan

terdiri dari kegiatan penyampaian materi tentang TBC dan Rumah

Sehat, yang sebelumnya dilakukan pre test untuk melihat tingkat

pengetahuan masyarakat sebelum penyuluhan dan post testuntuk

melihat tingkat pengetahuan masyarakat sesudah penyuluhan.

b. Penyebaran leaflet TBC kepada peserta penyuluhan ditempat

penyuluhan tersebut.

c. Material

1) Leaflet dan lembaran materi penyuluhan

2) Laptop dan Infocus

3) Lembaran kuisioner dan absensi

63
4) Alat tulis

5) Kamera

4.1.3 Check

Check merupakan serangkaian kegiatan yang terdiri dari memeriksa,

memonitor, mengecek, mengukur, mengevaluasi, dan mengkoreksi intervensi apakah

hasil yang terjadi sesuai dengan yang direncanakan. Serta check juga memantau dan

mengukur proses dan hasil yang terjadi apakah sesuai dengan rencana mutu, sasaran

mutu, persyaratan yang telah ditetapkan, mengevaluasi dan melaporkan hasilnya.

64
Tabel 0.1 Hasil Intervensi Alternatif Kegiatan Pemecahan Masalah Kesehatan PBL di Puskesmas Paninggahan tahun 2018
Hasil Intervensi
No. Kegiatan Indikator
Sebelum Sesudah
1. Mengadakan penyuluhan dengan rincian Kurangnya pengetahuan Meningkatnya Dari hasil kuesioner pre
: masyarakat tentang TBC pengetahuan masyarakat test dan post test
sasaran masyarakat di wilayah kerja dan Rumah Sehat tentang TBC dan Rumah
Puskesmas Paninggahan dengan tema Sehat
TBC dan Rumah Sehat
2. Penyebaran leaflet Belum tersebarnyaleaflet Tersebarnyaleaflet TBC Adanya lealflet dan
TBC ke masyarakat di ke masyarakat di wilayah yang dibagikan.
wilayah kerja Puskesmas kerja Puskesmas
Paninggahan Paninggahan.
1. Manusia

Dari segi manusia dapat dilihat tabel tingkat pengetahuan masyarakat

sebagai berikut:

Tabel 0.2 Hasil Pre Test dan Post Test dari Kegiatan Penyuluhan
Persentase Pertanyaan yang Benar
No. Indikator yang ditanyakan
Pre-Test Post-Test
1. Penyebab penyakit TBC 10,5 % 63,2 %
2. Gejala penyakit TB 63,2 % 84,2 %
3. Faktor resiko penyakit TBC 78,9 % 84,2 %
Jumlah dahak yang diambil untuk
4. 26,3 % 63,2 %
diperiksa.
TBC sebagai penyakit pembunuh
5. 89,5 % 100 %
nomor 3.
6. Tahap pengobatan penyakit TBC. 26,3 % 26,3 %
7. Lama pengobatan penyakit TBC. 89,5 % 100 %
8. Cara pencegahan penyakit TBC. 31,6 % 68,4 %
Indikator rumah sehat yang
9. 68,4 % 84,2 %
berhubungan dengan TBC.
Penyebab tingginya kejadian
10. 73,7 % 94,7 %
kasus TBC.
Jumlah 55,79 % 76,84 %

Berikut adalah grafik tingkat pengetahuan masyarakat Nagari Paninggahan

dan Muaro Pingai mengenai TBC sebelum dan sesudah dilakukan intervensi:

66
Hasil Pre-Test dan Post-Test Kegiatan
Penyuluhan TBC
90

80 76.84

70

60 55.79

50
Pre-Test
40 Post-Test
30

20

10

0
Hasil Analisis

Gambar 0.1 Persentase tingkat pengetahuan masyarakat Paninggahan


mengenai TBC
Berdasarkan grafik di atas, dapat dilihat bahwa terjadi peningkatan

pengetahuan peserta penyuluhan dari sebelum (pre test) dan setelah penyuluhan (post

test). Sebelum penyuluhan, tampak bahwa tingkat pengetahuan masyarakat berada

pada persentase 55,79 % dan setelah penyuluhan menagalami peningkatan menjadi

76,84 %.

a. Metode

Dari segi metode dilakukan penyuluhan, penyebaran leaflet

tentang upaya pencegahan dan penanggulangan TBC yang sebelumnya

sangat kurang di masyarakat.

67
b. Material

Dari segi material dilakukan pembuatan leaflet di Puskesmas

Paninggahan.

4.1.4 Tahap Action (Lanjutan)

Action adalah kegiatan mengambil tindakan perbaikan terhadap proses-

proses yang tidak sesuai dengan hasilnya dan berupaya untuk meningkatkan

perbaikan terhadap proses-proses yang tidak sesuai secara berkesinambungan

sehingga meningkatkan efektifitas dan efisiensi kinerja.

Agar meningkatnya pengetahuan dan kesadaran masyarakat dalam upaya

pencegahan dan penanggulangan TBC di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan,

maka diadakan sosialisasi melalui kegiatan penyuluhan tentang TBC untuk

meningkatkan pengetahuan masyarakat di wilayah Puskesmas Paninggahan, dan

media promosi TBC.

Beberapa tindak lanjut yang dapat dilakukan untuk intervensi yang telah

dilakukan adalah sebagai berikut:

68
Tabel 0.3 Rekapitulasi Kegiatan Intervensi TBC RT di Wilayah Kerja Puskesmas Paninggahan Tahun 2017
No Kegiatan Tujuan Tempat/Tanggal Hasil Pretest Hasil Postest
1. Penyuluhan TBC Meningkatkan pengetahuan Rumah penderita TBC/25 - -
September 2018
dan Rumah Sehat keluarga mengenai TBC
dan Rumah Sehat
2. Penilaian dengan Mengetahui kondisi Rumah penderita TBC/25 - -
September 2018
kuisioner lingkungan penderita yang
menyebabkan terjadinya
penyakit TBC
3. Penyuluhan TBC Meningkatkan pengetahuan Puskesmas Paninggahan /22 Pengetahuan Meningkatnya
September 2018
dan Rumah sehat masyarakat mengenai TBC masyarakat mengenai pengetahuan
dan Rumah Sehat TBC dan Rumah masyarakat
Sehat, yaitu sebesar mengenai TBC
55 79% dan Rumah Sehat
menjadi 76,84%
4. Penyebaran Leaflet Tersedianya leaflet sebagai Puskesmas Paninggahan, 26 - -
September 2018
media promosi kesehatan
mengenai TBC
5. Pemasangan Tersedianya poster sebagai Puskesmas Paninggahan, 26 - -
September 2018
Poster media promosi kesehatan
mengenai TBC
Berdasarkan tabel diatas diketahui bahwa terdapat 5 rangkaian kegiatan intervensi yang dilakukan dalam rangka
penyelesaian masalah TBC di wilayah kerja puskesmas Paninggahan tahun 2018.

70
4.2 Tambahan

Tabel 0.4 Rekapitulasi Kegiatan Tambahan di Wilayah Kerja Puskesmas


Paninggahan Tahun 2018
No Kegiatan Tujuan Tempat/Tanggal
1 Membantu Screening Terlaksananya kegiatan SMP 1 Junjung
siswa SMP Screening Sirih,/5 September
2018
2 Membantu Imunisasi MR Terlaksananya imunisasi MR Posyandu Sakura
dan Adelweis/5
September 2018
3 Membantu penjaringan Terlaksananya penjaringan SMAN 1 Junjung
siswa SMA siswa SMA Sirih/7 September
2018
4 Membantu kegiatan Membantu kegiatan di Puskesmas
diPuskesmas Puskesmas Paninggahan Paninggahan/ 8
Paninggahan yaitu di karcis pasien, September 2018
apotek, dan ruang
pengobatan umum.
5 Membantu penjaringan Membantu penjaringan siswa MAS dan MTsS di
siswa SMP-SMA SMP-SMA Jorong Subarang/10
September 2018
6 Membantu kegiatan di Membantu kegiatan di Puskesmas
Puskesmas Paninggahan Puskesmas Paninggahan Paninggahan/ 14
yaitu di karcis pasien, September 2018
apotek, dan ruang
pengobatan umum.
7 Mengikuti senam Lansia Menyehatkan jasmani dan Puskesmas
menjalin silaturahmi dengan Paninggahan/22
masyarakat September 2018
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

1. Berdasarkan pengumpulan dan analisis data dasar (baseline data)

dalammengidentifikasi masalah kesehatan masyarakat di wilayah kerja

Puskesmas Paninggahan,Kecamatan Junjung Sirih, Kabupaten Solok,

diketahui ada beberapa masalah kesehatan di wilayah tersebut yaitu

tingginya kasus TBC, kurangnya kesadaran masyarakat dalam

pengeleloaan sampah, dan tingginya kasus ISPA.

2. Prioritas masalah kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan, Kecamatan Junjung Sirih, Kabupaten Solok yaitu tingginya

kasus BTA positif dan suspek TBC.

3. Alternatif pemecahan masalah kesehatan masyarakat khususnya tentang

TBC di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan, Kecamatan Junjung Sirih,

Kabupaten Solok, yaitu diadakannya penyuluhan TBC dan Rumah Sehat di

Puskesmas Paninggahan dan pada rumah penderita TBC pembagian media

promosi kesehatan berupa leaflet.

4. Menyusun rencana kerja operasional (POA) dalam melaksanakan

intervensi mengenai TBC di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan

Kecamatan Junjung Sirih Kabupaten Solok berupa mengalokasikan

kegiatan yaitu pembuatan soal pre test dan post test tentang TBC dan

72
Rumah Sehat pelaksanaan pre test, penyuluhan TBC dan Rumah Sehat dan

pelaksanaan post test.

5. Melakukan kegiatan intervensi berupa penyuluhan tentang TBC dan

Rumah Sehat di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan.

6. Melakukan kerjasama bersama bidan desa dan juga kader di wilayah kerja

Puskesmas Magek dalam kegiatan intervensi berupa penyuluhan tentang

TBC dan Rumah Sehat.

7. Berdasarkan hasilmonitoring dan evaluasi dari rencana kerja dan intervensi

yang dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Paninggahan, Kecamatan

Junjung Sirih, Kabupaten Solok dapat ditarik kesimpulan bahwa kegiatan

penyuluhan yang dilaksanakan hari Sabtu, tanggal 22 September 2018

berjalan baik dan dihadiri sebanyak 20 peserta dari orang tua dan lansia di

nagari paninggahan dan muaro pingai. Dari hasil intervensi yang kelompok

lakukan didapat bahwa adanya peningkatan pengetahuan dan kesadaran

peserta penyuluhan tentang TBC dan Rumah Sehat sebesar 55,79 %

menjadi 76,84%.

5.2 Saran

1. Diharapkan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Solok dan Puskesmas

Paninggahan untuk memaksimalkan penyaluran media promosi

kesehatan seperti banner, leaflet, pamflet, dan poster tentangTBC dan

Rumah Sehatdi seluruh wilayah kerjanya (pustu, polindes, posyandu,

poskesri, posyandu lansia, dll).

73
2. Kepada pihak Puskesmas Paninggahan diharapkan mampu meningkatkan

kegiatan penyuluhan tentang TBC dan Rumah Sehat, dengan cara

menambahkan jadwal penyuluhan secara berkala untuk pelaksanaan

kegiatan preventif dan promotif di wilayah kerja Puskesmas

Paninggahan.

3. Dari penyuluhan yang telah dilakukan, diharapkan masyarakat dapat

mengubah perilaku yang tidak sehat menjadi perilaku sehat dan

menciptakan lingkungan sehat di rumah tangga, dengan demikian

masyarakat dapat mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri terutama

dalam tatanan masing-masing dan masyarakat dapat menerapkan cara-

cara hidup sehat dengan menjaga, memelihara dan meningkatkan

kesehatannya.

74
DAFTAR PUSTAKA

1. Info Datin. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI; 2014.

2. Notoadmojo S. Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni. Jakarta: Rineka Cipta;

2007.

3. Wahyudi E. Hubungan Antara Pengetahuan Tentang Penyakit TB Paru dengan

Tindakan Pencegahan Penularan pada Keluarga Penderita TB Paru [Skripsi].

Surabaya: Universitas Airlangga; 2006.

4. Trihono A. Manajemen Puskesmas. Jakarta: CV Sagung Seto; 2005.

5. Syafrudin, Hamidah. Kebidanan Komunitas. Jakarta: EGC; 2009.

6. Undang-Undang RI Nomor 52 Tahun 2009 Tentang Perkembangan

Kependudukan Dan Pembangunan Keluarga.

7. Primyastanto M. Evapro (Evaluasi Proyek) Teori dan Aplikasi Pada Usaha

Pembesaran Ikan Sidat (Anguilla sp) Malang: UB Press; 2016.

8. Nurcholis H. Perencanaan Partisipatif Pemerintah Daerah Grasindo 2009.

75
LAMPIRAN
Dokumentasi
A. Kegiatan Utama

Pelaksanaan Senam Sehat Bersama Masyarakat dan Penderita TB

Pembukaan oleh Moderator Pembukaan oleh Kepala Puskesmas

76
Pelaksanaan Pre-Test Pelaksanaan Post-Test

Pemberian Materi Pencegahan TB oleh


Pemberian Leaflet Kepada Masyarakat
Mahasiswa PBL FKM Unand

Pemberian Materi Tambahan oleh Dokter Pemberian Materi Tambahan oleh Kepala
Puskesmas Puskesmas

77
Tampak Luar Rumah Penderita TB Tampak dalam Rumah Penderita TB

Pemberian penyuluhan pada penderita Keadaan lingkungan penderita TB


TB.

Keadaan air yang digunakan untuk MCK Keadaan rumah yang kurang
penderita TB pencahayaan dan ventilasi yang tidak ada

78
Pemasangan Poster di Puskesmas

79
B. Kegiatan Tambahan

Screening siswa baru kelas VII dan X di Wilayah Kerja Puskesmas

Pembuatan dan Pemasangan Struktur


Puskesmas

80
Poster

81
82