Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

SEDIAAN INJEKSI ANTALGIN

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Praktikum Farmasetika Sediaan Steril

KELOMPOK : 4A

KELAS : B

1. Andrianto 201310410311023
2. Ayu Latifah L 201310410311077
3. Ida Isma P 201310410311101
4. Sri Yuliati 201310410311150
5. Eka Mahandika 201310410311270

DOSEN PEMBIMBING

Dian Ermawati, M. Farm., Apt.

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN

i
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2016

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah subhanahu wata΄ala,


karena berkat rahmat-nya kami dapat menyelesaikan “LAPORAN AKHIR
PRAKTIKUM SEDIAAN INJEKSI ANTALGIN”. Laporan akhir ini disusun
untuk memenuhi tugas praktikum farmasetika sediaan steril
Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
sehingga makalah ini dapat diselesaikan sesuai dengan waktunya.Makalah ini
masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang
bersifat membangun demi kesempurnaan makalah ini.Semoga makalah ini
memberikan informasi bagi masyarakat dan bermanfaat untuk pengembangan ilmu
pengetahuan bagi kita semua.

Malang ,Desember 2016

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii


DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
BAB I .......................................................................................................................1
PENDAHULUAN ...................................................................................................1
1.1 Latar Belakang ...............................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah ..........................................................................................1
1.3 Tujuan .............................................................................................................2
BAB II ......................................................................................................................3
TINJAUAN PUSTAKA ..........................................................................................3
2.1 Sediaan Parenteral .....................................................................................3
2.1.1 Definisi Sediaan Parenteral ......................................................................3
2.1.2 Rute Pemberian Sediaan Parenteral .........................................................4
2.1.3 Keuntungan dan Kerugiaan Sediaan Injeksi ............................................6
2.1.4 Air untuk Injeksi ......................................................................................7
2.1.5 Formulasi Injeksi .....................................................................................7
2.1.6 Sterilisasi................................................................................................10
2.1.7 Kontrol kualitas......................................................................................10
2.2 Antalgin .......................................................................................................10
2.2.1 Tinjauan Umum Antalgin (Dirjen POM, 1995).....................................10
2.2.2 Analgetik-Antipiretik .............................................................................11
2.2.3 Efek Farmakodinamika Antalgin ...........................................................12
2.2.4 Farmakokinetik Antalgin .......................................................................12
2.2.5 Farmakologi Antalgin ............................................................................13
2.2.6 Efek Samping Antalgin ..........................................................................13
BAB III ..................................................................................................................14
KARAKTERISTIK BAHAN AKTIF DAN PEMILIHAN BAHAN AKTIF .......14
3.1. Karakteristik Bahan Obat ............................................................................14
3.1.1 Tinjauan Farmakologi Bahan Obat ........................................................14
3.1.2 Tinjauan Sifat Fisikokimia Bahan Obat.................................................14
3.2 Tinjauan Eksipien (Bahan Tambahan) .........................................................15

iii
BAB IV ..................................................................................................................17
PERSYARATAN UMUM SEDIAAN ..................................................................17
BAB V....................................................................................................................19
RANCANGAN SPESIFIKASI SEDIAAN ...........................................................19
5.1 Spesifikasi Sediaan Injeksi ...........................................................................19
5.2 Permasalahan Formulasi...............................................................................19
5.3 Pengatasan yang Dilakukan ..........................................................................19
BAB VI ..................................................................................................................20
FORMULASI SEDIAAN ......................................................................................20
6.1 Macam-macam Formulasi ............................................................................20
6.2 Formulasi yang Direncanakan ......................................................................20
6.3 Fungsi Setiap Bahan dalam Formulasi .........................................................21
6.4 Penyusunan Formula Sediaan ......................................................................21
6.5 Rancangan Formulasi Sediaan Antalgin ......................................................22
6.6 Perhitungan Volume dan Berat ....................................................................22
RANCANGAN PRODUKSI .................................................................................23
7.1 Cara Peracikan : ............................................................................................23
7.2 Bagan Alir ...................................................................................................24
7.3 Alat dan Wadah yang Digunakan dan Cara Sterilisasinya ..........................25
7.4 Sterilisasi Sediaan.........................................................................................25
BAB VIII................................................................................................................26
RANCANGAN EVALUASI .................................................................................26
8.1 Evaluasi In Process Control .........................................................................26
8.2 Evaluasi Post Process Control .....................................................................26
BAB IX ..................................................................................................................34
HASIL ....................................................................................................................34
BAB X....................................................................................................................35
PENUTUP ..............................................................................................................35
10.1 Pembahasan ................................................................................................35
10.2 Kesimpulan .................................................................................................37
BAB XI ..................................................................................................................39
RANCANGAN PENANDAAN ............................................................................39

iv
11.1 Kemasan Primer ......................................................................................39
11.2 Kemasan Sekunder ..................................................................................40
11.3 Brosur ......................................................................................................41
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................41

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penggunaan yang selektif dari zat obat sebagai bahan farmasi akan
dihasilkan sediaan farmasi atau bentuk sediaan dengan tipe yang bermacam-
macam (Ansel, 1985). Salah satunya adalah sediaan parenteral atau injeksi. Injeksi
telah digunakan pertama kalinya pada manusia sejak tahun 1660, meskipun
demikian perkembangan pertama injeksi semprot baru berlangsung pada tahun
1852, khususnya pada saat dikenalkannya ampul gelas, untuk mengembangkan
aplikasi ini lebih lanjut (Voigt,1995). Injeksi atau obat suntik didefinisikan secara
luas sebagai sediaan steril bebas pirogen yang dimaksudkan untuk diberikan
secara parenteral (Ansel, 1985). Istilah parenteral berasal dari bahasa Yunani yaitu
para yang berarti di smaping dan enteron yang berarti usus, di mana keduanya
menunjukkan sesuatu yang diberikan di luar dari usus dan tidak melalui system
saluran pencernaan. Obat yang diberikan dengan cara parenteral adalah sesuatu
yang disuntikkan melalui lubang jarum yang runcing ke dalam tubuh pada
berbagai tempat dan dengan bermacam-macam kedalaman. Pada umumnya
pemberian dengan cara parenteral dilakukan bila diinginkan kerja obat yang cepat
seperti pada keadaan gawat, bila penderita tidak dapat diajak bekerja sama dengan
baik, tidak sadar, tidak dapat atau tidak tahan menerima pengobatan melalui mulut
(oral) atau bila obat itu sendiri tidak efektif dengan dengan cara pemberian lain
(Ansel, 1985). Pada praktikum ini dibuat sediaan steril volume kecil berupa
injeksi metampiron.Sterilitas pada sediaan ini sangat penting karena cairan
tersebut langsung berhubungan dengan cairan dan jaringan tubuh yang
memungkinkan infeksi terjadi dengan mudah (Ansel, 1985).

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa saja bahan tambahan yang cocok dalam pembuatan injeksi Antalgin?
2. Bagaimana proses pembuatan sediaan injeksi antalgin?
3. Apa saja evaluasi yang dilakukan untuk sediaan injeksi Antalgin?

1
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui bahan tambahan yang cocok dalam pembuatan injeksi
Antalgin
2. Untuk mengetahui proses pembuatan sediaan antalgin injeksi.
3. Untuk mengetahui evaluasi yang dilakukan untuk sediaan injeksi Antalgin.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sediaan Parenteral


2.1.1 Definisi Sediaan Parenteral
Istilah parenteral berasal dari bahasa Yunani yaitu para yang berarti di
smaping dan enteron yang berarti usus, di mana keduanya menunjukkan sesuatu
yang diberikan di luar dari usus dan tidak melalui system saluran pencernaan. Obat
yang diberikan dengan cara parenteral adalah sesuatu yang disuntikkan melalui
lubang jarum yang runcing ke dalam tubuh pada berbagai tempat dan dengan
bermacam-macam kedalaman. Tiga cara utama dari pemberian parenteral adalah
subkutan, intramuscular (IM) dan intravena (IV) walaupun ada yang lain seperti
intrakardiak dan intraspinal (Ansel, 1985).
Obat-obat yang rusak atau diinaktifkan dalam sistem saluran cerna atau
tidak diabsorbsi dengan baik untuk memberikan respon memuaskan dapat diberikan
secara parenteral.Cara parenteral juga disukai bila dibutuhkan absorbsi yang segera,
seperti pada keadaan darurat. Absorbsi melalui cara parenteral tidak saja lebih
cepat dari sesudah pemberian oral, tapi kadar obat dalam darah yang dihasilkan jauh
lebih mudah diramalkan, karena sedikit yang hilang sesudah penyuntikan subkutan
atau intramuscular, dan benar-benar tidak ada yang hilang pada penyuntikan
intravena; secara umum ini juga memungkinkan pemberian dosis yang lebih kecil
(Ansel, 1985). Kerja optimal dan sifat tersatukan dari larutan obat yang diberikan
secara parenteral hanya akan diperoleh jika persyaratan berikut terpenuhi:
a. Sesuainya kandungan bahan obat yang dinyatakan dalam etiket dan
yang ada dalam sediaan, tidak terjadi pengurangan efek selama
penyimpanan akibat perusakan obat secara kimia dan sebagainya.
b. Penggunaan wadah yang cocok, yang tidak hanya memungkinkan
sediaan tetap steril tetapi juga mencegah terjadinya interaksi antara
bahan obat dan material dinding wadah.
c. Tersatukan tanpa terjadi reaksi. Untuk itu beberapa faktor yang paling
menentukan adalah: bebas kuman, bebas pirogen, bebas pelarut yang
secara fisiologis tidak netral, isotonis, isohidris, dan bebas bahan
melayang. (Voigt, 1995).
3
Produk steril yang banyak diproduksi di industri farmasi adalah dalam
bentuk larutan terbagi (ampul) dan bentuk serbuk padat siap untuk digunakan
dengan diencerkan terlebih dahulu dengan larutan pembawa (vial). Sediaan
parental, bisa diberikan dengan berbagai rute : intra vena (i.v), sub cutan (s.c),
intradermal, intramuskular (i.m), intra articular, dan intrathecal. Bentuk sediaan
sangat mempengaruhi cara (rute) pemberian. Sediaan bentuk suspensi, misalnya
tidak akan pernah diberikan secara intravena yang langsung masuk ke dalam
pembuluh darah karena adanya bahaya hambatan kapiler dari partikel yang tidak
larut, meskipun suspensi yang dibuat telah diberikan dengan ukuran partikel dari
fase dispersi yang dikontrol dengan hati-hati. Demikian pula obat yang diberikan
secara intraspinal (jaringan syaraf di otak), hanya bisa diberikan dengan larutan
dengan kemurnian paling tinggi, oleh karena sensivitas jaringan syaraf terhadap
iritasi dan kontaminasi (Priyambodo, 2007).Cairan darah dan cairan jaringan
memiliki tekanan osmotiknya sendiri. Jika hanya sejumlah kecil cairan diinjeksikan
ke dalam vena, tidak dikhawatirkan akan munculnya rasa nyeri atau rangsangan,
juga jika larutan tidak isotonis, oleh karena darah akan mengencerkan secara cepat.
Pada pemakaian beberapa milliliter larutan yang tidak isotonis, dan yang lebih jelas
lagi pada saat pemakaiannya dalam bentuk larutan infuse, harus diperhitungkan
dengan terjadinya kerusakan eritrosit (Voigt, 1995).

2.1.2 Rute Pemberian Sediaan Parenteral


1. Intrakutan (i.k/i.c) atau intradermal
Dimasukkan ke dalam kulit yang sebenarnya, digunakan untuk diagnosis.
Volume yang disuntikkan antara 0,1-0,2 ml, berupa larutan atau suspensi
dalam air.
2. Injeksi subkutan (s.k/s.c) atau hipodermik
Disuntukkan ke dalam jaringan di bawah kulit ke dalam alveolus, volume
yang disuntikkan tidak lebih dari 1 ml. Umumnya larutan bersifat isotonis,
pH netral, dan bersifat depo (absorpsinya lambat). Dapat diberikan dalam
jumlah besar (volume 3-4 liter/hari dengan penambahan enzim
hialuronidase), jika pasien tesebut tidak dapat menerima infus intravena.
3. Intramuskular (i.m)

4
Disuntikkan ke dalam atau di antara lapisan jaringan atau otot. Injeksi dalam
bentuk larutan, suspensi, atau emulsi dapat diberikan dengan cara ini. Yang
berupa larutan dapat diserap cepat, yang berupa emulsi atau suspensi diserap
lambat.Volume penyuntikan antara 4-20 ml, disuntikkan perlahan-lahan
untuk mencegah rasa sakit.
4. Intravena (i.v)
Disuntikkan langsung ke dalam pembuluh darah vena. Bentuknya berupa
larutan, sedangkan bentuk suspensi atau emulsi tidak boleh diberikan
melalui rute ini, sebab akan menyumbat pembuluh darah vena yang
bersangkutan. Injeksi dibuat isotonis, tetapi ika terpaksa dapat sedikit
hipertonis (disuntikkan secara lambat atau perlahan-lahan dan tidak
memengaruhi sel darah); volume antara 1-10 ml. Injeksi intravena yang
dberikan dalam dosis tunggal dengan volume lebih dari 10 ml disebut “infus
intravena/infus/infundabilia”. Infus harus bebas pirogen, tidak boleh
mengandung bakterisida, jernih, dan isotonis.Injeksi i.v dengan volume 15
ml atau lebih tidak boleh mengandung bakterisida.Injeksi i.v dengan volume
10 ml atau lebih harus bebas pirogen.
5. Intraarterium (i.a)
Disuntikkan langsung ke dalam pembuluh darah arteri/ perifer/ tepi, volume
antara 1-10 ml, tidak boleh mengandung bakterisida.
6. Intrakordal/intrakardiak (i.kd)
Disuntikkan langsung ke dalam otot jantung atau ventrikel, tidak boleh
mengandung bakterisida, disuntikkan hanya dalam keadaan gawat.
7. Intratekal (i.t), intraspinal, intrasisternal (i.s), intradural (i.d), subaraknoid
Disuntikkan langsung ke dalam saluran sumsum tulang belakang didasar
otak (antara 3-4 atau 5-6 lumbar vertebrata) tempat terdapatnya cairan
cerebrospinal.Larutan harus isotonis karena sirkulasi cairan serebrospinal
lambat, meskipun larutan anestetik untuk sumsum tulang belakang sering
hipertonis.Jaringan saraf di daerah anatomi ini sangat peka.
8. Intraartikular
Disuntikkan ke dalam cairan sendi di dalam rongga sendi.Bentuknya
suspensi atau larutan dalam air.

5
9. Subkonjungtiva
Disuntikkan ke dalam selaput lendir di bawah mata.Berupa suspensi atau
larutan, tidak lebih dari 1 ml.
10. Intrabursa
Disuntikkan ke dalam bursa subcromillis atau bursa olecranon dalam bentuk
larutan suspensi dalam air.
11. Intraperitoneal (i.p)
Disuntikkan langsung ke dalam rongga perut.Penyerapan berlangsung
cepat, namun bahaya infeksi besar.
12. Peridural (p.d), ekstradural, epidural
Disuntikkan ke dalam ruang epidural, terletak di atas durameter, lapisan
penutup terluar dari otak dan sumsum tulang belakang.
(Syamsuni, 2007: 196-198)

2.1.3 Keuntungan dan Kerugiaan Sediaan Injeksi


Menurut FI edisi III, Secara umum sediaan injeksi diberikan kepada pasien
yang tidak kooperatif, misalnya penderita tidak bisa menelan obat, diperlukan efek
yang cepat. Pemberian obat secara parenteral memberikan beberapa keuntungan :
1. Aksi obat biasanya lebih cepat.
2. Untuk obat-obat yang tidak efektif bila digunakan peroral atau obat-obat
yang dirusak oleh cairan pencernaan.
3. Untuk pasien yang tidak sadar, atau tidak bisa minum obat (non-
cooperative).
4. Untuk mendapatkan efek local.
5. Untuk pembenan elektralit dan cairan bila terjadi gangguan kesetimbangan
yang serius.
Disamping keuntungan yang diperoleh, juga didapat beberapa kerugian :
1. Pada umumnya pasien tidak dapat menggunakan sendiri tetapi oleh tenaga
terdidik dan terlatih.
2. Memerlukan peralatan khusus.
3. Menimbulkan rasa sakit
4. Relatif lebih mahal

6
5. Pada umumnya tidak disukai pasien
Faktor-faktor farmasetika yang mempengaruhi penggunaan parenteral adalah :
1. Kelarutan obat dan volume injeksi
2. Karakteristik bahan pembawa
3. pH dan osmolalitas larutan injeksi
4. Tipe bentuk sediaan
5. Formulation ingedients

2.1.4 Air untuk Injeksi


Air yang digunakan untuk injeksi harus memenuhi syarat kimia dan fisika
yaitu :
1. Bebas mikroba
2. Bebas pirogen
3. pH =5,0 - 7,0
4. Jernih
5. Tidak berwarna
6. Tidak berbau
7. Bebas partikel
Jenis air yang digunakan untuk injeksi adalah water for injection dan
purified water. Sumber air yang digunakan untuk injeksi biasanya berasal dan air
tanah dan air permukaan. Metode pemurnian air serta control kualitas air untuk
injeksi juga dapat anda lihat pada chapter yang sama.

2.1.5 Formulasi Injeksi


Bahan-bahan yang diperlukan pada pembuatan sediaan injeksi terdiri dari:
1. Bahan aktif (obat)
2. Bahan tambahan, terdapat dua macam yaitu esensial dan non esensial
3. Bahan pembawa / pelarut
Untuk membuat suatu formula, hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah :
1. Aspek terapi (dosis, data farmakokinetika, interaksi obat dengan badan.
2. Sifat fisika kimia obat
Sifat fisika kimia obat meliputi aspek ;

7
1. Struktur molekul dan berat molekul
2. Organoleptis yang meliputi warna dan bau
3. Titik lebur
4. Profil thermal
5. Ukuran partikel dan bentuk partikel
6. Higroskopisitas
7. Konstanta ionisasi
8. Stabilitas terhadap sinar
9. Aktivitas oprik
10. Kelamtan
11. pH solubility dan stability profile
12. Polimorf
13. Solvate formation
Persyaratan bahan aktif lainnya adalah kemurnian, keamanan, inert dan non toksik.
Bahan tambahan dalam formulasi sediaan injeksi mempunyai beberapa manfaat:
1. Mempertahankan kelarutan obat
2. Mempertahankan stabilitas kimia fisika larutan
3. Mempertahankan sterilitas larutan (pada multiple dose)
4. Memudahkan penggunaan parenteral seperti : mengurangi iritasi jaringan,
mengurangi rasa sakit.
Jenis-jenis bahan tambahan yang digunakan pada formulasi sediaan injeksi, adalah
:
1. Antioksidan
2. Antimikroba
3. Buffer
4. Gas inert
5. Chelating agent
6. Protectant
7. Solubilizing agent
8. Surfaktan
9. Tonisity adjusting agents

8
Sebagai bahan pelarut dalam formulasi sediaan injeksi adalah air. Selain air bisa
digunakan akan pula beberapa pelarut seperti:

PEG 400 dan 600

Propylene glikol

Glyserin

Ethyl alcohol Fixed oil

Ethyl oleat

Benzyl benzoate
Peralatan utama yang diperlukan pada pembuatan sediaan injeksi antara lain :
1. Peralatan mixing
2. Mat sterilisasi
3. Laminar air flow
4. Peralatan pengemas
Terdapat dua macam metode pembuatan sediaan parenteral steril :
1. Nasterilisasi / sterilisasi akhir / terminally sterilized.
Sterilisasi dilakukan setelah produk masuk kedalam pengemas.Metode ini
digunakan apabila bahan-bahan yang digunakan tahan terhadap pemanasan.
2. Aseptis
Proses ini dilakukan apabila bahan-bahan yang digunakan tidak tahan
terhadap pemanasan. Pada cara ini semua komponen sudah steril serta
dilakukan para ruang aseptik.
Setelah proses pembuatan sediaan injeksi selesai, maka dilakukan proses
packaging dengan menggunakan bahan pengemas. Terdapat tiga jenis bahan
pengemas, yaitu :
1. Pengemas primer, merupakan pengemas yang berhubungan langsung
dengan obat, contohnya : botol, ampul dan vial.
2. Pengemas sekunder, contohnya dos serta perlengkapan pengemas seperti
sendok, brosur / leaflet
3. Pengemas tersier, contoh master box

9
2.1.6 Sterilisasi
Sterilisasi adalah suatu proses untuk menghasilkan kondisi steril, sedangkan
steril sendiri adalah bebas dari mikroorganisma baik vegetatif maupun dalam
bentuk spora.
Sterilisasi dilakukan terhadap :
 Alat
 Bahan
 Sediaan jadi
 Lingkungan
 Perlengkapan
Beberapa metoda sterilisasi yang biasa digunakan adalah :
1. Kimia, rnisalnya menggunakan ethilen oxide dan formaldehid
2. Fisika, misalnya radiasi, pemanasan (panas besah dan panas kering)
3. Filtrasi, menggunakan filter dengan 0,2 μ

2.1.7 Kontrol kualitas


Kontrol kualitas terhadap sediaan injeksi meliputi:
1. Steril
2. Larutan jernih / tidak berwarna
3. Bebas partikel
4. Isotonis
5. Isohidris
6. Ada keseragaman volume
7. Kadar zat aktif sama
8. Bebas pirogen

2.2 Antalgin
2.2.1 Tinjauan Umum Antalgin (Dirjen POM, 1995)
Rumus Bangun :

10
Nama Kimia :Natrium2,3-dimetil-1-fenil-5-pirazolon-4
metilaminometanasulfonat
Sinonim : Metampiron, Novaminsulfon, Metamizol, Novalgin, dan
Dipiron
Rumus molekul : C13H16N3NaO4S.H2O
Berat Molekul : 351.37
Pemerian : Serbuk hablur, putih atau putih kekuningan.
Susut pengeringan : Tidak lebih dari 5,5% pada suhu 105˚
Kelarutan : Larut dalam air, dan HCl 0,02 N C hingga bobot tetap
Antalgin mengandung tidak kurang dari 99,0% dan tidak lebih dari 101,0%
C13H16N3NaO4S, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan.

2.2.2 Analgetik-Antipiretik
Analgetik-antipiretik adalah zat-zat yang mampu mengurangi atau
menghilangkan rasa nyeri sekaligus menurunkan panas tubuh.Nyeri adalah
perasaan sensori yang tidak baik dan berkaitan dengan kerusakan jaringan.Nyeri
merupakan suatu perasaan yang pribadi dengan ambang toleransi yang
berbeda.Nyeri dianggap sebagai tanda adanya gangguan di jaringan seperti
peradangan dan infeksi.Sedangkan demam pada umumnya adalah suatu gejala dan
bukan merupakan penyakit tersendiri (Rahardja, K., dan Tan, 2003). Berdasarkan
proses terjadinya, rasa nyeri dapat dihalangi dengan beberapa cara, yakni:
1. Menghalangi terbentuknya rangsangan pada reseptor nyeri perifer dengan
menggunakan analgetik perifer.
2. Menghalangi penyaluran rangsangan di saraf-saraf sensori, misalnya
dengan menggunakan anastetika lokal.

11
3. Melindungi pusat nyeri di sistem saraf pusat dengan analgetik sentral
(narkotika) atau dengan anastetika umum (Rahardja, K., dan Tan, 2003).
Menurut Anwar, J., dan Yahya, M., (1973), analgetika dapat dibagi dalam dua
golongan besar, yakni:
1. Analgetika non-narkotika, yaitu obat-obat yang dapat menghilangkan rasa
sakit, nyeri somatis, dan tidak dapat menghilangkan rasa sakit jeroan kecuali
bila digabung dengan obat-obat lain, tidak menimbulkan adiksi, tidak
berkhasiat terhadap rasa sakit yang hebat.
2. Analgetika narkotika, yaitu bahan-bahan yang dapat menimbulkan
analgesia yang amat kuat dan dapat menimbulkan adiksi/kecanduan. Pada
umumya bahan-bahan ini didapat dari opium sehingga sering juga disebut
analgetik-opiat.

2.2.3 Efek Farmakodinamika Antalgin


Sesuai analgetika, obat ini hanya efektif terhadap nyeri dengan intensitas
rendah sampai sedang, misalnya sakit kepala dan juga efektif terhadap nyeri yang
berkaitan dengan inflamasi.Efek analgetiknya jauh lebih lemah dari efek analgetik
opiat, obat ini tidak menimbulkan ketagihan (adiksi) dan efek samping sentral yang
merugikan.Analgetik bekerja secara sentral untuk meningkatkan kemampuan
menahan nyeri.Analgesia yaitu suatu keadaan dimana setelah pemerian analgetik;
bercirikan perubahan perilaku pada respon terhadap nyeri dan kemampuan yang
berkurang untuk menerima impuls nyeri tanpa kehilangan kesadaran. Sebagai
antipiretik, obat ini akan menurunkan suhu badan hanya pada keadaan demam,
walaupun kebanyakan obat ini memperlihatkan efek antipiretik invitro, tidak
semuanya berguna sebagai antipiretik karena bersifat toksik bila digunakan terlalu
lama. Kerja analgetik antalgin lebih besar dibandingkan dengan kerja antipiretik
yang dimilikinya (Ganiswara, 1981).

2.2.4 Farmakokinetik Antalgin


Pada fase ini, antalgin mengalami proses ADME yaitu absorbsi, distribusi,
metabolisme, dan ekskresi yang berjalan secara simultan langsung atau tak
langsung melintasi sel membran (Anief, 1991).

12
2.2.5 Farmakologi Antalgin
Antalgin termasuk derivat metasulfonat dari amidopiryn yang mudah larut
dalam air dan cepat diserap kedalam tubuh.Bekerja secara sentral pada otak untuk
menghilangkan nyeri, menurunkan demam dan menyembuhkan rheumatik.
Antalgin merupakan inhibitor selektif dari prostaglandin F2α yaitu: suatu mediator
inflamasi yang menyebabkan reaksi radang seperti panas, merah, nyeri, bengkak,
dan gangguan fungsi yang biasa terlihat pada penderita demam rheumatik dan
rheumatik arthritis. Antalgin mempengaruhi hipotalamus dalam menurunkan
sensifitas reseptor rasa sakit dan thermostat yang mengatur suhu tubuh (Lukmanto,
1986).

2.2.6 Efek Samping Antalgin


Pada pemakaian yang teratur dan untuk jangka waktu yang lama,
penggunaan obat yang mengandung metampiron kadang-kadang dapat
menimbulkan kasusagranulositosis fatal.Untuk mendeteksi hal tersebut, selama
penggunaan obat ini perlu dilakukan uji darah secara teratur.Jika gejala tersebut
timbul, penggunaan obat ini harus segera dihentikan. Efek samping lain
yangmungkin terjadi adalah: methemoglobinemia, erupsi kulit, seperti pada kasus
eritematous disekitar mulut, hidung dan alat kelamin (Lukmanto, 1986).

13
BAB III
KARAKTERISTIK BAHAN AKTIF DAN PEMILIHAN BAHAN
AKTIF

3.1. Karakteristik Bahan Obat


3.1.1 Tinjauan Farmakologi Bahan Obat
Antalgin termaksut derivat dari metensulfonit dari Methampiron
yang mudah larut dalam air dan dapat diserap kedalam tubuh dan bekerja
secara sentral dalam menghilangkan nyeri, menurunkan imun dan
menyembuhkan rematik. Antalgin mempengaruhi hipatolamus dalam
menurunkan rasa sakit dan thermal yang mempengaruhi suhu tubuh
(Lukmanto, 1986)
Metompiron (antalgin) termaksut kedalam golongan analgetik
periver dimana obat ini memiliki efek samping sebagai analgesik ,
antipiretik dan antibodi.

3.1.2 Tinjauan Sifat Fisikokimia Bahan Obat


a) Rumus molekul : C13H16N3NO2O4S.H2O
b) Bobot molekul : 351,57
c) Rumus bangun :

d) Kelarutan : Mudah larut dalam air, dalam metanol,dan tidak larut dalam
ester (HPE,2nd ed, 1994,hal 187-186).
e) Data stabilitas :
 Terhadap cahaya : Tidak sabil dan harus terlindungi dari
cahaya dapat teroksidasi
 Terhadap oksigen : Tidak stabil, dapat teroksidasi

14
 Terhadap suhu : Dalam keadaan anhidrat , stabilnya
maksimal
 Terhadap ph : 6-7 rentang sempit perlu didaparkan
f) Inkompatibilitas : Kehilangan keaktifannya ketika bercampur dengan
aspirin, acasia, asam temik dan iodin
g) Data lain : ( FI IV hal 538)
Pemerian : serbuk hablur, putih atau putih kekuningan. Metamfiron
mengandung tidak kurang dari 99,0 % dan tidak lebih dari 101,0%
C13H16N3NAO4S dihitung terhadap zat yang telah dikeringkannya.

3.2 Tinjauan Eksipien (Bahan Tambahan)


1) Benzalkonium Klorida
(Hand Book of Pharmaceutical Excipient, hal.27)
 Pemerian : Serbuk amorf berwarna putih atau putih kekuning-kuningan bisa
sebagai gel yang tebal atau seperti gelatin, bersifat higroskopis dan berbau
aromatis dan rasa sangat pahit.
 Kelarutan : Sangat mudah larut dalam air dan etanol 95%, bentuk anhidrat
mudah larut dalam benzen dan agak sukar larut dalam eter.
 OTT : aluminium, surfaktan anionik, sitrat, kapas, fluoresin, H2O2, HPMC,
iodide, kaolin, lanolin, nitrat.
 Stabilitas : bersifat higroskopis dan mungkin dipengaruhi oleh cahaya,
udara dan bahan logam. Larutannya stabil pada rentang pH dan rentang
temperatur yang lebar. Larutannya dapat disimpan pada periode waktu yang
lama dalam suhu kamar.
 Konsentrasi : dalam sediaan preparat mata, benzalkonium klorida
digunakan sebagai pengawet dengan konsentrasi 0,01%-0,02%, biasanya
dikombinasi dengan 0,1%w/v disodium edetat.
 Kegunaan : pengawet, antimikroba.
 Sterilisasi : autoklaf
 pH : 5-8 untuk 10%w/v larutan
 Wadah : tertutup rapat dan terhindar dari cahaya.

15
2) Sodium Metabisulfit
(Handbook of Pharmaceutical Excipients hal 451)
 Pemerian : Tidak berwarna, berbentuk kristal prisma atau serbuk kristal
berwarna putih hingga putih kecoklatan yang berbau sulfur dioksida dan
asam.
 Kelarutan : Agak mudah larut dalam etanol, mudah larut dalam gliserin, dan
sangat mudah larut dalam air.
 Kegunaan : Antioksidan
 Konsentrasi : 0,01 – 1,0 %
 pH : 3,5 – 5,0
 Stabilitas : Teroksidasi secara perlahan dalam udara panas dan lembab
 Penyimpanan : Simpan ditempat yang sejuk dan kering
 OTT : derivat alkohol, kloramfenikol, dan fenil merkuri asetat
 Sterilisasi : Otoklaf
 Ekivalensi : 0,7

16
BAB IV
PERSYARATAN UMUM SEDIAAN

Kerja optimal dari larutan obat yang diberikan secara parenteral hanya akan
diperoleh jika memenuhi persyaratan,yaitu:
1) Aman. Injeksi tidak boleh menyebabkan iritasi jaringan atau menimbulkan
efek toksik.
2) Harus Jernih. Injeksi yang berupa larutan harus jernih dan bebas dari partikel
asing, serat dan benang. Pada umumnya kejernihan dapat diperoleh dengan
penyaringan. Alat-alat penyaringan harus bersih dan dicuci dengan baik
sehingga tidak terdapat partikel dalam larutan.Penting untuk menyadari bahwa
larutan yang jernih diperoleh dari wadah dan tutup wadah yang bersih, steril
dan tidak melepaskan partikel.
3) Sedapat Mungkin Isohidris. Isohidris artinya pH larutan injeksi sama dengan
pH darah dan cairan tubuh lain, yaitu pH 7,4. Hal ini dimaksudkan agar bila
diinjeksikan ke badan tidak terasa sakit dan penyerapan obat dapat maksimal.
4) Sedapat Mungkin Isotonis. Isotonis artinya mempunyai tekanan osmosa yang
sama dengan tekanan osmosa darah dan cairan tubuh yang lain, yaitu sebanding
dengan tekanan osmosa larutan natrium klorida 0,9%. Penyuntikan larutan
yang tidak isotonis ke dalam tubuh dapat menimbulkan hal-hal yang tidak
diinginkan.
Bila larutan yang disuntikkan hipotonis (mempunyai tekanan osmosa yang
lebih kecil) terhadap cairan tubuh, maka air akan diserap masuk ke dalam sel-
sel tubuh yang akhirnya mengembang dan dapat pecah. Pada penyuntikan
larutan yang hipertonis (mempunyai tekanan osmosa yang lebih besar)
terhadap cairan-cairan tubuh, air dalam sel akan ditarik keluar, yang
mengakibatkan mengerutnya sel. Meskipun demikian, tubuh masih dapat
mengimbangi penyimpangan-penyimpangan dari isotonis ini hingga 10%.
Umumnya larutan yang hipertonis dapat ditahan tubuh dengan lebih baik
daripada larutan yang hipotonis.Zat-zat pembantu yang banyak digunakan
untuk membuat larutan isotonis adalah natrium klorida dan glukosa.

17
5) Tidak Berwarna. Pada sediaan obat suntik tidak diperbolehkan adanya
penambahan zat warna dengan maksud untuk memberikan warna pada sediaan
tersebut, kecuali bila obatnya memang berwarna.
6) Steril. Suatu bahan dikatakan steril jika terbebas dari mikroorganisme hidup
yang patogen maupun yang tidak, baik dalam bentuk vegetatif maupun dalam
bentuk tidak vegetatif (spora).
7) Bebas Pirogen. Hal ini harus diperhatikan terutama pada pemberian injeksi
dengan volume besar, yaitu lebih dari 10 ml untuk satu kali dosis
pemberian.Injeksi yang mengandung pirogen dapat menimbulkan demam.

18
BAB V
RANCANGAN SPESIFIKASI SEDIAAN

5.1 Spesifikasi Sediaan Injeksi


No Jenis Sediaan Spesifikasi yang diinginkan
1 Bentuk sediaan Injeksi antalgin (IV)
2 Dosis 50 mg/ 100 ml
3 Kadar bahan aktif 50%
4 Volume sediaan 5 ml/vial
5 PH sediaan 6-7 (pH stabilitas)
6 Warna Bening/Jernih
7 Bau -
8 Viskositas Larutan encer, mudah mengalir

Bentuk Sediaan, Dosis dan Cara Pemberian


Bentuk sediaan : injeksi antalgin
Dosis : 500 mg/ ml
Volume : 5ml/vial = 3 orang = 40 ml satu kelompok

5.2 Permasalahan Formulasi


1) Bahan dapat tidak stabil terhadap cahaya
2) Dapat teroksidasi oleh udara
3) Rentang pH sempit
4) Karena dosis kemungkinan bisa terkontaminasi oleh mikroba

5.3 Pengatasan yang Dilakukan


1) Menggunakan wadah yang terlindungi dari cahaya
2) Ditambahkan antioksidan, waktu filling dialiri dengan gas inert
3) Diberi larutan dapar
4) Ditambahkan pengawet

19
BAB VI
FORMULASI SEDIAAN

6.1 Macam-macam Formulasi


1) Formula 1
Methampiron 500 mg/ml
Benzalkolium klorida 0,01%
Natrium bisulfit 0,1%
Aqua P.I ad 5ml
2) Formula 2
(Formula Indonesia)
Antalgin 15
Aqua P.I ad 50 ml
3) Formula 3
(Formula Indonesia)
Antalgin 30
Aqua P.I ad 100 ml
4) Formula 4
(Martindale 28th Edition p. 251)
Dypirone 50g
Natrium tiosulfat 100mg
Benzalkolonium klorida 0,01%
Aqua P.I ad 100 ml

6.2 Formulasi yang Direncanakan


Dypirone 50g
Natrium tiosulfat 100mg
Benzalkolonium klorida 0,01%
Aqua P.I ad 100 ml

20
6.3 Fungsi Setiap Bahan dalam Formulasi
Ph Cara
Nama Bahan Fungsi Kelarutan
Sabilitas Sterilitas
Sangat mudah
Dypirone Bahan aktif 6,0-7,0 Autoklaf
larut dalam air
(1:3) larut dalam
6,5-8,0
Natrium air praktis, dan
antioksidan (HPE,hal Autoklaf
tiosulfat tidak larut dalam
671)
etanol
Benzalkonium Sangat mudah
pengawet 5-8 Autoklaf
klorida larut dalam air
10% w/v
(HPE,hal
Air, etanol
56)
Aqua P.I pelarut (95%),praktis Destilasi
5,0-7,0
dalam ester
(HPEhal,
765)

6.4 Penyusunan Formula Sediaan

ANTALGIN

Mudah Tidak stabil Mencegah


Mudah Rentang
larut dalam terhadap kontaminasi
teroksidasi pH sempit
air cahaya mikroba

Dikemas
Diberi Penambahan Diberi
dengan
antioksidan larutan dapar pengawet
botol kaca

Na.
BKC
Tiosulfat

21
6.5 Rancangan Formulasi Sediaan Antalgin
No. Nama Bahan Fungsi Kebutuhan (20 ml)
1 Dypirone Bahan aktif 20 g
2 Natrium tiosulfat Antioksidan 0,04 g
3 Benzalkolonium klorida Pengawet 4 ml
4 Aqua P.I Pelarut 16 ml

6.6 Perhitungan Volume dan Berat


Rumus : V+ (10-30% x V)
Dipilih 10% tiap vial 5,0 ml
(cairan kental 5,0 sesuai dengan ketentuan FI III Hal, 19 )
5ml + (10% x 5m)= 5,5 ml/vial
Total 1 kelompok = 6 orang 5,5 ml x 6ml = 33ml dibulatkan jadi 40ml
 Dypirone = 500mg/1ml = x/40 ml = 20 g
 Natrium biosulfat = 100mg/100ml =x/40ml = 0,04 g
 Benzalkolonium klorida = 0,01% x 40ml = 0,004 g
Larutan 0,1% = 0,004g/ 0,1 x 100ml = 4 ml
 Aqua P.I = 40ml-(20g+0,004g+4) = 12 ml

22
BAB VII
RANCANGAN PRODUKSI

7.1 Cara Peracikan :


1. Sterilkan alat yang di gunakan
2. Buat aqua P.I (aqua dimasukan kedalam erlenmeyer, lalu di didihkan 30 menit
dan didinginkan
3. Timbang bahan yang akan digunakan
4. Larutkan antalgin dalam aqua P.I
5. Larutkan Na tiosulfat dalam aqua P.I
6. Larutkan benzalkolonium kedalam aqua P.I
7. Masukkan Na tiosulfat dan BKC yang telah dilarutkan ke dalam larutan
antalgin, aduk ad homogen
8. Cek pH sesaat, kemudian ad kan dengan aqua P.I, dan disaring
9. Masukan kedalam vial, lalu tutup dengan karet vial yang sebelumnya telah
dijenuhkan dengan larutan benzalkolonium klorida, lalu lakukann sterilisasi
dengan autoklaf 121˚C selama 15 menit
10. Lakukan evaluasi
11. Kemasi, beri etiket dan brosur

23
7.2 Bagan Alir

Ditimbang bahan
Disiapkan aqua pro
(antalgin dan Na diukur BKC
injeksi
tiosulfat)

Didiamkan sekitar Dimasukkan


aduk ad homogen
5 menit sampai antalgin ke dalam
dan ditambahkan
larutan terlihat gelas beker lalu
larutan BKC
jernih ditambahkan aqua

Dimasukkan
di adkan dengan
Lalu di cek pH larutan ke dalam
aqua P.I ad 40 ml
gelas ukur

diambil larutan
dimasukkan disaring larutan
dengan spuit
masing-masing ke dengan kertas
injeksi @5,3ml
dalam vial saring
sebanyak 6kali

ditutup vial dengan


diautoklaf dengan
karet dan
suhu 121oC
alumunium

24
7.3 Alat dan Wadah yang Digunakan dan Cara Sterilisasinya
Nama Cara
No. Ukuran Jumlah Suhu Waktu
Wadah Sterilisasi
1. Gelas beaker 200 ml 1 Autoklaf 121OC 15’
Wadah
2. 100 ml 1 Oven 124◦ C 30’
erlenmeyer
3. Corong gelas 50 ml 1 Autoklaf 180 ◦C 15’
Dibakar
Batang
4. 1 dengan api - 20’
pengaduk
langsung
Dibakar
5. Spatula 1 dengan api - 20’
langsung
6. Kertas saring 1 Autoklaf 121◦C-124◦C -
7. Vial 6 Oven 180◦C -
8. Pipet tetes 1 Autoklaf 118◦C) 30’
9. Gelas ukur 1 Autoklaf 121◦C 15’
Tutup vial
10. 6 Autoklaf 138◦C) 5’
karet
Tutup vial
11. 6 Autoklaf 180◦C 30’
alumunium

7.4 Sterilisasi Sediaan


Metode sterilisasi Catatan waktu
Autoklaf 20 menit
Kesetimbangan 3 menit volume 200 ml
Pembinasaan 15 menit
Jaminan 2 menit
Pengeluaran udara 5 menit
Waktu jatuh 7 menit
Pendinginan 2 menit
Total waktu 71 menit (1 jam 11 menit)

25
BAB VIII
RANCANGAN EVALUASI

8.1 Evaluasi In Process Control


1) Uji Kejernihan Larutan.

Pengamatan dilakukan di bawah cahaya yang terdifusi, tegak lurus ke arah


bawah tabung. Penetapan dilakukan dengan menggunakan tabung reaksi alas
datar diameter 15 mm hingga 25 mm, tidak berwarna, transparan, dan terbuat
dari kaca netral. Masukkan ke dalam dua tabung reaksi masing-masing larutan
zat uji dan Suspensi padanan yang sesuai secukupnya, dibuat segar sehingga
volume larutan dalam tabung reaksi terisi setinggi tepat 40 mm. Bandingkan
kedua isi tabung setelah 5 menit pembuatan Suspensi padanan dengan latar
belakang yang hitam.
Pernyataan kejernihan : Suatu cairan dinyatakan jernih bila kejernihannya sama
dengan air atau pelarut yang digunakan bila diamati di bawah kondisi seperti
tersebut diatas.

2) Penetapan pH
pH adalah suatu bilangan yang menyatakan keasaman atau kebasaan suatu
zat yang larut dalam air. Semua larutan untuk penetapan pH menggunakan air bebas
karbondioksida P. Elektroda, larutan baku larutan uji, dan air pencuci harus
disimpan pada suhu pengukuran selama tidak kurang dari 2 jam sebelum
pengukuran. Setelah alat ditera, cuci elektroda dan wadah. Isi wadah dengan
sejumlah larutan uji, tetapkan harga pendahuluan. Umumnya harga ini tidak tepat
dan dianggap sebagai harga pendekatan. Lakukan penetapan beberapa kali hingga
diperoleh pH yang tetap.

8.2 Evaluasi Post Process Control

1) Uji Sterilitas
Suatu bahan dinyatakan steril apabila bebas dari mikroorganisme hidup
yang patogen maupun yang tidak, baik dalam bentuk vegetatif maupun dalam
bentuk tidak vegetatif.

26
Prosedur Uji:
Inokulasi langsung ke dalam media perbenihan lalu diinkubasi pada suhu 2
sampai 25°C. Volume tertentu spesimen ditambahkan volume tertentu media uji,
diinkubasi selama tidak kurang dari 14 hari, kemudian amati pertumbuhan secara
visual sesering mungkin sekurang-kurangnya pada hari ke-3atau ke-4 atau ke-5,
pada hari ke-7 atau hari ke-8 dan pada hari terakhir dari masa uji. Pada interval
waktu tertentu dan pada akhir periode inkubasi, semua isi wadah akan diamat untuk
menunjukkan ada atau tidaknya pertumbuhan mikroba seperti kekeruhan dan atau
pertumbuhan pada permukaan. Jika tidak terjadi pertumbuhan, maka bahan uji
memenuhi syarat.

2) Uji Pirogenitas
Uji pirogen dimaksudkan untuk membatasi risiko reaksi demam pada
tingkat yang dapat diterima oleh pasien pada pemberian sediaan injeksi. Pengujian
meliputi pengukuran kenaikan suhu kelinci setelah penyuntikan larutan uji secara
intravena dan ditujukan untuk sediaan yang dapat ditoleransi dengan uji kelinci
pada dosis penyuntikan tidak lebih dari 10 ml per kg bobot badan dalam waktu tidak
lebih dari 10 menit.
Prosedur:
Pengujian dilakukan dalam ruang terpisah yang khusus untuk uji pirogen
dan dengan kondisi yang sama dengan ruang pemeliharaan, bebas dari keributan
yang menyebabkan kegelisahan. Suhu awal setiap kelinci tidak boleh lebih dari 39,8
°C. Suntikkan 10 ml per kg bobot badan melalui vena tepi telinga 3 ekor kelinci dan
penyuntikan dilakukan dalam waktu 10 menit. Semua larutan harutan harus bebas
dari kontaminasi. Hangatkan larutan pada suhu 37° ± 2 °C sebelum penyuntikkan.
Rekam suhu berturut-turut antara jam pertama dan jam ketiga setelah penyuntikkan
dengan selang waktu 30 menit.
Penafsiran hasil:
Setiap penurunan suhu dianggap nol. Sediaan memenuhi syarat apabila tak
seekor kelincipun menunjukkan kenaikan suhu 0,5° C atau lebih. Jika ada kelinci
dengan kenaikan suhu 0,5 atau lebih, lanjutkan dengan pengujian menggunakan 5
ekor kelinci.

27
Memenuhi syarat:
Tidak lebih dari tiga ekor kelinci dari delapan kelinci masing-masing menunjukkan
kenaikan suhu 0,5°C atau lebih dan jumlah kenaikan suhu maksimal delapan ekor
kelinci lebih dari 3,3°C.

3) Uji Fertilitas
Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa media yang digunakan dapat
menumbuhkan mikroba uji sampai waktu 7. Uji fertilitas dilakukan sebelum
melakukan uji sterilitas terhadap sampel. Pada saat melakukan uji sterilitas harus
teramati pertumbuhan mikroba yang spesifik. Lakukan uji konfirmasi di daerah
yang benar – benar terpisah dari tembat uji sterilitas.
Prosedur :
1 Inokulasi duplo wadah tiap media secara terpisah dengan 10 hingga 100
mikroba viable dari tiap galur pada table
2 Media uji memenuhi sayrat jika terjadi pertumbuhan yang nyata dalam
semua wadah media yang diinokulasikan dalam kurun waktu 7 hari

Hal-hal yang diperhatikan sebelum melakukan uji sterilitas:


1) Cara Membuka Wadah
a) Bersihkan permukaan luar ampul, tutup vial, tutup botol menggunakan
bahan dekontaminasi yang sesuai, dan ambil isi secara aseptik.
b) Jika isi vial dikemas dalam hampa udara, masukkan udara steril dengan
alat steril yang sesuai, seperti alat suntik dengan jarum yang dilengkapi
bahan penyaring untuk sterilisasi.
c) Untuk kapas murni, perban, pembalut, benang bedah dan bahan
farmakope sejenis, buka kemasan atau wadah secara aseptik.
2) Pemilihan Spesimen Uji dan Masa Inkubasi
a) Untuk bahan cair, gunakan volume bahan dan media untuk setiap unit
dan jumlah wadah per media tidak kurang dari seperti yang tertera pada
Tabel Jumlah untuk bahan cair dalam bab ini.
b) Jika kuantitas isi cukup, bahan dapat dibagi dan ditambahkan pada
kedua media.

28
c) Jika volume setiap wadah tidak cukup untuk kedua media, gunakan
wadah sejumlah dua kali.
d) Untuk bahan selain cairan, uji 20 unit bahan dengan masing-masing
media.
e) Untuk bahan yang hanya lumennya harus steril, bilas lumen dengan
sejumlah media yang sesuai hingga diperoleh kembali tidak kurang dari
15 ml media.
Catatan : Jika tidak dinyatakan lain di dalam monografi atau bab ini, inkubasi
campuran uji dengan Media Tioglikolat Cair (atau Media Tioglikolat Alternatif, jika
dinyatakan) selama 14 hari pada suhu 300 hingga 350,dan dengan Soybean-Casein
Digest Medium pada suhu 200 C hingga 250 C.

Macam-macam Media
Media untuk pengujian dapat dibuat seperti yang tertera di bawah ini, atau
dapat digunakan campuran kering yang menghasilkan formulasi sama, asalkan jika
direkonstitusi sesuai petunjuk pabrik atau distributor, mempunyai sifat merangsang
pertumbuhan yang sama atau lebih baik dari formula dari formula yang diberikan
di bawah ini:

1) Media Tioglikolat Cair


Tabel Bahan Media Tioglikolat Cair

Campur dan panaskan hingga larut. Atur pH larutan hingga setelah


sterilisasi 7,1 ± 0,2 menggunakan natrium hidroksida 1 N. Jika perlu saring selagi
panas menggunakan kertas saring. Tempatkan media dalam tabung yang sesuai,
29
yang memberikan perbandingan permukaan dengan kedalaman media sedemikian
rupa sehingga tidak lebih dari setengah bagian atas media yang mengalami
perubahan warna sebagai indikasi masuknya oksigen pada akhir masa inkubasi.
Sterilisasi dalam autoklaf. Jika lebih dari sepertiga bagian bagian atas terjadi warna
merah muda, media diperbaiki satu kali dengan pemanasan di atas tangas air atau
dalam uap yang mengalir bebas hingga warna merah muda hilang. Media siap
digunakan jika tidak lebih dari sepersepuluh bagian atas media berwarna merah
muda. Gunakan media tioglikolat cair untuk inkubasi dalam kondisi aerob.

2) Media Tioglikolat Alternatif


Tabel Bahan Media Tioglikolat Alternatif
(untuk alat yang mempunyai lumen kecil)

Panaskan dalam wadah yang sesuai hingga larut. Campur dan jika perlu,
atur pH larutan hingga setelah disterilisasi 7,1 ± 0,2 menggunakan natrium
hidroksida 1 N. Saring jika perlu, tempatkan dalam tabung yang sesuai dan
sterilisasi dengan uap air. Media dibuat segar atau dipanaskan di tangas uap dan
didinginkan saat digunakan. Tidak boleh dipanaskan kembali. Gunakan media
tioglikolat alternatif dengan cara yang menjamin kondisi anaerob selama masa
inkubasi.

30
3) Media Soybean-Casein Digest
Tabel Bahan Media Soybean-Casein Digest

Larutkan semua bahan padat dalam air, hangatkan hingga larut. Dinginkan
larutan hingga suhu kamar, dan jika perlu atur pH larutan hingga setelah sterilisasi
7,3 ± 0,2. Menggunakan natrium hidroksida 1 N. Saring jika perlu, dan bagikan
dalam tabung yang sesuai. Sterilisasi dengan uap air. Gunakan Soybean – Casein
Digest Medium untuk inkubasi dalam kondisi aerob.

Uji sterilitas dengan Inokulasi Langsung


Sebelum melakukan uji sterilitas cara inokulasi langsung terhadap suatu
bahan, tetapkan tingkat aktivitas bakteriostatik dan fungistatik dengan prosedur
berikut:
1) Buat pengenceran biakan bakteri dan jamur tidak kurang dari galur
mikroba seperti yang tertera pada Uji Fertilitas.
2) Inokulasi media uji sterilitas dengan 10 mikroba hingga 100 mikroba
viabel, gunakan volume media seperti yang tertera dalam Tabel Jumlah
untuk bahan cair pada Pemilihan spesimen uji dan masa inkubasi.
3) Tambahkan sejumlah tertentu bahan ke dalam setengah dari jumlah
wadah yang mengandung inokulum dan media.
4) Inkubasi wadah pada suhu dan kondisi seperti yang tertera pada tabel
selama tidak kurang dari 7 hari.

Prosedur Uji sterilitas secara Inokulasi Langsung pada Cairan:


1) Pindahkan cairan dari wadah uji menggunakan pipet atau jarum suntik
steril.
31
2) Secara aseptic inokulasikan sejumlah tertentu bahan dari tiap wadah uji
ke dalam tabung media
3) Campur cairan dengan media tanpa aerasi berlebihan

Uji dengan Penyaringan


1) Macam-Macam Cairan Pengencer dan Pembilas
a) Cairan A
Larutkan 1 g digesti peptik jaringan hewan P seperti yang tertera pada
Spesifikasi Pereaksi dalam Pereaksi, Indikator dan Larutkan dalam air
hingga 1 liter, saring atau sentrifus hingga jernih, atur pH hingga pH 7,1 ±
0,2 bagikan ke dalam sejumlah wadah 100 ml dan sterilisasi dengan uap air.
b) Cairan D
Jika spesimen uji mengandung lesitin atau minyak, atau untuk uji alat
kesehatan steril dengan lumen kecil menggunakan penyaring membran,
gunakan Cairan A yang ditambah 1 ml polisorbat 80 per L, atur pH hingga
7,1 ± 0,2, bagikan dalam labu dan sterilisasi dengan uap air.
c) Cairan K
Digesti peptik jaringan hewan P
Ekstraks daging P
Polisorbat 80 P
Air
pH setelah sterilisasi 6,9 ± 0,2
Sterilisasi dengan uap air.
(Catatan : Cairan steril tidak boleh bersifat antibakteri atau antijamur, jika
digunakan sebagai pelarut, pengencer, ataupun pembilas pada uji sterilitas).

2) Prosedur Uji Sterilitas dengan Penyaringan


Teknik penyaringan membran digunakan untuk bahan cair yang dapat diuji
dengan cara inokulasi langsung ke dalam media uji. Jumlah uji tidak kurang dari
volume dan jumlah seperti yang tertera pada Pemilihan spesimen uji dan masa
inkubasi.
Peralatan unit penyaring membran yang sesuai terdiri dari:

32
a satu perangkat yang dapat memudahkan penanganan bahan uji secara
aseptik
b membran yang telah diproses yang dapat dipindahkan secara aseptik untuk
inokulasi ke dalam media yang sesuai atau, satu perangkat yang dapat
ditambahkan media steril ke dalam penyaringnya dan membran inkubasi in
situ.
Membran yang sesuai umumnya mempunyai porositas 0.45 µm, dengan
diameter lebih kurang 47 mm, dan kecepatan penyaringan air 55 ml sampai 75 ml
per menit pada tekanan 70 cmHg. Unit keseluruhan dapat dirakit dan disterilkan
bersama dengan membran sebelum digunakan, atau membran dapat disterilkan
terpisah dengan cara apa saja yang dapat mempertahankan karakteristik penyaring
dan menjamin sterilitas penyaring dan perangkatnya.

33
BAB IX
HASIL

1) pH Sediaan
pH = 6 (masuk rentang pH spesifikasi yang berdasarkan pH stabilitas sediaan)

2) Uji Sterilisasi Sediaan

Media Casamino Media Tioglikolat Cair


Hasil (-) Hasil (-)

34
BAB X
PENUTUP

10.1 Pembahasan
Obat yang diberikan dengan cara parenteral adalah sesuatu yang disuntikkan
melalui lubang jarum yang runcing ke dalam tubuh pada berbagai tempat dan
dengan bermacam-macam kedalaman. Tiga cara utama dari pemberian parenteral
adalah subkutan, intramuscular (IM) dan intravena (IV) walaupun ada yang lain
seperti intrakardiak dan intraspinal (Ansel, 1985).Cara parenteral juga disukai bila
dibutuhkan absorbsi yang segera, seperti pada keadaan darurat. Absorbsi melalui
cara parenteral tidak saja lebih cepat dari sesudah pemberian oral, tapi kadar obat
dalam darah yang dihasilkan jauh lebih mudah diramalkan, karena sedikit yang
hilang sesudah penyuntikan subkutan atau intramuscular, dan benar-benar tidak ada
yang hilang pada penyuntikan intravena; secara umum ini juga memungkinkan
pemberian dosis yang lebih kecil (Ansel, 1985).
Kerja optimal dari sediaan parenteral hanya akan tercapai jika sediaan
memenuhi kriteria, yaitu bebas kuman, bebas pirogen, bebas pelarut yang secara
fisiologis tidak netral, isotonis, isohidris, dan bebas bahan melayang serta
penggunaan wadah yang cocok dimana dapat mencegah terjadinya interaksi antara
bahan obat dan material dinding wadah. Hal-hal yang perlu diperhatikan
menyangkut faktor-faktor farmasetika yang mempengaruhi penggunaan sediaan
diantaranya adalah kelarutan obat dan volume injeksi, karakteristik bahan
pembawa, pH dan osmolalitas larutan injeksi, tipe bentuk sediaan, formulation
ingedients.
Terdapat dua macam metode pembuatan sediaan steril.Pertama, nasterilisasi
/ sterilisasi akhir / terminally sterilized dimana sterilisasi dilakukan setelah produk
masuk kedalam pengemas.Metode ini digunakan apabila bahan-bahan yang
digunakan tahan terhadap pemanasan. Kedua, teknik aseptis dimana proses ini
dilakukan apabila bahan-bahan yang digunakan tidak tahan terhadap pemanasan.
Pada cara ini semua komponen sudah steril serta dilakukan para ruang aseptik.

Adapun formulasi sediaan injeksi antalgin dengan bahan-bahan tambahan,


diantaranya adalah jumlah antalgin sendiri yang dibutuhkan pada formulasi
35
sebanyak 20 g, Na tiosulfat sebagai antioksidan sebanyak 0,04g, Benzalkonium
klorida sebanyak 4 ml, dan penambahan WFI hingga volume sediaan menjadi 12
ml.
Pada proses pembuatan sediaan injeksi antalgin metode sterilisasi yang
digunakan adalah sterilisasi akhir. Hal ini dikarenakan antalgin merupakan bahan
obat yang tahan terhadap pemanasan. Pada pembuatan sediaan injeksi antalgin
mula-mula alat-alat yang akan diguanakan disteriliasi terlebih dahulu, timbang
bahan-bahan yang diperlukan dan disiapkan WFI yang dibuat dengan cara aqua
dimasukan kedalam erlenmeyer, lalu di didihkan 30 menit dan didinginkan.
Kemudian masing-masing bahan (Antalgin, Na tiosulfat dan BKC) dilarutkan satu
per satu dengan WFI, Na tiosulfat dan BKC yang telah dilarutkan, dimasukkan ke
dalam larutan antalgin dan diaduk ad homogan.Setelah itu dilakukan pengecekan
pH.Hasil uji pH diperoleh pH 6 dimana sesuai dengan pH spesifikasi sediaan yang
berdasarkan pertimbangan pH stabilitas sediaan. Kemudian ditambahkan WFI ad
40 ml dan disaring menggunakan kertas saring. Sediaan yang telah jadi, dilanjutkan
dengan filling kedalam vial sebanyak 5,3 ml, lalu ditutup dengan karet vial yang
sebelumnya telah dijenuhkan dengan larutan BKC. Terakhir, dilakukan sterilisasi
dengan autoklaf pada suhu 121˚C. Pada steriliasasi dengan autoklaf, total waktu
yang dibutuhkan yaitu 71 menit untuk melalui semua tahap pada sterilisasi dengan
autoklaf. Terdapat 7 tahap dalam metode sterilisasi dengan autoklaf. Pertama, tahap
pegusiran udara dimana klep dibiarkan terbuka sampai 5 menit setelah keluarnya
uap air dari klep.Kedua, tahap pemanasan dilakukan sampai terpenuhinya suhu
pembinasaan (121˚C) yang membutuhkan waktu 37 menit. Ketiga, tahap
keseimbangan yang diperlukan untuk menghasilkan kesamaan suhu disemua titik
pada ruang autoklaf dan semua benda yang disterilkan dengan waktu yang
dibutuhkan yaitu 3 menit. Keempat, tahap pembinasaan dengan waktu pembinasaan
selama 15 menit. Kelima, tahap penjaminan yaitu waktu yang diperlukan untuk
sempurnanya proses pembinasaan mikroorganisme dengan waktu 2 menit.
Keenam, tahap jatuh yang diperlukan untuk menghabiskan waktu dalam ruang
autoklaf yang memerlukan waktu 7 menit. Terakhir, tahap pendinginan yang
memerlukan waktu 2 menit untuk mencapai suhu 80˚C. Setelah seluruh proses
sterilisasi dengan autoklaf dilalui maka dilakukan uji sterilitas sediaan.

36
Pada uji sterilitas sediaan digunakan 2 media, yaitu tioglikolat cair sebagai
media untuk menumbuhkan bakteri dan soybean-casein digest medium (casamino)
sebagai media menumbuhkan jamur. Media yang telah dibuat, diinkubasi selama 7
hari barulah digunakan untuk uji sterilitas sediaan dengan menggunakan metode
inokulasi langsung. Pada metode ini sediaan anjeksi antalgin yang telah dibuat,
diinokulasikan ke dalam media uji secara langsung. Pemilihan cara ini berdasarkan
volume sediaan yang kurang dari 10 ml. Setelah selasai diinokulasi, tabung yang
berisi campuran media dan bahan obat diinkubasi kembali selama 7 hari. Media
yang diinkubasi dilakukan pengamatan kembali setelah 7 hari diinkubasi.
Hasil pengamatan pada media uji yaitu tidak adanya perubahan fisika kimia
termasuk warna, bau dan konsistensi pada larutan media uji. Selain itu, ketika
sediaan yang buat dibandingkan dengan control negative dan control postif dari
media uji, diperoleh hasil yaitu adanya kesamaan dengan control negatif. Hal
tersebut merupakan pertanda tidak adanya aktivitas biologi atau pertumbuhan dari
bakteri maupun jamur pada sediaan yang diuji dan dapat dinyatakan bahwa sediaan
yang dibuat sudah steril karena telah memenuhi syarat sterilitas sediaan.

10.2 Kesimpulan
Sediaan parenteral merupakan sediaan yang disuntikkan ke dalam tubuh
pada berbagai tempat dan dapat menimbulkan efek sistemik bagi tubuh. Oleh
karenanya, sediaan parenteral harus memenuhi kriteria, yaitu bebas kuman, bebas
pirogen, bebas pelarut yang secara fisiologis tidak netral, isotonis, isohidris serta
penggunaan wadah yang cocok. Selain itu faktor-faktor farmasetika yang
mempengaruhi penggunaan sediaan diantaranya adalah kelarutan obat dan volume
injeksi, karakteristik bahan pembawa, pH dan osmolalitas larutan injeksi, tipe
bentuk sediaan dan formulation ingedients.
Pada pembuatan sediaan injeksi antalgin telah memenuhi persyaratan terkait
farmasetik dan sterilitas sediaan.Hal ini dikarenakan antalgin dan bahan-bahan
tambahannya dapat larut dan tercampurkan dengan baik dalam WFI sehingga
pemilihan jenis bahan tambahan dan jumlahnya sudah tepat. Selain itu, ketika
dilakukan uji pH sediaan, diperoleh pH 6 yang sesuai dengan pH spesifikasi sediaan
atas dasar pH stabilitas. Pada uji sterilitas, tidak ada perubahan pada media uji dan
37
hasil yang diperoleh adalah sama dengan control negative. Hal ini menandakan
sediaan bebas dari pertumbuhan bakteri dan jamur, sehingga dapat dikatakan
sediaan injeksi antalgin yang dibuat sudah steril.

38
BAB XI
RANCANGAN PENANDAAN

11.1 Kemasan Primer

39
11.2 Kemasan Sekunder

40
11.3 Brosur

DAFTAR PUSTAKA

Anief, M. 1991. Apa yang Perlu Diketahui Tentang Obat. Yogyakarta: Gadjah
Mada University Press.
Anwar, J., dan Yahya. M. 1973. Farmakologi I. Medan: Penerbit Fakultas
Kedokteran USU.
Ansel, H.C. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Penerjemah Farida
Ibrahim. Edisi ke 4. Jakarta: Universitas Indonesia.
Ditjen POM. 1995. Farmakope Indonesia. Edisi IV. Jakarta: Departemen Kesehatan
R.I.
Ganiswara, S. 1981. Farmakologi dan Terapi. Edisi IV. Jakarta: Universitas
Indonesia Press.
Kibbe, A. H. 2004. Handbook of Pharmaceutical Excipients, Third Edition. UK:
Pharmaceutical Press. Page: 27, 451.
Lukmanto, H. 1986. Informasi Akurat Produk Farmasi di Indonesia. Edisi II.
Jakarta.
Priyambodo, B. 2007. Manajemen Farmasi Industri . Yogyakarta: Global Pustaka
Utama.
Tjay, T.,H., dan Rahardja, K. 2002. Obat-obat Penting Khasiat, Penggunaan dan
Efek-efek Sampingnya. Edisi Kelima. Jakarta: PT. Elex Media Komputindo
Gramedia.
Voigt, R., 1984. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi, diterjemahkan oleh Soewandi
S. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.

41
42