Anda di halaman 1dari 5

Nama : Hannasya Winistri Fitriani

No. Reg : 8105133150

Analisis Ritual Adat


Batagak rumah di Minangkabau

Batagak Rumah adalah upacara mendirikan rumah gadang. Sebelumnya mengetahui apa itu
Batagak Rumah kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu rumah gadang. Rumah gadang merupakan
rumah adat Sumatera Barat, berasal dari kata “rumah” dan “gadang”. Gadang dalam bahasa minang
berarti besar, memang pada kenyataannya ruma gadang memang memiliki bentuk seperti badan kapal
yang membesar keatas, selain itu rumah gadang juga berjenis rumah panggung dan persegi empat.

Seluruh bagian dalam Rumah Gadang merupakan ruangan lepas kecuali kamar tidur. Rumah
gadang terbagi atas lanjar dan ruang yang ditandai oleh tiang.Tiang yang berbanjar dari depan ke
belakang menandai lanjar, sedangkan tiang dari kiri ke kanan menandai ruang.Jumlah lanjar bergantung
pada besar rumah, bisa dua, tiga dan empat. Ruangnya terdiri dari jumlah yang ganjil antara tiga dan
sebelas.

Lantainya terbuat dari papan, badannya terbuat dari papan yang diukir, sementara atapnya dari
ijuk dan berbentuk gonjong atau tanduk kerbau. Oleh karena itulah masyarakat minang juga menyebutnya
rumah bagonjong atau rumah baanjuang. Jumlah kamar ada rumah gadang biasanya tergantung kepada
jumlah anak perempuan yang tinggal di dalamnya, karena memang di suku minangkabau hanya
perempuanlah yang memiliki kamar, sedangkan anak laki-laki tidur disurau.
Umumnya dalam pembangunan rumah gadang terdapat beberapa rangkaian upacara yang harus
dilalui seperti:

1. Mufakat awal.

Upacara batagak rumah dimulai dengan mufakat orang sekaum.

Membicarakan letak rumah yang tepat, ukurannya, serta kapan waktu pengerjaannya. Hasil rapat
disampaikan oleh pangulu suku, lalu panghulu suku ini menyampaikan dengan panghulu suku yang
lain.

2.Maelo kayu.

Merupakan mempersiapkan bahan-bahan yang diperlukan.

Umunya kayu-kayu, penebangan dan pemotongan dilakukan bergotong royong kayu yang dijadikan
tiang di rendam dulu dalam lumpur atau air yang terus berganti. Tujuannya biar kayu itu awet dan
sulit dimakan rayap.

3.Mancatak tiang tuo.

Pekerjaan utama dalam membuat rumah, bahan-bahan yang akan digunakan diolah terlebih dahulu.

4.Batagak tiang.

Acara ini dilakukan setelah bahan-bahan telah siap diolah.

Pertama tiang - tiang ditegakan dengan bergotong royong. Tiang rumah gadang tidak ditanam di
tanah tapi hanya diletakkan di atas batu layah, karna itulah rumah gadang jarang rusak ketika gempa.

5.Manaikan kudo-kudo.

Ini lanjutan dari membangun rumah setelah tiang didirikan.

6.Manaiki rumah.

Merupakan acara terakir dari upacara batagak rumah.

Dilakukan setelah rumah selesai, pada acara ini dilakukan penjamuan dan do'a bersama sebagai tanda
terimakasih kepada semua dan doa syukur kepada Allah SWT
Praktek batagak rumah merupakan kegiatan awal pembangunan rumah gadang setelah rangkaian
pengambilan kayu (maelo kayu) dilakukan. Kegiatan ini merupakan peletakan batu pertama dan penanda
dimulainya pembangunan rumah gadang. Hanya saja istilah yang dipakai oleh masyarakat Minangkabau
adalah batagak rumah. Hal ini berbeda dengan pendirian bangunan-bangunan pada umumnya yang
diawali dengan peletakan fondasi. Pada pembangunan rumah gadang, hal yang paling awal dikerjakan
adalah kerangka bangunannya, kemudian menyusul fondasi bangunan. Ketika kerangka bangunan selesai
dan fondasi telah dibuat, selanjutnya meletakkan tonggak ke atas fondasi yang sudah disiapkan, baru
pengerjaan seluruh bangunan dilanjutkan.

Secara filosofis, elemen dalam batagak tonggak tuo yakni tonggak tuo itu sendiri. Tonggak tuo
dalam rumah gadang bisa diistilahkan dengan orang yang dituakan dalam masyarakat Minangkabau.
Orang yang dituakan yang menjadi tauladan, sokoguru dan panutan dalam berperilaku bagi
masyarakatnya. Orang yang dituakan ini tidak harus tua secara usia, namun lebih kepada luas wawasan
dan pengalaman hidup yang dimiliki. Orang yang dituakan inipun berperan sebagai penjaga adat dan
tradisi, penjaga agama dan mengajarkan arti kehidupan kepada seluruh masyarakat Minangkabau. Dia
menjadi guru bagi masyarakat karena keluasan wawasan dan pengetahuannya. Tentu saja, orang yang
dituakan tidak bisa berdiri sendirian tanpa dukungan dari masyarakat banyak dan tanpa pengakuan.
Seorang tua, harus selalu ada bersama-sama dengan rakyatnya, hidup ditengah-tengah masyarakat dan
menjadi tempat bergantung masyarakatnya.

Tonggak tuo adalah satu-satunya tiang yang berdiri tegak lurus dan terletak di bagian tengah rumah
gadang. Sementara tiang yang lain yang ada disekelilingnya berdiri agak miring dan berfungsi sebagai
penyokong tiang utama. Jika semua ujung tonggak yang miring dan lurus diteruskan ke bawah maka akan
bertemu pada satu titik di dalam bumi yang disebut dengan maantak ka pusek bumi. Masing masing tiang
akan dihubungkan dengan palanca yang utuh atau tidak bersambung dan lurus. Ini menunjukkan
hubungan antara satu tiang dengan tonggak tuo tidak bisa dipisahkan. Tonggak tuo akan berdiri kokoh
jika disokong oleh tiang tiang yang lain, sementara tiang tiang-tiang yang lain tidak bisa berdiri tanpa ada
tiang utama. Bisa dikatakan tiang utama sebagai tiang penjuru.

Batagak tonggak tuo merupakan upacara yang dirayakan dengan baralek (pesta) besar. diawali
dengan ritual doa bersama sebagai bentuk ucapan syukur dan meminta izin kepada Tuhan Yang Maha
Kuasa untuk dimulainya pembangunan. Memohon kepada yang maha kuasa agar proses pembangunan
rumah gadang berjalan dengan lancar tanpa hambatan yang berarti, selalu diridhoi dan selanjutnya
masyarakat khususnya pemilik rumah gadang hidup sejahtera dan makmur dalam menempati rumah
nantinya.
Upacara ini dilengkapi dengan simbol-simbol yang dipercaya masyarakat Minangkabau mengandung
nilai-nilai keselamatan, kemakmuran dan kekuatan. Simbol-simbol yang digunakan sebagai pelengkap
ritual ada ayam, tandan buah pisang, mayang pinang dan tunas kelapa. Simbol-simbol ini oleh masyarakat
dipercaya melambangkan kekuatan, keselamatan, kesuburan dan kemakmuran. Setelah ritual doa bersama
dilakukan, maka secara bersama-sama masyarakat melaksanakan batagak tonggak tuo. Selesai acara
batagak tonggak tuo dilaksanakan, acara diakhiri dengan makan bersama seluruh masyarakat yang hadir
dalam acara batagak rumah gadang tersebut.

Terdapat nilai gotong royong dan kebersamaan pada proses pelaksanaan batagak tonggak tuo rumah
gadang. Nilai ini bisa kita temukan baik sebelum upacara dilakukan maupun pada saat acara batagak itu
sendiri. Sebelum batagak tonggak tuo rumah gadang dilaksanakan, para warga kaum atau warga nagari
akan beramai-ramai mengadakan gotong–royong untuk mencari bahan berupa kayu pohon yang dinilai
cocok untuk dijadikan tonggak tuo rumah gadang. Kegiatan pencarian kayu ini memakan waktu lama dan
tenaga yang besar. Tonggak tuo ini diambil dari hutan konservasi milik kaum atau hutan ulayat kaum.
Pengangkatan kayu yang ditebang kemudian dibawa ke tempat pembangunan harus dilakukan secara
bergotong royong. Hal ini mengingat kayu yang digunakan untuk tonggak tuo begitu besar dan panjang,
tentu sangat berat. Jadi proses pengangkatan dilakukan bersama-sama. Kalau jaman dulu akan digotong
secara bersama. Demikian juga dengan tiang-tiang yang lain semua diangkut dengan cara bergotong
royong.

Setelah tonggak atau tiang diperoleh dan dirasa cukup maka pekerjaan berikutnya adalah membuat
kerangka tonggak tuo. Membuat kerangka tonggak tuo ini dikerjakan oleh para tukang tuo. Tukang tuo
adalah orang-orang yang ahli dan memiliki pengalaman mumpuni dalam membuat rumah gadang. Setelah
tonggak tuo selesai dirangkai, pekerjaan selanjutnya adalah batagak tonggak tuo. Inilah acara puncak
dalam batagak tonggak tuo rumah gadang. Dalam acara ini akan melibatkan lebih banyak orang, hal ini
dikarenakan kerangka tonggak tuo akan jauh lebih berat. Satu hal yang sangat patut untuk diteladani
adalah semua orang-orang yang terlibat dalam upacara batagak tonggak tuo adalah relawan yang tanpa
dibayar. Hal ini menunjukkan nilai gotong royong dan kebersamaan yang sangat kental di masyarakat.

Kekinian, nilai-nilai gotong royong dan kebersamaan yang sangat kental dalam pembangunan rumah
gadang lama kelamaan semakin terkikis seiring dengan semakin jarangnya pembangunan rumah gadang.
Kehidupan modern yang lebih menawarkan dominasi egoisme menjadi sangat merusak moral masyarakat
masa kini.
Upacara adat Batagak Rumah ini memiliki banyak nilai positif. Baik dari nilai budaya mau pun
agama. Dengan adanya upacara adat ini masyarakat Minagkabau tetap mempertahankan nilai budaya dari
adat mereka. Disamping itu masyarakat tidak hanya mempertahankan budaya mereka saja tetapi juga
tidak lupa untuk bersyukur atas karunia yang telah Allah SWT berikan.Dengan menghidupkan kembali
aktifitas budaya seperti batagak tonggak tuo, maka diharapkan nilai-nilai itu bisa tertanam kembali dan
bisa diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. Tidak hanya dalam pembangunan rumah gadang
nilai itu bisa diterapkan, tapi juga dalam aktivitas kehidupan yang lebih luas.