Anda di halaman 1dari 11

5.

1 KERANGKA ANALISIS FUNDAMENTAL

Kerangka dasar dari bagaimana seorang fund manager memandang fundamental analisis
untuk mengukur resiko-resiko dari saham-saham yang diterbitkan oleh emiten untuk mendapatkan
alasan mengapa kita memilih saham sebagai koleksi dari portofolio saham kita, sedangkan untuk
kapan waktu yang tepat untuk melakukan jual dan belinya,gunakan tekhnikal analisis.
Secara garis besar resiko-resiko dalam investasi dipasar modal dibagi 2 yaitu;
1. Resiko Sistematis ---> Resiko yang terjadi diluar kegiatan perusahaan. resiko sistematis
disebut juga dengan resiko pasar karena berkaitan dengan perubahan yang terjadi dipasar secara
keseluruhan.
2.Resiko Non Sistematis ---> Merupakan resiko spesifik perusahaan karena tergantung
dari kondisi mikro perusahaan.
Analisis fundamental untuk pasar modal secara garis besar dibagi menjadi 4 bagian:
1.Analisis Kondisi ekonomi secara keseluruhan, spt: inflasi, suku bunga, nilai tukar mata
uang, neraca perdagangan, uang beredar.
2.Analisa kondisi industri secara keseluruhan, Seperti kenaikan atau penurunan harga
komoditas, spt: emas, nikel, timah dll. Kebijakan pemda.
3.Analisa kondisi perusahaan; Analisis rasio laporan keuangan, financial modeling.
4.Analisis nilai saham perusahaan; menaksir nilai intrinsic mengunakan model valuasi
undervalued atau overvalued. Atau dengan pendekatan PER

5.2 ANALISIS EKONOMI PASAR

Analisis ekonomi adalah salah satu dari tiga analisis yang perlu dilakukan investor dalam
penentuan keputusan investasinya. Analisis ekonomi perlu dilakukan karena kecenderungan
adanya hubungan yang kuat antara apa yang terjadi pada lingkungan ekonomi makro dan kinerja
suatu pasar modal. Pasar modal mencerminkan apa yang terjadi pada perkonomian makro karena
nilai investasi ditentukan oleh aliran kas yang diharapkan serta tingkat return yang disyaratkan
atas investasi tersebut.
Analisis pasar adalah suatu analisis yang melakukan pendekatan dimana para investor lebih
mengutamakan pengamatannya pada suasana pasar yang banyak dipengaruhi oleh berbagai faktor

1
dalam dan luar negeri, baik faktor ekonomi seperti tight money policy maupun faktor non ekonomi
seperti dampak perang teluk di Timur Tengah.
Fluktuasi yang terjadi di pasar modal akan terkait dengan perubahan yang terjadi pada
berbagai variabel ekonomi makro. Sedangkan dari sisi lainnya, harga saham merupakan cerminan
dari ekspetasi investor terhadap faktor-faktor earning, aliran kas dan tingkat return yang
disyaratkan investor, yang mana ketiga faktor tersebut juga sangat dipengaruhi oleh kinerja
ekonomi makro.
VARIABEL EKONOMI MAKRO
Lingkungan ekonomi makro adalah lingkungan yang mempengaruhi operasi perusahaan
sehari-hari. Kemampuan investor dalam memahami dan meramalkan kondisi ekonomi makro di
masa datang, akan sangat berguna dalam pembuatan keputusan investasi yang menguntungkan.
Beberapa variabel ekonomi makro yang perlu diperhatikan investor, yaitu :
1. Produk Domestik Bruto (PDB),Produk domestik bruto adalah ukuran produksi
barang dan jasa total suatu Negara.
2. Tingkat Pengangguran, tingkat pengangguran ini mencerminkan sejauh mana
kapasitas operasi ekonomi suatu negara bisa dijalankan
3. Inflasi adalah kecenderungan terjadinya peningkatan harga produk-produk secara
keseluruhan. Artinya, kondisi ekonomi mengalami permintaan atas produk yang melebihi
kapasitas penawaran produknya, sehingga harga-harga cenderung mengalami kenaikan

5.3 ANALISIS INDUSTRY

Industry adalah kelompok perusahaan yang memproduksi barang atau jasa yang serupa,
pemeriksaan tentang pentingnya kelompok pemegang saham dalam lingkungan kerja perusahaan
disebut analisis industry. M. E. Porter, penggagas strategi kompetitif, berpendapat bahwa
perusahaan lebih memberikan perhatian pada persaingan yang ada dalam industrinya. “kekuatan
kolektif dari kekuatan tersebut menentukan laba potensial pokok dalam industry, di mana potensial
laba diukur dengan tingkat pengembalian investasi modal”. Semakin kuat setiap kekuatan dalam
model tersbut, semakin terbatas kemampuan perusahaan untuk menaikkan harga dan mendapatkan
laba yang lebih besar.

2
Dalam melakukan pengamatan industry, perusahaan harus menilai pentingnya enam
kekuatan untuk sukses, yaitu :
a. Ancaman pendatang baru
Pendatang baru dalam industri biasanya membawa kapasitas baru, sebagai usaha untuk
mendapatkan keuntungan dari pasar saham, dan sumber daya penting.
b. Persaingan diantara perusahaan yang telah ada
Dalam sebagian besar industri, perusahaan saling bergantung. Pesaingan yang digerakkan
oleh satu perusahaa dapat dipastikan mempengaruhi para pesaingnya, dan mungkin menyebabkan
pembalasan atau usaha-usaha perlawanan.
c. Ancaman produk atau jasa pengganti
Produk penganti muncul dalam bentuk berbeda, tetapidapat memuaskan kebutuhan yang
sama dari produk lain.
d. Kekuatan penawaran pembeli
Pembeli mempengaruhi industry melalui kemampuan mereka untuk menekan turunnya
harga, permintaan terhadap kualitas atau jasa yang lebih baik, dan memainka peran untuk melawan
satu pesaing dengan lainnya.
e. Kekuatan Penawaran Pemasok
Pemasok atau kelompok pemasok kuat jika beberapa persyaratan berikut ini dipenuhi.
• Industri pemasok didominasi oleh sedikit perusahaan, tetapi menjual kebanyak
perusahaan ( missal, perusahaan minyak ).
• Produk atau jasanya unik dan atau produk itu mempunyai biaya pengganti yang
menambah kekuatan ( missal, perangkat lunak pengolah kata ).
• Produk pengganti tidak tersedia ( missal, barang elektronik).
• Industri pembeli pembeli membeli hanya sebagian kecil barang atau jasa dari kelompok
pemasok dan itu tidak penting bagi pemasok ( misal, penjualan ban mesin pemotong rumput
kurang penting bagi industry ban disbanding penjualan ban mobil).
f. Kekuatan Relatif dari Stakeholder Lain
Pemerintah mempengaruhi tingkat aktivitas persaingan dengan menggunakan lima
kekuatan yang telah disebutkan, kita tahu bahwa pemerintah layak diperhitungkan karena kekuatan
pemerintah dapat mempengaruhi semua industri.

3
5.4 ANALISIS PERUSAHAAN

Tahapan analisis perusahaan dalam analisis fundamental bertujuan untuk mengetahui


industri yang paling berprospek dan paling menguntungkan. Prospek industri atau perusahaan
yang paling menguntungkan dapat dilihat dari laporan keuangannya seperti harga saham yang di
bawah harga nominalnya (under valued) dan diperkirakan akan meningkat setelah dimiliki atau
perusahaan yang harga pasar sahamnya lebih tinggi dari nominalnya (over valued), sehingga akan
menguntungkan untuk dijual. Untuk mengetahui apakah saham suatu perusahaan layak dijadikan
pilihan investasi dilakukan analisis pada perusahaan yang bersangkutan. Dari analisis tersebut
dapat memberikan gambaran mengenai karakteristik internal, kualitas dan kinerja, serta prospek
perusahaan tersebut di masa yang akan datang.

Dalam analisis perusahaan komponen utama yang menjadi kerangka pikirnya sama dengan
analisis industrial yaitu Earning Per Share (EPS) dan Price Earning Ratio ((P/E). Tiga alasan
utama menggunakan komponen tersebut adalah:

 Digunakan untuk mengestimasi nilai intrinsik saham. Caranya mengalikan EPS dengan
E/P dan dibandingkan dengan nilai pasar. Hasilnya menentukan keputusan untuk membeli
atau menjual saham.
 Menghitung dividen dengan dasar earning.
 Hubungan antara perubahan earning dengan perubahan harga saham.

EPS dan Informasi Laporan Keuangan

Dengan menggunakan laporan keuangan investor akan dapat menghitung berapa besar
pertumbuhan earning yang telah dicapai perusahaan terhadap jumlah saham perusahaan. Dengan
membandingkan antara jumlah laba bersih yang siap dibagikan (earning) dengan jumlah saham
yang beredar akan diperoleh Earning Per Share (EPS). Informasi EPS merupakan informasi yang
sangat diperlukan investor untuk menggambarkan prospek perusahaan untuk masa yang datang.
EPS merupakan ukuran berupa earning yang dapat diperoleh dari setiap saham yang dimiliki
investor. Sehingga dapat disimpulkan bahwa laporan keuangan sangat berguna bagi investor untuk
menentukan keputusan investasi yang terbaik dan menguntungkan.

4
Titik penting dari analisis saham umum adalah pada perkembangan dan laba dari
perusahaan. Bagi investor, informasi laba yang diperoleh perusahaan dapat dijadikan dasar untuk
menilai tingkat profitabilitas perusahaan. Beberapa ukuran yang umumnya digunakan adalah
Return on Equity (ROE) yang menunjukkan seberapa besar nilai kembalian dari modal sendiri
yang ditanamkan di perusahaan, atau Earning per Share (EPS) untuk menilai seberapa besar
earning yang akan diperoleh dari setiap saham yang dimiliki investor.

Analisis Rasio Profitabilitas Perusahaan, salah satu indikator penting untuk mengetahui
sejauhmana pertumbuhan profitabilitas perusahaan yang mampu memberikan return yang sesuai
dengan tingkat yang disyaratkan oleh investor

Earning per Share (EPS), selanjutnya komponen yang penting pertama yang harus diperhatikan
dalam menganalisis perusahaan adalah keuntungan yang didapat dari tiap lembar saham yang
dinvestasikan oleh para pemegang saham.

Price Earning Ratio (PER) atau earning multiplier mengidentifikasikan besar rupiah yang harus
dibayarkan investor untuk mendapatkan satu rupiah earning perusahaan, dan merupakan ukuran
harga relatif dari sebuah saham perusahaan. Rumusnya adalah:

5.5 KERANGKA ANALISIS TEKNIKAL

Analisis teknikal membentuk basis dari suatu strategi perdagangan bedasarkan pada
peraturan, tempat kita memasuki perdagangan ketika kondisi – kondisi tertentu dipenuhi oleh
seperangkat indikator-indikator teknikal.

 Membaca Grafik Forex


Suatu grafik mata uang yang menempatkan harga dari pasangan mata uang dalam rangka
waktu yang berbeda berdasarkan pilihan anda. Grafik ini memperbolehkan seorang trader forex
untuk memvisualisasikan dan menganalisis bagaimana suatu pasangan mata uang tertentu telah
berlaku dalam waktu satu menit, lima menit, 15 menit, satu jam, satu hari, satu minggu terakhir,
dan seterusnya

5
5.6 INDIKATOR-INDIKATOR TEKNIS

Indikator adalah alat yang analis teknis, trader, dan ahli statistik gunakan di currency
market untuk mengambil pendekatan statistik daripada pendekatan subjektif untuk trading.
Mereka akan mengacu pada hal-hal seperti aliran uang, volatilitas, momentum, dan tren untuk
memberi mereka lebih banyak wawasan kepada pergerakan harga potensial. Ada ratusan bahkan
ribuan indikator yang tersedia, sehingga tidak perlu dikatakan bahwa ada banyak perdebatan
tentang mana yang terbaik.
 Leading indicator
Leading indicator adalah salah satu dari dua jenis indikator utama yang tersedia untuk para
trader. Mereka cenderung mendahului pergerakan harga dan meramalkan masa depan. Mereka
cenderung digunakan untuk range bound trading, karena mereka dapat memberi Anda sedikit
“head up” pada potensi breakout konsolidasi, yang tentu saja merupakan informasi yang sangat
kuat untuk dimiliki.
 Lagging indicator
Sebaliknya, lagging indicator cenderung mengikuti pergerakan harga. Mereka paling
berguna selama tren yang terdefinisi dengan baik, karena mereka cenderung menyajikan sinyal
jauh lebih lambat dari indikator utama. Sayangnya ini datang dengan efek samping yang kurang
menguntungkan, meskipun lebih dapat diandalkan. lagging indicator telah populer selama
bertahun-tahun dan masih merupakan salah satu indikator paling dasar yang akan digunakan oleh
para trader.
Indikator dibangun dengan beberapa cara berbeda:
- Oscillator sejauh ini merupakan indikator teknis yang paling umum, umumnya terikat
dalam beberapa jenis jangkauan. Cukup sering, ada kisaran penuh antara dua nilai yang mewakili
kondisi overbought dan oversold. Biasanya, ada beberapa jenis garis atau indikator yang
memungkinkan Anda tahu kapan pasar mungkin agak terlalu jauh ke dalam satu bidang atau yang
lain.
- Non-bounded Indicator tidak seperti osilator, mereka biasanya tidak memiliki rentang
yang ditetapkan. Sebagai contoh, indikator garis akumulasi/distribusi yang mengukur aliran uang
ke dalam keamanan adalah salah satu contoh dari non-bounded Indicator.

6
5.7 PENGGUNAAN CHART
Chart : Berfungsi untunk menyisipkan atau menampilkan chart wizard untuk pembuatan
Graphic di document anda. Ada berbagai macam chart yaitu :
1. Column charts (Grafik Kolom)
Grafik Kolom sangat berguna untuk menunjukkan perubahan data dalam periode waktu tertentu
atau menggambarkan perbandingan antar beberapa item.

2. Line charts (Grafik Garis)


Grafik garis dapat menunjukkan data secara terus menerus atau berkelanjutan selama periode
waktu tertentu. Grafik ini sangat ideal untuk menampilkan tren data pada interval/rentang waktu
yang sama.

3. Pie charts (Grafik lingkaran)


Grafik lingkaran menunjukkan ukuran dari suatu item dalam suatu rangkaian data, secara
proporsional terhadap jumlah dari keseluruhan item.

7
4. Bar charts (Grafik batang)
Grafik batang menggambarkan perbandingan antar beberapa item.

5. Area charts (Grafik bidang)


Grafik bidang menekankan besarnya perubahan dari waktu ke waktu.

6. XY (scatter) charts (Grafik penyebaran)


Grafik penyebaran menunjukkan hubungan antara nilai numerik pada beberapa rangkaian data.

8
7. Stock charts (Grafik stok)
Seperti namanya, grafik stok banyak digunakan untuk menggambarkan fluktuasi harga stok.
Namun grafik ini juga dapat digunakan untuk data ilmiah. Sebagai contoh, kita dapat
menggunakannya untuk menunjukkan fluktuasi suhu harian.

8. Surface charts (Grafik permukaan)


Grafik permukaan sangat berguna ketika kita ingin mencari kombinasi yang optimal dari 2
rangkaian data. Seperti dalam peta topografi, warna dan pola menunjukkan daerah yang berada
dalam kisaran nilai yang sama.

9. Doughnut charts (Grafik donat)


Seperti grafik lingkaran, grafik donat menunjukkan hubungan dari suatu bagian dengan
keseluruhan data, tetapi dapat berisi lebih dari satu rangkaian data.

9
10. Bubble charts (Grafik gelembung)
Data diatur dalam kolom sehingga nilai-nilai x (horizontal) tercantum pada kolom pertama (kiri)
dan nilai-nilai y (vertical) yang sesuai dan nilai-nilai ukuran gelembung tercantum dalam kolom
yang berdekatan, dapat diplot dalam grafik gelembung.

11. Radar charts (Grafik radar)


Grafik radar membandingkan nilai keseluruhan dari sejumlah rangkaian data.

10
5.8 PENGUJIAN ANALISIS TEKNIKAL
Dalam pengujian akurasi analisis teknikal tersebut ada beberapa hal yang perlu diperhatikan :
 Risiko
 Biaya transaksi
 Konsistensi
 Validitas di luar sampel yang dipergunakan
 Strategi Investasi

Pemodal dapat menggunakan strategi pemilihan saham yang termasuk growth stocks atau
value stocks. Growth stocks adalah saham-saham yang diharapkan memberikan pertumbuhan laba
yang lebih tinggi dari rata-rata saham-saham lain, dan karenanya mempunyai PER yang tinggi.
Value stocks sebaliknya menunjukkan saham-saham perusahaan yang menunjukkan aset yang
nampak murah, dan neraca yang kuat.
 Strategi Investasi Pasif
Strategi pasif mendasarkan ciri pada asumsi bahwa pasar modal tidak melakukan mispricing
meskipun terjadi mispricing, para pemodal berpendapat mereka tidak bisa mengidentifikasikan
dan memanfaatkannya.
 Strategi Investasi Aktif
Strategi ini mendasarkan diri pada asumsi bahwa pasar modal melakukan kesalahan dalam
penentuan harga (mispriced)
para pemodal berpendapat bisa mengidentifikasikan mispriced ini dan memanfaatkannya .

11