Anda di halaman 1dari 3

Struktur tubuh ikan

Ikan merupakan hewan akuatik, vertebrata ektotermis. Banyak struktur bagian


dalam ikan telah beradaptasi untuk gaya hidup di air. Apakah bentuk-bentuk
geometris ini? Ini adalah sisik – kulit – dari ikan Siam biru, dan mereka hampir
terlihat seperti sebuah karya seni. Mereka juga terlihat seperti membentuk kulit
halus, yang efisien. Mengapa hal ini penting untuk ikan?

Struktur tubuh ikan dan fungsinya


Ikan adalah vertebrata air. Mereka membuat lebih dari setengah dari semua spesies
vertebrata. Ikan sangat penting dalam studi evolusi vertebrata karena beberapa ciri
vertebrata penting berevolusi pada ikan. Ikan menunjukkan keragaman besar
dalam ukuran tubuh. Mereka rentang panjang dari sekitar 8 milimeter (0,3 inci)
sampai 16 meter (sekitar 53 kaki). Sebagian besar ektotermis dan ditutupi dengan
sisik. Sisik melindungi ikan dari predator dan parasit dan mengurangi gesekan
dengan air. Beberapa, sisik tumpang tindih memberikan penutup fleksibel yang
memungkinkan ikan untuk bergerak dengan mudah saat berenang.
struktur tubuh ikan secara umum. Ikan memiliki tubuh ramping dengan insang dan
sirip.
Adaptasi untuk Air
Banyak struktur bagian dalam ikan dipersiapkan untuk adaptasi dalam gaya hidup
di air mereka. Beberapa dijelaskan di bawah dan ditunjukkan pada Gambar di atas.

1. Ikan memiliki insang yang memungkinkan mereka untuk “bernapas” dan


mengambil oksigen didalam air. Air masuk mulut, melewati insang, dan keluar
dari tubuh melalui lubang khusus. Insang menyerap oksigen dari air saat
melewati mereka.
2. Ikan memiliki aliran tubuh berlapis. Mereka biasanya panjang dan sempit,
yang mengurangi hambatan air ketika mereka berenang.
3. Kebanyakan ikan memiliki beberapa sirip untuk berenang. Mereka
menggunakan beberapa sirip mereka untuk mendorong diri melalui air dan
lainnya untuk mengarahkan tubuh saat mereka berenang.
4. Ikan memiliki sistem otot untuk gerakan. Kontraksi otot riak melalui tubuh
dalam bentuk gelombang dari kepala ke ekor. Kontraksi cambuk sirip ekor
terhadap air untuk mendorong ikan melalui air.
5. Kebanyakan ikan memiliki kandung kemih berenang. Ini adalah organ seperti
balon yang berisi gas. Dengan mengubah jumlah gas di dalam kandung kemih,
ikan dapat bergerak ke atas atau ke bawah melalui kolom air.
Sistem Organ Ikan
Ikan memiliki sistem peredaran darah dengan jantung dua bilik. Sistem pencernaan
mereka lengkap dan mencakup beberapa organ dan kelenjar. Ikan Jawed
(berahang) menggunakan rahang dan gigi untuk menggiling makanan sebelum
diteruskan ke seluruh saluran pencernaan. Hal ini memungkinkan mereka untuk
mengkonsumsi mangsa yang lebih besar.

Ikan juga memiliki sistem saraf terpusat dengan otak. Otak ikan lebih kecil
dibandingkan dengan otak vertebrata lainnya, tetapi mereka yang besar dan
kompleks dibandingkan dengan otak invertebrata. Ikan juga sangat berkembang
organ-organ indera yang memungkinkan mereka untuk melihat, mendengar,
merasakan, mencium, dan rasa. Hiu dan beberapa ikan lainnya bahkan dapat
merasakan tingkat yang sangat rendah listrik yang dipancarkan oleh hewan lain. Ini
membantu mereka menemukan mangsa.

Ringkasan
Ikan merupakan hewan akuatik, vertebrata ektotermis. Banyak struktur bagian
dalam ikan telah beradaptasi untuk gaya hidup di air. Misalnya, ikan memiliki
tubuh aliran berlapis yang mengurangi hambatan air saat berenang. Ikan memiliki
insang untuk “bernapas” oksigen dalam air dan sirip untuk mendorong dan
mengarahkan tubuh mereka melalui air.