Anda di halaman 1dari 529

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang

Cetakan pertama, Agustus 2018

Penulis : Maria Tuntun, S.Pd., M.Biomed


Dra. Wieke Sriwulan, ST,M.Kes
Doni Setiawan, S.Si., M.Biotek
Anik Nuryati, Ssi., MSc.

Pengembang Desain Intruksional : Titi Chandrawati,. Ph.D

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Bangun Asmo Darmanto, S.Des.
Tata Letak : Nono Suwarno

Jumlah Halaman : 529


DAFTAR ISI

Halaman

BAB I: DASAR-DASAR PENGENDALIAN MUTU .................................................... 1

Topik 1.
Ruang Lingkup Pengendalian Mutu ................................................................... 4
Latihan ..................................................................................................................... 10
Ringkasan................................................................................................................. 11
Tes 1 ........................................................................................................................ 13

Topik 2.
Pengenalan Tahap-tahap Pengendalian Mutu .................................................. 16
Latihan ..................................................................................................................... 20
Ringkasan................................................................................................................. 20
Tes 2 ........................................................................................................................ 21

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 22


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 23

BAB II: STRATEGI 5Q FRAMEWORK UNTUK TERCAPAINYA MUTU


PEMERIKSAAN LABORATORI ................................................................. 24

Topik 1.
5Q Framework................................................................................................... 27
Latihan ..................................................................................................................... 31
Ringkasan................................................................................................................. 32
Tes 1 ........................................................................................................................ 32

Topik 2.
Komponen Komputer ....................................................................................... 34
Latihan ..................................................................................................................... 53
Ringkasan................................................................................................................. 53
Tes 2 ........................................................................................................................ 58

◼ Kendali Mutu iii


KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 61

BAB III: SUMBER-SUMBER KESALAHAN PADA TAHAP PRA ANALITIK, ANALITIK


DAN PASCA ANALITIK ........................................................................... 63

Topik 1.
Sumber Kesalahan Teknik ................................................................................ 66
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 79
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 80
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 81

Topik 2.
Sumber Kesalahan Non Teknik .......................................................................... 84
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 107
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 107
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 107

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 109


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 110

BAB IV: UJI KUALITAS BAHAN LABORATORIUM (REAGEN, BAHAN STANDART,


BAHAN KONTROL, DAN AIR.................................................................. 111

Topik 1.
Pengenalan Bahan Laboratorium ....................................................................... 113
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 123
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 124
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 126

Topik 2.
Uji Kualitas Bahan Laboratorium ....................................................................... 128
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 151

iv Kendali Mutu ◼
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 151
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 155

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 157


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 158

BAB V: KALIBRASI ALAT DAN INSTRUMEN LABORATORIUM KESEHATAN ........... 159

Topik 1.
Pengenalan Alat dan Instrumen Laboratorium Kesehatan ................................. 162
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 193
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 194
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 196

Topik 2.
Kalibrasi Alat dan Instrumen Laboratorium Kesehatan ...................................... 198
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 213
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 213
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 214

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 216


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 217

BAB VI: KEANDALAN TES LABORATORIUM......................................................... 219

Topik 1.
Akurasi dan Presisi ............................................................................................ 221
Latihan ....…………………………………………….….............................................................. 231
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 233
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 233

◼ Kendali Mutu v
Topik 2.
Sensitivitas dan Spesifisitas Diagnostik .............................................................. 235
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 239
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 240
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 240

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 242


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 243

BAB VII: PEMANTAPAN MUTU INTERNAL BIDANG KIMIA KLINIK ....................... 244

Topik 1.
Pengenalan Pemantapan Mutu Internal Bidang Kimia Klinik ............................. 247
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 274
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 274
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 274

Topik 2.
Penerapan Pemantapan Mutu Internal bidang Kimia Klinik............................... 277
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 296
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 296
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................ 297

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ...................................................................... 300


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 301

BAB VIII: PEMANTAPAN MUTU INTERNAL BIDANG URINALISIS ....................... 303

Topik 1.
Pengenalan Pemantapan Mutu Internal Bidang Urinalisis ................................. 305
Latihan ....……………………………………………................................................................. 319
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 320
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................ 320

vi Kendali Mutu ◼
Topik 2.
Penerapan Pemantapan Mutu Internal Bidang Urinalisis ................................... 322
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 349
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 350
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 350

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ...................................................................... 352


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 353

BAB IX: PEMANTAPAN MUTU INTERNAL BIDANG HEMATOLOGI ....................... 355

Topik 1.
Pengenalan Pemantapan Mutu Internal Bidang Hematologi ............................. 360
Latihan .................................................................................................................... 381
Ringkasan................................................................................................................. 381
Tes 1 ........................................................................................................................ 382

Topik 2.
Penerapan Pemantapan Mutu Internal Bidang Hematologi .............................. 385
Latihan .................................................................................................................... 392
Ringkasan................................................................................................................. 394
Tes 2 ........................................................................................................................ 394

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ...................................................................... 399


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 400

BAB X: PEMANTAPAN MUTU INTERNAL BIDANG MIKROBIOLOGI ..................... 401

Topik 1.
Pengenalan Pemantapan Mutu Internal Bidang Mikrobiologi ........................... 404
Latihan .................................................................................................................... 422
Ringkasan................................................................................................................. 423
Tes 1 ........................................................................................................................ 423

◼ Kendali Mutu vii


Topik 2.
Penerapan Pemantapan Mutu Internal Bidang Mikrobiologi ............................ 426
Latihan .................................................................................................................... 448
Ringkasan................................................................................................................. 448
Tes 2 ........................................................................................................................ 448

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 451


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 452

BAB XI: PENERAPAN PEMANTAPAN MUTU INTERNAL BIDANG 453


IMUNOSEROLOGI ................................................................................

Topik 1.
Pengenalan Pemantapan Mutu Internal Bidang Imunoserologi ......................... 456
Latihan .................................................................................................................... 461
Ringkasan................................................................................................................. 462
Tes 1 ........................................................................................................................ 462

Topik 2.
Penerapan Pemantapan Mutu Internal Bidang Imunoserologi ........................... 464
Latihan .................................................................................................................... 474
Ringkasan................................................................................................................. 475
Tes 2 ........................................................................................................................ 476

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 477


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 478

BAB XII: PROGRAM NASIONAL PEMANTAPAN MUTU EKSTERNAL ..................... 480

Topik 1.
Pengenalan Pemantapan Mutu Eksternal ......................................................... 482
Latihan .................................................................................................................... 491
Ringkasan................................................................................................................. 492
Tes 1 ........................................................................................................................ 492

viii Kendali Mutu ◼


Topik 2.
Penerapan Program Nasional Pemantapan Mutu Eksternal ............................... 494
Latihan .................................................................................................................... 512
Ringkasan................................................................................................................. 513
Tes 1 ........................................................................................................................ 514

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 515


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 516

◼ Kendali Mutu ix
Bab 1
DASAR-DASAR PENGENDALIAN MUTU
Maria Tuntun, S.Pd., M.Biomed

Pendahuluan

S
elamat berjumpa dalam modul Kendali Mutu. Bab ini adalah bab pertama yang akan
membahas tentang dasar-dasar pengendalian mutu laboratorium. Materi ini amat
penting bagi Anda sebagai seorang tenaga Ahli Teknologi Laboratorium Medik (ATLM)
yang bekerja di laboratorium rumah sakit atau laboratorium puskesmas. Mengapa?
Perhatikan, apakah selama bekerja di laboratorium, Anda mengetahui semua kegiatan yang
berlangsung setiap hari? Apakah Anda juga melakukan pengendalian mutu di laboratorium
tempat Anda bekerja? Sebagai tenaga ATLM sudah seharusnya Anda mengetahui semua
kegiatan yang ada di laboratorium, dan sudah seharusnya Anda melakukan pengendalian
mutu laboratorium, baik mutu pelayanan maupun mutu pemeriksaan untuk mendapatkan
kepuasan pelanggan. Secara garis besar pengendalian/ pemantapan mutu pemeriksaan
laboratorium dilakukan secara internal dan eksternal. Pengendalian mutu yang dilakukan
secara internal disebut dengan PMI (Pemantapan Mutu Internal) atau QC internal, dan yang
dilakukan secara eksternal disebut dengan PME (Pemantapan Mutu Eksternal) atau disebut
Uji Profisiensi.
Kegiatan pengendalian mutu laboratorium penting dijalankan untuk menghasilkan
pemeriksaan laboratorium yang bermutu, karena hasil pemeriksaan laboratorium digunakan
oleh Klinisi untuk menegakkan diagnosa seorang pasien, sehingga harus dapat dijamin
ketelitian dan ketepatannya. Hasil pemeriksaan laboratorium yang bermutu merupakan
tanggung jawab seorang ATLM, sehingga dalam melaksanakan kegiatan laboratorium selalu
memperhatikan setiap tahapannya agar dapat mengendalikan mutu laboratorium.
Pengendalian mutu ini sangat penting dilakukan untuk menjamin ketelitian dan ketepatan
hasil pemeriksaan laboratorium. Penekanan materi dalam bab ini adalah tentang
pengendalian/ pemantapan mutu laboratorium.

◼ Kendali Mutu 1
Manfaat yang didapat setelah Anda mempelajari bab ini, yaitu Anda dapat mengetahui
tentang mutu, laboratorium kesehatan, dan dasar-dasar pengendalian mutu laboratorium
yang meliputi ruang lingkup kendali mutu dan pengenalan tahap-tahap pengendalian mutu.
Materi dalam bab ini sangat penting untuk Anda kuasai karena Anda bertugas sebagai seorang
ATLM, yang mengeluarkan hasil pemeriksaan laboratorium yang dapat
dipertanggungjawabkan. Hasil pemeriksaan laboratorium menjadi kunci dalam menegakkan
diagnosa penyakit seorang pasien, sehingga harus bermutu, dapat dijamin ketelitian dan
ketepatannya. Data hasil pemeriksaan tersebut harus dapat ditelusuri pengukurannya dan
didokumentasikan dengan baik sehingga dapat dipertahankan secara ilmiah maupun hukum.
Setelah mempelajari bab 1 ini , diharapkan Anda dapat memiliki kompetensi berikut ini
yaitu dapat menjelaskan dasar-dasar pengendalian mutu, termasuk konsep mutu dan
pengenalan tahap-tahap pengendalian mutu laboratorium kesehatan.
Uraian dalam bab I ini terdiri dari 2 topik, yaitu:
Topik 1. Ruang Lingkup Kendali Mutu
Topik 2. Pengenalan tahap-tahap pengendalian mutu.

Berikut ini adalah beberapa petunjuk belajar yang dapat Anda cermati untuk menguasai
materi dalam bahan ajar ini, yaitu:
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan sehingga dapat dipahami dengan tuntas
tentang apa, bagaimana, serta manfaat mempelajari bahan ajar ini.
2. Bacalah dengan cermat tiap bagian serta temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang
dianggap baru. Kemudian carilah pengertian kata kunci tersebut dalam kamus yang
Anda miliki.
3. Cermatilah konsep-konsep yang dibahas dalam bahan ajar ini melalui pemahaman
sendiri, diskusi dengan teman, atau diskusi dengan dosen Anda.
4. Carilah sumber atau referensi yang relevan terkait materi atau konsep yang Anda baca
untuk menambah wawasan apabila materi yang dibahas dalam bahan ajar ini menurut
Anda dianggap masih kurang.
5. Anda juga perlu membaca ringkasan yang disajikan dalam tiap akhir topik untuk
membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok pembahasan pada topik tersebut.
Mantapkan pemahaman yang telah Anda kuasai dengan mengerjakan latihan yang
tersedia dalam bahan ajar.
6. Kerjakan semua latihan untuk membuat Anda lebih memahami isi setiap topik.

2 Kendali Mutu ◼
7. Kerjakan semua soal tes yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal ini penting
dilakukan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman Anda terhadap materi yang
dipelajari dalam bahan ajar ini. Dengan mengerjakan latihan dan tes yang telah
disiapkan, pemahaman Anda akan lebih komprehensif. Tes dikembangkan dengan
maksud membantu mengukur tingkat pemahaman Anda terhadap materi yang
disajikan.

Akhirnya selamat belajar, semoga kesuksesan menyertai Anda!

◼ Kendali Mutu 3
Topik 1
Ruang Lingkup Pengendalian Mutu
A. DEFINISI MUTU

Untuk menghasilkan pemeriksaan laboratorium yang dapat dipercaya/ bermutu, maka


setiap tahap pemeriksaan laboratorium harus dikendalikan. Pengendalian setiap tahap ini
untuk mengurangi atau meminimalisir kesalahan yang terjadi di laboratorium. Agar dapat
melakukan pengendalian mutu di laboratorium dengan baik, maka Anda harus dapat
menjelaskan konsep mutu. Beberapa tokoh penting telah menelurkan konsep mutu produk
atau jasa, yaitu:
1. William Edwards Deming (1900-1993)
2. Philip B. Crosby (1926 –2001)
3. J.M. Juran (1904-2008)

1. William Edwards Deming (1900-1993)


Mutu ialah kesesuaian dengan kebutuhan pasar atau konsumen. mutu tidak berarti
segala sesuatu yang terbaik, tetapi pemberian kepada Pelanggan tentang apa yang mereka
inginkan dengan tingkat kesamaan yang dapat diprediksi serta tergantungannya terhadap
harga yang mereka bayar. Perusahaan yang bermutu ialah perusahaan yang menguasai
pangsa pasar karena hasil produksinya sesuai dengan kebutuhan konsumen, sehingga
menimbulkan kepuasan bagi konsumen. Jika konsumen merasa puas, maka mereka akan setia
dalam membeli produk perusahaan baik berupa barang maupun jasa.

2. Philip B. Crosby (1926 –2001)


Mutu ialah conformance to requirement, yaitu sesuai dengan yang disyaratkan atau
distandarkan. Suatu produk memiliki mutu apabila sesuai dengan standar atau kriteria mutu
yang telah ditentukan, standar mutu tersebut meliputi bahan baku, proses produksi, dan
produk jadi. Mutu adalah pemenuhan persyaratan dengan meminimalkan kerusakan yang
mungkin timbul yaitu standard of zero defect atau memperlakukan prinsip benar sejak awal.
Teori yang diungkapkan oleh Philip B Crosby bahwa bekerja tanpa salah (standard of zero
defect) adalah hal yang sangat mungkin, ungkapan ini mendorong untuk selalu berusaha agar
berhati-hati dalam setiap tahap kegiatan di laboratorium.
Philip B Crosby mengungkapkan empat Dalil Mutu sebagai berikut:
a. Definisi mutu adalah kesesuaian dengan persyaratan.
b. Sistem mutu adalah pencegahan.

4 Kendali Mutu ◼
c. Standar kerja adalah Tanpa Cacat (Zero Defect).
d. Pengukuran mutu adalah biaya mutu.

3. J.M. Juran (1904-2008):


Mutu adalah kecocokan penggunaan produk (fitness for use) untuk memenuhi
kebutuhan dan kepuasan pelanggan.
Kecocokan pengguna produk tersebut didasarkan atas lima ciri utama yaitu:
a. teknologi; yaitu kekuatan;
b. psikologis, yaitu rasa atau status;
c. waktu, yaitu kehandalan;
d. kontraktual, yaitu ada jaminan;
e. etika, yaitu sopan santun.

J.M. Juran memperkenalkan tiga proses mencapai mutu (trilogy Juran) diantaranya
sebagai berikut:
a. Perencanaan mutu (quality planning) yang meliputi kualitas pelanggan, menentukan
kebutuhan pelanggan, menyusun sasaran mutu, dan meningkatkan kemampuan proses.
b. Pengendalian mutu (quality control), terdiri dari memilih dasar pengendalian, memilih
jenis pengukuran, menyusun standar kerja, dan mengukur kinerja yang sesungguhnya,
c. Perbaikan dan peningkatan mutu (quality improvement), terdiri dari: mengidentifikasi
perbaikan khusus, mengorganisasi lembaga untuk mendiagonis kesalahan, menemukan
penyebab kesalahan peningkatan kebutuhan untuk mengadakan perbaikan.

J.M.Juran berpendapat bahwa penggunaan sebuah pendekatan untuk meningkatkan


mutu laboratorium harus tahap demi tahap sebab semua bentuk peningkatan mutu harus
dilakukan secara bertahap.
Dari ketiga tokoh ini dapat kita ambil kesimpulan bahwa mutu itu suatu kebutuhan
konsumen, yaitu kepuasan pelanggan sepenuhnya terhadap suatu produk/ jasa yang
dibutuhkan atau mutu merupakan suatu ukuran yang berhubungan dengan kepuasan
pelanggan terhadap sebuah produk/ jasa. Mutu sangat tergantung pada situasi dan kondisi
serta orang yang terlibat dalam menentukan suatu mutu produk/ jasa.
Selain dari ketiga tokoh tersebut, Anda juga harus tahu tentang konsep mutu menurut
ISO 9000, mutu adalah bentuk keseluruhan dan karakteristik dari sebuah produk atau jasa
yang mempunyai kemampuan untuk memuaskan kebutuhan yang dinyatakan atau tersirat.
Sedangkan menurut American Society for Quality Control, mutu adalah gambaran total sifat
dari suatu produk atau jasa pelayanan yang berhubungan dengan kemampuannya untuk
memberikan kebutuhan kepuasan.

◼ Kendali Mutu 5
Jadi dapat dikatakan bahwa mutu itu bukan hanya berhubungan dengan mutu produk
saja, tetapi juga dengan persyaratan lain seperti: ketepatan pengiriman , biaya yang rendah,
pelayanan yang memuaskan pelanggan dan bisa dipenuhinya peraturan pemerintah yang
berhubungan dengan produk yang dipasarkan.
Sesuai dengan kebutuhannya di jaman modern ini, mutu didefinisikan sebagai berikut:
1. Sesuai dengan persyaratan (Conformance to requirements)
2. Sesuai dengan pemakaian (Fitness for use)
3. Kepuasan pelanggan (User satisfaction)

Mutu adalah mendapatkan hasil yang benar secara langsung setiap saat dan tepat
waktu, menggunakan sumber daya yang efektif dan efisien. Ini penting dalam semua tahap
proses pemeriksaan laboratorium, mulai dari penerimaan sampel, pemeriksaan hingga
pelaporan hasil uji.
Mutu suatu output laboratorium bergantung dari beberapa faktor. Yang paling
mendasar adalah pelaksanaan dan pemeliharaan Sistem Manajemen Mutu didalam suatu
laboratorium. Secara singkat dapat dikatakan bahwa sistem manajemen mutu yang terdapat
dalam suatu laboratorium disebut sebagai Praktek Laboratorium yang Benar (GLP = Good
Laboratory Practise).
Kegiatan Praktek Laboratorium yang Benar (GLP) mencakup proses organisasi dan
kondisi-kondisi laboratorium guna menjamin agar tugas-tugas analisis direncanakan,
dilakukan, dimonitor, direkam, disimpan dan dilaporkan dengan benar.
Penerapan sistem manajemen mutu secara berkelanjutan akan meningkatkan mutu
layanan laboratorium dan meningkatkan daya saing laboratorium. Kajian sistem manajemen
mutu laboratorium klinik dilaksanakan dengan pendekatan model Five-Q (Quality Planning,
Quality Laboratory Practice, Quality Control, Quality Assurance, Quality Improvement). Materi
tentang Five-Q akan dibahas lebih dalam pada bab selanjutnya.

B. MUTU LABORATORIUM KLINIK

Mutu laboratorium klinik meliputi mutu hasil pemeriksaan dan mutu layanan. Mutu
hasil yaitu hasil pemeriksaan laboratorium yang dapat dipercaya (memenuhi standar mutu),
sedangkan mutu layanan adalah aktivitas yang diberikan sesuai kebutuhan atau harapan
pelanggan (mengatasi keluhan pasien/pelanggan menurun)
Laboratorium klinik sebagai bagian dari pelayanan kesehatan mempunyai arti penting
dalam diagnostik. Data hasil pemeriksaan laboratorium merupakan informasi yang penting
digunakan untuk menegakkan diagnosis oleh klinisi berdasarkan anamnase dan riwayat

6 Kendali Mutu ◼
penyakit pasien. Hasil uji laboratorium juga merupakan bagian integral dari penapisan
kesehatan dan tindakan preventif kedokteran.
Menurut Permenkes RI nomor 43 tahun 2013, bahwa pelayanan laboratorium klinik
merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan yang diperlukan untuk menegakkan
diagnosis, dengan menetapkan penyebab penyakit, menunjang sistem kewaspadaan dini,
monitoring pengobatan, pemeliharaan kesehatan, dan pencegahan timbulnya penyakit.
Laboratorium klinik perlu diselenggarakan secara bermutu untuk mendukung upaya
peningkatan kualitas kesehatan masyarakat.
Layanan pemeriksaan yang dapat dilakukan di laboratorium klinik diantaranya di bidang
hematologi, kimia klinik, mikrobiologi klinik, parasitologi klinik, imunologi klinik, patologi
anatomi dan atau bidang lain yang berkaitan dengan kepentingan kesehatan perorangan
terutama untuk menunjang upaya diagnosis penyakit, penyembuhan penyakit dan pemulihan
kesehatan.
Hasil pemeriksaan laboratorium klinik yang bermutu menjadi tujuan kegiatan
pemeriksaan laboratorium sehari-hari. Anda sebagai tenaga ATLM bertanggung jawab atas
hasil pemeriksaan laboratorium klinik yang dapat dipercaya. Untuk mendapatkan hasil
tersebut, maka Anda harus dapat melakukan pengendalian mutu hasil pemeriksaan.
Pelayanan laboratorium klinik harus fokus pada mutu, efektif, efisien dan profesional. Hal ini
akan menentukan keunggulan kompetitif dan kelangsungan laboratorium pada era globalisasi
sekarang ini. Hasil pemeriksaan yang dikeluarkan oleh laboratorium harus memenuhi standar
mutu, agar dapat dipercaya dan memuaskan pelanggan dengan memperhatikan aspek-aspek
teknis seperti ketepatan (accuracy) dan ketelitian (precision) yang tinggi, serta
didokumentasikan dengan baik sehingga dapat dipertahankan secara ilmiah.
Untuk mendapatkan mutu laboratorium yang diharapkan, maka banyak hal yang harus
diperhatikan, seperti:
1. Staff yang qualified
2. Fasilitas yang mencukupi
3. Tersedianya pemeriksaan yang memadai
4. Tersedianya protokol pemeriksaan yang baik (SOP)
5. Spesimen yang cukup dan memenuhi syarat
6. Penanganan dan penyerahan spesimen yang baik
7. Prossesing spesimen yang baik
8. Identifikasi, aliquoting dan distribusi sampel yang benar
9. Kehandalan hasil pemeriksaan
10. Turn arround time
11. Format pelaporan yang benar

◼ Kendali Mutu 7
12. Angka rujukan
13. Komunikasi yang baik dengan pelanggan

Untuk mencapai mutu hasil laboratorium yang memiliki ketepatan dan ketelitian tinggi
maka seluruh metode dan prosedur operasional laboratorium harus terpadu mulai dari
persiapan sampel, pengambilan sampel, pemeriksaan sampel sampai pelaporan hasil uji
laboratorium ke pelanggan. Mutu pelayanan laboratorium bukan saja penting bagi pelanggan,
namun juga bagi pemasok. Pada pelayanan jasa laboratorium kesehatan rendahnya mutu hasil
pemeriksaan pada akhirnya akan menimbulkan penambahan biaya untuk kegiatan pengerjaan
ulang dan klaim dari pelanggan. Untuk menanggulangi biaya kompensasi yang berasal dari
rendahnya mutu hasil pemeriksaan laboratorium tersebut diperlukan suatu usaha
pemantapan mutu.
Pemantapan mutu (quality assurance) laboratorium klinik adalah semua kegiatan yang
ditujukan untuk menjamin ketelitian dan ketepatan hasil pemeriksaan Laboratorium Klinik.
Kegiatan pemantapan mutu (quality assurance) terdiri dari:
1. Pemantapan mutu internal (PMI)
2. Pemantapan mutu eksternal (PME)/ Uji Profisiensi

Manfaat pemantapan mutu yang dilakukan adalah :


1. Meningkatkan kualitas laboratorium.
2. Meningkatkan moral tenaga ATLM (kepercayaan diri dalam mengeluarkan hasil
pemeriksaan, kesadaran akan usaha yang telah dilakukan, serta prestice yang diberikan
kepadanya).
3. Merupakan suatu metoda pengawasan (kontrol) yang efektif dilihat dari fungsi
manajerial.
4. Melakukan pembuktian apabila terdapat hasil yang meragukan oleh pengguna
(konsumen) laboratorium karena sering tidak sesuai dengan gejala klinis.
5. Penghematan biaya pasien karena berkurangnya kesalahan hasil sehingga tidak perlu
ada “ duplo “.

1. Pemantapan Mutu Internal (Internal Quality Control)


Pemantapan mutu internal adalah kegiatan pencegahan dan pengawasan yang
dilaksanakan oleh masing-masing laboratorium secara terus menerus agar tidak terjadi atau
mengurangi kejadian error/penyimpangan sehingga diperoleh hasil pemeriksaan yang tepat.
Pemantapan mutu internal laboratorium (PMI) dilakukan untuk mengendalikan hasil
pemeriksaan laboratorium setiap hari dan untuk mengetahui penyimpangan hasil
laboratorium agar segera diperbaiki. Manfaat melaksanakan kegiatan pemantapan mutu

8 Kendali Mutu ◼
internal laboratorium antara lain mutu presisi maupun akurasi hasil laboratorium akan
meningkat, kepercayaan dokter terhadap hasil laboratorium akan meningkat. Hasil
laboratorium yang kurang tepat akan menyebabkan kesalahan dalam penatalaksanaan
pengguna laboratorium. Manfaat lain yaitu pimpinan laboratorium akan mudah
melaksanakan pengawasan terhadap hasil laboratorium. Kepercayaan yang tinggi terhadap
hasil laboratorium ini akan membawa pengaruh pada moral karyawan yang akan akhirnya
akan meningkatkan disiplin kerja di laboratorium tersebut. Cakupan objek pemantapan mutu
internal meliputi aktivitas: tahap pra-analitik, tahap analitik dan tahap pasca-analitik.

Tujuan Pemantapan Mutu Internal:


a. Pemantapan dan penyempurnaan metode pemeriksaan dengan mempertimbangkan
aspek analitik dan klinis.
b. Mempertinggi kesiagaan tenaga, sehingga pengeluaran hasil yang salah tidak terjadi dan
perbaikan penyimpangan dapat dilakukan segera.
c. Memastikan bahwa semua proses mulai dari persiapan pasien, pengambilan,
pengiriman, penyimpanan dan pengolahan spesimen sampai dengan pencatatan dan
pelaporan telah dilakukan dengan benar.
d. Mendeteksi penyimpangan dan mengetahui sumbernya.
e. Membantu perbaikan pelayanan kepada pelanggan (customer)

2. Pemantapan Mutu Eksternal (External Quality Control)


Pemantapan Mutu Eksternal adalah kegiatan yang diselenggarakan secara periodik oleh
pihak lain di luar laboratorium yang bersangkutan untuk memantau dan menilai penampilan
suatu laboratorium dalam bidang pemeriksaan tertentu. Penyelenggaraan kegiatan
Pemantapan Mutu Eksternal dilaksanakan oleh pihak pemerintah, swasta atau internasional.
Setiap laboratorium kesehatan wajib mengikuti Pemantapan Mutu Eksternal yang
diselenggarakan oleh pemerintah secara teratur dan periodik meliputi semua bidang
pemeriksaan laboratorium, seperti yang terdapat pada Pasal 6 Permenkes nomor 411 tahun
2010 tercantum bahwa laboratorium Klinik wajib melaksanakan pemantapan mutu eksternal
yang diakui oleh pemerintah.
Dalam pelaksanaannya, kegiatan Pemantapan Mutu Eksternal ini mengikutsertakan
semua laboratorium, baik milik pemerintah maupun swasta dan dikaitkan dengan akreditasi
laboratorium kesehatan serta perizinan laboratorium kesehatan swasta. Karena di Indonesia
terdapat beraneka ragam jenis dan jenjang pelayanan laboratorium serta mengingat luasnya
wilayah Indonesia, maka pemerintah menyelenggarakan pemantapan mutu eksternal untuk
berbagai bidang pemeriksaan dan diselenggarakan pada berbagai tingkatan, yaitu:
a. Tingkat nasional/tingkat pusat

◼ Kendali Mutu 9
b. Tingkat Regional
c. Tingkat Provinsi/wilayah

Kegiatan pemantapan mutu eksternal ini sangat bermanfaat bagi suatu laboratorium,
sebab dari hasil evaluasi yang diperolehnya dapat menunjukkan performance
(penampilan/proficiency) laboratorium yang bersangkutan dalam bidang pemeriksaan yang
ditentukan. Untuk itu pada waktu melaksanakan kegiatan ini tidak boleh diperlakukan secara
khusus, jadi pada waktu melakukan pemeriksaan harus dilaksanakan oleh petugas yang biasa
melaksanakan pemeriksaan tersebut serta menggunakan peralatan/reagen/metode yang
biasa dipakainya sehingga hasil pemantapan mutu eksternal tersebut benar-benar dapat
mencerminkan penampilan laboratorium tersebut yang sebenarnya. Setiap nilai yang
diperoleh dari penyelenggara harus dicatat dan dievaluasi untuk mempertahankan mutu
pemeriksaan atau perbaikan-perbaikan yang diperlukan untuk peningkatan mutu
pemeriksaan.
Setelah selesai mengikuti program Pemantapan Mutu Eksternal (PME), kemudian
dilakukan feed back oleh pihak penyelenggara berupa hasil pemeriksaan yang telah dilaporkan
terhadap nilai target atau nilai laboratorium rujukan, hasilnya dinyatakan dengan kriteria baik,
sedang atau buruk. Laboratorium klinik yang mengikuti kegiatan PME ini akan diberikan
sertifikat oleh pihak penyelenggara sebagai bukti peserta kegiatan tersebut.
Anda yang bertugas sebagai seorang penanggung jawab laboratorium klinik wajib
mengikuti kegiatan PME agar mutu laboratorium Anda dapat dipercaya dan memuaskan
pelanggan.
Materi tentang PME ini akan dibahas lebih lanjut pada bab selanjutnya.

Latihan

Agar dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan konsep mutu menurut William Edwards Deming!


2) Jelaskan konsep mutu menurut Philip B Crosby!
3) Jelaskan konsep mutu menurut J.M.Juran!
4) Sebutkan empat dalil mutu menurut Philip B Crosby!
5) Sebutkan Trilogy J.M. Juran dalam proses mencapai mutu!
6) Jelaskan kesamaan konsep mutu menurut 3 tokoh penting , yaitu W.E.Deming, Philip B
Crosby dan J.M.Juran!
7) Apa yang dimaksud dengan hasil pemeriksaan laboratorium yang bermutu?

10 Kendali Mutu ◼
8) Jelaskan tentang pemantapan mutu laboratorium!
9) Jelaskan tentang pemantapan mutu internal laboratorium!
10) Jelaskan tentang pemantapan mutu eksternal laboratorium!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda dapat mempelajari konsep mutu menurut William Edwards Deming!


2) Anda dapat mempelajari konsep mutu menurut Philip B Crosby!
3) Anda dapat mempelajari mutu menurut J.M.Juran!
4) Anda dapat mempelajari tentang 4 dalil mutu menurut Philip B Crosby!
5) Anda dapat mempelajari tentang Trilogy Juran dalam proses mencapai mutu!
6) Anda dapat memperhatikan tentang kesamaan konsep mutu menurut 3 tokoh penting,
yaitu W.E.Deming, Philip B Crosby dan J.M.Juran!
7) Anda dapat mempelajari tentang hasil pemeriksaan laboratorium yang bermutu?
8) Anda dapat mempelajari tentang pemantapan mutu laboratorium!
9) Anda dapat mempelajari tentang pemantapan mutu internal laboratorium!
10) Anda dapat mempelajari pemantapan mutu eksternal laboratorium!

Ringkasan

Konsep mutu menurut beberapa tokoh penting, yaitu:


1. William Edwards Deming (1900-1993)
Mutu ialah kesesuaian dengan kebutuhan pasar atau konsumen. Mutu tidak berarti
segala sesuatu yang terbaik, tetapi pemberian kepada Pelanggan tentang apa yang
mereka inginkan dengan tingkat kesamaan yang dapat diprediksi serta tergantungannya
terhadap harga yang mereka bayar.
2. Philip B. Crosby (1926 –2001)
Mutu ialah conformance to requirement, yaitu sesuai dengan yang disyaratkan atau
distandarkan. Suatu produk memiliki mutu apabila sesuai dengan standar atau kriteria
mutu yang telah ditentukan, standar mutu tersebut meliputi bahan baku, proses
produksi, dan produk jadi. Mutu adalah pemenuhan persyaratan dengan meminimalkan
kerusakan yang mungkin timbul yaitu standard of zero defect atau memperlakukan
prinsip benar sejak awal. Teori yang diungkapkan oleh Philip B Crosby bahwa bekerja
tanpa salah (standard of zero defect) adalah hal yang sangat mungkin, ungkapan ini
mendorong untuk selalu berusaha agar berhati-hati dalam setiap tahap kegiatan di
laboratorium.

◼ Kendali Mutu 11
3. J.M. Juran (1904-2008):
Mutu adalah kecocokan penggunaan produk (fitness for use) untuk memenuhi
kebutuhan dan kepuasan pelanggan.

Trilogy Juran yaitu proses mencapai mutu, sebagai berikut:


1. Perencanaan mutu (quality planning) yang meliputi kualitas pelanggan, menentukan
kebutuhan pelanggan, menyusun sasaran mutu, dan meningkatkan kemampuan proses.
2. Pengendalian mutu (quality control), terdiri dari memilih dasar pengendalian, memilih
jenis pengukuran, menyusun standar kerja, dan mengukur kinerja yang sesungguhnya,
3. Perbaikan dan peningkatan mutu (quality improvement), terdiri dari: mengidentifikasi
perbaikan khusus, mengorganisasi lembaga untuk mendiagonis kesalahan, menemukan
penyebab kesalahan peningkatan kebutuhan untuk mengadakan perbaikan.

Dari ketiga tokoh tersebut, dapat disimpulkan bahwa mutu itu suatu kebutuhan
konsumen, yaitu kepuasan pelanggan sepenuhnya terhadap suatu produk/ jasa yang
dibutuhkan atau mutu merupakan suatu ukuran yang berhubungan dengan kepuasan
pelanggan terhadap sebuah produk/ jasa. Mutu sangat tergantung pada situasi dan kondisi
serta orang yang terlibat dalam menentukan suatu mutu produk/ jasa.
Pemantapan mutu (quality assurance) laboratorium klinik adalah semua kegiatan yang
ditujukan untuk menjamin ketelitian dan ketepatan hasil pemeriksaan Laboratorium Klinik.
Kegiatan pemantapan mutu (quality assurance) terdiri dari:
1. Pemantapan mutu internal (Internal Quality Control)
adalah kegiatan pencegahan dan pengawasan yang dilaksanakan oleh masing-masing
laboratorium secara terus menerus agar tidak terjadi atau mengurangi kejadian
error/penyimpangan sehingga diperoleh hasil pemeriksaan yang tepat.
2. Pemantapan Mutu Eksternal (External Quality Control)
adalah kegiatan yang diselenggarakan secara periodik oleh pihak lain di luar
laboratorium yang bersangkutan untuk memantau dan menilai penampilan suatu
laboratorium dalam bidang pemeriksaan tertentu. Penyelenggaraan kegiatan
Pemantapan Mutu Eksternal dilaksanakan oleh pihak pemerintah, swasta atau
internasional.

12 Kendali Mutu ◼
Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Konsep mutu menurut William Edwards Deming adalah ....


A. kesesuaian dengan kebutuhan pasar atau konsumen
B. sesuai dengan yang disyaratkan atau distandarkan
C. kecocokan penggunaan produk untuk memenuhi kebutuhan dan kepuasan
pelanggan
D. Sangat tergantung pada situasi dan kondisi serta orang yang terlibat dalam
menentukan suatu mutu produk/ jasa

2) Mutu adalah pemenuhan persyaratan dengan meminimalkan kerusakan yang mungkin


timbul yaitu standard of zero defect atau memperlakukan prinsip benar sejak awal.
Teori ini dikemukan oleh ....
A. William Edwards Deming
B. Philip B. Crosby
C. J.M. Juran
D. ISO 9000

3) Salah satu isi dari Trilogy Juran adalah ....


A. Perencanaan mutu (quality planning) yang meliputi persiapan sampel,
pengambilan sampel dan pengiriman sampel
B. Pengendalian mutu (quality control), yang meliputi pemeriksaan sampel,
pencatatan hasil
C. Pengendalian mutu (quality control), terdiri dari memilih dasar pengendalian,
memilih jenis pengukuran, menyusun standar kerja, dan mengukur kinerja yang
sesungguhnya
D. Peningkatan mutu (quality improvement), terdiri dari melakukan pemantapan
mutu

4) Philip B Crosby mengungkapkan empat Dalil Mutu, kecuali ....


A. Definisi mutu adalah kesesuaian dengan persyaratan.
B. Sistem mutu adalah pencegahan.
C. Standar operasional prosedur adalah pedoman kerja
D. Pengukuran mutu adalah biaya mutu.

◼ Kendali Mutu 13
5) Mutu laboratorium bukan hanya meliputi mutu produk saja, tetapi juga harus
memenuhi persyaratan lain seperti ....
A. Biaya yang rendah, pelayanan yang memuaskan, memenuhi peraturan
pemerintah
B. Pemeriksaan yang handal, ketepatan pengiriman, dan biaya yang rendah
C. Sampling yang benar dan pemeriksaan yang handal
D. Quality control dan Quality assurance

6) Mutu hasil pemeriksaan laboratorium dipengaruhi oleh ....


A. Staf yang qualified, adanya SOP, teknologi yang canggih
B. Staf yang qualified, fasilitas yang cukup, teknologi yang canggih
C. Staf yang qualified, adanya SOP, menggunakan metode baru
D. Staf yang qualified, turn around time, specimen yang memenuhi syarat

7) Semua kegiatan yang ditujukan untuk menjamin ketelitian dan ketepatan hasil
pemeriksaan Laboratorium Klinik, yaitu .....
A. Quality assurance
B. Quality control
C. Internal Quality control
D. External Quality control

8) Kegiatan yang diselenggarakan secara periodik untuk memantau dan menilai


penampilan suatu laboratorium dalam bidang pemeriksaan tertentu, yaitu ....
A. Quality assurance
B. Quality control
C. Internal Quality control
D. External Quality control

9) Kegiatan laboratorium yang meliputi aktivitas tahap pra-analitik, tahap analitik dan
tahap pasca-analitik, yaitu merupakan bagian dari ....
A. Quality assurance
B. Quality control
C. Internal Quality control
D. External Quality control

14 Kendali Mutu ◼
10) Permenkes Nomor 411 Tahun 2010 Pasal 6 mensyaratkan bahwa laboratorium Klinik
wajib melaksanakan kegiatan apa?
A. Quality assurance
B. Quality control
C. Internal Quality control
D. External Quality control

◼ Kendali Mutu 15
Topik 2
Pengenalan Tahap-tahap Pengendalian Mutu

S
ebagai penanggung jawab laboratorium klinik, Anda harus menjamin bahwa hasil
pemeriksaan laboratorium Anda valid dan dapat digunakan oleh klinisi untuk
mengambil keputusan klinis. Agar mendapatkan hasil pemeriksaan laboratorium yang
dapat dipercaya/ bermutu, maka setiap tahap pemeriksaan laboratorium harus dikendalikan.
Pengendalian pada setiap tahap ini ditujukan untuk meminimalisir atau mencegah kesalahan-
kesalahan yang terjadi di laboratorium. Kegiatan pengendalian mutu secara terus menerus
setiap hari untuk mendeteksi secara dini kesalahan yang terjadi pada tiap tahapan sehingga
diperoleh hasil pemeriksaan yang tepat dan teliti. Kegiatan ini pada dasarnya adalah kegiatan
pemantapan mutu yang bertujuan menghasilkan pemeriksaan laboratorium yang bermutu.
Secara garis besar pemantapan mutu terdiri dari pemantapan mutu internal dan pemantapan
mutu eksternal.
Ada tiga tahap pemantapan mutu internal (PMI) yang dilakukan, yaitu:
a. Tahap Pra analitik
b. Tahap Analitik
c. Tahap Pasca analitik

A. TAHAP PRA ANALITIK

Kegiatan tahap pra analitik adalah serangkaian kegiatan laboratorium sebelum


pemeriksaan spesimen, yang meliputi:
1. Persiapan pasien
2. Pemberian identitas spesimen
3. Pengambilan dan penampungan spesimen
4. Penanganan spesimen
5. Pengiriman spesimen
6. Pengolahan dan penyiapan spesimen

Kegiatan ini dilaksanakan agar spesimen benar-benar representatif sesuai dengan


keadaan pasien, tidak terjadi kekeliruan jenis spesimen, dan mencegah tertukarnya spesimen-
spesimen pasien satu sama lainnya

16 Kendali Mutu ◼
Tujuan pengendalian tahap pra analitik yaitu untuk menjamin bahwa spesimen-
spesimen yang diterima benar dan dari pasien yang benar pula serta memenuhi syarat yang
telah ditentukan.
Kesalahan yang terjadi pada tahap pra analitik adalah yang terbesar, yaitu dapat
mencapai 60% - 70%. Hal ini dapat disebabkan dari spesimen yang diterima laboratorium tidak
memenuhi syarat yang ditentukan. Spesimen dari pasien dapat diibaratkan seperti bahan
baku yang akan diolah. Jika bahan baku tidak baik, tidak memenuhi persyaratan untuk
pemeriksaan, maka akan didapatkan hasil/ output pemeriksaan yang salah. Sehingga penting
sekali untuk mempersiapkan pasien sebelum melakukan pengambilan spesimen. Spesimen
yang tidak memenuhi syarat sebaiknya ditolak, dan dilakukan pengulangan pengambilan
spesimen agar tidak merugikan laboratorium.

B. TAHAP ANALITIK

Kegiatan laboratorium yang dilakukan pada tahap analitik meliputi:


1. Pemeriksaan spesimen
2. Pemeliharaan dan Kalibrasi alat
3. Uji kualitas reagen
4. Uji Ketelitian - Ketepatan

Tujuan pengendalian tahap analitik yaitu untuk menjamin bahwa hasil pemeriksaan
spesimen dari pasien dapat dipercaya/ valid, sehingga klinisi dapat menggunakan hasil
pemeriksaan laboratorium tersebut untuk menegakkan diagnosis terhadap pasiennya.
Walaupun tingkat kesalahan tahap analitik (sekitar 10% - 15%) tidak sebesar tahap pra
analitik, laboratorium tetap harus memperhatikan kegiatan pada tahap ini. Kegiatan tahap
analitik ini lebih mudah dikontrol atau dikendalikan dibandingkan tahap pra analitik, karena
semua kegiatannya berada dalam laboratorium. Sedangkan pada tahap pra analitik ada
hubungannya dengan pasien, yang kadang-kadang sulit untuk dikendalikan.
Laboratorium wajib melakukan pemeliharaan dan kalibrasi alat baik secara berkala atau
sesuai kebutuhan, agar dalam melaksanakan pemeriksaan spesimen pasien tidak mengalami
kendala atau gangguan yang berasal dari alat laboratorium. Kerusakan alat dapat
menghambat aktivitas laboratorium, sehingga dapat mengganggu performa/ penampilan
laboratorium yang pada akhirnya akan merugikan laboratorium itu sendiri.
Untuk mendapatkan mutu yang dipersyaratkan, laboratorium harus melakukan uji
ketelitian – ketepatan. Uji ketelitian disebut juga pemantapan presisi, dan dapat dijadikan
indikator adanya penyimpangan akibat kesalahan acak (random error). Uji ketepatan disebut
juga pemantapan akurasi, dan dapat digunakan untuk mengenali adanya kesalahan sistemik

◼ Kendali Mutu 17
(systemic error). Pelaksanaan uji ketelitian – ketepatan yaitu dengan menguji bahan kontrol
yang telah diketahui nilainya (assayed control sera). Bila hasil pemeriksaan bahan kontrol
terletak dalam rentang nilai kontrol, maka hasil pemeriksaan terhadap spesimen pasien
dianggap layak dilaporkan.

C. TAHAP PASCA ANALITIK

Kegiatan laboratorium yang dilakukan pada tahap pasca analitik yaitu sebelum hasil
pemeriksaan diserahkan ke pasien, meliputi:
1. Penulisan hasil
2. interpretasi hasil
3. Pelaporan Hasil

Seperti pada tahap analitik, tingkat kesalahan tahap pasca analitik hanya sekitar 15% -
20%. Walaupun tingkat kesalahan ini lebih kecil jika dibandingkan kesalahan pada tahap pra
analitik, tetapi tetap memegang peranan yang penting. Kesalahan penulisan hasil
pemeriksaan pasien dapat membuat klinisi salah memberikan diagnosis terhadap pasiennya.
Kesalahan dalam menginterpretasikan dan melaporkan hasil pemeriksaan juga dapat
berbahaya bagi pasien.
Ketiga tahap kegiatan laboratorium ini sama-sama penting untuk dilaksanakan sebaik
mungkin, agar mendapatkan hasil pemeriksaan yang berkualitas tinggi, mempunyai ketelitian
dan ketepatan sehingga membantu klinisi dalam rangka menegakkan diagnosa, pengobatan
atau pemulihan kesehatan pasien yang ditanganinya.
Untuk mendapatkan mutu pemeriksaan laboratorium, dipengaruhi oleh beberapa
faktor, yaitu:
1. Variasi analitik
Faktor yang dapat menimbulkan variasi analitik ialah peralatan, metode, bahan
pemeriksaan dan reagen.

2. Variasi non analitik


Faktor yang dapat menimbulkan variasi non analitik terbagi tiga, yaitu pra analitik,
analitik dan pasca analitik.
Variasi non analitik yang dapat timbul rinciannya sebagai berikut:
a. Preanalitik
1. Ketatausahaan (clerical)
2. Persiapan penderita (patient Preparation)

18 Kendali Mutu ◼
3. Pengumpulan spesimen (specimen Collection)
4. Penanganan sampel (sampling handling)

b. Analitik
1. Reagen (reagents)
2. Peralatan (instruments)
3. Kontrol & bakuan (control & standard)
4. Metode analitik (analytical method)
5. Ahli Teknologi (Technologist)

c. Pascaanalitik
1. Perhitungan (calculation)
2. Cara menilai (method evaluation)
3. Ketatausahaan (clerical)
4. Penanganan informasi (information handling)

Gambar 1.1. Faktor yang mempengaruhi mutu pemeriksaan laboratorium


(sumber: Stamm 1982 dalam Sukorini U 2010)

◼ Kendali Mutu 19
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan tahap-tahap pengendalian/ pemantapan mutu internal!


2) Jelaskan pengendalian mutu tahap pra analitik!
3) Jelaskan pengendalian mutu tahap analitik!
4) Jelaskan pengendalian mutu tahap pasca analitik!
5) Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi mutu dalam pemeriksaan laboratorium!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pelajari tahap-tahap pengendalian/pemantapan mutu.


2) Pelajari pengendalian mutu tahap pra analitik.
3) Pelajari pengendalian mutu tahap analitik.
4) Pelajari pengendalian mutu tahap pasca analitik
5) Pelajari faktor-faktor yang mempengaruhi mutu dalam pemeriksaan laboratorium.

Ringkasan

Untuk mendapatkan hasil pemeriksaan laboratorium yang bermutu, memenuhi aspek


ketelitian dan ketepatan, maka harus dilakukan pengendalian mutu pada setiap tahapnya.
Pengendalian mutu setiap tahap ini ditujukan untuk meminimalisir atau mencegah kesalahan-
kesalahan yang terjadi di laboratorium. Kegiatan pengendalian mutu secara terus menerus
setiap hari untuk mendeteksi secara dini kesalahan yang terjadi pada tiap tahapnya, dan
melakukan problem solving pada masalah yang terjadi. Secara garis besar pemantapan mutu
terdiri dari pemantapan mutu internal dan pemantapan mutu eksternal.
Ada tiga tahap pemantapan mutu internal (PMI) yang dilakukan, yaitu tahap pra analitik,
tahap analitik dan tahap pasca analitik. Setiap tahap menjadi prasyarat bagi tahap selanjutnya,
sehingga penting untuk memperhatikan setiap tahap tersebut. Tingkat kesalahan yang sering
terjadi pada tahap pra analitik adalah yang terbesar (60% - 70%), tahap analitik (10% - 15%),
dan tahap pasca analitik (15% - 20%).
Ada beberapa faktor yang mempengaruhi mutu pemeriksaan laboratorium, yaitu variasi
analitik (peralatan, metode, bahan pemeriksaan dan reagen), dan variasi non analitik (pra
analitik, analitik dan pasca analitik)

20 Kendali Mutu ◼
Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sebutkan tahap-tahap pengendalian mutu internal!


A. Tahap analitik, tahap pasca analitik, pra analitik
B. Tahap pra analitik, tahap pasca analitik, tahap analitik
C. Tahap pasca analitik, tahap analitik, tahap praanalitik
D. Tahap pra analitik, tahap analitik, tahap pasca analitik

2) Sebutkan urutan kegiatan laboratorium pada tahap pra analitik!


A. Persiapan pasien, pengambilan spesimen, pengiriman spesimen
B. Persiapan pasien, pelabelan spesimen, pengambilan spesimen
C. Persiapan pasien, pengambilan spesimen, pengolahan spesimen
D. Persiapan pasien, pelabelan spesimen, penanganan spesimen

3) Sebutkan kegiatan laboratorium pada tahap analitik!


A. Pemeriksaan spesimen, uji kualitas reagen, uji ketelitian - ketepatan
B. Pemeriksaan spesimen, Kalibrasi alat, uji kualitas reagen
C. Pemeriksaan spesimen, kalibrasi alat, uji Ketelitian - Ketepatan
D. Pemeliharaan dan kalibrasi alat, uji kualitas reagen, uji Ketelitian - ketepatan

4) Sebutkan faktor yang mempengaruhi mutu pemeriksaan laboratorium!


A. Variasi analitik yang terdiri dari peralatan, metode, bahan pemeriksaan dan
reagen
B. Variasi pra analitik, analitik, pasca analitik
C. Variasi analitik dan variasi non analitik
D. Variasi pra analitik, analitik, pasca analitik

5) Faktor variasi non analitik terdiri dari:


A. Peralatan, metode, bahan pemeriksaan dan reagen
B. Variasi pra analitik, analitik, pasca analitik
C. Metode, SOP, bahan pemeriksaan dan reagen
D. pengambilan spesimen, pemeriksaan dan pencatatan hasil

◼ Kendali Mutu 21
Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) A.
2) B.
3) C.
4) C.
5) A.
6) D.
7) A.
8) D.
9) C.
10) D.

Tes 2
1) D.
2) B.
3) B.
4) C.
5) B.

22 Kendali Mutu ◼
Daftar Pustaka
Charles JP Siregar, Praktik Sistem Manajemen Laboratorium Pengujian Yang Baik ( Good
Testing Laboratory Manajemen System Practice). EGC, Jakarta, 2007.

Depkes RI, 2008, Good Laboratory Practice (Pedoman Praktek Laboratorium Yang benar.
Dirjen Bina Pelayanan Medik departemen Kesehatan RI. Jakarta.

Kepmenkes No. 298/Menkes/SK/III/2008. Pedoman Akreditasi laboratorium Kesehatan

Permenkes RI Nomor 43/Menkes/SK/III/ 2013. Cara Penyelenggaraan Laboratorium Klinik


Yang Baik. Jakarta

Sukorini, U., Nugroho, DK., Rizki, M., Hendriawan, B. 2010. Pemantapan Mutu Internal
Laboratorium Klinik. Bagian Patologi Klinik Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah
Mada. Yogyakarta.

◼ Kendali Mutu 23
Bab 2
STRATEGI 5 Q FRAMEWORK UNTUK
TERCAPAINYA MUTU PEMERIKSAAN
LABORATORIUM
Dra. Wieke Sriwulan, ST,M.Kes

Pendahuluan

L
aboratorium Kesehatan adalah salah satu bentuk pelayanan kesehatan yang diperlukan
untuk dapat menunjang diagnosis yang dilakukan oleh para klinisi. Agar hasil
pemeriksaan laboratorium kualitasnya baik maka dibutuhkan suatu kontrol terhadap
kualitas hasil pemeriksaan laboratorium. Di era globalisasi ini kita dituntut oleh pasar untuk
dapat memberikan hasil yg berkualitas dengan harga yang semurah murahnya. Hal tersebut
bisa dicapai dengan meningatkan kualitas atau mutu laboratorium. Untuk tercapainya mutu
pelayanan laboratorium diperlukan strategi dan perencanaan manajemen mutu. Hal ini dapat
dicapai dengan melakukan Total Quality Management (TQM) yaitu diperkenalkan suatu model
yang dikenal dengan nama 5Q Framework. Model ini mencakup beberapa komponen seperti
Quality Laboratory processes(QLP), Quality Control (QC), Quality Assessment (QA), Quality
improvement (QI), dan Quality planning (QP). Untuk memudahkan Anda dalam memahami
materi Bab 2 ini, sistematika penulisan bab 2 ini terbagi menjadi 2 (dua) topik berikut.
Topik 1 : 5 Q Frame Work
Topik 2 : Implementasi 5 Q Framework untuk tercapainya mutu pemeriksaan

24 Kendali Mutu ◼
Untuk mencapai sasaran mutu, usaha proses perencanaan sudah harus dilakukan
dengan sungguh-sungguh Selanjutnya saat laboratorium telah beroperasi seluruh aktivitas
juga harus dikendalikan untuk menjamin bahwa laboratorium masih tetap mengarah
kesasaran mutu (quality laboratory processes– quality assessment). Ketika sasaran mutu telah
tercapai, bukan berarti laboratorium berhenti meningkatkan mutu. Laboratorium perlu
menetapkan sasaran mutu berikutnya dan merencanakan seluruh program untuk
mencapainya (quality improment----quality planning). Dengan kerangka kerja seperti ini,
laboratorium diharapkan terus berkembang dan mampu menjawab tuntutan zaman.
Kompetensi yang diharapkan dapat Anda miliki setelah mempelajari Bab 2 ini adalah
Anda diharapkan dapat melakukan analisis pengendalian mutu laboratorium medik secara
internal, eksternal serta aspek aspek penting proses pemeriksaan dan kesalahan kesalahan
dalam proses pemeriksaan sesuai prosedurnya.
Untuk membantu Anda agar Anda dapat memahami isi Bab 2 ini, maka ikutilah petunjuk
belajar berikut ini.
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul atau pendahuluan setiap bab
sehingga dapat dipahami dengan tuntas tentang apa, bagaimana, serta untuk apa
mempelajari modul ini.
2. Baca dengan cermat tiap bagian dari suatu bab atau topik serta temukan kata- kata kunci
dan kata-kata yang dianggap baru. Kemudian, carilah dan baca pengertian kata kunci
tersebut dalam kamus yang Anda miliki.
3. Sebelum membaca keseluruhan bab atau topik, Anda disarankan untuk membaca
glosarium (jika ada) yang dicantumkan setelah pemaparan setiap topik. Hal ini akan
membantu Anda mendapatkan makna beberapa istilah yang dituliskan pada setiap
topik.
4. Cermati konsep-konsep yang dibahas dalam modul ini dengan pemahaman Anda
sendiri, namun jika Anda belum paham akan isi topik yang Anda baca maka diskusikanlah
dengan teman lainnya, atau diskusikan dengan dosen Anda.
5. Apabila materi yang dibahas dalam modul ini menurut Anda masih kurang carilah
sumber atau referensi lain yang relevan dan terkait materi atau konsep yang Anda baca
dari setiap topik yang sedang Anda pelajari.
6. Anda juga perlu membaca ringkasan yang disajikan dalam tiap akhir topik untuk
membantu Anda mengingat kemabali pokok-pokok pembahasan pada topik tersebut.
Mantapkanpemahaman yang telah Anda kuasai dengan mengerjakan latihan yang
tersedia dalam setiap topik bahan ajar.Oleh sebab itu, kerjakanlah semua latihan yang
disediakan untuk membuat lebih memahami isi setiap topik.

◼ Kendali Mutu 25
7. Kerjakanlah pula semua soal dari tes yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal ini
penting untuk Anda lakukan agar Anda dapat mengukur sejauh mana pemahaman Anda
terhadap materi yang telah Anda pelajari dari setiap topik yang ada dalam modul ini.
Dengan mengerjakan latihan dan tes yang telah disiapkan, pemahaman Anda akan lebih
komprehensif. Setelah mengerjakan tes, samakan jawaban Anda dengan kunci jawaban
yang tersedia diakhir bab dan ukurlah tingkat penguasaan Anda terhadap suatu topik.

Selamat belajar, Sukses untuk Anda.

26 Kendali Mutu ◼
Topik 1
5Q Framework

M
utu pelayanan laboratorium kesehatan haruslah baik dan bermutu agar dapat
memberikan hasil pemeriksaan laboratorium yang tepat, teliti,benar, dapat
dipercaya dan memuaskan pengguna jasa. Salah satu pendekatan yang digunakan
adalah Total Quality management yang memperkenalkan dengan suatu strategi 5 Q
framework.
Materi Topik 1 ini adalah dasar pengetahuan agar Anda dapat melakukan implementasi
5Q. Manfaat dari memahami topik strategi 5Q framework adalah Anda dapat mengetahui
kesalahan yang terjadi pada proses pra analitik, analitik dan pasca analitik. Selain itu Anda
dapat pula mengetahui cara penyelesaikan masalah dengan menggunakan strategi 5 Q
Framework.
Kompetensi yang didapat dalam mempelajari topik 1 adalah mahasiswa dapat
menjelaskan strategi 5Q Framework dalam penyelesaian masalah laboratorium agar mutu
pemeriksaan tercapai.
❖ Strategi 5 Q Framework meliputi:
1. QLP ( Quality Laboratory Processes)
a. Yang termasuk dalam QLP adalah faktor pra analitik :
1) persiapan Pasien
2) Pengambilan dan penampungan spesimen
3) Penanganan Spesimen
4) pengiriman spesimen
5) Pengolahan dan penyimpanan spesimen.
b. Faktor analitik :
1) Pemeriksaan specimen
2) Pemeliharaa Dan kalibrasi alat
3) Uji kualitas reagen
4) Uji ketelitian,
5) Uji ketepatan,
c. Kemudian faktor post analitik :
1) Laporan
2) Penulisan hasil
3) Interprestasi hasil

◼ Kendali Mutu 27
Semua ini Diperlukan adanya SOP lengkap dan baku. Dan Seluruh kegiatan atau langkah
yang dilakukan di laboratorium harus dicatat dan didokumentasi sehingga bila ada perubahan
yang terjadi dilaboratorium dapat segera diketahui apa penyebabnya.
Berikut ini ada beberapa contoh kesalahan yang dapat terjadi pada saat sebelum
pemeriksaan, saat pemeriksaan, dan sesudah pemeriksaan.
Faktor Proses Kesalahan yg dapat terjadi
Pra analitik Permintaan tes • Tes yg diminta tidak sesuai
• Tulisan tangan tidak jelas
• Identitas pasien salah.
• Jenis pemeriksaan yg diminta tidak
spesifik
• Permintaan terlambat
Pengambilan sampel • Tabung sampel salah
• Volume sampel yang
• Yang diambil tidaksesuai
• Sampel yg didapat hemolysis
• Waktu pengambilan tidaktepat
• Kondisi pada saat pengiriman sampel
tidak baik
Analitik Pengukuran analitik • Alat tidak dikalibrasi secara benar
• Sampel tertukar atau tercampur
• Ada masalah pada presisi alat
• Ada bahan yang mempengaruhi analit
yang diperiksa
Pasca analitik Pelaporan hasil • Hasil tidak dikirimkan
• Hasil tidak dapat dibaca
• Hasil terlambat
• Kesalahan pada saat menyalin hasil
• Spesifisitas tes tidak diketahui
• Sesitivitas
Interpretasi hasil

2 QC ( Quality Control )
QC adalah salah satu komponen dalam proses kontrol dan merupakan elemen utama
dari sistem manajemen mutu, memonitor proses yang berhubungan dengan hasil tes serta
dapatmendeteksi adanya kesalahan yang bersumber dari :

28 Kendali Mutu ◼
a. Kesalahan teknik
Sifat kesalahan disini sudah melekat dan seakan-akan tidak mungkin untuk dihindarkan.
Usaha perbaikan hanya dapat memperkecil kesalahan tapi tidak mungkin menghilangkan
misalnya kesalahan dalam mengatur panjang gelombang pada fotometer atau kesalahan
dalam mengatur suhu waterbath atau salah dalam menipiskan larutan standar.
Kesalahan Teknik meliputi:
1) Kesalahan acak: hasil pemeriksaan bervariasi dari nilai seharusnya
2) Kesalahan sistematik : hasil pemeriksaan menjurus kesatu arah
3) Hasil nya selalu lebih besar atau selalu lebih kecil dari nilai seharusnya.

b. Kesalahan Non Teknik :


1) Kesalahan pengambilan sampel
contoh : kesalahan dalam persiapan penderita, hemolisis,serumterkena matahari
2) Kesalahan penulisan, penghitungan hasil. Kesalahan non teknik dapat dihindari
dengancara menerapkan organisasi yang teratur, bekerja dengan kesadaran dan
disiplinyang tinggi

QC juga sebagai prosedur manajerial untuk menyesuaikan tahapan tahapan dari proses
pemeriksaan laboratorium untuk memenuhi standar tertentu yaitu akurasi dan presisi. Data
hasil pemeriksaan bahan kontrol dianalisis secara statistik dan dipantau untuk menilai
keandalan pemeriksaan. Setiap tes yang dikerjakan di laboratorium harus mengerjakan bahan
kontrol sehingga akurasi dan presisi setiap tes dapat dipantau dan dijamin validasinya, QC juga
memantau proses pemeriksaan menggunakan teknik statistik untuk mendeteksi,
meminimalisasi, mencegah, memperbaiki penyimpangan yang terjadi selama proses analisis
berlangsung. Statisticaly QC berguna untuk memantau perubahan yang terjadi pada alat,
reagen, kalibrator dan prosedur kerja.
• QC meliputi :
1. QC reagen ( verifikasi reagen ),
2. QC instrumen ( pengecekan fungsi instrumen, prosedur pemelihara instrumen ),
3. Proses QC ( QC harian, QC periodik ).

• Program QC yang baik yaitu:


1. Memantau kinerja pemeriksaan dengan tolok ukur akurasi dan presisi,
2. Mengindentifikasi masalah pemeriksaan,
3. Menilai keandalan hasil pemeriksaan.

◼ Kendali Mutu 29
• Tujuan merencanakan prosedur QC adalah :
1. Dapat menjamin mutu pemeriksaan dengan biaya minimal ,
2. Prosedur QC dirancang atas dasar mutu yang diinginkan dari setiap metode
pemeriksaan,
3. Menggunakan program QC validator dapat direncanakan control rules, jumlah
pengukuran bahan kontrol, kemampuan mendeteksi kesalahan dan derajat
penolakan palsu suatu metode pemeriksaan.

• Prosedur QC yang tepat dan penerapan yang benar meliputi :


1. Perhitungan yang tepat untuk mendapatkan Mean dan SD,
2. Membuat batas kontrol yang tepat,
3. Menggunakan aturan kontrol yang tepat ( grafik levy jennings dengan penilaian
westgard multirule chart)sehingga dapat mendeteksi setiap sinyal out of kontrol
yang mewakili kesalahan yang sesungguhnya,
4. Kebutuhan terhadap frekuensi pengukuran bahan kontrol dengan hasil yang
tepat.Sehingga dalam hal ini pemantauan kualitas ditikberatkan pada prosedur
statistik yang dilakukan dengan memeriksa sampel yang konsentrasinya diketahui
kemudian hasilnya dibandingkan dengan nilai target sampel yang diperiksa

3. Quality Assessement /Quality Assurance (QA)


QA ini lebih ditujukan untuk penilaian terhadap kinerja suatu laboratorium. QA adalah
suatu kegiatan yg dilakukan oleh institusi tertentu untukmenentukan kualitas pelayanan
laboratorium. Salah satu kegiatan yang dilakukan untuk menilai kinerja suatu laboratorium
adalah dengan proficiency test.
Proficiency Test atau external quality assurance : dilakukan dengan membandingkan
hasil beberapa laboratorium terhadap bahan kontrol rujukan dari laboratorium
Tujuan dari Proficiency Testing adalah untuk mengawasi kualitas tes dalam sebuah
laboratorium, mengidentifikasi masalah, dan membuat langkah koreksi terhadap masalah
apapun yang terdentifikasi
• Persyaratan Penanganan sampel proficiency testing:
a. Sampel yang harus diuji dengan alat yang sama seperti pemeriksaan pasien rutin
laboratorium
b. Sampel harus diuji dengan frekuensi pemeriksaan yang sama dengan sampel
pasien rutin
c. laboratoriumharus mencatat semua langkah (penangan, pengolahan, tes,
pelaporan) untuk periode proficeency testing

30 Kendali Mutu ◼
d. hanya diperlukan untuk metode primer yg digunakan untuk menguji analit dalam
sampel pasien selama periode proficiency testing

4. Quality Improvement ( Q I)
Kegiatannya menetapkan bentuk proses pemecahan masalah untuk mengidentifikasi
akar masalah dan mencari pemecahannya, dengan melakukan quality improment
penyimpangan akan dapat dicegah dan diperbaiki selama proses pemeriksaan berlangsung.

5. Quality Planning ( QP)


Menstandarisasi pemecahan, menetapkan ukuran ukuran untuk menilai kinerja suatu
laboratorium serta mendokumentasikan langkah langkah pemecahan masalah dan untuk
diimplementasikan pada QLP.

Gambar 2.1 : Siklus 5 Q framework terus menerus meliputi QLP,QC,QA,QI,QP

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan secara singkat apa yg dimaksud dengan QP !


2) Sebutkan perbedaan QA dan QC!

◼ Kendali Mutu 31
Petunjuk Jawaban Latihan

Agar Anda dapat menjawab soal latihan di atas maka cobalah untuk memahami 5Q
Framework. Untuk itu, Anda harus membaca kembali isi Topik 1 dari Bab 2 ini, dan upayakan
agar Anda dapat paham benar tentang kegiatan yang meliputi 5Q Framework, sehingga Anda
dapat menjelaskan apa yang dimaksud kegiatan yang meliputi 5Q framework tersebut.

Ringkasan

1. Yang termasuk dalam QLP adalah faktor pra analitik, analitik dan pasca analitik. Semua
ini diperlukan adanya SOP lengkap dan baku. Seluruh kegiatan atau langkah yang
dilakukan dilaboratorium dicatat, bila ada perubahan yang terjadi dilaboratorium.
2. QC adalah salah satu komponen dalam proses kontrol, memonitor proses yang
berhubungan dengan hasil tes serta dapat mendeteksi adanya kesalahan yang
bersumber dari kasalahan teknik dan kesalahan non teknik
3. QA lebih ditujukan pada penilaian terhadap kinerja suatu laboratorium dan merupakan
suatu kegiatan yang dilakukan institusi tertentu untuk menentukan kualitas pelayanan
laboratorium. Salah satu kegiatan yang dilakkan untuk menilai kinerja suatu
laboratorium dengan Proficiency Test.
4. QI adalah suatu kegiatan yang menetapkan bentuk proses pemecahan masalah untuk
mengindentifikasi akar masalah dan mencari pemecahannya
5. OP adalah suatu kegiatan menstandarisasi pemecahnya, menetapkan ukuran ukuran
kemudian diimplementasikan pada QLP

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seluruh kegiatan laboratorium yang mencakup pra analitik ,analitik, pasca analitik yang
ada dalam SOP , dicatat dan didokumentasikan, kegiatan ini disebut :
A. OP
B. OLP
C. QA
D. QI

32 Kendali Mutu ◼
2) Kegiatan yang menetapkan bentuk proses pemecahan masalah untuk diidentifikasikan
Disebut ....
A. OLP
B. OP
C. QI
D. QC

3) Kegiatan yang menstandarisasi pemecahan, menetapkan ukuran ukuran kemudian


diimplementasikan pada QLP disebut ....
A. QC
B. QI
C. QA
D. OP

4) Kesalahan dalam mempersiapkan pasien disebut ....


A. Kesalahan non teknik
B. Kesalahan teknik
C. Keslahan acak
D. Kesalahan sistematik

5) Program QC yang baik yaitu memantau kinerja pemeriksaan dengan tolok ukur ....
A. Presisi dan akurasi
B. Biaya
C. Organisasi yang teratur
D. Persiapan pasien

6) Alat laboratorium tidak pernah dikalibrasi termasuk kesalahan ....


A. Pra analitik
B. Analitik
C. Pasca analitik
D. Non teknik

◼ Kendali Mutu 33
Topik 2
Implementasi 5Q Framework untuk
Tercapainya Mutu Pemeriksaan
Laboratorium

L
angkah-langkah 5Q framework merupakan implementasi manajemen mutu
laboratorium yang berujung pada continuous quality improment, untuk menjamin
pelayanan berstandar tinggi dan terwujudnya kepuasan pelanggan. Hal ini
membutuhkan komitmen pimpinan. Dalam contoh implementasi dalam topik ini dapat
digambarkan sebagai berikut.
1. Penyelesaian masalah pada pra analitik. Analitik, dan pasca analitik dalam satu siklus 5
Q framework
2. Penyelesaian masalah pada pra analitik, analitik, dan pasca analitik dalam3 siklus 5 Q
Framework.

Manfaat yang Anda dapatkan dari mempelajari materi Topik 2 tentang implementasi ini,
Anda akan dapat dapat mengetahui bagaimana cara menyelesaikan suatu masalah
laboratorium melalui strategi 5 Q Framework

Kompetensi yang akan didapatkan setelah mempelajari Topik 2 ini adalah mahasiswa
akan dapat melakukan langkah-langkah 5 Q Framework untuk menyelesaikan suatu masalah
laboratorium guna tercapainya mutu pemeriksaan. Untuk itu uraian topik 2 dari bab 2 ini akan
berisi berbagai contoh implementasi cara menyelesaikan suatu masalah laboratorium melalui
strategi 5 Q Framework.

1. IMPLEMENTASI 5 Q Framework pada pemeriksaan hepatitis B

Pemeriksaan Hbs Ag dan Anti Hbs


Hbs Ag adalah singkatan dari Hepatitis B Surface Antigen, yaitu suatu protein permukaan
virus hepatitis B sehingga ketika pemeriksaan Hbs Ag didapatkan hasil reaktif ataupositif,
maka dalam tubuh orang itu sudah terdapat virus Hepatitis B, terlepas apakah itu sifatnya akut
atau kronik, aktif atau kronik karier/dormand. Sedangkan, Anti Hbs adalah singkatan dari
Hepatitis B surface antibody yang menunjukkan pemulihan atau kekebalan terhadap virus

34 Kendali Mutu ◼
hepatitis B (HBV). Pemeriksaan Anti Hbs mendeteksi antibodi terhadap HBV dalam darah
untuk mengetahui ada atau tidaknya kekebalan tubuh terhadap HBV.
(Chris W. Green., 2005 )
Kedua pemeriksaan tersebut merupakan pemeriksaan yang harus dilakukan terlebih
dahulu sebelum pasien melakukan vaksinasi Hepatitis B. Vaksinasi dapat diberikan apabila
hasil Hbs Ag Non Reaktif dan Anti Hbs Negatif atau positif rendah. Tetapi dalam suatu
laboratorium, didapatkan hasil Hbs Ag reaktif rendah dan anti Hbs positif rendah.

Permasalahan
Didapatkan hasil pemeriksaan pasien persiapan vaksin hepatitis B, yaitu Anti Hbs Positif
dan Hbs Ag Reaktif rendah.

Analisa Kesalahan
Analisa kesalahan sebagai upaya mencapai laboratorium yang bermutu. Upaya
mencapai tujuan laboratorium klinik yakni tercapainya pemeriksaan yang bermutu diperlukan
strategi dan perencanaan Quality Management Science (QMS) dengan suatu model 5Q-Frame
work yaitu :
1. QLP (Quality Laboratory Process )
Pada QLP dilakukan pengamatan terhadap prosedur,alat,sumber daya manusia,metode
yang digunakan dalam pemeriksaan Hbs Ag dan Anti Hbs. Sehingga ditemukan beberapa hal
sebagai berikut :
* Pra Analitik : Volume darah yang diambil kurang
* Analitik : Durasi waktu pembekuan sebelum sentrifugasi terlalu singkat dan
terlalu cepat saat melakukan sentrifugasi
* Pasca Analitik : Verifikasi dan validasi hasil karena dilakukan oleh orang yang sama

2. QC (Quality Control)
Pada QC dilakukan pengamatan terhadap hasil kontrol dan presisi serta akurasi dalam
masing-masing tahapan pemeriksaan, yaitu :
* Pra Analitik : Uji kualitas volume sampel darah
* Analitik : Presisi dan akurasi kualitas pengolahan sampel serum dengn
sentrifugasi
* Pasca Analitik : Pengontrolan pencatatan hasil

3. QA (Quality Assessment)
Pada QA dilakukan uji banding terhadap lab rujukan. Pada laboratorium B (laboratorium
rujukan), didapatkan Hbs Ag Non Reaktif dan Anti Hbs Positif dengan sampel yang sama. Pada

◼ Kendali Mutu 35
laboratorium B (laboratorium rujukan), pencatatan dan kroscek hasil rutin dilakukan mulai
dari hasil yang muncul pada layar alat, buku kerja dan LIS komputer.Verifikasi dan validasi hasil
dilakukan oleh 2 orang yang berbeda.

4. QI (Quality Improvement)
Pada QI menentukan bentuk proses pemecahan masalah untuk mengidentifikasi akar
masalah pada masing-masing tahapan pemeriksaan, yaitu:
* Pra Analitik : Pada tahap ini petugas laboratorium mengalami kesulitan saat
pengambilan darah, sehingga volume darah yang diambil
kurang/tidak sesuai. Dalam hal ini dibutuhkan pelatihan terhadap
petugas pengambilan darah agar lancar saat proses sampling.
* Analitik : Pada tahap ini petugas laboratorium terburu-buru dalam proses
pembekuan sampel dan terlalu cepat saat melakukan
sentrifugasi,sehingga darah tidak membeku dengan sempurna yang
mengakibatkan masih adanya fibrin-fibrin / zat pengganggu dalam
serum. Dalam hal ini dibutuhkan pengatur waktu/timer agar durasi
pembekuan darah tepat dan sentrifugasi sesuai.
* Pasca Analitik : Pada tahap ini petugas laboratorium tidak mencocokkan hasil pada
LIS komputer dengan hasil pada layar alat dan buku kerja dan
verifikasi validasi hasil hanya dilakukan oleh satu orang. Dalam hal ini
dibutuhkan 2 orang yang berbeda dalam verifikasi dan validasi hasil.

5. QP (Quality Planning)
Dalam QP dilakukan standarisasi pemecahan masalah, menetapkan ukuran-ukuran
untuk menilai kinerja suatu laboratorium serta mendokumentasikan langkah-langkah
pemecahan masalah dan untuk diimplementasikan pada QLP. Selain itu dibuat pembaharuan
pada Standart Operasional Prosedur (SOP), yang meliputi :
▪ SOP Pengambilan Sampel Darah, ditambahkan tentang minimal volume yang harus
diambil
▪ SOP Pengolahan Sampel Serum, ditambahkan prosedur untuk memasang timer selama
30 menit agar durasi waktu pembekuan sebelum sentrifugasi tepat dan kecepatan serta
durasi sentrifugasi3000rpm selama 10 menit
▪ SOP Pencatatan, Verifikasi, Validasi Hasil, ditambahkan prosedur untuk mencatat dan
kroscek hasil rutin dilakukan mulai dari hasil yang muncul pada layar alat, buku kerja dan
LIS computerserta verifikasi validasi hasil dilakukan oleh 2 orang yang berbeda

36 Kendali Mutu ◼
Kesimpulan :
1. Pemantapan mutu internal adalah kegiatan pencegahan dan pengawasan yang
dilaksanakan oleh setiap laboratorium secara terus menerus agar diperoleh hasil
pemeriksaan yang tepat dan teliti, meliputi 3 tahapan yaitu pra analitik, analitik, pasca
analitik
2. Didapatkan hasil pemeriksaan pasien persiapan vaksin hepatitis B , yaitu Anti Hbs Positif
dan Hbs Ag Reaktif rendah yang ternyata dikarenakan terdapat kesalahan pada masing-
masing tahapan pra analitik, analitik, pasca analitik.
3. Kesalahan pra analitik berupa kesulitan saat pengambilan darah sehingga volume yang
didapatkan kurang. Penyelesaian berupa penambahan pada SOP Pengambilan Sampel
Darah, tentang minimal volume yang harus diambil
4. Kesalahan analitik berupa durasi waktu pembekuan yang terlalu singkat dan sentrifugasi
yang terlalu cepat. Penyelesaian berupa penambahan pada SOP Pengolahan Sampel
Serum, untuk memasang timer selama 30 menit agar durasi waktu pembekuan sebelum
sentrifugasi tepat dan kecepatan serta durasi sentrifugasi 3000rpm selama 10 menit
5. Kesalahan pasca analitik berupa ketidak telitian petugas dalam pencatatan, verifikasi,
validasi hasil. Penyelesaian berupa penambahan pada SOP Pencatatan, Verifikasi,
Validasi Hasil, untuk mencatat dan kroscek hasil rutin dilakukan mulai dari hasil yang
muncul pada layar alat, buku kerja dan LIS komputer serta verifikasi validasi hasil
dilakukan oleh 2 orang yang berbeda
6. Langkah-langkah 5Q-Frame merupakan implementasi manajemen mutu laboratorium
yang berujung pada Continous Quality Improvement (CQI), menjamin
pelayananberstandar tinggi dan terwujudnya kepuasan pelanggan.Hal ini membutuhkan
komitmen pimpinan (Top Management).

2. IMPLEMENTASI 5 Q FRAMEWORK PADA PEMERIKSAAN TB


PERMASALAHAN : hasil pemeriksaan mikroskope TB kronis selalu BTA negatif

Analisa Kesalahan
Untuk mencapai laboratorium yang bermutu yakni tercapainya pemeriksaan yang
Bermutu maka diperlukan strategi dan perencanaan Quality Management Science Dengan
suatu modell 5 Q Framework yaitu

◼ Kendali Mutu 37
Siklus 1
Quality laboratory Process
Pada QLP dilakukan pengkajian terhadap seluruh prosedur kerja yang dilakukan ketika
melakukan pemeriksaan terhadap sampel, mulai dari pra-analitik, analitik, dan pasca-analitik.
Adapun prosedur kerja tersebut adalah sebagai berikut.

Pra Analitik
▪ Waktu pengambilan sampel dan penanganan spesimen sputum pada pagi hari setelah
makan dan minum

Analitik
1. Pembuatan sediaan berukuran 1x1 cm lapisan terlihat agak tebal
2. Sebelum pembuatan sediaan objek glass tidak dibersihkan

Pasca analitik
1. Mencatat hasil pemeriksaan pada formula register TB o4 dan o6
2. Interpretasi hasil dan laporan

Quality Control
Pada QC dilakukan pengamatan pada tahap analitik :
Uji kualitas sediaan spesimen sputum ( BTA)

Quality Assement
Pada Laboratorium rujukan didapatkan BTA positif 3+ dengan sampel yang sama

Quality Improment
Diindentifikasi akar permasalahan pada tahap analitik adalah
a. Ukuran sediaan
b. pewarnaan
c. Kebersihan
d. Ketebalan dan kerataan sediaan

Quality Planning
Dalam QP dilakukan standarisasi pemecahan masalah, menetapkan ukuran-ukuran untuk
menilai kinerja suatu laboratorium serta mendokumentasikan langkah-langkapemecahan
masalah dan untuk diimplementasikan pada QLP. Selain itu dibuat pembaharuan pada
Standart Operasional Prosedur (SOP), yang meliputi:
a. Ukuran sediaan seharusnya 3x2 cm dan dibuat spiral

38 Kendali Mutu ◼
b. Pewarnaan Ziehl Neelsen, Carbol fuchsin asam alkohol
c. Kondisi sediaan harus bersih
d. Sediaan tidak boleh terlalu tebal atau terlalu tipis

Siklus 2
Setelah permasalahan pemeriksaan tahap analitik diperbaiki, hasil pemeriksaan BTA tetap
negatif , maka kemungkinan permasalahan pada pra analitik.

Quality Control
Pada QC dilakukan pengamatan pada tahap pra analitik :
Uji kualitas spesimen

Quality assement
Pada Laboratorium rujukan didapatkan BTA positif 3+ dengan sampel yang sama

Quality improment
Indentifikasi akar permasalahan pada tahap pra analitik adalah
a. Waktu pengambilan
b. Transpot spesimen
c. volume spesimen

Quality Planning
Dalam QP dilakukan standarisasi pemecahan masalah, menetapkan ukuran-ukuran untuk
menilai kinerja suatu laboratorium serta mendokumentasikan langkah-langkapemecahan
masalah dan untuk diimplementasikan pada QLP. Selain itu dibuat pembaharuan pada
Standart Operasional Prosedur (SOP), yang meliputi :
a. Volume spesimen sputum 3-5 cc
b. Pengambilan spesimen sputum pagi hari
c. Transpot spesimen : hindari guncangan dan sinar matahari

Siklus 3
Setelah permasalahan pemeriksaan tahap pra analitik diperbaiki, hasil pemeriksaan BTA tetap
negatif, maka kemungkinan permasalahan pada pasca analitik

Quality Control
Pada QC dilakukan pengamatan pada tahap pasca analitik :
Pengontrolan pada ketepatan pencatatan hasil

◼ Kendali Mutu 39
Quality assement
Pada laboratorium rujukan pencatatan dan pelaporan hasil mikroskopis TB rutin dilakukan
Pada register 04,05 dan 06, dan pencatatan hasil dilakukan segera setelah pemeriksaan
Mikroskopis TB

Quality improment
Diindentifikasi akar permasalahan pada tahap pasca analitik adalah
Pencatatan hasil :
a. Formulir register 05 TB
b. Hasil tidak segera dicatat

Quality Planning
Dalam QP dilakukan standarisasi pemecahan masalah, menetapkan ukuran-ukuran untuk
menilai kinerja suatu laboratorium serta mendokumentasikan langkah-langkapemecahan
masalah dan untuk diimplementasikan pada QLP. Selain itu dibuat pembaharuan pada
Standart Operasional Prosedur (SOP), yang meliputi :
a. pencatatan dan pelaporan hasil mikroskopis TB rutin dilakukan pada register 04,05,06
untuk menegakkan diagnosa.
b. Pencatatan hasil dilakukan segera setelah pemeriksaan mikroskopis TB guna
menghindari kesalahan pemeriksaan

Kesimpulan
Dalam rangka meningkatkan kinerja suatu laboratorium agar dapat memberikan pelayanan
dan kepuasan terhadap para pengguna laboratorium sudah sepatutnya dilakukan upaya
pengendalian mutu suatu laboratorium sehingga dengan adanya kegiatan tersebut dapat
berfungsi untuk meminimalisir dan mencegah kesalahan yang terjadi baik pada tahap pra
analitik, analitik maupun pasca analitik

3. IMPLEMENTASI 5 Q Framework pada pemeriksaan malaria

A. PERMASALAHAN LABORATORIUM di Puskesmas sehat selalu


Hasil pembacaan slide malaria selalu negatif
Analisa Kesalahan
Analisa kesalahan sebagai upaya mencapai laboratorium yang bermutu. Upaya
mencapai tujuan laboratorium klinik yakni tercapainya pemeriksaan yang bermutu diperlukan
strategi dan perencanaan Quality Management Science (QMS) dengan suatu model 5Q-Frame
work yaitu

40 Kendali Mutu ◼
Siklus 1
B. Quality Laboratory Process :
Pada QLP dilakukan pengkajian terhadap seluruh prosedur kerja yang dilakukan ketika
melakukan pemeriksaan terhadap sampel, mulai dari pra-analitik, analitik, dan pasca-analitik.
Adapun prosedur kerja tersebut adalah sebagai berikut.

1. Tahapan Pra analitik :


a. Persiapan pasien
b. Proses pengambilan spesimen atau darah pada pasien melalui spuit tanpa
pengumpulan di tabung EDTA dan melalui perifer
c. Darah pada spuit langsung dibuat hapusan
2. Tahapan Analitik:
a. Pembuatan hapusan tipis darah atau sediaan darah
b. Obyek glass tidak bersih
c. Pewarnaan giemsa dengan pengenceran tidak ada ketentuan
d. Pembacaan sediaan hanya pada hapusan tipis

3. Tahapan Pasca Analitik :


a. Mencatat hasil pada buku register laborat dan buku hasil laborat
b. Interprestasi hasil

C. Quality Control :
Pada QC dilakukan pengamatan pada pemeriksaan tahap analitik :
Uji kualitas spesimen tidak baik

D. Quality Assement :
Pada laboratorium rujukan didapatkan hasil positif Plasmodium falciparum dengan
sampel yang sama

E. Quality Improvement :
Pada Hapusan yang dibuat oleh Puskesmas sehat selalu tidak memenuhi syarat,banyak
gumpalan-gumpalan darah ketika hapusan dikeringkan dan terwarnai,karena proses
pengambilan darah tidak benar

F. Quality Planning :
Dalam QP dilakukan standarisasi pemecahan masalah, menetapkan ukuran-ukuran
untuk menilai kinerja suatu laboratorium serta mendokumentasikan langkah-langkah

◼ Kendali Mutu 41
pemecahan masalah dan untuk diimplementasikan pada QLP. Selain itu dibuat
pembaharuan pada Standart Operasional Prosedur (SOP), yang meliputi :
1. Hapusan Yang baik dari darah perifer
2. Pengambilan darah harus segera dimasukkan pada tabung EDTA untuk
mengurangi penggumpalan darah(agregasi trombosit)

Siklus 2 :
Setelah permasalahan pemeriksaan tahap pra analitik diperbaiki , hasil pemeriksaan BTA
Tetap negatif, maka kemungkinan permasalahan pada analitik
A. Quality Control
Uji kualitas hapusan dan pewarnaan tidak baik

B. Quality Improvement :
1. Banyak bagian hapusan yang terkelupas
2. Hanya dibuat hapusan tipis saja
3. Pewarnaan terlalu tebal
4. Banyak bercak-bercak cat yang mempengaruhi pembacaan

C. Quality Planning :
Dalam QP dilakukan standarisasi pemecahan masalah, menetapkan ukuran-ukuran
untuk menilai kinerja suatu laboratorium serta mendokumentasikan langkah-langkah
pemecahan masalah dan untuk diimplementasikan pada QLP. Selain itu dibuat
pembaharuan pada Standart Operasional Prosedur (SOP), yang meliputi :
a. Hapusan dibuat 2 macam hapusan tebal dan tipis → dibuat SOP Pembuatan
Sediaan Hapusan tipis dan tebal,untuk meningkatkan kualitas pemeriksaan
b. Uji giemsa stok
Teteskan (1:2) giemsa stock : methanol pada kertas saring → dibuat SOP Uji
kualitas Reagen untuk melihat apakah cat masih bagus atau tidak
c. Pengecatan dengan giemsa 3% (3 bag giemsa +97 bag buffer ph 7,2)
(jangan gunakan aquades atau air kran) → dibuat SOP pewarnaan Giemsa agar
nilai giemsa yang digunakan sesuai protap

Gambar 2.2 Slide pemeriksaan malaria

42 Kendali Mutu ◼
Gambar slide yang benar untuk pemeriksaan malaria dalam 1 slide ada hapusan tipis
dan tebal dengan kode misalnya Anda mengisi kode dengan nama kabupaten atau kota
atau kecamatan.

Siklus 3 :
1. Hasil tetap negative
2. Dilakukan lagi pemecahan masalah pada tahapan analitik dalam proses pembacaan
slide

Quality Improvement :
 Tidak ditemukan parasit malaria di hapusan tebal dan tipis
 Petugas laborat belum terlatih untuk membedakan eritrosit yang terinfeksi malaria
 Mikroskop banyak berjamur dan banyak sisa oil imersi yang mengering

D. Quality Planning :
1. Pembutan SOP pembacaan Slide dengan Kriteria sebagai berikut:
a. Teknik pembacaan dan hitung parasit dari hapusan tebal ke hapusan tipis
b. Identifikasi perbedaan erytrosit yang normal dan terinfeksi
c. Perbanyak latihan dan membaca pada atlas parasitolog
2. Pembuatan SOP memperlakukan mikroskop dengan Kriteria sebagai berikut:
a. Pembersihan mikroskop dari debu dan jamur dengan larutan eter alkohol
(3:7) setiap selesai digunakan
b. Penyimpanan mikroskop di tempat kering
3. Perlunya pegawai laborat mengikuti pelatihan tentang analisis Malaria

Kesimpulan :
a. 5 Q framework untuk tercapainya mutu pemeriksaan seharusnya diterapkan padasetiap
laboratorium.
b. Karena dengan 5 Q framework kita bisa menganalisa dan mengevaluasi kesalahan yang
terjadi dimana pelayanan laboratorium harus selalu mengutamakan kepuasan pasien
dan keselamatan pasien.
c. Kualitas laboratorium dapat diketahui dari seberapa jauh laboratorium tersebut
menerapkan konsep 5 Q framework untuk mencapai mutu pemeriksaan.

◼ Kendali Mutu 43
4. IMPLEMENTASI 5Q Framework pada pemeriksaan Trombosit

Permasalahan:
Seorang pasien perempuan berusia 65tahun melakukan pemeriksaan Darah Lengkap di
Laboratorium X menggunakan alat ADVIA 2120i, diperoleh hasil jumlah trombosit rendah
yaitu 42 x 103 / uL padahal pasien tidak menunjukkan gejala Trombositopenia.
Hasil pemeriksaan ini memerlukan perhatian dan pengkajian ulang agar diperoleh hasil
yang tepat. Dari kasus tersebut akan dilakukan pemecahan masalah melalui program 5-Q
Framework dengan beberapa putaran hingga diperoleh permasalahan yang menyebabkan
terjadinya kasus tersebut dan juga diperolehnya pemecahan masalah terhadap kasus tersebut
agar kejadian yang sama tidak terulang kembali yang dapat merusak citra laboratorium
bersangkutan.

Siklus I
Quality Laboratory Practice/Processes (QLP)
Pada QLP dilakukan pengkajian terhadap seluruh prosedur kerja yang dilakukan ketika
melakukan pemeriksaan terhadap sampel, mulai dari pra-analitik, analitik, dan pasca-analitik.
Adapun prosedur kerja tersebut adalah sebagai berikut.
▪ Pra-analitik
1. Saat sampling darah, penusukan vena tidak sekali kena
2. Pemindahan darah dari spuit ke tabung dilakukan dengan cara memberikan
tekanan dengan spuit
▪ Analitik
Pemeriksaan dengan alat yang belum dikontrol atau dikalibrasi
▪ Pasca-analitik
1. Hasil yang terlihat pada layar/display hanya diingat tanpa dicatat pada log book
ataupun form pemeriksaan pasien
2. Tidak dilakukan pengetikan segera terhadap hasil pemeriksaan
Dari penjabaran prosedur kerja tersebut, akan dilakukan pengkajian terhadap tahapan
analitik untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi.

Quality Control (QC)


Quality Control (QC) merupakan suatu rangkaian pemeriksaan analitik yang ditujukan
untuk menilai kualitas data analitik. Dengan melakukan kontrol kualitas kita akan mampu
mendeteksi kesalahan analitik, terutama kesalahan-kesalahan yang dapat mempengaruhi
manfaat klinis hasil pemeriksaan laboratorium. QC pada tahap analitik dapat dilakukan pada
tahap mulai mengkalibrasi alat, mengolah sampel sampai menguji ketelitian ketepatan (presisi

44 Kendali Mutu ◼
dan akurasi). Pada kasus ini, dilakukan presisi dan akurasi terhadap alat yang diguakan untuk
pemeriksaan.

Quality Assessment (QA)


QA merupakan suatu tahapan membandingkan kinerja laboratorium yang bersangkutan
dengan laboratorium rujukan untuk menjamin bahwa laboratorium masih tetap mengarah
kesasaran mutu. Pada siklus I ini, tahapan QA dilakukan dengan membandingkan hasil
pemeriksaan Darah Lengkap parameter trombosit menggunakan alat ADVIA 2120i
Laboratorium X dengan laboratorium rujukan yaitu diperoleh hasil sebagai berikut.

Tabel 2.1 Hasil pemeriksaan trombosit

Laboratorium
Laboratorium Rujukan
X

Trombosit 42x103 / uL 215x103 / uL

Nilai Normal 150 – 450x103 / uL 150 – 450 x 103 / uL

Dari tabel tersebut dapat diketahui bahwa hasil pemeriksaan darah lengkap terhadap
sampel yang dilakukan di Laboratorium X memperoleh hasil nilai trombosit di bawah nilai
normal yaitu 42x103 /uL,sedangkan hasil yang diperoleh di laboratorium rujukan berada pada
nilai normal yaitu 215x103 /uL. Hal ini menunjukan adanya perbedaan hasil pemeriksaan yang
diperoleh sehingga diperlukan pengkajian lebih lanjut atau pengendalian mutu laboratorium
untuk memecahkan permasalahan yang terjadi.

Quality Improvement (QI)


QI dilakukan untuk mencari penyebab kesalahan yang terjadi dengan melihat prosedur
kerja yang dikaji pada QLP dan juga QC yang dilakukan. Pada siklus 1 yang mengkaji tahapan
analitik yang dicurigai sebagai penyebab kesalahan, dapat diketahui bahwa permasalahan
yang muncul dikarenakan oleh alat ADVIA 2120i yang belum dikontrol sebelum dilakukan
running sampel. Hal ini sangat dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan apabila sampel
diperiksa dalam keadaan kontrol yang tidak masuk.

Quality Planning (QP)


QP dalam pengendalian mutu laboratorium ini dimaksudkan bahwa ketika sasaran atau
pemecahan masalah telah tercapai,bukan berarti laboratorium berhenti meningkatkan mutu.
Laboratorium perlu menetapkan sasaran mutu berikutnya dan merencanakan seluruh

◼ Kendali Mutu 45
program untuk mencapainya sehingga tidak terjadi kembali kasus-kasus yang disebabkan oleh
kesalahan petugas laboratorium. Pada siklus I ini, dibuat perencanaan bahwa kontrol alat
dilakukan setiap pagi hari sebelum dilakukannya running sampel. Dari perencanaan ini,
dibuatlah SOP mengenai kontrol alat.

Siklus 2
Setelah dilakukan pemecahan masalah pada siklus I yang difokuskan untuk mengkaji
tahapan analitik, kembali dilakukan pemeriksaan terhadap sampel dan hasil yang diperoleh
yaitu nilai trombosit tetap rendah. Oleh sebab itu, diperlukan pengendalian mutu
laboratorium siklus 2 untuk menemukan kembali letak kesalahan. Pada siklus 2 dilakukan
pengkajian kembali terhadap Quality Laboratory Practice/Processes (QLP), Quality Control
(QC), Quality Assessment (QA), Quality Improvement (QI), dan Quality Planning (QP).

Quality Laboratory Practice/Processes (QLP)


Adapun kegiatan yang dikaji dalam QLP ini adalah
▪ Pra-analitik
1. Saat sampling darah, penusukan vena tidak sekali kena
2. Pemindahan darah dari spuit ke tabung dilakukan dengan cara memberikan
tekanan dengan spuit
▪ Analitik
Pemeriksaan dilakukan dengan alat yang sudah dikalibrasi
▪ Pasca-analitik
1. Hasil yang terlihat pada layar atau display hanya diingat tanpa dicatat pada log
book ataupun form pemeriksaan pasien
2. Tidak dilakukan pengetikan segera terhadap hasil pemeriksaan

Dari penjabaran kegiatan tersebut, akan dilakukan pengkajian terhadap tahapan pra-
analitik untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi.

Quality Control (QC)


QC pada tahap pra-analitik dapat dilakukan pada tahap mulai mempersiapkan pasien,
sampling, menerima sampel, penanganan dan penyimpanan sampel termasuk memberi label
pada sampel. Pada kasus ini,pengendalian mutu laboratorium siklus 2 dilakukan kontrol
terhadap prosedur sampling dan uji kualitas sampel.

46 Kendali Mutu ◼
Quality Assessment (QA)
Pada siklus 2 ini, tahapan QA dilakukan dengan mengamati tahapan pra-analitik yang
diterapkan dilaboratorium rujukan dan dijadikan sebagai perbandingan dengan Laboratorium
sehat selalu. Pada laboratorium rujukan, petugas laboratorium rujukan sudah sangat
profesional dalam sampling darah pasien, dibuktikan dengan ketika melakukan sampling
darah, dalam satu kali tusukan langsung mengenai vena sasaran. Selain itu, sampling darah
dilakukan dengan menggunakan vacutainer sehingga darah langsung masuk ke dalam tabung.
Hal ini menyebabkan tidak dilakukannya pemindahan darah dari spuit ke dalam tabung yang
berpotensi dapat menyebabkan sampel darah lisis akibat tekanan yang terjadi saat proses
pemindahan.

Quality Improvement (QI)


Pada siklus 2 yang mengkaji tahapan pra-analitik yang dicurigai sebagai penyebab
kesalahan, dapat diketahui bahwa permasalahan yang muncul dikarenakan oleh sampel darah
yang lisis akibat kesalahan atau hambatan dalam prosedur sampling darah. Ketika sampling
darah, penusukan vena tidak sekali kena dan ketika pemindahan darah dari spuit ke tabung
dilakukan dengan cara memberikan tekanan dengan spuit. Hal ini menyebabkan sampel darah
lisis dan sangat dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan yaitu nilai trombosit menjadi rendah
palsu.

Quality Planning (QP)


Pada siklus 2 ini, dibuat perencanaan bahwa ketika sampling diusahakan dalam satu kali
tusukan langsung mengenai vena sasaran dan ketika memindahkan sampel darah dari spuit
ke tabung, dilakukan dengan tidak memberi tekanan. Untuk menghindari terjadinya tekanan
tersebut, sampling darah dapat dilakukan dengan menggunakan vacutainer. Dari perencanaan
ini, dibuatlah SOP mengenai plebotomi (sampling darah) dan sample handling.

Siklus 3
Setelah dilakukan pemecahan masalah pada siklus I dan 2 yang difokuskan untuk
mengkaji tahapan analitik dan pra-analitik, kembali dilakukan pemeriksaan terhadap sampel
dan hasil yang diperoleh yaitu nilai trombosit tetap rendah. Oleh sebab itu, diperlukan siklus
3 untuk menemukan kembali letak kesalahan.

Quality Laboratory Practice/Processes (QLP)


Adapun kegiatan dalam QLP yang dikaji dalam pemecahan masalah adalah sebagai
berikut :

◼ Kendali Mutu 47
▪ Pra-analitik
1. Saat sampling darah, penusukan vena sekali kena
2. Pemindahan darah dari spuit ke tabung dilakukan dengan cara tidak memberikan
tekanan dengan spuit

▪ Analitik
Pemeriksaan dilakukan dengan alat yang sudah dikontrol atau kalibrasi

▪ Pasca-analitik
1. Hasil yang terlihat pada layar atau display hanya diingat tanpa dicatat pada log
book ataupun form pemeriksaan pasien
2. Tidak dilakukan pengetikan segera terhadap hasil pemeriksaan

Dari penjabaran prosedur kerja tersebut, akan dilakukan pengkajian terhadap tahapan
pasca-analitik untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi.

Quality Control (QC)


QC pada tahap pasca-analitik dapat dilakukan pada tahap mulai dari interpretasi hasil
sampai dengan pelaporan. Pada kasus ini, pengendalian mutu laboratorium siklus 3 dilakukan
pengotrolan ketepatan pencatatan dan pengetikan hasil.

Quality Assessment (QA)


Pada siklus 3 ini, tahapan QA dilakukan dengan mengamati tahapan pasca-analitik
(pencatatan dan pengetikan hasil) yang diterapkan di laboratorium rujukan dan dijadikan
sebagai perbandingan dengan Laboratorium Pratama. Pada laboratorium rujukan, pencatatan
hasil pada log book atau form pemeriksaan pasien dilakukan segera setelah hasil keluar dari
alat. Laboratorium ini menerapkan sistem LIS sehingga hasil pemeriksaan pada alat akan
langsung terhubung dengan komputer untuk print hasil pemeriksaan pasien. Hal ini
menyebabkan tidak adanya pengetikan hasil secara manual sehingga meminimalisir adanya
kesalahan akibat pengetikan hasil.

Quality Improvement (QI)


Pada siklus 3 yang mengkaji tahapan pasca-analitik yang dicurigai sebagai penyebab
kesalahan, dapat diketahui bahwa permasalahan yang muncul dikarenakan oleh kesalahan
pada pengetikan hasil pemeriksaan. Hasil yang terlihat pada layar atau display hanya diingat
tanpa dicatat pada log book ataupun form pemeriksaan pasien. Selain itu, tidak dilakukan
pengetikan segera terhadap hasil pemeriksaan.Hal ini menyebabkan kesalahan dalam

48 Kendali Mutu ◼
pengetikan hasil pemeriksaan dan sangat dapat mempengaruhi pelaporan hasil pemeriksaan
yang salah atau palsu.

Quality Planning (QP)


Pada siklus3 ini, dibuat perencanaan bahwa hasil yang muncul pada layar atau display
dicatat pada log book atau form pemeriksaan pasien dan hasil segera diketik. Selain itu,
menerapkan sistem LIS juga penting diterapkan sehingga hasil pemeriksaan yang dilakukan
pada alat akan langsung terhubung dengan komputer yang digunakan untuk mencetak lembar
hasil pemeriksaan sehingga tidak diperlukan lagi input/mengetik hasil secara manual untuk
mengurangi risiko human error dalam pengetikan hasil. Kemudian, wajib dilakukannya
verifikasi hasil pemeriksaan sebelum hasil diberikan kepada pasien sehingga tidak terjadi
kesalahan dalam pelaporan hasil.Dari perencanaan ini, dibuatlah SOP mengenai pencatatan
dan verifikasi hasil.

Kesimpulan
Pengelolaan mutu laboratorium melalui program 5Q framework, dilakukan guna
meningkatkan mutu laboratorium, karena ada banyak kesalahan yang mungkin terjadi di
Laboratorium. Kesalahan dapat dihindari atau diminimalis dengan sistem organisasi yang
teratur, disiplin kerja yang tinggi dan kesadaran SDM yang tinggi. Pengelolaan mutu
laboratorium melalui program 5Q framework menjadi program andalan untuk meningkatkan
mutu laboratorium, diantaranya Quality Laboratory Process (QLP), Quality Control (QC),
Quality Assesment (QA), Quality Improvement (QI), Quality Planning (QP).

Kesimpulan :
Untuk menjaga kualitas, setiap laboratorium sebaiknya :
1. Menerapkan 5Q Framework untuk mecapai mutu pemeriksaan
2. Menjunjung tinggi kejujuran dan keakuratan pemeriksaan
3. Mengutamakan kepuasan pasien

5. Implementasi 5 Q Framework pada pemeriksaan Faal Hemostasis


Permasalahan:
Seorang dokter bedah complain karena hasil Pre OP pemeriksaan Faal Hemostasis
cenderung memendek , hal ini tidak sesuai dengan gejala klinis Karena pasien mengalami
perdarahan.

◼ Kendali Mutu 49
❖ Langkah-langkah menganalisa kesalahan yang terjadi menggunakan 5-Q framework
sebagai berikut :
❖ Siklus 1
A. Dilakukan QLP (Quality Laboratory Process)
Sebagai langkah awal melakukan pengkajian terhadap analisa kemungkinan terjadinya
kesalahan ada pada proses Pre analitik :
1. Kesesuaian identifikasi pasien.
2. Proses phlebotomy.

B. Dilakukan QC (Quality Control) = jadi dilakukan kualitas sample .


C. Dilakukan QA (Quality Assesment) = pembuktian dengan test merujuk ke laboratorium
“X” dengan sample lama dan baru.
Hasilnya dapat dilihat seperti di Tabel 2.2 berikut.

Tabel 2.2 Hasil pemeriksaan PPT dan APTT


Hasil Lab kita Hasil Lab X
PPT : 9.2” C : 12.5” PPT : 18.1” C : 12.5”
APTT : 21.1” C : 34.5” APTT : 41.1” C : 34.5”

D. Dilakukan QI (Quality Improvement) = ditemukannya masalah dan pemecahan


masalah
Kesalahan yang didapat :
1. Identifikasi pasien yang tidak lengkap
Saat proses identifikasi, pasien sedang tidak sadarkan diri.
2. Pemasangan tourniquet terlalu lama.
3. Pada saat proses phlebotomy agak sedikit lama karena pembuluh darah pasien
mengalami kolaps.
4. Volume darah + anti koagulan tidak tepat

E. Dilakukan QP (Quality Planing) = pembuatan SOP agar kedepan tidak terjadi kesalahan
1. Membuat/ memperbaiki SOP tentang proses labeling identifikasi yang lengkap ,
mulai dari nama-usia-jenis kelamin-nomer register
2. Membuat/memperbaiki SOP tentang SDM wajib memiliki sertifikat pelatihan
phlebotomy
3. Membuat/memperbaiki SOP tentang perbandingan darah menggunakan
antikoagulan Na Citrat 3,2% (1 Na Citrat : 9 Darah )

50 Kendali Mutu ◼
Siklus 2 ): Pemeriksaan faal hemostasis tetap memendek
A. Dilakukan QLP (Quality Laboratory Process) =
Melakukan pengkajian terjadinya kesalahan ada pada proses Analitik.
1. Proses centrifugasi.
2. Persiapan Reagen FH.
3. Pemipetan sample yang tidak tepat

B. Dilakukan QC (Quality Control) = evaluasi dugaan


Uji presisi dan akurasi dengan menggunakan 2 alat yang berbeda untuk membandingkan
dan hasil keduanya tetap memendek.

C. Dilakukan QA (Quality Assesment) = pembuktian dengan test


Merujuk ke laboratorium “X” dengan sample yang sama, menhasilkan nilai PTT dan APTT
tetap sama.

D. Dilakukan QI (Quality Improvement) = ditemukannya masalah dan pemecahan


masalah
1. Waktu dan kecepatan sentrifuse yang tidak sesuai SOP
2. Sample disentifus dengan kecepatan 1000 rpm selama 5 menit
3. Reagen FH masih dalam keadaan dingin saat digunakan
4. Pemipetan Volume yang tidak tepat
5. Memakai yellow tip yang bekas untuk mengambil reagen dan sample

E. Dilakukan QP (Quality Planing) = pembuatan SOP agar kedepan tidak terjadi kesalahan
serupa.
1. Membuat/memperbaiki SOP tentang penggunaan sentrifuse yang baik dan benar
dengan kecepatan 1500 rpm selama 15 menit
2. Membuat/memperbaiki SOP tentang penggunaan reagen dalam keadaan suhu
kamar/ tidak dingin
3. Membuat/memperbaiki SOP tentang ketepatan jumlah reagen dan sample yang
diminta dan melakukan kalibrasi alat mikropipet
4. Membuat/memperbaiki SOP tentang penggunaan alat habis pakai

◼ Kendali Mutu 51
➢ Siklus 3 ( POST ANALITIK ) Hasil pemeriksaan faal hemostatis tetap memendek

1. Dilakukan QLP (Quality Laboratory Process)


Sebagai langkah awal melakukan analisa kemungkinan terjadinya kesalahan ada pada
proses Post-Analitik.
a. Pencatatan hasil
b. Pelaporan hasil
2. Dilakukan QC (Quality Control)
Pengontrollan pada pencacatan dan pelaporan hasil

3. Dilakukan QA (Quality Assesment)


Sebelum mengeluarkan hasil Laboratorium “X” melakukan pencatatan di buku register
hasil dan diverifikasi.
4. Dilakukan QI (Quality Improvement)
a. Tidak langsung mencatat hasil dibuku register hasil
b. Tidak melakukan verifikasi hasil dan langsung melaporkan melalui telfon karena
ruangan meminta CITO
5. Dilakukan QP (Quality Planing)
a. Membuat/memperbaiki SOP tentang pencatatan hasil dibuku register/ buku induk
b. Membuat/memperbaiki SOP tentang proses verifikasi

KESIMPULAN
1. Setelah dilakukan 5-Q Framework didapatkan kesalahan pada proses pre analitik ,
analitik dan post analitik. Kesalahan tersebut meliputi sbb :
▪ PRE ANALITIK
a. Identifikasi pasien yang tidak lengkap
b. Pemasangan tourniquet terlalu lama
c. Volume darah + anti koagulan tidak tepat
▪ ANALITIK
a. Waktu dan kecepatan sentrifuse
b. Persiapan reagen
c. Pemipetan Volume
d. menggunakan yellow tip bekas
▪ POST ANALITIK
a. Tidak langsung mencatat hasil dibuku register
b. Tidak melakukan verivikasi hasil

52 Kendali Mutu ◼
2. Setelah mengetahui letak kesalahan, maka dilakukan perbaikan mutu dengan
dibuatkan/ memperbaruhi SOP yang ada.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Coba Anda jelaskan langkah-langkah implementasi 5 Q framework pada pemeriksaan


hepatitis B
2) Kemudian jelaskan pula langkah-langkah implementasi 5 Q framework pada
pemeriksaan TB

Petunjuk Jawaban Latihan

Pertama-tama Anda harus memahami langkah-langkah implementasi beberapa


pemeriksaan yang ada di Topik 2 dari bab ini secara mendalam. Upayakan agar Anda dapat
mengerti betul langkah-langkah dalam melakukan implementasi 5 Q Framework sehingga
Anda dapat menjelaskan langkah-langkah implementasi dengan benar.

Ringkasan

1. Implementasi 5 Q Framework pada pemeriksaan hepatitis B terdapat permasalahan


didapatkan hasil pemeriksaan pasien persiapan vaksin hepatitis B , yaitu Anti Hbs Positif
dan Hbs Ag Reaktif rendah.
Analisa Kesalahan
Pada kegiatan QLP dilakukan pengamatan terhadap prosedur,alat,sumber daya
manusia,metode yang digunakan dalam pemeriksaan Hbs Ag dan Anti Hbs. Sehingga
ditemukan beberapa hal sebagai berikut :
▪ Pra Analitik : Volume darah yang diambil kurang
▪ Analitik : Durasi waktu pembekuan sebelum sentrifugasi terlalu singkat
dan terlalu cepat saat melakukan sentrifugasi
▪ Pasca Analitik : Verifikasi dan validasi hasil karena dilakukan oleh orang yang
sama

◼ Kendali Mutu 53
Pemecahan masalah pemeriksaan HbsAg dan Anti Hbs diselesaikan satu siklus melaui
QC, QA, QI, dan akhirnya mendapat SOP:
▪ SOP Pengambilan Sampel Darah, ditambahkan tentang minimal volume yang
harus diambil
▪ SOP Pengolahan Sampel Serum, ditambahkan prosedur untuk memasang timer
selama 30 menit agar durasi waktu pembekuan sebelum sentrifugasi tepat dan
kecepatan serta durasi sentrifugasi 3000rpm selama 10 menit
▪ SOP Pencatatan, Verifikasi, Validasi Hasil, ditambahkan prosedur untuk mencatat
dan kroscek hasil rutin dilakukan mulai dari hasil yang muncul pada layar alat, buku
kerja dan LIS computerserta verifikasi validasi hasil dilakukan oleh 2 orang yang
berbeda

2. IMPLEMENTASI 5 Q FRAMEWORK PADA PEMERIKSAAN TB


PERMASALAHAN : hasil pemeriksaan mikroskope TB kronis selalu BTA negatif
Analisa Kesalahan
Untuk mencapai laboratorium yang bermutu yakni tercapainya pemeriksaan yang
Bermutu maka diperlukan strategi dan perencanaan Quality Management Science
Dengan suatu modell 5 Q Framework yaitu
Siklus 1
Quality laboratory Process
Pada QLP dilakukan pengkajian terhadap seluruh prosedur kerja yang dilakukan ketika
melakukan pemeriksaan terhadap sampel, mulai dari pra-analitik, analitik, dan pasca-
analitik. Adapun prosedur kerja tersebut adalah sebagai berikut.

Pra Analitik
1. Waktu pengambilan sampel dan penanganan spesimen sputum pada pagi hari
setelah Makan dan minum
Analitik
1. Pembuatan sediaan berukuran 1x1 cm lapisan terlihat agak tebal
2. Sebelum pembuatan sediaan objek glass tidak dibersihkan

Pasca analitik
1. Mencatat hasil pemeriksaan pada formula register TB 04 dan 06
2. Interpretasi hasil dan laporan

Pemecahan masalah pemeriksaan TB diselesaikan 3 siklus melalui QC,QA, QI dan


akhirnya mendapat SOP :

54 Kendali Mutu ◼
a. Ukuran sediaan seharusnya 3x2 cm dan dibuat spiral
b. Pewarnaan Ziehl Neelsen, Carbol fuchsin asam alkohol
c. Kondisi sediaan harus bersih
d. Sediaan tidak boleh terlalu tebal atau terlalu tipis
e. Volume spesimen sputum 3-5 cc
f. Pengambilan spesimen sputum pagi hari
g. Transpot spesimen : hindari guncangan dan sinar matahari
h. pencatatan dan pelaporan hasil mikroskopis TB rutin dilakukan pada register
04,05,06 untuk menegakkan diagnosa.
i. Pencatatan hasil dilakukan segera setelah pemeriksaan mikroskopis TB guna
menghindari kesalahan pemeriksaan

3. Implementasi 5 Q framework pada pemeriksaan malaria


PERMASALAHAN LABORATORIUM di Puskesmas sehat selalu Hasil pembacaan slide
malaria selalu negatif

Analisa Kesalahan
Pada kegiatan QLP dilakukan pengamatan terhadap prosedur,alat,sumber daya
manusia,metode yang digunakan dalam pemeriksaan Malaria. Sehingga, ditemukan
beberapa hal sebagai berikut :
Quality Laboratorium Process :
a. Tahapan Pra analitik :
1. Persiapan pasien
2. Proses pengambilan spesimen/darah pada pasien melalui spuit tanpa
pengumpulan di tabung EDTA dan melalui perifer
3. Darah pada spuit langsung dibuat hapusan

b. Tahapan Analitik:
1. Pembuatan hapusan tipis darah/sediaan darah
2. Obyek glass tidak bersih
3. Pewarnaan giemsa dengan pengenceran Tanpa ketentuan
4. Pembacaan sediaan hanya pada hapusan tipis

c. Tahapan Pasca Analitik :


1. Mencatat hasil pada buku register laborat dan buku hasil laboratorium
2. Interprestasi hasil

◼ Kendali Mutu 55
Pemecahan masalah diselesaikan dalam 3 siklus melaui kegiatan QC, QA, QI, sehingga
mendapatkan SOP dalam pemeriksaan malaria :
1) Hapusan Yang baik dari darah perifer
2) Pengambilan darah harus segera dimasukkan pada tabung EDTA untuk
mengurangi penggumpalan darah(agregasi trombosit)
3) Hapusan dibuat 2 macam hapusan tebal dan tipis → dibuat SOP Pembuatan
Sediaan Hapusan tipis dan tebal,untuk meningkatkan kualitas pemeriksaan
4) Uji giemsa stok
Teteskan (1:2) giemsa stock : methanol pada kertas saring → dibuat SOP Uji
kualitas Reagen untuk melihat apakah cat masih bagus atau tidak
5) Pengecatan dengan giemsa 3% (3 bag giemsa +97 bag buffer ph 7,2)
(jangan gunakan aquades atau air kran) → dibuat SOP pewarnaan Giemsa agar
nilai giemsa yang digunakan sesuai protap
6) Pembuatan SOP pembacaan Slide dengan Kriteria sebagai berikut:
• Teknik pembacaan dan hitung parasit dari hapusan tebal ke hapusan tipis
• Identifikasi perbedaan erytrosit yang normal dan terinfeksi
• Perbanyak latihan dan membaca pada atlas parasitolog
7) Pembuatan SOP memperlakukan mikroskop dengan Kriteria sebagai berikut:
• Pembersihan mikroskop dari debu dan jamur dengan larutan eter alkohol
(3:7) setiap selesai digunakan
• Penyimpanan mikroskop di tempat kering
8) Perlunya pegawai laborat mengikuti pelatihan tentang analisis Malaria

4. IMPLEMENTASI 5Q Framework pada pemeriksaan Trombosit


Permasalahan :
Seorang pasien perempuan berusia 65tahun melakukan pemeriksaan Darah Lengkap di
Laboratorium X menggunakan alat ADVIA 2120i, diperoleh hasil jumlah trombosit
rendah yaitu 42 x 103 / uL padahal pasien tidak menunjukkan gejala Trombositopenia.
Hasil pemeriksaan ini memerlukan perhatian dan pengkajian ulang agar diperoleh hasil
yang tepat. Dari kasus tersebut akan dilakukan pemecahan masalah melalui program 5-
Q Framework dengan beberapa putaran hingga diperoleh permasalahan yang
menyebabkan terjadinya kasus tersebut dan juga diperolehnya pemecahan masalah
terhadap kasus tersebut agar kejadian yang sama tidak terulang kembali yang dapat
merusak citra laboratorium bersangkutan.

56 Kendali Mutu ◼
Quality Laboratory Practice/Processes (QLP)
Pada QLP dilakukan pengkajian terhadap seluruh prosedur kerja yang dilakukan ketika
melakukan pemeriksaan terhadap sampel, mulai dari pra-analitik, analitik, dan pasca-
analitik. Adapun prosedur kerja tersebut adalah sebagai berikut.

• Pra-analitik
1. Saat sampling darah, penusukan vena tidak sekali kena
2. Pemindahan darah dari spuit ke tabung dilakukan dengan cara memberikan
tekanan dengan spuit

• Analitik
Pemeriksaan dengan alat yang belum dikontrol atau dikalibrasi

• Pasca-analitik
1. Hasil yang terlihat pada layar/display hanya diingat tanpa dicatat pada log
book ataupun form pemeriksaan pasien
2. Tidak dilakukan pengetikan segera terhadap hasil pemeriksaan
Permasalahan pada pemeriksaan darah lengkap diselesaikan dengan kegiatan
QC,QA,QI,QP dalam 3 siklus setelah mengetahui proses pada QLP sehingga
mendapatkan SOP pemeriksaan :
1. Plebotomi
2. Kalibrasi alat
3. Pelaporan hasil

5. Implementasi 5 Q Framework pada pemeriksaan Faal hemostasis


Setelah dilakukan 5-Q Framework didapatkan kesalahan pada proses pre analitik ,
analitik dan post analitik. Kesalahan tersebut meliputi sbb :
PRA ANALITIK
Identifikasi pasien yang tidak lengkap
Pemasangan tourniquet terlalu lama
Volume darah + anti koagulan tidak tepat

ANALITIK
Waktu dan kecepatan sentrifuse
Persiapan reagen
Pemipetan Volume
menggunakan yellow tip bekas

◼ Kendali Mutu 57
Pasca ANALITIK
Tidak langsung mencatat hasil dibuku register
Tidak melakukan verifikasi hasil
Setelah mengetahui letak kesalahan, maka dilakukan perbaikan mutu dalam 3 siklus
dengan dibuatkan/ memperbaruhi SOP yang ada.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Pada implementasi 5 Q Frame pemeriksaan hepatitis B ditemukan kesalahan pra analitik


yaitu ....
A. Volume darah yang diambil kurang
B. Terlalu cepat saat melakukan sentrifugasi
C. Mencatat hasil pada buku registasi laboratorium
D. Durasi waktu pembekuan terlalu cepat

2) Pada implementasi 5 Q Frame pemeriksaan malaria ditemukan kesalahan analitik


yaitu ....
A. Pewarnaan giemsa dengan pengenceran tanpa ketentuan
B. Proses pengambilan spesimen
C. Interpretasi hasil
D. Mencatat hasil pada buku register laborat

3) Pada implementasi 5 Q Frame pada pemeriksaan TB ditemukan kesalahan analitik


yaitu ....
A. Pembuatan sediaan darah berukuran 1x1 cm
B. Waktu pengambilan sampel
C. Hasil pemeriksaan langsung ditulis manual
D. Interpretasi hasil

4) Implementasi 5 Q Frame pada pemeriksaan trombosit ditemukan kesalahan pra Analitik


yaitu ....
A. Saat Pengambilan darah , penusukkan vena tidak sekali kena
B. Pelaporan hasil
C. Kabel ground alat terlepas
D. Kalibrasi alat

58 Kendali Mutu ◼
5) Implementasi 5 Q Frame pada pemeriksaan TB , kegiatan menstandarisasi pembuatan
sediaan tipis dan Menetapkan ukuran ukurannya yaitu termasuk kegiatan dalam 5Q
framework .......
A. QLP
B. QA
C. QP
D. QC

6) Implementasi 5 Q Frame pada pemeriksaan malaria, adalah kegiatan menentukan


bentuk proses pemecahan masalah pembuatan sediaan darah tebal dan tipis, kemudian
mengindentifikasi akar masalah dan mencari pemecahannya yaitu termasuk kegiatan
dalam 5 Qframework ....
A. QLP
B. QI
C. QP
D. QC

◼ Kendali Mutu 59
Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) B
2) C
3) D
4) A
5) A
6) B

Tes 2
1) A
2) A
3) A
4) A
5) C
6) B

60 Kendali Mutu ◼
Daftar Pustaka

Chris W. Green. 2005 . Hepatitis Virus dan HIV . Yayasan Spiritia, The Ford Foundation.
Westgard, 2000

Hadi Anwar, 2000, Sistem manajemen Mutu Laboratorium, Penerbit : PT Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.

Kahar, H. (2005) . Mutu Pemeriksaan di Laboratorium Klinik Rumah Sakit. Indonesia journal of
clinical pathology and medical laboratory.

Kep.Menkes No.943/Menkes/SK/VIII/2002 tentang Laboratorium Kesehatan Pasal 1.


Departemen Kesehatan RI. 1997.Pemantapan Mutu Internal.

Peraturan Menkes RI Nomor 37 tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Laboratorium


Puskesmas

Peraturan Menkes RI Nomor 43 tahun 2013 tentang Penyelenggaraan Laboratorium Klinik


yang baik

Rekam Medik Laporan Laporan TB Nasional, Puskesmas Kimaam, Distrik Kimaam, Kabupaten
Merauke, Papua; 2015, Juni-Agustus

Riffani .2010. Pemantapan Mutu Lab Kes.

Riyono, 2007, Pengendalian Mutu Laboratorium Kimia Klinik Dilihat Dari Aspek Mutu Hasil
Analisis Laboratorium, Jurnal Ekonomi dan Kewirausahaan, Volume. 7, No. 2, STIE AUB,
Surakarta

Sidipratomo,Priyo.2013.Buku Saku Penatalaksanaan Kasus Malaria.Jakarta : Kemenkes RI

Sukorini, Usi, Nugroho, D. K., Rizki, M., Hendriawan P. J., B. 2010. Pemantapan Mutu Internal
Laboratorium Klinik. Kanalmedika dan Alfamedia Citra. Yogyakarta.

SOP Pemeriksaan BTA metode Ziehl Nelshen, Puskesmas Kimaam, Distrik Kimaam Kabupaten
Merauke; 2015

◼ Kendali Mutu 61
Sukorini Usi, Kurniawan Dwi N, Rizki M, Hendriawan B, 2010, Pemantapan Mutu Internal
Laboratorium Klinik, ISBN : 978-979-19274-4-4, Cetakan Pertama, Penerbit : Alfa
Media, Yogyakarta.

Westgard James. O, 2002, Basic QC Practices, Edisi Kedua, ISBN :1-886958-17-2, Published by
Westgard QC, Inc, Madison, USA.

Yoga,Tjandra.2011. Pedoman Teknik Malaria.Jakarta : Direktorat Pengendalian Penyakit


Berasal Binatang Dirjen PP&PL Kemenkes RI

WWW.Infolabmed.com, 2017, Quality Control


Haryati,E,2014,Penerapan Pemantapan Mutu Internal Laboratorium Tuberkulosis pada
Fasilitas pelayanan Kesehatan di Mataram, Media Bina Ilmiah. Vol 8,(1).1-6

Norhasanah Syarifah, Kendali mutu, Http://www.academia.edu. Diakses 13 Desember 2017

62 Kendali Mutu ◼
Bab 3
SUMBER-SUMBER KESALAHAN PADA
TAHAP PRA ANALITIK, ANALITIK DAN
PASCA ANALITIK
Maria Tuntun, S.Pd., M.Biomed

Pendahuluan

S
etelah Anda mempelajari dasar-dasar pengendalian mutu dan dapat menerapkan
pengendalian mutu melalui 5Q Frame work untuk kualitas manajemen, maka Anda
harus mengetahui sumber-sumber kesalahan yang sering terjadi di laboratorium klinik.
Kegiatan pemeriksaan sampel di laboratorium dimulai dari tahap pra analitik, tahap
analitik dan tahap pasca analitik. Untuk mendapatkan hasil pemeriksaan laboratorium yang
dipercaya/ bermutu, maka setiap tahap kegiatan harus benar, sesuai dengan standar
operasional prosedur (SOP). Mulai dari mempersiapkan pasien untuk mendapatkan sampel
yang reprasentatif, pengambilan sampel, pengolahan sampel, pengiriman sampel,
pemeriksaan sampel sampai distribusi hasil pemeriksaan pasien kepada klinisi. Pada setiap
tahap, mulai dari tahap pra analitik, tahap analitik dan tahap pasca analitik selalu ada peluang
untuk terjadinya kesalahan.
Anda sebagai seorang tenaga Ahli Teknologi Laboratorium Medik (ATLM) yang telah
bekerja di laboratorium klinik rumah sakit atau laboratorium klinik puskesmas, apakah pernah
mendapatkan hasil pemeriksaan yang meningkat atau turun secara terus menerus dengan
pola yang sama dalam beberapa waktu? Apabila mendapati keadaan seperti ini, apa yang
terfikir oleh Anda? Apa yang Anda lakukan untuk mengatasi keadaan seperti ini?
Hasil pemeriksaan yang mempunyai pola yang sama, seperti ada kecenderungan
meningkat secara terus menerus atau turun yang menjurus ke satu arah, atau hasilnya selalu
lebih besar atau selalu lebih kecil dari nilai seharusnya. Hal ini merupakan suatu tanda bahwa

◼ Kendali Mutu 63
telah terjadi kesalahan di laboratorium. Kesalahan tersebut dinamakan kesalahan sistematik.
Kesalahan sistematik menunjukan tingkat ketepatan (akurasi) hasil pemeriksaan berkurang.
Sebagai seorang tenaga ATLM, Anda pasti mengetahui adanya kesalahan-kesalahan
dalam kegiatan pemeriksaan di laboratorium. Kesalahan-kesalahan ini ada yang sulit untuk
dihindari, seperti ketidakstabilan yang dapat terjadi pada penangas air, reagen, pipet, dan lain-
lain. Hal ini dapat menyebabkan kesalahan acak, yaitu suatu kesalahan dengan pola yang tidak
tetap. Apa yang Anda lakukan bila mendapati keadaan demikian?
Dalam bab ini akan dibahas mengenai kesalahan-kesalahan yang sering terjadi di
laboratorium, mulai dari tahap pra analitik, tahap analitik dan tahap pasca analitik. Secara
umum ada 2 jenis kesalahan, yaitu kesalahan teknik dan kesalahan non teknik. Dalam
kesalahan teknik ada 2 jenis kesalahan yaitu kesalahan sistematik dan kesalahan acak.
Manfaat yang Anda dapatkan setelah mempelajari bab ini, yaitu mengetahui tentang
sumber-sumber kesalahan tahap pra analitik, tahap analitik dan tahap pasca analitik di
laboratorium, kesalahan acak, dan kesalahan sistematik. Materi dalam bab ini harus dikuasai,
agar Anda dapat mengurangi atau menghilangkan sumber-sumber kesalahan dalam kegiatan
di laboratorium yang menjadi profesi Anda. Dengan semakin sedikitnya sumber-sumber
kesalahan diharapkan mutu laboratorium semakin meningkat. Sehubungan tugas Anda
sebagai seorang ATLM, yang membantu dokter dalam menegakkan diagnosa pasiennya, hasil
pemeriksaan laboratorium menjadi penentu dalam melakukan terapi, atau tindakan
selanjutnya.
Uraian dalam bab I ini terdiri dari 2 topik, yaitu:
Topik 1. Sumber Kesalahan Teknik
Topik 2. Sumber Kesalahan Non teknik

Berikut ini adalah beberapa petunjuk belajar yang dapat Anda cermati untuk menguasai
materi dalam bahan ajar ini, yaitu:
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan sehingga dapat dipahami dengan tuntas
tentang apa, bagaimana, serta manfaat mempelajari bahan ajar ini.
2. Bacalah dengan cermat tiap bagian serta temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang
dianggap baru. Kemudian carilah pengertian kata kunci tersebut dalam kamus yang
Anda miliki.
3. Cermatilah konsep-konsep yang dibahas dalam bahan ajar ini melalui pemahaman
sendiri, diskusi dengan teman, atau diskusi dengan dosen Anda.
4. Carilah sumber atau referensi yang relevan terkait materi atau konsep yang Anda baca
untuk menambah wawasan apabila materi yang dibahas dalam bahan ajar ini menurut
Anda dianggap masih kurang.

64 Kendali Mutu ◼
5. Anda juga perlu membaca ringkasan yang disajikan dalam tiap akhir topik untuk
membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok pembahasan pada topik tersebut.
Mantapkan pemahaman yang telah Anda kuasai dengan mengerjakan latihan yang
tersedia dalam bahan ajar.
6. Kerjakan semua latihan untuk membuat Anda lebih memahami isi setiap topik.
7. Kerjakan semua soal tes yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal ini penting
dilakukan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman Anda terhadap materi yang
dipelajari dalam bahan ajar ini. Dengan mengerjakan latihan dan tes yang telah
disiapkan, pemahaman Anda akan lebih komprahensif. Tes dikembangkan dengan
maksud membantu mengukur tingkat pemahaman Anda terhadap materi yang
disajikan.

Akhirnya selamat belajar, semoga kesuksesan menyertai Anda!

◼ Kendali Mutu 65
Topik 1
Sumber Kesalahan Teknik

D
alam pendahuluan telah disampaikan bahwa hasil pemeriksaan laboratorium tidak
lepas dari kesalahan-kesalahan yang sering terjadi di laboratorium. Pada Topik 1 ini
diharapkan Anda mempunyai kompetensi dalam mengidentifikasi kesalahan-
kesalahan teknik, seperti kesalahan acak dan kesalahan sistematik. Secara umum kesalahan-
kesalahan yang mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium dikelompokkan menjadi:
1. Pra analitik
a. Ketatausahaan (clerical)
b. Persiapan penderita (patient Praparation)
c. Pengumpulan spesimen (specimen Collection)
d. Penanganan sampel (sampling handling)
2. Analitik
a. Reagen (reagents)
b. Peralatan (instruments)
c. Kontrol & bakuan (control & standard)
d. Metode analitik (analytical method)
e. Ahli Teknologi (Technologist)
3. Pasca analitik
a. Perhitungan (calculation)
b. Cara menilai (method evaluation)
c. Ketatausahaan (clerical)
d. Penanganan informasi (information handling) (Kahar, 2005).

Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah banyak melahirkan


inovasi di laboratorium klinik. Banyak metode manual telah diubah menjadi otomatisasi untuk
mendapatkan hasil laboratorium yang cepat dan akurat. Namun laboratorium tidak terlepas
dari kerjasama dengan klinisi yang membutuhkan hasil laboratorium dalam menetapkan
diagnosa pasiennya. Upaya untuk mendapatkan hasil laboratorium yang andal dalam tahap
analitik, harus diiringi dengan tahap pra analitik dan pasca analitik yang benar. Prosedur yang
tepat pada tahap pra analitik dan pasca analitik sama pentingnya, tahap dimana persiapan,
pengambilan dan pengolahan spesimen (pra analitik) dan tahap setelah spesimen dianalisis di
laboratorium (pasca analitik) memberikan kontribusi yang besar untuk keandalan hasil
laboratorium (Usman, 2015).

66 Kendali Mutu ◼
Tahap-tahap pemeriksaan spesimen di laboratorium mulai dari tahap pra analitik lalu
tahap analitik dan yang terakhir tahap pasca analitik, yang dapat dilihat pada gambar di bawah
ini.

Gambar 3.1. Tahap-tahap proses pemeriksaan di laboratorium


(Sumber: Usman, 2015)

Pada setiap tahap selalu ada peluang untuk terjadinya kesalahan, baik kesalahan yang
tidak dapat dihindari maupun kesalahan yang sulit untuk diatasi. Kesalahan yang terjadi pada
tahap pra analitik adalah yang terbesar, yaitu dapat mencapai 68%, sedangkan kesalahan pada
tahap analitik sekitar 13%, dan pada tahap pasca analitik kesalahannya sekitar 19% (Usman,
2015).
Kesalahan yang terjadi di laboratorium selama proses pemeriksaan, dikelompokkan
menjadi 2 jenis kesalahan analitik, yaitu kesalahan teknik dan kesalahan non teknik. Kesalahan
teknis sering terjadi pada tahap analitik, yaitu berhubungan dengan reagensia, peralatan,
bahan kontrol, metode pemeriksaan yang digunakan dan pada tenaga ATLM. Kesalahan ini
sering terjadi pada saat proses pemeriksaan berlangsung, yaitu dapat berupa kesalahan acak
dan kesalahan sistematik.
Kesalahan non teknis sering terjadi pada tahap pra analitik dan pasca analitik. Pada
tahap pra analitik kesalahan yang terjadi berhubungan dengan ketatausahaan, persiapan
pasien, pengumpulan spesimen, dan penanganan spesimen. Pada tahap pasca analitik
kesalahan sering terjadi pada penghitungan hasil (jika masih menghitung cara manual) dan
pada saat penulisan hasil. (Santoso, Witono, dkk, 2008). Kesalahan non teknik akan dibahas
lebih lanjut pada Topik 2 bab ini.

◼ Kendali Mutu 67
A. KESALAHAN TEKNIK

Pemeriksaan sampel pasien di laboratorium klinik pada dasarnya adalah kegiatan


pengukuran analit yang terkandung di dalam sampel tersebut dengan suatu instrumen dan
metode tertentu untuk mengetahui kadar/jumlah analit yang dimaksud. Pengukuran
dilakukan untuk mengetahui kadar atau jumlah kandungan analit tertentu. Misalkan pada
pengukuran kandungan biokimia darah, dilakukan untuk mengetahui kadar glukosa darah,
kadar protein darah, kadar lemak darah dan lain-lain. Pada pengukuran jumlah sel-sel darah,
dilakukan untuk mengetahui jumlah sel darah putih (lekosit), jumlah sel darah merah
(eritrosit), jumlah sel trombosit dan kandungan kadar hemoglobin dalam darah, serta pada
pengukuran kandungan (titer) antibodi atau antigen yang ada dalam tubuh seseorang.
Kegiatan pengukuran tersebut pada dasarnya adalah untuk mengetahui seberapa
banyak kadar/kandungan analit yang terdapat dalam sampel pasien. Kegiatan pengukuran ini
merupakan pekerjaan rutin di laboratorium yang dilaksanakan oleh tenaga Ahli Teknologi
Laboratorium Medik (ATLM). Pengukuran/pemeriksaan merupakan kegiatan yang
dilaksanakan dalam tahap analitik. Setiap hasil pengukuran/pemeriksaan spesimen di
laboratorium akan selalu mengandung kesalahan/error. Tidak ada pengukuran yang bebas
dari kesalahan. Kesalahan ini disebut kesalahan teknik, yaitu kesalahan yang timbul pada saat
melaksanakan pemeriksaan di labortaorium. Kesalahan teknik merupakan kesalahan yang
sudah melekat, bersifat alamiah, selalu ada pada setiap pemeriksaan dan seakan-akan tidak
mungkin dapat dihindari. Usaha perbaikan hanya dapat memperkecil kesalahan tapi tidak
mungkin menghilangkannya, misalnya kesalahan dalam mengatur panjang gelombang pada
fotometer atau kesalahan dalam mengatur suhu waterbath atau kesalahan dalam
pengenceran larutan standar (Depkes, 2008; Santoso, 2008).
Kesalahan teknik atau kesalahan analitik yang terjadi di laboratorium, umumnya
dipengaruhi faktor sebagai berikut:
1) Reagen (reagents)
2) Peralatan (instruments)
3) Kontrol & bakuan (control & standard)
4) Metode analitik (analytical method)
5) Ahli Teknologi (Technologist)

1. Reagen (Reagents)
Reagen adalah zat kimia yang digunakan dalam suatu reaksi untuk mendeteksi,
mengukur, memeriksa dan menghasilkan zat lain.

68 Kendali Mutu ◼
a. Menurut tingkat kemurniannya reagen/zat kimia dibagi menjadi:
1) Reagen tingkat analitis (Analytical Reagen/ AR)
Reagen tingkat analitis adalah reagen yang terdiri atas zat-zat kimia yang
mempunyai kemurnian sangat tinggi. Kemurniannya dicantumkan pada
botol/wadahnya. Penggunaan bahan kimia ini tidak dapat digantikan dengan
bahan kimia tingkat lain.
2) Zat kimia tingkat lain
Zat kimia ini tersedia dalam tingkatan dan penggunaan yang berbeda, yaitu:
a. Tingkat kemurnian kimiawi (Chemically Pure Grade)
b. Tingkat praktis (Practical Grade)
c. Tingkat komersil (Commercial Grade)
Merupakan zat kimia yang bebas diperjualbelikan dipasaran, seperti alkohol
70%.
d. Tingkat teknis (Technical Grade)
Umumnya zat kimia tingkat ini digunakan pada industri kimia
Zat kimia yang mempunyai tingkat kemurnian kimiawi (Chemically Pure Grade) yang
hanya dapat digunakan sebagai reagensia di laboratorium, sedangkan zat kimia lainnya
(practical grade, commercial grade, technical grade) tidak perbolehkan (Depkes, 2008).

b. Menurut cara pembuatannya, dibagi menjadi:


1) Reagen jadi (reagen komersial)
Reagen komersial yaitu reagen yang dibuat oleh pabrik, reagen ini
direkomendasikan sebagi pilihan utama. Jika tidak ada reagen komersial, maka
diperbolehkan menggunakan reagen buatan sendiri.
2) Reagen buatan sendiri
Keuntungan reagen buatan sendiri:
▪ Dapat dibuat segar sehingga penundaan dan kerusakan akibat transportasi
dan penyimpanan dapat dihindari.
▪ Penggunaan zat pengawet dapat dihindari.
▪ Bila timbul masalah, pemecahannya lebih mudah sebab proses
pembuatannya diketahui.
▪ Bila reagen rusak atau terkontaminasi, maka dapat segera membuat reagen
tersebut. Tidak perlu menunggu pemgiriman reagen tersebut.
▪ Penghematan dari segi biaya.

◼ Kendali Mutu 69
Kerugian reagen buatan sendiri:
▪ Sulit distandarisasi
▪ Biasanya tidak melalui uji Quality Control (QC)
▪ Tidak dapat ditentukan stabilitasnya (Depkes, 2008).

2. Peralatan (instruments)
Setiap peralatan harus dilengkapi dengan petunjuk penggunaan (instruction manual)
yang disediakan oleh pabrik yang memproduksi alat tersebut. Petunjuk penggunaan tersebut
pada umumnya memuat cara operasional dan hal-hal lain yang harus diperhatikan (Depkes,
2008).
Cara penggunaan/pengoperasian masing-masing jenis peralatan laboratorium harus
ditulis dalam instruksi kerja. Setiap peralatan harus dilakukan pemeliharaan (maintenance)
sesuai dengan petunjuk penggunaan, yaitu agar diperoleh kondisi yang optimal, dapat
beroperasi dengan baik dan tidak terjadi kerusakan. Kegiatan pemeliharaan harus dilakukan
secara rutin. Setiap alat harus mempunyai kartu pemeliharaan yang diletakkan dekat alat
tersebut, kartu ini berisi catatan setiap tindakan pemeliharaan yang dilakukan dan kelainan-
kelainan yang ditemukan. Bila terjadi kerusakan/kelainan pada alat, maka segera dilaporkan
kepada penanggung jawab alat tersebut untuk dilakukan perbaikan (Depkes, 2008).
Keuntungan melakukan pemeliharaan alat (maintenance) akan diperoleh:
a. Peningkatan kualitas produksi
b. Peningkatan keamanan kerja
c. Pencegahan produksi yang tiba-tiba berhenti
d. Penekanan waktu luang/pengangguran bagi tenaga pelaksana
e. Penurunan biaya perbaikan (Depkes, 2008).

3. Kontrol dan Bakuan (Control and Standard)


Bahan kontrol adalah bahan yang digunakan untuk memantau ketepatan suatu
pemeriksaan di laboratorium, atau untuk mengawasi kualitas hasil pemeriksaan sehari-hari.
Persyaratan bahan kontrol:
a. Harus memilki komposisi yang sama dengan spesimen.
Misalnya: untuk pemeriksaan urine digunakan bahan kontrol urine atau menyerupai
urine, untuk pemeriksaan darah digunakan bahan kontrol darah atau menyerupai darah.
b. Harus stabil
Komponen yang terkandung dalam bahan kontrol harus stabil, artinya tidak akan
berubah dalam masa penyimpanan sampai batas kadaluarsa.
c. Mempunyai sertifikat analisa yang dikeluarkan oleh pabrik pembuatnya.

70 Kendali Mutu ◼
Bahan kontrol dapat dibedakan berdasarkan:
a. Sumber bahan kontrol
Berdasarkan sumbernya, bahan kontrol dapat berasal dari manusia, binatang atau
bahan kimia murni. Untuk pemeriksaan spesimen dari manusia, sebaiknya
menggunakan bahan kontrol dari manusia. Karena dalam bahan kontrol yang berasal
dari binatang ada beberapa zat yang berbeda dengan spesimen dari manusia.
b. Bentuk bahan kontrol
Menurut bentuk bahan kontrol ada yang berupa: bentuk cair, bentuk padat bubuk
(liofilisat) dan bentuk strip. Bentuk liofilisat lebih stabil dan tahan lama dibandingkan
bentuk cair. Bahan kontrol bidang kimia klinik, hematologi dan imunoserologi umumnya
menggunakan bentuk cair dan liofilisat. Bidang urinealisa menggunakan bentuk cair,
liofilisat dan strip.
c. Cara pembuatan bahan kontrol
Bahan kontrol dapat dibuat sendiri atau dibeli dalam bentuk jadi. Bahan kontrol yang
dibuat sendiri dapat menggunakan bahan dari manusia (serum, lisat) atau menggunakan
bahan kimia murni. Bahan kontrol yang diambil manusia harus bebas dari penyakit
menular lewat darah, seperti HIV, hepatitis, HCV dan lain-lain.

Ada bermacam-macam bahan kontrol buatan sendiri, yaitu:


1) Pool sera
Bahan kontrol ini dibuat dari kumpulan sisa serum pasien sehari-hari. banyak
digunakan bidang kimia klinik. Keuntungan pool sera yaitu: mudah didapat, bahan
berasal dari manusia (pasien), tidak perlu dilarutkan (rekonstitusi), dan murah.
Kerugiannya yaitu: merepotkan tenaga teknis untuk membuatnya, harus
membuat kumpulan serum khusus untuk enzim, snalisis statistik harus dikerjakan
setiap 3-4 bulan, stabilitas beberapa komponen kurang terjamin (aktivitas enzim,
bilirubin dan lain-lain), bahaya infeksi sangat tinggi.
2) Bahan kontrol kimia murni
Bahan kontrol ini dibuat dari bahan kimia murni (larutan spikes), banyak
digunakan bidang kimia klinik, urinealisa dan kimia lingkungan.
3) Hemolisat
Bahan kontrol ini dibuat dari lisat, banyak digunakan bidang hematologi
4) Bahan kontrol dari strain murni
Bahan kontrol ini untuk pemeriksaan bidang mikrobiologi.

◼ Kendali Mutu 71
Bahan kontrol yang sudah jadi (komersial), yaitu:
1) Unassayed
Merupakan bahan kontrol yang tidak memiliki nilai rujukan sebagai tolak ukur.
Nilai rujukan dapat diperoleh setelah dilakukan periode pendahuluan. Biasanya
dibuat kadar normal/abnormal (abnormal tinggi atau abnormal rendah).
Keuntungan bahan kontrol
2) Assayed
Merupakan bahan kontrol yang diketahui nilai rujukannya serta batas toleransi
menurut metode pemeriksaannya. Hanya bahan kontrol ini lebih mahal. Bahan
kontrol ini dapat digunakan untuk akurasi kontrol, selain itu dapat digunakan
untuk menilai alat dan cara baru.

4. Metode analitik (Analytical Method)


Ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang laboratorium berkembang dengan pesat,
persaingan antar laboratorium semakin ketat, serta tuntutan pelanggan terus meningkat, hal
ini harus menjadi perhatian laboratorium dalam memilih metode pemeriksaan yang
dibutuhkan. Sehingga dapat dipastikan bahwa metode pemeriksaan yang digunakan tetap
memiliki makna klinis sebagaimana yang dibutuhkan. Mampu mendeteksi analit dengan
sensitifitas dan spesifisitas tinggi, untuk memenuhi kebutuhan pelanggan di bidang kesehatan.
Berkembangnya teknologi automatisasi dan teknologi Informasi di dunia laboratorium
semakin memudahkan dan mempercepat proses pemeriksaan untuk mendapatkan hasil
laboratorium yang akurat.

Faktor yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan metode pemeriksaan:


a. Tujuan Pemeriksaan
Metode pemeriksaan yang digunakan dapat untuk uji saring, diagnostik dan evaluasi
hasil pengobatan serta surveilen. Pemilihan metode pemeriksaan harus dengan
kemampuan sensitifitas dan spesifisitas yang tinggi, agar hasil yang didapatkan
mempunyai keandalan dan dapat dipercaya.
b. Kecepatan Hasil Pemeriksaan
Pasien di UGD (Unit Gawat Darurat) memerlukan hasil pemeriksaan laboratorium yang
cepat untuk mengatasi kegawatdaruratannya, sehingga dibutuhkan metode
pemeriksaan yang cepat untuk diagnostik dan pengobatan.
c. Rekomendasi Resmi
Metode pemeriksaan yang digunakan di laboratorium harus yang direkomendasikan
oleh:
1) WHO (World Health Organization)

72 Kendali Mutu ◼
2) IFCC (International Federation of Clinical Chemistry)
Meliputi pemeriksaan kimia klinik
3) NCCLS (National Comittee for Clinical Laboratory Standards)
Meliputi pemeriksaan mikrobiologi
4) ICSH (International Comittee for Standarisationin Hematology)
Meliputi pemeriksaan hematologi

Metode pemeriksaan dan prosedur kerjanya harus sesuai dengan persyaratan standar,
diantaranya:
1) Penerimaan, identifikasi, labeling, penanganan, pengambilan dan penyimpanan
spesimen dan bahan kontrol.
2) Spesifikasi spesimen yang akan diperiksa
3) Metode analisa baik rekomendasi nasional maupun internasional termasuk
metode baku (referensi).
4) Metode-metode lain yang perlu dipertimbangkan oleh pihak klien dan
laboratorium (Imankhasani, 2005)

5. Ahli Teknologi (Technologist)


Seorang Ahli Teknologi Laboratorium Medik (ATLM) mempunyai tugas dan tanggung
jawab dalam mengeluarkan hasil laboratorium, sehingga harus mempunyai kompetensi yang
sesuai. Hasil laboratorium digunakan oleh dokter untuk menangani pasien dalam hal terapi
dan diagnostik, sehingga seorang ATLM berperan penting dalam proses penyembuhan
penyakit pasien. Seorang ATLM yang bekerja di laboratorium harus memperoleh cukup
banyak informasi mengenai pasien dan penyakitnya untuk mengambil keputusan hasil
laboratorium (WHO, 2011).
ATLM dan dokter yang meminta pemeriksaan laboratorium wajib merahasiakan
informasi mengenai hasil pemeriksaannya; hanya dokter yang berhak menerima laporan hasil
laboratorium. Ketika pasien meminta keterangan mengenai hasil pemeriksaan tersebut,
pasien diberi tahu agar menanyakannya kepada dokter (WHO, 2011).
Di kebanyakan negara, terdapat standar perilaku moral dan profesional yang tinggi bagi
para dokter serta personel laboratorium yang kompeten. Setiap pekerja laboratorium yang
bekerja dengan bahan-bahan klinis harus menjaga standar tersebut (WHO, 2011).
Kesalahan teknik yang merupakan kesalahan analitik dilaboratorium terdiri dari 2 jenis
kesalahan, yaitu:
a. Kesalahan acak (random error)
b. Kesalahan sistematik (systematic error)

◼ Kendali Mutu 73
a. Kesalahan Acak (Random Error)
Kesalahan acak (random error) disebabkan oleh faktor-faktor yang secara acak/random
berpengaruh pada proses pengukuran. Kesalahan ini bersumber dari variasi yang bersifat acak
dan dapat terjadi diluar kendali personil yang melakukan pengukuran. Kesalahan jenis ini
menunjukkan tingkat ketelitian (prasisi) pemeriksaan. Kesalahan ini akan tampak pada
pemeriksaan yang dilakukan berulang pada sampel yang sama dan hasilnya bervariasi,
kadang-kadang lebih besar, kadang-kadang lebih kecil dari nilai seharusnya. Hasil pengukuran
berulang tersebut akan terdistribusi di sekitar nilai sebenarnya (true value), dan mengikuti
distribusi normal (Gausian). Faktor kesalahan acak ini sebenarnya dapat dikurangi dengan
melakukan banyak pengulangan pengukuran. Kesalahan acak dapat ditentukan dengan
menggunakan metode statistic (Santoso, 2008; Depkes, 2008).
Kesalahan ini merupakan kesalahan dengan pola yang tidak tetap. Penyebab kesalahan
ini adalah ketidakstabilan, misalnya pada penangas air, reagen, pipet, dan lain-lain. Kesalahan
ini berhubungan dengan prasisi/ketelitian.
Kesalahan acak dalam analitik seringkali disebabkan oleh hal berikut:
1) instrumen yang tidak stabil
2) variasi temperatur, variasi reagen dan kalibrasi
3) variasi teknik pada prosedur pemeriksaan (pipetasi, pencampuran, waktu
inkubasi)
4) variasi operator/analis

Selain beberapa hal tersebut, ada penyebab lain yang dapat menyebabkan kesalahan
acak seperti fluktuasi tegangan listrik dan kondisi lingkungan (Santoso, 2008; Depkes, 2008).

b. Kesalahan Sistematik (Systematic error)


Kesalahan sistematik disebabkan oleh berbagai faktor yang secara sistematis
mempengaruhi hasil pengukuran. Kesalahan jenis ini menunjukkan tingkat ketepatan (akurasi)
pemeriksaan. Sifat kesalahan ini menjurus ke satu arah. Hasil pemeriksaan selalu lebih besar
atau selalu lebih kecil dari nilai seharusnya.
Kesalahan sistematik ini merupakan kesalahan yang terus menerus dengan pola yang
sama. Hal ini dapat disebabkan oleh standar kalibrasi atau instrumentasi yang tidak baik.
Kesalahan ini berhubungan dengan akurasi suatu metode atau alat, dan kesalahan ini dapat
menghasilkan nilai yang tetap atau jika berubah dapat dipradiksi. Jadi kesalahan sistematik
akan memberikan bias pada hasil pengukuran. Bias tersebut dapat bernilai positif atau
negatif. Sifat kesalahan ini menjurus ke satu arah. Hasil pemeriksaan selalu lebih besar atau
selalu lebih kecil dari nilai seharusnya. Kesalahan ini tidak dapat dikurangi dengan cara

74 Kendali Mutu ◼
pengulangan pengukuran. Dalam prakteknya, kesalahan ini sangat sulit untuk
diidentifikasi/ditentukan (Santoso, 2008; Depkes, 2008).
Kesalahan sistematik umumnya disebabkan oleh hal-hal berikut ini:
1) Spesifitas reagen rendah (mutu rendah)
2) Kelemahan metode pemeriksaan
3) Blangko sampel dan blangko reagen kurang tepat (kurva kalibrasi tidak
4) liniear)
5) Mutu reagen kalibrasi kurang baik
6) Alat bantu (pipet) yang kurang akurat
7) Panjang gelombang yang dipakai
8) Salah cara melarutkan reagen

Kesalahan sistematik dibagi dua, yaitu:


a. Kesalahan sistematik konstan (constant systematic error)
Yaitu kesalahan pada tes sistem dimana besarnya kesalahan tetap konstan pada seluruh
rentang dari pengukuran tes.
Kondisi ini disebut juga constant bias.
Contoh: Seluruh nilai hemoglobin terbaca 2 g/dl lebih tinggi dibandingkan nilai benar.

Tabel 3.1. Contoh kesalahan sistematik konstan

Nilai Hb terukur (g/dl) Nilai Hb benar (g/dl)


10 8
11 9
12 10
13 11

b. Kesalahan sistematik proporsional (proportional systematic error)


Yaitu kesalahan pada tes sistem dimana besarnya kesalahan meningkat sesuai dengan
kadar substansi yang terukur.
Contoh: Besarnya bias meningkat secara proporsional dengan besar nilai benar.

◼ Kendali Mutu 75
Tabel 3.2. Contoh kesalahan sistematik proporsional

Nilai Hb terukur (g/dl) Nilai Hb benar (g/dl)


9,0 8
10,5 9
12,0 10
13,5 11
(Sukorini, 2010).

B. CARA MENGATASI KESALAHAN TEKNIK

Kesalahan teknis yaitu kesalahan yang timbul pada saat melaksanakan pemeriksaan di
labortaorium (tahap analitik). Walaupun kesalahan teknik yang paling kecil jika dibandingkan
kesalahan pra analitik dan pasca analitik, tetapi tetap harus mendapat perhatian.
Laboratorium dengan instrumen otomatis yang terintegrasi dengan komputer, akan lebih
mudah melakukan pelacakan kesalahan yang terjadi selama proses pemeriksaan berlangsung.
Melakukan pemeriksaan bahan kontrol sebelum pemeriksaan spesimen pasien juga
merupakan suatu upaya untuk mencegah terjadinya kesalahan dalam pemeriksaan
laboratorium. Pelaksanaan sistem jaminan mutu di laboratorium akan membuat semakin kecil
kesalahan tahap analitik, sehingga akan didapatkan hasil laboratorium yang dapat dipercaya
oleh pelanggan (Usman, 2015).
Tahap analitik meliputi mulai dari spesimen yang siap diperiksa dengan instrumen
laboratorium sampai didapatkan hasil pemeriksaannya. Menyiapkan reagen, melakukan
perawatan peralatan laboratorium secara teratur, melakukan pemantapan mutu internal
secara rutin, menggunakan metode pemeriksaan yang andal dan teknisi laboratorium yang
kompeten akan mengurangi kesalahan yang dapat terjadi pada tahap analitik (Kahar, 2005).
Di bawah ini adalah cara mengatasi/ meminimalkan kesalahan teknis yang berupa kesalahan
acak dan sistematik.

Tabel 3.3. Cara meminimalkan kesalahan acak dan sistematik

Jenis Kesalahan Cara meminimalkan kesalahan

Ambil lebih banyak data. Kesalahan acak dapat dievaluasi melalui


Kesalahan acak analisis statistik dan dapat dikurangi dengan rata-rata pada sejumlah
besar pengamatan.

76 Kendali Mutu ◼
Jenis Kesalahan Cara meminimalkan kesalahan

Perhatikan hal-hal berikut ini:


1. Kestabilan instrumen harus dijaga
2. Temperatur harus konstan, reagen dengan lot yang sama dan
lakukan kalibrasi pada alat
3. Prosedur pemeriksaan sesuai SOP (
4. Teknik pipetasi yang benar, pencampuran, dan waktu inkubasi
yang tepat.
5. Teknisi laboratorium (ATLM) harus kompeten

Kesalahan sistematik sulit dideteksi dan tidak dapat dianalisis secara


statistik, karena semua data menuju ke arah yang sama (baik ke tinggi
atau terlalu rendah). Melihat dan mengoreksi kesalahan sistematis
membutuhkan banyak perawatan.
Perhatikan hal-hal berikut ini:
Kesalahan
1. Periksa sistem kontrol kualitas, pastikan bahan kontrol tidak
sistematik
terkontaminasi, atau kadaluarsa.
2. Periksa reagensia yang digunakan
3. Periksa larutan standar
4. lakukan kalibrasi kembali
5. Periksa instrumentasi yang digunakan

Untuk mengatasi kesalahan acak yang terjadi di laboratorium, perlu dilakukan suatu upaya
agar kesalahan tersebut dapat diminimalisir, sehingga didapatkan hasil laboratorium yang
andal dan dipercaya. Di bawah ini adalah alur pemecahan masalah untuk kesalahan acak.

◼ Kendali Mutu 77
Gambar 3.2. Alur pemecahan masalah untuk kesalahan acak
(sumber: PPDS, 2015)

Di bawah ini adalah alur pemecahan masalah untuk kesalahan sistematik, agar
didapatkan hasil laboratorium yang andal dan dipercaya.

78 Kendali Mutu ◼
Gambar 3.3. Alur pemecahan masalah untuk kesalahan sistematik
(sumber: PPDS, 2015)

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan sumber kesalahan pemeriksaan di laboratorium!


2) Jelaskan tentang kesalahan teknik/analitik!
3) Jelaskan tentang kesalahan acak!
4) Jelaskan tentang kesalahan sistematik!
5) Sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi pemeriksaan tahap analitik!

◼ Kendali Mutu 79
6) Sebutkan tingkat kemurnian reagen/ bahan kimia!
7) Sebutkan keuntungan melakukan pemeliharaan/maintenance alat!
8) Jelaskan tentang bahan kontrol yang saudara ketahui!
9) Jelaskan tentang persyaratan bahan kontrol!
10) Jelaskan faktor yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan metode pemeriksaan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pelajari sumber kesalahan pemeriksaan di laboratorium.


2) Pelajari tentang kesalahan teknik/analitik.
3) Pelajari tentang kesalahan acak.
4) Pelajari tentang kesalahan sistematik.
5) Pelajari tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pemeriksaan tahap analitik.
6) Pelajari tingkat kemurnian reagen/ bahan kimia
7) Pelajari keuntungan melakukan pemeliharaan/maintenance alat laboratorium
8) Pelajari tentang bahan kontrol
9) Pelajari tentang persyaratan bahan kontrol
10) Pelajari faktor yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan metode pemeriksaan.

Ringkasan

Secara umum kesalahan-kesalahan yang mempengaruhi hasil pemeriksaan


laboratorium dikelompokkan menjadi 3 tahap, yaitu:
1. Tahap Pra analitik
2. Tahap Analitik
3. Tahap Pasca analitik

Kesalahan yang terjadi di laboratorium selama proses pemeriksaan, dikelompokkan


menjadi 2 jenis kesalahan analitik, yaitu:
1. Kesalahan teknik
Kesalahan teknik sering terjadi pada tahap analitik
2. Kesalahan non teknik
Kesalahan non teknik sering terjadi pada tahap pra analitik dan pasca analitik.

Kesalahan teknik atau kesalahan analitik yang terjadi di laboratorium, umumnya


dipengaruhi faktor sebagai berikut:
1. Reagen (reagents)

80 Kendali Mutu ◼
2. Peralatan (instruments)
3. Kontrol & bakuan (control & standard)
4. Metode analitik (analytical method)
5. Ahli Teknologi (Technologist)

Kesalahan teknik yang merupakan kesalahan analitik dilaboratorium terdiri dari 2 jenis
kesalahan, yaitu:
1. Kesalahan acak (random error)
2. Kesalahan sistematik (systematic error)

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sumber kesalahan yang mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium dikelompokkan


menjadi ....
A. Pra analitik, analitik, pasca analitik
B. Kesalahan teknik dan kesalahan non teknik.
C. Kesalahan acak dan kesalahan sistematik.
D. Kesalahan sistematik konstan dan kesalahan sistematik proporsional

2) Kesalahan teknik/analitik yang terjadi di laboratorium, umumnya dipengaruhi faktor-


faktor ....
A. Reagen, bahan kontrol dan metode analitik
B. Metode analitik dan cara menilai
C. Reagen, pengumpulan spesimen dan teknisi laboratorium
D. Metode analitik dan penanganan sampel

3) Kesalahan yang terjadi pada tahap analitik sebesar ....


A. mencapai 68%
B. mencapai 60%
C. mencapai 19%
D. mencapai 13%

4) Kesalahan analitik yang terjadi di laboratorium selama proses pemeriksaan,


dikelompokkan menjadi ....
A. Pra analitik, analitik, pasca analitik

◼ Kendali Mutu 81
B. Kesalahan teknik dan kesalahan non teknik.
C. Kesalahan acak dan kesalahan sistematik.
D. Kesalahan sistematik konstan dan kesalahan sistematik proporsional

5) Kesalahan teknik dikelompokkan menjadi ....


A. Pra analitik, analitik, pasca analitik
B. Kesalahan teknik dan kesalahan non teknik.
C. Kesalahan acak dan kesalahan sistematik.
D. Kesalahan sistematik konstan dan kesalahan sistematik proporsional

6) Menurut tingkat kemurniannya reagen dikelompokkan ....


A. Tingkat analitis dan tingkat kemurnian kimiawi, tingkat praktis, tingkat komersil
B. Tingkat analitis dan tingkat lain (tingkat kemurnian kimiawi, tingkat praktis, tingkat
komersil)
C. Tingkat kemurnian kimiawi, tingkat praktis, dan tingkat komersil
D. Tingkat teknis dan tingkat kemurnian kimiawi

7) Zat kimia yang digunakan sebagai reagen di laboratorium, yaitu ....


A. Tingkat komersil
B. Tingkat kemurnian kimiawi
C. Tingkat teknis
D. Tingkat praktis

8) Di bawah ini adalah keuntungan melakukan pemeliharaan alat laboratorium, kecuali ....
A. Pencegahan produksi yang tiba-tiba berhenti
B. Peningkatan keamanan kerja
C. Peningkatan kualitas produksi
D. Menambah biaya

9) Persyaratan bahan kontrol untuk quality control di laboratorium, kecuali ....


A. Harus memilki komposisi yang sama dengan spesimen
B. Komponen harus stabil
C. Terbuat dari bahan kimia
D. Mempunyai sertifikat analisa

82 Kendali Mutu ◼
10) Faktor yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan metode pemeriksaan, yaitu ....
A. Tujuan pemeriksaan dan hasil pemeriksaan akurat
B. Merupakan rekomendasi resmi dari pemerintah
C. Kecepatan hasil pemeriksaan
D. Ketelitian dan ketepatan hasil

◼ Kendali Mutu 83
Topik 2
Sumber Kesalahan Non Teknik

S
eperti sudah dijelaskan dalam Topik 1 di atas, kesalahan yang dapat terjadi selama
proses pemeriksaan di laboratorium, terbagi dalam 2 jenis kesalahan, yaitu:

1. Kesalahan teknik
Kesalahan teknik sering terjadi pada tahap analitik
2. Kesalahan non teknik
Kesalahan non teknik sering terjadi pada tahap pra analitik dan pasca analitik.
Pada Topik 2 akan dibahas tentang kesalahan non teknik yang sering terjadi pada tahap
pra analitik dan pasca analitik. Setelah mempelajari topik 2 ini diharapkan Anda
mempunyai kompetensi dalam mengidentifikasi kesalahan-kesalahan non teknik yang
sering muncul pada tahap pra analitik dan pasca analitik.

A. KESALAHAN NON TEKNIK

Kesalahan non teknik merupakan kesalahan yang biasanya dijumpai pada tahap pra
analitik atau pasca analitik. Kesalahan pada pra analitik misalnya kesalahan pada pengambilan
sampel seperti kesalahan pada persiapan pasien, kesalahan pada pemberian identitas,
kesalahan pada pengambilan dan penampungan spesimen, kesalahan pada pengolahan dan
penyimpanan spesimen, kerusakan spesimen karena penyimpanan atau transportasi.
Kesalahan sering pula terjadi pada penghitungan dan penulisan. Pada pasca analitik kesalahan
dapat terjadi berupa penulisan dan penginputan hasil (Santoso, 2008).

1. Kesalahan Tahap Pra Analitik


Prosedur yang tepat pada tahap pra analitik sangat penting untuk mendapatkan
spesimen yang sesuai untuk pemeriksaan. Dalam pengambilan spesimen penting untuk
memperhatikan keselamatan pasien. Laboratorium merupakan mitra klinisi dalam mencapai
upaya kesembuhan dan kesehatan pasien sehingga keandalan dan kualitas hasil pengujiannya
merupakan fokus yang utama (Usman, 2015).
Teknisi laboratorium terus menerus mencari dan mengembangkan strategi untuk
memperbaiki dan mengurangi kesalahan-kesalahan yang sering terjadi di laboratorium. Alur
kerja di laboratorium adalah suatu proses yang saling berhubungan satu fase dengan fase

84 Kendali Mutu ◼
berikutnya, sehingga baik secara langsung atau tidak langsung adanya kesalahan mulai tahap
pra analitik sampai tahap terakhir akan sangat berpengaruh (Usman, 2015).
Ada beberapa kesalahan yang mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium dalam
tahap pra analitik, yaitu:
a. Ketatausahaan (clerical)
b. Persiapan penderita (patient preparation)
c. Pengumpulan spesimen (specimen collection)
d. Penanganan sampel (sampling handling) (Kahar, 2005).

Tahap pra analitik merupakan langkah pertama dalam proses pengujian spesimen
pasien, dimana pada tahap ini dilakukan mulai dari persiapan, pengambilan sampai
pengolahan spesimen. Kesalahan pada tahap pra analitik
adalah yang terbesar jika dibandingkan dengan tahap analitik maupun pasca analitik.
Kesalahannya sampai 68%, dikarenakan tahap pra analitik sulit dikendalikan, contohnya pada
persiapan pasien. Laboratorium sulit mengendalikan hal ini, karena banyak faktor yang
mempengaruhi kondisi pasien.

a. Ketatausahaan (Clerical)
Kesalahan pada ketatausahaan diantaranya adalah penulisan identitas pasien pada
formulir/blanko permintaan pemeriksaan. Sering terjadi penulisan nama yang salah, data
tidak lengkap (misalnya tidak ada nama pasien, umur, jenis kelamin atau nomor rekam medis),
dan tidak adanya diagnosis atau keterangan klinis. Kadang-kadang tulisan tidak dapat dibaca
sehingga mempersulit petugas.
Pemberian identitas pasien dan atau spesimen merupakan hal yang penting pada
formulir/blanko permintaan pemeriksaan, pendaftaran, penulisan label wadah spesimen, dan
pada formulir/blanko hasil pemeriksaan. Kesalahan dalam ketatausahaan ini dapat
berpengaruh terhadap hasil pemeriksaan yang dapat merugikan pasien (Depkes, 1997).

b. Persiapan pasien (Patient Preparation)


Sebelum pengambilan spesimen, harus dilakukan persiapan pasien untuk mendapatkan
spesimen yang sesuai dengan jenis pemeriksaannya. Ada banyak faktor yang dapat
mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium, sehingga laboratorium wajib menolak
spesimen yang tidak memnuhi persyaratan.
Faktor-faktor pada pasien yang mempengaruhi hasil pemeriksaan, yaitu:
1) Makanan dan minuman
Pemeriksaan gula darah puasa dan trigliserida dipengaruhi langsung oleh makanan dan
minuman, karena zat-zat yang dikonsumsi tersebut akan beredar dalam darah dan ikut

◼ Kendali Mutu 85
terukur pada saat pemeriksaan. Untuk itu pasien ahrus puasa selama 8-10 jam sebelum
darah diambil.
2) Obat-obatan
Obat-obatan dapat menyebabkan respon tubuh terhadap obat tersebut. Obat yang
diberikan secara intramuskuler dapat menimbulkan jejas pada otot sehingga enzim pada
otot akan masuk ke dalam darah, yang selanjutnya akan mempengaruhi pemeriksaan
seperti Creatinin Kinase (CK) dan Lactic dehydrogenase (LDH).
3) Aktivitas fisik
Aktivitas fisik dapat menyebabkan:
a) Peningkatan kadar glukosa darah.
b) Perubahan kadar substrat dan ezim, seperti konsentrasi gas darah, kadar asam
urat, kreatinin,CK, LDH, LED, Hb, hitung sel darah dan produksi urine.
4) Demam
Pada waktu demam akan:
a) Terjadi peningkatan gula darah akibat meningkatnya pelepasan insulin.
b) Terjadi penurunan kadar kolesterol dan trigiserida pada awal demam karena
meningkatnya metabolisme lemak. Pada demam yang sudah lama terjadi
peningkatan asam lemak bebas dan benda-benda keton karena penggunaan
lemak yang meningkat.
c) Lebih mudah menemukan parasit malaria dalam darah.
d) Terjadi reaksi anamnestik yang menyebabkan kenaikan titer widal.
5) Trauma
Trauma dengan luka perdarahan menyebabkan penurunan kadar substrat maupun
aktivitas enzim, termasuk kadar Hb, hematokrit dan produksi urine. Hal ini terjadi karena
pemindahan cairan tubuh ke dalam pembuluh darah sehingga darah menjadi encer.
Pada tingkat lanjut akan terjadi peningkatan kadar ureum, kreatinin serta enzim-enzim
dalam otot.
6) Variasi harian
Pada tubuh manusia terjadi perbedaan kadar zat-zat tertentu dari waktu ke waktu yang
disebabkan oleh fluktuasi harian (variasi diurnal), seperti:
a) Kadar besi serum yang diambil sore hari akan lebih tinggi daripada pagi hari.
b) Kadar insulin akan mencapai puncaknya pada pagi hari, sehingga bila tes toleransi
glukosa dilakukan pada siang hari, maka hasilnya akan lebih tinggi daripada bila
dilakukan pada pagi hari.
c) Aktivitas enzim sering berfluktuasi, disebabkan kadar hormon yang berbeda dari
waktu ke waktu.

86 Kendali Mutu ◼
d) Jumlah sel eosinofil lebih rendah pada malam sampai pagi hari, dibandingkan pada
siang hari (Depkes, 2008).

c. Pengumpulan spesimen (Specimen Collection)


Spesimen yang akan diperiksa di laboratorium haruslah memenuhi persyaratan sebagai
berikut :
1) Jenisnya sesuai jenis pemeriksaan
2) Volume mencukupi
3) Kondisi baik : tidak lisis, segar/tidak kadaluwarsa, tidak berubah warna, tidak berubah
bentuk, steril (untuk kultur kuman)
4) Pemakaian antikoagulan atau pengawet tepat
5) Ditampung dalam wadah yang memenuhi syarat
6) Identitas benar sesuai dengan data pasien

Beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu:


1) Waktu pengambilan
Pada umumnya pengambilan spesimen dilakukan pada pagi hari, terutama untuk
pemeriksaan kimia klinik, hematologi dan imunologi karena umumnya nilai normal
berdasarkan nilai pada pagi hari. Namun ada beberapa spesimen yang diambil sesuai
dengan perjalanan penyakit dan fluktuasi harian, misalnya:
a) Demam typhoid
Untuk pemeriksaan Widal dilakukan pada fase akut dan konvalesen. Untuk biakan
darah paling baik dilakukan pada minggu I atau II sakit, dan untuk biakan urine
atau tinja dilakukan pada minggu II atau III.
b) Pemeriksaan biakan dan uji kepekaan kuman
Spesimen diambil sebelum pemberian antibiotik.
c) Pemeriksaan Gonorrhoe

Untuk menemukan kuman gonorrhoe, spesimen sekret uretra diambil 2 jam sebelum
berkemih.
a) Pemeriksaan mikrofilaria
Untuk menemukan parasit mikrofilaria, spesimen darah diambil pada waktu senja
dan menjelang tengah malam.
b) Pemeriksaan tuberkulosis
Untuk menemukan kuman tuberkulosis lebih besar, dahak diambil setelah bangun
tidur pada pagi hari, dibandingkan dahak sewaktu.

◼ Kendali Mutu 87
c) Pemeriksaan enzim-enzim jantung
Pengambilan spesimen sebaiknya segera setelah serangan akut jantung, kemudian
diikkuti secara serial.
d) Pemeriksaan kualitas air
Untuk mengetahui dan memantau kualitas air, spesimen air perlu diambil pada
hari dan jam yang berbeda-beda, sehingga dapat diketahui perbedaan kualitas air
setiap hari maupun setiap jam.

2) Volume spesimen
Volume spesimen yang diambil harus mencukupi kebutuhan pemeriksaan laboratorium
yang diminta atau dapat mewakili objek yang diperiksa.

3) Lokasi pengambilan spesimen


Sebelum mengambil spesimen harus ditetapkan dahulu lokasi pengambilan yang tepat
dan sesuai dengan jenis pemeriksaan yang diminta, seperti:
▪ Spesimen darah
Darah vena umumnya diambil dari vena cubiti daerah siku. Darah kapiler diambil
dari ujung jari tengah atau jari manis pada tangan kiri atau tangan kanan, atau
pada daerah tumit 1/3 bagian tepi telapak kaki, atau cuping telinga pada bayi.
Darah arteri diambil dari arteri radialis di pergelangan tangan atau arteri femoralis
di daerah lipatan paha.
▪ Spesimen biakan
Diambil pada tempat yang sedang mengalami infeksi.

4) Peralatan pengambilan spesimen


Secara umum peralatan yang digunakan harus memenuhi syarat:
▪ Bersih
▪ Kering
▪ Tidak mengandung detergen atau bahan kimia
▪ Terbuat dari bahan yang tidak mengubah zat-zat yang ada pada spesimen (inert)
▪ Mudah dicuci dari bekas spesimen sebelumnya
▪ Untuk pemeriksaan biakan, harus menggunakan peralatan yang steril
▪ Pengambilan spesimen yang bersifat invasif harus menggunakan peralatan yang
steril dan disposible.
▪ Wadah spesimen harus memenuhi syarat:
▪ Terbuat dari gelas atau plastik
▪ Tidak bocor atau tidak merembes

88 Kendali Mutu ◼
▪ Harus dapat ditutup rapat dengan tutup berulir
▪ Besar wadah disesuaikan dengan volume spesimen
▪ Bersih
▪ Kering
▪ Tidak mempengaruhi sifat dari zat-zat dalam spesimen
▪ Untuk pemeriksaan zat dalam spesimen yang mudah rusak atau terurai karena
pengaruh sinar matahari, maka perlu digunakan botol berwarna coklat (aktinis).
▪ Untuk pemeriksaan biakan dan uji kepekaan kuman, wadah harus steril
▪ Untuk wadah spesimen urine, sputum, tinja sebaiknya menggunakan wadah yang
bermulut lebar (Depkes, 2008).

5) Pengawet spesimen
Beberapa spesimen membutuhkan bahan tambahan berupa bahan pengawet atau
antikoagulan. Kesalahan dalam pemberian pengawet/antikoagulan tersebut dapat
mempengaruhi hasil pemeriksaan. Bahan pengawet/antikoagulan yang dipakai harus
memenuhi persyaratan yaitu tidak mengganggu atau mengubah kadar zat yang akan
diperiksa (Depkes, 2008).
Beberapa contoh pengawet/antikoagulan, jenis spesimen, volume spesimen, wadah
dan stabilitasnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 3.4. Beberapa spesimen dengan jenis antikoagulan/pengawet dan wadah


yang dipakai untuk pemeriksaan laboratorium dengan stabilitasnya
Jenis spesimen Antikoagulan/
Wadah Stabilitas
pemeriksaan Jenis Jumlah pengawet
Hematologi
Hematokrit Darah 1 ml K2/K3-EDTA 1-1,5 G/P Suhu Kamar (6
mg/m jam)

LED Darah 1 ml K2/K3-EDTA 1-1,5 G/P Suhu Kamar (2


Westergren mg/ml darah jam)

LED Wintrobe Darah 1 ml K2/K3-EDTA 1-1,5 G/P Suhu Kamar (2


mg/ml darah jam)

Lekosit, hitung Darah 2 ml K2/K3-EDTA 1-1,5 G/P Suhu Kamar (2


Jumlah mg/ml darah jam)

◼ Kendali Mutu 89
Jenis spesimen Antikoagulan/
Wadah Stabilitas
pemeriksaan Jenis Jumlah pengawet
Hemostatis Darah 2 ml Sitrat 3,8% dengan G/P 20-25oC (4 jam)
(PT/APTT) perbandingan 1:9

Retikulosit, Darah 2 ml K2/K3-EDTA 1-1,5 G/P Suhu Kamar (6


hitung jumlah mg/ml darah jam)

Trombosit Darah 2 ml K2/K3-EDTA 1-1,5 G/P Suhu Kamar (2


mg/ml darah jam)

Masa Darah 4 ml Segera diperiksa


pendarahan &
masa
pembekuan

KIMIA KLINIK

Gula darah Darah 2 ml NaF-Oksalat G/P 20-25oC (3 hari)


4,5 mg/ml darah 4oC (7 hari)
-20oC (3 bulan)

Serum 2 ml - G/P 2-8oC (12 jam)

Kolesterol Serum 1 ml - G/P 20-25oC (6 hari)


4oC (6 hari)
-20oC (6 bulan)

Bilirubin Serum 1 ml - G/P Segera mungkin

Amilase Serum 1 ml - G/P 20-25oC (5 hari)


4oC (5 hari)
-20oC (7 bulan)

Asam urat Serum 1 ml - G/P 20-25oC (5 hari)


4oC (5 hari)
-20oC (6 bulan)

90 Kendali Mutu ◼
Jenis spesimen Antikoagulan/
Wadah Stabilitas
pemeriksaan Jenis Jumlah pengawet

Lipase Serum 1 ml - G/P 20-25oC (24 hari)


4oC (5 hari)
-20oC (3 bulan)

Protein total Serum 1 ml - G/P 20-25oC (6 hari)


4oC (6 hari)
-20oC (10 hari)

Na, K, Cl Serum 1 ml - G/P 20-25oC (14 hari)


4oC (14 hari)

Fosfatase alkali Serum 1 ml - G/P 20-25oC (>7hari


aktivitas turun
1%)
4oC (7 hari)
-20oC (7 hari)

Kalsium Serum 1 ml - G/P 20-25oC (10 hari)


4oC (10 hari)

Kreatinin Serum 1 ml - G/P 20-25oC (7 hari)


4oC (24 jam)
-20oC (8 bulan)

Y Glutamil Serum 1 ml - G/P 20-25oC (>3 hari


transferase aktivitas turun
10%)
4oC (7 hari)
-20oC (7 hari)

GOT Serum 1 ml - G/P 4oC (>3 hari


aktivitas turun
8%)
-20oC (7 hari)

◼ Kendali Mutu 91
Jenis spesimen Antikoagulan/
Wadah Stabilitas
pemeriksaan Jenis Jumlah pengawet
GPT Serum 1 ml - G/P 20-25oC (>3 hari
aktivitas turun
17%)
4oC (>3 hari
aktivitas turun
10%)
-20oC (7 hari)

SEROLOGI

Widal Serum 1 ml - G/P 2-8oC (2-3 hari),


Freezer
Treponema, Serum 1 ml G/P compartment (1
VDRL bulan),
Deep freezer -
HbsAg Serum 2 ml G/P 20oC (6 bulan,
tidak boleh gelas)
Anti HBs Serum 2 ml G/P

Anti HIV Serum 2 ml - G/P

TOKSIKOLOGI 2 ml -

Obat Serum 2ml - G Urine : Suhu


Bahan Napza tutup Kamar (segera)
Doping ulir
Toksin

Pestisida Darah & Darah 10 -


Logam berat serum ml
Urine 50 ml

Air bersih Air 1000 ml - G/P 4 jam


24 jam

92 Kendali Mutu ◼
Jenis spesimen Antikoagulan/
Wadah Stabilitas
pemeriksaan Jenis Jumlah pengawet
URINALISA

Pemeriksaan Urine Na Sitrat 1 % P 20-25oC (4 hari)


urine 24 jam

Protein, Urine 5 ml Toulen 2-5 P 20-25 oC


penetapan ml/urine (secepatnya)
kuantitatif 4oC (24 jam)

Reduksi Urine 5 ml - G/P Suhu kamar (1


jam)
4-8oC

Urine rutin (pH, Urine pagi 15 ml - G/P Suhu kamar (1


BJ, protein, jam)
glukosa, 4-8 oC
urobilinogen,
bilirubin, keton

Sedimen urine Urine pagi 10 ml - G/P Suhu kamar


(segera)
4-8 oC (2 hari)

Kehamilan Urine pagi 5 ml - G

G Secepatnya

PARASITOLOGI
dan
MIKROBIOLOGI

Malaria Darah segar 2 tetes - - Secepatnya


kapiler
(tetes

◼ Kendali Mutu 93
Jenis spesimen Antikoagulan/
Wadah Stabilitas
pemeriksaan Jenis Jumlah pengawet
tebal-tetes -
tebal)

Mikrofilaria Darah segar / 2 tetes Na2EDTA 1-1,5 Langsung


darah mg/ml darah dikerjakan

Trichomonas Sekret Secukupnya - Langsung


vagina/uretra dikerjakan

Candida Sekret vagina Secukupnya -

6) Cara pengambilan spesimen


Pengambilan spesimen harus dilaksanakan oleh tenaga terampil dengan cara yang
benar, agar spesimen mewakili keadaan yang sebenarnya. Untuk mengurangi atau
memperkecil kesalahan dalam pengambilan spesimen, maka prosedur yang benar harus
diikuti. Di bawah ini disampaikan teknik pengambilan untuk beberapa spesimen yang
sering diperiksa di laboratorium.
a) Pengambilan darah vena
▪ Posisi pasien duduk pasien duduk atau berbaring dengan posisi lengan
pasien harus lurus, jangan membengkokan siku. Pilih lengan yang banyak
melakukan aktivasi.
▪ Pasien diminta untuk mengepalkan tangan
▪ Pasang “torniquet”±10 cm di atas lipat siku
▪ Pilih bagian vena mediana cubiti
▪ Bersihkan kulit pada bagian yang akan diambil darahnya dengan alkohol 70%
dan biarkan kering untuk mencegah terjadinya hemolisis dan rasa terbakar.
Kulit yang sudah dibersihkan jangan dipegang lagi.
▪ Tusuk bagian vena tadi dengan jarum, lubang jarum menghadap ke atas
dengan sudut kemiringan antara jarum dan kulit 15 derajat, tekan tabung
vakum sehingga darah terisap ke dalam tabung. Bila jarum berhasil masuk
vena, akan terlihat darah masuk dalam semprit. Selanjutnya lepas torniquet
dan pasien diminta lepaskan kepalan tangan.

94 Kendali Mutu ◼
▪ Biarkan darah mengalir ke dalam tabung sampai selesai. Apabila dibutuhkan
darah dengan antikoagulan yang berbeda dan volume yang lebih banyak,
digunakan tabung vakum yang lain.
▪ Tarik jarum dan letakkan kapas alkohol 70% pada bekas tusukan untuk
menekan bagian tersebut selama ±2 menit. Setelah darah berhenti, plester
bagian ini selama ±15 menit.
▪ Tabung vakum yang berisi darah dibolak-balik kurang lebih 5 kali agar
bercampur dengan antikoagulan.

Kesalahan-kesalahan dalam pengambilan darah vena :


▪ Mengenakan torniquet terlalu lama dan terlalu keras sehingga
mengakibatkan terjadinya hemokonsentrasi.
▪ Kulit yang ditusuk masih basah oleh alkohol.
▪ Jarum dilepaskan sebelum tabung vakum terisi penuh, sehingga
mengakibatkan masuknya udara ke dalam tabung dan merusak sel darah
merah.
▪ Mengocok tabung vakum dapat mengakibatkan hemolisis.

b) Pengambilan darah kapiler


▪ Bersihkan bagian yang akan ditusuk dengan alkohol 70% dan biarkan sampai
kering lagi.
▪ Peganglah bagian tersebut supaya tidak bergerak dan tekan sedikit supaya
rasa nyeri berkurang.
▪ Tusuklah dengan cepat memakai lanset steril. Pada jari tusukanlah dengan
arah tegak lurus pada garis-garis sidik kulit jari, jangan sejajar dengan itu.
Pada daun telinga tusuklah pinggirnya, jangan sisinya. Tusukan harus cukup
dalam supaya darah mudah keluar, jangan menekan-nekan jari atau telinga
untuk mendapat cukup darah. Darah yang diperas keluar semacam itu telah
bercampur degan cairan jaringan sehingga menjadi encer dan menyebabkan
kesalahan dalam pemeriksaan.
▪ Buanglah tetes darah yang pertama keluar dengan memakai segumpal kapas
kering, tetes darah berikutnya boleh dipakai untuk pemeriksaan.

Kesalahan-kesalahan dalam pengambilan darah kapiler


▪ Mengambil darah dari tempat yang memperlihatkan adanya gangguan
peredaran darah seperti vasokontriksi (pucat), vasodilatasi (oleh radang,
trauma, dsb), kongesti atau cyanosis setempat.

◼ Kendali Mutu 95
▪ Tusukan yang kurang dalam sehingga darah harus diperas-peras keluar.
▪ Kulit yang ditusuk masih basah oleh alkohol. Bukan saja darah itu
diencerkan, tetapi darah juga melebar diatas kulit sehingga sitkar diisap ke
dalam pipet.
▪ Tetes darah pertama dipakai untuk pemeriksaan
▪ Terjadi bekuan pada tetes darah karena terlalu lambat bekerja.

c) Pengambilan Urine
Pada wanita
Pada pengambilan spesimen urine porsi tengah yang dilakukan oleh penderita
sendiri, sebelumnya harus diberikan penjelasan sebagai berikut:
▪ Penderita harus mencuci tangan memakai sabun kemudian dikeringkan
dengan handuk.
▪ Tanggalkan pakaian dalam, lebarkan labia dengan satu tangan.
▪ Bersihkan labia dan vulva menggunakan kasa steril dengan arah dari depan
ke belakang.
▪ Bilas dengan air hangat dan keringkan dengan kasa steril yang lain.
▪ Selama proses ini berlangsung, keluarkan urine, aliran urine yang pertama
keluar dibuang. Aliran urine selanjutnya ditampung dalam wadah yang
sudah disediakan. Hindari urine mengenai lapisan tepi wadah. Pengumpulan
urine selesai sebelum aliran urine habis.
▪ Wadah ditutup rapat dan segera dikirimkan ke laboratorium

Pada laki-laki
▪ Penderita harus mencuci tangan memakai sabun.
▪ Jika tidak disunat tarik kulit praputium kebelakang, keluarkan urine, aliran
yang pertama keluar dibuang, aliran urine selajutnya ditampung dalam
wadah yang sudah disediakan. Hindari urine mengenai lapisan tepi wadah.
Pengumpulan urine selesai sebelum aliran urine habis.
▪ Wadah ditutup rapat dan segera dikirim ke laboratorium.

Pada bayi dan anak-anak


▪ Penderita sebelumnya diberi minum untuk memudahkan buang air kecil.
▪ Bersihkan alat genital seperti yang telah diterangkan diatas.

96 Kendali Mutu ◼
▪ Pengambilan urine dilakukan dengan cara:
- Anak duduk dipangkuan perawat.
- Pengaruh anak untuk mengeluarkan urine, tampung urine dalam
wadah atau kantung plastik steril.
- Bayi dipasang kantung penampung urine pada alat genital

Urine katater
▪ Lakukan disinfeksi dengan alkohol 70% pada bagian selang katater yang
terbuat dari karet (jangan bagian yang terbuat dari plastik)
▪ Aspirasi urine dengan menggunakan semprit sebanyak kurang lebih 10 ml.
▪ Masukan ke dalam wadah steril dan tutup rapat.
▪ Kirimkan segera ke laboratorium.

Urine Aspirasi Suprapubik


Urine aspirasi suprapubik harus dilakukan pada kandung kemih yang penuh.
▪ Lakukan desinfeksi kulit di daerah suprapubik dengan Povidone Iodine 10%,
kemudian bersihkan sisa povidone iodine dengan kapas alkohol 70%.
▪ Aspirasi urine tepat dititik suprapubik menggunakan semprit.
▪ Ambil urine sebanyak kurang lebih 20 ml dengan cara aseptik (dilakukan oleh
petugas yang berwenang)
▪ Masukkan ke dalam wadah steril dan tutup rapat.
▪ Kirimkan segera ke laboratorium.
Catatan: untuk pemeriksaan narkoba urine pengambilan sampel harus disaksikan
oleh petugas sesuai jenis kelamin.

d) Pengambilan Tinja/ Feses/ Stool


Tinja untuk pemeriksaan sebaiknya yang berasal dari defekasi spontan (tanpa
bantuan obat pencahar), jika pemeriksaan sangat diperlukan, dapat pula sampel
tinja diambil dari rektum dengan cara colok dubur.

e) Pengambilan Dahak/ Sputum


Pasien diberi penjelasan mengenai pemeriksaan dan tindakan yang akan
dilakukan, dan dijelaskan perbedaan dahak dengan ludah.
Bila pasien mengalami kesulitan mengeluarkan dahak, pada malam hari
sebelumnya diminta minum teh manis atau diberi obat gliseril guayakolat (GG)
200 mg.

◼ Kendali Mutu 97
▪ Sebelum pengambilan spesimen, pasien diminta untuk berkumur dengan
air. Bila memakai gigi palsu, sebaiknya di lepas.
▪ Pasien berdiri tegak atau duduk tegak.
▪ Pasien diminta untuk menarik nafas dalam, 2-3 kali kemudian keluarkan
napas bersamaan dengan batuk yang kuat dan berulang kali sampai sputum
keluar.
▪ Dahak yang dikeluarkan langsung ditampung di dalam wadah, dengan cara
mendekatkan wadah ke mulut.
▪ Amati keadaan dahak. Dahak yang berkualitas baik akan tampak kental
purulen dengan volume cukup (3-5ml).
▪ Tutup wadah dan segera kirim ke laboratorium

f) Pengambilan Sekret Uretra


▪ Pasien diberi penjelasan mengenai tindakan yang akan dilakukan.
▪ Petugas mengenakan sarung tangan.
▪ Bagi yang tidak disirkumasisi, praputium ditarik ke arah pangkal.
▪ Bersihkan sekitar lubang kemaluan dengan NaCl fisiologis steril, kemudian
sekret dikeluarkan dengan menekan atau mengerut uretra dari pangkal ke
ujung.
▪ Sekret yang keluar diambil dengan lidi kapas steril atau sengkelit.
▪ Apabila tidak ada sekret yang keluar atau terlalu sedikit, masukkan sengkelit
atau lidi kapas steril berpenampang 2mm kedalam uretra sedalam kira-kira
2-3 cm sambil diputar searah jarum jam, kemudian ditarik keluar.
▪ Sekret diambil 2 kali yaitu untuk pemeriksaan mikroskopik dan untuk biakan.

g) Pengambilan Sekret Endoservic


▪ Pasien diberi penjelasan mengenai tindakan yang akan dilakukan
▪ Pasien berbaring telentang diatas kursi obstetrik dengan kedua lutut
diletakan pada penyangganya.
▪ Petugas mengenakan sarung tangan.
▪ Spekulum dibasahi dengan air hangat kemudian masukkan ke dalam vagina.
▪ Masukkan lidi kapas steril ke dalam canalis cervicalis sedalam 2-3 cm, putar
searah jarum jam dan diamkan selama 5-10 detik supaya sekret terserap
oleh kapas kemudian keluarkan lidi kapas tanpa meyentuh spekulum.
▪ Sekret diambil 2 kali yaitu untuk pemeriksaan mikroskopik dan untuk biakan.
Spekulum yang habis dipakai direndam dalam larutan hipoklorit 0,1%.

98 Kendali Mutu ◼
▪ Apabila selaput dara masih utuh, tidak dilakukan pengambilan sekret
endocervic.

h) Pengambilan Sekret vagina


Pengambilan bahan pemeriksaan sama dengan sekret endocervic hanya dilakukan
pada fomix posterior.

i) Pengambilan Swab rectum


▪ Pasien diberi penjelasan mengenai tindakan yang akan dilakukan
▪ Pasien dalam posisi menungging
▪ Petugas mengenakan sarung tangan
▪ Masukkan lidi kapas steril sedalam 3 cm ke dalam saluran anal, putar
beberapa detik untuk mendapatkan sekret dari crypta didalam lingkaran
anal

j) Pengambilan Swab orofaring


Sekret diambil dari tonsil atau bagian posterior faring

k) Pengambilan Pus dari luka purulen/ulcus


▪ Pasien diberi penjelasan mengenai tindakan yang akan dilakukan.
▪ Bersihkan luka dengan kain kasa yang telah dibasahi dengan NaCl fisiologis
sebanyak 3 kali untuk menghilangkan kotoran dan lapisan eksudat yang
mengering.
▪ Tanpa menyentuh bagian kapas buka kapas lidi dari pembungkusnya
kemudian usapkan bagian kapasnya pada luka/ulcus tanpa menyentuh
bagian tepi luka/ulcus. Lakukan sebayak 2 kali dengan menggunakan 2 kali.
▪ Kapas lidi dapat langsung diinokulasikan pada agar, atau dapat pula
dimasukkan ke dalam tabung media transpor.
▪ Patahkan tangkai lidi yang berada diluar tabung.
▪ Tutup tabung dengan erat
▪ Cantumkan identitas dengan jelas pada tabung dan gunakan surat
pengantar ke laboratorium.

l) Pengambilan Pus dari abses.


▪ Pasien diberi penjelasan mengenai tindakan yang akan dilakukan.

◼ Kendali Mutu 99
▪ Lakukan tindakan disinfeksi dengan povidone iodine 10% di atas abses atau
bagian yang akan ditusuk/diinsisi. Bersihkan sisa povidone iodine dengan
kapas alkohol 70%.
▪ Tususkkan jarum dan hisap dengan semprit steril cairan eksudat atau pus.
▪ Cabut jarum, dan tutup dengan kapas steril.
▪ Teteskan cairan aspirasi eksudat/pus pada lidi kapas steril.
▪ Kapas lidi dapat langsung diinokulasi pada agar, atau dapat pula dimasukkan
ke dalam media transpor. Sisa eksudat/pus pada semprit dapat dimasukkan
dalam wadah steril dan dikirim ke laboratorium.
▪ Rendam sisa semprit yang tidak terpakai lagi dalam larutan Natrium
Hipoklorit 0,1% selama 30 menit lalu diautoklaf.
▪ Dapat juga dilakukan incisi pada abses dan dengan kapas lidi steril usapkan
bagian dasar abses.
▪ Kapas lidi dapat langsung diinokulasikan pada agar, atau dapat pula
dimasukkan dalam media transpor.

m) Pengambilan Usap nasofaring


▪ Penderita duduk (kalau anak-anak di pangku).
▪ Petugas berdiri disamping penderita.
▪ Kepala ditegakkan dan tangan petugas memegang bagian belakang kepala
penderita.
▪ Masukkan lidi dacron ke rongga hidung. Posisi lidi tegak lurus. Panjang lidi
yang masuk kira-kira jarak ujung hidung sampai telinga. Masukkan sampai
menyentuh dinding belakang nasofaring, kemudian tarik keluar.
▪ Masukkan lidi darcon kedalam media transpor atau langsung tanam pada
media isolasi (Agar Darah, Agar Thayer Martin, Agar Crystin Tellurite) dan
dibuat sediaan.

n) Pengambilan Swab tenggorok


▪ Penderita duduk (kalau anak-anak dipangku).
▪ Penderita diminta membuka mulut.
▪ Lidah ditekan dengan spatel lidah.
▪ Masukkan lidi kapas yang sudah dibasahi dengan saline steril hingga
menyentuh dinding belakang faring.
▪ Usap kekiri dan kanan dinding belakang faring dan tonsil lalu tarik keluar
dengan hati-hati tanpa menyentuh bagian mulut yang lain.

100 Kendali Mutu ◼


▪ Masukkan lidi kapas kedalam media transpor atau langsung tanam pada
media isolasi (Agar Darah, Agar Thayer Martin, Agar Cystin Tellurite) dan
dibuat sediaan.

B. PEMBERIAN IDENTITAS

Pemberian identitas pasien dan atau spesimen merupakan hal yang penting, baik saat
pengisian surat pengantar/formulir permintaan pemeriksaan laboratorium sebaiknya
memuat secara lengkap :
1. Tanggal permintaan
2. Tanggal dan jam pengambilan spesimen
3. Identitas pasien (nama, umur, jenis kelamin, alamat/ruang) termasuk rekam medik.
4. Identitas pengirim (nama, alamat, nomor telpon)
5. Nomor laboratorium
6. Diagnosis/keterangan klinik
7. Obat-obatan yang telah diberikan dan lama pemberian
8. Pemeriksaan laboratorium yang diminta
9. Jenis spesimen
10. Lokasi pengambilan spesimen
11. Volume spesimen
12. Transpor media/pengawet yang digunakan
13. Nama pengambil spesimen
14. Inform concern

Label wadah spesimen yang akan dikirim atau diambil kelaboratorium harus memuat :
1. Tanggal pengambilan spesimen
2. Nama dan nomor pasien
3. Jenis spesimen

1. Penanganan Spesimen (Sampling Handling)


Beberapa contoh pengolahan spesimen seperti tercantum dibawah ini :
a. Darah (whole blood)
Darah yang diperoleh ditampung dalam tabung yang telah berisikan antikoagulan yang
sesuai, kemudian dihomogenisasi dengan cara membolak-balikan tabung kira-kira 10-12 kali
secara perlahan-lahan dan merata.

◼ Kendali Mutu 101


b. Serum
1) Biarkan darah membeku terlebih dahulu pada suhu kamar selama 20-30 menit,
kemudian disentrifuge 3000 rpm selama 5-15 menit.
2) Pemisahan serum dilakukan paling lambat dalam waktu 2 jam setelah
pengambilan spesimen
3) Serum yang memenuhi syarat harus tidak kelihatan merah dan keruh (lipemik)

c. Plasma
1) Kocok darah EDTA atau citrat dengan segera secara pelan-pelan
2) Pemisahan plasma dilakukan dalam waktu 2 jam setelah pengambilan spesimen
3) Plasma yang memenuhi syarat harus tidak kelihatan merah dan keruh (lipemik)

d. Urine
Untuk uji carik celup, urine tidak perlu ada perlakuan khusus, kecuali pemeriksaan harus
segera dilakukan sebelum satu jam, sedangkan untuk pemeriksaan sedimen harus dilakukan
pengolahan terlebih dahulu dengan cara :
1) Wadah urine digiyangkan agar memperoleh sampel yang tercampur (homogen)
2) Masukkan ± 15 ml urine kedalam tabung sentrifus
3) Putar urine selama 5 menit pada 1500-2000 rpm
4) Buang supernatanya, sisakan ± 1 ml, kocoklah tabung untuk meresuspensikan sedimen.
5) Suspensi sedimen ini sebaiknya diberi cat sternheimer-malbin untuk menonjolkan unsur
sedimen dan memperjelas strukturnya.

e. Dahak
1) Masukkan dahak ke dalam tabung steril yang berisi NaOH 4% sama banyak
2) Kocok dengan baik
3) Inkubasi pada suhu kamar (250-300C) selama 15-20 menit dengan pengocokan teratur
tiap 5 menit.
4) Sentrifus tabung dengan kecepatan tinggi selama 8-10 menit.
5) Buang supernatan ke dalam larutan lysol.
6) Ambil endapannya untuk dilakukan pemeriksaan.

Penyimpanan spesimen
Spesimen yang sudah diambil harus segera diperiksa, karena stabilitas spesimen dapat
berubah.
Faktor-faktor yang mempengaruhi stabilitas spesimen antara lain:
1) Terjadi kontaminasi oleh kuman dan bahan kimia

102 Kendali Mutu ◼


2) Terjadi metabolisme oleh sel-sel hidup pada spesimen.
3) Terjadi penguapan
4) Pengaruh suhu
5) Terkena sinar matahari.

Beberapa spesimen yang tidak langsung diperiksa dapat disimpan dengan


memperhatikan jenis pemeriksaannya. Persyaratan penyimpanan macam-macam spesimen,
harus memperhatikan jenis spesimen, antikoagulan, wadah serta stabilitasnya (lihat tabel).
Beberapa cara penyimpanan spesimen:
1) Disimpan pada suhu kamar
2) Disimpan dalam lemari es dengan suhu 20-80C.
3) Dibekukan suhu - 200C, - 700C atau - 1200C (tidak boleh terjadi beku ulang).
4) Dapat diberikan bahan pengawet
5) Penyimpanan spesimen darah sebaiknya dalam bentuk serum atau lisat.

Pengiriman spesimen
Spesimen yang akan dikirim ke laboratorium lain (dirujuk), sebaiknya dikirim dalam bentuk
yang relatif stabil.
Beberapa persyaratan pengiriman spesimen, yaitu:
1) Waktu pengiriman jangan melampaui masa stabilitas spesimen.
2) Tidak terkena sinar matahari langsung
3) Kemasan harus memenuhi syarat keamanan kerja laboratorium termasuk pemberian
label yang bertuliskan “Bahan pemeriksaan infeksius” atau “Bahan pemeriksaan
berbahaya”.
4) Suhu pengiriman harus memenuhi syarat.
5) Penggunaan media transport yang tepat untuk pemeriksaan mikrobiologi.

2. Kesalahan Tahap Pasca analitik


Tahap pasca analitik merupakan tahap terakhir dari rangkaian proses pengujian di
laboratorium. Kesalahan tahap pasca analitis sangat sedikit, tetapi terkadang menjadi kritis,
ketika terjadi kesalahan seperti pelaporan hasil yang salah, keterlambatan dalam pelaporan,
atau pemberian informasi waktu tes dapat menghambat keputusan klinis yang penting.
Seperti pada tahap analitik, kesalahan pada tahap pasca analitik hanya berkisar 15% - 20%.
Walaupun tingkat kesalahan ini lebih kecil jika dibandingkan kesalahan pada tahap pra
analitik, tetapi tetap memegang peranan yang penting (Usman, 2015).

◼ Kendali Mutu 103


Kesalahan pada pra analitik sering pula terjadi pada penghitungan dan penulisan
(Cleritical error). Pada pasca analitik kesalahan dapat terjadi berupa penulisan dan
pengimputan hasil (Santoso, Witono, dkk, 2008).
Beberapa kesalahan yang dapat terjadi pada tahap pasca analitik, yaitu:
a. Perhitungan (calculation)
b. Cara menilai (method evaluation)
c. Ketatausahaan (clerical)
d. Penanganan informasi (information handling) (Kahar, 2005).

Beberapa hal di bawah ini dapat menjadi sumber kesalahan jika tidak dikerjakan dengan
benar, yaitu:
a. Kesesuaian antara pencatatan dan pelaporan hasil dengan pasien/spesimen.
b. Penulisan hasil uji laboratorium dengan angka dan satuan yang digunakan.
Pelaporan hasil uji laboratorium yang berupa angka maka perlu disesuaikan mengenai
desimal angka dan satuan yang digunakan terhadap keperluan pasien maupun terhadap
nilai normal. Bila diperlukan suatu angka bulat, cukup dilaporkan dalam angka bulat
tanpa angka desimal. Satuan yang digunakan adalah satuan internasional.
c. Pencantuman nilai normal
Pada pelaporan hasil laboratorium perlu dicantumkan nilai normal, yaitu rentang nilai
yang dianggap merupakan hasil pemeriksaan orang-orang normal. Pada pencantuman
hasil uji, perlu disertakan metode pemeriksaan yang digunakan serta kondisi-kondisi lain
yang harus diinformasikan seperti batas usia dan jenis kelamin. Satuan yang digunakan
harus sama antara hasil uji dengan satuan pada nilai normal.
d. Pencantuman keterangan yang penting, misalnya bila pemeriksaan dilakukan dua kali,
spesimen darah yang lisis, atau serum yang lipemik dan lain-lain.
e. Penyampaian hasil
Pemeriksaan laboratorium sebaiknya segera dilakukan, karena penundaan pemeriksaan
sangat merugikan pasien, yaitu tindakan diagnostik terhadap pasien dapat terlambat
serta dapat merusak spesimen pasien. Selain itu keterlambatan penyampaian hasil uji
juga dapat menghambat diagnostik dan pengobatan terhadap pasien, maka sampaikan
hasil uji sesegera mungkin jika pemeriksaan laboratorium telah selesai dilaksanakan.
f. Dokumentasi/ Arsip
Setiap laboratorium harus mempunyai sistem dokumentasi yang lengkap, yang berisi
catatan dan laporan hasil uji laboratorium pasien. Dokumen ini harus lengkap, jelas dan
mudah digunakan ketika dibutuhkan untuk melihat data-data pasien, baik berupa data
hasil uji laboratorium maupun data pasien itu sendiri (Depkes, 1997).

104 Kendali Mutu ◼


Setiap laboratorium harus menyimpan dokumen-dokumen sebagai berikut:
a. Surat permintaan pemeriksaan laboratorium.
b. Hasil pemeriksaan laboratorium.
c. Surat permintaan dan hasil rujukan (Depkes, 2008).

Prinsip penyimpanan dokumen:


a. Semua dokumen yang disimpan harus asli dan harus ada bukti verifikasi pada dokumen
dengan tanda tangan oleh penanggung jawab laboratorium (supervisor).
b. Berkas laboratorium disimpan selama 5 tahun. Untuk kasus-kasus khusus
dipertimbangkan sendiri.
c. Berkas anak-anak harus disimpan hingga batas usia tertentu sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.
d. Berkas laboratorium dengan kelainan jiwa disimpan sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
e. Untuk memudahkan penelusuran pada kasus-kasus tertentu, misalnya dipakai sebagai
barang bukti/ medico legal. Salinan atau berkas hasil yang dilaporkan harus disimpan
sedemikian rupa, sehingga mudah ditemukan kembali. Lamanya penyimpanan dapat
beragam, tetapi hasil yang telah dilaporkan harus dapat ditemukan kembali sesuai
kepentingan medis atau seperti yang dipersyaratkan oleh persyaratan nasional, regional
atau internasional (Depkes, 2008).

C. CARA MENGATASI KESALAHAN NON TEKNIK

Pada prinsipnya untuk mengatasi kesalahan non teknik dapat dilakukan dengan
menguasai standar operasional prosedur (SOP) pada setiap proses kegiatan, baik tahap pra
analitik, maupun tahap pasca analitik. Kesalahan non teknik tahap pra analitik penyumbang
terbesar pada hasil uji laboratorium, sehingga perlu penatalaksanaan pasien dengan tepat dan
benar. Jika mendapatkan spesimen yang tidak sesuai atau rusak, maka harus ditolak dan
diganti dengan spesimen yang sesuai dengan jenis pemeriksaannya. Ini penting dilakukan agar
mendapatkan hasil uji laboratorium yang andal dan bermutu, yang dapat membantu
penanganan dan kesembuhan pasien. Persiapan pasien adalah diluar kendali laboratorium,
sehingga pasien harus mendapatkan informasi yang benar tentang persiapan yang harus
dilakukan agar mendapatkan spesimen yang benar.
Kesalahan pasca analitik dapat dikurangi atau diperkecil dengan instrumen laboratorium
yang sudah otomatisasi dan terhubung dengan komputer (sistem informasi laboratorium).
Sistem kerja instrumen yang sudah otomatisasi sangat mempermudah proses pemeriksaan di
laboratorium, selain itu dapat dilakukan pemeriksaan spesimen sekaligus dalam jumlah

◼ Kendali Mutu 105


banyak. Dengan adanya sistem informasi laboratorium maka kesalahan dalam menginput data
dapat dikurangi, karena penginputan data pasien cukup dilakukan satu kali di ruang
pendaftaran pasien dan datanya sudah dapat dilihat di ruang pemeriksaan. Teknisi
laboratorium bagian pemeriksaan tidak perlu menginput data pasien lagi, hanya menginput
hasil uji laboratoriumnya saja (Riswanto, 2010; Usman, 2015).
Namun demikian, otomatisasi tidak menjamin kemungkinan untuk terjadinya
kesalahan. Kesalahan dapat terjadi karena faktor kelalaian teknisi laboratorium, seperti
kesalahan dalam menginput data pasien atau menginput hasil uji laboratorium (Usman, 2015).

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan tentang kesalahan non teknik!


2) Jelaskan kesalahan yang mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium dalam tahap
pra analitik!
3) Jelaskan mengapa tahap pra analitik menyumbang kesalahan terbesar !
4) Jelaskan beberapa faktor pada pasien yang dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan!
5) Jelaskan persyaratan spesimen yang akan diperiksa di laboratorium!
6) Tuliskan jenis spesimen yang dapat diperiksa di laboratorium klink!
7) Tuliskan persyaratan wadah tempat spesimen!
8) Tuliskan kesalahan-kesalahan dalam pengambilan darah vena!
9) Jelaskan kesalahan apa saja yang dapat terjadi dalam tahap pasca analitik!
10) Tuliskan dokumen apa saja yang harus disimpan oleh laboratorium!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pelajari tentang kesalahan non teknik.


2) Pelajari kesalahan yang mempengaruhi hasil pemeriksaan laboratorium dalam tahap
pra analitik
3) Pelajari kesalahan-kesalahan tahap pra analitik.
4) Pelajari faktor-faktor pada pasien yang dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan!
5) Pelajari persyaratan spesimen yang akan diperiksa di laboratorium
6) Pelajari jenis spesimen yang dapat diperiksa di laboratorium klink
7) Pelajari persyaratan wadah tempat spesimen.
8) Pelajari kesalahan-kesalahan dalam pengambilan darah vena.

106 Kendali Mutu ◼


9) Pelajari kesalahan apa saja yang dapat terjadi dalam tahap pasca analitik!
10) Pelajari dokumen apa saja yang harus disimpan oleh laboratorium!

Ringkasan

Kesalahan non teknik merupakan kesalahan yang biasanya dijumpai pada tahap pra
analitik atau pasca analitik. Kesalahan pada pra analitik misalnya kesalahan pada pengambilan
sampel seperti kesalahan pada persiapan pasien, kesalahan pada pemberian identitas,
kesalahan pada pengambilan dan penampungan spesimen, kesalahan pada pengolahan dan
penyimpanan spesimen, kerusakan spesimen karena penyimpanan atau transportasi.
Kesalahan sering pula terjadi pada penghitungan dan penulisan. Pada pasca analitik kesalahan
dapat terjadi berupa penulisan dan penginputan hasil
Prosedur yang tepat pada tahap pra analitik sangat penting untuk mendapatkan
spesimen yang sesuai untuk pemeriksaan. Dalam pengambilan spesimen penting untuk
memperhatikan keselamatan pasien. Laboratorium merupakan mitra klinisi dalam mencapai
upaya kesembuhan dan kesehatan pasien sehingga keandalan dan kualitas hasil pengujiannya
merupakan fokus yang utama
Tahap pasca analitik merupakan tahap terakhir dari rangkaian proses pengujian di
laboratorium. Kesalahan tahap pasca analitis sangat sedikit, tetapi terkadang menjadi kritis,
ketika terjadi kesalahan seperti pelaporan hasil yang salah, keterlambatan dalam pelaporan,
atau pemberian informasi waktu tes dapat menghambat keputusan klinis yang penting.
Seperti pada tahap analitik, kesalahan pada tahap pasca analitik hanya berkisar 15% - 20%.
Walaupun tingkat kesalahan ini lebih kecil jika dibandingkan kesalahan pada tahap pra
analitik, tetapi tetap memegang peranan yang penting

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sebutkan kesalahan non teknis!


A. Tahap analitik
B. Tahap pra analitik, tahap pasca analitik
C. Tahap pasca analitik, tahap analitik
D. Tahap pra analitik, tahap analitik, tahap pasca analitik

◼ Kendali Mutu 107


2) Faktor-faktor pada pasien yang mempengaruhi hasil pemeriksaan, kecuali ....
A. Makanan dan minuman, obat-obatan
B. Aktivitas fisik, olahraga, demam
C. Aktivitas fisik, demam, trauma
D. Makanan dan minuman, variasi harian

3) Beberapa persyaratan spesimen, yaitu:


A. Jenisnya sesuai jenis pemeriksaan , volume mencukupi
B. Tanpa antikoagulan untuk pemeriksaan darah
C. Identitas ditulis lengkap, wadah mulut kecil untuk spesimen urine
D. Kondisi spesimen lisis ditampung dalam wadah steril

4) Semua dokumen yang disimpan harus asli, dan disimpan selama ....
A. 1 tahun
B. 3 tahun
C. 5 tahun
D. 10 tahun

5) Beberapa kesalahan yang dapat terjadi pada tahap pasca analitik, kecuali ....
A. Perhitungan, cara menilai, ketatausahaan
B. Perhitungan, cara menilai, kalkulasi
C. Penanganan informasi, cara menilai, pencatatan
D. Perhitungan, penanganan informasi, cara menilai

108 Kendali Mutu ◼


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) A.
2) A.
3) D.
4) B.
5) C.
6) B.
7) B.
8) D.
9) C.
10) C.

Tes 2
1) B.
2) B.
3) A.
4) C.
5) A.

◼ Kendali Mutu 109


Daftar Pustaka
Charles JP Siregar, Praktik Sistem Manajemen Laboratorium Pengujian Yang Baik ( Good
Testing Laboratory Manajemen System Practice). EGC, Jakarta, 2007

Depkes RI, 2008, Good Laboratory Practice (Pedoman Praktek Laboratorium Yang benar.
Dirjen Bina Pelayanan Medik departemen Kesehatan RI. Jakarta.

Imankhasani, Soemanti. 200. Praktek Laboratorium yang Baik (II). ManajemenLaboratorium.


Warta Kimia Analitik, nomor 15 tahun XI Agustus 2005.

Kahar, H. 2005. Peningkatan Mutu Pemeriksaan di Laboratorium Klinik Rumah Sakit.


Indonesian Journal of Clinical Pathology and Medical Laboratory, 12 (1): 38-40

Permenkes RI Nomor 43/Menkes/SK/III/ 2013. Cara Penyelenggaraan Laboratorium Klinik


Yang Baik. Jakarta.

PPDS. 2015. Pemantapan mutu kimia klinik. diunduh dari


https://dpcpatelkibukittinggi.files.wordprass.com/2015/03/qc.pptx

Santoso, Witono. 2008. Pemantapan Mutu. Pusat Laboratorium Kesehatan. Jakarta.

Sukorini, U., Nugroho, DK., Rizki, M., Hendriawan, B. 2010. Pemantapan Mutu Internal
Laboratorium Klinik. Bagian Patologi Klinik Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah
Mada. Yogyakarta.

Usman, U; Javed Ahmed Siddiqui, Javed Lodhi. 2015. Evaluation and Control of Pra Analytical
Errors in Required Quality Variables of Clinical Lab Services. IOSR-JNHS: 4 (3) 54-71.

WHO. 2011. Manual of basic techniques for a health laboratory. alih bahasa: Chairlan, Estu
Lesfari. EGC. Jakarta

110 Kendali Mutu ◼


Bab 4
UJI KUALITAS BAHAN
LABORATORIUM
(REAGEN, BAHAN STANDART, BAHAN
KONTROL, DAN AIR)
Dra. Wieke Sriwulan, ST,MKes

Pendahuluan

A
ktivitas di laboratorium yaitu praktek, penelitian, pelayanan masyarakat selalu
menggunakan bahan-bahan laboratorium. pengetahuan terhadap berbagai hal yang
mungkin terjadi dapat diperkiraan sebelum melakukan kegiatan dilaboratorium
harus benar benar mengamati sifat sifat bahan laboratorium yang akan digunakan, serta
mempelajari cara penggunaan, sehingga aspek keselamatan kerja dilaboratorium terjaga.
Suatu laboratorium sebaiknya mempunyai suatu buku pedoman tentang keselamatan kerja,
yang dirancang untuk dapat mengindentifikasi dan mengenali semua bahan laboratorium
yang dapat menimbulkan keadaan bahaya . Maka untuk mencapai hal tersebut, implementasi
manajemen laboratorium yang baik adalah kata kuncinya. Untuk memudahkan anda dalam
memahami materi bab 5 ini, maka penulisan ini terbagi menjadi 2 topik berikut
Topik 1 : pengenalan bahan laboratorium
Topik 2 : uji kualitas bahan laboratorium

Pengelolaan laboratorium yang baik tergantung beberapa faktor yang saling berkaitan
satu dengan yang lainnya, terutama pemilhan bahan laboratorium yang benar yang tidak
mempunyai efek samping terhadap kesehatan dan penyimpanan yang benar, Untuk
mencegah terjadinya cidera dan efek samping baik yang seketika maupun jangka waktu yang
lama, maka dalam beraktivitas dilaboratorium diharuskan untuk mengenakan alat-alat
pelindung keselamatan.

◼ Kendali Mutu 111


Agar Anda dapat paham isi Bab 5 ini, ikutilah petunjuk belajar berikut supaya Anda
memahami dan berhasil dalam mempelajari modul ini, yaitu :
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul atau pendahuluan setiap bab
sehingga dapat dipahami dengan tuntas tentang apa, bagaimana, serta untuk apa
mempelajari modul ini.
2. Baca dengan cermat tiap bagian dari suatu bab atau topik serta temukan kata- kata kunci
dan kata-kata yang dianggap baru. Kemudian carilah dan baca pengertian kata kunci
tersebut dalam kamus yang anda miliki.
3. Sebelum membaca keseluruhan bab atau topik, anda disarankan untuk membaca
glosarium (jika ada) yang dicantumkan setelah pemaparan setiap topik. Hal ini akan
membantu anda mendapatkan makna beberapa istilah yang akan dituliskan pada setiap
topik.
4. Cermati konsep-konsep yang dibahas dalam modul ini dengan pemahaman anda sendiri,
namun jika anda belum paham akan isi topik yang anda baca maka diskusikanlah dengan
teman lainnya, atau diskusikan dengan dosen Anda.
5. Apabila materi yang dibahas dalam modul ini menurut anda masih kurang carilah
sumber atau referensi lain yang relevan dan terkait materi atau konsep yang anda baca
dari setiap topik yang sedang anda pelajari.
6. Anda juga perlu membaca ringkasan yang disajikan dalam tiap akhir topik untuk
membantu anda mengingat kemabali pokok-pokok pembahasan pada topik tersebut.
Mantapkan pemahaman yang telah anda kuasai dengan mengerjakan latihan yang
tersedia dalam setiap topik bahan ajar. Oleh sebab itu, kerjakanlah semua latihan yang
disediakan untuk membuat lebih memahami isi setiap topik.
7. Kerjakanlah pula semua soal dari tes yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal ini
penting untuk anda lakukan agar anda dapat mengukur sejauh mana pemahaman anda
terhadap materi yang telah anda pelajari dari setiap topik yang ada dalam modul ini.
Dengan mengerjakan latihan dan tes yang telah disiapkan, pemahaman anda akan lebih
komprehensif. Setelah mengerjakan tes, samakan jawaban anda dengan kunci jawaban
yang tersedia diakhir bab dan ukurlah tingkat penguasaan anda terhadap suatu topik.

Selamat belajar, Sukses untuk anda

112 Kendali Mutu ◼


Topik 1
Pengenalan Bahan Laboratorium

B
ahan laboratorium adalah bahan segala sesuatu yang diolah / digunakan untuk
pengujian, kalibrasi dan pelayanan masyarakat. Keberadaan bahan laboratorium
merupakan sarana utama dalam melakukan kegiatan dilabortorium, dan dalam
kegiatan dilaboratorium harus mengenal dan mengetahui berbagai macam macam bahan
laboratorium yang dipergunakan saat praktek serta mampu menggunakannya dengan baik
dan benar.Dengan mengetahui bahaya yang dapat ditmbulkan oleh bahan
laboratoriumtersebut maka akan dapat lebih berhati hati dalam menggunakan bahan
laboratorium tersebut.
Manfaat dari mengenal bahan laboratorium adalah Anda diharapkan dapat lebih
memperhatikan keselamatan kerja dilaboratorium sewaktu menggunakan bahan
laboratorium
Kompetensi yang didapat dalam mempelajari Topik 1 ini adalah Anda dapat mengenal
dengan baik bahan laboratorium dan cara penggunaannya, penyimpanannya serta efek
sampingnya
Hal-hal yang akan dibahas dalam topik ini adalah mengenai macam/ jenis, dasar
pemilihan, pengadaan dan penanganan bahan laboratorium.

A. MACAM/JENIS

1. Reagen
a. Menurut tingkat kemurniaannya reagen dibagi menjadi :
1) Reagen Tingkat Analitis ( Analytical Reagent /Ar )
Reagen ini terdri atas zat-zat kimia yang mempunyai kemurnian sangat tinggi
Kemurnian zat-zat tersebut dianalisis dan dicantumkan pada botol/ wadahnya
Penggunaan bahan kimia AR pada laboratorium klinik tidak dapat digantikan d Dengan
zat kimia tingkat lain
2) Zat Kimia Tingkat Lain
Zat Kimia lain tersedia dalam tingkatan dan penggunaan yang berbeda yaitu:
Tingkat kemurniaan Kimiawi ( Chemically Pure Grade )

Beberapa bahan kimia organik berada pada tingkatan ini, tetapi penggunaan sebagai
reagen kimia klinik perlu tahap pengujian yang teliti sebelum dipakai rutin
Tingkat Praktis ( Practical Grade )

◼ Kendali Mutu 113


Tingkat Komersial ( Commercial Grade )
Zat kimia yang diperjual belikan bebas dipasaran misalnya Alkohol 70%
Tingkat Teknis (Technical Grade)
Umumnya zat kimia ditingkatan ini digunakan diindustri industri kimia. Zat kimia /
reagen yang digunakan dilaboratorim Kesehatan ialah zat kimia tingkat analitis atau zat
kimia/ reagen pada tingkat kimia murni yang telah melewati tahap pengujian, jadi ketiga
jenis tingkatan zat kimia lainnya tidak boleh digunakan dilaboratorium kesehatan
b. Menurut cara pembuatannya , dibagi menjadi :
- Reagen buatan sendiri
- Reagen Jadi ( komersial) yang dibuat oleh pabrik

2. Standar
Standar adalah zat-zat yang konsentrasi atau kemurniannya diketahui dan diperoleh
dengan cara penimbangan.
Ada 2 macam standar
a. Standar Primer
Merupakan zat termurni dalam kelasnya, yang menjadi standar untuk semua zat lain.
Standar primer umumnya mempunyai kemurnian > 99%,
Syaratnya :
Stabil
Dapat dibakar sampai suhu 105-110 C tanpa perubahan kimia
Tidak higroskopis
Mempunyai komposisi yang jelas
Dapat disiapkan dengan kemurniaan >99%
Dapat dianalisis secara tepat
Mempunyai ekivalensi berat yang tinggi sehingga kesalahan penimbangan
Berefek minmal terhadap konsentrasi larutan standar
b. Standar Sekunder
Standar sekunder merupakan zat-zat yang konsentrasi dan kemurniaannya ditetapkan
melalui analisis dengan perbandingan terhadap standar primer

3. Bahan Kontrol
Untuk memperoleh mutu pemeriksaan laboratorium perlu dilakukan usaha
pemantapan k Kualitas uji laboratorium. salah satu sarana dalam mencapai tujuan tersebut
yakni Penyediaan bahan kontrol

114 Kendali Mutu ◼


Bahan kontrol dipakai sebagai sediaan untuk penentuan reliabilitas suatu proses analisis
terutama presisi dan akurasi suatu pemeriksaan laboratorium untuk dapat digunakan sebagai
bahan kontrol suatu pemeriksaan, bahan tersebut harus
Memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a. Harus mempunyai komposisi sama atau mirip dengan spesimen
Misalnya untuk pemeriksaan urine digunakan bahan kontrol urine atau zat
yangmenyerupai urine
b. Komponen yang terkandung didalam bahan kontrol harus stabil artinya selama masa
penyimpanan bahan ini tidak boleh mengalami perubahan.
c. Hendaknya disertai dengan sertifikat analisa yang dikeluarkan oleh pabrik yang
bersangkutan pada bahan kontrol jadi ( komersial )

Bahan kontrol dapat dibedakan berdasarkan :


a. Sumber bahan kontrol ditinjau dari sumbernya, bahan kontrol dapat berasal dari
manusia, binatang atau merupakan bahan kimia murni
b. Bentuk bahan kontrol
Menurut bentuk bahan kontrol ada bermacam macam yaitu bentuk cair, bentuk padat
Bubuk dan bentuk strip.
Bahan kontrol bentuk padat bubuk dan bentuk strip harus dilarutkan terlbih dahulu
sebelum digunakan.
c. Buatan
Bahan kontrol dapat dibuat sendiri atau dapat dibeli dalam bentuk jadi

Ada beberapa macam bahan kontrol yang dibuat sendiri :


a. Bahan kontrol yang dibuat dari serum kumpulan ( pooled sera) . Pooled sera
Merupakan campuran dari bahan sisa serum pasien yang bebas hemolisis dan lipemik
Cara pembuatan serum kontrol :
▪ Serum dikumpulkan dalam tabung poliotilen
▪ Kemudian disimpan pada suhu --20C
▪ Serum yang terkumpul dicairkan kembali dan diaduk rata
▪ Dipusingkan untuk menghilangkan fibrin dan kotoran lain
▪ Saring dengan kertas saring
▪ Bagi kedalam botol botol sebanyak yang diperlukan
▪ Disimpan dalam suhu –20C
▪ Untuk mengatur pH dapat ditambah asam asetat glasial
b. Bahan kontrol yang dibuat dari bahan kimia murni disebut sebagai larutan spikes
c. Bahan kontrol yang dibuat dari lisat disebut hemolisat

◼ Kendali Mutu 115


Bahan kontrol yang dibeli dalam bentuk sudah jadi adalah :
a. Bahan control unassayed
Merupakan bahan kontrol yang tidak mempunyai nilai rujukan sebagai tolok ukur. Nilai
rujukan dapat diperoleh setelah dilakukan periode pendahuluan. Biasanya dibuatKadar
normal maupun abnormal. Kebaikan bahan kontrol jenis ini ialah tahan lama, bisa
digunakan untuk semua tes, tidak perlu membuat sendiri, analisis statistik dilakukan 1
kali pertahun. Kekurangannya adalah kadang kadang ada variasi dari botol kebotol
ditambah kesalahan pada rekonstitusi, sering serrum diambil dari hewan yang mungkin
tidak sama dengan serum manusia.
b. Bahan Kontrol Assayed
Merupakan bahan kontrol yang diketahui nilai rujukannya serta batas toleransi.Menurut
metode pemeriksaannya. Harga bahan konrol ini lebih mahal. Untuk laboratorium kecil,
penggunaan bahan kontrol ini ada baiknya karena bila membuat sendiri dengan serum
akan mahal dan penentuan analisis statistiknya lebih sukar dan mahal. Bahan kontrol ini
dapat digunakan untuk kontrol akurasi, selain itu bahan kontrol ini diperlukan untuk
menilai alat dan cara baru

4. Air
Air merupakan bahan termurah dari semua bahan yang digunakan dilaboratorium tetapi
Air merupakan bahan terpenting dan yang paling sering digunakan, oleh karena itu kualitas air
yang digunakan harus memenuhi standar seperti halnya bahan lain yang digunakan dalam
analisis

Tabel 4.1
Spesifikasi Jenis-Jenis Air Untuk Laboratorium

SPESIFIKASI JENIS AIR 1 JENIS AIR 2 JENIS AIR 3


Kandungan bakteri 10 1000 -
maks ( CFU/ml)
Tahanan listrik min 10 10 10
(megaohm-cm)
Kandungan silikat 0,05 0,1 1,0
maks( mg/l SIO2)
pH - - 5,0-8,0
(Sumber : GLP, 2008)

116 Kendali Mutu ◼


Bakteri dalam air dapat menginaktivasi reagen,dapat berperan dalam jumlah total
kontaminasi organik, atau mengubah sifat optis larutan. Tahanan listrik menghasilkan ukuran
non spesifik kandungan ion. Silikat mempengaruhi pemeriksaan pada sebagaian besar
penentuan enzim, analisis elktrolit dan logam berat.

PENGGUNAAN:
Air jenis 1 : digunakan untuk metode pemeriksaan yang memerlukan pengganggu minim
dan ketepatan serta ketelitian yang tinggi.
Air jenis2 : Digunakan untuk persiapan reagen, pewarnaan atau pengecatan.
Penyimpanan dan pengangkutan harus diperhatikan kontaminasi minimum
dari bahan kimia dan mikroorganisme
Air Jenis 3 : Digunakan untuk pencucian peralatan gelas dan prosedur kualitatif tertentu
misalnya pada urinalisa

5. Media
Media adalah suatu bahan yang terdiri atas campuran nutrisi yang dipakai untuk
menumbuhkan mikroba. Supaya mikroba dapat tumbuh dengan baik dalam suatu media,
perlu dipenuhi
Syarat syarat sebagai berikut
a. Harus mengandung semua nutrisi yang mudah dignakan oleh mikroba
b. Harus mempunyai tekanan osmose, tegangan muka,dan pH yang sesuai
c. Tidak mengandung zat-zat penghambat
d. Harus steril

Jenis media dapat digolonhkan berdasarkan :


a. Susunan kimia
Terdapat berbagai jenis media yaitu :
1) Media anorganik : tersusun dari bahan anorganik
2) Media organik : tersusun dari bahan organik
3) Media sintesis : media buatan
4) Media non sintesis : media alamiah misalnya wortel, kentang dll
b. Konsistensi/ kepadatan
Terdapat berbagai jenis media yaitu :
1) Media cair misalnya : air pepton, nutrient broth,Tarozzi
2) Media setengah padat misalnya : SIM agar, Carry & Blair
3) Media padat misalnya media agar

◼ Kendali Mutu 117


c. Fungsi
Terdapat berbagai jenis media yaitu :
1) Transport Media perbenihan , yang digunakan untuk mengirimkan spesimen dari
suatu tempat kelaboratorium
Contoh : Carry & blair untuk tinja
2) Enrichment media perbenihan : yang digunakan untuk memperbanyak bakterib
baik yang ada didalm spesimen maupun koloni koloni yang kecil-keci.
Contoh :Thioglylcolate broth untuk darah
3) Enrichment exclusive media perbenihan : yang dapat memperbanyak segolongan
Bakteri sedangkan bkteri lainnyan dihambat atau tidak dapat tumbuh
Contoh : Alcalis pepton water untuk vibrio spp
4) Exclusive media perbenihan : yang hanya dapat ditumbuhi segolongan bakteri
saja. Sedangkan bakteri lainnya tidak tumbuh dan dapat dibeda bedakan koloni
species satu dengan lainnya
Contoh : Azide agar untuk salmonella
5) Selektive media perbenihan : yang dapat digunakan untuk membedakan
golongan. Satu dengan lainnya sehingga dapat dapat dipilih koloni koloni bakteri
yang dicari
Contoh : SS agar, Blood agar,brain agar untuk salmonella shigella
d. Cara pembuatan
terdapat 2 jenis media yaitu :
1) Media buatan sendiri
a. dari bahn dasar
b. dari media dehidrasi
2) Media jadi ( komersial)

B. DASAR PEMILIHAN

Memilih bahan laboratorium yang akan digunakan harus mempertimbangan :


1. Kebutuhan
2. Produksi pabrik yang telah dikenal
3. Deskripsi lengkap dari bahan
4. Masa kadaluarsa panjang
5. Volume atau isi kemasan
6. Digunakan untuk pemakaian ulang atau sekali pakai
7. Mudah diperoleh dipasaran
8. Nilai ekonomisnya

118 Kendali Mutu ◼


9. Pemasok
10. Kelancaran dan kesinambungan pengadaan
11. Pelayanan purna jual.

Selain hal tersebut diatas, untuk masing masng bahan laboratorium perlu diperhatikan
hal-hal sebagai berikut :
1. Reagen
a. Untuk analisis dilaboratorium harus memilih reagen tingkat analitis
b. Reagen yang sudah jadi direkomendasikan sebagai pilihan utama

2. Standar
Standar primer merupakan standar yang direkomendasikan , dan untuk standarisasi
digunakan larutannya.

3. Bahan Kontrol
Pemilihan bahan kontrol didasarkan pada hal hal sebagai berikut :
a. Spesimen yang akan diperiksa
Spesimen dari manusia , maka lebih baik menggunakan bahan kontrol yang berasal
manusia. Dan kalau spesimen air hendaknya menggunakan bahan kontrol yang berasal dari
kimia murni

b. Penggunaan
1) Bahan kontrol yang dibuat dari kimia murni banyak dipakai untuk pemeriksaan
kimia lingkungan, bidang kimia klinik dan urinalisis .
2) Pooled sera dan liofilisat banyak digunakan dibidang kimia klinik dan
imunoserologi
3) Bahan kotrol assayed digunakan untuk uji ketepatan dan ketelitian pemeriksaan
uji kualitas reagen, uji kualitas alat dan uji kualitas metode pemeriksaan
4) Bahan Kontrol unassayed dignakan untuk ujiketelitian suatu pemeriksaan
5) Kuman kontrol digunakan untuk uji mutu reagen/ media pada bidang mikrobiologi

c. Stabilitas bahan kontrol


Bentuk padat bubuk ( liofilisat ) lebih stabil dan umumnya dalam bentuk strip stabilitas
bahan kontrol yang dibuat sendiri kurang terjamin, selain itu juga mempunyai bahaya infeksi
yang tinggi.

◼ Kendali Mutu 119


4. Air
Pemilihan jenis air didasarkan pada penggunaannya yaitu:
a. Air jenis 1 digunakan untuk:
Metode kultur jaringan atau sel, analisis kimia ultra mikro, analisis kimia, penyiapan
larutan standar, uji enzim, uji mineral, uji logam berat dan uji kuantitatif metode
imunofluoresen
b. Air jenis 2 digunakan untuk :
Penyiapan media mikrobiologi, pemeriksaan laboratorium klinik rutin, pengecatan dan
pewarnaan histologi, pembuatan reagen yang akan disterilkan dan reagen dengan zat
pengawet
c. Air jenis 3 digunakan untuk :
Pencucian alat gelas, pemeriksaan kualitatif urinalisis, parasitologi dan histologi

5. Media
Untuk pemilihan media yang akan digunakan harus mempertimbangankan nilai
ekonomis, tranportasi, stabilitas, dan tujuan pemeriksaan

C. PENGADAAN

Pengadaan bahan laboratorium harus mempertimbangan hal hal sebagai berikut.


1. Tingkat persediaan harus sama dengan jumlah persediaan
2. Perkiraan jumlah kebutuhan berdasarkan jumlah pemeriksaan untuk periode 6-12 bulan
kedepan
3. Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan bahan mulai dari pemesanan sampai
bahan diterima perlu diperhitungkan

D. PENYIMPANAN

Bahan laboratorium harus ditangani dengan cermat dalam penyimpanan dan harus
mempertimbangankan :
1. Perputaran pemakaian dengan menggunakan kaidah
2. Tempat penyimpanan
3. Suhu/ kelembaban
4. Waktu penyimpanan dengan melihat masa kadaluarsa
5. Incompatibility/ bahan kimia yang tidak boleh bercampur

120 Kendali Mutu ◼


Hal-hal khusus yang harus diperhatikan
1. Reagen Buatan Sendiri
a. Harus diketahui sifat-sfat bahan kimia yang dibuat. Reagen tertentu tidak boleh
disimpan berdekatan atau dicampur karena dapat bereaksi
b. Larutan berwarna dari reagen tertentu harus disimpan dalam botol plastik
berwarna coklat
c. Larutan reagen tertentu yang menyerap cahaya dan dapat mengalami reaksi
fotokimia disimpan dalam botol plastik putih
d. Cairan dan larutan organik reagen tertentu disimpan dalam botol kaca berwarna
cokat
e. Untuk reagen tertentu disimpan pada suhu ruangan atau suhu dingin (2-8C)
2. Reagen Jadi
a. Tutuplah botol waktu penyimpanan
b. Tidak boleh terkena matahari langsung
c. Beberapa reagen harus disimpan dalam botol coklat
d. Beberapa reagen tidak boleh diletakkan berdekatan satu dengan lainnya
e. Bahan-bahan yang berbahaya diletakkan dibagian bawah / lantai dengan tanda
bahaya
f. Buat kartu stok yang memuat tanggal penerimaan, tanggal kadaluarsa, tanggal
wadah reagen dibuka, jumlah reagen yang diambil
3. Media dehidrasi
a. Tidak dapat disimpan unuk waktu yang tak terbatas terutama bila penutup wadah
telah dibuka
b. Jumlah keseluruhan harus dikemas dalam wadah yang akan habis digunakan
dalam 1-2 bulan
c. Saat diterima semua wadah tertutup rapat
d. Tanggal penerimaan harus dicatat pada setiap wadah
e. Harus disimpan ditempat gelap, sejuk, dan bervetilasi baik
f. Tanggal pembuka wadah harus ducatat pada wadah tersebut.

4. Media yang telah dilarutkan


a. Hindari terkena cahaya matahari langsung atau panas
b. Media yang diperkaya dengan darah, bahan organik atau antibiotik harus disimpan
dalam lemari es.
c. Harus dijaga agar media tidak mengalami kekeringan. Untuk media dalam cawan
petri sebaiknya disimpan dalam kantong plastik tertutup dan disimpan dalam
lemari es.

◼ Kendali Mutu 121


d. Harus diperhatikan batas lama penyimpanan, yaitu :
1) Tabung dengan sumbat kapas : 1 minggu
2) Tabung dengan sumbat longgar : 1 minggu
3) Cawan petri ( dalam bungkus plastik ) : 3 minggu
4 ) Botol dengan tutup ulir : 3 bulan

5. Bahan- bahan Kimia


Beberapa tipe bahaya yang dapat ditimbulkan oleh berbagai bahan kimia
a. Bahan yang mudah meledak
Ledakan dapat terjadi karena adanya gesekan,loncatan api, pemanasan sebagai
contoh ammonium karbonat. Bahan yang mudah meledak harus disimpan dalam
ruangan kering dan bersih
b. Bahan yang beracun
Bila bekerja dengan bahan kimia beracun maka penanganannya dilakukan dilemari
asam dengan menggunakan masker yang spesifik, untuk pelindung tangan
digunakan sarung tangan tipis dari karet sebagai contoh asam pekat, asam sianida,
amoniak, gas klor kloroform, benzene.
c. Bahan yang mudah terbakar
Laboratorium yang banyak menggunakan bahan kimia dari senyawa organik
makin rentan terhadap bahaya kebakaran. Sumber api dapat dari peralatan yang
digunakan untuk pemanasan termasuk dari instalasi listrik. Sebagai contoh eter
dapat terbakar dengan jarak 4 meter dari sumber api.
d. Bahan yang bersifat korosif
Bahan yang bila kontak dengan tubuh dapat merusak jaringan seperti Brom. Efek
yang terjadi dapat bersifat lokal maupun sistemik. contoh asam sulfat akan
mengakibatkan efek lokal sedangkan asam sulfida akan menimbulkan efek
sistemik. Urutan sifat korosif dalam bentuk gas > cair > padat. Untuk
pencegahannya digunakan sarung tangan dari plastik dan masker. Bila terjadi
kontak dengan bahan korosif tindakan pertama adalah menyiramnya dengan air
sebanyak banyaknya sebelum dibawa kedokter.
e. Bahan yang dapat menimbulkan iritasi
Bahan ini bila kontak dengan tubuh dapat menyebabkan lecetnya kulit,
mengganggu pernafasan seperti fenol. Untuk pencegahannya digunakan sarung
tangan dari plastik

122 Kendali Mutu ◼


f. Bahan bahan imcompatible ( tidak boleh tercampur )
Bahan kimia dilaboratorium yang dapat menimbulkan reaksi berbahaya jika
tercampur satu sama lain, reaksi tersebut dapat berupa kebakaran atau ledakan.
Beberapa contoh bahan kimia yang incompatible dapat dilihat dalam tabel

Tabel 4.2
Bahan bahan reaktif yang bila tercampur menimbulkan kebakaran atau ledakan

Bahan Kimia Hindarkan kontak dengan


Ammonium nitrat Asam klorat, nitrat, debu organik, pelarut
organik, mudah terbakar, bubuk logam
Asam Asetat Asam kromat, asam nitrat, perklorat,
peroksida
Asam kromat Asam asetat, gliserin, alkohol, bahan kimia
mudah terbakar
Kalium permanganat Gliserin, etilen glikol, asam sulfat
Hidrokarbon Fluor, klor, asam kromat, peroksida
Kalium klorat/ perklorat Asam sulfat dan asam lainnya
Cairan mudah terbakar Amonium nitrat, asam kromat, hidrogen,
peroksida, asam nitrat
(Sumber : GLP, 2008)

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan dengan singkat syarat standar primer


2) Jelaskan apa yang dimaksud dengan bahan kontrol unassayed dan assayed
3) Jelaskan untuk apa saja air jenis 1 dan 3 digunakan

Petunjuk Jawaban Latihan

Agar Anda dapat menjawab soal latihan di atas maka cobalah untuk mengenal bahan
laboratorium secara benar .Untuk itu, Anda harus membaca kembali isi Topik 1 dari Bab 5 ini,
dan upayakan agar Anda dapat paham benar tentang macam macam reagen, bahan kontrol,

◼ Kendali Mutu 123


media dan air serta pengadaannya dan penyimpanannya sehingga Anda dapat menjelaskan
apa yang dimaksud dengan pengenalan bahan laboratorium tersebut.

Ringkasan
A. MACAM/JENIS
1. Reagen
a. Menurut tingkat kemurniaannya reagen dibagi menjadi :
1) Reagen Tingkat Analitis ( Analytical Reagent /AR )
2) Zat Kimia Tingkat Lain
Tingkat Praktis ( Practical Grade )
Tingkat Komersial ( Commercial Grade )
Zat kimia yang diperjual belikan bebas dipasaran misalnya Alkohol 70%
Tingkat Teknis (Technical Grade )
Umumnya zat kimia ditingkatan ini digunakan diindustri industri kimia
b. Menurut cara pembuatannya , dibagi menjadi :
- Reagen buatan sendiri
- Reagen Jadi ( komersial) yang dibuat oleh pabrik

2. Standar
Standar adalah zat-zat yang konsentrasi atau kemurniannya diketahui dan diperoleh
dengan cara penimbangan.
Ada 2 macam standar
a. Standar Primer
b. Standar sekunder

3. Bahan Kontrol
Untuk memperoleh mutu pemeriksaan laboratorium perlu dilakukan usaha
pemantapan k kualitas uji laboratorium. salah satu sarana dalam mencapai tujuan tersebut
yakni penyediaan bahan kontrol

4. Air
PENGGUNAAN:
Air jenis 1 : digunakan untuk metode pemeriksaan yang memerlukan pengganggu
minim dan ketepatan serta ketelitian yang tinggi.

124 Kendali Mutu ◼


Air jenis 2 : Digunakan untuk persiapan reagen, pewarnaan atau pengecatan.
Penyimpanan dan pengangkutan harus diperhatikan kontaminasi minimum
dari bahan kimia dan mikroorganisme
Air Jenis 3 : Digunakan untuk pencucian peralatan gelas dan prosedur kualitatif tertentu
misalnya pada urinalisa

5. Media
Media adalah suatu bahan yang terdiri atas campuran nutrisi yang dipakai untuk
menumbuhkan mikroba.

B. DASAR PEMILIHAN
Memilih bahan laboratorium yang akan digunakan harus mempertimbangan :
1. Kebutuhan
2. Produksi pabrik yang telah dikenal
3. Deskripsi lengkap dari bahan
4. Masa kadaluarsa panjang
5. Volume atau isi kemasan
6. Digunakan untuk pemakaian ulang atau sekali pakai
7. Mudah diperoleh dipasaran
8. Nilai ekonomisnya
9. Pemasok
10. Kelancaran dan kesinambungan pengadaan
11. Pelayanan purna jual.

C. PENGADAAN
Pengadaan bahan laboratorium harus mempertimbangan hal hal sebagai berikut:
1. Tingkat persediaan harus sama dengan jumlah persediaan
2. Perkiraan jumlah kebutuhan berdasarkan jumlah pemeriksaan untuk periode 6-12 bulan
kedepan
3. Waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan bahan mulai dari pemesanan sampai
bahan diterima perlu diperhitungkan

D. PENYIMPANAN
Bahan laboratorium harus ditangani dengan cermat dalam penyimpanan dan harus
mempertimbangankan :
1. Perputaran pemakaian dengan menggunakan kaidah
2. Tempat penyimpanan

◼ Kendali Mutu 125


3. Suhu/ kelembaban
4. Waktu penyimpanan dengan melihat masa kadaluarsa
5. Incompatibility/ bahan kimia yang tidak boleh bercampur

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sebutkan salah satu dari syarat standar primer ....


A. Tidak stabil
B. Tidak mempunyai ekivalen berat yang tinggi
C. Tidak higroskopis
D. Tidak dapat dibakar sampai suhu 105-110 C

2) Reagen yang terdiri atas zat zat kimia yang mempunyai kemurnian sangat tinggi ....
A. Tingkat analitis
B. Tingkat kemurnian kimiawi
C. Tingkat praktis
D. Tingkat teknis

3) Bahan kontrol yang dibeli dalam bentuk sudah jadi ....


A. Unassayed
B. Pooled sera
C. larutan spikes
D. Hemolisat

4) Jenis media yang digolongkan berdasarkan susunan kimia adalah ....


A. Media organik
B. Media cair
C. Enrichment media
D. Transpot media

5) Bahan laboratorium media yang telah dilarutkan dalam penyimpanan harus ....
A. Tutuplah botol waktu penyimpanan
B. Harus disimpan ditempat gelap dan sejuk
C. Harus dijaga agar tidak mengalami kekeringan
D. Disimpan dalam botol gelap

126 Kendali Mutu ◼


6) Air jenis 3 digunakan ....
A. Pencucian gelas
B. uji enzim
C. Pengecatan dan pewarnaan
D. penyiapan media mikrobiologi

◼ Kendali Mutu 127


Topik 2
Uji Kualitas Bahan Laboratorium

S
etiap laboratorium dalam melakukan kegiatan pasti memerlukan bahan laboratorium
yang memenuhi syarat , sehingga uji kualitas bahan laboratorium sangat diperlukan
agar mutu hasil pemeriksaan bisa dipertanggung jawabnya seperti air didalam
laboratorium digunakan untuk berbagai keperluan antara lain pembuatan reagen, pencucian.
Kebutuhan mutu air berbeda- beda tergantung dari tujuan air tersebut akan digunakan,
misalnya air untuk reagen harus bebas dari zat- zat yang mengganggu analisa, sedangkan bila
untuk pencucian hanya dibutuhkan air yang bersih aja. Laboratorium harus memeriksa apakah
telah terjadi perubahan selama pembuatan sampai penggunaannya. Untuk itu perlu dilakukan
uji kualitas air. Perlu diketahui bahwa reagen yang digunakan dilaboratorium ada yang dibuat
sendiri maupun yang komersial, dan semua ini mempunyai persyaratan persyaratan tertentu
sehingga diperlukan uji reagen. Juga kualitas media harus diperiksa dahulu sebelum media
digunakan. Serta yang sangat perlu diperhatikan adalah sterilitas, pertumbuhan, serta respon
biokimia. Dalam penggunaannya bahan kontrol harus diperlakukan sama dengan bahan
pemeriksaan spesimen maka dari itu harus melaksanakan uji ketelitian dan ketepatan bahan
kontrol tersebut.
Manfaat dari topik 2 ini adalah agar mahasiswa dapat mengenal bahan laboratorium yang
berkualitas baik. Sedangkan kompetensi yang didapat dari topik 2 ini adalah mahasiswa dapat
melakukan uji kualitas bahan laboratorium secara benar.

1. Uji Kualitas Air


a. Air Suling
Pemeriksaan yang dilakukan meliputi
1) Pemeriksaan fisik memenuhi syarat bila air jernih, tidak berbau, dan tidak mempunyai
rasa
2) Pemeriksaan keasaman kebasaan memenuhi syarat bila air ditambahkan 2 tetes merah
metil atau 5 tetes larutan biru bromtimo tidak berwarna.
3) Pemeriksaan Ammonium memenuhi syarat bila air warnanya tidak lebih tua dari larutan
pembanding
4) Pemeriksaan besi, tembaga, timbal memenuhi syarat bila 100 ml air ditambah 1 tetes
larutan natrium sulfida 10 % cairan tetap jernih dan tidak berwarna.
5) Pemeriksaan kalsium memenuhi syarat bila 100 ml air ditambah 2ml amonium oksalat
2,5 % tidak terjadi kekeruhan.

128 Kendali Mutu ◼


6) Pemeriksaan klorida memenuhi syarat bila 10ml air ditambah 1 ml perak nitrat 5% cairan
tetap jernih dan tidak berwarna.
7) Pemeriksaan nitrat memenuhi syarat bila air dalam tabung ditambah 5 ml larutan
difenilamin tidak terjadi warna biru pada bidang batas cairan
8) Pemeriksaan sulfat memenuhi syarat bila 10 ml air ditambah larutan barium klorida 12%
cairan tetap jernih dan tidak berwarna
9) Pemeriksaan karbondioksida memenuhi syarat bila 25 ml air ditambah 25 ml larutan
Kalsium hidroksida 0,04N cairan tetap jernih
10) Pemeriksaan zat teroksidasi memenuhi syarat bila 100 ml air ditambah 10 ml asam sulfat
encer dan 0,5 ml kalium permanganat 0,01N cairan berwarna ungu.
11) Pemeriksaan sisa penguapan memenuhi syarat bila 100 ml air diuapkan hingga kering
hasilnya tidak lebih dari 0,01 gram

b. Air Demineralisasi
1) Pemeriksaan Amonia albuminoid memenuhi syarat bila warna air yang diperiksa tidak
lebih tua dari warna larutan pembanding
2) Pemeriksaan daya tahan listrik memenuhi syarat bila hasilnyan tidak kurang dari 1
megaohmcm

c. Air Bersih
Pemeriksaan air bersih mencakup pemerisaan fisik, kimia dan mikrobiologi

Tabel 4.3
Daftar Persyaratan Kualitas Air Bersih

Kadar
maxsimum
No Parameter Satuan Keterangan
yang
diperbolehkan
A. FISIKA
1 Bau - - Tidak berbau
2 Jumlah zat padat terlarut mg/l -
Kekeruhan skala NTU 1500 -
3 Rasa - 25 -
4 Suhu 0 - Tidak berasa
5 Warna Skala TCU 3C
6 50

◼ Kendali Mutu 129


Kadar
maxsimum
No Parameter Satuan Keterangan
yang
diperbolehkan
B. KIMIA
Kimia anorganik
Air Raksa Mg/l
1 Arsen Mg/l 0,001
2 Besi Mg/l 0,05
3 Florida Mg/l 1,0
4 Kadmium Mg/l 1,5
5 Kesadahan Mg/l 0,005
6 Klorida Mg/l 500
7 Kromium Mg/l 600
8 Mangan Mg/l 0,05
9 Nitrat Mg/l 0,5
10 Nitrit Mg/l 10
11 pH Mg/l 10
12 6,5-9,0 Batas minimum
Dan maksimum
Khusus air hujan
pH minimum 5,5
13 Selenium Mg/l 0,01
14 Seng Mg/l 15 -
15 Sianida Mg/l 0,1 -
16 Sulfat Mg/l 400
17 Timbal Mg/l 0,05

1 Kimia organik Mg/l 0,0007


2 Aldrin &Dieldrin Mg/l 0,01
3 Benzene Mg/l 0,00001
4 Benzo (a)pyrene Mg/l 0,007
5 Chlorodane Mg/l 0,03
6 Chloroform Mg/l 0,10
7 24-D Mg/l 0,03
8 DDT Mg/l 0,5
9 Detergen Mg/l 0,01

130 Kendali Mutu ◼


Kadar
maxsimum
No Parameter Satuan Keterangan
yang
diperbolehkan
10 1.2 dikloroethane Mg/l 0,0003
11 1.1 dikloroeyhane Mg/l 0,003
Heptachklor & heptachklor
12 epoxide Mg/L 0,00001
13 Hexachlorobenzene Mg/L 0,004
14 Gamma-HCH Mg/L 0,10
15 Methoxychlor Mg/L 0,01
16 Penthachlorophenol Mg/L 0,10
17 Pestisida total Mg/L 0,01
18 3,4,6 triklorophenol Mg/L 10
Zat organik

1 c.Mikrobiologi Jumlah per


total koliform 100ml 50 Bukan air
perpipaan
umlah 100ml 10 Air perpipaan

1. d.Radia aktifitas Bg/L 0,1


2 Aktivitas Alpha Bg/L 1,0
Aktivitas Beta
(Sumber : GLP, 2008)

2. Uji Kualitas Reagen


Reagen yang digunakan di laboratorium ada yang dapat dibuat sendiri dan ada yang
sudah yang sudah jadi/ komersial
Baik reagen yang dibuat sendiri maupun yang komersial mempunyai persyaratan
tertentu
a. Reagen buatan sendiri
Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah :
1) Bahan kimia anhidrat yang digunakan untuk pembuatan larutan standar kalibrasi dan
Titrasi harus dikeringkan terlebih dahulu dalam oven dengan suhu 105oC -110oC.
Minimal 1-2 jam, sebaiknya satu malam. Kemudian dinginkan sampai suhu kamar dalam
desikator, timbang dalam jumlah yang tepat lalu dilarutkan.

◼ Kendali Mutu 131


2) Untuk garam hidrat cukup dikeringkan dalam desikator
3) Pada waktu pengenceran harus diperhatikan kualitas akuadest yang dipakai. Air yang
mengandung kaporit akan mempengaruhi reagen untuk pemeriksaan kalsium dan
klorida, sedangkan air yang mengandung banyak logam akan mempengaruhi
pemeriksaan logam dan pewarna.
4) Larutan kerja sifatnya tidak tahan lama sehingga harus dibuat secukupnya sesuai
kebutuhan. Untuk penyimpanan sebaiknya dalam bentuk larutan induk
5) Wadah reagen perlu diberi label yang berisi sama reagen, tanggal pembuatan dan paraf
pembuat.
6) Harus diketahui sifat bahan kimia yang dibuat reagen tertentu tidak boleh disimpan
berdekatan atau dicampur karena dapat bereaksi
7) Penyimpanan untuk reagen tertentu mempunyai persyaratan khusus, misalknya tidak
boleh terkena paparan cahaya, harus pada suhu ruangan, suhu dingin atau beku dan
sebagai

b. Reagen yang sudah jadi


Hal hal yang perlu diperhatikan adalah :
1) Etiket/ label wadah
Umumnya pada reagen komersial sudah tercantum nama atau kode bahan, tanggal
produksi, dan batas kadaluwarsa serta nomor batch reagen tersebut.
2) Batas kadaluwarsa
Perhatikan batas kadaluwarsanya masa kadaluwarsa yang tercantum pada kemasan
hanya berlaku untuk reagen yang disimpan pada kondisi baik dan belum pernah dibuka,
karena reagen yang wadahnya sudah pernah dibuka mempunyai masa daluwarsa lebih
pendek dari reagen yang belum dibuka.
3) Keadaan fisik
Kemasan harus dalam keadan utuh, isi tidak mengeras dan tidak ada perubahan warna.
4) Penyimpanan
Penyimpanan reagen pada dasarnya harus mengikuti ketentuan yang berlaku untuk tiap
jenis reagen.
5) Pencampuran
Beberapa reagen memerlukan pencampuran satu dengan yang lainnya atau
pengenceran dengan akuadest sebelum digunakan. Reagen yang belum dilarutkan
sifatnya lebih stabil.
6) Cara pemakaian
Umumnya setiap reagen jadi dilengkapi dengan petunjuk cara pemakaian yang dibuat
oleh produsen.

132 Kendali Mutu ◼


Uji Kualitas reagen harus dilakukan :
a. Setiap kali batch larutan kerja dibuat
b. Setiap minggu terutama larutan pewarna ziehl Neelsen
c. Bila sudh mendekati masa daluwarsa
d. Bila ditemukan / terlihat tanda tanda kerusakan ( timbul kekeruhan, perubahan warna,
timbul endapan )
e. Bila terdapat kecurigaan terhadap hasil pemeriksaan

Pengujian kualitas dapat dilakukan dengan :


a. melakukan pemeriksaan bahan kontrol assayed yang telah diketahui nilainya dengan
menggunakan reagen tersebut
b. Menggunakan strain kuman

Tabel 4.4
Uji Reagen dengan Menggunakan Kuman

LARUTAN
MEDIA YG ORGANISME
PEWARNA HASIL YANG DIHARAPKAN
DIGUNAKAN KONTROL
REAGEN TES
Pewarna gram Campur pada Streptococcus E, Coccus gram positif
sediaan apus coli Basil gram negatif
Pewarna Sediaan hapus M. tuberculosis Tampak adanya BTA berbentuk
Zieehl Neelsen dahak Campuran flora batang merah.
tidak tahan asam Tidak ditemukan BTA
Pewarna E. Coli staph Basil/ cocci
Acridine aureus berfluoresensi
orange
Pewarna Hapusan darah Pewarnaan yang jelas sel darah
Giemsa tipis merah dan sel darah putih
Larutan Tinja yg kista Terlihat nuclei dari kista
jodium diawaetkan
dengan
formalin
Spores Bacilles species Spora terwarnai satu warna,
bacillus terwarnai warna/ counter
stain

◼ Kendali Mutu 133


LARUTAN
MEDIA YG ORGANISME
PEWARNA HASIL YANG DIHARAPKAN
DIGUNAKAN KONTROL
REAGEN TES
Basitracin disc Blood agar S. pyogenes Ada zone pembatas
S. faecalis Tidak ada zone pembatas.

Catalase Tryptic soy agar S. aureus Terlihat adanya gelembung


Tidak ada gelembun
S. faecalis
ONPG TSI atau Kliger Serratia Berwarna kuning
agar marcescens, E.
Coli Tidak berwarna
S.typhymurium,
proteus sp
Optochin disc Blood agar S.pneumoniae Tidakadapertumbuhandisekitardsc
S. mitis Ada pertumbuhan disekitar disc

Oxidase Tryptic soy agar P. aeruginosa Warna koloni menjadi merah


hitam/ ungu dalam 20 detik
E. Coli Koloni tidak berubah warna
Coagulase Staph aureus Terbentuk gumpalan dalam 4 jam
Staph epidermis Tidak terbentuk gumpalan
Indole E. Coli Cincin merah pada permukaan
Ent aerogenes Cincin kunin pada permukaan

Methyl red E. Coli Warna merah


Ent aerogenes Tidak berwarna
Voges Ent aerogenes Warna merah
proskauer E. Coli Tidak berwarna

Oxidase disc P. aeruginosa Warna ungu dalam 30 detik


E. Coli Tidak berwarna dalam 30 detik
(Sumber : GLP, 2008)

134 Kendali Mutu ◼


3. UJI Kualitas Media
Uji kualitas media mencakup aspek yang luas, baik media buatan sendiri maupun media
jadi oleh karena itu penyiapan media harus mendapat perhatian. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam penyiapan media:
a. Sampel media dehidrasi ditimbang dan ditambahkan kedalam air suling dan bebas
mineral, lalu dicampur untuk membuat suspensi yang homogen kemudian panaskan
untuk melarutkan zat-zat dalam medium Jumlah panas yang digunakan harus diatur
hanya cukup sampai membuat larutan yang sempurna. Agitasi yang tetap selama proses
pemanasan penting sekali sebab bongkahan kecil agar, kecuali dalm suspensi, dapat
turun kedasar wadah dan pemecahannya memerlukan jumlah panas yang tinggi.
Pemanasan lebih lama akan menghasilkan denaturasi protein, karemelisasi karbohidrat
Inaktivasi zat-zat gizi dan kehilangan kadar air yang berarti karena penguapan.
b. Media dilarutkan kedalam wadah yang berukuran cukup dan sterilisasi dengan otoklaf,
setelah selesai harus segera dikeluarkan dari otoklaf untuk menghindari pemanasan
yang lebih lama. Wadah berisi media agar harus dipindahkan kepenangas air bersuhu
48-50o sampai mencapai suhu yang diperlukan. Penyimpanan lebih lama dipenangas air
harus dihindari.
c. PH setiap batch media harus diperiksa dengan pH meter setelah media dibiarkan dingin
sampai suhu kamar. Untuk menguji media agar , dapat digunakan elektrode permukaan
atau elektrode biasa.Media yang menyimpang > 0,2 unit pH dari pH optimum harus di
buang.
d. Media dapat dituang kedalm tabung atau cawan petri dalam ruangan bersih atau
dibawah aliran udara laminar. Ruangan tersebut harus dijaga cukup terang, bebas dari
bahan-bahan lain dan bebas dari lalulalang selama proses pembahagian. Setiap usaha
harus dilakukan untuk mencegah kontaminasi media pada tahap ini. Kualitas media
harus diperiksa dahulu sebelum media digunakan.

Ada bermacam-macam cara untuk menguji mutu media yang telah dibuat, yaitu:
a. Secara visual
Yaitu dengan memperhatikan atau melihat warna, kekeruhan dan lain-lain.
Contoh:
1) Media gula-gula yang dilengkapi tabung Durham bila terlihat gelembung udara
berarti sudah tidak dapat dipergunakan lagi.
2) Bila warna media tidak sesuai dengan warna standar maka harus dicurigai adanya
perbedaan pH, untuk itu periksalah dengan menggunakan pH meter.
Bila pH media berbeda ± 0,2 satuan, tambahkan asam atau basa atau dibuat baru

◼ Kendali Mutu 135


b. Uji sterilitas
Uji sterilitas merupakan suatu keharusan terutama pada media yang diperkaya dengan
bahan-bahan tertentu seperti agar darah atau agar coklat.
Cara:
1) Ambil sejumlah 5% dari tiap batch media yang dibuat
2) Inkubasi selama 2 hari pada suhu 35° C
3) Bila terdapat pertumbuhan lebih dari 2 koloni kuman per cawan petri pada satu
cawan petri atau lebih, berarti seluruh media dari batch tersebut tidak dapat
dipakai

c. Penanaman kuman kontrol positif dan kontrol negatif


Kuman kontrol positif adalah kuman yang seharusnya tumbuh pada media tertentu,
sedangkan kuman kontrol negatif adalah kuman yang seharusnya tidak tumbuh pada
media tertentu.
Uji media dengan menggunakan kuman kontrol positif dan kontrol negatif ini dapat
dilihat pada Tabel 4.5

Tabel 4.5
Uji media dengan menggunakan kuman

ORGANISME
MEDIA INKUBASI HASIL YANG DIHARAPKAN
KONTROL
Bile aseculin agar 24 jam S. faecalis Tumbuh & menjadi hitam
Tidak tumbuh
S. pyogenes
Blood agar 24 jam CO2 / S. pyogenes Tumbuh dan β hemolisis
Candle jar Tumbuh dan α hemolisis
S. pneumoniae
Chocolate agar 24 jam CO2 Haemophilus Tumbuh
influenzae
Decarboxidase
- Lysine 48 jam S. typhymurium Positif
Shigella flexneri Negatif
- Ornithine 48 jam S. typhymurium Positif
K. pneumoniae Negatif
- Arginine 48 jam S. typhymurium Positif
(dihydrolase) K. pneumoniae Negatif

136 Kendali Mutu ◼


ORGANISME
MEDIA INKUBASI HASIL YANG DIHARAPKAN
KONTROL
Gelatine (rapid test) 24 jam E.coli Negatif
Serratia marcescens Positif
Kligler’s iron agar dan 24 jam Citrobacter freundi A/A gas + H2S*)
Triple sugar iron agar S. typhimurium K/A gas + H2S*)
S. flexneri K/A
Acinetobacter Tidak ada perubahan
MacConkey agar 24 jam aerob E. coli Koloni merah
p. mirabilis Koloni tak berwarna
Malonate broth 24 jam E. coli Negatif (hijau)
K. pneumoniae Positif (biru)
Manitol salt agar 24 jam aerob S. aureus Koloni kuning
T. epidermidis Koloni merah muda
E. coli Tidak tumbuh
Methyl red/ Voges 48 jam E. coli Positif/negatif
Peoskauer K. pneumoniae Positif/negatif
Mueller-Hinton agar 24 jam E. coli ATCC 25922 Diameter zone yang dapat
S. aureus ATCC diterima (lihat tabel 17)
25923
P. aeruginosa ATCC
27853
Nitrate broth 24 jam E. coli Positif
Acinetobacter Negatif
OF dextrose 24 jam P. aeruginosa Oksidasi pada permukaan
(without oil) Tidak ada perubahan
Acinetobacter
calcoaceticus biovar
lwoffi
Pepton water (indole) 24 jam E. coli Positif
P. mirabilis Positif Negatif
Phenylalanine 24 jam E. coli Negatif
deaminase P. mirabilis Positif
Rappaport broth 24 jam S. typhimurium Tumbuh setelah sub kultur
Selenite broth & E. coli Tumbuh tanpa sub

◼ Kendali Mutu 137


ORGANISME
MEDIA INKUBASI HASIL YANG DIHARAPKAN
KONTROL
kultur Tetrathionate
broth
Salmonella/ Shigella 24 jam aerob E. coli Tumbuh koloni tidak
(SS) agar S. typhimurium tumbuh
24 jam suhu
kamar Yersinia Tidak berwarna
Enterocolitica Tidak berwarna
Shigella flexineri
Simmons citrate 48 jam E. coli Tidak tumbuh
K. pneumoniae Tumbuh warna biru
TCBS 24 jam Vibrio (non Koloni kuning
agglutinable)
E.coli Tidak tumbuh
Thayer – Martin agar 24 jam CO2 N. meningitidis Tumbuh
M. gonorrhoeae Tumbuh
Staphylococcus Tumbuh
E. coli Tumbuh
Candida albicans Tumbuh
Thioglycollate broth 24 jam Bacteroides fragilis Tumbuh
Urea medium 24 jam E. coli Negatif
P.mirabilis Positif (merah muda)
(Sumber : GLP, 2008)

d. Uji kualitas pemeriksaan kepekaan kuman


Pemeriksan kepekaan kuman dengan metode cakram, dianjurkan oleh WHO dengan
menggunakan metode modifikasi Kirby-Bauer. Uji kepekaan strain kuman kontrol dapat
dilihat pada Tabel 6.

138 Kendali Mutu ◼


Tabel 4.6
Uji Kepekaan strain kuman kontrol
(NCCLS, 1995)

Diameter zone inhibisi (mm)


S. aureus E. coli P. aeroginosa
ANTIBIOTIK KEKUATAN
(ATCC25923) (ATCC25922) (ATCC27853)
Amikacin 30 mcg 20 - 26 19 - 26 18 – 26
Ampicilin 10 mcg 27 – 35 16 - 22 -
Ceftrlaxone 30 mcg 22 – 28 29 - 35 17 – 23
Cephalothin 30 mcg 29 - 37 15 - 21 -
Chloramphenicol 30 mcg 19 - 26 21 - 27 -
Ceprofloxacin 5 mcg 22 - 30 30 - 40 25 – 33
Clindamycin 2 mcg 24 - 30 - -
Erytrhomycin 15 mcg 22 - 30 - -
Gentamycin 10 mcg 19 - 27 19 - 26 16 – 21
Nalidixic Acid 30 mcg - 22 - 28 -
Nitrofurantonin 300 mcg 18 - 22 20 - 25 -
Norfloxacin 10 mcg 17 - 28 28 - 35 -
Oxacillin 1 mcg 18 - 24 - -
Penicillin G 10 U 26 - 37 - -
Piperacillin 100 mcg - 24 - 30 25 – 33
Tetracycline 30 mcg 19 - 28 18 - 25 -
Tobramycin 10 mcg 19 - 29 18 - 26 19 – 25
Trimethoprim 5 mcg 19 - 26 21 - 28 -
Trimethoprim- 1,25/23,75 mcg 24 - 32 24 - 32 -
Sulfamethoxazole
(Sumber : GLP, 2008)

Pemeliharaan strain kuman


Strain kuman dapat diperolehdari :
a. Isolasi dari spesimen klinik
b. Koleksi kultur kuman yang resmi
c. Komersial
d. Laboratorium rujukan

◼ Kendali Mutu 139


Strain kuman yang ada dilaboratorium harus dipelihara dengan baik agar kuman – kuman
tersebut tidak mati.
Ada 2 macam cara pemeliharaan strain kuman yaitu :
a. Pemeliharaan Jangka Panjang
Mempunyai batas waktu antara beberapa bulan sampai beberapa tahun. Untuk
pemeliharaan jangkan panjang ini yang terbaik adalah dengan metode liophilisasi atau
penyimpanan dalam freezer pada suhu dibawah -70°C atau dala nitrogen cair.
Metode-metode ini dapat dilakukan dengan menggunakan :
1) Gliserol – 20°C
Cara :
a) Tumbuhkan biakan murni pada media padat yang sesuai
b) Bila kuman sudah tumbuh, ambil sedikit dengan menggunakan ose dan
suspensikan ke dalam gliserol netril steril.
c) Kemudian distribusikan sebanyak 1-2 ml ke dalam tabung tertutup
2) Mineral oil pada suhu kamar
Cara :
a) Siapkan tabung yang berisi BHI
b) Kemudian tumbuhkan biakan murni pada agar miring tersebut.
c) Sterilkan mineral oil dengan cara memanaskan selama 1 jam pada suhu
170°C
d) Bila pertumbuhan sudah tampak, tambahkan minerl oil steril sampai 1 cm di
atas puncak agak miring.
e) Simpan pada suhu kamar dan pindahkan setelah 6 bulan sampai 1 tahu.
3) Biakan tusukan pada suhu kamar
Cara :
a) Siapkan tabung berisi agar bebas karbohidrat (TSA)
b) Tusukkan kuman ke dalam agar tersebut dan tutuplah tabung
c) Kemudian inkubasi
d) Untuk Stappylococcus dan Enterobacteriaceae diinkubasi selama satu
malam pada suhu 35°C.
e) Kemudian tutuplah tabung dan celupkan ke dalam parafin cair supaya rekat
f) Simpan pada suhu kamar
g) Pindahkan biakan ini setelah 1 tahun
4) Biakan tusukan media CTA (Crstine Trypticase Agar) untuk Neisseria dan
Streptococcus.
Cara :
a) Siapkan tabung berisi CTA

140 Kendali Mutu ◼


b) Tusukkan organisme ke dalan medium tersebut
c) Inkubasi selama satu malam pada suhu 35°C
d) Kemudian tutuplah tabung dan celupkan ke dalam parafin cair supaya rekat
e) Simpan sesuai dengan jenis kuman
f) Untuk Neisseria disimpan pada suhu 35°C dan dipindahkan setiap 2 minggu,
sedangkan untuk Strepococcus disimpan pada suhu kamar dan dipindahkan
setiap bulan sekali.
g) Simpan pada suhu 35°C dalam candle jar.
5) Medium Cooked Meat untuk kuman anaerob.
Cara :
a) Inokulasikan keman ke dalam tabung berisi media daging
b) Inkubasikan selama satu malam pada suhu 35°C
c) Kemudian tutuplah tabung rapat – rapat dan simpan pada suhu kamar
d) Pindahkan setiap 2 bulan

b. Pemeliharaan jangka pendek


Pemeliharaan ini dilakukan sehari-hari. Dibedakan atas beberapa cara berdasarkan jenis
kumannya, yaitu :
1) Rapid Growing Organism
Yaitu untuk kuman yang tergolong cepat tumbuh.
Cara :
a) Inokulasikan kuman pada media TSA miring yang ada tutupnya (screw-
capped).
b) Kemudian inkubasi selama satu malam pada suhu 35°C
c) Simpan di lemari es dan pindahkan setiap 2 minggu
2) Streptococcus
Cara :
a) Golongkan kuman streptococcus diinkubasikan pada tabung tertutup yang
berisikan medium agar darah miring/TSA agar
b) Kemudian inkubasi selama satu malam pada suhu 35°C
c) Simpan dalam lemari es
d) Pindahkan setiap 2 minggu
3) Meningococcus dan Haemophilus
Cara :
a) Inokulasikan kuman pada agar coklat miring atau lempeng agar
b) Kemudian inkubasikan selama satu malam pada suhu 35°C

◼ Kendali Mutu 141


c) Simpan pada suhu kamar
d) Pindahkan setiap minggu 2 kali
4) Gonococcus
Cara :
a) Inokulasikan kuman pada agar coklat miring
b) Kemudian inkubasikan
c) Simpan pada suhu 35°C dan pindahkan setiap hari

4. Uji kualitas Antigen – Antisera


Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan antigen dan antisera :
a. Penggunaanya harus mengikuti petunjuk pabrik
b. Setiap akan digunakan, antigen atau antibodi dalam botol harus dikocok dahulu san
sesuaikan suhunya dengan suhu kamar.
c. Simpan pada suhu yang dianjurkan
d. Ada beberapa reagen serologik yang tidak boleh dibekukan
e. Hindari pembekuan dan pencairan yang berulang – ulang
f. Periksa masa kadaluarsanya, jangan memakai antgen-antisera bila masa kadaluarsanya
terlampaui
g. Untuk menguji aglutinasi antisera, gunakan kultur kuman segar dan murni yang
diketahui reaktifitasnya
h. Pemeriksaan selalu dilakukan dengan mengikutsertakan beberapa serum kontrol yang
sudah diketahui reaktifitasnya.
i. Jika memungkinkan nyatanya kekuatan serum kontrol dalam IU per ml( RA factor,
Brucella agglutination test, toxoplasma serology, Streptococcus antibody test)
j. Pasangan serum basa akut dan konvalesen dari penderita yang sama harus diperiksa
dengan nomor batch yang sama
k. Untuk diagnosa serologi sifilis, hanya digunakan prosedur baku nasional ayau
internasional
l. Setiap batch pemeriksaan serologis harus diikuti :
1) Serum kontrol negatif (kontrol spesifisitas)
2) Serum reaktif yang lemah (kontrol sensitivitas)
3) Serum reaktif yang kuat (kontrol titrasi)
m. Titer seluruh serum kontrol haris selalu dicatat

142 Kendali Mutu ◼


Bermacam-macam uji kualitas antigen :
a. Uji biokima
Yaitu antigen diuji dari kuman hidup (mikrobiologi) dengan tabel yang sesuai.
b. Uji fisik-kimia
Yaitu antigen diuji dengan hapusan untuk mendapatkan kuman yang spesifik
c. Uji aglutinasi
Yaitu antigen diuji dengan antisera polivalen kemudian antisera univalen untuk
mendapatkan antigen yang sesuai
d. Uji titrasi
Yaitu antigen diuji dengan antibiotik yang sudah standar dan nilai cut off nya sudah
diketahui pada suhu, pH dan waktu yang tertentu. Bila ada titer aglutinasi positif (+) yang
berada di bawah nilau cut-off, maka berarti ada kontaminasi dan antigen harus dibuang
e. Uji kemurnian
Yaitu antigen diuji secara aglutinasi dengan berbagai antibodi untuk melihat adanya
reaksi silang. Bila ada lebih dari satu reaksi yang positif, berarti ada reaksi silang.
f. Uji binatang percobaan
Biasanya digunakan untuk penelitian
Bermacam-macam uji antibodi :
a. Uji aglutinasi
Yaitu antibodi diuji dengan antigen yang standar pada suhu, Ph dan waktu tertentu. Bila
reaksi aglutinasi positif, berarti antibodi tersebut spesifik
b. Uji titrasi
Yaitu pengujian antibodi dengan menggunkan antibodi standar yang nilai cut-off nya
sudah diketahui. Pengujian ini digunkana untuk memastikan tidak adanya antibodi yang
non – spesifik. Bila ada titer aglutinasi positif (+) yang berada di bawah nilai cut – off,
maka berarti ada kontaminasi
c. Uji dengan berbagai antigen laruta NaCl
Pengujian ini untuk meyakinkan bahwa antibodi spesifik terhadap satu macam antigen\

5. Uji ketelitian dan ketepatan Bahan kontrol

Uji ketelitian
Dalam melaksanaan uji ketelitian ini dapat digunakan bahan kontrol assayed atau unasasyed
kegiatan yang harus dilakukan dalam pengujian ini adalah
a. Periode pendahuluan
Pada periode ini ditentukan nilai dasar yang merupakan nilai rujukan untuk pemeriksaan
selanjutnya.

◼ Kendali Mutu 143


Periode ini umumnya dilakukan baik untuk pemeriksaan kimia klinik, hematologi
Imunoserologi, maupun kimia lingkungan
Cara:
1) Periksalah bahan kontrol bersamaan dengan pemeriksaan spesimen setiap hari
kerja atau pada hari parameter yang bersangkutan diperiksa sampai mencapai 25
hari
2) Catat setiap nilai yang diperoleh tiap hari kerja tersebut dalam formulir periode
pendahuluan pada kolom dibawah ini

FORMULIR PERIODE PENDAHULUAN


UJI KETELITIAN --KETEPATAN
BULAN ...... TAHUN ....

tanggal n X X1-X (𝑿𝟏 − 𝑿)𝟐


1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23

144 Kendali Mutu ◼


tanggal n X X1-X (𝑿𝟏 − 𝑿)𝟐
24
25
̅̅̅
𝜺 𝒙 = 𝜺 = (𝒙 − 𝒙)

∈𝒙
Parameter ̅) : 𝒙̅ =
: 1. Nilai rata rata (𝒙 𝒏
( 𝒙𝟏−𝒙)𝟐
Metode : 2. Deviasi Standar ( SD) :√∈ 𝒏−𝟏
𝑺𝑫
Bahan Kontrol : 3. Koefisien variasi : ̅
x 100%
𝒙
Batas kadaluarsa ̅ ± 𝟐 𝑺𝑫
: 4. Batas peringatan : 𝒙
No Batch/Lot ̅ ± 𝟑 𝑺𝑫
: 5. Batas kontrol : 𝒙
Rentang nilai normal :

3) Setelah diperoleh 25 nilai pemeriksaan, hitung nilai rata-rata ( mean), standar


deviasi(SD) Koefisien variasi (CV), batas peringatan dan batas kontrol
4) Teliti kembali apakah ada nilai yang melebihi batas kontrol, bila ada nilai tersebut
dihilangkan. Hitung kembali nilai mean, SD,CV, batas peringatan, batas kontrol
5) Nilai mean dan SD yang diperoleh sebagai nilai rujukan periode kontrol.

b. Periode Kontrol
Merupakan periode untuk menentukan ketelitian pemeriksaan pada hari tersebut
prosedur periode kontrol untuk pemeriksaan, kimia klinik, hematologi dan kimia
Lingkungan sebagai berikut:
1) Periksa bahan kontrol setiap hari kerja
2) Catatlah nilai yang diperoleh pada formulir periode kontrol

Formulir Periode Kontrol


Uji ketelitian- ketepatan
Bulan.......... tahun...........
̅ dalam satuan
X1-𝒙
Tanggal N X1
SD
1
2
3
4
5
6

◼ Kendali Mutu 145


̅ dalam satuan
X1-𝒙
Tanggal N X1
SD
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Parameter :
Metode :
Bahan kontrol :
Batas kadaluarsa :
No Batch :
Rentang nilai kontrol :
Satuan :
Niali rata-rata :
X1 − x
Satuan SD :
SD

3) Hitung penyimpangannya terhadap nilai rujukan dalam satua SD


4) Satuan SD yang diperoleh diplot pada kertas grafik kontrol sumbu X dalm grafik kontrol
menunjukkan hari/ tanggal sedangkan sumbu Y menunjukkan satuan SD

146 Kendali Mutu ◼


Formulir grafik uji ketelitian -ketepatan
Bulan............ Tahun.........
Bahan Kontrol : Batch :

Nilai target/ nilai rata-rata : Metode:

x+3S

x+2S

x+1S

x-1S

x-2S

x-3S

hari

◼ Kendali Mutu 147


Evaluasi
13𝑠 : Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol apabila hasil
pemeriksaan satu bahan kontrol melewati batas X± 3 𝑆
22𝑆 : Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol, apabila hasil
pemeriksaan 2 kontrol berturut turut keluar dari batas yang sama yaitu X±2𝑆
R 4s : Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol, apabila
perbedaan antar 2 hasil kontroln yang berturut-turut melebihi 4S( satu kontrol
diatas + 2S , lainnya dibawah -2S ).
41𝑠 : Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol, apabila 4 kontrol
berturut-turut keluar dari batas yang sama baik x + S maupun x – S.
I0x : Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar kontrol, apabila 10 kontrol
berturut-turut berada pada pihak yang sama dari nilai tengah.

Aturan-aturan kontrol diatas dapat mendeteksi gangguan ketelitian (kesalahan acak)


atau gangguan ketepatan (kesalahan sistematik).
▪ Aturan kontrol yang mendeteksi kesalahan acak (random error) : 13s, R4s
▪ Aturan kontrol yang mendeteksi kesalahan sistematik (systematic error) “22s, 41s,I0x, 13s.

Perlu diingat dalam menjalankan prosedur pemantapan mutu internal dengan sistem
Westegard, setiap hari diperiksa 2 bahan kontrol, misalnya kontrol rendah dan kontrol tinggi.
Nama lengkap dari sistem Westagard adalah : 13s/22s, R4s41sI0x multi rule shewhart procedure
(Westagard). Cara kerja sistem Westagard dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Mula-mula
diperhatikan apakah nilai kontrol rendah ataupun kontrol tinggi ada yang melewati batas
kontrol 12s., apabila tidak ada, berarti pemeriksaan kontrol pada hari itu berjalan dengan baik.
Hal ini juga berarti semua pemeriksaan pada hari yang sama berjalan dengan baik. Sebaliknya
apabila salah satu kontrol melewati batas kontrol 12s, diperhatikan adakah aturan kontrol lain
yang dilanggar, berarti pemeriksaan pada hari itu baik (in control, accept run). Apabila
ternyata ada aturan kontrol yang dilanggar, maka pemeriksaan pada hari itu mengalami
gangguan (out of control, reject run).

148 Kendali Mutu ◼


Contoh

X + 3s
X + 2s
X + 1s
X
X - 1s
X - 2s
X - 3s

Gambar 4.1 Grafik kontrol konsentrasi tinggi


(Sumber : GLP, 2008)

X + 3s
X + 2s
X + 1s
X
X - 1s
X - 2s
X - 3s

5 6 8 11 13 14 17 5 27 29

Gambar 4.2 Grafik kontrol konsentrasi rendah


(Sumber : GLP, 2008)

Interpretasi :
Hari ke 5 : Ditolak, berdasarkan 13s
Hari ke 6 : Diterima
Hari ke 8 : Ditolak, berdasarkan 22s
Hari ke 11 : Ditolak, berdasarkan R4s
Hari ke 13 : Diterima
Hari ke 14 : Ditolak, berdasarkan 22s
Hari ke 17 : Ditolak, berdasarkan 41s
Hari ke 25 : Diterima

◼ Kendali Mutu 149


Hari ke 27 : Ditolak, berdasarkan I0x
Hari ke 29 : Ditolak, berdasarkan 13s atau 22s

Dibawah ini diberikan petunjuk umum mengenai tindakan – tindakan yang diambil
apabila grafik pemantapan mutu tidak terkontrol.
1. Amati sumber kesalahan yang paling mudah terlihat, misalnya : perhitungan, pipet,
probe tersumbat.
2. Ulangi pemeriksaan serum kontrol. Sering kesalahan disebabkan pencemaran tabung
reaksi, sampel cup, kontrol yang tidak homogen atau faktor lain.
3. Apabila hasil pengulangan masih buruk, pakai serum kontrol baru. Mungkin saja serum
kontrol yang dipakai tidak homogen atau menguap karena lama dalam keadaan terbuka.
4. Apabila tidak ada perbaikan, amati intrumentasi yang dipakai, apakah pemeliharaan alat
(maintenance) telah dilakukan? Bagaimana dengan temperatur inkubator.
5. Pakai serum kontrol yang diketahui nilainya. Apabila hasil pemeriksaan menunjukkan
perbaikan, berarti terdapat kerusakan serum kontrol.
6. Apabila ada keraguan, pakai serum kontrok kedua yang mempunyai nilai berbeda.
7. Gunakan standar baru
8. Ganti reagen
9. Amati setiap langkah / tahap pemeriksaan

Limitasi
Didalam pemantapan mutu baik intra laboratorium maupun ekstra laboratorium disepakati
suatu asumsi bahwa kondisi bahan kontrol sama dengan bahan dari penderita, dengan
demikian bias timbul akibat perbedaan kondisi bahan kontrol dan bahan penderita dapat
dihindarkan. Namun pada kenyataannya bias ini tidak dapat dihilangkan sama sekali. Bias ini
biasnya timbul akibat adanya perbedaan matrix (misalnya serum kontrol yang berasal dari
binatang), variasi dalam proses pembuatan (pencampuran, filtrasi, dialisis dan liofilisasi),
variasi dalam kemasan (kesalahan pengisian) dan kesalahan rekonstitusi (pipetasi,
penanganan).
Dikenal asumsi lain dalam pemantapan mutu laboratorium, yaitu bila terjadi variasi hasil
pemeriksaan bahan kontrol berarti variasi yang sama terjadi juga pada pemeriksaan bahan
penderita untuk batch yang sama.
Demikian juga sebaliknya tidak ditemukannya variasi hasil pemeriksaan bahan kontrol
mencerminkan hasil pemeriksaan bahan penderita bebas dari variasi atau dengan perkataan
lain hasil pemeriksaan lain hasil pemeriksaan bahan penderita pada hari itu bebas kesalahan.
Asumsi ini menjadi tidak benar apabila terdapat kesalahan dalam proses pra-
instrumentasi dan pasca instrumentasi seperti : pengambilan bahan, pengiriman bahan

150 Kendali Mutu ◼


maupun penanganan bahan sebelum dilakukan pemeriksaan, obat-obat, penyakit tertentu
(uremia, diabetes melitus dll) dan kesalahan pendataan

Uji ketepatan
Pada uji ketepatan ini dipakai serum kontrol yang telah diketahui rentang nilai kontrolnya
(assayed).
Hasil pemeriksaan uji ketepatan ini dilihat apakah terletak di dalam atau diluar rentang nilai
kontrol menurut metode pemeriksaan yang sama.
Bila terletak di dalam rentang kontrol, maka dianggap hasil pemeriksaan bahan kontrol masih
tepat sehingga dapat dianggap hasil pemeriksaan terhadap spesimen juga tepat.
Bila terletak di luar rentang nilai kontrol, dianggap hasil pemeriksaan bahan kontrol tidak tepat
sehingga hasil pemeriksaan terhadap spesimen juga dianggap tidak tepat

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Coba Anda jelaskan uji ketelitian bahan kontrol pada periode pendahuluan dan periode
kontrol
2) Dan coba Anda jelaskan juga bagaimana menguji kualitas media secara visual
3) Dan sebutkan parameter apa saja untuk menguji kualitas air suling

Petunjuk Jawaban Latihan

Pertama tama Anda pahami dan hafalkan langkah langkah uji kualitas bahan
laboratorium diatas secara mendalam pada Topik 2 dari bab ini, upayakan agar Anda dapat
mengerti betul langkah langkah dalam melakukan uji kualitas bahan laboratorium , kemudian
Anda baru bisa menjelaskan

Ringkasan
1. Uji Kualitas Air
a. Air Suling
Pemeriksaan yang dilakukan meliputi
1) Pemeriksaan fisik
2) Pemeriksaan keasaman kebasaan .

◼ Kendali Mutu 151


3) Pemeriksaan Ammonium
4) Pemeriksaan besi, tembaga, timbal .
5) Pemeriksaan kalsium
6) Pemeriksaan klorida
7) Pemeriksaan nitrat
8) Pemeriksaan sulfat
9) Pemeriksaan karbondioksida
10) Pemeriksaan zat teroksidasi
11) Pemeriksaan sisa penguapan
b. Air Demineralisasi
1) Pemeriksaan Amonia albuminoid
2) Pemeriksaan daya tahan listrik
c. Air Bersih
Pemeriksaan air bersih mencakup pemerisaan fisik, kimia dan mikrobiolog

2. Uji Kualitas reagen harus dilakukan


a. Setiap kali batch larutan kerja dibuat
b. Setiap minggu terutama larutan pewarna ziehl Neelsen
c. Bila sudh mendekati masa daluwarsa
d. Bila ditemukan / terlihat tanda tanda kerusakan ( timbul kekeruhan, perubahan warna,
timbul endapan )
e. Bila terdapat kecurigaan terhadap hasil pemeriksaan

Pengujian kualitas dapat dilakukan dengan :


a. Melakukan pemeriksaan bahan kontrol assayed yang telah diketahui nilainya dengan
menggunakan reagen tersebut.
b. Menggunakan strain kuman.

3. Ada bermacam-macam cara untuk menguji mutu media yang telah dibuat, yaitu :
a. Secara visual
Yaitu dengan memperhatikan atau melihat warna, kekeruhan dan lain-lain.
Contoh :
1) Media gula-gula yang dilengkapi tabung Durham bila terlihat gelembung udara
berarti sudah tidak dapat dipergunakan lagi.
2) Bila warna media tidak sesuai dengan warna standar maka harus dicurigai adanya
perbedaan pH, untuk itu periksalah dengan menggunakan pH meter.
Bila pH media berbeda ± 0,2 satuan, tambahkan asam atau basa atau dibuat baru

152 Kendali Mutu ◼


b. Uji sterilitas
Uji sterilitas merupakan suatu keharusan terutama pada media yang diperkaya dengan
bahan-bahan tertentu seperti agar darah atau agar coklat.
Cara:
1) Ambil sejumlah 5% dari tiap batch media yang dibuat
2) Inkubasi selama 2 hari pada suhu 35° C
3) Bila terdapat pertumbuhan lebih dari 2 koloni kuman per cawan petri pada satu
cawan petri atau lebih, berarti seluruh media dari batch tersebut tidak dapat
dipakai
c. Penanaman kuman kontrol positif dan kontrol negatif
Kuman kontrol positif adalah kuman yang seharusnya tumbuh pada media tertentu,
sedangkan kuman kontrol negatif adalah kuman yang seharusnya tidak tumbuh pada
media tertentu.

4. Uji kualitas Antigen – Antisera


Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan antigen dan antisera :
a. Penggunaanya harus mengikuti petunjuk pabrik
b. Setiap akan digunakan, antigen atau antibodi dalam botol harus dikocok dahulu
san sesuaikan suhunya dengan suhu kamar.
c. Simpan pada suhu yang dianjurkan
d. Ada beberapa reagen serologik yang tidak boleh dibekukan
e. Hindari pembekuan dan pencairan yang berulang-ulang
f. Periksa masa kadaluarsanya, jangan memakai antgen-antisera bila masa
kadaluarsanya terlampaui
g. Untuk menguji aglutinasi antisera, gunakan kultur kuman segar dan murni yang
diketahui reaktifitasnya
h. Pemeriksaan selalu dilakukan dengan mengikutsertakan beberapa serum kontrol
yang sudah diketahui reaktifitasnya.
i. Jika memungkinkan nyatanya kekuatan serum kontrol dalam IU per ml( RA factor,
Brucella agglutination test, toxoplasma serology, Streptococcus antibody test)
j. Pasangan serum basa akut dan konvalesen dari penderita yang sama harus
diperiksa dengan nomor batch yang sama
k. Untuk diagnosa serologi sifilis, hanya digunakan prosedur baku nasional ayau
internasional
l. Setiap batch pemeriksaan serologis harus diikuti :
1) Serum kontrol negatif (kontrol spesifisitas)

◼ Kendali Mutu 153


2) Serum reaktif yang lemah (kontrol sensitivitas)
3) Serum reaktif yang kuat (kontrol titrasi)
m. Titer seluruh serum kontrol haris selalu dicatat

Bermacam-macam uji kualitas antigen :


a. Uji biokima
Yaitu antigen diuji dari kuman hidup (mikrobiologi) dengan tabel yang sesuai.
b. Uji fisik-kimia
Yaitu antigen diuji dengan hapusan untuk mendapatkan kuman yang spesifik
c. Uji aglutinasi
Yaitu antigen diuji dengan antisera polivalen kemudian antisera univalen untuk
mendapatkan antigen yang sesuai
d. Uji titrasi
Yaitu antigen diuji dengan antibiotik yang sudah standar dan nilai cut off nya sudah
diketahui pada suhu, pH dan waktu yang tertentu. Bila ada titer aglutinasi positif
(+) yang berada di bawah nilau cut-off, maka berarti ada kontaminasi dan antigen
harus dibuang
e. Uji kemurnian
Yaitu antigen diuji secara aglutinasi dengan berbagai antibodi untuk melihat
adanya reaksi silang. Bila ada lebih dari satu reaksi yang positif, berarti ada reaksi
silang.
f. Uji binatang percobaan
Biasanya digunakan untuk penelitian

Bermacam-macam uji antibodi :


a. Uji aglutinasi
Yaitu antibodi diuji dengan antigen yang standar pada suhu, Ph dan waktu
tertentu. Bila reaksi aglutinasi positif, berarti antibodi tersebut spesifik
b. Uji titrasi
Yaitu pengujian antibodi dengan menggunkan antibodi standar yang nilai cut-off
nya sudah diketahui. Pengujian ini digunkana untuk memastikan tidak adanya
antibodi yang non – spesifik. Bila ada titer aglutinasi positif (+) yang berada di
bawah nilai cut – off, maka berarti ada kontaminasi
c. Uji dengan berbagai antigen laruta NaCl
Pengujian ini untuk meyakinkan bahwa antibodi spesifik terhadap satu macam
antigen

154 Kendali Mutu ◼


5. Uji ketelitian dan ketepatan Bahan kontrol
Uji ketelitian
Dalam melaksanaan uji ketelitian ini dapat digunakan bahan kontrol assayed atau
unasasyed kegiatan yang harus dilakukan dalam pengujian ini adalah
a. Periode pendahuluan
Pada periode ini ditentukan nilai dasar yang merupakan nilai rujukan untuk
pemeriksaan selanjutnya.
b. Periode Kontrol
Merupakan periode untuk menentukan ketelitian pemeriksaan pada hari tersebut
prosedur periode kontrol untuk pemeriksaan, kimia klinik, hematologi dan kimia

Uji ketepatan
Pada uji ketepatan ini dipakai serum kontrol yang telah diketahui rentang nilai
kontrolnya (assayed).
Hasil pemeriksaan uji ketepatan ini dilihat apakah terletak di dalam atau diluar rentang
nilai kontrol menurut metode pemeriksaan yang sama.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sebutkan salah satu uji kualitas antigen ....


A. Uji biokimia
B. uji keasaman- kebasaan
C. uji sterilitas
D. uji kepekaan kuman

2) Salah satu parameter untuk uji kualitas air bersih secara fisika adalah ....
A. Kekeruhan
B. pH
C. Detergen
D. Radia aktivitas

◼ Kendali Mutu 155


3) Hal yang perlu diperhatikan pada reagen buatan sendiri ....
A. Batas kedaluarsa
B. Etiket/ label wadah
C. Bahan kimia anhidrat
D. Penyimpanan

4) Uji media blood agar dengan menggunakan organisme kontrol S. Pyogenes Hasil yang
diharapkan ....
A. tumbuh dan menjadi hitam
B. Tumbuh dan β hemolisis
C. Tumbuh dan ∝ hemolisis
D. Tidak tumbuh

5) Evaluasi hasil grafik kontrol untuk uji ketelitian bahan kontrol bila Seluruh Pemeriksaan
dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol, apabila 4 kontrol berturut- turut keluar dari
batas yang sama baik X + S maupun X – S adalah ....
A. R4s
B. 41s
C. 22s
D 13s

6) Sebutkan salah satu uji kualitas antibodi


A. Uji kemurnian
B. Uji binatang percobaan
C. Uji fisik – kimia
D. Uji aglutinasi

156 Kendali Mutu ◼


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) C
2) A
3) A
4) A
5) C
6) A

Tes 2
1) A
2) A
3) C
4) B
5) B
6) D

◼ Kendali Mutu 157


Daftar Pustaka
Direktorat Laboratorium Kesehatan, Dirjen Pelayanan Medik, DepKes RI, 2004, Pedoman
Praktek Laboratorium Yang Benar (Good Laboratory Practice), Cetakan ketiga, Jakarta

Direktorat Bina Pelayanan Penunjang Medik, DepKes RI, 2008, Pedoman Praktek
Laboratorium Yang Benar (Good Laboratory Practice), Jakarta.

Sitorus Marham dan Ani Sutiani,2013, Pengelola dan Manajemen laboratorium Kimia,
Yogjakarta, Graha ilmu.

Donoseputro Marsetio dan Bina Suhendra, 1998, Pengantar pemantapan kualitas


Laboratorium Klinik

Retno dan Abdul Karim, 1998, Pemantapan Kualitas Laboratorium Mikrobiologi Klinik.

158 Kendali Mutu ◼


Bab 5
KALIBRASI ALAT DAN INSTRUMEN
LABORATORIUM KESEHATAN
Dra. Wieke Sriwulan, ST,M.Kes.

Pendahuluan

M
ata kuliah ini melingkupi bahasan tentang konsep mutu laboratorium yang meliputi
kegiatan yang sangat kompleks mulai dari pengukuran, pengamatan, pengujian,
penyelidikan, penelitian dan sebagainya. Dalam mempelajari dan melakukan
percobaan analisis di laboratorium, diperlukan suatu alat atau instrumentasi, yang sangat
penting guna memperlancar dalam melakukan analisis. Di dalam pengukuran suatu alat ukur
tidak ada satupun hasil pengukuran yang mempunyai nilai kebenaran mutlak. Oleh karena itu
laboratorium pengujian perlu mengetahui tentang nilaiketidakpastian dari alat ukur yang
digunakan. Cara untuk mengetahui nilai ketidakpastian dari alat ukur yang digunakan adalah
dengan melakukan kalibrasi.
Untuk memudahkan Anda dalam memahami materi Bab 5 ini maka penulisan ini terbagi
manjadi dua topik berikut.
Topik 1 : Pengenalan alat dan instrumen laboratorium kesehatan
Topik 2 : Kalibrasi alat dan instrumen laboratorium kesehatan

Setelah mempelajari Bab 5 ini Anda diharapkan akan mampu melakukan kalibrasi alat
dan instrumen laboaratorium kesehatan
Kalibrasi pada dasarnya adalah suatu kegiatan untuk mencari hubungan antara nilai
yang ditunjukkan oleh alat ukur dengan nilai-nilai yang sudah diketahui, yang berkaitan
dengan besaran yang diukur dalam kondisi tertentu, atau bisa dikatakan kalibrasi sebagai
suatu kegiatan untuk menentukan kebenaran konvensional nilai penunjukan alat ukur dan
bahan ukur dengan cara membandingkan terhadap standar yang tertelusur. Kalibrasi
merupakan proses verifikasi bahwa suatu akurasi alat ukur sesuai dengan rancangannya.

◼ Kendali Mutu 159


Kalibrasi biasa dilakukan dengan membandingkan suatu standar yang terhubung dengan
standar nasional maupun internasional dan bahan-bahan acuan tersertifikasi.Seringkali hasil
pengukuran yang diberikan oleh beberapa alat sejenis tidak selalu menunjukkan hasil yang
sama, meskipun alat tersebut mempunyai tipe yang sama. Perbedaan ini diperbesar lagi
dengan adanya pengaruh lingkungan, operator, serta metode pengukuran. Padahal dalam
menghasilkan hasil pengukuran tersebut sangat diharapkan bahwa setiap alat ukur yang
digunakan dimanapun memberikan hasil ukur yang sama dalam kaitannya dengan keperluan
keamanan, kesehatan, transaksi, dan keselamatan. Agar setiap alat dapat memberikan hasil
ukur dengan keabsahan yang sama, alat ukur tersebut perlu mempunyai ketelusuran kepada
standar nasional atau standar internasional. Setiap instrumen alat ukur sebelum digunakan
atau setelah digunakan pada periode tertentu (6 bulan atau 12 bulan), harus dilakukan
pengukuran dan dikalibrasi sesuai standar nasional ataupun internasional.
Untuk proses kalibrasi, perlu ada pengukuran terlebih dahulu pada objek yang ada
misalnya pada temperatur proses. Ada beberapa metode dalam kalibrasi antara lain simulasi,
perbedaan fasa. Umumnya yang banyak digunakan berupa metode kalibrasi perbandingan
untuk membandingkan kalibrator standar alat ukur terhadap beban ukur yang dipakai, baru
dilakukan perhitungan deviasi berdasarkan standar. Dalam penerapan standar ISO/IEC 17025
: 2005, kiranya upaya-upaya untuk menyamakan persepsi bagi semua pihak terkait perlu
dilaksanakan. Ketelusuran pengukuran tidak hanya sekedar menjadi persyaratan
administratif, melainkan telah menjadi kebutuhan teknis yang mendasar terutama dengan
diwajibkannya mencantumkan estimasi ketidakpastian dalam hasil uji.
Agar Anda dapat paham isi Bab 5 ini, ikutilah beberapa petunjuk belajar yang dapat
Anda cermati supaya Anda lebih memahami dan berhasil dalam mempelajari modul ini,yaitu:
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan modul atau pendahuluan setiap bab
sehingga dapat dipahami dengan tuntas tentang apa, bagaimana, serta untuk apa
mempelajari modul ini.
2. Baca dengan cermat tiap bagian dari suatu bab atau topik serta temukan kata- kata kunci
dan kata-kata yang dianggap baru. Kemudian carilah dan baca pengertian kata kunci
tersebut dalam kamus yang Anda miliki.
3. Sebelum membaca keseluruhan bab atau topik, Anda disarankan untuk membaca
glosarium (jika ada) yang dicantumkan setelah pemaparan setiap topik. Hal ini akan
membantu Anda mendapatkan makna beberapa istilah yang akan dituliskan pada setiap
topik.
4. Cermati konsep-konsep yang dibahas dalam modul ini dengan pemahaman Anda
sendiri, namun jika Anda belum paham akan isi topik yang Anda baca maka diskusikanlah
dengan teman lainnya, atau diskusikan dengan dosen Anda.

160 Kendali Mutu ◼


5. Apabila materi yang dibahas dalam modul ini menurut Anda masih kurang carilah
sumber atau referensi lain yang relevan dan terkait materi atau konsep yang Anda baca
dari setiaptopik yang sedang Anda pelajari.
6. Anda juga perlu membaca ringkasan yang disajikan dalam tiap akhir topik untuk
membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok pembahasan pada topik tersebut.
Mantapkanpemahaman yang telah Anda kuasai dengan mengerjakan latihan yang
tersedia dalam setiap topik bahan ajar.Oleh sebab itu, kerjakanlah semua latihan yang
disediakan untuk membuat lebih memahami isi setiap topik.
7. Kerjakanlah pula semua soal dari tes yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal ini
penting untuk Anda lakukan agar Anda dapat mengukur sejauh mana pemahaman Anda
terhadap materi yang telah Anda pelajari dari setiap topik yang ada dalam modul ini.
Dengan mengerjakan latihan dan tes yang telah disiapkan, pemahaman Anda akan lebih
komprehensif. Setelah mengerjakan tes, samakan jawaban Anda dengan kunci jawaban
yang tersedia diakhir bab dan ukurlah tingkat penguasaan Anda terhadap suatu topik.

Selamat belajar, Sukses untuk Anda

◼ Kendali Mutu 161


Topik 1
Pengenalan Alat dan Instrumen
Laboratorium Kesehatan

P
engukuran dengan alat-alat tersebut akan mempengaruhi hasil praktikum secara
kuantitatif dan kebersihan dari alat juga dapat mempengaruhi hasil praktikum. Apabila
alat yang akan digunakan tersebut tidak bersih, maka akan terjadi hal-hal yang tidak
diinginkan, misalnya pada alat tersebut masih tersisa zat kimia, maka zat tersebut dapat
bereaksi dengan zat yang kita gunakan sesudahnya dan dapat mengakibatkan kegagalan
dalam praktikum. Sehingga mengenal dan memahami alat-alat gelas laboratorium sangatlah
penting bagi praktikan agar praktikum berjalan lancar.
Alat-alat laboratorium dibagi menjadi 2 (dua) kelompok besar, yaitu alat-alat ringan dan
alat-alat berat, dimana alat-alat ringan biasanya terbuat dari kayum gelas, plastik, karet, dan
alat-alat berat sebagian besar terbuat dari gelas.Gelas adalah suatu zat amorf yang diperoleh
dari mencampur bahan-bahan anorganik yang setelah dilebur pada suhu tinggi dan
didinginkan menjadi benda padat.Berdasarkan jenis dan komposisi dari bahan anorganik yang
menyusunnya, ada beberapa jenis gelas yaitu gelas biasa, gelas timbal, gelas borosilikat dan
gelas leburan silika.
Alat gelas yang digunakan dilaboratorium (laboratory glassware) umumnya merupakan
gelas borosilikat.Gelas ini terbuat dari kuarsa/silikat oksida berkualitas tinggi, boron
oksida,aluminium oksida dan natrium oksida.Gelas jenis ini mencair pada suhu agak tinggi dan
mempunyai angka mulai yang kecil, sehingga dapat dipanaskan sampaisuhu tinggi dan dapat
direndam dalam air dingin atau es tanpa terjadi keretakan atau pecah.Selain itu, gelas
borosilikat juga tidak bereaksi dengan bahan kimia sehingga cocok digunakan sebagai alat
gelas laboratorium.
Pengetahuan instrumen mutlak harus diketahui dan dilakukan dengan baik dan benar
agar instrumen instrumen yang tersedia dapat digunakan untuk analisa secara teliti, peka dan
tahan lama. Pengetahuan ini dapat dipeorleh dengan cara mempelajari secara teoritik,
pengenalan, dan peragaan alat. Dengan demikian akan diperoleh pengetahuan tentang
pengenalan secara umum prinsip kerja, cara penggunaannya, mengetahui cara perawatannya.
Kompetensi yang akan mahasiswa peroleh setelah mempelajari materi topik 1 ini adalah
mahasiswa akan dapat menjelaskan alat-alat kalibrasi.
Manfaat dari mengenal alat alat glass dan instrumen laboratorium dari topik 1 ini adalah
dapat mengetahui fungsi alat alat tersebut dan dapat mengetahui prinsip kerja dari alat alat
tersebut serta dapat menggunakan dengan benar sesuai peruntukannya..

162 Kendali Mutu ◼


Dan dengan adanya pengenalan alat dan instrumen laboratorium diharapkan dapat
membantu mahasiswa untuk lebih memahami dan bisa menjelaskan sesuai dengan tuntunan
kebutuhan pelayanan alat alat laboratorium

A. ALAT-ALAT GELAS LABORATORIUM YANG DIGUNAKAN

1. Gelas Kimia = Gelas Piala = Beaker Glass

Gambar 5.1 Gelas Kimia


a. Biasanya terbuat dari tipe boroksilikat. Bentuk gelas kimia (beaker glass) memiliki
tipe tinggi dan pendek serta mempunyai kapasitas ukuran volume dari 5 – 6000
mL.
b. Prinsip kerja : Wadah larutan, skala pada badan gelas digunakan untuk mengukur
larutan secara tidak teliti.
c. Fungsi :Sebagai tempat melarutkan zat, tempat memanaskan dan menguapkan
larutan atau air, bejana titrasi dengan menggunakan bantuan pengaduk magnetik
d. K3 :Menggunakan lap halus saat mengangkat gelas kimia (beaker gelas) dari
kompor listrik, merendam beaker gelas dalam aquadest atau air saat menuangkan
larutan asam dengan konsentrasi tinggi.

2. Labu Erlenmeyer = Erlenmeyer Flask

Gambar 5.2 Erlenmeyer

◼ Kendali Mutu 163


a. Terbuat dari jenis gelas boroksilikat, labu erlenmeyer ada yang dilengkapi dengan
tutup dan tanpa tutup. Tutup labu dan mulut labur erlenmeyer terbuat dari kaca
asah. Labu erlenmeyer mempunyai kapasitas ukuran volume dari 25 – 2000 mL.
b. Prinsip kerja : labu erlenmeyer dengan tutup asah digunakan untuk pencampuran
reaksi dengan pengocokkan kuat, sedangkan labu erlenmeyer tanpa tutup asah
biasanya digunakan untuk mencampurkan reaksi dengan kecepatan lemah.
c. Fungsi :Labu erlenmeyer dengan tutup asah digunakan untuk titrasi dengan
pengocokkan kuat, dihubungkan dengan alat ekstraksi, alat destilasi dan
sebagainya. Sedangkan labu erlenmeyer tanpa tutup asah digunakan untuk titrasi
dengan pengocokkan lemah hingga sedang.
d. K3 :Menggunakan lap halus saat mengangkat labu erlenmeyer dari pemanas
listrik.

3. Labu Iodium = Iodium Determination Flask

Gambar 5.3 Labu iodium

a. Labu iodium mirip labu Erlenmeyer bertutup asah dan pada mulut labu dilengkapi
oleh suatu piringan kaca yang digunakan untuk menempatkan cairan/larutan atau
air. Labu iodium mempunyai kapasitas ukuran 100 - 500 mL.
b. Prinsip kerja :memasukkan sampel dalam labu iodium dan tutup dengan rapat,
jangan sampai ada gelembung udara di dalamnya.
c. Fungsi :mengikat uap iodium hasil reaksi dan lolos melalui tutup asah, sehingga
tidak ada iodium hasil reaksi yang hilang karena menguap.
d. K3 :Labu yang pecah dapat diganti dengan yang baru, labu yang retak dapat
diperbaiki dengan lem, apabila tutup labu kurang rapat ketika sedang digunakan
dalam mereaksikanmaka aroma iodium yang menyengat akan terhirup dan akan
mengganggu kerja sehingga tutup labu harus ditutup rapat.

164 Kendali Mutu ◼


4. Labu Takar = Labu Ukur = Volumetric Flask

Gambar 5.4 Labu takar

a. Terbuat dari jenis gelas boroksilikat, mempunyai mulut labu dengan ukuran
standar yang dilengkapi dengan tutpnya. Tutup labu dapat terbuat dari gelas asah
atau teflon. Labu ukur mempunyai kapasitas volume 5 – 2000 mL.
b. Prinsip kerja : Labu ukur memiliki ketelitian tinggi sehingga sering digunakan untuk
mengukur larutan secara teliti.
c. Fungsi :Sebagai tempat untuk mencampurkan larutan.
d. K3 :Tidak boleh dipanaskan dan menggunakan kedua tangan saat mencampurkan
larutan.

5. Gelas Ukur = Measuring Cylinders

Gambar 5.5 Gelas Ukur

◼ Kendali Mutu 165


a. Gelas ukur berbentuk silinder, terbuat dari jenis gelas boroksilikat. Kapasitas
volume gelas ukur 5 – 2000 mL.
b. Prinsip kerja : Mengukur cairan secara tidak teliti dan tidak masuk dalam
perhitungan.
c. Fungsi : Untuk merendam pipet dalam asam pencuci, gelas ukur yang dilengkapi
dengan tutup asah digunakan untuk melarutkan zat hingga volume tertentu.
d. K3 : perhatikan saat menuangkan larutan, jangan sampai larutannya mengalir
pada tepi gelas ukur.

6. Corong Kaca = Funnels

Gambar 5.6 Corong kaca

a. Terbuat dari jenis boroksiliat atau plastic. Corong mempunyai garis tengah 35 –
300 mm dan ada yang mempunyai tangkai corong panjang, sedang dan pendek.
b. Prinsip Kerja : Membantu memasukkan cairan dalam suatu wadah dengan ukuran
mulut kecil.
c. Fungsi : Digunakan untuk menyaring zat cair atau sampel padat.
d. K3 : Saat menuangkan larutan, corong sebaiknya tidak bersentuhan dengan mulut
wadah, usahakan menjauh sedikit.

7. Thermometer (Thermometer Air Raksa)

Gambar 5.7 Thermometer

166 Kendali Mutu ◼


a. Batang kaca yang panjangnya 300 mm, diameter 6-7 mm berisi air raksa dan gas
serta dilengkapi dengan skala derajat Celcius dan Fahrenhait. Paling sering
digunakan adalah thermometer air raksa yang dibuat dari air raksa dan
ditempatkan pada suatu tabung kaca. Untuk meningkatkan ketelitian, biasanya
ada bohlam air raksa pada ujung termometer yang berisi sebagian besar air raksa;
pemuaian dan penyempitan volume. penggunaan air raksa sebagai bahan utama
thermometer karena koefisien muai air raksa terbilang konstan sehingga
perubahan volume akibat kenaikan atau penurunan suhu.
b. Prinsip kerja : Mengukur suhu sesuai laju air raksa di dalam termometer.
c. Fungsi :Digunakan untuk mengukur suhusuatu larutan dan ruang inkubator, untuk
mengukur perubahan suhu.

8. Neraca Analitik Elektrik

Gambar 5.8 Neraca Analitik Elektrik

a. Neraca analitik elektrik adalah salah satu neraca yang memiliki tingkat ketelitian
tinggi, neraca ini mampu menimbang bahan atau zat atau benda sampai batas
0,0001 gram.
b. Prinsip kerja : Mengeset neraca alalitik tersebut terlebih dahulu (memposisikan
water pass didalam lingkaran, mengatur posisi angka 0,0000 g atau menzerokan
ke angka nol), lalu menaruh bahan atau zat ke dalam wadah (gelas arloji, botol
timbang) dan melihat angka yang tertera (galam gram).
c. Fungsi : Mengetahui jumlah bahan atau zat dalam analisa, menimbang suatu
bahan atau zat maupun cairan dengan menggunakan suatu wadah yang sesuai
dengan ketentuannya.
d. K3 :Dalam menaruh bahan atau zat ke wadah harus hati-hati agar tidak tumpah
ketempat neraca analitik elektrik nya, jangan menimbang bahan atau zat dengan
menggunakan wadah kertas saring.

◼ Kendali Mutu 167


9. Buret (Statip + klem holder) = Burettes

Gambar 5.9 Buret (Statip + klem holder)

a. Buret berbentuk silinder, terbuat dari jenis gelas soda, boroksilikat, amber. Bentuk
buret dibedakan dengan ujung kran lurus (Burettes with straight stopcock) dan
buret dengan keran bengkok (Burettes with lateral stopcock). Mempunyai
kapasitas 1–100 mL dengan pembagian skala 0,01–0,2 m.
b. Prinsip Kerja : Buret harus bersih, kering dan bebas lemak sebelum digunakan.
Sebelum titrasi dimulai, pastikan tidak ada gelembung udara di bawah kran karena
menyebabkan kesalahan saat melakukan titrasi.
c. Fungsi : Memberikan secara tetes demi tetes sejumlah volume larutan yang
diketahui dengan teliti pada proses titrasi.Statif dan klem holder digunakan untuk
menggantungkan atau menahan buret (meletakkan buret) agar tetap berdiri tegak
pada waktu proses titrasi.
d. K3 :Meletakkan buret pada keranjang plastik dan perhatikkan kran buret yaitu
mengunakan pelumas untuk memudahkan putaran kran buret serta mencegah
kebocoran.

A. Statif
1. Terbuat dari besi atau baja.
2. Fungsi : untuk menegakkan buret, corong, corong pisah dan peralatan gelas
lainnya pada saat digunakan.

B. Klem Holder = Klem Universal


1. Satu baut pengencang jepitan, ukuran panjang kira-kira 15 cm, bukaan rahang
dapat menggenggam beaker 50ml. Bahan terbuat dari Aluminium die casting
dengan batang dari stainless steel (tak tertarik magnet).
2. Fungsi : untukmenjepit erlenmeyer, buret, krus, gelas kimia, dan lain-lain.

168 Kendali Mutu ◼


10. Pipet Volume = Pipet Gondok = Volumentric Pipettes

Gambar 5.10 Pipet Volume

a. Pipet terbuat dari gelas jenis soda jernih, mempunyai kapasitas 0,5 – 100 mL.
b. Prinsip Kerja :Memipet atau memindahkan volume cairan dengan teliti atau
seksama.
c. Fungsi : Memipet atau memindahkan volume cairan dengan teliti.
d. K3 :Tidak menggoyangkan pipet untuk mengeluarkan sisa larutan yang tertinggal
pada pipet, tetapi sebaiknya ditiup atau menggoreskan ujung pipet pada dinding
dalam dari wadah sebanyak 3x, menggunakan ball pipet (karet hisap) saat
memipet larutan berbahaya dan beracun, penghisapan larutan menggunakan
pipet melalui mulut usahakan pipet berada pada dasar wadah, agar tidak ada
gelembung yang masuk saat memipet.

11. Pipet Ukur = Graduated Pipettes

Gambar 5.11 Pipet Ukur

a. Pipet ukur terbuat dari gelas jenis soda jernih, mempunyai kapasitas 0,01–50 mL
yang dilengkapi dengan pembagian skala pada dinding pipet 0,001– 0,5 mL.
b. Prinsip Kerja :Memipet cairan secara kurang teliti dan tidak masuk perhitungan
pada penetapan kadar.
c. Fungsi : Digunakan untuk mengambil, memindahkan atau memipet sejumlah
volume secara tidak teliti.
d. K3 :

◼ Kendali Mutu 169


1) Tidak menggoyangkan pipet untuk mengeluarkan sisa larutan yang
tertinggal pada pipet, tetapi sebaiknya ditiup atau menggoreskan ujung
pipet pada dinding dalam dari wadah sebanyak 3x.
2) Menggunakan ball pipet (karet hisap) saat memipet larutan berbahaya dan
beracun.
3) Penghisapan larutan menggunakan pipet melalui mulut usahakan pipet
berada pada dasar wadah, agar tidak ada gelembung yang masuk saat
memipet.

12. Botol Timbang = Wlighting Bottles

Gambar 5.12 Botol Timbang

a. Botol timbang terbuat dari jenis gelas boroksilikat, dilengkapi dengan tutup asah.
Botol timbang mempunyai tipe bentuk tinggi dan pendek. Kapasitas botol timbang
mulai 15 – 80 mL.
b. Prinsip kerja :Menimbang sampel atau contoh, pengeringan bahan atau
penetapan susut pengeringan bahan.
c. Fungsi :Digunakan di dalam menentukan kadar air suatu bahan, untuk menyimpan
bahan yang akan ditimbang terutama untuk bahan cair dan bersifat higroskopis.

13. Gelas Arloji = Kaca Arloji = Watch Glasses

Gambar 5.13 Gelas arloji

170 Kendali Mutu ◼


a. Terbuat dari gelas boroksilat, mempunyai diameter yang bervariasi yaitu antara
30–200 mm.
b. Prinsip Kerja : Wadah penimbangan zat padat.
c. Fungsi : Sebagai wadah untuk menimbang zat padat dan untuk menutup labu pada
proses pemanasan.
d. K3 : Berhati – hati saat menempatkan wadah

14. Tabung Reaksi = Test Tube

Gambar 5.14 Tabung Reaksi

Tabung reaksi umumnya terbuat dari berbagai macam jenis gelas antara lain :
Boroksilikat, Soda, Fiolax dan Supermax. Soda Glass tidak tahan pemanasan, Fiolax Glass
tidak peka terhadap perubahan panas dan pemanasan setempat.Tabung reaksi yang
terbuat dari Fiolax dan Soda glass umumnya berdinding tipis, sedangkan tabung reaksi
yang terbuat dari Boroksilikat dan Supermax tahan pemanasan.Ukuran tabung reaksi
ditetapkan berdasarkan atas diameter mulut tabung bagian dalam dan panjang tabung,
diameter antara 70 – 200 mm.
a. Prinsip kerja : Sebagai wadah larutan, beberapa memiliki tutup yang digunakan
untuk meletakkan sampel (darah).
b. Fungsi : Untuk mereaksikan larutan dan memanaskan sampel atau cairan.
c. K3 : Membawa serta dengan rak tabung sesuai dengan ukuran tabungnya agar
tidak jatuh, mengunakan penjepit tabung(Gegep) saat akan melakukan
pemanasan.

◼ Kendali Mutu 171


Rak Tabung Reaksi:

Gambar 5.14 A Rak tabung reaksi

a. Prinsip Kerja : Tabung reaksi dimasukkan dalam lubang tabung sesuai ukurannya.
b. Fungsi : Digunakan untuk menempatkan tabung reaksi sesuai ukuran tabung.
c. K3 : membawa rak tabung harus hati–hati, apabila jatuh maka tabung yang berada
pada rak tabung juga akan jatuh.

15. Corong Pemisah = Corong Pisah = Separatory Funnels

Gambar 5.15 Corong pemisah

a. Terbuat dari gelas boroksilat, tidak berwarna dan amber. Berbentuk kerucut (buah
per) bulat dan silinder, dilengkapi dengan kran dan tutup yang terbuat dari bahan
gelas asah atau teflon. Mempunyai kapasitas 50–2000 mL. Corong pisah
mempunyai tangkai bermacam-macam ada yang bertangkai pendek, panjang
dilengkapi dengan penyambung gelas asah standar, dan dilengkapi dengan
pengatur tetesan.
b. Prinsip Kerja : Mengekstraksi zat cair dengan zat cair.
c. Fungsi : Digunakan untuk ektraksi zat, dapat pula mengatur aliran zat cair pada
proses kromatografi kolom dan reaksi kimia lainnya.
d. K3 :
1) Sebelum menggunakan alat ini sebaiknya dilakukan pengecekan tutup dan
kran corong pisah sudah tepat dan tidak bocor.

172 Kendali Mutu ◼


2) Dalam pengocokkan corong pisah dilakukan dengan cara memegang bagian
atas berikut tutupnya dengan tangan kanan dan tangan kiri memegang
tangkai corong berikut kerannya.

16. Kondensor = Pendingin = Condensors

Gambar 5.16 Kondensor

a. Kondensor atau pendingin mempunyai bentuk panjang yang berbeda–beda sesuai


dengan kegunaan masing-masing. Kondensor terbuat dari gelas boroksilat yang
umumnya dapat dirangkai dengan alat gelas lain untuk berbagai keperluan.
b. Prinsip Kerja: Zat dipanaskan, kemudian uap panas akan naik lalu dialirkalah air
dinginmelalui selang sehingga uap panas tadi tidak lepas ke udara tetapi kembali
mengembun dan jatuh lagi ke bawah. Pada prinsip kerja kondensor, volume dari
larutan yang dipanaskan akankonstan karena tidak ada uap yang lepas ke udara.
c. Fungsi : Menggembungkan atau mendinginkan uap yang terjadi pada proses
reaksi, sintesa atau pada sistem destilasi, ekstraksi, saponifikasi, esterifikasi,
metilasi dan sebagainya.
d. K3 :Pada saat melakukan destilasi, kita harus memperhatikan suhunya.
Apabilaterlalu tinggi, maka akan menyebabkan endapan yang seharusnya didapat
akan gosong dantidak dapat dilanjutkan prosesnya ke rekristalisasi.

◼ Kendali Mutu 173


17. Piknometer

Gambar 5.17 Piknometer

a. Terbuat dari gelas borosilikat, piknometer terdiri atas 2 jenis yaitu yang dilengkapi
dengan tutup yang terbuat dari termometer pada bagian mulut labu berupa gelas asah
dan piknometer tanpa dilengkapi tutup termometer tetapi bertutup asah yangmemiliki
lubang kapiler. Terdapat bermacam-macam ukuran yaitu 10, 25, 50 dan 100 mL, dimana
nilai volume ini valid pada temperatur yang tertera pada piknometer tersebut.
b. Prinsip Kerja : larutan sampel yang sudah mengalami perlakukan dimasukkan kedalam
alat piknometer melalui lubang kapiler yang dilengkapi tutup termometer maupun
tanpa dilengkapi tutup termometer, kemudian setelah larutan memenuhi seluruh ruang
piknometer (jangan ada gelembung udara saat mengisi), ditutup pelan-pelan lubang
kapiler hingga larutan atau cairan tumpah. Setelah itu disimpan pada suhu 20 oC dan
ditimbang di neraca analitik untuk diketahui berat larutan tersebut.
c. Fungsi : Mengukur nilai berat jenis atau densitas fluida
d. K3 :Pada saat mengisi dan menutup lubang kapiler larutan atau cairan kedalam alat
piknometer, agar berhati-hati. Terutama pada saat membawa alat piknometer dari
lemari es (suhu 20 oC) ke tempat neraca analitik.

18. Cawan Petri = Piring Petri = Petri Dishes

Gambar 5.18 Cawan petri

174 Kendali Mutu ◼


a. Cawan Petri atau piring petri adalah sebuah wadah yang bentuknya bundar dan terbuat
dari plastik atau kaca yang digunakan untuk membiakkan sel. Cawan Petri selalu
berpasangan, yang ukurannya agak kecil sebagai wadah dan yang lebih besar
merupakan tutupnya.
b. Fungsi: Sebagai wadah untuk penyelidikan tropi dan juga untuk mengkultur
bakteri,khamir, spora, atau biji-bijian. Cawan Petri plastik dapat dimusnahkan setelah
sekali pakai untuk kultur bakteri.
c. K3: Menutup cawan petri setelah memasukkan biakan bakteri agar tidak terkontaminasi
dengan udara.

19. Desikator / Eksikator

A. Prinsip Kerja
1. Mendinginkan bahan atau alat gelas setelah dilakukan pemanasan dan akan
ditimbang.
2. Mengeringkan bahan atau menyimpan zat atau bahan yang harus dilindungi dari
pengaruh kelembaban udara.

B. Dasar Teori
Desikator adalah sebutan lain dari Eksikator, yaitu alat yang berupa panci bersusun dua
yang bagian bawahnya diisi dengan bahan pengering (bahan yang bisa menyerap uap
air), dengan penutup yang sulit dilepas dalam keadaan dingin karena dilapisi vaseline
yang digunakan untuk mencegah masuknya uap air kedalam desikator. Sedangkan
bagian atasnya digunakan untuk menyimpan bahan yang sudah dikeringkan. Desikator
terbuat dari gelas jenis semi-borosilikat, plastik atau mika, dimana tipe gelas jernih atau
amber.
Desikator terdiri atas wadah yang dilengkapi dengan tutup, dimana tutup desikator
dapat pula dilengkapi dengan kran yang digunakan untuk menghampa udarakan isi dari
desikator (dihubungkan dengan pompa hisap). Didalam desikator diletakkan piringan
berpori yang terbuat dari porselin yang digunakan untuk meletakkan bahan atau alat
gelas yang akan dikeringkan atau disimpan. Dibawah piringan porselin diletakkan bahan
pengering yang umum digunakan adalah silika gel, asam sulfat pekat, fofor pentaoksida,
kalsium oksida, dan sebagainya. Bahan pengering silikagel biasanya diberi indikator
warna biru yang kering dan jika telah mengikat uap air warna akan berubah menjadi
merah. Silika gel yang telah jenuh dengan uap air dapat dikeringkan lagi dengan cara
dipanaskan dalam oven dengan suhu 100oC. Tutup desikator pada bagian permukaan
harus diberi bahan pelicin,seperti silicon grease agar dapat tertutup lebih rapat.

◼ Kendali Mutu 175


Untuk keselamatan (K3)alat yaitu menggunakan 2 buah tangan untuk membawa
desikator atau untuk membukanya yaitu tangan pertama digunakan sebagai penahan
desikator dan tangan yang lain digunakan untuk mendorong tutup desikator. Jika
desikator dihampa udarakan, sebelum dibuka kran harus dibuka terlebih dahulu
agartekanan udara didalam dan diluar desikator sama sampai memudahkan untuk
membukanya.
▪ Fungsi dari alat desikator adalah :
1) Sebagai tempat menyimpan sampel yang harus bebas air.
2) Mengeringkan dan mendinginkan sampel yang akan digunakan untuk uji
kadar air.

▪ Macam-macam alat desikator yaitu :


1) Desikator biasa
2) Desikator vakum (Vacum), yaitu desikator yang dapat mempertahankan
kelembaban rendah pada tekanan tidak lebih dari 20 mmHg atau pada
tekanan lain yang ditetapkan dalam monografi. Pada bagian tutup alat ini
terdapat katup yang bisa dibuka tutup dan dihubungkan dengan selang ke
pompa.

Gambar 5.19 Desikator

B. INSTRUMEN LABORATORIUM

1. OVEN (Drying Oven)


a. Prinsip Kerja
1) Merubah energi listrik menjadi energi panas, dimana arus listrik masuk dan
mengalir elemen yang akan menjadi panas, kemudian panas ini akan merambat
ke lempeng yang telah ada sehingga menjadi panas.

176 Kendali Mutu ◼


2) Mensterilkan alat-alat gelas yang tahan terhadap panas yang digunakan pada
sterilisasi udara kering dengan membebaskanya dari segala macam kehidupan
(mikroba) tanpa kelembaban. Alat–alat atau bahan-bahan yang akan disterilkan
dimasukkan dalam oven dan ditutup dengan suhu yang telah diinginkan. Pada
umumnya, suhu oven yang dipakai yaitu 180 oC selama 2 jam.
3) Menguapkan air yang ada dalam bahan dengan jalan pemanasan pada suhu 105–
110 oC.

b. Dasar Teori
Oven adalah alat pemanas yang dapat digunakan untuk sterilisasi peralatan secara
kering. Biasanya digunakan untuk mengeringkan peralatan gelas laboratorium, zat-zat kimia
maupun pelarut organik sertadapat pula digunakan untuk mengukur kadar air. Suhu oven
lebih rendah dibandingkan dengan suhu tanur yaitu berkisar antara 105ºC.Tidak semua alat
gelas dapat dikeringkan didalam oven, hanya alat gelas dengan spesifikasi tertentu saja yang
dapat dikeringkan yaitu alat gelas dengan ketelitian rendah, sedangkan untuk alat gelas
dengan ketelitian tinggi tidak dapat dikeringkan dengan oven. Apabila alat gelas dengan
ketelitian tinggi tersebut dimasukkan ke dalam oven, maka alat gelas tersebut akan memuai
dan berakibat ketelitiannya tidak lagi teliti dan biasanya digunakan desikator untuk
mengeringkannya.Oven juga merupakan alat sterilisasi yang menggunakan udara kering
bertemperatur tinggi dan termasuk alat sterilisasi secara fisik, karena menggunakan suhu dan
tekanan.
Penggunaan oven relatif mudah, dimana sebelumnya perlu diketahui fungsi dari
beberapa tombol yang terdapat pada oven dengan merk ‘GENLAB’ secara umumnya, yaitu
Tombol POWER adalah tombol yang digunakan untuk menghidupkan atau mematikan
oven.Selain itu terdapat tombol untuk menyalakan atau mematikan kipas, Knob berwarna
berfungsi untuk menaik turunkan kecepatan putaran kipas. Pada bagian depan oven terdapat
2 layar yang menunjukkan suhu dan Layar PV menunjukkan suhu alat, sedangkan layar SV
untuk menunjukkan suhu yang diinginkan. Tombol SET, UP (panah keatas) dan DOWN (panah
kebawah) digunakan untuk mensetting suhu maupun waktu yang diinginkan. Dalam
penggunaan oven, setelah pintu oven dibuka, maka alat atau bahan yang ingin dikeringkan
dimasukkan kedalam oven dan pintu ditutup kembali.Setelah itu, tombol POWER ditekan,
kipas dinyalakan dan kecepatan kipas juga diatur. Kemudian, set suhu dengan menekan
tombol SET dan layar SV akan menunjukkan suhu yang diinginkan, lalu tunggu hingga layar PV
menunjukkan suhu yang hampir sama dengan layar SV. Setelah itu, oven dimatikan dengan
menekan tombol POWER danalat dikeluarkan dari dalam oven.

◼ Kendali Mutu 177


Fungsi dari bagian-bagian oven yang lain yaitu :
1) Temperatur berfungsi sebagai pengatur suhu yang ada di dalam oven.
2) Rak oven berfungsi sebagai tempat meletakkan alat atau bahan yang akan di sterilisasi.
3) Pintu oven berfungsi sebagai pembuka dan penutup oven.
4) Aluminium voil berfungsi sebagai media yang digunakan untuk membungkus alat atau
bahan yang akan disterilkan di dalam alat sterilisasi serta menjaga dan melindungi bahan
yang ada didalam gelas reaksi agar tidak terkontaminasi.

Perawatan ovensebaiknya dilakukan setiap hari,dimana sebelum oven digunakan


sebaiknya dibersihkan terlebih dahulu semua aksesori dan rak tatakannya. Selalu pastikan
steker oven sudah dicabut dan oven sudah dingin sebelum dibersihkan.Buka pintu oven dan
bagian dalam dibersihkan dengan lap lembut dalam air panas atau detergen.Zat abarsif jangan
digunakan untuk membersihkan oven danjangan mengelap elemen pemanas sertabagian luar
dapat dibersihkan dengan lap basah.Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, tidak
diperbolehkan menggunakan alat gelas untuk dimasukkan kedalam oven.Jagalah agar selalu
ada jarak minimal 1” antara bagian atas dan bagian elemen pemanas dan jangan sekali-sekali
menggunakan oven dalam keadaan pintu terbuka.Kemudian, hindari seringnya membuka
pintu oven saat sedang digunakan karena hal ini menimbulkan panas dalam oven berkurang
dan selalu mengunakan alat penjepit untuk mengambil peralatan dari dalam oven. Hentikan
pemakaian oven bila terlihat asap pada kabel listrik dan segera cabut steker dari stopkontak.
Hal-hal yang perlu diperhatikan :
1) Alat-alat gelas disusun rapi dan teratur, perhitungkan jarak antar alat atau bahan.
2) Apabila dilakukan pengeringan pada suhu diatas 100 oC, tidak boleh ada benda lain yang
terbuat dari bahan mudah rusak, misalkan karet, plastik.
3) Jangan sekali-kali mengeringkan pipet ukur dan labu ukur, karena volume akan berubah.

Gambar 5.20 Oven (Drying Oven)

178 Kendali Mutu ◼


2. Inkubator

a. Prinsip Kerja
1) Merubah energi listrik menjadi energi panas, dimana kawat nikelin akan
menghambat aliran elektron yang mengalir sehingga mengakibatkan peningkatan
suhu kawat.
2) Mengembangkan atau mengeram mikroorganisme jamur dan ragi pada kondisi
yang sesuai dengan pertumbuhan mikroorganisme tersebut, dimana suhu diatur
dari 0-120 oC sehingga memiliki ketelitian tinggi.
3) Menumbuhkan bakteri pada suhu tertentu, menumbuhkan ragi dan jamur,
menyimpan biakan murni mikroorganisme pada suhu rendah.

b. Dasar Teori
Inkubator adalah suatu unit atau kabinet yang suhunya dapat diatur untuk menyimpan
organismeuntuk tujuan tertentu. Pada prinsipnya sama dengan oven, hanya terdapat sedikit
perbedaan yaitu pada inkubator terdapat 2 pintu, sedangkan oven hanya 1 pintu yaitu pintu
dalam terbuat dari kaca dan pintu luar biasanya terbuat dari stenless steel. Sedangkan
menurut fungsinya bahwa inkubator adalah alat untuk menginkubasi atau memeram mikroba
pada suhu yang terkontrol (umumnya di atas suhu ambient) dan dilengkapi dengan pengatur
suhu dan pengatur waktu. Semakin kecil ukuran inkubator maka semakin rentan perubahan
suhunya saat pintu inkubator dibuka. Perlu dipertimbangkan pula keseragaman suhu yang ada
didalam dengan memperhatikan pola penempatan elemen pemanas atau terdapatnya kipas
penyebar suhu. Pintu kaca yang terdapat pada beberapa model dibiarkan tertutup saat
melihat biakan secara sekilas bertujuan supaya tidak terjadi penurunan suhu. Hal-hal yang
perlu diperhatikan dalam penggunaan inkubator yaitu selama pemakaian alat, suhu harus
tetap dikontrol.
Macam-macam inkubator berdasarkan kegunaannya secara khusus, antara lain :
(Collins etal, 2004)
1) Shaker incubator : inkubator yang dilengkapi dengan pengocok untuk aerasi biakan.
2) Cooledincubator : inkubator untuk suhu inkubasi dibawah suhu ambient.
3) CO2 incubator: inkubator yang mampu menyediakan keadaan kaya karbondioksida.
4) Automatic temperature change incubator: inkubator yang dilengkapi dengan pengatur
perubahan suhu otomatis sehingga tidak perlu memindahkan kultur ke inkubator lain
saat membutuhkan perubahan suhu secara bertahap
5) Portableincubator: inkubator jinjing atau mudah dibawa yang umumnya diaplikasikan
untuk mikrobiologi lingkungan.

◼ Kendali Mutu 179


6) Incubatorroom: suatu ruangan yang diubah menjadi inkubator sesuai dengan keperluan
dan syarat mikrobiologisnya.

Gambar 5.21 Inkubator

3. Penangas Air (Waterbath)

a. Prinsip Kerja
Merubah energi listrik menjadi energi panas, dimana arus listrik masuk dan mengalir
elemen yang akan menjadi panas, kemudian panas ini akan merambat ke lempeng yang telah
ada sehingga menjadi panas dengan berbagai media pemanas yang digunakan seperti air, uap,
minyak dan pasir untuk memanaskan wadah yang berisi larutan atau cairan tersebut.

b. Dasar Teori
Water Bath merupakan peralatan yang berisi air yang bisa mempertahankan suhu air
pada kondisi tertentu selama selang waktu yang ditentukan.Water bath/tangas dapat
digunakan untuk:
1. Pemanasan pada suhu rendah 30sampai 1000C
2. Menguapkan zat atau larutan dengan suhu yang tidak terlalu tinggi

Water bath menggunakan daya listrik yang rendah, sehingga sangat ekonomis dan
efisien. Pada laboratorium mikrobiologi, water bath digunakan untuk menginkubasi kultur
mikrobiologi.Secara sederhana alat ini menggunakan pemanas pada air yang dipanaskan
dengan api maupun dengan listrik atau uap dari air.

180 Kendali Mutu ◼


Macam-macam alat berdasarkan media pemanas, yaitu :
1) Tangas air : Jika sebagai media pemanas digunakan air, dalam hal ini wadah bahan yang
akan dipanaskan harus terendam dalam air
2) Tangas uap : jika sebagai media pemanas digunakan uap air, sehingga wadah bahan yang
akan dipanaskan tidak boleh terendam air.
3) Tangas minyak : jika sebagai media pemanas digunakan minyak, sehingga dapat
digunakan untuk pemanasan pada suhu yang lebih tinggi antara 170 hingga 200 0C.
4) Tangas pasir : jika sebagai media pemanas digunakan pasir, sehingga dapat digunakan
untuk pemanasan pada suhu tinggi hingga lebih dari 200 0C.

Bagian-Bagian dari water bath dan tangas, yaitu :


1) Pengatur suhu
2) Pengaman kedudukan tinggi air
3) Penangas air bisa dilengkapi motor penggerak sehingga dapat berfungsi sebagai alat
pengocok
4) Elemen pemanas dengan listrik
5) Tangas uap mempunyai satu hingga enam buah lubang untuk menaruh atau meletakkan
benda yang akan diuapkan.
6) Untuk tangas air : benda yang dipanaskan berada direndam atau dipanasi didalam air.
7) Untuk Tangas uap : benda yang dipanaskan berada diatas air (hanya uapnya yang
digunakan)

Cara penyimpanan water bath dan tangas yaitu :


1) Sebagai media pemanas digunakan air suling (jangan menggunakan air sumur, karena
menyebabkan korosi).
2) Selesai digunakan (jika menggunakan listrik) matikan arus listrik dan dicabut dari arus
listrik.
3) Jika hendak disimpan air ( media pemanas ) dikosongkan.

Cara perawatan water bath:


1) Untuk perawatan, bersihkan alat hanya dengan lap bersih yang dibasahi air dan
kemudian lap dengan kain kering setiap selesai menggunakan alat.
2) Box kontrol jangan sampai tersiram atau kemasukkan air karena dapat berakibat
tersengat tegangan listrik ( berbahaya ) atau alat akan menjadi rusak.
3) Secara rutin air dapat diganti atau ditambahi 2 bulan sekali.

◼ Kendali Mutu 181


Gambar 5.22 Waterbath

4. Autoklaf (Autoclave)

a. Prinsip
Pemanasan secara basah yaitu dengan uap air bertekanan tinggi sebagai pensterilnya,
dimana uap air ini dapat mengkoagulasi atau denaturasi protein penyusun tubuh dari
mikroorganisme sehingga dapat membunuh mikroba.

b. Dasar Teori
Autoklaf (autoclave) adalah alat untuk mensterilkan berbagai macam alat dan bahan
yang digunakandalam mikrobiologi dengan menggunakan uap air jenuh yang bertekanan
tinggi. Tekanan yang digunakan pada umumnya sebesar 15 Psi atau 1 atm dengan suhu 121,5
oC (250oF) dan bisa mencapai 650 oC. Sehingga, tekanan yang bekerja ke seluruh permukaan

benda adalah 15 pon tiap inchi2 (15 Psi = 15 pounds per square inch). Lamanya sterilisasi
tergantung dari volume dan jenis, biasanya dilakukan selama 15 menit untuk suhu 121 oC.Alat-
alat dan air disterilkan selama 1 jam, sedangkan untuk media sekitar 20-40 menit tergantung
dari volume bahan yang disterilkan. Sterilisasi media yang terlalu lama akan menyebabkan :
1. Penguraian gula.
2. Degradasi vitamin dan asam-asam amino.
3. Inaktifasi sitokinin zeatin riboside.
4. Perubahan pH yang berakibatkan depolimerisasi agar.

Bila ada kelembaban (uap air), bakteri akan terkoagulasi dan dirusak pada temperatur
yang lebih rendah dibandingkan jika tidak ada kelembaban. Mekanisme penghancuran bakteri
oleh uap air panas adalah terjadinya denaturasi dan koagulasi beberapa protein esensial dari
organisme tersebut.Beberapa kombinasi tekanan, suhu dan waktu sterilisasi dengan
autoktlaf, yaitu :

182 Kendali Mutu ◼


Tekanan Uap Suhu Waktu yang dibutuhkan untuk
(atm) (0C) spora tahan panas (menit)
0,5 111,3 15-60
0,7 115,5 15-60
1,0 121,5 12-15
1,3 126,5 5-12
2,0 134,0 3-5

Metode sterilisasi uap umumnya digunakan untuk sterilisasi sediaan farmasi dan bahan-
bahan lain yang tahan terhadap temperatur yang dipergunakan dan tahan terhadap
penembusan uap air, larutan dengan pembawa air, alat-alat gelas, pembalut untuk bedah,
penutup karet dan plastik serta media untuk pekerjaan mikrobiologi.Alat autoclave (autoklaf)
ini terbuat dari bahan dan dengan konstruksi yang cukup kuat, sehingga dapat menahan
tekanan tinggi serta aman. Alat ini digunakan untuk sterilisasi media pembiakan, alat-alat dan
untuk destruksi media pembiakan.
Pada saat sumber panas dinyalakan, air dalam autoklaf lama kelamaan akan mendidih
dan uap air yang terbentuk mendesak udara yang mengisi autoklaf. Setelah semua udara
dalam autoklaf diganti dengan uap air, katup uap/udara ditutup sehingga tekanan udara
dalam autoklaf naik. Pada saat tercapai tekanan dan suhu yang sesuai, maka proses sterilisasi
dimulai dan timer mulai menghitung waktu mundur. Setelah proses sterilisasi selesai, sumber
panas dimatikan dan tekanan dibiarkan turun perlahan hingga mencapai 0 psi. Autoklaf tidak
boleh dibuka sebelum tekanan mencapai 0 psi.
Untuk mendeteksi bahwa autoklaf bekerja dengan sempurna dapat digunakan
mikroba pengguji yang bersifat termofilik dan memiliki endospora yaitu Bacillus
stearothermophillus, lazimnya mikroba ini tersedia secara komersial dalam bentuk spore strip,
dimana kertas spore strip ini dimasukkan dalam autoklaf dan disterilkan. Setelah proses
sterilisasi, lalu ditumbuhkan pada media. Jika media tetap bening, maka menunjukkan
autoklaf telah bekerja dengan baik. Endospora merupakan sel resisten yang diproduksi oleh
bakteri, dimana sel ini tahan terhadap pemanasan, kekeringan dan antibiotik. Pada spesies
yang sama, endospora dapat bertahan pada kondisi lingkungan yang dapat membunuh sel
vegetatif bakteri tersebut. Endospora dapat dibunuh pada suhu 100 °C, yang merupakan titik
didih air pada tekanan atmosfer normal. Pada suhu 121 °C, endospora dapat dibunuh selama
4-5 menit, dimana sel vegetatif bakteri dapat dibunuh selama 6-30 detik pada suhu 65 °C.
Perhitungan waktu sterilisasi autoklaf dimulai ketika suhu di dalam autoklaf mencapai
121 °C. Jika objek yang disterilisasi cukup tebal atau banyak, transfer panas pada bagian dalam
autoklaf akan melambat, sehingga terjadi perpanjangan waktu pemanasan total untuk

◼ Kendali Mutu 183


memastikan bahwa semua objek bersuhu 121 °C untuk waktu 10-15 menit. Perpanjangan
waktu juga dibutuhkan ketika cairan dalam volume besar akan diautoklaf, karena volume yang
besar membutuhkan waktu yang lebih lama untuk mencapai suhu sterilisasi. Macam-macam
alat berdasarkan sumber panas, yaitu :
1) Sumber panas listrik
2) Sumber panas api/ karosen

c. Gambar Alat dan Bagian-Bagiannya

Gambar 5.23 Autoclave


Keterangan gambar :
1. Tombol pengatur waktu mundur
2. Katup pengeluaran uap
3. pengukur tekanan
4. kelep pengaman
5. Tombol on-off
6. Termometer
7. Lempeng sumber panas
8. Aquades
9. Klep pengaman
10. Batas penambahan air

5. Spektrofotometer
a. Prinsip Kerja
Berdasarkan hukum Lambert-Beer yaitu bila cahaya monokromatik (I0) maupun
campuran jatuh pada suatu medium homogen, sebagian dari sinar masuk akan dipantulkan

184 Kendali Mutu ◼


(Ir) dan sebagian diserap (Ia) dalam medium tersebut serta sisanya akan diteruskan (It). Nilai
yang keluar dari cahaya yang diteruskan akan dinyatakan dalam nilai absorbansi karena
memiliki hubungan dengan konsentrasi sampel.Hukum Beer menyatakan absorbansi cahaya
berbanding lurus dengan konsentrasi dan ketebalan bahan atau medium.

b. Dasar Teori
Spektrofotometri merupakan salah satu metode dalam kimia analisis yang digunakan
untuk menentukan komposisi suatu sampel baik secara kuantitatif dan kualitatif yang
didasarkan pada interaksi antara materi dengan cahaya.Sedangkan peralatan yang digunakan
dalam spektrofometri disebut spektrofotometer.
Para kimiawan telah lama menggunakan bantuan warna sebagai bantuan dalam
mengenali zat-zat kimia.Spektrofotometri dapat dianggap sebagai suatu perluasan
pemeriksaan visual dengan studi lebih mendalam dari absorpsi energi radiasi oleh macam-
macam zat kimia yang boleh dilakukanpengukuran ciri-ciri dan kuantitatifnya dengan
ketelitian lebih besar.
Spektrofotometer merupakan alat yang digunakan untuk mengukur absorbansi dengan
cara melewatkan cahaya dengan panjang gelombang tertentu pada suatu obyek kaca atau
kuarsa yang disebut kuvet. Sebagian dari cahaya tersebut akan diserap dan sisanya akan
dilewatkan. Nilai absorbansi dari cahaya yang dilewatkan akan sebanding dengan konsentrasi
larutan di dalam kuvet. Sesuai dengan namanya adalah alat yang terdiri dari spektrometer dan
fotometer. Spektrometer menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang
tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang ditransmisikan atau yang
diabsorpsi. Jadi spektrofotometer digunakan untuk mengukur energi secara relatif jika energi
tersebut ditransmisikan, direfleksikan atau diemisikan sebagai fungsi dari panjang gelombang.
Kelebihan spektrofotometer dibandingkan fotometer adalah panjang gelombang dari
sinar putih lebih dapat terseleksi dan ini diperoleh dengan alat pengurai seperti prisma,
grating ataupun celah optis. Pada fotometer filter, sinar dengan panjang gelombang yang
diinginkan diperoleh dengan berbagai filter dari berbagai warna yang mempunyai spesifikasi
melewatkan trayek panjang gelombang tertentu.
Pada fotometer filter, tidak mungkin diperoleh panjang gelombang yang benar-benar
monokromatis, melainkan suatu trayek panjang gelombang 30-40 nm. Sedangkan pada
spektrofotometer, panjang gelombang yang benar-benar terseleksi dapat diperoleh dengan
bantuan alat pengurai cahaya seperti prisma. Suatu spektrofotometer tersusun dari sumber
spektrum tampak yang kontinyu, monokromator, sel pengabsorpsi untuk larutan sampel atau
blangko dan suatu alat untuk mengukur perbedaan absorpsi antara sampel dan blangko
ataupun pembanding.

◼ Kendali Mutu 185


❖ Bagian-bagian dari alat Spektrofotometer terdiri dari 4 bagian penting, yaitu :
A. Sumber Cahaya
Sebagai sumber cahaya harus memiliki pancaran radiasi yang stabil dan intensitasnya
tinggi. Sumber energi cahaya yang biasa untuk daerah tampak, ultraviolet dekat dan
inframerah dekat adalah sebuah lampu pijar dengan kawat rambut terbuat dari wolfram
(tungsten). Lampu ini mirip dengan bola lampu pijar biasa, daerah panjang gelombang (l )
adalah 350 – 2200 nanometer (nm).

B. Monokromator
Monokromator adalah alat yang berfungsi untuk menguraikan cahaya polikromatis
menjadi beberapa komponen panjang gelombang tertentu (monokromatis) yang berbeda
(terdispersi).

C. Kuvet
Kuvet spektrofotometer adalah suatu alat yang digunakan sebagai tempat sampel yang
akan dianalisis. Kuvet biasanya terbuat dari kwars, plexigalass, kaca, plastik dengan bentuk
tabung empat persegi panjang 1 x 1 cm dan tinggi 5 cm. Pada pengukuran di daerah UV,
dipakai kuvet kwarsa atau plexiglass, sedangkan kuvet dari kaca tidak dapat dipakai karena
kaca mengabsorbsi sinar UV. Semua macam kuvet dapat dipakai untuk pengukuran di daerah
sinar tampak (visible).

D. Detektor
Peranan detektor penerima adalah memberikan respon terhadap cahaya pada berbagai
panjang gelombang. Detektor akan mengubah cahaya menjadi sinyal listrik,kemudian akan
ditampilkan oleh penampil data dalam bentuk jarum penunjuk atau angka digital.Dengan
mengukur transmitans larutan sampel, kemungkinan untuk menentukan konsentrasinya
dengan menggunakan hukum Lambert-Beer. Spektrofotometer akan mengukur intensitas
cahaya melewati sampel (I),dan membandingkan ke intensitas cahaya sebelum melewati
sampel (Io).Rasio disebut transmittance dan biasanya dinyatakan dalam persentase (%T),
sehingga bisa dihitung besar absorban (A) dengan rumus :
A = log (I/Io) = -log %T = a x b x c

dimana : A = absorban
a = absorptivitas (konstanta)
b = tebal larutan
c = konsentrasi larutan

186 Kendali Mutu ◼


C. Gambar dari Alat Spektrofotometer

Kuvet

Gambar 5.24 Spektrofotometer

6. Mikroskop

a. Prinsip Kerja
Sinar lampu atau pantulan dari sinar matahari diterima oleh cermin, lalu sinar diteruskan
ke kondensor kaca benda pada bahan yang diperiksa.Selanjutnya, sinar yang masuk ke lensa
benda dipantulkan oleh prisma dan sinar melewati lensa mata serta terlihat oleh
mata.Kemudian, lensa objektif menghasilkan bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif
tersebut.

b. Dasar Teori
Mikroskop adalah alat yang digunakan untuk melihat objek atau benda-benda yang
terlalu kecil yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang agar tampak besar dan jelas.Kata
mikroskopik berarti sangat kecil dan tidak mudah dilihat dengan mata.Mikroskop berfungsi
untuk meningkatkan kemampuandaya pisah seseorang, sehingga memungkinkan dapat
mengamati objek yang sangathalus sekalipun.Mikroskop terdiri atas dua buah lensa cembung
yaitu lensa yang dekat dengan benda yang diamati (objek) disebut lensa objektif dan lensa
yang dekat dengan pengamat disebut lensa okuler.Mikroskop memiliki berbagai tipe yang
masing-masing mempunyai tujuan penggunaan tertentu dengan berbagai macam
kelengkapannya, yaitu :
1) Mikroskop Cahaya (mikroskop optik), yaitu menggunakan cahaya putih biasa untuk
melihat mikroorganisme.
2) Mikroskop Ultraviolet (UV), yaitu menggunakan sinat UV dengan panjang gelombang
lebih pendek dari cahaya putih untuk melihat organisme.
3) Mikroskop Fluoresen, yaitu menggunakan sinar ultraviolet (UV) dengan melibatkan
pemakaian zat warna fluoresen untuk mewarnai objek.

◼ Kendali Mutu 187


4) Mikroskop Elektron, yaitu memperoleh gelombang yang sangat pendek dengan
meningkatkan tegangan listrik.
5) Mikroskop Akustik, menggunakan komputer untuk analisis gelombang suara dalam
melihat objek.

Mikroskopyang sering digunakan dalam Biologi adalah Mikroskop Cahaya, baik yang
berlensaokuler tunggal atau yang lebih dikenal dengan Mikroskop Monokuler maupun
yang berlensa okuler ganda atau yang di kenal dengan Mikroskop Binokuler.Benda
atauorganisme yangakan diamati dengan mikroskop cahaya harus berukuran kecil dantipis,
agar dapat ditembus dengan cahaya (matahari atau lampu).Orang yangmempunyai keahlian
dalam menggunakan mikroskop disebut sebagai mikroskopi.Mikroskop cahaya yaitu
mikroskop yang dapat memperbesar secara efektif sekitar 1.000 kali dari ukuran asli
spesimen.Pada perbesaran yang lebih tinggi, detail tambahan tidak lagi dapat dilihat dengan
jelas.
Adapun teknik-teknik yang digunakan oleh mikroskop cahaya yaitu :
1) Medan terang (spesimen tak diwarnai)
2) Medan terang (spesimen diwarnai)
3) Diferensiasi-interferensi-kontras (nomarski)
4) Fluoresensi, Fase-kontras dan Konfokus

Berdasarkan jumlah lensa okulernya, mikroskop cahaya dibagi menjadi 2 yaitu


mikroskop monokuler dan mikroskop binokuler. Pada praktikum ini, digunakan mikroskop
binokuler.Mikroskop binokuler adalah alat optik yang digunakan untuk pengamatan benda-
benda yang tidak terlalu besar dan memiliki dua buah lensa yaitu lensa objektif dan juga lensa
okuler dengan kombinasi kedua lensa akan memperoleh bayangan tiga dimensi dengan
pengamatan kedua belah mata, sedangkan mikroskop monokuler yaitu memiliki satu buah
lensa yaitu lensa okuler.
Penyinaran diberikan dari atas ataupun dari bawah dengan sinar alam atau lampu.
Kekuatan pembesaran dari mikroskop binokuler ini tidak terlalu besar yaitu pada umumnya
untuk lensa objektif sebesar 1x dan 2x, sedangkan untuk lensa okuler sebesar 10x dan 15x.
Pada mikroskop binokuler, membutuhkan lensa objektif yang besar karena di atasnya akan
dipasangi sistem lensa lain yang terpisah dalam posisi parallel dan jalur sinar terpisah untuk
mata kanan dan kiri.Kelebihanmikroskop binokuler yaitu tidak memiliki kondensor, tetapi
memiliki kedalaman bidang pandang dan jarak kerja yang panjang.
Mikroskop mempunyai resolusi power (RP) yaitu kemampuan untuk memisahkan dua
partikel pada jarak tertentu sehingga dapat dibedakan satu sama lain, seperti dua partikel
akan terlihat berbeda bila mereka terpisah dengan jarak sebesar 0,3 um dan mikroskop

188 Kendali Mutu ◼


mempunyai RP sebesar 0,3 um, maka titik akan terlihat jelas. Tipe mikroskop dibedakan
berdasarkan sumber cahaya yang dipakai dan RP, jenis mikroskop elektron dapat melihat
bagian yang lebih kecil didasarkan pada akselerasi aliran elektron yang memiliki gelombang
sekitar 0,005 nanometer dan dapat melihat 100.000 kali dari pada cahaya biasa. Pemilihan
jenis mikroskop ini tergantung pada kebutuhan, jika hanya ingin melihat sel maka cukup
dengan menggunakan mikroskop cahaya yang dapat memperbesar gambar maksimal sekitar
1.250 kali (dengan minyak emersi).

d. Gambar Alat Mikroskop Binokuler

Objek glass

Deg glass

Gambar 2.25 Mikroskop Binokuler

◼ Kendali Mutu 189


▪ Bagian-bagian dari Alat Mikroskop Binokuler

▪ Bagian-bagian dan fungsi dari alat Mikroskop Binokuler, yaitu :


1. Lensa okuler : berfungsi untuk memperbesar bayangan objek, gambar
yangditangkap oleh lensa objektif.
2. Tabung mikroskop : berfungsi untuk mengatur fokus.
3. Revolver : berfungsi untuk memilih lensa obyektif yang akan digunakan.
4. Pengunci tabung tubus dengan mikroskop
5. Lensa objektif : berfungsi untuk memnentukan bayangan objektif serta
memperbesar benda.
6. Penjepit preparat atau pemegang sediaan : berfungsi untuk menjepit preparat
yang akan diamati agar tidak bergeser.
7. Meja preparat (benda) : berfungsi untuk meletakkan preparat yang akan diamati.
8. Kondensor : berfungsi untuk memfokuskan/mengumpulkan cahaya ke benda yang
sedang diamati.
9. Pemutar kondensor : berfungsi mengatur kondensor naik atau turun.
10. Diafragma : berfungsi untuk mengatur cahaya yang akan masuk ke mikroskop.
11. Pengatur diafragma : berfungsi membuka dan menutup diafragma.
12. Pengatur penjepit preparat : berfungsi mengatur penjepit preparat kedepan atau
kebelakang.
13. Tombol pengatur fokus kasar : berfungsi untuk mencari fokus bayangan objek
secara cepat.
14. Tombol pengatur fokus halus : berfungsi untuk memfokuskan bayangan objek
secara lambat.
15. Pengatur penjepit preparat : berfungsi mengatur penjepit preparat ke kiri dan
kanan.

190 Kendali Mutu ◼


16. Sakelar lampu (Tombol On/Off) : berfungsi memutuskan aliran listrik atau
menghubungkan aliran listrik ke mikroskop.
17. Pengatur intensitas cahaya : berfungsi mengatur lampu redup atau nyala terang.
18. Lampu sumber cahaya pada mikroskop.

e. Pemeliharaan Mikroskop Binokuler


1) Mikroskop binokuler harus selalu dalam keadaan bersih dan bebas debu.
2) Jika selesai dipakai, lensa 10x dan 40x serta lensa okuler dibersihkan dengan tissue
pembersih lensa.
3) Jika menggunakan lensa 100x (oil emersi),dibersihkannya dengan menggunakan xilol.
4) Jika tidak dipergunakan, mikroskop disimpan dalam lemari mikroskop dan ditutup
dengan kain
5) Pada saat mengangkat mikroskop, hendaknya digunakan kedua tangan, satu tangan
memegang lengan mikroskop dan tangan yang lain untuk menyangga bagian dasar
mikroskop.
6) Pada pemakaian mikroskop, dipilih posisi yang nyaman dan perlu dipertimbangkan
faktor-faktor kemungkinan terjadinya getaran, intensitas cahaya yang datang,
ketinggian meja harus sesuai dengan pekerja.

7. Sentrifuge

A. Prinsip Kerja
Sentrifuge bekerja menggunakan prinsip sedimentasi yaitu dengan memanfaatkan
gayasentrifugal, sehingga bahan tersebut terpisah. Hal ini dilakukan dengan cara memutar
campuran sangat cepat dan bertumpu pada titik pusat, dimana percepatan sentripetal akan
menyebabkan zat yang lebih padat akan mengendap di dasar tabung dan dengan cara yang
sama, benda ringan akan cenderung bergerak ke atas tabung (melayang didalam tabung).
Gaya sentrifugal yang dihasilkan berasal dari putaran motor listrik yang mendapat supply.
Semakin tinggi putaran motor, maka semakin besar gaya sentrifugal yang dihasilkan dan
begitu juga sebaliknya.

B. Dasar Teori
Sentrifuge adalah alat yang digunakan untuk memisahkan suatu larutan dengan berat
molekul yang berbeda berdasarkan gaya sentrifugal yang digerakkan oleh motor yang
memutar sampel pada kecepatan tinggi dan memaksa partikel yang lebih berat terkumpul ke
dasar tabung sentrifuge, sehingga terjadi pemisahan antara filtrat dan substrat. Kegunaan dari

◼ Kendali Mutu 191


alat sentrifuge adalah untuk memisahkan partikulat padat dari cairan, misalnya untuk
memeriksa serum, pemeriksaan Ht (Hematokrit), dan untuk pemeriksaan mikroskopis urine.
▪ Jenis-Jenis sentrifugasi, yaitu :
1. Diferensial sentrifugasi, sering digunakan untuk memisahkan organel tertentu dari sel
utuh untuk analisa lebih lanjut bagian tertentu dari sel.
2. Isopycnic sentrifugasi, sering digunakan untuk mengisolasi asam nukleat seperti DNA.
3. Sukrosa gradien sentrifugasi, sering digunakan untuk memurnikan virus menyelimuti
dan ribosom, serta untuk memisahkan organel sel dari ekstrak seluler mentah.

Macam-macam Alat Sentrifuge, yaitu :


1. Microcentrifuges
Perangkat untuk tabung kecil dari 0,2 ml sampai 2,0 ml (mikro tabung), sampai dengan
96 baik-piring, desain yang kompak, tapak kecil, sampai dengan 30.000 gr.
2. Klinis sentrifugal
Perangkat yang digunakan untuk aplikasi klinis seperti tabung koleksi darah, kecepatan
rendah perangkat.
3. Serbaguna benchtop sentrifugal
Perangkat untuk berbagai ukuran tabung, variabilitas tinggi, jejak besar.
4. Berdiri sendiri sentrifugal
Perangkat berat seperti ultracentrifuge.

C. Gambar dan Bagian-Bagian dari Alat Sentrifuge

Gambar 5.26 Sentrifuge

192 Kendali Mutu ◼


Bagian-Bagian dari Alat Sentrifuge :
1. Motor : kecepatan motor yang tinggi akan menghasilkan gaya sentrifugal yang tinggi.
2. Speed Control : untuk mengatur kecepatan motor agar sesuai dengan kebutuhan, tanpa
adanya speed control maka motor akan berputar dengan kecepatan maksimum.
3. Timer : berfungsi untuk mengatur lamanya alat bekerja.
4. Break sistem : pengereman motor diperlukan agar putaran motor dapat dengan segera
dihentikan.

▪ Cara Perawatan :
1. Memeriksa kelengkapan dan aksesoris pada sentrifuge.
2. Melakukan pembersihan pada seluruh bagian alat.
3. Membersihkan dari pecahan tabung, tumpahan darah, serum dan melakukan desinfeksi
setiap saat.
4. Melakukan pelumasan pada bagian-bagian yang bergerak.
5. Melakukan pengencangan pada baut sentrifuge.
6. Melakukan pengecekan fungsi dan kondisi pada seluruh bagian alat.
7. Melakukan kalibrasi dan pengujian kecepatan (rpm) pada pesawat sentrifuge.
8. Melakukan penggantian sikat arang apabila motor tidak berputar.
9. Melakukan pemeriksaan kinerja dan aspek keselamatan kerja.
10. Melakukan penyetelan/adjusmen.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Coba Anda ingat kembali dan jelaskan fungsi alat-alat gelas pada laboratorium
kesehatan.
2) Jelaskan prinsip kerja dari beberapa instrumen laboratorium kesehatan yang Anda
anggap paling penting dalam kalibrasi!

Petunjuk Jawaban Latihan

Agar Anda dapat benar benar mengerti fungsi dari alat gelas laboratorium maka Anda
harus membaca kembali isi Topik 1 dari Bab ini, upayakan agar Anda dapat benar-benar
paham prinsip kerja instrumen laboratorium sehingga Anda dapat menjelaskan berbagai alat
dan fungsinya saat melakukan kalibrasi.

◼ Kendali Mutu 193


Ringkasan

1. Gelas Kimia (Beaker Glass)berfungsi sebagai tempat melarutkan zat, tempat


memanaskan dan menguapkan larutan atau air, bejana titrasi dengan menggunakan
bantuan pengaduk magnetic
2. Labu Erlenmeyer (Erlenmeyer Flask), yaitu labu erlenmeyer dengan tutup asah
digunakan untuk titrasi dengan pengocokkan kuat, dihubungkan dengan alat ekstraksi,
alat destilasi dan sebagainya. Sedangkan, labu erlenmeyer tanpa tutup asah digunakan
untuk titrasi dengan pengocokkan lemah hingga sedang.
3. Labu Iodium (Iodium Determination Flask) berfungsi untukmengikat uap iodium hasil
reaksi dan lolos melalui tutup asah, sehingga tidak ada iodium hasil reaksi yang hilang
karena menguap.
4. Labu Takar (Volumetric Flask) berfungsi sSebagai tempat untuk mencampurkan larutan.
5. Gelas Ukur (Measuring Cylinders) berfungsi untuk merendam pipet dalam asam pencuci,
gelas ukur yang dilengkapi dengan tutup asah digunakan untuk melarutkan zat hingga
volume tertentu.
6. Corong Kaca (Funnels) berfungsi untuk menyaring zat cair atau sampel padat.
7. Thermometer(Thermometer Air Raksa) berfungsi untuk mengukur suhusuatu larutan
dan ruang inkubator, untuk mengukur perubahan suhu.
8. Neraca Analitik Elektrik berfungsi untuk mengetahui jumlah bahan atau zat dalam
analisa, menimbang suatu bahan atau zat maupun cairan dengan menggunakan suatu
wadah yang sesuai dengan ketentuannya.
9. Buret (Burettes) berfungsi untuk memberikan secara tetes demi tetes sejumlah volume
larutan yang diketahui dengan teliti pada proses titrasi.Statif dan klem holder digunakan
untuk menggantungkan atau menahan buret (meletakkan buret) agar tetap berdiri
tegak pada waktu proses titrasi. Dimana, statif berfungsi untuk menegakkan buret,
corong, corong pisah dan peralatan gelas lainnya pada saat digunakan. Sedangkan, klem
Holder (Klem Universal) berfungsi untuk menjepit erlenmeyer, buret, krus, gelas kimia,
dan lain-lain.
10. Pipet Volume (Volumentric Pipettes) berfungsi memipet atau memindahkan volume
cairan dengan teliti.
11. Pipet Ukur (Graduated Pipettes) berfungsi untuk mengambil, memindahkan atau
memipet sejumlah volume secara tidak teliti.
12. Botol Timbang (Wlighting Bottles) berfungsi digunakan dalam menentukan kadar air
suatu bahan, untuk menyimpan bahan yang akan ditimbang terutama untuk bahan cair
dan bersifat higroskopis.

194 Kendali Mutu ◼


13. Gelas Arloji/Kaca Arloji (Watch Glasses)berfungsisebagaiwadah untuk menimbang zat
padat dan untuk menutup labu pada proses pemanasan.
14. Tabung Reaksi (Test Tube) berfungsi untuk mereaksikan larutan dan memanaskan
sampel atau cairan.
15. Corong Pemisah (Separatory Funnels) berfungsi untuk ektraksi zat, dapat pula mengatur
aliran zat cair pada proses kromatografi kolom dan reaksi kimia lainnya.
16. Kondensor/Pendingin (Condensors) berfungsi untuk menggembungkan atau
mendinginkan uap yang terjadi pada proses reaksi, sintesa atau pada sistem destilasi,
ekstraksi, saponifikasi, esterifikasi, metilasi dan sebagainya.
17. Piknometer berfungsi untuk mengukur nilai berat jenis atau densitas fluida
18. Cawan Petri (Petri dishes) berfungsi sebagai wadah untuk penyelidikan tropi dan juga
untuk mengkultur bakteri,khamir, spora, atau biji-bijian. Cawan Petri plastik dapat
dimusnahkan setelah sekali pakai untuk kultur bakteri.
19. Desikator/ eksikator berfungsi sebagai tempat menyimpan sampel yang harus bebas air
dan untuk mengeringkan atau mendinginkan sampel yang akan digunakan untuk uji
kadar air.
20. Prinsip kerja alat instrumen oven (Drying Oven) adalah pertama merubah energi listrik
menjadi energi panas, dimana arus listrik masuk dan mengalir elemen yang akan
menjadi panas, kemudian panas ini akan merambat ke lempeng yang telah ada sehingga
menjadi panas. Kedua, mensterilkan alat-alat gelas yang tahan terhadap panas yang
digunakan pada sterilisasi udara kering dengan membebaskanya dari segala macam
kehidupan (mikroba) tanpa kelembaban. Alat–alat atau bahan-bahan yang akan
disterilkan dimasukkan dalam oven dan ditutup dengan suhu yang telah diinginkan.
Pada umumnya, suhu oven yang dipakai yaitu 180 oC selama 2 jam. Ketiga, menguapkan
air yang ada dalam bahan dengan jalan pemanasan pada suhu 105–110 oC.
21. Prinsip kerja alat instrumen inkubator adalah merubah energi listrik menjadi energi
panas, dimana kawat nikelin akan menghambat aliran elektron yang mengalir sehingga
mengakibatkan peningkatan suhu kawat. Kedua, mengembangkan atau mengeram
mikroorganisme jamur dan ragi pada kondisi yang sesuai dengan pertumbuhan
mikroorganisme tersebut, dimana suhu diatur dari 0-120 oC sehingga memiliki ketelitian
tinggi. Ketiga, menumbuhkan bakteri pada suhu tertentu, menumbuhkan ragi dan
jamur, menyimpan biakan murni mikroorganisme pada suhu rendah.
22. Prinsip kerja alat instrumen waterbath atau tangas adalah merubah energi listrik
menjadi energi panas, dimana arus listrik masuk dan mengalir elemen yang akan
menjadi panas, kemudian panas ini akan merambat ke lempeng yang telah ada sehingga
menjadi panas dengan berbagai media pemanas yang digunakan seperti air, uap, minyak
dan pasir untuk memanaskan wadah yang berisi larutan atau cairan tersebut.

◼ Kendali Mutu 195


23. Prinsip kerja alat instrumen autoklaf (Autoclave) adalah pemanasan secara basah yaitu
dengan uap air bertekanan tinggi sebagai pensterilnya, dimana uap air ini dapat
mengkoagulasi atau denaturasi protein penyusun tubuh dari mikroorganisme sehingga
dapat membunuh mikroba..
24. Prinsip kerja alat instrumen spektrofotometer adalah berdasarkan hukum Lambert-Beer
yaitu bila cahaya monokromatik (I0) maupun campuran jatuh pada suatu medium
homogen, sebagian dari sinar masuk akan dipantulkan (Ir) dan sebagian diserap (Ia)
dalam medium tersebut serta sisanya akan diteruskan (It). Nilai yang keluar dari cahaya
yang diteruskan akan dinyatakan dalam nilai absorbansi karena memiliki hubungan
dengan konsentrasi sampel.Hukum Beer menyatakan absorbansi cahaya berbanding
lurus dengan konsentrasi dan ketebalan bahan atau medium.
25. Prinsip kerja alat instrumen mikroskop adalah sinar lampu atau pantulan dari sinar
matahari diterima oleh cermin, lalu sinar diteruskan ke kondensor kaca benda pada
bahan yang diperiksa. Selanjutnya, sinar yang masuk ke lensa benda dipantulkan oleh
prisma dan sinar melewati lensa mata serta terlihat oleh mata. Kemudian, lensa objektif
menghasilkan bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif tersebut.
26. Prinsip kerja alat instrumen sentrifuge adalah bekerja menggunakan prinsip sedimentasi
yaitu dengan memanfaatkan gaya sentrifugal, sehingga bahan tersebut terpisah. Hal ini
dilakukan dengan cara memutar campuran sangat cepat dan bertumpu pada titik pusat,
dimana percepatan sentripetal akan menyebabkan zat yang lebih padat akan
mengendap di dasar tabung dan dengan cara yang sama, benda ringan akan cenderung
bergerak ke atas tabung (melayang didalam tabung). Gaya sentrifugal yang dihasilkan
berasal dari putaran motor listrik yang mendapat supply. Semakin tinggi putaran motor,
maka semakin besar gaya sentrifugal yang dihasilkan dan begitu juga sebaliknya.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Alat gelas apa yang berfungsi sebagai tempat melarutkan zat, tempat memasukkan dan
menyiapkan larutan atau air, bejana titrasi dengan menggunakan pengaduk
magnetik ....
A. Beaker Glass
B. Labu Erlemeyer
C. Labu Ukur
D. Gelas Ukur

196 Kendali Mutu ◼


2) Sebutkan alat-alat gelas yang mempunyai prinsip kerja memipet atau memindahkan
volume cairan dengan teliti atau seksama ....
A. Pipet Volume
B. Pipet Ukur
C. Corong Pemisah
D. Kondensor

3) Sebutkan salah satu dari macam-macam inkubator yang dilengkapi dengan pengocok
untuk aerasi biakan ....
A. Shaker Incubator
B. Portable Incubator
C. CO2 Incubtor
D. Cooled Incubator

4) Apa fungsi dari alat glass piknometer ?


A. Ekstrasi zat
B. Mereaksikan larutan
C. Mengukur berat jenis
D. Mendinginkan uap

5) Sebutkan salah satu bagian dari alat sentrifuge ....


A. Lensa okuler
B. Revolver
C. Monokromator
D. Timer

6) Sebutkan salah satu bagian dari alat spectrofotometer ....


A. Speed Control
B. Detektor
C. Lensa obyektif
D. Pengatur suhu

◼ Kendali Mutu 197


Topik 2
Kalibrasi Alat dan Instrumen
Laboratorium Kesehatan

M
enurut ISO atau IEC Guide 17025:2005 dan Vocabulary of International Metrology
(VIM), kalibrasi adalah serangkaian kegiatan yang membentuk hubungan antara
nilai yang ditunjukkan oleh instrumen ukur atau sistem pengukuran, atau nilai
yang diwakili oleh bahan ukur, dengan nilai-nilai yang sudah diketahui yang berkaitan dari
besaran yang diukur dalam kondisi tertentu.
Dengan kata lain, kalibrasi adalah kegiatan untuk menentukan kebenaran konvensional
nilai penunjukkan alat ukur dan bahan ukur dengan cara membandingkan terhadap standar
ukur yang mampu telusur (traceable) ke standar nasional maupun internasional untuk satuan
ukuran dan atau internasional dan bahan-bahan acuan tersertifikasi.
Dalam melakukan kalibrasi tidak mungkin suatu alat ukur dengan ketepatan lebih besar
dari standar kalibrasi pembanding. Suatu aturan yang sering diikuti adalah suatu standar
kalibrasi yang paling sedikit mempunyai ketepatan 10 kali alat ukur yang dikalibrasi. Sehingga
sangat penting bahwa orang yang melakukan kalibrasi alat ukur harus yakin bahwa standar
kalibrasi mempunyai ketepatan yang memadai sebagai pembanding.
Pada penggunaan yang berkesinambungan yaitu penggunaan yang terus menerus tanpa
pernah dikontrol atau dikalibrasi akan terjadi,setelah beberapa waktu alat ukur mengalami
kesalahan penyetelan menyebabkan kesalahan nilai nol. Jadi bagi semua jenis alat ukur
kalibrasi angka nol dan jangka waktunya perlu dilakukan. Penting pula bagi pemakai untuk
mengetahui bagaimana kalibrasi dilakukan
Kompentensi yang akan di capai setelah mempelajari Topik 2 ini adalah mahasiswa akan
dapat melakukan kalibrasi alat dengan benar.

A. KALIBRASI AUTOKLAF

Langkah-langkah kerja pengujian dapat dilakukan dengan cara :


1) Rekatkan indikator tape secara melingkar pada kemasan yang akan disterilisasi. Pada
autoklaf yang besar, kemasan diletakkan pada bagian atas dan bagian bawah otoklaf.
2) Atur suhu, waktu dan tekanan
3) Hidupkan Autoklaf

198 Kendali Mutu ◼


4) Setelah selesai, baca indikator tape dengan melihat perubahan warna yang terjadi pada
garis-garis diagonal. Bila proses sterilisasi berjalan dengan baik, garis-garis diagonal
berubah warna dari putih menjadi coklat kehitam-hitaman

B. KALIBRASI NERACA ANALITIK (ANALYTICAL BALANCE)

Timbangan analitik dikalibrasi oleh laboratorium kalibrasi yang terakreditasi.


Laboratorium dapat melakukan pemantauan sebelum digunakan dengan menggunakan anak
timbangan standar yang bersertifikat. Satu kelas di atasnya, yang memperlihatkan nilai
nominal setiap anak timbangan, deviasi sistematik dari nilai nominal,kelas ketelitian,
ketidakpastian, nilai massa dan massa jenis bahan atau volume.

Cara kalibrasi anak timbangan, yaitu:


1) Periksalah titik nol jarum penunjuk angkah arus menunjukkan angka nol.
2) Letakkan anak timbangan standar yang teringan. Timbang anak timbangan yang dipakai
sehari-hari, Baca dan catat hasilnya.
3) Ulangi penimbangan dengan anak timbangan standar yang lebih berat.
4) Anak timbangan dianggap masih tepat bila berat yang ditunjukkan oleha nak timbangan
tidak menyimpang llebih besar dari 0,1% dari berat masing-masing anak timbangan
standar.

Timbangan elektrik (Electrical Balance)


Kalibrasi timbangan dilakukan setiap hari dengan memakai anak timbangan standar yang
bersertifikat kelas S. Langkah-langkah kerja, yaitu :
1) Lakukan penimbangan anak timbangan standar
2) Catat hasil penimbangan
3) Ulangi sampai 5 kali, hitung nilai rata – rata toleransi perbedaan berat yang masih dapat
diterima, adalah :
▪ Untuk berat 1-50 mg =± 0,014 mg
▪ Untuk berat 100-500 mg =± 0,025 mg
▪ Untuk berat 1-5 g =± 0,054 mg

C. KALIBRASI OVEN

1. Prinsip Kalibrasi Oven


Kalibrasi mengandung pengertian sebagai suatu rangkaian kegiatan untuk menentukan
kebenaran konvensional suatu alat ukur dengan cara membandingkan hasil ukur alat tersebut

◼ Kendali Mutu 199


dengan standar ukur yang sesuai dan tertelusur ke standar nasional atau internasional.
Sedangkan cek antara mempunyai pengertian sebagai suatu konfirmasi dengan cara pengujian
dan penyajian bukti bahwa persyaratan yang telah ditetapkan telah terpenuhi. Cek antara,
dimaksudkan untuk pemeliharaan ketelusuran peralatan kepada standar nasional. Cek antara
dilakukan diantara selang kalibrasi untuk memeriksa bahwa alat yang telah dikalibrasi
tersebut masih memenuhi persyaratan teknis, misalnya fluktuasi suhu oven masih dalam
batas 2°C, sehingga masih boleh digunakan untuk pengujian kadar air kopi yang
mempersyaratkan suhu pengeringan 130°±5°C.
Sebagai dasar untuk pengoperasian alat semisal oven diatas, laboratorium dapat
melihat hasil kalibrasi dalam sertifikat kalibrasi untuk menentukan posisi penempatan bahan
yang dipanaskan didalam oven.Dengan demikian jelas perbedaannya antara kalibrasi dan cek
antara. Kalibrasi memerlukan alat standar yang terkalibrasi sedangkan cek antara tidak selalu
harus dilakukan dengan alat standar yang terkalibrasi.

2. Prosedur Kalibrasi Oven


a. Masukkan termometer yang telah terkalibrasi pada beberapa titik di dalam
inkubator.
b. Catat suhu yang ditampilkan pada termometer.
c. Catat suhu yang tertera pada layar inkubator.
d. Penyimpangan suhu yang melebihi 2 oC, pengatur suhu perlu disetel kembali.

D. KALIBRASI INKUBATOR

1. Prinsip Kalibrasi Inkubator


Prinsip kualifikasi inkubator kurang lebih sama dengan kualifikasi oven, lemari
pendingin, ruang penyimpanan, dan autoklaf
Prinsip yang pertama adalah menguji penyebaran suhu udara dalam inkubator. Untuk
mengetahui penyebaran suhu, maka yang harus dilakukan pertama kali adalah mempelajari
struktur/bentuk inkubator, letak sumber panasnya, sensor, dan sirkulasi udaranya (perhatikan
letak exhaust, bila ada).
Prinsip kedua, pemantauan suhu setiap titik pengukuran saat inkubator dibuka dan
ditutup kembali. Saat inkubator dibuka, ada udara dari luar yang masuk. Hal ini akan
mempengaruhi suhu di dalam inkubator. Terlebih bila membukanya lama. Penentuan lama
waktu membuka-menutup tergantung pada penggunaan. Dengan pengujian ini, waktu
maksimum inkubator dibiarkan terbuka akan diketahui, begitu pula lama waktu yang
diperlukan inkubator mencapai suhu setting saat inkubator ditutup kembali. Hasil yang baik

200 Kendali Mutu ◼


adalah bila inkubator mampu menjaga stabilitas suhunya saatpintu dibuka dan ditutup
kembali.
Prinsip ketiga adalah antisipasi bila terjadi pemadaman listrik (power failure). Mirip
dengan prinsip buka-tutup pintu, yang dilihat waktu stabilitas dan pengembalian suhu. Pada
pengujian ini, inkubator dimatikan beberapa saat sambil dipantau penurunan suhunya, lalu
dinyalakan kembali dan dipantau suhunya hingga mencapai suhusetting. Hasil kualifikasi yang
diharapkan adalah inkubator mampu menjaga suhunya pada waktu yang maksimal saat listrik
padam, hingga generator pabrik dinyalakan, dan penyesuaian suhu saat inkubator dihidupkan
tidak memerlukan waktu lama.
Prinsip terakhir, pengujian kualitas inkubator harus dilakukan pada beberapa kondisi:
kosong, terisi penuh, dan terisi sebagian. Isi yang digunakan juga tergantung pada pemakaian
inkubator tersebut. Biasanya digunakan media bekas pakai sebagai "dummy". Dengan
demikian, dapat diketahui pemerataan suhu dalam inkubator dengan berbagai kondisi. Hasil
yang diinginkan adalah suhu tetap terdistribusi rata sesuai dengan setting dan display saat
kondisi kosong, penuh, maupun terisi sebagian.
Langkah-Langkah kerja:
1. Secara berkala lakukan pemeriksaan suhu dengan menggunakan termometer.
2. Mencatat suhu inkubator pada kartu setiap hari sebelum memulai bekerja.
3. Cocokkan hasil yang di dapat antara suhu yang tercantum dalam oven dengan suhu yang
ditunjukkan oleh termometer standar.
4. Bila penyimpangan suhu melebihi 20, maka pengaturan suhu perlu di setel kembali.
5. Bagian dalam inkubator dan rak harus dibersihkan secara teratur dengan disinfektan.

E. KALIBARSI PENANGAS AIR (WATERBATH)

Paling tidak dilakukan dua kali pertahun (2x per tahun), termometer waterbath harus
dicek oleh petugas yang bertanggung jawab untuk hal ini atau seseorang yang diberi tugas
oleh Kepala laboratorium, dengan menggunakan termometer terkalibrasi. Interval uji
penyimpanan (deviasi) harus didokumentasikan atau dicatat pada buku peralatan. Bila alat
teroperasi tanpa mengindahkan suhu yang diinginkan, prosedur ini tidak perlu dilakukan, alat
harus diberi label yang sesuai untuk ini.
Dalam kasus terjadinya penyimpangan lebih tinggi atau lebih rendah kurang lebih
sebesar 50C yang ditunjukkan oleh termometer pada alat, kemudian harus ditentukan faktor
koreksi (suhu yang diinginkan atau suhu terukur) dan dicantumkan secara jelas pada alat.Pada
kasus lainnya dari deviasi suhu yang diijinkan, harus didokumentasikan pada buku alat.Suhu
merupakan parameter yang perlu dipantau, dimana cara pemantauan pengatur suhu sama
seperti pemantauan suhu refrigerator atau oven.

◼ Kendali Mutu 201


Langkah-Langkah Kerja :
1) Secara berkala lakukan pemeriksaan suhu dengan menggunakan thermometer standar
2) Cocokkan hasil yang didapat antar suhu yang tercantum pada alat waterbath dengan
suhu yang ditunjukkan oleh thermometer standar

F. KALIBRASI BURET

Tujuan: Untuk mengetahui tingkat ketelitiannya


Alat dan bahan yang diperlukan :
▪ Buret 50,0 ml
▪ Beaker glass
▪ Neraca analitik
▪ Termometer
▪ Aquadest

Langkah-Langkah Kerja :
1) Menimbang beaker glass dengan neraca analitik, mencatat hasilnya sebagai wadah
kosong.
2) Menuang aquadest yang sudah diukur suhunya ke dalam buret yang akan dikalibrasi
yaitu 50 ml.
3) Kemudian dimasukkan aquadest tersbut ke dalam beaker glass yang telah ditimbang
sebagai wadah kosong.
4) Menimbang beaker glass yang sudah berisi aquadest dengan neraca analitik dan
mencatat hasilnya.
5) Kemuddian hasil timbangan tersebut dikurangi dengan berat wadah kosong.
6) Mengulangi langkah-langkah diatas sampai 3x.

G. KALIBRASI MIKROSKOP

Kalibrasi micrometer:
1) Mikrometer objektif diperlakukan sama seperti obyek glass dan dicari bayangan
skalanya.
2) Bila telah terlihat, mikrometer okuler diletakkan di dalam perangkat wadah lensa okuler,
kemudian dipasang pada mikroskop lagi.

202 Kendali Mutu ◼


3) Skala-skala pada kedua mikrometer tersebut disejajarkan, dimana salah satu anak skala
diatur sedemikian rupa sehinga saling lurus.
4) Dicari satu anak skala lainnya pada kedua garis skala yang saling lurus atau berhimpit.
5) Pada masing-masing mikrometer dihitung banyaknya anak skala mulai dari yang saling
lurus pertama sampai yang kedua.
6) Dari sini dapat dihitung :
1 skala mikrometer okuler = ...skala mkrometer objektif.
7) Kemudian mikrometer objektif diambil dan disimpan. Sedangkan mikrometer okuler
tetap dibiarkan untuk dipakai dalam pengukuran luas bidang pandang.

Gambar 5.27 Mikrometer okula Gambar 5.28 Mikrometer objektif

Gambar 5.29 Perbesaran 10x

◼ Kendali Mutu 203


Gambar 5.30 Perbesaran 40x

Gambar 5.31 Perbesaran 100x

Analisis :
Pada perbesaran 10x dan 40x lensa terlihat jernih dan gambar tampak jelas, namun pada
perbesaran 100x lensa tampak buram dan gambar tidak tampak jelas, kemungkinan penyebab
buramnya lensa adalah jamur yang tumbuh akibat kelalaian saat membersihkan lensa yang
kotor.

H. KALIBRASI PIKNOMETER

Persiapan-Persiapan Kalibrasi:
1. Peralatan yang akan dikalibrasi ditempatkan selama 1malam didalam ruangan kalibrasi,
sehingga peralatan tersebut terkondisi dengan baik.
2. Membersihkan peralatan yang akan dikalibrasi dengan menggunakan alcohol ataupun
dengan cairan pembersih lainnya. Lalu, dibilas dengan aquades, sehingga permukaanya
mengalami basah yang merata dan akan mencegah terjadinya kontaminasi permukaan
cairan.

204 Kendali Mutu ◼


Cara Menggunakan Piknometer dengan ketelitian Tinggi :
1. Sebelum menggunakan piknometer amati toleransi suhu yang tertera pada piknometer
2. mencari bobot konstan piknometer dengan cara dipanaskan atau dioven pada suhu 105
oC.

3. Kemudian dinginkan didalam desikator selama 10-15 menit.


4. Timbang piknometer dengan menggunakan timbangan analitik dan pastikan suhu
ruaangan atau suhu piknometer sesuai dengan yang tertera pada piknometer.
5. Setelah didapatkan bobot konstan, maka isi piknometer dengan fluida yang akan diukur
massa jenisnya sampai batas piknometer.
6. Setelah piknometer terisi dengan fluida, kemudian tutup piknometer dengan penutup,
setelah itu timbang kembali piknometer yang berisi fluida.
7. lakukan perhitungan massa jenis (p)= m / v ; p= masa jenis zat (gr/ml) atau (g/cm3) m=
massa zat (gram)/v= volume zat ( ml /cm3)

massa piknometer berisi fluida − massa piknometer kosong


p=
Volume Fluida( sesuai ukuran piknometer yang digunakan

Satuan yang digunakan pada Satuan Internasional (SI) adalah kg/m3 ,1000 kg/m3 = 1
g/cm3
8. Setelah selesai menggunakan, piknometer dibersihkan dan dikeringkan

CARA KERJA KALIBRASI PIKNOMETER


• Alat dan Bahan
Alat :
a. Piknometer
b. Neraca Analitik
c. Baeker glass
d. Tissue
Bahan :
a. Aquadest suhu 20oc
b. alkohol

• Langkah-Langkah Kerja :
1. Menyiapkan semua alat dan bahan
2. Melakukan persiapan kalibrasi yang telah dijelaskan diatas.
3. Menimbang piknometer dalam keadaan kosong (catat sebagai A)
4. Mengisi piknometer dengan aquadest suhu 20oc secara hati-hati dan teliti

◼ Kendali Mutu 205


5. Memasang tutup piknometer dan membersihkan tumpahan air pada piknometer
(bila ada) dengan tissue.
6. Mengamati ada/tidaknya gelembung udara pada piknometer setelah ditutup.
7. Jika ada gelmbung udara pastikan gelembung udaranya hilang
8. Menimbang piknometer yang telah berisi Aquadest suhu 20 oc (catat sebagai B).
Melakukan pengulangan langkah kerja diatas 5x

• Perhitungan Kalibrasi Piknometer (Volume piknometer)


1) Berat Piknometer kosong 20˚C (A) =..... gram
2) Berat Piknometer + aquades suhu 20˚C (B) =..... gram
3) Berat air pada suhu 20˚C (C) = B –A
=.......... gram
4) Volume air = Volume piknometer = C / 0,998 g/cm³
= ....... cm³

• Validasi dan Kesimpulan


Validasi = Std Deviasi x 100%
Dikatakan valid apabila hasil <2, apabila >2 maka dinyatakan tidak valid

I. KALIBRASI PIPET

Langkah-Langkah Kerja :
1. Menimbang botol timbangan dengan timbangan analitik, kemudian catat hasilnya,
misalnya A (mg)
2. Memipet akuades yang sudah diukur suhunya dengan pipet yang akan dikalibrasi, lalu
masukkan dalam botol timbang.
3. Misalnya suhu akuades 25,1°C, tentukan berat jenisnya (BJ) dengan melihat tabel BJ
akuades yaitu 0,997017.
4. Timbang botol timbang yang sudah berisikan aqudes dan catat hasilnya, misalnya B mg.
5. Hitung berat akuades yaitu (B-A)mg.
6. Maka volume akuades adalah :
Berat akuades = B – A mg
Volume akuades = Berat akuades / BJ akuades (0,997017)
7. Hitung perbedaan antara volume hasil perhitungan diatas dengan volume yang dipipet.
8. Batas penyimpangan yang masih diperbolehkan sesuai dengan jenis pipet.
9. Cara kalibrasi ini dapat dilakukan pula untuk labu volumetrik, gelas ukur, dan alat-alat
gelas lainnya.

206 Kendali Mutu ◼


Tabel 5. 1.
Batas Toleransi Penyimpangan Pengukuran Pipet Berdasarkan National Bureau of Standards

Batas Toleransi (mL)


Volume
Labu
(mL) Pipet Ukur Pipet Volume Buret Gelas Ukur
Volume
½ 0,006 - - - -
1 0,006 0,01 - 0,01 -
2 0,006 0,01 - 0,015 -
3 0,01 - - 0,015 -
4 0,01 - - 0,02 -
5 0,01 0,02 0,01 0,02 0,05
10 0,01 0,03 0,02 0,02 0,08
15 0,01 - - - -
20 0,03 - - - -
25 0,03 0,05 0,05 0,03 0,14
50 0,05 - 0,05 0,05 0,20
100 0,08 - 0,10 0,08 0,35
200 0,10 - - 0,10 -
250 - - - 0,12 0,65
500 - - - 0,20 0,10
1000 - - - 0,30 2,0
2000 - - - 0,50 3,5
(Sumber : GLP. 2008)

J. KALIBRASI SENTRIFUSE (CENTRIFUGE)

Kalibrasi sentrifus dilakukan dengan mengukur kecepatan permenit dan waktu. Pada
refrigerated centrifuge selain kalibrasi rpm dan waktu juga perlu kalibrasi suhu.

1. Kalibrasi rpm
Dapat dilakukan dengan menggunakan:

a. Tachometer mekanik
Yaitu dengan kabel yang lentur. Caranya adalah ujung kabel yang satu dikaitkan pada
kumparan motor didalam, sedangkan ujung yang lain dihubungkan dengan alat meter.

◼ Kendali Mutu 207


Set sentrifus pada rpm tertentu, kemudian jalankan. Lalu, catat rpm yang ditu njukkan
oleh meter pada tachometer. Ulangi beberapa kali dan hitung rata-ratanya.

b. Tachometer elektrik
Caranya adalah meletakkan bagian magnet di sekeliling kumparan, sehingga
menimbulkan aliran listrik bila alat dijalankan. Set sentrifus pada rpm tertentu, lalu
aliran listrik yang timbul akan menggerakkan bagian meter. Cara rpm nya ditunjukkan
oleh meter pada tachometer. Ulangi beberapa kali dan hitung rata-ratanya.

c. Strobelight
Alat ini digunakan bila tachometer tidak dapat menjangkau motor. Pemeriksaan
dilakukan beberapa kali dan hitung nilai rata-rata serta kecepatan putar / rpm masih
dapat diterima bila penyimpangan nilai rata-rata tidak lebih dari 5 %.

2. Kalibrasi alat pencatat waktu (timer)


Dapat dilakukan dengan menggunakan stopwatch.
Cara:
▪ set sentrifuse pada waktu yang sering dipakai, misalnya 5 menit,
▪ jalankan alat dan bersamaan dengan itu juga jalankan stopwatch.
▪ ulangi beberapa kali hitung nilai rata-ratanya.
Alat pencatat waktu masih dapat diterima bila penyimpangan nilai rata-rata tidak lebih
dari 10 %.

• Langkah – Langkah Kerja:


1. Mengukur kecepatan (rpm) per menit dan waktu pada alatnya.
2. Suhu juga perlu dikalibrasi.
3. Beberapa alat yang digunakan untuk kalibrasi sentrifuge yaitu :
a) Kalibrasi kecepatan (rpm) : dengan tachometer mekanik, tachometer
elektrik.
b) Kalibrasi waktu : 1) Set sentrifuge pada waktu yang sering dipakai,
misal 5 menit; 2). Pada waktu sentrifuge berhenti, stopwatch
dimatikkan dan catat; 3). Mengulangi beberapa kali dan dihitung rata-
rata.

208 Kendali Mutu ◼


K. KALIBRASI SPEKTROFOTOMETER (SPECTROPHOTOMETER)

Kalibrasi meliputi:
1. Kecepatan Pengukur Absorban
Kalibrasi dilakukan setiap minggu dengan memakai larutan 50 mg atau 100 mg/L
Potasium Bikromat (K2Cr2O7) dan 0,8 N asam sulfat (H2SO4). Formula larutan tersebut dapat
dilihat pada tabel dibawah ini. Larutan tersebut mempunyai nilai absorban pada setiap
panjang gelombang.

2. Kecepatan Panjang Gelombang


Lakukan kalibrasi ini setiap 6 bulan dan dapat menggunakan beberapa cara, yaitu :
a. Dengan Warna Sinar
Kalibrasi berdasarkan pengamatan warna, hasilnya kurang teliti.

Cara:
Pada arah jalannya sinar diberi kertas putih dan amati warna yang timbul pada panjang
gelombang tertentu yaitu:
hijau kebiruan pada panjang gelombang 500 nm
hijau terang pada panjang gelombang 525 nm
kuning hijau pada panjang gelombang 585 nm
Toleransi yang masih dianggap baik adalah ±5 nm.

b. Dengan lampu Deuterium


Hanya dapat dilakukan pada spektrofotometer UV-Vis,
Caranya adalah apakah %T maksimum ada pada panjang gelombang 656 ± 0,4 nm.

c. Dengan filter Didynium atau Holmium Oxide


Periksa %Tmin/Abs maks dari filter Didynium atau Holmium oxide.
%T dari Didynium filter ada pada panjang gelombang 586 ± 3 nm, sedangkan %T hindari
Holmium oxide pada panjang gelombang 360,9 ± 0,75 nm.

d. Dengan standar filter bersertifikat


Beberapa spectrophotometer dapat menggunakan filter standar bersertifikat yang
mempunyai %T maks untuk panjang gelombang tertentu seperti yang tercantum pada
labelnya.
Caranya :
▪ Bila spectrophotometer yang akan dikalibrasi mempunyai lebih dari satu sumber
gunakan lampu Tungsten.

◼ Kendali Mutu 209


▪ Masukkan standar panjang gelombang 10 nm di bawah standar panjang
gelombang.
▪ Atur %T sehingga menunjukkan 80-90% T.
▪ Panjang gelombang dimasukkan perlahan-lahan sambil mengamati %T,.
%T harus naik bila tidak naik, ulangi langkah-langkah tersebut di atas.
Carilah panjang gelombang, dimana terdapat %T maksimum dan catat panjang
gelombang tersebut. Batas yang dapat ditoleransi adal1ah panjang gelombang
standarseperti pada label ± 5nm.

3) Linearitas alat
Lakukan kalibrasi setiap 6 bulan.
Kalibrasilll dapat dilakukan linearitas dengan mengukur absorban pada panjang
gelombang tertentu terhadap konsentrasi larutan yang berbeda-beda yang telah
diketahui nilainya.

Pemeriksaan dilakukan dengan:

a) Larutan Kalium bikromat (K2Cr207) untuk daerah UV (<400nm), dengan serial


konsentrasi.

Langkah-Langkah Kerja :
• Buat larutan K2Cr207 yaitu dengan melarutkan 50 mg Kalium bikromat dalam 1
liter asam sulfat 0,01N.
• Buat serial pengenceran stok kalium bikromat dengan larutan asam stok
diencerkan hingga menjadi 25 ml
10 ml sulfat 0,01 N sebagai berikut:
10 ml stok diencerkan hingga menjadi 50ml.
5 stok diencerkan menjadi 50 ml.
• Ukur absorban dari masing-masing pengenceran dengan menggunakan blanko
asam sulfat 0,01 N pada panjang gelombang 350 nm.
• Hasil disebut linier bila nilai absorban dari masing-masing pengenceran seperti
terlihat pada Tabel2.

210 Kendali Mutu ◼


Tabel 5.2. Nilai absorban pada berbagai pengenceran larutan Kalium dikromat

Volume awal Volume Setelah Pengenceran Nilai Absorban


10 mL 25 mL 0,214

10 mL 50 mL 0,107

5 mL 50 mL 0,054

(Sumber : GLP. 2008)

Selain itu dapat pula dengan mencatat hubungan antara konsentrasi dan absorban
dengan menggunakan kertas grafik dan amati apakah grafik menunjukkan garis lurus
atau tidak.

b) Larutan Cobalt ammonium sulfat untuk panjang gelomban lebih dari 400 nm.
Langkah-Langkah Kerja :
• Buat larutan stok Cobalt ammonium sulfat yaitu dengan melarutkan 8,0gr Cobalt
ammonium dalam 100 ml asam sulfat 1 % v/v.
• Buat pengenceran yang tepat dengan perbandinga 1 :2, 1: :3 dan 1:4.
• Ukur absorban dari masing-masing pengenceran dengan blanko asam sulfat 1
%pada panjang gelombang 512 nm. Plot hubungan antara konsentrasi dan
absorban yang dibaca pada kertas grafik dan amati apakah grafiknya menunjukkan
garis lurus.

Panjang gelombang tertentu dengan cara ::


• Masukkan standar 100 %T.
• Set panjang gelombang sesuai dengan yang tercantum pada label.
• Atur%T hingga menunjukkan 100 %T.
• Ganti standar 100 % T dengan standar 0%T.
• Ulangi langkah-langkah di atas supaya menunjukkan 0%T dan 100 %T stabii.
• Masukkan standar 50 %T dan catat nilai %T nya.
• Ganti standar 50%T dengan standar 10 %T dan catat nilai %Tnya.
• Batas toleransi yang masih dapat diterima sesuai dengan petunjuk produk
tersebut.

◼ Kendali Mutu 211


4) Straylight (Strayenergy)
Straylight adalah cahaya lain diluar panjang gelombang tertentu yang diinginkan.
Sumbernya dapat berasal dari sinar yang bocor dari luar, sinar dari panjang gelombang
lain atau dari alat itu sendiri. Misalnya kerusakan monokromator dan pembiasan sinar
yang jatuh pada kuvet. Straylight dapat mengakibatkan alat kehilangan linearitas dan
terjadi pergeseran puncak absorbsi.

Lakukan kalibrasi setiap 6 bulan. Kalibrasi dilakukan dengan beberapa cara:


a) Larutan sodium 'iodida
Sodium Iodida dalam air mernpunyai %T lebih kecil dari pada panjang gelombang
260 nm.
b) Gelas coming vicor
Gelas tidak akan mentransmisikan cahaya pada panjang gelombang 205 nm.
c) Standar filter bersertifikat
Pada standar filter tersebut terdapat 3 buah filter SRE dengan panjang gelombang
220 nm, 340nm, dan 400nm. Filter akan menyerap cahaya diatas panjang
gelombang tersebut dan akan melewatkan cahaya dibawah panjang gelombang
tersebut.
Cara:
▪ Masukkan standar 100 %T.
▪ Set pajang gelombang 400nm.
▪ Atur %T hingga menunjukkan 100%T.
▪ Ganti standar 100 %T dengan standar SRE 400 nm dan catat pembacaan %T.
▪ Ulang ilangkah-langkah tersebut diatas untuk filter SRE 340 nm dan
220 nm. Hasil yang masih dapat diterima adalah 0-0,6%T.

L. THERMOMETER

Kalibrasi dilakukan setiap 6 bulan sekali dengan cara sebagi berikut :


1. Letakkan thermometer yang dikalibrasi dan thermometer standart sertifikat berdekatan
dalam suhu ruang 20-25 °C dan diamkan selama 1 jam.
2. Catat suhu yang ditunjukan oleh kedua thermometer.
3. Thermometer memenuhi syarat, bila perbedaan pembacaan suhu antara kedua
thermometer adalah ± 0,5 °C
4. Pemerintahan diulang seperti diatas dengan menggunakan 30-40 °C dalam oven

212 Kendali Mutu ◼


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan langkah-langkah dalam melakukan kalibrasi pada alat glass seperti pipet dan
piknometer!
2) Jelaskan prinsip-prinsip dalam melakukan kalibrasi pada instrumen seperti
autoklaf,oven dan sentrifuge!

Petunjuk Jawaban Latihan

Pertama tama Anda harus membaca secara mendalam isi Topik 2 dari Bab ini yaitu
tentang langkah langkah dalam melakukan kalibrasi alat laboratorium, upayakan agar Anda
dapat menjelaskan prinsip kerja dalam melakukan kalibrasi

Ringkasan

1. Timbangan analitik dikalibrasi oleh laboratorium kalibrasi yang terakreditasi.


Laboratorium dapat melakukan pemantauan sebelum digunakan dengan menggunakan
anak timbangan standar yang bersertifikat.
2. Prinsip Kalibrasi oven mengandung pengertian sebagai suatu rangkaian kegiatan untuk
menentukan kebenaran konvensional suatu alat ukur dengan cara membandingkan
hasil ukur alat tersebut dengan standar ukur yang sesuai dan tertelusur ke standar
nasional atau internasional.
3. Prinsip kalibrasi kualifikasi inkubator kurang lebih sama dengan kualifikasi oven, lemari
pendingin, ruang penyimpanan, dan autoklaf
4. Kalibrasi pada penangas air (Waterbath), suhu merupakan parameter yang perlu
dipantau. Cara pemantauan pengatur suhu sama seperti pemantauan suhu pada
refrigerator atau oven.
5. Kalibrasi buret mempunyai tujuan yaitu untuk mengetahui tingkat ketelitiannya
6. Prinsip kalibrasi mikroskop yaitu pada mikrometer objektif diperlakukan sama seperti
obyek glass dan dicari bayangan skalanya.
7. Prinsip kerja pada kalibrasi piknometer yaitu peralatan yang akan dikalibrasi
ditempatkan selama 1 malam didalam ruangan kalibrasi, sehingga peralatan tersebut
terkondisi dengan baik. Membersihkan peralatan yang akan dikalibrasi dengan

◼ Kendali Mutu 213


menggunakan alcohol ataupun dengan cairan pembersih lainnya. Lalu, dibilas dengan
aquades, sehingga permukaanya mengalami basah yang merata dan akan mencegah
terjadinya kontaminasi permukaan cairan.
8. Prinsip kerja Kalibrasi sentrifus (Centrifuge) dilakukan dengan mengukur kecepatan
permenit dan waktu. Pada refrigerated centrifuge selain kalibrasi rpm dan waktu juga
perlu kalibrasi suhu.
9. Kalibrasi pada alat instrumen spektrofotometer dilakukan pada kecepatan mengukuran
absorban yang dilakukan setiap minggu dan ketepatan panjang gelombang yang
diLakukan kalibrasi setiap 6 bulan.
10. Kalibrasi Thermometer dilakukan setiap 6 bulan sekali dengan cara meletakkan
thermometer yang dikalibrasi dan thermometer standart bersertifikat berdekatan
dalam ruang suhu 20°- 25°C dan diamkan selama 1 jam.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Sebutkan salah satu parameter dari instrumen spektrofotomete yang dikalibrasi ....
A. Kecepatan putaran
B. Alat pencatat waktu
C. Ketepatan pengukuran absorban
D. Indikator tape

2) Sebutkan salah satu parameter dari instrumen sentrifuge yang dikalibrasi ....
A. Ketepatan pengukuran absorban
B. Ketepatan panjang gelombang
C. Alat pencatat waktu
D. Linearitas Alat

3) Berapa Penyimpangan nilai rata-rata yang masih dapat diterimakalibrasi kecepatan


putar pada setrifuge ....
A. 5%
B. 10%
C. 7%
D. 8%

214 Kendali Mutu ◼


4) Tujuan melakukan kalibrasi buret ....
A. Untuk mengetahui tingkat ketelitian
B. Untuk mengetahui tingkat penyimpangan suhu
C. Untuk mengetahui posisi bahan yang akan diuji
D. Untuk mengetahui tingkat kecepatan waktu

5) Dalam melakukan kalibrasi timbangan elektrik untuk berat 1—50 mg, nilai rata rata
Perbedaan berat yang masih diterima adalah ....
A. ±0,014 mg
B. ± 0,025 mg
C. ± 0,054 mg
D. ± 0,030 mg

6) Dalam melakukan kalibrasi thermometer diletakkan berdekatan dengan thermometer


Standar bersertifikat pada suhu ....
A. 10 sampai 12 derajat C selama 1jam
B. 20 sampai 25 derajat C selama 2 jam
C. 15 sampai 20 derajat C selama 2 jam
D. 20 sampai 25 derajat C selama 1 jam

◼ Kendali Mutu 215


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) A
2) A
3) A
4) C
5) D
6) B

Tes 2
1) C
2) C
3) A
4) A
5) A
6) D

216 Kendali Mutu ◼


Daftar Pustaka
Ahmad, M., dan Suherman 1995, Analisis Instrumental, Surabaya :Airlangga University Press.

Bahti, 1998,Teknik Pemisahan Kimia dan Fisika,Bandung :Universitas Padjajaran.

Bassett, J., R.C. Denney, G.H. Jeffery, dan J. Mendham, 1994, Kimia Analisis Kuantitatif
Anorganik, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.

Day R.A dan Underwood A.L. 2002. Analisis Kimia Kuantitatif edisi keenam. Sopyan Iis,
penerjemah. Jakarta : Erlangga. Terjemahan dari : Quantitative Analilysis Sixth Edition.

Direktorat Laboratorium Kesehatan, Dirjen Pelayanan Medik, DepKes RI, 2004, Pedoman
Praktek Laboratorium Yang Benar (Good Laboratory Practice), Cetakan ketiga, Jakarta

Direktorat Bina Pelayanan Penunjang Medik, DepKes RI, 2008, Pedoman Praktek
Laboratorium Yang Benar (Good Laboratory Practice), Jakarta.

Hendayana, Sumar Ph.D. 2006. Kimia Pemisahan, Metode Kromatografi dan


ElektrolisisModern. Bandung: PT REMAJA ROSDAKARYAMadbardo,2010, Kromatografi
Gas. (http://madbardo.blogspot.com/2010/02/kromatografi-gas.html.Diakses tanggal
31 Januari 2011 )

Hendayana, Sumar Ph.D. 2006. Kimia Pemisahan, Metode Kromatografi dan Elektrolisis

Modern. Bandung : PT REMAJA ROSDAKARYA Madbardo. 2010. Kromatografi Gas.


(http://madbardo.blogspot.com/2010/ 02/kromatografi-gas.html. Diakses tanggal
31 Januari 2011 )

Instrumentasi Laboratorium Kesehatan, Departemen Kesehatan RI, Pusat Pendidikan Tenaga


Kesehatan, 1995.

Khopkar, S.M., 2008, Konsep Dasar Kimia Analitik, Jakarta : UI Press.

Putra, Effendy D. L., 2004. Kromatografi Cair Kinerja Tinggi Dalam Bidang Farmasi. Jurusan
Farmasi Fakultas Dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Sumatera Utara :3

Sudjadi, 1986.MetodePemisahan.Kanisius.Yogyakarta.

◼ Kendali Mutu 217


Soebagio, Drs, dkk. 2005. Kimia Analitik II. Malang : UM Press.

www.academia.edu/12171265/Pengenalan Mikroskop dan Kalibrasi Mikrometer


auto=download, 2017.

http://www.dartmouth.edu/chemlab/techniques/buret.html.

https://nzaoldyeck.wordpress.com/categoy/materi-kuliah.

http://www.alatlabor.com/article/detail/67/Pengertian-dan-fungsi-buret.

http://poltekkes – mataram.ac.id/cp/wp-content/2015/08/3

218 Kendali Mutu ◼


Bab 6
KEANDALAN TES LABORATORIUM
Doni Setiawan, S.Si., M.Biotek

Pendahuluan

P
ada Bab 6 ini Anda akan mempelajari tentang keandalan tes laboratorium. Keandalan
dari tes laboratorium merupakan ukuran untuk menilai sampai berapa jauh tes tersebut
dapat digunakan untuk kepentingan klinik. Sebagai penanggungjawab di laboratorium
kesehatan Anda perlu menjamin bahwa hasil pemeriksaan laboratorium Anda valid dan dapat
dipergunakan untuk mengambil keputusan klinis. Untuk dapat memberikan jaminan tersebut,
Anda perlu melakukan suatu upaya sistematik yang disebut dengan kontrol kualitas (quality
control/QC). Mutu pemeriksaan inilah yang menjadi target dari proses QC. Mutu pemeriksaan
laboratorium dipengaruhi oleh dua hal pokok, yaitu akurasi dan presisi. Pemeriksaan yang
dilakukan laboratorium memiliki mutu yang baik apabila akurasi dan presisinya baik.
Memilih pemeriksaan diagnostik yang tepat tidak selalu mudah. Uji diagnostik dapat
dilakukan untuk menentukan validitas suatu metode. Uji diagnotik dapat dilakukan dengan
menentukan sensitivitas dan spesifisitas suatu metode yang dibandingkan dengan metode
baku emas suatu parameter pemeriksaan. Materi dalam Bab 6 ini penting untuk Anda kuasai
agar Anda dapat melakukan tugas QC dengan baik di tempat Anda bekerja.
Untuk memudahkan Anda dalam mempelajari Bab Keandalan tes laboratorium ini, maka
bab ini dibagi menjadi dua topik berikut :
1. Keandalan Laboratorium : presisi, impresisi, akurasi, inakurasi
2. Keandalan Diagnostik: sensitivitas diagnostik, spesifisitas diagnostik, nilai ramal positif,
nilai ramal negatif, efisiensi.

Oleh sebab itu sistematika penulisan materi pada Bab 6 ini, terbagi menjadi dua topik
berikut.
1. Topik 1 : Akurasi dan Presisi
2. Topik 2 : Sensitivitas dan Spesifisitas diagnostik

◼ Kendali Mutu 219


Setelah selesai mempelajari Bab 6 ini, Anda diharapkan memiliki kompetensi:
1. Dapat melakukan pengolahan data akurasi dan presisi.
2. Dapat melakukan pengolahan data senitivitas dan spesifisitas diagnostik.

Untuk membantu Anda dalam memahami isi Bab 6, gunakan pengalaman Anda sebagai
petugas laboratorium, dan juga referensi lain yang mendukung seperti kit insert pemeriksaan.
Selain itu, Anda juga diharapkan berinteraksi dengan mahasiswa lain dalam belajar agar Anda
mendapatkan ide dan masukan lain dari teman sejawat.
Sebelum Anda mulai mempelajari Bab 6 ini, berikut ini ada beberapa petunjuk belajar
yang dapat Anda cermati supaya Anda lebih mudah untuk memahami materi bahan ajar ini.
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan dari bab ini sehingga Anda dapat
memahami untuk apa mempelajari bahan ajar ini.
2. Baca dengan cermat tiap bagian dari suatu BAB atau topik serta temukan kata-kata kunci
dan kata-kata yang dianggap baru. Kemudian carilah dan baca pengertian kata kunci
tersebut dalam kamus yang Anda miliki atau dari Google.
3. Cermatilah konsep-konsep yang dibahas dalam bahan ajari dengan pemahaman Anda
sendiri, namjun jika Anda masih belum paham akan isi topik yang Anda baca maka
diskusikanlah dengan teman lain, atau diskusikanlah dengan dosen Anda.
4. Apabila materi yang dibahas dalam bahan ajar ini menurut Anda masih kurang carilah
sumber atau referensi lain yang relevan dan terkait materi atau konsep yang Anda baca
dari setiap topik yang sedang Anda pelajari.
5. Kerjakanlah semua soal dari tes dan latihan yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal
ini penting untuk Anda lakukan agar Anda dapat mengukur sejauh mana pemahaman
Anda terhadap materi yang telah Anda pelajari dari setiap topik yang ada dalam bahan
ajar ini.

Selamat belajar. Sukses untuk Anda

220 Kendali Mutu ◼


Topik 1
Akurasi dan Presisi

S
ebagai petugas laboratorium Anda perlu menjamin bahwa hasil pemeriksaan
laboratorium Anda memiliki mutu yang baik. Pemeriksaan dikatakan memiliki mutu
yang baik apabila akurasi dan presisinya baik. Kompetensi yang diharapkan dapat Anda
peroleh setelah mempelajari topik ini adalah Anda diharapkan mampu melakukan pengolahan
data akurasi dan presisi, dalam prosedur QC. Oleh karena itu dalam topik ini akan dijelaskan
pengertian dan cara pengolahan data akurasi dan presisi dalam prosedur QC pada hasil
pemeriksaan labortorium klinik. Sebagai langkah awal coba cermati gambar di bawah ini.

A B C D

Gambar 6.1 Akurasi dan Presisi


Sumber : http://blog.extensionengine.com/accuracy-precision/

Gambar 6.1 merupakan suatu ilustrasi, pengukuran berulang yang diibaratkan dengan
anak panah yang menembak target beberapa kali. Ilustrasi tersebut menunjukkan perbedaan
akurasi dan presisi. Setelah Anda mencermati Gambar 6.1 baik gambar 6.1 A, atau B, atau C,
dan D, isilah titik-titik di bawah ini dengan menuliskan pendapat Anda mengenai Gambar 6.1.
Kaitkan jawaban Anda dengan pendapat Anda mengenai akurasi dan presisi.
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................
.....................................................................................................................................................

◼ Kendali Mutu 221


Pada prakteknya, pengujian akurasi dan presisi dalam prosedur QC biasanya dilakukan
dengan memeriksa bahan kontrol yang telah diketahui rentang kadarnya dan membandingkan
hasil pemeriksaan dengan rentang kadar bahan kontrol tersebut. Untuk
menginterpresentasikan hasil proses QC, ada beberapa dasar-dasar statistik yang perlu Anda
kuasai, sehingga Anda harus mampu mengolah data hasil pemeriksaan bahan kontrol, dalam
penentuan akurasi dan presisi proses QC.

A. DASAR-DASAR STATISTIK

Istilah statistik yang terkait dengan sebaran data yang diperoleh dari serangkaian
pemeriksaan berulang, yaitu rerata (mean), rentang (range), simpangan baku (standard
deviation,SD) dan koefisiensi variasi (coefficient of variation,CV). Untuk mengolah data
statistik ada beberapa simbol statistik yang penting untuk Anda ketahui yaitu:

∑ Jumlah
n Jumlah titik data (hasil atau pengamatan)
𝑥1 Data individual
𝑥1 − 𝑥𝑛 Data point 1-n dimana n adalah hasil terakhir
simbol untuk mean.
𝑥̅

√ akar kuadrat dari data.

1. Rerata (Mean)
Mean adalah hasil pembagian sejumlah nilai hasil pemeriksaan dengan jumlah
pemeriksaan yang dilakukan. Mean biasanya digunakan sebagai nilai target dari QC. Rumus
mean sebagai berikut :

∑𝑥
𝑥̅ =
𝑛

National Committee for Clinical Laboratory Standards (NCCLS) merekomendasikan


setiap laboratorium untuk menetapkan sendiri nilai target suatu bahan kontrol dengan
melakukan setidaknya 20 kali pengulangan. Tujuannya yaitu untuk mengukur variasi dan
menetapkan rentang bahan kontrol. Duapuluh nilai tersebut diperoleh dari 20 kali pengujian
yang berbeda.

222 Kendali Mutu ◼


2. Rentang
Rentang adalah penyebaran antara nilai hasil pemeriksaan terendah hingga tertinggi.
Rentang memberikan batas bawah dan batas atas suatu rangkaian data. Rentang digunakan
menjadi ukuran sederhana untuk menilai sebaran data, namun rentang tidak dapat
menggambarkan bentuk distribusi data.

𝑅𝑒𝑛𝑡𝑎𝑛𝑔 = 𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑡𝑒𝑟𝑡𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 − 𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑡𝑒𝑟𝑒𝑛𝑑𝑎ℎ

3. Simpangan Baku
Standar deviasi (SD) adalah pengukuran variasi dalam serangkaian hasil pemeriksaan.
SD sangat berguna untuk laboratorium dalam menganalisa hasil pengendalian mutu. Rumus
untuk menghitung standar deviasi adalah:

(𝑥 − 𝑥̅ )2
𝑆𝐷 = √
𝑛−1

SD menggambarkan bentuk distribusi data. Menggunakannilai rerata sebagai nialai


target dan simpangan baku sebagai ukuran sesabaran data, Anda dapat menentukan rentang
nilai yang dapat diterima dalam QC. Batas dari rentang nilai yang dapat diterima tersebut
dinyatakan dengan seberapa jauh jaraknya dari nilai mean.
Nilai mean dan nlai nilai ± 1, 2, dan 3 SD dibutuhkan untuk bagan yang digunakan pada
nilai kontrol harian. Untuk menghitung 2SD, SD dikalikan 2 kemudian ditambah atau dkurangi
mean. Sedangkan untuk menghitung 3SD, kalikan SD dengan 3, lalu diambah atau dikurangi
mean.
Dalam menerjemahkan sebaran data pada praktek QC, Anda perlu memahami adanya
bentuk distribusi “normal” atau Gaussian distribution. Bentuk distribusi ini menggambarkan
bahwa ketika Anda melakukan pengulangan pemeriksaan, Anda tidak akan memperoleh hasil
yang sama persis, namun berbeda-beda yang sifatnya acak. Data hasil pengulangan tersebut
apabila kita kelompokan akan membentuk suatu kurva simetris dengan satu puncak yang nilai
tengahnya merupakan rerata dari data tersebut.

◼ Kendali Mutu 223


Gambar 6.2 Kurva Distribusi Normal
Sumber : https://psychlopedia.wikispaces.com/normal+distribution

Untuk titik data tertentu 68,3% akan berada antara ± 1SD, 95,5% antara ±2D, dan 99,7%
antara ±3 SD. Setelah rentang ini ditetapkan, maka dapat digunakan untuk mengevaluasi
pemeriksaan. Bila hanya satu kontrol yang digunakan, Anda menganggap pemeriksaan dapat
dijalankan sebagai "in control" jika nilainya dalam range 2SD.

4. Koefisien Variasi
Koefisien variasi (CV) adalah standar deviasi (SD) yang dinyatakan sebagai persentase
mean. CV merupakan suatu ukuran variabilitas yang bersifat relatif dan dinyatakan dalan
suatuan persen. CV menggambarkan perbedaaan hasil yang diperoleh setiap kali kita
melakukan pengulangan pemeriksaan pada sampel yang sama. Bila laboratorium merubah
suatu metode Analisis, CV merupakan salah satu unsur yang bisa digunakan untuk
membandingkan ketepatan metode. Idealnya, nilai CV harus kurang dari 5%. Rumus untuk
menghitung CV adalah:

𝑆𝐷
𝐶𝑉 = × 100
𝑚𝑒𝑎𝑛

B. AKURASI

Akurasi (ketepatan) atau inakurasi (ketidaktepatan) adalah kemampuan untuk


mengukur dengan tepat sesuai dengan nilai benar (true value) setelah dilakukan secara

224 Kendali Mutu ◼


berulang. Nilai replika analisis semakin dekat dengan sampel yang sebenarnya maka semakin
akurat. Akurasi dapat diukur secara kuantitatif, dalam ukuran inakurasi. Anda dapat mengukur
inakurasi dengan melakukan pengukuran terhadap bahan kontrol yang telah diketahui
kadarnya. Perbedaan antara hasil pengukuran Anda dengan nilai benar bahan kontrol
merupakan indikator inakurasi pemeriksaan. Perbedaan ini disebut sebagai bias (d%) yang
dapat dihitung dengan persamaan:

x̅ - NA
d% = ×100%
NA

Keterangan :
x̅ = rata-rata hasil pemeriksaan bahan kontrol
NA = nilai benar bahan kontrol
d% = nilai bias

Semakin kecil d (%), maka semakin tinggi akurasi pemeriksaan yang Anda lakukan. Nilai
d (%) dapat positif atau negatif. Nilai positif menunjukkan nilai yang lebih tinggi dari nilai
benar, sedangkan nilai negatif menunjukkan nilai yang lebih rendah dari nilai benar.
Pengukuran inakurasi dapat dilakukan dengan memenuhi dua syarat, yaitu pertama,
bahan kontrol diukur dengan metode baku emas (Gold Standart). Kedua, bahan kontrol masih
dalam kondisi baik. Penilaian inakurasi tidak bisa hanya dengan satu kali pengukuran. Anda
perlu melakukan beberapa kali pengukuran terhadap bahan kontrol yang sama dengan
menggunakan metode baku emas dengan menggunakan alat atau metode yang ingin Anda
uji. Nilai bias yang diperoleh selanjutnya dimasukan dalam suatu plot untuk melihat
sebarannya. Pengukuran bias menjadi landasan penilaian pemeriksaan-pemeriksaan
selanjutnya. Pemeriksaan yang memiliki bias yang besar atau akurasinya rendah akan selalu
memberikan hasil yang menyimpang dari nilai benar.
Akurasi dapat pula dinyatakan sebagai persen perolehan kembali (recovery) yaitu
dengan melakukan pemeriksaan bahan sampel yang telah ditambahkan analit murni,
kemudian hasilnya dihitung terhadap hasil yang diharapkan. Akurasi dapat ditentukan melalui
dua cara, yaitu metode simulasi (spiked-placebo recovery) atau metode penambahan baku
(standard addition method).
Dalam metode simulasi, sejumlah analit bahan murni ditambahkan ke dalam plasebo
(semua campuran reagent yang digunakan tanpa analit), lalu campuran tersebut dianalisis dan
hasilnya dibandingkan dengan kadar standar yang ditambahkan (kadar yang sebenarnya).
Tetapi jika tidak memungkinkan membuat sampel plasebo karena matriksnya tidak diketahui,
maka dapat dipakai metode adisi. Pada metode adisi, sampel dianalisis lalu sejumlah tertentu

◼ Kendali Mutu 225


analit yang diperiksa (pure analit/standar) ditambahkan ke dalam sampel, dicampur dan
dianalisis lagi. Selisih kedua hasil dibandingkan dengan kadar yang sebenarnya. Recovery
dinyatakan sebagai rasio antara hasil yang diperoleh dengan hasil yang sebenarnya. Akurasi
yang baik adalah yang memberikan nilai Recovery (%) mendekati 100%. Perhitungan recovery
dapat juga ditetapkan dengan rumus sebagai berikut:

𝐻𝑎𝑠𝑖𝑙 𝑝𝑒𝑚𝑒𝑟𝑖𝑘𝑠𝑎𝑎𝑛 (𝑜𝑏𝑠𝑒𝑟𝑣𝑎𝑠𝑖)


% 𝑅𝑒𝑐𝑜𝑣𝑒𝑟𝑦 = × 100
ℎ𝑎𝑠𝑖𝑙 𝑝𝑒𝑟ℎ𝑖𝑡𝑢𝑛𝑔𝑎𝑛 (𝑑𝑖ℎ𝑎r𝑎𝑝𝑘𝑎𝑛)

Akurasi juga dapat dinilai berdasarkan uji perbandingan hasil pemeriksaan dengan
reagen kit lain melalui uji korelasi menggunakan persamaan:

y = ax + b dan r.

Dimana :
y : persamaan regresi
a : slope, semakin mendekati 1 menunjukkan korelasi yang baik
b : intersep, semakin mendekati 0 menunjukkan korelasi yang baik
r : koefisien korelasi semakin mendekati 1 menunjukkan korelasi yang baik.

Gambar 6.3 Konsep Kesalahan total Akurasi


Sumber : Kemenkes RI, 2011

Pergeseran hasil pemeriksaan dari hasil sebenarnya menunjukkan kesalahan sistematik.


Konsep akurasi sebelumnya hanya menilai akurasi sebagai kesalahan sistematik. Kesalahan
sistematik umumnya disebabkan oleh: (1) Spesifitas reagen/ metode periksaan rendah (mutu
reagen), (2) Blanko sampel dan blanko reagen kurang tepat (kurva kalibrasi tidak linear), (3)

226 Kendali Mutu ◼


Mutu reagen kalibrasi kurang baik, (4) Alat bantu (pipet) yang kurang akurat, (5) Panjang
gelombang yang dipakai, dan (6) Salah cara melarutkan reagen.

C. PRESISI

Nilai presisi menunjukkan seberapa dekat suatu hasil pemeriksaan bila dilakukan
berulang dengan sampel yang sama. Presisi atau precision adalah ukuran yang menunjukkan
derajat kesesuaian antara hasil uji individual, diukur melalui penyebaran hasil individual dari
rata-rata jika prosedur diterapkan secara berulang pada sampel sampel yang diambil dari
campuran yang homogen. Secara kuantitatf, presisi disajikan dalam bentuk impresisi yang
diekspresikan dalam ukuran koefisien variasi. Dalam praktek sehari-hari kadang-kadang klinisi
meminta suatu pemeriksaan diulang karena tidak yakin dengan hasilnya. Apabila alat memiliki
presisi yang tinggi, maka pengulangan pemeriksaan terhadap sampel yang sama akan
memberikan hasil yang tidak berbeda jauh.
Impresisi sebagai tolok ukur kesalahan acak, perlu diberi batas sampai berapa besar
impresisi suatu pemeriksaan laboratorium dapat diterima agar pemeriksaan itu masih
mungkin untuk digunakan dalam diagnosis klinik. Terdapat tiga pandangan :
1. Impresisi diusahakan sampai sekecil mungkin, walaupun harus menyediakan peralatan
yang mahal dan sarana lain yg maha.
2. Impresisi dibatasi berdasarkan kegunaan klinik secara rutin pandangan ini didasarkan
atas pertimbangan kepraktisan yang menganggap suatu batas sudah cukup untuk
kepentingan klinik dan usaha untuk mendapatkan impresisi yang lebih kecil hanya akan
menambah biaya yang tidak perlu contoh : untuk pemeriksaan glukosa darah CV 5%
sudah dianggap cukup untuk kepentingan klinik rutin jadi perbedaan antara kadar
glukosa 200 mg/dL dan 210 mg/dL pada pemeriksaan ulang dianggap tidak bermakna.
Untuk kepentingan klinik rutin umumnya impresisi (CV) dibawah 5% sudah dianggap
cukup untuk semua tes kecuali untuk beberapa jenis pemeriksaan mis tes enzim masih
diperbolehkan sampai 10%
3. Besarnya impresisi tidak boleh melampaui variasi biologis, yaitu variasi dalam tubuh
seseorang atau variasi antara satu orang dengan orang lain. Untuk menghintung batas
ini diperlukan adanya nilai rujukan (nilai normal) pada tiap 2 pemeriksaan. Rumus yg
digunakan adalah rumus Tonks :

1
rentang nilai normal
Batas Impresisi = 4 × 100%
rerata nilai normal

◼ Kendali Mutu 227


Rumus Tonks tidak dapat diterapkan untuk setiap pemeriksaan laboratorium, impresisi
yang sekecil ini sering sulit dicapai dengan cara manual, sebaliknya untuk beberapa tes enzim
rumus ini memberikan batas yang terlalu besar. Namun rumus ini dapat dipakai untuk
pertimbangan pemeriksaan laboratorium yang memiliki rentang nilai normal yang sempit.
Manfaat impresisi untuk pemeriksaan laboratorium kesehatan yaitu:
▪ Klinisi perlu untuk mengetahui tingkat kesalahan disamping nilai normal dan
keterbatasan yang lain dari setiap pemeriksaan laboratorium yg digunakan, oleh karena
itu seharusnya informasi laboratorium harus mengikuti sertakan CV pada setiap tes
disamping nilai normalnya. Hal ini masih jarang dilakukan.
▪ Impresisi terutama diperlukan pada tindalk lanjut suatu penyakit tertentu dengan
menggunakan pemeriksaan laboratorium. Misalnya pada penderita hiperkolesterolemia
degan kadar kolesterol 400 mg/dL dalam pengobatan selama satu bulan, kemudian
kolesterolnya diperiksaan lagi hasinya 365 mg/dL dan impresisinya 20 mg/dl. Untuk
menyatakan dua pemeriksaan berbeda bermakna atau tidak, maka perbedaannya harus
lebih dari 3 SD( 99% batas kepercayaan ) pada kasus diatas perbedaannya adalah 400 -
365 = 35 mg/dL sebenarnya harus = 3 x 20 = 60mg/dL jadi karena 35 masih dibawah 60
maka perbedaan ini tidak bermakna atau pengobatan belum nampak hasil.

Presisi dapat dinyatakan sebagai repeatability (keterulangan) atau reproducibility


(ketertiruan). Repeatability merupakan keseksamaan metode jika dilakukan berulang kali oleh
tenaga laboratorium yang sama pada kondisi sama dan dalam interval waktu yang pendek.
Repeatability dinilai melalui pelaksanaan penetapan terpisah lengkap terhadap sampel-
sampel identik yang terpisah dari batch yang sama, jadi memberikan ukuran keseksamaan
pada kondisi yang normal. Sedangkan reproducibility merupakan keseksamaan metode jika
dikerjakan pada kondisi yang berbeda. Biasanya analisis dilakukan dalam laboratorium-
laboratorium yang berbeda menggunakan peralatan, pereaksi, pelarut, dan tenaga
laboratorium yang berbeda pula. Analisis dilakukan terhadap sampel-sampel yang diduga
identik yang dicuplik dari batch yang sama. Reproducibility dapat juga dilakukan dalam
laboratorium yang sama dengan menggunakan peralatan, pereaksi, dan tenaga laboratorium
yang berbeda.
Presisi diukur sebagai simpangan baku atau simpangan baku relatif (koefisien variasi).
Daftar dari batas minimum presisi (CV maksimum) beberapa pemeriksaan, dapat dilihat pada
tabel berikut.

228 Kendali Mutu ◼


Tabel 6.1 Daftar batas CV maksimum

Parameter CV Maksimum
Bilirubin Total 7
Kolesterol 6
Kreatinin 6
Glukosa 5
Protein Total 3
Albumin 6
Ureum 8
Asam Urat 6
Trigliserida 7
SGOT 7
SGPT 7
Gamma GT 7
LDH 7
Fosfatase Alkali 7
Fosfatase Asam 11 11
Kolinesterase 7 7
Kreatin Kinase (CK) 8 8
Natrium 7 7
Kalium 2,7 2,7
Klorida 2 2
Kalsium 3,3 3,3
Sumber: Kemenkes RI, 2011

Semakin nilai CV (%) maka semakin teliti sistem/metode tersebut dan sebaliknya. Presisi
menandakan kesalahan acak (random error). Kesalahan analitik acak sering kali disebabkan
oleh hal-hal berikut ini yaitu : (1). Instrumen yang tidak stabil, (2) Variasi temperatur, (3).
Variasi reagen dan kalibrasi, (4) Variasi teknik prosedur pemeriksaan: pipetasi, pencampuran,
waktu inkumbasi (5). Variasi operator. Untuk memudahkan mendeteksi kesalahan analitik
tersebut, perlu membuat grafik yang disebut dengan grafik kontrol diantaranya grafik levey-
jennings. Grafik ini bekerja dengan ansumsi sebaran nilai kontrol mengikuti sebaran normal
atau distribusi gaussian. Evaluasi hasil uji presisi adalah sebagai berikut:

◼ Kendali Mutu 229


a. Apabila hasil pemeriksaan terletak di dalam batas perhitungan (mean ±2SD), maka hasil
pmeriksaan bahan kontrol dinyatakan terkontrol baik sehingga seluruh pemeriksaan
spesimen pada hari pemeriksaan tersebut dianggap dapat diterima hasilnya.
b. Apabila hasil pemeriksaan terletak di daerah peringatan (mean±2SD samapai 3±SD),
maka kemungkinan terjadi penyimpangan hasil pemeriksaan bahan kontrol sehingga
perlu dicek kembali prosedur pemeriksaan, tetapi belum perlu dilakukan pemeriksaan
ulang.
c. Hasil pemeriksaan dinyatakan menyimpang apabila:
▪ Ada hasil pemeriksaan bahan kontrol terletak di luar batas kontrol (mean±3SD)
▪ Hasil pemeriksaan bahan kontrol selama 2 kali berturut-turut terletak di luar batas
peringatan (mean ±2SD) pada pihak yang sama.
▪ Hasil pemeriksaan bahan kontrol selama 4 kali berturut-turut lebih dari mean
±1SD dan terletak pada pihak yang sama.
▪ Hasil pemeriksaan bahan kontrol selama 7 hari berturut-turut cenderung
meningkat atau menurun disebut TREND.
▪ Hasil pemeriksaan bahan kontrol selama 7 hari berturut-turut terletak pada pihak
yang sama disebut SHIFT.

Westgard menyajikan suatu seri aturan untuk membantu evaluasi pemeriksaan grafik
kontrol. Seri aturan tersebut dapat digunakan pada penggunaan satau level kontrol, dua level
maupun tiga level. Pemetaan dan evaluasi hasil dari dua level kontrol secara simultan akan
memberikan terdeteksinya sift dan trend lebih awal dibandingkan jika hanya menggunakan
satu level. Tabel 6.2 berikut ini memuat aturan Westgard:

Tabel 6.2 Aturan Westgard

Aturan Keterangan Simbol Tipe Kesalahan


1 Satu nilai kontrol diluar 3SD 1-3S Random
2 dua nilai kontrol berturut-turut di 2-2S Sistematik
luar 2SD pada sisi yang sama
3 dua dari tiga nilai berturut-turut 2 of 3-2s Random
diluar 2SD
4 Rentang antara 2 nilai kontrol R-4S Sistematik
berturut-turut diluar 2SD pada sisi
yang berlawanan
5 4 nilai kontrol berturut-turut diluar 4-1S Sistematik
1SD pada sisis yang sama

230 Kendali Mutu ◼


Aturan Keterangan Simbol Tipe Kesalahan
6 10 nilai kontrol berturut-turut 10-x Sistematik
berada pada sisi yang sama dari nilai
rearata
Sumber : Kemenkes RI, 2011

Suatu metode pemeriksaan laboratorium yang baik adalah yang mempunyai akurasi dan
presisi yang baik seperti ilustrasi yang ditunjukkan pada Gambar 6.1 D (coba lihat kembali
gambar tersebut di awal topik ini), dimana pengulangan ketiga anak panah mencapai target.
Sedangkan Gambar 6.1 A menunjukkan akurasi dan presisi yang buruk, Gambar 6.1 B
menunjukkan akurasi yang buruk tapi presisi baik, dan Gambar 6.1 C menunjukkan akurasi
baik dan presisi buruk. Metode dengan presisi baik dianggap lebih penting dibandingkan
akurasi pada parameter pemeriksaan pemantauan penyakit, sedangkan untuk parameter
pemeriksaan penilaian diagnosis pada kadar yang sangat rendah, diperlukan metode dengan
akurasi yang tinggi.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan istilah statistik berikut ini :


a. Mean
b. Standar deviasi
c. Koefesien variasi
d. Rentang
2) Jelaskan pengertian istilah berikut ini :
a. Akurasi
b. Inakurasi
c. presisi
d. impresis
e. Repeatability
f. Reproducibility
3) Jelaskan secara ringkat kesalahan acak dan kesalahan sistematik
4) Jelaskan enam aturan Westgard
5) Amati tabel pemeriksaan bahan kontrol glukosa dibahwah ini.

◼ Kendali Mutu 231


Kadar Glukosa Tentukan :
NO TGL Bahan Kontrol Mean
(mg/dL) Standar Deviasi (SD)
1 01-Des-17 243 CV (Koefesien Korelasi)
2 02-Des-17 268 Interpretasikan presisi pada hasil
3 03-Des-17 248 pemeriksaan bahan kontrol glukosa
4 04-Des-17 260 tersebut!
5 05-Des-17 265 Jika true value bahan kontrol tersebut
6 06-Des-17 239 adalah 250 mg/dL tentukan akurasi hasil
7 07-Des-17 250 pemeriksaan bahan kontrol pada tanggal 4
8 08-Des-17 241 Desember 2017.

9 09-Des-17 263
10 10-Des-17 240
11 11-Des-17 244
12 12-Des-17 248
13 13-Des-17 252
14 14-Des-17 256
15 15-Des-17 259
16 16-Des-17 262
17 17-Des-17 255
18 18-Des-17 246
19 19-Des-17 264
20 20-Des-17 265

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari
kembali materi tentang:
1) Dasar-dasar statistik
2) Akurasi
3) Presisi

232 Kendali Mutu ◼


Ringkasan

1. Beberapa istilah statistik yang terkait dengan pengujian akurasi dan presisi pada
prosedur QC yaitu rerata, rentang, simpangan baku dan koefisiensi variasi.
2. Akurasi merupakan Kemampuan mengukur dengan tepat sesuai dengan nilai benar
(true value).
3. Presisi merupakan kemampuan untuk memberikan hasil yang sama pada setiap
pengulangan pemeriksaan.
4. Metode yang baik adalah yang mempunyai akurasi dan presisi yang baik. Untuk tujuan
penanganan penyakit dan atau pematauannya, pemilihan metode dengan presisi yang
baik lebih dianggap penting daripada akurasi yang baik.
5. Kesalahan analitik di laboratorium terdiri atas dua jenis yaitu kesalahan acak (random
error) dan kesalahan sistematik (systematic error). Kesalahan acak menandakan tingkat
presisi, sementara kesalahan sistematik menandakan tingkat akurasi.
6. Untuk parameter pemeriksaan kuantitatif, analisis statistik dapat digunakan untuk
pemantauan proses, dan penggunaan grafik Levey-Jennings menyediakan alat visual
yang sangat berguna untuk pemantauan QC.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Berapa nilai rerata dari hasil 20 kali pengulangan bahan kontrol pemeriksaan glukosa
darah dalam mg/dL (100; 98; 101; 99; 100; 100; 102; 101; 100; 99; 98; 98; 99; 101;
98; 97; 102; 104; 102; 98) ?
A. 98,8 mg/dL
B. 99,8 mg/dL
C. 100,8 mg/dL
D. 101,8 mg/dL

2) Dengan menggunakan data pada soal no 1, berapakah nilai simpangan baku pada
pemeriksaan bahan kontrol gula darah tersebut ?
A. 1,76
B. 1,67
C. 2,76
D. 2,67

◼ Kendali Mutu 233


3) Dengan menggunakan data soal no 1, berapakah nilai CV pada pemeriksaan bahan
kontrol gula tersebut ?
A. 1,76%
B. 1,67%
C. 2,67%
D. 2,76%

4) Dengan menggunakan data no 1, jika true value dari bahan kontrol tersebut adalah 100
mg/dL, berapakah nilai bias dari pemeriksaan bahan kontrol tersebut?
A. 0,1
B. 0,2
C. 0,3
D. 0,4

5) Keseksamaan metode jika dilakukan berulang kali oleh tenaga laboratorium yang sama
pada kondisi sama dan dalam interval waktu yang pendek disebut?
A. Impresisi
B. Akurasi
C. Repeatability
D. Reproducibility

234 Kendali Mutu ◼


Topik 2
Sensitivitas dan Spesifisitas Diagnostik

T
ujuan melakukan suatu pemeriksaan antara lain untuk uji saring, diagnostik dan
evaluasi hasil pengobatan serta surveilans. Tiap tujuan pemeriksaan memerlukan
sensitivitas dan spesifisitas yang berbeda-beda, sehingga perlu dipilih metode yang
sesuai karena setiap metode mempunyai sensitivitas dan spesifisitas yang berbeda-beda pula.
Pengujian metode tersebut dapat dilakukan dengan uji diagnostik yang merupakan sebuah
cara untuk menentukan apakah seseorang menderita penyakit atau tidak, berdasar adanya
tanda dan gejala pada orang tersebut. Memilih pemeriksaan diagnostik yang tepat tidak selalu
mudah. Uji diagnostik dapat dilakukan secara serial atau sekaligus beberapa uji diagnostik. Uji
diagnostik serial, pemeriksaan dilakukan secara bertahap, perlu atau tidaknya pemeriksaan
selanjutnya ditentukan oleh hasil uji sebelumnya. Sedangkan pada uji paralel, beberapa
pemeriksaan dilakukan sekaligus, hal ini bisa dilakukan pada kasus yang memerlukan diagnosis
cepat. Uji diagnostik yang ideal jarang sekali ditemukan, yaitu uji yang memberikan hasil
positif pada semua subjek yang sakit dan memberikan hasil negatif pada subjek yang sehat.
Hampir semua uji diagnostik terdapat kemungkinan untuk diperoleh hasil uji positif pada
subjek yang sehat (false positive) dan hasil negatif pada subjek sakit (fasle negatif). Beberapa
syarat uji diagnostik yaitu :
1. Harus dikerjakan secara terpisah dan mandiri, dimana pembacaan hasilnya tidak
dipengaruhi oleh hasil pembacaan tes gold standart.
2. Perlu diperhatikan spketrum dari pneyakit yang ikut dalam diagnostik.
3. Nilai duga suatu tes sangat dipengaruhi oleh prevalensi penyakit dimana nilai duga
adalah tinggi pada suatu keadaan dengan prevalensi yang tinggi.
4. Ketepatannya harus tinggi,
5. Tata cara melakukan uji diagnostik harus dijelaskan secara rinci sehingga calon
pengguna uji diagnostik dapat mengerjakan di tempat lain.
6. Kegunaan uji diagnostik tersebut.

Pada Topik 2 ini Anda akan diajak untuk mempelajari sensitivitas dan spesifisitas
diagnostic. Kompetensi yang diharapkan setalah Anda mempelajari materi Topik 2 ini adalah
Anda akan dapat melakukan pengolahan data untuk menentukan senstifitas dan spesifisitas
metode pemeriksaan dilaboratorium kesehatan. Hal ini perlu Anda lakukan dengan baik
karena sensitivitas dan spesifisitas merupakan tingkat validitas yang digunakan untuk
mengukur kemampuan suatu uji diagnostik dalam mendiagnosa suatu penyakit. Sensitivitas
dan spesifisitas yang tinggi dari suatu uji diagnostik menunjukkan tingkat validitas yang tinggi

◼ Kendali Mutu 235


dari suatu uji. Uji diagnostik laboratorium yang memiliki tingkat validitas yang tinggi sangat
bermanfaat untuk mendeteksi atau mendiagnosa suatu penyakit dengan nilai keakuratan hasil
uji yang tinggi dengan tingkat negatif dan positif palsu dari hasil uji yang rendah.

A. PENGERTIAN SENSITIVITAS DAN SPESIFISITAS DIAGNOSTIK

Validitas sebuah metode pemeriksaan didasarkan atas akurasinya dalam


mengidentifikasi individu ke dalam sakit dan tidak sakit. Untuk tujuan ini sebuah metode
pemeriksaan yang baru harus dibandingkan dengan sebuah atau beberapa gold standard yang
menyatakan bahwa seseorang adalah benar-benar sakit atau tidak sakit. Sayangnya tes gold
standard merupakan sebuah alat diagnostik yang sering kali kurang nyaman, mahal dan
invasif. Validitas suatu metode pemeriksaan dapat ditentukan dengan sensitivitas dan
spesifisitas. Sensitivitas merupakan kemampuan tes untuk menunjukkan individu mana yang
menderita sakit dari seluruh populasi yang benar-benar sakit. Sedangkan spesifisitas adalah
kemampuan tes untuk menunjukkan individu mana yang tidak menderita sakit dari mereka
yang benar-benar tidak sakit. Sebuah metode pemeriksaan yang ideal adalah yang
mempunyai sensitivitas dan spesifisitas tinggi yang berarti validitasnya juga tinggi.
Sensitivitas dan spesifisitas dipengaruhi oleh cut off point untuk menentukan kriteria
positivitas, yakni nilai berapa seseorang dikatakan sakit atau berpenyakit. Cut off point adalah
nilai batas normal dan abnormal atau nilai batas hasil hasil uji positif dan negatif. Sebaliknya
nilai ramal positif, sangat tergantung pada prevalensi penyakit yang ada dalam populasi yang
sedang dites. Makin tinggi prevalensi penyakit dalam populasi, makin tinggi pula probabilitas
menderita penyakit. Dengan demikian cara utama untuk menaikkan hasil dalam sebuah
metode pemeriksaan adalah dengan menargetkan tes pada kelompok orang yang berisiko
tinggi menderita penyakit.

B. PENENTUAN SENSITIVITAS DAN SPESIFISITAS DIAGNOSTIK

Penilaian suatu uji diagnostik dan penilaian dengan gold standart akan memberi
kemungkinan hasil postif benar, postif semu, negatif semu dan negatif benar. Dalam penyajian
hasil, keempat kemungkinan tersebut disusun dalam suatu tabel 2x2. Bila hasil positif benar
disebut sel A, hasil postif semu adalah sel B, hasil negatif semu adalah sel C, dan hasli negatif
benar adalah sel D (Tabel 6.3) dari tabel tersebut akan dapat diperoleh beberapa nilai yang
menunjukkan berapa akurat suatu uji diagnostik dibanding dengan gold standart yang dipakai.

236 Kendali Mutu ◼


Tabel 6.3 Tabel 2 x 2

GOLD STANDART
YA TIDAK JUMLAH
HASIL UJI YA A B A+B
TIDAK C D C+D
A+C B+D A+B+C+D
Sumber : Sastroasmoro, 1995

Dari Tabel 6.3 dapat diprediksi :


1. Nilai Prediksi positif : A/(A+B)
Positive predictive value (PPV) atau nilai ramal positif (NRP). Adalah proporsi pasien yang
tes nya positif dan betul menderita sakit. Dengan kata lain “Jika tes seseorang positif,
berapa probabilitas dia betul-betul menderita penyakit?”
2. Nilai Prediksi Negarif : D/(B+D)
Negative predictive value (NPV) atau nilai ramal negatif (NRN). Adalah proporsi pasien
yang tes nya negatif dan betul-betul tidak menderita sakit. Bisa juga dikatakan “Jika tes
seseorang negatif, berapa probabilitas dia betul-betul tidak menderita penyakit?”
3. True positive atau sensitivitas
True positive merupakan mereka yang tes nya poistif dan berpenyakit. True positive rate
(TPR) adalah proporsi mereka yang tes nya positif terhadap seluruh pospulasi yang
berpenyakit. Rumus: TPR = A (A+C). Sensitivitas yang baik adalah yang mendekati 100%.
Sensitivitas analitik sering kali diartikan sebagai batas deteksi, yaitu kadar terendah dari
suatu analit yang dapat dideteksi oleh suatu metode. Pemeriksaan dengan sensitivitas
tinggi terutama dipersyaratkan pada pemeriksaan untuk tujuan skrining.
4. True negative atau spesifisitas
True negative merupakan mereka yang tesnya negatif dan benar-benar tidak
berpenyakit. True negative rate (TNR) adalah proporsi mereka yang tesnya negatif
terhadap populasi yang benar-benar tidaka sakit. Rumusnya TNR = D/(B+D). Spesifisitas
yang baik adalah yang mendekati 100%. Spesifisitas analitik berkaitan dengan
kemampuan dan akurasi suatu metode untuk memeriksa suatu analit tanpa dipengaruhi
zat-zat lain.
5. SnNOUT.
Jika sebuah tes dengan sensitivitas tinggi adalah negatif, maka kemungkinan untuk me
rule out sebuah penyakit adalah besar (tes ini efektif untuk mengatakan bahwa sangat
mungkin pasien benar-benar tidak menderita sakit).

◼ Kendali Mutu 237


6. SpPIN.
Jika seuah tes dengan spesifisitas tinggi adalah positif, maka kemungkinan untuk me rule
in sebuah penyakit adalah besar (tes ini sangat efektif untuk mengatakan bahwa sangat
mungkin pasien benar-benar menderita sakit).
7. False positive
False positve merupakan mereka yang tes nya positif padahal sebenarnya mereka tidak
berpenyakit. False positive rate (FPR) adalah proporsi mereka yang tes nya positif
terhadap seluruh populasi yang tidak berpenyakit. Rumusnya FPR = B/(B+D). Ternyata
FPR = 1 – spesifisitas. Catatan: TPR dan FPR dipakai untuk menghitung receiver operating
characteristic curve (ROC). ROC merupakan suatu cara untuk menentukan titik potong
dalam suatu uji diagnostik.
8. False negative
False negative merupakan mereka yang test nya negatif padahal sebenarnya mereka
berpenyakit. False negative rate (FNR) adalah proporsi mereka yang tesnya negatif
terhadap seluruh populasi yang berpenyakit. Rumusnya FNR = D/(B+D).
9. Likelyhood ratio (LR).
▪ LR (+) : rasio antara probabilitas tes yang positif pada individu yang berpenyakit
dengan probabilitas tes yang positif pada individu yang tidak berpenyakit. Dengan
kata lain LR untuk hasil test (+) menunjukkan berapa kali kemungkinan hasil tes (+)
terjadi pada kelompok populasi yang berpenyakit dibanding dengan hasil tes (+)
pada kelompok populasi yang tidak berpenyakit. Bisa juga dikatakan LR (+) adalah
rasio antara true positive rate (TPR) dengan false positive rate (FPR). LR (+) harus
lebih besar dari 1, dan tes yang baik harus mempunyai LR (+) yang besar, sebab
hasil tes (+) pada kelompok populasi yang berpenyakit harus lebih besar dibanding
pada kelompok yang tidak berpenyakit. LR (+) merupakan indikator yang terbaik
untuk memasukkan kemungkinan seseorang menderita penyakit (ruling in). Makin
besar LR (+) makin, makin besar kemungkinan seseorang menderita penyakit
(kemungkinan diagnosisnya betul makin besar). Tes diagnostik yang baik adalah
TD dengan LR (+) > 10, sehingga dengan hasil tes positif kemungkinan diagnosis
betul makin besar.
Rumusnya: Likelihood ratio positive (LR+) = Sensitivity/(1–Specificity).
▪ LR (-) : rasio antara probabilitas hasil tes negatif pada individu yang berpenyakit
dengan probabilitas hasil tes negatif pada individu yang tidak berpenyakit. Dengan
kata lain LR (-) menunjukkan berapa kali lebih jarang sebuah hasil tes (-) terjadi
pada kelompok yang berpenyakit dibanding kelompok yang tidak berpenyakit.
Bisa juga dikatakan LR (-) adalah rasio antara false negative rate (FNR) pada
individu yang berpenyakit dengan false negative rate (FNR) pada individu yang

238 Kendali Mutu ◼


tidak berpenyakit. LR (-) biasanya kurang dari 1, dan makin kecil LR (-) maka tes
nya makin baik. Hasil tes negatif seharusnya lebih jarang terjadi pada kelompok
yang berpenyakit dibanding dengan kelompok yang tidak berpenyakit.
Rumusnya: Likelihood ratio negative (LR−) = (1–Sensitivity)/Specificity

Tabel 6.4 Kritetria nilai LR

LR(+) LR(−) Impact on likelihood


10 0,1 Excellent
6 0,2 Very good
2 0,3 Fair
1 1 Useless
Sumber : Siswosudarmo

Sensitivitas 100% jarang diikuti dengan Spesifisitas 100% dan sebaliknya. Metode yang
baik adalah metode yang memberikan sensitivitas dan spesifisitas setinggi mungkin. Tidak ada
satupun metode yang bebas dari positif palsu atau negatif palsu.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

1) Jelaskan pengertian dari :


a. Validitas
b. Sensitivitas
c. Spesifisitas
d. Cut off point
e. Nilai prediksi positif
f. Nilai prediksi negatif
2) Jelaskan tujuan dan syarat dari uji diagnostik
3) Dari tabel hasil pemeriksaan malaria secara mikroskopis dan metode
imunokromatografi tentukan sensitivitas dan spesifisitas dari pemeriksaan malaria
metode imunokromatografi tersebut ?

◼ Kendali Mutu 239


Hasil Pemeriksaan Malaria secara mikroskopis dan metode imunokromatografi

Mikroskopis Mikroskopis Negatif Total


Positif
Imunokromatografi Positif 84 17 ......
Imunokromatografi Negatif 0 503 .......
Total ...... ......

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari
kembali materi tentang :
1) Pengertian senstivitas dan spesifisitas
2) Penentuan sensitivitas dan spesifisitas diagnotik

Ringkasan

1. Uji diagnostik merupakan sebuah cara untuk menentukan apakah seseorang menderita
penyakit atau tidak, berdasar adanya tanda dan gejala pada orang tersebut.
2. Sensitivitas dan spesifisitas merupakan tingkat validitas yang digunakan untuk
mengukur kemampuan suatu uji diagnostik dalam mendiagnosa suatu penyakit.
3. Penilaian suatu uji diagnostik dan penilaian dengan gold standar akan memberi
kemungkinan hasil postif benar, postif semu, negatif semu dan negatif benar.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Kemampuan tes untuk menunjukkan individu mana yang menderita sakit dari seluruh
populasi yang benar-benar sakit adalah?
A. Sensitivitas
B. Spesifisitas
C. Validitas
D. Akurasi

240 Kendali Mutu ◼


2) Suatu metode untuk menentukan titik potong dalam suatu uji diagnostik yaitu:
A. SnNOUT
B. SpPIN
D. Receiver Operator Curve
C. Likelyhood ratio

Untuk soal 3 -5
Uji FAT (Fluorescent Antibody Technique)
YA TIDAK JUMLAH
Uji Seller’s YA 25 1
TIDAK 14 69

3) Tentukan sensitivitas metode uji Seller’s ....


A. 64,1%
B. 65,4%
C. 98,6%
D. 96,8%

4) Tentukan nilai spesifisitas metode uji Seller’s ....


A. 64,1%
B. 65,4%
C. 98,6%
D. 96,8%

5) Tentukan kriteria Likelyhood ratio (-) ....


A. Useless
B. Fair
C. Very Good
D. Excellent

◼ Kendali Mutu 241


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) B
2) A
3) A
4) B
5) C

Tes 2
1) A
2) D
3) A
4) C
5) B

242 Kendali Mutu ◼


Daftar Pustaka
Bogia, S.Y., Kardena I.M., Sukada, I.M., Supartika, K.E. 2012. Perbandingan Sensitivitas dan
Spesifisitas Uji Pewarnaan Sellers’ dan Fluorescent Antibody Technique (FAT) dalam
Mendiagnosa Penyakit Rabies pada Anjing di Bali. Indonesia Medicus Veterinus. 1(1): 12-
21`

Kemenkes RI. Pedoman Pemeriksaan Kimia Klinik. Jakarta : Direktorat Bina Pelayanan
Penunjang Medik Dan Sarana Kesehatan Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan,
2011.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 2013. Tentang Cara
Penyelenggaraan Laboratorium Klinik yang Baik.

Riyanto. Validasi dan Verivikasi Metode Uji : Sesuai dengan ISO/IEC 177025 Laboratorium
Pengujian dan Kalibrasi. Ed. 1. Jakarta. Deepublish. 2014.

Sastroasmoro S dan Ismail S. Dasar-dasar mteodologi penelitian klinis. Jakarta : Binarupa


Aksara, 1995.

Siswosudarmo, R. TES DIAGNOSTIK (DIAGNOSTIC TEST). Departemen Obstetrika dan


Ginekologi FK UGM Yogyakarta.

Sukorini, U., Nugroho, K.W., Rizki, M., dan Hendriawan P.J, B. Pemantapan Mutu Internal
Laboratorium Klinik. Yogyakarta : Alfa Media, 2010.

World Health Organization. Overview of Quality Control for Quantitative Tests. WHO,
Geneva, Switzerland. www.who.int/ihr/...quality/7_b_content_quant_qc.pdf.

◼ Kendali Mutu 243


Bab 7
PEMANTAPAN MUTU INTERNAL
BIDANG KIMIA KLINIK
Anik Nuryati,Ssi., MSc.

Pendahuluan

P
emeriksaan cairan tubuh di laboratorium Klinik terbagi dalam 4 bidang pokok , yaitu
kimia klinik, Hematologi, Seroimunologi-Mikrobiologi Klinik dan pemeriksaan
sederhana. Bidang Kimia Klinik mencakup pemeriksaan cairan tubuh yang berhubungan
dengan biokimiawi darah dan biokimiawi cairan tubuh lainnya.
Pemantapan Mutu Kimia Klinik adalah segala usaha agar hasil akhir pemeriksaan kimia
klinik akurat, reliabel dan valid. Pemantapan mutu dikenal dua macam,yaitu Pemantapan
mutu internal dan eksternal laboratorium klinik.
Kualitas (mutu) merupakan kesesuaian antara harapan dan kenyataan , dengan kata lain
mutu merupakan kesesuaian anatara apa yang kita harapkan dengan apa yang kita peroleh.
Pemantapan mutu Kimia Klinik memiliki spektrum luas dari pemantauan performan alat,
reagen sampai manfaat klinik pelayanan dan informasi (WHO,2007).
Bab ini akan membahas tentang pemantapan mutu segala usaha agar hasil akhir
pemeriksaan kimia klinik akurat, reliabel dan valid. Pemantapan mutu dikenal dua
macam,yaitu Pemantapan mutu internal dan eksternal laboratorium klinik. Untuk
memudahkan Anda dalam mempelajari materi Bab 11 ini maka penulisan Bab ini terbagi
menjadi dua topik berikut.
Topik 1: Pengenalan PMI bidang Kimia Klinik
Topik 2: Penerapan PMI bidang Kimia Klinik

244 Kendali Mutu ◼


Setelah mempelajari Bab ini Anda diharapkan mampu melakukan PMI bidang kimia
klinik. Secara lebih rinci mahasiswa diharapkan dapat :
1. Menjelaskan dasar-dasar pengendalian mutu
2. Menerapkan pengendalian mutu melalui 5Q Frame work untuk kualitas manajemen
3. Mengenali sumber-sumber kesalahan pada tahap pra analitik, analitik dan pasca analitik
4. Melakukan keandalan tes laboratorium (presisi, inpresisi, akurasi, inakurasi, sensitifitas
diagnostik, spesifisitas diagnostik)
5. Menerapkan uji kualitas bahan laboratorium (reagen, bahan standart, bahan kontrol,
media dan air)
6. Melakukan kalibrasi alat dan instrument laboratorium medik
7. Melakukan PMI bidang kimia klinik

Berikut ini adalah beberapa petunjuk belajar yang dapat Anda cermati supaya Anda
dapat memahami dan berhasil dalam mempelajari bahan ajar ini, yaitu:
1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan bahan ajar atau pendahuluan setiap Bab
sehingga dapat dipahami dengan tuntas tentang apa, bagaimana, serta untuk apa
mempelajari bahan ajar ini.
2. Baca dengan cermat tiap bagian dari suatu Bab atau topik serta temukan kata-kata kunci
dan kata-kata yang dianggap baru. Kemudian carilah dan baca pengertian kata kunci
tersebut dalam kamus yang Anda miliki atau dari Google.
3. Sebelum membaca keseluruhan Bab atau topik, Anda disarankan untuk membaca
glosarium (jika ada) yang dicantumkan setelah pemaparan setiap topik. Hal ini akan
membantu Anda mendapatkan makna beberapa istilah yang akan dituliskan pada setiap
topik.
4. Cermatilah konsep-konsep yang dibahas dalam bahan ajar ini dengan pemahaman Anda
sendiri, namun jika Anda masih belum paham akan isi topik yang Anda baca maka
diskusikanlah dengan teman lain, atau diskusikanlah dengan dosen Anda.
5. Apabila materi yang dibahas dalam bahan ajar ini menurut Anda masih kurang cari lah
sumber atau referensi lain yang relevan dan terkait materi atau konsep yang Anda baca
dari setiap topik yang sedang Anda pelajari.
6. Anda juga perlu membaca ringkasan yang disajikan dalam tiap akhir topik untuk
membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok pembahasan pada topik tersebut.
Mantapkan pemahaman yang telah Anda kuasai dengan mengerjakan latihan yang
tersedia dalam setiap topik bahan ajar. Oleh sebab itu, kerjakanlah semua latihan yang
disediakan untuk membuat Anda lebih memahami isi setiap topik.
7. Kerjakanlah pula semua soal dari tes yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal ini
penting untuk Anda lakukan agar Anda dapat mengukur sejauh mana pemahaman Anda

◼ Kendali Mutu 245


terhadap materi yang telah Anda pelajari dari setiap topik yang ada dalam bahan ajar
ini. Dengan mengerjakan latihan dan tes yang telah disiapkan, pemahaman Anda akan
lebih komprehensif. Setelah mengerjakan tes, samakan jawaban Anda dengan kunci
jawaban yang tersedia diakhir bab dan ukurlah tingkat penguasaan Anda terhadap suatu
topik.

Selamat belajar. Sukses untuk Anda

246 Kendali Mutu ◼


Topik 1
Pengenalan Pemantapan Mutu Internal
Bidang Kimia Klinik

P
emantapan mutu (quality assurance) kimia klinik adalah segala usaha / kegiatan yang
ditujukan untuk menjamin ketelitian dan ketepatan hasil pemeriksaan laboratorium
kimia klinik. Kegiatan ini terdiri atas empat komponen penting, yaitu : pemantapan
mutu internal (PMI), pemantapan mutu eksternal (PME), verifikasi, validasi, audit, dan
pendidikan dan pelatihan.
Kompetensi yang akan Anda peroleh setelah mempelajari materi Topik 1 ini adalah Anda
akan dapat menjelaskan sumber-sumber kesalahan pada tahap pra analitik, analitik dan pasca
analitik termasuk menjelaskan uji kualitas bahan laboratorium (reagen, bahan standart, bahan
kontrol), dan menjelaskan kalibrasi alat dan isntrument laboratorium medis. Manfaat dari
Topik 1 ini adalah dapat mengetahui secara lebih rinci tentang pengenalan mutu internal
bidang Kimia Klinik.

A. PEMANTAPAN MUTU

Pemantapan mutu (quality assurance) kimia klinik adalah segala usaha / kegiatan yang
ditujukan untuk menjamin ketelitian dan ketepatan hasil pemeriksaan laboratorium. Kegiatan
ini terdiri atas empat komponen penting, yaitu : pemantapan mutu internal (PMI),
pemantapan mutu eksternal (PME), verifikasi, validasi, audit, dan pendidikan dan pelatihan.

B. PEMANTAPAN MUTU INTERNAL (PMI)

Pemantapan mutu internal adalah kegiatan pencegahan dan pengawasan yang


dilaksanakan oleh setiap laboratorium klinik secara terus-menerus, menggunakan serum
kontrol agar diperoleh hasil pemeriksaan yang tepat. Kegiatan ini mencakup tiga tahapan
proses, yaitu pra-analitik, analitik dan paska analitik.
Beberapa kegiatan pemantapan mutu internal antara lain : persiapan penderita,
pengambilan dan penanganan spesimen, kalibrasi peralatan, uji kualitas air, uji kualitas
reagen, uji ketelitian dan ketepatan, pencatatan dan pelaporan hasil.

◼ Kendali Mutu 247


1. Tahap Pra Analitik
Pada Formulir pemeriksaan dilakukan “cek ulang kembali”’ diteliti lengkap tidaknya
pengisian formulir permintaan pemeriksaan seperti identitas pasien ( nama, umur, gender,
alamat pasien, nama dokter pengirimm, alamat dokter pengirim, persangkaan penyakit), jenis
pemeriksaan laboratorium yang diminta.
Pada sampel dilakukan konvirmasi jenis sampel yang harus diambil dan diperiksa dengan
jenis pemeriksaan, kondisi dan macam penyakit pasien. Sebagai contoh : Pemeriksaan glukosa
darah pada pasien ikterik, serum lipemik. Pemeriksaan elektrolit pada penderita malaria,
sampel tidak diambil saat stadium krisis.
Preparasi sampel, dilakukan pemisahan serum dari sel darah. Perhatikan jenis sentrifuge
fixed /wing angle, kecepatan pemutaran sudah sesuai SOP atau belum.Amati kondisi serum
ikterik, lipemik, lisis atau tidak . Volume serum mencukupi atau tidak dengan jenis pemeriksan
Pada kalibrasi dilakukan terhadap instrumen, metode pemeriksaan, reagen dan
dinyataakan bahwa instrumen, metode pemeriksaan, reagen layak dipakai. Proses kalibrasi ini
sering disebut dengan Quality control. Proses kalibrasi tidak dapat dipisahkan, semua
dikerjakan secara simultan dalam satu waktu dan kondisi. Cek arus listrik, pembuangan
limbah, kedaluwarsa reagen dan serum kontrol.
Uji presisi dan akurasi terhadap instrumen, reagen dan metode pemeriksaan.
Bagaimana cara melakukannya jika dengan satu serum kontrol ?. Bagaimana pula bila
menggunakan serum lebih dari dua serum kontrol dengan perbedaan kadar /level?. Uji presisi
dapat dilakukan dengan grafik Levy Jenning dan Hukum Westgard. Terlebih dahulu dilakukan
uji presisi dengan “Within day” dengan replikasi 31 kali terhadap reagen dan serum kontrol
dari satu macam batch. Hitung nilai rerata (M=mean), simpangan baku (SD=standar
deviasiasi), coefficient of variation (CV). Apabila nilai uji presisi dalam range CV, maka
instrumen, reagen, metode pemeriksaan layak dipakai untuk analisis jenis
pemeriksaan/parameter tersebut. Data Within Day dibuat grafik Levy Jennings. Lakukan uji
Levy Jennings dan Westgards Rules terhadap uji akurasi day to day dengan menggunakan
reagen dan serum kontrol dengan batch yang sama untuk uji within day. Apabila reagen dan
serum kontrol habis dilakukan lagi uji presisi dan akurasi dengan pola prosedur yang sama.
Serum kontrol banyak dikenal, ada serum kontrol yang target value, serum kontrol target
value dengan SD, serum kontrol Mean dengan SD, serum kontrol dengan rangue. Bagaimana
cara melakukan mereka untuk uji presisi, uji akurasi menggunakan hukum Westgard .
Penilaian selain dengan uji Levy jennings dan Westgard, dikenal pula uji recovery, Youden plot,
Six Sigma dan uji linieritas. Kapan dan bilamana menggunakan uji grafik Levy jennings, hukum
Westgard, uji recovery, Youden plot, Six Sigma dan uji linieritas ?. Kemudian setelah
instrumen, reagen, metode telah dilakukan kalibrasi, uji presisi dan akurasi, ternyata lolos
maka dapat dilanjutkan tahap berikutnya.

248 Kendali Mutu ◼


a. Persiapan Pasien secara umum
1) Persiapan pasien untuk pengambilan spesimen pada keadaan basal :
a) Pemeriksaan tertentu pasien harus puasa selama 8-12 jam sebelum diambil
darahnya
b) Pengambilan darah spesimen sebaiknya pagi hari antara pukul 07.00-09.00

Tabel 1. Pemeriksaan yang perlu puasa

No Pemeriksaan Lama Puasa


1 Glukosa Puasa 10-12 jam
2 TTG(Tes Toleranse Glukosa) Puasa 10-12 jam
3 Glukosa kurva harian Puasa 10-12 jam
4 Trigliserida Puasa 12 jam
5 Asam Urat Puasa 10-12 jam
6 Renin (Pra) Puasa 10-12 jam
7 Insulin Puasa 8 jam
8 C.Peptide Puasa 8 jam
9 Gastrin Puasa 12 jam
10 Aldosteron Puasa 12 jam
11 Homocystein Puasa 12 jam
12 LP (a) Puasa 12 jam
13 PTH Intact Puasa 12 jam
14 Apo A1 Dianjurkan Puasa 12 jam
15 Apo B Dianjurkan Puasa 12 jam

2) Menghindari obat-obat sebelum spesimen diambil


a) Pemeriksaan dg spesimen darah, tidak minum obat 4-24 jam sebelum
pengambilan
b) Pemeriksaan dg spesimen urin, tidak minum obat 48 - 72 jam sebelum
pengambilan
c) Apabila tidak mungkin dihentikan pengobatan, diinformasikan kepda petugas

◼ Kendali Mutu 249


3) Menghindari aktifitas fisik/olah raga sebelum spesimen diambil
Untuk kenormalan keseimbangan cairan tubuh dari berdiri ke duduk, dianjurkan pasien
duduk tenang sekurangnya 15 menit
4) Memperhatikan efek postur
5) Memperhatikan variasi diurnal (perubahan kadar analit sepanjang hari) pemeriksaan
yang dipengaruhi variasi diurnal. Pemeriksaan ACTH, Renin, Aldosteron

b. Faktor pada Pasien yang dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan


Ada beberapa sumber kesalahan yang kurang terkontrol dari proses pra-analitik yang
dapat mempengaruhi pengujian laboratorium, tapi yang hampir tidak dapat diidentifikasi oleh
staf laboratorium. Ini terutama mencakup variabel fisik pasien, seperti latihan fisik, puasa,
diet, stres, efek posisi, menstruasi, kehamilan, gaya hidup (konsumsi alkohol, rokok, kopi, obat
adiktif), usia, jenis kelamin, variasi diurnal, pasca transfusi, pasca donasi, pasca operasi,
ketinggian. Karena variabel tersebut memiliki pengaruh yang kuat terhadap beberapa variabel
biokimia dan hematologi, maka gaya hidup individu dan ritme biologis pasien harus selalu
dipertimbangkan sebelum pengambilan sampel.

c. Persiapan Pengumpulan Spesimen


Spesimen yang akan diperiksa laboratorium haruslah memenuhi persyaratan sbb :
1) Jenisnya sesuai jenis pemeriksaan
2) Volume mencukupi
3) Kondisi baik : tidak lisis, segar/tidak kadaluwarsa, tidak berubah warna, tidak berubah
bentuk, steril (untuk kultur kuman)
4) Pemakaian pengawet tepat
5) Ditampung dalam wadah yang memenuhi syarat
6) Identitas benar sesuai dengan data pasien

Sebelum pengambilan spesimen, periksa form permintaan laboratorium. Identitas


pasien harus ditulis dengan benar (nama, umur, jenis kelamin, nomor rekam medis, dsb)
disertai diagnosis atau keterangan klinis. Periksa apakah identitas telah ditulis dengan benar
sesuai dengan pasien yang akan diambil spesimen. Tanyakan persiapan yang telah dilakukan
oleh pasien, misalnya diet, puasa. Tanyakan juga mengenai obat-obatan yang dikonsumsi,
minum alkohol, merokok, dsb. Catat apabila pasien telah mengkonsumsi obat-obatan
tertentu, merokok, minum alkohol, pasca transfusi, dsb. Catatan ini nantinya harus disertakan
pada lembar hasil laboratorium.

250 Kendali Mutu ◼


d. Peralatan
Peralatan yang digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
1) bersih, kering
2) tidak mengandung deterjen atau bahan kimia
3) terbuat dari bahan yang tidak mengubah zat-zat dalam spesimen
4) sekali pakai buang (disposable)
5) steril (terutama untuk kultur kuman)
6) tidak retak/pecah, mudah dibuka dan ditutup rapat, ukuran sesuai dengan volume
spesimen

e. Wadah
Wadah speseimen harus memenuhi syarat :
1) Terbuat dari gelas (untuk darah) /plastik
2) Tidak bocor /merembes
3) Harus dapat ditutup rapat dg tutup ulir
4) Besar wadah disesuaikan dg volume spesimen
5) Bersih, kering
6) tidak mengandung deterjen atau bahan kimia
7) tidak mempengaruhi sifat zat-zat dalam spesimen
8) utk pem zat dlm spesimen yg mudah rusak/terurai sinar matahari mk perlu digunakan
botol coklat
9) utk pemeriksaan mikroorganisme wadah harus steril
10) utk wadah spesimen urin, sputum, tinja dengan wadah bermulut lebar

f. Pengawet
Pengawet adalah zat kimia yg ditambahkan kedalam sampel agar analit yang akan
diperiksa dpt dipertahankan kondisi dan jumlahnya untuk kurun waktu tertentu. Pemeriksaan
gula darah, kolesterol, Bilirubn menggunakan serum, masing-masing 1 ml dg antikoagulant
NaF-Oksalat 4,5 mg/ml darah, kecuali gula darah bisa juga dengan sampel darah.

g. Pengambilan spesimen
Hal-hal yang harus diperhatikan pada pengambilan spesimen adalah :
1) Tehnik atau cara pengambilan. Pengambilan spesimen harus dilakukan dengan benar
sesuai dengan standard operating procedure (SOP) yang ada.

◼ Kendali Mutu 251


2) Cara menampung spesimen dalam wadah/penampung.
a) Seluruh sampel harus masuk ke dalam wadah (sesuai kapasitas), jangan ada yang
menempel pada bagian luar tabung untuk menghindari bahaya infeksi.
b) Wadah harus dapat ditutup rapat dan diletakkan dalam posisi berdiri untuk
mencegah spesimen tumpah.

h. Waktu
Pengambilan spesimen biasanya pagi hari terutama untuk klinik, hematologi, imunologi
karena nilai normal ditetapkan dalam keadaan bassal. Namun ada beberapa pemeriksaan
yang waktu pengambilan spesimennya harus disesuaikan dengan perjalanan penyakit dan
fluktuasi harian, misalnya :
1) Demam tipoid utk pemeriksaan biakan darah, paling baik dilakukan pada minggu I atau
II sakit. Biakan urin/tinja dilakukan minggu II atau III.
2) Pemeriksaan widal dilakukan pada fase akut dan konvalensen
3) Pemeriksaan mikrofilaria pengambilan darah dilakukan saat senja dan menjelang tengah
malam
4) Pemeriksaan tuberkulosis, dahak diambil pagi hari setelah pasien bangun tidur.

i. Lokasi
Spesimen untuk pemeriksaan biakan harus diambil ditempat yang sedang mengalami
infeksi, kecuali darah dan cairan otak.
Pengambilan darah lengkap untuk pemeriksaan mikrofilaria dari kapiler jari tangan.

j. Pemberian Identitas
Pemberian Identitas pasien atau speimen merupakan hal penting, baik saat pengisian
formulir, pendaftaran, pengisian label wadah. Formulir permintaan pemeriksaan laboratorium
sebaiknya memuat :
1) Tanggal permintaan
2) Tanggal dan jam pengambilan spesimen
3) Identitas pasien (nama, umur, jenis kelamin, alamat/ruang) termasuk rekam medis
4) Identitas pengirim nama,alamat, no tilp
5) Nomor Laboratorium
6) Diagnose klinik
7) Obat yang telah diberikan dan lama pemberian
8) Pemeriksaan laboratorium yang diminta
9) Jenis spesimen
10) Lokasi pengambilan spesimen

252 Kendali Mutu ◼


11) Volume spesimen
12) Transpor media/pengawet yang digunakan
13) Nama pengambil spesimen
14) Label wadah yang dikirim ke laboratorium memuat :
a) Tanggal pengambilan spesimen
b) Nama dan nomor pasien
c) Jenis spesimen

k. Pengolahan
1) Serum
Darah dibiarkan suhu kamar selama 20-30 menit, sentrifuse 3000 rpm selama 5-15
menit. Pemisahan serum dilakukan 2 jam setelah pengambilan spesimen. Serum yang
memenuhi syarat tidak merah dan tidak keruh.
2) Plasma 2 mg EDTA dlm botol +alirkan 2 ml darah vena tanpa melalui jarum , tutup botol
& campur dg antikoagulan EDTA 60 detil/lebih. Ambil darah untuk pemeriksaan
langsung dari botol, tutup botol segera. Bila pemeriksaan ditunda disimpan dialmari es.
3) Darah
Darah yang diperoleh ditampung dalam tabung yang berisi antikoagulan yang sesuai,
kemudian dihomogenkan dengan membolak balik tabung 10-12 x secara perlahan dan
merata.

l. Penyimpanan dan pengiriman spesimen


Penyimpanan. Spesimen yang sudah didapatkan segera dikirim ke laboratorium untuk
diperiksa, karena stabilitas spesimen dapat berubah. Cara penyimpanan spesimen pada suhu
kamar, dalam almaei es suhu 2 - 8o C;dibekukan suhu -20o C; -70o C; -120o C, diberi bahan
pengawet, penyimpanan spesimen darah sebaiknya bentuk serum/lisat.

Faktor-faktor yang mempengaruhi stabilitas spesimen antara lain :


1) Terjadi kontaminasi kuman dan bahan kimia
2) terjadi metabolisme oleh sel-sel hidup pada spesimen
3) terjadi penguapan
4) pengaruh suhu
5) terkena paparan sinar matahari

◼ Kendali Mutu 253


Pengiriman. Persyaratan pengiriman :
Waktu pengiriman jangan melampaui masa stabilitas spesimen, tidak terkena sinar matahari
langsung, kemasan harus memenuhi syarat keamanan kerja laboratorium dengan berlabel,
suhu pengiriman memenuhi syarat.

2. Tahap Analitik
Pemantapan mutu tahap analitik adalah usaha untuk menghasilkan data analisis yang
akurat, reliabel dan valid. Dilakukan usaha supaya tidk terjadi kesalahan program analisis,
usaha pengendalian dan meninimalisisr faktor penyebab kesalahan, usaha pengendalian dan
meminimalisisr faktor intervensi pada saat dilakukan analisis sampel. Cek ulang tahap
praanalitik, termasuk melakukan dan menjaga hasil kalibrasi instrumen, menjaga kondisi
reagen kalibrasi, metode pemeriksaan. Cek ulang identitas pasien, permintaan pemeriksaan
parameter, kelayakan sampel. Bila sudah benar dan sudah layak dilakukan operasional analisis
sampel.
a. Uji kualitas reagensi
Reagen yang digunakan dilaboratorium ada yang dapat dibuat sendiri dan ada yang
sudah jadi.
1) Reagen buatan sendiri syaratnya meliputi :
a) Bahan kimia anhidrat dg cara dikeringkan dahulu dalam oven suhu 105 – 110oC
minimal 1-2 jam, sebaiknya satu malam. Kemudian dinginkan suhu kamar dalam
desikator.
b) Garam hidrat cukup dikeringkan dalam desikator
c) Saat pengenceran harus diperhatikan kualitas airnya, tidak boleh mengandung
klorida, ca, logam.
d) Larutan kerja sifatnya tidak tahan lama sehingga harus dibuat secukupnya.
Penyimpanan reagen ini bentuk stok/larutan induk.
e) Wadah reagen perlu diberi label berisi nama, tanggal, paraf pembuat
f) Diketahui sifat bahan kimia yang dibuat

2) Reagen yang sudah jadi


a) Label/etiket berisi nama/kode bahan, tgl produksi, batas kadaluwarsa, no batch
b) Batas kadaluwarso yang tercantum pada kemasan hanya berlaku jika kemasan
disimpan pada kondisi baik, belum dibuka.
c) Keadaan fisik, kemasan dalam keadaan utuh, tidak mengeras, tidak berubah
warna
d) Uji kualitas reagen harus dilakukan :

254 Kendali Mutu ◼


Reagen buatan sendiri syaratnya meliputi :
(1). Tiap kali batch larutan kerja dibuat
(2). Setiap minggu (sangat penting untuk Pewarna Ziehl Neelsen)
(3). Bila sudah mendekati kadaluwarsa
(4). Bila ditemukan tanda-tanda kerusakan (kekeruhan, endapan, perubahan warna)
(5). Bila terdapat kecurigaan terhadap hasil pemeriksaan

Pengujian kualitas dapat dilakukan dengan : bahan kontrol assayed yang telah diketahui
nilainya. Pemantapan mutu tahap ini adalah usaha untuk nenghasilkan data analisis yang
akurat, reliabel dan valid. Dilakukan usaha supaya tidak terjadi kesalahan program analisis,
usaha pengendalian dan usaha meminimalisir faktor menyebab kesalahan, usaha
pengendalian dan meminimalisir faktor interfensi pada saat dilakukan analisis sampel. Cek
ulang kembali tahap praanalitik, termasuk melakukan dan menjaga hasil kalibrasi instrumen,
menjaga kondisi reagen kalibrasi metode pemeriksaan. Cek ulang identitas pasien,
permintaan pemeriksaan parameter, kelayakan sampel.Bila sudah benar dan layak dilakukan
operasional analisis sampel.

b. Uji ketelitian – uji ketepatan


Hasil laboratorium digunakan untuk menentukan diagnosis, pemantauan pengobatan
dan meramalkan prognosis, maka perlu untuk selalu menjaga mutu hasil pemeriksaan, dalam
arti. Mempunyai tingkat akurasi dan presisi yang dapat dipertanggung jawabkan. Yang perlu
diperhatikan

1) Presisi dan akurasi


a). Nilai Presisi menunjukkan seberapa dekat suatu hasil bila dilakukan berulang
dengan sampel yang sama. Ketelitian dipengaruhi kesalahahan acak yang tidak
dapat dihindarkan. Presisi biasanya dinyatakan dalam nilai koefisien variasi (%KV
/ %CV) yang dihitung dengan rumus :
SD x 100
KV (%) =
X
SD = standar Deviasi (simpangan baku)
X = Rata-rata hasil Pemeriksaan berulang
Presisi (ketelitian) sering dinyatakan sebagai impresism/metodi (ketidak telitian)
Semakin kecil nilai KV (%) semakin teliti sistem / metode tersebut dan sebaliknya.

◼ Kendali Mutu 255


b). Akurasi (ketepatan) atau inakurasi (ketidak tepatan) dipakai untuk menilai adanya
kesalahan acak atau sistematik/ keduanya. Nilai akurasi menunjukkan kedekatan
hasil terhadap nilai sebenarnya yang telah ditentukan oleh metode standar.

Gambar 1. Grafik

Distribusi hasil pemeriksaan disekitar nilai pusat menunjukkan kesalahan acak.


Pergeseran hasil pemeriksaan dari hasil sebenarnya menunjukkan kesalahan sistematik.
Kesalahan Total menunjukkan berapa besar kesalahan jika komponen kesalahan acak
dan sistematik terjadi bersamaan pada arah yang sama. Akurasi dapat dinilai dari hasil
pemeriksaan bahan control dan dihitung sebagai nilai biasnya ( d %).
X - NA
d (%) =
NA
X = hasil pemeriksaan bahan control
NA = Nilai Aktual/ sebenarnya dari bahan control.

Nilai d dapat positif (menunjukkan nilai yang lebih tinggi dari seharusnya) atau negative
(menunjukkan nilai yang lebih rendah dari seharusnya).
Akurasi dapat dinilai dari studi “Recovery” dengan melakukan pemeriksaan bahan
sampel yang telah ditambahkan analit murni, kemudian hasilnya dihitung terhadap hasil
yang diharapkan :
Hasil Pemeriksaan ( observasi) x 100
R(%) =
Hasil Perhitungan ( diharapkan)

256 Kendali Mutu ◼


Akurasi yang baik nilai R mendekati 100%. Akurasi dapat dinilai berdasarkan
perbandingan hasil pemeriksaan dengan system (reagen kit) lain melalui uji korelasi
menggunakan persamaan :
Y = ax + b dan r (koefisien koreasi)
Y = persamaan regresi
A = slope, semakin mendekati 1 menujukkan korelasi yang baik
b.=intersep , semakin mendekati 0 menunjukkan korelasi yang baik
r = koefisien korelasi semakin mendekati 1 menunjukkan korelasi yang baik.

c). Akurasi dan presisi adalah independen satu dengan yang lain

Gambar 2. Presisi dan akurasi

Metode yang baik adalah yang mempunyai akurasi dan presisi yang baik. Tujuan
penanganan penyakit dan atau pemantauannya, pemilihan metode dengan presisi yang
baik lebih dianggap penting dari pada akurasi yang baik. Untuk Parameter pemeriksaan
yang membutuhkan penilaian diagnosis pada kadar yang sangat rendah, misalnya TSH,
diperlukan metode dengan akurasi yang tinggi pada kadar tersebut.

d). Daftar batas minimum presisi (CV maksimum) beberapa pemeriksaan , dapat
dilihat pada tabel berikut :

◼ Kendali Mutu 257


Tabel 2. Batas Minimum presisi / CV masing-masing Parameter

No Parameter CV Max No Parameter CV Max


1 Bilirubin Total 7 13 LDH 7
2 Kolesterol 6 14 Fosfatase alkali 7
3 Kreatinin 6 15 Fosfatase asam 11
4 Glukosa 5 16 Kolinesterasi 7
5 Protein Total 3 17 Kreatin Kinase (CK) 8
6 Albumin 6 18 Natrium 2
7 Ureum 8 19 Kalium 2.7
8 Asam Urat 6 20 Klorida 2
9 Trigliserida 7 21 Kalsium 3.3
10 GOT 7 22 Phosphor anorganik 5
11 GPT 7 23 Magnesium 4
12 ɣ GT 7 24 Besi 7

2) Jenis kesalahan
Pada proses dikenal 3 jenis kesalahan :
a) Inherent Random Error : kesalahan yang hanya disebabkan oleh limitasi metodik
pemeriksaan
b) Systematic Shift/kesalahan sistematis : kesalatan yang terus menerus dg pola yang
sama. Disebabkan oleh standar kalibrasi / instrumentasi yang tidak baik.
Berhubungan akurasi.
c) Random error/kesalahan acak : kesalahan dengan pola yang tidak diketahui
sebabkan oleh standar kalibrasi / instrumentasi yang tidak tetap. Penyebab
ketidak stabilan, missal karena penangas air, reagen, pipet dll. Kesalahan
berhubungan dengan presisi.

3) Pooled sera
Cara pembuatan tergantung dari kebutuhan jenis pemeriksaan. Yang perlu diperhatikan
adalah :
a). Persiapan
(1). Alat yang akan dipakai disterilkan dahulu
(2). Dikumpulkan sisa serum pasien dalam labu Erlenmeyer dan disimpan beku
dalam freezer. Serum yang dipilih harus jernih, tidak keruh, tidak hemoliis
dan tidak ikterik.

258 Kendali Mutu ◼


(3). Setiap hari ditambahkan sisa serum kedalam labu, tanpa pengeluarkan labu
dari freezer
(4). Lama pengumpulan perlu dipertimbangkan volume yang diinginkan dan
umur serum ( biasanya kurang dari satu bulan).
(5). Perhitungan volume serum kumpulan yang diperlukan : Kebutuhan serum
control setiap hari tergantung dari jumlah parameter dan metode yang
digunakan dimasing-masing laboratorium. Misalnya Uji ketelitian terhadap
4 parameter : SGOT, glukosa, kolesterol, protein total. Untuk pemeriksaan :
Glukosa diperlukan serum : 0.2 ml
Kolesterol diperlukan serum : 0.02 ml
Protein Total diperlukan serum : 0.1 ml
SGOT diperlukan serum : 0.2 ml
Kebutuhan tiap hari : 0.52 + kebutuhan cadangan 30-50%.
Asumsi kebutuhan serum perhari = 1 ml
Asumsi kebutuhan serum perbulan = 25 (hari kerja) x 1 ml = 25 ml.
Asumsi kebutuhan serum 6 bulan = 25 ml x 6 = 150 ml. Untuk menjaga botol
pecah, pemakaian lebih dari 6 bulan, maka botol aliquot yang berisi serum
perlu ditambah 50% menjadi volume 225 ml.

b). Cara Pembuatan


(1). Serum yang terkumpul 225 ml dalam labu Erlenmeyer dalam freezer,
dikeluarkan dan dibiarkan mencair pada suhu kamar.
(2). Kumpulan serum diaduk dengan pengaduk sampai homogeny
(3). Pipet dan buang serum kumpulan sebanyak 34 ml (15%)
(4). Etilenglikol ditambahkan sebanyak 34 ml kedalam labu berisi serum
kumpulan, diaduk sampai benar-benar tercampur (bisa dengan shaker)
(5). Serum disaring dengan beberapa lapis kain kasa steril kedalaam labu
Erlenmeyer lain yang steril. Filtrasi dapat dilakukan lebih dari satu kali smpai
filtrate jernih.

c). Pembuatan Aliquot


(1). Botol kecil diisi serum diatas sebanyak 1 ml. Ditutup (lebih baik Screwed Cup)
kemudian dilapisi parafilm dan disimpan kembali sampai beku.
(2). Tes dilakukan secara acak/random untuk mendeteksi adanya penyakit
HIV,HBV,HCV.. Bila tes negatip, serum dapat dipakai, namun tetap waspada
mengingat potensi serum dapat mengandung sumber penyakit.

◼ Kendali Mutu 259


(3). Setiap hari kerja, apabila akan dilakukan pemeriksaan serum kontrol, maka
serum yang terbagi dikeluarkan sebanyak 1 botol untuk pemeriksaan hari
tersebut. Sisa serum tidak boleh dibekukan kembali dan pemeriksaan hari
berikutnya menggunakan serum botol baru yang lain.

d). Bahan Control


Bahan control diperlakukan sama dengan bahan pemeriksaan specimen, tanpa
perlakuan khusus baik pada alat, metode, reagen, tenaga pemeriksa.
Uji Ketelitian :Uji ini dapat digunkan bahan kontrol assayed atau unassayed.
Periode kontrol merupakan periode untuk menentuukan ketelitian pemeriksaan
pada hari tersebut.

Kegiatan yang harus dilakukan dalam pengujian ini adalah


1). Pendahuluan.
Ditentukan nilai dasar yang merupakan nilai rujukan untuk pemeriksaan selanjutnya.
(a). Periksa bahan control bersamaan dengan pemeriksaan specimen setiap hari kerja
atau pada hari parameter yang bersangkutan diperiksa sampai mencapai 25 hari
kerja.
(b). Catat setiap nilai yang diperoleh tiap hari kerja dalam formulir periode
pendahuluan pada kolom X.
Formulir Periode Pendahuluan Uji Ketelitian – Ketepatan
Bulan ……………………….. Tahun………………….
Tanggal n X X1 - X (X1 – X)2
1

25
JUMLAH

Parameter :
Metode :
Bahan Kontrol :
Batas Kadaluwarsa :
No.Batch/lot :
Rentang Nilai Normal (Pabrik) :
Satuan :
1. Nilai rata-rata ( X ) = Σ X
n

260 Kendali Mutu ◼


2. Devisiasi Standar (SD) =
̅̅̅2
∑( 𝑥−𝑥)
Rumus : SD = √ 𝑛

3. Koefisien variasi (CV) = SD x 100%


X
4. Batas Peringatan = X ± 2 SD
5. Batas Kontrol = X ± 3 SD
(c). Setelah diperoleh nilai 25 nilai pemeriksaan, hitung nilai rata-rata(mean), Standar
Deviasi,koefisien Variasi, batas peringatan (mean ± 2SD), dan batas kontrol (mean
± 3SD).
(d). Teliti kembali apakah ada nilai yang melebihi batas mean ± 3SD. Bila ada, maka
nilai tersebut dihilangkan. Hitung kembali nilai mean, SD,CV ,mean ± 2SD, mean ±
3SD.
(e). Nilai mean dan S yang diperoleh dipakai sebagai nilai rujukan periode kontrol.

Nilai rujukan ini berlaku untuk bahan kontrol dengan nomor batch yang sama. Apabila
nomor batch berlainan, harus dimulai dengan periode pendahuluan lagi untuk
menentukan nilai rujukannya.
Untuk pemeriksaan Imunoserologi dengan metode Elisa ada cara lain yaitu dengan
penetapan standar Deviasi/SD berdasarkan rasio nilai Optical Density External Control
terhadap cut off/(OD/EC/cut-off). Cara ini lebih akurat karena sudah mencakup fluktuasi
harian dari absorben External Control (OD-EC).
Cara :
1. Catat setiap nilai absorben (OD-EC) dan nilai cut off yang diperoleh tiap seri
pemeriksaan
2. Hitung rasio OD-EC/Cut off yaitu dengan membagi nilai OD-EC dengan nilai cut off
3. Hitung mean dari rasio Od/Cut off
4. Hitung nilai absolutnya yaitu selisih tiap-tiap nilai rasio OD/cutt off dengan mean
offrasio tersebut
5. Hitung jumlah nilai absolut
6. Hitung SD = (Jumlah nilai absolut)2
n-1

◼ Kendali Mutu 261


b. Periode Kontrol
Merupakan periode untuk menentukan ketelitian pemeriksaan pada hari tersebut.
Prosedur pada periode kontrol ini tergantung bidang pemeriksaan. Untuk pemeriksaan
kimia klinik dengan cara sebagai berikut :
1) Periksa bahan kontrol setiap hari kerja atau pada hari parameter yang
bersangkutan diperiksa
2) Catatlah nilai yang diperoleh pada formulir Periode Kontrol
Formulir Periode Kontrol Uji Ketelitian – Ketepatan
Bulan ……………………….. Tahun………………….

Tanggal n X1 X1 – X
dalam satuan SD
1

25
JUMLAH

Parameter :
Metode :
Bahan Kontrol :
Batas Kadaluwarsa :
No.Batch/lot :
Rentang Nilai Normal (Pabrik) :
Satuan :
1. Nilai rata-rata ( X ) = Σ X
n
2. Devisiasi Standar (SD) = SD = X1 – X
SD
3. Hitung penyimpangannya terhadap nilai rujukan dalam satuan S (Standar Deviasi
Index) dengan rumus :
Satuan SD = X1 – mean
SD
4. Satuan S yang diperoleh diplot pada kertas grafik kontrol menunjukkan
hari/tanggal pemeriksaan sedangkan sumbu y menunjukkan satuan S.

262 Kendali Mutu ◼


Formulir Grafik Uji Ketelitian – Ketepatan
Bulan ……………………….. Tahun………………….
Bahan Kontrol : Batch No :
Nilai Target/nilai rata-rata : Metode :

+3S
+2S
+1S
mean
-1S
-2S
1 2 3 4 5 -3S
hari
Evaluasi hasil
13S : seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
apabila hasil pemeriksaan satu bahan kontrol melewati batas X ± 3S
12S : seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
apabila hasil pemeriksaan dua bahan kontrol berturut-turut keluar dari batas yang
sama yaitu X ± 2S
R4S: seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
+2S, lainnya dibawah -2S.
41S : seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
apabila 4 hasil kontrol yang berturut-turut keluar dari bata yang sama baik X + S
maupun X-S.
10x : seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
apabila 10 kontrol berturut-tururt berada pada pihak yang sama dari nilai tengah.

Aturan-aturan kontrol diatas dapat mendeteksi gangguan ketelitian (kesalahan acak) atau
gangguan ketepatan (kesalahan sistematik).
Aturan kontrol yang mendeteksi kesalahan acak (random error) : 13S; R4S;
Aturan kontrol yang mendeteksi kesalahan sistimatik (sistimatic error) : 22S ; 41S ; 10x’ ; 13S
Perlu diingat dalam menjalankan prosedur pemantapan mutu internal dengan sistem
Westgard, setiap hari diperiksa 2 bahan kontrol, misalnya kontrol rendah dan tinggi.
Nama lengkap sistem ini adalah 13S /22S ; R4S, 41S ; 10x multi rule shewhart procedur (Westgard).

◼ Kendali Mutu 263


Cara kerja ini sistem westgard dapat dilihat pada gambar dibawah ini. Mula-mula
perhatikan apakah nilai kontrol rendah atau tinggi ada yang melewati batas kontrol 1 2S.
Apabila tidak ada, berarti pemerikaan kontrol pada hari itu berjalan dengan baik. Hal ini juga
berarti semua pemeriksaan pada hari yang sama berjalan dengan baik. Sebaliknya apabila
salah satu kontrol melewati batas kontrol 12S diperhatikan apakah aturan kontrol lain yang
dilanggar (dilewati batasnya).
Apabila tidak ada aturan kontrol yang dilanggar, berarti pemeriksaan hari itu mengalami
gangguan (out of control; reject run).

WESTGARD 1-
MULTIRULE 3S
Merupakan PENOLAKAN Yaitu 1 (satu) 1-3S merupakan
hasil kontrol keluar batasan baik 3 SD • Kesalahan
ciri : random
(diatas) atau -3SD (Dibawah) • Awal dari
kesalahan
sistematik yang
2SD besar
1-3S
X

-2SD

264 Kendali Mutu ◼


WESTGARD 1-
MULTIRULE 2S
Merupakan PERINGATAN yang harus dilakukan adalah melihat
performan hasil kontrol lainnya, yaitu :
• Hasil yang sebelumnya dalam level yang sama.
• kontrol level lainnya pada saat dikerjakan berbarengan.
Hasil
kontrol
2SD

X
1-2S
-2SD

WESTGARD 1-
MULTIRULE 2S
Merupakan PERINGATAN yang harus dilakukan adalah melihat
performan hasil kontrol lainnya, yaitu :
• Hasil yang sebelumnya dalam level yang sama.
• kontrol level lainnya pada saat dikerjakan berbarengan.
Hasil
kontrol
2SD

X
1-2S
-2SD

◼ Kendali Mutu 265


WESTGARD 2-
MULTIRULE 2S
Merupakan PENOLAKAN menggambarkan kesalahan sistematik yaitu :
• Jika 2 (dua) hasil kontrol terakhir dari level kontrol yang sama, keluar
di sisi yang sama baik 2 SD (diatas) atau -2SD (Dibawah).
• 2 (dua) hasil kontrol dari level kontrol yang berbeda, keluar di sisi yang sama
baik 2 SD (diatas) atau -2SD (Dibawah).

2SD 2SD
2-2S 2-2S
X X

-2SD -2SD

WESTGARD 4-
MULTIRULE 1S
Merupakan PENOLAKAN menggambarkan kesalahan Sistematis,
yaitu :
Jika 4 (empat) hasil kontrol terakhir dari level kontrol yang sama atau
berbeda, berada pada sisi yang sama diatas nilai 1SD atau dibawah -1SD

2SD 2SD
4-1S
X X
4-1S

-2SD -2SD

266 Kendali Mutu ◼


WESTGARD R-
MULTIRULE 4S
Merupakan “PENOLAKAN” menggambarkan kesalahan, yaitu :
• Jika 2 (dua) hasil kontrol terakhir dari level kontrol yang sama atau
berbeda, keluar dari 2SD di sisi yang berseberangan sehingga perbedaan nilainya
menjadi
4SD,
• Jika 3 level yang dikerjakan dan 2 hasil diantaranya berbeda 4SD
2SD 2SD
R-4S
X X
R-4S

-2SD -2SD

WESTGARD 10(x
MULTIRULE )
Merupakan PENOLAKAN menggambarkan kesalahan SistematisYaitu :
• Jika 10 (sepuluh) hasil kontrol terakhir dari level kontrol yang sama atau
berbeda, berada pada sisi yang sama diatas / dibawah nilai rata-rata

2SD 2SD
10(X)

X X
10(X)
-2SD -2SD
Accros run

◼ Kendali Mutu 267


ATURAN WESTGARD LAINNYA
Untuk Pemeriksaan yang menggunakan 3 level
3-2S kontrol 7T 6(x)

6
2S
D
5
4X

-2S3
D

0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

ATURAN WESTGARD LAINNYA


Untuk Pemeriksaan yang menggunakan 3 level
3-2S kontrol 7T 6(x)

6
2S
D
5
4X

-2S3
D

0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

268 Kendali Mutu ◼


WESTGARD
6(X)
MULTIRULE
Merupakan PENOLAKAN menggambarkan kesalahan
Sistematis
Yaitu : - 6 (enam) hasil kontrol berada pada sisi yang sama
diatas / dibawah nilai rata-rata
2SD 6X

-2SD

WESTGARD 9(X)
MULTIRULE
Merupakan PENOLAKAN menggambarkan kesalahan
Sistematis :
Jika 9 (sembilan) hasil kontrol berada pada sisi yang sama diatas
atau dibawah nilai rata-rata
2SD 9X

-2SD

◼ Kendali Mutu 269


WESTGARD 9(X)
MULTIRULE
Merupakan PENOLAKAN menggambarkan kesalahan
Sistematis :
Jika 9 (sembilan) hasil kontrol berada pada sisi yang sama diatas
atau dibawah nilai rata-rata
2SD 9X

-2SD

Uji ketepatan
Pada uji ketepatan digunakan serum kontrol yang telah diketahui rentang nilai kontrolnya
(assayed). Hasil pemeriksaan uji ketepatan ini dilihat apakah terletak didalam atau diluar
rentang nilai kontrol menurut metode pemeriksaan yang sama. Bila terletak didalam rentang
nilai kontrol, maka dianggap hasil pemeriksaan bahan kontrol masih tepat sehingga dapat
dianggap hasil pemeriksaan terhadap spesimen juga tepat.
Bila terletak diluar rentang nilai kontrol, maka dianggap hasil pemeriksaan bahan kontrol
masih tidak tepat sehingga dapat dianggap hasil pemeriksaan terhadap spesimen juga
dianggap tidak tepat.

3. Tahap Pasca Analitik


Pemantapan mutu tahap pasca analitik adalah usaha pengendalian dan usaha
meminimalisir faktor kesalahan pada data keluaran hasil pemeriksaa. Dilakukan cek ulang
Antara hasil analisis dengan tahap pra analitik dan tahap analitik. Pertama pada
kelengkapan identitas pasien, nomor batch/log, parameter pemeriksaan apakah sudah sama
dengan yang tertulis pada formulir pemeriksaan. Pada hasil cek kembali, evaluasi, interpretasi
serta verifikasikan hasil analisis. Perlukah dilakukan pengulangan, penulisan
catatan/komentar ? Apabila sudah layak dan dapat dipertanggung jawabkan, kedua langkah
tersebut sudah dilakukan dan dinyatakan benar, barulah dilakukan validasi hasil analisis, dan
hasil dikeluarkan, dikirim ke konsumen.

270 Kendali Mutu ◼


Pencatatan dan pelaporan
Kegiatan Pencatatan dan pelaporan dilaboratorium harus dilaksanakan dengan cermat dan
teliti karena dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan dan dapat mengakibatkan kesalahan
dalam penyampaian hasil pemeriksaan.
Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah:
1. Kesesuaian antara pencatatan dan pelaporan hasil pasien dengan spesimen yang sesuai
2. Penulisan angka dan satuan yang digunakan. Bila diperlukan satu angka bulat, cukup
dilaporkan dalam angka bulat tanpa desimal dibelakang koma. Satuan yang digunakan
sebaiknya adalah satuan internasional.
3. Pencantuman Nilai normal
Pada pelaporan juga perlu dicantumkan nilai normal, yaitu rentang nilai yang dianggap
merupakan hasil pemeriksaan orang-orang rentang nilai yang dianggap normal. rentang
nilai yang dianggap Juga perlu mencantumkan metode pemeriksaan yang digunakan
serta kondisi-kondisi lain yang harus diinformasikan se rentang nilai yang dianggapperti
jenis kelamin dan usia. Satuan pelaporan juga harus sama antara hasil pemeriksaan
dengan nilai normal.
4. Pencantuman keterangan yang penting, misalnya bila pemeriksaan dilakukan 2 x dan
sebagainya.
5. Penyampaian hasil
Waktu pemeriksaan sangat menentukan manfaat laporan tersebut untuk kepentingan
diagnosis penyakit dan pengobatan pasien, oleh karena itu hasil pemeriksaan perlu
disampaikan secepat mungkin segera setelah pemeriksaan selesai dilaksanakan.
6. Dokumentasi /arsip
Setiap laboratorium harus mempunyai sistem dokumentasi yang lengkap. Hasil suatu
kegiataan pencatatan dan pelaporan haruslah berupa dokumen yang lengkap, jelas dan
mudah dimengerti serta tidak melupakan efisiensi waktu penyampaian dokumen
tersebut kepada peminta pemeriksa.
7. Buku ekspedisi didalam dan luar laboratorium perlu disediakan. Kasus ketukar dan
hilangnya spesimen dapat terjadi baik dalam transportasi didalam maupun diluar
laboratorium, sehingga hal ini harus dihindari.

C. PEMANTAPAN MUTU EKSTERNAL (PME)

PME adalah kegiatan pemantapan mutu yang diselenggaralan secara periodik oleh pihak
lain di luar laboratorium yang bersangkutan untuk memantau dan menilai penampilan suatu
laboratorium di bidang pemeriksaan tertentu. Penyelenggaraan PME dilaksanakan oleh pihak
pemerintah, swasta atau internasional dan diikuti oleh semua laboratorium, baik milik

◼ Kendali Mutu 271


pemerintah maupun swasta dan dikaitkan dengan akreditasi laboratorium kesehatan serta
perizinan laboratorium kesehatan swasta.
PME harus dilaksanakan sebagaimana kegiatan pemeriksaan yang biasa dilakukan oleh
petugas yang biasa melakukan pemeriksaan dengan reagen/peralatan/metode yang biasa
digunakan sehingga benar-benar dapat mencerminkan penampilan laboratorium tersebut
yang sebenarnya. Setiap nilai yang diperoleh dari penyelenggara harus dicatat dan dievaluasi
untuk mempertahankan mutu pemeriksaan atau perbaikan-perbaikan yang diperlukan untuk
peningkatan mutu pemeriksaan. Evaluasi dalam bentuk skor derajat penyimpangan (indeks
Deviasi=ID) dapat pula dalam bentuk skor OVIS (Overall Variance Index Score). ID adalah hasil
pemeriksaan suatu parameter yang dilakukan oleh salah satu peserta, pada indeks ini
dipergunakan penyimpangan hasil terhadap nilai target, dengan skor antara 0 – 3.
Arti Nilai :
0,00 – 0,50 baik sekali
0,51 – 1,00 baik
1,10 – 2,00 cukup
2,1 – 3,00 perlu perbaikan
>3 jelek

Penilaian hasil pemeriksaan menggunakan skor OVIS (Overall Variance Index Score)
dipergunakan rentang 0-400.
Nilai 0-50 berarti sangat baik,
nilai 51-100 berarti baik sekali
nilai 101-200 berarti cukupi
nilai 201-300 berarti kurang
nilai >301 berarti kurang sekali

Pelaksanaan program ini biasanya dilakukan oleh oenghimpunan profesi atau


perusahaan pembuat serum kontrol atau reagen. Jangkauan daerah umumnya tidak luas
(dalam satu kota atau satu provinsi). Keikutsertaan dari peserta didasarkan atas sukarela.
Pemantapan kualitas antar laboratorium juga dapat diadakan oleh pemerintah (proficiency
testing). Jangkauan meliputi daerah yang lebih luas. Pada jenis proficiency testing, umumnya
lebih bersifat pengawasan terhadap kualitas laboratorium peserta.
Tujuan dari pemantapan kualitas antar laboratorium terutama ditekankan pada
pemantapan akurasi.

272 Kendali Mutu ◼


1. Prosedur pelaksanaan dari pemantapan kualitas antar laboratorium
a. Pengelola menyediakan serum kontrol dalam jumlah cukup besar. Serum biasanya
berasal dari 2 kumpulan serum (2 batch), dengan kadar zat – zat yang berbeda,
yaitu serum A dan B.
b. serum kontrol dibagikan pada laboratorium peserta, setiap peserta mendapatkan
2 botol serum (A dan B).
c. laboratorium peserta kemudian menganalisis serum A dan serum B untuk
beberapa tes (pemeriksaan) sesuai dengan permintaan pengelola. Hasil
pemeriksaan kemudian dikirimkan kembali pada pengelola.
d. pihak pengelola kemudian melakukan evaluasi pada data (hasil-hasil pemeriksaan
yang dikirim kembali oleh laboratorium peserta)
e. disamping mengirim pada laboratorium peserta, kadang – kadang pengelola juga
mengirim serum kontrol (A dan B) kepada laboratorium referens (laboratorium
yang dianggap memiliki kualitas tinggi). Serum yang dikirimkan kepada
laboratorium referens harus dipilih secara acak diantara semua serum kontrol
yang akan dibagikan (minimal 20 serum). Pengelola akan mengevaluasi hasil yang
datang dari laboratorium referens seperti yang dilakukan pada laboratorium
peserta.
f. hasil dari masing-masing lab. Peserta akan dibandingkan dengan nilai rata-rata
dari semua peserta dan juga dengan nilai rata-rata dari lab. Referens (nilai target,
true value).
g. hasil perbandingan dari tiap laboratorium peserta kemudian dikirimkan kembali
kepada setiap laboratorium peserta. (contoh = hasil evaluasi pada halaman akhir
adalah hasil evaluasi dari lab. Patologi klinik RSUD DR. Soetomo dalam PNPKLK,
Program Pemantapan Kualitas Laboratorium Klinik, yang dilaksanakan oleh
Dep.Kes RI).

2. Manfaat yang didapat oleh laboratorium peserta dalam mengikuti pemantapan


kualitas antar laboratorium.
a. dapat mengetahui perbedaan hasil yang didapat dengan nilai rata-rata seluruh
laboratorium (nilai konsensus).
b. dapat mengetahui perbedaan hasil yang didapat dengan nilai rata-rata dari
laboratorium referens (nilai target).
c. oleh karena dalam evaluasi pihak pengelola biasanya mengelompokkan
laboratorium peserta berdasarkan metode pemeriksaan yang digunakan (masing-
masing metode dihitung nilai rata-rata dan SD), maka peserta akan dapat melihat
dan membandingkan metode yang mana yang memberikan hasil lebih dekat

◼ Kendali Mutu 273


dengan hasil dari laboratorium referens. Hal ini akan menjadi dasar nantinya bagi
setiap laboratorium dalam meningkatkan kualitas laboratoriumnya terutama
dalam akurasi.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

Buatlah laporan PMI kadar glukosa yang berada ditempat Anda. Kemudian kumpulkan laporan
Anda pada dosen Anda.

Petunjuk Jawaban Latihan

Agar Anda dapat mengerti pemantapan mutu internal kadar glukosa maka Anda harus
membaca kembali isi topik 1 dari Bab ini, upayakan agar Anda dapat benar-benar paham
pemantapan mutu kimia klinik sehingga Anda dapat membuat laporan PMI Kimia klinik.

Ringkasan

Pemantapan mutu internal suatu laboratorium klinik sangat penting dan harus dibuat
protokoler serta rutin dijalankan. Pemantapan mutu akan menjamin perlindungan terhadap
prosedur yang dijalankan oleh laboratorium klinik.
Pemantapan mutu external menjamin kompetensi suatu laboratorium klinik terhadap
“rival”/pesaing. Baik itu lokal, nasional maupun internasional. Pemantapan mutu external
area regional dikelola oleh Laboratorium kessehatan daerah setempat, untuk area nasional
dikenal Program Nasional Pemantapan Kualitas Laboratorium Klinik dari DepKes RI.
Pemantapan Mutu External dari PDS PatKlin, ILKI. Untuk area internasional dikenal EQAS.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Proses pengendalian mutu laboratorium dikenal ada tiga tahapan penting, yaitu tahap
pra analitik, analitik dan pasca analitik. Label/etiket berisi nama/kode bahan, tgl
produksi, batas kadaluwarsa, no batch. Batas kadaluwarso yang tercantum pada

274 Kendali Mutu ◼


kemasan hanya berlaku jika kemasan disimpan pada kondisi baik, belum dibuka. Tahap
apakah perlakuan diatas ?
A. Tahap analitik
B. Tahap praanalitik
C. Tahap pasca analitik
D. Tahap Persiapan pasien

2) Nilai ini menunjukkan seberapa dekat suatu hasil bila dilakukan berulang dengan sampel
yang sama. Ketelitian dipengaruhi kesalahahan acak yang tidak dapat dihindarkan.
Biasanya dinyatakan dalam nilai koefisien variasi (%KV / %CV) yang dihitung dengan
rumus : KV (%) = SD  100
X
SD = standar Deviasi (simpangan baku).
X = Rata-rata hasil Pemeriksaan berulang
Rumus diatas adalah untuk menilai apakah ?
A. Akurasi
B. Presisi
C. Inakurasi
D. Inpresisi

3) Angka dapat dinilai dari hasil pemeriksaan bahan control dan dihitung sebagai nilai
X − NA
biasnya (d %) . d (%) =
NA
X = hasil pemeriksaan bahan control
NA = Nilai Aktual/ sebenarnya dari bahan control.
Nilai d% dapat positif (menunjukkan nilai yang lebih tinggi dari seharusnya) atau
negative
(menunjukkan nilai yang lebih rendah dari seharusnya).
Nilai apakah yang dimaksud dengan menggunakan rumus diatas ?
A. Inakurasi
B. Inpresisi
C. Akurasi
D. Presisi

◼ Kendali Mutu 275


4) Bahan control diperlakukan sama dengan bahan pemeriksaan specimen, tanpa
perlakuan khusus baik pada alat, metode, reagen, tenaga pemeriksa. Uji Ketelitian :
digunkan kontrol assayed atau unassayed. Setelah dihitung SD, mean diperoleh hasil
salah satunya 12S. Apa arti hasil tersebut ?
A. Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
apabila hasil pemeriksaan satu bahan kontrol melewati batas X ± 3S
B. Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
apabila hasil pemeriksaan dua bahan kontrol berturut-turut keluar dari batas yang
sama yaitu X ± 2S
C. Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
+2S, lainnya dibawah -2S.
D Seluruh pemeriksaan dari satu seri dinyatakan keluar dari kontrol (out of control),
apabila 4 hasil kontrol yang berturut-turut keluar dari bata yang sama baik X + S
maupun X-S.

5) Aturan-aturan kontrol diatas dapat mendeteksi gangguan ketelitian (kesalahan acak)


atau gangguan ketepatan (kesalahan sistematik). Hasil diatas soal no 4 untuk
mendeteksi apa ?
A. Aturan kontrol yang mendeteksi kesalahan acak (random error)
B. Aturan kontrol yang mendeteksi kesalahan sistimatik (sistimatic error)
C. Aturan kontrol yang mendeteksi kesalahan acak (random error) dan kesalahan
sistimatik (sistimatic error)
D. Aturan bahan yang mendeteksi kesalahan acak (random error)

276 Kendali Mutu ◼


Topik 2
Penerapan Pemantapan Mutu Internal
Bidang Kimia Klinik

P
emantapan mutu (quality assurance) kimia klinik adalah segala usaha / kegiatan yang
ditujukan untuk menjamin ketelitian dan ketepatan hasil pemeriksaan laboratorium
kimia klinik. Kegiatan ini terdiri atas empat komponen penting, yaitu : pemantapan
mutu internal (PMI), pemantapan mutu eksternal (PME), verifikasi, validasi, audit, dan
pendidikan dan pelatihan.
Kompetensi yang akan Anda peroleh setelah mempelajari materi Topik 2 ini adalah Anda
akan dapat menerapkan sumber-sumber kesalahan pada tahap pra analitik, analitik dan pasca
analitik. Dalam penerapan itu Anda juga harus melakukan uji kualitas bahan laboratorium
(reagen, bahan standart, bahan kontrol) dan kalibrasi alat dan instrument laboratorium medis.
Manfaat dari Topik 2 ini adalah dapat mengetahui penerapan mutu internal bidang Kimia
Klinik. Penerapan PMI bidang Kimia Klinik yang sering dilakukan adalah :
Pemantapan mutu / Quality Control / Quality assurance Laboratorium Klinik adalah
semua kegiatan yang ditujukan menjamin ketelitian dan ketepatan hasil pemeriksaan
laboratorium Klinik. Kegiatan tersebut adalah Pemantapan mutu internal , eksternal.
A. Pemantapan Mutu Internal (PMI) adal ah kegiatan pencegahan dan pengawasan yang
dilaksanakan masing-masing laboratorium secara terus menerus supaya diperoleh hasil
pemeriksaan yang tepat. Kegiatan tersebut meliputi : tahap pra-analitik ( persiapan
pasien, pengambilan & pengolahan specimen, Kalibrasi) analitik dan pasca analitik.
1. Persiapan Pasien : Sebelum diambil specimen, pasien dipersiapkan dahulu dengan baik
sesuai persyaratan pengambilan specimen berdasarkan Pedoman Praktek Laboratorium
Yang Benar (GLP), 2004.
a. Macam Spesimen : Serum, Plasma, Darah, Urine, cairan otak, Bilasan lambung,
sperma, cairan pleura,cairan arcites.
b. Persiapan :
1) Pasien Puasa selama 8-12 jam sebelum diambil darah
No Pemeriksaan Lama Puasa
1 Glukosa Puasa 10 – 12 jam
2 Tes Toleransi Glukosa (TTG) Puasa 10 – 12 jam
3 Glukosa kurva harian Puasa 12 jam
4 Trigliserida Puasa 10 – 12 jam
5 Asam Urat Puasa 10 – 12 jam

◼ Kendali Mutu 277


6 VMA Puasa 10 – 12 jam
7 Renin Puasa 10 – 12 jam
8 Insulin Puasa 8 jam
9 C .Peptide Puasa 8 jam
10 Gastrin Puasa 12 jam
11 Aldosteron Puasa 12 jam
12 Homocysteine Puasa 12 jam
13 Lp(a) Puasa 12 jam
14 PTH Intact Puasa 12 jam
15 Apo A1 Dianjurkan Puasa 12 jam
16 Apo B Dianjurkan Puasa 12 jam

2) Pengambilan specimen sebaiknya pagi hari (07.00 - 09.00)


3) Menghindari obat-obatan untuk sampel : darah tidak minum obat 4-24 jam,
urin (48-72jam), pemberian obat tidak mungkin dihentikan.
4) Menghindari aktifitas fisik
5) Memperhatikan efek postur: pasien duduk sekurangnya 15 menit sebelum
diambil darah
6) Memperhatikan fase diurnal : ACTH, Renin, Aldosteron
c. Faktor yang mempengaruhi pemeriksaan : Diset, obat-obatan,merokok, alcohol,
aktifitas fisik, ketinggian tempat tinggal, demam, trauma, variasi circadian rythme
(umur,diurnal, mentruasi/tdk, pagi/siang), umur, ras, gander,kehamilan.

2. Pengambilan :
a. Peralatan (basah, kering, tidak mengandung deterjen, terbuat dari bahan stabil,
mudah dicuci, disposibel)
b. Wadah dg syarat (bahan gelas/plastic, aman, bertutup rapat/ulir, bersih, kering).
c. Pengawet dan antikoagulan
d. waktu
e. Lokasi pengambilan ( Vena/kapiler)
f. Volume tergantung pemeriksaan

278 Kendali Mutu ◼


Tabel.1.
Beberapa spesimen dan wadah yang dipakai untuk pemeriksaa laboratorium dan
stabilitasnya.
Jenis
No Jenis Jumlah Pengawet Wadah Stabilitas
Pemeriksaan
1 Gula Darah Darah 2 ml NaF-Oksalat G/P 20-25oC(3hari)
4,5 mg/ml darah 4oC (7hari)
Serum 2 ml G/P -20oC (3bulan)
2-8oC(12jam)
2 Kolesterol Serum 1 ml - G/P 20-25oC(6hari)
4oC (6hari)
-20oC (6bulan)
3 Bilirubin Serum 1 ml - G/P Segera mungkin
4 Amilase Serum 1 ml - G/P 20-25oC(5hari)
4oC (5hari)
-20oC (7bulan)
5 Asam Urat Serum 1 ml - G/P 20-25oC(5hari)
4oC (5hari)
-20oC (6bulan)
6 Lipase Serum 1 ml - G/P 20-25oC(24 jam)
4oC (5hari)
-20oC (3 tahun)
7 Protein Total Serum 1 ml - G/P 20-25oC(6hari)
4oC (6hari)
-20oC (10hari)
8 Na,K,Cl Serum 1 ml - G/P 20-25oC(14hari)
4oC (14hari)
9 Fosfatase Serum 1 ml - G/P 20-25oC(>7hari
Alkali aktivitas turun 1%)
4oC (7hari)
-20oC (7bulan)
10 Kalsium Serum 1 ml - G/P 20-25oC(10hari)
4oC (10hari)
11 Kreatinin Serum 1 ml G/P 20-25oC(7hari)
4oC (24 jam)
-20oC (8bulan)

◼ Kendali Mutu 279


Jenis
No Jenis Jumlah Pengawet Wadah Stabilitas
Pemeriksaan
12 Y Gluutamil Serum 1 ml G/P 20-25oC(>3hari)
Transferase 4oC (7hari)
-20oC (7bulan)
13 GOT Serum 1 ml G/P Aktivitas turun 10%
4oC (>3hari aktivitas
turun 8%)
-20oC (7hari)
14 GPT Serum 1 ml G/P 20-25oC(>3hari,
aktivitas turun 17%)
4oC (>3hari, aktivi tas
turun 10%)
-20oC (7hari)
Keterangan : P=Plastik (polietilen atau sederajat); G=Gelas,Sumber : GLP 2008

3. Pemberian Identitas : tanggal permintaan, tanggal dan jam pengambilan, identitas


pasien (nama, umur, jenis kelm, alamat/ruang), identitas pengirim (nama, alamat,
telpon), No lab, Diagnose /keterangan klinis, obat yg diberikan .pengambilan, Volume,
Transpor media/pengawet yang digunakan, nama pengambil spesimen
4. Pengolahan
a. Serum
Darah dibiarkan suhu kamar selama 20-30 menit, sentrifuse 3000 rpm selama 5-
15 menit. Pemisahan serum dilakukan 2 jam setelah pengambilan spesimen.
Serum yang memenuhi syarat tidak merah dan tidak keruh.
b. Plasma 2 mg EDTA dlm botol +alirkan 2 ml darah vena tanpa melalui jarum , tutup
botol & campur dg antikoagulan EDTA 60 detil/lebih. Ambil darah untuk
pemeriksaan langsung dari botol, tutup botol segera. Bila pemeriksaan ditunda
disimpan dialmari es.
c. Darah
Darah yang diperoleh ditampung dalam tabung yang berisi antikoagulan yang
sesuai, kemudian dihomogenkan dengan membolak balik tabung 10-12 x secara
perlahan dan merata.
5. Penyimpanan dan pengiriman spesimen
Penyimpanan. Spesimen yang sudah didapatkan segera dikirim ke laboratorium untuk
diperiksa, karena stabilitas spesimen dapat berubah. Cara penyimpanan spesimen pada

280 Kendali Mutu ◼


suhu kamar, dalam almaei es suhu 2 - 8o C;dibekukan suhu -20o C; -70o C; -120o C, diberi
bahan pengawet, penyimpanan spesimen darah sebaiknya bentuk serum/lisat.
Faktor-faktor yang mempengaruhi stabilitas spesimen antara lain :
a. Terjadi kontaminasi kuman dan bahan kimia
b. terjadi metabolisme oleh sel-sel hidup pada spesimen
c. terjadi penguapan
d. pengaruh suhu
e. terkena paparan sinar matahari
6. Pengiriman. Persyaratan pengiriman :
Waktu pengiriman jangan melampaui masa stabilitas spesimen, tidak terkena sinar
matahari langsung, kemasan harus memenuhi syarat keamanan kerja laboratorium
dengan berlabel, suhu pengiriman memenuhi syarat.
7. Kalibrasi Peralatan :
Faktor yang mempengaruhi hasil pemeriksaan salah satunya peralatan
laboratorium.Oleh karena itu alat perlu dipelihara dan dikalibrasi secara berkala.Alat
yang perlu
a. Pemantauan suhu almari es, inkubator, deepfreezer, waterbath. Penyimpangan
suhu melebihi 2oC, pengatur suhu perlu disetel kembali. Contoh kartu pencatatan
suhu seperti dibawah ini :

Pencatatan Suhu Alat


Nama Alat :…………………………….… Ruang:…………………..
Suhu yang seharusnya :……
Tgl JAN FEB MAR APR …. OKT NOP DES TGL
1

31
Catatan : diganti perbulan (2x perhari), ditampilkan dalam bentuk grafik

b. Penyertaan bahan atau strain kuman untuk kontrol kualitas pemeriksaan.


c. Uji kualitas media reagensia dan zat warna.
Uji Kualitas Air :
- Air Suling : fisik jernis, tidak berbau, tidak berwarna
- Keasaman Kebasaan : 10 ml air + 2 tetes larutan Metil Merah / 5 tetes Biru
bromthimol . Jika dg MM menjadi merah (air bersifat asam), jika biru dg BTB
( air bersifat basa), Syarat tidak berwarna.

◼ Kendali Mutu 281


- Bebas Ammonium, besi,Kalsium,Klorida,nitrat, sulfat,CO2,Zat Teroksidasi,
Sisa Penguapan.
8. Pemeliharaan dan kalibrasi alat laboratorium seperti sentrifuge (timer, rpm), pipet. Set
sentrifuge pada waktu yang sering dipakai (5 menit), Jalankan sentrifuse bersamaan dg
itu jalankan stopwatch. Waktu sentrifuse berhenti, matikan stopwatch, catat waktu
yang ditunjukkan stopwatch.
a. Pemantapan Mutu Internal Kimia Kesehatan meliputi :
(1) Thermometer , kalibrasi 6 bulan sekali :
Letakkan thermometer yang akan dikalibrasi dan thermometer standar
bersertifikat berdekatan dalam ruang AC (suhu 20-25oC), diamkan selama 1
jam. Catat suhu kedua thermometer. Syarat beda +/- 0.5oC, ulangi pada suhu
30oC, 40 oC dlm oven
(2) Pencatatan atau pemantauan suhu almari es.
(3) Kalibrasi alat GC
(4) Kalibrasi alat AAS.
b. Pemantapan Mutu Internal Patologi meliputi :
(1) Pencatatan atau pemantauan suhu almari es.
(2) Kalibrasi Spekto fotometer.
(3) Pemeriksaaan gula.
(4) Pemeriksaan SGOT.
(5) Pemeriksaan SGPT.
(6) Pemeriksaan Kreatin.
(7) Pemeriksaan Ureum.
(8) Pemeriksaan suhu refrigator.
(9) Pemeriksaan Kolestrol

9. Pemantapan Mutu Eksternal (PME)


a) Pemantauan Mutu Eksternal Mikrobiologi Biakan dan Kepekaan. Jumlah peserta
59 laboratorium yang terdiri dari 25 BLK di Indonesia, 33 laboratorium RS di
Indonesia dan 1 laboratorium FKUI di Jakarta. Kegiatan tersebut selama tahun
2002 dilaksanakan 1 periode dengan penilaian dan evaluasi dilakukan oleh Balai
Laboratorium Kesehatan Yogyakarta dan feedback dikirim ke Dines Prop. DIY dan
ke Ditlabkes sebagai laporan.
b) Pemantauan Mutu Eksternal Regional (PMER) meliputi:
(1) PMER-Urinalisa dengan peserta sebanyak 40 laboratorium Puskesmas
Kab/Kota dilaksanakan 1 periode.

282 Kendali Mutu ◼


(2) PMER-Kimia Klinik dengan peserta sebanyak 60 terdiri dari 54 laboratorium
RSU di DIY dan Jawa Tengah dan 6 laboratorium RS Swasta di Yogyakarta
dilakukan 1 periode.
(3) PMER-TB, malaria dan telur cacing dengan peserta 70 laboratorium
Puskesmas dan Rumah Sakit Kab/Kota di Propinsi DIY dilakukan 1 tahap.
(4) PMER-Pemantapan Kualitas Air dengan peserta sebanyak 15 laboratorium
dan dilakukan 1 periode.
Di samping sebagai penyelenggara, BLK Yogyakarta juga sebagai peserta

Pemantapan Mutu Nasional dan Internasional sebagai berikut :


a. Nasional
1) Pemantapan Mutu Bidang Immunologi yaitu HBs Ag, Anti HIV, VDRL, dan
Widal.
2) Pemantauan Mutu Bidang Toksikologi dan Kimia Air.
3) Pemantauan Mutu Bidang Kimia Klinik dan Hematologi.
b. Internasional
Pemantapan Mutu Bidang Mikrobiologi dan Immunologi yaitu isolasi virus campak
oleh CDC di Atlanta serta IgM Campak dan IgM Rubella oleh WHO SEARO India-
Australia.

Hasil Laboratorium digunakan untuk mendiagnosa dan memantau pengobatan, serta


meramalkan prognosis. Hal-hal yang diperlukan saat di laboratorium adalah:
A. Presisi dan Akurasi
1. Nilai Presisi menunjukkan seberapa dekat suatu hasil bila dilakukan berulang dengan
sampel yang sama. Ketelitian dipengaruhi kesalahahan acak yang tidak dapat
dihindarkan. Presisi biasanya dinyatakan dalam nilai koefisien variasi (%KV / %CV) yang
dihitung dengan rumus :
SD x 100
KV (%) =
X
SD = standar Deviasi (simpangan baku)
X = Rata-rata hasil Pemeriksaan berulang
Presisi (ketelitian) sering dinyatakan sebagai impresism/metodi (ketidak telitian)
Semakin kecil nilai KV (%) semakin teliti sistem / metode tersebut dan sebaliknya.
2. Akurasi (ketepatan) atau inakurasi (ketidak tepatan) dipakai untuk menilai adanya
kesalahan acak atau sistematik/ keduanya. Nilai akurasi menunjukkan kedekatan hasil
terhadap nilai sebenarnya yang telah ditentukan oleh metode standar.

◼ Kendali Mutu 283


Distribusi hasil pemeriksaan disekitar nilai pusat menunjukkan kesalahan acak.
Pergeseran hasil pemeriksaan dari hasil sebenarnya menunjukkan kesalahan sistematik.
Kesalahan Total menunjukkan berapa besar kesalahan jika komponen kesalahan acak
dan sistematik terjadi bersamaan pada arah yang sama. Akurasi dapat dinilai dari hasil
pemeriksaan bahan control dan dihitung sebagai nilai biasnya( d %).
d (%) = X – NA
NA
X = hasil pemeriksaan bahan control
NA = Nilai Aktual/ sebenarnya dari bahan control.
Nilai d% dapat positif (menunjukkan nilai yang lebih tinggi dari seharusnya) atau
negative (menunjukkan nilai yang lebih rendah dari seharusnya).

Akurasi dapat dinilai dari studi “Recovery” dengan melakukan pemeriksaan bahan
sampel yang telah ditambahkan analit murni, kemudian hasilnya dihitung terhadap hasil
yang diharapkan:

Hasil Pemeriksaan ( observasi)


R(%) =  100
Hasil Perhitungan ( diharapkan)

Akurasi yang baik nilai R mendekati 100%.


Akurasi dapat dinilai berdasarkan perbandingan hasil pemeriksaan dengan system
(reagen kit) lain melalui uji korelasi menggunakan persamaan :
Y = ax + b dan r (koefisien koreasi)
Y = persamaan regresi
A = slope, semakin mendekati 1 menujukkan korelasi yang baik
B =intersep , semakin mendekati 0 menunjukkan korelasi yang baik
r = koefisien korelasi semakin mendekati 1 menunjukkan korelasi yang baik.
3. Akurasi dan presisi adalah independen satu dengan yang lain
Metode yang baik adalah yang mempunyai akurasi dan presisi yang baik.

284 Kendali Mutu ◼


Gambar 10.2. Presisi dan akurasi, sumber: GLP,2008

4. Daftar batas minimum presisi (CV maksimum) beberapa pemeriksaan , dapat dilihat
pada tabel berikut :

Tabel. 2. CV Maksimal Pada Kimia Klinik

No Parameter CV Max No Parameter CV Max


1 Bilirubin Total 7 13 LDH 7
2 Kolesterol 6 14 Fosfatase alkali 7
3 Kreatinin 6 15 Fosfatase asam 11
4 Glukosa 5 16 Kolinesterasi 7
5 Protein Total 3 17 Kreatin Kinase (CK) 8
6 Albumin 6 18 Natrium 2
7 Ureum 8 19 Kalium 2.7
8 Asam Urat 6 20 Klorida 2
9 Trigliserida 7 21 Kalsium 3.3
10 GOT 7 22 Phosphor anorganik 5
11 GPT 7 23 Magnesium 4
12 ɣ GT 7 24 Besi 7

B. Jenis kesalahan
Pada proses diagnosa dikenal 3 jenis kesalahan :
1. Inherent Random Error: kesalahan yang hanya disebabkan oleh limitasi metodik
pemeriksaan

◼ Kendali Mutu 285


2. Systematic Shift/kesalahan sistematis : kesalatan yang terus menerus dg pola yang
sama. Disebabkan oleh standar kalibrasi / instrumentasi yang tidak baik. Berhubungan
akurasi.
3. Random error/kesalahan acak : kesalahan dengan pola yang tidak disebabkan oleh
standar kalibrasi / instrumentasi yang tidak tetap. Penyebab ketidak stabilan, misal
karena pemanas air, reagen, pipet dll. Kesalahan berhubungan dengan presisi.

C. Pooled sera
Cara pembuatan tergantung dari kebutuhan jenis pemeriksaan. Yang perlu diperhatikan
adalah:
1. Persiapan
a. Alat yang akan dipakai disterilkan dahulu
b. Dikumpulkan sisa serum pasien dalam labu Erlenmeyer dan disimpan beku dalam
freezer. Serum yang dipilih harus jernih, tidak keruh, tidak hemoliis dan tidak
ikterik.
c. Setiap hari ditambahkan sisa serum kedalam labu, tanpa pengeluarkan labu dari
freezer
d. Lama pengumpulan perlu dipertimbangkan volume yang diinginkan dan umur
serum ( biasanya kurang dari satu bulan).
e. Perhitungan volume serum kumpulan yang diperlukan : Kebutuhan serum control
setiap hari tergantung dari jumlah parameter dan metode yang digunakan
dimasing-masing laboratorium. Misalnya Uji ketelitian terhadap 4 parameter :
SGOT, glukosa, kolesterol, protein total. Untuk pemeriksaan :
Glukosa diperlukan serum : 0.2 ml
Kolesterol diperlukan serum : 0.02 ml
Protein Total diperlukan serum : 0.1 ml
SGOT diperlukan serum : 0.2 ml
Kebutuhan tiap hari : 0.52 + kebutuhan cadangan 30-50%.
Asumsi kebutuhan serum perhari = 1 ml
Asumsi kebutuhan serum perbulan = 25 (hari kerja) x 1 ml = 25 ml.
Asumsi kebutuhan serum 6 bulan = 25 ml x 6 = 150 ml,. Untuk menjaga botol
pecah, pemakaian lebih dari 6 bulan, maka botol aliquot yang berisi serum perlu
ditambah 50% menjadi volume 225 ml.

2. Cara Pembuatan
a. Serum yang terkumpul 225 ml dalam labu Erlenmeyer dalam freezer, dikeluarkan
dan dibiarkan mencair pada suhu kamar.

286 Kendali Mutu ◼


b. Kumpulan serum diaduk dengan pengaduk sampai homogeny
c. Pipet dan buang serum kumpulan sebanyak 34 ml (15%)
d. Etilenglikol ditambahkan sebanyak 34 ml kedalam labu berisi serum
kumpulan,diaduk sampai benar-benar tercampur (bisa dengan shaker)
e. Serum disaring dengan beberapa lapis kain kasa steril kedalaam labu Erlenmeyer
lain yang steril. Filtrasi dapat dilakukan lebih dari satu kali smpai filtrate jernih.

3. Pembuatan Aliquot
a. Botol kecil diisi serum diatas sebanyak 1 ml. Ditutup (lebih baik Screwed Cup)
kemudian dilapisi parafilm dan disimpan kembali sampai beku.
b. Tes dilakukan secara acak/random untuk mendeteksi adanya penyakit
HIV,HBV,HCV.. Bila tes negatip, serum dapat dipakai, namun tetap waspada
mengingat potensi serum dapat mengandung sumber penyakit.
c. Setiap hari kerja, apabila akan dilakukan pemeriksaan serum kontrol, maka serum
yang terbagi dikeluarkan sebanyak 1 botol untuk pemeriksaan hari tersebut. Sisa
serum tidak boleh dibekukan kembali dan pemeriksaan hari berikutnya
menggunakan serum botol baru yang lain.

Pemeriksaan Imunologi (VDRL,HBSAG), cara pembuatan yang perlu diperhatikan :


1. Setiap sisa serum penderita VDRL , HBsAG positip dikumpulkan dalam eppendorf
(Pengawet Merthiolet 1%), bekukan dalam freseer.
2. Setelah jumlah mencukupi (+/- 200 ml) cairkan dalam wadah, periksa titernya.
3. Apabila titer terlalu tinggi untuk VDRL 1/128, diencerkan dengan serum negatip sampai
titer yang diinginkan.
4. Serum siap dibagi untuk pemeriksaan pemantapan mutu VDRL dan HBsAG.

D. Bahan Control
Bahan control diperlakukan sama dengan bahan pemeriksaan specimen, tanpa
perlakuan khusus baik pada alat, metode, reagen, tenaga pemeriksa.
Uji Ketelitian :
1. Pendahuluan
a. Ditentukan nilai dasar yang merupakan nilai rujukan .
b. Periksa bahan control bersamaam dengan pemeriksaan specimen setiap hari kerja
sampai mencapai 25 hari kerja.
c. Catat setiap nilai yang diperoleh tiap hari kerja dalam formulir periode
pendahuluan pada kolom X.

◼ Kendali Mutu 287


FORMULIR PENDAHULUAN UJI KETELITIAN – KETEPATAN
BULAN ……………………….. TAHUN………………….
Tanggal n X X1 – X (X1 – X)2
1

25
JUMLAH
Parameter :
Metode :
Bahan Kontrol :
Batas Kadaluwarsa :
No.Batch/lot :
Rentang Nilai Normal (Pabrik) :
Satuan :
1. Nilai rata-rata ( X ) = X
n

( x − x )
2

2. Devisiasi Standar (SD) =


n

SD x 100%
3. Koefisien variasi (CV) =
X

4. Batas Peringatan = X ± 2 SD

5. Batas Kontrol = X ± 3 SD

Contoh : Dari data glukosa


No X ̅)
(X-𝑿 (𝑿𝟐 )
1 121 1 1
2 123 3 9
3 119 -1 1
4 119 -1 1
5 120 0 0
6 117 -3 9
7 121 1 1
8 120 0 0

288 Kendali Mutu ◼


No X ̅)
(X-𝑿 (𝑿𝟐 )
9 117 -3 9
10 123 3 9
11 122 2 4
12 123 3 9
13 117 -3 9
14 119 -1 1
15 116 -4 16
16 120 0 0
17 119 -1 1
18 119 -1 1
19 124 4 16
20 121 1 1
Jumlah 2400 98

1. N=20 ∑ 𝑥= 2400 ∑(𝑥 − 𝑥)2 =98


( x − x )
2
98
2. Devisiasi Standar (SD) = = SD = 2,21 mg/dl. X = 120 mg/dl
n 20
3. Koefisien variasi (CV) = SD x 100% = 2,21 / 120 x 100% = 1,84 %
X
4. Batas Peringatan = X ± 2 SD = 120 ± 2 (2,21) = 120 ± 4,42 = 115,58 - 124,42
5. Batas Kontrol = X ± 3 SD = 120 ± 3 (2,21) = 120 ± 6,63 = 113,37 - 126,63

◼ Kendali Mutu 289


PROGRAM NASIONAL PEMANTAPAN MUTU EKSTERNAL KIMIA KLINIK
Skema pelaksanaan PNPME-KK
Penyelenggara Laboratorium Peserta

PENGIRIMAN SERUM KONTROL PEMERIKSAAN


DAN FORMULIR HASIL SERUM
KONTROL

PENGUMPULAN HASIL PENGIRIMAN


PEMERIKSAAN PESERTA FORMULIR
PEMERIKSAAN
HASIL
EVALUASI HASIL
PENENTUAN PEMERIKSAAN DENGAN
NILAI TARGET KOMPUTER

KEMUNGKINAN
PENGIRIMAN
KESALAHAN YANG
HASIL EVALUASI
ADA

PENDAHULUAN
Peningkatan kualitas hasil analisis laboratorium diupayakan dengan pelaksanaan
program-program :
▪ Pemantapan Mutu Internal dan Pemantapan Mutu Eksternal
▪ pelatihan untuk meningkatlkan ketrampilan dan pengetahuan tenaga-tenaga
laboratorium.

Program Nasional pemantapan mutu eksternal di bidang Kimia Klinik (PNPME-KK)


adalah program pemantapan mutu yang diselenggarakan oleh direktorat bina pelayanan
penunjang medik, direktorat jenderal bina pelayanan medik departemen kesehatan RI.

PRINSIP DASAR
1. kepada laboratorium peserta dikirimkan serum kontrol. Laboratorium peserta
melakukan pemeriksaan serum kontrol tersebut dengan kondisi rutin, dengan
menggunakan prosedur dan metode yang sama sebagamana dilakukan pada
pemeriksaan sehari-hari untuk parameter-parameter yang diminta.

290 Kendali Mutu ◼


2. hasil pemeriksaan laboratorium peserta dikirimkan kepada penyelenggara dengan
menggunakan formulir khusus dalam waktu yang ditetapkan.
3. evaluasi hasil pemeriksaan laboratorium peserta dilakukan dengan membandingkannya
terhadap nilai target (nilai rata-rata seluruh peserta secara kolektif dalam kelompok
metode pemeriksaan dan alat yang sama).
4. sebagai umpan balik, peserta akan menerima hasil evaluasi berupa print out komputer
yang mengandung informasi tentang :
▪ nilai target
▪ hasil pemeriksaan peserta yang bersangkutan serta penyimpangannya dari nilai
target

PESERTA
Semua laboratorium kesehatan swasta dan pemerintah diwajibkan mengikuti program ini.

SASARAN
1. mengenali kesalahan sistematik
2. Kontrol seluruh daerah pemeriksaan (normal atau patologis)
3. mengenali pengaruh-pengaruh dari zat sampingan
4. menghindari kekeliruan pemeriksaan, secara sadar maupun tidak
5. menghindari kekeliruan pimpinan laboratorium, secara sadar maupun tidak
6. meningkatkan reproduksibilitas hasil-hasil laboratorium peserta

PROSEDUR PELAKSAAN
1. Pendaftaran
Pendaftaran peserta PNPME-KK dilakukan dengan melengkapi persyaratan serta
mengisis formulir pendaftaran dan dikirimkan kepada sekretariat pelaksana dengan
alamat : Pengurus pusat ILKI Jl. Dr. Saharjo No. 42C-42D Manggarai, Jakarta 12970, Telp.
021-8352903, Fax. 021-8303527. Setiap laboratorium peserta diberi nomor kode oleh
direktorat bina pelayanan penunjang medik. Penggunaan nomor kode ini adalah untuk
menjamin kerahasiaan hasil evaluasi masing-masing perseta
2. Pelaksanaan
Penyelenggara akan mengirim kepada setiap peserta 2 botol serum kontrol dalam
bentuk kering berupa serum kontrol botol 1 dan botol 2, berserta formulir hasil rangkap
2, lembaran kode alat, reagen dan kode pemeriksa, serta prosedur pelaksanaan PNPME-
KK Peserta menyimpan serum kontrol dalam lemari es (2-8OC). Pemeriksaan dilakukan
antara bulan Oktober sampai November 2009 pada hari yang telah ditetapkan
penyelenggara.

◼ Kendali Mutu 291


3. Parameter
Bilirubin; Kolesterol; Glukosa; Kreatinin; Protein Total, Ureum; Asam Urat; Trigliserida;
GOT; GPT, Kalsium; Albumin; Fosfatase Alkali; Gamma Glutamil Transferase; Natrium;
Kalium; Klorida.
4. Hasil pemeriksaan
Hasil pemeriksaan laboratorium peserta dicatat dalam formulir hasil yang tersedia
dalam satuan (unit) yang diminta untuk masing-masing serum kontrol (hati-hati jangan
tertukar antara serum kontrol botol 1 dan botol 2).
Dalam formulir hasil disebutkan pula metode pemeriksaan untuk tiap parameter,
fotometer dan reagren yang digunakan, kode pemeriksa, serta nomor kode peserta.
Lembar pertama formulir hasil yang telah diidi dikirim kepada penyelenggara sekaligus
dalam satu amplop untuk masing-masing botol. Lembar ke-2 untuk arsip peserta.
5. Cara Penilaian
Penilaian peserta dilakukan menggunakan sistem indeks varians. Pada sistem penilaian
VI digunakan chosen coefficient of variation (CCV) sebagai pengganti standart deviation
(SD).
Dengan penilaian VI dapat diketahui penyimpangan hasil pemeriksaan terhadap nilai
target. Selian itu dengan digunakannya CCV maka dapat dibandingkan hasil antar negara
yang menggunakan sistem yang sama. Pada sistem penilaian VI juga diperkenalkan
besaran kumulatoif seperti MRVIS dan OMRVIS, sehingga penilaian ini selain
memberikan penilaian sesaat, juga penilaian secara kumulatif.

Tabel 3. CCV yang digunakan


Parameter CCV%
-bilirubin 19,2
-kolesterol 7,6
-glukosa 8,9
-kreatinin 7,7
-protein total 3,9
-ureum 5,7
-asam urat 7,7
-TG 7,6
-GOT 12,5
-GPT 17,3
-kalsium 4,0
-albumin 7,5
-fosfatase alkali 12,4

292 Kendali Mutu ◼


-gamma glutamil transferase 7,8
-natrium 1,6
-kalium 2,9
-klorida 2,2

CCV merupakan skala atau stuan yang menjadi patokan untuk menentukan sejauh maan
hasil pemeriksaan menyimpang dari hasil yang diharapkan. Pada saat ini program pemantapan
mutu WHO (IEQAS) menggunakan sistem yang sama dan telah menetapkan CCV masing-
masing parameter seperti yang dapat dilihat pada Tabel 1.
Tolak ukur yang digunakan adalah :
% variasi (V) yaitu selisih hasil pemeriksaan peserta terhdap nilai target yang dinyatakan
dalam persen nilai target.

x − nilai target
V=  100%
nilai target

Variance index (VI) yaitu % variasi yang dibagi dengan CCv untuk masing-masing parameter
dan dikalikan dengan faktor 100.

V
VI =  100%
CCV

Variance Index Score (VIS) yaitu nilai VI yang nilai maksimum nya dibatasi sampai 400 (berarti
untuk nilai VI < 400, VIS = VI dan untuk nilai VI > 400, VIS = 400).

Bias Index Score (BIS) yaitu nilai VIS yang menggunakan tanda arah penyimpangan hasil
pemeriksaan peserta terhadap nilai target. Tanda positif + berarti lebih tinggi dari nilai target
dan tanda negatif – berarti lebih rendah dari nilai target.
Mean Running Variance Index Score (MRVIS) yaitu nilai rata-rata 6 VIS terakhir untuk
parameter tertantu
Overall Mean Running Variance Index Score (OMRVIS) yaitu nilai rata-rata 6 overall VIS
terakhir untuk seluruh parameter
Kriteria penilaina VIS, MRVIS dan OMRVIS dapat dilihat pada Tabel 2

◼ Kendali Mutu 293


Tabel 4. Penilaian VIS, MRVIS dan OMRVIS

Nilai Kriteria
0-100 Baik
101-200 Cukup
201-300 Kurang
>300 Buruk

6. Evaluasi
Hasil evaluasi berupa print out dikirim kepada masing-masing peserta. Dari hasil evaluasi
tersebut, peserta dapat menilai hasil pemeriksaannya dengan membandingkannya terhadap
nilai terget. Apabila ada nilai menyimpang dari nilai target maka perlu dilakukan usaha untuk
memperbaikinya.

a. Verifikasi
Verifikasi adalah tindakan yang dilakukan untuk mencegah terjadinya kesalahan dalam
melakukan kegiatan laboratorium mulai dari tahap pra-analitik, analitik sampai dengan pasca-
analitik. Setiap tahapan tersebut harus dipastikan selalu berpedoman pada mutu sesuai
dengan bakuan mutu yang ditetapkan.
Verifikasi yang harus dilakukan sebagai berikut :
1. Tahap Pra analitik
a. Formulir permintaan pemeriksaan
1) Apakah identitas pasien, identitas pengirim, No lab, tanggal pemeriksaan,
permintaan pemeriksaa sudah lengkap daan jelas ?
2) Apakah semua permintaaan pemeriksaan sudah ditandai ?
b. Persiapan pasien
Apakah persiapan pasien sesuai persyaratan
c. Pengambilan dan penerimaan spesimen
Apakah spesimen dikumpulkan secara benar, dengan memperhatikan jenis
spesimen
d. Penanganan spesimen
1) Apakah pengolahan spesien dilakukan sesuai persyaratan
2) Apakah kondisi penyimpanan spesimen sudah tepat
3) Apakah penanganan spesimen sudah benar untuk pemeriksaan khusus
4) Apakah kondisi pengiriman spesimen sudah tepat

294 Kendali Mutu ◼


e. Persiapan sampel untuk analisa
1) Apakah kondisi sampel memenuhi persyaratan
2) Apakah volume sampel sudah cukup
3) Apakah identifikasi sampel sudah benar

2. Tahap Analitik
a. Persiapan reagen
1) Apakah reagen memenuhi syarat
2) Apakah masa kadaluwrsa tidak terlampaui
3) Apakah cara pelarutan atau pencampuranya sudah benar ?
4) Apakah cara pengenceran sudah benar ?
5) Apakah pelarutnya (aquadest) memenuhi syarat ?
b. Pipetasi reagen dan sampel
1) Apakah semua peralatan laboratorium yang digunakan bersih, memenuhi
persyaratan
2) Apakah pipet yang digunakan sudah dikalibrasi
3) Apakah pipetasi dilakukan dengan benar
4) Apakah urutan prosedur diikuti dengan benar
c. Incubasi
1) Apakah suhu inkubasi sesuai dengan persyaratan
2) Apakah waktu incubasi tepat
d. Pemeriksaan
Apakah alat/instrumen berfungsi dengan baik (dapat dipercaya) hasil pemeriksaan
fungsi dan hasil maintenancenya.

3. Tahap Pasca Analitik


a. Pembacaan hasil
Apakah penghitungan, pengukuran, identifikasi dan penilaian sudah benar ?
b. Pelaporan Hasil
1) Apakah form hasil bersih ?
2) Apakah tidak salah transkrip ?
3) Apakah tulisan sudah jelas ?
4) Apakah terdapat kecenderungan hasil pemeriksaan atau hasil abnormal ?

◼ Kendali Mutu 295


b. Audit
Audit adalah proses menilai atau memeriksa kembali secara kritis berbagai kegiatan
yang dilaksanakan di laboratorium. Audit ada dua macam, yaitu audit internal dan audit
eksternal.
Audit internal dilakukan oleh tenaga laboratorium yang sudah senior. Penilaian yang
dilakukan haruslah dapat mengukur berbagai indikator penampilan laboratorium, misalnya
kecepatan pelayanan, ketelitian laporan hasil pemeriksaan laboratorium dan mengidentifikasi
titik lemah dalam kegiatan laboratorium yang menyebabkan kesalahan sering terjadi.
Audit eksternal bertujuan untuk memperoleh masukan dari pihak lain di luar
laboratorium atau pemakai jasa laboratorium terhadap pelayanan dan mutu laboratorium.
Pertemuan antara kepala-kepala laboratorium untuk membahas dan membandingkan
berbagai metode, prosedur kerja, biaya dan lain-lain merupakan salah satu bentuk dari audit
eksternal.

c. Validasi hasil
Validasi hasil pemeriksaan merupakan upaya untuk memantapkan kualitas hasil
pemeriksaan yang telah diperoleh melalui pemeriksaan ulang oleh laboratorium rujukan.
Validasi dapat mencegah keragu-raguan atas hasil laboratorium yang dikeluarkan.

Pemeriksaan ulang dapat dilakukan dengan cara :


1. Laboratorium mengirim spesimen dan hasil pemeriksaan kelaboratorium rujukan untuk
diperiksa, dan hasilnya dibandingkan terhadap hasil pemeriksaan laboratorium pengirim
2. Persentase tertentu dari hasil pemeriksaan positip dan negatip dikirim ke laboratorium
rujukan untuk diperiksa ulang

d. Pendidikan dan Pelatihan


Pendidikan dan pelatihan bagi tanaga laboratorium sangat penting untuk meningkatkan
mutu pelayanan laboratorium melalui pendidikan formal, pelatihan teknis, seminar,
workshop, simposium, dsb. Kegiatan ini harus dilaksanakan secara berkelanjutan dan dipantau
pelaksanaannya.

296 Kendali Mutu ◼


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

Coba Anda jelaskan cara menilai mutu pemeriksaan Kadar Glukosa pada laboratorium
tempat kerja Anda.

Petunjuk Jawaban Latihan.

Agar Anda dapat benar benar mengerti penerapan pemantapan mutu internal kimia
klinik maka Anda harus membaca kembali isi Topik 2 dari Bab ini. Upayakan agar Anda dapat
benar-benar paham penerapan pemantapan mutu kimia klinik sehingga Anda dapat
menjelaskan penerapan pemantapan mutu kimia klinik.

Ringkasan

Pemantapan mutu internal suatu laboratorium klinik sangat penting dan harus dibuat
protokoler serta rutin dijalankan. Pemantapan mutu akan menjamin perlindungan terhadap
prosedur yang dijalankan oleh laboratorium klinik.
Pemantapan mutu external menjamin kompetensi suatu laboratorium klinik terhadap
“rival”/pesaing. Baik itu lokal, nasional maupun internasional. Pemantapan mutu external
area regional dikelola oleh Laboratorium kessehatan daerah setempat, untuk area nasional
dikenal Program Nasional Pemantapan Kualitas Laboratorium Klinik dari DepKes RI.
Pemantapan Mutu External dari PDS PatKlin, ILKI. Untuk area internasional dikenal EQAS.

◼ Kendali Mutu 297


Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Persiapan pasien untuk pengambilan spesimen pada keadaan basal diperlukanbeberapa


pemeriksaan tertentu pasien harus puasa selama 8-12 jam sebelum diambil darahnya.
Pengambilan darah spesimen sebaiknya pagi hari antara pukul 07.00-09.00. Untuk
pemeriksaan Trigliserida, berapa lama pasien harus berpuasa ?
A. 8 jam
B. 10 jam
C. 12 jam
D. 8-10 jam

2) Dalam penentuan skor derajat penyimpangan (indeks Deviasi=ID) adalah hasil


pemeriksaan suatu parameter yang dilakukan oleh salah satu peserta PME, pada indeks
ini dipergunakan penyimpangan hasil terhadap nilai target, dengan skor antara 0 – 3.
Berapakah nilai untuk kategori baik ?
A. 0,00 – 0,50
B. 0,51 – 1,00
C. 1,10 – 2,00
D. 2,10 – 3,00

3) Audit eksternal bertujuan untuk memperoleh masukan dari pihak lain di luar
laboratorium atau pemakai jasa laboratorium terhadap pelayanan dan mutu
laboratorium. Pertemuan antara kepala-kepala laboratorium untuk membahas dan
membandingkan berbagai hal.
Dari hal-hal berikut, hal apakah yang bisa diaudit ?
A. Metode
B. SOP
C. IK
D. sampel

298 Kendali Mutu ◼


4) Pemeriksaan presisi dan akurasi yang dikerjakan memakan waktu lama, biaya yang
tinggi.Tujuan pemeriksaan akurasi dan presisi untuk mengukur ketelitian dan ketepatan
hasil pemerikaan dilaboratorirum. Tahap ini biasa disebut dengan tahap...
A. Preanalitik
B. Analitik
C. Pascaanalitik
D. Validasi

5) Pencatatan atau pemantauan suhu almari es. Kalibrasi Spekto fotometer.Pemeriksaaan


gula. Pemeriksaan SGOT. Data ini biasanya dilakukan pada bidang apa...
A. PMI Kimia kesehatan
B. PMI Urinalisa
C. PMI Patologi
D. PMI Mikrobiologi

◼ Kendali Mutu 299


Kunci Jawaban Tes
Tes 1
1) A
2) B
3) C
4) B
5) A

Tes 2
1) C
2) B
3) A
4) B
5) C

300 Kendali Mutu ◼


Daftar Pustaka
Burtis,C.A., Ashwood,E.R., & Bruns,D.E. 2006. Tietz Textbook of Cliinical Chemistry and
Molekuler Diagnostik. Philadhelpia:Elsevier Saunders.

Lewandroski, K. 2002. Quality Control and Assurance.Clinical Chemistry.Laboratory


Management and Clinical Correlation. Lippincolt Williams and Wilkins. Philadelphia.

Opartkiattikul, N., & Bejrachandra, S. (2002). The External quality assesment schemes in
Thailand. Rinsho Byori,121-5.

Kuncoro, T., et. al., 1997, Manajemen Proses di Laboratorium Klinik Menuju Produk yang
Bermutu, Dalam : Sianipar, O. (ed), 1997, Prinsip-prinsip Manajemen Untuk Peningkatan
Mutu Pelayanan Laboratorium Patologi Klinik Rumah Sakit, Magister Manajemen
Rumah Sakit, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Lewandrovsky, Kent, 2002, Clinical Chemistry : Laboratory Management and Clinical


Corellations, Lippincot William & Wilkins, Philadelphia, USA.

Mulyadi, Bagus, et. al., 2001, Petunjuk Pelaksanaan Indikator Mutu Pelayanan Rumah Sakit,
Worl Health Organization – Direktorat Jendral Pelayanan Medik Departemen Kesehatan
RI, Jakarta.

Nawawi, H. Hadari, 2000, Manajemen Sumber Daya Manusia, cetakan ke-3, Gama Press,
Yogyakarta.

Pusorowati, Nunuk, 2004, Konsep Dasar Upaya Peningkatan Mutu Pelayanan Rumah Sakit,
Clinical Epidemiology and Biostatistics Unit, RS Dr. Sardjito/FK-UGM, Yogyakarta.

Sulistiyani, Ambar T. dan Rosidah, 2003, Manajemen Sumber Daya Manusia : Konsep, Teori
dan Pengembangan Dalam Konteks Organisasi Publik, Graha Ilmu, Yogyakarta.

Sukorini,U.; Nugroho, D.K.;Rizki, M.;Hendriawan, B.,2010. Pemantapan Mutu Internal


Laboratorium, Alfa Media,Yogyakarta.

Aldilagn. 2016. Pemantapan Mutu, Posted by Unknown on Sabtu, 20 Oktober 2012 –

◼ Kendali Mutu 301


Permenkes.2013. Pedoman Praktek Laboratorium Yang Benar (Good Laboratory
Practice).Jakarta. Menkes

Mulyono, H, dalam Sukorini dkk. 2010. Pemantapan Mutu Laboratorium Kimia Klinik,
Yogyakarta: Alfa Media Yogyakarta

302 Kendali Mutu ◼


Bab 8
PEMANTAPAN MUTU INTERNAL
BIDANG URINALISIS
Anik Nuryati, Ssi., MSc

Pendahuluan

L
angkah awal rangkaian kegiatan Pengendalian Mutu Internal bidang urinalisis adalah
pemeriksaan makroskopis, kimia dan mikroskopis urine. Pada bab 8 akan dibahas
tentang pemeriksaan makroskopis, kimia dan mikroskopis urine. Untuk memudahkan
Anda dalam mempelajari materi Bab 8 ini, maka isi materi Bab ini terbagi menjadi dua topik
berikut :
Topik 1: Pengenalan PMI bidang urinalisa
Topik 2: Penerapan PMI bidang urinalisa

Setelah mempelajari Bab 8 ini Anda diharapkan mampu melakukan PMI bidang
urinalisis. Secara lebih rinci Anda diharapkan dapat :
1. Menjelaskan dasar-dasar pengendalian mutu
2. Menjelaskan sumber-sumber kesalahan pada tahap pra analitik, analitik dan pasca
analitik
3. Melakukan keadalan tes laboratorium (presisi, inpresisi, akurasi, inakurasi, sensitifitas
diagnostik, spesifisitas diagnostik)
4. Melakukan uji kualitas bahan laboratorium (reagen, bahan standart, bahan kontrol,
media dan air)
5. Melakukan kalibrasi alat dan instrument laboratorium medik
6. Melakukan PMI bidang Urinalisis

Berikut ini adalah beberapa petunjuk belajar yang dapat Anda cermati agar Anda dapat
memahami materi bab ini, yaitu:

◼ Kendali Mutu 303


1. Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan bahan ajar atau pendahuluan setiap Bab
sehingga dapat dipahami dengan tuntas tentang apa, bagaimana, serta untuk apa
mempelajari bahan ajar ini.
2. Baca dengan cermat tiap bagian dari suatu Bab atau topik serta temukan kata-kata kunci
dan kata-kata yang dianggap baru. Kemudian carilah dan baca pengertian kata kunci
tersebut dalam kamus yang Saudara miliki atau dari Google.
3. Sebelum membaca keseluruhan Bab atau topik, Anda dapat membaca glosarium (jika
ada) yang dicantumkan setelah pemaparan setiap topik. Hal ini akan membantu Anda
mendapatkan makna beberapa istilah yang akan dituliskan pada setiap topik.
4. Upayakan agar konsep-konsep yang dibahas dalam bahan ajar dapat Anda pahami
sendiri, namun jika Anda masih belum paham akan isi topik yang Anda baca maka
diskusikanlah dengan teman lain, atau diskusikanlah dengan dosen Anda.
5. Apabila materi yang dibahas dalam bab ini menurut Anda masih kurang jelas, carilah
sumber atau referensi lain yang relevan dan terkait dengan materi atau konsep yang
Anda baca dari setiap topik yang sedang Anda pelajari.
6. Anda perlu juga membaca ringkasan yang disajikan dalam tiap akhir topik untuk
membantu Anda mengingat kembali pokok-pokok pembahasan pada topik tersebut.
Mantapkan pemahaman yang telah Anda kuasai dengan mengerjakan latihan yang
tersedia dalam setiap topik bahan ajar. Oleh sebab itu, kerjakanlah semua latihan yang
disediakan untuk membuat Anda lebih memahami isi setiap topik.
7. Kerjakanlah pula semua soal dari tes yang disediakan pada setiap akhir topik. Hal ini
penting Anda lakukan agar Anda dapat mengukur sejauh mana pemahaman Anda
terhadap materi yang telah Anda pelajari dari setiap topik yang ada dalam bahan ajar
ini. Dengan mengerjakan latihan dan tes yang telah disiapkan, pemahaman Anda akan
lebih komprehensif. Setelah mengerjakan tes, samakan jawaban Anda dengan kunci
jawaban yang tersedia diakhir bab dan ukurlah tingkat penguasaan Anda terhadap suatu
topik.

Selamat belajar. Sukses untuk Anda

304 Kendali Mutu ◼


Topik 1
Pengenalan Pemantapan Mutu Internal
Bidang Urinalisis

P
engendalian Mutu Internal bidang urinalisis adalah pemeriksaan makroskopis, kimia
dan mikroskopis urine. Tujuan dari melakukan pengendalian mutu ini adalah untuk
mengetahui apakah proses analisis yang dilakukan telah sesuai dengan ketentuan yang
ada, jika melihat dari metode, alat analisis, dan reagensia yang digunakan. Agar hasilnya dapat
dipercaya maka diperlukan pemantapan mutu secara internal.
Kompetensi yang akan Anda peroleh setelah mempelajari materi topik 1 ini adalah Anda
mampu:
1. Menjelaskan dasar-dasar pengendalian mutu
2. Menjelaskan sumber-sumber kesalahan pada tahap pra analitik, analitik dan pasca
analitik
3. menerapkan pengendalian mutu melalui 5Q Frame work untuk kualitas manajemen,
4. mengenali sumber-sumber kesalahan pada tahap pra analitik, analitik dan pasca analitik,
5. melakukan keadalan tes laboratorium (presisi, inpresisi, akurasi, inakurasi, sensitifitas
diagnostik, spesifisitas diagnostik),
6. menerapkan uji kualitas bahan laboratorium (reagen, bahan standart, bahan kontrol),
7. melakukan kalibrasi alat dan instrument laboratorium medik,
8. melakukan PMI bidang Urinalisis.

Manfaat dari Topik 1 ini adalah agar Anda dapat lebih mengetahui secara lebih
mendalam mengenai penerapan mutu internal bidang urinalisis.
Laboratorium klinik sebagai subsistem pelayanan kesehatan menempati posisi penting
dalam diagnosis invitro. Setidaknya terdapat 5 alasan penting mengapa pemeriksaan
laboratorium diperlukan, yaitu : skrining, diagnosis, pemantauan progresifitas penyakit,
monitor pengobatan dan prognosis penyakit. Oleh karena itu, setiap laboratorium harus dapat
memberikan data hasil tes yang teliti, cepat dan tepat.
Dalam proses pengendalian mutu laboratorium dikenal ada tiga tahapan penting, yaitu
tahap pra analitik, analitik dan pasca analitik. Pada umumnya yang sering diawasi dalam
pengendalian mutu hanya tahap analitik dan pasca analitik yang lebih cenderung kepada
urusan administrasi, sedangkan proses praanalitik kurang mendapat perhatian.
Kesalahan pada proses pra-analitik dapat memberikan kontribusi sekitar 61% dari total
kesalahan laboratorium, sementara kesalahan analitik 25%, dan kesalahan pasca analitik 14%.

◼ Kendali Mutu 305


Proses pra-analitik dibagi menjadi dua kelompok, yaitu : pra-analitik ekstra laboratorium dan
pra-analitik intra laboratorium. Proses-proses tersebut meliputi persiapan pasien,
pengambilan spesimen, pengiriman spesimen ke laboratorium, penanganan spesimen, dan
penyimpanan spesimen.
Program kontrol dalam laboratorium (intralab) atau Pemantapan Mutu Internal (PMI)
ialah program pemantapan mutu, pengecekan dengan nilai baku, penggunaan metode, alat,
reagen dan prosedur yang benar untuk melihat ketelitian, keakuratan, sensitifitas dan
spesitifitas pemeriksaan hingga menghasilkan hasil yang secara klinis dapat dipercaya.
Kegiatan PMI pencegahan dan pengawasan yang dilakukan oleh masing-masing laboratorium
secara terus menerus agar tidak terjadi atau mengurangi kejadian penyimpangan sehingga
diperoleh hasil pemeriksaan yang tepat (Winoto,Santoso,dkk,2008). Pemantapan mutu
internal akan memberikan jaminan kualitas hasil analisa secara kontinyu dengan cara
mengamati sebanyak mungkin langkah prosedur analisa. Pengertian pemeriksaan
laboratorium mencakup seluruh rangkaian kegiatan yang dimulai sebelum proses
pemeriksaan itu sendiri dilaksanakan yaitu dimulai dari tahap pra analitik yang mencakup
persiapan pasien, pemberian identitas spesimen, pengambilan dan penampungan spesimen,
pengolahan dan penyimpanan spesimen serta transport spesimen, hingga kegiatan pada
tahap analitik dan kegiatan pada tahap pasca analitik.
Hasil yang baik juga menunjukkan mutu laboratorium tersebut baik, termasuk semua
yang berkaitan dengan tes yaitu dokter, teknisi, metode, reagensia, peralatan dan sarana
lainnya. Di pihak lain, mutu laboratorium klinik yang baik menunjukkan kepercayaan dokter
terhadap hasil tes laboratorium tersebut.
A. Penerapan manajemen mutu pelayanan laboratorium, seperti akreditasi, ISO 9001
(Quality Management System), ISO 15189 yang merupakan perpaduan ISO 9001 dengan
ISO/IEC 17025 (International Electrotechnical Commission)
B. Implementasi TQM, CQI, service satisfaction, customer satisfaction, dsb.
C. Penerapan Standar Keselamatan Kerja

Upaya mencapai tujuan laboratorium klinik yakni tercapainya pemeriksaan yang


bermutu diperlukan strategi dan perencanaan manajemen mutu yang didasari Quality
Management Science (QMS) dengan suatu model Five–Q, yaitu:

A. Quality Planning (QP)


Pada saat akan menentukan jenis pemeriksaan yang akan dilakukan di laboratorium,
perlu merencanakan dan memilih jenis metode, reagen, bahan, alat, sumber daya manusia
dan kemampuan yang dimiliki laboratorium.

306 Kendali Mutu ◼


B. Quality Laboratory Practice (QLP)
Membuat pedoman, petunjuk dan prosedur tetap yang merupakan acuan setiap
pemeriksaan laboratorium. Stsaudarar acuan ini digunakan untuk menghindari atau
mengurangi terjadinya variasi yang akan mempengaruhi mutu pemeriksaan.

C. Quality Control (QC)


Pengawasan sistematis periodik terhadap : alat, metode, dan reagen. QC lebih berfungsi
untuk identifikasi ketika sebuah kesalahan terjadi.

D. Quality Assurance (QA)


Mengukur kinerja pada tiap tahap siklus tes laboratorium: pra analitik, analitik dan pasca
analitik. Jadi, QA merupakan pengamatan keseluruhan input-proses-output/outcome, dan
menjamin pelayanan dalam kualitas tinggi dan memenuhi kepuasan pelanggan. Tujuan QA
adalah untuk mengembangkan produksi hasil yang dapat diterima secara konsisten, jadi lebih
berfungsi untuk mencegah kesalahan terjadi (antisipasi error).
Indikator kinerja QA adalah :
1. Manajemen sampel : phlebotomy, preparasi spesimen
2. Manajemen proses : turn around time (waktu tunggu), STAT atau cyto, pelaporan hasil,
pemeliharaan alat.
Sarana-prasarana dan alat (SPA) : Penyediaan sumber energi dan air bersih,
Pengadan peralatan dan reagensia yang berkualitas.
Sistem, prosedur & mekanisme kerja (SPM) : Penetapan dan penerapan Stsaudarard
Operating Procedure (SOP), Penerapan quality control (QC), baik intralab maupun
ekstralab.
3. Manajemen SDM : kompetensi, Continuing Education, Profesional Development
Programm. Sumber Daya Manusia (SDM): SDM yang kompeten, hsaudaral,
profesional, Penerapan Continuing Education, Profesional Development Program untuk
meningkatkan mutu SDMb. Manajemen dan kepemimpinan, pembiayaan dan
komunikasi berkesinambungan bertumpu pada Total Quality Management
(TQM) dan Continous Quality Improvement (CQI)
4. Keselamatan kerja : kecelakaan jarum suntik (needle stick injury), kimiawi & biologis.
5. Quality Improvement (QI)
Dengan melakukan QI, penyimpangan yang mungkin terjadi akan dapat dicegah dan
diperbaiki selama proses pemeriksaan berlangsung.

◼ Kendali Mutu 307


Langkah-langkah Five Q merupakan implementasi manajemen mutu laboratorium yang
berujung pada Continous Quality Improvement (CQI), menjamin pelayanan berstsaudarar
tinggi dan terwujudnya kepuasan pelanggan. Hal ini membutuhkan komitmen pimpinan (Top
Management).
Pemantapan Mutu pada prosedur Pemeriksaan Urine. Analisis urin melibatkan
beberapa proses yang berbeda, beberapa diantaranya dapat dilakukan secara manual atau
dengan alat instrumentasi. Metode pemantapan mutu untuk penanganan dan pengujian
spesimen urin meliputi :
A. Penjelasan tentang cara pengumpulan spesimen yang tepat harus jelas diinformasikan
kepada pasien. Tehnik pengumpulan urine harus bersih ketika menampung merupakan
yang terbaik pada pengujian urinalisis untuk memberikan sampel yang bebas
kontaminan
B. Pengujian harus dilakukan dalam waktu 1 jam jika memungkinkan. Jika tidak mungkin
sampel didinginkan atau diawetkan pada suhu 4 – 6oC, pemeriksaan diharuskan tidak
lebih dalam waktu 1 jam
C. Kalibrasi dan penggunaan Quality Control spesimen pada refraktometer jika digunakan
untuk uji gravitasi spesifik harus diimplementasikan.
D. Pelatihan tenaga harus terus dilakukan untuk stsaudararisasi persyaratan yang
digunakan untuk melaporkan hasil pemeriksaan fisik urine dan hasil lainnya.
E. Penggunaan Quality Control spesimen eksternal harus terjadi, Quality Control spesimen
positip dan negatip harus disiapkan untuk semua parameter yang dilaporkan pada
spesimen pasien. Frekuensi pengujian tergantung jumlah tes urinalisis yang dilakukan,
rekomendasi pabrik dan kebijakan laboratorium yang diadopsi.
F. Sentrifugal yang digunakan untuk memutr spesimen urin harus dikalibrasi secara teratur
Strip reagen harus disimpan dengan benar, strip harus tetap berada dalam wadah
aslinya dengan kemasan yang berasal dari pabriknya, dan jangan sampai terkena cahaya
langsung dan terlindungi dari lingkungan yang lembab. Tutup harus tetap berada
diwadah agar kelembaban yang akan mengakibatkan hasil yang salah. agar kelembaban
tidak mempengaruhi strip, yang akan mengakibatkan hasil yang salah.
G. Quality Control spesimen komersil harus diperiksa oleh semua yang melakukan
pemeriksaan mikroskopis urine. Slide dan gambar yang digunakan untuk pengujian
keahlian.

308 Kendali Mutu ◼


A. Penjelasan tentang cara pengumpulan spesimen
1. Persiapan Pasien
Persiapan pasien dimulai saat seorang dokter merencanakan pemeriksaan laboratorium
bagi pasien. Dokter dibantu oleh paramedis diharapkan dapat memberikan informasi
mengenai tindakan apa yang akan dilakukan, manfaat dari tindakan itu, dan persyaratan apa
yang harus dilakukan oleh pasien. Informasi yang diberikan harus jelas agar tidak
menimbulkan ketakutan atau persepsi yang keliru bagi pasien. Pemilihan jenis tes yang kurang
tepat atau tidak sesuai dengan kondisi klinis pasien akan menghasilkan interpretasi yang
berbeda. Ketaatan pasien akan instruksi yang diberikan oleh dokter atau paramedis sangat
berpengaruh terhadap hasil laboratorium; tidak diikutinya instruksi yang diberikan akan
memberikan penilaian hasil laboratorium yang tidak tepat. Hal yang sama juga dapat terjadi
bila keluarga pasien yang merawat tidak mengikuti instruksi tersebut dengan baik.
Ada beberapa sumber kesalahan yang kurang terkontrol dari proses pra-analitik yang
dapat mempengaruhi kesaudaralan pengujian laboratorium, tapi yang hampir tidak dapat
diidentifikasi oleh staf laboratorium. Ini terutama mencakup variabel fisik pasien, seperti
latihan fisik, puasa, diet, stres, efek posisi, menstruasi, kehamilan, gaya hidup (konsumsi
alkohol, rokok, kopi, obat adiktif), usia, jenis kelamin, variasi diurnal, pasca transfusi, pasca
donasi, pasca operasi, ketinggian. Karena variabel tersebut memiliki pengaruh yang kuat
terhadap beberapa variabel biokimia dan hematologi, maka gaya hidup individu dan ritme
biologis pasien harus selalu dipertimbangkan sebelum pengambilansampel.

2. Persiapan Pengumpulan Spesimen


Spesimen yang akan diperiksa laboratorium haruslah memenuhi persyaratan sbb :
a. Jenisnya sesuai jenis pemeriksaan
b. Volume mencukupi
c. Kondisi baik : tidak lisis, segar/tidak kadaluwarsa, tidak berubah warna, tidak
berubah bentuk, steril (untuk kultur kuman)
d. Pemakaian pengawet tepat
e. Ditampung dalam wadah yang memenuhi syarat
f. Identitas benar sesuai dengan data pasien

Sebelum pengambilan spesimen, periksa form permintaan laboratorium. Identitas


pasien harus ditulis dengan benar (nama, umur, jenis kelamin, nomor rekam medis, dsb)
disertai diagnosis atau keterangan klinis. Periksa apakah identitas telah ditulis dengan benar
sesuai dengan pasien yang akan diambil spesimen. Tanyakan persiapan yang telah dilakukan
oleh pasien, misalnya diet, puasa. Tanyakan juga mengenai obat-obatan yang dikonsumsi,
minum alkohol, merokok, dsb. Catat apabila pasien telah mengkonsumsi obat-obatan

◼ Kendali Mutu 309


tertentu, merokok, minum alkohol, pasca transfusi, dsb. Catatan ini nantinya harus disertakan
pada lembar hasil laboratorium.

3. Peralatan
Peralatan yang digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a. bersih, kering
b. tidak mengandung deterjen atau bahan kimia
c. terbuat dari bahan yang tidak mengubah zat-zat dalam spesimen
d. sekali pakai buang (disposable)
e. steril (terutama untuk kultur kuman)
f. tidak retak/pecah, mudah dibuka dan ditutup rapat, ukuran sesuai dengan volume
spesimen

4. Pengambilan spesimen
Hal-hal yang harus diperhatikan pada pengambilan spesimen adalah:
a. Tehnik atau cara pengambilan. Pengambilan spesimen harus dilakukan dengan
benar sesuai dengan stsaudarard operating procedure (SOP) yang ada.
b. Cara menampung spesimen dalam wadah/penampung.
1) Seluruh sampel harus masuk ke dalam wadah (sesuai kapasitas), jangan ada
yang menempel pada bagian luar tabung untuk menghindari bahaya infeksi.
2) Wadah harus dapat ditutup rapat dan diletakkan dalam posisi berdiri untuk
mencegah spesimen tumpah.
3) Menampung spesimen urin
(a) Sediakan wadah yang bersih, kering, tidak terkontaminasi oleh bahan
apapun, mudah dibuka, mudah ditutup, dan bermulut lebar
(b) Sebaiknya pasien diinstruksikan membuang urine yang mula-mula
keluar sebelum mengumpulkan urine untuk diperiksa.
(c) Untuk mendapatkan specimen clean catch diperlukan cara
pembersihan lebih sempurna :
▪ Mulut uretra dibersihkan dengan sabun dan kemudian
membilasnya sampai bersih.
▪ Penderita wanita harus lebih dulu membersihkan labia minora,
lalu harus merenggangkannya pada waktu kencing.
▪ Perempuan yang sedang menstruasi atau yang mengeluarkan
banyak secret vagina, sebaiknya memasukkan tampon sebelum
mengumpulkan specimen.

310 Kendali Mutu ◼


▪ Bagian luar wadah urine harus dibilas dan dikeringkan setelah
spesimen didapat dan keterangan tentang pemeriksaan harus
jelas dicantumkan.

B. Quality control urinalysis


1. Tujuan Quality control urinalys :
Mengetahui apakah proses analisis yang dilakukan sesuai dengan ketentuan yang ada,
dilihat dari metode, alat analisis, reagensia yang digunakan.

2. Jenis Pemeriksaan
a. Pemeriksaan makroskopis;
b. Pemeriksaan kimia;
c. Pemeriksaan mikroskopis

3. Tujuan urinalisis
a. Membantu menegakkan diagnosis;
b. Memberi informasi mengenai faal organ & metabolisme tubuh;
c. Mengikuti perjalanan penyakit & hasil pengobatan;
d. Mendeteksi kelainan yang asimptomatik.

4. Pengambilan Urine
Bahan urine yang ideal adalah urine pagi dan diambil dengan cara porsi tengah bersih.
Pemeriksaan laboratorium harus dikerjakan kurang dari 2 jam Tidak boleh menggunakan
bahan pengawet.

5. Reagensia
a. Reagensia strip carik celup
b. Perhatikan tanggal :
1) Pembuatan
2) Kadaluarsa
3) Pembelian
4) penggunaan
c. Simpan dalam botol asli pada suhu kamar yang sejuk, tidak terkena cahaya
matahari, tidak lembab dan tidak di dalam lemari es
d. Silica gel jangan dibuang

◼ Kendali Mutu 311


6. Cara Pemakaian Reagensia
a. Botol reagen tertutup rapat, disimpan pada suhu kamar
b. Keluarkan carik celup secukupnya, jangan mencampur reagensia dengan lot yang
berbeda
c. Jangan memegang reagen pita pada tempat reaksi
d. Dipakai dalam waktu 6 bulan setelah botol dibuka
e. Jangandipakai jika Warna carik celup telah berubah

7. Parameter
a. Berat jenis
Prinsip :adanya kation dalam urine menyebabkan pelepasan proton oleh
complexing agent dan akanmenghasilkan perubahan warna pada indikator.
Pembacaan tinggi palsu : Proteinuria 100-500 mg/ dl, Benda keton, asam laktat.
Pembacaan rendah palsu : Konsentrasi urea dan glukosa > 1g/dl, pH > 6,5
ditambah 0,005
b. pH
Prinsip : carik celup untuk pemeriksaan pH. pH mengandung indikator methyl red
dan bromthymol blue. Kombinasi indikator tersebut memungkinkan perubahan
warna yang jelas dari oranye menjadi hijau kemudian menjadi biru pada sumber
kesalahan : daerah pH 5-9. Urine yang disimpan terlalu lama akan berubah
menjadi alkalis (pH > 7)
c. Darah
Prinsip : Pemeriksaan berdasarkan adanya hemoglobin. Darah dan myoglobin
yang mengkatalisis oksida dari indikator warna sehingga terjadi perubahan warna.
Eritrosit yang utuh terhemo lisis pada carik celup dan hemoglobin yang timbul
akan bereaksi dengan reagen membentuk titik-titik hijau.
Hasil positif palsu : - Kontaminasi darah menstruasi - peroksidase kuman -
strong oxidizing agents ( sabun, deterjen)
Hasil negatif palsu : - Adanya asam askorbat (chemstrip : tidak terpengaruh) - BJ
yang tinggi - Captopril
d. Lekosit esterase
Prinsip : didasari pada penguraian ester yang tidak berwarna oleh esterase-
granulosit menjadi zat yang tidak stabil dan mudah teroksidasi menjadi zat
berwarna biru.
Posisif palsu :
- Bahan yang memberi warna, seperti obat (phenozopyridine), komsumsi bit
- Kontaminasi cairan vagina

312 Kendali Mutu ◼


Negatif palsu :
- adanya limfosit tidak terdeteksi - Peningkatan glukosa (> 3g/dl, protein
>500mg/dl
- BJ yang tinggi - bahan Oksidator kuat - Obat-obatan (gentamicin,
cephalosporin)
e. Nitrit
Prinsip : nitrit dalam urine bereaksi dengan indikator warna menghasilkan zat
warna azo.
Positif palsu : - Beberapa obat yang menyebabkan warna merah
(phenozopyridine),konsumsi bit - Penyimpanan yang tidak tepat sehingga terjadi
proliferasi bakteri
Negatif palsu : - Asam askorbat ( >25 mg/dl) - Bermacam-macam faktor
yangmenghambat atau mencegah pembentukan nitrit meskipun ada bakteriuria.
f. Protein
Prinsip : dalam suatu sistem bufer yang mempertahankan pH konstan, carik celup
yang mengandung indikator warna dapat bereaksi dengan albumin sehingga
warna kuning menjadi hijau.
Positif palsu :
- Urine yang alkalis (pH 9), seperti pada obat- obatan, spesimen yang
diawetkan tidak benar, kontaminasi dengan senyawa amonium kuartener.
- Bahan yang memberi warna, seperti obat (phenozopyridine), konsumsi bit.
Negatif palsu : - adanya protein lain selain albumin
g. Glukosa
Prinsip : reaksi dari pemeriksaan. Glukosa berdasarkan pada reaksi glukosa
oksidase- peroksidase yang spesifik
Positif palsu : - Bahan oksidator kuat (pemutih); - Kontaminasi peroksida
Negatif palsu : - Asam askorbat(>50 mg/dl); - penyimpanan yg tidak tepat
(Glikolisis)
h. Keton
Prinsip : asam asetoasetat dan aseton bereaksi dengan natrium nitroprusside dan
glisin dalam suasana alkalis menjadi suatu kompleks warna ungu.
Positif palsu : - Mengandung senyawa free- sulfhydryl, seperti, Captopril, N-
acetylcystein. - Urine yang warnanya tua - Phenylketones ,- Metabolit levadopa
dalam jumlah besar
Negatif palsu : - Penyimpanan yang tidak tepat menyebabkan mudah menguap

◼ Kendali Mutu 313


i. Bilirubin
Prinsip : carik celup untuk pemeriksaan bilirubin mengandung garam diazonium
dan asam yang bereaksi dengan bilirubin dalam urine menyebabkan perubahan
warna merah menjadi ungu.
Positif palsu :- Obat-obatan yang menyebabkan perubahan warna
(phenozopyridine), - Metabolit chlorpromazine dalam jumlah besar
Negatif palsu : - Asam askorbat (>25 mg/dl) - Nitrit konsentrasi tinggi -
Penyimpanan yang tidak tepat menyebabkan, oksidasi atau hidrolisis menjadi
biliverdin non reaktif dan bilirubin bebas
j. Urobilinogen
Prinsip : suasana asam Urobilinogen + indikator ... perubahan warna (merah)
Positif palsu : - Bahan berwarna shg mengganggu pembacaan hasil
Negatif palsu : - Formalin (> 200 mg/dl), - Penyimpanan yang tidak tepat
menyebabkan teroksidasi menjadi urobilin.Perlu dilakukan konfirmasi dengan
pemeriksaan konvensional Reagen Fauchet, karena pada stik sering positip oleh
warna urin.Bilirubinuri (3+) tidak usah dikonfirmasi, kecuali bila bersamaan
dengan hematuri berat.

8. Pembacaan
Pembacaan Carik celup bisa dengan cara : Visual dan dengan Alat (urine analyzer).
Alat Baca Yang perlu diperhatikan Tegangan listrik
Kalibrasi fotometer reflaktans dengan kalibrator dari pabrik
Perawatan alat fotometer reflaktans, : lemari pendingin, sentrifus, dan mikroskop secara
berkala.
Bahan Control Urine : 1. Cair, 2. Lyophilized
Bahan Kontrol Cair : Lebih murah, bebas dari kesalahan rekonstitusi, kurang stabil

Tabel 1. Nilai Parameter Bahan Kontrol Cair

Parameter Urine Level 1 Level 2


Berat jenis 1.010-1.015 1.005-1.015
pH 5.0-6,5 7.0-8.0
Leukosit Negatif 100-500/ L
Nitrit Negatif Positif
Protein Negatif 75-500 mg/dL
Glukosa Normal 300-1000 mg/dL
Keton Negatif 50-150 mg/dL

314 Kendali Mutu ◼


Parameter Urine Level 1 Level 2
Urobilinogen Normal 8-12 mg/dL
Bilirubin Negatif 3-6 mg/dL
Darah Negatif 150-250/ L 25

Bahan Kontrol Lyophiized : Lebih stabil, Ada resiko terjadinya kesalahan rekonstitusi, Harus
ada petunjuk yang jelas tentang cara rekonstitusi

Cara Melarutkan Bahan Lyophiized


Gunakan pipet yang terkalibrasi , Gunakan aguades kualitas tinggi, Jaga jangan sampai ada
bubuk yang terbuang (pada saat membuka vial), Campurkan baik-baik, jangan sampai timbul
buih, Tunggu minimal 30 menit sebelum dianalisis.

Alur Tahapan Pemantapan kualitas Kimia Urine


1. Kontrol :
Kontrol masuk, Lakukan pemeriksaan urine
Kontrol tidak masuk lakukan Langkah 2
2. Periksa apakah bahan kontrol kadaluarsa, penyimpanannya sudah sesuai, lot nya sama,
ada saudara kontaminasi.
Ada masalah.................Pakai kontrol baru........ Tes diulang seperti tahap 1
Tidak ada masalah........................ tes diulang :
▪ Kontrol masuk, Kerjakan pemeriksaan
▪ Kontrol tidak masuk, langkah 3
3. Buka botol bahan kontrol baru
Kontrol masuk................ Kontrol lama buang, Kerjakan pemeriksaan
Kontrol tidak masuk ...... langkah 4
4. Buka carik celup baru dan uji dengan bahan kontrol baru :
Kontrol masuk : Buang carik celup yang rusak , Kerjakan pemeriksaan
Kontrol tidak masuk : ganti lot dan ulangi kontrol :
Kontrol masuk : - Buang carik celup dari lot yang lama,
- Lapor perusahaan alat / reagen,
- Kerjakan pemeriksaan
Kontrol tidak masuk : - lapor supervisor,
- jangan melakukan pemeriksaan,
- lapor perusahaan alat/ reagen

◼ Kendali Mutu 315


Pemantapan kualitas kimia urin dinilai baik, bila :
a) Tidak ada hasil kontrol yang positif palsu atau negatif palsu
b) Untuk hasil positif 50%
hasil kontrol positif menyimpang 1 tingkat dari nilai yang telah ditetapkan.

Gambar 8.1. Contoh hasil kualitas urin

Evaluasi Hasil (Depkes.2004)


a) Hasil pemeriksaan dianggap terkontrol bila hasilnya sama dengan nilai target.
b) Hasil pemeriksaan dianggap menyimpang apabila :
- hasil pemeriksaan seharusnya positif, tapi didapatkan negatif atau sebaliknya-
- berbeda 1 tingkat diatas atau di bawah nilai target dengan jumlah hari
pemeriksaan
> 5% dari seluruh hari pemeriksaan-
- hasil pemeriksaan berbeda >1 tingkat diatas atau dibawah nilai target

Pengelolaan
Pengelolaan program pemantapan mutu eksternal laboratorium dapat dilakukan oleh
pemerintah dari suatu negara, organisasi profesi nasional maupun internasional, atau oleh
perusahaan pembuat reagen atau bahan kontrol.

Peralatan dan bahan :


Alat : sama dengan alat yang digunakan pada pemeriksaan urine pasien
Reagensia : sama dengan reagen yang digunakan pada pemeriksaan urine pasien.
Bahan kontrol : bahan kontrol urine
Parameter : semua parameter yang diperiksa

316 Kendali Mutu ◼


Cara pelaksanaan
Cara yang populer saat ini adalah cara survei. Spesimen ini harus dijamin sedapat mungkin
sama. Laboratorium diminta untuk menganalisis spesimen tersebut untuk parameter yang
ditentukan pada waktu yang bersamaan. Hasilnya harus dikirim ke pengelola.

Evaluasi umpan balik


Evaluasi dilakukan oleh penyelenggara dan di kirim ke masing-masing peserta.
Praanalitik Analitik Pasca analitik
1. Persiapan pasien 1. Pemeriksa 1. Format hasil pemeriksaan
2. Penampungan urin 2. Reagensia 2. Pelaporan hasil pemeriksaan
3. Pengambilan urin 3. Alat 3. Arsip hasil pemeriksaan
4. Penundaan 4. Keselamatan kerja 4. Dokumentasi hasil pemeriksaan
pemeriksaan 5. Penggunaan 5. Dokumentasi hasil pemantapan
bahan kontrol kualitas

Pengawet Urine:
a) Toluen
b) Timol
c) Formaldehid
d) Asam sulfat pekat
e) Natrium karbonat

Gambar 8.2. Skema Penundaan Pemeriksaan urin

◼ Kendali Mutu 317


Pemeriksaan yang dipakai rutin untuk menilai fungsi ginjal, adalah :
1) kadar Kreatinin darah /urin
2) kadar Ureum darah /urin
3) Klirens Kreatinin (menilai GFR) ( GFR diukur langsung atau dapat digunakan normogram
Formula COCKCROFT – GAULT)

Perubahan-perubahan yang mungkin terjadi pada sampel urin.


a. disebabkan pertumbuhan kuman,
b. bahan kimia vitamin C
c. tempat penampungan tidak bersih,
d. bekas detergen,
e. suhu,
f. radiasi cahaya,
g. proses kimia oksidasi,
h. hidrolisis dan
i. lamanya dilakukan pemeriksaan.

Pemeriksaan urin yang terpengaruh adalah pH, (makin ditunda pH menjadi naik, NH3
mjd NH4), Glukosa, (degradasi oleh bakteri) ,Nitrit, Protein, Bilirubin, Urobilinogen, (proses
oksidasi),Sedimen : Eritrosit Lekosit, Silinder, (lisis) serta dapat hilang atau ditemukan kristal
pada urin.

C. Kalibrasi
Kalibrasi ini menggunakan suatu strip plastik berwarna abu-abu yang telah
terstandarisasi (Control –Test M calibration strip) dan memiliki karakteristik reflektan tertentu
yang konstan. Merupakan contoh utama proteinuria yang PROTEIN BENCE JONES disebabkan
oleh peningkatan kadar protein serum MM pada penderita MM merupakan kelainan
proliferatif dari sel plasma yang menghasilkan imunoglobulin, pada serum ditsaudarai dengan
peningkatan kadar penderita monoklonal Berbeda dengan protein lain, yg imnoglobulin rantai
ringan menggumpal saat dipanaskan, justru pada BJP menggumpal pada suhu antara 40-60oC
dan larut pada pemanasan 100oC.

318 Kendali Mutu ◼


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi Topik 1 ini, kerjakanlah
Latihan berikut!

1) Jelaskan pemeriksaan kimiawi pada urin!


2) Jelaskan prinsip kerja pemeriksaan kimiawi pada urin!

Petunjuk Jawaban Latihan

Agar Anda dapat menjawab latihan diatas maka Anda harus membaca kembali isi Topik
1 dari Bab ini, upayakan agar Anda dapat benar-benar paham pemeriksaan kimiawi pada urine
dan prinsipnya sehingga anda dapat menjelaskan pemeriksaan secara kimiawi pada urine.

Ringkasan

Pemeriksaan Urinalisa adalah Pra Analitik, Analitik, Pasca Analitik. Pra Analitik meliputi
Persiapan pasien, penampungan, pengambilan urin, penundaan, pengawetan. Analitik
meliputi pemeriksaan (Makroskopis, Kimiawi, Makroskopis), alat, reagensia, kontrol. Pasca
Analitik meliputi pelaporan dan dokumentasi. Pemantapan Mutu Internal yang biasa
dilakukan adalah Quality control urinalysis dengan Parameter: Berat jenis, pH, Darah, Lekosit
esterase, Nitrit, Protein, Glukosa, Keton, Bilirubin, Urobilinogen

◼ Kendali Mutu 319


Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Proses pengendalian mutu laboratorium dikenal ada tiga tahapan penting, yaitu tahap
pra analitik, analitik dan pasca analitik. Pada umumnya yang sering sering diawasi dalam
pengendalian mutu hanya tahap analitik dan pasca analitik yang lebih cenderung kepada
urusan administrasi, sedangkan proses pra analitik kurang mendapat perhatian.
Termasuk dalam tahap apakah variabel fisik pasien jika dihubungkan dengan pernyataan
diatas ?
A. Tahap analitik
B. Tahap praanalitik
C. Tahap pasca analitik
D. Tahap Persiapan pasien

2) Program kontrol dalam laboratorium (intralab) atau Pemantapan Mutu Internal (PMI)
ialah program pemantapan mutu, pengecekan dengan nilai baku, penggunaan metode,
alat, reagen dan prosedur yang benar untuk melihat ketelitian, keakuratan, sensitifitas
dan spesitifitas pemeriksaan hingga menghasilkan hasil yang secara klinis dapat
dipercaya. Jika giemsa diteteskan dikertas whotman + metanol dan kemudian terlihat
ada 3 warna, termasuk program kontrol apakah kegiatan itu jika dikaitkan dengan
pernyataan diatas?
A. Kontrol alat
B. Kontrol reagen
C. Kontrol metode
D. Kontrol prosedur

3) Program PMI urinalisa ada beberapa parameter yang diperiksa. Adanya kation dalam
urine menyebabkan pelepasan proton oleh complexing agent dan akan menghasilkan
perubahan warna pada indikator. Pernyataan di atas dapat termasuk pemeriksaan
apakah?
A. Berat jenis
B. Ph
C. Darah
D. Lekosit esterase

320 Kendali Mutu ◼


4) Dalam program PMI urinalisa ada beberapa parameter yang diperiksa dalam suatu
sistem bufer yang mempertahankan pH konstan, carik celup yang mengandung
indikator warna dapat bereaksi dengan albumin sehingga warna kuning menjadi hijau.
Uraian di atas merupakan bentuk pemeriksaan...
A. Protein
B. Glukosa
C. Keton
D. Bilirubin

5) Evaluasi Hasil Pemantapan Mutu Internal Urinalisa dapat dianggap terkontrol maupun
menyimpang ditetapkan dengan ketentuan. Suatu pemeriksaan kendali mutu internal
dikatakan menyimpang jika...
A. Hasil pemeriksaan sama dengan nilai target.
B. Hasil pemeriksaan seharusnya positif, tapi didapatkan negatif
C. Hasil pemeriksaan seharusnya positif, tetap didapatkan positip
D. Hasil pemeriksaan seharusnya negatip, tapi didapatkan negatif

◼ Kendali Mutu 321


Topik 2
Penerapan Pemantapan Mutu Internal
Bidang Urinalisis

P
ada Topik 2 ini akan dibahas dengan lebih khusus tentang bagaimana penerapan
Pemantapan Mutu Internal Urinalisis. Penerapan Pemantapan Mutu Internal bidang
urinalisis adalah bagaimana menerapkan pemantapan mutu internal urinalisis yang
meliputi pemeriksaan makroskopis, kimia dan mikroskopis urine. Tujuannya untuk
mengetahui apakah proses analisis yang dilakukan sesuai dengan ketentuan yang ada, dilihat
dari metode, alat analisis, reagensia yang digunakan.
Kompetensi yang akan Anda peroleh setelah mempelajari materi topik 2 ini adalah Anda
mampu
1. menjelaskan dasar-dasar pengendalian mutu,
2. menerapkan pengendalian mutu melalui 5Q Frame work untuk kualitas manajemen,
3. mengenali sumber-sumber kesalahan pada tahap pra analitik, analitik dan pasca analitik,
4. Melakukan keadalan tes laboratorium (presisi, inpresisi, akurasi, inakurasi, sensitifitas
diagnostik, spesifisitas diagnostik)
5. Melakukan uji kualitas bahan laboratorium (reagen, bahan standart, bahan kontrol,
media dan air)
6. Melakukan kalibrasi alat dan instrument laboratorium medik
7. Melakukan PMI bidang Urinalisis

Manfaat dari topik ini adalah Anda dapat lebih mengetahui penerapan mutu internal
bidang urinalisis dan mengetahui aspek-aspek penting proses pemeriksaan, dan kesalahan-
kesalahan proses pemeriksaan bidang urinalisis.

Quality control urinalysis

1. Tujuan Quality control urinalys :


Mengetahui apakah proses analisis yang dilakukan sesuai dengan ketentuan yang ada,
dilihat dari metode, alat analisis, reagensia yang digunakan.

322 Kendali Mutu ◼


2. Jenis Pemeriksaan :
a. Pemeriksaan makroskopis;
b. Pemeriksaan kimia;
c. Pemeriksaan mikroskopis

3. Tujuan urinalisis :
a. Membantu menegakkan diagnosis;
b. Memberi informasi mengenai faal organ & metabolisme tubuh;
c. Mengikuti perjalanan penyakit & hasil pengobatan;
d. Mendeteksi kelainan yang asimptomatik.

4. Pengambilan Urine :
Bahan urine yang ideal adalah urine pagi dan diambil dengan cara porsi tengah bersih.
Pemeriksaan laboratorium harus dikerjakan kurang dari 2 jam Tidak boleh menggunakan
bahan pengawet.

5. Reagensia
a. Reagensia strip carik celup
b. Perhatikan tanggal :
1) Pembuatan
2) Kadaluarsa
3) Pembelian
4) penggunaan
c. Simpan dalam botol asli pada suhu kamar yang sejuk, tidak terkena cahaya
matahari, tidak lembab dan tidak di dalam lemari es
d. Silica gel jangan dibuang

6. Penyimpanan Reagensia
a. Botol reagen tertutup rapat, disimpan pada suhu kamar
b. Keluarkan carik celup secukupnya, jangan mencampur reagensia dengan lot yang
berbeda
c. Jangan memegang reagen pita pada tempat reaksi
d. Reagen dipakai dalam waktu 6 bulan setelah botol dibuka
e. JanganWarna carik celup telah berubah dipakai

◼ Kendali Mutu 323


7. Macam Pemeriksaan Urinalisa
Makroskopis Kimiawi Mikroskopis
1. Warna 1. Bj 1. Eritrosit
2. busa 2. pH 2. Leukosit
3. Kejernihan 3. Darah Samar 3. Epitel
4. bau 4. Esterase leukosit 4. Silinder
5. konsentrasi 5 Nitrit 5. Kristal
6. Bj 6. Protein 6. Sedimen lainnya
7. volume 7. Glukosa
8. Keton
9. Bilirubin
10. Urobilinogen
11. Asam askorbat

Makroskopis
1. Warna urin : kuning muda – kuning perhatikan perubahan warna urin oleh karenaobat-
obatan
2. Busa : normal warna putih penyebab busa : protein, bilirubin
3. Kejernihan : normal urin jernih perhatikan adanya kontaminasi feses Kriteria : jernih,
agak berawan, berawan, keruh
4. Bau : aromatic odor (bukan hal yang dilaporkan rutin). Perhatikan adanya bau dari
makanan
5. Konsentrasi : 94% air + 6 % bahan terlarut bahan terlarut tergantung : diet, aktivitas,
Kesehatan
6. BJ : 1000-1030, diukur dengan : urinometer, refraktometer, carik celup.
Dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan pemekatan ginjal Urin sewaktu BJ >
1025 fx pemekatan baik
7. Volume : 600-1800 mL
a. Dipengaruhi diet, aktivitas, kesehatan
b. Volume > 500 mL pada malam hari ; nokturia
c. Poliuria : > 3000 mL/ hari
d. Oligouria : < 400 mL/hari

324 Kendali Mutu ◼


Parameter Kimiawi
a. Berat jenis
Prinsip : adanya kation dalam urine menyebabkan pelepasan
proton oleh complexing agent dan akanmenghasilkan
perubahan warna pada indikator.
Pembacaan tinggi palsu : Proteinuria 100-500 mg/ dl, Benda keton, asam laktat.
Pembacaan rendah palsu : Konsentrasi urea dan glukosa > 1g/dl, pH > 6,5 ditambah
0,005.
BJ <1000 : cek ulang apakah urin BJ >1040 : kontras radiologi,
manitol(periksa BJ dengan osmometri)

b. Ph
Prinsip : carik celup untuk pemeriksaan pH. pH mengandung
indikator methyl red dan bromthymol blue. Kombinasi
indikator tersebut memungkinkan perubahan warna yang
jelas dari oranye menjadi hijau kemudian menjadi biru
pada Sumber kesalahan : daerah pH 5-9. urine yang
disimpan terlalu lama akan berubah menjadi alkalis (pH >
7) b. Normal : 4,5 - 8,5 bila pH <4,5 atau > 8,5 cari penyebab
<4,5 :urin terdilusi > 8,5 : urin lama, obat. PH alkali ; batu
fosfat, CaCO3 asam : batu urat, sistein, ca oksalat

c. Darah
Prinsip : Pemeriksaan berdasarkan adanya hemoglobin. Darah dan
myoglobin yang mengkatalisis oksida dari indikator warna
sehingga terjadi perubahan warna. Eritrosit yang utuh
terhemo lisis pada carik celup dan hemoglobin yang timbul
akan bereaksi dengan reagen membentuk titik-titik hijau.
Hasil positif palsu : - Kontaminasi darah menstruasi - peroksidase kuman -
strong oxidizing agents ( sabun, deterjen)
Hasil negatif palsu : - Adanya asam askorbat (chemstrip : tidak terpengaruh) -
BJ yang tinggi - Captopril
Mikroskopis : eritrosit 5 – 15 eri / uL Kimia (carik celup) : Hb, eritrosit,
mioglobind. Positif palsu : peroksidase bakteri, hipoklorite.
Negatif palsu : vitamin C, tetrasiklin, bj tinggi, captoprilf.
Eritrosit lisis pada urin yang BJ rendah, urin alkalig. Hasil
perlu konfirmasi dengan sedimen, plasma pasien

◼ Kendali Mutu 325


d. Lekosit esterase
Prinsip : didasari pada penguraian ester yang tidak berwarna oleh
esterase-granulosit menjadi zat yang tidak stabil dan
mudah teroksidasi menjadi zat berwarna biru.
Posisif palsu : - Bahan yang memberi warna, seperti obat
(phenozopyridine), komsumsibit, Kontaminasi cairan
vagina
Negatif palsu : - adanya limfosit tidak terdeteksi - Peningkatan glukosa (>
3g/dl, protein >500mg/dl - BJ yang tinggi - bahan Oksidator
kuat - Obat-obatan (gentamicin, cephalosporin), Perlu urin
segar, Mendeteksi hanya granulosit, Positif : peradangan
saluran kemih, + palsu : warna urin oleh karena obat, bit,
kontaminasi leukosit, - palsu : limfosit, glukosa > 3g/dL,
protein >500 mg/dL BJ tinggi,detegen, sabun, gentamisin,
Perlu konfirmasi mikroskopis

e. Nitrit
Prinsip : nitrit dalam urine bereaksi dengan indikator warna
menghasilkan zat warna azo.
Positif palsu : - Beberapa obat yang menyebabkan warna merah
(phenozopyridine), konsumsi bit - Penyimpanan yang tidak
tepat sehingga terjadi proliferasi bakteri
Negatif palsu : - Asam askorbat ( >25 mg/dl) - Bermacam-macam faktor
yang menghambat atau mencegah pembentukan nitrit
meskipun ada bakteriuria.

f. Protein
Prinsip : dalam suatu sistem bufer yang mempertahankan pH
konstan, carik celup yang mengandung indikator warna
dapat bereaksi dengan albumin sehingga warna kuning
menjadi hijau.
Positif palsu : - Urine yang alkalis (pH 9), seperti pada obat- obatan,
spesimen yang diawetkan tidak benar, kontaminasi
dengan senyawa amonium kuartener.

326 Kendali Mutu ◼


- Bahan yang memberi warna, seperti obat
(phenozopyridine), konsumsi bit Negatif palsu : - adanya
protein lain selain albumin

g. Glukosa
Prinsip : reaksi dari pemeriksaan. Glukosa berdasarkan pada reaksi
glukosa oksidase- peroksidase yang spesifik
Positif palsu : - Bahan oksidator kuat (pemutih), - Kontaminasi peroksida
Negatif palsu : - Asam askorbat(>50 mg/dl) - penyimpanan yg tidak tepat
(Glikolisis)

h. Keton
Prinsip : asam asetoasetat dan aseton bereaksi dengan natrium
nitroprusside dan glisin dalam suasana alkalis menjadi
suatu kompleks warna ungu.
Positif palsu : - Mengandung senyawa free- sulfhydryl, seperti, Captopril,
N-acetylcystein - Urine yang warnanya tua - Phenylketones
- Metabolit levadopa dalam jumlah besar
Negatif palsu : - Penyimpanan yang tidak tepat menyebabkan mudah
menguap

i. Bilirubin
Prinsip : carik celup untuk pemeriksaan bilirubin mengandung
garam diazonium dan asam yang bereaksi dengan bilirubin
dalam urine menyebabkan perubahan warna merah
menjadi ungu.
Positif palsu : - Obat-obatan yang menyebabkan perubahan warna
(phenozopyridine) - Metabolit chlorpromazine dalam
jumlah besar
Negatif palsu : - Asam askorbat (>25 mg/dl) - Nitrit konsentrasi tinggi -
Penyimpanan yang tidak tepat menyebabkan, oksidasi
atau hidrolisis menjadi biliverdin non reaktif dan bilirubin
bebas

j. Urobilinogen
Prinsip : suasana asam Urobilinogen + indikator ... perubahan warna (merah)
Positif palsu : - Bahan berwarna shg mengganggu pembacaan hasil

◼ Kendali Mutu 327


Negatif palsu : - Formalin (> 200 mg/dl) - Penyimpanan yang tidak tepat
menyebabkan teroksidasi menjadi urobilin

Pada pemeriksaan di atas perlu dilakukan konfirmasi dengan pemeriksaan konvensional


Reagen Fauchet, karena pada stik sering positip oleh warna urin. Bilirubinuri (3+) tidak usah
dikonfirmasi, kecuali bila bersamaan dengan hematuri berat.

Gambar 8.1. Cara pemeriksaan Urinalisa dengan stick


Sumber : Reagen stik

328 Kendali Mutu ◼


1. Pembacaan: Visual, Alat (urine analyzer)

Gambar 8.2. Reagensia strips untuk Urinalisis

Alat Baca : Perhatikan


1. Tegangan listrik
Kalibrasi fotometer reflaktans dengan kalibrator dari pabrik
Perawatan alat fotometer reflaktans, : lemari pendingin, sentrifus, dan mikroskop secara
berkala

Gambar 8.3. Alat Urinalisis


Sumber : Foto Alat

◼ Kendali Mutu 329


Bahan Control Urine : 1. Cair, 2. Lyophilized
Bahan Kontrol Cair : Lebih murah, bebas dari kesalahan rekonstitusi, kurang stabil

Gambar 8.4. Bahan Kontrol Cair

Tabel 8.1. Nilai Parameter Bahan Kontrol Cair

Parameter Urine Level 1 Level 2


Berat jenis 1.010-1.015 1.005-1.015
pH 5.0-6,5 7.0-8.0
Leukosit Negatif 100-500/ L
Nitrit Negatif Positif
Protein Negatif 75-500 mg/dL
Glukosa Normal 300-1000 mg/dL
Keton Negatif 50-150 mg/dL
Urobilinogen Normal 8-12 mg/dL
Bilirubin Negatif 3-6 mg/dL
Darah Negatif 150-250/ L 25

Bahan Kontrol Lyophiized : Lebih stabil,Ada resiko terjadinya kesalahan rekonstitusi, Harus ada
petunjuk yang jelas tentang cara rekonstitusi

Cara Melarutkan Bahan Lyophiized


Gunakan pipet yang terkalibrasi. Gunakan aguades kualitas tinggi, Jaga jangan sampai ada
bubuk yang terbuang (pada saat membuka vial), Campurkan baik-baik, jangan sampai timbul
buih, Tunggu minimal 30 menit sebelum dianalisis.

330 Kendali Mutu ◼


Gambar 8.5: bahan kontrol lyofilized

1. Kontrol :
Kontrol masuk : Lakukan pemeriksaan urine,
kontrol tidak masuk : Langkah 2
2. Periksa apakah bahan kontrol kadaluarsa, penyimpanannya sudah sesuai, lot nya sama,
ada tsaudara kontaminasi
▪ Ada masalah : - Pakai kontrol baru, Tes diulang seperti tahap 1
▪ Tidak ada masalah tes diulang : Kontrol masuk = Kerjakan pemeriksaan kontrol
tidak masuk = langkah 3
Buka botol bahan kontrol baru
3. Kontrol masuk....... Kontrol lama buang, Kerjakan pemeriksaan
Kontrol tidak masuk .... angkah 4
4. Buka carik celup baru dan uji dengan bahan kontrol baru :
Kontrol masuk : Buang carik celup yang rusak , Kerjakan pemeriksaan
Kontrol tidak masuk : ganti lot dan ulangi kontrol :
Kontrol masuk : - Buang carik celup dari lot yang lama,
- Lapor perusahaan alat / reagen,
- Kerjakan pemeriksaan
Kontrol tidak masuk : - lapor supervisor,
- jangan melakukan pemeriksaan ,
- lapor perusahaan alat/ reagen

◼ Kendali Mutu 331


Pemantapan kualitas kimia urin dinilai baik, bila :
a) tidak ada hasil kontrol yang positif palsu atau negatif palsu
b) untuk hasil positif, 50% hasil kontrol positif menyimpang 1 tingkat dari nilai yang
telah ditetapkan Free & Free.1976

Tabel 8.2. Hasil Pemeriksaan Kimiawi pada urine Nopember 2002

No Pemeriksaan Jumlah Data


1 Berat jenis 1.015 = 15, 1.020 = 14, 1.025 = 2
2 pH 31 = 7
3 Protein +3=30; +1=1
4 Glukosa 0= 1; +2=30
5 Keton +2=31
6 Urobilinogen +3=31
7 Bilirubin +1=1,+2=30
8 Darah +2=31
9 Nitrit +=31
10 Urobilinogen +3=31
11 Lekosit +2=31

a) Hasil pemeriksaan dianggap terkontrol bila hasilnya sama dengan nilai target.
b) Hasil pemeriksaan dianggap menyimpang apabila :
- hasil pemeriksaan seharusnya positif, tapi didapatkan negatif atau
sebaliknya-
- berbeda 1 tingkat diatas atau di bawah nilai target dengan jumlah hari
pemeriksaan
> 5% dari seluruh hari pemeriksaan-
- hasil pemeriksaan berbeda >1 tingkat diatas atau dibawah nilai target

Pengelolaan :
Pengelolaan program pemantapan mutu eksternal laboratorium dapat dilakukan oleh
pemerintah dari suatu negara, organisasi profesi nasional maupun internasional, atau oleh
perusahaan pembuat reagen atau bahan kontrol.

332 Kendali Mutu ◼


Peralatan dan bahan :
Alat : sama dengan alat yang digunakan pada pemeriksaan urine
Reagensia : sama dengan reagen yang digunakan pada pemeriksaan urine pasien.
Bahan kontrol : bahan kontrol urine
Parameter : semua parameter yang diperiksa

Cara pelaksanaan
Cara yang populer saat ini adalah cara survei. Spesimen ini harus dijamin sedapat mungkin
sama. Laboratorium diminta untuk menganalisis spesimen tersebut untuk parameter yang
ditentukan pada waktu yang bersamaan.
Hasilnya harus dikirim ke pengelola.
Evaluasi umpan balik
Evaluasi.
Evaluasi dilakukan oleh penyelenggara dan di kirim ke masing-masing peserta.
Praanalitik Analitik Pasca analitik
Persiapan pasien Pemeriksaan Format hasil pemeriksaan
Penampungan urin Reagensia Pelaporan hasil pemeriksaan
Pengambilan urin Alat Arsip hasil pemeriksaan
Penundaan pemeriksaan Keselamatan kerja Dokumentasi hasil
pemeriksaan
Penggunaan bahan kontrol Dokumentasi hasil
pemantapan kualitas

Pengawet Urine:
a) Toluen
b) Timol
c) Formaldehid
d) Asam sulfat pekat
e) Natrium karbonat

◼ Kendali Mutu 333


Gambar 8.6. Skema Penundaan Pemeriksaan Urine

Pemeriksaan Kimia Urine Konvensional :


Protein, Reduksi, Bilirubin,Urobilin, Keton dll. Konvensional : metode kimia basah.
Pemeriksaan kimia basah sudah sangat terbatas. Pemeriksaan yang dipakai rutin untuk
menilai fungsi ginjal, adalah :
1) kadar Kreatinin darah /urin
2) kadar Ureum darah /urin
3) Klirens Kreatinin (menilai GFR) ( GFR diukur langsung atau dpt digunakan normogram
Formula COCKCROFT – GAULT)

Perubahan-perubahan yang mungkin terjadi pada sampel urin.


1. disebabkan pertumbuhan kuman,
2. bahan kimia vitamin C,
3. tempat penampungan tidak bersih,
4. bekas detergen,
5. suhu,
6. radiasi cahaya,
7. proses kimia oksidasi,
8. hidrolisis dan
9. lamanya dilakukan pemeriksaan.

334 Kendali Mutu ◼


Pemeriksaan urin yang terpengaruh adalah
pH, (makin ditunda pH naik, NH3 mjd NH4)
Glukosa, (degradasi oleh bakteri)
Nitrit,
Protein,
Bilirubin,
Urobilinogen, (proses oksidasi)
Sedimen : Eritrosit Lekosit, Silinder, (lisis) serta dapat hilang atau ditemukan kristal pada urin.

Kalibrasi
Kalibrasi ini menggunakan suatu strip plastik berwarna abu-abu yang telah terstandarisasi
(Control – Test M calibration strip) dan memiliki karakteristik reflektan tertentu yang konstan.
Merupakan contoh utama proteinuria yang Protein bence jones disebabkan oleh peningkatan
kadar protein serum MM pada penderita MM merupakan kelainan proliferatif dari sel plasma
yang menghasilkan imunoglobulin, pada serum distandarisasi dengan peningkatan kadar
penderita monoklonal.
Berbeda dengan protein lain, yg imnoglobulin rantai ringan menggumpal saat dipanaskan,
justru pada BJP menggumpal pada suhu antara 40-60oC dan larut pada pemanasan 100oC.

Urinalisis 2 (Analisis Mikroskopik)


Pemeriksaan mikroskopik diperlukan untuk mengamati sel dan benda berbentuk partikel
lainnya. Banyak macam unsur mikroskopik dapat ditemukan baik yang ada kaitannya dengan
infeksi (bakteri, virus) maupun yang bukan karena infeksi misalnya perdarahan, disfungsi
endotel dan gagal ginjal.
Metode pemeriksaan mikroskopik sedimen urine lebih dianjurkan untuk dikerjakan dengan
pengecatan Stenheimer-Malbin. Dengan pewarnaan ini, unsur-unsur mikroskopik yang sukar
terlihat pada sediaan natif dapat terlihat jelas.

PROSEDUR
1. Sampel urin dihomogenkan dahulu
2. Urin dipindahkan ke dalam tabung pemusing sebanyak 10 ml.
3. Urin dipusingkan dengan kecepatan relatif rendah (sekitar 1500 - 2000 rpm) selama 5
menit.
4. Tabung dibalik dengan cepat (decanting) untuk membuang supernatant sehingga tersisa
endapan kira-kira 0,2-0,5 ml.
5. Endapan diteteskan ke gelas obyek dan ditutup dengan coverglass.

◼ Kendali Mutu 335


6. Jika hendak dicat dengan dengan pewarna Stenheimer-Malbin, tetesi endapan dengan
1-2 tetes cat tersebut, kemudian dikocok dan dituang ke obyek glass dan ditutup dengan
coverglass, siap untuk diperiksa.
7. Endapan pertama kali diperiksa di bawah mikroskop dengan perbesaran rendah
menggunakan lensa obyektif 10X, disebut lapang psaudarang lemah (LPL) atau low
power field (LPF) untuk mengidentifikasi benda-benda besar seperti silinder dan kristal.
Selanjutnya, pemeriksaan dilakukan dengan kekuatan tinggi menggunakan lensa
obyektif 40X, disebut lapang psaudarang kuat (LPK) atau high power field (HPF) untuk
mengidentifikasi sel (eritrosit, lekosit, epitel), ragi, bakteri, Trichomonas, filamen lendir,
sel sperma. Jika identifikasi silinder atau kristal belum jelas, pengamatan dengan lapang
psaudarang kuat juga dapat dilakukan.
Karena jumlah elemen yang ditemukan dalam setiap bidang dapat berbeda dari satu
bidang ke bidang lainnya, beberapa bidang dirata-rata. Berbagai jenis sel yang biasanya
digambarkan sebagai jumlah tiap jenis ditemukan per rata-rata lapang psaudarang kuat.
Jumlah silinder biasanya dilaporkan sebagai jumlah tiap jenis yang ditemukan per lapang
pandang lemah.

Cara melaporkan hasil adalah sebagai berikut :

Tabel 8.3. Hasil Pemeriksaan Mikroskopis

Dilaporkan Normal + ++ +++ ++++


Eritrosit/LPK 0-3 4-8 8-30 lebih dari 30 penuh
Leukosit/LPK 0-4 5-20 20-50 lebih dari 50 penuh
Silinder/Kristal/LPL 0-1 1-5 5-10 10-30 lebih dari 30

Keterangan : Khusus untuk kristal Ca-oxallate : + masih dinyatakan normal; ++ dan +++ sudah
dinyatakan abnormall.

1. Eritrosit
Eritrosit dalam air seni dapat berasal dari bagian manapun dari saluran kemih. Secara
teoritis, harusnya tidak dapat ditemukan adanya eritrosit, namun dalam urine normal dapat
ditemukan 0 – 3 sel/LPK. Hematuria adalah adanya peningkatan jumlah eritrosit dalam urin
karena: kerusakan glomerular, tumor yang mengikis saluran kemih, trauma ginjal, batu
saluran kemih, infeksi, inflamasi, infark ginjal, nekrosis tubular akut, infeksi saluran kemih atas
dan bawah, nefrotoksin, dll.

336 Kendali Mutu ◼


Gambar 8.7. Eritrosit , Sumber: geogle

Hematuria dibedakan menjadi hematuria makroskopik (gross hematuria) dan hematuria


mikroskopik. Darah yang dapat terlihat jelas secara visual menunjukkan perdarahan berasal
dari saluran kemih bagian bawah, sedangkan hematuria mikroskopik lebih bermakna untuk
kerusakan glomerulus.
Hematuria mikroskopik jika dalam urin ditemukan lebih dari 5 eritrosit/LPK. Hematuria
mikroskopik sering dijumpai pada nefropati diabetik, hipertensi, dan ginjal polikistik.
Hematuria mikroskopik dapat terjadi persisten, berulang atau sementara dan berasal dari
sepanjang ginjal-saluran kemih. Hematuria persisten banyak dijumpai pada perdarahan
glomerulus ginjal.
Eritrosit dapat terlihat berbentuk normal, membengkak, krenasi, mengecil, shadow atau
ghost cells dengan mikroskop cahaya. Spesimen segar dengan berat jenis 1,010-1,020,
eritrosit berbentuk cakram normal. Eritrosit tampak bengkak dan hampir tidak berwarna pada
urin yang encer, tampak mengkerut (crenated) pada urine yang pekat, dan tampak mengecil
sekali dalam urine yang alkali. Selain itu, kadang-kadang eritrosit tampak seperti ragi.
Eritrosit dismorfik tampak pada ukuran yang heterogen, hipokromik, terdistorsi dan
sering tampak gumpalan-gumpalan kecil tidak beraturan tersebar di membran sel. Eritrosit
dismorfik memiliki bentuk aneh akibat terdistorsi saat melalui struktur glomerulus yang
abnormal. Adanya eritrosit dismorfik dalam urin menunjukkan penyakit glomerular seperti
glomerulonefritis.

◼ Kendali Mutu 337


2. Leukosit
Lekosit berbentuk bulat, berinti, granuler, berukuran kira-kira 1,5 – 2 kali eritrosit.
Lekosit dalam urine umumnya adalah neutrofil (polymorphonuclear, PMN). Lekosit dapat
berasal dari bagian manapun dari saluran kemih.
Lekosit hingga 4 atau 5 per LPK umumnya masih dianggap normal. Peningkatan jumlah
lekosit dalam urine (leukosituria atau piuria) umumnya menunjukkan adanya infeksi saluran
kemih baik bagian atas atau bawah, sistitis, pielonefritis, atau glomerulonefritis akut.
Leukosituria juga dapat dijumpai pada febris, dehidrasi, stress, leukemia tanpa adanya infeksi
atau inflamasi, karena kecepatan ekskresi leukosit meningkat yang mungkin disebabkan
karena adanya perubahan permeabilitas membran glomerulus atau perubahan motilitas
leukosit. Pada kondisi berat jenis urin rendah, leukosit dapat ditemukan dalam bentuk sel
Glitter merupakan lekosit PMN yang menunjukkan gerakan Brown butiran dalam sitoplasma.
Pada suasana pH alkali leukosit cenderung berkelompok.
Lekosit dalam urine juga dapat merupakan suatu kontaminan dari saluran urogenital,
misalnya dari vagina dan infeksi serviks, atau meatus uretra eksterna pada laki-laki.

Gambar 8.8. Leukosit , Sumber: geogle

3. Sel Epitel Tubulus


Sel epitel tubulus ginjal berbentuk bulat atau oval, lebih besar dari leukosit,
mengandung inti bulat atau oval besar, bergranula dan biasanya terbawa ke urin dalam jumlah
kecil. Namun, pada sindrom nefrotik dan dalam kondisi yang mengarah ke degenerasi saluran
kemih, jumlahnya bisa meningkat. Jumlah sel tubulus ≥ 13 / LPK atau penemuan fragmen sel
tubulus dapat menunjukkan adanya penyakit ginjal yang aktif atau luka pada tubulus, seperti
pada nefritis, nekrosis tubuler akut, infeksi virus pada ginjal, penolakan transplnatasi ginjal,
keracunan salisilat.

338 Kendali Mutu ◼


Gambar 8. 9. Sel Epitel tubulus , Sumber: geogle

Sel epitel tubulus dapat terisi oleh banyak tetesan lemak yang berada dalam lumen
tubulus (lipoprotein yang menembus glomerulus), sel-sel seperti ini disebut oval fat bodies /
renal tubular fat / renal tubular fat bodies. Oval fat bodies menunjukkan adanya disfungsi
disfungsi glomerulus dengan kebocoran plasma ke dalam urin dan kematian sel epitel tubulus.
Oval fat bodies dapat dijumpai pada sindrom nefrotik, diabetes mellitus lanjut, kerusakan sel
epitel tubulus yang berat karena keracunan etilen glikol, air raksa. Selain sel epitel tubulus,
oval fat bodies juga dapat berupa makrofag atau hisiosit.
Sel epitel tubulus yang membesar dengan multinukleus (multinucleated giant cells)
dapat dijumpai pada infeksi virus. Jenis virus yang dapat menginfeksi saluran kemih adalah
Cytomegalovirus (CMV) atau Herpes simplex virus (HSV) tipe 1 maupun tipe 2.

4. Sel epitel transisional


Sel epitel ini dari pelvis ginjal, ureter, kandung kemih (vesica urinaria), atau uretra, lebih
besar dari sel epitel tubulus ginjal, dan agak lebih kecil dari sel epitel skuamosa. Sel epitel ini
berbentuk bulat atau oval, gelendong dan sering mempunyai tonjolan. Besar kecilnya ukuran
sel epitel transisional tergantung dari bagian saluran kemih yang mana dia berasal. Sel epitel
skuamosa adalah sel epitel terbesar yang terlihat pada spesimen urin normal. Sel epitel ini
tipis, datar, dan inti bulat kecil. Mereka mungkin hadir sebagai sel tunggal atau sebagai
kelompok dengan ukuran bervariasi.

◼ Kendali Mutu 339


Gambar 8. 10. Sel Epitel transisional, Sumber: geogle

5. Sel skuamosa
Epitel skuamosa umumnya dalam jumlah yang lebih rendah dan berasal dari permukaan
kulit atau dari luar uretra. Signifikansi utama mereka adalah sebagai indikator kontaminasi.

Silinder
Silinder (cast) adalah massa protein berbentuk silindris yang terbentuk di tubulus ginjal
dan dibilas masuk ke dalam urine. Silinder terbentuk hanya dalam tubulus distal yang rumit
atau saluran pengumpul (nefron distal). Tubulus proksimal dan lengkung Henle bukan lokasi
untuk pembentukan silinder. Silinder dibagi-bagi berdasarkan gambaran morfologik dan
komposisinya. Faktor-faktor yang mendukung pembentukan silinder adalah laju aliran yang
rendah, konsentrasi garam tinggi, volume urine yang rendah, dan pH rendah (asam) yang
menyebabkan denaturasi dan precipitasi protein, terutama mukoprotein Tamm-Horsfall.
Mukoprotein Tamm-Horsfall adalah matriks protein yang lengket yang terdiri dari glikoprotein
yang dihasilkan oleh sel epitel ginjal. Semua benda berupa partikel atau sel yang terdapat
dalam tubulus yang abnormal mudah melekat pada matriks protein yang lengket.
Konstituen selular yang umumnya melekat pada silinder adalah eritrosit, leukosit, dan
sel epitel tubulus, baik dalam keadaan utuh atau dalam berbagai tahapan disintegrasi. Apabila
silinder mengandung sel atau bahan lain yang cukup banyak, silinder tersebut dilaporkan
berdasarkan konstituennya. Apabila konstituen selular mengalami disintegrasi menjadi
partikel granuler atau debris, biasanya silinder hanya disebut sebagai silinder granular.

340 Kendali Mutu ◼


Gambar 8. 11. Sel Squama, Sumber: geogle

6. Silinder hialin
Silinder hialin atau silinder protein terutama terdiri dari mucoprotein (protein Tamm-
Horsfall) yang dikeluarkan oleh sel-sel tubulus. Silinder ini homogen (tanpa struktur), tekstur
halus, jernih, sisi-sisinya parallel, dan ujung-ujungnya membulat. Sekresi protein Tamm-
Horsfall membentuk sebuah silinder hialin di saluran pengumpul.
Silinder hialin tidak selalu menunjukkan penyakit klinis. Silinder hialin dapat dilihat
bahkan pada pasien yang sehat. Sedimen urin normal mungkin berisi 0 – 1 silinder hialin per
LPL. Jumlah yang lebih besar dapat dikaitkan dengan proteinuria ginjal (misalnya, penyakit
glomerular) atau ekstra-ginjal (misalnya, overflow proteinuria seperti dalam myeloma).
Silinder protein dengan panjang, ekor tipis terbentuk di persimpangan lengkung Henle's
dan tubulus distal yang rumit disebut silindroid (cylindroids).

Gambar 8. 12. Silinder hialin, Sumber: geogle

7. Silinder Eritrosit
Silinder eritrosit bersifat granuler dan mengandung hemoglobin dari kerusakan eritrosit.
Adanya silinder eritrosit disertai hematuria mikroskopik memperkuat diagnosis untuk kelainan

◼ Kendali Mutu 341


glomerulus. Cedera glomerulus yang parah dengan kebocoran eritrosit atau kerusakan tubular
yang parah menyebabkan sel-sel eritrosit melekat pada matriks protein (mukoprotein Tamm-
Horsfall) dan membentuk silinder eritrosit.

Gambar 8. 13. Silinder Eritrosit, Sumber: geogle

8. Silinder Leukosit
Silinder lekosit atau silinder nanah, terjadi ketika leukosit masuk dalam matriks Silinder.
Kehadiran mereka menunjukkan peradangan pada ginjal, karena silinder tersebut tidak akan
terbentuk kecuali dalam ginjal. Silinder lekosit paling khas untuk pielonefritis akut, tetapi juga
dapat ditemukan pada penyakit glomerulus (glomerulonefritis). Glitter sel (fagositik neutrofil)
biasanya akan menyertai silinder lekosit. Penemuan silinder leukosit yang bercampur dengan
bakteri mempunyai arti penting untuk pielonefritis, mengingat pielonefritis dapat berjalan
tanpa keluhan meskipun telah merusak jaringan ginjal secara progresif.

Gambar 8. 14. SilinderLeukositt, Sumber: geogle

342 Kendali Mutu ◼


9. Silinder Granular
Silinder granular adalah silinder selular yang mengalami degenerasi. Disintegrasi sel
selama transit melalui sistem saluran kemih menghasilkan perubahan membran sel,
fragmentasi inti, dan granulasi sitoplasma. Hasil disintegrasi awalnya granular kasar, kemudian
menjadi butiran halus.

Gambar 8. 15. Silinder Granulat, Sumber: geogle

10. Silinder Lilin (Waxy Cast)


Silinder lilin adalah silinder tua hasil silinder granular yang mengalami perubahan
degeneratif lebih lanjut. Ketika silinder selular tetap berada di nefron untuk beberapa waktu
sebelum mereka dikeluarkan ke kandung kemih, sel-sel dapat berubah menjadi silinder
granular kasar, kemudian menjadi sebuah silinder granular halus, dan akhirnya, menjadi
silinder yang licin seperti lilin (waxy). Silinder lilin umumnya terkait dengan penyakit ginjal
berat dan amiloidosis ginjal. Kemunculan mereka menunjukkan keparahan penyakit dan dilasi
nefron dan karena itu terlihat pada tahap akhir penyakit ginjal kronis.
Telescoped urinary sediment adalah salah satu di mana eritrosit, leukosit, oval fat
bodies, dan segala jenis silinder yang ditemukan kurang lebih sama-sama berlimpah. Kondisi
yang dapat menyebabkan telescoped urinary sediment adalah: 1) lupus nefritis 2) hipertensi
ganas 3) diabetes glomerulosclerosis, dan 4) glomerulonefritis progresif cepat.
Pada tahap akhir penyakit ginjal dari setiap penyebab, sedimen saluran kemih sering
menjadi sangat kurang karena nefron yang masih tersisa menghasilkan urin encer.

Bakteri
Bakteri yang umum dalam spesimen urin karena banyaknya mikroba flora normal vagina atau
meatus uretra eksternal dan karena kemampuan mereka untuk cepat berkembang biak di
urine pada suhu kamar. Bakteri juga dapat disebabkan oleh kontaminan dalam wadah
pengumpul, kontaminasi tinja, dalam urine yang dibiarkan lama (basi), atau memang dari

◼ Kendali Mutu 343


infeksi di saluran kemih. Oleh karena itu pengumpulan urine harus dilakukan dengan benar
(lihat pengumpulan specimen urine)
Diagnosis bakteriuria dalam kasus yang dicurigai infeksi saluran kemih memerlukan tes
biakan kuman (kultur). Hitung koloni juga dapat dilakukan untuk melihat apakah jumlah
bakteri yang hadir signifikan. Umumnya, lebih dari 100.000 / ml dari satu organisme
mencerminkan bakteriuria signifikan. Beberapa organisme mencerminkan kontaminasi.
Namun demikian, keberadaan setiap organisme dalam spesimen kateterisasi atau suprapubik
harus dianggap signifikan.

Gambar 8. 16. Silinder Lilin (Waxy Cast), Sumber: geogle

11. Ragi
Sel-sel ragi bisa merupakan kontaminan atau infeksi jamur sejati. Mereka sering sulit
dibedakan dari sel darah merah dan kristal amorf, membedakannya adalah bahwa ragi
memiliki kecenderungan bertunas. Paling sering adalah Candida, yang dapat menginvasi
kandung kemih, uretra, atau vagina.

Gambar 8. 17. Ragi, Sumber: geogle

344 Kendali Mutu ◼


12. Trichomonas vaginalis
Trichomonas vaginalis adalah parasit menular seksual yang dapat berasal dari urogenital
laki-laki dan perempuan. Ukuran organisme ini bervariasi antara 1-2 kali diameter leukosit.
Organisme ini mudah diidentifikasi dengan cepat dengan melihat adanya flagella dan
pergerakannya yang tidak menentu.

13. Kristal
Kristal yang sering dijumpai adalah kristal calcium oxallate, triple phosphate, asam urat.
Penemuan kristal-kristal tersebut tidak mempunyai arti klinik yang penting. Namun, dalam
jumlah berlebih dan adanya predisposisi antara lain infeksi, memungkinkan timbulnya
penyakit "kencing batu", yaitu terbentuknya batu ginjal-saluran kemih (lithiasis) di sepanjang
ginjal – saluran kemih, menimbulkan jejas, dan dapat menyebabkan fragmen sel epitel
terkelupas. Pembentukan batu dapat disertai kristaluria, dan penemuan kristaluria tidak harus
disertai pembentukan batu.

Gambar 8. 18. Trichomonas vaginalis, Sumber: geogle

14. Kalsium Oksalat


Kristal ini umum dijumpai pada spesimen urine bahkan pada pasien yang sehat. Mereka
dapat terjadi pada urin dari setiap pH, terutama pada pH yang asam. Kristal bervariasi dalam
ukuran dari cukup besar untuk sangat kecil. Kristal ca-oxallate bervariasi dalam ukuran, tak
berwarna, dan bebentuk amplop atau halter. Kristal dapat muncul dalam specimen urine
setelah konsumsi makanan tertentu (mis. asparagus, kubis, dll) dan keracunan ethylene glycol.
Adanya 1 – 5 ( + ) kristal Ca-oxallate per LPL masih dinyatakan normal, tetapi jika dijumpai
lebih dari 5 ( ++ atau +++ ) sudah dinyatakan abnormal.

◼ Kendali Mutu 345


Gambar 8. 19. Kalsium Oksalat, Sumber: geogle

15. Triple Fosfat


Seperti halnya Ca-oxallate, triple fosfat juga dapat dijumpai bahkan pada orang yang
sehat. Kristal terlihat berbentuk prisma empat persegi panjang seperti tutup peti mati
(kadang-kadang juga bentuk daun atau bintang), tak berwarna dan larut dalam asam cuka
encer. Dapat ditemukan dalam setiap pH, pembentukan lebih disukai di pH netral ke basa.
Kristal dapat muncul di urin setelah konsumsi makan tertentu (buah-buahan). Infeksi saluran
kemih dengan bakteri penghasil urease (mis. Proteus vulgaris) dapat mendukung
pembentukan kristal (dan urolithiasis) dengan meningkatkan pH urin dan meningkatkan
amonia bebas.

Gambar 8. 20. Triple Phosphat, Sumber: geogle

16. Asam Urat


Kristal asam urat tampak berwarna kuning ke coklat, berbentuk belah ketupat (kadang-
kadang berbentuk jarum atau mawar). Dengan pengecualian langka, penemuan kristal asam
urat dalam urin sedikit memberikan nilai klinis, tetapi lebih merupakan zat sampah
metabolisme normal; jumlahnya tergantung dari jenis makanan, banyaknya makanan,

346 Kendali Mutu ◼


kecepatan metabolisme dan konsentrasi urin. Meskipun peningkatan 16% pada pasien
dengan gout, dan dalam keganasan limfoma atau leukemia, kehadiran mereka biasanya tidak
patologis atau meningkatkan konsentrasi asam urat.

Gambar 8. 21. Asam Urat, Sumber: geogle

17. Sistin (Cystine)


Cystine berbentuk heksagonal dan tipis. Kristal ini muncul dalam urin sebagai akibat dari
cacat genetic atau penyakit hati yang parah. Kristal dan batu sistin dapat dijumpai pada
cystinuria dan homocystinuria. Terbentuk pada pH asam dan ketika konsentrasinya > 300mg.
Sering membingungkan dengan kristal asam urat. Sistin crystalluria atau urolithiasis
merupakan indikasi cystinuria, yang merupakan kelainan metabolisme bawaan cacat yang
melibatkan reabsorpsi tubulus ginjal tertentu termasuk asam amino sistin.

Gambar 8. 22. Sistein, Sumber: geogle

18. Leusin dan Tirosin


Leusin dan tirosin adalah kristal asam amino dan sering muncul bersama-sama dalam
penyakit hati yang parah. Tirosin tampak sebagai jarum yang tersusun sebagai berkas atau
mawar dan kuning. Leusin muncul-muncul berminyak bola dengan radial dan konsentris

◼ Kendali Mutu 347


striations. Kristal leucine dipsaudarang sebagai bola kuning dengan radial konsentris. Kristal
ini kadang-kadang dapat keliru dengan sel-sel, dengan pusat nukleus yang menyerupai. Kristal
dari asam amino leusin dan tirosin sangat jarang terlihat di sedimen urin. Kristal ini dapat
diamati pada beberapa penyakit keturunan seperti tyrosinosis dan "penyakit Maple Syrup".
Lebih sering kita menemukan kristal ini bersamaan pada pasien dengan penyakit hati berat
(sering terminal).

Gambar 8.23. Tyrocine, Leucine, Sumber: geogle

19. Kristal Kolesterol


Kristal kolesterol tampak regular atau irregular , transparan, tampak sebagai pelat tipis
empat persegi panjang dengan satu (kadang dua) dari sudut persegi memiliki takik. Penyebab
kehadiran kristal kolesterol tidak jelas, tetapi diduga memiliki makna klinis seperti oval fat
bodies. Kehadiran kristal kolesterol sangat jarang dan biasanya disertai oleh proteinuria.

Gambar 8. 24. Kolesterol, Sumber: geogle

20. Kristal lain


Berbagai macam jenis kristal lain yang dapat dijumpai dalam sedimen urin misalnya
adalah :
Kristal dalam urin asam:
Natirum urat : tak berwarna, bentuk batang ireguler tumpul, berkumpul membentuk roset.
Amorf urat : warna kuning atau coklat, terlihat sebagai butiran, berkumpul.

348 Kendali Mutu ◼


Gambar 8. 25. Kristal lain, Sumber: geogle

Kristal dalam urin alkali :


Amonium urat (atau biurat) : warna kuning-coklat, bentuk bulat tidak teratur, bulat berduri,
atau bulat bertanduk.
a. Ca-fosfat : tak berwarna, bentuk batang-batang panjang, berkumpul membentuk rosset.
b. Amorf fosfat : tak berwarna, bentuk butiran-butiran, berkumpul.
c. Ca-karbonat : tak berwarna, bentuk bulat kecil, halter.

Secara umum, tidak ada intepretasi klinis, tetapi jika terdapat dalam jumlah yang
banyak, mungkin dapat menimbulkan gangguan.Banyak obat diekskresikan dalam urin
mempunyai potensi untuk membentuk kristal, seperti :

Gambar 8. 26. kristal Sulfadiazin dan kristal Sulfonamida, Sumber: geogle

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah Latihan
berikut!

Jelaskan dengan singkat pemeriksaan kimiawi pada urine !

◼ Kendali Mutu 349


Petunjuk Jawaban Latihan

Agar Anda dapat menjawab soal latihan di atas maka cobalah untuk mempelajari materi
topik diatas. Untuk itu, Anda harus membaca kembali isi topik 2 dari bab 8 ini, dan upayakan
agar Anda dapat paham benar tentang pemeriksaan kimiawi pada urine sehingga Anda dapat
menjelaskan apa yang dimaksud pemeriksaan kimiawi pada urine tersebut.

Ringkasan

Pemeriksaan urinalisa meliputi makroskopis: (warna, busa, kejernihan, bau, konsentrasi,


Bj, volume) ; mikroskopis : (eritrosit, lekosit, silinder,sedimen, epitel ) dan kimia (Berat
jenis,pHLeukosit,Nitrit, Protein, Glukosa, Keton, Urobilinogen Bilirubin ,Darah ). Pada
pemantapan mutu internal yang umumnya dikerjakan adalah pemeriksaan urinalisa secara
kimia. Pemeriksaan mikroskopis dan makroskopis tidak dilakukan.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

Perhatikan data pelajarilah Data PMI dalam tabel berikut. Kemudian jawablah soal dibawah
ini
No Pemeriksaan Jumlah Data
1 Berat jenis 1.015 = 15, 1.020 = 14, 1.025 = 2
2 pH 31 = 7
3 Protein +3=30; +1=1
4 Glukosa 0= 1; +2=30
5 Keton +2=31
6 Urobilinogen