Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN

PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI

SUSPENSI DEPAN SEPEDA MOTOR “Supra X”


DI BENGKEL SERVICE ANEUK NANNGGRO

Disusun Oleh

Nama : Muammar
NIS :-
Kompetensi Dasar Keahlian : Teknik Otmotif
Program Studi Keahlian : Teknik Dan Bisnis Sepeda Motor

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN


NEGERI 2 PEUREULAK
TA 2018/2019
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)


SUSPENSI DEPAN SEPEDA MOTOR “Supra X”
DI BENGKEL SERVICE ANEUK NANNGGRO

TELAH DIPERIKSA DAN DISAHKAN


OLEH :

Pembimbing diperusahaan/Bengkel Guru Pembimbing

( FAUZAN ) ( Suyanto, ST )

Mengetahui :

Pimpinan Perusahaan Kepala Kejuruan TBSM


SMK N2 Peureulak

( Nasruddin) ( Isnaini. ST )

i
IDENTITAS SISWA

Nama Siswa : Muammar

NIS :-

Tempat/ Tanggal Lahir : Simpang Damar, 30 November 2000

Jurusan/ Program Keahlian : Teknik Sepeda Motor

Jenis Kelamin : Laki-Laki

Golongan Darah :-

Alamat Siswa : Simpang Damar

No Telp : 082361063487

Sekolah : SMKN 2 Peureulak

Alamat : Jln. Medan-B.Aceh Km 391 Seuneubok

Aceh Kec. Peureulak

Nama Orang Tua

Nama Ayah : Jamalludin

Nama Ibu : Mardiana

Alamat Orang Tua : Simpang Damar

ii
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah saya panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah

memberikan rahmat dan kesehatan sehingga penyusun dapat menyelesaikan

laporan prakerin ini.

Penulis menyadari tanpa adanya bantuan dari berbagai pihak penulisan

laporan ini tidak akan terwujud. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima

kasih yang tulus kepada Bapak Suyanto,ST selaku guru pembimbing praktek kerja

industri yang telah banyak memberi ilmu pengetahuan disekolah dan Nasruddin

selaku pimpinan perusahaan/bengkel yang bersedia menerima saya sebagai siswa

peserta prakerin di perusahaan/bengkel Service Aneuk Nanggro

Saya yakin masih jauh dari sempurna dalam penulisan laporan ini, besar

harapan saya atas kesediaan bapak, ibu, saudara sekalian memberikan kritik, saran,

maupun koreksi untuk menyempurnakan laporan selanjutnya.

Peureulak, November 2018

Penyusun,

MUAMMAR

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................................ i


IDENTITAS SISWA .......................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................ iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Prakerin ................................................................................... 1
1.2 Tujuan Praktek Kerja Industri .......................................................................... 1
1.3 Manfaat Prakerin ............................................................................................... 2
1.4 Tujuan Pembuatan Laporan .............................................................................. 2

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


2.1 Sejarah singkat perusahaan ............................................................................... 3
2.2 Struktur organisasi perusahaan ......................................................................... 3

BAB III PEMBAHASAN


3.1 Pengertian Sistem Suspensi .............................................................................. 4
3.1.1 Macam-macam suspensi ......................................................................... 4
3.2 Piston Slide Type .............................................................................................. 8
3.3 Inner Spring Type ............................................................................................. 8
3.4 Bottom Link Fork .............................................................................................. 9
3.5 Leading Link Type ............................................................................................ 10
3.6 Trailling Link Type ........................................................................................... 10
3.7 Pemeriksaan dan Perawatan .............................................................................. 11
3.8 Kerusakan .......................................................................................................... 12
3.8.1 Gangguan yang sering terjadi ................................................................. 12
3.8.2 Penyebab gangguan................................................................................. 12

iv
3.8.3 Kesimpulan .................................................................................................... 13
3.9 Penyetelan ......................................................................................................... 13

BAB IV URAIAN KEGIATAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI


4.1 Kegiatan disekolah ............................................................................................
4.2 Kegiatan di lapangan .........................................................................................

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .......................................................................................................
5.2 Kritik dan saran .................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................................

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur organisasi perusahaan............................................................ 3


Gambar 3.1. Bagian Dalam Suspensi Depan Telescopic Fork ............................... 5
Gambar 3.2. Bagian Luar Suspensi Depan Telescopic Fork .................................. 6
Gambar 3.3. Susunan Suspensi Telescopic Fork .................................................... 6
Gambar 3.4. Caster, Trail dan Offset dari Tipe Susunan Steering Head ................ 7
Gambar 3.5. Piston Slide Type Suspension ............................................................ 8
Gambar 3.6. Inner Spring Type Suspension ........................................................... 9
Gambar 3.7. Susunan Suspensi Bottom Link Fork ................................................. 9
Gambar 3.8. Leading Link Type Suspension .......................................................... 10
Gambar 3.9. Trailling Link Type Suspension ......................................................... 10

vi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Prakerin

Di dalam kurikulum Sekolah Menengah Keuruan (SMK) terdapat suatu

program prakerin (praktik kerja industri) yang dilaksanakan pada semester 4 dalam

jangka waktu 3 bulan.

Pelaksanaan praktik kerja industri (prakerin) sebagai wujud kebijakan link and

match, prosesnya dilaksanakan pada 2 tempat, aspek normatif dan adaptif

kurikulum SMK akan dipelajari oleh peserta didik di sekolah, sedangkan aspek

produktif yang lebih di tekankan pada orientasi pasar dilaksanakan di dunia usaha/

industri. Upaya ini dilaksanakan dalam rangka meningkatkan mutu SMKN 2

Peureulak dan tamatannya, sehingga tercapai relevansi antara dunia pendidikan

dengan lembaga yang membutuhkan tenga kerja.

1.2 Tujuan Praktek Kerja Industri

1. Meningkatkan,memperluas dan memantapkan kompetensi siswa serta

sebagai bekal untuk memasuki dunia usaha.

2. Menumbuh kembangkan sikap profesional siswa sesuai dengan

tuntutan dunia usaha.

3. Mendorong siswa untuk berwirausaha dan berkarya di masyarakat.

4. Memberi kesempatan pada siswa untuk terjun langsung dalam suasana

kerja yang sebenarnya di Bengkel Service Aneuk Nanggro.

5. Memantapkan kedisiplinan dan tanggung jawab siswa di dalam

melaksanakan tugas.

1
1.3 Manfaat Prakerin

1. Siswa memperoleh pengalaman bekerja di tempat prakerin

2. Sarana berlatih menerapkan kedisiplinan, tanggung jawab, sistem

manajemen waktu

3. Melatih mental siswa untuk berwirausaha

4. Menambah ilmu pengetahuan dan mengembangkan ilmu yang didapat

di sekolah

1.4 Tujuan Pembuatan Laporan

Tujuan pembuatan laporan ini adalah bentuk bukti praktek kerja industri

siswa sebagai bentuk nyata kegiatan prakerin yang di lakukan siswa SMK Negeri 2

Peureulak yang di lakukan di Bengkel service aneuk nanggro selain itu juga untuk

melatih siswa agar mampu membuat laporan-laporan selajutnya agar lebih baik

lagi. Juga untuk memberitahukan kepada guru pembimbing teknik otomotif

jurusan teknik sepeda motor bahwa siswa telah melakukan prakerin tentang

pemahaman mesin otomotif di antaranya pemahaman system suspensi depan

sepeda motor supra X.

2
BAB II

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat Perusahaan

Bengkel Beni Service yang didirikan oleh Bapak Nasruddin. Sebelum

mendirikan bengkel, Bapak Nasruddin adalah seorang mekanik dengan

pengalaman bertahun-tahun. Setelah cukup mengetahui situasi dan kondisi

bagaimana mendirikan dan menangani berbagai macam masalah di dunia usaha

perbengkelan, Bapak Nasruddin memberanikan diri mendirikan bengkel sepeda

motor. Bapak Nasruddin memberi nama bengkel ”SERVICE ANEUK NANGGRO” di

ambil dari nama Bapak Nasruddin yaitu nama sapaan nya sendiri “Bapak

Nasruddin”.

Dalam pelayanan Jasa servis bengkel “SERVICE ANEUK NANGGRO”

melayani konsumen yang datang. Kegiatan yang dilakukan antara lain adalah

servis, ganti oli, penggantian komponen, pemeriksaan dan pemeliharaan berkala

pada kendaraan, serta perbaikan komponen kendaraan yang rusak.

2.2 Stuktur Organisasi Perusahaan

PIMPINAN PERUSAHAAN

NASRUDDIN

MEKANIK MEKANIK

FAUZAN IBNU HAJAR

3
Gambar 2.1 Struktur organisasi perusahaan

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Pengertian Sistem Suspensi

Sistem suspensi dirancang untuk menahan getaran akibat benturan roda

dengan kondisi jalan. Selain itu, sistem suspensi diharapkan mampu untuk

membuat "lembut" saat sepeda motor menikung, sehingga mudah dikendalikan.

Dengan sistem suspensi juga, getaran akibat kerja mesin dapat diredam. Semua

peran dan kegunaan sistem suspensi tadi, pada akhirnya dapat diambil kesimpulan

bahwa dengan bekerjanya sistem suspensi, pada dasarnya adalah agar diperoleh

kenyamanan dalam berkendara sepeda motor. Dengan demikian, gangguan pada

sistem suspensi akan berpengaruh langsung apada kenyamanan berkendara.

3.1.1 Macam-macam suspensi

Suspensi pada sepeda motor biasanya bersatu dengan garpu (fork), baik

untuk bagian depan maupun bagian belakang. Tetapi ada juga sebagian motor,

suspensi belakang bukan sekaligus sebagai garpu belakang dan biasanya disebut

sebagai monoshock (peredam kejut tunggal).

1) Suspensi Bagian Depan (Front Suspension)

Suspensi depan yang terdapat pada sepeda motor pada umumnya terbagi dua,

yaitu:

a) Garpu batang bawah (bottom link fork); jenis ini biasanya dipasang pada

sepeda motor bebek model lama, vespa atau scooter.

b) Garpu teleskopik (telescopic fork); merupakan jenis suspensi yang paling

banyak digunakan pada sepeda motor.

4
Suspensi teleskopik terdiri dari dua garpu (fork) yang dijepitkan pada steering

yoke. Telescopic fork terdiri dari inner tube dan outer tube, ujung bagian bawah

dari outer tube dipasang as roda depan dan ujung atas inner tube terpasang under

bracket. Telescopic fork ditekan dan ditarik oleh gulungan pegas/coil spring dan

oli. Sistem ini mempunyai kekuatan yang sempurna dengan langkah peredam yang

panjang sehingga mempunyai faktor peredam yang sangat besar. Sekarang ini

telescopic fork digunakan sangat luas, beberapa dari telescopic fork digunakan

pada sepeda motor ukuran kecil, tidak mempunyai peredaman oli damper dan

selain itu dikombinasikan dengan peredaman karet.

Gambar 3.1. Bagian Dalam Suspensi Depan Telescopic Fork

Garpu teleskopik menggunakan penahan getaran pegas dan oli (minyak

pelumas) garpu. Pegas menampung getaran dan benturan roda dengan permukaan

jalan dan oli garpu mencegah getaran diteruskan ke batang kemudi. Suspensi

teleskopik terdiri dari dua garpu (fork) yang dijepitkan pada steering yoke. Garpu

teleskopik menggunakan penahan getaran pegas dan oli garpu.

5
Gambar 3.2. Bagian Luar Suspensi Depan Telescopic Fork

Pegas menampung getaran dan benturan roda dengan permukaan jalan dan

oli garpu mencegah getaran diteruskan ke batang kemudi.

Gambar 3.3. Susunan Suspensi Telescopic Fork

Garpu depan dari sistem kemudi (yang termasuk kedalam suspensi depan)

fungsinya untuk menopang goncangan jalan melalui roda depan dan berat mesin

serta penumpang. Oleh karenanya garpu depan harus mempunyai kekuatan,

6
kekerasan yang tinggi, selain caster dan trail (kesejajaran roda depan) yang

berpengaruh besar pada kestabilan mesin.

Caster adalah sudut yang dibentuk pada pertemuan garis pipa Steering Head

dan garis vertical melalui pusat As roda depan, sudutnya antara 200 -300.

Sementara trail merupakan jarak antara pertemuan garis vertical melalui pusat as

roda depan dengan tanah dan pertemuan garis melalui pipa steering head dengan

tanah, jaraknya antara 60 – 100 mm.

Caster dan trail harus ditentukan dengan memperhitungkan tujuan dan sifat-

sifat sepeda motor dan suspensinya.

Gambar 3.4. Caster, Trail dan Offset dari Tipe Susunan Steering Head

Sedangkan garpu dengan batang bawah mengandalkan kerja pegas, karet

penahan, dan lengan ungkit untuk menahan getaran akibat benturan roda dan

permukaan jalan.

Sedangkan garpu dengan batang bawah mengandalkan kerja pegas, karet

penahan, dan lengan ungkit untuk menahan getaran akibat benturan roda dan

permukaan jalan. Sistem suspensi depan jenis telescopic fork ini paling banyak

digunakan pada sepeda motor jenis sport bike, moped dan scooter. Suspensi jenis

ini bekerja berdasarkan pergerakan turun naik pipa garpu yang mendapat bantuan

7
tekanan pegas dan sebagai fungsi damping (peredam) sistem. Suspensi telescopic

fork ada dua tipe, yaitu Piston Slide Type dan Inner Spring Type.

3.2 Piston Slide Type

Piston dan slide metal bergerak dengan bagian tabung luar. Pada posisi ini,

kontak areanya kecil dan tekanan permukaannya tinggi. Pegasnya terpasang pada

bagian luar dari inner tube. Dampernya ditempatkan pada celah antara inner tube

dan outer tube. Sesuai dengan hal itu, gaya redam untuk gaya menyamping lebih

lemah sehingga karakteristik damper mudah berubah dalam kondisi kerja berat dan

limit langkahnya 150 mm. Tipe ini banyak digunaan pada model sport.

Gambar 3.5. Piston Slide Type Suspension

3.3 Inner Spring Type

Tipe ini dikembangkan oleh perusahaan Itali Ceriani. Bagian inner tube dan

outer tube meluncur saling berlawanan sehingga kontak area luas dan tekanan

permukaan rendah yang membuat faktor regiditas tinggi. Pegas terpasang dalam

inner tube dan dapat melentur dengan langkah yang panjang lebih dari 300 mm.

Letak damper independent, dibuat didalam inner tube, dengan sedikit peubahan

8
karakteristik. Umumnya dipakai pada sepeda motor sport. Untuk tipe yang sama,

ada tipe yang menggunakan tempat luncuran piston dan letak damper yang

independent dibawah outer tube. Konstruksi yang bervariasi ini, bergantung dari

pabrik.

Gambar 3.6. Inner Spring Type Suspension

3.4. Bottom Link Fork

Tipe ini terbuat dari plat-plat baja dan memiliki cushion unit yang terdapat

didalamnya. Ujung bawah dari fork menopang roda depan melalui linkage.

Cushion unit terdiri dari coil spring dan oil damper, kerja yang halus dapat

terjamin oleh linkage tersebut. Tipe fork ini terutama digunakan untuk moped,

sepeda motor ukuran kecil dan sepeda motor scooter yang menggunakan roda

kecil. Ada dua tipe yaitu leading link type dan trailling link type bergantung dari

posisi pivot dan posisi roda.

Gambar 3.7. Susunan Suspensi Bottom Link Fork

9
3.5 Leading Link Type

Memiliki pivot link (lengan ayun) menghadap kearah depan shock absorber

ditahan oleh leading edge pada garpu. Banyak digunakan pada sepeda motor jenis

moped.

Gambar 3.8. Leading Link Type Suspension

3.6. Trailling Link Type

Jenis suspensi depan yang dirancang memiliki posisi poros/axle yang

didukung oleh links dan shock absorber. Memiliki lengan ayun yang menghadap

kearah belakang. Suspensi ini banyak digunakan pada sepeda motor jenis scooter.

Gambar 3.9. Trailling Link Type Suspension

10
3.7. Pemeriksaan dan Perawatan

Untuk menentukan apakah sok breker bekerja dengan baik atau tidak

bukanlah hal yang sulit. Biasanya sepeda motor yang sok brekernya sudah rusak

menjadi tidak enak dikendarai. Kerusakan sok breker umumnya disebabkan oleh

kebocoran oli. Hal ini bisa dilihat pada tabung sok brekernya. Jika tabung sok

breker selalu basah oleh rembesan oli maka hal itu berarti sok breker telah bocor.

Sok breker harus diganti jika sudah tidak baik kerjanya.

Pemeriksaan dan perawatan :

1. Jika selama sepeda motor dikendarai mengalami oleng kesalah satu sisi tanpa

sebab yang jelas maka ada kemungkinan salah satu dari sok brekernya rusak.

Periksalah keadaan sok brekernya. Jika terdapat rembesan oli pada tabungnya

maka hal itu berarti bahwa sok breker bocor sehingga tekanannya tidak sama.

2. Jika selama sepeda motor dikendarai terasa tidak nyaman padahal tekanan ban

normal dan tidak terlalu keras, mungkin disebabkan oleh sok brekernya yang

tidak bekerja. Periksa semua sok brekernya. Jika salah satu sok breker rusak,

ganti keduanya. Untuk pemeriksaan sok breker, tekanlah sepeda motor tersebut

ke bawah dan kemudian lepaskan tekanan tersebut secara mendadak. Jika

sepeda motor melenting dengan cepat bagian badannya dan berayun-ayun maka

kemungkinan besar sok brekernya sudah tidak bekerja.

3. Periksa keadaan pegas suspensinya. Ukur panjang pegas dalam keadaan pegas

terlepas. Jika panjang pegas melebihi ketentuan, pegas harus diganti.

11
3.8 Kerusakan

3.8.1 Gangguan Gangguan yang sering terjadi pada sok breker sepeda motor

adalah :

1. Suspensi depan atau belakang terlalu lemah.

2. Suspensi depan atau belakang terlalu keras.

3. Timbul suara abnormal dari suspensi.

3.8.2 Penyebab Penyebab gangguan sok breker tersebut bisa kemungkinan

mengalami :

1. Pegas yang sudah lemah.

2. Minyak peredam kejut yang tidak tepat. Apabila mempergunakan

minyak yang kekentalannya tidak tepat, maka peredam kejut akan terlalu

lunak atau terlalu keras.

3. Jumlah minyak peredam kejut yang kurang atau terjadi kebocoran.

Apabila jumlah pengisian minyak kedalam peredam kejut tidak sesuai

dengan ketentuan, maka suspensi akan terasa terlalu lunak atau terlalu

keras. Demikian pula apabila terjadi kebocoran, maka tekanan terasa

lunak. Oleh karena itu pengisian jumlah minyak harus sesuai dengan

ketentuan.

4. Gangguan pada bagian tutup atau tabung peredam kejut. Apabila penutup

peredam kejut bengkok, dapat memungkinkan saling bergesekan dengan

tabung peredam kejut atau terhadap pegasnya. Hal ini menimbulkan

suara gesekan.

5. Kerusakan pada karet penyetop (stopper) peredam kejut. Apabila karet

penyetop telah usang atau hancur, maka akan menimbulkan suara

12
pukulan yang keras bila pergerakan peredam kejut "mentok" sampai

langkah maksimumnya.

3.8.3 Kesimpulan

3.9 Penyetelan

1. Pemeriksaan jumlah minyak didalam peredam kejut depan.

a. Pertama-tama perhatikan dan periksa kemungkinan terjadi kebocoran minyak

pada kedua garpu depan.

b. Apabila terjadi kebocoran, agar dibongkar dan diganti karet penahan

minyaknya (oil seal).

c. Buang minyak kedua pipa garpu melalui lubang pembuangan sampai bersih

dengan cara menekan dan menarik peredam kejut berulang-ulang kali.

d. Kemudian buka baut penutup lubang garpu dan tuangkan minyak baru

kedalam, kedua pipa garpu.

e. Sebaiknya pergunakan minyak A.T.F. (automatic transmission fluid).

13
f. Jumlah pengisian setiap jenis sepeda motor terdapat pada daftar spesifikasi di

Shop Manual untuk model bersangkutan.

2. Periksa kedua poros roda depan dan roda belakang.

a. Kemungkinan adanya kebengkokan pada kedua poros roda tersebut dapat

diketahui secara teliti dengan mempergunakan dial indicator.

3. Periksa kedua garpu depan dari kebengkokan atau pemasangan yang tidak

seimbang.

4. Periksa kondisi karet dudukan poros garpu belakang (pivot bushing). Apabila

rusak, agar diganti dengan yang baru

14
BAB IV

URAIAN KEGIATAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)

15
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Prakerin sangat penting bagi para siswa SMK Negeri 2 Peureulak untuk

mendapatkan wawasan yang lebih luas dari pembelajaran yang telah di dapatkan di

sekolah dari prakerin yang telah di laksanakan di Bengkel Asra Service siswa

berhadapan langsung dengan proses kerja pada perusahaan tersebut.

Oleh karena itu prakerin ini juga sebagai salah satu penerapan teori

pelajaran produktif di jurusan Teknik Sepeda Motor SMK Negeri 2 peureulak,

disamping itu Pengetahuan yang di dapatkan dari prakerin yang dilaksanakan di

Bengkel Asra Service adalah tentang wawasan pembelajaran mengenai mesin

sepeda motor yang belum pernah dipelajari disekolah sebelumnya. Maka praktek

kerja industry ini sangatlah bermanfaat bagi siswa untuk pengenalan terhadap

dunia industry dan berhadapan langsung dengan permasalahan yang ada di dunia

industri.

5.2 Kritik dan Saran

Kritik dan saran yang siswa berikan kiranya dapat menjadi masukkan di

antaranya ialah :

 Perlunya jam praktek produktif di sekolah yang lebih banyak.

 Tambahan waktu prakerin yang lebih panjang agar siswa mampu

mendapatkan wawasan kerja industry yang lebih banyak.

 Perlunya penekenan terhadap safety breefing kepada siswa prakerin

untuk mengutamakan keselamatan kerja hingga mengurangi

kecelakaan kerja.

16
DAFTAR PUSTAKA

Agus Setiyono dan Supriyadi, dkk. 1995. Buku Panduan Teknik Reparasi dan
Servis Bengkel Sepeda Motor. Solo: CV Bahagia Pekalongan
____. AHM (PT Astra Honda Motor). Pengetahuan Produk. Jakarta: Astra Honda
Training Centre.
AHM ____. Buku Pedoman reparasi Honda Supra X 125. Jakarta: PT. Astra
Honda Motor
AHM ____. Buku Pedoman reparasi Honda PGM-FI Supra X 125. Jakarta: PT.
Astra Honda Motor

17