Anda di halaman 1dari 13

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PAKEM SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN

PRESTASI BELAJAR

DI SUSUN OLEH :

BAITUR RAHMI S.Pd.I

NIP: 198011032014072002

GURU BIDANG STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM SD N 1 PALEMBANG

SEBAGAI PERSYARATAN PESERTA UJIAN KENAIKAN PANGKAT

PENYESUAIAN IJAZAH
DAFTAR ISI

Halaman Judul.............................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................

A. Latar Belakang Masalah ...................................................................

B. Rumusan Masalah ...........................................................................

C. Tujuan Penelitian ............................................................................

D. Kegunaan Penelitian .......................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................

A. Model PAKEM .................................................................................

B. Proses Belajar Mengajar ................................................................

C. Motivasi Belajar ..............................................................................

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ............................................................................

A. Simpulan ..........................................................................................

B. Saran ..............................................................................................

DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................
A. Rumusan Masalah

Bertitik tolak dari latar belakang di atas maka penulis merumuskan beberapa masalah

yang akan dibahas dalam karya tulis ini sebagai berikut:

1. Apa yang dimaksud dengan model pembelajaran PAKEM ?

2. Bagaimana proses pembelajaran model PAKEM?

3. Bagaimana peran guru dalam memilih model pembelajaran terhadap motivasi

pembelajaran?

C. Tujuan Penelitian

Sesuai dengan permasalahan di atas, penelitian ini bertujuan untuk:

1. Menjelaskan tentang model pembelajaran PAKEM

2. Menjelaskan metode pembelajarn model PAKEM

3. Menjelaskan peran guru dalam memilih model pembelajaran terhadap motivasi

pembelajaran
BAB II

KAJIAN PUSTAKA

A. Model PAKEM

Model PAKEM adalah model pembelajaran yang bertumpu pada empat

prinsip, yaitu: pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. Model

pembelajaran ini sangat cocok untuk kurikulum 2004 berbasis kompetensi yang

senantiasa berorientasi pada aktivitas siswa (student centered learning). Model ini

dapat dikembangkan secara sederhana oleh guru dengan memperhatikan prinsip

PAKEM.

1. Makna Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan

Menurut Syah& Kariadinata, 2009 model PAKEM memiliki arti sebagai berikut:

a. Aktif : Selalu mencoba, Tidak ingin menjadi penonton, Memanfaatkan

modalitas belajar (visual, auditorial, atau kinestika), Penuh perhatian dalam

setiap proses pembelajaran.

b. Kreatif : Menginginkan adanya perubahan yang baru, Ingin mengadakan

inovasi, Mempunyai banyak cara untuk melakukan sesuatu, Tidak cepat putus

asa, Tidak mudah puas dengan hasil kerjanya dan selalu ingin berbuat

terus, Menumbuhkan motivasi, percaya diri, dan kritis, Mempunyai banyak

cara.

c. Efektif : Memanfaatkan alat peraga yang ada di sekitar, Diajak ke sumber

belajar, melakukan observasi, Memanfaatkan waktu yang ada, Memanfaatkan

rangkuman yang tepat, Mengoptimalkan panca indera, Mengatur stategi

pembelajaran.
d. Menyenangkan : Penampilan guru yang menarik, Suasana belajar tidak

searah, Kaya dengan metode, Desain kelas yang tidak

membosankan, Belajar sambil bermain dan bernyanyi, Hasil belajar anak

dipajang di kelas, Didekatkan ke alam nyata, Ada penghargaan bagi yang

berprestasi.

2. Pelaksanaan pembelajaran PAKEM

a. Persiapan

1) Berpusat pada siswa (student centered learning)

2) Guru membuat persiapan matang

3) Skenario pembelajaran secara rinci dan matang

4) Menerapkan asas fleksibilitas

Seorang guru tidak bisa kaku dalam menerapkan pola pembelajaran di

kelas. Berbagai hambatan dalam proses pembelajaran akan dihadapi.

Untuk itu, berbagai alternatif terutama berbagai metode harus disiapkan.

Seorang guru tidak hanya terpaku pada satu metode yang ada. Jika hal

itu sudah diantisipasi maka akan terjadi proses pembelajaran yang

mengasyikkan.

5) Melayani perbedaan individual

Seorang guru tidak bisa membuat anak sama seperti gerigi sisir, tetapi

disesuaikan dengan karakter dan kepribadian yang khas yang dimiliki

anak. Sebagaimana berbagai teori sudah disepakati oleh para pakar

pendidikan bahwa setiap anak mempunyai modalitas belajar atau gaya

belajar yang berbeda.


b. Proses

1) Mendengarkan pendapat siswa

2) Menggunakan bermacam-macam sumber belajar

3) Merangsang keberanian siswa untuk menyatakan dan menanyakan

sesuatu

4) Pertanyaan terbuka, menantang, dan produktif

5) Pemecahan masalah (problem solving)

6) Menuntut hasil terbaik dari siswa

7) Memberikan umpan balik seketika

8) Siswa memanjangkan hasil karyanya

9) Kompetetif dan kooperatif

3. Kegiatan PAKEM

Kegiatan model PAKEM haruslah bervariatif dan tidak monoton. Ada

beberapa yang perlu diketahui, misalnya: mengamati, mengukur dan

mendiskripsikan, mengajukan pertanyaan dan mencatat, berdiskusi, berdebat,

dan membuat rangkuman, merencanakan dan melakukan percobaan

serta Melaporkan, mempresentasikan, bermain peran, membuat puisi atau hasil

karya lain dan memajangkan.

4. Ciri lulusan PAKEM

Jika proses model PAKEM dilaksanakan dengan benar, dengan asumsi

dasar bahwa belajar merupakan proses individual, belajar merupakan proses

sosial, belajar harus menyenangkan, belajar harus selalu aktif, dan belajar tak
pernah terhenti. Dengan demikian, akan menghasilkan lulusan yang mempunyai

ciri-ciri sebagai berikut: Berpikir kritis, kreatif, dan produktif, Mampu belajar

mandiri, Bisa bertanggung jawab, Bisa bekerja sama dengan orang lain, Siap

menghadapi perubahan, Selalu mencari dan memanfaatkan informasi serta

dapat memecahkan masalah.

B. Proses Belajar Mengajar

Proses dalam pengertian di sini merupakan interaksi semua komponen

atau unsur yang terdapat dalam belajar mengajar yang satu sama lainnya saling

berhubungan (inter independent) dalam ikatan untuk mencapai tujuan (Usman,

2008:5).

Belajar diartikan sebagai proses perubahan tingkah laku pada diri individu

berkat adanya interaksi antara individu dengan lingkungannya. Hal ini sesuai dengan

yang diutarakan Burton bahwa seseorang setelah mengalami proses akan mengalami

perubahan tingkah laku, baik aspek pengetahuannya, keterampilannya, maupun aspek

sikapnya. Misalnya dari tidak bisa menjadi bisa, dari tidak mengerti menjadi mengerti

( Usman, 2008:5).

Mengajar pada prinsipnya membimbing siswa dalam kegiatan suatu usaha

mengorganisasi lingkungan dalam hubungannya dengan anak didik dan bahan

pengajaran yang menimbulkan proses belajar.

Proses belajar mengajar merupakan suatu proses yang mengandung

serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang

berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. Interaksi atau
hubungan timbal balik antara guru dan siswa itu merupakan syarat utama bagi

berlangsungnya proses belajar mengajar (Usman, 2008:4).

Sedangkan menurut buku Pedoman Guru Pendidikan Agama Islam, proses

belajar mengajar dapat mengandung dua pengertian, yaitu rentetan kegiatan

perencanaan oleh guru, pelaksanaan kegiatan sampai evaluasi program tindak lanjut

(Suryosubroto, 2011)

Dari kedua pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa proses belajar

mengajar PAI meliputi kegiatan yang dilakukan guru mulai dari perencanaan,

pelaksanaan kegiatan sampai evaluasi dan program tindak lanjut yang berlangsung

dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu yaitu pengajaran PAI.

C. Peran Guru dalam Memilih Model Pembelajaran Terhadap Motivasi

Pembelajaran

1. Pengertian Motivasi

motivasi adalah suatu proses untuk menggiatkan motif-motif menjadi

perbuatan atau tingkah laku untuk memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan,

atau keadaan dan kesiapan dalam diri individu yang mendorong tingkah lakunya

untuk berbuat sesuatu dalam mencapai tujuan tertentu (Usman, 2008:28).

Sedangkan menurut Djamarah (20028:114) motivasi adalah suatu

pendorong yang mengubah energi dalam diri seseorang ke dalam bentuk

aktivitas nyata untuk mencapai tujuan tertentu. Dalam proses belajar, motivasi

sangat diperlukan sebab seseorang yang tidak mempunyai motivasi dalam

belajar tidak akan mungkin melakukan aktivitas belajar.


Hal ini sesuai dengan yang diungkapkan oleh Nur (2009:3) bahwa siswa

yang termotivasi dalam belajar sesuatu akan menggunakan proses kognitif yang

lebih tinggi dalam mempelajari materi itu, sehingga siswa itu akan menyerap dan

mengendapkan materi itu dengan lebih baik.

Jadi motivasi adalah suatu kondisi yang mendorong seseorang untuk

berbuat sesuatu dalam mencapai tujuan tertentu.

2. Macam-macam Motivasi

Menurut jenisnya motivasi dibedakan menjadi dua, yaitu:

a. Motivasi Intrinsik

Jenis motivasi ini timbul sebagai akibat dari dalam individu, apakah

karena adanya ajakan, suruhan, atau paksaan dari orang lain sehingga

dengan kondisi yang demikian akhirnya ia mau melakukan sesuatu atau

belajar (Usman, 2008:29).

b. Motivasi Ekstrinsik

Jenis motivasi ini timbul sebagai akibat pengaruh dari luar individu,

apakah karena adanya ajakan, suruhan, atau paksaan dari orang lain

sehingga dengan kondisi yang demikian akhirnya ia mau melakukan

sesuatu atau belajar. Misalnya seseorang mau belajar karena ia disuruh

oleh orang tuanya agar mendapat peringkat pertama di kelasnya (Usman,

2008:29).

Sedangkan menurut Djamarah (2002:117), motivasi ekstrinsik

adalah kebalikan dari motivasi intrinsik. Motivasi ekstrinsik adalah motif-motif

yang aktif dan berfungsi karena adanya perangsang dari luar.


3. Cara Membangkitkan Motivasi

Beberapa cara membangkitkan motivasi ekstrinsik dalam menumbuhkan

motivasi instrinsik antara lain:

1) Kompetisi (persaingan): guru berusaha menciptakan persaingan

diantara siswanya untuk meningkatkan prestasi belajarnya, berusaha

memperbaiki hasil prestasi yang telah dicapai sebelumnya dan

mengatasi prestasi orang lain.

2) Pace Making (membuat tujuan sementara atau dekat): Pada awal

kegiatan belajar mengajar guru, hendaknya terlebih dahulu

menyampaikan kepada siswa TIK yang akan dicapai sehingga dengan

demikian siswa berusaha untuk mencapai TIK tersebut.

3) Tujuan yang jelas: Motif mendorong individu untuk mencapai tujuan.

Makin jelas tujuan, makin besar nilai tujuan bagi individu yang

bersangkutan dan makin besar pula motivasi dalam melakukan sesuatu

perbuatan.

4) Kesempurnaan untuk sukses: Kesuksesan dapat menimbulkan rasa

puas, kesenangan dan kepercayaan terhadap diri sendiri, sedangkan

kegagalan akan membawa efek yang sebaliknya.

5) Mengadakan penilaian atau tes. Pada umumnya semua siswa mau

belajar dengan tujuan memperoleh nilai yang baik. Hal ini terbukti

dalam kenyataan bahwa banyak siswa yang tidak belajar bila tidak

ada ulangan. Akan tetapi, bila guru mengatakan bahwa lusa akan

diadakan ulangan lisan, barulah siswa giat belajar dengan menghafal


agar ia mendapat nilai yang baik. Jadi, angka atau nilai itu merupakan

motivasi yang kuat bagi siswa.

Dari uraian di atas diketahui bahwa motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang

timbul dari luar individu yang berfungsinya karena adanya perangsang dari

luar, misalnya adanya persaingan, untuk mencapai nilai yang tinggi, dan lain

sebagainya.

4. Prestasi Belajar

Belajar dapat membawa suatu perubahan pada individu yang belajar.

Perubahan ini merupakan pengalaman tingkah laku dari yang kurang baik

menjadi lebih baik. Pengalaman dalam belajar merupakan pengalaman yang

dituju pada hasil yang akan dicapai siswa dalam proses belajar di sekolah.

Menurut Poerwodarminto (1991:768), prestasi belajar adalah hasil yang

dicapai (dilakukan, dikerjakan), dalam hal ini prestasi belajar merupakan hasil

pekerjaan, hasil penciptaan oleh seseorang yang diperoleh dengan ketelitian

kerja serta perjuangan yang membutuhkan pikiran.

Berdasarkan uraian di atas dapat dikatakan bahwa prestasi belajar

yang dicapai oleh siswa dengan melibatkan seluruh potensi yang dimilikinya

setelah siswa itu melakukan kegiatan belajar. Pencapaian hasil belajar

tersebut dapat diketahui dengan mengadakan penilaian tes hasil belajar.

Penilaian diadakan untuk mengetahui sejauh mana siswa telah berhasil

mengikuti pelajaran yang diberikan oleh guru. Di samping itu guru dapat

mengetahui sejauh mana keberhasilan guru dalam proses belajar mengajar

di sekolah.
BAB III

SIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Model PAKEM adalah model pembelajaran yang bertumpu pada empat

prinsip, yaitu: pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. Proses

pembelajaran dilakukan mulai dari perencanaan, pelaksanaan kegiatan sampai

evaluasi dan program tindak lanjut yang berlangsung dalam situasi edukatif untuk

mencapai tujuan tertentu yaitu pengajaran . Pada model PAKEM guru sebagai

fasilitator dan berusaha mendorong siswa untuk aktif, kreatif, efektif dengan

pembelajaran yang menyenangkan. Pencaian prestasi berbanding lurus terhadap

motivasi yang diciptakan guru pada siswa.

B. Saran

Diharapkan dengan adanya karya tulis tentang model pembelajaran PAKEM

ini, dapat diterapkan oleh para pendidik terutama guru PAI dalam melakukan proses

pembelajaran sehingga peserta didik lebih temotivasi dalam proses belajar Agama

Islam.
DAFTAR PUSTAKA

Djamarah, Syaiful Bahri. 2008. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineksa Cipta.

Syah,Muhibbin dan Kariadinata, Rahayu (2009). Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif, dan

Menyenangkan. Bandung : Bahan Pelatihan, UIN Sunan Gunung Djati.

Suryosubroto, B. 2011. Proses Belajar Mengajar di Sekolah. Jakarta: PT. Rineksa Cipta.

Usman, Moh. Uzer. 2008. Menjadi Guru Profesional. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Nur, Moh. 2009. Pemotivasian Siswa untuk Belajar. Surabaya: University Press. Univesitas

Negeri Surabaya.