Anda di halaman 1dari 2

MUATAN SUMBU TERBERAT (MST)

Untuk pengendalian beban berlebih, diperlukan pengaturan melalui pembatasan beban lalu lintas
dengan konsep Muatan Sumbu Terberat (MST), dimana Muatan Sumbu Terberat (MST)
adalah beban gandar maksimum yang diijinkan pada jalan raya. MST dipakai sebagai Dasar
Hukum (Legal Aspect)dalam pengendalian dan pengawasan muatan kendaraan di jalan dan
ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan.
Berdasarkan keputusan Departemen Perhubungan, dilakukan pembatasan beban kendaraan
dengan MST di atas 10 ton, MST = 10 ton dan MST = 8 ton.
MUATAN SUMBU TERBERAT (MST) DI INDONESIA menurut Peraturan Pemerintah No.
43 Th. 1993 tentang Prasarana dan Lalu Lintas Jalan, MST lebih 10 Ton : Untuk Jalan Kelas I,
MST = 10 Ton : Untuk Jalan Kelas II, dan MST = 8 Ton : Untuk Jalan Kelas IIIA, IIIB, IIIC.
Penggunaan MST lebih dari 10 Ton ini akan diatur oleh Menteri Perhubungan dan Menteri
Pekerjaan Umum.

Adapun konfigurasi beban untuk MST 10 ton dan MST 8 ton masing-masing dapat dilihat pada
Gambar.1 dan Gambar.2 di bawah ini.

Gambar.E.7 Konfigurasi Beban untuk MST 10 ton


Gambar.E.8 Konfigurasi Beban untuk MST 8 ton

Beban yang terjadi akibat lalu lintas dapat dikonversikan ke dalam konfigurasi beban sumbu
seperti gambar 3.1 berikut: