Anda di halaman 1dari 88

HUBUNGAN TINGKAT KEBERSIHAN LINGKUNGAN DAN

PERILAKU PENCEGAHAN DENGAN KEJADIAN DEMAM


BERDARAH DENGUE

Studi Kasus Kontrol di Wilayah Kerja Puskesmas Karang Tengah


Kecamatan Karang Tengah Kabupaten Demak

Skripsi
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
Mencapai gelar Sarjana Kedokteran

Diajukan Oleh :

Liana Indri Shantika

30101306974

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG

SEMARANG

2017
SKRIPSI
HUBUNGAN TINGKAT KEBERSIHAN LINGKUNGAN DAN
PERILAKU PENCEGAHAN DENGAN KEJADIAN DEMAM
BERDARAH DENGUE
Studi Kasus Kontrol di Wilayah Kerja Puskesmas Karang Tengah
KecamatanKarang Tengah Kabupaten Demak

Yang dipersiapkan dan disusun oleh


Liana Indri Shantika
30101306974

Susunan Tim Penguji

Pembimbing I Anggota Tim PengujiII

dr. Menik Sahariyani, M.Sc Dr. Siti Thomas, SKM, M.Kes


Pembimbing II Anggota Tim Penguji II

dr. Ratnawati M.kes dr.Hj. Andriana Tjitria W W S,Sp.THT-KL,M.Si.Med

Semarang, September 2017


Fakultas Kedokteran
Universitas Islam Sultan Agung
Dekan,

Dr.dr.H. Setyo Trisnadi, Sp.KF., S.H


Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : Liana Indri Shantika

Nim : 30101306974

Dengan ini menyatakan bahwa skripsi yang berjudul :

Hubungan Tingkat Kebersihan Lingkungan Dan Perilaku Pencegahan

Dengan Kejadian Demam Berdarah DengueStudi Kasus Kontrol di

Wilayah Kerja Puskesmas Karang Tengah Kecamatan Karang Tengah

Kabupaten Demak.

Adalah benar hasil karya saya dan penuh kesadaran bahwa saya tidak

melakukan tindakan plagiasi atau mengambil alih seluruh karya tulis orang lain

tanpa menyebutkan sumbernya. Jika saya terbukti melakukan tindakan plagiasi,

saya bersedia menerima sanksi sesuai aturan yang berlaku.

Semarang, 20 September 2017

Liana Indri Shantika


KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb

Segala puji syukur kepada Allah SWT yang telahmelimpahkan rahmat,

karunia, dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini

dengan judul “HUBUNGAN TINGKAT KEBERSIHAN LINGKUNGAN

DAN PERILAKU PENCEGAHAN DENGAN KEJADIAN DEMAM

BERDARAH DENGUE” dalam rangka memenuhi sebagian persyaratan

mencapai gelar Sarjana Kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Islam

Sultan Agung Semarang.Shalawat dan salam tetap tercurahkan kepada

junjungan Nabi Muhammad SAW beserta keluarga, sahabat, dan para

pengikutnya yang senantiasa menegakkan sunahnya.

Dengan terselesaikannya skripsi ini, terbuka kesempatan bagi penulis

untuk menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada

mereka yang telah membantu tersusunnya skripsi ini. Ucapan terima kasih

penulis haturkan kepada :

1. Dr.dr. H. Setyo Trisnadi, Sp.KF. S.H selaku Dekan Fakultas Kedokteran

Universitas Islam Sultan Agung Semarang.

2. dr. Menik Sahariyani, M.Sc dan dr. Ratnawati, M.kes selaku dosen

pembimbing yang telah sabar memberikan bimbingan dan pengarahan

dalam menyelesaikan skripsi ini.


3. Dr. Siti Thomas Zulaikhah, SKM., M.Kes dan dr. Hj. Andriana Tjitria w,

Sp. THT-KL,M.si.Med selaku dosen penguji yang telah memberikan

masukan dan pengarahan dalam menyelesaikan skripsi ini.

4. Ayah saya H.Sutristiyo , Ibu saya Hj. Mawartini dan Keluarga besar yang

senantiasa telah memberikan doa, semangat, dan dukungan baik secara

moral, material maupun spiritual dengan penuh kasih sayang dalam

menyelesaikan skripsi ini.

5. Puskesmas Karang Tengah dan Tim Responden yang telah membantu serta

mendukung dalam menyelesaikan penelitian ini.

6. Teman-teman “Kos WismaSultonquin”, teman-teman sejawat FK

UNISSULA angkatan 2013“Cardio”, Sahabat baik saya Nuril Hak

Saifulloh serta pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang

senantiasa mendukung dan memotivasi dalam menyelesaikan skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari

kesempurnaan.Karena itu penulis sangat berterima kasih atas kritik dan saran

yang bersifat membangun.Besar harapan skripsi inidapat bermanfaat bagi

masyarakat dan menjadi salah satu sumbangan bagi dunia ilmiah dan

kedokteran.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb

Semarang, September
2017

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... vi

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

DAFTAR SINGKATAN ........................................................................................ v

DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi

DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... vii

INTISARI............................................................................................................. viii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1

1.1. Latar belakang ................................................................................. 1

1.2. Rumusan Masalah ........................................................................... 4

1.3. Tujuan Penelitian ............................................................................. 4

1.3.1. Tujuan Umum ...................................................................... 4

1.3.2. Tujuan Khusus ..................................................................... 4

1.4. Manfaat Penelitian ........................................................................... 5

1.4.1. Manfaat Teoritis................................................................... 5

1.4.2. Manfaat Praktis .................................................................... 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................... 6

2.1. Demam Berdarah Dengue ............................................................... 6

2.1.1. Pengertian Demam Berdarah Dengue ................................. 6

2.1.2. Etiologi DBD ....................................................................... 7


2.1.3. Vektor Penyakit ................................................................... 7

2.1.4. Upaya Pencegahan Dan Pemberantasan DBD .................... 9

2.1.5. Cara Penularan ................................................................... 11

2.2. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap Kejadian Demam

Berdarah Dengue (DBD) ............................................................... 12

2.2.1. Faktor Internal ................................................................... 12

2.2.1.1 Perilaku Pencegahan .......................................................... 12

2.2.1.2 Imunitas ............................................................................. 14

2.2.1.3 Tingkat pengetahuan DBD ................................................ 14

2.2.2. Faktor Eksternal ................................................................. 15

2.2.2.1. Lingkungan ..................................................................... 16

2.3. Kerangka Teori .............................................................................. 20

2.4. Kerangka Konsep .......................................................................... 21

2.5. Hipotesis ........................................................................................ 21

BAB III METODE PENELITIAN ..................................................................... 22

3.1. Jenis Penelitian .............................................................................. 22

3.2. Variabel dan Definisi Operasional ................................................ 22

3.2.1. Variabel Penelitian............................................................. 22

3.2.2. Definisi Operasional .......................................................... 22

3.3. Populasi dan Sampel...................................................................... 25

3.3.1. Populasi Penelitian............................................................. 25

3.3.2. Sampel ............................................................................... 25

3.3.3. Kriteria Inklusi ................................................................... 27

iii
3.3.4. Kriteria Eksklusi ................................................................ 28

3.4. Instrumen Penelitian ...................................................................... 28

3.4.1. Alat .................................................................................... 28

3.4.2. Uji Instrument .................................................................... 29

3.5. Cara Penelitian............................................................................... 30

3.6. Tempat dan Waktu ........................................................................ 31

3.7. Analisa Hasil ................................................................................. 31

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .................................... 32

4.1. Hasil Penelitian .............................................................................. 32

4.1.1. Karakteristik Responden .................................................... 33

4.1.2. Tingkat KebersihanLingkungan ........................................ 35

4.1.3. PerilakuPencegahanDBD .................................................. 36

4.1.4. Hubungan Tingkat Kebersihan Lingkungan Dengan Kejadian

Demam Berdarah Dengue.................................................. 37

4.1.5. Hubungan Perilaku Pencegahan Dengan Kejadian Demam

Berdarah Dengue ............................................................... 38

4.2. Pembahasan ................................................................................... 39

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 46

5.1. Kesimpulan .................................................................................... 46

5.2. Saran .............................................................................................. 47

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 48

iv
DAFTAR SINGKATAN

ABJ : Angka Bebas Jentik


CFR : Case Fatality Rate
DBD : Demam Berdarah Dengue
IR : Incidence Rate
KLB : Kejadian Luar Biasa
PSN : Pemberantasan Sarang Nyamuk

v
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 ....................................................................... Item Pertanyaan Kuesioner.

............................................................................................................................... 28

Tabel 4.1. Karakteristik Responden ..................................................................... 34

Tabel 4.2. Distribusi Frekuensi Pertanyaan Tingkat Kebersihan Lingkungan.... 35

Tabel 4.3. Distribusi Frekuensi Pertanyaan Perilaku Pencegahan DBD ............. 36

Tabel 4.4. Hasil Analisis Statistik ....................................................................... 38

Tabel 4.5. Hasil Analisis Statistik ....................................................................... 39

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Ethical Clearance .............................................................................. 50

Lampiran 2. Surat Ijin Pengambilan Data Puskesmas Karang Tengah ................ 51

Lampiran 3. Surat Keterangan Melakukan Penelitian Dinas Kabupaten Demak . 52

Lampiran 4. Surat Ijin Penelitian DINPM PTSP Provinsi Jawa Tengah .............. 53

Lampiran 5. Surat Pengantar ke Puskesmas Karang Tengah ................................ 55

Lampiran 6. Surat Pengantar ke Dinas Kesehatan Kabupaten Demak ................. 56

Lampiran 7. Surat Pengantar ke KESBANGPOL Kabupaten Demak .................. 57

Lampiran 8. Surat Pengantar ke DINPMPTSP Provinsi Jawa Tengah ................. 58

Lampiran 9. Lembar Informed Consent ................................................................ 59

Lampiran 10. Lembar Kuesioner .......................................................................... 60

Lampiran 11. Data Uji Instrumen ......................................................................... 64

Lampiran 12. Hasil Uji Instrumen ........................................................................ 65

Lampiran 13. Hasil Penelitian Tingkat Kebersihan Lingkungan .......................... 67

Lampiran 14. Hasil Penelitian Perilaku Pencegahan ............................................ 70

Lampiran 15. Data Penelitian Responden ............................................................. 72

Lampiran 16. Dokumentasi Penelitian .................................................................. 74

vii
INTISARI

Demam Berdarah Dengue(DBD) sampai saat ini masih menjadi masalah


kesehatan masyarakat di Indonesia. Pada tahun 2013 wilayah kerja Puskesmas
Karang Tengah terjadi Kejadian Luar Biasa (KLB).Puskesmas karang Tengah
Kecamatan Karang Tengah Kabupaten Demak mempunyai kasus DBD tertinggi
ke empat dari 27 Puskesmas di Kabupaten Demak dengan jumlah penderita
mencapai 68 kasus dengan jumlah kematian mencapai 4 orang (IR: 58,75/100.000
penduduk dan CFR: 2,63%), Hal ini membuat peneliti ingin mengetahui
hubungan tingkat kebersihan lingkungan dan perilaku pencegahan dengan
kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah.
Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian observasi analitik dengan
desain case control. Sampel dalam penelitian ini sebanyak 62 responden,yaitu 31
responden kasus dan 31 responden kontrol. Pengambilan sampel dilakukan secara
purposive sampling.Pengumpulan data dengan wawancara langsung dengan
observasi lingkungan dan pemeriksaan jentik.Metode analisis statistik dengan uji
Chi Square pada tingkat kepercayaan 95%.
Hasil analisis statistik menunjukkan adanya hubungantingkat kebersihan
lingkungandengan kejadian DBD (p=0,004 ; OR=5,060) dan hubungan perilaku
pencegahan dengan kejadian DBD (p=0,020 ; OR=3,491).
Kesimpulan dari penelitian terdapat hubungan tingkat kebersihan
lingkungan dan perilaku pencegahan dengan kejadian DBD. Tingkat kebersihan
lingkungan yang buruk mempunyai faktor resiko sebesar 5,060 kali terkena DBD
dibandingkan dengan responden yang memiliki tingkat kebersihan lingkungan
yang baik dan perilaku pencegahan kurang beresiko sebesar 3,491 kali terkena
DBD dibanding dengan responden dengan perilaku pencegahan cukup/baik.
Kata Kunci : Lingkungan, Perilaku, DBD

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang

Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit menular

yang di sebabkan oleh virus dengue yang penyebarannya paling cepat di

dunia (WHO, 2009). Penyakit DBD sampai saat ini masih menjadi salah

satu masalah kesehatan masyarakat di Indonesia (Djunaedi, 2006).

Tingginya angka kesakitan DBD menimbulkan Kejadian Luar Biasa (KLB)

di beberapa Kabupaten/Kota khususnya Kabupaten Demak (Dinkes

Prov.Jateng, 2015). Tingkat kebersihan lingkungan berperan penting dalam

terjadinya kasus DBD setiap tahunnya, lingkungan yang banyak tempat

perindukan bagi nyamuk betina seperti bejana yang berisi air bersih (bak

mandi, kaleng bekas dan tempat penampungan air lainnya). Penyakit DBD

sangat erat hubungannya dengan kondisi lingkungan dan perilaku hidup

bersih (Kemenkes RI, 2015). Perilaku hidup bersih juga belum sepenuhnya

disadari oleh warga Kecamatan Karang Tengahyang dapat meningkatkan

kejadian penyakit DBD, sehingga menyebabkan tingginya angka

endemisitas penyakit DBD di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah

(Dinkes Kab.Demak, 2015).

Provinsi Jawa Tengah sendiri masih memiliki permasalahan serius,

Pada tahun 2015 terbukti 35 kabupaten/kota dengan angka

kesakitan/Incidence Rate (IR) DBD sebesar 47,9/100.000 penduduk dan

1
2

angka kematian/Case Fatality Rate (CFR) sebesar 1,6% Nilai tersebut lebih

tinggi dari target nasional sebesar < 20/100.000 penduduk dan angka

kematian DBD juga lebih tinggi dari target nasional < 1% (Dinkes Prov

Jateng, 2015). Menurut Dinas Kesehatan Demak, pada tahun 2015 terdapat

kasus kasus DBD mencapai 1.009 kasusdengan jumlah kematian 25 orang

CFR 2,47 dan IR : 86,76. Pada tahun 2013 di wilayah kerja Puskesmas

Karang TengahKecamatan Karang Tengah Kabupaten Demak mempunyai

kasus DBD tertinggi ke empat dari 27 Puskesmas di Kabupaten Demak

dengan jumlah penderita mencapai 38 kasus dengan jumlah kematian

mencapai 2 orang(IR: 58,75/100.000 penduduk dan CFR: 2,63%). Di

kecamatan Karang Tengah terdapat 17 desa dan seluruh desa di kecamatan

Karang Tengah endemis DBD, Tingginya angka endemisitas di wilayah

kerja Puskesmas Karang Tengah juga dipengaruhi oleh daerah yang padat

penduduk dimana Puskesmas Karang Tengah mempunyai wilayah dengan

kepadatan penduduk tertinggi pertama di kabupaten Demak yakni mencapai

63.316 jiwa/km2, kepadatan vektor yang tinggi sebanyak 76,87%

bangunan/rumah bebas jentik nyamuk di Demak dimana target Angka

Bebas Jentik (ABJ) nasional adalah ≥95%; dan perilaku masyarakat dalam

Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) yang belum optimal(Dinkes Kab.

Demak, 2015).

Menurut Bidang Pencegahan Penyakit Menular dan Penyehatan

Lingkungan Kabupaten Demak (2016), berbagai upaya pengendalian di

Puskesmas Karang Tengah telah dilakukan seperti Pemberantasan Sarang


3

Nyamuk (PSN), 3M plus, fogging, abatisasi, dan penyebarluasan informasi

mengenai pengendalian vektor. Akan tetapi hasil pencegahan belum seperti

yang diharapkan. Hal ini di karenakan tingkat kebersihan lingkungan yang

masih belum di sadari oleh masyarakat Karang Tengah kecamatan Karang

Tengah Kabupaten Demak, Berdasarkan Penelitian yang dilakukan oleh

Saputro (2016) yang berjudul pengaruh antara kondisi lingkungan terhadap

kejadian DBD didapatkan hasil penelitian bahwakondisi lingkungan rumah

penderita DBD tidak memenuhi syarat baik berdasarkan keadaan rumah,

tempat penampungan air maupun pengelolaan sampah. demikian, terdapat

hubungan antara faktor lingkungan dengan kejadian DBD (p<0,03).

Berdasarkan penelitian lainnya oleh Kusuma (2014) di wilayah kerja

puskesmas Payangan Kota Banjar bandung, Desa Melinggah dengan

pendekatancross sectional menunjukkan adanya hubungan antara

pengetahuan dan sikap terhadap perilaku Pemberantasan Sarang Nyamuk

(PSN), dengan nilai signifikansip<0,0001.

Berdasarkan masih tingginya angka kejadian DBD tersebut, peneliti

tertarik mengkaji ulang untuk dilakukan penelitian observasi analitik untuk

mengetahui hubungan tingkat kebersihan lingkungan dan perilaku

pencegahan dengan kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas Karang

Tengah Kecamatan Karang Tengah Kabupaten Demak.


4

1.2. Rumusan Masalah

Seberapa besarkah hubungan tingkat kebersihan lingkungan dan

perilaku pencegahan dengan kejadian Demam Berdarah Dengue (DBD) di

wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah ?

1.3. Tujuan Penelitian

1.3.1. Tujuan Umum

Mengetahui hubungan tingkat kebersihanlingkungandan

perilaku pencegahan dengan kejadian Demam Berdarah Dengue di

wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah.

1.3.2. Tujuan Khusus

1. Mengetahui Karakteristik Masyarakat yang berhubungan

dengan kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas Karang

Tengah.

2. Mengetahui angka kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas

Karang Tengah.

3. Mengetahui tingkat kebersihan lingkungan di wilayah kerja

Puskesmas Karang Tengah.

4. Mengetahui tingkat perilaku pencegahan dengan angka

kejadian DBD di wilayah Puskesmas Karang Tengah.

5. Mengetahui faktor resiko yang paling berhubungan dengan

kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah.


5

1.4. Manfaat Penelitian

1.4.1. Manfaat Teoritis

Diharapkan hasil penelitian dapat menjadi sumber

informasi guna pengembangan ilmu bidang kedokteran terkait

pencegahan endemik DBD.

1.4.2. Manfaat Praktis

Penelitian ini di harapkan dapat menjadi sumber informasi

tentang hubungan antara tingkat kebersihanlingkungan dan perilaku

pencegahandengan kejadian DBD pada masyarakat, dan bermanfaat

dalam upaya pemberantasan dan pencegahan terhadap penyakit

DBD.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Demam Berdarah Dengue

Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah suatu penyakit infeksi yang

di sebabkan oleh virus Dengue yang di tularkan melalui gigitan/tusukan

vektor nyamuk Aedes aegypti (Fathi dkk, 2016).

2.1.1. Pengertian Demam Berdarah Dengue

Demam Berdarah Dengue/DBD (Dengue Haemorrhagic

Fever/DHF) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus

dengue ditularkan nyamuk Aedes aegypti dan albopictus betina yang

terinfeksi.DF adalah penyakit febris-virus akut, yang ditandai

dengan gejala sakit kepala, nyeri tulang atau sendi dan otot, ruam,

dan leukopenia.Mengakibatkan spektrum manifestasi klinis yang

bervariasi antara yang paling ringan, demam dengue, DBD dan

demam dengue yang disertai renjatan atau Dengue Syock Sindrom

(DSS).Ditandai dengan demam mendadak 2 sampai 7 hari,

lemah/lesu, gelisah, nyeri ulu hati, disertai tanda perdarahan di kulit

berupa bintik bintik perdarahan, lebam, atau ruam.Pada Pasien

seperti ini dapat mengalami syok yang diakibatkan oleh kebocoran

plasma darah, Syok ini disebut DSS dan seringkali dapat

menyebabkan hal yang fatal, Kadang juga disertai dengan mimisan,

berak darah, muntah darah, kesadaran menurun atau renjatan.

(Supartha, 2008 ; Kemenkes RI, 2010; Mubin, 2009).

6
7

2.1.2. Etiologi DBD

Agen penyebab penyakit DBD adalah virus dengue yang

termasuk dalam group B Arthropoda Borne Viruse (arboviruses)

yaitu merupakan bagian dari famili Flaviviridae. Flavivirus

merupakan virus dengan diameter 30 nm terdiri dari asam

ribonukleat rantai tunggal dengan berat molekul 4x106. Keempat

serotype virus dengue yang disebut DEN-1, DEN-2, DEN-3, dan

DEN-4 dapat dibedakan dengan metodologi serologi. (Sumarno,

2005). Serotipe DEN-3 merupakan jenis yang sering dihubungkan

dengan kasus-kasus parah Infeksi pada manusia oleh salah satu

serotype menghasilkan imunitas sepanjang hidup terhadap infeksi

ulang oleh serotype yang sama, tetapi hanya menjadi

perlindungansementara dan parsial terhadap serotype yang lain. Tiga

atau bahkan empat serotipe dapat menginfeksi seseorang yang

tinggal di daerah endemisselama hidupnya.Semua serotipe virus

dengue dapat ditemukan di berbagai daerah di seluruh Indonesia

(Suhendro et al, 2016; Soegeng, 2015).

2.1.3. Vektor Penyakit

Nyamuk Aedes aegypti dewasa berukuran lebih kecil jika

dibandingkan dengan rata-rata nyamuk lain. Nyamuk ini mempunyai

dasar hitam dengan bintik- bintik putih pada bagian badan, kaki, dan

sayapnya. Nyamuk Aedes aegypti jantan mengisap cairan tumbuhan

atan sari bunga untuk keperluan hidupnya. Sedangkan yang betina


8

mengisap darah. Nyamuk betina ini lebih menyukai darah manusia

dari pada binatang. Nyamuk betina biasa mencari mangsanya pada

siang hari.Aktivitas menggigit biasanya mulai pagi sampai petang

hari, dengan puncak aktivitasnya antara pukul 09.00-10.00 dan

16.00-17.00.Berbeda 14 dengan nyamuk yang lainnya, Aedes

aegypti mempunyai kebiasaan menghisap darah berulang kali

(multiple bites) dalam satu siklus gonotropik untuk memenuhi

lambungnya dengan darah (WHO, 2014).

Tempat perindukan nyamuk biasanya berupa genangan air

yang tertampung disuatu tempat atau bejana.Nyamuk Aedes tidak

dapat berkembangbiak digenangan air yang langsung bersentuhan

dengan tanah (Depkes RI, 2012).

Macam-macam tempat penampungan air:

a. Tempat penampungan air (TPA), untuk keperluan sehari-hari

seperti: drum, bak mandi/WC, tempayan, ember dan lain-lain

b. Tempat penampungan air bukan untuk keperluan sehari-hari

seperti: tempat minuman burung, vas bunga, ban bekas, kaleng

bekas, botol bekas dan lain- lain.

c. Tempat penampungan air alamiah seperti: lubang pohon, lubang

batu, pelepah daun, tempurung kelapa, pelepah pisang, potongan

bambu dan lain-lain (Depkes RI, 2012).


9

2.1.4. Upaya Pencegahan Dan Pemberantasan DBD

Untuk mencegah penyakit DBD nyamuk penularnya harus

diberantas (Aedes aegypti) sebab vaksin untuk mencegahnya belum

ada.Cara cepat memberantas nyamuk Aedes aegypti memberantas

jentik-jentiknya di tempat berkembang biaknya.Cara ini dikenal

dengan pemberantasan nyamuk DBD (PSN-DBD).Oleh karena

tempat berkembang biaknya dirumah-rumah dan di tempat-tempat

umum maka setiap keluarga harus melaksanakan PSN-DBD

sekurang kurangnya seminggu sekali (Depkes RI, 2015).

Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam Berdarah Dengue (PSN

DBD) dapat di lakukan dengan cara (Depkes RI, 2015).

1. Fisik

Cara ini dikenal dengan kegiatan ”3M”, yaitu: Menguras

(dan menyikat) bak mandi, bak WC, dan lain-lain; Menutup

tempat penampungan air rumah tangga (tempayan, drum, dan

lain-lain); dan Mengubur barang-barang bekas (seperti kaleng,

ban, dan lain-lain). Pengurasan tempat-tempat penampungan air

perlu dilakukan secara teratur sekurang-kurangnya seminggu

sekali agar nyamuk tidak dapat berkembangbiak di tempat itu.

Pada saat ini telah dikenal pula istilah ”3M” plus, yaitu kegiatan

3M yang diperluas. Bila PSN DBD dilaksanakan oleh seluruh

masyarakat, maka populasi nyamuk Aedes aegypti dapat ditekan

serendah-rendahnya, sehingga penularan DBD tidak terjadi lagi.


10

Untuk itu upaya penyuluhan dan motivasi kepada masyarakat

harus dilakukan secara terus-menerus dan berkesinambungan,

karena keberadaan jentik nyamuk berkaitan erat dengan perilaku

masyarakat.

2. Kimia

Cara memberantas jentik Aedes aegypti dengan

menggunakan insektisida pembasmi jentik (larvasida) ini antara

lain dikenal dengan istilah larvasidasi. Larvasida yang biasa

digunakan antara lain adalah temephos. Formulasi temephos

yang digunakan adalah granules (sand 20 granules). Dosis yang

digunakan 1 ppm atau 10 gram (±1 sendok makan rata) untuk

tiap 100 liter air. Larvasida dengan temephos ini mempunyai

efek residu 3 bulan.

3. Biologi

Pemberantasan jentik nyamuk Aedes aegypti secara biologi

dapat dilakukan dengan memelihara ikan pemakan jentik (ikan

kepala timah, ikan gupi, ikan cupang atau tempalo, dan lain-

lain). Dapat juga digunakan Bacillus thuringiensis var

israeliensis. (Depkes RI,2015).


11

2.1.5. Cara Penularan

Seseorang yang didalam darahnya mengandung virus dengue

merupakan sumber penularan penyakit demam berdarah. Virus

dengue berada dalam darah selama 4-7 hari mulai 1-2 hari sebelum

demam. Bila penderita tersebut digigit nyamuk penular, maka virus

dalam darah akan ikut terisap masuk kedalam lambung nyamuk.

Selanjutnya virus akan memperbanyak diri dan tersebar diberbagai

jaringan tubuh nyamuk termasuk didalam kelenjar liurnya. Kira-kira

1 minggu setelah mengisap darah penderita, nyamuk tersebut siap

untuk menularkan kepada orang lain (masa inkubasi ekstrinsik).

Virus ini akan tetap berada dalam tubuh nyamuk sepanjang

hidupnya. Oleh karena itu nyamuk Aedes aegypti yang telah

mengisap virus dengue itu menjadi penular (infektif) sepanjang

hidupnya. Penularan ini terjadi karena setiap kali nyamuk

menusuk/mengigit, sebelum mengisap darah akan mengeluarkan air

liur melalui alat tusuknya (proboscis) agar darah yang diisap tidak

membeku. Bersama air liur inilah virus denguedipindahkan dari

nyamuk ke orang lain (Siregar, 2014). Demam Berdarah Dengue

(DBD) ini ditandai dengan demam mendadak dua sampai tujuh hari

tanpa penyebab yang jelas, lemah atau lesu, gelisah, nyeri ulu hati,

disertai dengan tanda-tanda perdarahan di kulit berupa bintik

perdarahan (petechia), ruam (purpura). Kadang-kadang mimisan,

berak darah, muntah darah, kesadaran menurun. Hal yang dianggap


12

serius pada demam berdarah dengue adalah jika muncul perdarahan

dan tanda-tanda syok/ renjatan (Mubin, 2011: 19).

2.2. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap Kejadian Demam Berdarah

Dengue (DBD)

Menurut Notoatmodjo (2013) perilaku masyarakat mempunyai

pengaruh terhadap lingkungan karena lingkungan merupakan lahan untuk

perkembangan perilaku tersebut.

Lingkungan sekitar, dan perilaku merupakan macam-macam faktor

penyebab terjadinya DBD, sedangkan agent, host, dan environment adalah 3

faktor penting menurut segitiga epidemiologi pada penyakit DBD

(Notoadmodjo, 2011).Lingkungan sekitar terhadap DBD adalah tidak

menyediakan lingkungan yang sesuai untuk perkembangbiakan

nyamuk(Widiyanto, 2016).

2.2.1. Faktor Internal

Faktor internal meliputi perilaku pencegahan,imunitas dan

tingkat pengetahuan DBD. Faktor internal bisa diperbaiki dan di

kendalikan oleh setiap individu, namun sampai saat ini masih

banyak masyarakat yang belum menyadari akan pentingnya perilaku

mencegah DBD, hal ini menjadi kesempatan jentik nyamuk

berkembangbiak menjadi lebih banyak (Satari dan Meiliasari, 2014).

2.2.1.1 Perilaku Pencegahan

Menurut Notoatmodjo (2013) perilaku adalah suatu tindakan

yang dilakukan secara sadar maupun tak sadar dan mempunyai


13

frekuensi, lama, dan tujuan khusus.Perilaku kesehatan yaitu suatu

respon seseorang (individu) terhadap stimulus atau rangsangan dari

luar (eksternal) terhadap hal hal yang berkaitan dengan sakit atau

penyakit, sistem pelayanan kesehatan, dan lingkungan

(Notoatmodjo, 2003). Perilaku manusia yang berjalan selaras dengan

norma norma kesehatan merupakan hasil dari proses pendidikan

kesehatan. Akan tetapi dengan pendidikan saja tidak cukup untuk

merubah suatu perilaku seseorang,

Ada 3 macam perilaku kesehatan yaitu :

1. Perilaku pemeliharaan kesehatan yang dilakukan oleh seseorang

(individu) untuk menjaga kesehatannya agar tidak terjadi kasus

DBD.

2. Perilaku individu terhadap pelayanan kesehatan merupakan

respon individu tersebut untuk mencari pengobatan pada saat

terkena penyakit, contoh dalam penelitianiniyaitu melakukan

usaha untuk pengobatan jika terkena penyakit DBD.

3. Perilaku individu terhadap lingkungan diwujudkan agar tetap

seimbangnya kesehatan lingkungan contoh pada penelitian ini

adalah Pemberantasan Sarang Nyamuk Aedes aegypti

(Zulaikhah, 2014).

Bila masyarakat ingin melakukan Pemberantasan Sarang

Nyamuk secara rutin dan berkesinambungan maka dapat mencegah

perkembangnya jentik nyamuk Aedes aegypti dan mencegah


14

timbulnya penyakit DBD.Perilaku manusia adalah suatu aktivitas

manusia itu sendiri.Perilaku manusia itu mempunyai cakupan yang

sangat luas antara lain berjalan, berbicara, bereaksi, berpakaian, dan

lain sebagainya.Kegiatan internal seperti berpikir, persepsi, dan

emosi juga merupakan perilaku manusia.

2.2.1.2 Imunitas

Jika kondisi badan tetap bugar kemungkinannya kecil untuk

terkena penyakit DBD.Hal tersebut dikarenakan tubuh memiliki

daya tahan cukup kuat dari infeksi baik yang disebabkan oleh

bakteri, parasit, atau virus seperti penyakit DBD.Oleh karena itu

sangat penting untuk meningkatkan daya tahan tubuh pada musim

hujan dan pancaroba.Pada musim itu terjadi perubahan cuaca yang

mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan virus dengue

penyebab DBD.Hal ini menjadi kesempatan jentik nyamuk

berkembangbiak menjadi lebih banyak (Satari dan Meiliasari, 2014).

2.2.1.3 Tingkat pengetahuan DBD

Pengetahuan merupakan hasil proses keinginan untuk

mengerti, dan ini terjadi setelah seseorang melakukan penginderaan

terutama indera pendengaran dan pengelihatan terhadap obyek

tertentu yang menarik perhatian terhadap suatu objek. Menurut

Notoatmodjo (2010), pengetahuan merupakan respons seseorang

terhadap stimulus atau rangsangan yang masih bersifat terselubung,

sedangkan tindakan nyata seseorang yang belum terwujud (overt


15

behavior). Pengetahuan itu sendiri di pengaruhi oleh tingkat

pendidikan, dimana pengetahuan kesehatan akan berpengaruh

kepada perilaku sebagai hasil jangka menengah (intermediate

impact) dari pendidikan kesehatan, selanjutnya perilaku kesehatan

akan berpengaruh pada meningkatnya indikator kesehatan

masyarakat sebagai keluaran dari pendidikan.

2.2.2. Faktor Eksternal

Faktor eksternal merupakan faktor yang datang dari luar

tubuh manusia. Faktor ini tidak mudah dikontrol karena

berhubungan dengan lingkungan manusia baik di tempat tinggal,

lingkungan sekolah, atau tempat bekerja.

Faktor lingkungan meliputi letak geografis dan musim juga

sangat menentukan perkembangan kasus DBD.Penyakit DBD

ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dimana nyamuk

tersebut berkembangbiak di tempat-tempat air jernih yang tidak

langsung berhubungan dengan tanah baik di dalam rumah maupun

luar rumah. Kelebihan dari nyamuk Aedes aegypti yakni pada

telurnya dimana bila dalam keadaan kering mampu bertahan hingga

lebih dari 3 bulan, sehingga apabila terkena air telurnya bisa

langsung menetas menjadi jentik, kopompong, dan kemudian jadi

nyamuk (Hartanto, 2007).

Faktor yang memudahkan seseorang menderita DBD dapat

dilihat dari kondisi berbagai tempat berkembangbiaknya nyamuk


16

seperti di tempat penampungan air, karena kondisi ini memberikan

kesempatan pada nyamuk untuk hidup dan berkembangbiak. Hal ini

dikarenakan tempat penampungan air masyarakat indonesia

umumnya lembab, kurang sinar matahai dan sanitasi atau

kebersihannya (Satari dan Meiliasari, 2014). Menurut Suroso dan

Umar (2011), nyamuk lebih menyukai benda-benda yang tergantung

di dalam rumah seperti gorden, kelambu dan baju/pakaian. Maka

dari itu pakaian yang tergantung di balik pintu sebaiknya dilipat dan

disimpan dalam almari, karena nyamuk Aedes aegypti senang

hinggap dan beristirahat di tempat-tempat gelap dan kain yang

tergantung untuk berkembangbiak, sehingga nyamuk berpotensi

untuk bisa mengigit manusia (Yatim 2009). Menurut Hadinegoro et

al (2010), semakin mudah nyamuk Aedes menularkan virusnya dari

satu orang ke orang lainnya karena pertumbuhan penduduk yang

tinggi dapat meningkatkan kesempatan penyakit DBD menyebar,

urbanisasi yang tidak terencana dan tidak terkendali, tidak adanya

kontrol vektor nyamuk yang efektif di daerah endemis, peningkatan

sarana transportasi. Menurut penelitian Fathi, et al (2015)

2.2.2.1.Lingkungan

Lingkungan merupakan salah satu variabel yang kerap

mendapat perhatiankhusus dalam menilai kondisi kesehatan

masyarakat.sifat-sifat dan kelakuan-kelakuan lingkungan yang dapat

membawa pengaruh terhadap ketenangan, kesehatan dan


17

keselamatan organisme umat manusia(Mulia Ricky M, 2015).

Bersama dengan faktor perilaku, pelayanan kesehatan dan genetik,

lingkungan menentukan baik buruknya derajat kesehatan masyarakat

(Depkes RI, 2010:35). Lingkungan ada dua macam,yaitu lingkungan

fisik dan biologi.

Lingkungan fisik (tata rumah, jenis kontainer, ketinggian

tempat, dan iklim).Sedangkan lingkungan biologi(banyaknya

tanaman hias dan tanaman pekarangan) sehingga mempengaruhi

kelembaban dan pencahayaan didalam rumah.Adanya kelembaban

yang tinggi dan kurangnya pencahayaan dalam rumah merupakan

tempat yang disenangi nyamuk untuk hinggap beristirahat

(Widiyanto, 2007). Selain Lingkungan fisik dan biologi faktor lain

yang mempengaruhi kejadian demam berdarah dengue adalah :

1. Letak geografis

Penyakit akibat infeksi virus dengue ditemukan tersebar

luas di berbagai negara terutama di negara tropik dan subtropik

yang terletak antara 30º Lintang Utara dan 40º Lintang Selatan

seperti Asia Tenggara, Pasifik Barat dan Caribbean dengan

tingkat kejadian sekitar 50-100 juta kasus setiap tahunnya

(Djunaedi, 2016). Infeksi virus dengue di Indonesia telah ada

sejak abad ke-18 seperti yang dilaporkan oleh David Bylon

seorang dokter berkebangsaan Belanda. Pada saat itu virus

dengue menimbulkan penyakit yang disebut penyakit demam


18

lima hari (vijfdaagse koorts) kadang-kadang disebut demam

sendi (knokkel koorts). Disebut demikian karena demam yang

terjadi menghilang dalam lima hari, disertai nyeri otot, nyeri

pada sendi dan nyeri kepala. Sehingga sampai saat ini penyakit

tersebut masih merupakan problem kesehatan masyarakat dan

dapat muncul secara endemik maupun epidemik yang menyebar

dari suatu daerah ke daerah lain atau dari suatu negara ke negara

lain (Hadinegoro dan Satari, 2012).

2. Musim

Negara dengan 4 musim, epidemi DBD berlangsung

pada musim panas, meskipun ditemukan kasus DBD sporadis

pada musim 18 dingin.Di Asia Tenggara epidemi DBD terjadi

pada musim hujan, seperti di Indonesia, Thailand, Malaysia dan

Philippines epidemi DBD terjadi beberapa minggu setelah

musim hujan.Periode epidemi yang terutama berlangsung

selama musim hujan dan erat kaitannya dengan kelembaban

pada musim hujan.Hal tersebut menyebabkan peningkatan

aktivitas vektor dalam menggigit karena didukung oleh

lingkungan yang baik untuk masa inkubasi.

3. Keberadaan jentik pada kontainer

Keberadaan jentik pada kontainer dapat dilihat dari letak,

macam, bahan, warna, bentuk volume dan penutup kontainer

serta asal air yang tersimpan dalam kontainer sangat


19

mempengaruhi nyamuk Aedes betina untuk menentukan pilihan

tempat bertelurnya. Keberadaan kontainer sangat berperan

dalam kepadatan vektor nyamuk Aedes, karena semakin banyak

kontainer akan semakin banyak tempat perindukan dan akan

semakin padat populasi nyamuk Aedes. Semakin padat populasi

nyamuk Aedes, maka semakin tinggi pula risiko terinfeksi virus

DBD dengan waktu penyebaran lebih cepat sehingga jumlah

kasus penyakit DBD cepat meningkat yang pada akhirnya

mengakibatkan terjadinya KLB. Dengan demikian program

pemerintah berupa penyuluhan kesehatan masyarakat dalam

penanggulangan penyakit DBD antara lain dengan cara

menguras, menutup, dan mengubur (3M) sangat tepat dan perlu

dukungan luas dari masyarakat dalam pelaksanaannya.

4. Kepadatan vektor

Kepadatan vektor nyamuk Aedes yang diukur dengan

menggunakan parameter ABJ yang di peroleh dari Dinas

Kesehatan Kota. Hal ini nampak peran kepadatan vektor

nyamuk Aedes terhadap daerah yang terjadi kasus KLB. Sesuai

dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh para peneliti

sebelumnya yang menyatakan bahwa semakin tinggi angka

kepadatan vektor akan meningkatkan risiko penularan.


20

2.3. Kerangka Teori

Agent

Host environment

Perilaku Pencegahan Tingkat kebersihan Lingkungan

 Fisik Fisik Biologi


PSN
Hidup
(Melakukan
 Tata rumah  Tanaman
kegiatan 3M
 Jenis pekarangan
(Menguras,Menut  Banyaknya tanaman
kontainer
up,Mengubur) hias
 Ketinggian
 Kimia
tempat
Menaburkan
 Letak - Kelembapan
bubuk larvasida
geografis
 Biologi - pencahayaan
 Iklim
Memelihara ikan
pemakan jentik  musim

Kepadatan Vektor

Kejadian
DBD
21

2.4. Kerangka Konsep

Tingkat Kebersihan
Lingkungan
Kejadian DBD

Perilaku
Pencegahan

2.5. Hipotesis

Terdapat hubungan tingkat kebersihan lingkungan dan perilaku

pencegahan dengan kejadian Demam Berdarah Dengue (DBD) di wilayah

kerja Puskesmas Karang Tengah kecamatan Karang Tengah Kabupaten

Demak.
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian

Penelitian yang di lakukan pada masalah yang akan di teliti

menggunakan rancangan penelitian observasional analitik dengan

rancangan Case Control

3.2. Variabel dan Definisi Operasional

3.2.1. Variabel Penelitian

3.2.1.1 Variabel Bebas : Tingkat Kebersihan Lingkungan dan

Perilaku pencegahan Demam Berdarah Dengue.

3.2.1.2 Variabel Terikat :Kejadian Demam Berdarah Dengue

3.2.2. Definisi Operasional

3.2.2.1 Tingkat Kebersihan Lingkungan.

Tingkat Kebersihan Lingkungan adalah hal yang

berpengaruh pada kehidupan manusia,Penilaian tingkat

kebersihan lingkungan di lakukan di sekitar rumah

responden di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah

dengan cara memberikan kuesioner kepada para ibu

,Pertanyaan meliputi lingkungan fisik(tata rumah, jenis

kontainer, ketinggian tempat, dan iklim). Sedangkan

lingkungan biologi (tanaman hias dan tanaman

pekarangan, predator alamiah/kanisasi) hal ini

mempengaruhi kelembaban dan pencahayaan didalam

22
23

rumah. Data diambil dari kuesioner tingkat kebersihan

lingkungan yang telah di jawab oleh para ibu yang ada di

wilayah kerja Puskemsmas Karang Tengah, Pertanyaan

terdiri dari 9 pertanyaan,yang terdiri dari 7 pertanyaan

positif dan 2 pertanyaan negatif. Untuk pertanyaan

kuesioner favorable pada menjawab ya mendapat skor 1

dan menjawab tidak mendapat skor 0, sedangkan untuk

pertanyaan unfavorable jawaban ya mendapat skor 0 dan

tidakmendapatkan skor 1.

Data dikategorikan menjadi 3 kategori :

 Kategori Baik : Total skor > 6

 Kategori Cukup : Total skor 3 - 6

 Kategori Kurang : Total skor < 3

Skala pengukuran Ordinal.

3.2.2.2 Perilaku Pencegahan

Perilaku Pencegahan merupakan tindakan yang di

lakukan oleh manusia yang berkaitan dengan tingkat

kebersihan lingkungan meliputi menguras bak mandi,

menutup rapat bak penampugan air, menaburkan bubuk

larvasida dan perilaku hidup bersih yang erat

hubungannya dengan kejadian DBD. Perilaku ini sangat

berpengaruh dengan kejadian demam berdarah dengue dan

perilaku juga penting dalam upaya pencegahan demam

berdarah dengue. Penilaian mengenai perilaku pencegahan


24

di lakukan dengan memberikan kuesioner kepada para ibu

yang ada di wilayah Kerja Puskesmas Karang Tengah,

Data diambil dari jawaban para ibu mengenai perilakunya

sehari-hari. Pertanyaan berisi 20 pertanyaan, terdiri dari 18

pertanyaan positif dan 2 pertanyaan negatif. Untuk

pertanyaan kuesioner favorable yang menjawab ya

mendapat skor 1 dan menjawab tidak mendapat skor

0,Sedangkan untuk pertanyaan unfavorable yang

menjawab ya mendapatkan skor 0 yang menjawab

tidakmendapat skor 1.

Data dikategorikan menjadi 3 kategori :

 Kategori Baik : Total skor > 10

 Kategori Buruk : Total skor ≤ 10

Skala pengukuran Ordinal.

3.2.2.3 Kejadian Demam Berdarah Dengue

Kejadian Demam Berdarah Dengue di wilayah kerja

Puskesmas Karang Tengah Kabupaten Demak merupakan

kejadian DBD yang telah didiagnosa oleh Puskesmas

Karang TengahKabupaten Demak pada penduduk yang

sudah terdiagosis DBD oleh dokter Puskesmas Karang

Tengah periode Januari 2017- juni 2017.

Data dilihat dari Puskesmas Karang Tengah.

Diklasifikasikan sebagai :

- Ya (sakit DBD)
25

- Tidak (tidak sakit DBD)

Skala pengukuran : Nominal

3.3. Populasi dan Sampel

3.3.1. Populasi Penelitian

3.3.1.1 Populasi Target

Seluruh penderita Demam Berdarah Dengue.

3.3.1.2 Populasi Terjangkau

Seluruh penderita Demam Berdarah Dengue di

wilayah kerjaPuskesmas Karang Tengah Kecamatan Karang

Tengah Kabupaten DemakPeriode Januari 2017 – juni 2017

3.3.2. Sampel

Sampel adalah bagian dari populasi terjangkau yang

memenuhikriteria inklusi dan eksklusi. Responden yang dijadikan

sebagai sampel untuk data lingkungan dan perilaku pencegahan

adalah di wakilkan oleh ibu rumah tangga.

3.3.2.1 Besar Sampel

Besar sampel di hitung berdasarkan rumus

Sastroasmoro dan Sofyan (2011). Besarnya proporsi

kelompok kontrol yang memiliki faktor risiko (+) diketahui

dari penelitian sebelumnya dengan p = 0, 34. Besarnya Zα =

1,64 untuk α = 10%. Besarnya Zβ = 0,84 dengan β = 20%.

Perhitungan besar sampel adalah sebagai berikut :

P2 = 0,34 ; Q2 = 0,66 ; or = 4
26

P1 (1−P2)
or = P2(1−P1)

P1 = 0,67 ; Q1 = 0,33

Q = 1 – P = 0,5

(𝑍𝛼√2𝑃 +ど𝛽√𝑃1𝑄1−𝑃2㘬2) 2
n1 = n2 =
(𝑃1−𝑃2)2

(1,64√2.0,5.0,5+0,84√0,67.0,33−0,34.0,66) 2
n1 = n2 =
(0,67−0,34)2

n1 = n2 = 28

ditambahkan 10% dari n sehingga n dibulatkan menjadi 31

Keterangan :

n1 = n2 : Jumlah subyek kelompok kasus dan kontrol

Zα : Nilai Z untuk α = 0,05, Zα = 1,96

Zβ : Nilai Z untuk β = 0,842

P1 : Proporsi kejadian DBD pada kelompok kasus

P2 : Proporsi kejadian DBD pada kelompok kontrol

(Sudigdo dkk., 2011)

Berdasarkan perhitungan besar sampel diatas untuk

seluruh kelompok dibutuhkan sebanyak 62 sampel

responden, yaitu 31 orang untuk responden kasus dan 31

orang untuk responden kontrol.

3.3.2.2 Teknik Sampling

Teknik pengambilan sampel menggunakan

Purposive Sampling. Purposive Sampling adalah teknik


27

sampling yang digunakan peneliti untuk memilih responden

berdasarkan pada pertimbangan subyektif dan praktis,

bahwa responden tersebut dapat memberikan informasi

yang memadai untuk menjawab pertanyaan

penelitian(Sastroasmoro, 2011).

3.3.3. Kriteria Inklusi

3.3.3.1 Kriteria Case

Ibu rumah tangga yang tinggal di wilayah kerja

Puskesmas Karang Tengah yang di keluarganya satu rumah

terdapat anggota keluarga yang dilaporkan pernah

terdiagnosis DBD oleh catatan rekam medik Puskesmas

Karang Tengah pada bulan Januari 2017 - Juni 2017.

3.3.3.2 Kriteria Control

1. Ibu rumah tangga yang tinggal di wilayah kerja

Puskesmas Karang Tengah Kecamatan Karang Tengah

yang di keluarganya satu rumahtidak terdapat anggota

keluarga yang dilaporkan terdiagnosis DBD oleh catatan

rekam medik Puskesmas Karang Tengah pada bulan

Januari 2017 – Juni 2017.

2. Bertempat tinggal di dekat kasus atau tetangga kasus di

wilayah I RT dengan kasus dan memiliki karakteristik

yang sama dengan kasus tersebut.


28

3.3.4. Kriteria Eksklusi

1. Tidak berada di tempat saat di lakukan pengambilan sampel

2. Tidak bersedia menjadi responden

3. Saat Penelitian kondisi rumah sudah di renovasi sebelumnya.

3.4. Instrumen Penelitian

3.4.1. Alat

Instrumen yang di gunakan dalam penelitian adalah daftar

pertanyaan atau kuesioner yang yang telah diuji validitas dan

reliabilitas (Cholifah, 2016).

Pengambilan Data

Data primer diperoleh dari responden secara langsung dari

penduduk wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah dengan

menggunakan kuesioner yang berisi 29pertanyaan bentuk tertutup

(closed ended) dan pengamatan.

Data sekunder diperoleh dari catatan rekam medik Puskesmas

Karang Tengah Kecamatan Karang Tengah Kabupaten Demak.Item

pertanyaan kuesioner terdiri dari 25 pertanyaan favorable dan 4

pertanyaan nonfavorable.

Tabel 3.1 Item Pertanyaan Kuesioner.


Tingkat kebersihan lingkungan.

Nomor Item
Favorable Unfavorable
1,2,3,5,6,7,9, 4,8
29

Perilaku pencegahan.

Nomor Item
Favorable Unfavorable
1,2,3,4,5,6,7,8,9,11,12,13,14,15,17,18,19,20 10,16,

3.4.2. Uji Instrument

Dari uji instrumen yang telah dilakukan di wilayah Desa Gebang

anom kecamatan Gebang sari Kota Semarang dengan jumlah 30

responden didapatkan hasil nilai r hitung>0,361 dan alfa cronbach

0,772> 0,7 sehingga kuesioner di nyatakan valid dan reliabel.

.
30

3.5. Cara Penelitian

Tahap Persiapan
Pembuatan proposal dan
menentukan tempat dan waktu
penelitian

Menyiapkan kuesioner yang telah


diuji validitas dan reliabilitas

Mengajukan permohonan
izin kepada Bio Etik
Fakultas Kedokteran
Unissula

Mengajukan permohonan izin ke


KESBANGPOLINMAS, Dinkes
Demak, dan Puskesmas Karang
Tengah, Demak untuk
melakukan penelitian

Tahap Pelaksanaan Pengambilan data rekam


medis di Puskesmas

Informed consent

Pengambilan data dengan


interview dan observasi
lingkungan menggunakan
kuesioner

Melakukan pengolahan data


yang terkumpul

Pelaporan Penulisan skripsi


31

3.6. Tempat dan Waktu

Tempat penelitian di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah

Kecamatan KarangTengah Kabupaten Demak.

Waktu penelitian dilaksanakan pada 28 Agustus – 31Agustus 2017.

3.7. Analisa Hasil

Pada penelitian ini, analisis data menggunakan analisis bivariat

dengan menggunakan metode statistik yaitu uji Chi-Square.Tingkat

kepercayaan yang digunakan yaitu 95 % dan p<0,05 artinya data hasil uji

bivariat dikatakan bermakna secara statistik berdasarkan p<0,05.Syarat

untuk uji Chi-Square adalah nilai expected count nya kurang dari 5 tidak

boleh dari 20%(Dahlan, 2011).

Besarnya resikoakan dinyatakan sebagai Odds Ratio (OR). Apabila

ditemukan OR>1, maka merupakan faktor risiko. Sedangkan, bila OR=1

atau mencakup angka 1, maka bukan faktor resiko. Suatu variabel dikatakan

sebagai faktor protektif apabila OR<1 (Sastroasmoro, 2011). Analisis data

menggunakan program SPSS.


BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Penelitian

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui hubungan tingkat

kebersihan lingkungan dan perilaku pencegahan dengan kejadian DBD di

wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah Kecamatan Karang Tengah

Kabupaten Demak. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian

observasi analitik menggunakan desain kasus kontrol dengan jumlah sampel

dalam penelitian ini sebanyak 62responden, yaitu 31 responden kasus dan

31 responden kontrol. Data 31 responden yang merupakan kasus DBD

diambil dari catatan rekam medik Puskesmas Karang Tengah pada bulan

Januari–Juni 2017.

Secara geografis Puskesmas Karang Tengah merupakan bagian dari

Kecamatan Karang Tengah di Kabupaten Demak. Wilayah kerja Puskesmas

Karang Tengah terdiri dari 17 desa, yaitu: Batu, Donorejo, Dukun, Grogol,

Karangsari, Karangtowo, Kedunguter, Klitih, Pidodo, Ploso, Pulosari,

Rejosari, Sampang, Tambakbulusan, Wonoagung, Wonokerto, Wonowoso.

Luas wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah adalah 51,58 km2 dengan

jumlah penduduk terbanyak di kabupaten Demak sejumlah 63,316 jiwa,

jumlah rumah tangga sebanyak 16,145 (Demak, 2013). Wilayah kerja

Puskesmas Karang Tengah terletak dalam ketinggian 26 meter di atas

permukaan laut dapat dikatakan sebagai dataran rendah. Secara topografi

wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah sangat berpotensi menjadi tempat

32
33

hidup nyamuk Aedes aegypti. Nyamuk ini dapat hidup di dataran rendah

beriklim tropis sampai subtropis dengan ketinggian dataran kurang dari 100

meter (Demak, 2013). Secara administratif batas-batas wilayah kerja

Puskesmas Karang Tengah adalah sebagai berikut :

 Sebelah utara : Puskesmas Demak I

 Sebelah timur : Puskesmas Wonosalam 2

 Sebelah selatan : PuskesmasWonosalam I

 Sebelah barat : Puskesmas Dempet

Secara demografi jumlah kepadatan penduduk wilayah kerja

Puskesmas Karang Tengah kepadatan penduduk 1227,53 jiwa/km2 terhitung

hingga Desember 2016. Kebanyakan penduduk wilayah kerja Puskesmas

Karang Tengah hidup dari pertanian. Sumber daya manusia yang ada di

Puskesmas Karang Tengah adalah sebagai berikut: dokter umum sebanyak 2

orang, bidan sebanyak 5 orang,perawat sebanyak 8 orang, perawat gigi

sebanyak 1 orang, tenaga teknis kefarmasian sebanyak 1 orang, tenaga

kesehatan lingkungan sebanyak 1 orang, nutrisionis sebanyak 1 orang,

tenaga analisis kesehatan sebanyak 2 orang, pejabat struktural sebanyak 2

orang, dan staf penunjang administrasi sebanyak 3 orang(Demak, 2015).

4.1.1. Karakteristik Responden

Berdasarkan penelitian mengenai hubungan tingkat

kebersihan lingkungan dan perilaku pencegahan dengan kejadian

Demam Berdarah Dengue didapatkan karakteristik responden, yaitu

usia, pendidikan dan pekerjaan yang sudah match.


34

Tabel 4.1. Karakteristik Responden


Kasus Kontrol
Karakteristik p value
N % N %
Usia (tahun)
25-30 3 2% 5 8.1%
31-35 15 24.2% 11 17.7%
0.429
36-40 7 11.3% 8 12.9%
41-45 6 9.7% 7 11.3%
Pendidikan
Tidak Tamat SD 5 8.1% 8 12.9% 0.612
SD 16 25.8% 13 20.0%
SLTP 9 14.5% 9 14.5%
SLTA 1 1.6% 1 1.6%

Pekerjaan
Ibu rumah 7 27.4% 15 24.2% 0.471
Tngga
Petani 5 8.1% 12 19.4%
Pegawai Swasta 5 8.1% 14 6.5%

Karakteristik responden di wilayah kerja Puskesmas

Karang Tengah berdasarkan usia responden kasus terbanyak

adalahrentang usia 31-35 tahun sebanyak 15 orang (24.2%),

sedangkan responden kontrolterbanyak adalah rentang usia 31-35

sebanyak 11 orang (17.7%).Karakteristik responden

kasusberdasarkan pendidikan terbanyak adalah pendidikan tamat SD

sebanyak 16 orang (25.8 %) sedangkan responden kontrol terbanyak

juga tamat SD sebanyak 13 orang (20.0%). Karakteristik

respondenberdasarkan pekerjaan terbanyak pada responden kasus

adalah ibu rumah tangga sebanyak 17 orang (27.4%), sedangkan

responden kontrol sebanyak 15 orang (24.2%). Untuk mengetahui

kesamaan karakteristik responden homogen atau tidak maka


35

dilakukan uji homogenistas menggunakan independent T Test pada

usia, pendidikan dan pekerjaan. Hasil uji menunjukkan bahwa pada

usia, pendidikan, pekerjaan antara responden kasus dan kontrol

adalah homogen/ setara karena nilai P value>0,05.

4.1.2. Tingkat KebersihanLingkungan

Penilaian tingkatkebersihanlingkungan menggunakan


kuesioner dan pengamatan di wilayah kerja Puskesmas Karang
Tengah didapatkan hasil analisis statistik distribusi frekuensi
pertanyaansebagai berikut:
Tabel 4.2. Distribusi Frekuensi Pertanyaan Tingkat Kebersihan
Lingkungan
Kasus Kontrol
No.Pertanyaan
N % N %
Ya Tidak Ya Tidak
16 15 17 14
1.Rumah berventilasi?
(51.6%) (48.4%) (54.8%) (45.2%)
8 23 12 19
2. Ventilasi > 10% ?
(25.8%) (74.2%) (38.7%) (61.3%)
3.Apakah ada tempat 9 22 14 17
menggenang air ? (29.0%) (71.0%) (45.2%) (54.8%)
4. Apakah daun
23 8 18 13
gugurtidak
(74.2%) (25.8%) (58.1%) (41.9%)
dibersihkan?
5. Apakah ada kegiatan 15 16 15 16
kerja bakti ? (48.4%) (51.6%) (48.4%) (51.6%)
6. Petugas puskesmas
menghitung angka 10 21 14 17
bebas jentik datang 1 (32.3%) (67.7%) (45.2%) (54.8%)
bulan sekali ?
7. Apakah memberantas
10 21 16 15
jentik dengan
(32.3%) (67.7%) (51.6%) (48.4%)
memelihara ikan ?
8. Apakah barang bekas 18 13 14 17
tidak di kubur ? (58.1%) (41.9%) (45.2%) (54.8%)
9. Apakah memiliki
tanaman yan g tidak 13 18 13 18
disukai nyamuk (41.9%) (58.1%) (41.9%) (58.1%)
( lavender)
36

4.1.3. PerilakuPencegahanDBD

Penilaian perilakupencegahanmenggunakan kuesioner dan

pengamatan di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah didapatkan

hasil analisis statistik distribusi frekuensi pertanyaansebagai berikut:

Tabel 4.3. Distribusi Frekuensi PertanyaanPerilakuPencegahanDBD


Kasus Kontrol
No. Pertanyaan
N % N %
Ya Tidak Ya Tidak
1. Mengikuti kegiatan kerja 21 10 21 10
bakti (67.7%) (32.3%) (67.7%) (32.3%)
2. Menggunakan lotion anti 16 15 16 15
nyamuk (51.6%) (48.4%) (51.6%) (48.4%)
3. Menguras bak mandi 2 19 12 22 9
minggu sekali (61.3%) (38.7%) (71.0%) (29.0%)
4. Menaburkan bubuk abate 16 15 19 12
di bak mandi (51.6%) (48.4%) (61.3%) (38.7%)
5. Menaburkan bubuk abate 15 16 20 11
di talang air (48.4%) (51.6%) (64.5%) (35.5%)
6. Mengisi kartu monitor 14 17 20 11
jentik (45.2%) (54.8%) (64.5%) (35.5%)
7. mengganti tempat
15 16 19 12
minum hewan peliharaan
(48.4%) (51.6%) (61.3%) (38.7%)
setiap hari
8. Mengganti air vas bunga 11 20 18 13
seminggu sekali (35.5%) (64.5%) (58.1%) (41.9%)
9. Tampungan pot bunga
20 11 19 12
airnya di buang 3 hari
(64.5%) (35.5%) (61.3%) (38.7%)
sekali
10. air tampungan kulkas
16 15 13 18
airnya tidak di buang
(51.6%) (48.4%) (41.9%) (58.1%)
seminggu sekali
11. Apakah membersihkan
15 16 17 14
tampungan dispenser
(48.4%) (51.6%) (54.8%) (45.2%)
seminggu sekali?
12. Apakah berpartisipasi 19 12 17 14
dalam foging? (61.3%) (38.7%) (54.8%) (45.2%)
13. Apakah ventilasi sudah
14 17 20 11
diberi kasa anti nyamuk
(45.2%) (54.8%) (64.5%) (35.5%)
?
14. Apakah sudah 16 15 18 13
37

memperbaiki ventilasi (51.6%) (48.4%) (58.1%) (41.9%)


rumah seperti membuka
jendela agar tidak
lembab
15. Apakah sudah
16 15 12 19
memperbaiki sirkulasi
(51.6%) (48.4%) (38.7%) (61.3%)
udara jendela tempat
tidur ?
16. Apakah menggantung
pakaian yang sudah 19 12 14 17
digunakan minimal 2 (61.3%) (38.7%) (45.2%) (54.8%)
hari ?
17. apakah menutup tempat
20 11 17 14
penampungan dengan
(64.5%) (35.5%) (54.8%) (45.2%)
rapat?
18. Apakah mengubur
15 16 20 11
barang bekas seminggu
(48.4%) (51.6%) (64.5%) (35.5%)
sekali ?
19. Apakah sudah mendaur 14 17 17 14
ulang barang bekas ? (45.2%) (54.8%) (54.8%) (45.2%)
20. Apakah menggunakan 20 11 19 12
kelambu saat tidur ? (64.5%) (35.5%) (61.3%) (38.7%)

4.1.4. Hubungan Tingkat Kebersihan Lingkungan Dengan Kejadian

Demam Berdarah Dengue

Penilaian tingkat kebersihan lingkungan menggunakan

kuesioner dan pengamatandengan ketentuan Kategori Baik : Total

skor > 6, Kategori Cukup: Total skor 3 – 6 dan Kategori Kurang:

Total skor < 3, namun guna keperluan pengujian statistic

menggunakan chi square test dilakukan penggabungan kategori

antara kategori cukup dan baik sehingga terbentuk tabel 2x2.

Berdasarkan penelitian didapatkan hasil analisis statistik, yaitu:


38

Tabel 4.4. Hasil Analisis Statistik


Kejadian DBD p IK95%
OR
Ya Tidak Value (min-maks)
14
Tingkat Buruk 25(80.6)
(45.2%) 1.622-
0,004 5.060
Kebersihan 6 17 15.783
Baik
Lingkungan (19.4%) (54.8%)

Berdasarkan tabel 4.4. diperoleh hasil bahwa pada kelompok

responden kasus yang memiliki tingkat kebersihan lingkungan

kurang sebanyak 25 orang (80.6%) dan cukup/baik sebanyak 6 orang

(19.4%), sedangkan pada kelompok responden kontrol yang

memiliki tingkat kebersihan lingkungan kurang sebanyak 14 orang

(45.2%) dan cukup/baik sebanyak 17 orang (54.8%).

Hasil analisis statistik diperoleh p value 0,004, OR

5,060(IK95% 1.622–15.783) artinya ada hubungan antara tingkat

kebersihan lingkungan dengan kejadian DBD, dimana responden

yang mempunyai tingkat kebersihan lingkungan dalam kategori

kurang berisiko 5,060kali terkena penyakit DBD dibanding dengan

responden yang mempunyai tingkat kebersihan lingkungan dalam

kategori cukup/baik.

4.1.5. Hubungan Perilaku Pencegahan Dengan Kejadian Demam

Berdarah Dengue

Penilaian perilaku pencegahan menggunakan kuesioner dan

pengamatandengan ketentuan Kategori Baik : Total skor > 10, dan

Kategori Buruk: Total skor ≤ 10, adapun guna keperluan pengujian

statistic menggunakan chi square test dilakukan penggabungan


39

kategori antara kategori cukup dan baik sehingga terbentuk tabel

2x2. Berdasarkan penelitian didapatkan hasil analisis statistik, yaitu:

Tabel 4.5. Hasil Analisis Statistik


Kejadian DBD p IK95%
OR
Ya Tidak value (min-maks)
23 14
Perilaku Kurang
(74.2%) (45.2%) 1.196-
0,020 3,491
Cukup/ 8 17 10.190
Pencegahan
Baik (25.8%) (54.8%)
Berdasarkan tabel 4.6. diperoleh hasil bahwa pada kelompok

responden kasus yang memiliki perilaku pencegahan kurang

sebanyak 23 orang (74.2%) dan cukup/baik sebanyak 8 orang

(25.8%), sedangkan pada kelompok responden kontrol yang

memiliki perilaku pencegahan kurang sebanyak 14 orang (45.2%)

dan cukup/baik sebanyak 17 orang (54.8%).

Hasil analisis statistik diperoleh p value 0,020, OR

3.491(IK95% 1.196–10.190) artinya ada hubungan antara perilaku

pencegahan dengan kejadian DBD, dimana responden yang

mempunyai perilaku pencegahan dalam kategori kurang berisiko

3,491kali terkena penyakit DBD dibanding dengan responden yang

mempunyai perilaku pencegahan dalam kategori cukup/baik.

4.2.Pembahasan

Hasil uji analitik statistik pada karakteristik responden meliputi usia,

pendidikan, pekerjaan, dan ada hubungan yang signifikan pada masing-

masing kasus dan kontrol. Dalam pemberantasan DBD peran serta

masyarakat khususnya peran para ibu rumah tangga sangat penting dan
40

menjadi faktor penentu keberhasilan suatu pemberantasan DBD (Slamet,

2004). Faktor perilaku mencegah DBD, pelayanan kesehatan dan

lingkungan dapat menentukan baik dan buruknya derajat kesehatan

masyarakat (Kusriastuti, 2010). Perilaku masyarakat di suatu wilayah

mempunyai kebiasaan memberantas keberadaan vektor nyamuk maka akan

rutin melakukan pemberantasan, sehingga menurunkan angka keberadaan

vektor di lingkungan tersebut. Masyarakat yang berpendidikan, pengetahuan

dan usia yang cukup dengan tingkat kematangan berpikir yang baik akan

lebih mudah memahami cara PSN untuk mencegah penyakit DBD daripada

seseorang yang lebih muda usianya dan tingkat pendidikan dan pengetahuan

yang rendah. Semakin tinggi suatu pendidikan maka biasanya tingkat

kepedulian terhadap kesehatan diri dan lingkungan semakin baik.

Masyarakat yang memiliki pekerjaan dapat memahami bagaimana cara

menjaga kesehatan di lingkungannya dan mengetahui PSN yang dapat

mencegah penyakit DBD karena menjadi kader dalam kegiatan PSN(Sidiek,

2012).

Pada penelitian ini menunjukkan ada hubungan tingkat kebersihan

lingkungan dan perilaku pencegahan dengan kejadian Demam Berdarah

Dengue di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah. Penelitian ini linier

dengan penelitian yang dilakukan oleh Saputro (2017) dengan hasil

penelitian densitas larva yang tinggi, rumah yang padat hunian, ventilasi

rumah yang tidak berkasa, dan rumah yang lembab merupakan faktor risiko

terhadap DBD di Kota Makassar OR=17,449; CI 6,388-47,660 berdasarkan


41

penelitian keberadaan kontainer di lingkungan rumah sangat berperan dalam

kepadatan jentik Aedes aegypti, karena semakin banyak kontainer akan

semakin banyak tempat perindukan dan akan semakin padat populasi

nyamuk Aedes aegypti. Semakin padat populasi nyamuk Aedes aegypti,

maka semakin tinggi pula risiko terinfeksi virus DBD dengan waktu

penyebaran lebih cepat, sehingga jumlah kasus penyakit DBD cepat

meningkat yang pada akhirnya mengakibatkan terjadinya KLB penyakit

DBD. Kenyataan di lapangan dapat diketahui bahwa sebagian besar

responden kasus dan kontrol masih kurang peduli terhadap kondisi

lingkungan terutama faktor kontainer kebutuhan sehari-hari yang dibiarkan

terbuka, sehingga dapat ditemukan keberadaan jentik nyamuk. Termasuk

macam kontainer disini adalah jenis/bahan kontainer, letak kontainer,

bentuk, warna, kedalaman air, tutup, dan asal air mempengaruhi nyamuk

dalam pemilihan tempat bertelur(Widiyanto, 2007).Kepadatan populasi

nyamuk Aedes aegypti yang diukur melalui kepadatan jentik dan jumlah

kontainer sangat nyata pengaruhnya terhadap kasus penularan

DBD(Suwarja, 2007). Kepadatan hunian Sangat mempengaruhi kesehatan

individu penghuni rumah. Semakin padat penghuninya menyebabkan

semakin mudahnya penularan penyakit diantara penghuni rumah dan

berdampak tidak langsung pada kebutuhan kenyamanan dan privasi antar

anggota. Di samping itu, luas rumah, pencahayaan, ventilasi udara,

kelembaban, dan sanitasi lingkungan juga mempengaruhi kesehatan anggota

keluarga. Di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah mempunyai jumlah


42

kepadatan penduduk tertinggi kedua yakni mencapai 1227,53 jiwa/km2

terhitung hingga Desember 2016 dengan rata-rata setiap keluarga memiliki

4 anggota keluarga dan kondisi ini sudah termasuk angka ideal (Demak,

2015).

Penelitian ini juga linier dengan penelitian yang dilakukan oleh

Sholihah (2014) dengan judul Hubungan Kondisi Sanitasi Lingkungan,

Pengetahuan, dan Tingkat Pendidikan Terhadap Kejadian DBD di

Kelurahan Lontar Kecamatan Sambikereb Kota Surabaya dengan p=0,012

dan OR=3,65 karena pada penelitian tersebut didapatkan bahwa intensitas

cahaya yang kurang pada lokasi penelitian merupakan salah satu variabel

lingkungan fisik yang mempengaruhi tingginya index jentik nyamuk Aedes

aegypti. Penelitian lain dengan judul Hubungan Sanitasi Lingkungan,

Perilaku Pengendalian Jentik dan Nyamuk, dan Kepadatan Penduduk

dengan Penyakit DBD di Kabupaten Jember (p=0,157) tidak linier dengan

penelitian ini karena salah satu indikasi penyebaran DBD disebabkan oleh

buruknya sanitasi tempat umum seperti sekolah, warung, tempat kerja, dan

lingkungan kos. Kondisi ini sesuai dengan teori bahwa salah satu pusat

penularan DBD adalah tempat umum. Tempat-tempat umum adalah tempat

berkumpulnya orang-orang yang datang dari berbagai wilayah, sehingga

kemungkinan terjadinya pertukaran virus Dengue cukup besar (Sholehhudin

dkk, 2014).

Hasil penelitian juga sejalan dengan hasil penelitian Krisyanto

(2014), bahwa sikap dan perilaku berpengaruh terhadap kejadian DBD di


43

Kelurahan Meteseh, Tembalang, Semarang. Penelitian ini juga sejalan

dengan hasil penelitian Purnama (2013), ada hubungan tentang

pengetahuan, sikap dan perilaku pemberantasan sarang nyamuk terhadap

kejadian DBD di kecamatan denpasar selatan, kota Denpasar, Bali dengan

OR = 3,419. Menurut penulis yang sudah dikonfirmasi oleh pihak

Puskesmas Karang Tengah, bahwa masyarakat diwilayah Karang Tengah

dalam hal menyikapi kejadian DBD masih kurang. Kurangnya partisipasi

dan tingkat kesadaran masyarakat akan pentingnya melakukan PSN seperti

membersihkan lingkungan secara rutin dan melakukan kegiatan 3M plus,

yakni menguras tempat penampungan air, mengubur barang bekas,menutup

tempat penampungan air, ikanisasai dan mendaur ulang barang yang tidak di

guanakan menjadi faktor yang penting dalam peningkatan kejadian DBD.

Menurut WHO, dengan dilakukannya gerakan perilaku PSN dan 3M akan

efektif mengurangi tempat perkembangbiakan nyamuk, sehingga dapat

mengurangi kejadian DBD di lingkungannya.

Hasil kuesioner yang telah diisi oleh responden kasus dan kontrol

masih terdapat barang bekas misalnyakaleng, botol dan tong yang bisa

menampung air dan menjadi tempat berkembangbiak nyamuk. Hal tersebut

telah dibenarkan oleh pihak Puskesmas Karang Tengah. Menguras dan

menyikat bak mandiyang dibersihkan 2 minggu sekali, hal tersebut menjadi

keterbatasan bagi peneliti karena tidak bisa memantau dan memastikan

secara jelas dalam 2 waktu responden sering menguras dan menyikat bak

mandi minimal 2 minggu sekali. Hal ini juga jarang dilakukan pemantauan
44

secara rutin oleh pihak puskesmas, sehingga tidak dapat dipastikan dalam

satu waktu namun tetap dapat dipantau oleh peneliti ketika mengunjungi

rumah responden secara langsung. Pada saat penelitian peneliti juga

melakukan pemeriksaan bak mandi responden, terdapat adanya jentik

nyamuk di bak mandi responden,pada kelompok responden kasus yang

ditemukan jentik sebanyak 23 orang (74.2%) dan tidak ditemukan jentik

sebanyak 8 orang (25.8%), sedangkan pada kelompok responden kontrol

yang ditemukan jentik sebanyak sebanyak 12 orang (38.7%) dan tidak

ditemukan jentik sebanyak 19 orang (61.3%). Berdasarkan keterangan dari

pihak puskesmas mengenai menguras dan menyikat bak mandi dan

memonitor jentik belum dapat dipastikan karena jarangnya pihak puskesmas

memantau bak mandi rumah warga. Tidak diberi abate secara rutin dan

sesuai dosis. Hal ini dibenarkan oleh pihak puskesmas karena minimnya

pemasokan abate dari pihak Dinas Kesehatan Kabupaten Demak yang hanya

diberi abate sebanyak 2 botol per puskesmas yang masing-masing 1

kg/botol, sehingga tidak mencukupi jika diberikan di setiap rumah dan

sebagai gantinya untuk menanggulanginya dari pihak puskesmas

mengadakan pencegahan dengan memelihara ikan di setiap tempat

penampungan air dan melakukan kegiatan kerja bakti setiap 2 bulan sekali.

Terdapat barang-barang bekas yang di kumpulkan dan tidak di kubur yang

menumpuk hingga berbulan-bulan. Hal tersebut tidak diketahui oleh pihak

puskesmas karena jarangnya pihak puskesmas memantau.Terdapat baju

yang telah di gunakan dan digantung di luar almari. Hal tersebut dibenarkan
45

oleh pihak puskesmas. Hampir seluruh responden kasus dan kontrol setuju

dengan dibutuhkan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) di lingkungan

sekitar. Berdasarkan dari pihak puskesmas hal itu wajar jika responden

sebagian besar menyetujui PSN karena telah disosialisasikan melalui

penyuluhan PSN dari puskesmas. Tidak adanya kunjungan rutin (minimal 1

bulan sekali) oleh pelayanan kesehatan untuk memeriksa lingkungan. Hal

tersebut dibenarkan oleh pihak puskesmas karena anggaran yang terbatas.

Target Renstra Kemenkes tahun 2015, yaitu ABJ nasional>95% (Kemenkes,

2016). Di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah pada kelompok

responden kasus didapatkan ABJ 25,8% dan pada kelompok responden

kontrol didapatkan ABJ 61,3%. Hal tersebut menggambarkan ABJ yang ada

di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah belum mencapai target Renstra

Kemenkes tahun 2015.

Selama melakukan penelitian di lapangan, penulis menemukan

beberapa kendala yaitu ada sebagian data kasus yang tercatat di rekam

medik Puskesmas Karang Tengah tidak sesuai dengan nama dan alamat

yang dituju, warga yang tidak berada di rumah saat melakukan pengambilan

data. Penelitian ini memiliki keterbatasan yaitu hanya pengambilan data

tingkat kebersihan lingkungan dan perilaku pencegahan melalui kuesioner

dan pengamatan, tidak meneliti pengaruh kepadatan penduduk terhadap

kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas Karang Tengah.


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian tentang hubungan tingkat kebersihan

lingkungan dan perilaku pencegahan dengan kejadian Demam Berdarah

Dengue, maka dapat disimpulkan :

1. Karakteristik Responden dengan Usia 31-35 tahun ,Pendidikan tidak

tamat SD dan Pekerjaan Ibu rumah tangga adalah Karakteristik yang

berhubungan dengan kejadian DBD.

2. Angka Kejadian DBD pada bulan januari 2017- juni 2017 di wilayah

kerja puskesmas Karang Tengah Kecamatan Karang Tengah Kabupaten

Demak yang tercatat di rekam medis ada 47 kasus penderita DBD.

3. Pada kelompok responden kasus yang memiliki tingkat kebersihan

lingkungan buruksebanyak 25 orang (80.6%) dan baik sebanyak 6 orang

(19.4%), sedangkan pada kelompok responden kontrol yang memiliki

tingkat kebersihan lingkungan buruksebanyak 14 orang (45.2%) dan

baik sebanyak 17 orang (54.8%).

4. Pada kelompok responden kasus yang memiliki perilaku pencegahan

kurang sebanyak 23 orang (74.2%) dan cukup/baik sebanyak 8 orang

(25.8%), sedangkan pada kelompok responden kontrol yang memiliki

perilaku pencegahan kurang sebanyak 14 orang (45.2%) dan cukup/baik

sebanyak 17 orang (54.8.

46
47

5. Faktor resiko yang paling berhubungan dengan kejadian DBD adalah

tingkat kebersihan yang buruk dengan resiko 5,060 kali terkena penyakit

DBD dan perilaku pencegahan yang kurang memiliki resiko lebih

rendah dari tingkat kebersihan lingkungan yaitu 3.491 kali beresiko

terkena penyakit DBD.

5.2. Saran

Untuk peneliti selanjutnya sebaiknya sebelum melakukan penelitian,

terlebih dahulu mengecek data rekam mengenai nama dan alamat yang

dituju.
48

DAFTAR PUSTAKA

Cholifah, W. N. 2016. Hubungan Sanitasi Lingkungan dengan Kejadian DBD di


Wilayah Kerja Puskesmas Rowosari. In: AGUNG, F. U. S. (ed.).
Semarang.
Dahlan, M. S. 2011. Statistik Untuk Kedokteran dan Kesehatan, Jakarta, Salemba
Medika.
Depkes RI., 2012, Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di
Indonesia, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Depkes RI., 2015, Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di


Indonesia, Departemen Kesehatan RI, Jakarta.

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2010, Profil Kesehatan Jawa Tengah
Tahun 2010.

Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2014, Profil Kesehatan Jawa Tengah
Tahun 2014.

Dinas Kesehatan Kota Demak, 2015, Profil Kesehatan Kota Demak Tahun 2015.

Djunaedi, D. 2006. Demam Berdarah Dengue, Epidemiologi Imunopatologi,


Patogenesis, Diagnosis dan Penatalaksanaannya, Malang UMM Press.
Fathi dkk., 2015, Peran Faktor Lingkungan dan Perilaku Terhadap Penularan
Demam Berdarah Dengue di Kota Mataram, vol. 2, no.2. Jurnal
Kesehatan Lingkungan dikutip tanggal 2 Februari 2014.

Hadinegoro, D. 2014. Demam Berdarah Dengue, Jakarta, Balai Penerbit Fakultas


Kedokteran Universitas Indonesia.
Kementrian Kesehatan RI., 2010, Buletin Jendela Epidemiologi, volume 2, Pusat
Data dan Survailens Epidemiologi , Jakarta.

Mubin, 2008. Panduan Praktis Ilmu Penakit Dalam Diagnosis dan terapi, Edisi 2.
EGC: Jakarta
Mullen, G., Durden L., 2012. Medical and Veterinary Entamology. Amsterdam:
Academic Press.
Notoadmodjo, S. 2011. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku, Jakarta, Rineka
Cipta Press.
Notoadmodjo, S. 2013. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku, Jakarta, Rineka
Cipta Press.
49

Rahayu, M., Baskoro, T., Wahyudi, B., 2010. Studi Kohort Kejadian Penyakit
Demam Berdarah Dengue, Berita Kedokteran Masyarakat.
Saputro, Eko. 2016. Pengaruh Kondisi Lingkungan Terhadap Kejadian Demam
Berdarah Dengue, Fakultas Kedokteran Universitas Islam Sultan Agung
,Semarang.

Sastroasmoro, S., Sofyan. I., 2011. Dasar-dasar Metodelogi Penelitian Klinis,


Jakarta, Sagung Seto.
Sembel, D. T. 2009. Entomologi Kedokteran, Yogyakarta, ANDI.
Suhendro, Nainggolan, L., Chen, K., Pohan, H.T., 2007. Demam Berdarah
Dengue dalam : Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Editor: Aru W.
Sundaru, dkk. Jakarta: Pusat Penerbitan FKUI. Hal: 1709-1717
Sutanto, I., ISMI, S.I., SJARIFUDDIN. K.P., SUNGKAR, S., 2011. Parasitologi
Kedokteran, Jakarta, Fakultas kedokteran Universitas Indonesia (FKUI).
Supartha, I.W. 2008. Pengendalian Terpadu Vektor Virus Demam Berdarah
Dengue, Aedes aegypti (Linn.) dan Aedes albopictus (Skuse) (Diptera:
Culicidae). Pertemuan Ilmiah Disnatalis Universitas Udayana
WHO. 2014. Demam Berdarah Dengue (Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan,
dan Pengendalian), Jakarta EGC.
Widiyanto, T. 2017. Kajian Manajemen Lingkungan terhadap Kejadian Demam
Berdarah Dengue (DBD) di Kota Purwokerto Jawa-Tengah[Tesis].
50

Lampiran 1. Ethical Clearance


51

Lampiran 2. Surat Ijin Pengambilan Data Puskesmas Karang Tengah


52

Lampiran 3. Surat Keterangan Melakukan Penelitian Dinas Kabupaten Demak


53

Lampiran 4. Surat Ijin Penelitian DINPM PTSP Provinsi Jawa Tengah


54
55

Lampiran 5. Surat Pengantar ke Puskesmas Karang Tengah


56

Lampiran 6. Surat Pengantar ke Dinas Kesehatan Kabupaten Demak


57

Lampiran 7. Surat Pengantar ke KESBANGPOL Kabupaten Demak


58

Lampiran 8. Surat Pengantar ke DINPMPTSP Provinsi Jawa Tengah


59

Lampiran 9. Lembar Informed Consent


Lembar Informed Consent

Formulir Persetujuan menjadi Responden dalam Penelitian


Saya ....................................... yang berpartisipasi dalam penelitian
ini telah diberi tahu bahwa keperluan penelitian yang dilakukan oleh peneliti ialah
untuk mengetahui Hubungan Tingkat Kebersihan Lingkungan dan Perilaku
Pencegahan Dengan Kejadian Demam Berdarah Dengue di wilayah kerja
Puskesmas Karang Tengah KecamatanKarang Tengah Kabuaten Demak.
Saya menyadari bahwa pada penelitian ini saya diminta untuk mengisi
kuesioner yang berkaitan dengan data pribadi responden dan penderita. Saya juga
telah diberi tahu bahwa saya tidak akan dibebani biaya apapun untuk keperluan
penelitian ini. Disamping itu, setiap waktu saya dapat menghentikan keikutsertaan
dalam penelitian ini tanpa adanya paksaan apapun. Dengan menjadi respnden ini
saya juga mendapatkan manfaat yaitu dapat mengetahui informasi tentang DBD,
beserta cara pemberantasan dan pencegahannya. Saya juga telah diberi tahu
bahwa keterangan atas informasi yang dikumpulkan dalam penelitian ini akan
diperlakukan rahasia.
Saya telah diberi kesempatan mengajukan pertanyaan berkenaan dengan
tata cara penelitian ini. Dengan menandatangani formulir ini, saya setuju untuk
ikut dalam penelitian.
Tanda tangan responden

.......................................................
Tanggal : ........................................
60

Lampiran 10. Lembar Kuesioner


HUBUNGAN TINGKAT KEBERSIHAN LINGKUNGAN DAN PERILAKU
PENCEGAHAN DENGAN KEJADIAN DEMAM BERDARAH DENGUE
DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KARANG TENGAH KECAMATAN
KARANG TENGAH KABUPATEN DEMAKTAHUN 2017
==========================================================

A. IDENTITAS RESPONDEN
No. Identitas :......................
NamaResponden :......................................................................
AlamatResponden
Kelurahan:......................................................................................................
....
RW :......................
RT :......................
Umur :...................... tahun
JenisKelamin :Laki – laki /Perempuan
Pendidikan :
1. Tidaktamat SD 4. Tamat SLTA
2. Tamat SD 5. Tamat D3/S1
3. Tamat SLTP
Pekerjaan :
1. Petani 4. Pegawaiswasta
2. PNS/ABRI 5. Iburumahtangga
3. Wiraswasta 6. Lain – lain
B. IDENTITAS PENDERITA
Nama :......................................................................
Umur :...................... tahun
Jeniskelamin :Laki – laki/ Perempuan
Pendidikan :..........................................................
61

DAFTAR PERTANYAAN

C. Tingkat Kebersihan Lingkungan.

Berilahtanda check list (V) padasalahsatukolomsesuai pertanyaan di


bawah ini :
No. Item Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah rumah memiliki ventilasi ?
2. Apakah ventilasi udara sudah memenuhi syarat ( luas
ventilasi >10% luas lantai ?
3. Apakah tanah di sekitar rumah anda sudah rata,sehingga
semua datar dan tidak ada tempat untuk menggenang air
sewaktu hujan ?
4. Apakah di sekitar rumah banyak daun gugur dan setiap
hari tidak di bersihkan ?
5. Apakah ada kegiatan kerja bakti di desa yang dilakukan 1
bulan sekali untuk membersihkan sampah dan barang-
barang bekas (kaleng,drum bekas dll) di lingkungan desa?
6. Apakah petugas puskesmas datang kerumah setiap 1 bulan
sekali untuk menghitung angka bebas jentik (ABJ) ?
7. Apakah anda mempunyai kolam air yang terisi ikan
pemakan jentik ?
8. Apakah di sekitar rumah anda ada barang-barang bekas
yang tidak digunakan dan di biarkan ( Tidak di kubur ) ?
Contoh : kaleng bekas,botol syrup,bak/drum
9. Apakah di rumah anda ada tanaman yang tidak di sukai
oleh nyamuk ?
Contoh : Bunga lavender, Bunga geranium , Zodia , daun
serai dll.
62

D. PERILAKU
Berilahtanda check list (V) padasalahsatukolomsesuai pertanyaan di
bawah ini :

No. Item Pertanyaan Ya Tidak


1. Apakah anda mengikuti kegiatan kerja
bakti?
2. Menggunakan lotion anti nyamuk saat
beraktifitas ?
3. Apakah saat anda menguras kamar mandi
juga menyikat bagian bak kamar mandi
(minimal 2 minggu sekali) ?
4. Apakah anda menaburkan bubuk ABATE
di tempat penampungan air ?
5. Apakah anda juga menaburkan bubuk
ABATE di tempat yang susah untuk di
kuras?
Contoh : Talang air
6. Apakah anda mengisi kartu monitor jentik
?
7. Apakah tempat air minum
burung,ayam,bebek dll. anda ganti airnya
setiap hari ?
8. Apakah air di vas bunga anda ganti airnya
satu minggu sekali?
9. Apakah air di tampungan pot bunga di
buang airnya setiap 3 hari sekali ?
10. Apakah air tampungan kulkas anda biarkan
dan tidak di kuras satu minggu sekali?
11. Apakah anda membersihkan tempat
tampungan dispenser setiap seminggu
sekali?
12. Apakah anda berpartisipasi dalam
melakukan foging di desa anda?
13. Apakah Jendela/Ventilasi rumah anda
sudah diberi kasa anti nyamuk ?
14. Apakah anda sudah memperbaiki sirkulasi
udara dirumah,seperti :membuka jendela
dan pintu rumah pada siang hari agar udara
dirumah tidak lembab ?
15. Apakah anda sudah memperbaiki sirkulasi
di kamar tidur , dengan membuka jendela
atau pintu kamar agar kondisi kamar tidak
lembab?
16. Apakah dirumah anda menggantung
63

pakaian yang sudah di gunakan (minimal 2


hari sekali)?
Seperti di kamar mandi,di kamar tidur dll.
17. Apakah anda menutup tempat
penampungan air dengan rapat ?
18. Apakah anda sudah mengubur barang-
barang bekas yang ada di sekitar rumah
anda seminggu sekali ?
19. Apakah anda sudah memanfaatkan
kembali/ mendaur ulang barang bekas yang
memiliki potensi untuk tempat
perkembangbiakan nyamuk penular DBD
Seperti : botol plastik dll.
20. Apakah menggunakan kelambu saat tidur ?
64

Lampiran 11. Data Uji Instrumen


65

Lampiran 12. Hasil Uji Instrumen


Reliability

Ca se Processing Sum ma ry

N %
Cases Valid 30 100.0
Ex cludeda 0 .0
Total 30 100.0
a. Lis twis e deletion based on all
variables in the procedure.

Reliability Statistics

Cronbach's
Alpha N of Items
.772 9

Item-Total Statistics

Scale Corrected Cronbach's


Scale Mean if Variance if Item-Total Alpha if Item
Item Deleted Item Deleted Correlation Deleted
C1 6.1000 4.300 .473 .748
C2 6.0000 4.621 .381 .761
C3 6.0667 4.340 .480 .747
C4 6.0667 4.478 .396 .759
C5 6.0333 4.585 .364 .763
C6 6.1000 4.369 .433 .754
C7 6.1333 4.051 .596 .728
C8 6.0667 4.478 .396 .759
C9 6.1000 4.162 .556 .735

Reliability

Ca se Processing Sum ma ry

N %
Cases Valid 30 100.0
Ex cludeda 0 .0
Total 30 100.0
a. Lis twis e deletion based on all
variables in the procedure.
66

Reliability Statistics

Cronbach's
Alpha N of Items
.930 20

Item-Total Statistics

Scale Corrected Cronbach's


Scale Mean if Variance if Item-Total Alpha if Item
Item Deleted Item Deleted Correlation Deleted
D1 13.7667 31.357 .638 .926
D2 13.6667 32.782 .415 .930
D3 13.7000 32.286 .494 .929
D4 13.6000 32.800 .477 .929
D5 13.7333 31.099 .711 .924
D6 13.7000 32.079 .536 .928
D7 13.7333 30.961 .739 .924
D8 13.7000 32.493 .452 .930
D9 13.8667 30.120 .839 .921
D10 13.6333 32.102 .595 .927
D11 13.7333 31.375 .655 .926
D12 13.6667 32.092 .561 .927
D13 13.7000 31.734 .607 .927
D14 13.7000 31.597 .636 .926
D15 13.6333 32.585 .487 .929
D16 13.7333 31.444 .641 .926
D17 13.7667 31.013 .706 .924
D18 13.8000 30.510 .787 .923
D19 13.6667 32.782 .415 .930
D20 13.7333 31.099 .711 .924
67

Lampiran 13. Hasil Penelitian Tingkat Kebersihan Lingkungan

Crosstabs

Ca se Processing Sum m ary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Kebers ihan
62 100.0% 0 .0% 62 100.0%
Lingkungan * DBD
Perilak u * DBD 62 100.0% 0 .0% 62 100.0%

Tingkat KebersihanLingkungan * DBD

Crosstab

DBD
Tidak Ya Total
Kebers ihan Cukup/Baik Count 17 6 23
Lingkungan Expected Count 11.5 11.5 23.0
% within Kebersihan
73.9% 26.1% 100.0%
Lingkungan
% within DBD 54.8% 19.4% 37.1%
% of Total 27.4% 9.7% 37.1%
Kurang Count 14 25 39
Expected Count 19.5 19.5 39.0
% within Kebersihan
35.9% 64.1% 100.0%
Lingkungan
% within DBD 45.2% 80.6% 62.9%
% of Total 22.6% 40.3% 62.9%
Total Count 31 31 62
Expected Count 31.0 31.0 62.0
% within Kebersihan
50.0% 50.0% 100.0%
Lingkungan
% within DBD 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 50.0% 50.0% 100.0%
68

Chi-Square Tests

As ymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square 8.363b 1 .004
Continuity Correctiona 6.912 1 .009
Likelihood Ratio 8.627 1 .003
Fis her's Exact Test .008 .004
Linear-by-Linear
8.229 1 .004
As sociation
N of Valid Cases 62
a. Computed only for a 2x2 table
b. 0 cells (.0%) have expected count les s than 5. The minimum expected count is 11.
50.

Symmetric Measures

Value Approx. Sig.


Nominal by Nominal Contingency Coefficient .345 .004
N of Valid Cases 62
a. Not as suming the null hypothes is.
b. Us ing the asymptotic s tandard error ass uming the null hypothes is.

Ri sk Estim ate

95% Confidence
Int erval
Value Lower Upper
Odds Ratio for
Kebersihan Lingkungan 5.060 1.622 15.783
(Cukup/Baik / Kurang)
For cohort DBD = Tidak 2.059 1.268 3.343
For cohort DBD = Ya .407 .197 .842
N of Valid Cas es 62
69

HasilPemeriksaanJentik

Pemeriksaan Jentik * DBD Crosstabulation

DBD
Tidak Ya Total
Pemeriksaan Tidak Ditemukan Count 19 8 27
Jentik % within DBD 61.3% 25.8% 43.5%
Ditemukan Count 12 23 35
% within DBD 38.7% 74.2% 56.5%
Total Count 31 31 62
% within DBD 100.0% 100.0% 100.0%
70

Lampiran 14. Hasil Penelitian Perilaku Pencegahan


Perilaku * DBD

Crosstab

DBD
Tidak Ya Total
Perilaku Cukup/Baik Count 17 8 25
Expected Count 12.5 12.5 25.0
% within Perilaku 68.0% 32.0% 100.0%
% within DBD 54.8% 25.8% 40.3%
% of Total 27.4% 12.9% 40.3%
Kurang Count 14 23 37
Expected Count 18.5 18.5 37.0
% within Perilaku 37.8% 62.2% 100.0%
% within DBD 45.2% 74.2% 59.7%
% of Total 22.6% 37.1% 59.7%
Total Count 31 31 62
Expected Count 31.0 31.0 62.0
% within Perilaku 50.0% 50.0% 100.0%
% within DBD 100.0% 100.0% 100.0%
% of Total 50.0% 50.0% 100.0%

Chi-Square Tests

As ymp. Sig. Exact Sig. Exact Sig.


Value df (2-sided) (2-sided) (1-sided)
Pearson Chi-Square 5.429b 1 .020
Continuity Correctiona 4.290 1 .038
Likelihood Ratio 5.525 1 .019
Fis her's Exact Test .037 .019
Linear-by-Linear
5.342 1 .021
As sociation
N of Valid Cases 62
a. Computed only for a 2x2 table
b. 0 cells (.0%) have expected count les s than 5. The minimum expected count is 12.
50.
71

Symmetric Measures

Value Approx. Sig.


Nominal by Nominal Contingency Coefficient .284 .020
N of Valid Cases 62
a. Not as suming the null hypothes is.
b. Us ing the asymptotic s tandard error ass uming the null hypothes is.

Risk Estimate

95% Confidence
Interval
Value Lower Upper
Odds Ratio for Perilaku
3.491 1.196 10.190
(Cukup/Baik / Kurang)
For cohort DBD = Tidak 1.797 1.098 2.942
For cohort DBD = Ya .515 .276 .961
N of Valid Cases 62
72

Lampiran 15. Data Penelitian Responden


Kelompok Kontrol
73

Kelompok Kasus
74

Lampiran 16.DokumentasiPenelitian
75
76