Anda di halaman 1dari 24

Pembangunan Kesehatan pada hakekatnya adalah upaya yang dilaksanakan

oleh semua komponen Bangsa Indonesia yang bertujuan untuk meningkatkan


kesadaran, kemamuan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Indonesia saat ini mengalami
transisi epidemiologi yang ditandai dengan meningkatnya kematian dan kesakitan
akibat Penyakit Tidak Menular (PTM) seperti stroke, jantung, diabetes dan lain-lain.
Meskipun kesakitan dan kematian akibat penyakit menular (PM)semakin
menurun, prevalensi penyakit secara umum masih cukup tinggi. Periode 1990-
2015, pola kematian akibat PTM semakin meningkat (37% menjadi 57%), akibat PM
menurun (56% menjadi 38%) dan akibat kecelakaan akan meningkat (7% menjadi
13%), dan tren ini kemungkinan akan berlanjut seiring dengan perubahan perilaku
hidup (pola makan dengan gizi tidak seimbang, kurang aktitas fisik, merokok, dll).
Meningkatnya kasus PTM akan menambah beban pemerintah karena
penanganannya membutuhkan biaya yang besar. Selain itu, kasus PTM juga
menyebabkan hilangnya potensi/modal sumber daya manusia dan menurunnya
produktivitas (productivity loss) yang pada akhirnya akan mempengaruhi pembangunan
sosial dan ekonomi. Upaya promotif dan preventif merupakan upaya yang sangat efektif
untuk mencegah tingginya kesakitan dan kematian akibat PTM dan PM.
Mengingat pencegahan penyakit sangat tergantung pada perilaku individu yang
didukung oleh kualitas lingkungan, ketersediaan sarana dan prasarana serta dukungan
regulasi untuk hidup sehat, diperlukan keterlibatan aktif secara terus menerus seluruh
komponen baik pemerintah pusat dan daerah, sektor nonpemerintah, dan masyarakat.
Untuk itu, perlu adanya sebuah gerakan untuk mendorong masyarakat untuk
berperilaku hidup sehat.

Gerakan tersebut dinamakan “Gerakan Masyarakat Hidup Sehat” (GERMAS).


Saat ini, Indonesia tengah menghadapi tantangan besar yakni masalah kesehatan triple
burden, karena masih adanya penyakit infeksi, meningkatnya penyakit tidak menular
(PTM) dan penyakit-penyakit yang seharusnya sudah teratasi muncul kembali. Pada
era 1990, penyakit menular seperti ISPA, Tuberkulosis dan Diare merupakan penyakit
terbanyak dalam pelayanan kesehatan. Namun, perubahan gaya hidup masyarakat
menjadi salah satu penyebab terjadinya pergeseran pola penyakit (transisi
epidemiologi). Tahun 2015, PTM seperti Stroke, Penyakit Jantung Koroner (PJK),
Kanker dan Diabetes justru menduduki peringkat tertinggi.

Sebuah pembelajaran berharga di era jaminan kesehatan nasional (JKN), anggaran


banyak terserap untuk membiayai penyakit katastropik, yaitu: PJK, Gagal Ginjal Kronik,
Kanker, dan Stroke. Selain itu, pelayanan kesehatan peserta JKN juga didominasi pada
pembiayaan kesehatan di tingkat lanjutan dibandingkan di tingkat dasar. Fakta ini perlu
ditindaklanjuti karena berpotensi menjadi beban yang luar biasa terhadap keuangan
negara.

Meningkatnya PTM dapat menurunkan produktivitas sumber daya manusia, bahkan


kualitas generasi bangsa. Hal ini berdampak pula pada besarnya beban pemerintah
karena penanganan PTM membutuhkan biaya yang besar. Pada akhirnya, kesehatan
akan sangat mempengaruhi pembangunan sosial dan ekonomi.

Penduduk usia produktif dengan jumlah besar yang seharusnya memberikan kontribusi
pada pembangunan, justru akan terancam apabila kesehatannya terganggu oleh PTM
dan perilaku yang tidak sehat, tutur Menteri Kesehatan RI, Nila Farid Moeloek, dalam
sambutannya dalam rangka Hari Kesehatan nasional (HKN) ke-52 tahun 2016 di
Jakarta (14/11).

Oleh karena itu, Kementerian Kesehatan RI secara khusus mengingatkan masyarakat


untuk menjaga kesehatan melalui gerakan masyarakat hidup sehat (GERMAS) guna
mewujudkan Indonesia sehat.

Mengenai Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS)

Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS) merupakan suatu tindakan sistematis


dan terencana yang dilakukan secara bersama-sama oleh seluruh komponen bangsa
dengan kesadaran, kemauan dan kemampuan berperilaku sehat untuk meningkatkan
kualitas hidup. Pelaksanaan GERMAS harus dimulai dari keluarga, karena keluarga
adalah bagian terkecil dari masyarakat yang membentuk kepribadian.

GERMAS dapat dilakukan dengan cara: Melakukan aktifitas fisik, Mengonsumsi sayur
dan buah, Tidak merokok, Tidak mengonsumsi alkohol, Memeriksa kesehatan secara
rutin, Membersihkan lingkungan, dan Menggunakan jamban. Pada tahap awal,
GERMAS secara nasional dimulai dengan berfokus pada tiga kegiatan, yaitu: 1)
Melakukan aktivitas fisik 30 menit per hari, 2) Mengonsumsi buah dan sayur; dan 3)
Memeriksakan kesehatan secara rutin.
Tiga kegiatan tersebut dapat dimulai dari diri sendiri dan keluarga, dilakukan saat ini
juga, dan tidak membutuhkan biaya yang besar, tutur Menkes.

GERMAS merupakan gerakan nasional yang diprakarsai oleh Presiden RI yang


mengedepankan upaya promotif dan preventif, tanpa mengesampingkan upaya kuratif-
rehabilitatif dengan melibatkan seluruh komponen bangsa dalam memasyarakatkan
paradigma sehat. Untuk menyukseskan GERMAS, tidak bisa hanya mengandalkan
peran sektor kesehatan saja. Peran Kementerian dan Lembaga di sektor lainnya juga
turut menentukan, dan ditunjang peran serta seluruh lapisan masyarakat. Mulai dari
individu, keluarga, dan masyarakat dalam mempraktekkan pola hidup sehat, akademisi,
dunia usaha, organisasi kemasyarakatan, dan organisasi profesi dalam menggerakkan
anggotanya untuk berperilaku sehat; serta Pemerintah baik di tingkat pusat maupun
daerah dalam menyiapkan sarana dan prasarana pendukung, memantau dan
mengevaluasi pelaksanaannya.

Salah satu dukungan nyata lintas sektor untuk suksesnya GERMAS, diantaranya
Program Infrastruktur Berbasis Masyarakat (IBM) Kementerian Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat yang berfokus pada pembangunan akses air minum, sanitasi, dan
pemukiman layak huni, yang merupakan infrastruktur dasar yang mendukung Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Badan Pengawas Obat dan Makanan dalam hal
keamanan pangan.

Dalam kehidupan sehari-hari, praktik hidup sehat merupakan salah satu wujud Revolusi
Mental. GERMAS mengajak masyarakat untuk membudayakan hidup sehat, agar
mampu mengubah kebiasaan-kebiasaan atau perilaku tidak sehat. Untuk itu,
Pemerintah RI diwakili Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan
Kebudayaan RI, Puan Maharani, mencanangkan GERMAS pada 15 November 2016 di
Kabupaten Bantul, DI Yogyakarta. Tidak hanya di Bantul, GERMAS juga dicanangkan
di sembilan wilayah lainnya, yaitu: Kabupaten Bogor (Jawa Barat), Kabupaten
Pandeglang (Banten), Kota Batam (Kepulauan Riau), Kota Jambi (Jambi), Surabaya
(Jawa Timur), Madiun (Jawa Timur), Pare-pare (Sulawesi Selatan), Kabupaten
Purbalingga (Jawa Tengah), Kabupaten Padang Pariaman (Sumatera Barat).

Pencanangan GERMAS menandai puncak peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN)


ke-52 yang jatuh pada 12 November 2016. Tahun ini, HKN ke-52 mengusung tema
Indonesia Cinta Sehat dengan sub tema Masyarakat Hidup Sehat, Indonesia Kuat.
Tema ini harus dimaknai secara luas, seiring dengan Program Indonesia Sehat dengan
pendekatan keluarga melalui gerakan masyarakat hidup sehat (GERMAS). Secara
khusus, GERMAS diharapkan dapat meningkatkan partisipasi dan peran serta
masyarakat untuk hidup sehat, meningkatkan produktivitas masyarakat, dan
mengurangi beban biaya kesehatan.
Pepatah bijak mengatakan, “lebih baik mencegah daripada mengobati.” Adalah benar
adanya. Agar kesehatan dan kebugaran tubuh hari ini sampai hari tua nanti tetap
terjaga, maka terapkahlah program CERDIK dan PATUH berikut ini:
Program CERDIK adalah langkah preventif yang dibuat agar masyarakat yang masih
sehat dan bugar dapat terhindar dari berbagai penyakit tidak menular (PTM).
Program ini terdiri atas:

 Cek kesehatan secara berkala


 Enyahkan asap rokok
 Rajin Olahraga
 Diet sehat dengan kalori seimbang
 Istirahat yang cukup
 Kelola stress

Sedangkan program PATUH dibuat untuk pasien penyandang penyakit tidak menular
(PTM) agar penyakit tidak semakin parah dan tetap terkontrol kesehatannya. Program
ini meliputi:

 Periksa kesehatan secara rutin dan ikuti anjuran dokter


 Atasi penyakit dengan pengobatan yang tepat dan teratur
 Tetap diet sehat dengan gizi seimbang
 Upayakan beraktivitas fisik yang aman, serta
 Hindari rokok, alkohol dan zat karisogenik lainnya

Biro Komunikasi Pelayanan Masyarakat dan Tim Komunikasi Pemerintah Kemkominfo


Sumber : http://www.depkes.go.id/
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Berbagai upaya telah Pemerintah lakukan dalam rangka meningkatkan kesehatan dan
kesejahteraan masyarakat Indonesia khususnya di bidang kesehatan. Berbagai model pembiayaan
kesehatan, sejumlah program intervensi teknis di bidang kesehatan, dan perbaikan organisasi dan
manajemen telah diperkenalkan. Namun, walaupun terdapat peningkatan, tetapi jika kita
bandingkan dengan beberapa Negara-negara tetangga lainnya, keadaan tingkat kesehatan dan
kesejahteraan masyarakat Indonesia masih tertinggal. Angka Kematian Bayi dan Angka
Kematian Ibu masih banyak terjadi. Sebagian besar masyarakat Indonesia masih saja mengalami
kesulitan dalam memperoleh pelayanan kesehatan, terutama pada penduduk yang di daerah
pedesaan yang jauh dari tempat pelayanan kesehatan. Banyak hal yang menjadi penyebab yaitu
selain karena faktor teknis, hal ini juga disebabkan oleh faktor-faktor lain seperti: faktor
geografi, faktor ekonomi, dan faktor sosial. Untuk mengatasi hal tersebut, desentralisasi bidang
kesehatan dapat dilakukan sebagai salah satu strategi yang dianggap tepat untuk saat ini, yang
ditetapkan oleh pemerintah untuk dilaksanakan.
Saat ini kita sebentar lagi akan mengakhiri tahun 2015, namun masih saja tingkat
kesejahteraan dan kesehatan masyarakat Indonesia masih saja belum mencapai dapat sesuai
dengan program Indonesia Sehat 2015. Oleh karena itu, pemerintah masih berupaya untuk lebih
meningkatkan kembali kesehatan masyarakat dengan berbagai program peningkatan kesehatan
melalui “Indonesia Sehat 2025”.
B. Tujuan
1. Untuk memenuhi tugas mata kuliah organisasi manajemen.
2. Untuk mengetahui tentang Indonesia Sehat 2025.
3. Untuk mengetahui perkembangan program pembangunan kesehatan nasional.
C. Manfaat
1. Dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan.
2. Dapat memberikan informasi tentang program pembangunan nasional di bidang kesehatan.
3. Dapat memberikan pengetahuan tentang Indonesia Sehat 2025.
BAB II
PEMBAHASAN
A. INDONESIA SEHAT 2025

Perilaku masyarakat yang diharapkan dalam Indonesia Sehat 2025 adalah perilaku yang

bersifat proaktif untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah resiko terjadinya

penyakit, melindungi diri dari ancaman penyakit dan masalah kesehatan lainnya, sadar hukum,

serta berpartisipasi aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat, termasuk menyelenggarakan

masyarakat sehat dan aman (safe community).

Dalam Indonesia Sehat 2025 diharapkan masyarakat memiliki kemampuan menjangkau

pelayanan kesehatan yang bermutu dan juga memperoleh jaminan kesehatan, yaitu masyarakat

mendapatkan perlindungan dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatannya. Pelayanan

kesehatan yang dimaksud adalah pelayanan kesehatan termasuk pelayanan kesehatan dalam

keadaan darurat dan bencana, pelayanan kesehatan yang memenuhi kebutuhan masyarakat serta

diselenggarakan sesuai dengan standar dan etika profesi.

Diharapkan dengan terwujudnya lingkungan dan perilaku hidup sehat, serta meningkatnya

kemampuan masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan individu, keluarga, dan

masyarakat setinggi-tingginya.
B. MISI

Dengan berlandaskan pada Dasar Pembangunan Nasional Kesehatan, dan untuk

mewujudkan Visi Indonesia Sehat 2025, ditetapkan 4 (empat) misi Pembangunan Kesehatan,

yaitu :

1. Menggerakkan Pembangunan Nasional Berwawas-an Kesehatan

Pembangunan Nasional harus berwawasan kesehatan, yaitu setiap kebijakan publik selalu

memperhatikan dampaknya terhadap kesehatan.

Keberhasilan pembangunan kesehatan tidak hanya ditentukan oleh hasil kerja sektor

kesehatan, tetapi sangat dipengaruhi pula oleh hasil kerja serta kontribusi positif dari berbagai

sektor pembangunan lainnya. Untuk optimalisasi hasil kerja serta kontribusi positif tersebut,

harus dapat diupayakan masuknya wawasan kesehatan sebagai asas pokok program

pembangunan nasional. Kesehatan sebagai salah satu unsur dari kesejahteraan rakyat juga

mengandung arti terlindunginya dan terlepasnya masyarakat dari segala macam gangguan yang

mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat.

2. Mendorong Kemandirian Masyarakat Untuk Hidup Sehat

Kesehatan adalah tanggung jawab bersama dari setiap individu, masyarakat termasuk

swasta, dan pemerintah. Upaya pemeliharaan dan peningkatan kesehatan setiap individu,

keluarga, masyarakat, dan lingkungannya dilakukan tanpa meninggalkan upaya penyembuhan

penyakit dan pemulihan kesehatan. Kesadaran, kemauan dan kemampuan setiap individu,

keluarga dan masyarakat untuk menjaga kesehatan, memilih, dan mendapatkan pelayanan

kesehatan yang bermutu, sangat menentukan keberhasilan pembangunan kesehatan. Masyarakat

harus mampu melakukan program pengabdian, memperjuangkan kepentingan masyarakat di

bidang kesehatan, dan melakukan pengawasan sosial terhadap pembangunan kesehatan. Oleh
karena itu, salah satu upaya pokok atau misi pembangunan kesehatan adalah mendorong

kemandirian mayarakat untuk hidup sehat.

3. Memelihara dan Meningkatkan Upaya Kesehatan yang Bermutu, Merata, dan Terjangkau

Pembangunan kesehatan diselenggarakan guna menjamin tersedianya upaya kesehatan,

baik upaya kesehatan primer dan sekunder maupun upaya kesehatan tersier yang bermutu,

merata, dan terjangkau oleh masyarakat. Upaya kesehatan diselenggarakan dengan pengutamaan

pada pencegahan (perventif), dan peningkatan kesehatan (promotif) bagi segenap warga Negara

Indonesia, tanpa mengabaikan upaya penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan

(rehabilitatif). Agar dapat memelihara dan meningkatkan kesehatan, diperlukan pula upaya

peningkatan lingkungan yang sehat. Upaya kesehatan tersebut diselenggarakan dengan kemitraan

antara pemerintah, dan masyarakat termasuk swasta.

Untuk masa mendatang, apabila sistem jaminan kesehatan sosial telah berkembang,

penyelenggaraan upaya kesehatan perorangan primer akan diserahkan kepada masyarakat dan

swasta dengan menerapkan konsep dokter keluarga. Di daerah yang sangat terpencil, masih

diperlukan upaya kesehatan perorangan di Puskesmas.

4. Meningkatkan dan Mendayagunakan Sumber Daya Kesehatan

Dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, sumber daya kesehatan perlu

ditingkatkan dan didayagunakan, yang meliputi sumber daya manusia kesehatan, pembiayaan

kesehatan, serta sediaan farmasi dan alat kesehatan. Sumber daya kesehatan meliputi pula

pengusaan ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan/kedokteran, serta data dan informasi yang

makin penting peranannya.

Tenaga kesehatan yang bermutu harus tersedia secara mencukupi, terdistribusi secara adil,

serta termanfaatkan secara berhasil-guna dan berdaya-guna.


Pembiayaan kesehatan yang bersumber dari masyarakat, swasta, dan pemerintah harus

tersedia dalam jumlah yang mencukupi, teralokasi secara adil, dan termanfaatkan secara

berhasil-guna serta berdaya-guna. Jaminan kesehatan yang diselenggarakan secara nasional

dengan prinsip asuransi sosial dan prinsip ekuitas, bertujuan untuk menjamin agar peserta

memperoleh manfaat pemeliharaan kesehatan dan perlindungan dalam memenuhi kebutuhan

dasar kesehatan.

Sediaan farmasi, alat kesehatan dan makanan yang aman, bermanfaat dan bermutu harus

tersedia secara merata serta menjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. Upaya dalam

meningkatkan ketersediaan tersebut, dilakukan dengan upaya peningkatan manajemen,

pengembangan dan penggunaan teknologi di bidang sediaan farmasi, alat kesehatan dan

makanan serta pengawasan pre market dan post market sediaan farmasi, alat kesehatan dan

makanan komprehensif.

C. ARAH PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG BIDANG KESEHATAN 2005-2025

1. Tujuan dan Sasaran

a. Tujuan

Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2025 adalah meningkatnya kesadaran,

kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan

masyarakat yang setinggi-tingginya dapat terwujud, melalui terciptanya masyarakat, bangsa dan

Negara Indonesia yang ditandai oleh penduduknya yang hidup dengan perilaku dan dalam

lingkungan sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu,

secara adil, dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya di seluruh

wilayah Republik Indonesia.

b. Sasaran
Sasaran pembangunan kesehatan yang akan dicapai pada tahun 2025 adalah meningkatnya

derajat kesehatan masyarakat, yang ditunjukkan oleh indikator dampak, yaitu :

1) Meningkatnya Umur Harapan Hidup (UHH) dari 69 tahun pada tahun 2005 menjadi 73,7 tahun

pada tahun 2025.

2) Menurunnya Angka Kematian Bayi dari 32,3 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2005

menjadi 15,5 per kelahiran hidup pada tahun 2025.

3) Menurunnya Angka Kematian Ibu dari 262 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2005

menjadi 74 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2025.

4) Menurunnya prevalensi gizi kurang pada balita dari 26% pada tahun 2005 menjadi 9,5% pada

tahun 2025.

D. STRATEGI PEMBANGUNAN KESEHATAN

Untuk mencapai tujuan dan sasaran pembangunan kesehatan, maka strategi pembangunan

kesehatan yang akan ditempuh sampai tahun 2025 adalah :

1. Pembangunan Nasional Berwawasan Kesehatan

Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat

yang sangat fundamental. Pembangunan kesehatan juga sekaligus sebagai investasi

Pembangunan Nasional, dengan demikian pembangunan kesehatan merupakan bagian dari

Pembangunan Nasional. Dalam kaitan ini Pembangunan Nasional perlu berwawasan kesehatan.

Diharapkan setiap program Pembangunan Nasional yang terkait dengan pembangunan

kesehatan, dapat memberikan kontribusi yang positif terhadap tercapainya nilai-nilai dasar

pembangunan kesehatan.

Untuk terselenggaranya pembangunan nasional berwawasan kesehatan, perlu dilaksanakan

kegiatan advokasi, sosialisasi, orientasi, kampanye dan pelatihan, sehingga semua pelaku
pembangunan nasional (stakeholders) memahami dan mampu melaksanakan pembangunan

nasional berwawasan kesehatan. Selain itu perlu pula dilakukan penjabaran lebih lanjut dari

pembangunan nasional berwawasan kesehatan, sehingga benar-benar dapat dilaksanakan dan

diukur tingkat pencapaian dan dampak yang dihasilkan.

Dalam penyelenggaraan pembangunan nasional berwawasan kesehatan, pembangunan

hukum kesehatan dimasa mendatang menjadi sangat penting, untuk menjamin terwujudnya

kepastian hukum, keadilan hukum dan manfaat hukum.

2. Pemberdayaan Masyarakat dan Daerah

Peran masyarakat dalam pembangunan kesehatan semakin penting. Masalah kesehatan

perlu diatasi oleh masyarakat sendiri dan pemerintah. Selain itu, banyak permasalahan kesehatan

yang wewenang dan tanggung jawabnya berada diluar sektor kesehatan. Untuk itu perlu adanya

kemitraan antar berbagai pelaku pembangunan kesehatan. Penyelenggaraan pemberdayaan

masyarakat meliputi:

a) Penggerakan masyarakat; masyarakat mempunyai peluang yang sebesar-besarnya untuk terllibat

aktif dalam proses pembangunan kesehatan.

b) Pengorganisasian dalam pemberdayaan; diupayakan agar peran organisasi masyarakat lokal

makin berfungsi dalam pembangunan kesehatan.

c) Advokasi; masyarakat memperjuangkan kepentingannya dibidang kesehatan.

d) Kemitraan; dalam pemberdayaan masyarakat penting untuk meningkatkan kemitraan dan

partisipasi lintas sektor terkait, swasta, dunia usaha dan pemangku kepentingan.

e) Sumberdaya; diperlukan sumberdaya yang memadai seperti SDM, system informasi dan dana.

Untuk keberhasilan pembangunan kesehatan, penyelenggaraan berbagai upaya kesehatan

harus berangkat dari masalah dan potensi spesifik daerah. Oleh karenanya dalam pembangunan
kesehatan diperlukan adanya pendelegasian wewenang yang lebih besar kepada daerah.

Kesiapan daerah dalam menerima dan menjalankan kewenangannya dalam pembangunan

kesehatan, sangat dipengaruhi oleh tingkat kapasitas daerah yang meliputi perangkat organisasi

dan sumberdaya manusianya, serta kemampuan fisikal. Untuk itu harus dilakukan penetapan

yang jelas tentang peran pemerintah pusat dan pemerintah daerah di bidang kesehatan, upaya

kesehatan yang wajib dilaksanakan oleh daerah, dan pengembangan serta pemberdayaan

sumberdaya daerah.
3. Pengembangan Upaya dan Pembiayaan Kesehatan

Pengembangan pelayanan atau upaya kesehatan, yang mencakup upaya kesehatan

masyarakat dan pelayanan kesehatan perorangan diselenggarakan sesuai dengan kebutuhan

masyarakat (client oriented) dan dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, berkelanjutan,

merata, terjangkau, berjenjang, professional, dan bermutu. Pelayanan kesehatan bagi masyarakat

miskin perlu mendapatkan pengutamaan. Penyelenggaraan upaya kesehatan dilakukan dengan

prinsip kemitraan antara pemerintah, masyarakat, dan swasta.

Menghadapi lingkungan strategis pembangunan kesehatan, perlu dilakukan reorientasi

upaya kesehatan, yaitu yang berorientasi terutama pada desentralisasi, globalisasi, perubahan

epidemologi, dan menghadapi keadaan bencana.

Pengembangan upaya kesehatan perlu memanfaatkan teknologi kesehatan/kedokteran dan

informatika yang semakin maju, antara lain: pembuatan berbagai vaksin, pemetaan dan test dari

gen, terapi gen, tindakan dengan intervensi bedah yang minimal, transplantasi jaringan,

otomatisasi administrasi kesehatan/kedokteran, upaya klinis dan rekam medis dengan dukungan

komputerisasi, serta telekomunikasi jarak jauh.

Pembiayaan kesehatan yang berasal dari berbagai sumber, baik dari pemerintah,

masyarakat, dan swasta harus mencukupi bagi penyelenggaraan upaya kesehatan, dan dikelola

secara berhasil-guna dan berdaya-guna. Pembiayaan kesehatan untuk menjamin terpelihara dan

terlindunginya masyarakat dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan, diselenggarakan secara

nasional dengan prinsip asuransi sosial dan prinsip ekuitas.

Penyelenggaraan pembangunan kesehatan dimaksud perlu didukung dengan penelitian dan

pengkajian kesehatan yang bersifat mendasar, luas dan terjangkau.

4. Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan


Pelayanan kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat

tidak akan terwujud apabila tidak didukung oleh sumber daya manusia kesehatan yang

mencakupi jumlahnya, dan professional, yaitu sumber daya manusia kesehatan yang mengikuti

perkembangan IPTEK, menerapkan nilai-nalai moral dan etika profesi yang tinggi. Semua

tenaga kesehatan dituntut untuk selalu menjunjung tinggi sumpah dan kode etik profesi.

Dalam pelaksanaan strategi ini dilakukan perencanaan kebutuhan dan penentuan standar

kompetensi tenaga kesehatan, pengadaan tenaga kesehatan, dan pendayagunaan tenaga kesehatan

serta pembinaan dan pengawasan sumber daya manusia kesehatan, upaya pengadaan tenaga

kesehatan di Indonesia dalam era desentralisasi dan globalisasi.


Upaya pengadaan ini dilakukan melalui pendidikan tenaga kesehatan dan pelatihan SDM

kesehatan. Pendayagunaan tenaga kesehatan antara lain meliputi: distribusi tenaga kesehatan

secara merata dan peningkatan karier dari tenaga kesehatan tersebut. Pembinaan dan pengawasan

tenaga kesehatan dilakukan melalui peningkatan komitmen dan legislasi yang meliputi antara

lain : sertifikasi, uji kompetensi, registrasi dan perijinan (licensing) tenaga kesehatan. Disamping

itu, penting dilakukan upaya untuk pemenuhan hak-hak tenaga kesehatan.

5. Penanggulangan Keadaan Darurat Kesehatan

Keadaan darurat kesehatan dapat terjadi karena bencana, baik bencana alam maupun

bencana karena ulah manusia, termasuk konflik sosial. Keadaan darurat kesehatan akan

mengakibatkan dampak yang luas, tidak saja pada kehidupan masyarakat didaerah bencana

namun juga pada kehidupan bangsa dan Negara. Oleh karenanya penanggulangan keadaan

darurat kesehatan yang mencakup upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan,

dilakukan secara komprehensif, mitigasi serta didukung kerjasama lintas sektor dan peran aktif

masyarakat.
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Permasalahan kesehatan di Indonesia memang bukanlah hal yang mudah untuk diselesaikan

dengan cepat. Oleh karena itu, untuk mewujudkan tercapai nya keberhasilan Idonesia Sehat 2025

nantinya, maka perlu adanya peran aktif dari masyarakat Indonesia sendiri mengenai kesadaran

tentang pentingkesehatan bagi dirinya. Dan diperlukan kontribusi positif sector pembangunan

lainnya, agar program Pembangunan Nasional dapat berjalan dengan semestinya.

B. Saran

1. Bagi pemerintah

Sebaiknya pemerintah dapat menjalankan program pembangunan kesehatan secara tepat

dan sesuai dengan anggaran yang telah ditetapkan, tanpa adanya kecurangan yang dapat

merugikan masyarakat Indonesia.

2. Bagi petugas kesehatan

Sebaiknya petugas kesehatan dapat memberikan pelayanan kesehatan dengan professional

sesuai dengan standar, tanpa membeda-bedakan antara pasien yang satu dengan yang lainnya.

Serta mereka perlu meningkatkan kualitas pelayanan, dengan terus mengikuti perkemangan ilmu

pengetahuan dalam bidang kesehatan.


DAFTAR PUSTAKA

http://perpustakaan.depkes.go.id:8180/bitstream//123456789/2098/2/
Diposting oleh Istikomah di 08.00
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

3 komentar:

1.

Sadia Mahtelu17 Maret 2016 04.03

setuju biar indonesia lebih sehat dan mengurangi angka kematian di indonesia

Balas

Balasan

1.

Istikomah19 Maret 2016 04.40

terima kasih dah berkunjung ke sini ^-^

Balas

2.

ramonasigmarlatu17 Mei 2018 04.10

ya saya setuju! karna dengan visi ini indonesia kedepannya mungkin akan lebih baik lagi

Balas

Muat yang lain...


Posting Lama Beranda
Langganan: Posting Komentar (Atom)
[soundcloud url="https://api.soundcloud.com/tracks/254370997"
params="auto_play=true&hide_related=false&show_comments=true&show_user=true&show_r
eposts=false&visual=true" width="100%" height="450" iframe="true" /]

Mengenai Saya
Istikomah
Lihat profil lengkapku

Arsip Blog
 ▼ 2015 (3)
o ▼ Desember (3)
 MAKALAH INDONESIA SEHAT 2025
 MANAJEMEN PELAYANAN KEBIDANAN DI POLINDES
 Suitainable Development (SDG's)
Sehat menjadi anugerah terbesar untuk manusia dalam menjalani kehidupan. Manusia
ditakdirkan untuk terus berusaha sehat agar bisa melaksanakan aktivitas sehari-hari. Namun,
risiko sakit akan selalu membayangi. Salah satu penyebab sakit adalah pola gaya hidup manusia
itu sendiri. Seiring perkembangan zaman dan teknologi yang semakin memudahkan manusia
menjalani aktivitasnya, terdapat risiko apabila kita terlalu dimanjakan oleh fasilitas tersebut.

Pola Hidup (tak) Sehat

Kemajuan teknologi yang memungkinkan aktivitas kita berada dalam genggaman, contohnya,
lapar tinggal klik aplikasi, bersih-bersih rumah tinggal klik aplikasi juga; hal ini membuat
manusia kurang melakukan aktivitas fisik. Manusia tipe ini bisa dipastikan juga malas
berolahraga. Terlebih jika kurang mengkonsumsi buah dan sayur atau sering mengonsumsi
makanan gorengan dan berlemak, akan meningkatkan risiko penyakit dalam tubuh. Lalu
bagaimana cara kita hidup sehat?

Dalam acara Temu Blogger Kesehatan Provinsi Jawa Barat yang diselenggarakan di Bandung
pada 21 April 2017, drg. Oscar Primadi, MPH menyampaikan program GERMAS (Gerakan
Masyarakat Hidup Sehat) yang digagas Kementrian Kesehatan. Oscar yang menjabat sebagai
Kepala Biro Komunikasi & Pelayanan Masyarakat Kementrian Kesehatan mengutarakan
setidaknya ada 7 langkah yang bisa dilakukan masyarakat dalam rangka membiasakan pola
hidup sehat. Apa sajakah itu?

1. Melakukan Aktivitas Fisik

Pekerjaan rumah seperti mencuci piring, mencuci pakaian, mengepel lantai dan lain sebagainya
bisa dikategorikan aktivitas fisik. Mulailah dengan melakukan aktivitas tersebut setiap hari.
Lebih baik jika ditambah olahraga secara rutin. Lari pagi atau jalan kaki pun bisa dijadikan
aktivitas rutin.

2. Mengonsumsi Sayur dan Buah

Memperbanyak konsumsi sayur-sayuran dan buah-buahan. Mengurangi makanan junkfood dan


minuman bersoda.

3. Tidak Merokok

Mulailah secara perlahan untuk berhenti merokok. Jika tidak bisa sendiri, minta bantunlah
kepada ahli hipnosis untuk menghentikannya. Beberapa teman saya pun ada yang berhasil. Pada
dasarnya jika ada kekuatan dari diri sendiri untuk berhenti merokok, maka hal ini tak mustahil
untuk dilakukan.

4. Tidak Mengonsumsi Alkohol

Sama halnya seperti rokok, maka minum minuman beralkohol pun harus dihentikan.

5. Memeriksa Kesehatan Secara Rutin


Medical Checkup sangat penting dilakukan oleh setiap individu. Mendatangi rumah sakit
bukanlah hanya saat kita sakit, justru saat kita (merasa) sehat. Sehingga bibit-bibit penyakit yang
mungkin akan timbul di kemudian hari akan lebih mudah terdeteksi secara dini.

6. Membersihkan Lingkungan

Bersama-sama dengan tetangga melakukan kerja bakti membersihkan lingkungan minimal


sebulan sekali. Selain untuk hidup sehat juga akan mempererat tali silaturahim antar sesama
anggota masyarakat.

7. Menggunakan Jamban

Mungkin terdengar aneh, tapi faktanya masih banyak daerah di Indonesia yang tidak
menggunakan jamban sebagai tempat pembuangan. Penduduk tersebut masih banyak yang
menggunakan sungai sebagai aktivitas mencuci pakaian, mencuci piring, mandi, pun buang air
besar. Tentunya hal ini menimbulkan risiko penyakit yang diakibatkan oleh kuman.

Dari 7 kegiatan Germas di atas, 3 kegiatan menjadi fokus utama Kementrian Kesehatan.
Melakukan aktivitas fisik, mengonsumsi buah dan sayur serta memeriksa kesehatan secara
berkala adalah yang diutamakan pada gerakan tahun 2017 ini.

Lalu sebenarnya apa tujuan Germas?

Jelas tujuannya adalah untuk hidup sehat. Hidup sehat ini berdampak pada banyak hal seperti
kesehatan terjaga, aktivitas semakin produktif, lingkungan bersih dan tentunya biaya berobat
akan berkurang.

Oleh karenanya, mari kita laksanakan langkah germas mulai dari diri kita sendiri dan lingkungan
terdekat kita.