Anda di halaman 1dari 32

Nama : Kevi Menggala

Kelas : Kamis, 12.45 – 14.25 WIB (02)


Tugas : Resume Geokimia Ekplorasi Mineral

Prospek Barisan porfiri (Bersama, "Proyek Barisan") terletak di Kabupaten


Aceh Tengah dan Gayo Lues di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam di
Sumatra barat laut, Indonesia.

Pada Prospek Barisan terletak di Kabupaten Aceh Tengah dan Gayo Lues
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), di barat laut Sumatra, Indonesia
(Gambar 1). Proyek Barisan mengandung sejumlah prospek tembaga-emas
porphyry yang diidentifikasi - Tengkereng Atas dan Bawah, Atas, Tengah dan
Bawah Ise-Ise, Bahu, Sekuelen - yang dieksplorasi oleh PTLMR dan PTGMR dari
2007 ketika mereka dimiliki oleh EAMC.

Gambar 1. Lokasi dari Properti Barisan di Sumatra Utara, Indonesia.


(Gambar disediakan oleh BGC; Februari 2013).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 1


LMR COORDINATE – 2012 (Post
2011 Relinquishment)
Reference No Longitude East Latitude North
BLOK I
1 97° 0' 14.46" 4° 28' 54.32"
2 97° 0' 41.62" 4° 28' 54.32"
3 97° 0' 41.62" 4° 29' 55.89"
4 97° 2' 40.66" 4° 29' 55.89"
5 97° 2' 40.66" 4° 30' 55.78"
6 97° 8' 48.85" 4° 30' 55.78"
7 97° 8' 48.85" 4° 29' 24.21"
8 97° 10' 0.22" 4° 29' 24.21"
9 97° 10' 0.22" 4° 24' 46.76"
10 97° 12' 51.51" 4° 24' 46.76"
11 97° 12' 51.51" 4° 18' 46.61"
12 97° 15' 57.50" 4° 18' 46.61"
13 97° 15' 57.50" 4° 11' 32.20"
14 97° 14' 15.90" 4° 11' 32.20"
15 97° 14' 15.90" 4° 11' 45.40"
16 97° 14' 10.10" 4° 11' 45.40"
17 97° 14' 10.10" 4° 11' 53.70"
18 97° 14' 3.70" 4° 11' 53.70"
19 97° 14' 3.70" 4° 12' 6.80"
20 97° 13' 56.90" 4° 12' 6.80"
21 97° 13' 56.90" 4° 12' 17.60"
22 97° 13' 51.00" 4° 12' 17.60"
23 97° 13' 51.00" 4° 12' 32.20"
24 97° 13' 44.10" 4° 12' 32.20"
25 97° 13' 44.10" 4° 12' 46.40"
26 97° 13' 39.20" 4° 12' 46.40"
27 97° 13' 39.20" 4° 12' 59.50"
28 97° 13' 34.40" 4° 12' 59.50"
29 97° 13' 34.40" 4° 13' 17.20"
30 97° 13' 29.00" 4° 13' 17.20"
31 97° 13' 29.00" 4° 14' 11.48"
32 97° 12' 54.94" 4° 14' 11.48"

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 2


Tabel 1. Deskripsi Blok 1, IUP Linge. (Datum WGS 84).

33 97° 12' 54.94" 4° 14' 43.14"


34 97° 12' 25.07" 4° 14' 43.14"
35 97° 12' 25.07" 4° 15' 17.65"
36 97° 12' 0.90" 4° 15' 17.65"
37 97° 12' 0.90" 4° 15' 49.86"
38 97° 10' 51.17" 4° 15' 49.86"
39 97° 10' 51.17" 4° 16' 15.05"
40 97° 10' 13.30" 4° 16' 15.05"
41 97° 10' 13.30" 4° 18' 0.12"
42 97° 6' 15.01" 4° 18' 0.12"
43 97° 6' 15.01" 4° 19' 26.24"
44 97° 4' 41.48" 4° 19' 26.24"
45 97° 4' 41.48" 4° 21' 43.79"
46 97° 3' 16.38" 4° 21' 43.79"
47 97° 3' 16.38" 4° 23' 16.14"
48 97° 2' 7.97" 4° 23' 16.14"
49 97° 2' 7.97" 4° 22' 42.23"
50 97° 1' 18.74" 4° 22' 42.23"
51 97° 1' 18.74" 4° 22' 21.70"
52 97° 0' 14.46" 4° 22' 21.70"

Tabel 2. Deskripsi Blok 2, IUP Linge. (Datum WGS 84).

BLOK II
Reference No Longitude East Latitude North
1 96° 57' 50.70" 4° 10' 36.00"
2 96° 59' 44.90" 4° 10' 36.00"
3 96° 59' 44.90" 4° 10' 27.30"
4 96° 59' 39.20" 4° 10' 27.30"
5 96° 59' 39.20" 4° 10' 19.90"
6 96° 59' 32.30" 4° 10' 19.90"
7 96° 59' 32.30" 4° 10' 15.50"
8 96° 59' 25.00" 4° 10' 15.50"
9 96° 59' 25.00" 4° 10' 8.20"
10 96° 59' 16.70" 4° 10' 8.20"
11 96° 59' 16.70" 4° 10' 1.90"
12 96° 59' 6.90" 4° 10' 1.90"

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 3


13 96° 59' 6.90" 4° 9' 53.60"
14 96° 58' 55.20" 4° 9' 53.60"
15 96° 58' 55.20" 4° 9' 48.40"
16 96° 58' 35.10" 4° 9' 48.40"
17 96° 58' 35.10" 4° 9' 52.60"
18 96° 58' 24.30" 4° 9' 52.60"
19 96° 58' 24.30" 4° 9' 58.50"
20 96° 58' 14.60" 4° 9' 58.50"
21 96° 58' 14.60" 4° 10' 8.20"
22 96° 58' 5.80" 4° 10' 8.20"
23 96° 58' 5.80" 4° 10' 19.00"
24 96° 57' 56.90" 4° 10' 19.00"
25 96° 57' 56.90" 4° 10' 28.70"
26 96° 57' 50.70" 4° 10' 28.70"

Tabel 3. Deskripsi IUP Gayo. (Datum WGS 84).

GMR COORDINATE – 2012 (Post


2012 Relinquishment)
Reference No Longitude East Latitude North
1 97° 0' 33.91" 4° 4' 23.80"
2 97° 3' 13.03" 4° 4' 23.80"
3 97° 3' 13.03" 4° 6' 25.69"
4 97° 4' 51.99" 4° 6' 25.69"
5 97° 4' 51.99" 4° 4' 56.6"
6 97° 11' 4.4" 4° 4' 56.6"
7 97° 11' 4.4" 4° 9' 12.0"
8 97° 10' 29.9" 4° 9' 12.0"
9 97° 10' 29.9" 4° 11' 59.3"
10 97° 11' 30.9" 4° 11' 59.3"
11 97° 11' 30.9" 4° 12' 47.3"
12 97° 12' 59.60" 4° 12' 47.3"
13 97° 12' 59.60" 4° 13' 17.2"
14 97° 13' 20.7" 4° 13' 17.2"
15 97° 13' 20.7" 4° 12' 59.2"
16 97° 13' 29.7" 4° 12' 59.2"
17 97° 13' 29.7" 4° 12' 27.6"
18 97° 13' 41.1" 4° 12' 27.6"
19 97° 13' 41.1" 4° 11' 57.5"

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 4


20 97° 13' 55.7" 4° 11' 57.5"
21 97° 13' 55.7" 4° 11' 30.7"
22 97° 14' 12.0" 4° 11' 30.7"
23 97° 14' 12.0" 4° 11' 4.7"
24 97° 14' 23.2" 4° 11' 4.7"
25 97° 14' 23.2" 4° 4' 18.19"
26 97° 15' 48.14" 4° 4' 18.19"
27 97° 15' 48.14" 4° 3' 8.8"
28 97° 20' 57.1" 4° 3' 8.8"
29 97° 20' 57.1" 4° 0' 54.83"
30 97° 25' 58.04" 4° 0' 54.83"
31 97° 25' 58.04" 3° 57' 7.65"
32 97° 24' 36.96" 3° 57' 7.65"
33 97° 24' 36.96" 3° 56' 2.71"
34 97° 21' 39.12" 3° 56' 2.71"
35 97° 21' 39.12" 3° 57' 7.49"
36 97° 19' 28.92" 3° 57' 7.49"
37 97° 19' 28.92" 3° 57' 55.65"
38 97° 16' 46.82" 3° 57' 55.65"
39 97° 16' 46.82" 3° 59' 16.1"
40 97° 14' 36.5" 3° 59' 16.1"
41 97° 14' 36.5" 4° 1' 14.7"
42 97° 13' 1.45" 4° 1' 14.7"
43 97° 13' 1.45" 4° 2' 15.65"
44 97° 8' 56.23" 4° 2' 15.65"
45 97° 8' 56.23" 4° 3' 20.22"
46 97° 4' 4.69" 4° 3' 20.22"
47 97° 4' 4.69" 4° 2' 30.45"
48 97° 0' 33.91" 4° 2' 30.45"

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 5


Gambar 2. Area penggunaan lahan dan lokasi prospek di IUP Linge dan Gayo.
(Gambar disediakan oleh BGC dengan data yang bersumber dari Departemen
Kehutanan; Februari 2013. Datum WGS84, UTM zone 47N).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 6


1. PENDAHULUAN

Survei geologi dan geokimia yang disponsori pemerintah dilakukan secara


berkala dari awal 1900-an hingga pertengahan 1970-an. Pada saat itu, Proyek
Sumatra Utara didirikan oleh Institut Ilmu Geologi dan Administrasi Pembangunan
Luar Negeri Inggris dan rekan-rekan Indonesia dari Direktorat Sumber Daya
Mineral untuk melakukan pemetaan geologi pengintaian sistematis dengan prospek
geokimia regional. Pekerjaan ini membentang dari periode 1975 hingga 1980 dan
menghasilkan serangkaian peta geologi pada skala 1: 250.000, dengan laporan
geologi dan geokimia yang menyertainya (misalnya, Bennett et al., 1981; Cameron
et al., 1983), sebagai serta publikasi jurnal (misalnya, Page & Young, 1981).
Barisan Gold Corporation ("BGC") memiliki 80% hak kepemilikan
langsung di PT Linge Mineral Resources ("PTLMR"), pemilik Linge Izin Usaha
Pertambangan ("IUP") dan 80% saham langsung di PT Gayo Sumber Daya Mineral
(“PTGMR”), pemilik IUP Gayo. BGC adalah satu-satunya manajer Proyek Barisan
dan bertanggung jawab untuk sepenuhnya mendanai biaya eksplorasi Proyek
Barisan hingga tahap kelayakan yang layak bankable. Dua perusahaan lokal
Indonesia memiliki sisa 20% bunga langsung di masing-masing PTLMR dan
PTGMR. BGC mewarisi kepentingannya dalam Proyek Barisan dari East Asia
Minerals Corporation (“EAMC”) pada 30 Juni 2011. EAMC mempertahankan
royalti pelapisan royal bersih sebesar 1,5% untuk kepentingan ekuitas BGC di
masing-masing PTLMR dan PTGMR.
Sejak BGC mengakuisisi Proyek Barisan, pekerjaannya terdiri dari survei
magnetik dan radiometrik yang didukung oleh helikopter yang mencakup prospek
porfiri serta pemetaan, pengambilan sampel batuan dan serta pengeboran berlian di
prospek porfirian Sekuelen. Data magnetik dan radiometrik belum ditafsirkan
secara rinci tetapi memiliki potensi untuk memberikan informasi penting pada
kontrol struktural mineralisasi dan akhirnya memberikan target untuk eksplorasi
masa depan. Program pengeboran di prospek Sekuelen, yang dirancang untuk
menguji geokimia permukaan anomali, tidak mengalami mineralisasi atau
perubahan signifikansi.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 7


1.1. PROSPEK BARISAN PORFIRI

Kegiatan eksplorasi berikut dilakukan pada prospek porfiri Barisan oleh EAMC :
• Pemetaan geologi regional, rock chip dan saluran sampling di bawah dan atas
Tengkereng, atas dan Tengah Ise Ise dan Prospek Bahu.
• Tanah survei magnetik selama Bawah dan prospek Tengkereng atas (49,65 km
garis) dan Prospek Bahu (36,275 km garis).
• Berlian pengeboran di Tengkereng bawah, Tengkereng atas dan atas Prospek Ise
Ise - lima lubang di bawah.
Tengkereng, termasuk tiga ditinggalkan karena alasan teknis, untuk 1,338.3 m,
tiga lubang di atas Tengkereng, termasuk satu ditinggalkan karena alasan teknis,
untuk 1,436.25 m dan satu lubang di atas Ise Ise untuk 800,95 m.
• Pemeriksaan lapangan pengintaian dari anomali magnetik dan anomali aliran
geokimia sejarah dalam Gayo IUP.

Pengeboran di Prospek Tengkereng atas menunjukkan bahwa signifikan


porfiri gaya goldcopper mineralisasi - 646 m di 0,39 g / t Au dan 0,21% Cu di
UTD002 lubang - diperpanjang hingga kedalaman lebih dari 600 m dan, jika
terbatas pada plug mengganggu seperti tubuh, lebih diameter lebih dari 350 m.
pengeboran juga menunjukkan mineralisasi akan dikategorikan, menjadi emas kaya
di kedalaman dan tembaga kaya lebih tinggi sistem. Pengeboran di Prospek
Tengkereng bawah berpotongan nilai sedikit lebih rendah daripada di Tengkereng
atas menunjukkan bahwa mineralisasi emas-tembaga dan terkait porfiri perubahan
gaya diperluas ke kedalaman lebih dari 430 m dan lebih diameter lebih dari 250 m.
Pengeboran di prospek Atas Ise Ise, berpotongan rendah kelas tembaga dan
mineralisasi emas (sampai 0,25% Cu dan 0,65 ppm Au) terkait dengan perubahan
porfiri-gaya di atas lebar signifikan. Pada prospek porfiri emas tembaga lainnya
dalam Proyek Barisan, seperti Ise Ise tengah dan Bahu, program pemetaan, rock
dan saluran sampling, menegaskan hasil penjelajah sebelumnya, seperti CRA
Eksplorasi dan Utara Limited.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 8


Pengeboran di Prospek Tengkereng bawah berpotongan nilai sedikit lebih
rendah daripada di Atas Tengkereng tapi menunjukkan bahwa mineralisasi emas-
tembaga dan terkait porfiri perubahan gaya diperluas ke kedalaman lebih dari 430
m dan lebih diameter lebih dari 250 m. Pengeboran di Prospek Ise Ise atas,
berpotongan rendah kelas tembaga dan mineralisasi emas (sampai 0,25% Cu dan
0,65 ppm Au) terkait dengan perubahan porfiri-gaya di atas lebar signifikan. Pada
prospek porfiri emas-tembaga lainnya dalam Proyek Barisan, seperti Tengah Ise Ise
dan Bahu, program pemetaan, rock dan saluran sampling, menegaskan hasil
penjelajah sebelumnya, seperti CRA Eksplorasi dan Utara Limited.

2. GEOLOGI SETTING
Prospek porfiri Barisan terletak pada Neogen mineralisasi magmatik busur
Sumatera. Sumatera membentuk margin barat daya Sundaland, yang merupakan
perpanjangan dari lempeng benua Eurasia. Sumatera dianggap terdiri dari fragmen
dari lempeng benua dan busur vulkanik yang berasal dari pecahnya Gondwana
selama Late Palaeozoic dan Mesozoikum (Barber dan Gagak, 2003).
Pengaturan tektonik Sumatera terdiri dari beberapa berarah barat laut
elemen tektonik, yang dari barat daya ke timur laut adalah zona subduksi, baskom
kedepan-busur, ruang bawah tanah kompleks pra-Tersier, Sistem Sesar Sumatra,
cekungan back-arc dan Sundaland benua kerak (Barber et al, 2005). Kuarter dan
batuan vulkanik dan gunung api Terbaru membentuk tepi barat daya pulau.
Di Sumatera Utara, dimana Proyek Barisan terletak, Permo-Karbon
basement batu terdiri argillites, batu pasir, kuarsit dan batu kapur dari Tapanuli dan
Peusangan Grup. Atasnya batuan ini sub-aerial ke kumpulan busur samudera
dikenal sebagai Woyla Group, yang baik bertambah, atau emplaced ke, proto
Sundaland sisi selatan selama Mesozoikum (Cameron et al, 1983;. Carlile &
Mitchell, 1994; Barber, 2000 ). periode berikut naik dan erosi parsial ruang bawah
tanah batu kawasan menjalani sedimentasi di kedua sisi Barisan Pegunungan dari
Tersier seterusnya (Cameron et al., 1983).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 9


Kejadian mineral dalam Sumatera tampaknya terkait dengan setidaknya tiga
(3) busur magmatik (Carlile dan Mitchell, 1994 dan Gagak dan Van Leeuwen 2005)
- tengah sampai akhir busur Cretaceous Sumatera-Meratus di tengah; busur Neogen
Sunda-Banda sepanjang rentang pesisir barat Sumatera; dan arkuata Neogen Aceh
busur hadir hanya di Sumatera bagian timur laut. Busur Neogen Aceh tuan rumah
deposito Tangse Cu-Mo, yang Miwah tinggi-sulfidasi mineralisasi epitermal emas
dan epitermal dan kejadian porfiri Au-Cu di Pisang Mas, Sable, Woyla, Takengon
dan Barisan, yang terakhir menjadi subjek dalam laporan ini.

2.1. GEOLOGI PROPERTI


Batuan tertua di daerah Properties yang Late Carboniferous ke unit Permian
Awal Formasi Kluet (Tapanuli Group) terkena di sudut tenggara dari Linge IUP
dan di bagian tengah dari Gayo IUP. jenis batuan terdiri lemah bermetamorfosis
batulanau, arenite, dan batu kapur, serta batu tulis, sekis dan gneisses.
Selaras melapisi batuan dasar di bagian utara dari daerah tersebut
bersetubuh untuk napal besar dan phyllite Formasi Tawar dari Grup Peusangan.
Thrust ke semua unit batu tersebut, dan terkena di bagian selatan daerah, adalah
Late Jurassic untuk awal Cretaceous Woyla Group, yang sebagian besar terdiri dari
batuan ultrabasa andesit dan serpentinised Formasi Tapaktuan dan unit yang lebih
rendah dari aglomerat, breksi dan tuf . Ini batuan vulkanik secara lokal diselingi
dengan batu kapur reefal. Suksesi sedimen tersier, yang menempati sebagian besar
wilayah Properties, yang diwakili oleh Oligosen Akhir untuk Miosen Rampong dan
Bambo Formasi. Mereka terdiri dari batu pasir interbedded, batulanau dan
batulempung, bersama-sama dengan kejadian lokal serpih dan batu vulkanik atau
batulempung piritik hitam.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 10


Magmatisme di daerah diwakili oleh Doson kompleks biotit granit seluas
sekitar 30 km 2 di bagian timur dari Linge IUP. kusen andesit, tanggul dan
piroklastik terjadi sebagai tubuh kecil-volume, sebagian besar di selatan. Luar
daerah, badan mengganggu diwakili oleh biotit granit ke utara, Sebajadi komposit
batholith (granodiorit ke tanggul aplite) ke timur, dan, biotit-hornblende
granodioritun-bernama kecil ke barat. Porfiri mineralisasi tembaga-emas di prospek
Tengkereng dikaitkan dengan saham beberapa kompleks mengganggu diterobos ke
dalam batuan vulkanik andesit, sedimen gunung api, batulanau dan batugamping
Formasi Mesozoikum Kenyaaran vulkanik dianggap berasal dari Grup Woyla. Usia
intrusi tidak pasti namun diperkirakan Miosen.

3. JENIS DEPOSIT
Berkembang dengan baik porfiri mineralisasi tembaga-emas hadir di
Tengkereng bawah, Tengkereng atas dan atas prospek IseIse mana telah
dikonfirmasi oleh pengeboran. Pada prospek Bahu dan Ise Ise (bawah dan tengah)
program pemetaan dan terkait batu dan saluran sampling telah menunjukkan adanya
batuan diorit porfiritik diubah dan mineralisasi dengan karakteristik porfiri gaya
mineralisasi tembaga-emas dengan kemungkinan epithermal Overprinting
disarankan oleh alterasi argilik.
Tembaga porfiri dan tembaga-emas deposito secara spasial, sementara dan
genetik terkait dengan intrusi dalam pengaturan subduksi. Mereka biasanya
menunjukkan beberapa jenis perubahan dikategorikan sekitar pluton orang tua
termasuk perubahan potasik (biotit - kalium feldspar), perubahan filik (muskovit,
klorit), argillic menengah (smektit, montmorillonite), propilitik (Epidot, klorit,
karbonat) dan argilik (kuarsa, alunit). Mereka dicirikan oleh sulfida dan bijih oksida
mineral di veinlets stockwork dan diseminasi. The daya Pasifik adalah tuan rumah
deposit porfiri Au-kaya, yang paling menonjol tambang Grasberg di Provinsi
Papua, Indonesia. Contoh lain dari deposit porfiri di Indonesia adalah Batu Hijau,
di Pulau Sumbawa.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 11


4. MINERALISASI

Kerja yang dilakukan pada Proyek Barisan oleh BGC dan, sebelum itu
EAMC, telah difokuskan pada mengevaluasi prospek porfiri Barisan yang meliputi
prospek bawah dan atas Tengkereng atas , t engah dan prospek Ise Ise , yang
prospek Bahu dan prospek Sekuelen . Lokasi dari berbagai prospek yang dijelaskan
di bawah ini ditampilkan pada Angka 2 dan 3.

Gambar 3. Lokasi prospek dalam Properti Barisan. Utara di bagian atas


gambar. (Gambar yang disediakan oleh BGC; Datum WGS84, UTM zona
47N; April 2011) . Perhatikan bahwa Barisan 1 mengacu pada Linge IUP dan
Barisan 2 ke Gayo IUP).

A. Turunkan Tengkereng Porfiri Cu-Au Prospect (4 0 11' 30” Utara, 97 0 11'


48” Timur; WGS84)

Prospek Tengkereng bawah terletak sekitar 65 km sebelah selatan-tenggara


dari desa Takengon dalam Gayo IUP ( Gambar 2 dan 3). Porfiri mineralisasi
tembaga-emas ditemukan oleh CRA Eksplorasi pada akhir 1990-an mengikuti
program eksplorasi yang melibatkan pengeboran tujuh lubang (7) bor berlian.
EAMC telah melakukan program kerja, termasuk dua lubang bor berlian sukses,
yang telah mengkonfirmasi hasil CRA dan memberikan informasi lebih lanjut
tentang geologi dan mineralisasi (lihat Pengeboran bagian).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 12


Prospek geologi didominasi oleh sangat diubah porfiri diorit yang telah
diterobos gunungapi andesitik, sedimen gunung api danbatugamping Formasi
Mesozoikum Kenyaran vulkanik. Kemudian volkanik lokal berbaring di atas diorit
tersebut.
Sampling dan pengeboran oleh EAMC telah menunjukkan bahwa luas,
emas moderat-grade dan mineralisasi tembaga di-host dalamdiubah diorit porfiri.
Perubahan ini didominasi kuarsa-alunit-liat-besi oksida (lanjutan argillic
perubahan) di bagian atas dari system penilaian dalam kuarsa-ilit-serisit-pirit
(perubahan filik) di kedalaman. urat kuarsa manis mengandung jumlah variabel
pirit, sejumlah kecil kalkopirit dan jejak kalkosit, covellite dan bornit. magnetit
kecil hadir sebagai disseminations dan di pembuluh darah.
pengeboran juga menunjukkan bahwa porfiri gaya mineralisasi yang
signifikan hadir untuk kedalaman lebih dari 430 m di bawah kerah bor dan mungkin
memiliki diameter lebih dari 250 m. Lebih pengeboran diperlukan untuk
menggambarkan tingkat penuh mineralisasi.

B. Prospek Porfiri Cu – Au di Ise Ise Atas (4 0 11' 57” Utara, 97 0 12' 43”
Timur; WGS84).
Prospek Tengkereng atas terletak sekitar 1,8 km timur laut dari prospek
Bawah Tengkereng ( Gambar 3). Pengaturan geologi sangat mirip dengan yang di
bawah Tengkereng dan adalah mungkin bahwa dua sistem terkait di bawah urutan
penutup vulkanik. Tengkereng atas prospek dievaluasi oleh CRA Eksplorasi pada
pertengahan tahun 1990 dengan program eksplorasi yang termasuk pengeboran
berlian. Kerja yang dilakukan oleh EAMC untuk menindaklanjuti kerja CRA
sebelumnya telah terdiri dari pemetaan geologi, pengambilan sampel dan
pengeboran dua lubang berlian (lihat Pengeboran bagian).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 13


Luas, emas moderat-grade dan mineralisasi tembaga dikaitkan dengan urat
kuarsa dan stockwork yang secara lokal membentukbreksi dalam diubah intens
diorit porfiri. Perubahan ini terdiri dari argilik di singkapan dan di bagian atas dari
sistem dan campuran alterasi argilik dan filik lebih dalam sistem. mineral sulfida,
yang terdiri dari pirit, kalkopirit minor dan covellite dan melacak jumlah kalkosit
terjadi baik di urat kuarsa dan sebagai penyebaran seluruh bebatuan. Kedua lubang
bor selesai EAMC di Prospek Tengkereng atas telah menunjukkan bahwa porfiri
gaya mineralisasi emas-tembagayang signifikan meluas ke kedalaman lebih dari
600 m di bawah kerah bor dan, jika terbatas pada tubuh plug-seperti
mengganggu,memiliki diameter lebih dari 350 m. pengeboran lebih lanjut
diperlukan untuk menentukan dimensi, luas dan bentuk tubuh mineralisasi.

C. Prospek Porfiri Cu – Au di Ise Ise Atas (4 0 12' 59” Utara, 97 0 13' 22”
Timur; WGS84).
Prospek Geologi ini yang terletak sekitar 2,5 km timur laut dari Tengkereng
Atas (Gambar 3), didominasi oleh empat saham dioritik mulai dari berbutir kasar,
melalui media berbutir dan porfiritik, denda varian berbutir yang telah diterobos ke
dalam Formasi Kenyaran vulkanik. CRA Eksplorasi dievaluasi prospek ini selama
kampanye eksplorasi pada pertengahan tahun 1990 dan menyelesaikan jumlah
terbatas pengeboran.
Pemetaan dan pengambilan sampel yang dilakukan oleh EAMC
mengkonfirmasikan adanya anomali emas dan mineralisasi tembaga
diselenggarakan oleh diorit berubah. Perubahan yang terkait terdiri dari kuarsa-
serisit-pirit kejadian awal overprinted oleh silisifikasi luas dan stockwork kuarsa-
pirit. Luas, kelas rendah emas dan mineralisasi tembaga sejak itu telah dikonfirmasi
oleh EAMCs lubang bor (lihat Butir 10, yang Pengeboran bagian).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 14


D. Prospek Porfiri Cu – Au di Bahu (4 0 14' 50” Utara, 97 0 13' 28” Timur;
WGS84)

Prospek ini terletak sekitar 3,5 km sebelah utara dari Ise Ise Atas ( Gambar
3). Pekerjaan yang dilakukan oleh EAMC, untuk menindaklanjuti hasil yang
menggembirakan oleh penjelajah sebelumnya, telah terdiri dari pemetaan geologi,
batu-chip dan saluran sampling dan survei magnetik tanah.
Pelaksanaan ini telah diuraikan area yang luas (2,3 km x 1 km) dari
perubahan porfiri diorit dan melampirkan sedimen. Perubahan terdiri dari ± kuarsa-
serisit-pirit ilit overprinted oleh gaya argilik dan argilik struktural dikendalikan.
Kuarsa-pirit urat dan stockwork hadir dan kemungkinan tuan rumah nilai moderat
mineralisasi emas yang telah diidentifikasi dari batu dan saluran sampling; 46 m di
0,72 g / t Au dan 268 ppm Cu, dan 30 m pada 0,71% Au dan 341 ppm Cu menjadi
beberapa contoh yang lebih baik.

E. Prospek Porfiri Cu – Au di Ise Ise Tengah (4 0 15' 36” Utara, 97 0 12' 11”
Timur; WGS84).

Prospek ini terletak sekitar 4 km barat laut dari Ise Ise Atas ( Gambar 3).
pemetaan geologi, batu-chip dan saluran sampling oleh EAMC telah digariskan
diubah dan emas-tembaga mineralisasi diorit dan diorit kuarsa di area seluas 1.200
mx 500 m. Mineral alterasi yang telah diakui maju argillic, kuarsa-tanah liat-pirit
(lokal filik), argilik dan propilitik. urat kuarsa mengandung gula dan vena silika-
alunit yang hadir. Sulfida yang telah dicatat adalah pirit dan chacocite minor,
covellite dan kalkopirit. Hasil terbaik dilaporkan dari saluran sampling sampai saat
ini adalah 10 m di 0,17 g / t Au dan 0,21% Cu.

F. Turunkan Ise Ise Porfiri Cu-Au-Mo Prospect Prospek Porfiri Cu-Au-Mo


di Ise Ise (4 0 16' 23” Utara, 97 0 10' 32” Timur; WGS84).

Prospek ini terletak sekitar 6 km barat laut dari Upper Ise Ise ( Gambar 3)
dan didefinisikan oleh anomali tanah emas-tembaga-molybdenum sejarah (EAMC
2008 laporan tahunan). BGC belum melakukan setiap eksplorasi pekerjaan penting
di prospek ini.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 15


G. Prospek Porfiri Cu-Au di Sekuelen (4 0 2' 16” Utara, 97 0 14' Timur;
WGS84)
Prospek ini terletak sekitar 16 km sebelah selatan dari prospek Atas
Tengkereng. Pemetaan yang dilakukan oleh BGC mengkonfirmasikan adanya
saham dan tanggul porfiri diorit dalam batupasir dan siltstones usia tersier dengan
indikasi moderat untuk filik yang kuat, argilik dan alterasi argilik intermediate
dengan minor urat stockwork kuarsa. Tanah dan chip sampling batuan kembali
sedikit lebih tinggi Cu dan Mo nilai-nilai (hingga 527 ppm dan 90 ppm masing-
masing) dan didefinisikan tanah tembaga yang koheren anomali (> 100 ppm Cu)
yang disediakan target mondar-mandir pengujian bor. BGC menyelesaikan dua
lubang bor di Sekuelen pada tahun 2012, baik yang dikonfirmasi emas material dan
mineralisasi tembaga (lihat Butir 10, yang Pengeboran bagian, dan Gambar 4).

Gambar lokasi menunjukkan lubang bor 4. Rencana pada prospek Sekuelen.


salib merah mewakili vena pekerjaan saham. (Gambar yang disediakan oleh
BGC; Februari 2013. Datum WGS84, UTM zona 47N).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 16


5. EKPLORASI

Di pekerjaan eksplorasi yang dilakukan oleh EAMC telah terdiri dari survei
aeromagnetik, survei magnetik tanah, survei polarisasi induksi, sampling dan
pengeboran. Tujuh lubang bor telah diselesaikan pada porphyries Barisan; dua di
bawah Tengkereng, dua di Atas Tengkereng, satu di atas Ise Ise dan dua di
Sekuelen. Hasil dari banyak karya ini telah dilaporkan dalam beberapa detail dalam
sebelumnya Laporan Teknis (McLean, 2011a dan McLean, 2011b) dan disajikan
lagi di bawah.

5.1. SURVEY AEROMAGNETIK


Disebuah survei aeromagnetik selesai di atas lahan seluas 220 km 2 yang
meliputi bagian tenggara dari Linge IUP dan bagian utara-timur Gayo IUP
(Gambar 5). Survei ini dirancang untuk mencakup semua Barisan porfiri prospek
tembaga-emas yang ada. Data radiometrik juga dikumpulkan dari survei. Survei
selesai pada Juli 2011. Data magnetik dan radiometrik dikumpulkan untuk
membantu dalam identifikasi kontrol struktural dan geologi pada mineralisasi dan
memberikan target tambahan untuk eksplorasi di masa depan.
Survei ini melibatkan pengumpulan data oleh kontraktor GPX Survei,
menggunakan helikopter, pada baris berorientasi timur utara berjarak pada 100 m.
Sekitar 2303 line-km data dikumpulkan pada ketinggian sensor nominal 60 m di
atas medan. Gambar 5 menyajikan gambar dari Analytical Sinyal untuk data
magnetik yang jelas menunjukkan laut yang kuat tren gandum struktural melalui
daerah prospek. Sebuah gambar dari total data yang Count (TC) radiometrik
disajikan dalam Gambar 6. Gambar ini juga menyoroti beberapa fitur struktural
sepanjang yang beberapa prospek tembaga-emas Barisan porfiri berada. BGC
belum melakukan interpretasi data yang komprehensif ini. Data yang dikumpulkan
selama survei dari altimeter telah digunakan untuk membuat model elevasi digital
(DEM). Sebuah gambar dari DEM yang disajikan dalam Gambar 7.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 17


Gambar 5. Analisis Sinyal gambar data aeromagnetik. Utara di atas angka.
Warna jalan dari biru, intensitas magnetic rendah, merah intensitas magnetik,
tinggi. (Figur yang dibuat oleh penulis dari data yang diberikan oleh BGC;
Desember 2011. Datum WGS84, UTM zona 47N).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 18


Gambar 6. Gambar data radiometrik Jumlah Count (TC). Utara di atas
angka. Warna jalan dari biru, TC rendah, merah, TC tinggi. (Gambar yang
dibuat oleh penulis dari data yang diberikan oleh BGC; Desember 2011.
Datum WGS84, UTM zona 47N).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 19


Gambar 7. Gambar model elevasi digital. Utara di atas angka. Warna jalan
dari biru, elevasi rendah, putih, elevasi tinggi. (Gambar yang dibuat oleh
penulis dari data yang diberikan oleh BGC; Desember 2011 Datum WGS84,
UTM zona 47N).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 20


5.2. TANAH SURVEI MAGNETIC

Pada bulan Juni 2008 sebuah survei magnetik tanah kecil sebesar 11,8 km
garis dilakukan dan ditafsirkan oleh Elliott Geofisika selama Atas dan Bawah
Tengkereng prospek. Hasil penelitian menunjukkan tertinggi magnetik yang
tampaknya pelek terendah magnetik yang muncul bertepatan dengan porphyries
diorit mineral dan diubah yang telah berpotongan di pengeboran. Hal ini mungkin
mencerminkan zonasi magnetit dalam tubuh porfiri atau halo magnetik
dikembangkan di batuan asal untuk porfiri karena proses penyekaran. Interpretasi
EAMC menunjukkan berarah barat laut blok faulting memisahkan dua prospek
menunjukkan bahwa porfiri diorit di dua prospek yang tidak terhubung.

5.3. CONTOH
Contoh batu dan saluran sampling hasil emas dari prospek Atas dan Bawah
Tengkereng disajikan dalam Angka 8 dan 9 masing-masing. Beberapa hasil yang
lebih signifikan dari Bahu dan Tengah Ise Ise prospek telah disebut di mineralisasi
bagian atas. Program rock dan saluran sampling dan pengambilan contoh tanah grid
berbasis telah dilakukan oleh personel BGC pada prospek Sekuelen. Hasil dari 165
batu dan saluran sampel yang disediakan tingkat umumnya rendah dari Cu dan Mo.
Nilai-nilai terbaik dilaporkan adalah 527 ppm dan 90 ppm masing-masing.
Hasil dari 50 m dengan 50 m program sampling tanah berbasis grid, yang
melibatkan pengumpulan 858 sampel, disediakan beberapa anomali Cu yang
koheren (> 100 ppm), ditunjukkan pada Gambar 10, bahwa target disediakan untuk
pengeboran berlian tindak lanjut sebagaimana dimaksud dalam Pengeboran bagian
bawah.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 21


Gambar 8. Geologi dan mineralisasi emas pada prospek Atas Tengkereng.
Utara di bagian atas gambar. garis merah mewakili jalan. (Gambar dari BGC;
April 2011. Datum WGS84, zona UTM 47N).

Gambar 9. Hasil Emas dari saluran sampling perwakilan (garis ungu) pada
prospek Bawah Tengkereng. (Gambar dari BGC; April 2011. Datum WGS84,
UTM zona 47N).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 22


Gambar 10. Gambar dari Cu hasil dari pengambilan contoh tanah grid
berbasis pada prospek Sekuelen. lubang bor yang diusulkan ditunjukkan dari
yang hanya dua kemudian telah dibor. Lihat Gambar 2 untuk lokasi prospek
Sekuelen Timur. (Gambar dari BGC; Januari 2013. Datum WGS84, UTM
zona 47N).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 23


6. PROSPEK TENGKERENG ATAS dan BAWAH

Pada saat sampai delapan (8) lubang bor berlian telah berkerah di Atas dan
Bawah Tengkereng prospek. Empat lubang ini ditinggalkan karena alasan
pengeboran teknis seperti arus air yang tinggi dan kondisi tanah yang buruk. Empat
lubang, dua di setiap prospek, yang dianggap telah berhasil dibor bahkan meskipun
beberapa lubang dihentikan sebelum kedalaman target mereka karena kondisi tanah
yang buruk. Lubang-lubang sukses adalah UTD001A, UTD002, LTD001 dan
LTD002A.

Pengeboran berlian telah dikontrak untuk PT Antero Indodrill. ukuran inti


bor yang digunakan dalam pengeboran berlian adalah PQ (85 mm diameter) di
bagian lapuk atas setiap lubang dan kemudian HQ (63,5 mm diameter) untuk sisa
lubang. Sebuah triple-tabung digunakan untuk semua berjalan bor. pemulihan inti
umumnya sekitar 95% kecuali di zona lapuk, intens retak atau diubah. Survei bawah
lubang secara rutin dikumpulkan setiap 50 m bawah lubang menggunakan kamera
Eastman bawah lubang. inti telah geoteknik dan geologis login dan ditandai pada 1
m interval. Inti yang dipilih untuk pengambilan sampel dipotong setengah lebih dari
2 m interval menggunakan gergaji terhadap batuan untuk bahan bakar melakukan
dengan setengah inti dikantongi untuk pengiriman untuk analisis. Lubang-lubang
dibor untuk memvalidasi hasil pengeboran sebelumnya oleh CRA Eksplorasi dan
untuk memulai untuk menggambarkan sejauh mana sistem tembaga-emas porfiri.
Lokasi Collar dan informasi lubang bor lainnya disajikan dalam Tabel 4.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 24


Tabel 4. Bor meja untuk Hulu dan Hilir Prospek Tengkereng

HOLE_I EASTI AZIMUT D


D NORTHING NG RL H IP LOCATION Depth m
UTM
UTM 47N 47N
301546 UPPER
UTD001 464381.000 .000 1720 330 -60 TENGKERENG 92.60
UTD001 301544 UPPER
A 464371.259 .911 1718 330 -59 TENGKERENG 647.25
301543 UPPER
UTD002 464370.121 .691 1717 50 -60 TENGKERENG 696.40
299961 LOWER
LTD001 463826.531 .024 1511 180 -60 TENGKERENG 417.40
299962 LOWER
LTD002 463832.067 .061 1511 125 -60 TENGKERENG 184.60
LTD002 299961 LOWER
A 463832.399 .180 1511 125 -60 TENGKERENG 499.70
299856 LOWER
LTD003 463554.196 .581 1365 25 -65 TENGKERENG 146.30
LTD003 299868 LOWER
A 463583.200 .078 1373 25 -65 TENGKERENG 90.30

Lubang bor pada kedua prospek berhasil berpotongan emas porfiri gaya
signifikan dan mineralisasi tembaga lebih lebar bor yang cukup. Kedua lubang di
atas Tengkereng (diawali UTD) dihentikan di mineralisasi, seperti satu lubang di
bawah Tengkereng (diawali LTD). Salah satu lubang yang ditinggalkan, LTD003A,
juga berhenti di mineralisasi karena arus air yang berlebihan. Interval emas
signifikan dan mineralisasi tembaga disajikan dalam Tabel 5.
Tabel 5. signifikan emas dan bor tembaga persimpangan di Hulu dan Hilir
Tengkereng. (Tabel disiapkan dari pengumuman EAMC dan diperiksa
terhadap basis data).

Hole From To m Interval m Au g/t Cu %


No. m
UTD0 0 646.25 646.25 0.39 0.21
01A
includ 14 82 68 0.51 0.21
es
and 82 318 236 0.23 0.19
and 318 586 268 0.57 0.26
includ 354 402 48 0.91 0.35
es
and 566 586 20 0.83 0.39
UTD0 6 696.9 690.9 0.39 0.3
02

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 25


includ 6 120 114 0.41 0.19
es
and 172 340 168 0.28 0.57
includ 250 340 90 0.36 0.71
es
and 380 436 56 0.66 0.2
and 576 596 20 0.87 0.26
and 638 696.9 58.9 1.17 0.48
includ 638 678 40 1.46 0.48
es
LTD0 2.3 417.4 415.1 0.39 0.18
01

includ 90 417.4 327.4 0.45 0.23


es
LTD0 0 499.7 499.7 0.26 0.11
02

includ 134 262 128 0.5 0.22


es

Kedua lubang bor di atas Prospek Tengkereng telah menunjukkan bahwa


porfiri gaya mineralisasi emas-tembaga yang signifikan meluas ke kedalaman lebih
dari 600 m di bawah bor collar dan, jika terbatas pada tubuh plug-seperti
mengganggu, memiliki diameter lebih dari 350 m. pengeboran lebih lanjut
diperlukan untuk menentukan dimensi, luas dan bentuk tubuh mineralisasi.
pengeboran juga telah menunjukkan bahwa mineralisasi kemungkinan akan
dikategorikan menjadi emas kaya di kedalaman dan tembaga kaya lebih tinggi
sistem. The nilai yang sangat mirip dengan sistem porfiri penting tembaga-emas
lainnya di tempat lain di wilayah tersebut seperti deposit Batu Hijau dengan nilai
rata-rata 0,4 g / t Au dan 0,53% Cu.
Pada Bawah Tengkereng prospek pengeboran telah menunjukkan bahwa
mineralisasi porfiri gaya signifikan, meskipun pada sedikit lebih rendah nilai
daripada di Atas Tengkereng, hadir untuk kedalaman lebih dari 430 m di bawah
kerah bor dan mungkin memiliki diameter lebih dari 250 m. zonasi Mineral dalam
sistem ini tidak jelas seperti itu di atas Tengkereng. Lebih pengeboran diperlukan
untuk menggambarkan tingkat penuh mineralisasi.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 26


7. PROSPEK ISE ISE ATAS
Salah satu berlian lubang bor telah selesai pada prospek Ise Ise Atas oleh
EAMC untuk menindaklanjuti emas dan permukaan tembaga hasil anomali
pengambilan sampel sebelum akuisisi BGC ini properti. Lubang bor selesai pada
Maret 2011 oleh kontraktor PT Antero Indodrill menggunakan rig pengeboran AD-
1000. Hal dibor pada azimut 110o magnetik pada deklinasi 60o koordinat lubang
bor ini disajikan pada Tabel 6. ukuran inti pulih dalam lubang bor bervariasi dari
PQ di bagian atas (ke 221,1 m) melalui HQ (ke 500,6 m) ke NQ pada akhir lubang.

Tabel 6. Ise Ise Atas informasi bor prospek lubang kerah (koordinat WGS84,
UTM zona 47N).

Hole_ID Grid_ID UTM_E 47N UTM_N 47N RL Regional Final Depth m


UID001 UTM47N 302677 466250 1853.6 800.95

Dilubang berpotongan urutan mikrodiorit dan diorit dengan perubahan hadir


filik di bagian atas lubang dan ubahan di tengah dan bagian bawah lubang. Lubang
itu dihentikan di pasir propylitically diubah. Lubang itu terus sampel lebih dari dua
interval meter. Kelas rendah tembaga dan mineralisasi emas dilaporkan lebih lebar
signifikan seperti yang disajikan dalam tabel 7 dan 8. Sebagai orientasi interval
mineralisasi diketahui lebar dari interval ini tidak dapat dianggap sebagai lebar
benar.

Tabel 7. persimpangan bor signifikan lebih besar dari 0,2% Cu dari UID001
lubang bor.

Hole No. From m To m Interval m Cu %


UID001 36 60 24 0.24
68 72 4 0.25
78 108 30 0.23
212 222 10 0.22
254 266 12 0.24
280 304 24 0.22
308 322 14 0.22
336 350 14 0.23
356 410 54 0.24
602 606 4 0.24

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 27


8. PROSPEK SEKUELEN
Dua lubang bor berlian telah selesai pada prospek Sekuelen oleh BGC untuk
menindaklanjuti anomali emas dan permukaan tembaga hasil sampling. Lubang bor
telah diselesaikan Maret 2012 dan Juni 2012 masing-masing oleh kontraktor PT
Antero Indodrill menggunakan rig pengeboran ID-1800. SED-001 dibor pada
azimut 012o magnetik pada kemiringan 55o dan SED-002 dibor pada azimut 351o
magnetik pada kemiringan 56o . Koordinat lubang bor disajikan dalam dasar lubang.
9. The lokasi yang ditampilkan di Gambar 4. Inti ukuran pulih dalam lubang bor
bervariasi dari PQ di bagian atas melalui HQ untuk NQ pada akhir lubang.

Tabel 9. Prospek Sekuelen informasi kerah lubang bor (koordinat WGS84,


UTM zona 47N).

Hole_I Final Depth


D Grid_ID UTM_E 47N UTM_N 47N RL Regional m
SED00 UTM47
1 N 303888 446515 1156 617.6
SED00 UTM47
2 N 303867 446515 1157 940.3

9. SAMPLING METHOD AND APPROACH

A. Prosedur Core Sampling


Prosedur percontoan core umumnya sama untuk program pengeboran yang
dilakukan di masing-masing prospek.
Inti bor dari lubang SED001 pada prospek Sekuelen adalah sampel
sepanjang dua meter panjang seluruh lubang. Secara keseluruhan 308 sampel
dikumpulkan. Lubang SED002 itu selektif sampel sepanjang dua meter panjang
dengan sampel 157 inti dikumpulkan. Setelah memilih panjang yang diinginkan
dari sample core lalu digambar garis ditarik di tengah dan segmen yang dipotong
gergaji dalam setengah sepanjang garis menggunakan bensin bertenaga inti berlian
melihat. Inti saw dicuci antar sampel untuk mencegah kontaminasi. Lunak atau
gembur inti dibagi dengan pisau.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 28


Rusak inti sampel dengan sendok. Setengah digergaji, split atau meraup inti
dikirim untuk pengujian dan sisanya setengah kembali ke nampan. Bila
memungkinkan sisi yang sama dari inti secara konsisten sampel. Setengah dari inti
yang akan dikirim untuk pengujian ditempatkan dalam kantong belacu bersama-
sama dengan nomor sudah ditentukan. Tas belacu disegel dalam kantong
polyweave dengan jumlah lubang bor dan nomor sampel bets yang tertulis di tas.
Seorang ahli geologi mempersiapkan bentuk pengajuan uji sampel dengan jumlah
sampel urut dan elemen untuk dianalisis. Semua inti bor difoto sebelum dan sesudah
sampling.

10. CONTOH PERSIAPAN, ANALISIS DAN KEAMANAN

A. Analisis sampel

Emas ditentukan dengan spektroskopi induktif ditambah plasma-atom emisi


(ICP-AES) dan analisis dengan metode pengujian api (kode metode: FA 50) pada
50 sampel g bahan bubuk. batas deteksi berkisar 0,005-50 g / t Au. tes emas lebih
besar dari 50 g / t yang dianalisis kembali dengan 50 g uji api ditambah gravimetri
(kode metode: FA12) dengan batas deteksi untuk 1.000 g / t Au. analisis diulangi
pada tes emas rendah dan tinggi secara rutin yang dilakukan oleh laboratorium
sebagai bagian dari jaminan kualitas dan kontrol kualitas (QA / QC).

11. DATA VERIFIKASI

A. Quality Assurance / Quality Control (QA / QC)

BGC telah dilakukan kontrol jaminan mutu / kualitas EAMC ini (QA / QC)
protokol yang memenuhi standar industri mineral. verifikasi ini melibatkan analisis
sampel kosong dan referensi atau bahan standar. Sebuah sampel kosong
dimasukkan setiap 20 sampel untuk memverifikasi bahwa peralatan laboratorium
benar dibersihkan antara sampel dan untuk mendeteksi kontaminasi selama
persiapan. Sebanyak 11 kosong dimasukkan dalam batch yang meliputi sampel dari
lubang SED001 dan SED002. nilai emas semua <0,005 g / t (laboratorium batas
deteksi) yang dianggap ideal. Tiga sampel standar atau referensi untuk emas, yang
dibeli dari Geostats Pty Ltd di Australia, telah secara rutin dimasukkan dalam setiap

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 29


batch SED001 dan SED002 sampel untuk menguji akurasi dan presisi dari analisis.
Jenis-jenis standar, isi emas tersebut , dan satu standar deviasi (SD) disajikan dalam
tabel 10.

Tabel 10. Jenis bahan standar untuk presisi dan verifikasi akurasi.

Standard Gold content (g/t) Standard Deviation


GBMS 304-4 5.67 0.31
G910-9 1.51 0.06

G907-2 0.89 0.06

Nilai yang dilaporkan untuk sampel standar telah diplot dalam peta kendali
yang menunjukkan akurasi dan presisi dari analisis ( Gambar 12). Hasil ini
menunjukkan bahwa akurasi dan presisi dari hasil diterima. Untuk GBMS standar
304-4 semua hasil dari dalam satu standar deviasi. Untuk G910-9 dan G907-2 hasil
dari dalam dua standar deviasi.

Gambar 12. Kontrol grafik yang menunjukkan ketelitian dan ketepatan


sampel standar dari batch sampel inti bor didapatkan dari lubang bor
SED001 dan SED002.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 30


12. KESIMPULAN

Prospek Ekplorasi di Tengkereng bawah dan atas yang terdiri dari


pemetaan, rock dan channel sampling, survei magnetik tanah dan pengeboran
berlian dua lubang dari pada setiap prospek - telah menghasilkan penggambaran
sistem emas-tembaga porfiri yang luas dan baik mineralisasi pada setiap prospek.
Meskipun prospek hanya 1,8 km terpisah data magnetik menunjukkan bahwa data
tersebut terkait dengan pemisahan porfiritik diorit kompleks mengganggu.
Pengeboran di prospek Atas Tengkereng telah menunjukkan bahwa tipe
mineralisasi emas-tembaga porfiri yang signifikan - 646 m di 0,39 g / t Au dan
0,21% Cu di UTD002 lubang yang meluas memiliki kedalaman lebih dari 600 m
dan, jika terbatas pada mengganggu tubuh plug-seperti, memiliki diameter lebih
dari 350 m. pengeboran lebih lanjut diperlukan untuk menentukan dimensi, luas
dan bentuk tubuh mineralisasi. pengeboran juga telah menunjukkan bahwa
mineralisasi kemungkinan akan dikategorikan menjadi emas kaya di kedalaman dan
tembaga kaya lebih tinggi sistem.
Pengeboran di prospek Bawah Tengkereng berpotongan nilai sedikit lebih
rendah yang di Tengkereng Atas tapi tetap menunjukkan bahwa mineralisasi emas-
tembaga dan terkait porfiri perubahan gaya meluas ke kedalaman lebih dari 430 m
dan bisa memiliki diameter lebih dari 250 m. Lubang bor selesai pada Ise Ise atas
telah mengkonfirmasi kehadiran mineralisasi porfiri Au-Cu , meskipun pada rendah
untuk kelas menengah. Hasil dari pengeboran jelas menunjukkan zonasi tembaga
dan emas mineralisasi dengan mantan terjadi di bagian atas (36 m untuk 108 m) dan
bagian tengah lubang (212 m ke 410 m) dan yang terakhir hadir di bawah bagian
dari lubang (506 m ke 610 m). Tempat di lubang melakukan nilai anomali tembaga
dan tumpang tindih emas. Meskipun tembaga dan emas nilai berpotongan di atas
Ise Ise yang tidak terlalu tinggi yang mereka lakukan menunjukkan prospectivity
dari zona intrusi porfiri memperluas ke laut melalui Bahu, Tengah dan Hilir Ise Ise
prospek semua yang terletak dalam koridor struktural terlihat dari Data magnetik
dan radiometrik dan pengujian bor surat perintah ( Angka 5 dan 6).

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 31


Dua lubang dibor pada prospek Sekuelen gagal untuk memotong setiap
mineralisasi dan perubahan penting untuk sistem porfiri. Hanya tanggul sempit
yang ada diporfiri diorit yang berpotongan di lubang dan meskipun menunjukkan
tanda-tanda perubahan mereka tidak membawa apapun Cu dan Au geokimia
anomali. Dua lubang bor telah cukup diuji di bawah permukaan Cu anomali
geokimia dan tidak ada pemboran lebih lanjut diperlukan pada prospek tertentu.
penulis menganggap bahwa keandalan data yang dikumpulkan oleh BGC dan
sebelumnya EAMC baik. Perusahaan ini telah mengadopsi metode industri diterima
untuk program pengeboran dan pengambilan sampel dan telah di tempat yang dapat
diterima protokol verifikasi data.

TUGAS RESUME GEOKIMIA EKPLORASI MINERAL 32