Anda di halaman 1dari 9

Standar Akuntansi Pemerintahan

Di tahun 2005, pemerintah pusat telah menerbitkan peraturan pemerintaha No. 24 Tahun
2005 tentang standar akuntansi pemerintahan. Lingkup standar akuntansi pemerintahan yaitu:

1. Undang-undang No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, yang menyatakan


bentuk dan isi laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN/APBD disusun
dan disampaikan sesuai dengan standar akuntansi pemerintahan yang ditetapkan
dengan peraturan pemerintahan.
2. UU No. 1 Tahun 2004 tentang pembendaharaan negara selanjutnya mengamankan
tugas penyusunan standar tersebut kepada suatu komite standar yang independen,
yang ditetapkan dengan keputusan presiden tentang komite standar akuntansi
pemerintahan.
3. Presiden menetapkan keputusan Presiden RI Nomor 84 Tahun 2004 tentang
Komite Standar Akuntansi Pemerintahan (KSAP) tertanggal 5 Oktober 2004 dan
terakhir diubah debngan keputusan Presiden RI Nomor 2 Tahun 2005 tentang
Perubahan Atas Keputusan Presiden Nomor 84 Tahun 2004 tentang Komite
Standar Akuntansi Pemerintah.
4. KSAP terdiri dari Komite Konsultarif Standar Akuntansi Pemerintahan dan
Komite Kerja Standar Akuntansi Pemerintahan (Komite Kerja)
5. SAP adalah prisip-prinsip akuntansi yang diterapkan dalam menyusun dan
menyajikan laporan keuangan pemerintahan.
6. KSAP dan SAP juga berwenang menerbitkan berbagai publikasi seperti
Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan (IPSAP) dan buletin teknis.
7. IPSAP dam Buletin Teknis merupakan pedoman dan informasi lebih lanjut yang
akan diterbitkan oleh KSAP guna memudahkan pemahaman dan penerapam SAP,
serta untuk mengantisipasi dan mengatasi masalah-masalah akuntansi maupun
laporan keuangan.

Tujuan dan Strategi KSAP

1. KSAP bertujuan meningkatkan akuntabilitas dan keandalam pengelolaan keuangan


pemerintah melalui penyusunan san pengembangan standar akuntansi pemerintahan,
termasuk mendukung pelaksanaan penerapan standar tersebut.
2. KSAP mengacu pada praktik-praktik terbaik internasional, diantaranya dengan
mengadaptasi Internasional Public Sector Accounting Standar (IPSAS) yang
diterbitkan oleh Internasional Federation of Accounting (IFAC).
3. Strategi “adaptasi” memiliki pengertian bahwa secara prisip pengembangan SAP
berorientasi pada IPSAS, namun disesuaikan dengan kondisi di Indonesia, antara lain
dengan memperhatikan peraturan perundangan yang berlaku, praktik-praktik
keuangan yang ada serta, kesiapan sumber daya para pengguna SAP.
4. Strategi pengembangan SAP dilakukan melalui proses transisi dari basis kas menuju
akrual yang disebut cash towards acrual.
5. Proses transisi akrual diharapkan selesai pada tahun 2007.
6. Dalam menyusun SAP, KSAP menggunakan materi/referensi yang dikeluarkan oleh :
International Federation of Accountants, International Accounting Standars
Committee, International Monetary Fund, Ikatan Akuntan Indonesia, Financial
Accounting Standard Board-USA, Governmental Accounting Standard Board-USA,
Pemerintah Indonesia yang berupa peraturan dibidang keuangan negara, Organisasi
profesi lainnya di berbagai negara yang membidangi pelaporan keuangan, akuntansi,
dan audit pemerintahan.

Pelaporan Keuangan Pemerintah

1. Tujuan Umum pelaporan keuangan adalah menyajikan informasi keuangan


perusahaan. Tujuan khusus yang dimaksud adalah kebutuhan pihak tertentu yang
format laporannya tidak sesuai dengan format SAP. Misalnya saja pelaporan
keuangan dengan format Permendagri.
2. Disamping penyusunan laporan keuangan bertujuan umum, entitas pelaporan
dimungkinkan untuk menghasilkan laporan keuangan yang disusun untuk kebutuhan
khusus. KSAP mendorong penggunaan SAP dalam penyusunan laporan keuangan
bertujuan khusus apabila diperlukan.

Standar Akuntansi Pemerintah (SAP)

1. Undang-Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keungan Negara, SAP ditetapkan


dengan Peraturan Pemerintahan.
2. Setiap entitas pelaporan pemerintahan pusat dan pemerintah daerah wajib menerapkan
SAP. Selain itu, diharapkan juga adanya upaya pengharmonisasian atas berbagai
peraturan baik di pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dengan SAP.
Ruang Lingkup SAP

1. SAP diterapkan di lingkup pemerintahan yaitu, pemerintah pusat, pemerintah daerah,


dan unit organisasi di lingkungan peamerintah pusat/daerah.
2. Keterbatasan dari penerapan SAP akan dinyatakan secara eksplisit pada setiap
standar yang diterbitkan.
3. Proses penyiapan SAP (Due Process) merupakan mekanisme prosedural yang
meliputi tahap-tahap kegiatan yang dilakukan dalam stiap penyusunan Pernyataan
Standar Akuntansi Pemerintahan (PSAP) oleh komite.
4. Proses penyiapan SAP berlaku umum saeacara internasional dengan penyesuaian
terhadap kondisi yanga ada di Indonesia.
5. Tahap-tahap penyiapan SAP sebagai berikut :
a. Identifikasi Topik untuk dikembangkan menjadi standar.
b. Pembentukan Kelompok Kerja (Pokja) di dalam KSAP.
c. Riset terbatas oleh Kelompok Kerja.
d. Penulisan Draf oleh Kelompok Kerja.
e. Pembahasan Draft oleh Komite Kerja.
f. Pengambilan Keputusan Draf untuk Dipublikasikan.
g. Peluncuran Draf Publikasi SAP (Exosure Draft).
h. Dengar Pendapatan Terbatas (Limited Hearing) dan Dengar Pendapat Publik
(Public Hearing). Dengan pendapat dilakukan dua tahap yaitu dengar
pendapat terbatas dan dengar pendapat publik.
i. Pembahasan Tanggapan dan Masukan terhadap Draf Publikasian.
j. Finalisasi Standar. Dalam rangka finalisasi draf SAP, KSAP memperhatikan
pertimbangan dari BPK.

Penetapan Standar Akuntansi Pemerintahan


1. Sebelum ditetapkan menjadi Peraturan Pemerintah, KSAP melalui pemerintah,
meminta pertimbangan BPK RI atas draf SAP.

2. Sosialisasi Awal Standar

Setelah ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah, SAP selanjutnya dipublikasikan


dan distribusikan kepada publik termasuk masyarakat, institusi, serta perwakilan
organisasi.

3. Bahasa
Seluruh draf dan standar, termasuk intepretasi dan buletin teknis diterbitkan
oleh KSAP dalam bahasa Indonesia.

Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintahan

Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintahan merumuskan konsep yang mendasari


penyusunan dan penyajian laporan keuangan pemerintah pusat dan daerah. Tujuannya adalah
sebagai acuan bagi:

a. Penyusunan standar akuntansi pemerintahan dalam melaksanakannya tugasnya;


b. Penyusunan laporan keuangan dalam menanggulangi masalah akuntansi yang
belum diatur dalam standar;
c. Pemeriksa dalam memberikan pendapat mengenai apakah laporan keuangan
disusun sesuai dengan standar akuntansi pemerintahan; dan
d. Para pengguna laporan keuangan dalam menafsirkan informasi yang disajikan
pada laporan keuangan yang disusun sesuai dengan Standar Akuntansi
Pemerintahan.

Kerangka konseptual ini berfungsi sebagai acuan dalam hal apabila terdapat masalah
akuntansi yang belum dinyatakan dalam Standar Akuntansi Pemerintahan.

PSAP No.01-Penyajian Laporan Keuangan


Tujuan Pernyataan Standar ini adalah mengatur penyajian laporan keuangan untuk
tujuan umum (general purpose financial statements ) dalam rangka meningkatkan
keterbandingan laporan keuangan baik terhadap anggaran, antar periode, maupun antar
entitas. Ruang Lingkup PSAP 01, Laporan keuangan untuk tujuan umum adalah laporan yang
dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan pengguna. Yang dimaksud dengan pengguna
adalah masyarakat, termasuk lembaga legislatif, pemeriksa/pengawas, fihak yang memberi
atau berperan dalam proses donasi, investasi, dan pinjaman, serta pemerintah. Basis
Akuntansi yang digunakan dalam laporan keuangan pemerintah yaitu basis akrual. Secara
spesifik, tujuan pelaporan keuangan pemerintah adalah untuk menyajikan informasi yang
berguna untuk pengambilan keputusan dan untuk menunjukkan akuntabilitas entitas
pelaporan atas sumber daya yang dipercayakan kepadanya. Komponen-komponen yang
terdapat dalam satu set laporan keuangan terdiri dari laporan pelaksanaan anggaran
(budgetary reports) dan laporan finansial, sehingga seluruh komponen menjadi sebagai
berikut: laporan realisasi anggaran , laporan perubahan saldo anggaran lebih, neraca, laporan
operasional, laporan arus kas, laporan perubahan ekuitas, catatan atas laporan keuangan.
Komponen-komponen laporan keuangan tersebut disajikan oleh setiap entitas pelaporan,
kecuali: laporan arus kas yang hanya disajikan oleh entitas yang mempunyai fungsi
perbendaharaan umum, laporan perubahan saldo anggaran lebih yang hanya disajikan oleh
bendahara umum negara dan entitas pelaporan yang menyusun laporan keuangan
konsolidasiannya.

PSAP No.02-Laporan Realisasi Anggaran


Laporan Realisasi Anggaran menyajikan informasi realisasi pendapatan-LRA,
belanja, transfer, surplus/defisit-LRA, dan pembiayaan, yang masing-masing
diperbandingkan dengan anggarannya dalam satu periode. Tujuan standar Laporan Realisasi
Anggaran adalah menetapkan dasar-dasar penyajian Laporan Realisasi Anggaran untuk
pemerintah dalam rangka memenuhi tujuan akuntabilitas sebagaimana ditetapkan oleh
peraturan perundang-undangan. Tujuan pelaporan realisasi anggaran adalah memberikan
informasi realisasi dan anggaran entitas pelaporan. Perbandingan antara anggaran dan
realisasinya menunjukkan tingkat ketercapaian target-target yang telah disepakati antara
legislatif dan eksekutif sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Basis akutansi yang
digunakan dalam penyusunan laporan realisasi anggaran disesuaikan dengan basis akuntansi
yang digunakan dalam penyusunan dan pelaksanaan anggaran. Berdasarkan Peraturan
Standar Akuntansi Pemerintahan 02, Laporan Realisasi Anggaran disajikan sedemikian rupa
sehingga menonjolkan berbagai unsur pendapatan, belanja, transfer, surplus/defisit, dan
pembiayaan yang diperlukan untuk penyajian yang wajar.

PSAP No.03-Laporan Arus Kas


Laporan arus kas adalah bagian dari laporan finansial yang menyajikan informasi
penerimaan dan pengeluaran kas selama periode tertentu yang diklasifikasikan berdasarkan
aktivitas operasi, investasi, pendanaan, dan transitoris. Tujuan Pernyataan Standar Laporan
Arus Kas adalah mengatur penyajian laporan arus kas yang memberikan informasi historis
mengenai perubahan kas dan setara kas suatu entitas pelaporan dengan mengklasifikasikan
arus kas berdasarkan aktivitas operasi, investasi, pendanaan, dan transitoris selama satu
periode akuntansi.
PSAP No.04-Catatan Atas Laporan Keuangan
Catatan atas Laporan Keuangan meliputi penjelasan naratif atau rincian dari angka
yang tertera dalam Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Perubahan SAL, Laporan
Operasional, Laporan Perubahan Ekuitas, Neraca, dan Laporan Arus Kas.
Tujuan Pernyataan Standar Catatan atas Laporan Keuangan adalah mengatur penyajian dan
pengungkapan yang diperlukan pada Catatan atas Laporan Keuangan.
Tujuan penyajian Catatan atas Laporan Keuangan adalah untuk meningkatkan transparansi
Laporan Keuangan dan pen penyediaan pemahaman yang lebih baik, atas informasi keuangan
pemerintah.

PSAP No.05-Akuntansi Persediaan

Tujuan Pernyataan Standar ini adalah untuk mengatur perlakuan akuntansi persediaan
yang dianggap perlu disajikan dalam laporan keuangan. Persediaan adalah aset lancar dalam
bentuk barang atau perlengkapan yang dimaksudkan untuk mendukung kegiatan operasional
pemerintah, dan barang-barang yang dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalam
rangka pelayanan kepada masyarakat. Persediaan mencakup barang atau perlengkapan yang
dibeli dan disimpan untuk digunakan, misalnya barang habis pakai seperti alat tulis kantor,
barang tak habis pakai seperti komponen peralatan dan pipa, dan barang bekas pakai seperti
komponen bekas.

PSAP No.06-Akuntansi Investasi


Investasi adalah aset yang dimaksudkan untuk memperoleh manfaat ekonomi seperti
bunga, dividen dan royalti, atau manfaat sosial, sehingga dapat meningkatkan kemampuan
pemerintah dalam rangka pelayanan kepada masyarakat. Tujuan Pernyataan Standar ini
adalah untuk mengatur perlakuan akuntansi untuk investasi dan pengungkapan informasi
penting lainnya yang harus disajikan dalam laporan keuangan. Metode Penilaian Investasi
Penilaian investasi pemerintah dilakukan dengan tiga metode yaitu: metode biaya, metode
ekuitas, metode nilai bersih yang dapat direalisasikan.
PSAP No.07-Akuntansi Aset Tetap
Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 (dua
belas) bulan untuk digunakan, atau dimaksudkan untuk digunakan, dalam kegiatan
pemerintah atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum. Tujuan Pernyataan Standar ini adalah
mengatur perlakuan akuntansi untuk aset tetap meliputi pengakuan, penentuan nilai tercatat,
serta penentuan dan perlakuan akuntansi atas penilaian kembali dan penurunan nilai tercatat
(carrying value ) aset tetap. Klasifikasi Aset Tetap Aset tetap berdasarkan kesamaan dalam
sifat atau fungsinya dalam aktivitas operasi entitas. Pengakuan Aset Tetap terjadi pada saat
manfaat ekonomi masa depan dapat diperoleh dan nilainya dapat diukur dengan handal.
Penilaian Kembali Aset Tetap atau revaluasi aset tetap pada umumnya tidak diperkenankan
karena Standar Akuntansi Pemerintahan menganut penilaian aset berdasarkan biaya
perolehan atau harga pertukaran.
PSAP No.08-Akuntansi Konstruksi dalam Pengerjaan
Konstruksi dalam pengerjaan adalah aset-aset tetap yang sedang dalam proses
pembangunan. Konstruksi Dalam Pengerjaan mencakup tanah, peralatan dan mesin, gedung
dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, serta aset tetap lainnya yang proses perolehannya
dan/atau pembangunannya membutuhkan suatu periode waktu tertentu dan belum selesai.
Tujuan Pernyataan Standar Konstruksi Dalam Pengerjaan adalah mengatur perlakuan
akuntansi untuk konstruksi dalam pengerjaan. Pengakuan Konstruksi dalam Pengerjaan,
suatu benda berwujud harus diakui sebagai Konstruksi Dalam Pengerjaan jika: besar
kemungkinan bahwa manfaat ekonomi masa yang akan datang berkaitan dengan aset
tersebut akan diperoleh, biaya perolehan tersebut dapat diukur secara andal, dan aset tersebut
masih dalam proses pengerjaan. Pengukuran Konstruksi Dalam Pengerjaan dicatat dengan
biaya perolehan.

PSAP No.09-Akuntansi Kewajiban


Tujuan Pernyataan Standar ini adalah mengatur perlakuan akuntansi kewajiban
meliputi saat pengakuan, penentuan nilai tercatat, amortisasi, dan biaya pinjaman yang
dibebankan terhadap kewajiban tersebut. Kewajiban adalah utang yang timbul dari peristiwa
masa lalu yang penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi
pemerintah. Kewajiban jangka pendek dapat dikategorikan dengan cara yang sama seperti
aset lancar. Kewajiban jangka pendek, seperti utang transfer pemerintah atau utang kepada
pegawai merupakan suatu bagian yang akan menyerap aset lancar dalam tahun pelaporan
berikutnya. Pengakuan Kewajiban dilakukan jika besar kemungkinan bahwa pengeluaran
sumber daya ekonomi akan dilakukan untuk menyelesaikan kewajiban yang ada sampai saat
pelaporan, dan perubahan atas kewajiban tersebut mempunyai nilai penyelesaian yang dapat
diukur dengan andal. Pengukuran Kewajiban, Kewajiban dicatat sebesar nilai nominal.
Kewajiban dalam mata uang asing dijabarkan dan dinyatakan dalam mata uang rupiah.
PSAP No.10-Akuntansi Untuk Koreksi Kesalahan Mendasar, Perubahan Kebijakan Akuntansi
dan Peristiwa Luar Biasa.
Tujuan Pernyataan Standar ini adalah mengatur perlakuan akuntansi atas koreksi
kesalahan akuntansi dan pelaporan laporan keuangan, perubahan kebijakan akuntansi,
perubahan estimasi akuntansi, dan operasi yang tidak dilanjutkan. Kesalahan adalah
penyajian akun/pos yang secara signifikan tidak sesuai dengan yang seharusnya yang
mempengaruhi laporan keuangan periode berjalan atau periode sebelumnya. Koreksi adalah
tindakan pembetulan secara akuntansi agar akun/pos yang tersaji dalam laporan keuangan
entitas menjadi sesuai dengan yang seharusnya. Kesalahan dalam penyusunan laporan
keuangan pada satu atau beberapa periode sebelumnya mungkin baru ditemukan pada periode
berjalan. Kesalahan ditinjau dari sifat kejadian dikelompokkan dalam 2 (dua) jenis:
kesalahan tidak berulang dan kesalahan berulang dan sistemik. Kesalahan tidak berulang
adalah kesalahan yang diharapkan tidak akan terjadi kembali, dikelompokkan dalam 2 (dua)
jenis: kesalahan tidak berulang yang terjadi pada periode berjalan dan kesalahan tidak
berulang yang terjadi pada periode sebelumnya. Koreksi kesalahan atas perolehan aset selain
kas yang tidak berulang yang terjadi pada periode-periode sebelumnya dan menambah
maupun mengurangi posisi kas, apabila laporan keuangan periode tersebut sudah diterbitkan,
dilakukan dengan pembetulan pada akun kas dan akun aset bersangkutan.
PSAP No.11-Akuntansi Khusus untuk Menyusun Laporan Keuangan Konsolidasi
Tujuan Pernyataan Standar ini adalah untuk mengatur penyusunan laporan
keuangan konsolidasian pada unit-unit pemerintahan dalam rangka menyajikan laporan
keuangan untuk tujuan umum (general purpose financial statements) demi meningkatkan
kualitas dan kelengkapan laporan keuangan dimaksud. Laporan keuangan konsolidasian
adalah suatu laporan keuangan yang merupakan gabungan keseluruhan laporan keuangan
entitas pelaporan, atau entitas akuntansi, sehingga tersaji sebagai satu entitas tunggal. Entitas
akuntansi adalah unit pemerintahan pengguna anggaran/pengguna barang dan oleh karenanya
wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan untuk digabungkan
pada entitas pelaporan. Entitas pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri dari satu atau
lebih entitas akuntansi atau entitas pelaporan yang menurut ketentuan peraturan perundang-
undangan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan.
Yang berperan sebagai entitas akuntansi salah satunya adalah Badan Layanan Umum
(BLU)/Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) ialah instansi di lingkungan pemerintah yang
dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan barang
dan/atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan
kegiatannya didasarkan pada prinsip efisiensi dan produktivitas.