Anda di halaman 1dari 40

SPEKTRUM KISI

LAPORAN EKSPERIMEN FISIKA 1

Oleh:

Nama : Fikri Abdi Putra


NIM : 161810201068
Kelompok : B10
Shift/Waktu : 2 / 09:40-12:30
Asisten : Siti Rohimah

LABORATORIUM FISIKA MODERN


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS JEMBER
2018
RINGKASAN

Spektrum Kisi; Fikri Abdi Putra, 161810201068;2018: 25 halaman ; Jurusan


Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Jember

Teori difraksi pertama kali dikemukakan oleh Francesco Grimaldi tahun


1665 dengan percobaan deviasi cahaya, kemudian dia menyebutnya dengan
difraksi. Difraksi merupakan peristiwa pelenturan cahaya ketika melewati celah
sempit. Pelenturan tersebut terjadi karena cahaya yang telah melewati celah akan
berbeda arah berdasarkan gelombang awal. Pola difraksi akan semakin jelas
apabila panjang gelombang sinar datang seorde dengan celah. Semakin sempit
celah maka pola difraksinya semakin jelas. Alat yang digunakan pada eksperimen
adalah spektrometer kisi yang berfungsi untuk melihat spektrum dari suatu
sumber cahaya tampak dengan bantuan sebuah kisi. Spektrum tersebut akan
menghasilkan warna cahaya dengan panjang gelombang yang berbeda-beda.
Tujuan dari eksperimen ini untuk mengetahui jarak antar kisi (d) dengan
menggunakan spektrometer kisi untuk orde pertama maupun kedua. Pembelajaran
mengenai eksperimen ini dapat dimanfaatkan dalam pengaplikasian
spektrofotometer ultra-violet untuk menentukan zat organik dan an-organik secara
kualitatif dan kuantitatif pada air laut.
Eksperimen dilakukan pertama kali menghidupkan tabung sinar cahaya
dengan catatan menghidupkan dan mematikannya secara periodik selama kurang
lebih 30 detik agar tidak rusak. Penentuan spektrum kisi untuk melihat posisi
sudut difraksi dari masing-masing warna spektrum cahaya. Warna cahaya putih
mengalami difraksi menghasilkan warna monokromatik. Warna yang akan diteliti
berupa ungu, hijau, kuning 1, dan kuning 2. Posisi sudut datang sebesar 00 dan
100 ditentukan untuk melihat warna polikromatik. Posisi teropong dipindahkan ke
kanan dan ke kiri untuk melihat warna spektrum cahaya yang terbentuk dari sinar

ii
polikromatik dan sudut yang terbentuk dihitung. Perlakuan tersebut dilakukan
pada orde pertama dan kedua.
Eksperimen yang dilakukan tersebut memiliki pengaruh panjang
gelombang terhadap sudut yang terbentuk untuk sudut datang 00 dan 100 pada
orde pertama maupun kedua. Nilai panjang gelombang mempengaruhi sudut yang
terbentuk. Panjang gelombang semakin besar membuat sudut juga semakin besar.
Hal itu terlihat pada orde satu maupun orde dua. Jarak antar kisi memiliki
pengaruh terhadap pola difraksi yang terbentuk. Semakin besar jarak antar kisi.
maka semakin kecil panjang gelombang yang melewati kisi tersebut dan pola
difraksi semakin kecil. Perbandingan jarak antar kisi yang didapat pada
eksperimen dibandingkan dengan referensi. Jarak antar kisi yang diperoleh selama
eksperiemen memiliki nilai yang hampir mendekati dengan nilai sesuai referensi.
Sehingga jarak antar kisi eksperimen sesuai dengan nilai pada refensi. Grafik error
yang terjadi pada hubungan panjang gelombang dengan sudut menghasilkan
hubungan berbanding lurus. Semakin besar panjang gelombang maka sudut yang
dihasilkan juga semakin besar pula. Grafik hubungan sudut difraksi dengan
panjang gelombang berbanding lurus, semakin besar sudut difraksi yang terbentuk
maka semakin besar juga panjang gelombangnya.

iii
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL. ...................................................................................................... i
RINGKASAN .................................................................................................................. ii
DAFTAR ISI .................................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ..........................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................... viii
BAB 1. PENDAHULUAN ............................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ......................................................................................... 2
1.3 Tujuan .............................................................................................................. 2
1.4 Manfaat ............................................................................................................ 3
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 4
2.1 Sejarah Difraksi ............................................................................................. 4
2.2 Pengertian Difraksi ....................................................................................... 5
2.3 Spektrometer .................................................................................................. 7
2.4 Daya Pisah Kisi Difraksi .............................................................................. 8
2.5 Aplikasi Difraksi ............................................................................................ 9
BAB 3. METODE EKSPERIMEN .......................................................................... 10
3.1 RancanganPenelitian .................................................................................. 10
3.2 Jenis dan Sumber Data Eksperimen ....................................................... 11
3.3 DefinisiVariabelOperasionaldanSkalaPengukura............................... 11
3.3.1 Variabel Eksperimen ............................................................................ 11
3.3.2 Skala Pengukuran ................................................................................. 12
3.4 Kerangka Pemecahan Masalah ................................................................ 13
3.4.1 Alat dan Bahan ...................................................................................... 13
3.4.2 Tata laksana Eksperimen ..................................................................... 13

iv
3.4.3 Langkah Kerja ....................................................................................... 15
3.4.4 Metode Analisis data ............................................................................ 16
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 19
4.1 Hasil ................................................................................................................ 19
4.2 Pembahasan .................................................................................................. 22
BAB 5. PENUTUP........................................................................................................ 24
5.1 Kesimpulan ................................................................................................... 24
5.2 Saran............................................................................................................... 24
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 25
LAMPIRAN-LAMPIRAN ......................................................................................... 26

v
DAFTAR TABEL

Halaman
0
3.1 Hasil pengamatan dengan sudut datang 𝑖 = 0 ..................................... 16
3.2 Hasil pengamatan dengan sudut datang 𝑖 = 100 ................................... 16
4.1 Hasil Pengamatan Spektrum Kisi dengan sudut datang 00 .................... 19
4.2 Hasil Pengamatan Spektrum Kisi dengan sudut datang 100 ................. 20

vi
DAFTAR GAMBAR

Halaman
2.1 Cahaya dilewatkan pada celah sempit...................................................... 6
2.2 Rangkaian alat spektrometer .................................................................... 7
3.1 Diagram Alir Rancangan Kegiatan Eksperimen .................................... 10
3.2 Diagram Simulasi Eksperimen ............................................................... 14
3.3 Susunan peralatan spektrometer ............................................................. 15
3.4 Grafik Hubungan 𝑛𝜆 terhadap 𝑠𝑖𝑛𝜃 pada orde 1. .................................. 17
3.5 Grafik Hubungan 𝑛𝜆 terhadap 𝑠𝑖𝑛𝜃 pada orde 2 ................................... 17
3.6 Grafik Hubungan 𝜃𝑛 terhadap 𝜆 pada orde 1 ......................................... 17
3.7 Grafik Hubungan 𝜃𝑛 terhadap 𝜆 pada orde 2 ......................................... 18
4.1 Grafik Hubungan λ terhadap θn pada sudut datang 00 ........................... 20
4.2 Grafik Hubungan λ terhadap θn pada sudut datang 100 ......................... 21

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

LAMPIRAN A. HASIL PENGUKURAN


SUDUT DIFRAKSI TERHADAP SUDUT DATANG ........................... 26
LAMPIRAN B. HASIL PENGUKURAN
RALAT GRAFIK ...................................................................................... 28
LAMPIRAN C. GRAFIK HUBUNGAN 𝝀 (𝒏𝒎)
TERHADAP 𝜽𝒏 PADA SUDUT DATANG ........................................... 30
LAMPIRAN D. GRAFIK ERROR SUDUT
DATANG PADA ORDE ........................................................................... 31

viii
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Spektrometer kisi merupakan sebuah alat yang digunakan untuk melihat
spektrum dari suatu sumber cahaya tampak, baik berupa sumber cahaya kontinyu
(dari filamen bola lampu) maupun sumber cahaya diskrit (dari lecutan suatu gas
dengan tekanan yang tinggi) dengan perantara suatu kisi. Kisi digunakan untuk
menghasilkan difraksi yang menyebabkan pola interferensi sehingga pola gelap
(minimal) ataupun pola terang (maksimal) dapat diamati menggunakan teropong.
Cahaya yang mengenai spektrometer menghasilkan spektrum garis. Spektrum
garis membentuk suatu deretan warna cahaya dengan panjang gelombang yang
berbeda sehingga spektrum cahaya dapat diidentifikasi. Difraksi adalah peristiwa
pelenturan gelombang, baik gelombang mekanik ataupun gelombang
elektromagnetik setelah melewati sebuah penghalang. Syarat terjadinya difraksi
yaitu apabila panjang gelombang sinar datang seorde dengan celah. Semakin
sempit suatu celah maka pola difraksinya akan semakin jelas. Ada dua macam
difraksi, difraksi Fraunhofer dan difraksi Fresnel. (Tipler, 1996).
Eksperimen fisika tentang spektrum kisi dilakukan pertama peralatan disusun
setelah itu tabung sumber cahaya pada power supply tube.Sumber cahaya
diletakkan didepan celah spektrometer, buka celah antara 1-2 mm dan hidupkan.
Tabung sumber cahaya digunakan secara teratur dengan menghidupkan dan
mematikan secara periodik. Kisi difraksi diletakkan pada meja spektrometer
secara tegak lurus. Teropong diletakkan pada arah datangnya sumber cahaya,
amati garis penunjuk teropong tepat ditengah bayangan sumber cahaya. Posisi
teropong dicatat dengan membaca pada skala spektrometer. Posisi sudut-sudut
untuk orde 1 dan orde 2 diukur. Hal dilakukan baik pada sisi kanan maupun kiri.
Posisi kisi difraksi sehingga arah cahaya datang pada sudut 100 maupun 00
terhadap arah normal kisi. Teropong diletakkan pada arah sumber cahaya dan
posisi sudut dicatat.
Penerapan spektrum kisi dalam kehidupan sehari-hari adalah pada difraksi
cahaya yang ada pada penggunaaan CD atau DVD sebagai kisi difraksi untuk
membentuk pelangi ketika melihat disk tersebut. Warna pelangi tersebut
disebabkan karena adanya prinsip difraksi yang membentuk sebuah spektrum
garis. Spektrum garis tersebut membuat suatu deretan warna cahaya dengan
panjang gelombang yang berbeda-beda.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang di atas rumusan masalah yang diperoleh dari
Spektrum Kisi adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana pengaruh panjang gelombang terhadap 𝜃 untuk sudut datang 00
dan 100 pada orde 1 dan orde 2?
2. Bagaimana perbandingan jarak d (jarak antar kisi) pada saat eksperimen dan
referensi ?
3. Bagaiamana error grafik hubungan antara 𝑛𝜆 (𝑛𝑚) dengan sudut (sin 𝜃) dan
error grafik 𝜃𝑛 dengan hubungan 𝜆(𝑛𝑚) pada sudut datang 00 dan 100 pada
orde 1 dan orde 2?

1.3 Tujuan
Tujuan yang diperoleh dari praktikum tentang Spektrum Kisi adalah
1. Mengetahui pengaruh panjang gelombang terhadap 𝜃 untuk sudut datang 00
dan 100 pada orde 1 dan orde 2
2. Mengetahui perbandingan jarak d (jarak antar kisi) pada saat eksperimen dan
referensi
3. Mengetahui error grafik hubungan antara 𝑛𝜆(𝑛𝑚) dengan sudut (sin 𝜃) dan
error grafik 𝜃𝑛 dengan hubungan 𝜆(𝑛𝑚) pada sudut datang 00 dan 100 pada
orde 1 dan orde 2?

2
1.4 Manfaat
Manfaat yang didapat dari percobaan spektrum kisi adalah pengaplikasian
dalam spektrofotometer ultra-violet dalam menentukan zat organik dan an-organik
secara kualitatif dan kuantitatif pada air laut. Prinsip kerja dari spektrofotometri
Ultra-Violet dengan melakukan penyerapan cahaya atau energi radiasi oleh suatu
larutan. Jumlah yang terserah tersebut memungkinkan pengukuran jumlah zat
penyerap dalam larutan secara kualitatif. Ketika sumber cahaya dipancarkan
melalui mokromator. Monokromator menguraikan sinar yang masuk dari sumber
cahaya menjadi pita-pita panjang gelombang yang diinginkan untuk pengukuran
zat tertentu. Setiap gugus kromofor mempunyai panjang gelombang maksimum
yang berbeda. Setelah melalui monokromator cahaya/energi radiasi diteruskan dan
diserap oleh suatu larutan yang akan diperikas di kuvet. Setelah itu jumlah cahaya
yang diserap larutan menghasilkan signal elektrik yang dimana signal tersebut
sebanding dengan cahaya yang diserap larutan

3
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sejarah Difraksi


Teori difraksi pertama kali dikemukakan oleh Francesco Grimaldi pada tahun
1665 dengan percobaanya tentang deviasi cahaya sepanjang garis lurus (deviation
of light from rectilinear propagation), kemudian dia menyebutnya dengan
”diffractio”, yaitu suatu karakteristik umum dari fenomena gelombang yang
terjadi saat muka gelombang( wave front) bisa suara, materi gelombang, atau
cahaya yang terhalang oleh sesuatu (Hopkins, 1998). Jika suatu cahaya terkena
penghalang, baik itu permukaan tembus cahaya atau kurang tembus cahaya,
daerah muka gelombang mengalami perubahan fase maupun amplitudo. Muka
gelombang yang mengenai penghalang akan mengalami interferensi, yang
menyebabkan distribusi kerapatan (the particular energy-density distribution)
juga terdifraksi. Apabila superposisi gelombang banyak, maka peristiwa itu
disebut difraksi. Semakin kecil halangan, penyebaran gelombang semakin besar.
Hal ini diterangkan dalam prinsip Huygens. Prinsip Hyugens menerangkan bahwa
setiap muka gelombang dapat dianggap memproduksi wavelet atau gelombang-
gelombang baru dengan panjang gelombang yang sama dengan panjang
gelombang sebelumnya. Pada difraksi cahaya celah kecil berdasarkan prinsip
Huygens ketika muka gelombang melewati celah kecil, maka akan menimbulkan
wavelet baru yang jumlahnya tak terhingga sehingga gelombang tidak mengalir
lurus saja, tetapi menyebar. Berdasarkan prinsip Huygens, Augustin Jean Fresnel
pada tahun 1815 berhasil mendefinisikan difraksi dari eksperimen celah ganda
Young sebagai interferensi gelombang. Perkembangan selanjutnya dilakukan oleh
Joseph von Frauhofer dengan mengamati bentuk gelombang difraksi yang
mengalami perubahan akibat jauhnya bidang pengamatan. Difraksi Fraunhofer
kemudian dikenal sebagai “far field diffraction” (Hecht, 2002)

4
2.2 Pengertian Difraksi
Difraksi adalah peristiwa penyebaran cahaya di sekitar suatu penghalang
seperti celah sempit yang menyebabkan pola sebaran setelah melewati celah
tersebut. Difraksi dibedakan berdasarkan penyebabnya terjadinya difraksi seperti
difraksi celah tunggal, difraksi celah ganda, dan difraksi pada banyak celah atau
difraksi pada kisi. Difraksi juga disebut sebagai pelenturan cahaya ketika suatu
cahaya melewati celah sempit. Pelenturan tersebut karena cahaya yang telah
melewati celah akan berbeda arah berdasarkan gelombang awal. Dengan begitu,
gelombang baru akan mengalami pelenturan berdasarkan cahaya pada gelombang
awal. Pelenturan cahaya tersebut bisa terjadi karena cahaya menumbuk
penghalang berupa celah, benda tajam, benda tipis, dan benda-benda lainnya. Sifat
gelombang saat merambat, dan mengenai penghalang, maka setiap muka
gelombangnya akan menjadi sumber titik cahaya yang baru (sekunder) jika
penghalangnya benar-benar sempit. Gejala difraksi terjadi akibat dari gelombang
yang terdistorsi oleh suatu penghalang yang mempunyai dimensi sebanding
dengan panjang gelombang dari gelombang datang. Pola difraksi akan semakin
jelas apabila ukuran dari penghalang mendekati panjang gelombang dari
gelombang datang (Pain, 2005)
Difraksi gelombang cahaya akan menghasilkan beberapa spektrum garis
warna karena lampu yang digunakan sebagai sumber adalah lampu merkuri
dimana bahwa lampu merkuri mempunyai spektrum warna dengan panjang
gelombang yang berbeda-beda. Sumber cahaya tersebut akan mengalami difraksi
setelah melewati kisi dan terjadi interferensi gelombang cahaya yang berasal dari
bagian-bagian suatu medan gelombang.Medan tersebut kemungkina adalah suatu
celah. Biasanya yang sering digunakan adalah kisi (banyak celah). Kisi
merupakan susunan celah-celah sempit yang jumlahnya lebih dari dua, bahkan
hingga ribuan celah per mm. Kisi menyebabkan terjadi gabungan interferensi dan
difraksi (Djuhana, 2011).
Menurut (Giancoli,2001) prinsip Huygens menerangkan terjadinya difraksi
cahaya pada celah kecil. Pada saat melewati celah kecil, muka gelombang akan
menimbulkan wavelet baru yang jumlahnya tak terhingga sehingga membuat

5
gelombang menyebar dan tidak lurus. Cahaya dari bagian tertentu akan
berinterferensi dengan cahaya pada bagian celah yang lain, dan hasil dari
intensitas cahayanya bergantung pada sudut 𝜃, sehingga saat mengenai celah atau
penghalang, cahaya akan mengalami pelenturan seperti pada gambar 2.1

Gambar 2.1 Cahaya dilewatkan pada celah sempit


Sumber (Giancoli, 2001)

Cahaya yang masuk pada sebuah kisi yang jarak celahnya diketahui
didispersikan ke dalam sebuah spketrum. Sudut-sudut deviasi dari maksimum-
maksimum kemudian diukur dengan persamaan sebagai berikut:
𝑑 sin 𝜃 = 𝑚𝜆 𝑑𝑖𝑚𝑎𝑛𝑎 (𝒎 = 𝟎, 𝟏, 𝟐. . ) (2.1)
Dengan menggunakan sebuah kisi yang mempunyai banyak celah, maka
dihasilkan maksimum-minimum yang sangat tajam, dan sudut deviasi yang dapat
diukur dengan teliti. Setiap panjang gelombang yang dipancarkan oleh sumbernya
akan menghasilkan bayangan terpisah celah pengkolimasi dalam spektrometer
yang disebut garis spektrum. Seberkas garis yang bersesuaian dengan m=1 disebut
spektrum orde 1 (Tipler, 2001)

6
2.3 Spektrometer
Spektrometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur dan menganalisa
panjang gelombang cahaya dengan akurat yaitu dengan menggunakan kisi difraksi
atau prism untuk memisahkan panjang gelombang cahaya yang berbeda.
Spektrometer cahaya terdiri dari lima komponen utama, yaitu sumber cahaya,
celah masuk, kolmator, kisi atau prisma, dan teropong (Yulianto et al, 2011).
Prinsip kerja spektrometer yaitu ketika sumber cahaya sumber melewati celah
sempit pada kolimator, sehingga cahaya jatuh pada prisma, cahaya dapat terlihat
dengan mengatur fokus pada teleskop dan diposisikan pada sudut yang sesuai
dengan puncak difraksi dari panjang gelombang yang dipancarkan sumber
(Utami, 2007).

Gambar 2.2 . Rangkaian alat spektrometer


(Soedojo, 2004)

7
2.4 Daya Pisah Kisi Difraksi
Menurut Young dan Freedman (2011), apabila dua berkas cahaya dengan 𝜆1
dan 𝜆2 . Pada persamaan berikut dengan perbedaaan yang sangat kecil sekali
(∆𝜆 = 𝜆1 − 𝜆2 ≪ 1)
jatuh pada sebuah kisi maka maksimum orde yang sama 𝜆1 dan 𝜆2 berhimpit.
Agar kedua 𝜆 dapat dibedakan secara terpisah maka maksimum 𝜆1 berhimpit
dengan minimum 𝜆2 .
Maksimum orde ke-m terjadi bila selisih 𝜙 untuk celah-celah yang berdekatan
adalah
𝜙 = 2𝜋𝑚 minimum pertama, maksimum terjadi bila
𝜙 = 2𝜋𝑚 + 2𝜋/𝑁, dimana 𝑁 adalah banyaknya celah. 𝜙 diberikan juga oleh 𝜙 =
(2𝜋𝑑 sin 𝜃)/𝜆, sehingga interval sudut 𝑑𝜃 yang sesuai dengan pertambahan
pergeseran fasa 𝑑𝜙 yang kecil dengan didiferensial persamaan :
2𝜋𝑑 cos 𝜃𝑑𝜃
𝑑𝜙 = , dimana
𝜆

𝑑𝜙 = 2𝜋/𝑁, sehingga diperoleh :


2𝜋 2𝜋𝑑 𝑐𝑜𝑠𝜃𝑑𝜃
= (2.2)
𝑁 𝜆
𝑎𝑡𝑎𝑢
𝜆
𝑑 cos 𝜃 = (2.3)
𝑁
Bagi nilai sudut 𝑑𝜃 diantara maksimum-maksimum untuk dua 𝜆 yang sedikit
berbeda memiliki persamaan
𝑑 sin 𝜃 = 𝑚𝜆 (2.4)
𝑑 cos 𝜃 𝑑𝜃 = 𝑚𝑑𝜆 (2.5)
Dari persamaan (2.3) dan (2.5) diperoleh
𝜆
= 𝑚𝑑𝜆
𝑁
𝜆
= 𝑁𝑚
𝑑𝜆
Jika nilai ∆𝜆 kecil, maka 𝑑𝜆 = ∆𝜆, sehingga daya pisah 𝑅 menjadi
𝜆
𝑅= = 𝑁𝑚 (2.6)
Δ𝜆

8
Makin besar jumlah garis pada kisi dan makin tinggi orde dari spektrum, maka
daya pisah kisi makin besar

2.5 Aplikasi Difraksi


Teknologi semakin tahun mengalami perkembangan secara pesat dalam
berbagai bidang ilmu pengetahuan misalnya fisika, teknologi khususnya dalam
dunia optika berkembang sangat pesat mengikuti perkembangan zaman. Berbagai
teori dalam fisika telah dikembangkan menjadi sebuah penemuan. Salah satu
teknik yang diterapkan dalam analisa mikroskopik adalah XRD yaitu x-ray
powder diffraction. Dimana setiap berkas sinar yang menuju materi Kristal akan
terdifraksi menurut pola struktur selnya Pada bidang difraksi, akan muncul dan
terbentuk pola yang mewakili bidang Kristal pada sumbu 3-D. Efek tersebut
kemudian digunakan dalam menganalisa struktur kristal tersebut (Yasa, 2001)

9
BAB 3. METODE EKSPERIMEN

Metode penelitian merupakan cara penyajian suatu penelitian atau percobaan


atau dapat disebut juga sebagai tahap-tahap sistematis dalam melakukan
praktikum. Metode eksperimen ini terdapat rancangan praktikum, jenis dan
sumber data praktikum, definisi variabel eksperimen, serta kerangka pemecahan
masalah.
3.1 Rancangan Penelitian
Skema dari rancangan praktikum kegiatan eksperimen disajikan dalam bentuk
diagram alir sebagai berikut pada gambar 3.1

Identifikasi
Permasalahan
Tinjauan Pustaka

Variabel Penelitian

Kegiatan Eksperimen

Data

Analisis

Kesimpulan

Gambar 3.1 Diagram Alir Rancangan Kegiatan Eksperimen

Langkah awal untuk melakukan eksperimen spektrum kisi yaitu mengidentifikasi


permasalahan yang timbul dalam eksperimen spektrum kisi. Dilanjutkan dengan
melakukan kajian pustaka mengenai teori terkait spektrum kisi. Kemudian
menyiapkan alat dan bahan dan mulai merangkai alat yang digunakan pada
eksperimen spektrum kisi. Eksperimen dilakukan dengan pengambilan data
berupa posisi sudut difraksi serta menganalisa data praktikum tersebut sesuai

10
skala pengukuran dan referensi, kemudian mengolah hasil yang sudah didapat,
dan tahap terakhir dari praktikum eksperimen spektrum kisi adalah mengambil
kesimpulan hasil praktikum tersebut.

3.2 Jenis dan Sumber Data Eksperimen


Jenis dan sumber data pada eksperimen Spektrum Kisi yang dilakukan bersifat
kuantitatif, dimana data yang didapat dari hasil pengukuran objektif. Data yang
akan diambil berupa data berupa angka. Data yang didapat bervariasi. Data yang
bervariasi akan berpengaruh pada ketelitian praktikum yang sedang dilakukan.

3.3 Definisi Variabel Operasional dan Skala Pengukuran


Definisi operasional variabel yang didapatkan dalam eksperimen Spektrum
Kisi adalah sebagai berikut
3.3.1 Variabel Eksperimen
Variabel eksperimen yang terdapat pada spektrum kisi adalah
1.Variabel bebas yaitu faktor-faktor yang nantinya akan diukur, dipilih, dan
dimanipulasi dalam penelitian untuk melihat hubungan antara fenomena atau
peristiwa yang diteliti atau diamati. Variabel bebas pada eksperimen spektrum
kisi adalah orde (𝑛).
2. Variabel terikat merupakan faktor-faktor yang diamati ataupun diukur dalam
sebuah penelitian, untuk menentukan ada tidaknya pengaruh dari variabel
bebas. Variabel terikat adalah sudut 𝜃 kanan dan sudut 𝜃 kiri.
3.Variabel kontrol merupakan variabel yang dikendalikan dalam penelitian dan
menyebabkan hubungan di antara variabel bebas dan juga variabel terikat bisa
tetap konstan. Variabel kontrol adalah jarak antar celah (𝑑).

11
3.3.2 Skala Pengukuran
Skala pengukuran yang digunakan dalam eksperimen Spektrum Kisi
adalah
Sudut Difraksi
𝜃𝑘𝑎𝑛𝑎𝑛 + 𝜃𝑘𝑖𝑟𝑖
𝜃𝑛 =
2
Lebar celah
𝑛𝜆
𝑑= , 𝑛 = 1,2,3, … … ..
𝑠𝑖𝑛𝜃𝑛
Deksripansi
𝑑̅ − 𝑑𝑟𝑒𝑓
(𝐷) = | | 𝑥100%
𝑑𝑟𝑒𝑓
1
𝑑𝑟𝑒𝑓 =
600
𝜕 1 𝑐𝑜𝑠𝜃
∆𝑑𝑛 = ( ) ∆𝜃 = (− ) ∆𝜃
𝜕𝜃 𝑠𝑖𝑛𝜃 𝑠𝑖𝑛2 𝜃

(𝑑 − 𝑑̅ )2
∆𝑑 = √
𝑛−1

𝑑=𝑚
1
∆𝜃 = 𝑛𝑠𝑡
2
𝜕 1
∆𝐷 = ( ) ∆𝜃 = sec 𝜃 tan 𝜃
𝜕𝜃 𝑐𝑜𝑠𝜃

Ralat Grafik
𝑦 = 𝑚𝑥 + 𝑐
𝑛𝜆 = 𝑑𝑠𝑖𝑛
𝑁 ∑ 𝑥𝑖 𝑦𝑖 − ∑ 𝑥𝑖 ∑ 𝑦𝑖
𝑚=
𝑁 ∑ 𝑥 2 𝑖 − ∑ 𝑥𝑖 2
∑ 𝑦𝑖 − 𝑚 ∑ 𝑥𝑖
𝑐=
𝑁

12
𝑁 𝑁 𝑁
1
𝐴𝑦 = √ (∑ 𝑦𝑖 2 − 𝐴 ∑ 𝑥𝑖 𝑦𝑖 − 𝐵 ∑ 𝑦𝑖 )
𝑁−
𝑖=1 𝑖=1 𝑖=1

𝑁
1
𝐴𝑐 = √ ∑ 𝑥𝑖 2
𝑁−2
𝑖=1

𝜎𝑦 𝑁1/2
Δ𝑚 =
[𝑁 ∑ 𝑥 2 𝑖 − (∑ 𝑥𝑖)2 ]1/2

𝑦 ± 𝜎𝑦 = (𝑑 ± 𝜎𝑑 )𝑥 + (𝑐 ± 𝜎𝑐 )

3.4 Kerangka Pemecahan Masalah


Kerangka pemecahan masalah pada praktikum Spektrum Kisi adalah sebagai
beriku
3.4.1 Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum spektrum kisi adalah
1.Spektrometer Optik berfungsi untuk mengamati pola-pola difraksi yang muncul
2.Power Supply berfungsi sebagai catu daya untuk menghidupkan sumber cahaya
3.Tambung sinar cahaya berfungsi sebagai sumber cahaya yang akan melewati
kisi (celah sempit)
4.Holographic Grating berfungsi untuk menentukan pola-pola dan nila intensitas
difraksi yang terjadi

3.4.2 Tata laksana Eksperimen


Waktu dan tempat pelaksanaa eksperimen Spektrum Kisi adalah
dilaksanakan pada pukul 09.40 sampai pukul 12.30 shift 2 bertempat di
laboratorium Fisika Modern FMIPA Universitas Jember

13
Diagram Simulasi
Diagram simulasi yang digunakan dalam praktikum Spektrum Kisi adalah sebagai
berikut

Mulai

Menyusun Alat dan Bahan

Menghidupkan sumber cahaya

Meletakkan kisi difraksi

Mencatat posisi teropong tepat ditengah bayangan sumber


cahaya

Mengamati sumber cahaya orde 1 dan orde 2 (pada sisi kiri dan kanan )

Memindahkan posisi teropong pada orde 1 dan orde 2

Mengukur posisi sudut

Mengeser posisi kisi difraksi 100 terhadap arah sumber cahaya

Memindahkan posisi teropong pada


orde 1 dan orde 2, serta Mengukur
posisi sudut masing-masing spektrum
cahaya pada sisi kiri dan kanan

Selesai

Gambar 3.2 Diagram Simulasi Eksperimen

14
3.4.3 Langkah Kerja
Langkah kerja yang dilakukan dalam praktikum spektrum kisi adalah
1. Peralatan disusun seperti gambar 3.3

Gambar 3.3 Susunan peralatan spektrometer


(Tim Penyusun, 2018)

Keterangan:
S: sumber cahaya G: kisi difraksi
S1: celah 𝜃: sudut difraks
C:kolimator T:teropong

2. Tabung sumber cahaya dipasang pada power supply tube


3. Sumber Cahaya diletakkan tepat di depan celah spektrometer, celah
spektrometer dibuka antara 1-2 mm, lalu hidupkan sumber cahaya (Perhatian :
Hidupkan tabung sumber cahaya maksimal kurang lebih 30 detik dan matikan
minimal 30 detik)
Sudut datang (𝒊 = 𝟎𝟎 )
4. Kisi difraksi diletakkan pada meja spektrometer agar arah cahaya datang tegak
lurus terhadap kisi difraksi
5. Teropong diletakkan pada arah datangnya sumber cahaya, garis penunjuk
diamati bahwa pada mikroskop teropong tepat ditengah bayangan sumber

15
cahaya. Posisi teropong di catat dengan membaca pada skala sudut
spektrometer
6. Sumber cahaya diamati bahwa akan didifraksi oleh kisi ke dalam komponen
spektum cahaya pada orde satu, orde dua, orde tiga dst. Di sisi kiri dan sisi
kana kisi difraksi
7. Posisi sudut teropong dipindahkan, posisi sudut masing-masing spektrum
cahaya untuk orde satu dan orde dua. Posisi masing-masing spektrum cahaya
dicatat posisinya
8. Langkah (No.7) dilakukan untuk spektrum cahaya pada sisi kiri
Sudut datang (𝒊 = 𝟏𝟎𝟎 )
9. Pada pengukuran ini, posisi kisi difraksi digeser sehingga arah cahaya datang
pada susut 100 terhadap arah normal kisi,
10. Teropong diletakkan pada arah sumber cahaya (seperti langkah No.5). Posisi
sudut teropong dicatat
11. Eksperimen dilakukan seperti langkah No.6, 7, 8

3.4.4 Metode Analisis data


Metode analisis data yang digunakan dalam eksperimen adalaha sebagai
berikut
1. Tabel Pengamatan
Posisi nol teropong=.......... derajat
Tabel 3.1 Hasil pengamatan dengan sudut datang 𝑖 = 00
Pengukuran Posisi sudut 𝜃 (𝑑𝑒𝑟𝑎𝑗𝑎𝑡)
Orde Spektrum 𝜃𝑟 (Kanan) 𝜃𝑙 (Kiri)

Posisi nol teropong=................. derajat


Tabel 3.2 Hasil pengamatan dengan sudut datang 𝑖 = 100

16
Pengukuran Posisi sudut 𝜃 (𝑑𝑒𝑟𝑎𝑗𝑎𝑡)
Orde Spektrum 𝜃𝑟 (Kanan) 𝜃𝑙 (Kiri)

(𝑛𝜆)

(𝑠𝑖𝑛 𝜃)

Gambar 3.4 . Grafik Hubungan 𝑛𝜆 terhadap 𝑠𝑖𝑛𝜃 pada orde 1

(𝑛𝜆)

(𝑠𝑖𝑛𝜃)

Gambar 3.5 Grafik Hubungan 𝑛𝜆 terhadap 𝑠𝑖𝑛𝜃 pada orde 2

(𝜃𝑛 )

(𝜆)

Gambar 3.6 Grafik Hubungan 𝜃𝑛 terhadap 𝜆 pada orde 1

17
(𝜃𝑛 )

(𝜆)

Gambar 3.7 Grafik Hubungan 𝜃𝑛 terhadap 𝜆 pada orde 2

18
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Hasil yang diperoleh dalam eksperimen praktikum Spektrum Kisi adalah
sebagai berikut
Tabel 4.1 Hasil Tabel Pengamatan Spektrum Kisi dengan sudut datang 00
Pengukuran Sudut 𝜃 (°)
λ(nm) θn d ∆đ
Orde Spektrum 𝜃𝑟 (𝑘𝑛) 𝜃𝑖 (𝑘𝑟)

Ungu 14 15 435,8 14,5


1 Hijau 19 21 546,1 20 1637,2 127,56
Kuning 1 20 23 577 21,5
Ungu 33 30 435,8 31,5
2 Hijau 46 39 546,1 42,5 1638,9 26,41
Kuning 1 50 40 577 45

(m ± ∆m)
(đ ± ∆đ) D (%) (D ± ∆D)

4% (0,000593± 0,2582)
(1637,2 ±127,56) 4% (0,0006660,0,2660) 13625,514 ± 1893,0763
6% (0,000683± 0,26867)
0% (0,001406± 0,29320)
(1638,9 ± 26,41) 3% (0,001678± 0,339085) 2355,393 ± 119,624
2% (0,001733± 0,353553)

19
0.4

0.3

θn 0.2
Orde 1
0.1 Orde 2

0
435.8 546.1 577
λ

Gambar 4.1 Grafik Hubungan λ terhadap θn pada sudut datang 0

Tabel 4.2 Hasil Tabel Pengamatan Spektrum Kisi dengan sudut datang 100
Pengukuran Sudut 𝜃 (°)
λ(nm) θn d ∆đ
Orde Spektrum 𝜃𝑟 (𝑘𝑛) 𝜃𝑖 (𝑘𝑟)

Ungu 11 20 435,8 15,5


1 Hijau 15 23 546,1 19 1651,9081 33,3719
Kuning 1 16 25 577 20,5
Ungu 29 35 435,8 32
2 Hijau 40 44 546,1 42 1641,1596 7,6805
Kuning 1 43 46 577 44,5

(đ ± ∆đ) D (%) (D ± ∆D) m ± ∆m


2% (0,000636± 1,038)
(1651,9±33,37) 1% (0,000631± 1,057) 4843,9894 ± 7969,2959
1% (0,000648± 1,067)
1% (0,001434± 1,179)
(1641± 159) 2% (0,001649± 1,346) 482,80621 ± 9569,0432
1% (0,001703± 1,402)

20
1.6
1.4
1.2
1
θn 0.8
Orde 1
0.6
Orde 2
0.4
0.2
0
435.8 546.1 577
λ

Gambar 4.2 Grafik Hubungan λ terhadap θn pada sudut datang 10

21
4.2 Pembahasan
Eksperimen tentang Spektrum kisi untuk menentukan lebar celah yang
dihasilkan oleh spektrum warna dengan menggunakan variasi sudut datang
Pengambilan tersebut dilakukan di orde pertama dan kedua. Hasil pada
pengambilan sudut spektrum warna pada sudut datang 00 terhadap panjang
gelombang bahwa semakin besar panjang gelombang maka sudut yang terbentuk
semakin besar. Pada orde pertama menghasilkan semakin besar panjang
gelombang menunjukkan nilai sudut semakin besar juga. Hal senada juga dialami
orde dua dimana semakin besar panjang gelombang maka sudut juga semakin
besar. Dari kedua orde tersebut pada sudut datang 00 menunjukkan bahwa
semakin besar panjang gelombang maka sudut yang terbentuk semakin besar.
Pada sudut datang 100 mengalami kondisi yang sama dengan sudut datang 00,
dimana semakin besar panjang gelombang maka sudut difraksi yang terbentuk
semakin besar. Panjang gelombang spektrum warna mempengaruhi besarnya
sudut tersebut saat sudut datang 00 maupun 100.
Pada pengaruh jarak antar kisi terhadap pola difraksi berbanding terbalik
dimana hasil dari jarak antar kisi berpengaruh terhadap pola difraksi yang
terbentuk, dimana semakin besar jarak antar kisi. maka semakin kecil panjang
gelombang yang melewati kisi tersebut dan pola difraksi semakin kecil. Pada
sudut datang 00 rata-rata jarak antar kisi yang dihasilkan mendekati jarak antar
kisi sesuai dengan eksperimen dimana pada eksperimen jarak antar kisi bernilai
hampir sama dengan jarak yang sesuai dengan referensi. Hal sama juga didapat
pada sudut datang 100 dimana nilai dari jarak antar kisi mendekati nilai menurut
referensi. Nilai tersebut tidak jauh berbeda. Dari kedua sudut datang tersebut
dapat dikatakan jarak antar kisi sesuai dengan referensi.
Grafik error pada hubungan 𝑛𝜆 dengan sudut (𝑠𝑖𝑛𝜃) yang terbentuk pada
sudut 00 dan 100 menunjukkan saat orde pertama sudut 00 lebih besar daripada
sudut 100. Grafik orde kedua menghasikan dimana sudut 00 lebih besar daripada
sudut 100. Dari kedua grafik tersebut menunjukkan bahwa semakin besar 𝑛𝜆 maka
semakin besar juga sudut yang terbentuk. Grafik hubungan panjang gelombang
terhadap sudut difraksi pada sudut datang 00 dan 100 pada orde pertama dan

22
kedua. Hasil yang diperoleh pada sudut difraksi pada sudut datang 00
menunjukkan bahwa sudut difraksi pada orde kedua lebih besar daripada sudut
difraksi orde pertama seiring besarnya panjang gelombang. Sedangkan pada sudut
datang 100 menghasilkan data yang sama, dimana sudut difraksi orde 2 lebih besar
daripada sudut difraksi orde pertama. Sudut difraksi berbanding lurus dengan
panjang gelombang dan sudut datang serta orde. Sehingga Semakin besar panjang
gelombang maka sudut difraksi juga semakin besar.

23
BAB 5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang diperoleh dari eksperimen Spektrum kisi adalah sebagai
berikut:
1. Pengaruh panjang gelombang terhadap 𝜃 sudut 00 dan 100 pada orde 1 dan
orde 2 adalah semakin besar panjang gelombang maka 𝜃 yang terbentuk
semakin besar juga pada orde 1 maupun orde 2
2. Perbandingan jarak d (jarak antar kisi ) yang terbentuk pada saat eksperimen
dengan referensi adalah jarak antar kisi saat eksperimen mendekati nilai jarak
sesuai referensi dan dapat dikatakan sesuai dengan referensi
3. Error grafik hubungan antara 𝑛𝜆 dengan sudut adalah berbanding lurus, dimana
semakin besar 𝑛𝜆 maka semakin besar juga sudut yang terbentuk. Grafik error
hubungan panjang gelombang dengan sudut difraksi pada sudut datang 00 dan
100 pada orde 1 dan 2 adalah berbanding lurus, semakin besar sudut difraksi
yang terbentuk semakin besar panjang gelombang.

5.2 Saran
Saran yang diperoleh dalam praktikum eksperimen adalah fokus dan teliti
dalam melihat posisi spektrum agar hasil yang didapat sesuai dengan referensi.
Pemahaman mengenai kajian pustaka lebih dikuasai dengan aspek-aspek pustaka
lain yang bersangkutan agar praktikan dapat memahami praktikum. Ketelitian
dalam pengolahan data serta grafik lebih ditingkatkan agar kualitas data yang
dihasilkan sesuai menurut teori.

24
DAFTAR PUSTAKA

Bueche, J Frederick, Eugene H. 2006. Fisika Universitas Edisi Kesepuluh.


Jakarta: Erlangga
Djuhana, Dede. 2011.Difraksi Cahaya.Depok: Universitas Indonesia
Giancoli,Douglas.2001. Fisika Dasar. Jakarta:Erlangga
Hecht, Eugene. 2002. Optics 4𝑛𝑑 . Addelphi University :Addison Wesley
Hopkins, R.E, 1998. Progress in Optics. 8th ed. Amsterdam-London: North-
Holland Publishing Company
Pain H.J. 2005. The Physics of Vibrations and Wave. New York: John Willey and
sons, Ltd
Soedojo, Peter.2004. Fisika Dasar. Yogyakarta.:ANDI
Tim Penyusun.2018. Buku Panduan Praktikum Eksperimen Fisika 1 . Jember :
Universitas Jember.
Utami, Hesti P. 2007. Mengenal Cahaya dan Optik. Jakarta: Ganesa Exact
Tipler, Paul A. 1996. Fisika Untuk Sains dan Teknik . Jakarta : Erlangga
Tipler, Paul A. 2001. Fisika untuk Sains dan Teknik. Jakarta: Erlangga
Yasa,P. 2001. Gelombang dan Optik.Singaraja: IKIP Singaraja
Young and Freedman. 2011.Fisika Untuk Universitas jilid 2.Jakarta: Erlangga
Yulianto et al. 2011. Rancang Bangun Spektrometer Menggunakan Prisma dan
Webcam. Surabaya: Institut Teknologi Sepuluh November

25
LAMPIRAN-LAMPIRAN

LAMPIRAN A. HASIL PENGUKURAN SUDUT DIFRAKSI TERHADAP


SUDUT DATANG
A.1 Pengukuran dengan sudut datang 0°
Pengukuran Posisi sudut θ (°) λ θn d (m)
Orde Warna θr (kanan) θi (kiri)
1 ungu 14 15 435,8 14,5 1740,554
hijau 19 21 546,1 20 1596,69
kuning 1 20 23 577 21,5 1574,347
2 ungu 33 30 435,8 31,5 1668,139
hijau 46 39 546,1 42,5 1616,66
kuning 1 50 40 577 45 1632,002

đ ∆đ (đ ± ∆đ) D (%) ∆D d sin θ sin θ 0

1637,2 127,5647 (1637,2 ± 127,564) 4% 0,258225 435,8 0,25038


4% 0,266044 546,1 0,34202
6% 0,268697 577 0,366501
1638,9 26,4108 (1638,9 ± 26,411) 0% 0,293207 871,6 0,522499
3% 0,339085 1092,2 0,67559
2% 0,353553 1154 0,707107

26
d ref ∆θ ∆dn D (D ± ∆D)
1667 0,25 3,860845 0,000593 (0,000593± 0,258225)
2,008272 0,000666 (0,0006660,0,2660444)
1,731678 0,000683 (0,000683± 0,268696)
0,780792 0,001406 (0,001406± 0,293206)
0,403835 0,001678 (0,001678± 0,339085)
0,353553 0,001733 (0,001733± 0,353553)

A.2 Pengukuran dengan sudut datang 10°


Pengukuran Posisi sudut θ (°) λ θn d (m)
Orde Warna θr (kanan) θi (kiri)
1 ungu 11 20 435,8 15,5 1630,754
hijau 15 23 546,1 19 1677,375
kuning 1 16 25 577 20,5 1647,595
2 ungu 29 35 435,8 32 1644,779
hijau 40 44 546,1 42 1632,267
kuning 1 43 46 577 44,5 1646,433

đ ∆đ (đ ± ∆đ) D (%) ∆D d sin θ sin θ 10

1651,908 33,372 (1651,908 ± 33,372) 2% 1,037742 435,8 0,267238


1% 1,057621 546,1 0,325568
1% 1,067609 577 0,350207
1641,16 7,68045 (1641± 7,68945) 1% 1,179178 871,6 0,529919
2% 1,345633 1092,2 0,669131
1% 1,402032 1154 0,700909

27
d ref ∆θ ∆dn D (D ± ∆D)

1667 0,25 3,373284 0,000636 (0,000636± 1,0377422)


2,23011 0,000631 (0,000631± 1,0576207)
1,909313 0,000648 (0,000648± 1,0676094)
0,75499 0,001434 (0,001434± 1,1791784)
0,414946 0,001649 (0,001649± 1,3456327)
0,36296 0,001703 (0,001703± 1,4020321)

LAMPIRAN B. HASIL PENGUKURAN RALAT GRAFIK


B.1 Sudut datang 00 pada orde 1
Error x y x^2 y^2 x.y m c Δy
Graph
0,258225 435,8 0,06668 189921,6 112,5345 13625,51 -3081,89 14,57498
0,266044 546,1 0,07078 298225,2 145,2869
0,268697 577 0,072198 332929 155,0379
Σ 0,792966 1558,9 0,209658 821075,9 412,8593

Δm Δc (m ± ∆m)
1893,077 500,452 13625,51 ± 1893,077

B.2 Sudut datang 00 pada orde 2


Error x y x^2 y^2 x.y m c Δy
Graph
0,293207 435,8 0,08597 189921,6 127,7796 2355,393 -254,385 5,330019
0,339085 546,1 0,114979 298225,2 185,1746
0,353553 577 0,125 332929 204,0003

28
Σ 0,985846 1558,9 0,325949 821075,9 516,9544

Δm Δc (m±∆𝑚)
119,6237 39,43044 2355,393 ± 119,6237

B.3 Sudut datang 100 pada orde 1


Error x y x^2 y^2 x.y m c Δy
Graph
1,037742 435,8 1,076909 189921,6 452,2481 4843,989 -4587,5 171,3537
1,057621 546,1 1,118562 298225,2 577,5667
1,067609 577 1,13979 332929 616,0106
Σ 3,162972 1558,9 3,33526 821075,9 1645,825

Δm Δc (m ± ∆m)
7969,297 8402,804 4843,9894 ± 7969,297

B.4 Sudut datang 100 pada orde 2


Error x y x^2 y^2 x.y m c Δy
Graph
1,067609 435,8 1,13979 189921,6 465,2642 482,8062 -58,5143 1893,379
1,179178 546,1 1,390462 298225,2 643,9493
1,345633 577 1,810727 332929 776,4301
Σ 3,59242 1558,9 4,340979 821075,9 1885,644

29
Δm Δc (m ± ∆m)
9569,043 11510,7 482,8062 ± 9569, 043

LAMPIRAN C. GRAFIK HUBUNGAN 𝝀 (𝒏𝒎) terhadap 𝜽𝒏 pada sudut


datang

Grafik Hubungan λ ( nm ) terhadap θn pada sudut


datang 0
0.4

0.3

θn 0.2
Orde 1
0.1 Orde 2
0
435.8 546.1 577
λ

30
Grafik Hubungan λ ( nm ) terhadap θn pada sudut
datang 10
1.5

1
θn
Orde 1
0.5
Orde 2
0
435.8 546.1 577
λ

LAMPIRAN D. GRAFIK ERROR SUDUT DATANG PADA ORDE

31
Grafik error bar sudut datang 0 dan 10 orde 2
0.80
0.70
0.60
0.50
sin θ 0
d sin θ 0.40
0.30 sin θ 10
0.20
0.10
0.00
871.6000 1092.2000 1154.0000
sin θ

32