Anda di halaman 1dari 92

LAPORAN PRAKTIKUM

FITOFARMAKA

Kelompok 1
Ulfa Diana Putri (201410410311006)
Santri Ningthias (201410410311015)
Mawaddah Rakhmah (201410410311033)
Fitriyanawati (201410410311091)
Ririantika Dwi Jiansari (201410410311218)
Ais Utia Fauziyah (201410410311231)
Aldiala Apriliawati (201410410311244)
Ana Maghfirah (201410410311245)
Taufiq Hidayat (201410410311248)

Dosen Pembimbing : Drs. Herra Studiawan, M.Si., Apt.


Siti Rofida, M.Farm., Apt.

FARMASI A

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2017
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................ i


LAPORAN PRAKTIKUM 1 .................................................................................. 1
PEMBUATAN EKSTRAK RIMPANG Kaempferia galangan ............................. 1
1.1 Tujuan Umum................................................................................................ 2
1.2 Tinjauan Pustaka ........................................................................................... 2
1.2.1 Tinjauan tanaman .................................................................................... 2
1.2.2 Tinjauan ekstraksi ................................................................................... 5
1.3 Alat dan Bahan .............................................................................................. 9
1.3.1 Alat.......................................................................................................... 9
1.3.2 Bahan ...................................................................................................... 9
1.4 Skema Kerja ................................................................................................ 10
1.5 Hasil Pengamatan dan Perhitungan ............................................................. 12
1.6 Pembahasan ................................................................................................. 13
1.7 Kesimpulan .................................................................................................. 15
1.8 Daftar Pustaka ............................................................................................. 16
1.9 Lampiran ..................................................................................................... 17
LAPORAN PRAKTIKUM 2 ................................................................................ 19
PENENTUAN PARAMETER MUTU EKSTRAK Kaempferia galanga ........... 19
1.1 Tujuan Umum.............................................................................................. 20
1.2 Tinjauan Pustaka ......................................................................................... 20
1.2.1 Tanaman................................................................................................ 20
1.2.2 Ekstrak .................................................................................................. 21
1.2.3 Standarisasi ........................................................................................... 21
1.3 Bahan dan Alat ............................................................................................ 25
1.3.1 Bahan .................................................................................................... 25
1.3.2 Alat........................................................................................................ 25
1.4 Prosedur Kerja ............................................................................................. 26
1.5 Bagan Alir ................................................................................................... 28
1.6 Hasil Praktikum ........................................................................................... 30
1.7 Pembahasan ................................................................................................. 33
1.8 Kesimpulan .................................................................................................. 34

i
1.9 Lampiran ..................................................................................................... 35
LAPORAN PRAKTIKUM 3 ................................................................................ 38
PENETAPAN KADAR SENYAWA MARKER PADA EKSTRAK RIMPANG
Kaempferia galanga .............................................................................................. 38
1.1 Tujuan Praktikum ........................................................................................ 39
1.2 Tinjauan Pustaka ......................................................................................... 39
1.2.1 Tanaman................................................................................................ 39
1.2.2 Etil P-Metoksisinamat (EPMS) ............................................................ 40
1.2.3 Senyawa Marker ................................................................................... 41
1.2.4 Kromatografi Fingerprint ...................................................................... 42
1.3 Alat dan Bahan ............................................................................................ 45
1.3.1 Alat........................................................................................................ 45
1.3.2 Bahan .................................................................................................... 45
1.4 Skema Kerja ................................................................................................ 46
1.5 Hasil Praktikum dan Perhitungan ................................................................ 49
1.6 Pembahasan ................................................................................................. 52
1.7 Kesimpulan .................................................................................................. 54
LAPORAN PRAKTIKUM 4 ................................................................................ 55
PEMBUATAN KAPSUL EKSTRAK KENCUR DAN PENETAPAN KADAR
SENYAWA MARKER EPMS DALAM KAPSUL ............................................. 55
1.1 Tujuan Praktikum ........................................................................................ 56
1.2 Tinjauan Pustaka ......................................................................................... 56
1.2.1 Ekstrak .................................................................................................. 56
1.2.2 Kaempferia galangan (Kencur) ............................................................. 56
1.2.3 Senyawa Marker ................................................................................... 57
1.2.4 Kromatografi lapis tipis (KLT) ............................................................. 58
1.2.5 Kapsul ................................................................................................... 58
1.2.6 Keseragaman Bobot .............................................................................. 59
1.3 Alat dan Bahan ............................................................................................ 61
1.3.1 Alat........................................................................................................ 61
1.3.2 Bahan .................................................................................................... 61
1.4 Skema Kerja ................................................................................................ 62
1.5 Perhitungan Penimbangan ........................................................................... 64

ii
1.6 Hasil praktikum ........................................................................................... 65
1.7 Pembahasan ................................................................................................. 68
1.8 Kesimpulan .................................................................................................. 71
LAPORAN PRAKTIKUM 5 ................................................................................ 72
PENETAPAN KADAR SENYAWA MARKER EPMS DALAM SEDIAAN
KAPSUL ............................................................................................................... 72
1.1 Tujuan Praktikum ........................................................................................ 73
1.2 Tinjauan Pustaka ......................................................................................... 73
1.2.1 Tanaman Kencur ................................................................................... 73
1.2.2 Senyawa Etil P-Metoksisinamat (EPMS) ............................................. 74
1.2.3 Senyawa Marker ................................................................................... 75
1.2.4 Kapsul ................................................................................................... 76
1.2.5 Penetapan Kadar Kapsul ....................................................................... 77
1.2.6 Kromatografi Lapis Tipis...................................................................... 77
1.3 Alat dan Bahan ............................................................................................ 79
1.3.1 Alat........................................................................................................ 79
1.3.2 Bahan .................................................................................................... 79
1.4 Skema Kerja ................................................................................................ 80
1.5 Hasil Pengamatan dan Perhitungan ............................................................. 83
1.6 Pembahasan ................................................................................................. 86
1.7 Kesimpulan .................................................................................................. 88

iii
LAPORAN PRAKTIKUM 1
PEMBUATAN EKSTRAK RIMPANG Kaempferia galangan

Kelompok 1
Ulfa Diana Putri (201410410311006)
Santri Ningthias (201410410311015)
Mawaddah Rakhmah (201410410311033)
Fitriyanawati (201410410311091)
Ririantika Dwi Jiansari (201410410311218)
Ais Utia Fauziyah (201410410311231)
Aldiala Apriliawati (201410410311244)
Ana Maghfirah (201410410311245)
Taufiq Hidayat (201410410311248)

Dosen Pembimbing : Drs. Herra Studiawan, M.Si., Apt.


Siti Rofida, M.Farm., Apt.

FARMASI A

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2017

1
PEMBUATAN EKSTRAK RIMPANG Kaempferia galanga

1.1 Tujuan Umum


Mahasiswa mampu melakukan ekstraksi dengan etanol 96% sampai
menjadi ekstrak kering dari suatu tanaman.

1.2 Tinjauan Pustaka


1.2.1 Tinjauan tanaman
1.2.1.1 Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Subkingdom : Tracheobionta
Superdivisi : Spermatophyta
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Liliopsida
Subkelas : Commelinidae
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaceae
Genus : Kaempferia
Spesies : Kaempferia galanga L.
Nama umum : Indonesia: kencur, cikur [sun]; Malaysia: cikur, cekor;
Filipina: dusol; China: shan nai.

1.2.1.2 Deskripsi tumbuhan


Merupakan terna tahunan, berbatang basal tidak begitu tinggi, lebih kurang
20 cm. Tumbuh dalam rumpun. Daun tunggal, berwarna hijau dengan pinggir
merah kecoklatan bergelombang. Bentuk daun jorong lebar sampai bundar,
panjang 7 - 15 cm, lebar 2 - 8 cm, ujung runcing, pangkai berlekuk, dan tepinya
rata. Permukaan daun bagian atas tidak berbulu, sedangkan bagian bawah berbulu
halus Tangkai daun pendek, berukuran 3-10 cm, pelepah terbenam dalam tanah,
panjang 1,5 - 3,5 cm, berwarna putih. Bunga tunggal, bentuk terompet, panjang
sekitar 2,5-5 cm. Benang sari panjang sekitar 4 mm, berwarna kuning. Putik
berwarna putih atau putih keunguan. Akar serabut berwarna coklat kekuningan.
Rimpang pendek berwarna coklat, berbentuk jari dan tumpul. Bagian luarnya

2
seperti bersisik. Daging rimpang tidak keras, rapuh, mudah patah dan
bergetah.Berbau harum dengan rasa pedas yang khas.

1.2.1.3 Habitat dan persebaran


Tumbuh liar di tepi-tepi kebun, namun sekarang sudah banyak yang
dibudidayakan, bahkan secara monokultur. Tumbuh subur di daerah tropis, di
daerah yang banyak turun hujan, di dataran rendah sampai pegunungan. Tumbuh
subur pada tanah yang berwarna hitam dan berpasir, ditempat yang sedikit
terlindung. Banyak dibudidayakan di Indonesia, terutama di pulau Jawa. Selain itu
juga banyak ditanam di India, Malaysia, Taiwan, dan Cina.

1.2.1.4 Kandungan kimia


Salah satu jenis minyak atsiri yang berpotensi sebagai komoditas baru bagi
Indonesia adalah kencur (Kaempferia galanga L.). Senyawa obat banyak
ditemukan dari bahan alam sumber bahan baku obat yang mempunyai kandungan
metabolit sekunder. Metabolit sekunder merupakan senyawa hasil biogenesis dari
metabolit primer. Metabolisme sekunder secara umum dihasilkan oleh
tumbuhan tingkat tinggi sebagai hasil mekanisme pertahanan diri organisma.
Aktivitas biologi kencur dipengaruhi oleh jenis metabolit sekunder yang
terkandung didalamnya dan struktur senyawa kimia (Lisdawati, dkk, 2007).
Kandungan kimia tanaman kencur yaitu etil sinamat, etil p-
metoksisinamat, p-metoksistiren, karen, borneol, dan parafin. Kandungan minyak
atsiri kencur adalah α- pinena, kampena, δ-3-carene, α-pelandrena, limonene, p-
simena 4-isopropiltoluena, 7,8-epoksitrisiklo dodekana, 5-metiltrisiklo undek-2-
en-4-one, 2-asam propenoat, 3-(4-metoksifenil), etilester (Assaat, 2011) dapat
digunakan sebagai pelangsing. Etilester mempunyai nama trivial etil p-metoksi
sinamat. Etil sinamat dan etil p-metoksi sinamat (EPMS) dari minyak atsiri kencur
banyak digunakan didalam industri kosmetika dan dimanfaatkan dalam bidang
farmasi sebagai obat asma dan antijamur.

3
EPMS termasuk dalam golongan senyawa ester yang mengandung cincin
benzene dan gugus metoksi yang bersifat nonpolar dan juga gugus karbonil yang
mengikat etil yang bersifat sedikit polar sehingga dalam ekstraksinya dapat
menggunakan pelarut-pelarut yang mempunyai variasi kepolaran yaitu etanol, etil
asetat, metanol, air, dan heksana. Pelarut yang digunakan untuk ekstraksi harus
mempunyai kepolaran yang berbeda. Ekstrasi EPMS dari kencur menggunakan
suhu yang kurang dari titik lelehnya yaitu 48 – 5°C.
Pemanfaatan EPMS adalah sebagai bahan dasar senyawa tabir surya atau
sebagai pelindung kulit dari sengatan sinar matahari. Senyawa tabir surya
digunakan bagi manusia yang memerlukan perlindungan kulit agar tidak coklat
atau hitam tersengat sinar matahari. Kulit dengan perlindungan tampak lebih
bersih dan putih. Dalam ekstrak kencur terdapat senyawa sinamat. Sinamat adalah
salah satu senyawa yang berpotensi sebagai senyawa tabir surya. Oktil sinamat
contohnya saat ini cukup populer dalam industry kosmetika karena memiliki
aktivitas perlindungan yang tinggi dan tidak memiliki efek samping. Senyawa
turunan alkil sinamat lain diharapkan juga dapat menyerupai sifat dari oktil
sinamat tersebut (Wahyuningsih dkk, 2002).

1.2.1.5 Penggunaan tradisional


Kencur banyak digunakan sebagai bahan baku obat tradisional (jamu),
fitofarmaka, industri kosmetika, penyedap makanan dan minuman, rempah, serta
bahan campuran saus rokok pada industri rokok kretek, bahkan dapat
dimanfaatkan sebagai bioinsektisida. Secara empirik kencur digunakan sebagai
penambah nafsu makan, ekspektoran, obat batuk, disentri, tonikum, infeksi

4
bakteri, masuk angin, sakit perut. Rimpang digunakan sebagai obat gosok pada
bengkak yang disebabkan oleh terkilir (keseleo) atau terpukul benda tumpul, serta
untuk encok atau rematik. Selain itu juga digunakan untuk mengobati masuk
angin (sebagai flatulens), radang lambung, kejang perut, mual, diare, penawar
racun, serta sebagai obat batuk. Juga dipakai untuk mengobati infeksi telinga,
sakit kulit, bisul, dan sebagai roboransia. Kencur kadang-kadang juga dipakai
sebagai bioinsektisida.

1.2.2 Tinjauan ekstraksi


Ekstraksi merupakan suatu proses pemisahan kandungan senyawa
kimia dari jaringan tumbuhan ataupun hewan dengan menggunakan penyari
tertentu. Ekstrak adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan cara
mengekstraksi zat aktif dengan menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian
semua atau hampir semua pelarut diuapkan dan massa atau serbuk yang tersisa
diperlakukan sedemikian, hingga memenuhi baku yang ditetapkan (Ali, 2013).
Ekstraksi bertujuan untuk menarik semua komponen kimia yang terdapat
dalam simplisia. Ekstraksi didasarkan pada perpindahan massa komponen zat
padat ke dalam pelarut dimana perpindahan mulai terjadi pada lapisan antar
muka, kemudian berdifusi masuk ke dalam pelarut. Proses pengekstraksian
komponen kimia dalam sel tanaman yaitu pelarut organik akan menembus
dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif, zat
aktif akan larut dalam pelarut organik di luar sel, maka larutan terpekat akan
berdifusi keluar sel dan proses ini akan berulang terus sampai terjadi
keseimbangan antara konsentras cairan zat aktif di dalam dan di luar sel. Faktor-
faktor yang dapat mempengaruhi laju ekstraksi adalah tipe persiapan sampel,
waktu ekstraksi, kuantitas pelarut, suhu pelarut, dan tipe pelarut (Ali, 2013).
Salah satu metode yang digunakan untuk penemuan obat tradisional
adalah metode ekstraksi. Pemilihan metode ekstraksi tergantung pada sifat
bahan dan senyawa yang akan diisolasi. Sebelum memilih suatu metode,
target ekstraksi perlu ditentukan terlebih dahulu. Ada beberapa target
ekstraksi, diantaranya (Sarker SD, dkk., 2006) :

5
1. Senyawa bioaktif yang tidak diketahui
2. Senyawa yang diketahui ada pada suatu organisme
3. Sekelompok senyawa dalam suatu organisme yang berhubungan secara
struktural.

Semua senyawa metabolit sekunder yang dihasilkan oleh suatu sumber


tetapi tidak dihasilkan oleh sumber lain dengan kontrol yang berbeda, misalnya
dua jenis dalam marga yang sama atau jenis yang sama tetapi berada dalam
kondisi yang berbeda. Identifikasi seluruh metabolit sekunder yang ada pada
suatu organisme untuk studi sidik jari kimiawi dan studi metabolomik.
Proses ekstraksi khususnya untuk bahan yang berasal dari tumbuhan
adalah sebagai berikut :

1. Pengelompokan bagian tumbuhan (daun, bunga, dll), pengeringan dan


penggilingan bagian tumbuhan.
2. Pemilihan pelarut
3. Pelarut polar: air, etanol, metanol, dan sebagainya.
4. Pelarut semipolar: etil asetat, diklorometan, dan sebagainya.
5. Pelarut nonpolar: n-heksan, petroleum eter, kloroform, dan sebagainya.

1.2.2.1 Jenis-jenis metode ekstraksi


Jenis-jenis metode ekstraksi yang dapat digunakan adalah sebagai
berikut :

1. Maserasi
Maserasi merupakan metode sederhana yang paling banyak digunakan.
Cara ini sesuai, baik untuk skala kecil maupun skala industri.(Agoes,2007).
Metode ini dilakukan dengan memasukkan serbuk tanaman dan pelarut yang
sesuai ke dalam wadah inert yang tertutup rapat pada suhu kamar. Proses
ekstraksi dihentikan ketika tercapai kesetimbangan antara konsentrasi senyawa
dalam pelarut dengan konsentrasi dalam sel tanaman. Setelah proses ekstraksi,
pelarut dipisahkan dari sampel dengan penyaringan. Kerugian utama dari
metode maserasi ini adalah memakan banyak waktu, pelarut yang digunakan

6
cukup banyak, dan besar kemungkinan beberapa senyawa hilang. Selain itu,
beberapa senyawa mungkin saja sulit diekstraksi pada suhu kamar. Namun di
sisi lain, metode maserasi dapat menghindari rusaknya senyawa-senyawa yang
bersifat termolabil.

2. Ultrasound - Assisted Solvent Extraction


Merupakan metode maserasi yang dimodifikasi dengan menggunakan
bantuan ultrasound (sinyal dengan frekuensi tinggi, 20 kHz). Wadah yang berisi
serbuk sampel ditempatkan dalam wadah ultrasonic dan ultrasound. Hal ini
dilakukan untuk memberikan tekanan mekanik pada sel hingga menghasilkan
rongga pada sampel. Kerusakan sel dapat menyebabkan peningkatan kelarutan
senyawa dalam pelarut dan meningkatkan hasil ekstraksi.

3. Perkolasi
Pada metode perkolasi, serbuk sampel dibasahi secara perlahan dalam
sebuah perkolator (wadah silinder yang dilengkapi dengan kran pada bagian
bawahnya). Pelarut ditambahkan pada bagian atas serbuk sampel dan dibiarkan
menetes perlahan pada bagian bawah. Kelebihan dari metode ini adalah sampel
senantiasa dialiri oleh pelarut baru. Sedangkan kerugiannya adalah jika sampel
dalam perkolator tidak homogen maka pelarut akan sulit menjangkau seluruh
area. Selain itu, metode ini juga membutuhkan banyak pelarut dan memakan
banyak waktu.

4. Soxhlet
Metode ini dilakukan dengan menempatkan serbuk sampel dalam sarung
selulosa (dapat digunakan kertas saring) dalam klonsong yang ditempatkan di
atas labu dan di bawah kondensor. Pelarut yang sesuai dimasukkan ke dalam labu
dan suhu penangas diatur di bawah suhu reflux. Keuntungan dari metode ini
adalah proses ektraksi yang kontinyu, sampel terekstraksi oleh pelarut murni
hasil kondensasi sehingga tidak membutuhkan banyak pelarut dan tidak memakan
banyak waktu. Kerugiannya adalah senyawa yang bersifat termolabil dapat

7
terdegradasi karena ekstrak yang diperoleh terus-menerus berada pada titik
didih.

5. Reflux dan Destilasi Uap


Pada metode reflux, sampel dimasukkan bersama pelarut ke dalam labu
yang dihubungkan dengan kondensor. Pelarut dipanaskan hingga mencapai titik
didih. Uap terkondensasi dan kembali ke dalam labu.
Destilasi uap memiliki proses yang sama dan biasanya digunakan untuk
mengekstraksi minyak esensial (campuran berbagai senyawa menguap). Selama
pemanasan, uap terkondensasi dan destilat (terpisah sebagai 2 bagian yang tidak
saling bercampur) ditampung dalam wadah yang terhubung dengan kondensor.
Kerugian dari kedua metode ini adalah senyawa yang bersifat termolabil dapat
terdegradasi (Seidel V 2006).

Jenis-jenis ekstraksi bahan alam yang sering dilakukan adalah :

a. Ekstraksi Cara Dingin


Metoda ini artinya tidak ada proses pemanasan selama proses ekstraksi
berlangsung, tujuannya untuk menghindari rusaknya senyawa yang dimaksud
rusak karena pemanasanan. Jenis ekstraksi dingin adalah maserasi dan perkolasi.

b. Ekstraksi Cara Panas


Metoda ini pastinya melibatkan panas dalam prosesnya. Dengan adanya panas
secara otomatis akan mempercepat proses penyarian dibandingkan cara dingin.
Metodanya adalah refluks, ekstraksi dengan alat soxhlet dan infusa.

8
1.3 Alat dan Bahan
1.3.1 Alat
a. Aluminium foil
b. Batang pengaduk
c. Bejana maserasi
d. Rotavapor
e. Sudip
f. Label identifikasi
g. Pipet Pasteur
h. Pinset
i. Botol selai kosong (bersih dan kering)

1.3.2 Bahan
a. Serbuk rimpang kencur
b. Etanol 96%
c. Cab-o-sil

9
1.4 Skema Kerja
 Metode Ekstraksi Kinetik

Timbang 500 Masukan Aduk ad Tutup bejana


g serbuk serbuk dalam terbasahi dan dengan
rimpang bejana. homogen aluminium
Tambahkan foil. Aduk
200 ml etanol dengan
96 % kecepatan
tertentu
selama 2 jam

Saring dengan Filtratnya Residu Tutup bejana


menggunakan dikumpulkan ditambahkan dengan
cawan dalam derigen etanol 96 % aluminium
buchner, (F1) sebanyak foil. Aduk
filtratnya 1500 ml. dengan
dikumpulkan Aduk-aduk kecepatan
dalam derigen
tertentu
selama 2 jam

Saring dengan Filtratnya Residu Tutup bejana


menggunakan dikumpulkan ditambahkan dengan
cawan dalam derigen etanol 96 % aluminium
buchner, sebanyak
(F1, F2) foil. Aduk
filtratnya 1500 ml. dengan
dikumpulkan Aduk-aduk kecepatan
dalam derigen
tertentu
10 2 jam
selama
Saring dengan Filtratnya Residu Tutup bejana
menggunakan dikumpulkan ditambahkan dengan
cawan dalam derigen etanol 96 % aluminium foil.
buchner, sebanyak 1500
(F1, F2, F3) Aduk dengan
filtratnya ml. Aduk- kecepatan
dikumpulkan aduk tertentu selama 2
dalam derigen
jam

Kalibrasi labu Masukan Filtrat terkumpul Hasil dipindahkan ke


rotavapor filtrat dilakukan pemekatan loyang, ratakan dan
secukupnya dengan rotavapor ad ditaburi cab-o-sil dg
volume 500 ml berat 15 % dari
volume ekstrak.
Diamkan ad kering

Simpan dalam botol


selai. Diberikan etiket

11
1.5 Hasil Pengamatan dan Perhitungan

Timbang botol kosong : 175,14 gram


Timbang botol + isi : 244, 75 gram
Hasilnya : 69,61 gram
Bobot hasil ekstraksi : 69,61 – 25 gram (berat cab-o-sil) = 44,61 gram

𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡 ℎ𝑎𝑠𝑖𝑙 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘


% Randomazed Ekstrak : 𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡 𝑅𝑖𝑚𝑝𝑎𝑛𝑔 𝐴𝑤𝑎𝑙 𝑥 100 %

44,61 𝑔
𝑥 100 % = 8,922 %
500 𝑔

12
1.6 Pembahasan
Pada praktikum kali ini, kelompok kami menggunakan maserasi kinetik
dalam proses ekstraksi Rimpang Kencur (Kaemperia galanga L). Metode ini
dilakukan dengan cara pengadukan konstrak pada waktu tertentu. Serbuk yang
digunakan yaitu berasal dari Kaemperia galanga L diekstraksi dengan pelarut
etanol karena memiliki sifat polar sehingga dipercaya dapat menarik senyawa-
senyawa pada kencur seperti flavonoid, steroid, minyak atsiri, dsb.
Prosedur yang dilakukan ialah menimbang terlebih dahulu serbuk yang
akan diekstraksi sebanyak 500 g kemudian dimasukan ke dalam bejana dan
dituangkan etanol 96 % sebanyak 200 ml aduk-aduk ad terbasahi. Dalam kencur
terdapat berbagai macam senyawa metabolit sekunder terutama Etil p-
metoksisinamat yang merupakan suatu ester yang mengandung cincin benzen dan
gugus metoksi yang bersifat non-polar serta mengandung gugus karbonil yang
mengikat etil yang bersifat semi polar. Hal ini yang menyebabkan senyawa
tersebut mampu larut dalam beberapa pelarut dengan kepolaran bervariasi seperti
etanol, etil asetat, metanol, air dan n-heksana (Taufikurohman, Rusmini,
Nurhayati, 2008).
Setelah semua bahan terbasahi, dilakukan pengadukan dengan alat
pengaduk secara konstan dan pada waktu 2 jam. Setalah itu, disaring degan cawa
buchner. Filtratnya ditampung pada wadah penampung, residu di remaserasi lagi
ditambahkan lagi dengan 1,5 L etanol 96 % dan diaduk lagi selama 2 jam.
Kegiatan ini lakukan sebanyak 3 kali untuk mendapatkan filtrat yang banyak dan
dipastikan senyawa pada serbuk dapat tertarik semua. Maserasi adalah proses
pengekstrakan simplisia dengan menggunakan pelarut dengan beberapa kali
pengocokan atau pengadukan pada temperartur ruangan (kamar). Maserasi
bertujuan untuk menarik zat-zat berkhasiat yang tahan pemanasan maupun yang
tidak tahan pemanasan. (Depkes RI, 2000). Dasar dari maserasi adalah melarutnya
bahan kandungan simplisia dari sel yang rusak, yang terbentuk pada saat
penghalusan, ekstraksi bahan kandungan sel yang masih utuh. Setelah selesai
waktu maserasi, artinya keseimbangan antar bahan yang tercapai maka proses
difusi segera berakhir (Voigh, 1994). Maserasi kinetik berarti dilakukan

13
pengulangan penambahan pelarut setelah dilakukan penyaringan maserat pertam
dan seterusnya (Depkes RI, 1995).
Filtrat dipekatkan dengan menggunakan Rotary evaporator, masukan
filtrat secukupnya ke dalam labu rotavapor yang sudah dikalibrasi sebanyak 500
ml dan setelah itu dipekatkan. Tambahkan sedikit demi sedikit fitrat ke dalam labu
saat filtrat dalam labu sudah mulai mencapai batas kalibrasi. Tujuan dari
evaporasi adalah memekatkan konsentrasi larutan sehingga didapatkan larutan
dengan konsentrasi yang lebih tinggi. Prinsip utama dalam instrumen ini terletak
pada penurunan tekanan pada labu alas bulat dan pemutaran labu alas bulat hingga
berguna agar pelarut dapat menguap lebih cepat dibawah titik didihnya.
Setelah semua filtrat pekat, hasil rotav diratakan diatas loyang dan ditaburi
dengan cab-o-sil yang sudah dihitung 15 % dari volume awal. Dikeringkan pada
suhu ruangan sampai benar-benar kering. Masukan serbuk kering ke dalam wadah
dan diberi etiket. Tujuan diberikan cab-o-sil disini untuk menyerap filtrat, karna
jika didiamkan senyawa akan membentuk kristal EPMS.

14
1.7 Kesimpulan
Maserasi proses pengekstrakan simplisia dengan menggunakan pelarut
dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada suhu kamar. Penyarian
zat aktif yang dilakukan dengan cara pengadukan serbuk simplisia dalam cairan
penyari yang sesuai pada temperatur kamar , terlindung dari cahaya. Cairan
penyari akan masuk ke dalam sel melewati dinding sel. Isi sel akan larut karena
adanya perbedaan konsentrasi antara larutan di dalam sel dengan di luar sel.
Larutan yang konsentrasinya tinggi akan terdesak keluar dan diganti oleh cairan
penyari dengan konsentrasi rendah ( proses difusi ). Peristiwa tersebut berulang
sampai terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam
sel. Pengadukan dapat membantu pengeluarkan zat dari sel.

15
1.8 Daftar Pustaka
Ali Farida. Ferawati, Risma Arqomah. Januari 2013. Ekstraksi zat warna dari
kelopak bunga Rosella (Studi pengaruh konsentrasi asan asetat dan asam
sitrat). Jurnal Teknik Kimia. Vol 19. No 1, Hal : 26-34.
https://www.scribd.com/document/341373153/Jurnal-Ekstraksi-1-pdf
Dra. Sri Endarti Rahayu, M.Si. Kaempferia galangal L. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Tumbuhan Obat UNAS/P3TO UNAS.
http://www.warintek.hol.es/artikel/ttg_tanaman_obat/unas/Kencur.pdf
http://www.plantamor.com/database/database-tumbuhan/daftar-
tumbuhan_i618?genus-
page=all&src=1&skw=Kaempferia%20galanga&g=Kaempferia&s=galang
a
Mukhriani. 2014. Ekstraksi, pemisahan senyawa, dan identifikasi senyawa aktif.
Jurnal kesehatan. Vol 7. No 2. Hal : 361-367.
http://download.portalgaruda.org/article.php?article=184155&val=6399&t
itle=EKSTRAKSI
Setyawan Eko, Pandhu Putratama, Asriningtyas Ajeng, dan Wara Dyan Dita
Rengga. 2012. Optimasi Yield Etil P Metoksisinamat Pada Ekstraksi
Oleoresin Kencur (Kaempferia galanga) menggunakan pelarut etanol.
Jurnal Bahan Alam Terbarukan, Vol 1. No 2. Hal 31-38.
http://download.portalgaruda.org/article.php?article=135648&val=5669&t
itle=OPTIMASI

16
1.9 Lampiran

Proses pengadukan dengan


kecepatan 400 rpm selama 2 jam
setelah dilakukan penimbangan
sebanyak 500 g

Setelah dilakukan pengadukan,


disaring sedikit demi sedikit
menggunakan tabung buchner

17
Filtrat ditambahkan cab-o-sil, lalu
dikeringkan selama 2 hari

Ekstrak kering dihaluskan dan


dimasukkan kedalam botol selai
lalu diberi label identitas pada
wadah

18
LAPORAN PRAKTIKUM 2
PENENTUAN PARAMETER MUTU EKSTRAK Kaempferia galanga

Kelompok 1
Ulfa Diana Putri (201410410311006)
Santri Ningthias (201410410311015)
Mawaddah Rakhmah (201410410311033)
Fitriyanawati (201410410311091)
Ririantika Dwi Jiansari (201410410311218)
Ais Utia Fauziyah (201410410311231)
Aldiala Apriliawati (201410410311244)
Ana Maghfirah (201410410311245)
Taufiq Hidayat (201410410311248)

Dosen Pembimbing : Drs. Herra Studiawan, M.Si., Apt.


Siti Rofida, M.Farm., Apt.

FARMASI A

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2017

19
PENENTUAN PARAMETER MUTU EKSTRAK Kaempferia galanga

1.1 Tujuan Umum


Mahasiswa mampu melakukan penentuan standarisasi parameter spesifik
dan parameter non-spesifik dari ekstrak kencur.

1.2 Tinjauan Pustaka


1.2.1 Tanaman
Kencur (Kaempferia galanga L.) adalah salah satu jenis tanaman obat
yang tergolong dalam suku temu-temuan (Zingiberaceae). Rimpang atau rizoma
tanaman ini mengandung minyak atsiri dan alkaloid yang dimanfaatkan sebagai
stimulan. Terdapat pula kerabat dekat kencur yang biasa ditanam dipekarangan
sebagai tanaman obat, temu rapet (K. rotunda Jacq.), namun mudah dibedakan
dari daunnya.

Klasifikasi Kaempferia galanga sebagai berikut :


Kingdom : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Liliopsida
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaceae
Genus : Kaempferia
Spesies : Kaempferia galanga

Kencur merupakan temu kecil yang tumbuh subur di daerah dataran


rendah atau pegunungan yang tanahnya gembur dan tidak terlalu banyak air.
Jumlah helaian daun kencur tidak lebih dari 2-3 lembar (jarang 5) dengan susunan
berhadapan, tumbuh menggeletak di atas permukaan tanah. Bunga majemuk
tersusun setengah duduk dengan kuntum bunga berjumlah antara 4 sampai 12
buah, bibir bunga (labellum) berwarna lembayung dengan warna putih lebih
dominan.

20
Tumbuhan ini tumbuh baik pada musim penghujan. Kencur dapat ditanam
dalam pot atau di kebun yang cukup sinar matahari, tidak terlalu basah dan
setengah ternaungi.

1.2.2 Ekstrak
Ekstrak adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan mengekstraksi zat
aktif dari simplisia hewani menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian semua
pelarut diuapkan dan massa atau serbuk yang diperoleh diperlukan hingga
memenuhi baku yang diinginkan.
Ekstrak sebagai bahan dan produk kefarmasian yang berasal dari simplisia
harus memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan untuk dapat menjadi obat
herbal terstandar atau obat fitofarmaka. Salah satu parameter mutu ekstrak secara
kimia adalah kandungan senyawa aktif simplisia tersebut. Selain itu, parameter
non spesifik juga diperlukan untuk mengetahui mutu ekstrak.

1.2.3 Standarisasi

a. Parameter Spesifik
 Identitas
1) Deskripsi tata nama:
a. Nama Ekstrak (generik, dagang, paten)
b. Nama latin tumbuhan (sistematika botani)
c. Bagian tumbuhan yang digunakan (rimpang, daun, buah,)
d. Nama Indonesia tumbuhan

2) Ekstrak dapat mempunyai senyawa identitas artinya senyawa tertentu yang


menjadi petunjuk spesifik dengan metode tertentu.

 Organoleptis
Parameter oranoleptik digunakan untuk mendeskripsikan bentuk, warna,
bau, rasa menggunakan panca indera dengan tujuan pengenalan awal yang

21
sederhana dan seobyektif mungkin (Depkes RI, 2000). Pengenalan awal yang
objectif terhadap suatu identitas senyawa. Terkait bentuk, warna, bau, dan rasa.

 Senyawa terlarut dalam pelarut


Melarutkan esktrak dengan pelarut tertentu untuk menentukan jumlah
solute yang identic dengan jumlah kandungan senyawa. Digunakan untuk
gambaran awal jumlah kandungan senyawa.
Larut air : Maserasi ekstrak sebanyak 5 gram selama 24 jam dengan 100
mL kloroform kemudian dikocok selama 6 jam. Diamkan selama 18 jam, disaring,
dan kemudian diuapkan hingga tersisa 20 mL filtrate. Panaskan residu pada suhu
105oC hingga bobot tetap, Hitung kadar senyawa larut dalam air terhadap ekstrak
awal.
Larut etanol: Maserasi ekstrak sebanyak 5 gram selama 24 jam dengan 100
mL etanol 95% kemudian dikocok selama 6 jam. Diamkan selama 18 jam,
disaring cepat menghindari penguapan, dan kemudian diuapkan hingga tersisa 20
mL filtrate. Panaskan residu pada suhu 105oC hingga bobot tetap, Hitung kadar
senyawa larut dalam etanol 95% terhadap ekstrak awal.

b. Parameter Non-Spesifik
 Parameter Kadar Air
Terdapat 3 cara penentuan kadar air dalam ekstrak, diantaranya adalah
cara titrasi, cara destilasi, dan cara gravimetric. Penetapan kadar tersebut
bertujuan untuk menentukan batasan kadar air yang diperbolehkan ada pada
ekstrak. Nilai yang diamati adalah nilai maksimum kadar air, nilai kontaminasi,
dan nilai kemurnian.

1. Cara titrasi:
Titrasi dengan pereaksi Karl Fischer. Pertama dimasukkan methanol 20.0
mL ke dalam labu titrasi, kemudian dititrasi dengan pereaksi Karl Fischer hingga
titik akhir titrasi. Kedua dimasukkan ekstrak dengan perkiraan kandungan air
10mg-50mg ke dalam labu titrasi dan diaduk selama 1 menit, kemudian dititrasi

22
dengan pereaksi Karl Fischer hingga titik akhir titrasi. Hitung kesetaraan titrasi
dengan jumlah air.

2. Cara destilasi
Ekstrak yang diperkirakan mengandung air 2mL-4mL dimasukkan ke
dalam labu kering. Tambahkan kurang lebih 200mL toluene ke dalam labu
kemudian hubungkan alat. Panaskan labu dengan hati-hati selama 15 menit. Jika
toluene telah mendidih, suling dengan kecepatan 2 tetes per detik dan bila air
sebagian mulai tersuling tingkatkan kecepatan menjadi 4 tetes per detik.
Jika semua air sudah tersuling, bersihkan bagian dalam pendingin dengan
toluene. Lanjutkan penyulingan selama 5 menit, biarkan tabung pendingin
mencapai suhu kamar, jika air dan toluene sudah terpisah sempurna baca volume
air yang terdapat. Hitung dalam persen.

3. Cara gravimetric
Ekstrak sebanyak 10 gram dimasukkan ke dalam wadah, dikeringkan pada
suhu 105oC selama 5 jam, kemudian ditimbang. Lanjutkan pengeringan dan dan
timbang pada jara 1 jam. Timbang hingga selisih antar penimbangan tidak lebih
dari 0.25%. Metode tersebut tidak sesuai untuk ekstrak dengan kandungan minyak
atsiri yang tinggi, dan lebih sesuai digunakan sebagai penetapan kadar susut
pengeringan.

 Parameter Kadar Sisa Pelarut / Etanol


Penetapan kadar sisa pelarut digunakan untuk memberikan jaminan bahwa
proses ekstraksi tidak meninggalkan pelarut yang seharusnya tidak dikehendaki
ada pada ekstrak. Nilai yang diamati adalah nilai maksimum kadar etanol, nilai
kontaminasi, dan nilai kemurnian.

Cara destilasi
Dimasukkan 25 mL ekstrak yang telah diencerkan, ke dalam alat destilasi.
Lakukan destilasi hingga diperoleh kadar destilat lebih kecil 2 mL dari ekstrak
awal. Atur suhu hingga diperoleh suhu yang sama dengan suhu saat awal

23
masukknya ekstrak, tambahkan air secukupnya hingga volume sama dengan
volume ekstrak. Masukkan ke dalam corong pisah, jenuhkan dengan penambahan
natrium klorida, dan 25 mL n-heksana dan kemudian dikocok untuk mengestraksi
zat yang mudah menguap lainnya yang kemungkinan sebagai pengganggu.

Parameter Susut Pengeringan


Botol timbang dipanaskan pada suhu 105oC selama 30 menit kemudian
dimasukkan ekstrak sebanyak 1-2 gram ke dalamnya. Masukkan ke dalam
desikator dengan kondisi botol tertutup hingga mencapai suhu kamar. Kemudian
dimasukkan ke dalam ruang pengering pada suhu 105°C hingga bobot tetap. Jika
ekstrak sulit kerig dan mencair pada suhu pengeringan, tambahkan silica, dn
dikeringkan pada ruang pengering hingga bobot tetap.

Parameter Kadar Abu Total


Krus silikat dipijar dan ditara, kemudian ekstrak 2-3 gram dimasukkan ke dalam
krus silikat, kemudian dipijar hingga arang habis, didinginkan dan kemudian
ditimbang. Tambahkan air panas untuk menghilangkan abu, kemudian saring
dengan kertas saring bebas abu. Pijar sisa kertas dan kertas saring di dalam krus
silikat, masukkan filtrate ke dalam krus silikat. Pijar dan timbang hingga
diperoleh bobot yang tetap. Hitung kadar abu terhadap bobot awal yang
dikeringkan.

24
1.3 Bahan dan Alat
1.3.1 Bahan
1) Ekstrak kering kencur
2) Aquades
3) Kloroform
4) Etanol 95%
5) Kertas saring

1.3.2 Alat
1) Labu destilator
2) Corong pisah
3) Corong
4) Cawan petri
5) Oven
6) Krus silikat
7) Desikator

25
1.4 Prosedur Kerja
A. Parameter spesifik
Senyawa larut air
Timbang ekstrak kencur 5.0 g → Ekstrak ditambah 100 mL air kloroform LP
(99,75 ml air + 0,25 ml kloroform) pada labu pisah → Dikocok konstan selama 4
jam, kemudian didiamkan selama 24 jam → Disaring, kemudian 20 mL filtrat
diuapkan dalam cawan hingga kering → Residu dipanaskan pada suhu 105oC
hingga bobot tetap → Replikasi hingga 3 kali. Hitung % kadar larut air terhadap
ekstrak awal.

Senyawa larut etanol


Timbang ekstrak kencur 5.0 g → Ekstrak ditambah 100 mL etanol (95%) pada
labu pisah → Dikocok selama 4 jam, kemudian didiamkan selama 24 jam→
Disaring dengan menghindari penguapan etanol, kemudian 20 mL filtrat diuapkan
dalam cawan hingga kering→ Residu dipanaskan pada suhu 105oC hingga bobot
tetap → Replikasi hingga 3 kali. Hitung % kadar larut etanol terhadap ekstrak
awal.

B. Parameter non spesifik


Kadar susut pengeringan
Tara cawan kosong, kemudian panaskan pada suhu 105oC selama 30 menit →
Dinginkan ke dalam desikator sampai mencapai suhu kamar → Timbang cawan
kosong → Timbang ekstrak sebanyak 1 gram → Timbang cawan + ekstrak →
Panaskan pada suhu 105oC selama 30 menit ad kering → Dinginkan ke dalam
desikator sampai mencapai suhu kamar dengan kondisi tutup tertutup → Timbang
hingga dicapai bobot konstan → Hitung sisa zat setelah pengeringan.

Kadar Air
Ditimbang ekstrak pada alat MC sesuai syarat → setelah itu ditutup dan ditekan
tombol start → tunggu beberapa menit hingga muncul persen susut pengeringan

26
Kadar Abu
Diambil sejumlah ekstrak lalu digerus → ditimbang 2 g ekstrak → tara dan
pijarkan kurs, lalu masukkan ekstrak ke dalam kurs → dipijar ad arang habis atau
abu menjadi putih → ditimbang bobot dengan replikasi minimal tiga kali ad
konstan

27
1.5 Bagan Alir
A. Parameter spesifik
Senyawa larut air

Timbang ekstrak kencur 5.0 g

Ekstrak ditambah 100 mL air kloroform LP (99,75 ml air + 0,25 ml kloroform) pada
labu pisah

Dikocok konstan selama 4 jam, kemudian didiamkan selama 24 jam

Disaring, kemudian 20 mL filtrat diuapkan dalam cawan hingga kering

Residu dipanaskan pada suhu 105oC hingga bobot tetap

Replikasi hingga 3 kali. Hitung % kadar larut air terhadap ekstrak awal.

Senyawa larut etanol

Timbang ekstrak kencur 5.0 g

Ekstrak ditambah 100 mL etanol (95%) pada labu pisah

Dikocok selama 4 jam, kemudian didiamkan selama 24 jam

Disaring dengan menghindari penguapan etanol, kemudian 20 mL filtrat diuapkan dalam


cawan hingga kering

Residu dipanaskan pada suhu 105oC hingga bobot tetap

Replikasi hingga 3 kali. Hitung % kadar larut etanol terhadap ekstrak awal.

28
Kadar susut pengeringan

Tara cawan kosong, kemudian panaskan pada suhu 105oC selama 30 menit

Dinginkan ke dalam desikator sampai mencapai suhu kamar

Timbang cawan kosong dan Timbang ekstrak sebanyak 1 gram. Lalu


Timbang cawan + ekstrak

Panaskan pada suhu 105oC selama 30 menit ad kering

Dinginkan ke dalam desikator sampai mencapai suhu kamar dengan kondisi tutup

Timbang hingga dicapai bobot konstan dan hitung sisa zat setelah

Kadar Air
Ditimbang ekstrak pada alat MC sesuai syarat

setelah itu ditutup dan ditekan tombol start

tunggu beberapa menit hingga muncul persen susut pengeringan

Kadar Abu

Diambil sejumlah ekstrak lalu digerus

ditimbang 2 g ekstrak → tara dan pijarkan kurs, lalu masukkan


ekstrak ke dalam kurs

dipijar ad arang habis atau abu menjadi putih

ditimbang bobot dengan replikasi minimal tiga kali ad konstan

29
1.6 Hasil Praktikum
A. Parameter Spesifik
1. Identitas
a) Nama Ekstrak : Ekstrak Kental
b) Nama lain tumbuhan : Kaempferia galanga L
c) Bagian yang digunakan : Rimpang
d) Nama Indonesia : Kencur

2. Organoleptis
a) Bentuk : Kental
b) Warna : Kuning kecoklatan
c) Bau : Khas aromatik
d) Rasa : agak pahit dan hangat

3. Senyawa terlarut dalam pelarut tertentu


Cawan
Cawan kosong + Ekstrak
No Pelarut Kosong Kadar
Ekstark (gram) (gram)
(gram)
35, 969
35,840
35,879
35,847
1 Etanol 35,160 35,832 0,641 21,5 %
35,828
35,825
35,801
35,801
33,640
33,605
2 Air-Kloroform 33,384 33,608 0,215 64,1%
33,605
33,600

30
33,599
33,599
33,599

Perhitungan kadar (%)


a. Kadar senyawa larut etanol
(𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑐𝑎𝑤𝑎𝑛 𝑏𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘−𝑐𝑎𝑤𝑎𝑛 𝑘𝑜𝑠𝑜𝑛𝑔)𝑋 100 𝑚𝑙
= × 100 %
𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 𝑋 20 𝑚𝑙
(35,81−35,160)𝑋100 𝑚𝑙
= × 100%
5 𝑋 20 𝑚𝑙

= 0,641 × 100%
= 64%

b. Kadar senyawa larut air-kloroform


(𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑐𝑎𝑤𝑎𝑛 𝑏𝑒𝑟𝑖𝑠𝑖 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘−𝑐𝑎𝑤𝑎𝑛 𝑘𝑜𝑠𝑜𝑛𝑔)𝑋 100 𝑚𝑙
= × 100 %
𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 𝑋 20 𝑚𝑙
(35,599−33,384)𝑋100 𝑚𝑙
= × 100%
5 𝑋 20 𝑚𝑙

=0,215 × 100%
= 21,5 %

B. Parameter Non Spesifik


1. Susut pengeringan
Cawan kosong Cawan + ekstrak Ekstrak
No Kadar
(gram) (gram) (gram)
1 35,22
2 35,15
3 35,13
4 35,11
5 34,22 35,08 0,78 22 %
6 35,06
7 35,04
8 35,02
9 35,00

31
10 35,00
11 35,00

Perhitungan kadar susut pengeringan


𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑎𝑤𝑎𝑙−𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟
= × 100%
𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑎𝑤𝑎𝑙
19 𝑔𝑟𝑎𝑚 −0,78 𝑔𝑟𝑎𝑚
= × 100%
1 𝑔𝑟𝑎𝑚

= 22 %

2. Kadar air
Rentang penimbanga : 2,6 gram- 3,5 gram
Ditimbang : 2,627 gram
MC : 13 %

3. Kadar abu total


No Kurs kosong Kurs+Ekstrak Pemijaran kurs Berat abu Kadar abu
(g) (g) + ekstrak (g) (g)
1. 34,377 36,392 35,121 0,741 37,05 %
35,118
35,118
35,118
Perhitungan kadar abu
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑎𝑏𝑢
= 𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 × 100 %
0,741𝑔
= × 100 %
2𝑔

= 37,05 %

32
1.7 Pembahasan
Standarisasi ekstrak sangat penting dilakukan untuk mempertahankan
konsistensi kandungan senyawa aktif yang terkandung dalam ekstrak.
Terpenuhinya standar mutu proses yang terstandar dapat menjamin produk
terstandar. Parameter yang ditetapkan dalam standarisasi ekstrak terdiri dari
parameter non spesifik dan parameter spesifik. Penetapan nilai pada kedua
parameter tersebut bertujuan untuk menjamin bahwa ekstrak tersebut mempunyai
nilai parameter tertentu yang konstan dan ditetapkan terlebih dahulu.
Parameter spesifik pada praktikum ini adalah identitas, organoleptis, dan
senyawa terlarut dalam pelaut tertentu. Parameter spesifik identitas dan
organoleptis dapat digunakan untuk pengenalan awal spesifik yang obyektif
terhadap suatu identitas ekstrak, sedangkan parameter spesifik senyawa larut
dalam pelarut etanol dan air dilakukan untuk mengetahui kadar senyawa larut air
dan kadar senyawa larut etanol. Kadar senyawa larut air yang diperoleh adalah
64,1 % sesuai dengan persyaratan farmakope herbal yaitu > 14,2%, sedangkan
kadar senyawa larut etanol yang diperoleh adalah 21,5 %, cukup tinggi mengingat
ada minyak atsiri jika ekstrak dilarutkan dalam etanol, namun masih dikatakan
baik dengan persyaratan farmakope herbal 14,2 % untuk larut air dan 4,2% larut
etanol.
Parameter non spesifik pada praktikum ini adalah susut pengeringan, kadar
air dan kadar abu. Kadar susut pengeringan yang diperoleh yaitu 22 % , kadar ini
tidak sesuai dengan persyaratan farmakope herbal karena melebihi 10%.
Parameter non spesifik kadar air dilakukan dengan menggunakan alat Moisture
Content (MC). Tujuan penetapan kadar air adalah mengetahu besarnya kandungan
air, terkait dengan kemunian dan kontaminasi yang mungkin terjadi. Kandugan air
maksimal yang diperbolehkan terdapat dalam ekstrak adalah < 10% dan pada
praktikum ini kadar air diperoleh 13% sehingga dapat dikatakan tidak memenuhi
syarat. Parameter non spesifik kadar abu dilakukan untuk memberikan gambaran
kandungan mineral internal dan eksternal yang berasal dari awal proses sampai
terbentuknya ekstrak dan untuk mengontrol jumlah pencemaran benda-benda
anorganik. Kadar abu total yang diperoleh sebesar 37,05 %.

33
1.8 Kesimpulan

1. Parameter Spesisik
a. Identitas = sesuai dengan spesifikasi ekstrak rimpang kencur
b. Organoleptis = sesuai dengan spesifikasi ekstrak rimpang kencur
c. Senyawa terlarut dalam pelarut tertentu
d. Kadar senyawa larut air = 64,1 % (farmakope herbal > 14,2 %) →
memenuhi syarat
e. Kadar senyawa larut etanol = 21,5 % (farmakope herbal > 4,2 %) →
memenuhi syarat

2. Parameter Non Spesifik


a. Susut pengeringan = 22 % (farmakope herbal ≤ 10 %) → tidak memenuhi
syarat
b. Kadar Air = 13 % (farmakope herbal < 10 %) → tidak memenuhi syarat
c. Kadar Abu = 37, 05 % (farmakope herbal ≤ 8,7 %) → tidak memenuhi
syarat

34
1.9 Lampiran

1. Senyawa terlarut dalam pelarut tertentu

Setelah dilakukan pencampuran,


dikocok selama 4 jam

2. Kadar Abu

Proses pemanasan

Terbentuk Abu

35
Tahap Penimbangan

3. Susut pengeringan

Proses penimbangan :

36
37
LAPORAN PRAKTIKUM 3
PENETAPAN KADAR SENYAWA MARKER PADA EKSTRAK
RIMPANG Kaempferia galanga

Kelompok 1
Ulfa Diana Putri (201410410311006)
Santri Ningthias (201410410311015)
Mawaddah Rakhmah (201410410311033)
Fitriyanawati (201410410311091)
Ririantika Dwi Jiansari (201410410311218)
Ais Utia Fauziyah (201410410311231)
Aldiala Apriliawati (201410410311244)
Ana Maghfirah (201410410311245)
Taufiq Hidayat (201410410311248)

Dosen Pembimbing : Drs. Herra Studiawan, M.Si., Apt.


Siti Rofida, M.Farm., Apt.

FARMASI A

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2017

38
PENETAPAN KADAR SENYAWA MARKER PADA EKSTRAK
RIMPANG Kaempferia galanga

1.1 Tujuan Praktikum


Mahasiswa mampu melakukan penetapan kadar senyawa marker pada
ekstrak rimpang Kaempferia galanga.

1.2 Tinjauan Pustaka


1.2.1 Tanaman
Nama umum diindonesia : Kencur
Kingdom : Plantae
Sibkingdom : Tracheobionta
Superdivisi : Spermatophyta
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : liliopsida
Subkelas : Commeliniade
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaceae
Genus : Kaempferia
Spesies : Kaempferia galanga

Rimpang tanaman kencur berwarna cokelat, beruas-ruas yang merupakan


batang sebenarnya dari tanman kencur dan merupakan suatu alat reproduksi
vegetatif dari tanman kencur dimana tempat tumbuhnyya tunas tanaman kencur.
Rimpang kencur mempunyai aroma spesifik. Merupakan bagian dari tanaman ini
sering digunakan untuk bahan obat tradisional.
Kencur banyak digunakan sebagai bahan baku obat tradisional fitofarmaka,
industri kosmetik, penyedap makanan dan minuman serta rempah-rempah. secara
empiris kencur digunakan sebagai penambah nafsu makan, ekspetoran, obat
batuk, disentri, infeksi baktei, masuk angin dan sakit perut. hasil penelitian
fitokimia diketahui bahwa rimpang kencur mengandung komponen utama adalah
trans dan cis metil p-kumarat ester dan bomeal yang dapat digunakan sebagai
bahan baku untuk mensintesa bahan obat dan kimia lainnya. sedangkan senyawa
lainnya pada kencur belum banyak diketahui. Komponen utama lainnya terdiri

39
dari 3 yaitu sinamat etil ester, trans p-metoksinamat etil ester ( metil p kumarat)
etilester dan n-pentadekana. selain itu, beberapa senyawa monoterpen dan
seskuiterpen lain yng jumlahnya relatif lebih kecil juga terdapat dalam rimpang.
Kandungan rimpang kecur yang telah dilaporkan yaitu (1) etil sinamat, (2) etil p-
metoksisinamat, (3) p-metoksisitien, (4) karen, (5) borneol, (6) parafin.

1.2.2 Etil P-Metoksisinamat (EPMS)


Kadar EPMS dalam kencur cukup tinggi bisa mencapai 10% karena itu
bisa di isolasi dari bagian umbinya menggunakan pelarut petroleum eter/ethanol.
Biasanya ekstraksi digunakan untuk meisahkan senyawa-sesnyawa organik dan
campurannya. Ragam ekstraksi ini bergantung pada tekstur dan kandungan air
bahan tumbuhan yang di ekstraksi dan pada jenisnya yang di isolasi. Dalam Etil
P-metoksisinamat proses pemisahan dengan cara ekstraksi zat-zat yang dipisahkan
terbagi dalam dua pelarut pertama, sedangkan pelarut kedua adalah pelarut
organik yang tidak bercampur dengan air, maka senyawa organik itu terdapat
dalam fase organik, sedangkan senyawa lainnya akan berada dalam fase air.
Terhadap Etil P-metoksisinamat yang merupakan komponen utama,
memiliki pusat-pusat reaktif yang potensial untuk reaksi kimia antara lain ikatan
rangkap terkonjugasi, cincin aromatik yang diaktifkan untuk gugus metoksi dan
gugus fungsi ester. Karenanya dapat dilakukan bebrapa reaksi antara lain hidrolisa
ester, demetilasi transformasi ester menjadi gugus lain khusus untuk hidrolisa Etil
P-metoksisinamat.

40
Hidrolisa etil p-metoksisinamat menghasilkan asam p-metoksisinamat,
sedangkan transformasi gugus ester dapat dilakukan melalui halida asam yang
jauh lebih reaktif untuk tranformasikan menjadi gugus yang ditargetkan misalnya;
aster aril dapat disintesis melaulu halida asam yang direaksikan dengan fenol
mengikuti mekanisme reaksi adisi-eliminasi nutreofilik, membuat fenil sinamat
dengan cara mereaktifkan sinamat klorida dengan fenol. Transformasi gugus ester
menjadi amida antara lain dapat dilakukan melalui analisis yakni mereaksikan
langsung ester dengan amonia.

1.2.3 Senyawa Marker


Senyawa marker (penanda) adalah suatu senyawa yang terdapat dalam
bahan alam dan diseleksi untuk keperluan khusus (contoh untuk tujuan
identifikasi atau standardisasi) melalui penelitian. Syarat senyawa dapat
ditetapkan sebagai penanda apabila bersifat khas, mempunyai struktur kimia yang
jelas, dapat diukur kadarnya dengan metode analisis yang biasa digunakan,
bersifat stabil, tersedia dan dapat diisolasi (Purnomo, 2008).

Senyawa marker (penanda) dapat digolongkan menjadi empat yang


didasarkan pada bioaktifitasnya. Empat golongan ini meliputi senyawa aktif,
penanda aktif, penanda analitik dan penanda negatif.

a. Senyawa aktif adalah senyawa yang diketahui aktifitas secara klinik.


b. Penanda aktif adalah senyawa yang diketahui aktifitas farmakologi dan
khasiatnya, tetapi khasiatnya belum dibuktikan secara klinis.
c. Penanda analitik adalah senyawa yang dipilih untuk determinasi secara
kuantitatif. Senyawa ini dimungkinkan atau tidak aktifitas biologisnya dan
dapat membantu identifikasi positif dari bahan tanaman atau ekstrak
tanaman atau digunakan untuk tujuan standardisasi.
d. Penanda negatif adalah senyawa yang memiliki sifat alergi atau toksik atau
mengganggu bioavailabilitasnya (Patterson, 2006).
Menurut Wahyuono dkk.(2006), idealnya senyawa penanda merupakan
senyawa aktif yang bertanggung jawab terhadap efek farmakologi yang
ditimbulkan oleh penggunaan herba yang bersangkutan. Namun demikian,
senyawa khas yang bukan senyawa aktif dapat pula ditetapkan sebagai penanda.

41
Senyawa penanda merupakan konstituen kimia dari herba yang telah ditetapkan
strukturnya yang digunakan untuk tujuan control kualitas. Senyawa penanda
digunakan manakala konstituen kimia yang bertanggung jawab terhadap efek
terapetik dari tanaman yang bersangkutan belum diketahui (Anonim, 2007).

1.2.4 Kromatografi Fingerprint


Fingerprint chromatografi merupakan suatu teknik kromatografi yang
membandingkan persamaan dan perbedaan komponen-komponen kimia yang ada
dalam ekstrak tanaman dan produknya. Metode ekstraksi dan persiapan sampel
merupakan tahap yang penting fingerprint obat herbal yang berguna untuk
efisiensi evaluasi sebagai kontrol kualitas (Liang et al., 2004).
Metode fingerprint dilakukan dengan melakukan analisis kromatogram
dari suatu spesies tanaman yang aktif secara farmakologis atau hanya melakukan
rerata intensitas puncak– puncak kromatogram dari minimal tiga daerah penghasil
spesies tanaman obat tanpa memperhatikan aspek farmakologis yang ditunjukkan
untuk kontrol kualitas saja.
Ada 4 teknik kromatografi yang digunakan untuk pemisahan dan
pemurnian kandungan tumbuhan atau bisa juga dilakukan dengan gabungan dari
empat teknik tersebut. Keempat teknik Kromatografi tersebut yaitu kromatografi
kertas, kromatografi lapis tipis, kromatografi gas cair, dan kromatografi cair
kinerja tinggi.
Diantara berbagai jenis teknik kromatografi, kromatografi lapis tipis
adalah yang paling cocok untuk analisis obat di laboratorium farmasi karena
hanya memerlukan investasi yang kecil untuk perlengkapan, waktu analisis relatif
singkat, jumlah cuplikan yang diperlukan sedikit, selain itu kebutuhan ruang
minimum serta penanganannya sederhana.
KLT yang dimaksudkan untuk uji kuantitatif salah satunya dengan
menggunakan densitometer sebagai alat pelacak bila cara penotolanya dilakukan
secara kuantitatif. Prinsip kerja dari densitometer adalah adanya pelacakan pada
panjang gelombang maksimal yang telah ditetapkan sebelumnya. Scanning atau
pelacakan densitometer ada dua metode yaitu dengan cara memanjang dan sistem
zig-zag. Pada umumnya lebih banyak digunakan metode zig-zag karena

42
pengukuranya lebih merata serta ketelitian pengukuran lebih terjamin dibanding
pengamatan secara lurus atau memanjang.
Kromatografi Lapis Tipis (KLT) merupakan metode pemisahan fitokimia
dan teknik yang paling cocok untuk analisis. Metode ini hanya memerlukan waktu
sedikit untuk analisis dan jumlah cuplikan yang digunakan sangat sedikit. Lapisan
yang memisahkan terdiri atas bahan berbutir-butir yang disebut fase diam,
ditempatkan pada penyangga berupa plat gelas, logam atau lapisan yang cocok.
Campuran yang akan dipisahkan berupa larutan, ditotolkan pada bercak atau pita.
Selain itu plat atau lapisan diletakkan dalam bejana pengembang yang berisi
larutan pengembang (fase gerak), pemisahan terjadi selama perembatan kapiler
(pengembangan). Selanjutnya senyawa yang tidak berwarna harus ditempatkan
atau dideteksi dengan pereaksi deteksi (Stahl, 1985).
Identifikasi dari senyawa-senyawa yang terpisah pada lapisan tipis lebih
baik dikerjakan dengan pereaksi lokasi kimia dan reaksi warna. Tetapi lazimnya
untuk identifikasi menggunakan lampu UV 254 nm dan 366 nm dan bercak
dihitung harga Rf-nya. Angka Rf berjangka antara 0,00 dan 1,99 dan hanya dapat
ditentukan dua desimal. hRf adalah angka Rf dikalikan faktor 100 (h),
menghasilkan nilai berjangka 0-100 (Stahl, 1985). Sedangkan pereaksi semprot
atau penampak bercak digunakan pada deteksi senyawa tertentu. Misalnya dalam
tanaman yang banyak mengandung flavonoid menggunakan AlCl3 dan minyak
atsiri menggunakan vanilin asam sulfat (Markham, 1988).

Penggunaan Kromatografi Lapis Tipis (KLT),yaitu :

a. Analisis Kualitatif Kromatografi Lapis Tipis (KLT) dapat digunakan untuk


uji identifikasi senyawa baku. Parameter pada Kromatografi Lapis Tipis
(KLT) yang digunakan untuk identifikasi adalah nilai Rf. Dua senyawa
dikatakan identik jika mempunyai nilai Rf yang sama diukur pada kondisi
Kromatografi Lapis Tipis (KLT) yang sama dengan 3 sistem eluen yang
berbeda (Gandjar dan Rohman, 2007).
b. Analisis Kuantitatif Ada 2 cara yang digunakan untuk analisis kuantitatif
dengan Kromatografi Lapis Tipis (KLT). Pertama, bercak diukur langsung
pada lempeng dengan menggunakan ukuran luas atau dengan teknik
densitometri. Cara kedua adalah dengan mengerok bercak lalu menetapkan

43
kadar senyawa yang terdapat dalam bercak tersebut dengan metode analisis
yang lain, misalkan dengan metode spektrofotometri (Gandjar dan Rohman,
2007).

Analisis kuantitatif dari suatu senyawa yang telah dipisahkan dengan


Kromatografi Lapis Tipis (KLT) biasanya dilakukan dengan densitometer
langsung pada lempeng Kromatografi Lapis Tipis (KLT) (atau secara in situ).
Densitometer dapat bekerja secara serapan atau fluoresensi. Kebanyakan
densitometer mempunyai sumber cahaya monokromator untuk memilih panjang
gelombang yang cocok, sistem untuk memfokuskan sinar pada lempeng,
pengganda foton, dan rekorder (Gandjar dan Rohman, 2007).

44
1.3 Alat dan Bahan
1.3.1 Alat
 Gelas ukur
 Pipet volume
 Timbangan analitical
 Labu ukur
 Chamber
 Ultrasonik
 Plat KLT
 Densitometri
 Pipa kapiler

1.3.2 Bahan
 Ekstrak kencur
 Etanol 96%
 Standar EPMS
 n-heksana
 etil asetat
 asam format

45
1.4 Skema Kerja
A. Pembuatan Eluen

Di ukur n- Di ukur etil Di ukur asam Dimasukan kedalam


heksan 63 ml asetat 7ml format 2 tetes Chamber, dihomogenkan

B. Pembuatan Larutan Baku


1. Pembuatan Larutan Induk

+ ethanol
96% 20ml

Ditimbang standart dimasukan ke Di ultrasonik


EPMS 50mg labu ukur 50,0 ml 5 menit

+ ethanol 96% ad tanda, kocok Dipipet BI I 4,0 ml dimasukan ke labu


homogen. (BI I 5000ppm) 10,0 ml + ethanol 96% ad tanda. (BI II)

2. Pembuatan Baku Kerja


a. Baku Kerja 6

Dipipet 4,0 Dimasukan ke labu 10,0 ml +


ml dari BI II ethanol 96% ad tanda. Homogenkan

b. Baku Kerja 5

Dipipet 3,0 Dimasukan ke labu 10,0 ml +


ml dari BI II ethanol 96% ad tanda. Homogenkan

c. Baku Kerja 4

Dipipet 5,0 Dimasukan ke labu 10,0 ml +


ml dari BI I ethanol 96% ad tanda. Homogenkan

46
d. Baku Kerja 3

Dipipet 5,0 Dimasukan ke labu 10,0 ml +


ml dari BK6 ethanol 96% ad tanda. Homogenkan

e. Baku Kerja 2

Dipipet 5,0 Dimasukan ke labu 10,0 ml +


ml dari BK5 ethanol 96% ad tanda. Homogenkan

f. Baku Kerja 6

Dipipet 5,0 Dimasukan ke labu 10,0 ml +


ml dari BK3 ethanol 96% ad tanda. Homogenkan

C. Preparasi Sampel

a. Sampel untuk penetapan kadar EPMS dalam ekstrak kering

Ditimbang sampel 20,0 mg Dimasukan masing-masing kedalam labu


±5% masing-masing 3x ukur 5,0ml yang berbeda + 2,0 ml pelarut

+ ethanol Disaring, filtrat


96% 5,0 ml ditampung.
Diambil 1ml filtrat
Di ultrasonik 5 Di ultrasonik
+ 2ml ethanol96%
menit 10 menit

b. Sampel untuk penentuan Recovery

Ditimbang sampel 21,0 mg Dimasukan masing-masing kedalam labu


±5% masing-masing 3x ukur 5,0ml yang berbeda + 2,0 ml pelarut

+ Standar EPMS Disaring, filtrat


500ppm 1,0 ml, ditampung.
ditambah pelarut Diambil 1ml filtrat
Di ultrasonik 5 Di ultrasonik
ad tanda + 2ml ethanol96%
menit 10 menit
47
c. Penotolan Sampel dan standar pada plat KLT

Ditotolkan sampel dan sampel untuk recovery sebanyak 2µl pada plat
KLT. ditotolkan standar EPMS 2µl pada plat KLT.

Ket :
1,2,3,4,5 : Standar EPMS
S1,S2,S3 : Sampel 1,2,3
R1,R2,R3 : Sampel Recovery 1,2,3

d. Cara Kerja Analisis dengan Thin Layer Chromatigraphy (TLC) Scanner

1. Penentuan panjang gelombang maksimal


Plat KLT yang sudah di scan pada panjang gelobang 254 dan
365nm. Kemudian di scan panjang gelombang 200-400nm. Dari sini
dapat diketahui pada panjang gelombang berapa EPMS memberikan
absorban maksimum. Panjang gelombang tersebut yang digunakan
untuk pengukuran.
2. Pengukuran Linearitas
Linearitas ditentukan dari larutan standar EPMS pada lempeng
KLT, kemudian dianalisis dengan KLT densitometer pada panjang
gelombang maksimum. dihitung berapa regresi linear antar kedua luas
are anda.
3. Penentuan Presisi
Untuk menghitung presisi ditotolkan sampel masing-masing 2µl
pada plat KLT. Plat ini kemudian dieluasi dengan fase gerak dan
dianalisis menggunakan KLT-densitometer pada panjang gelombang
maksimum. sehingga dapat dihitung berapa standar.

48
1.5 Hasil Praktikum dan Perhitungan
A. Pembuatan Larutan Baku
1. Larutan baku induk 1
50,12 mg = 5012 mg = 5012 ppm
10,0 ml 1000 ml
2. Larutan baku induk 2
4,0 ml x 5012 ppp= 2004,8 ppm
10,0 ml
3. Larutan baku kerja
BK 4  1,0 ml x 5012 ppm = 501,2 ppm
10,0 ml
BK 5  3,0 ml x 2004,8 ppm = 601,44 ppm
10,0 ml
BK 6  4,0 ml x 2004,8 ppm = 801,92 ppm
10,0 ml
BK 2  5,0 ml x 601,44 ppm = 300,72 ppm
10,0 ml
BK 3  5,0 ml x 801,92 ppm = 400,96 ppm
10,0 ml
BK 1  5,0 ml x 400,96 ppm = 200,48 ppm
10,0 ml

B. Kadar Standart EPMS


25,97 mg = 519,4 mg= 519,4 ppm 519,4 mg x 1 ml = 0,5194 mg
50,0 ml 1000 ml 1000 ml
Kandungan EMPS dalam 5 μl
BK 1  200,48 ppm = 200,48 μg x 5 μl = 1,0024 μg
1000 μl
BK 2  300,72 ppm = 300,72 μg x 5 μl = 1,5036 μg
1000 μl
BK 3  400,96 ppm = 400,96 μg x 5 μl = 2,0048 μg
1000 μl
BK 4  501,2 ppm = 501,2 μg x 5 μl = 2,906 μg
1000 μl
BK 5  601,44 ppm = 601,44 μg x 5 μl = 3,0072 μg
1000 μl
BK 6  801,92 ppm = 801,92 μg x 5 μl = 4,0096 μg
1000 μl

Kandungan EMPS Luas Area


1,0024 μg 19830,1
1,5036 μg 24407,9
2,0048 μg 27782,7
2,906 μg 28663,0

49
3,0072 μg 27613,0
4,0096 μg 29627,4

Data diatas di regresikan menggunakan data 1,2, dan 3, sedangkan data


4,5, dan 6 di reject. Dari regresi ini didapat hasil:
R = 0.9962 A = 12078 B = 7933,56
C. Kadar Sampel
1) Sampel 1
26516,7 = 7933,56 x + 12078
X = 1,82 μg
2) Sampel 2
2566,5 = 7933,56 x + 12078
X = 1,71 μg
3) Sampel 3
27367,8 = 7933,56 x + 12078
X = 1,93 μg
D. Penimbangan Sampel
1) Sampel 1 = 0,02057 g = 20,57 mg
2) Sampel 2 = 0,02012 g = 20,12 mg
3) Sampel 3 = 0,01932 g = 19,32 mg

E. Kadar Cab-o-Sil dalam ekstrak


25 g x 100% = 35,91 %
69,61 g
F. Kadar Sampel tanpa Cab-O-Sil
1) Sampel 1 = 20,57 –(35,91% x 20,57) = 13,18 mg
2) Sampel 2 = 20,12 –(35,91% x 20,12) = 12,89 mg
3) Sampel 3 = 19,32 –(35,91% x 19,32) = 12,28 mg

G. Kadar EPMS dalam Sampel


1) Sampel 1 = 1,82 μg x 3 ml x 5000 μl = 5469 μg = 5,46 mg
1 ml 5 μl
2) Sampel 1 = 1,71 μg x 3 ml x 5000 μl = 5130 μg = 5,13 mg
1 ml 5 μl
3) Sampel 1 = 1,93 μg x 3 ml x 5000 μl = 5790 μg = 5,79 mg
1 ml 5 μl

50
H. . Kadar Recovery
1) Sampel 1
26929,7 = 7933,56 x + 12078
X = 1,87 μg
2) Sampel 2
28141,1 = 7933,56 x + 12078
X = 2,02 μg
3) Sampel 3
30645,0 = 7933,56 x + 12078
X = 2,34 μg
I. Penimbangan Recovery
1) Sampel 1 = 0,01949 g = 19,49 mg
2) Sampel 2 = 0,02067 g = 20,67 mg
3) Sampel 3 = 0,01938 g = 19,38 mg

J. Kadar Sampel tanpa Cab-O-Sil


1) Sampel 1 = 19,49 –(35,91% x 19,49) = 12,49 mg
2) Sampel 2 = 20,67 –(35,91% x 20,67) = 13,25 mg
3) Sampel 3 = 19,38 –(35,91% x 19,38) = 12,42 mg

K. Perhitungan Ct
1) Recovery 1 = 1,87 μg x 3 ml x 5000 μl = 5610 μg = 5,61 mg
1 ml 5 μl
2) Recovery 2 = 2,02 μg x 3 ml x 5000 μl = 6060 μg = 6,06 mg
1 ml 5 μl
3) Recovery 3 = 2,34 μg x 3 ml x 5000 μl = 7020 μg = 7,02 mg
1 ml 5 μl

L. Perhitungan % recovery (100%+2%)

1) R1  Ct x 100% = 5,61 mg x 100% = 95,90%


Cp+Cst (42,68% x 12,49)+0,5194 mg

2) R2  Ct x 100% = 5,61 mg x 100% = 98,15%


Cp+Cst (42,68% x 13,25)+0,5194 mg

3) R1  Ct x 100% = 5,61 mg x 100% = 120,64%


Cp+Cst (42,68% x 12,42)+0,5194 mg

 Rata-rata = 104,89%
 SD = 13,66%
 KV = 13,03 %

51
1.6 Pembahasan
Pada praktikum kali ini dilakukan penetapan kadar senyawa marker pada
ekstrak rimpang kencur (Kaempferia galanga). Senyawa marker merupakan
senyawa yang terdapat dalam bahan alam dan dideteksi untuk keperluan khusus
(contoh untuk tujuan identifikasi atau standarisasi) melalui penelitian (Pattern,
2006). Senyawa atau zat penanda juga dapat dipakai untuk menandai atau sebagai
senyawa identitas suatu simplisia tanaman tertentu. Untuk memenuhi syarat ini,
zat atau senyawa tersebut tidak dimiliki oleh simplisia tanaman lain.
Tujuan dari penelitian ini adalah mendapatkan metode yang valid untuk
dapat menentukan senyawa marker spesifik dari tanaman yang berada pada jenis
yang sama menggunakan KLT-Densitometer.
Langkah pertama yang dilakukan adalah dengan pembuatan baku induk
dan baku kerja dan larutan standart EPMS. Namun, pada praktikum kali ini baku
induk dan baku kerja yang digunakan menggunakan baku kerja sisa kelompok
sebelumnya, sehingga diperoleh konsentrasi :

BK 1 = 200,48 ppm BK 4 = 501,20 ppm

BK 2 = 300, 72 ppm BK 5 = 601,44 ppm

BK 3 = 400,96 ppm BK 6 = 801,92 ppm

Setelah pembuatan baku kerja selesai, dilakukan preparasi sampel dan


recovery. Pertama-tama ditimbang ekstrak rimpang untuk sampel sebanyak 3x
dan untuk recovery sebanyak 3x secara kuantitatif sesuai rentang dan dimasukkan
ke dalam labu ukur 5,0 ml. Kemudian langkah selanjutnya dilakukan sesuai
dengan prosedur kerja pada laporan ini.
Sampel, baku kerja, recovery yang telah disaring dan diencerkan, filtratnya
ditotolkan sebanyak 5µl ke plat KLT kemudian dieluasi menggunakan fase gerak
N-heksan: etil asetat: asam formiat (90:10:1). Setelah proses eluasi selesai
dilakukan pembacaan luas area noda untuk memnentukan kadar EPMS
menggunakan densito scanner. Hasil pembacaan tersebut dilakukan perhitungan
untuk penentuan kurva baku, sehingga diperoleh :

52
r = 0.9962
a = 12078
b = 7933,56
Untuk mengetahui tingkat akurasi dari penelitian yang dilakukan dapat
dilihat melalui %recovery. Dari hasil pembacaan densito scanner diperoleh :
R1 = 95,90%
R2 = 98,15% Rata-rata 104,89%
R3 = 120,64%

Dilihat dari data diatas, jika menurut Farmakope Herbal Indonesia, kadar
EPMS dalam rimpang kencur tidak kurang dari 4,30%, sehingga kadar EPMS
pada sampel sebesar 13,66 % telah memenuhi persyaratan. Pada nilai KV >2%
dapat memberi gambaran bahwa presisinya kurang bagus. Hal tersebut bisa terjadi
karena faktor kesalahan dari praktikkan, seperti kurangnya ketelitian ketika
melakukan replikasi sampel atau rekoveri, waktu untuk melakukan pengulangan
tidak secara bersamaan karena harus mengantri menggunakan alat. Dilihat dari
akurasinya, dilihat nilai %rekoveri adalah 104,89% dimana untuk analisis sediaan
obat jadi, sebaiknya %rekoveri berkisar antara 98-102%, tetapi angka 95-105%
sudah cukup memadai untuk suatu laboratorium QC di industri farmasi
(Indrayanto, 1994). Berarti akurasi sudah masuk dalam rentang, sehingga
memenuhi persyaratan akurasi yang bagus.

53
1.7 Kesimpulan
Metode KLT densitometer dengan fase diam silika gel, fase gerak N-
heksan: etil asetat: asam formiat (90:10:1) dengan volume penotolan 5,0µl
memenuhi parameter linieritas dan presisi untuk senyawa EPMS. Berdasarkan
hasil dibawah ini menunjukkan bahwa metode KLT densitometer mempunyai
validitas yang baik dan dapat digunakan untuk menetapkan kadar senyawa EPMS.

 Berdasarkan Farmakope Herbal Indonesia, kadar EPMS dalam rimpang


kencur tidak kurang dari 4,30%, hasil praktikum kadar EPMS pada sampel
sebesar 13,66% telah memenuhi persyaratan

 Nilai KV >2% yaitu 13,03% dapat memberi gambaran presisinya kurang


bagus

 Nilai %rekoveri adalah 104,89% masuk dalam rentang 95-105%


menggambarkan akurasi yang bagus

Adanya hasil yang bervariasi setiap kelompok bisa terjadi karena banyak
faktor, karena dilakukan oleh orang yang berbeda-beda. Melalui praktikum ini,
dapat ditetapkan berapa % kadar EPMS pada ekstrak rimpang kencur, dimana
EPMS merupakan senyawa marker atau senyawa penanda yang menjadi identitas
kencur.

54
LAPORAN PRAKTIKUM 4
PEMBUATAN KAPSUL EKSTRAK KENCUR DAN PENETAPAN
KADAR SENYAWA MARKER EPMS DALAM KAPSUL

Kelompok 1
Ulfa Diana Putri (201410410311006)
Santri Ningthias (201410410311015)
Mawaddah Rakhmah (201410410311033)
Fitriyanawati (201410410311091)
Ririantika Dwi Jiansari (201410410311218)
Ais Utia Fauziyah (201410410311231)
Aldiala Apriliawati (201410410311244)
Ana Maghfirah (201410410311245)
Taufiq Hidayat (201410410311248)

Dosen Pembimbing : Drs. Herra Studiawan, M.Si., Apt.


Siti Rofida, M.Farm., Apt.

FARMASI A

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2017

55
PEMBUATAN KAPSUL EKSTRAK KENCUR DAN EVALUASI
KESERAGAMAN BOBOT

1.1 Tujuan Praktikum


Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami cara pembuatan sediaan
fitofarmaka (kapsul ekstrak kencur) kaempferia galanga dan evaluasi
keseragaman bobot kapsul.

1.2 Tinjauan Pustaka


1.2.1 Ekstrak
Menurut Farmakope Indonesia edisi 4, ekstrak adalah sediaan kental yang
diperoleh dengan mengekstraksi senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia
hewani menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian semua atau hamper semua
pelarut diuapkan dan massa atau serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian
hingga memenuhi bahu yang telah ditetapkan. Sebagian besar ekstrak dibuat
dengan mengekstraksi bahan baku obat secara perkolasi. Seluruh perkolat
biasanya dipekatkan secara destilasi dengan pengurangan tekanan agar bahan
sesedikit mungkin terkena panas (Depkes RI, 2000).
Ekstrak tumbuhan obat yang dibuat dari simplisia nabati dapat dipandang
sebagai bahan awal, bahan antara atau bahan produk jadi. Ekstrak sebagai bahan
awal dianalogkan dengan komoditi bahan baku obat yang dengan teknologi
firofarmasi diproses menjadi produk jadi. Ekstrak sebagai bahan antara berarti
masih menjadi bahan yang dapat diproses lagi menjadi fraksi—fraksi, isolate
senyawa tunggal ataupun tetap sebagai campuran dengan ekstrak lain. Ekstrak
sebagai produk jadi berarti ekstrak yang berada dalam sediaan obat jadi siap
digunakan pleh penderita (Depkes RI, 2000).

1.2.2 Kaempferia galangan (Kencur)


a. Klasifikasi :
Kingdom : Plantae Subkelas : Commelinidae
Subkingdom : Tracheobionta Ordo : Zingiberales
Superdivisi : Spermatophyta Famili : Zingiberaceae

56
Divisi : Magnoliophyta Genus : Kaempferia
Kelas : Liliopsida Spesies : Kaempferia galanga

b. Morfologi
Kencur merupakan tanaman terna tidak berbatang, rimpang bercabang,
terkadang berumbi. Setiap tanaman berdaun 1-3 helai, daun berbentuk joronh.
Bunga berwarna putih, rhizome berukuran lebih kecil dari jahe (5 cm), berwarna
coklat kemerahan agak gelap pada kulit luarnya, bagian dalam rhizome berwarna
putih. Memiliki bau aromatic yang kuat, berasa pedas.

c. Kandungan Kaempferia galanga L.


Kandungan kencur diantaranya 2,5-4 % minyak esensial yang berupa etil
sinamat (25 %), etip-p-metoksisinamat (30 %) dan asam-p-metoksisinamat dan
juga 3-carene-5-satu (ditemukan). Pada literatur, lainnya dilaporkan bahwa 4-butil
mentol, β-phellandrena, α-terpineol, dihydro-β-sesqui-phellandrena, pentadekana
dan 1,8-sineol juga ditemukan terdapat pada kencur.

1.2.3 Senyawa Marker


Senyawa marker adalah satu atau lebih senyawa yang secara alami
terdapat dalam bahan tumbuhan dengan atau tanpa memiliki aktivitas farmakologi
dan dipilih untuk tujuan kontrol kualitas oleh peneliti atau pabrik.Pemilihan
senyawa marker tergantung pada beberapa faktor yaitu ; stabilitas senyawa,
metode analisis, waktu dan biaya analisis, manfaatnya untuk identifikasi, relevansi
dengan efek terapetik, indikator kualitas, dan stabilitas produk (McCutcheon,
2002).
Berdasarkan bioaktivitasnya ada berbagai senyawa marker :
 Zat aktif : senyawa kimia dengan aktivitas klinik yang diketahui,
contohnya efedrin
 Marker aktif : zat kimia dengan efek farmakology yang mempengaruhi
efikasi, tapi belum tentu mempunyai efikasi klinis, contohnya Alliin
 Marker analisis: zat kimia yang dipilih untuk determinasi kuantitatif.belum
tentu punya aktivitas biologi dan efikasi klinis . selain itu, marker ini juga

57
berguna untuk identafikasi positif bahan baku dan ekstrak untuk
standarisasi, mis : alkilamid pada Echinacea angustifolia.
 Marker negatif: senyawa aktif dengan zat aktif toksik atau allergenik, mis :
asam gingkolic.

1.2.4 Kromatografi lapis tipis (KLT)


Kromatografi lapis tipis (KLT) adalah suatu tehnik yang sederhana dan
banyak digunakan. Metode ini menggunakan lempeng kaca atau lembaran plastik
yang ditutupi penyerap untuk lapisan tipis dan kering bentuk silika gel, alomina,
selulosa dan polianida. Untuk menotolkan larutan cuplikan pada lempeng kaca,
pada dasarnya dgunakan mikro pipet/ pipa kapiler. Setelah itu, bagian bawah dari
lempeng dicelup dalam larutan pengulsi di dalam wadah yang tertutup (Chamber)
(Rudi, 2010).

1.2.5 Kapsul
Kapsul ialah sediaan padat yang terdiri dari obat dalam cangkang keras
atau lunak yang dapat larut. Cangkang umumnya terbuat dari gelatin, tetapi dapat
juga terbuat dari pati atau bahan lain yang sesuai. Kapsul gelatin keras ada dua
bagian: bagian tutup dan induk. Umumnya, ada lekuk khas pada bagian tutp dan
induk, untuk memberikan penutupan yang baik bila bagian induk dan tutup
cangkangnya dilekatkan sepenuhnya, yang mencegah terbukanya cangkang kapsul
yang telah diisi, selama transportasi dan penanganan. Penutupan sempurna dapat
dicapai dengan cara pemasangan langsung atau penggunaan energy ultrasonik.
Kapsul cangkang keras yang terbuat dari pati terdiri atas bagian tutup dan induk.
Karena kedua bagian tersebut tidak melekat dengan baik, maka bagian-bagian
tersebut dilekatkan saat pengisian. .Untuk menghindari pemisahan dengan cara
dioleskan campuran air-alkohol pada rongga cangkang tutup, segera sebelum
dilekatkan ke cangkang induk. Pelekatan tersebut akan meningkatkan keamanan
karena kapsul sukar dibuka tanpa kerusakan nyata dan meningkatkan stabilitas isi
kapsul dengan mengatasi masuknya oksigen.
Kapsul cangkang keras dapat juga mengandung zat warna yang diizinkan
dari berbagai oksida besi, bahan opak seperti titanium dioksida, bahan

58
pendispersi, bahan pengeras seperti sukrosa dan pengawet. Biasanya bahan-bahan
tersebut mengandung air antara 10-15 %.
Homogenitas yang lebih besar terjadi dalam system cair karena cairan
dapat diukur lebih tepat, disolusi lebih baik karena obat sudah dalam larutan atau
paling tidak tersuspensi dalam bahan pembawa hidrofilik. Namun kemungkinan
terjadi interaksi lebih besar disbanding kapsul berisi serbuk kering.
Ditinjau dari segi formulasi, teknologi dan biofarmasi, kapsul berisi cairan
dari jenis kapsul apa saja lebiha seragam disbanding kapsul berisi serbuk kering
dari jenis cangkang yang sama, oleh karena itu penetepan standar resmi dan
metode lebih dipertimbangkan isi kapsul dibanding jenis cangkangnya (FI IV,
1995).
Bobot, ukuran kapsul, volume.
Nitras
Asetosal Na-Bic Volume
No. Bismuthi
dalam dalam dalam
ukuran biasa dalam
gram gram millimeter
gram
000 1 1,4 1,7 1,7
00 0,6 0,9 1,2 1,2
0 0,5 0,7 0,9 0,85
1 0,3 0,5 0,6 0,62
2 0,25 0,4 0,5 0,52
3 0,2 0,3 0,4 0,36
4 0,15 0,25 0,25 0,27
5 0,1 0,12 0,12 0,19
(Ilmu Resep, 2007)

1.2.6 Keseragaman Bobot


1) Kelompok kapsul yang berisi bahan padat
a. Timbang 20 kapsul sekaligus, timbang lagi satu per satu, catat bobotnya.
b. Keluarkan semua isi kapsul, timbang seluruh bagian cangkang kapsul.
c. Hitung bobot isi tetap kapsul dan hitung bobot rata-rata isi tiap kapsul.

59
Perbedaan bobot isi kapsul dalam
Bobot rata-rata isi tiap
%
kapsul
A B
≤ 120 mg 10 20
≥ 120 mg 7,5 15

d. Memenuhi syarat FI, jika perbedaan dalam persen bobot isi tiap kapsul
terdapat bobot rata-rata tiap isi kapsul tidak boleh lebih dari yang
ditetapkan dalam kolom “A” dan untu setiap 2 kapsul terdapat bobot rata-
rata ditetapkan dalam kolom “B”.

2) Kelompok kapsul yang berisi bahan cair atau setengah padat/pasta/salep


a. Timbang 10 kapsull sekaligus, timbang lagi satu per satu.
b. Keluarkan semua isi kapsul, cuci cangkang kapsul dengan eter. Buang
cairan cucian, biarkan hingga tak berbau eter lagi.
c. Timbang seluruh bagian cangkang kapsul.
d. Hitung bobot isi kapsul dan bobot rata-rata isi tiap kapsul.
e. Memenuhi syarat FI, jika perbedaan dalam % bobot isi tiap kapsul
terhadap bobot rata-rata tiap isi kapsul tidak lebih dari 7,5 %. (Ilmu
Resep, 2007)

60
1.3 Alat dan Bahan
1.3.1 Alat
 Mortir dan stamper
 Handscoon
 Analytic balance
 Sudip
 Pot salep besar
 Label/etiket
 Kertas perkamen

1.3.2 Bahan
 Cangkang kapsul
 Ekstrak kering rimpang kencur
 Avicel
 Cab-O-Sil

61
1.4 Skema Kerja
A. pembuatan kapsul

Ditimbang
ekstrak kencur Dimasukkan Ditimbang
mortir avicel

Ditimbang cab-
o-sil

Ditimbang Dimasukkan kedalam


campuran dibagi cangkang kapsul satu
Digerus ad halus menjadi 2 sama
dan homogen persatu lalu ditutup dan
banyak dibersihkan

62
B. Evaluasi keseragaman bobot

Dibuka satu persatu Ditimbang satu Dimasukkan lagi


kapsul sebanyak 20 persatu ekstrak, ekstrak kedalam
kapsul kemudian dicatat cangkang dan
bobotnya tutup

Dimasukkan kedalam
botol obat beri
etiketdan label

63
1.5 Perhitungan Penimbangan
 Kadar rata-rata EPMS = 42,67 %
42,67 𝑔 15 𝑚𝑔
= = = 35,15 𝑚𝑔 (𝑒𝑘𝑠𝑡𝑟𝑎𝑘 𝑚𝑢𝑟𝑛𝑖)
100 𝑔 𝑥

25𝑔
 % kadar Cab-o-sil = 69,61 𝑔 𝑥 100% = 35,91 % 𝑚𝑔

 Ekstrak yang ditimbang


35,15 mg + (35,91% x 35,15%) = 47,77 mg (ekstrak + cab-o-sil)

 bobot kapsul yang diminta = 200 mg


 1 kapsul (200 mg/kapsul)
Bahan pengisi = 200 mg – 47,77 mg = 152,23 mg
Avicel = cab-o-sil (2:1)
2
Avicel = 4 × 152,23 mg = 114,17 mg
1
Cab-o-sil = 4 × 152,23 mg = 38,06 mg

Ekstrak ditimbang = 47,77 mg


 20 kapsul
Avicel = 114,17mg x 20 = 2283,45 mg
Cab-o-sil = 38,06 mg x 20 = 761,15 mg
Ekstrak kencur = 47,77 mg x 20 = 955,4 mg +

4000 mg ~ 4 𝑔

 Ekstrak + Avicel + Cab-o-sil setelah dicampurkan dan ditimbang = 3,9980


gram
 % kesalahan
4 𝑔 − 3,9980
𝑥 100% = 0,05 %
4𝑔

64
1.6 Hasil praktikum
 Penimbangan kapsul + ekstrak
No. Bobot cangkang + Bobot Bobot isi %
isi (g) cangkang (g) (g) penyimpangan
(%)
1 0,299 0,122 0,177 12,11 %
2 0,284 0,127 0,157 22,05 %
3 0,327 0,129 0,198 1,69 %
4 0,328 0,120 0,208 3,28 %
5 0,351 0,113 0,238 18,17 %
6 0,335 0,114 0,221 9,73 %
7 0,329 0,120 0,209 3,77 %
8 0,373 0,127 0,246 22,14 %
9 0,305 0,125 0,180 10,63 %
10 0,221 0,125 0,096 52,33 %
11 0,307 0,133 0,174 13,60 %
12 0,297 0,122 0,175 13,11 %
13 0,340 0,125 0,215 6,75 %
14 0,312 0,123 0,189 6,16 %
15 0,328 0,122 0,201 0,20 %
16 0,384 0,124 0,260 29,10 %
17 0,316 0,121 0,195 3,18 %
18 0,364 0,126 0,238 18,17 %
19 0,308 0,109 0,199 1,19 %
20 0,380 0,128 0,252 25,12 %
rata-rata 0,2014 g

 % penyimpangan
0,2014 𝑔 − 0,177 𝑔
Kapsul 1 = 𝑥 100% = 12,11%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,157 𝑔
kapsul 2 = 0,2014 𝑔
𝑥 100% = 22,05%

65
0,2014 𝑔 − 0,198 𝑔
Kapsul 3 = 𝑥 100% = 1,69%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,208 𝑔
Kapsul 4 = 𝑥 100% = 3,28%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,238 𝑔
Kapsul 5 = 𝑥 100% = 18,17%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,221 𝑔
Kapsul 6 = 𝑥 100% = 9,73%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,209 𝑔
Kapsul 7 = 𝑥 100% = 3,77%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,246 𝑔
Kapsul 8 = 𝑥 100% = 22,14%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,180 𝑔
Kapsul 9 = 𝑥 100% = 10,63%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,096 𝑔
Kapsul 10 = 𝑥 100% = 52,33%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,174 𝑔
Kapsul 11 = 𝑥 100% = 13,60%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,175 𝑔
Kapsul 12 = 𝑥 100% = 13,11%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,215 𝑔
Kapsul 13 = 𝑥 100% = 6,75%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,189 𝑔
Kapsul 14 = 𝑥 100% = 6,16%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,201 𝑔
Kapsul 15 = 𝑥 100% = 0,20%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,260 𝑔
Kapsul 16 = 𝑥 100% = 29,10%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,195𝑔
Kapsul 17 = 𝑥 100% = 3,18%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,238𝑔
Kapsul 18 = 𝑥 100% = 18,17%
0,2014 𝑔

0,2014 𝑔 − 0,199 𝑔
Kapsul 19 = 𝑥 100% = 1,19%
0,2014 𝑔

66
0,2014 𝑔 − 0,252 𝑔
Kapsul 20 = 𝑥 100% = 25,12%
0,2014 𝑔

200 𝑚𝑔 − 201,4 𝑚𝑔
% penyimpangan = 𝑥 100% = 0,7 %
200 𝑚𝑔

67
1.7 Pembahasan
Pada praktikum kali ini adalah pembuatan kapsul ekstrak kencul dan
evaluasi keseragamanan bobot. Kapsul ekstrak kencur berisi bahan aktif sebanyak
47,77 mg dan bahan tambahan sebagai zat pengisi yaitu avicel 114,17 mg dan
cab-o-sil 38,06 mg per kapsul. Kapsul yang digunakan pada praktikum ini adalah
kapsul keras. Kapsul gelatin keras terdiri dari dua bagian yaitu bagian
dalam/induk yaitu bagian yang lebih panjang (biasa disebut badan kapsul) dan
bagian luar/tutup. Umumnya ada lekuk yang khas pada bagian tutup dan induk
untuk memberikan penutupan yang baik bila bagian induk dan tutup cangkangnya
dilekatkan, untuk mencegah terbukanya cangkang kapsul yang telah diisi, selama
penanganan atau transportasi.
Bobot kapsul yang diinginkan adalah 200 mg/ kapsul sehingga ditambah
zat pengisi avicel dan cab-o-sil untuk mencukupkan massa kapsul sampai bobot
yang digunakan. Dipilih cab-o-sil memiliki ukuran partikel kecil dan luas area
permukaan spesifikasinya besar sehingga memberikan karakter aliran yang
diinginkan guna memperbaiki aliran serbuk kering. Avicel juga sebagai pengisi
yang memiliki fungsi kemampuan yang baik . Cangkang kapsul dibuat dari gelatin
dengan atau tanpa zat tambahan lainnya. Cangkang juga dapat dibuat dari
metilselulosa atau bahan lainnya yang cocok (anief, 2012). Gelatin bersifat stabil
diudara bila dalam keadaan kering, akan tetapi mudah mengalami peruraian oleh
mikroba bila menjadi lembab dan bila disimpan dalam larutan berair.biasanya
kapsul keras gelatin mengandung air antara 9-12%. Bilamana disimpan dalam
lingkungan dengan kelembapan yang tinggi, penambahan uap air akan diabsorbsi
oleh kapsul dan kapsul keras akan rusak dari bentuk kekerasannya. Sebaliknya
dalam lingkungan udara sangat kering, sebagian uap air yang ada didalam kapsul
gelatin mungkin akan hilang, dan kapsul menjadi rapuh bahkan akan remuk bila
dipegang (Ansel, 1985).
Bentuk kapsul pada praktikum ini yang digunakan adalah panjang dan
silinder, biasanya kapsul dibuat dari gelatin USP yang dikeruhkan dengan TiO2
(putih) dan diberi warna bervariasi sesuai yang diinginkan untuk membedakan
isinya. Biasanya tutup wadah diberi warna yang berbeda. Ukuran kapsul juga
dibedakan oleh panjang dan diameter dari kapsul yang dinyatakan dalam angka-

68
angka. Kapasitasnya tergantung dari jenis zat yang dimasukkan (Chaerunnisa,
2009). Adapun syarat-syarat kapsul adalah :
 Keseragaman bobot (bervariasi antara 7,5% - 20%)
 Keseragaman isi yang berkhasiat
 Waktu hancur tidak boleh lebih dari 15 menit
 Disimpan dalam wadah tertutup rapat (Anief, 1997)
Pada praktikum ini dibuat kapsul sebanyak 20 kapsul. Pertama-tama
timbang semua bahan yaitu ekstrak kencur, avicel dan cab-o-sil sesuai dengan
kebutuhan. Pertama, masukkan sedikit serbuk cab-o-sil pada mortir guna untuk
melapisi dinding mortir, tambahkan ekstrak kedalam mortir, gerus ad homogen.
Kemudian tambahkan avicel, gerus ad homogen, maka serbuk dibagi dua sama
banyak (ditimbang sama banyak) dan bagi secara visual sama rata untuk 20
kapsul. Campuran tersebut dimasukkan kedalam cangkang dan selanjutnya yaitu
evaluasi keseragaman bobot.
Formulasi dan evaluasi menjadi bagian yang penting dalam sediaan
fotifarmaka karena melalui kedua tahap ini suatu sediaan fitofarmaka dapat
digunakan secara langsung untuk keperluan terapi serta untuk menjamin bahwa
sediaan yang dibuat telah memenuhu standar yang telah ditetapkan. Kegiatan
evaluasi menentukan mutu dan kualitas dari sediaan fitofarmaka yang dibuat.
Untuk sediaan kapsul, evaluasi yang biasa dilakukan adalah uji
keseragaman bobot, kelarutan, dan uji keseragaman kandungan. Namun dalam
praktukum ini hanya dilakukan uji keseragaman bobot. Untuk uji keseragaman
bobot, ditentukan dengan manimbang 20 kapsul satu persatu. Perbedaan dalam %
bobot isi kapsul terhadap bobot rata-rata tiap isi kapsul tidak boleh lebih dari
yang ditetapkan :
Setelah dilakukan pengujian keseragaman bobot diperoleh data
penyimpangan sebagai berikut :
 12 kapsul tidak masuk rentang (+15%)
Hal ini bias terjadi kesalahan praktikan karena pembagian serbuknya tidak
homogen atau tidak teliti dalam penimbangan atau serbuk yang dimasukkan
kedalam kapsul masih ada yang tersisa. Pengisian dilakukan secara visualyaitu
membagi seluruh isi dengan menuang campuran ke kertas perkamen dengan

69
perkiraan tiap bagian telah memiliki jumlah yang sama. Kemungkinan, pembagian
tersebut tidak merata sehingga jumlah isi dalam tiap kapsul memilik
penyimpangan besar. Dari hasil tersebut dapat dikatakan bahwa kapsul untuk uji
keseragaman bobot tidak sesuai dengan persyaratan FI III. Serta penyimpangan
yang paling tinggi adalah 52,33 % dan terendah adalah 0,20 %.
Suatu sediaan farmasi dapat dijual dipasarkan apabila memenuhi
persyaratan. Salah satu persyaratannya adalah keseragaman bobot. Keseragaman
bobot harus dipenuhi oleh suatu sediaan farmasi agar dapat memberikan efek yang
sama dari setiap kapsul. Apabila bobot kapsul yang diperoleh tidak seragam, maka
akan ada kapsul tertentu yang tidak memberikan efek da nada beberapa kapsul
yang memberikan efek terapeutik atau bahkan jika beratnya/bobotnya terlalu besar
menyebabkan efek overdose. Selain itu, dari segi ekonomi apabila kapsul yang
tidak memenuhi persyaratan dijual akan merugikan konsumen.

70
1.8 Kesimpulan
 Berdasarkan hasil evaluasi keseragaman bobot, sebanyak 12 kapsul tidak
masuk rentang (±15%). Artinya kapsul yang dibuat tidak memenuhi
persyaratan yang ditetapkan. Hal ini dapat disebabkan karena kesalahan
praktikan. Kesalahan tersebut bias berupa kurang teliti dalam penimbangan
bahan, pembagian serbuk yang tidak merata secara visual dan serbuk masih
ada yang tertinggal saat dimasukkan dalam kapsul, sehingga kapsul tersebut
tidak memenuhi persyaratan keseragaman bobot, artinya kapsul ini tidak
layak edar dimasyarkat.
 1. % kesalahan penimbangan = 0,5%
2. % Kesalahan Keseragaman bobot = 0,7 %
3. Rata-rata isi kapsul = 0,2014 mg

71
LAPORAN PRAKTIKUM 5
PENETAPAN KADAR SENYAWA MARKER EPMS DALAM SEDIAAN
KAPSUL

Kelompok 1
Ulfa Diana Putri (201410410311006)
Santri Ningthias (201410410311015)
Mawaddah Rakhmah (201410410311033)
Fitriyanawati (201410410311091)
Ririantika Dwi Jiansari (201410410311218)
Ais Utia Fauziyah (201410410311231)
Aldiala Apriliawati (201410410311244)
Ana Maghfirah (201410410311245)
Taufiq Hidayat (201410410311248)

Dosen Pembimbing : Drs. Herra Studiawan, M.Si., Apt.


Siti Rofida, M.Farm., Apt.

FARMASI A

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2017

72
1.1 Tujuan Praktikum
Mahasiswa mampu melakukan penetapan kadar senyawa marker EPMS
dalam sediaan kapsul yang berisi ekstrak kencur (Kaempferia galanga L.).

1.2 Tinjauan Pustaka


1.2.1 Tanaman Kencur
Klasifikasi Kaempferia galanga L. sebagai berikut:
Kerajaan : Plantae
Divisi : Spermaiophyta
Sub Divisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledonae
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaceae
Subfamili : Zingiberoideae
Genus : Kaempferia
Spesies : Kaempferia galanga L.
Kencur (Kaempferia galanga L) merupakan tanaman tropis yang banyak
tumbuh diberbagai daerah di Indonesia sebagai tanaman yang dipelihara.
Tanaman ini banyak digunakan sebagai ramuan obat tradisional dan sebagai
bumbu dalam masakan sehingga para petani banyak yang membudidayakan
tanaman kencur sebagai hasil pertanian yang diperdagangkan dalam jumlah yang
besar. Bagian dari tanaman kencur yang diperdagangkan adalah buah akar yang
tinggal didalam tanah yang disebut dengan rimpang kencur atau rizoma
(Soeprapto,1986).
Daun kencur berbentuk bulat lebar, tumbuh mendatar diatas permukaan
tanah dengan jumlah daun tiga sampai empat helai. Permukaan daun sebelah atas
berwarna hijau sedangkan sebelah bawah berwarna hijau pucat. Panjang daun
berukuran 10 – 12 cm dengan lebar 8 – 10 cm mempunyai sirip daun yang tipis
dari pangkal daun tanpa tulang tulang induk daun yang nyata (Backer,1986).
Rimpang kencur terdapat didalam tanah bergerombol dan bercabang
cabang dengan induk rimpang ditengah. Kulit ari berwarna coklat dan bagian
dalam putih berair dengan aroma yang tajam. Rimpang yang masih muda

73
berwarna putih kekuningan dengan kandungan air yang lebih banyak dan rimpang
yang lebih tua ditumbuhi akar pada ruas-ruas rimpang berwarna putih kekuningan.
Kandungan kimia rimpang kencur telah dilaporkan oleh Afriastini,1990
yaitu (1) etil sinamat, (2) etil p-metoksisinamat, (3) p-metoksistiren, (4) karen (5)
borneol, dan (6) parafin.

Diantara kandungan kimia ini, etil p-metoksisinamat merupakan


komponen utama dari kencur (Afriastini,1990). Tanaman kencur mempunyai
kandungan kimia antara lain minyak atsiri 2,4-2,9% yang terjadi atas etil
parametoksi sinamat (30%). Kamfer, borneol, sineol, penta dekana. Adanya
kandungan etil para metoksi sinamat dalam kencur yang merupakan senyawa
turunan sinamat (Inayatullah,1997 dan Jani, 1993).
Kencur (Kamferia galanga L) adalah salah satu jenis temu-temuan yang
banyak dimanfaatkan oleh rumah tangga dan industri obat maupun makanan serta
minuman dan industri rokok kretek yang memiliki prospek pasar cukup baik.
Kandungan etil pmetoksisinamat (EPMS) didalam rimpang kencur menjadi
bagian yang penting didalam industri kosmetik karena bermanfaat sebagai bahan
pemutih dan juga anti eging atau penuaan jaringan kulit (Rosita,2007).

1.2.2 Senyawa Etil P-Metoksisinamat (EPMS)


Etil p-metoksisinamat (EPMS) adalah salah satu senyawa hasil isolasi
rimpang kencur yang merupakan bahan dasar senyawa tabir surya yaitu pelindung
kulit dari sengatan sinar matahari. Senyawa tabir surya terutama yang berasal dari
alam dirasa sangat penting saat ini dimana tidak hanya wanita saja yang
memerlukan perlindungan kulit akan tetapi pria pun memerlukan tabir surya untuk
melindungi kulit agar tidak coklat atau hitam tersengat sinar matahari. Kulit

74
dengan perlindungan akan tampak lebih baik dalam hal warna yaitu terlihat lebih
bersih dan putih (Barus,2009).
EPMS termasuk turunan asam sinamat, dimana asam sinamat adalah
turunan senyawa phenil propanoad. Senyawa-senyawa yang termasuk turunan
sinamat adalah para hidroksi sinamat (7), 3,4-dihidroksisinamat (8), dan 3,4,5
trimetoksisinamat (9):

EPMS termasuk kedalam senyawa ester yang mengandung cincin benzene


dan gugus metoksi yang bersifat nonpolar dan juga gugus karbonil yang mengikat
etil yang bersifat sedikit polar sehingga dalam ekstraksinya dapat menggunakan
pelarut-pelarut yang mempunyai variasi kepolaran yaitu etanol, etil asetat,
metanol, air dan heksana.
Dalam ekstraksi suatu senyawa yang harus diperhatikan adalah kepolaran
antara lain pelarut dengan senyawa yang diekstrak, keduanya harus memiliki
kepolaran yang sama atau mendekati sama. EPMS adalah suatu ester yang
mengandung cincin benzene dan gugus metoksi yang bersifat nonpolar dan
mengandung gugus karbonil yang mengikat etil yang bersifat agak polar
menyebabkan senyawa ini mampu larut dalam beberapa pelarut dengan kepolaran
bervariasi (Taufikhurohmah, 2008).

1.2.3 Senyawa Marker


Senyawa marker dibutuhkan sebagai pembanding dalam konfirmasi
keberadaan suatu ekstrak tanaman dalam produk obat bahan alam. Analisis
senyawa marker secara kualitatif dan kuantitatif dapat dijadikan indikator mutu
suatu obat herbal. Studi tentang senyawa marker dapat pula diterapkan pada

75
proses pemastian keaslian spesies, pencarian sumber baru atau pengganti bahan
mentah, optimasi metode ekstraksi, purifikasi, elusidasi struktur dan penentuan
kemurnian. Penelusuran yang sistematis menggunakan senyawa marker
memungkinkannya menjadi acuan dalam penemuan dan pengembangan terhadap
obat baru (Kushwaha, Kushwaha, Maurya, & Rai, 2010; Badan POM RI, 2011).
Senyawa marker dapat digolongkan menjadi 4 kategori berdasarkan
bioaktivitasnya, meliputi :

a. Zat aktif merupakan senyawa kimia dengan aktivitas klinis yang diketahui.
b. Marker aktif merupakan zat kimia yang mempunyai efek farmakologi tapi
belum tentu mempunyai efikasi klinik.
c. Marker analisis merupakan zat kimia yang dipilih untuk determinasi
kuantitatif tetapi belum tentu mempunyai aktivitas biologi dan efikasi
klinik.
d. Marker negative merupakan senyawa aktif dengan zat aktif toksik atau
alergenik.

1.2.4 Kapsul
Kapsul adalah sediaan padat yang terdiri dari obat dalam cangkang keras
atau lunak yang dapat larut. Cangkang umumnya terbuat dari gelatin; tetapi dapat
juga terbuat dari pati atau bahan lain yang sesuai. (Ditjen POM,1995) Kapsul
keras biasanya terbuat dari gelatin yang terdiri dari cangkang kapsul bagian badan
dan bagian tutup kapsul. Kedua bagian tutup kapsul ini akan saling menutupi bila
dipertemukan dan bagian tutupnya akan menyelubungi bagian badan kapsul.
(Ansel, 2005).
Gelatin mempunyai beberapa kekurangan, seperti mudah mengalami
peruraian oleh mikroba bila dalam keadaan lembab atau bila disimpan dalam
larutan berair. Sebagai contoh yang lain, cangkang kapsul gelatin menjadi rapuh
jika disimpan pada kondisi kelembaban relatif yang rendah (Chang, R.K. et al,
1998). Selanjutnya, Kapsul gelatin tidak dapat menghindari efek samping obat
yang mengiritasi lambung, seperti Indometasin. Hal ini dikarenakan kapsul gelatin
segera pecah setelah sampai di lambung.

76
Kapsul dapat didefinisikan sebagai bentuk sediaan padat, dimana satu
macam obat atau lebih dan/atau bahan inert lainnya yang dimasukkan ke dalam
cangkang atau wadah kecil yang dapat larut dalam air. Pada umumnya cangkang
kapsul terbuat dari gelatin. Tergantung pada formulasinya kapsul dapat berupa
kapsul gelatin lunak atau keras. Bagaimana pun, gelatin mempunyai beberapa
kekurangan, seperti mudah mengalami peruraian oleh mikroba bila menjadi
lembab atau bila disimpan dalam larutan berair (Ansel, 2005).

1.2.5 Penetapan Kadar Kapsul


Penetapan kadar dilakukan untuk memastikan bahwa kandungan zat
berkhasiat yang terdapat dalam kapsul telah memenuhi persyaratan dan sesuai
dengan yang tertera pada etiket. Metode penetapan kadar yang digunakan sesuai
dengan zat aktif yang terkandung dalam sediaan kapsul. Caranya ditimbang 10-20
kapsul, isinya digerus dan bahan aktif yang larut diektraksi dengan menggunakan
pelarut yang sesuai dengan prosedur yang sudah ditetapkan. Secara umum tentang
kadar bahan aktif yang ditentukan berada antara 90-110 %.

1.2.6 Kromatografi Lapis Tipis


Kromatografi lapis tipis (KLT) dikembangkan oleh Izmailoff dan
Schraiber pada tahun 1938. KLT merupakan bentuk kromatografi planar, selain
kromatografi kertas dan elektroforesis. Berbeda debgan kromatografi kolom yang
mana fase diamnya diisikan atau dikemas di dalamnya, pada kromatografi lapis
tipis, fase diamnya berupa lapisan yang seragam (uniform) pada permukaan
bidang datar yang didukung oleh lempeng kaca, pelat aluminium atau pelat
plastik. Meskipun demikian, kromatografi planar ini dapat dikatakan sebagai
bentuk terbuka dari kromatografi kolom.
Fase gerak yang dikenal sebagai pelarut pengembang akan bergerak
sepanjang fase diam karena pengaruh kapiler pada pengembangan secara menaik
(ascending) atau karena pengaruh gravitasi pada pengembangan secara menurun
(descending). Kromatografi lapis tipis dalam pelaksanaannya lebih mudah dan
lebih murah dibandingkan dengan kromatografi kolom. Demikian juga peralatan
yang digunakan. Dalam kromatografi lapis tipis, peralatan yang digunakan lebih

77
sederhana dan dapat dikatakan hampir semua laboratorium dapat melaksanakan
setiap saat secara cepat.

78
1.3 Alat dan Bahan
1.3.1 Alat
 Timbangan analitik
 Ultrasonic
 Pipet volume
 Labu ukur 10,0 ml
 Pipet mikro
 Gelas ukur 10 ml ; 100 ml
 KLT
 Lempeng KLT
 Chamber
 Vial
 Densitometer
 Beakerglass

1.3.2 Bahan
 Kapsul yang berisi ekstrak
 Ethanol 96%
 Strandart EPMS
 N-heksan : eti asetat : asam formiat

79
1.4 Skema Kerja
a. Pembuatan Eluen

Masukkan kedalam chamber,


Diukur n- Diukur etil Diukur asam homogenkan dg cara digoyang-
heksan 90ml asetat 10 ml formiat 1 ml goyang, tutup dan diamkan
eluen ad jenuh

b. Pembuatan Larutan Baku Induk

Ditimbang standart Masukkan


EPMS sebanyak dalam labu ukur Tambahkan
0,0482 mg 50,0 ml ethanol

Tambahkan ethanol Di ultrasonic selama


BI 1 dipipet
ad garis tanda 5 menit
4,0 ml
(Baku induk 1)

Masukkan ke Tambahkan
dalam labu ethanol ad 10 ml
ukur 10,0 ml (Baku induk 2)

) 80
c. Pembuatan Baku Kerja
 Baku kerja 4

Masukkan
Dipipet 1,0 dlm labu
ml BI 1 Baku kerja 4
ukur 10,0 ml

 Baku kerja 5

Masukkan
Dipipet 3,0 dlm labu Baku kerja 5
ml BI 2 ukur 10,0 ml

 Baku kerja 6

Masukkan
Dipipet 4,0 dlm labu Baku kerja 6
ml BI 2 ukur 10,0 ml

 Baku kerja 1

Masukkan
Dipipet 5,0 dlm labu Baku kerja 1
ml BK 3 ukur 10,0 ml

81
 Baku kerja 2

Masukkan
Dipipet 5,0 dlm labu Baku kerja 2
ml BK 5 ukur 10,0 ml

 Baku kerja 3

Masukkan
Dipipet 5,0 dlm labu Baku kerja 3
ml BK 6 ukur 10,0 ml

82
1.5 Hasil Pengamatan dan Perhitungan
1. Hasil Pengamatan
A. Penimbangan Standart EPMS
 Baku induk = 0,0482 gram
 Recovery = 0,01255 gram

B. Perhitungan Baku Induk


48,20 𝑚𝑔 48,20 𝑚𝑔
 BI1 = = = 4.820 ppm
10 𝑚𝑙 0,1 𝐿
 BI2 = V1xN1 = V2xN2  4,0 ml x 4.820 ppm = 10,0 ml x N2
N2 = 1.928 ppm

C. Perhitungan Recovery
Recovery = 0,01255 g
12,55 𝑚𝑔
= x 100 ml = 251 ppm
50 𝑚𝑙

D. Perhitungan Baku Kerja


a. BK 6 = V1xN1 = V2xN2  4,0 ml x 1.928 ppm = 10,0 ml x N2
N2 = 771,2 ppm (dari BI 2)
b. BK 5 = V1xN1 = V2xN2  3,0 ml x 1.928 ppm = 10,0 ml x N2
N2 = 578,4 ppm (dari BI 2)
c. BK 4 = V1xN1 = V2xN2  1,0 ml x 4.820 ppm = 10,0 ml x N2
N2 = 482,0 ppm (dari BI 1)
d. BK 3 = V1xN1 = V2xN2  5,0 ml x 771,2 ppm = 10,0 ml x N2
N2 = 385,6 ppm (dari BK 6)
e. BK 2 = V1xN1 = V2xN2  5,0 ml x 578,4 ppm = 10,0 ml x N2
N2 = 289,2 ppm (dari BK 5)
f. BK 1 = V1xN1 = V2xN2  5,0 ml x 385,6 ppm = 10,0 ml x N2
N2 = 192,8 ppm (dari BK 3)

E. Tabel Luas Area dan Konsentrasi Baku Kerja

Baku Kerja Konsentrasi (ppm) Luas Area


Baku Kerja 1 192,8 ppm 15979,7
Baku Kerja 2 289,2 ppm 18337,3
Baku Kerja 3 385,6 ppm 17392,2
Baku Kerja 4 482,0 ppm 18301,8
Baku Kerja 5 578,4 ppm 20199,0
Baku Kerja 6 771,2 ppm 23917,2

r = 0,9808
a = 126682,2
b = 13,9156
y = bx + a

83
F. Penimbangan Sampel dan Recovery untuk penetapan Kadar EPMS dalam
Kapsul
 Sampel 1 kapsul no.3 = 63,6 mg
 Sampel 2 kapsul no.4 = 62,7 mg
 Sampel 3 kapsul no.15 = 56,6 mg
 Recovery 1 kapsul no.19 = 60,7 mg
 Recovery 2 kapsul no.17 = 60,6 mg
 Recovery 3 kapsul no.7 = 62,8 mg

G. Perhitungan Kadar EPMS dalam Larutan Sampel dan Recovery


27426,7−12682,2
 Sampel 1 = y = = 1059,56 ppm
13,9196
26951,0−12682,2
 Sampel 2 = y = = 1025,38 ppm
13,9196
27215,6−12682,2
 Sampel 3 = y = = 1044,39 ppm
13,9196
32111,6−12682,2
 Recovery 1 = y = = 1396,23 ppm
13,9196
36295,9−12682,2
 Recovery 2 = y = = 1696,92 ppm
13,9196
33689,6−12682,2
 Recovery 3 = y = = 1509,63 ppm
13,9196

H. Perhitungan Kadar EPMS dalam Larutan


1059,56 𝑚𝑔
 Sampel 1 = x 10 ml = 10,5956 mg
1000 𝑚𝑙
1025,38 mg
 Sampel 2 = x 10 ml = 10,2538 mg
1000 𝑚𝑙
1044,39 mg
 Sampel 3 = x 10 ml = 10,4439 mg
1000 𝑚𝑙
1396,23 mg
 Recovery 1 = x 10 ml = 13,9623 mg
1000 𝑚𝑙
1696,92 mg
 Recovery 2 = x 10 ml = 16,9692 mg
1000 𝑚𝑙
1509,63 mg
 Recovery 3 = x 10 ml = 15,0963 mg
1000 𝑚𝑙

I. Perhitungan Kadar EPMS dalam Kapsul


 Sampel 1 = 10,5956 mg ~ 63,6 mg
X ~ 198 mg
S1 = 32,99 mg
 Sampel 2 = 10,2538 mg ~ 62,7 mg
X ~ 208 mg
S2 = 34,02 mg
 Sampel 3 = 10,4439 mg ~ 56,6 mg
X ~ 201 mg
S3 = 37,09 mg
 Recovery 1 = 13,9623 mg ~ 60,7 mg
X ~ 199 mg
R1 = 45,77 mg

84
 Recovery 2 = 16,9692 mg ~ 60,6 mg
X ~ 195 mg
R2 = 54,60 mg
 Recovery 3 = 15,0963 mg ~ 62,8 mg
X ~ 209 mg
R3 = 50,24 mg

J. Rata-rata Kadar EPMS


 Sampel X = 34,6967 mg
 Recovery X = 50,203 mg
15 𝑚𝑔−34,40 𝑚𝑔
 % kesalahan = x 100% = 131,31 %
15 𝑚𝑔
 SD sampel = 2,13 mg
𝑆𝐷
 KV = 𝐾𝑉 x 100 % = 6,15 %

K. Penetapan Persen Recovery


𝐶𝑡
% Recovery = 𝐶𝑝+𝐶𝑠𝑡 x 100%
45,77 𝑚𝑔
 R1 = 15 𝑚𝑔 + 0,25 𝑚𝑔 x 100% = 300,13%
54,60 𝑚𝑔
 R2 = 15 𝑚𝑔 + 0,25 𝑚𝑔 x 100% = 358,03%
50,24 𝑚𝑔
 R3 = 15 𝑚𝑔 + 0,25 𝑚𝑔 x 100% = 329,44%
 X = 329,2 %
 SD = 28,95 %
𝑆𝐷
 KV = 𝐾𝑉 x 100 % = 8,79 %

85
1.6 Pembahasan
Pada praktikum kali ini dilakukan penetapan kadar senyawa marker EPMS
dalam sediaan kapsul. Kapsul yang digunakan secara acak ada kapsul yang %
penyimpangannya kurang dari 7,5 % dan pada kelompok kami hanya ada 8 kapsul
yang tidak menyimpang. Pada praktikum kapsul ini dilakukan penetapan kadar,
diperoleh kada EPMS pada kapsul sebesar 34,40%. hal tersebut diatas rentang
persyaratan kandungan sampel dalam kapsul (95%-105%). Hal ini disebabkan
karena homogenitas ekstrak dalan serbuk tidak merata sehingga homogenitas
tidak dapat menunjukkan kadar tinggi mencapai kadar yang direncanakan.
Dilakukan lineritas pada praktikum ini, lineritas metode analisis
merupakan kemampuan metode untuk menghasilkan respon yang berbanding dan
proporsional dengan konsentrasi analit pada rentang konsentrasi tertentu. Lineritas
harus diuji untuk membuktikan adanya hubungan konsentrasi analit dengan
respon detector. Lineritas ditetapkan dengan membuat konsentrasi standart pada
rentang 80-120% konsentrasi target. Kemudian dengan persamaan y=bx+a. pada
praktikum ini kelompok kami menggunakan 6 baku kerja kemudian direject BK2
dan BK4 kemudian didapatkan nilai r = 0,9808. Kalibrasi diterima jika koefisien
korelasi r = 0,9999 atau mendekati 1,0.
Presisi dari suatu metode analisis digunakan untuk menyatakan kedekatan
hasil dari beberapaseri pengukuran multiple sampling pada suatu sampel yang
homogeny dibawah kondisi tertentu. Presisi dari suatu metode analisis biasanya
dinyatakan dalan standart devisiasi (SD) atau relative standart devisiasi (RSD)
atau koefisien variasi (KV). Nilai SD harus kurang dari 20% dan nilai KV lebih
dari 2% untuk dinyatakan bahwa metode analisis tersebut memberikan presisi
yang baik. Dari hasil praktikum kelompok kami diperoleh nilai KV sampel 6,15%
dan KV recovery 8,79%. Nilai KV recovery lebih dari 2% artinya homogenitas
ekstrak sangat rendah dan presisi sangat jelek. Pada proses penghomogenan
ekstrak dengan Cab-o-sil maupun pada saat penotolan mempengaruhi
keseragaman kandungan EPMS dalam ekstrak.
Akurasi adalah ukuran yang menunjukkan kedekatan hasil analisis nilai
sebenarnya. Akurasi dihitung dengan % recovery yang dilakukan dengan
menambahkan analit yang telah diketahui kadarnya pada sampel. Untuk analit

86
sediaan obat % recovery berkisar 95-105% dan hasil yang kami peroleh pada
praktikum ini yaitu 300,13%, 358,03% dan 329,44 %. Dari ketiga sampel
recovery tersebut tidak ada yang memasuki rentang persyaratan % recovery. Hal
tersebut dikarenakan bahwa hasil analisi nilainya sangat jauh dari nilai yang
sebenarnya dan bisa disebabkan kurang ketelitian/ketepatan pada saat proses
penghomogenan ekstrak dan proses penotolan pada plat KLT.

87
1.7 Kesimpulan
Dari hasil praktikum penetapan kadar senyawa marker EPMS pada ekstrak
dalam sedian kapsul yang telah dilakukan diperoleh hasil sebagai berikut :
r = 0,9808
Sampel X = 34,40 mg
Sampel SD = 2,13 mg
Sampel KV = 6,15 %
% kesalahan = 131,3 %
Recovery X = 329,2%
Recovery SD = 28,95%
Recovery KV = 8,79%
Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa homogenitas sangat rendah
yang disebabkan oleh kurang ketelitian pada saat penotolan dan proses
penghomogenan kapsul.

88