Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Rasionalisasi Pentingnya CBR

Sering kali kita bingung memilih buku referensi untuk kita baca dan pahami. Terkadang
kita memilih satu buku, namun kurang memuaskan hati kita. Misalnya dari segi analisis bahasa,
pembahasan tentang hidrologi.
Oleh karena itu, penulis membuat Critical Book Report ini untuk mempermudah pembaca
dalam memilih buku referensi, terkhusus pada pokok bahasan tentang matematika terapan.

1.2 Tujuan Penulisan CBR

Mengkritisi/membandingkan satu topik materi kuliah hidrologi dalam dua buku yang
berbeda.

1.3 Manfaat CBR

- Untuk menambah wawasan tentang hidrologi.


- Untuk mengetahui metode penghitungan curah hujan.
- Untuk mengetahui prinsip dan teori hidrologi.

1.4 Identitas Buku

Buku 1

- Judul : Analisa Hidrologi


- Edisi :1
- Pengarang : Dr.Ir. Sri Harto Br., Dip. H.
- Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
- Kota terbit : Jakarta
- Tahun terbit : 1993
-Bab yang dibahas : Bab 3 berjudul “Hujan”

1
Buku 2

- Judul : Hidrologi Operasional


- Edisi :1
- Pengarang : Soewarno
- Penerbit : Citra Aditya Bakti
- Kota terbit : Bandung
- Tahun terbit : 2000
-Bab yang dibahas : BabVI berjudul “Metode Pengukuran dan Analisi Curah
Hujan”

2
BAB II
ISI BUKU

2.1 Ringkasan Isi Buku

1. Buku Pertama

A. Hujan

Agar terjadi pembentukan hujan, maka ada dua syarat yang harus dipenuhi:

1. Tersedia udara lembab


2. Tersedia sarana, keadaan yang dapat mengangkat udara tersebut keatas, sehingga
terjadi kondensasi.

Udara lembab biasanya terjadi karena adanya gerakan udara mendatar, terutama sekali
yang berasal dari atas lautan, yang dapat mencapai ribuan kilometer. Terangkatnya udara
keatas dapat terjadi dengan tiga cara.

1. Konvektif, bila terjadinya ketidakseimbangan udara karena panas setempat, dan udara
bergerak ke atas dan berlaku proses adiabatik. Hujan yang terjadi disebut hujan
konvektif, dan biasanya merupakan hujan dengan intensitas tinggi dan terjadi dalam
waktu yang singkat, didaerah yang relatif sempit. Di indonesia umumnya terjadi ketika
sore hari.
2. Hujan silikon, bila gerakan udara keatas terjadi akibat adanya udara panas yang
bergerak diatas lapisan udara yang lebih padat dan lebih dingin. Hujan jenis ini biasanya
terjadi dengan intensitas sedang, mencakup daerah yang luas dan berlangsung lama.
3. Hujan orografik, terjadi karena udara bergerak ke atas akibat adanya pegunungan.
Akibatnya terjadi dua daerah yang disebut daerah hujan dan daerah bayangan hujan.
Sifat hujan ini dipengaruhi oleh sifat dan ukuran pegunungan.

Terjadi pembentukan awan, tidak selalu memungkinkan terjadinya hujan. Paling tidak
diperlukan waktu, agar awan tersebut tumbuh menjadi awan -hujan.

Hujan merupakan komponen masukan yang paling penting dalam proses hidrologi, karena
jumlah kedalaman hujan ini dialihragamkan menjadi aliran di sungai, baik melalui limpasan
permukaan, aliran antara maupun sebagai aliran air tanah. Untuk mendapatkan perkiraan besar
banjir yang terjadi di suatu penampangsungai tertentu, maka kedalaman hujan yang terjadi pun

3
harus diketahui pula. Dalam hal ini perlu diperhatikan bahwa yang diperlukan adalah besaran
kedalaman hujan yang terjadi di seluruh DAS. Jadi tidak hanya besaran hujan yang terjadi di
satu stasiun pengukuran hujan. Dalam hal ini yang diperlukan adalah data kedalaman hujan
dari banyak stasiun hujan yang tersebar di seluruh DAS.

Untuk memperoleh besaran hujan yang dapat dianggap sebagai kedalaman hujan yang
sebenarnya terjadi diseluruh DAS, maka diperlukan sejumlah stasiun hujan yang dipasang
sedemikian rupa sehingga dapat mewakili besaran hujan di DAS tersebut.

B. Analisa Hujan

Dalam analisa yang umumnya yang diinginkan adalah hujan rata-rata DAS. Untuk menghitung
besaran ini dapat ditempuh beberapa cara yang sampai saat ini sangat lazim digunakan, yaitu
dengan:

1. Rata-rata ajlabar
Cara hitungan dengan rata-rata aljabar ini merupakan cara yang paling
sederhana, akan tetapi membrikan hasil yang tidak teliti. Hal tersebut diantaranya
karena setiap stasiun dianggap mempunyai bobot yang sama. Hal ini hanya dapat
digunakan kalau hujan yang terjadi dalam DAS homogen dan variasi tahunan nya tidak
terlalu besar. Keadaan hujan di Indonesia sangat bersifat setempat dengan variasi ruang
yang sangat besar.
P= 1/n (P1+P2+....+Pn)
2. Poligon Thiessen
Hitungan dengan poligon Thiessen dilakukan dengan cara ini memberikan
bobot tertentu untuk setiap stasiun hujan dianggap mewakili hujan dalam suatu daerah
dengan luas tertentu,dengan luas tersebut merupakan faktor koreksibagi hujan di
stasiun yang bersangkutan. Luas masing-masing daerah tersebut diperoleh dengan cara
berikut :
a. Semua stasiun yang terdapat didalam(diluar DAS)dihubungkan dengan garis ,
sehingga terbentuk jaringan segitiga-segitiga.
b. Pada masing-masing segitiga ditarik garis sumbunya, dan semua garis sumbu
tersebut membentuk poligon.
c. Luas daerah yang hujan nya dianggap diwakili oleh salah satu stasiun yang
bersangkutan adalah daerah yang dibatasi oleh garis-garis poligon tersebut (dengan
batas DAS)

4
d. Luas relatif daerah ini dengan luas DAS merupakan faktor koreksinya.

Cara ini dipandang cukup baik karena memberikan koreksi terhadap kedalaman hujan
sebagai fungsi luas daerah yang dianggap diwakili. Akan tetapi cara ini dipandang
belum memuaskan karena pengaruh topografi tidak tampak. Demikian pula apabila ada
stasiun tidak berfungsi, misalnya rusak atau data tidak benar, maka poligon harus
diubah.

3. Isohyet
Cara lain yang diharapkan lebih baik (dengan cara memasukan pengaruh
topografi) adalah dengan cara isohyet. Isohyet ini adalah garis yang menghuungkan
tempat-tempat yang mempunyai kedalaman hujan sama pada saat yang bersamaan.
Pada dasarnya cara hitungan sama dengan yang digunakan dengan cara poligon
thiessen, kecuali dalam penetapan besaran faktor koreksinya. Hujan Pi ditetapkan
sebagai hujan rata-rata antara dua buah isohyet. Faktor koreksi αi dihitung sebagai luas
relatif dengan DAS yang dibatasi oleh isohyet (dengan batas DAS) terhadap luas DAS.
Kesulitan yang dijumpai adalah kesulitan dalam setiap kali harus menggambarkan garis
isohyet, dan juga masuknya unsur subyektivitas dalam penggambaran isohyet.

Dalam praktek maka dengan cara poligon thiessen adalah cara terbaik yang
paling banyak digunakan dalam analisis. Selian hitung-hitungan yang dijelaskan
terlebih dahulu, beberapa sifat hujan lain yang harus diketahui :

1. Frekuensi hujan, hubungan antara kedalaman hujan dengan kala ulang.


2. Hubungan antara kedalaman hujan, luas DAS, dan lama hujan.
3. Hubungan antara intensitas hujan, lama hujan dan kala ulang.

1.2 Buku Kedua

A. Analisa Data Hujan

Membangun pos hujan memiliki banyak tujuan, antara lain:

1. Mendapatkan sampel data hujan dari suatu jaringan hidrologi


2. Menentukan karakteristik hujan suatu DPS seperti tebal, intensitas,frekuensi atau
periode ulang hujan. Untuk mendapatkan karakteristik hujan itu diperlukan analisis
antara lainsebagai berikut :
a. Pengecekan kualitas data

5
b. Pengisian data kosong
c. Menentukan hujan rata-rata DPS
d. Analisa tebal dan intensitas hujan terhadap durasi
e. Analisa kurva masaa ganda
f. Menentukan hujan peluang maksimum
g. Hubungan intensitas dan debit maksimum
h. Uji kesamaan jenis

1. Pengecekan Kualitas Data Hujan

Data hujan yang diperlukan untuk analisis disarankan minimal 30 tahun data
runtut waktu. Data itu harus tidak mengandung kesalahan dan harus dicek sebelum
digunakan untuk analisis hidrologi lebih lanjut. Agar tidak mengandung kesalahan dan
harus tidak mengandung data kosong. Oleh karena itu harus dilakukan pengecekan
kualitas data. Beberapa kesalahan yang mungkin terjadi dapat disebabkan oleh faktor :
manusia,alat dan faktor lokasi. Bila terjadi kealahan maka data itu dapat disebut tidak
konsisten.

Uji konsistensi berarti menguji kebenaran data. Data hujan disebut konsistensi
berarti data yang terukur dan dihitung adalah teliti dan benar serata sesuai dengan
fenomena saat hujan itu terjadi. Beberapa hal yang menyebabkan data hujan tidak
konsisten antara lain karena:

a. Pergantian jenis alat dan atau spesifikasi alat misal dari AUHB menjadi AUHO
b. Perkembangan lingkungan sekitar pos hujan, misal dari kawasan persawahan
menjadi kawasa perkantoran dengan gedung-gedung tinggi sehingga hujan tidak
dapat terukur seperti kondisi semula
c. Pemindahan lokasi pos hujan atau perubahan elevasi pos hujan, misal dari AUHB
di tanam berubah elevasi menjadi 1,20m
d. Perubahan alam, misal perubahan iklim

Beberapa cara untuk mengecek kualitas data hujan, minimal antara lain:

a. Melaksanakan pengecekan lapangan, untuk memastikan apakah pos hujan masih


beroperasi sama dengan ketentuan teknisnya, atau sudah terjadi perubahan, cek
jenis alat, kedudukan alat, perubahan lokasi dan perkembangan lokasi sekitar pos
hujan itu.
6
b. Melaksanakan pengecekan ke kantor pengolahan data untuk mengetahui sejarah
beroperasinya pos, metode pengukuran atau perhitungan
c. Membandingkan data hujan dengan data iklim untuk lokasi yang sama
d. Analisis kurva massa ganda
e. Analisis statistik

Salah satu cara untuk menguji konsistensi adalah dengan menggunakan analisi
kurva massa ganda untuk data hujan musiman atau tahunan dari suatu DPS. Besarnya
koreksi sesuai dengan kemiringan perubahan dari garis lurus tersebut. Bila data
sebelum berubah gais itu kemiringan nya sebesar b dan setelah berubah sebesar a ke
arah bawah, maka rekaman data pos Y yang tergambar pada kemiringan b harus
dikurangi dengan dikalikan suatu faktor sebesar (a/b) agar konsisten dengan rekaman
data yang terbaru.

2. Pengisian Data Kosong


Setelah data hujan dicek kebenarannya untuk selanjutnya digunakan untuk
analisis hidrologi dan data yang salah dipisahkan tidak digunakan untuk analisis
hidrologi. Maka langkah selanjutnya melakukan pengecekan apakah dataya merupakan
data yang tercatat lengkap sesuai dengan hari yang terjadi hujan. Seringkali ditemui
data hujan tidak komplit. Data tidak komplit dapat disebabkan oleh fakto manusia atau
alat. Meski kesenjangan pengamat tidak mencatat data ataupun bila mencatat data yang
diukur salah pengukurannya. Atau sebagian data yang diukur hilang dalam
pengarsipan. Keadaan tersebut mengakibatkan pada bagian-bagian tertentu dari data
runtut waktu terdapat data kosong.

Beberapa cara untuk memperikarakan data hujan perioe ksong tersebut


diantaranya metode :

a. Rata-rata aritmatik
b. Perbandingan normal
c. Kantor cuaca nasional Amerika Serikat

a. Metode aritmatik
Pos hujan X kadang-kadang terdapat data kosong, maka data pada periode
kosong itu dapat diperkirakan berbasis data dari pos hujan A,B, dan C yang
lokasinya berdekatan dengan pos X. Bila semua pos hujan itu mempunyai

7
karakteristik sama dan curah hujan normal tahunan dari pos A,B,dan C terseut tidak
lebih besar 10% bedanya dengan pos hujan X. Data hujan dari pos X pada periode
kosong dapat dihitung dengan rumus:
Hx= 1/3 (Ha+Hb+Hc)
Dalam hal ini Nx hujan normal tahunan di pos X sedangkan Na,Nb,dan Vc =
hujan normal tahunan di pos A,B,dan C. Hx,Ha,Hb,Hc adalah curah hujan di pos
X,A,B,dan C.
b. Metode perbandingan normal
Bila curah hujan normal di pos A,B,dan C tersebut berbeda lebih dari 10% dari pos
hujan X, maka metode aritmatik tidak berlaku. Dan dapat digunakan metode
perbandingan nornal yang dapat dirumuskan :
Hx = 1/3 [(Nx/Na)Ha + (Nx/Nb)Hb + (Nx/Nc)Hc]
c. Metode kantor cuaca Amerika Serikat
Metode ini memerlukan data dari 4 pos hujan sebagai pos indeks. Bila pos
indeks itu berada disetiap kuadran dari garis yang menghubungkan utara – selatan
dan timur-barat melalui titik pusat di pos hujan X.

3. Tebal Hujan Rata-Rata


Hujan yang terjadi dapat merata diseluruh kawasan yang luas atau terjadi hanya
bersifat setempat. Hujan yang bersifat setempat artinya ketebalan hujan yang diukur
dari satu pos hujan belum tentu dapat mewakili hujan untuk kawasan yang lebih luas,
kecuali hanya untuk lokasi disekitar pos hujan itu. Beberapa metode pendekatan yang
dianggap dapat digunakan untuk menentukan tebal hujan rata-rata :
a. Metode rata-rata aritmatik
Metode ini adalah metode yang paling sederhana. Tebal hujan rata-rata dapat
dihitung dengan cara :
Hr = 1/n [H1+H2+H3+...+Hn]
Nilai Hr adalah tebal hujan rata-rata dan H1,H2, dan H3 adalah tebal hujan di setiap
pos nya.
b. Metode Poligon Thiessen
Pada penerapan metode poligon thiessen ada suatu anggapan bahwa setiap pos
hujan dapat mewakili tebal hujan disuatu daerah denga luas tertentu. Luas tertentu
itu adalah luas daerah yang dibatasi garis tegak lurus yang melalui dan membagi
menjadi dua bagian yang sama dari setiap garis lurus yang menghubungkan setiap
8
dua pos hujan yang berdekatan, sehingga bila digambar setiap pos hujan akan
terletak di dalam suatu poligon. Curah hujan rata-rata dari suatu DPS dihitung dari
jumlah hasil perkalian tebal hujan dengan luas poligon nya dibagi dengan luas
seluruh DPS. Tebal hujan rata-rata DPS dapat dihitung dengan cara:
Hr = 1/A [A1.H1+A2.H2+A3.H3+...+An.Hn]
c. Metode Isohyet
Metode isohyet dipandang lebih teliti jika dibanding metode artimatik atau metode
poligon thiessen. Penerapan metode isohyet memerlukan keterampilan khusus dan
pengalaman dari setiap orang yang menggambar isohyet. Isohyet adalah garis yang
menggambarkan tebal hujan yang sama besarnya. Penggambaran setiap garis
isohyet dari suatu DPS harus mempertimbangkan faktortopografi dan faktor lainnya
yang mempengaruhi sebaran hujan.

9
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Kelebihan buku

Buku Pertama
1. Dalam pembahsan nya buku ini memiliki banyak contoh sehingga mahasiswa
dapat mengerjakan soal-soal dan terlatih dengan pembahsan ini
2. Pembahsan dibuku ini mudah dimengerti
3. Memiliki pembahasan secara terperinci
4. Gaya bahasa pada buku ini sangat mudah dipahami

Buku Kedua

1. Menggunakan bahasa ilmiah


2. Dilengkapi dengan grafik sehingga pembahasan menjadi lengkap
3. Contoh soal yang banyak

3.2 Kekurangan Buku

Buku Pertama

1. Buku ini tidak memaparkan contoh soal

Buku Kedua

1. Pembahasan dalam buku ini berbelit-belit


2. Bahsasa yang digunakan dalam buku ini susah dimengerti

10
BAB IV
PENUTUP

4.1. Kesimpulan
Setelah meriview kedua buku ini dapat disimpulkan bahwa dalam menghitung rata-rata
curah hujan mempunyai tiga metode yaitu aljabar, poligon thiessen, dan isohyet. Ketiga metode
ini dapat digunakan, namu lebih efektif dan akurat adalah metode poligon thiessen.

4.2 Rekomendasi

Diharapkan setelah membaca critical book report ini pembaca lebih mengerti tentang
cara menghitung rata-rata curah hujan dengan ketiga metode tersebut.

11
DAFTAR PUSTAKA

Harto,Sri.1993.Analisa Hidrologi.Jakarta:Gramedia Pustaka Utama.


Soewarno.2000.Hidrologi Operasional.Bandung:Citra Aditya Bakti.

12