Anda di halaman 1dari 2

1. Pengertian Geokimia Batubara adalah?

= Geokimia adalah cabang ilmu geologi yang mempelajari tentang Analisis batuan batubara, dilihat dari sisi unsur kimiawinya.
2. Sebutkan unsur umum yang terkandung dalam batubara..
= Carbon (C), Hidrogen (H), Oksigen (O2), Nitrogen (N), Sulfur (S)
3. Kekar dan Pori pada batubara dinamakan?
= Maseral dan Clit
4. Proses pembentukan batubara terjadi di tempat asal tumbuhan tersebut berada, penyebaran batubara bersifat merata dan luas, serta
dapat kita jumpai di daerah Muara enim, sumatera selatan, merupakan penciri dari?
= Teori Insitu
5. Rumus kimia dari batubara dengan peringkat Antrasit dan Bituminus?jelaskan perbedaan antara keduanya secara umum
= C240 H90O4NS untuk Antrasit dan C137OH97O9NS pada Bituminus
Keduanya memiliki perbedaan pada kandungan unsur karbon dan air yang cukup menunjukkan perbedaan paad bituminus nilai karbon
berada pada kisaran 68-86% dan untuk kandungan kadar air bisa mencapai antara 8-10% dari beratnya, sedangkan pada antrasit
memiliki nilai karbon lebih dari 86% dan kandungan air dibawah 8% dari berat keseluruhan.
6. Unsur senyawa Antrasit adalah?
= C94OH2O3N5
7. Apa yang anda ketahui tentang perbedaan analisis Ultimate dan Proximate
= Analisis proximate seperti yang didefinisikan oleh ASTM merupakan analisis digunakan untuk memperkirakan kinerja bahan bakar
pada saat pemanasan dan pembakaran anatar lain kadar air, zat terbang (volatile matter), kadar kalori dan abu. Analisis ini bermanfaat
menentukan rank batubara, rasio pembakaran (fuel ratio) dan untuk mengkonversikan basis analisisa untuk parameter uji.
Analisis ultimate adalah analisa laboratorium untuk menentukan kandungan abu, karbon, hidrogen, oksigen, dan belerang dalam
batubara dengan metoda tertentu.metode yang digunakan pada analisi ultimate ini adalah ASTM (American Society for Testing and
Materials)
8. Sebutkan jenis-jenis lingkungan pengendapan batuabara.
= a. Endapan batubara paralik b. Endapan batubara belakang pemantang (back bearrier) c. Endapan batubara delta d. Endapan
batubara antar delta dan dataran pantai.
9. Tuliskan dan jelaskan parameter yang dihitung dalam analisa proksimat!
a. Kandungan Air (Moisture content)
Dalam ilmu perbatuan, dikenal istilah moisture dan air. Moisture didefinisikan sebagai air yang dapat dihilangkan bila
batubara dipanaskan sampai suhu 105°C. Sementara itu, air dalam batubara ialah air yang terikat secara kimia pada lempung.
Semua batubara mempunyai pori-pori berupa pipa-pipa kapiler, dalam keadaan alami pori-pori ini dipenuhi oleh air. Didalam
standar ASTM, air ini disebut moisture bawaan (inherent moisture). Ketika batubara ditambang dan diproses, air dapat teradsorpsi
pada permukaan kepingan batubara, menurut standar ASTM air ini disebut moisture permukaan (surface moisture). Air yang
terbentuk dari penguraian fraksi organik batubara atau zat mineral secara termis bukan merupakan bagian dari moisture dalam
batubara.
Kandungan air total merupakan dasar penilaian yang sangat penting. Secara umum, tinggi rendahnya kandungan air
berpengaruh pada beberapa aspek teknologi penggunaan batubara terutama dalam penggunaan untuk tenaga uap. Dalam
penggerusan, kelebihan kandungan air akan berakibat pada komponen mesin penggerus karena abrasi. Parameter lain yang
terpengaruh oleh kandungan air adalah nilai kalor. Semakin besar kadar air yang terkandung oleh batubara maka akan semakin
besar pula nilai kalor dalam pembakaran.
b. Kandungan Abu (Ash content)
Coal ash didefinisikan sebagai zat organik yang tertinggal setelah sampel batubara dibakar (incineration) dalam kondisi
standar sampai diperoleh berat yang tetap. Selama pembakaran batubara, zat mineral mengalami perubahan, karena itu banyak
ash umumnya lebih kecil dibandingkan dengan banyaknya zat mineral yang semula ada didalam batubara. Hal ini disebabkan
antara lain karena menguapnya air konstitusi (hidratasi) dan lempung, karbon dioksida serta karbonat, teroksidasinya pirit
menjadi besi oksida, dan juga terjadinya fiksasi belerang oksida. Ash batubara, disamping ditentukan kandungannya (ash
content), ditentukan pula susunan (komposisi) kimianya dalam analisa ash dan suhu leleh dalam penentuan suhu leleh ash.
Abu merupakan komponen non-combustible organic yang tersisa pada saat batubara dibakar. Abu mengandung oksida-
oksida logam seperti SiO2, Al2O3, Fe2O3, dan CaO, yang terdapat didalam batubara.
c. Kandungan Fixed carbon
Fixed Carbon (FC) menyatakan banyaknya karbon yang terdapat dalam material sisa setelah volatile matter
dihilangkan. FC ini mewakili sisa penguraian dari komponen organik batubara ditambah sedikit senyawa nitrogen, belerang,
hidrogen dan mungkin oksigen yang terserap atau bersatu secara kimiawi. Kandungn FC dapat dipakai sebagai indeks rank
batubara dan parameter untuk mengklasifikasikan batubara.
Fixed Carbon ditentukan dengan perhitungan : 100% dikurangi persentase moisture, VM, dan ash (dalam basis kering
udara (adb).
d. Volatile Matter
Definisi volatile matter (VM) ialah banyaknya zat yang hilang bila sampel batubara dipanaskan pada suhu dan waktu
yang telah ditentukan (setelah dikoreksi oleh kadar moisture). Suhunya adalah 900oC, dengan waktu pemanasan tujuh menit
tepat. Volatile yang menguap terdiri atas sebagian besar gas-gas yang mudah terbakar, seperti hidrogen, karbon monoksida, dan
metan, serta sebagian kecil uap yang dapat mengembun seperti tar, hasil pemecahan termis seperti karbon dioksida dari karbonat,
sulfur dari pirit, dan air dari lempung.
Moisture berpengaruh pada hasil penentuan VM sehingga sampel yang dikeringkan dengan oven akan memberikan
hasil yang berbeda dengan sampel yang dikering-udarakan. Faktor-faktor lain yang mempengaruhi hasil penentuan VM ini
adalah suhu, waktu, kecepatan pemanasan, penyebaran butir, dan ukuran partikel. VM yang ditentukan dapat digunakan untuk
menentukan rank suatu batubara, klasifikasi, dan proporsinya dalam blending. Volatile matter juga penting dalam pemilihan
peralatan pembakaran dan kondisi efisiensi pembakaran.
10. Apa yang dihasilkan dari analisa ultimate dan proximate?
= proximate : Karbon, Volatile Matter, Kadar abu, Inherent, dan Kadar air
Ultimate : kadar oksigen, nitrogen, sulfur, karbon, dan hidrogen.
11. Pada uji kromatografi kolom terdapat dua fasa pada materi uji, yaitu fasa diam dan fasa gerak, jelaskan karakteristik keduanya serta
contoh masing-masing fasa
= Fasa diam, 1. Berupa abdoben yang tidak boleh larut dalam fasa gerak 2. Ukuran partikel seragam. Contoh : aluminium, silica gel,
arang, bauksit, talk, dan selulosa
Fasa gera, 1. Terdapat pelarut tunggal atau campuran beberapa pelarut dengan komposisi tertentu. Contoh : pelarut polar dan pelarut
non polar (CaCL4)
12. Apakah tujuan dari Analisis Proksimat Batubara?
= Analisis proksimat batubara bertujuan untuk menentukan kadar Moisture (air dalam batubara) kadar moisture ini mengcakup pula
nilai free moisture serta total moisture, ash (debu), volatile matters (zat terbang), dan fixed carbon (karbon tertambat) )
13. Bagaimanakah tatacara perlakuan pada sampel untuk Size Analysis?
= Sampel yang akan digunakan haruslah sesuai standarisasi yang telah ditentukan oleh analis, seperti berapa besar nilai moisturenya,
apakah pengambilan sampel telah disimpan dengan baik, serta dilakukan perlakuan penimbangan sampel baik saat di lapangan
maupun saat akan dilakukan analisis,yang mana menghindari adanya kesalahan interpretasi pada batubara
14. Apa yang dimaksud dengan Syngenetic Inorganic Complex? Berikan contohnya!
= Merupakan senyawa inorganik yang terbentuk saat fase awal penggambutan dari suatu batubara. Ciri utamanya adalah berukuran
halus dan terkait erat dengan batubara, yang mana keterdapatan menyebar secara lateral sehingga dapat digunakan untuk korelasi
Seam.
Adapun beberapa contoh yang umum ditemukan pada batubara adalah Illite-Sericite, Siderite, Calcite dan Ankerite.
15. Jelaskan mengapa keberadaan Resin pada batubara dapat menguntungkan secara sifat Geokimianya!
= Resin adalah material organik pembentuk batubara yang berasal dari getah tumbuhan tingkat tinggi. Resin terbentuk akibat adanya
campuran kompleks asam-asam resinat, alkohol resinat, resinoetanol, ester dan Resen. Sifat dari Resin ini adalah memiliki unsur C
dengan kadar tinggi sehingga memiliki nilai kalori yang besar, dan karena itulah unsur O pada Resin sedikit dan hal tersebut
membantu proses Combustion pada batubara.