Anda di halaman 1dari 44

PRAKTIK KERJA LAPANGAN

EKSPLORASI DAN IDENITFIKASI CENDAWAN Thricoderma sp.


SEBAGAI SALAH SATU AGENS PENGENDALI HAYATI DI
INKUBATOR AGRIBISNIS

LAPORAN

Oleh:

NITA FATHIYAH

NIM. 1157020055

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UNIVERITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI

BANDUNG

2018

1
LEMBAR PENGESAHAN

PRAKTEK KERJA LAPANGAN

EKSPLORASI DAN IDENITFIKASI CENDAWAN Thricoderma sp. SEBAGAI


SALAH SATU AGENS PENGENDALI HAYATI DI INKUBATOR
AGRIBISNIS

LAPORAN

Diajukan untuk Melengkapi Salah Satu Syarat untuk Menyelesaikan Pendidikan pada
Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Sunan
Gunung Djati Bandung

Oleh:

Nita Fathiyah

NIM. 1157020055

Bandung, Juli 2018

Disetujui oleh:

Pembimbing Widyaiswara, Pembimbing lapangan,

Shinta Andayani, SP Tri Yuda Pratiwi, A. Md


NIP. 197505072009122001 NIP. 199106272015032001
Mengetahui, Mengesahkan,
Koordinator PKL Manajer Inkubator
Agribisnis

Tri Yuda Pratiwi, A. Md Rokhedi, S. Pt


NIP. 199106272015032001 NIP. 196105251989031001

2
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah swt, karena atas rahmat dan karunia-Nya
penulis dapat menyelesaikan laporan yang berjudul “EKSPLORASI DAN
IDENITFIKASI CENDAWAN Thricoderma sp. SEBAGAI SALAH SATU AGENS
PENGENDALI HAYATI DI INKUBATOR AGRIBISNIS ”
Laporan ini dususun berdasarkan hasil Prektek Kerja Lapangan (PKL) yang
dilakukan oleh penulis selama 5 minggu di Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP)
Lembang; laporan ini dususun sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan
pendidikan jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri
Sunan Gunung Djati Bandung.
Dalam proses penyelesaian laporan ini penulis telah banyak mendapat
bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, untuk itu penulis mengucapkan terima
kasih yang setulus-tulusnya kepada:
1. Ir. Bandel Hartopo, M. Sc, sebagai Kepala Balai Besar Pelatihan Pertanian
(BBPP) Lembang.
2. Dr. Opik Taufikurrahman, M. Ag sebagai dekan fakultas sains dan teknologi
Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung yang telah berkenan
untuk menyetujui dan mengizinkan adanya praktik kerja lapangan.
3. Dr. Tri Cayanto, M. Si sebagai Ketua Jurusan Biologi yang telah member
pengarahan selama proses praktik kerja lapangan.
4. Rokhedi, S.Pt sebagai Kepala Inkubator Agribisnis (IA) yang telah
mengizinkan penulis untuk melaksanakan Praktik Kerja Lapangan di Balai
Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang.
5. Dr. Yani Suryani, M. Pd sebagai dosen pembimbing yang telah mengarahkan
selama pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan dan pembuatan laporan.
6. Shinta Andayani, SP sebagai pembimbing Widyaiswara yang telah
mengarahkan dengan sabar menghadapi sikap penulis selama Praktik Kerja
Lapangan dan bimbingan.
7. Tri Yuda Pratiwi, A. Md yang telah membei fasilitas, sabar membimbing dan
mengarahkan dilapangan.
8. Orang tua dan kelarga yang tak pernah berhenti mendoakan dan memotivasi.
9. Sahabat penulis satu tempat Praktik kerja Lapangan yang selalu saling
membantu dan menyemangati.
10. Semua pihak yang telah membantu proses penyelesaian Lapran Praktik Kerja
Lapangan ini.

3
Penulis menyadari bahwa laporan Praktik Kerja Lapangan ini masih kurang
dari kata sempurna, kritik dan saran membangun sangat penulis harapkan sebagai
evaluasi kedepannya. Meskipun demikian penulis berharap semoga laporan ini dapat
bermanfaat bagi kita semua
Bandung, Juli 2018

Penulis

4
ABSTRAK

Penggunaan pestisida sintetik yang berlebihan akan menimbulkan masalah baru


dalam menyelesaikan masalah penyakit tanaman. Pengendalian hayati dengan
pemanfaatan mikroorganisme antagonis merupakan alternatif yang saat ini banyak
diteliti dan digunakan sebagai pengendalian penyakit tanaman. Kelompok jamur
Trichoderma saat ini telah diformulasikan sebagai biofungisida terdaftar untuk
pengendalian hayati beberapa patogen pertanian dan kehutanan. Tujuan dari Praktik
Kerja Lapangan ini adalah untuk mengeksplorasi dan mengidentifikasi cendawan
antagonis Thicoderma sp. sebagai salah satu agens pengendali hayati di Inkubator
Agribisnis Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang. Praktik Kerja
Lapangan ini dilaksanakan selama 5 minggu dengan tahapan kegiatan meliputi
sterilisasi alat; eksplorasi agens hayati alami di lapangan; isolasi, purifikasi dan
inokulasi agens hayati; identifikasi agens hayati; menghitung kerapatan spora agens
hayati, perbanyakan dalam media padat dan media PSA dan uji antagonis cendawan
Thricoderma sp. terhadap Fussarium sp. Hasil eksplorasi dan identifikasi isolat
Thricoderma sp. didapatkan dari tanah perakaran kopi dengan jumlah kerapatan spora
1,55 x 1016 yang menunjukan bahwa kualitas Thricoderma sp. tersebut baik. Adapun
mekanisme cendawan dalam mengendalikan patogen adalah mikoparasit dan
antibiosis. Trichoderma sp. juga memiliki beberapa kelebihan seperti mudah diisolasi,
daya adaptasi luas dan dapat tumbuh dengan cepat pada berbagai substrat.
Kata kunci: Pengendali hayati, mikroorganisme, eksplorasi, identifikasi,
Thricoderma sp.

5
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................................3
DAFTAR ISI............................................................................................................................5
ABSTRAK...............................................................................................................................5
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................................6
1 Latar Belakang.................................................................................................................6
1.2 Tujuan Praktik Kerja Lapangan......................................................................................8
1.2.1 Tujuan Umum..........................................................................................................8
1.2.2 Tujuan Khusus.........................................................................................................8
1.3 Manfaat..........................................................................................................................8
BAB II TINJAUAN UMUM...................................................................................................9
2.1 Sejarah Tempat Paraktik Kerja Lapangan.......................................................................9
2.2 Tugas dan Fungsi..........................................................................................................9
2.3 Visi dan Misi................................................................................................................10
2.3.1 Visi........................................................................................................................10
2.3.2 Misi.......................................................................................................................10
2.4 Struktur Organisasi.......................................................................................................11
2.5 Peta Lokasi Tempat Praktik Kerja Lapangan................................................................13
2.6 Waktu Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan................................................................13
BAB III METODOLOGI.......................................................................................................14
3.1 Metode Pengambilan Data...........................................................................................14
3.2 Alat dan Bahan.............................................................................................................14
3.2.1 Alat........................................................................................................................14
3.2.2 Bahan........................................................................................................................14
3.3 Langkah- Langkah Pengambilan Data..........................................................................14
3.3.1 Metode Pelaksanaan..............................................................................................14
3.3.2 Pelaksanaan Kegiatan............................................................................................14
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................................18
4.1 Sterilisasi alat...............................................................................................................18
4.2 Pembuatan Media Pertumbuhann Cendawan...............................................................18
4.3 Eksplorasi, Isolasi, Purifikasi dan Inokulasi Cendawan antagonis Thricoderma sp,.. . .19
4.5.1 Perbanyakan Cendawan Thricoderma sp,. pada media PSA.................................24
5.5.2 Perbanyakan Cendawan Thricoderma sp,. pada media aplikatif beras..................24
4.6 Menghitung Kerapatan Spora Cendawan Thricoderma sp,..........................................25
4.7 Uji Antagonis Thricoderma sp,. terhadap Fussarium sp,. penyebab penyakit layu pada
tanaman..............................................................................................................................26

6
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................................28
5.1 Kesimpulan..................................................................................................................28
5.2 Saran............................................................................................................................28
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................29

7
BAB I PENDAHULUAN

1 Latar Belakang

Usaha untuk mengendalikan patogen umumnya dilakukan dengan


menggunakan bahan kimia atau pestisida. Hal ini dikarenakan pestisda kimia dapat
memberikan hasil yang cepat dan nyata. Akan tetapi penggunaan pestisida yang
berlebihan dan terus menerus dapat menunjukkan suatu dampak negatif. Diperkuat
leh pernyataan Istikorini (2002) yang menyatakan bahwa penggunaan pestisida
sintesis yang kurang bijaksana dapat menimbulkan masalah kesehatan, pencemaran
lingkungan dan terganggunya keseimbangan ekologi seperti munculnya ras- ras baru
dari patogen serta terbunuhnya musuh alami. Menurut Pardede (2016) pada berita
harian analisa menyatakan sekitar 40% kematian di dunia disebabkan oleh
pencemaran lingkungan yang disebabkan oleh penggunaan pestisida sintetis.

Adanya masalah tersebut, maka diupayakan untuk mengendalikan patogen


penyebab penyakit dengan pengendalian hayati. Pengendalian penyakit secara hayati
dapat dilakukan dengan menggunakan tanaman yang tahan terhadap serangan
patogen tertentu atau dengan menggunakan mikroorganisme lain yang bersifat
antagonistik atau parasit terhadap patogen tanaman. Penggunaan agens pengendali
hayati dalam mengendalikan organisme pengganggu tanaman (OPT) semakin
berkembang karena cara ini lebih unggul dibanding pengendalian berbasis pestisida.
Beberapa keunggulan tersebut adalah: (1) aman bagi manusia, musuh alami; (2) dapat
mencegah timbulnya ledakan OPT sekunder; (3) produk tanaman yang dihasilkan
bebas dari residu pestisida; (4) terdapat di sekitar pertanaman sehingga dapat
mengurangi ketergantungan petani terhadap pestisida sintetis dan (5) menghemat
biaya produksi karena aplikasi cukup 1 atau 2 kali dalam satu musim panen.
Beberapa agens hayati yang telah diketahui dapat digunakan dalam pengendalian
penyakit secara hayati antara lain jamur dan bakteri (Campbell, 2002).

Pengendalian hayati dengan pemanfaatan mikroorganisme antagonis


merupakan alternatif yang saat ini banyak diteliti dan digunakan sebagai
pengendalian penyakit tanaman. Agrios (2005) menjelaskan bahwa pengendalian
hayati merupakan perlindungan tanaman dari patogen termasuk penyebaran
mikroorganisme antagonis pada saat setelah atau sebelum terjadinya infeksi patogen.
Sinaga (2006) menambahkan bahwa introduksi agens hayati antagonis berpotensi
mengendalikan patogen tular tanah, yaitu menekan inokulum, mencegah kolonisasi,
melindungi perkecambahan biji dan akar tanaman dari infeksi patogen. Selain itu

1
secara langsung dapat menghambat patogen dengan sekresi antibiotik, berkompetisi
terhadap ruang dan atau nutrisi, menginduksi proses ketahanan tanaman.

Menurut Nurhayati (2011) Jamur mampu masuk melalui dinding hifa inang
sehingga sangat potensial untuk dimanfaatkan sebagai agensia pengendali hayati.
Kemampuan jamur untuk berada di habitat tertentu seperti tanah ataupun di

2
permukaan bagian tanaman sebagian ditentukan oleh hubungan interaksi
dengan mikroorganisme lainnya.Hubungan yang bersifat antagonis satu dengan
lainnya sehingga berpotensi digunakan sebagai agens hayati. Diantara contoh jamur
yang bersifat antagonis ini adalah Trichoderma sp, Penicillium sp dan Gliocladium.
Jamur-jamur tersebut dapat bersifat antagonis terhadap patogen tanaman baik yang
terdapat pada tanah, permukaan inang seperti biji, benih dan didekat bagian
terinfeksi.

Kelompok jamur Trichoderma saat ini telah diformulasikan sebagai


biofungisida terdaftar untuk pengendalian hayati beberapa patogen pertanian dan
kehutanan. Thricoderma sp,. merupakan spesies jamur antagonis yang umum
dijumpai didalam tanah, khususnya dalam tanah organik yang sering digunakan
dalam pengendalian hayati, baik tehadap patogen tular tanah atau rizosfer maupun
patogen lisosfer. Kisaran inang patogen tanaman yang luas juga menjadi salah satu
pertimbangan mengapa jamur ini banyak digunakan (Soesanto, 2008).

Beberapa hasil penelitian dilaporkan bahwa Trichoderma sp,. dapat


mengendalikan patogen pada tanaman diantaranya Rhizoctonia oryzae yang
menyebabkan rebah kecambah pada tanaman padi (Semangun, 2000) dan dapat
menekan kehilangan hasil pada tanaman tomat akibat Fusarium oxysporum (Taufik,
2008). Penggunaan agens hayati dalam pengendalian penyakit tumbuhan bersifat
spesifik. Erwanti (2003) menyatakan bahwa, pengendalian hayati bersifat spesifik
lokal yaitu mikroorganisme antagonis yang terdapat di suatu daerah hanya akan
memberikan hasil yang baik di daerah asalnya. Isolat Trichoderma sp,. yang berasal
dari Kalimantan Selatan memiliki kemampuan yang lebih baik untuk mengendalikan
penyakit hawar pelepah daun padi dibandingkan dengan isolat Trichoderma sp,. asal
Yogyakarta di lahan pasang surut daerah Kalimantan Selatan (Prayudi et al., 2000).
Hal tersebut membuktikan bahwa isolat lokal (Indigenos) memiliki kemampuan
adaptasi yang tinggi dan berpotensi yang lebih baik dalam menekan patogen yang
terdapat di daerah asalnya dibanding menggunakan isolat yang berasal dari daerah
lain.

Sesuai dengan pernyataan diatas maka dilakukanlah eksplorasi dan


identifikasi isolat lokal Thricoderma sp, di Inkubator Agribisnis Balai Besar Pelatihan
Pertanian (BBPP) Lembang untuk dipasarkan kepada petani sebagai pengganti
pestisida sintetik, untuk itu penulis memilih melaksanakan Praktik Kerja Lapangan di
Balai Besa Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang.

1
1.2 Tujuan Praktik Kerja Lapangan

1.2.1 Tujuan Umum

 Meningkatkan Kerjasama antaa Jurusan Biologi UIN Sunan Gunung Djati


Bandung dengan Balai Besar Pelatihan Petanian (BBPP) Lembang.

 Meningkatkan pemahaman dalam berbagai aspek yang menyangkut dengan


ilmu Biologi.

 Meningkatkan pengetahuan dan keahlian dalam melakukan praktik Kerja


Lapangan.

1.2.2 Tujuan Khusus

Praktik Kerja Lapangan ini bertujuan untuk mengeksplorasi dan


mengidentifikasi cendawan antagonis Thicoderma sp., sebagai salah satu agens
pengendali hayati di Inkubator Agribisnis Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP)
Lembang.

1.3 Manfaat

Manfaat dari Praktik Kerja Lapangan ini adalah sebagai informasi bagi penulis,
masyarakat dan instansi yang lainnya mengenai teknik eksplorasi, identifikasi serta
peran antagonis cendawan Thricoderma sp.

2
BAB II TINJAUAN UMUM

2.1 Sejarah Tempat Paraktik Kerja Lapangan

Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang berdiri sejak tahun 1962,
yang pada awalnya bernama Pusat Latihan Pertanian (PLP) milik Pemda Provinsi
Jawa Barat. Kemudian pada tanggal 28 Januari 1978 berdasarkan SK Menteri
Pertanian No. 52/Kpts/Org/1/1978 pengelolaannya diambil alih oleh Badan
Pendidikan dan Latihan Penyuluhan Pertanian dan berubah menjadi Balai Latihan

3
Pegawai Pertanian (BLPP) Kayuambon dengan tingkatan Eselonering IIIB meliputi
wilayah kerja Jawa Barat Bagian Timur dan DKI Jakarta.

Pada tahun 2000, dengan keluarnya SK Menteri Pertanian nomor


84/Kpts/OT.210/2/2000, tanggal 29 Januari 2000 berubah menjadi Balai Diklat
Pertanian (BDP) Lembang. Dengan keluarnya SK Mentan Nomor:
355/Kpts/OT.210/5/2002, tanggal 8 Mei 2002 BDP mendapatkan kenaikan Eselon
menjadi IIIA dan berganti nama menjadi Balai Diklat Agribisnis Hortikultura
(BDAH). Dengan adanya perkembangan IPTEK dan era globalisasi serta kebutuhan
dari wilayah binaan yang semakin kompleks secara nasional, berdasarkan SK Mentan
No. 487/Kpts/OT.160/10/2003 tanggal 14 Oktober 2003 BDAH Lembang
berkembang menjadi tingkatan Eselon II dengan nama Balai Besar Diklat Agribisnis
Hortikultura (BBDAH) yang mempunyai tugas melaksanakan diklat keahlian dan
pengembangan teknik diklat dibidang Agribisnis hortikultura dalam rangka
peningkatan kualitas sumberdaya manusia pertanian.

Dalam rangka meningkatkan daya guna dan hasil guna pelaksanaan pelatihan
di bidang pertanian, dilakukan penataan kembali Organisasi dan Tata Kerja dengan
perubahan nama lembaga menjadi Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang
berdasarkan Peraturan Mentan No. 15/Permentan/OT.140/2/2007 dengan tugas
melaksanakan dan mengembangkan teknik pelatihan teknis, fungsional dan
kewirausahaan di bidang pertanian bagi aparatur dan non aparatur pertanian. Kini,
dengan adanya Peraturan baru Menteri Pertanian tentang Susunan Organisasi dan
Tata Kerja BBPP Lembang, melalui Peraturan Menteri Pertanian No.
101/Permentan/OT.140/10/2013 tanggal 9 Oktober 2013, bahwa tugas BBPP
Lembang yaitu melaksanakan pelatihan fungsional bagi aparatur, pelatihan teknis dan
profesi, mengembangkan model dan teknik pelatihan fungsional dan teknis di bidang
pertanian bagi aparatur dan non aparatur pertanian.

2.2 Tugas dan Fungsi

Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Republik Indonesia Nomor


101/Permentan/OT.140/10/2013, tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Besar
Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang, maka BBPP Lembang mempunyai tugas
melaksanakan pelatihan fungsional bagi aparatur, pelatihan teknis dan profesi,
mengembangkan model dan teknik pelatihan fungsional dan teknis di bidang
pertanian bagi aparatur dan non aparatur pertanian.

BBPP Lembang menyelenggarakan fungsi:

4
a. Penyusunan program, rencana kerja, anggaran dan pelaksanaan kerjasama;

b. Pelaksanaan identifikasi kebutuhan Diklat;

c. Pelaksanaan penyusunan bahan Standar Kompetensi Kerja (SKK) dibidang


pertanian;

d. Pelaksanaan Diklat fungsional di bidang Diklat bagi aparatur;

e. Pelaksanaan Diklat teknis di bidang hortikultura bagi aparatur dan non aparatur
pertanian dalam dan luar negeri;

f. Pelaksanaan Diklat profesi di bidang hortikultura bagi aparatur dan non aparatur
pertanian;

g. Pelaksana uji kompetensi di bidang pertanian;

h. Pelaksanaan penyusunan paket pembelajaran dan media Diklat fungsional dan


teknis di bidang Diklat;

i. Pelaksanaan pengembangan model dan teknik Diklat fungsional dan teknis di


bidang hortikultura;

j. Pelaksanaan pengembangan kelembagaan Diklat pertanian swadaya;k. Pelaksanaan


pemberian konsultasi di bidang pertanian;

l. Pelaksanaan bimbingan lanjutan Diklat di bidang pertanian bagi aparatur dan non
aparatur;

m. Pelaksanaan pemberian pelayanan penyelenggaraan Diklat fungsional bagi


aparatur, Diklat teknis dan profesi, pengembangan model dan teknik Diklat
fungsional dan teknis di bidang pertanian bagi aparatur dan non aparatur pertanian;

n. Pengelolaan Unit Inkubator Agribisnis;

o. Pelaksanaan pemantauan dan evaluasi Diklat di bidang pertanian;

5
p. Pelaksanaan pengelolaan data dan informasi Diklat serta pelaporan;

q. Pelaksanaan pengelolaan sarana teknis;

r. Pengelolaan urusan kepegawaian, keuangan, rumah tangga, perlengkapan dan


instalasi BBPP Lembang.

2.3 Visi dan Misi

2.3.1 Visi

“Menjadi Pusat Keunggulan dalam menghasilkan SDM Pertanian Bidang


Hortikultura yang Berdayasaing Dan Profesional tahun 2019”.

2.3.2 Misi

Untuk mewujudkan visi, Balai Besar Pelatihan Pertanian Lembang


menetapkan misi yang akan dilaksanakan dalam kurun waktu 2015-2019. Misi Balai
Besar Pelatihan Pertanian Lembang adalah:

a. Meningkatkan eksistensi dan pelayanan lembaga BBPP Lembang;

b. Meningkatkan peran dan fungsi kelembagaan pelatihan pertanian swadaya


sebagai lembaga pelatihan pertanian di perdesaan;

c. Mengembangkan tenaga pelatihan;

d. Meningkatkan kualitas program dan jejaring kerjasama, pemantauan, evaluasi,


pengendalian pelatihan pertanian;

e. Meningkatkan kualitas pelayanan pelaksanaan pelatihan pertanian dan


pelaksanaan sertifikasi profesi bidang pertanian;

f. Mengembangkan model dan teknik pelatihan pertanian;

g. Mendukung upaya khusus peningkatan produksi padi, jagung dan kedelai

h. Mengembangkan fungsi Inkubator Agibisnis sebagai media pembelajaran


agribisnis;

6
i. Mengembangkan kualitas pengelolaan administrasi dan manajemen BBPP;

j. Mengembangkan sarana dan prasarana pelatihan;

k. Mengembangkan sistem informasi pelatihan pertanian.

2.4 Struktur Organisasi

Struktur organisasiBalai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang


berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian Nomor: 101/Permentan/OT.140/10/2013
memiliki beberapa bagian seperti yang diperlihatkan gambar 1.

STRUKTUR ORGANISASI BBPP LEMBANG

Kepala Balai

Ir. Bandel Hartopo, M.Sc.

Seksi Evaluasi Bagian Umum


dan Pelaporan 7
Drs. Taufik Lukman MP
KELOMPOK
Kusyaman, S.Sos,
JABATAN
MP FUNGSIONAL
Subbag Subbag Subag Perlengkapan
Kepegawaian Keuangan dan Instalasi
dan Rumah
Tangga AI, K. Syamsa, Ganjar Nurcahyana,
S.T,MM
Dudung
Mahpudin, S.E

BIDANG PROGRAM DAN BIDANG PENYELENGGARAAN


EVALUASI PELATIHAN

Ir. M. Iski Suharno, M. Si Rokhedi S. Pt

Seksi Program dan Seleksi Pelatihan Seleksi Pelatihan


Kerjasama Aparatur Non Aparatur

Yullyndra Tisna Iwan Kurniawan. Irwan Waluya. Bc.


Diputri, S.TP, MM SP HK

Gambar 1.STRUKTUR ORGANISASI BBPP Lembang

8
2.5 Peta Lokasi Tempat Praktik Kerja Lapangan

Praktik kerja lapangan dilaksanakan di Balai Besar Pelatihan Pertanian


(BBPP) Lembang jl. Kayu Ambon N. 82 Lembang Kab.Bandung Barat.

2.6 Waktu Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan

Praktik kerja lapangan ini dilaksanakan pada tanggal 04 Juni sampai 19 Juni
2018. Praktik Kerja lapangan dilaksanakan setiap hari dari hari Senin- Jumat sesuai
jam kerja pegawai dan pada hari sabtu selama setengah hari dengan agenda bakti
kampus.

9
10
BAB III METODOLOGI
3.1 Metode Pengambilan Data

Metode pengambilan data dilakukan dengan melaksanakan praktik kerja


lapangan sesuai dengan yang dilaksanakan di Laboraturium Agens Hayati, hasil
wawancara dengan pembimbing lapangan dan pembimbing widyaiswara dan studi
pustaka.

3.2 Alat dan Bahan

3.2.1 Alat

Alat yang digunakan dalam praktik kerja lapangan ini diantaranya alat tulis,
autoklaf, batang pengaduk, botol kaca, Bunsen, cawan petri, fiiler (karet penghisap),
gelas beaker, gelas ukur, gunting, hemasitometer, jarum ose (kawat nikrom), kamera,
karet gelang, labu Erlenmeyer (uk. 1000 ml dan 500 ml), Laminar Air Flow (LAF),
Mikroskop elektron, oven, Pemanas listrik (Strirrer), pipet ukur, pisau, rak tabung
reaksi, tabung reaksi, spatula, sekop, sikat pembersih, baskom, dan timbangan
analitik

3.2.2 Bahan

Bahan yang digunakan dalam praktik kerja lapangan ini diantaranya akuades,
kentang, gula pasir, agarair keran, alkohol 70%, beras, larutan kaporit, kentang,
sampel tanah perakaran (kopi, buncis, pisang dan tomat), label, plastik, plastik wrap,
tisu.

3.3 Langkah- Langkah Pengambilan Data

3.3.1 Metode Pelaksanaan

Kegiatan dalam praktik kerja lapangan adalah mengikti semua kegiatan yang
ada di Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang. Pelaksanaan kegiatan di
Laboratuium meliputi sterilisasi alat; eksplorasi agens hayati alami di lapangan;
isolasi, purifikasi dan inokulasi agens hayati; identifikasi agens hayati; menghitung
kerapatan spora agens hayati, perbanyakan dalam media padat dan media PSA dan uji
antagonis cendawan Thricoderma sp,. terhadap Fussarium sp,.

11
3.3.2 Pelaksanaan Kegiatan

3.3.2.1 Sterilisasi alat

Alat yang akan digunakan dibersihkan dengan sabun dan air mengalir,
kemudian direndam dengan larutan kaporit selama satu jam. Setelah itu dimasukan
kedalam oven dengan suhu 121oC.

3.3.2.2 Pembuatan Media PSA (Potato Sucrose Agar), Media WA (Water Agar)
dan Media Rose Bengal.

Pada pembuatan media PSA, sebanyak 300 gr kentang dikupas, dipotong dadu
dan dicuci sampai bersih.Kemudian direbus dalam 1000 ml akuades sampai kentang
empuk dan berwarna pucat. Pisahkan kentang dari sari dalam air rebusannya lalu
kembali dididihkan dengan menambah 7 gr gula pasir dalam api kecil, kemudian
tambahkan 12 gr agar secara perlahan agar tidak menggumpal. Setelah mendidih,
masukan media kedalam botol kaca steril sebanyak 15 gr/ botol yang selanjutnya
dilakukan sterilisasi dalam autoklaf.Larutan PSA yang telah disterilisasi dibiarkan
menjadi padatan.Media PSA digunakan sebagai media pertumbuhan cendawan.

Untuk membuat media WA, bacto agar sebanyak 5 gr dilarutkan dalam 250 ml
air yang kemudian dipanaskan dalam gelas beaker.Setelah mendidih, larutan WA
disterilisasi dalam autoklaf.

Adapun pada proses pembuatan media Rose Bengal, 31,55 gram rose bengal
agar base dalam 1000 ml akuades.Panaskan sampai mendidih dan tercampr rata.
Setelah mendidih sterilisasi dengan autoklaf pada suhu 1210 tekanan 2 atm. Setelah
selesai, tuangkan tipis ke cawan petri.

3.3.2.3 Eksplorasi Cendawan Thricoderma sp,. di Inkubator Agribisnis BBPP


Lembang.

Eksplorasi cendawan Thricoderma sp,. dilakukan pada sampel tanah dari


perakaran yang sehat. Sampel tanah diambil dengan menggali ±30-40 cm dari
permukaan tanah. Adapun sampel tanah yang diambil pada eksplorasi ini adalah
tanah dari perakaran tanaman kopi, buncis, tomat dan pisang. Masing- masing sampel
dimasukan dalam plastic berbeda dan diberi label yang memuat jenis sampel, tempat
pengambilan sampel, tanggal pengambilan sampel, letak geografis (Jika membawa
GPS) dan nama kolektor. Semua sampel dibawa ke Laboraturium untuk dilakukan
isolasi.

12
3.3.3.4 Isolasi, Purifikasi dan Inokulasi Cendawan Thricoderma sp,.

Pada proses isolasi dilakukan pengenceran bertingkat. Siapkan akuades pada 6


tabung reaksi, sebanyak 10 ml pada 1 tabung reaksi dan 9 ml pada 5 tabung reaksi
yang lain. Kemudian sampel tanah ditimbang sebanyak 1 gr.Masukan tanah kedalam
tabung reaksi berisi akuades 10 ml sebagai larutan awal. Lalu vortex hingga
homogen. Ambil 1 cc larutan dengan syringe, tuangkan pada tabung reaksi berisi 9ml
akuades. Beri label 10-1 , larutan ini sebagai pengenceran 10-1. Demikian seterusnya
hingga pengenceran 10-5.Cendawan Thricoderma sp,. diisolasi dari hasil pengenceran
10-3 dan 10 -5. Dari proses isolasi, akan tumbuh cendawan dan atau bahkan bakteri
yang beragam pada media. Maka dilakukan pemurnian dengan cara
menginokulasikan cendawan yang tumbuh pada media PSA yang baru.

3.3.3.5 Identifikasi Cendawan Thricoderma sp,.

Identifikasi dilakukan secara makroskopis dan mikroskopis. Identifikasi


secara makrskopis dilakukan dengan melihat warna dan tekstur pada media.
Sedangkan identifikasi secara mikroskopis dilakukan dengan menggunakan metode
agar blok pada media WA. Identifikasi dilakukan dibawah mikroskop electron
mengacu pada kunci identifikasi Barnett dan Hunter (1998) dengan melihat hifa dan
percabangan, bentuk fialid dan konidia dan ukurannya.

3.3.3.6 Perbanyakan Isolat pada Media PSA

Perbanyakan dilakukan dengan cara menginokuasikan kembali cendawan


yang sudah murni kedalam media PSA yang baru. Kemudian diinkubasi selama ± 7
hari hingga hifanya menutupi media. Perbanyakan isolat dilakukan didalam Laminar
Air Flow dengan teknik aseptis.

3.3.3.7 Pembuatan Media Padat dan Perbanyakan Cendawan pada Media Padat
Beras.

Beras sebanyak 3kg dicuci lalu direndam selama 12 jam. Setelah itu
dikeringkan diatas koran dengan cara dianginkan sampai tidak terasa lengket ketika
disentuh. Beras yang sudah kering dikemas sebanyak 100 gr kedalam setiap plastic.
Kemudian disterilisasi menggunakan autoklaf 121oC tekanan 2 atm. Beras yang
sudah steril diisikan isolat cendawan satu sendok dan dilipat dengan membentuk
segitiga dan di staples.

13
3.3.3.8 Menghitung Kerapatan Spora Cendawan Thricoderma sp

Spora hasil perrbanyakan media PSA atau media beras padat diambil
sebanyak 1 gram. Apabila diambil dari media beras, cendawan diaduk secara rata
kemudian diambil dari 4 sudut berbeda. Kemudian dilakukan pengenceran hingga 10 -
5
. Kemudian diambil sebanyak 0,2 ml unuk dimasukan pada hemasitometer dan
dihitung jumlah sporanya dengan rumus:

3
x ×10
S=
L× k ×d

Keterangan:

S= Kerapatan spora

X= Jumlah spora yang dihitung

L= Luas kotak hitung (0,04 x 5 = 0,02 mm2)

k= Kedalaman kotak hitung (0,1 mm)

d= Faktor pengenceran yang digunakan dalam perhitungan

103= Volume pengenceran suspense yang diambil (1 ml=103mm3)

3.3.3.9 Uji Antagonis Thricoderma sp,. terhadap Fussarium sp,.

Uji antagonis dilakukan dengan metode uji ganda, yaitu potongan miselium
isolat jamur Fussarium sp,. dengan diameter berukuran ± 4,5 mm dan potongan
miselium isolat jamur Trichoderma sp,. dengan diameter berukuran ± 4,5 mm
diletakan di media WA dalam cawan petri. Jarak antara kedua isolat tersebut 2,25 cm.
Setiap perlakuan mempunyai 3 ulangan dengan 1 kontrol Thricoderma sp,. dan 1
kontrol Fussaium sp,. Pengamatan terhadap luas miselium Trichoderma sp,.
dilakukan mulai hari ke-1 sampai dengan hari ke-7.

14
15
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Sterilisasi alat

Sterilisasi dilakukan terhadap ruangan, alat maupun bahan yang akan


digunakan. Sterilisasi ruangan meliputi bersih- bersih seluruh sudut maupun ruangan
yang ada di Laboraturium. Adapun sterilisasi alat yang akan digunakan dilakukan
dengan cara merendam dalam kaporit selama kurang lebih satu jam kemudian

16
disterilisasi dengan autoklaf pada suhu 1210C dengan tekanan 2 atm. Tujuan dari
sterilisasi adalah untuk membunuh organisme maupun mikroorganisme yang tedapat
pada ruangan maupun alat. Hal ini diperkuat oleh pernyataan Raudah, dkk (2017)
bahwa sterilisasi merupakan proses dengan metode tertentu yang dapat memberikan
hasil akhir, yaitu suatu bentuk keadaan yang tidak dapat ditunjukkan lagi adanya
mikroorganisme. Di laboraturium agens hayati sendiri dilakukan sterilisasi alat dan
ruangan setiap hari.

4.2 Pembuatan Media Pertumbuhann Cendawan.

Sebagai penunjang pertumbuhan cendawan maka pada praktik kerja lapangan


ini dibuat media pertumbuhan yang memanfaatkan substrat yang terdapat dalam
media tersebut. Menurut Aji (2010) Media pertumbuhan mikroorganisme adalah
suatu bahan yang terdiri dari campuran zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan
mikroorganisme untuk pertumbuhannya. Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi
media berupa molekul- molekul kecil yang dirakit untuk menyusun komponen sel.
Dengan media pertumbuhan dapat dilakukan isolat mikroorganisme menjadi kultur
murni dan juga memanipulasi komposisi media pertumbuhannya. Media
pertumbuhan yang digunakan di Laboraturium Agens Hayati diantaranya media
PSA , WA dan Rose bengal.

Media yang umum digunakan pada pertumbuhan cendawan adalah PDA


(Potato Dextrose Agar) yang memilki pH yang rendah (pH 4,5 sampai 5,6) sehingga
menghambat pertumbuhan bakteri yang membutuhkan lingkungan yang netral
dengan pH 7,0, dan suhu optimum untuk pertumbuhan antara 25-30 °C (Cappucino,
2014). Selain media PDA juga terdapat berbagai media lainnya, salah satunya yaitu
media PSA (Potato Sucrose Agar). Mengingat media PDA instan dibuat oleh pabrik-
pabrik atau perusahaan tertentu sudah dalam bentuk sediaan siap pakai (ready for
use), harganya mahal, higroskopis dan hanya dapat diperoleh pada tempat tertentu,
maka di Laboraturium Agens Hayati BBPP Lembang digunakan media PSA sebagai
media pertumbuhan cendawan. Penggunaan media PSA ini juga memiliki beberapa
kelebihan diantaranya media PSA mudah dibuat karena komposisinya yang mudah
didapat dengan biaya terjangkau juga dapat dengan mudah dilakukan oleh para
petani.

Media PSA dan PDA menggunakan kentang sebagai sumber karbohidrat dan
agar sebagai bahan pemadat media pertumbuhan cendawan. Kentang direbus sampai
lunak dan diambil sarinya agar bisa digunakan pada pembuatan media PSA. Menurut
Ginanjar (2006) karbohidrat merupakan substrat utama dalam metabolisme

17
cendawan. Sehingga dengan adanya karbohidrat dalam media, cendawan dapat
melakukan metabolisme dalam tubuh dengan baik untuk menunjang kelangsungan
hidpupnya. Gambar 2.A dibawah ini merupakan hasil pembuatan media PSA di
Laboraturium Agens Hayati.

A B C

Gambar 2. (A) Media PSA (Potato Sucrose Agar) dalam botol; (B) Media WA
(Water Agar) dalam cawan petri; Media Rose bengal dalam cawan petri.

(Dokumentasi Pribadi, 2018)

Gambar 2.B merupakan hasil pembuatan media WA di Laboraturium Agens


Hayati. Media WA (Water Agar) juga dapat digunakan sebagai media pertumbuhan
mikroorganisme salah satunya cendawan. Media WA hanya terdiri dari agar dan air,
sehingga kandungan nutrisinya sangat sedikit sehingga lebih menekan pertumbuhan
cendawan yang ditumbuhkan pada media tersebut. Di Laboraturium Agens Hayati
BBPP Lembang media ini sering digunakan sebagai media untuk pembuatan blok
agar guna mengidentifikasi bentuk dan jenis cendawan dan mengamati pertumbuhan
isolat cendawan. Hal ini sesuai dengan peryataan Nurbaya, dkk (2014) yang
menyatakan bahwa media WA (Water Agar) merupakan media sintetik yang kurang
nutrisi, media ini juga digunakan untuk mengamati pertumbuhan isolat cendawan,
dengan mengukur diameter pertumbuhan radialnya.

Selanjutnya media rose bengal agar base pada gambar 2.C. Media ini
digunakan sebagai media selektif pertumbuhan cendawan. Dalam Thecnical data
Himedia (2011), rose bengal agar adalah media selektif untuk mendeteksi dan
menghitung ragi dan jamur. Penggunaan media ini dilakukan karena memiliki
kelebihan yaitu dapat lebih mudah dalam identifikasi juga mencegak pertumbuhan
cendawan lain.

18
4.3 Eksplorasi, Isolasi, Purifikasi dan Inokulasi Cendawan antagonis
Thricoderma sp,.

Banyak sekali organisme yang dapat digunakan sebagai Pengendali hayati


diantaranya Thricoderma sp,. Menurut Soesanto (2008), Thricoderma sp,.
merupakan spesies jamur antagonis yang umum dijumpai di dalam tanah, khususnya
dalam tanah organik dan sering digunakan di dalam pengendalian hayati, baik
terhadap patogen tular-tanah atau rizosfer maupun patogen filosfer. Berdasarkan
pernyataan tersebut maka perlu dilakukan eksplorasi tanah perakaran tanaman guna
mendapatkan cendawan Thricoderma sp.

Eksplorasi agens hayati merupakan suatu kegiatan untuk menggali potensi


sumber daya alam yang bertujuan untuk mendapatkan isolat cendawan agens hayati
yang berasal dari alam serta informasi agens hayati yang dapat digunakan sebagai
pengendalian Organisme Pengganggu tanaman (OPT) dan memperoleh bahan uji
patogenitas dan antagonisme agens hayati.

Sampel tanah yang digunakan pada eksplorasi ini adalah tanah pada perakaran
kopi, tomat dan pisang. Penggunaan sampel tanah perakaran kopi merujuk pada teori
yang dikemukakan oleh Molebila (2017) bahwa Thricoderma sp,. pada tanah
perakaran kopi mampu menekan perkembangan Collectricum sp,. penyebab penyakit
antraknosa, tiga sampel lainnya yaitu buncis, tomat, dan pisang sampel merujuk pada
pernyataan Subhan dkk (2013) bahwa jamur Thricoderma sp,. banyak terdapat di
alam dan di lahan pertanian, dan umumnya berkoloni dengan akar dari banyak spesies
tanaman. Sehingga diambilah beberapa sampel tersebut dari lahan pertanian BBPP
Lembang.

A B

19
C D

Gambar 3. (A) Sampel tanah perakaran kopi, (B) Sampel tanah perakaran pisang, (C)
Sampel tanah perakaran buncis, (D) Sampel tanah perakaran tomat.

(Dokumentasi Pribadi, 2018)

Setelah dilakukan eksplorasi dilakukan proses isolasi sampel tanah. Isolasi ini
dilakukan dengan melakukan pengenceran bertingkat sampai pengenceran 10-5. Isolat
ditanam dalam media water agar dan rose bengal. Isolasi dilakukan di dalam LAF
(Laminar Air Flow) untuk menghindari terjadinya kontaminasi mikroorganisme lain.
Menurut Indah (2009) Laminar Air Flow merupakan meja kerja aseptis dengan
mengambil udara dari luar laminar yang disaring dengan filter khusus sehingga udara
dari luar laminar tidak dapat mengkontaminasi udara didalam ruang kerja laminar.

Hasil dari isolasi menunjukan pertumbuhan cendawan pada sampel tanah kopi
dan pisang. Dari ciri makroskopis sampel yang diduga tumbuh menjadi cendawan
Thricoderma sp,. adalah sampel dari perakaran tanah kopi karena setelah diamati
selama kurang lebih sepuluh hari media ditumbuhi oleh cendawan berwarna hijau
gelap dengan tekstur yang lembut seperti bulu. Sesuai dengan pernyataan Doctor
fungus (2007) yaitu pada media PDA (Potato Dextro Agar) fungi Thricoderma sp,.
tumbuh seperti bulu domba dan awalnya terlihat putih, selanjutnya konidia mulai
terbentuk menjadi wama hijau tua kekuningan.

Hasil isolasi bergantung pada beberapa faktor yang menyebabkan cendawan


hanya tumbuh pada sampel kopi dan pisang, diantaranya proses eksplorasi yang
kurang tepat yaitu pada saat penggalian tanah, kurang tepat saat melakukan teknik
pengenceran bertingkat pada proses isolasi dan yang terakhir adalah kurang sterilnya
alat dan bahan yang digunakan. Hal ini didukung oleh Suradjiman (2005) bahwa
keberhasilan dalam isolasi cendawan ditentukan oleh adanya sterilitas lingkungan,
alat dan bahan yang digunakan. Kemudian media yang digunakanpun mempengaruhi
pertumbuhan cendawan. Pada proses ini dua sampel tanah yaitu buncis dan tomat
diujikan pada media WA dan dua sampel lainnya yaitu pisang dan kopi diujikan pada

20
media rose bengal. Dari kedua media tersebut media rose bengal lebih efektif
digunakan sebagai media pertumbuhan cendawan dibandingkan media water agar.
Dilihat dari komposisinya sendiri dimana rose bengal agar base berisi rose bengal,
agar, monopotassium phospat, Magnessium sulphate, Dextrose dan soya peptone
sudah jelas akan memiliki kandungan nutrisi untuk pertumbuhan mikroorganisme
lebih banyak dibandingkan media water agar yang hanya berisi agar dan air.

A B

C D

Gambar 4. Penampakan Hasil isolasi sampel (A) kopi, (B) pisang, (C) buncis, (D)
tomat.

(Dokumentasi Pribadi, 2018)

Setelah dilakukan isolasi isolat cendawan dalam kopi dimurnikan untuk


selanjutnya diinokulasikan dalam media PSA yang baru seprti tampak pada gambar
dibawah ini.

Gambar 5. Hasil isolasi yang diinokulasikan pada media PSA yang lain.
(Dokumentasi Pribadi, 2018)

21
4.4 Identifikasi Cendawan Thricoderma sp,.

Identifikasi cendawan Thricoderma sp,. dilakukan secara makroskopis dan


mikroskopis. Dari hasil pengamatan secara makroskopis Thricoderma sp,. didapatkan
dari isolat tanah perakaran kopi. Akan tetapi pengamatan secara makroskopis saja
tidak mampu menguatkan dugaan sehingga dilakukan identifikasi secara mikroskopis.

Gambar 5. Identifikasi cendawan dengan metode agar blok.

(Dokumentasi Pribadi, 2018)

Identifikasi mikroskopis dilakukan dengan teknik agar blok WA seperti pada


gambar 5 diatas. Media WA digunakan agar tidak terjadi pelebaran pertumbuhan
mikroorganisme lain yang disebabkan oleh nutrisi yang banyak sehingga
mempermudah proses identifikasi. Komposisi dalam media WA yang hanya terdiri
dari agar dan air menyebabkan terbatasnya persediaan nutrisi bagi tumbuhan yang
menyebabkan sulitnya mikroorganisme untuk tumbuh. Sehingga media ini cocok
digunakan untuk identifikasi. Hasil dari pengamatan mikrokopis isolat diduga
Thricoderma sp,. yang teramati memiliki konidiofor tegak dengan banyak cabang dan
selnya tunggal. Hal ini sesuai dengan pendapat Barnett dan Hunter (1998) bahwa
Thricoderma sp,. memiliki bentuk konidiofor tegak, bercabang yang tersusun
vertikal. Memiliki fialid yang pendek dan tebal. Konidianya berbentuk hijau dan oval.
Akan tetapi hasil yang didapat dibawah mikroskop tidak jelas karena keadaan
cendawan yang menumpuk, kondisi mikroskop dan media WA yang kurang tipis.

22
A B

1
1 3 2

3
2

4
C D

1
3

2 4

Gambar 6. Hasil pengamatan identifikasi dibawah mikroskop. (A,B,C)


Thricoderma sp,. 40X (Dokumentasi Pribadi, 2018); (D) Thricoderma sp,.
(Gustinawati, 2009) (1. Konidia; 2. Konodiofor; 3. Cabang konidiofor; 4. Fialid).

Thricoderma sp,. merupakan mikroorganisme tanah bersifat saprofit yang


secara alami menyerang jamur patogen dan berifat menguntungkan bagi tanaman.
Klasifikasi Thricoderma sp,. menurut Alexopoulus dan Mims (1979) adalah sebagai
berikut:

Kingdom : Fungi

Divisi : Deuteromycotina

Class : Deuteromycetes

Ordo : Moniliales

Family : Moniliaceae

Genus : Thricoderma

23
Species : Thricoderma sp,.

4.5 Perbanyakan Cendawan Thricoderma sp,. pada media PSA dan media
Aplikatif Beras.

4.5.1 Perbanyakan Cendawan Thricoderma sp,. pada media PSA

Setelah diketahui dengan benar bahwa isolat merupakan cendawan


Thricoderma sp,. kemudian dilakukan perbanyakan dengan cara menginokulasikan
isolat murni kedalam media PSA yang baru. Perbanyakan dilakukan dengan metode
aseptis agar tidak terjadi kontaminasi dan cendawan dapat tumbuh dengan baik.
Tujuan dari perbanyakan adalah agar isolat Thricoderma sp,. tetap tersedia dan dapat
dimanfaatkan di Laboraturium Agens Hayati BBPP Lembang.

Gambar 7. Hasil perbanyakan Thricoderma sp,. pada media PSA. (Dokumentasi


Pribadi, 2018)

5.5.2 Perbanyakan Cendawan Thricoderma sp,. pada media aplikatif beras.

Selain menggunakan media PSA, Thricoderma sp,. juga dapat ditumbuhkan


pada media padat aplikatif. Media padat yang digunakan di Laboraturium Agens
Hayati adalah media beras. Pada proses pembuatan media, beras yang digunakan
direndam selama kurang lebih 12 jam agar teksturnya menjadi sedikit lunak.
Kemudian dikeringanginkan untuk mengurangi kadar air yang mempercepat
pembusukan. Setelah itu perseratus gram beras dimasukan kedalam plastik dan
disterilisasi pada suhu 1210C. Media kemudian diinokulasikan dari isolat cendawan
pada media PSA. Kemudian disimpan selama kurang lebih satu minggu sampai
terlihat hifanya menutupi bagian beras. Hasil inokulasi pada media beras seperti pada
gambar 8 dibawah ini.

24
Gambar 8. Hasil perbanyakan Thricoderma sp,. pada media beras. (Dokumentasi
Pribadi, 2018)

Penggunaan beras sebagai media aplikatif memiliki beberapa kelebihan yaitu


mudah didapatkan, mudah dalam proses pembuatannya dan mudah juga dalam
mengaplikasikannya. Tetapi sebenarnya juga memiliki kekurangan yaitu harganya
sedikit lebih mahal dari media aplikatif lainnya. Penggunaan beras sebagai media
pertumbuhan cendawan Thricoderma sp,. di Laboraturium BBPP Lembang pun
menghasilkan hasil yang baik dan sudah terbukti mampu dikomersialkan kepada
petani selama beberapa tahun ini. Hal ini sesuai dengan pernyataan Nurbalis (2010)
bahwa beras dan ampas tebu merupakan media terbaik untuk pertumbuhan
Thricoderma sp,. beras dan ampas tebu mengandung selulosa dan pati yang tinggi
sehingga baik untuk pertumbuhan Thricoderma sp,.

4.6 Menghitung Kerapatan Spora Cendawan Thricoderma sp,.

Untuk mengetahui layak tidaknya Isolat Thricoderma sp,.digunakan sebagai


pengendalian hayati, maka dilakukan perhitungan kerapatan spora. Rata-rata
kerapatan spora yang diperoleh adalah 1,55 x 1016 spora/ml. Direktorat Jendral
Perkebunan (2014) menyebutkan bahwa kerapatan spora yang sesuai standar untuk
agens pengendali hayati Trichoderma sp,. yaitu harus memiliki nilai lebih besar atau
sama dengan 1 x 106 spora/ml. Dengan demikian, dari kerapatan spora yang diperoleh
menunjukkan bahwa jumlah spora yang ada pada starter yang diuji memenuhi
persyaratan mutu agens pengendali hayati. Pendapat ini diperkuat oleh Syahnen dkk.,
(2014) bahwa kerapatan spora yang tinggi atau memenuhi standar akan menjadi
indikator kemampuan agens pengendali hayati dalam menekan infeksi patogen.
Adapun hasil perhitungannya adalah:

3
x ×10
S=
L× k ×d

25
31× 103
S=
0,2 ×0,1 ×10−10

31× 103
S=
2 ×10−12

−15
S=15,5 ×10

S=1,55 ×10−16

Alat yang digunakan untuk menghitung kerapatan spora adalah


hemasitometer. Penggunaan hemasitomter dalam penghitungan spora tentunya
memiliki kelebihan dankekurangan. Menurut Fardiaz (1992), perhitungan
menggunakan hemasitometer yang diamati dibawah mikroskop mempersulit
pengamatan sel- sel yang lebih kecil sehingga kadang terhitung, tidak dapat
menghitung sel jasad renik didalam bahan pangan yang banyak mengandung ekstrak
makanan, karena hal ini akan mengganggu dalam perhitungan sel atau spora, selain
itu perhitungan spora menggunakan hemasitometer tidak bisa dibedakan antara sel
yang mati dan yang hidup. Akan tetapi kelebihannya yaitu mudah dihitung karena
diamati secara langsung.

4.7 Uji Antagonis Thricoderma sp,. terhadap Fussarium sp,. penyebab penyakit
layu pada tanaman.

Pada proses akhir, Thricoderma sp,. hasil esksplorasi dan identifikasi di


Inkubator Agribisnis Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang diujikan
dengan isolat Fussarium sp,. penyebab penyakit layu pada tanaman yang ada di
Laboraturium Agens hayati. Uji antagonis ini dimaksudkan untuk mengetahui layak
tidaknya cendawan tersebut digunakan sebagai agens hayati dalam skala
laboraturium. Herliayana (2013) menyatakan bahwa Thricoderma sp,. merupakan
merupakan mikroorganisme tanah sebagai agensia biokontrol bersifat saprofit yang
secara alami menyerang jamur patogen karena mempunyai sifat antagonis yang tinggi
terhadap jamur patogen dan bersifat menguntungkan tanaman budidaya.

Jamur Fussarium oxsysporum merupakan penyebab penyakit pada berbagai


jenis tanaman pangan, hortikultura dan perkebunan. Kerusakan yang ditimbulkan
meliputi rebah benih, busuk batang dan busuk tangkai yang terjadi ketika tanaman
dalam keadaan stress atau ketika terjadi luka pada bagian luar tanaman. Hal ini sesuai

26
dengan pendapat Juniawan (2015) bahwa Fussarium oxsysporum sangat berbahaya
bagi tanaman pangan karena menyebabkan kerusakan seperti kematian bibit, busuk
akar dan busuk tangkai.

Pada uji ini, Thricoderma sp,. diinokulasikan ke media WA dengan jarak 4,6
cm dari koloni cenwan Fussarium sp,. Diameter masing- masing cendawan uji adalah
2,3 cm.
Mekanisme yang dilakukan oleh agens antagonis Trichoderma sp. terhadap
patogen adalah mikoparasit dan antibiosis, selain itu cendawan Trichoderma sp. juga
memiliki beberapa kelebihan seperti mudah diisolasi, daya adaptasi luas, dapat
tumbuh dengan cepat pada berbagai substrat, cendawan ini juga memiliki kisaran
mikroparasitisme yang luas dan tidak bersifat patogen pada tanaman (Arwiyanto,
2003). Kemampuan masing-masing spesies Trichoderma sp. dalam mengendalikan
cendawan patogen berbeda-beda, hal ini dikarenakan morfologi dan fisiologinya
berbeda-beda (Widyastuti, 2006). Beberapa spesies Trichoderma sp. telah dilaporkan
sebagai agens hayati adalah T. harzianum, T. viridae, dan T. koningii yang tersebar
luas pada berbagai tanaman budidaya (Yuniati, 2005).

27
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Thricoderma sp,. didapatkan dari perakaran kopi dengan ciri mikroskopis
berupa konidia, konidiofor yang tegak dan memiliki banyak cabang. Isolat
Thricoderma sp., yang didapatkan memiliki kerapatan spora sebesar 1,55 x 10 15 .
Hasil dari eksplorasi, identifikasi, dan beberapa uji kualitas ini menunjukan bahwa
isolat Thricoderma sp., di Inkubator Agribisnis dapat diperbanyak dan
dikomersialkan sebagai pengendali hayati.

5.2 Saran
1) Penambahan dan pengembangan agens pengendali hayati di Laboraturium
Agens Hayati BBPP Lembang.
2) Pada saat eksplorasi sampling tanah, penggalian harus benar akurat

DAFTAR PUSTAKA

Arwiyanto, 2003. Pengembangan Agens Hayati untuk Tanaman Hortikultura.


Departemen Pertanian Jakarta.

Agrios, G.N. (2005). Plant Pathology. 4th ed. San Diego, California, London: Acad
Istikorini, Y. 2002. Pengendalian penyakit tumbuhan secara hayati yang
ekologis dan berkelanjutan. Tesis Program Pasca Sarjana IPB. Bogor. Tidak
dipublikasikan. emi Press. Halaman: 635.

28
Campbell, N.A., J.B. Reece, and L.G. Mitchell. 2002. Biologi. Jilid kelima edisi I.
Alih Bahasa oleh Rahayu Lestari. Penerbit Erlangga. Jakarta

Nurhayati. (2011). Penggunaan Jamur Dan Bakteri Dalam Pengendalian Penyakit


tanaman Secara Hayati Yang Ramah Lingkungan. Prosiding Semirata Bi
dang Ilmu-ilmu Pertanian BKS-PTN Wilaya Barat Tahun 2011. Sumatera
Selatan. Jurusan Hama dan Penyakit Tumbuhan, Fakultas Pertanian
Universitas Sriwijaya

Sinaga, M.S., 2006. Dasar-Dasar Ilmu Penyakit Tumbuhan. Penebar Swadaya.


Jakarta.

Soesanto, L. 2008. Pengantar Pengendalian Hayati Penyakit Tanaman. PT Raja


Grafindo Persada. Jakarta.

Semangun H. 2000. Ilmu penyakit tumbuhan. Gadjah Mada University Press,


Yogyakarta.

Taufik M. 2008. Efektivitas agens antagonis Trichoderma sp. pada berbagai media
tumbuh terhadap penyakit layu tanaman tomat. Prosiding Seminar Ilmiah dan
Pertemuan Tahunan PEI PFI XIX Komisariat Sulawesi Selatan. Makassar.

Erwanti, Mardius Y, Habazar T dan Bachtiar A. 2003. Studi kemampuan isolat-isolat


jamur Trichoderma sp. yang beredar di Sumatra Barat untuk mengendalikan
jamur patogen Sclerotium roflsii pada bibit cabai. Prosiding Kongres
Nasional XVI dan Seminar Ilmiah PFI, 22-

Prayudi B, Budiman A, Rystham MA dan Rina Y. 2000. Trichoderma harzianum


isolat Kalimantan Selatan agensia pengendali hawar pelepah daun padi dan
layu semai kedelai di lahan pasang surut. Prosiding Simposium Penelitian
Tanaman Pangan IV. Banjar Baru.24 Agustus 2003. Bogor.

Raudah, Tien Zubaidah, Imam Santoso. 2017. Efektivitas Sterilisasi Metode Panas
Kering Pada Alat Medis Ruang Perawatan Luka Rumah Sakit Dr. H.
Soemarno Sosroatmodjo Kuala KAPUAS. Jurnal Kesehatan Lingkungan. 14
(1): 425-430.

Himedia, 2011, Technical Data, HiMedia Laboratories Pvt. Ltd. A-516,Swastik Disha
Business Park,Via Vadhani Ind. Est., LBS Marg, Mumbai-400086, India.

Molebila ,Didiana Yanuarita. 2017. Potensi Trichoderma Sp. Asal Akar Kopi Dalam
Menekan Perkembangan Colletotrichum Sp. Penyebab Penyakit Antraknosa.
Ilmu Hama Dan Penyakit Tumbuhan. Tesis. Fakultas Pertanian .Universitas
Hasanuddin. Makassar.

29
Subhan, Nono Sutrisno,Rahmat Sutarya. (2012). Pengaruh Cendawan Trichoderma
sp. Terhadap Tanaman Tomat Pada Tanah Andisol. Jurnal Berita Biologi. 11(3):
389-400.

Barnett, H.L. and B.B. Hunter. 1998. Illustrated marga of imperfect fungi. 4th ed.
USA: Prentice-Hall, Inc.

Gusnawaty Hs, Muhammad Taufik, Leni Triana, Asniah .2009. Karakterisasi Morfologis
Trichoderma Sp. Indigenus Sulawesi Tenggara. Jurnal Agroteknos. 4(2).88-94.

Alexopoulus, C.J and C.W Mims. 1979. Introductory Mycology. John Wiley and
Sons. New York.

Nurbalis. 2010. Pemanfaatan Jerami Padi Sebagai Medium Perbanyakan Trichoderma


Harzianum dan Aplikasinya Pada Tanaman Cabai. Sumatra Barat.

Direktorat Jenderal Perkebunan. 2014. Statistik Perkebunan Kelapa Sawit Indonesia


2013-2015. Direktorat Jenderal Perkebunan. Jakarta.

Syahnen, DDN Sirait, dan SE Pinem. 2014. Teknik Uji Mutu Agens Pengendali
Hayati (ABK) di Laboratorium. Balai Besar Perbenihan dan Proteksi Tanaman
Perkebunan (BBPPTP) Medan

Fardiaz, Srikandi. 1992. Mikrobiologi Pangan I. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka


Utama

Juniawan, 2015. Fungitoksisitas Eugenol terhadap Jamur Fusarium oxysporum f.sp.


cubense. Artikel tidak dipublikasikan. Universitas Brawijaya.Malang.

Yuniati. 2005. Pengaruh pemberian beberapa spesies Trichoderma sp. dan pupuk
kandang kambing terhadap penyakit layu Fusarium oxysporum f. sp
Lycopersici pada tanaman tomat (Lycopersicum esculentum Mill).Skripsi.
Jurusan Budidaya Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Muhammadiyah.
Malang

30
Lampiran.

Sterilisasi alat Pembuatan media PSA

Penimbangan bahan

Proses isolasi cendawan

31
Identifikasi cendawan

Proses perbanyakan Thricoderma sp,. dalam media beras

Perbanyakan pada media Kegiatan Halal bihalal


PSA

32
Lampiran 2

LAPORAN MONITORING KEGIATAN

PRAKTIK KERJA LAPANGAN

Program Studi Biologi Sains UIN Sunan Gunung Djati Bandung

Nama : Nita Fathiyah

NIM : 1157020055

Tempat Pelaksanaan : Balai Besar Pelatihan Pertanian (BBPP) Lembang

Tanggal Kegiatan yang dilakukan Waktu Penanggungjawab


Pelaksanaan Kegiatan
04 Juni  Penyambutan oleh 08.00-15.00
2018 Manajer Inkubator
agribisnis.
 Pengenalan dan
pengarahan aturan kerja
di BBPP Lembang.
 Pembagian lokasi dan
pembagian pembimbing
di laboratorium.
 Pengenalan unit
laboratorium agens
hayati
 Bersih-bersih unit
laboratorium agens
hayati
 Pembuatan media PSA 1
liter
05 Juli  Apel pagi 08.00-15.00
2018  Sterilisasi laboratorium
 Pembuatan media WA
 Pembuatan media ros
bengal 500 ml
 Sterilisasi media (PSA,
ros bengal, dan WA
 Pembuatan media PSA
500 ml
06 Juni  Apel pagi 08.00-15.00
2018  Sterilisasi laboratorium
 Eksploarasi sampel
tanah
 Pembuatan media untuk

33
pengenceran bertingkat
 Isolasi cendawan dari
sampel tanah.
07 Juni  Apel pagi 08.00-15.00
2018  Sosialisasi Widiaiswara
 Sterilisasi laboratorium
 Cek media
 Pembuatan media beras
08 Juni  Apel pagi 08.00-15.30
2018  Bimbingan dengan
Widiaiswara
 Sterilisasi laboratorium
 Perbanyakan cendawan
 Pembuatan media PSA
500 ml
 Sterilisasi media (PSA,
beras,dan jagung pecah)
 Perbanyakan cendawan
pada media beras
Cuti bersama libur lebaran
21 Juni  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Halal bihalal
 Konsultasi rencana
kegiatan pkl
 Sanitasi lahan screen IA
 Sterilisasi lab
 Pengecekan media PSA
 Pembuatan media beras
 Perbanyakan
Thricoderma sp,. pada
media PSA
22 Juni  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Sterilisasi laboratorium
 Cek isolat
 Sterilisaai alat
 Pembuatan media PSA
dan media beras
 Sterilisasi media PSA
dan media beras
 Inokulasi isolat diduga
Thricoderma sp,. pada
media PSA
23 Juni  Bakti kampus 08.00-11.00
2018
25 Juni  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Halal bihalal
 Bimbingan laporan
 Sterilisasi laboratorium
 Pembuatan media PSA
26 Juni  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Sterilisasi laboratorium
 Sterilisasi media
 Pembuatan media PSA
 Sterilisasi media PSA
 Identifikasi isolat

34
Libur Pilgub
28 Juni  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Sterilisasi laboratosium
 Sterilisasi media PSA
 Menghitung kerapatan
spora Thricoderma, sp
29 Juni  Apel pagi 08.00-16.30
2018  Sterilisasi laboratosium
 Menghitung kerapatan
spora Thricoderma sp,.
 Membuat akuades
 Sterilisasi akuades
30 Juni  Bakti kampus 08.00-11.00
2018
02 Juli  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Sterilisasi laboratorium
 Sterilisasi akuades
 Membuat media WA
(water agar)
 Sterilisasi media WA
03 Juli  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Sterilisasi laboratorium
 Uji antagonis
Thricoderma sp
 Perbanyakan
Thricoderma sp,. pada
media PSA
04 Juli  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Sterilisasi laboratorium
 Membuat media PSA
 Sterilisasi media PSA
 Penghitungan alat
Laboraturium Agens
Hayati.
05 Juli  Apel pagi 08.00-16.00
2018  Sterilisasi laboratosium
 Perbanyakan
Thricoderma sp, pada
media PSA, beras,
jagung dan millets
 Inokulasi sampel diduga
Thricoderma sp, pada
media agar blok WA.
06 Juli  Apel pagi 08.00-16.30
2018  Sterilisasi laboratorium
07 Juli  Bakti kampus
2018
10Juli  Apel pagi 08.00- 16.00
2018  Sterilisasi media PSA
 Sterilisasi alat

35