Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENDAHULUAN DEFISIT PERAWATAN DIRI

LAPORAN PENDAHULUAN DEFISIT PERAWATAN DIRI MEGA MEILISA MANARA 1614301046 POLITEKNIK KESEHATAN TANJUNGKARANG JURUSAN KEPERAWATAN DIV KEPERAWATAN

MEGA MEILISA MANARA

1614301046

POLITEKNIK KESEHATAN TANJUNGKARANG JURUSAN KEPERAWATAN DIV KEPERAWATAN

2018

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLTEKKES KEMENKES TANJUNGKARANG PROGRAM STUDI KEPERAWATAN TANJUNGKARANG Bandar Lampung Jl. Soekarno Hatta

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLTEKKES KEMENKES TANJUNGKARANG

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN TANJUNGKARANG Bandar Lampung Jl. Soekarno Hatta No. 1 Hajimena Bandar Lampung

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLTEKKES KEMENKES TANJUNGKARANG PROGRAM STUDI KEPERAWATAN TANJUNGKARANG Bandar Lampung Jl. Soekarno Hatta

LAPORAN PENDAHULUAN DEFISIT PERAWATAN DIRI

  • I. Kasus (Masalah Utama) Defisit Keperawatan Diri

II.

Proses Terjadinya Masalah

  • 1. Pengertian Perawatan diri adalah salah satu kemampuan dasar manusia dalam memenuhi kebutuhannya guna memepertahankan kehidupannya, kesehatan dan kesejahteraan sesuai dengan kondisi kesehatannya, klien dinyatakan terganggu keperawatan dirinya jika tidak dapat melakukan perawatan diri ( Depkes 2000). Defisit perawatan diri adalah gangguan kemampuan untuk melakukan aktifitas perawatan diri (mandi, berhias, makan, toileting) (Nurjannah, 2004). Menurut Poter. Perry (2005), Personal hygiene adalah suatu tindakan untuk memelihara kebersihan dan kesehatan seseorang untuk kesejahteraan fisik dan psikis. Kurang perawatan diri adalah kondisi dimana seseorang tidak mampu melakukan perawatan kebersihan untuk dirinya ( Tarwoto dan Wartonah 2000 ).

  • 2. Penyebab

    • a. Faktor Predisposisi Biologis, terkait dengan adanya neuropatologi dan ketidakseimbangan dari neurotransmitternya. Dampak yang dapat dinilai sebagai manifestasi adanya gangguan adalah pada perlaku maladaptif klien (Townsend. 2005). Secara Biologi riset neurobiologikal memfokuskan pada tiga area otak yaitu :

1) Sistem Limbik, Klien dengan defisit keperawatan diri mengalami gangguan pada sistem limbik sehingga tidak bisa mengontrol perilaku untuk dapat membersihkan diri.

2) Lobus Frontal, Klien defisit perawatan diri yang mengalami kerusakan pada lobus frontal mengakibatkan timbulnya perilaku maladaptif yaitu tidak mampu berperilaku untuk memenuhi kebutuhan perawatan diri. 3) Hypotalamus, Klien DPD yang terjadi kerusakan pada hipotalamus maka akan terjadi ganggaun mood dan penurunan motivasi sehingga mengakibatkan klien tidak dapat melakukan aktifitas perawatan diri. Selain gangguan pada struktur otak, proses terjadinya gangguan defisit perawatan diri berdasarkan faktor biologis disebabkan juga oleh adanya kondisi patologis dan ketidakseimbangan dari beberapa neurotransmitter. 1) Dopamine, fungsinya mencakup regualsi gerak dan volunter. Apabila gangguan fungsi dopamin ini terjadi pada klien skizofrenia, akan menyebabkan klien mengalami gangguan dalam regulasi gerak dan koordinasi, emosi, serta kemampuan pemecahan masalah sehinggaklien tidak dapat memenuhi kebutuhan perawatan diri. 2) Serotinin, berperan sebagai pengontrol nafsu makan, tidur, alam perasaan, halusinasi, persepsi nyeri, muntah. Serotin dapat mempengaruhi sistem kognitif yaitu alam pikir, afektif dan psikomotor. Klien akan cenderung berperilaku maladaptif, yang dapat dilihat yaitu tidak adanya aktifitas dalam melakukan aktifias perawatan diri seperri mandi, berganti pakaian, makan dan toileting. 3) Norepineprin, berfungsi untuk kesiagaan, pusat perhatian dan orientasi proses pembelajaran dan memori. Klien cenderung akan berperilaki negatif seperti tidak melakukan aktifitas mandi, tidak berhias, tidak memperhatikan makan dan minum, serta tidak melakukan aktifitas toileting dengan benar. 4) Acetylcholine (Ach) berperan penting untuk belajar dan memori. Jika terjadi peningkatan kadar Ach akan dapat menurunkan atensi dan mood yang dapat dilihat dengan adanya gejalan kurang perhatian untuk dirinya dan malas dalam beraktifitas. Psikologis

1)

Konsep diri, mulai dari gambaran diri secara keseluruhan yang diterima

secara positif atau negatif oleh seseorang. 2) Identitas diri terkait dengan kemampuan seseorang dalam mengenal siapa dirinya dengan segala keunikannya, dan mampu menghargai dirinya sendiri.

3) Intelektualitas ditentukan oleh tingkat pendidikan seseorang,

4)

pengalaman dan interaksi dengan lingkungan. Kepribadian, pada klien defisit perawatan diri biasnaya ditemukan klien

memiliki kepribadian yang tertutup. 5) Moralitas, klien defisit perawatan diri menganggap dirinya tidak beguna, negatif terhadap diri sendiri ini menyebabkan klien mengalmai penuruan motivasi untuk melakukan aktifitas perawatan diri. Sosial Budaya 1) Faktor sosial ekonomi tersebut meliputi kemiskinan, tidak memadainya sarana dan prasarana, tidak adekuatnya nutrisi, rendahnya pemenuhan kebutuhan perawatan untuk anggota keluarga, dan perasaan tidak berdaya. 2) Tahap perkembangan, pelajaran kebersihan dari orang tua yang meliputi kebiasaan keluarga. 3) Pengetahuan tentang pentingnya kebersihan diri dan implikasinya bagi kesehatan mempengaruhi kebersihan diri. 4) Kultur atau budaya, kepercayaan kebudayaan klien dan nilai pribadi mempengaruhi perawatan diri. 5) Motivasi, setiap orang memliki keinginan dan pilihan tentang waktu untuk mandi, bercukur dan melakukan perawatan rambut sesuia dengan kebutuhan. 6) Kondisi fisik, orang yang mengalami atau menderita penyakit tertentu atau yang akan menjalani operasi seringkali kekurangan energi fisik atau ketangkasan untk melakukan perawatan kebersihan diri.

  • b. Faktor Presipitasi Stuart (2009) mendefinisikan stressor presipitasi sebagai suatu stimulus yang dipersepsikan oleh individu apakah dipersepsikan sebagai suati kesempatan, tantangan, ancaman/tuntutan. Komponennya : Sifat stressor, terjadinya defisit perawatan diri berdasarkan sifat terdiri dari biologis (infeksi, peny. kronis), psikologis (intelegensi, verbal, moral, kepribadian), dan sosial budaya (tuntutan masy. yang tidak sesuai dengan kemampuan seseorang). Asal stressor, terdiri dari internal dan eksternal. Stressor internal atau yang berasal dari diri sendiri seperti persepsi individu yang tidak baik tentang dirinya, orang lain dan lingkungan, merasa tidak mampu, ketidakberdaya.

Waktu, dilihat sebagai dimensi kapan stressor mulai terjadi dan beberapa

lama terpapat stressor sehingga menyebabkan munculnya gejala. Lama dan jumlah stressor yaitu terkait dengan sejak kapan, sudah berapa lama, berapa kali kejadiannya, serta jumlah stressor.

  • 3. Tanda Gejala Menurut Depkes (2000: 20) Tanda dan gejala klien dengan defisit perawatan diri adalah:

    • a. Fisik

Badan bau, pakaian kotor

Rambut dan kulit kotor Kuku panjang dan kotor Gigi kotor disertai mulut bau Penampilan tidak rapi.

  • b. Psikologis

Malas, tidak ada inisiatif

Menarik diri, isolasi diri

Merasa tak berdaya, rendah diri dan merasa hina.

  • c. Sosial

Interaksi kurang

Kegiatan kurang

Tidak mampu berperilaku sesuai norma

Cara makan tidak teratur

BAK dan BAB di sembarang tempat, gosok gigi dan mandi tidak mampu mandiri.

  • 4. Sumber Koping Herdman (2012), kemampuan individu yang harus dimilki oleh klien defisit perawatan diri adlah kemampuan untuk melakukan aktifitas perawatan diri dalam hal pemenuhan kebutuhan mandi, berhias, makan dan minum, serta toileting. Sedangkan pada klien yang sangat mempengaruhi dalam kemampuan perawatan diri dan keterbatasan fisik serta ketidakmampuan memanfaatkan dukungan sosial.

5.

Mekanisme Koping

  • a. Mekanisme koping adaptif Mekanisme koping yang mendukung fungsi integrasi perumbuhan, belajar dan menbapai tujuan.

  • b. Mekanisme koping mal adaptif Mekanisme koping yang menghambat fungsi integras memecahkan pertumbuhan, menurunkan otonoms dan cenderung menguasai lingkungan.

  • 6. Penatalaksanaan

    • a. Farmakologi Obat anti psikosis : Penotizin Obat anti depresi : Amitripilin Obat anti ansietas : Diasepam, Bromozepam, Clobozam Obat anti insomnia : Phneobarbital

    • b. Terapi Terapi keluarga Berfokus pada keluarga dimana keluarga membantu mengatasi masalah klien dengan memberikan perhatian seperti BHSP, Jangan memancing emosi klien, Libatkan klien dalam kegiatan yang berhubungan dengan keluarga, Berikan kesempatan klien mengemukakan pendapat, Dengarkan , bantu dan anjurkan pasien untuk mengemukakan masalah yang dialaminya.

Terapi kelompok

Berfokus pada dukungan dan perkembangan, ketrampilan sosial, atau aktivitas lain dengan berdiskusi dan bermain untuk mengembalikan keadaan klien karena masalah sebagian orang merupkan perasaan dan tingkah laku pada orang lain. Terapi musik Dengan musik klien terhibur, rileks dan bermain untuk mengembalikan kesadaran pasien.

  • A. Masalah Keperawatan Dan Data Yang Perlu Dikaji

NO

DATA YANG PERLU DIKAJI

MASALAH

1

Subjektif

Defisit Perawatan

Pasien mengatakan tentang :

Diri

  • 1. Malas mandi

  • 2. Tidak mau menyisir rambut

  • 3. Tidak mau menggosok gigi

  • 4. Tidak mau memotong kuku

  • 5. Tidak mau berhias/berdandan

  • 6. Tidan bisa/mau menggunakan alat mandi.

  • 7. Tidak menggunakan alat makan dan minum

  • 8. BAB dan BAK sembarangan

  • 9. Tidak membersihkan diri dan tempat BAB dan

BAK. 10. Tidak mengetahui cara perawatan diri yang benar.

Objektif

  • 1. Badan bau, kotor, berdaki, rambut kotor, gigi

kotor, kuku panjang, tidak menggunakan alat-alat

mandi, tidak mandi dengan benar.

  • 2. Rambut kotor, berantakan, kumis dan jenggot

tidak rapi, pakain tidak rapi, tifak mampu berdandan, memilih, mengambil, dan memakai pakaian, memakai sandal, sepatu, memakai resleting.

  • 3. Makan dan mnum sembarangan, berceceran,

tidak menggunakan alat makan, tifak mampu (Menyiapkan makanan, memindahkan makanan ke alat makan, memegang alat makan, membawa

makanan dari piring ke mulut, mengunyah, menelan makanan secara aman.

  • 4. BAB & BAK tidak pada tempatnya, tifak membersihkan diri setelah BAB dan BAK, tifak

mampu (Menjaga kebersihan toilet, menyiram toilet)

  • B. Pohon Masalah

Kerusakan Integritas Kulit

Defisit Perawatan Diri Intoleransi Aktivitas

Defisit Perawatan Diri

Intoleransi Aktivitas

Intoleransi Aktivitas

III.

Diagnosa Keperawatan

  • A. Defisit Perawatan Diri

  • B. Harga Diri Rendah

  • C. Isolasi Sosial

IV.

Rencana Tindakan Keperawatan (Tulis Sesuai Dengan Masalah Utama) Dengan Diagnosa Keperawatan : Defisit Perawatan Diri

   

Perencanaan

   

No

 

Tujuan

 

Kriteria Evaluasi

 

Intervensi

 

Rasional

1

Pasien Mampu :

Setelah 3x pertemuan,

1)

Kebersihan diri

 

SP 1

 

1)

Melakukan

pasien dapat menjelaskan

1)

Identifikasi kebersihan diri,

1)

Mencari tahu atau menggali apa saja aspek

kebersihan diri sendiri secara

pentingnya :

berdandan, makan dan BAB atau BAK.

yang akan di tingkatkan kebersihan/perawatan diri klien.

mandiri.

2)

Berdandan atau

2)

Jelaskan pentingnya kebersihan diri.

2)

Memberi pengetahuan

2) Melakukan

berhias

3)

Jelaskan alat dan cara kebersihan diri.

3)

Memberi pengetahuan

berhias atau

3) Makan

4)

Masukan dalam jadwal kegiatan

4)

Mengontrol apa apa saja yang pasien

berdandan

4)

BAB dan BAK

pasien.

lakukan untuk latihannya.

secara baik.

5)

Dan mampu

 

SP 2

 

3) Melakukan

melakukan cara

1)

Evaluasi Kegiatan yang lalu (SP 1)

1)

Membandingkan hasil dan harapan.

makan dengan

perawatan diri.

2)

Jelaskan pentingnya berdandan

2)

Memberi pengetahuan.

baik. 4) Melakukan

 

3)

Latih cara berdandan untuk pasien laki-laki meliputi cara berpakaian,

3)

Memberikan latihan praktik langsung untuk meningkatkan kemampuan motorik klien.

 

BAB dan BAK secara mandiri.

4)

menyisir rambut, bercukur. Latih berdandan untuk pasien perempuan meliputi berpakaian,

4)

Memberikan latihan praktik langsung untuk meningkatkan kemampuan motorik klien.

     

5)

menyisir rambut, berhias. Masukkan jadwal kegiatan pasien

5)

Mengontrol apa apa saja yang pasien lakukan untuk latihannya.

 

SP 3

 

1)

Evaluasi kegiatan yang lalu (SP 1 dan

1)

Membandingkan hasil dan harapan.

2)

SP 2) Jelaskan cara dan alat makan yang

2)

Memberi pengetahuan .

3)

benar. Jelaskan cara menyiapkan makanan.

3)

Memberi pengetahuan.

4)

Jelaskan cara merapikan peralatan

4)

Memberi pengetahuan.

5)

makan setelah makan. Praktek makan sesuai dengan tahapan

5)

Memberikan latihan praktik langsung untuk

6)

makan yang baik. Latih kegiatan makan.

6)

meningkatkan kemampuan motorik klien. Memberikan latihan praktik langsung untuk meningkatkan kemampuan motorik klien.

7)

Masukkan dalam jadwal kegiatan pasien.

7)

Mengontrol apa apa saja yang pasien lakukan untuk latihannya.

 

SP 4

 

1)

Evaluasi kemampuan pasien yang lalu (SP 1, SP 2 dan SP 3)

1)

Membandingkan hasil dan harapan.

     

2)

Latih cara BAB dan BAK yang baik.

2)

Memberikan latihan praktik langsung untuk

3)

Menjelaskan tempat BAB dan BAK yang sesuai.

3)

meningkatkan kemampuan motorik klien. Memberi pengetahuan

4)

Menjelaskan cara membersihkan dan berdiri setelah BAB atau BAK.

4)

Memberi pengetahuan.

 

Keluarga mampu

Setelah 4x pertemuan

 

SP 1

 

merawat anggota keluarga yang

keluarga mampu meneruskan melatih

1)

Indentifikasi masalah keluarga dalam merawat pasien dengan masalah

1)

Mencari tahu atau menggali apa saja aspek yang akan di tingkatkan

mengalami

pasien dan mendukung

kebersihan diri, berdandan, makan,

kebersihan/perawatan diri keluarga klien.

masalah kurang

agar kemampuan dalam

BAB dan BAK.

 

perawatan diri

perawatan pasien dirinya

2)

Jelaskan defisit perawatan diri.

2)

Memberi pengetahuan

meningkat.

3)

Jelaskan cara merawat kebersihan

3)

Memberi pengetahuan

4)

diri, berdandan, makan, BAB atau BAK. Bermain peran cara merawat.

4)

Memberikan latihan praktik langsung dalam melakukan perawatan.

5)

Rencana tindak lanjut keluarga atau jadwal keluarga untuk merawat pasien.

5)

Mengontrol apa-apa saja yang pasien lakukan untuk latihannya.

       

SP 2

 

1)

Evaluasi SP 1

1)

Membandingkan hasil dan harapan.

2)

Latih keluarga merawat langsung kepasien, kebersihan diri dan berdandan.

2)

Memberikan latihan praktik langsung dalam melakukan perawatan.

3)

RTL keluarga atau jadwal keluarga untuk merawat pasien.

3)

Mengontrol apa apa saja yang pasien lakukan untuk latihannya.

 

SP 3

 

1)

Evaluasi kemampuan SP 2

1)

Membandingkan hasil dan harapan.

2)

Latih keluarga merawat langsung

2)

Memberikan latihan praktik langsung dalam

3)

kepasien cara makan. RTL krluarga atau jadwal keluarga untuk merawat.

3)

melakukan perawatan. Mengontrol apa apa saja yang pasien lakukan untuk latihannya.

 

SP 4

 

1)

Evaluasi kemampuan keluarga.

1)

Membandingkan hasil dan harapan.

2)

Rencana tinfak lanjut keluarga.

2)

Mengontrol

3)

Follow up

3)

Dorongan/motivasi untuk mampu

4)

Rujukan

4)

Untuk meningkatkan perkembangan

Terapi Spesialis

  • 2. Terapi kelompok : Support Group Theraphy.

  • 3. Terapi keluarga : Terapi Triangel.

  • 4. Terapi komunitas : ACT

DAFTAR PUSTAKA

Depkes. (2000). Standar Pedoman Jiwa Nurjanah, Intisari. 2001. Pedoman Penanganan Pada Gangguan Jiwa. Yogyakarta :

Momedia Fik-Ui (2014). Standar Asuhan Keperawatan: Spesialis Keperawatan Jiwa. Workshops Ke- 7, Fakultas Ilmu Keperawatan, Universitas Indonesia, Jakarta. Perry, Potter. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan. Jakarta. EGC Stuart, G.W., And Laraia (2005), Principles And Practice Of Psychiaatric Nursing, (7 th Ed.) St. Louis : Mosby Year Book. Stuart, G.W. (2009). Principles And Pratice Of Psichiatric Nursing. ( 9 th Ed.) St. Louis :

Mosby Suliswati, Dkk (2005). Konsep Dasar Keperawatan Jiwa. Jakarta : EGC