Anda di halaman 1dari 13

LAMPIRAN

KEPUTUSAN DIREKTUR
RUMAH SAKIT DEDY JAYA
NOMOR 089/SK/DIR/IX/20167
TENTANG PEDOMAN
PELAYANAN TIM
VOLUNTARY COUNSELLING
AND TESTING (VCT)
RUMAH SAKIT DEDY JAYA

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Kajian eksternal pengendalian HIV-AIDS sektor kesehatan yang dilaksanakan pada
tahun 2011 menunjukkan kemajuan program dengan bertambahnya jumlah layanan tes HIV
dan layanan perawatan, dukungan dan pengobatan HIV-AIDS, yang telah terdapat di lebih
dari 300 kabupaten/ kota di seluruh provinsi dan secara aktif melaporkan kegiatannya.
Namun dari hasil kajian ini juga menunjukkan bahwa tes HIV masih terlambat dilakukan,
sehingga kebanyakan ODHA yang diketahui statusnya dan masuk dalam perawatan sudah
dalam stadium AIDS.
Diperkirakan terdapat sebanyak 591.823 orang dengan HIV-AIDS (ODHA) pada tahun
2012, sementara itu sampai dengan bulan Maret 2014 yang ditemukan dan dilaporkan baru
sebanyak 134.053 orang. Namun demikian, jumlah orang yang dites HIV dan penemuan
kasus HIV dan AIDS menunjukkan kecenderungan terjadi peningkatan. Pada tahun 2010
sebanyak 300.000 orang dites HIV dan tahun 2013 sebanyak 1.080.000 orang. Kementerian
Kesehatan terus berupaya meningkatkan jumlah layanan Konseling dan Tes HIV (TKHIV)
untuk meningkatkan cakupan tes HIV, sehingga semakin banyak orang yang mengetahui
status HIV nya dan dapat segera mendapatkan akses layanan lebih lanjut yang dibutuhkan.
Tes HIV sebagai satu-satunya “pintu masuk” untuk akses layanan pencegahan,
pengobatan, perawatan dan dukungan harus terus ditingkatkan baik jumlah maupun
kualitasnya. Perluasan jangkauan layanan TKHIV akan menimbulkan normalisasi HIV di
masyarakat. Tes HIV akan menjadi seperti tes untuk penyakit lainnya. Peningkatan cakupan
tes HIV dilakukan dengan menawarkan tes HIV kepada ibu hamil, pasien IMS, pasien TB
dan Hepatitis B atau C dan pasangan ODHA, serta melakukan tes ulang HIV 6 bulan sekali
pada populasi kunci (pengguna napza suntik, pekerja seks, laki-laki yang berhubungan seks
dengan laki-laki serta pasangan seksualnya dan waria).
Peningkatan cakupan tes dilanjutkan dengan penyediaan akses pada layanan
selanjutnya yang dibutuhkan, dimana salah satunya adalah terapi ARV. Terapi ARV selain
berfungsi sebagai pengobatan, juga berfungsi sebagai pencegahan (treatment as
prevention). Setiap RS Rujukan ARV di tingkat provinsi dan kabupaten/kota harus dapat
menjamin akses layanan bagi ODHA yang membutuhkan termasuk pengobatan ARV,
sementara fasilitas pelayanan kesehatan primer dapat melakukan deteksi dini HIV dan
secara bertahap juga bisa memulai inisiasi terapi ARV. Konseling dan Tes HIV telah mulai
dilaksanakan di Indonesia sejak tahun 2004, yaitu dengan pendekatan konseling dan tes
HIV atas inisiatif klien atau yang dikenal dengan Konseling dan Tes HIV Sukarela (KTS).
Hingga saat ini pendekatan tersebut masih dilakukan bagi klien yang ingin mengetahui
status HIV nya. Sejak tahun 2010 mulai dikembangankan Konseling dan Tes HIV dengan
pendekatan Konseling dan Tes HIV atas Inisiatif Pemberi Layanan Kesehatan (TIPK). Kedua
pendekatan konseling dan tes HIV ini bertujuan untuk mencapai universal akses, dengan
menghilangkan stigma dan diskriminasi, serta mengurangi missed opportunities pencegahan
penularan infeksi HIV.

B. TUJUAN PEDOMAN
1. Tujuan Umum
Pedoman ini diharapkan dapat menjadi acuan dalam pelayanan Konseling dan Tes HIV
dalam rangka penegakkan diagnosis HIV-AIDS untuk mencegah sedini mungkin
terjadinya penularan atau peningkatan kejadian infeksi HIV dan pengobatan lebih dini.
2. Tujuan Khusus
a. Sebagai pedoman penatalaksanaan pelayanan konseling dan testing HIV-AIDS
b. Menjaga mutu layanan melalui penyediaan sumberdaya dan manajemen yang
sesuai.
c. Memberi perlindungan dan konfidensialitas dalam pelayanan konseling dan testing
HIV-AIDS

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 1


C. RUANG LINGKUP PELAYANAN
1. Voluntary Counseling and Testing (VCT)
VCT merupakan salah satu strategi kesehatan masyarakat dan sebagai pintu masuk ke
seluruh layanan kesehatan HIV-AIDS berkelanjutan. Pelayanan VCT berkualitas bukan
hanya membuat orang mempunyai akses terhadap pelayanan namun juga efektif dalam
pencegahan terhadap HIV. Layanan VCT dapat digunakan untuk mengubah perilaku
berisiko dan memberikan informasi tentang pencegahan HIV-AIDS. Untuk mengurangi
stigma dan diskriminassi dari petugas kesehatan, RSU Wiradadi Husada mengadakan
sosialisasi dan training tentang pelayanan HIV-AIDS kepada petugas kesehatan di
rumah sakit.
2. Infeksi Oportunistik (IO) & Infeksi Menular Seksual (IMS)
Pelayanan IO dan IMS dilakukan oleh spesialis ataupun dokter umum. Pasien yang
membutuhkan terapi ARV akan dirujuk ke fasilitas kesehatan yang ditunjuk oleh
Kementerian Kesehatan RI untuk pelayanan ARV (RSUD Brebes). Pasien selain
mendapatkan pengobatan juga akan mendapatkan dukungan gizi, pelayanan
laboratorium dan radiologi.
Pemilihan obat untuk IMS harus sesuai dengan pedoman penatalaksanaan IMS yang
diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan RI tentang kriteria yang digunakan dalam
pemilihan obat untuk IMS yaitu angka kesembuhan yang tinggi, harga murah, toksisitas
dan toleransi yang masih dapat diterima, diberikan dosis tunggal, cara pemberian peroral
dan tidak merupakan kontra indikasi pada ibu hamil atau ibu menyusui.

D. BATASAN OPERASIONAL
1. Pelayanan VCT
Pelayanan VCT meliputi:
a. Penerimaan klien
b. Konseling pra testing HIV-AIDS
c. Konseling pra testing HIV-AIDS dalam keadaan khusus
2. Informed consent
3. Testing HIV dalam VCT

E. LANDASAN HUKUM
1. Undang-undang No. 4 tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular
2. Keputusan Menteri Kesehatan No. 1285/Menkes/SK/X/2002 tentang Pedoman
Penanggulangan HIV-AIDS dan Penyakit Menular Seksual.
3. Undang-undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
4. Keputusan Menteri Kesehatan No. 1278/Menkes/SK/XII/2009 tentang Pedoman
Pelaksanaan Kolaborasi Pengendalian Penyakit TB dan HIV
5. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 21 tahun 2013 tentang Penanggulangan HIV dan
AIDS
6. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 74 tahun 2014 tentang Pedoman Pelaksanaan
Konseling dan Tes HIV

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 2


BAB II
STANDAR KETENAGAAN

A. KUALIFIKASI SUMBER DAYA MANUSIA


Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan salah satu komponen yang paling penting
untuk mendukung dan memberikan pelayanan HIV-AIDS yang berkesinambungan.
Pengetahuan dan sikap SDM dalam hal ini adalah petugas kesehatan akan mempengaruhi
keefektifan penyediaan pelayanan HIV-AIDS. Pelayanan HIV-AIDS membutuhkan tenaga
kesehatan yang berdedikasi dan mempunyai ketrampilan yang memadai.
Adapun petugas pelayanan HIV-AIDS terdiri dari:
1. dr. Umum
2. Konselor
3. Petugas Laboratorium
4. Petugas Administrasi

B. DISTRIBUSI KETENAGAAN
Distribusi ketenagaan pelayanan HIV-AIDS di RSU Wiradadi Husada adalah sebagai
berikut:
1. Dokter umum: 1 orang
2. Konselor : 3 orang
3. Petugas laboratorium: 1 orang
4. Petugas Administrasi: 1 orang

C. PENGATURAN JAGA
Pelayanan VCT RS Dedy Jaya dilakukan pada senin – sabtu pukul 09.00 s.d. 12.00 dengan
petugas sesuai dengan jadwal.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 3


BAB III
STANDAR FASILITAS

A. DENAH RUANG
Denah ruang pelayanan VCT terlampir pada Pedoman Pelayanan HIV-AIDS ini.

B. STANDAR FASILITAS
1. Sarana
a. Papan petunjuk
Papan petunjuk dipasang yang jelas untuk memudahkan akses klien ke klinik VCT.
Juga di depan ruang klinik VCT bertuliskan Pelayanan VCT/ Klinik VCT
b. Ruang Tunggu
Ruang tunggu berada di depan ruang konseling. Di ruang tunggu tersedia:
1) Materi KIE: poster, leaflet, brosur yang berisi tentang HIV-AIDS, IMS, KB, ANC,
TB, Hepatitis, Penyalah gunaan Napza, Perilaku sehat, Nutrisi dan seks yang
aman
2) Informasi konseling dan testing
3) Kotak saran
4) Tempat sampah, tissue, air minum
5) Komputer
6) Meja dan kursi
7) Kalender
2. Jam pelayanan HIV-AIDS
Jam pelayanan konseling dan testing terintregasi dalam jam pelayanan kesehatan
lainnya, bisa dilakukan pada pagi hari atau sore hari sehingga dapat mempermudah
akses klien yang bekerja atau sekolah.
3. Ruang Konseling
Ruang konseling disediakan senyaman mungkin dan terjaga kerahasiaannya serta
terpisah dari ruang tunggu dan ruang pengambilan sampel darah. Konseling dilengkapi:
a. 1 meja dan 3 kursi (tempat duduk bagi klien maupun konselor)
b. Buku catatan perjanjian klien dan catatan harian, forrmulir informed consent, catatan
medis klien, formulir pre dan pasca testing, buku rujukan, formulir rujukan, kalender
dan ATK
c. Kondom dan alat peraga penis, alat peraga reproduksi wanita
d. Buku resep gizi seimbang
e. Tisu
f. Air minum
g. Lemari arsip/ lemari dokumen yang dapat dikunci
a. Alat timbangan badan
h. KIE HIV-AIDS
4. Ruang Pengambilan Sampel Darah
Pelayanan laboratorium pasien HIV-AIDS dilakukan di ruang terpisah dengan ruang
tunggu dan konseling. Pengambilan darah dilakukan langsung di laboratorium.
5. Ruang Petugas Nonkesehatan
Berisi:
b. Meja dan kursi
c. Tempat pemeriksaan fisik
d. Stetoskop dan tensimeter
e. Blangko resep
6. Prasarana
a. Aliran Listrik
Diperlukan untuk penerangan yang cukup baik, untuk membaca, menulis serta untuk
pendingin ruangan
b. Air
Diperlukan air mengalir untuk menjaga kebersihan ruangan dan mencuci tangan
serta membersihkan alat-alat
c. Sambungan Telepon
Diperlukan terutama untuk komunikasi dengan layanan lain yang terkait
d. Pembuangan Limbah Padat dan Limbah Cair
Mengacu kepada pedoman kewaspadaan transmisi di pelayanan kesehatan tentang
pengolahan limbah.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 4


BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN

A. KONSELING PRETESTING
1. Penerimaan Klien
a. Informasikan kepada klien tentang pelayanan tanpa nama, sehingga nama tidak
ditanyakan
b. Pastikan klien tepat waktu dan tidak menunggu
c. Buat catatan rekam medic klien dan pastikan setiap klien mempunyai kodenya
sendiri
d. Kartu periksa konseling dan testing dengan nomor kode dan ditulis oleh konselor.
Tanggung jawab klien dalam konselor:
1) Bersama konselor mendiskusikan hal-hal terkait tentang HIV AIDS, perilaku
beresiko, testing HIV dan pertimbangan yang terkait dengan hasil negative atau
positif
2) Sesudah melaksanakan konseling lanjutan diharapkan dapat melindungi diri dan
keluarganya dari penyebaran infeksi
3) Untuk klien yang dengan HIV positif memberitahu pasangan atau keluarganya
akan status dirinya dan rencana kehidupan lebih lanjut
2. Konseling Pre-Testing
a. Periksa ulang nomor kode dalam formulir
b. Perkenalan dan arahan
c. Menciptakan kepercayaan klien pada konselor, sehingga terjalin hubungan baik dan
terbina saling memahami
d. Alasan kunjungan
e. Penilaian resiko agar klien mengetahui factor resiko dan menyiapkan diri untuk
pretest
f. Memberikan pengetahuan akan komplikasi terinfeksi atau tidak terinfeksi
g. Konselor membuat keseimbangan antara pemberian informasi, penilaian resiko dan
merespon kebutuhan emosi klien
h. Konselor VCT membuat penilaian system dukungan
i. Klien memberikan persetujuan tertulis sebelum tes HIV dilakukan.

B. INFORMED CONSENT
1. Semua Klien sebelum menjalani tes HIV harus Memberikan Persetujuan Tertulis
Aspek penting dalam persetujuan tertulis adalah:
a. Klien diberi penjelasan tentang resiko dan dampak sebagai akibat tindakan dan klien
menyetujuinya
b. Klien mempunyai kemampuan mengerti/memahami dan menyatakan persetujuannya
c. Klien tidak dalam terpaksa memberikan persetujuannya
d. Untuk klien yang tidak mampu mengambil keputusan karena keterbatasan dalam
memahami, maka konselor berlaku jujur dan obyektif dalam menyampaikan informasi
2. Informed Consent pada Anak
Bahwa anak memiliki keterbatasan kemampuan berfikir dan menimbang ketika
dihadapkan dengan HIV-AIDS. Jika mungkin anak didorong untuk menyertakan orang
tua atau wali, namun apabila anak tidak menghendaki, maka layanan VCT disesuaikan
dengan kemampuan anak untuk menerima dan memproses serta memahami informasi
hasil testing HIV AIDS. Dalam melakukan testing HIV pada anak dibutuhkan persetujuan
orang tua/ wali.
3. Batasan Umur untuk Persetujuan
Anak berumur dibawah 17 tahun dan atau belum menikah orang tua/ wali yang
menandatangani informed consent, jika tidak mempunyai orang tua/ wali maka kepala
institusi, kepala puskesmas, kepala rumah sakit, kepala klinik atau siapa yang
bertanggungjawab atas diri anak harus menandatangani informed consent. Jika anak
dibawah umur 17 tahun memerlukan testing HIV maka orangtua atau wali harus
mendampingi secara penuh.
4. Persetujuan Orang Tua untuk Anak
Orang tua dapat memberikan persetujuan konseling dan testing HIV-AIDS untuk
anaknya. Namun sebelum meminta persetujuan, konselor melakukan penilaian akan
situasi anak, apakah melakukan tes HIV lebih baik atau tidak. Jika orang tua bersikeras
ingin mengetahui status anak, maka konselor melakukan konseling dahulu dan apakan
orang tua akan menempatkan pengetahuan atan status HIV anak untuk kebaikan atau
merugikan anak. Jika konselor ragu maka bimbinglah anak untuk didampingi tenaga ahli.
Anak senantiasa diberitahu betapa penting hadir nya seseorang yang bermakna dalam
kehidupannya untuk mengetahui kesehatan dirinya.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 5


C. TESTING HIV DALAM VCT
Prinsip testing HIV adalah terjaga kerahasiaannya. Testing dimaksudkan untuk
menegakkan diagnosis. Penggunaan testing cepat (rapid testing) memungkinkan klien
mendapatkan hasil testing pada hari yang sama. Tujuan testing adalah:
1. Menegakkan diagnosis
2. Pengamanan darah donor (skrining)
3. Surveilans
4. Penelitian
Petugas laboratorium harus menjaga mutu dan konfidensialitas, menghindari terjadinya
kesalahan baik teknis (technical error), manusia (human error) dan administratif
(administrative error).
Bagi pengambil sampel darah harus memperhatikan hal-hal berikut:
1. Sebelum testing dilakukan harus didahului dengan konseling dan informed consent
2. Hasil testing diverifikasi oleh dokter patologi klinik
3. Hasil diberikan dalam amplop tertutup
4. Dalam laporan pemeriksaan ditulis kode register
5. Jangan memberi tanda menyolok terhadap hasil positif atau negatif
6. Meski sampel berasal dari sarana kesehatan yang berbeda tetap dipastikan telah
mendapat konseling dan menandatangani informed consent

D. KONSELING PASCA TESTING


Kunci utama dalam menyampaikan hasil testing:
1. Periksa ulang seluruh hasil klien dalam rekam medis. Lakukan sebelum bertemu klien
2. Sampaikan kepada klien secara tatap muka
3. Berhati-hati memanggil klien dari ruang tunggu
4. Seorang konselor tidak diperkenankan menyampaikan hasil tes dengan cara verbal
maupun nonverbal di ruang tunggu
5. Hasil test harus tertulis
Tahapan penatalaksanaan konseling pasca testing
1. Penerimaan klien
a. Memanggil klien dengan kode register
b. Pastikan klien hadir tepat waktu dan usahakan tidak menunggu
c. Ingat akan semua kunci utama dalam penyampaian hasil testing
2. Pedoman penyampaian hasil negatif
a. Periksa kemungkinan terpapar dalam periode jendela
b. Gali lebih lanjut berbagai hambatan untuk seks yang aman
c. Kembali periksa reaksi emosi yang ada
d. Buat rencana tindak lanjut
3. Pedoman penyampaian hasil positif
a. Perhatikan komunikasi nonverbal saat klien memasuki ruang konseling
b. Pastikan klien siap menerima hasil
c. Tekankan kerahasiaan
d. Lakukan penyampaian secara jelas dan langsung
e. Sediakan waktu cukup untuk menyerap informasi tentang hasil
f. Periksa apa yang diketahui klien tentang hasil
g. Dengan tenang bicarakan apa arti hasil pemeriksaan
h. Ventilasikan emosi klien
4. Konfidensialitas
Penjelasan secara rinci pada saat konseling pretes dan persetujuan dituliskan dan
dicantumkan dalam catatan medic. Berbagi konfidensialitas adalah rahasia diperluas
kepada orang lain, terlebih dahulu dibicarakan kepada klien. Orang lain yang dimaksud
adalah anggota keluarga, orang yang dicintai, orang yang merawat, teman yang
dipercaya atau rujukan pelayanan lainnya ke pelayanan medic dan keselamatan klien.
Selain itu juga disampaikan jika dibutuhkan untuk kepentingan hukum.
5. VCT dan etik pemberitahuan kepada pasangan
Dalam konteks HIV-AIDS, WHO mendorong pengungkapan status HIV AIDS.
Pengungkapan bersifat sukarela, menghargai otonomi dan martabat individu yang
terinfeksi, pertahankan kerahasiaan sejauh mungkin menuju kepada hasil yang lebih
menguntungkan individu, pasangan seksual dan keluarga, membawa keterbukaan lebih
besar kepada masyarakat tentang HIV-AIDS dan memenuhi etik sehingga
memaksimalkan hubungan baik antara mereka yang terinfeksi dan tidak.
6. Isu-isu gender
Gender adalah sama pentingnya dengan memusatkan perhatian terhadap penggunaan
kondom, dengan konsistensi tetap bertahan menggunakan kondom merupakan bentuk
perubahan perilaku.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 6


E. PELAYANAN DUKUNGAN BERKELANJUTAN
1. Konseling Lanjutan
Salah satu layanan yang ditawarkankepada klien adalah konseling lanjutan sebagai
bagian layanan VCT apapun hasil testing yang diterima klien. Namun karena persepsi
klien berbeda-beda terhadap hasil testing maka konseling lanjutan ini sebagai pilihan jika
dibutuhkan klien untuk menyesuaikan diri dengan status HIV.
2. Kelompok Dukungan VCT
Layanan ini dapat ditempat layanan klinik VCT dan di masyarakat. Konselor atau
kelompok ODHA akan membantu klien baik dengan hasil positif maupun negatif untuk
bergabung dalam kelompok ini. Kelompok ini dapat diikuti oleh pasangan dan keluarga.
3. Pelayanan Penanganan Manajemen Kasus
Tahapan dalam manajemen kasus, adalah identifikasi, penilaian kebutuhan
pengembangan rencana tidak individu, rujukan sesuai kebutuhan dan tepat serta
koordinasi tindak lanjut.
4. Perawatan dan Dukungan
Setelah diagnosis ditegakkan dengan HIV positif maka klien dirujuk dengan
pertimbangan akan kebutuhan rawatan dan dukungan. Kesempatan ini digunakan klien
dan klinisi untuk menyusun rencana dan jadwal pertemuan konseling selanjutnya dimana
membutuhkan tindakan medic lebih lanjut, seperti terapi profilaksis dan akses ke ART.
5. Layanan Psikiatrik
Banyak pengguna zat psikoaktif saat menerima hasil positif testing HIV, meskipun sudah
dipersiapkan terlebih dahulu, klien dapat mengalami goncangan yang berat, seperti
depresi, panik, kecemasan yang hebat, agresif bahkan bunuh diri. Bila terjadi hal
demikian maka perlu dirujuk ke fasilitas layanan psikiatrik.
6. Konseling Kepatuhan Berobat
Dibutuhkan waktu untuk memberikan edukasi dan persiapan guna meningkatkan
kepatuhan sebelum dimulai terapi ARV. Sekali dimulai harus dilakukan monitoring terus
menerus yang dinilai oleh dokter, jumlah obat dan divalidasi dengan daftar pertanyaan
kepada pasien. Konseling ini membantu klien mencari jalan keluar dari kesulitan yang
mungkin timbul dari pemberian terapi dan mempengaruhi kepatuhan.
7. Rujukan
Pelayanan VCT bekerja dengan membangun hubungan antara masyarakat dan rujukan
yang sesuai dengan kebutuhannya serta memastikan rujukan dari masyarakat ke pusat
VCT. Sistem rujukan dan alur:
a. Rujukan klien dalam lingkungan sarana kesehatan.
Jika dokter mencurigai seseorang menderita HIV, maka dokter merekomendasikan
klien dirujuk ke konselor yang ada di rumah sakit.
b. Rujukan antar sarana kesehatan
c. Rujukan klien dari sarana kesehatan ke sarana kesehatan lainnya
Rujukan ini dilakukan secara timbal balik dan berulang sesuai dengan kebutuhan
klien.
d. Rujukan klien dari sarana kesehatan lainnya ke sarana kesehatan rujukan.
Dari sarana kesehatan lainnya kesarana kesehatan dapat berupa rujukan medis
klien, rujukan spesimen, rujukan tindakan medis lanjut atau spesialistik.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 7


BAB V
LOGISTIK

1. Kebutuhan anggaran kegiatan pengendalian HIV-AIDS dari anggaran RS Dedy Jaya


2. Pasien dengan pengobatan ARV akan dirujuk ke fasilitas kesehatan yang ditunjuk oleh
Kementerian Kesehatan untuk pelayanan ARV
3. Kebutuhan obat-obatan & peralatan didukung sesuai dengan kemampuan
4. Peralatan dan bahan yang dibutuhkan untuk program pengendalian HIV-AIDS dapat
didukung dari Dinas Kesehatan Kabupaten Brebes.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 8


BAB VI
KESELAMATAN PASIEN

Kewaspadaan merupakan upaya pencegahan infeksi yang mengalami perjalanan panjang.


Mulai dari infeksi nosokomial yang menjadi ancaman bagi petugas kesehatan dan pasien.
Seperangkat prosedur dan pedoman yang dirancang untuk mencegah terjadinya infeksi pada
tenaga kesehatan dan juga memutus rantai penularan ke pasien. Terutama untuk mencegah
penularan melalui darah dan cairan tubuh, seperti: HIV, HBV, dan pathogen lainnya.
Prinsip Kewaspadaan Umum dijabarkan dalam 5 kegiatan pokok yaitu:
1. Cuci Tangan untuk Mencegah Infeksi Silang
Cuci tangan dilakukan:
a. Setelah menyentuh darah, cairan tubuh, sekresi dan bahan terkontaminasi lain.
b. Segera setelah melepas sarung tangan.
c. Di antara kontak dengan pasien
d. Tidak direkomendasikan mencuci tangan saat masih memakai sarung tangan
e. Cuci tangan 6 langkah.
f. Prosedur terpenting untuk mencegah transmisi penyebab infeksi
g. Antiseptik dan air mengalir atau handrub
2. Pemakaian Alat Pelindung Diri (APD)/ Perorangan (APP)
a. Sarung Tangan
b. Pelindung Muka
c. Masker
d. Kaca Mata/ goggle
e. Gaun/ Jubah/ Apron
f. Pelindung Kaki
3. Pengelolaan Alat Kesehatan Bekas Pakai (Dekontaminasi, Sterilisasi, Disinfeksi)
a. Dekontaminasi: suatu proses menghilangkan mikroorganisme patogen dan kotoran dari
suatu benda sehingga aman untuk pengelolaan alkes bekas pakai
b. Pencucian: proses secara fisik untuk menghilangkan kotoran terutama bekas darah,
cairan tubuh dan benda asing lainnya seperti debu, kotoran yang menempel di kulit atau
alat kesehatan
c. Disinfeksi: suatu proses untuk menghilangan sebagian mikroorganisme
d. Disinfeksi Tingkat Tinggi = DTT
1) Suatu proses untuk menghilangan mikroorganisme dari alat kesehatan kecuali
beberapa endospora bakteri
2) Alternatif penanganan alkes apabila tdk tersedia sterilisator atau tidak mungkin
dilaksanakan.
3) Dapat membunuh Mikroorganisme (HBV, HIV), namun tdk membunuh endospora
dengan sempurna seperti tetanus
e. Sterilisasi.
Suatu proses untuk menghilangkan seluruh mikroorganisme termasuk endospora bakteri
dari alat kesehatan. Cara yang paling aman utk pengolaan alkes yang berhubungan
langsung dgn darah.
4. Pengelolaan Jarum & Alat Tajam
Pengelolaan jarum dan alat tajam ditempatkan pada wadah yang terpisah dengan limbah
lain untuk mempermudah pengelolaan.
5. Pengelolaan Limbah & Sanitasi Ruangan
Pemilihan cara pengelolaan limbah dan sanitasi ruangan:
a. Limbah Cair
b. Sampah Medis
c. Sampah Rumah Tangga
d. Insinerasi
e. Penguburan
f. Disinfeksi permukaan
6. Penanganan Linen
a. Kereta dorong bersih & kotor dipisahkan
b. Tidak boleh keluar dan masuk pada jalan yang sama
c. Tidak boleh ada perendaman di ruang perawatan
d. Pisahkan dalam kantong berwarna kuning untuk linen yang terkontaminasi dengan darah
atau kontaminan lain.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 9


BAB VII
KESELAMATAN KERJA

1. Perlindungan Diri-Profilaksis Pasca Pajanan HIV (PPP)


Profilaksis Pasca Pajanan HIV merupakan adalah tindakan pencegahan terhadap petugas
kesehatan yang tertular HIV akibat tertusuk jarum, tercemar darah dari penderita atau
mayat penderita HIV. Paparan cairan infeksius tidak saja membawa virus HIV tetapi juga
virus hepatitis (HBV atau HCV). Perlukaan perkutaneus merupakan kecelakaan kerja
tersering dan biasanya disebabkan oleh jarum yang berlubang (hollow-bore-needle).
2. Faktor Yang Mempengaruhi
a. Jumlah dan jenis cairan yang mengenai.
b. Kedalaman tusukan/ luka.
c. Tempat perlukaan/ paparan.
3. Indikasi Pemberian PPP
a. Tertusuk/ luka superfisial yang merusak kulit oleh jarum solid yang telah terpapar sumber
dengan HIV (+) asimptomatik. Membran mukosa terpapar oleh darah terinfeksi HIV
dalam jumlah banyak, dari sumber HIV (+) asimptomatik (tergantung dari banyak
tidaknya volume dan tetesan).
b. Membran mukosa terpapar darah yang terinfeksi HIV (+) dalam jumlah sedikit, dari
sumber dengan HIV (+) simptomatik.
c. Terpapar dengan orang HIV (+) asimptomatik lewat tusukan yang dalam jarum
berlubang yang berukuran besar.
d. Luka tusukan jarum dengan darah yang terlihat di permukaan jarum.
e. Luka tusukan jarum yang telah digunakan untuk mengambil darah arteri atau vena
pasien.
f. Luka tusuk dari jenis jarum apapun yang telah digunakan pada sumber dengan HIV (+)
yang simptomatik.
g. Membran mukosa yang terpapar oleh darah yang terinfeksi HIV dalam jumlah yang
banyak dari sumber HIV (+) yang simptomatik.
h. Tusukan jarum dengan tipe jarum apapun dan berbagai derajat paparan dari sumber
dengan status HIV tidak diketahui tetapi memiliki faktor resiko HIV.
i. Tusukan jarum dengan tipe jarum apapun dan berbagai derajat paparan dari sumber
yang tidak diketahui status HIV dan tidak diketahui faktor resikonya, namun dianggap
sebagai sumber HIV (+).
j. Membran mukosa yang terpapar darah dalam jumlah berapapun dari sumber yang tidak
diketahui status HIV tetapi memiliki faktor risiko HIV.
k. Membran mukosa yang terpapar darah dalam jumlah berapapun dari sumber yang tidak
diketahui status HIV-nya, namun sumber tersebut dianggap sebagai sumber HIV (+).
4. Klasifikasi Katagori Paparan (Exposure Category).
Berdasarkan paparan, kadar RNA HIVdan bahan paparan. Terdapat 4 kategori:
a. EC 1:
1. Tempat paparan adalah kulit atau mukosa yang mengalami luka.
2. Bahan paparan jumlahnya sedikit (tetesan darah atau cairan tubuh yang berdarah.
3. Waktu paparan cepat (tidak lama).
b. EC 2: seperti EC-1, tetapi jumlah bahan paparan lebih banyak dan waktu paparan lebih
lama.
c. EC2: paparan perkutaneus, luka superficial dengan jarum kecil.
d. EC3: seperti EC2, tetapi lewat jarum besar, tertusuk dalam, keluar darah.
5. Penatalaksanaan Pasca Pajanan.
a. Keputusan pemberian ARV harus segera diambil dan ARV diberikan < 4 jam setelah
paparan.
b. Penanganan luka.
c. Beri informed consent.
d. Lakukan test HIV.
e. Pemberian ARV profilaksis.
f. Penanganan tempat paparan/ luka harus segera
g. Luka tusuk dibilas menggunakan air mengalir dan sabun/ antiseptic.
h. Pajanan mukosa mulut: ludahkan dan berkumur.
i. Pajanan mukosa mata: irigasi dg air atau cairan fisiolofis
j. Pajanan mukosa hidung: hembuskan keluar dan bersihkan dengan air
k. Jangan dihisap dengan mulut, jangan ditekan.
6. Disinfeksi
Disinfeksi luka dan daerah sekitar kulit dengan salah satu:
a. Betadine (povidone iodine 2.5%) selama 5mnt
b. Alkohol 70% selama 3 menit.
Catatan:
a. Chlorhexidine cetrimide bekerja melawan HIV tetapi bukan HBV.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 10


b. Pelaporan terjadinya paparan berupa rincian waktu, tempat, paparan dan konseling serta
manajemen pasca paparan.
c. Evaluasi dan risiko transmisi.
d. Konseling berupa risiko transmisi, penceganan transmisi sekunder, tidak boleh hamil
dsb.
e. Pertimbangan pemakaian terapi profilaksis pasca paparan.
f. Pemantauan (follow up).
7. Pemantauan.
Tes Antibodi dilakukan pada minggu ke-6, minggu ke -12 dan bulan ke 6. Dapat
diperpanjang sampai bulan ke-12.
8. Aspek Manajemen.
a. Merupakan bagian medico legal.
b. Perlu dilakukan pencatatan dan evaluasi.
c. Evaluasi meliputi:
1) Kesalahan sistem.
2) Tidak ada pelatihan.
3) Tidak ada SOP tidak tersedia APD.
4) Ratio pekerja dan pasien yg tidak seimbang.
5) Kesalahan manusia.
6) Kesalahan dalam penggunaan dan pemilihan alat kerja.
7) Rekomendasi kepada manajemen rumah sakit perlu diberikan setelah evaluasi
dilakukan.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 11


BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Salah satu prinsip yang menggaris bawahi implementasi layanan VCT adalah layanan
berkualitas, guna memastikan klien mendapatkan layanan tepat dan menarik orang untuk
menggunakan layanan. Tujuan pengukuran dari jaminan kualitas adalah menilai kinerja
petugas, kepuasan pelanggan atau klien, dan menilai ketepatan protocol konseling dan testing
yang kesemuanya bertujuan tersedianya layanan yang terjamin kualitas dan mutu.
1. Konseling dalam VCT
Pelayanan konseling dimulai dengan suasana bersahabat yang dilayani oleh konselor
terlatih. Perangkat untuk menilai kualitas layanan termasuk mengevaluasi kinerja seluruh
staff VCT, penilaian kualitas konseling dengan menghadirkan supervisor yang menyamar
sebagai klien, melakukan pertemuan berkala dengan para konselor, mengikuti
perkembangan konseling dan HIV AIDS, kotak saran, penilaian oleh petugas jasa,
mengukur seberapa jauh konselor mengikuti aturan protocol dan supervise suportif yang
regular.
Perangkat jaminan mutu konseling dalam VCT:
a. Perangkat rekaman saat konseling dengan klien samara atau klien sungguhan yang
telah memberikan persetujuan untuk direkam.
Kegiatan ini dapat digunakan untuk melakukan pengamatan, melakukan ikhtisar sesudah
sesi berlangsung (sesi rekam) atau pengamatan ketrampilan konselor melalui klien
samara (tak diketahui konselor) untuk mendapatkan ketepatan pengamatan.
b. Formulir kepuasan pelanggan.
Nomor dan nama klien dicatat. Formulir dimasukkan ke kotak yang aman dan terkunci.
Semua komentar dikumpulkan dan dinilai pada pertemuan dengan seluruh petugas.
Klien yang tidak dapat menulis/ mambaca dapat dibantu relawan. Petugas yang bekerja
pada institusi tidak diperkenankan membantu pengisian. Baca terlebih dahulu petunjuk
dan isi dari formulir, kemudian baru diisi. Klien sama sekali tidak boleh dipengaruhi
pendapatnya, administrasi memastikan apakah jawaban klien sudah lengkap dan benar
sesuai petunjuk.
c. Syarat minimal layanan VCT.
Penilaian internal atau eksternal dapat menggunakan daftar sederhana apakah
pelayanan VCT memenuhi persyaratan standar minimal yang ditentukan Kementerian
Kesehatan dan WHO.
2. Testing pada VCT
Perangkat jaminan testing mutu dalam VCT:
a. Supervisi laboratorium
Untuk melakukan supervisi atas proses pemeriksaan laboratorium, harus dilakukan oleh
teknisi laboratorium senior yang mahir dan telah dilatih penanganan pemeriksaan
laboratorium HIV:
1) Pengamatan akan proses kerja sampel, sesuaikan dengan SPO yang telah
ditetapkan.
2) Periksa dan dukung proses dan kualitas pemeriksaan sampel.
3) Periksa pencatatan dan pelaporan hasil testing HIV
4) Periksa cara penyimpanan semua peralatan dan reagen
5) Pastikan jaminan kualitas pada pusat jaminan kualitas.
6) Lakukan penilaian akan peralatan kerja dalam menjalankan fungsi pemeriksaan
cukup baik, perlu perbaikan atau rusak dan perlu penggantian.
7) Gunakan ceklis pemeriksaan
8) Nilailah kemampuan para personil dan sampaikan rekomendasi pada para manajer
9) Pastikan adanya rujukan pasca pajanan.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 12


BAB IX
PENUTUP

Klinik VCT merupakan pelayanan baru di RS Dedy Jaya sehingga masih memerlukan dukungan
dari semua pihak. Tim HIV-AIDS sudah terbentuk, namun dalam melaksanakan kegiatannya
masih mengalami banyak kendala dikarenakan saat terbentuk Tim HIV-AIDS belum ada
anggota tim yang telah mendapatkan pelatihan penanganan kasus HIV-AIDS. Sosialisasi
kegiatan Tim HIV-AIDS masih perlu digalakkan baik internal maupun eksternal rumah sakit. Tim
HIV-AIDS RS Dedy Jaya belum memberikan pelayanan terapi HIV-AIDS menggunakan ARV
dikarenakan RS Dedy Jaya bukan rumah sakit yang ditunjuk Kementerian Kesehatan RI untuk
memberikan pelayanan ARV. Pasien yang membutuhkan terapi ARV akan dirujuk ke rumah
sakit yang bekerja sama dengan RS Dedy Jaya.

PEDOMAN PELAYANAN HIV-AIDS 13