Anda di halaman 1dari 2

Mekanisme Korosi Logam

Mekanisme Korosi Unsur Zn dalam Larutan HCl

Mekanisme proses korosi logam pada dasarnya merupakan proses elektrokimia. Untuk
memahami mekanisme proses korosi baiklah kita perhatikan reaksi antara logam seng (Zn)
dengan asam khlorida (HCl). Jika Zn dicelupkan ke dalam larutan HCl, akan terjadi reaksi
pembentukan gas hidrogen dan reaksi pelarutan Zn membentuk larutan seng khlorida
(ZnCl2).
Sifat elektrokimia korosi dapat diilustrasikan oleh serangan terhadap seng dengan asam
klorida. Ketika seng ditempatkan dalam asam klorida encer, suatu reaksi keras terjadi, gas
hidrogen berevolusi dan seng larut, membentuk larutan seng klorida . reaksi adalah :

Zn + 2 HCl → ZnCl2 + H2 (2.1)

ada ion klorida yang tidak terlibat dalam reaksi, persamaan ini dapat ditulis dalam
bentuk simpilied :

Zn + 2H+ → Zn2+ + H2 (2.2)

karenanya, seng bereaksi dengan ion hidrogen dari larutan asam membentuk ion seng
dan gas hidrogen. Memeriksa persamaan di atas, dapat dilihat bahwa selama reaksi, seng
teroksidasi menjadi ion seng dan ion hidrogen direduksi menjadi hidrogen. Sehingga Pers.
2.2 dapat dibagi menjadi dua reaksi, oksidasi seng dan pengurangan ion hidrogen :

Oksidasi ( reaksi anodik) Zn → Zn2+ + 2e (2.3)


Reduksi (reaksi ktodik) 2H+ + 2e → H2 (2.4)

Oksidasi atau reaksi anodik ditunjukkan dengan peningkatan valensi atau produksi
elektron. Penurunan valensi biaya atau konsumsi elektron sinifies pengurangan atau reaksi
katodik. Persamaan 2.3 dan 2.4 adalah reaksi parsial - keduanya harus terjadi secara
bersamaan dan pada tingkat yang sama pada permukaan logam. Jika hal ini tidak benar,
logam spontan akan menjadi bermuatan listrik, yang jelas tidak mungkin. Ini mengarah ke
salah satu prinsip dasar yang paling penting dari korosi : selama logam korosi, laju oksidasi
sama dengan tingkat pengurangan ( dalam hal produksi dan konsumsi elektron ).
Konsep di atas diilustrasikan pada gambar 2-3. Disini atom seng telah berubah menjadi
ion seng dan dua elektron. Elektron ini , yang tetap berada dalam logam , segera dikonsumsi
selama reduksi ion-ion hidrogen. Gambar 2-3 menunjukkan dua proses spasial dipisahkan
untuk kejelasan. Apakah iya atau tidak mereka benar-benar berpisah atau terjadi pada titik
yang sama di permukaan tidak mempengaruhi prinsip di atas. Dalam beberapa reaksi korosi,
reaksi oksidasi terjadi merata di permukaan , sedangkan dalam kasus lain itu adalah lokal dan
terjadi pada daerah tertentu .
Korosi seng dalam asam klorida adalah proses elektrokimia. Yaitu, setiap reaksi yang
dapat dibagi menjadi dua ( atau lebih ) reaksi parsial oksidasi dan reduksi disebut
elektrokimia. Membagi korosi atau reaksi elektrokimia lainnya menjadi reaksi parsial
membuat mereka mudah untuk memahami .

Anda mungkin juga menyukai