Anda di halaman 1dari 8

1. Jelaskan pemuliaan tanaman sebagai suatu (i) ilmu, (ii) seni dan (ii) teknologi?

Jawab :
 Sebagai ilmu: Pengakuan gen sebagai unit dasar hereditas dan berpengaruh dalam
segala aktivitas hereditas yang mempengaruhi morfologi dan fisiologi tanaman.
 Sebagai seni: Kemampuan pelaku pemulia sangatlah berpengaruh mulai dari
mengamati tanaman dengan berbagai keunikan, lingkungan, nutrisi, atau bahkan
estetika / keindahan yang membentuk karakter – karakter tanaman itu sendiri.
 Sebagai teknologi: Pemuliaan Tanaman pada dikembangkan sebagai teknologi
yang tujuannya merakit keragaman genetik menjadi suatu bentuk yang
bermanfaat bagi manusia.
2. Dari definisi Ilmu Pemuliaan Tanaman (Plant Breeding atau Plant Genetic
Improvement/Plant modification/Plant Engineering), tercakup beberapa aspek
penting, apakah itu?
Jawab :
 Hereditas yaitu suatu proses penurunan sifat-sifat dari induk keketurunannya
melalui gen dan bukan dalam bentuk tingkah laku melainkan struktur tubuh.
 Varietas yaitu sekelompok tanaman dari suatu jenis atau spesies yang ditandai
oleh bentuk dan pertumbuhan tanaman, daun, bunga, buah, biji, dan ekspresi
karakter atau kombinasi genotype yang dapat membedakan dengan jenis atau
spesies yang sama oleh sekurang-kurangnya satu sifat yang menentukan dan
apabila diperbanyak tidak mengalami pertumbuhan dan.
 Seleksi yaitu pemilihan tanaman.
3. Apakah tujuan memuliakan/merekayasa tanaman? mengapa perlu melakukan
upaya memuliakan tanaman?
Jawab :
Yaitu untuk mengubah atau mengatur segala sifat – sifat turunan sebuah tanaman
dengan segala cara untuk meningkatkan performa dan memaksimalkan kualitas maupun
kuantitas sehingga hasil dari tanaman tersebut sesuai dengan harapan.
4. Apa makna “merakit” tanaman pada kegiatan pemuliaan tanaman?
Jawab :
Karena memuliakan tanaman berarti memodifikasi tanaman itu dengan
membentuk sifat-sifat bawaan tanaman tersebut / genotipe dan dengan segala cara
mengubah target gen untuk tujuan yang lebih spesifik
5. Dalam memuliakan atau merekayasa genetik suatu tanaman diperlukan beragam
ilmu pendukung, mengapa demikian?
Jawab :
Dalam memuliakan tanaman kita perlu mengetahui berbagai disiplin ilmu.
Walaupun seorang pemulia harus terfoskus pada satu ilmu, tetapi mempelajari semua itu
tetaplah penting sebagai bekal ilmu seorang pemulia tanaman modern.
6. Apa yang Saudara ketahui tentang Breeding Cycle? Mengapa Breeding cycle itu
penting? Seperti apakah tahapan Breeding cycle tersebut?
Jawab :
Breeding cycle penting karena merupakan Tahapan dalam memuliakan tanaman.
Tahapan-tahapan pada breeding cycle yaitu di antaranya:
 Menentukan tujuan pemuliaan  Perbanyakan benih
 Seleksi plasma benih  Mendaftarkan cultivar baru atau
 Adanya ragam varietas mengenalkan cultivar baru
 Menyeleksi ragam varietas  Menyebarkan informasi cultivar
 Uji ketahanan benih yang telah dibuat
7. Upaya pemuliaan tanaman sudah lama dilakukan dan berkontribusi dalam
berbagai aspek kehidupan manusia, seperti apakah kontribusi pemuliaan tanaman
bagi umat manusia? Jelaskan secara singkat poin per poin kontribusinya.
Jawab :
- Peningkatan produksi
dengan mempercepat waktu panen maka hasil panen pertahun bisa meningkat.
- Perluasan daerah produksi
Meningkatkan ketahanan tanaman agar tetap berproduksi meski kondisi
lingkungan yang kurang mendukung. Contoh: pada lahan marginal.
- Penggunaan varietas hibrida
Varietas yang merupakan keturunan pertama hasil persilangan ini dapat
meningkatkan hasil produksi tanaman pangan terutama pada tanaman jagung dan
tanaman hortikultura seperti tomat, cabai, dan melon.
- Tahan terhadap hama dan penyakit
Varietas unggul baru yang dihasilkan diharapkan toleran/ tahan terhadap hama
dan penyakit, seperti diketemukannya tanaman padi varietas IR-36, IR-64, IR-66, IR-
72 toleran terhadap hama wereng dan penyakit virus.
- Peningkatan kualitas
Varietas unggul yang dihasilkan diharapkan memiliki kualitas hasil tinggi, untuk
dapat memenuhi kebutuhan industri dan masyarakat yang makin maju. Misalnya
varietas semangka (tanpa biji, rasa manis, warna daging buah menarik), durian
bangkok varietas Cane dan Montong (daging buah tebal, aroma tidak terlalu tajam,
rasa anak dan manis).
- Kesesuaian terhadap mesin pemanenan
Varietas-varietas yang dihasilkan sebaiknya berbatang pendek, sehingga sesuai
dengan mesin pemanenan.
- Menggalakkan teknologi pertanian modern
Dengan diketemukannya varietas berdaya hasil tinggi, maka akan merubah dari
pertanian tradisional ke pertanian modern.
8. Tanaman yang saat ini dibudidayakan, misalnya Jagung, sudah sangat berbeda
dengan tanaman nenek moyangnya: teosinte. Mengapa demikian? Jelaskan
kaitannya dengan evolusi dan domestikasi
Jawab :
Karena jagung tersebut sudah mengalami evolusi selama berabad-abad yang
dipengaruhi oleh alam maupun oleh pelaku pertanian pada masanya.
9. jelaskan pentingnya karakterisasi dalam program pemuliaan tanaman! Metode
apa saja yang bisa digunakan dalam karakterisasi? Apakah perbedaan
karakterisasi yang digunakan seorang plan breeder dengan seorang biologis.
Jawab;

Karakterisasi sangat penting dalam pemuliaan tanaman yaitu untuk memisahkan 2


bentuk karakter pada fenotipe tanaman diantaranya karakter kualitatif dan karakter
kuantitatif.
Sedangkan perbedaan karakteristik yang digunakan seorang plan breeding dan seorang
biologis diantaranya:
- Dari segi keilmuan, prinsip Plant Breeding berdasarkan pengetahuan Genetik, Hereditas,
Bioteknologi serta ilmu lain yang berhubungan dengan tanaman (anatomi tumbuhan, fisilogi
tunbuhan dll). Jika ditinjau dari segi seni, prinsip Plant Breeding berdasarkan kemampuan
seseorang dalam melakukan persilangan tumbuhan agar mendapatkan hasil persilangan yang
diharapkan.
- sedangkan dalam biologi adalah perkawinan antar individu ataupun populasi yang berbeda
secara genetik untuk menghasilkan gabungan sifat dari tetua ataupun rekombinasi gen-gen
pada keturunannya.

10. Upaya pemuliaan tanaman saat periode sebelum Mendel menunjukkan bahwa seni
lebih mendominasi ketimbang ilmu pengetahuan, sedangkan pada periode setelah
Mendel, ilmu pengetahuan lebih mendominasi dibandingkan seni dalam
memuliakan tanaman, mengapa demikian?
Jawab :
Karena pada saat itu para pelaku pemuliaan tanaman melakukan uji coba
persilangan hanya untuk mencari tahu keunikan-keunikan dari karakter tanaman,
sedangkan pada periode setelah Mendel ilmuan lebih terpicu untuk lebih mengkaji
pemuliaan tanaman berdasarkan ilmu pengetahuan dikarenakan teori yang kemukakan
oleh Mendel.
11. Apa pentingnya pemuliaan tanaman bagi masyarakat?
Jawab:
Pemuliaan tanaman sangat penting bagi masyarakat yaitu untuk terhadap hasil yang tinggi
dan perbaikan kualitas produk yang dihasilkan.

- Peningkatan kepastian terhadap hasil biasanya diarahkan pada peningkatan daya hasil, cepat
dipanen, ketahanan terhadap organisme pengganggu atau kondisi alam yang kurang baik bagi usaha
tani, serta kesesuaian terhadap perkembangan teknologi pertanian yang lain. Hasil yang tinggi menjamin
terjaganya persediaan bahan mentah untuk diolah lebih lanjut. Tanaman yang berumur singkat (genjah)
akan memungkinkan efisiensi penggunaan lahan yang lebih tinggi. Ketahanan terhadap organisme
pengganggu atau kondisi alam yang tidak mendukung akan membantu pelaku usaha tani menghindari
kerugian besar akibat serangan hama, penyakit, serta bencana alam.

- Usaha perbaikan kualitas produk adalah tujuan utama kedua. Tujuan semacam ini dapat diarahkan
pada perbaikan ukuran, warna, kandungan bahan tertentu (atau penambahan serta penghilangan
substansi tertentu), pembuangan sifat-sifat yang tidak disukai, ketahanan simpan, atau keindahan serta
keunikan.

12. Jelaskan pemuliaan tanaman dalam revolusi hijau?bagaimana dampak pemuliaan tanaman
terhadap produksi/hasil panen?ang pendek untuk menghasilkan tanaman yang dapat memanfaatkan
pupuk lebih efisien. Varietas gandum temuannya kala itu mampu mengatasi kelaparan di negara-
negara berkembang pada tahun 1960-an. Varietas gandum ajaib tersebut dikembangkan secara luas
oleh petani Meksiko, India, dan Pakistan. Pada tahun 1970, Borlaug menerima hadiah Nobel di Bidang
pangan. Keberhasilan Borlaug dalam merakit varietas gandum menarik perhatian para pemulia di
International Rice Research Institute (IRRI) yang kemudian berhasil pula menciptakan padi ajaib IRS
dan IR8. Inilah tonggak sejarah revolusi hijau (Adnyana 2005). Terminologi revolusi hijau digunakan
untuk menjelaskan peningkatan aktivitas fotosintesis, pigmen hijau daun atau klorofil, untuk dapat
menghasilkan lebih banyak karbohidrat. Proses ini tidak hanya melibatkan penggunaan energi
matahari dan karbon dioksida secara efektif, tetapi juga melibatkan air dan unsur hara terutama
nitrogen, fosfor, dan kalium dari tanah.

13. Bagaimana kualifikasi seorang pemula pemuliaan tanaman? Apa tantangan-tantangan kedepan
pemuliaan tanaman?

Jawab : Kualifikasi seorang pemulia tanaman adalah memehami agronomi dan genetika tingkat
lanjut,serta mampu merakit kultivar tanaman yang lebih unggul dari yang sudah ada

PDengan pemuliaan tanaman secara terus menerus, tantangan kedepan nya ialah makin maraknya
tanaman transgenik di dunia dan tentu saja banyak dampak negatif yang ditimbulkan baik dari aspek
agama yang gen tanaman dicampur dengan gen babi, aspek etika, aspek ekonomi, dan aspek
kesehatan yang mana tanaman transgenik menggunakan bahan kimia yang otomatis berbahaya untuk
kesehatan. Bukan hanya tanaman transgenik yang menjadi tantangan kedepan nya, masih dada lagi,
contohnya buah tanpa biji, buah tanpa biji tentu saja kalau terus menerus direkayasa akan
berpengaruh terhadap varietas tanaman itu sendiri, karna biji yang biasanya digunakan untuk
berkembang biak tidak dihasilkan lagi. Berikut tantangan kedepan lainnya terkait pemuliaan tanaman
:

a. penurunan produktivitas proteindikarenakan pengembangan karbohidrat tidak diimbangi


pengembangan sumber protein

b. penurunan keanekaragaman hayati dan plasama nutfah

c. penggunaan pupuk terus menerus menyebabkan tanaman ketergantungan pupuk

-penggunaan pestisida menyebabkan munculnya hama strain baru yang resisten

14. Apa yang dimaksud dengan plasma Nutfah? Mengapa plasma Nutfah itu penting dalam kegiatan
pemuliaan tanaman? Bagaimana cara melestarikan plasma Nutfah?

Jawab:

Plasma Nutfah adalah subtansi pembawa sifat keturunan yang dapat berupa organ utuh atau bagian
dari tumbuhan atau hewan serta organisme. plasma Nutfah sangat penting dalam pemuliaan tanaman
karena sebagai sumber genetik untuk keberhasilan program pembangunan pangan yg lebih baik/bibit
unggul.

Upaya-upaya untuk melestarikan plasma Nutfah yaitu diantaranya:

-Melaksanakan eksplorasi pada berbagai lokasi untuk mendapatkan berbagai kelompok jenis varietas
unggul lokal.
- pembuatan lokasi koleksi plasma Nutfah dalam rangka budidaya tanaman koleksi hasil eksplorasi.

- Mengetahui deskripsi tanaman, diharapkan dapat diketahui keunggulan dari suatu

plasma nutfah berdasarkan ciri – ciri khusus yang dimiki oleh plasma nutfah tersebut.

- Melakukan pelestarian secara in situ (pelestarian di habitat aslinya) atau ex situ

(pelestarian di luar habitat aslinya)

15. Jelaskan tujuan konservasi dan metode apa saja yang dapat dilakukan untuk konservasi

plasma nutfah!

Jawab:

adalah untuk menghindari erosi genetik, terdapat dua metode

konservasi yaitu exsitu ( pelestarian di luar habitat asli) dan insitu ( pelestarian di dalam

habitat asli)

16. Sebutkan dan jelaskan minimal 3 (tiga) isu yang terkait dengan pemanfaatan plasma

nutfah?

-Akar kuning (Areangelisia flava) sebagai obat bisul dan liver

- Bawang hantu (Eleutherine palmifolia L.) Sebagai obat kanker dan pasca melahirkan

-Padi tahan salinitas dengan donor dari tanaman mangrove (Rhizoporaceae),

gen ini toleran terhadap kadar garam yang tinggi di India.

17. Apakah yang dimaksud dengan wild type, landrace dan new variety?

Apa pentingnya type, landrace dan variety pemuliaan tanaman?

Jawab:

- Wild Type (tipe liar) adalah indvidu yang tidak mengalami perubahan sifat.

→ sebagai sumber genetik plasma nutfah.

- Landrace (varietas lokal) adalah varietas yang telah beradaptasi baik pada

suatu daerah dan merupakan campuran berbagai galur.

→ sebagai sumber gen dan adaptasi terhadap lingkungan yang

spesifik dan untuk mempertahankan varietas endemik.


- New Variety (varietas baru) adalah varietas yang dihasilkan dari kegiatan

pemuliaan tanaman. (Indonesia. PP No.13 Tahun 2004 tentang penamaan,

pendaftaran & penggunaan varietas asal untuk pembuatan varietas turunan

essensial, lembaga negara RI).

Pentingnya

→ untuk meningkatkan kualitas dan produktifitas suatu varietas

dan juga untuk penelitian.

18.Apakah perbedaan central of origin dan of diversity?

Jawab:

central of origin adalah daerah asal tanaman, sementara central of diversity

adalah daerah pusat keanekaragaman tanaman.

19. Apakah kaitan central of origin dan central of diversity terhadap pemanfaatan dan

konservasi plasma nutfah?

Jawab:

-dengan diketahuinya central of origin dan central of diversity suatu tanaman, pemanfaatan dan
konservasi plasma nutfah bisa lebih optimal. Dengan diketahuinya daerah asal suatu tanaman, kita
dapat mengetahui bagaimana lingkungan yang cocok bagi tanaman, sehingga kita dapat menyediakan
lingkungan yang hampir sama karakteristiknya dengan habitat aslinya.

20. Pak Asep pergi ke suatu daerah yang masih eksotik, dan menemukan plasma Nutfah tanaman,
yang memiliki karakter unggul ( misal biji besar dan menarik) kemudian saudara membawa benih
tanaman tersebut. Selanjutnya sodara mengakui bahwa tanaman tersebut sebagai hasil proses
pemuliaan saudara dan mendaftarkan serta mengajukan untuk memperoleh hak perlindungan
varietas tanaman ( PVT) apakah sikap perilaku ini dapat di benarkan dari segi etika dan hukum?

Jawab :

Tidak benar karena, meskipun menurut Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyampaikan
bahwa kegiatan pemuliaan tanaman atau pengembangan varietas unggulan sangat penting dilakukan.
Selain itu, kegiatan ini harus pula didukung dengan setiap hasil varietas unggulan baru wajib didaftarkan
ke dalam Perlindungan Varietas Tanaman (PVT). PVT adalah salah satu hak kekayaan intelektual yang
diberikan untuk melindungi secara eksklusif terhadap suatu varietas tanaman baru untuk hak
perbanyakannya. “Tujuan dari pendaftaran varietas baru ke dalam PVT adalah melindungi varietas
tersebut dari perbanyakan yang tidak bertanggung jawab. Apalagi varietas baru tersebut hasil
pengembangan yang lebih baik dari yang sudah ada,” tetap saja varietas tersebut milik pak Asep karena
dia yang pertama kali menemukannya dan yang berhak untuk mendaftar atau mengajukan ke VPT .

Anda mungkin juga menyukai