Anda di halaman 1dari 3

Kasus

AKAN MENGAMBIL TINDAKAN NAMUN TERHALANG OTORITAS

Seorang perawat berada dalam situasi ketika pasien mengalami hipotensi dan dia ingin menolong
pasien. Tetapi, dia tidak bisa melakukan itu tanpa perintah dokter. Karena itu adalah kewenangan
dokter. Sementara dokter tidak ada di tempat.

2.3 Pembahasan

1. Rumusan Masalah

Apakah perawat harus mengambil tindakan untuk menolong pasien menormalkan tekanan
darahnya atau tidak?

1. Argumen

Hipotensi merupakan penyakit tekanan darah rendah yang biasanya ditandai dengan kondisi
pasien yang melemah, kepala pusing dan pembuluh darah pasien biasanya mengendur.

Perawat harus melakukan tindakan dasar atau melakukan pertolongan pertama pada pasien agar
kondisi pasien tidak menjadi lebih parah. Jika tidak segera ditolong bisa menyebabkan kondisi
yang lebih parah dan bisa berakibat fatal. Kemudian setelah itu perawat sesegera mungkin
menghubungi dokter agar mendapatkan perintah untuk melakukan proses penanganan pasien
selanjutnya.

1. Deduksi

Pada pasien yang menderita hipotensi, sebaiknya perawat melakukan memberikan pertolongan
dasar yaitu, pemeriksaan fisik pasien (suhu, tekanan darah, umur, dan denyut nadi), pasien
diberi minum air, pasien ditidurkan dengan posisi kepala lebih rendah misalnya dengan tidak
diberi bantal agar suplai oksigen ke otak lebih lancar, dan setelah melakukan pertolongan dasar
kepada pasien perawat segera menghubungi (menelepon) dokter.

1. Induksi

Pertolongan dasar seperti pemeriksaan fisik pasien (suhu, tekanan darah, dan denyut nadi),
pasien diberi minum air, dan pasien ditidurkan dengan posisi kepala lebih rendah misalnya
dengan tidak diberi bantal agar suplai oksigen ke otak lebih lancar, harus dilakukan oleh perawat
jika menghadapi pasien dengan keadaan hipotensi serta tak lupa segera menghubungi
(menelepon) dokter jika dokter tidak ada di tempat setelah melakukan pertolongan dasar.
1. Evaluasi

– Melakukan pertolongan dasar tanpa menelepon dokter

Positif :

 Kondisi pasien akan lebih cepat membaik dan hipotensi yang diderita pasien tidak akan
bertambah parah
 Kelancaran suplai oksigen pada otak pasien dapat teratasi dengan cepat dan tepat
 Tidak akan membahayakan jiwa pasien

Negatif :

 Pasien tidak tertangani dengan sempurna karena penanganan yang dilakukan masih
sangat dasar (setengah-setengah)

– Melakukan pertolongan dasar kemudian segera menelepon dokter

Positif :

 Dokter dapat langsung memberikan perintah untuk menginjeksi pada pasien


 Waktu dan tenaga yang dibutuhkan lebih efisien, karena penanganan yang dilakukan
tidak harus menunggu kedatangan dokter melainkan melalui perintah dokter lewat
telepon
 Pasien dapat langsung diinjeksi atau diberi obat atau ditolong atau ditangani tanpa harus
menunggu kedatangan dokter
 Mempercepat memulihkan kondisi pasien

Negatif :

 Jika kasus tersebut terjadi pada daerah terpencil yang alat komunikasi masih minim atau
sulit, maka penanganan pasien dapat tertunda
 Harus mengeluarkan biaya untuk menghubungi dokter

– Menelepon Dokter untuk mendapat perintah penanganan pasien

Positif :

 Dokter dapat memberikan perintah untuk menangani pasien meski itu melalui telepon

Negatif :

 Waktu dan tindakan kurang efisien karena tindakan dasar belum dilakukan perawat pada
pasien tersebut
 Harus mengeluarkan biaya untuk menghubungi dokter
– Menunggu kedatangan dokter

Positif :

 Penanganan pasien dapat lebih intensif dan akurat


 Ketika dokter datang, dapat langsung dilakukan injeksi obat-obatan untuk mengatasi
hipotensi yang dialami pasien

Negatif :

 Bila dokter berada dalam jarak yang jauh dan tidak segera datang, maka kondisi pasien
dapat menjadi lebih parah karena tidak segera ditangani
 Membahayakan jiwa pasien karena dapat berakibat fatal (pasien tidak tertolong) jika
masih menunggu dokter

– Melakukan injeksi secara langsung tanpa menunggu dokter

Positif :

 Pasien tertangani dengan baik


 Suplai injeksi obat-obatan dapat membantu mengurangi hipotensi yang terjadi pada
pasien

Negatif :

 Perawat dapat disalahkan atau ditegor karena melakukan injeksi tanpa menunggu dokter
 Perawat tidak menghargai wewenang dokter
 Perawat melanggar undang-undang

1. Keputusan

Perawat harus melakukan pertolongan dasar pada pasien, yaitu dengan pemeriksaan fisik pasien
(suhu, tekanan darah, dan denyut nadi), lalu pasien diberi air minum, dan pasien ditidurkan
dengan posisi kepala lebih rendah misalnya dengan tidak diberi bantal agar suplai oksigen ke
otak lebih lancar. Kemudian, setelah melakukan pertolongan dasar kepada pasien perawat segera
menghubungi (menelepon) dokter yang bersangkutan sehingga perawat tersebut dapat segera
menerima perintah dari dokter untuk melakukan injeksi obat-obatan atau penanganan yang lain.