Anda di halaman 1dari 23

RUMAH SAKIT

NAHDLATUL ULAMA
BANYUWANGI

“PANDUAN PROTEKSI KEBAKARAN (FIRE SAFETY)”

2017

Jalan Raya Mangir No. 09 Rogojampi Banyuwangi


Telp. 0333-632965 email nuhospital@yahoo.co.id
KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena dengan ridhoNya
Panduan Proteksi Kebakaran (Fire Safety) RS Nahdlatul Ulama Banyuwangi
dapat dibuat. Buku ini akan dijadikan acuan dalam segenap struktural maupun
pegawai RS Nahdlatul Ulama Banyuwangi dalam memberikan pelayanan yang
aman dan baik kepda pasien.
Pada Kesempatan ini kami ucapkan terima kasih kepada seluruh pihak
yang terlibat dalam penyusunan Panduan Proteksi Kebakaran (Fire Safety)di RS
Nahdlatul Ulama Banyuwangi, sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan RS
Nahdlatul Ulama Banyuwangi.
Buku panduan ini akan terus mengalami perbaikan kedepan seiring dengan
peningkatan dan perkembangan pengetahuan RS Nahdlatul Ulama Banyuwangi
terhadap perkembangan yang ada, sehingga kedepan masih perlu adanya
perbaikan.
Akhirnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan
Pedoman ini, kami sampaikan terima kasih dan penghargaan yang tinggi. Semoga
amal kebaikan diterima oleh Allah SWT.

Terima Kasih

ii
DAFTAR ISI

Halaman Judul ............................................................................................... i


Kata Pengantar .............................................................................................. ii
Surat Keputusan Direktur RS Nahdlatul Ulama Banyuwangi ................. iii
Daftar Isi ......................................................................................................... v
BAB I. Pendahuluan ...................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ............................................................................. 1
1.2. Tujuan .......................................................................................... 2
1.3. Ruang Lingkup............................................................................. 2
BAB II. Tata Laksana Pengelolaan Data ..................................................... 3
BAB III. Dokumentasi ................................................................................... 10
BAB IV. Penutup............................................................................................ 19

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Kebakaran merupakan hal yang sangat tidak diinginkan, tidak mengenal
waktu, tempat atau siapapun yang menjadi korbannya Masalah kebakaran di sana-
sinimasih banyak terjadi.Hal ini menunjukkan betapa perlunya kewaspadaan
pencegahan terhadap kebakaran perlu ditingkatkan. Kebakaran dapat dicegah
dengan melakukan upayapencegahan dan penanggulangan kebakaran mulai dari
perencanaan darurat kebakaran, organisasi/unit penanggulangan kebakaran,
penyediaan jalur evakuasi, penyediaan sarana dan fasilitasdalammenghadapi
kebakaran serta pembinaan danlatihan.

Kebakaran merupakan salah satu bencana yang memerlukan tindakan


penanganan secara cepat dan tepat.Semakin cepat dan tepat penanganan bencana
kebakaran, maka kerugian (baik kerugian berupa hilangnya nyawa, cederanya
manusia maupun kerugian materiil) yang timbul akibat kebakaran semakin kecil.
Tidak terkecuali apabila bencana kebakaran terjadi di rnunah sakit.

Penanganan bencana kebakaran di rumah sakit meliputi dua kegiatan besar,


yaitu kegiatan pemadaman kebakaran itu sendiri dan kegiatan kedua adalah
tindakan evakuasi terhadap penghuni gedung apabila ternyata kebakaran tidak
dapat lagi diatasi. Agar kedua kegiatan tersebut dapat berjalan dengan cepat, maka
semua sumberdaya di rumahsakit tersebut harus dapat berfungsi dengan baik,
dengan cara penetapan masing-masing tugas dan tanggungjawab pada sumber daya
manusia yang ada, serta kesiapan dan ketersediaan sumber daya peralatan yang
memadai.

Bencana kebakaran harus dikelola dengan baik dan terencana mulai dari
pencegahan, penanggulangan dan rehabilitasi setelah terjadi kebakaran, karena
kecenderungan masyarakat selama ini hanya bereaksi setelah kebakaran terjadi

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 1


bahkan bahaya kebakaran sering diabaikan dan tidak mendapat perhatian dari
system manajemen.

Pengelolaan bencana kebakaran juga bukan sekedar menyediakan alat


pemadam atau melakukan latihan perankebakaran, namun diperlukan suatu
program yang terencana dalam suatu system manajemen kebakaran yang
merupakan upaya terpadu untuk mengelola resiko kebakaran mulai dari
perecanaan, pelaksanaan, pemantauan, dantindak lanjutnya.

1.2. Tujuan
Tujuan umum dari panduan ini adalah untuk mendukung asuhan
pasien, manajemen rumah sakit, dan program mutu.
Sedangkan Tujuan Khusus dari panduan ini adalah:
1. Rumah sakit harus waspada terhadap keselamatan kebakaran karena
kebakaran adalah risiko yang selalu dapat terjadi dirumah sakit
2. Setiap rumah sakit perlu merencanakan bagaimana agar penghuni
rumah sakit aman apabila terjadi kebakaran termasuk bahaya dari asap.
3. Rumah sakit perlu melakukan asesmen terus menerus untuk memenuhi
regulasi keamanan kebakaran sehingga secara efektif dapat
mengidentifikasi risiko dan meminimalkan risiko.

1.3. Ruang Lingkup


Panduan ini mencakup ketentuan-ketentuan persyaratan umum untuk
pencegahan bahaya kebakaran dan penanggulangan kebakaran di Rumah Sakit
Nahdlatul Ulama Banyuwangi meliputi :
1. Identifikasi daerah paling berisiko terjadi kebakaran
2. Tindakan pencegahan kebakaran
3. Tindakan penanggulangan jika terjadi kebakaran
3. Evakuasi

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 2


BAB II
TATA LAKSANA

2.1 Identifikasi daerah paling berisiko terjadi kebakaran


Daerah/tempat berisiko terjadi kebakaran di rumah sakit meliputi :
1. Instalasi Kamar Bedah dan Sterilisasi Sentral
2. Instalasi Farmasi
3. Instalasi Laboratorium
4. Instalasi Radiologi
5. Instalasi Gizi
6. Tempat Penyimpanan Oksigen
7. Ruang panel Listrik
8. Ruang Genset
9. Gudang LPG
10. Laundry
Untuk meminimalkan kebakaran maka dipasang rambu/label sesuai dengan jenis
bahan nya

2.2 Tindakan Pencegahan Kebakaran


2.2.1 Bidang listrik :
1. Melakukan pengecekan rutin pada instalasi listrik
2. Jangan membebani listrik melebihi kapasitas yang ada
3. Tidak melakukan penyambungan atau penambahan instalasi listrik
tanpa sepengetahuan tenaga kerja UPF
4. Cabut kabel/peralatan elektronik jika tidak digunakan atau hendak
ditinggal pulang
5. Dilarang meninggalkan tugas pada waktu mesin-mesin dinyalakan bagi
petugas jaga genset
2.2.2 Bahan- bahan mudah terbakar
1. Pastikan agar penyimpanan bahan-bahan yang mudah terbakar seperti
LPG, bensin, alkohol jauh dari nyala api
2. Melakukan pengecekan rutin peralatan medis dan regulator tabung
LPG
3. Gunakan wadah penyimpanan yang tepat untuk menuangkan bahan
cair yang mudah terbakar
2.2.3 Tindakan keamanan
1. Laporkan tabung APAR yang telah kosong kepada Panitia K3 RS untuk
dilakukan pengisian
2. Penerapan Kawasan Tanpa Rokok di seluruh area rumah sakit
Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 3
3. Tidak membakar sampah atau sisa-sisa kayu dilingkungan rumah sakit
4. Tidak membiarkan orang-orang yang tidak berkepentingan berada
ditempat rawan terhadap bahaya kebakaran
5. Sosialisasi dan simulasi pencegahan dan penanggulangan bahaya
kebakaran

2.4 Tindakan Penanggulangan Kebakaran


1. Bila menemukan kebakaran tetap tenang dan jangan panic
2. Sesuai dengan Pembentukan Tim Tanggap Darurat Rumah Sakit maka
dibentuk menjadi 3 tim yang terdiri dari tim pemadam api, tim evakuasi dan
tim pengaman, karena keterbatasan tenaga kerja unit maka 1 orang bisa
merangkap beberapa tugas sekaligus

3. Organisasi Penanggulangan Kebakaran disusun secara struktural


sebagai berikut :

Komandan
Bencana
Dinas Jaga
UPF RS
Tim Pengendali Petugas
Keamanaa
n

Unit Kerja diPanduan Proteksi Kebakaran


Unit KerjaRumah
di Sakit 4
Unit Kerja di
Sekitar Lokasi Luar Lokasi
Lokasi Kejadian
Kejadian Kejadian
Keterangan
:

Unit Kerja dilokasi Kebakaran

B Unit Kerja disekitar Kebakaran


A C
Unit Kerja diluar Lokasi Kebakaran

Catatan :
Setiap unit kerja terdiri-dari
 Tim Pemadam Api
 Tim Evakuasi pasien
 Tim Pengamanan

2.5 Uraian Tugas


1. Komandan Bencana bertugas :
a. Memastikan Dinas Pemadam Kebakaran sudah dihubungi
b. Menuju tempat kejadian kebakaran untuk memimpin dan mengendalikan
penanggulangan kebakaran
c. Tetap siaga untuk menerima status laporan dan memperkirakan harus
evakuasi bertahap atau evakuasi total
d. Menentukan tempat untuk evakuasi pasien, dokumen dan peralatan.
e. Melaporkan kejadian kebakaran kepada Direktur Rumah Sakit
2. Tenaga Kerja di unit kerja lokasi kebakaran :
a. Padamkan api dan segera lakukan RACE agar kebakaran tidak meluas
R – Remove : Pindahkan pasien atau korban yang berada langsung dari
bahaya
A – Alarm : Panggil bantuan dengan memanggil teman dilokasi
terdekat dan teriak code red berulang kali, segera hubungi Loket Informasi
dengan format nama pelapor, jenis yang terbakar, lokasi kebakaran dan
situasi terakhir (apakah ada korban)
C – Close :Tutup pintu untuk mencegah api menjalar

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 5


E – Extinguisher :Padamkan api dengan menggunakan APAR
Cara Penggunaan APAR
- Tarik pin pengaman
- Arahkan selang apar ke sumber api
- Tekan
- Semprotkan
b. Loket informasi memberitahukan ke unit lain nya kalo ada kebakaran di
unit tersebut
3. Tenaga unit kerja disekitar lokasi kebakaran :
a. Mengevakuasi pasien, dokumen dan peralatan rumah sakit
b. Menyingkirkan barang-barang yang mudah terbakar.
c. Membantu mengatasi kebakaran dengan menggunakan alat pemadam
konvensional ataupun APAR
4. Petugas unit kerja diluar lokasi kebakaran :
a. Tenaga kerja Loket Informasi secepatnya menghubungi Dinas Pemadam
Kebakaran dan Kepolisian serta mengendalikan sistem pemberitahuan
umum kepada semua unit kerja
b. Menyediakan beberapa petugas untuk mengawasi ketertiban dan menjaga
pasien diunit kerja masing-masing agar tidak panik.
c. Menyiapkan tempat tidur bagi pasien diunit kerja masing-masing agar
sewaktu-waktu diperlukan dapat menampung pasien yang dievakuasi dari
tempat kebakaran.
d. Tenaga kerja lainnya dikirim kelokasi kebakaran untuk membantu evakuasi
pasien, dokumen dan peralatan rumah sakit serta membantu pertolongan
pertama seperlunya dengan cepat dan tepat
5. Unit Pemeliharaan Fasilitas RS bertugas :
a. Setelah menerima pemberitahuan/mengetahui adanya kebakaran segera
mengatur dan mengontrol peralatan mekanik maupun elektrik dan bila perlu
mematikan aliran listrik.bila kebakaran terjadi di malam hari maka tugas
dialihkan kepada petugas keamanan
b. Memadamkan api dengan alat pemadam yang ada.
c. Melakukan pencegahan agar kebakaran tidak meluas.
6. Petugas Keamanan bertugas :
a. Memadamkan api dilokasi kebakaran dengan menggunakan APAR.
b. Melaksanakan pencegahan agar kebakaran tidak meluas.
c. Melakukan pengawasan dilokasi kebakaran agar usaha pemadaman api
berjalan lancar.
d. Mencegah orang yang tidak berkepentingan mendekati lokasi kebakaran.
Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 6
e. Memandu keluarga pasien, pengunjung dan pasien ke titik kumpul aman
sesuai dengan jalur evakuasi.

2.6 Evakuasi
1. Tim evakuasi
a. Bahwa untuk melaksanakan kegiatan evakuasi pada saat terjadi kebakaran
perlu di bentuk tim evakuasi
b. Tim evakuasi bertugas untuk melaksanakan evakuasi terhadap pasien,
dokumen, dan peralatan rumah sakit yang penting/urgent
2. Peralatan Evakuasi
a. Peralatan evakuasi yang diperlukan dalam rangka menyelamatkan jiwa
pasien, dokumen dan peralatan rumah sakit yang penting/urgent diperlukan
sarana/peralatan sebagai berikut :
- Denah evakuasi yang dipasang disetiap kamar/ruangan perawatan
- Petunjuk alur evakuasi yang dipasang di dinding koridor rumah sakit dan
titik kumpul (Assembly point)
- Alat angkut evakuasi yaitu brancard, kursi roda, box bayi dan linen.
3. Metode evakuasi.
a. Pasien
- Pasien yang dapat berjalan dipandu keluar dari lokasi kebakaran menuju
ke titik kumpul.
- Pasien yang tidak dapat berjalan dievakuasi dengan cara : dipapah,
digendong, kursi roda, brankat dan dibungkus dengan selimut/sprei
kemudian ditarik.
- Pasien yang berada diruangan gedung bertingkat dievakuasi melalui
tangga yang tersedia menuju titik kumpul
- Tim evakuasi memeriksa semua ruangan dan memastikan tidak ada
keluarga pasien, pasien ataupun pengunjung yang tertinggal
- Pada saat di titik kumpul lakukan inventarisasi terhadap pasien, keluarga
pasien dan pengunjung
- Tim evakuasi melaporkan situasi terakhir dan status evakuasi kepada
komandan bencana
b. Dokumen dan Peralatan
- Dokumen dan peralatan penting yang masih dapat diselamatkan
dikumpulkan dan diadakan pencatatan oleh petugas administrasi

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 7


- Petugas administrasi membawa dokumen dan peralatan penting ketitik
kumpul

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 8


BAB III
DOKUMENTASI

1. Formulir pemeliharaan sarana evakuasi


2. Formulir pemeliharaan APAR (Alat Pemadam Api Ringan)
3. Formulir pengecekan dan pemeliharaan tabung dan alat regulator oksigen
4. Formulir pengecekan listrik
5. Formulir pengecekan regulator tabung LPG
6. Seluruh dokumentasi kejadian kebakaran di lampirkan dalam laporan bulanan
beserta hasil investigasi dan analisanya

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 9


IDENTIFIKASI KEBUTUHAN FASILITAS

Jumlah Yang Harga Jumlah


No. Bagian Nama Alat Spesifikasi Kurang Ket.
yang ada dibutuhkan Satuan Harga

J A
D W
A L

KEGIATAN PEMELIHARAAN FASILITAS

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 10


PELAKSANAAN TAHUNAN

TAHUN

NO KEGIATAN 200.. KETERANGAN


JAN FEB MRT APRL MEI JUNI JULI AGUST SEPT OKT NOV DES

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 11


Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 12
PENILAIAN KONDISI FISIK

BANGUNAN

Nama Gedung : ...................................

Tanggal : ...................................

1. BAGIAN LUAR

NO ELEMEN JENIS KERUSAKAN

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 14


PENILAIAN KONDISI PERALATAN

NO JENIS ALAT JENIS KERUSAKAN KETERANGAN

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 15


CATATAN PELAKSANAAN PERAWATAN

Paraf
No. Jenis Perawatan Tanggal
Pelaksana

ANGIN ISI TABUNG SELANG


TANGGAL BAIK RUSAK BAIK RUSAK BAIK RUSAK KETERANGAN

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 16


BAB IV
PENUTUP

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 17


Panduan pengelolaan data ini dibuat untuk menjadi acuan dalam melakukan
Proteksi Kebakaran. Demikian program kerja ini dibuat sebagai acuan bagi pelaksanaan
program kerja pengamanan kebakaran di tahun 2018.

Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 18


Panduan Proteksi Kebakaran Rumah Sakit 19

Anda mungkin juga menyukai