Anda di halaman 1dari 54

PROFIL KESEHATAN UPTD PUSKESMAS

JAKA SETIA KOTA BEKASI


TAHUN 2016

PEMERINTAH KOTA BEKASI


DINAS KESEHATAN
UPTD PUSKESMAS JAKA SETIA
Jalan Raya Pekayon Kompleks Jaka Kencana
Rt 04 RW 04 Kelurahan Jaka Setia
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya,
sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan Profil Kesehatan UPTD Puskesmas Jaka
Setia Tahun 2016.
Profil Kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016 ini merupakan sarana
untuk menyampaikan evaluasi terhadap pencapaian hasil pembangunan kesehatan, serta
sebagai bahan dalam membuat perencanaan, pengambilan kebijakan, dan perumusan di
bidang kesehatan khususnya di Puskesmas Jaka Setia.
Data dan informasi yang disampaikan di dalam profil kesehatan ini merupakan
data dan informasi tahun 2016 yang bersumber dari pencatatan dan pelaporan, serta
informasi dari pelaksanaan kegiatan program, yang dilakukan oleh UPTD Puskesmas Jaka
Mulya selama tahun 2016. Dikarenakan Puskesmas Jaka Setia awal oprasional bulan
Oktober 2016.
Semoga Profil Kesehatan ini dapat berguna bagi semua pihak, baik pemerintah,
organisasi profesi, akademisi, sektor swasta, dan masyarakat serta berkontribusi secara
positif bagi pembangunan kesehatan di wilayah Kota Bekasi. Kritik dan saran kami
harapkan sebagai penyempurnaan profil yang akan datang.

Bekasi , Maret 2017


Kepala UPTD Puskesmas Jaka Setia

dr. Johny Timbul Pardomuan


NIP. 19690526 200604 1 003
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL.....................................................................................................v
DAFTAR GRAFIK..................................................................................................vi
BAB I. PENDAHULUAN........................................................................................ 1
1.1 Latar belakang................................................................................................1
1.2 Tujuan.............................................................................................................2
1.3 Sistematika Penyajian.....................................................................................2
BAB II. VISI MISI PUSKESMAS..........................................................................4
2.1 Visi Misi Puskesmas Jaka Setia...................................................................4
2.2 Tujuan Puskesmas.......................................................................................5
2.3 Tugas Puskesmas.........................................................................................6
BAB III GAMBARAN UMUM...............................................................................7
3.1 Gambaran Umum Wilayah....................................................................7
3.2 Kependudukan................................................................................................8
3.3 Pendidikan......................................................................................................11
BAB IV. SITUASI DERAJAT KESEHATAN........................................................13
4.1 Angka Kematian..............................................................................................13
4.1.1 Kematian Bayi......................................................................................13
4.1.2 Kematian Balita....................................................................................13
4.1.3 Kematian Ibu........................................................................................14
4.2 Angka Kesakitan.............................................................................................14
4.2.1 Gambaran umum masalah keehatan.....................................................14
4.2.2 Gambaran Penyakit Menular............................................................... .15
4.2.2.1 Penyakit Menular Bersumber Binatang..............................................15
4.2.2.1.1 Demam Berdarah Dengue....................................................15
4.2.2.1.2 Filariasis...............................................................................15
4.2.2.1.3 Malaria..................................................................................16
4.2.2.2 Penyakit Menular Langsung...............................................................16
4.2.2.2.1 Tuberkulosa..........................................................................16
4.2.2.2.2 Kusta..................................................................................17
4.2.2.2.3 Pneumonia..........................................................................17
4.2.2.3 Penyakit Menular Seksual..................................................................18
4.2.2.4 Diare...................................................................................................19
4.2.2.5 PD31...................................................................................................19
4.2.3 Gambaran Penyakit Tidak Menular......................................................20
4.2.3.1 Hipertensi............................................................................................20
4.2.3.2 Penyakit Gagguan Jiwa......................................................................20
4.2.3.3 Kesehatan Gigi dan Mulut..................................................................21
4.2.4 Status Gizi.............................................................................................21
BAB V. SITUASI UPAYA KESEHATAN............................................................25
5.1 Pelayanan Kesehatan dasar............................................................................25
5.1.1 Kesehatan Ibu dan Anak..........................................................................25
5.1.1.1 Pelayanan Antenatal (K1-K4).............................................................25
5.1.1.2 Pertolongan Persalinan.......................................................................26
5.1.1.3 Pelayanan nifas...................................................................................27
5.1.1.4 Pemberian Tablet FE...........................................................................28
5.1.1.5 Kunjungan Neonatus..........................................................................30
5.1.1.6 PemberianASI Ekslusif.......................................................................31
5.1.1.7 Kunjungan Bayi..................................................................................31
5.1.1.8 Imunisasi.............................................................................................31
5.1.2 Keluarga Berencana...............................................................................34
5.1.3 Pelayanan Keshatan Anak Sekolah.........................................................36
5.1.4 Pelayanan Kesehatan Usia Lanjut...........................................................37
5.2 Pelayanan Kesehatan .....................................................................................38
5.2.1 Kunjungan Rawat Jalan...........................................................................38
5.2.2 Pembendayaan Masyarakat.....................................................................38
5.2.3 RW Siaga ................................................................................................39
BAB VI. SUMBER DAYA KESEHATAN..........................................................40
6.1 SaranaKesehatan .........................................................................................40
6.2 TenagaKesehatan ........................................................................................41
6.3 Pembiayaan Kesehatan ..............................................................................43
BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................44
7.1 Kesimpulan.................................................................................................44
7.2 Saran...........................................................................................................46
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Peta wilayah Jaka Setia Kota Bekasi Tahun 2016.................................. 7
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Proporsi Pola Penyakit Tahun 2016...........................................................15


Tabel 5.1 Cakupan Sekolah yang mendapatkan pelayanan kesehatan (Penjaringan) di
wilayah Jaka Setia Tahun 2016..................................................................36
Tabel 6.2 Data sarana kesehatan di wilayah Jaka Setia Tahun 2016..........................41
Tabel 6.3 Data Kepegawaian di UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016...............42
DAFTAR GRAFIK

Grafik 3.1 Grafik distribusi penduduk berdasarkan Jenis Kelamin di wilayah Jaka Setia
Tahun 2016................................................................................................9
Grafik 3.2 Proporsi penduduk menurut jenis pekerjaan di wilayah Jaka Setia Tahun
2016...........................................................................................................10
Grafik 3.3 Proporsi penduduk menurut agama dan kepercayaan di wilayah Jaka Setia
Tahun 2016................................................................................................10
Grafik 3.4 Proporsi penduduk menururt suku di wilayah Jaka Setia Tahun 2016.....11
Grafik 3.5 proporsi penduduk menurut status pendidikan di wilayah Jaka Setia Tahun
2016...........................................................................................................11
Grafik 4.1 Grafik distribusi kasus TB berdasarkan RW di wilayah Jaka Setia Tahun
2016...........................................................................................................17
Grafik 4.2 Grafik distribusi kasus pneumonia berdasarkan RW di wilayah Jaka Setia
Tahun 2016................................................................................................18
Grafik 4.3 Grafik distribusi kasus Diare yang ditangani berdasarkan jumlah target
penemuan per RW di wilayah Jaka Setia Tahun 2016...............................19
Grafik 4.4 Grafik distrubusi jumlah hipertensi berdasarkan penduduk yang melakukan
pengukuran TD per RW wilayah Jaka Setia Tahun 2016..........................20
Grafik 4.5 Proporsi pelayanan kesehatan gigi dan mulut untuk murid SD/MI di wilayah
Jaka Setia Tahun 2016...............................................................................21
Grafik 4.6 Grafik distribusi pemberian ASI eksklusif berdasarkan RW di wilayah Jaka
Setia Tahun 2016.......................................................................................22
Grafik 4.7 Cakupan pemberian vitamin A menurut RW di wilayah Jaka Setia Tahun
2016...........................................................................................................23
Grafik 4.8 Grafik presentase D/S menurut RW wilayah Jaka Setia tahun 2016........24
Grafik 4.9 Cakupan gizi buruk yang mendapatkan perawatan di wilayah Jaka Setia
Tahun 2016................................................................................................25
Grafik 5.1 Presentase K1 dan K4 menururt RW di wilayah Jaka Setia Tahun 2016. 30
Grafik 5.2 Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan menururt RW di
wilayah Jaka Setia Tahun 2016..................................................................27
Grafik 5.3 Distribusi ibu nifas yang mendapatkan pelayanan kesehatan nifas dengan
pemberian vitamin A pada ibu nifas i wilayah Jak Setia menurut RW di
tahun 2016.................................................................................................28
Grafik 5.4 presentase pemberian Fe pada ibu hamil menurut RW di wilayah Jak Setia
Tahun 2016................................................................................................29
Grafik 5.5 presentase kunjungan KN lengkap pada bayi menurut RW di wilayah Jak
Setia tahun 2016........................................................................................30
Grafik 5.6 Presentase pelayanan kunjungan bayi menurut RW di wilayah Jaka Setia
Tahun 2016................................................................................................31
Grafik 5.7 Presentase Imunisasi berdasarkan Jenis Kelamin di wilayah Jaka Setia tahun
2016...........................................................................................................32
Grafik 5.8 Cakupan imunisasi dasar lengkap menururt RW di wilayah Jak Setia Tahun
2016...........................................................................................................33
Grafik 5.9 Proporsi imunisasi TT ibuu hamil di wilayah Jaka Setia Tahun 2016......34
Grafik 5.10 Distribusi peserta KB aktif menururt jenis kontrasepsi wilayah Jak Setia
Tahun 2016................................................................................................35
Grafik 5.11 Distribusi peserta KB baru menururt jenis kontrasepsi wilayah Jak Setia
Tahun 2016................................................................................................35
Grafik 5.12 Presentase lansia mendapatkan pelayan kesehatan menurut RW di wilayah
Jaka Setia...................................................................................................37
Grafik 5.13 Presentase PHBS Rumah Tangga di wilayah Jaka Setia Tahun 2016.....39
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Puskesmas sebagai wadah dalam melaksanakan pelayanan kesehatan yang
meyelenggarakan upoaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan
tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif, preventif, kuratif dan
Rehabilitatif untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
Puskesmas pula sebagai salah satu jenis fasilitas pelayanan kesehatan tingkat
pertama memiliki peranan penting dalam system kesehatan nasional, khusunya sub
sistem upaya kesehatan. Dalam menjalankan fungsinya, puskesmas harus menerapkan
fungsi manajemen dengan sebaik-baiknya karena dalam organisasi Puskesmas
terdapat sumber-sumber daya, program, sarana dan prasarana yang sangat kompleks,
yang mana bila tidak menjalankan manajemen dengan baik akan timbul banyak
permasalahan-permasalahan yang akan menggangu proses dalam mencapai tujuan.
Dalam proses pencapaian tujuan yang didinginkan, Puskesmas harus
melaksanakan Perencanaan, Pengorganisasian, Pelaksanaan dan Penilaian (Evaluasi)
dengan sebaik-bakinhya karena hanya dengan cara tersebut suatu organisasi akan
dapat menjalankan fungsinya dengan baik.
Sehubungan dengan hal tersebut, maka Profil Puskesmas Jaka Setia disusun
dimaksudkan untuk memberikan gambaran, keadaan dan permasalahan wilayah kerja
Puskesmas Jaka Setia, serta untuk menentukan langkah berikutnya yaitu Perencanaan
tingkat Puskesmas (PTP) yang mana sangat memegang peranan penting dalam
menentukan langkah – langkah yang akan dijalankan oleh Puskesmas dalam rangka
meningkatkan mutu pelayanan kepada masyarakat agar hasil yang dicapai lebih baik
dan Pelayanan kepada Masyarakat akan Optimal.

1.2 Tujuan
1.2.1 Umum
Mengetahui situasi dan kondisi kesehatan masyarakat di wilayah UPTD Puskesmas Jaka Setia, Kota
Bekasi tahun 2016.
1.2.2 Khusus
 Mengetahui gambaran umum wilayah dan penduduk diwilayah UPTD
Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016 meliputi luas wilayah, kependudukan, dan
pendidikan.
 Mengetahui situasi derajat kesehatan di wilayah UPTD Puskesmas Jaka Setia
tahun 2016 meliputi indikator angka kematian dan angka kesakitan.
 Mengetahui situasi upaya kesehatan di wilayah UPTD Puskesmas Jaka Setia
tahun 2016 meliputi pelayanan kesehatan dasar (kesehatan ibu dan anak,
keluarga berencana, imunisasi), pelayanan kesehatan usia lanjut, dan pelayanan
kesehatan rujukan ( pasien rawat jalan dan pasien rujukan).
 Mengetahui situasi sumber daya kesehatan di wilayah UPTD Puskesmas Jaka
Setia tahun 2016 meliputi sarana pelayanan kesehatan dasar, tenaga kesehatan,
dan pembiayaan kesehatan.

1.3 Sistematika Penyajian


Profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia tahun 2016 merupakan salah
satu sarana untuk menggambarkan situasi dan kondisi kesehatan masyarakat di
wilayah Kelurahan Jaka Setia dan digunakan untuk mengevaluasi hasil
penyelenggaraan pembangunan kesehatan tahun 2016. Sistematika penyajian profil
kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia adalah sebagai berikut:
1. Bab I Pendahuluan.
Bab ini menyajikan tentang latar belakang, tujuan penyusunan profil kesehatan dan sistematika
penyajiannya.
2. Bab II Visi Misi Puskesmas
Bab ini berisi tentang visi, misi Puskesmas serta tujuan dan sasaran puskesmas
3. Bab III Gambaran Umum.
Bab ini berisi tentang gambaran umum wilayah Kelurahan Jaka Setia yang terdiri dari peta
wilayah, wilayah administrasi, serta faktor –faktor yang berpengaruh terhadap
kesehatan dan faktor lainnya seperti luas wilayah, kependudukan, dan
pendidikan.
4. Bab IV Situasi Derajat Kesehatan.
Bab ini menyajikan tentang indikator mengenai mortalitas ( angka kematian ibu, kematian bayi
dan balita), dan morbiditas ( gambaran umum masalah kesehatan, gambaran
penyakit menular, penyakit tidak menular).
5. Bab V Situasi Upaya Kesehatan.
Bab ini berisi tentang uraian pelayanan kesehatan dasar berupa kesehatan ibu dan anak, keluarga
berencana, imunisasi, pelayanan kesehatan usia lanjut dan pelayanan kesehatan
rujukan (pasien rawat jalan dan pasien rujukan).
6. Bab VI Situasi Sumber Daya Kesehatan.
Bab ini menyajikan tentang tenaga kesehatan, sarana pelayanan kesehatan dasar, dan pembiayaan
kesehatan.
7. Bab VII Kesimpulan dan Saran
Bab ini berisi kesimpulan tentang keadaan umum maupun pencapaian pembangunan kesehatan
dan kinerja pembangunan kesehatan.
8. Lampiran
BAB II
VISI, MISI PUSKESMAS

Puskesmas Jaka Setia mulai operasional bulan Oktober Tahun 2016 pecahan dari
Puskesmas Jaka Mulya. Operasional Puskesmas Jaka Setia masih belum optimal
dikarenakan Puskesmasnya sendiri masih ikut pada pos RW. Sehingga Puskesmas Jaka
Setia kunjungan pasien sedikit dan belum banyak penduduk mengetahui Puskesmas Jaka
Setia.
Puskesmas Jaka Setia sebagai salah satu Unit Pelaksana Teknis Daerah Kota Bekasi
bekerja mengacu pada Visi pembangunan Kota Bekasi tahun 2013 – 2018 yaitu ”Bekasi
Yang Maju, Sejahtera dan Ihsan”dan Visi Pembangunan Kesehatan Dinas Kesehatan
Kota Bekasi yaitu ”Pelayanan Kesehatan Prima Menuju Masyarakat Kota Bekasi yang
Sehat dan Mandiri”.
Arah yang harus dicapai oleh Dinas Kesehatan Kota Bekasi adalah mewujudkan
sikap dan kondisi masyarakat Kota Bekasi yang mampu memenuhi kebutuhannya untuk
lebih maju dengan mengandalkan kemampuan dan kekuatan sendiri, dalam bidang
kesehatan. Maka dari itu Puskemas Jaka Setia dalam awal berdirinya yang baru berumur 2
bulan memandang perlunya dibuat Visi Misi yang mendukung seluruh program
pemerintah daerah Kota Bekasi, khususnya bidang kesehatan yang dalam hal ini adalah
Dinas Kesehatan Kota Bekasi.
2.1 VISI PUSKESMAS JAKA SETIA
Terwujudnya Puskesmas Jaka Setia yang SETIA:
S : Senyum dan santun dalam memberikan pelayanan kesehatan
E : Etos kerja yang tinggi
T :Tanggap, sigap dan siaga terhadap masalah kesehatan individu dan
masyarakat
I : Inovasi dalam bekerja dan berkarya
A : Aktif dalam dinamika perkembangan internal dan eksternal keprofesian
Untuk mewujudkan visi Puskesmas Jaka Setia perlu dilaksanakan upaya-upaya
dalam pelaksanaan visi tersebut. Rumusan umum mengenai upaya-upaya tersebut
ditetapkan dalam 6 (enam) misi, yaitu sebagai berikut :
MISI PUSKESMAS JAKA SETIA
1. Memberikan Pelayanan Prima
2. Meningkatkan kompetensi sumber daya manusia
3. Meningkatkan sarana dan prasarana
4. Meningkatkan peran serta lintas sektoral
5. Memberdayakan dan meningkatkan peran serta masyarakat menuju
masyarakat kota Bekasi sehat dan mandiri
Penjabaran dari misi di atas adalah sebagai berikut :
a) Pelayanan Kesehatan Prima berarti upaya dengan mutu terbaik yang
diselenggarakan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah dan
menyembuhkan penyakit serta memulihkan kesehatan baik perorangan,
kelompok maupun masyarakat.
b) Peningkatan kompetensi sumber daya manusia berarti adanya upaya dari
Instansi maupun organisasi profesi, serta pribadi untuk tetap meningkatkan
kemampuan di bidang fungsi kompetensi masing-masing tenaga kesehatan
dalam rangka peningkatan mutu pelayanan di Puskesmas Jaka Setia.
c) Upaya meningkatkan sarana dan prasarana sangatlah menjadi kebutuhan dalam
perencanaan serta pengadaan barang di Puskesmas Jaka Setia terkait
kelengkapan dalam upaya pelayanan kesehatan serta kenyamanan dan tingkat
kepuasan pasien ataupun masyarakat yang dilayani.
d) Upaya peningkatan peran serta Lintas Sektoral merupakan kunci
terselenggaranya program kesehatan di masyarakat secara baik dan
berkesinambungan, oleh karena itu sangat dirasakan perlunya membangun
hubungan komunikasi yang sangat baik, termasuk ke organisasi-organisasi
dalam masyarakat.
e) Memberdayakan dan meningkatkan peran serta masyarakat menuju masyarakat
kota Bekasi sehat dan mandiri merupakan hal yang sangat membantu lancarnya
program Kesehatan dapat berjalan dalam masyarakat, mengingat sangat
terbatasnya tenaga dan kemampuan Puskesmas Jaka Setia dalam melaksanakan
berbagai program kesehatan. Juga sangat diharapkan mampu meningkatkan
derajat kesehatan perorangan, keluarga, masyarakat serta lingkungan.

2.2 Tujuan Puskesmas


Menurut keputusan Menteri Kesehatan nomor 128/ MENKES/SK/2004, tujuan
pembangunan kesehatan yang diselenggarakan puskesmas adalah mendukung
tercapainya tujuan pembangunan kesehatan nasional yakni meningkatkan kesadaran,
kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang yang bertempat tinggal di
puskesmas Jaka Setia agar terwujud derajat kesehatan yang setinggi-tingginya di
Wilayah Jaka Setia.

2.3 Tugas Puskesmas


Puskesmas bertanggung jawab menyelengarakan pembangunan kesehatan di suatu
wilayah sebagai pusat pelayanan kesehatan strata pertamna yang menyelenggarakan
kegiatan pelayanan kesehatan tingkat pertama secara menyeluruh, terpadu, dan
berkesinambungan yang meliputi Pelayanan Kesehatan perorangan dan pelayanan
kesehatan masyarakat serta melakukan kegiatan-kegiatan termasuk upaya kesehatan
masyarakat sebagai bentuk usaha pembangunan kesehatan.
a. Pelayanan Kesehatan Perorangan (UKP)
Dalam melakukan pelayan kesehatan, puskesmas Jaka Setia mempunyai Poli umum dalam
melakukan pemeriksaan pada pasien dan memberikan KIE.
b. Pelayanan Kesehatan Masyarakat (UKM) esensial
Pelayanan Kesehatan Masyarakat meliputi kegiatan yang menitik beratkan Promosi Kesehatan,
Perbaikan Gizi Masyarakat, Pencegahan Pemberantasan Penyakit, Pelayanan
Kesehatan Ibu, Anak dan Keluarga Berencana seperti Kegiatan di Posyandu,
kegiatan BIAS.
c. Pelayanan Kesehatan Masyarakat (UKM) Pengembangan
Pengembangan bersifat lintas sektoral dalam melakukan pengembangan Kesehatan
di lingkungan wilayah kerja Puskesmas bekerja sama dengan Kelurahan, Sekolah,
Sarana Kesehatan dll.
BAB III
GAMBARAN UMUM

3.1 Gambaran Umum Wilayah


Puskesmas Jaka Setia merupakan salah satu lima dari puskesmas yang ada di
kecamatan Bekasi Selatan. Puskesmas Jaka Setia adalah pecahan dari Puskesmas
Jaka Mulya sejak bulan Oktober 2016, yang bertempat di Komplek Jaka Kencana jl
Kencana Raya Jaka Setia Bekasi Selatan. Mempunyai satu kelurahan yaitu
kelurahan Jaka Setia. Kelurahan Jaka setia memiliki luas wilayah sekitar 33.072
Ha, dan memiliki 20 RW dan 119 RT. Dengan batas wilayah :
a. Sebelah Timur berbatasan dengan Kali Bekasi
b. Sebelah Barat berbatasan dengan Kelurahan Jaka Mulya
c. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Jati Asih
d. Sebelah Utara berbatasan dengan Jalan Tol Jakarta Cikampek dan Kelurahan

Pekayon Jaya.

Sumber : Kelurahan Jaka Setia


Gambar 3.1
Peta wilayah Jaka Setia Kota Bekasi tahun 2016

Secara geografis Kelurahan Jaka Setia berada pada ketinggian 11-25 meter
dari permukaan laut. Dengan kemiringan daratan 0-2 %. Banyaknya curah hujan
rata-rata 432,95 mm/tahun dan suhu udara pada wilayah Kelurahan Jaka Setia rata-
rata 33°C. Peruntukan wilayah Kelurahan Jaka Setia terdiri dari
pemukiman/perumahan 33.022 Ha, Jalur Hijau 5 Ha, Pemakaan 0,15 Ha.
Penggunaan wilayah Kelurahan Jaka Setia terdiri dari Pertokoan/ Perdagangan/
Mall 42,5 Ha, Perkantoran 10 Ha, Pasar desa/kelurahan 0,2 Ha. Mempuyai Waduk
tempat penampungan air hujan 3,0 Ha yang berfungi juga untuk penanggulangan
banjir, Bangunan sekolah 5,7 Ha.
Dari topografi Kelurahan Jaka Setia, bentangan wilayah Kelurahan Jaka
Setia termasuk dataran rendah dan sekitar 15 Ha wilayah nya terbentang aliran
sungai. Sehingga dari data Kelurahan Jaka Setia 82,68 Ha lahan rawan banjir.
Bisa kita lihat dari peta wilayah Jaka Setia, sebelah timur adalah kali Bekasi. Di
mana Kali Bekasi tersebut adalah Kali penyebab banjir terbesar di wilayah Jaka
Setia, Wilayah tersebut termasuk RW 004, RW 001, RW 005.

3.2 Kependudukan
Jumlah penduduk di wilayah Kelurahan Jaka Setia tahun 2016 mencapai
37.375 jiwa dan menurut perhitungan luas wilayah dihasilkan kepadatan penduduk
di wilayah Kelurahan Jaka Setia adalah 1,13 /km2. Jumlah Rumah tangga di
Kelurahan Jaka Setia tahun 2017 sebanyak 11.682 KK dengan rata-rata 3,20 jiwa
per rumah tangga.
Berdasarkan data dari kelurahan Jaka Setia, Komposisi penduduk berdasarkan
jenis kelamin tahun 2016 terdiri dari 18.805 laki-laki dan 18.570 perempuan
sehingga didapatkan ratio jenis kelamin sebesar 101
Jumlah Jenis Kelamin berdasarkan umur, dapat dilihat dari grafik
kependudukan 3.1 berikut ini :
Grafik 3.1
Grafik Distribusi penduduk berdasarkan Jenis Kelamin di wilayah Jaka Setia tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 2 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Dapat kita lihat dari Gambar Jumlah penduduk terbanyak adalah usia 50 tahun
keatas 18,6% dari jumlah penduduk di Kelurahan Jaka Setia. Pendataan yang di
dapat dari kelurahan tidak dapat diklasifikasikan berdasarkan umur per 5 tahun
pada usia 50 tahun keatas, sehingga tidak bisa dilihat penduduk yang sia 60 tahun
keatas dan 70 tahun keatas. Dapat di jelaskan bahwa jumlah penduduk usia
produktif (usia kerja) dibagi menjadi dua golongan yaitu yang termasuk angkatan
kerja dan yang termasuk bukan angkatan kerja. Penggolongan usia produktif di
Indonesia mengikuti standar internasional yaitu usia 15 tahun atau lebih. Rasio
beban tanggungan menyatakan jumlah orang yang secara ekonomi tidak aktif per
seratus penduduk yang aktif secara ekonomi. Rasio beban tanggungan di wilayah
Kelurahan Jaka Setia sebesar 56,51 artinya setiap 100 orang penduduk produktif
(15- tahun keatas) menanggung 56,51 orang penduduk usia tidak produktif. Dari
data Kelurahan Tahun 2016 Penduduk usia 7 – 18 Tahun yang masih sekolah
berjumlah 209 jiwa. Mata Pencaharian Pokok penduduk Jaka Setia dapat dilihat
pada Grafik 3.2

Grafik 3.2
Proporsi penduduk menurut jenis pekerjaan di wilayah Jaka Setia tahun 2016

Sumber : Data Kelurahan Jaka Setia Tahun 2016

Dapat kita lihat Mata Pencaharian penduduk Jaka Setia terbanyak adalah
Pekerjaan Lain-lain. Ini juga sesuai dengan Lahan terbesar di Kelurahan Jaka Setia
adalah pertokoan yang menjadi mata pencaharian penduduk Jaka Setia. Dan juga
dikarenakan Lahan Pemukiman di Jaka Setia adalah terluas, banyak pula pekerja
dari luar daerah (Jabodetabek) bermukim di Jaka Setia.
Dari Agama dan Aliran Kepercayaan penduduk Jaka Setia mayoritas adalah
Islam hampir 80 % dari jumlah penduduk di kelurahan Jaka Setia. 20 % lainnya
adalah dari adama kristen, katholik hindu, dll. Dapat dilihat dari Grafik 3.3 berikut
ini
Grafik 3.3
Proporsi penduduk menurut agama dan kepercayaan di wilayah Jaka Setia Tahun 2016

Sumber : Data Kelurahan Jaka Setia Tahun 2016

Dari Etnis kependudukan penduduk Jaka Setia sangat beragam, penduduk asli
(Betawi) sekitar 36,23 %, diikuti Penduduk asli Jawa 25,42 %, Penduduk etnik
sunda 19,98 %, Penduduk asli Batak 10,29%, penduduk etnik China 3,90 %, 2 %
lain-lain. dapat dilihat dari Grafik 3.4 berikut ini

Grafik 3.4
Proporsi penduduk menurut suku di wilayah Jaka Setia Tahun 2016
Sumber : Data Kelurahan Jaka Setia Tahun 2016

3.3 Pendidikan
Komponen pengukuran tingkat pembangunan manusia suatu negara yang
cukup berpengaruh yaitu komponen pendidikan. Perubahan yang terjadi secara
terus menerus pada perilaku masyarakat disebabkan oleh semakin meningkatnya
tingkat pendidikan. Pendidikan juga merupakan salah satu syarat mutlak
pencapaian tujuan pembangunan manusia, dan merupakan target pembangunan
sekaligus sarana oembangunan nasional. Ukuran keberhasilan pendidikan dapat
dilihat dari beberapa indikator seperti kemampuan membaca dan menulis (melek
huruf), angka partisipasi sekolah, dan tingkat pendidikan penduduknya. Indikator
tersebut digunakan untuk melihat potensi intelektual masyarakat dalam menyerap
informasi sehingga dapat mendukung dalam pembangunan daerah.
Grafik 3.5
Porporsi penduduk menurut status Pendidikan di wilayah Jaka Setia Tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 3 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016
Bisa kita lihat pada Gambar diatas bahwa 33,81 % masyarakat Kelurahan Jaka
Setia berpendidikan terakhir SMA/MA/Sekolah Menengah Kejujuran, 15, 49 %
Berpendidikan Diploma IV atau setara dengan Sarjana.
Dapat dikatakan Masyarakat kelurahan Jaka Setia tingkat pendidikannya sudah
mulai berkembang dengan besarnya angka pendidikan terakhir SMU dan Sarjana.
Sarana dan Prasarana sekolah di Kelurahan Jaka Setia terdiri dari TK 13 buah,
SD/MI 15 buah, SMP 4 buah, SMU 5 buah, SMK 2 buah. Untuk akademi dan
Universitas belum ada.
Walupun pendidikan di Jaka Setia sudah cukup berkembang tetapi masih ada
penduduk yang masih belum memiliki Ijazah SD, itu menjadi tugas sebagai sektor
pendidikan dalam meningkatkan pendidikan di wilayah Jaka Setia, tetapi angka
melek huruf di Jaka Setia sudah 100% artinya tidak ada penduduk yang buta huruf
di wilayah Jaka Setia

BAB IV
SITUASI DERAJAT KESEHATAN

Situasi derajat kesehatan masyarakat dapat dilihat dari beberapa indikator. Indikator yang
dapat digunakan untuk mengetahui derajat kesehatan antara lain adalah:

4.1 Angka Kematian


4.1.1 Kematian Bayi
Upaya pelayanan kesehatan Anak ditunjukan untuk mempersiapkan generasi
ayang akan datang, yang sehat, cerdas dan berkualitas untuk menurunkan angka
kematian Bayi, Balita. Upaya pemeliharaan kesehatan anak dilakukan sejak janin
dalam kandungan, dilahirkan, setelah dilahirkan.
Upaya Kesehatan Anak antara lain diharapkan mampu menurunkan Angka
Kematian Anak yang meliputi Angka Kematian Neonatal, Angka Kematian Bayi,
Angka Kematian Balita. Salah satu tujuan pembangunan milenium atau Millenium
Development Goals (MDGs) adalah menurunkan kematian anak. Target MDGs
yang ingin di capai pada tahun 2016 adalah mengurangi tingkat kematian anak-
anak dibawah 5 tahun (balita) hingga dua per tiganya dari kondisi tahun 1990.
Indikator keberhasilan target ini antara lain: angka kematian bayi, angka kematian
balita, dan cakupan imunisasi campak untuk anak usia hingga 12 bulan dan 12-23
bulan.
Pada tahun 2016, tercatat tidak ada kematian neonatus, bayi dan balita dari 396
kelahiran di wilayah Kelurahan Jaka Setia.

4.1.2 Kematian Balita


Angka Kematian Balita (AKABA) adalah jumlah anak yang dilahirkan pada
tahun tertentu dan meninggal sebelum mencapai usia 5 tahun, dinyatakan sebagai
angka per 1.000 kelahiran hidup.
AKABA merefleksikan kondisi sosial ekonomi dan lingkungan tempat tinggal
anak-anak termasuk pemeliharaan kesehatannya. Manfaat AKABA adalah untuk
mengetahui gambaran tingkat permasalahan kesehatan anak balita, tingkat
pelayanan KIA/Posyandu serta kondisi sanitasi lingkungan. AKABA (dilaporkan)
di wilayah Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016 tidak terdapat kematian balita dengan
jumlah kelahiran 396 kelahiran hidup.
4.1.3 Kematian Ibu
Keberhasilan upaya kesehatan ibu, di antaranya dapat dilihat dari indikator
angka kematian Ibu (AKI). AKI adalah jumlah keatian ibu selama masa
kehamilan, persalinan, dan nifas yang disebabkan oleh kehamilan, persalinan, atau
pengelolannya tetapi bukan karena sebab-sebab lainnya seperti kecelakaan, terjatuh
dll setiap 100.000 kelahiran hidup.
Indikator ini tidak hanya mampu menilai program kesehatan ibu, terlebih lagi
mampu menilai derajat kesehatan masyarakat, karena sensitifitasnya terhadap
perbaikan pelayanan kesehatan, baik dari sisi aksebilitas maupun kualitas.
Pada tahun 2012 kementerian kesehatan meluncurkan program Expanding
Maternal and Neonatal Survival (EMAS) berupa : (1) meningkatkan kulitas
pelayanan emergensi obstetri dan bayi baru lahir minimal di 150 di RS PONEK dan
300 puskesmas PONED, (2) memperkuat sistem rujukan yang efisien dan efektif
antar puskesmas dan Rumah Sakit.
Pada tahun 2016 tidak terdapat kematian ibu dengan jumlah kelahiran 396
kelahiran hidup.
4.2 Angka Kesakitan (Morbiditas)
4.2.1 Gambaran Umum Masalah Kesehatan
Kunjungan Puskesmas Jaka Setia pada tahun 2016 dari akhir bulan Oktober
sampai dengan bulan Desember terdapat 447 pengunjung. Pola penyakit terbanyak
di tahun 2016 adalah Infeksi Saluran Pernafasan Akut, urutan kedua adalah DM
(Diabetus Melitus), ketiga Hipertensi. Dan penyakit-penyakit infeksi lainnya.
Dapat dilihat dari Tabel 4.1 berikut ini :

Tabel 4.1
Proporsi Pola penyakit tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 81 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

4.2.2 Gambaran Penyakit Menular


4.2.2.1 Penyakit Menular Bersumber Binatang
4.2.2.1.1 Demam Berdarah Dengue (DBD)
Demam Berdarah Dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus
Dengue dan ditularkan oleh Vector nyamuk Aedes Aegpty. Indonesia
merupakan negara tropis yang secara umum mempunyai risiko terjangkit
penyakit DBD, Karena vektor ini tersebar lkuas di kawasan pemukiman
maupun tempat-tempat umum. Perjalanan Penyakit Demam Berdarah Bengue
(DBD) cepat dan dapat mengakibatkan kematian dalam kurun waktu singkat.
Penyakit ini merupakan penyakit menular yang sering menimbulkan kejadian
luar biasa (KLB) di Indonesia.
Kasus DBD tahun 2016 tidak di temukan kasus DBD. Puskesmas Jaka
Setia di tahun 2017 mengerakan masyarakat dalam melakukan Pendataan
PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk) di setiap RW. Dari 5255 rumah yang
dilakukan pendataan, 75 rumah yang laporan jumantiknya positif. Berarti
angka Rumah Bebas Jentik di Kelurahan Jaka Setia 98,5 %.

4.2.2.1.2 Malaria
Malaria adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh parasit Plasmodium
yang hidup dan berkembang biak dalam sel darah merah manusia, ditularkan
oleh nyamuk malaria (Anopheles) betia, dapat menyerang semua orang baik
laki-laki ataupun perempuan pada semua golongan umur dari bayi, anak-anak
dan orang dewasa.
Pengobatan malaria harus dilakukan secara efektif. Pemberian enis obat
harus benar dan cara meminumnya harus tepat waktu yang sesuai dengan
acuan program penegndalian malaria. Pengobatan efektif adalah pemberian
ACT (Artemicin-based Combination Therapy) pada 24 jam pertama pasien
panas dan obat harus diminum habis dalam tiga hari.
Dari data yang ditemukan pada tahun 2016, di wilayah Puskesmas Jaka
Setia tidak ditemukan kasus Malaria.

4.2.2.1.3 Filariasis
Filariasis adalah penyakit menular menahun yang disebabkan oleh parasit
berupa cacing filaria yang terdiri dari tiga spesies yaitu Wuchereria bancrofti,
Brugia malayi dan Brugia timori. Penyakit ini mengnfeksi jaringan limfe
(getah bening). WHO menetapkan kesepakatan global untuk mengeliminasi
filariasis pada tahun 2020 (The Global Goal of Elimination of Lymphatic
Filariasis as a Public Health problem by The Year 2020).
Indonesia memberantas filariasis sebagai bagian dari eliminasi filariasis
global melalui 2 pilar kegiatan yaitu 1. Memutuskan mata rantai penularan
filariasis dengan Pemberian Obat Pencegahan Masaal (POPM), 2. Mencegah
dan membatasi kecacatan dengan penatalaksanaan filariasis mandiri.
Di wilayah kerja Puskesmas Jaka Setia selama tahun 2016 tidak
ditemukan kasus filariasis.

4.2.2.2 Penyakit Menular Langsung


4.2.2.2.1 Tuberkulosa (TB Paru)
Tuberkulosis merupakan penyakit yang menjadi perhatian global.
Tuberkulosis (TB) merupakan penaykit menular yan disebabkan oleh infeksi
bakteri Mycobavterium tuberculosis. Sumber penularan yaitu pasien TB BTA
(bakteri tahan asam) positif melalui percik renik dahak yan dikeluarkannya.
TB dengan BTA negatif juga masih memiliki kemungkinan menularkan
penyakit TB meskipun dengan tingkat penularan yang masih kecil.
Penemuan kasus baru TB Paru dengan BTA (+) tahun 2016 yang
dilaporkan sebesar 11 orang terdiri dari 9 laki-laki dan 2 perempuan. CNR
kasus baru BTA (+) per 100.000 penduduk mencapai 29,43 . CNR seluruh
kasus TB per 100.000 penduduk adalah 45,48.
Pada tahun 2016 di wilayah Jaka Setia di temukan supek TB pada laki-
laki 17 dan perempuan 15. Dengan hasil BTA (+) yaitu 34,38% laki-laki 9
dan perempuan 2. Dari 11 orang yang BTA (+), Cure Rate atau angka
kesembuhan penderita TB mencapai angka 45,45%, dengan pengobatan
lengkap 9,09 %. Sehingga didapatkan angka keberhasilan pengobatan TB
mencapai angka 54,55%.
Grafik 4.1
Grafik distribusi kasus TB berdasarkan RW di wilayah Jaka Setia Tahun 2016
JUMLAH SELURUH KASUS TB BTA (+) DIOBATI ANGAK KESEMBUHAN

2
2
4
2
0 1
2
5 0
1 5 2
3 2 2
00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Sumber : Lampiran tabel 7 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016
4.2.2.2.2 Kusta
Penderita kusta disebut juga sebagai penyakit Lepra atau penyakit Hansen
disebabkan oleh bakteri Mycobacterium Leprae. Bakteri ini mengalami
proses pembelahan cukup lama antara 2-3 minggu. Daya tahan hidup kuman
kusta mencapai 9 hari di luar tubuh manusia. Kuman kusta memiliki masa
inkubasi 2-5 tahun bahkan juga dapat memakan waktu lebih dari 5 tahun.
Jumlah penderita kusta tahun 2016 yang tercatat ada 1 orang yang
terdiagnosis Pausi Basiler atau Kusta Kering di RW 17. Angka Prevalensi
Kasus kusta tercatata per 10.000 penduduk adalah 0,3.

4.2.2.2.3 Pneumonia
Pneumonia merupakan penyebab dari 15 % kematian balita. Pneumonia
adalah infeksi akut yang mengenai aringan paru-paru (alveoli) yang dapat
disebabkan oleh berbagai mikroorganisme seperti virus, jamur dan bakteri.
Gejala penyakit pneumonia yatu mengigigil, demam, sakit kepala, batuk,
mengeluarkan dahak dan sesak napas. Populasi yang rentan terserang
pneuminia adalah anak-anak usia kurang dari 2 tahun, usia lanjut lebih dari
65 tahun dan orang yang memiliki masaklah kesehatan (malnutrisi, gangguan
imunologi). Salah satu upaya kesehatan yang dilakukan untuk mengendalikan
penyakit ini adalah meningkatkan penemuan pneumonia pada balita.
Dari Jumlah 371 perkiraan penderita balita pneumonia, terdapat 8,6 %
atau 32 balita penderita pneumonia pada balita ditemukan dan ditangani.
Grafik 4.2
Grafik distribusi kasus pneumonia berdasarakan RW di wilayah Jaka Setia Tahun 2016
33
35 30 30
29
30 25
25
20
15 12
10
7 8 8 7
10 6 6 6 5
4
1 3
5 1 1
0
1 2 3 4 0 5 0 6 0 7 0 8 0 9 0 10 11 12 130 140 15 16 17 18 190 200
JUMLAH PERKIRAAN pneumonia Pneumonia ditemukan dan ditangani

Sumber : Lampiran tabel 10 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

4.2.2.3 Penyakit Menular Seksual


HIV/AIDS merupaka penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi
Human Immunodeficiency Virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh.
Infeksi tersebut menyebabkan penderita mengalami penurunan ketahanan
tubuh sehingga sangat mudah untuk terinfeksi berbagai macam penyakit lain.
Sebelum memasuki fase AIDS, penderita terlebih dulu dinyatakan sebagai
HIV positif. Jumlah HIV positif yang ada di masyarakat dapat diketahui
melalui 3 metode yaitu pada layanan Voluntary, Conseling dan Testing
(VCT), sero survey dan Survei Terpadu Biologis dan Perilaku (STBP).
Puskesmas Jaka Setia belum dapat melakukan metode tersebut dikarenakan
tenaga terlatih belum ada. Dari pendataan tahun 2016 penemuan kasus HIV,
AIDS tidak ditemukan.

4.2.2.4 Diare
Penyakit Diare merupakan penyakit endemis di Indonesia dan uga
merupakan penyakit potensial KLB yang sering disertai dengan kematian.
Angka Kematian (CFR) saat KLB diare diharapkan <1% (Sumber profil
Kesehatan Kemenkes RI). Pada tahun 2016 di wilayah Jaka Setia Penderita
Diare yang ditangani sejumlah 59 dari target penemuan 800. Dapat dilihat
dari grafik dibawah ini penemuan terbanyak ada di RW 1.
Grafik 4.3
Grafik Distribusi kasus Diare yang ditangani berdasarkan jumlah target penemuan per
RW di wilayah Jaka Setia Tahun 2016
JUMLAH TARGET PENEMUAN DIARE DITANGANI

9 5 5
8

4 0

78
72 6 6 3 3 2 2 0 2 4 0 0 75 76
0 54 55 0 0
29 32 28 27 25 33 32 28 29 29 33
22 20 21

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Sumber : Lampiran tabel 13 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016
4.2.2.5 Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I)
Universal Child Immunization (UCI) merupakan indikator program
imunisasi dimana setiap desa/kelurahan harus sudah mencapai target UCI
artinya setiap desa/kelurahan minimal 80% bayi telah mendapatkan
inmunisasi dasar lengkap. Penyakit-penyakit yang dapat dicegah dengan
imunisasi (PD3I) antara lain: Difteri, Tetanus (non neonatorum), Tetanus
Neonatorum (TN), Pertusis, Campak, AFP, Hepatitis B. Dari data tahun 2016,
wilayah Puskesmas Jaka Setia tidak menemukan kasus tersebut.

4.2.3 Gambaran Penyakit Tidak Menular


4.2.3.1 Hipertensi
Sampai saat ini, hipertensi masih merupakan tantangan besar di Indonesia.
Hipertensi merupakan kondisi yang sering ditemukan pada pelayanan kesehatan
primer kesehatan. Dari data Riskesdas 2013 prevalensi Hipertensi masih tinggi
yaitu 25,8%.
Menurut American Heart Association (AHA), hipertensi merupakan Silent
Killer dimana geala dapat bervariasi pada masing-masing individu dan hampir
sama dengan gejala penyakit lainnya. Yang dapat menimbulkan kerusakan ginjal
(gagal ginjal), jantung (penyakit jantung koroner) dan otak (menyebabkan stroke).
Dari 25.255 penduduk yang berusia >18 tahun, 335 penduduk yang dilakukan
pengukuran Tekanan Darah. Cakupan Hipertensi di Puskesmas Jaka Setia adalah
0,4 % dari penduduk yang dilakukan pengukuran Tekanan Darah.dapat dilihat di
grafik jumlah penduduk paling banyak dalam penyakit hipertensi adalah RW 1 dan
RW 17.
Grafik 4.4
Grafik distribusi jumlah hipertensi berdasarkan penduduk yang melakukan pengukuran Tekanan
Darah per RW wilayah Jaka Setia Tahun 2016
DILAKUKAN PENGUKURAN TEKANAN DARAH HIPERTENSI/ TEKANAN DARAH TINGGI

7 7
23 10 28 30

44
35 42 38
51 64 61

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Sumber : Lampiran tabel 25 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

4.2.3.2 Penyakit Gangguan Jiwa


Penyakit Gangguan Jiwa tidak menyebabkan kematian secara langsung, namun
akan menyebabkan penderitaan berkepanjangan bagi individu, keluarga,
masyarakat, dan negara karena penderitanya menjadi tidak produktif dan
bergantung pada orang lain.
Tahun 2016, tidak tercatat pasien dengan gangguan jiwa.
4.2.3.3 Kesehatan Gigi dan Mulut
Kegiatan kesehatan Gigi dan Mulut Puskesmas Jaka Setia dilaksanakan pada
bulan Agustus 2016, dari 15 SD yang telah di lakukan Pelayanan Kesehatan Gigi
dan Mulut terdapat 1.355 anak dari 4.852 yang perlu perawatan. Dan yang sudah
mendapatkan perawatan baru 5,8 % dari jumlah anak SD di wilayah Jaka Setia. Itu
menandakan masih kurangnya cakupan pelayanan kesehatan gigi dan mulut
Puskesmas Jaka Setia khususnya pada Anak Sekolah. Walaupun di dalam
Kunjungan Pasien Puskesmas Jaka Setia, Pengunjung Poli Gigi mencapai 7 % dari
jumlah kunjungan.
Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut di Wilayah Jaka Setia. Ada 39 pasien
dengan tumpatan gigi tetap. Dari 39 tumpatan gigi tetap dilakukan pencabutan.
Sehingga di dapat rasio tumpatan/pencabutan adalah 1,0.
Grafik 4.5
Proporsi pelayanan kesehatan Gigi dan Mulut untuk murid SD/MI di wilayah Jaka Setia Tahun
2016
Yang diperiksa Gigi perlu perawatan mendapat perawatan

1.65%
37.50%

60.85%

Sumber : Lampiran tabel 51 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

4.2.4 Status gizi


Upaya peningkatan gizi balita yaitu pemberian ASI eksklusif, cakupan pemberian
kapsul vitamin A pada bayi balita 6-59 bulan, cakupan penimbangan balita di
posyandu serta penemuan dan penanganan gizi buruk.
4.2.4.1 Pemberian ASI Eksklusif
Air Susu Ibu (ASI) eksklusif adalah ASI yang diberikan kepada bayi seak
dilahirkan selama enam bulan, tanpa mendambahkan dan/atau mengganti
dengan makanan atau minuman lain (kecuali obat, vitamin dan mineral). ASI
mengandung kolostrum yang kaya akan antibiotik. Karena mengandung protein
untuk daya tahan tubuh dan pembunuh kuman dalam umlah tinggi sehingga
pemberian ASI eksklusif dapat mengurangi resiko kematian pada bayi.
Grafik 4.6
Grafik distibusi pemberian ASI Eksklusif berdasarkan RW di wilayah Jaka Setia Tahun
2016
60

50

40

30

20

10

-
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Sumber : Lampiran tabel 39 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016
Bisa dilihat dari diagram diatas. Cakupan ASI Eksklusif wilayah
Jaka Setia masih sangat sedikit. Dari angka tersebut. Belum dapat mencapai
50%. Ini adalah tugas Puskesmas Jaka Setia untuk dapat memperbaiki Gizi
bayi dalam mendapatkan ASI Eksklusif.

4.2.4.2 Cakupan Pemberian kapsul vitamin A pada bayi balita 6-59 bulan
Vitamin A adalah salah satu zat gizi penting yang larut dalam lemak,
disimpan dalam hati dan tidak dapat diproduksi oleh tubuh sehingga harus
dipenuhi dari luar tubuh. Kekurangan Vitamin A dapat menurunkan sistem
kekebalan tubuh balita serta meningkatkan risiko kesakitan dan kematian.
Kekurangan Vitamin A juga merupaka penyebab utama kebutaan pada anak
yang dapat di cegah. Cakupan pemberian vitamin A pada anak balita di
wilayah Jaka Setia sudah 98,73%. Walupun masih banyak RW-RW yang
belum dapat didata dalam sasaran balita. dilihat dari Grafik 4.7 dibawah ini

Grafik 4.7
Cakupan pemberian Vitamin A menurut RW di wilayah Jaka Setia Tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 44 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

4.2.4.3 Cakupan penimbangan balita di posyandu


Cakupan penimbangan balita di posyandu (D/S) adalah umlah yang
ditimbang di seluruh posyandu yang melaporkan di satu wilayah kera pada
kurun waktu tertentu dibagi jumlah seluruh balita yang ada di seluruh
posyandu yang melaporkan di satu wilayah kera pada kurun waktu tertentu di
bagi umlah seluruh balita yang ada di seluruh posyandu yang melaporkan di
satu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.
Dengan rajin menimbang balita, maka pertembuhan balita dapat dipantau
secara intensif. Sehingga bila berat badan ana tidak naik ataupun jika
ditemukan penyakit akan dapat segera dilakukan upaya pemulihan dan
pencegahan supaya tidak menjadi gizi buruk.
Cakupan D/S wilayah Jaka Setia tahun 2016 adalah 84,2% dapat dilihat
dari Grafik 4.8. dapat dilihat dari grafik tersebut adae 9 RW yang tidak bisa
terdata dalam arti bahwa tidak ada posyandu dalam RW tersebut.
Grafik 4.8
Presentase D/S menurut RW wilayah Jaka Setia Tahun 2016
95
93.1
90
90.2
87.7 88.3 87.8
87.3 87.5
85 86.4
85.5
83.7
D/S
80 80.3

75

70
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Sumber : Lampiran tabel 74 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Bayi yang ditimbang bawah garis merah yang tercatat di Tahun 2016 ada
6 bayi laki-laki.

4.2.4.4 Penemuan dan penanganan Gizi buruk


Berdasarkan penimbangan balita di posyandu di temukan 5 balita gizi
buruk. Walaupun 100 % tersebut sudah mendapatkan perawatan, tetap
menjadi perhatian bagi program gizi untuk meningkatkan kegiatan
penimbangan balita dan mendeteksi status gizi balita.
Grafik 4.9
Cakupan gizi buruk yang mendapat perawatan di wilayah Jaka Setia Tahun 2016
Sumber : Lampiran tabel 48 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

BAB V
SITUASI UPAYA KESEHATAN

5.1 Pelayanan Kesehatan Dasar


Derajat kesehatan masyarakat suatu negara salah satunya dipengaruhi oleh
keberadaan sarana kesehatan. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan menyatakan bahwa fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan atau
tempat yang digunakan untuk meyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik
promotif, preventif, kuratif dan maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh pemerintah
daerah dan atau masyarakat.
Pelayanan Kesehatan Dasar ini meliputi pelayanan kesehatan Ibu dan Anak,
pelayanan Keluarga berencana (KB) dan Imunisasi.

5.1.1. Kesehatan Ibu dan Anak


Pembangunan kesehatan sejalan dengan tujuan SDG’s (Sustainable Development
Goals) yaitu menurunkan AKI menjadi 306/100.000 kelahiran hidup pada tahun 2019
dan AKB menjadi 24/1000 kelahiran hidup pada tahun 2019.
5.1.1.1. Pelayanan Antenatal (K1 – K4)
Penilaian terhadapa pelaksanaan pelayanan kesehatan ibu hamil dapat
dilakukan debngan melihat cakupan K1 dan K4. Cakupan K1 adalah ibu
hamil yang telah memperoleh pelayanan antenatal pertama kali oleh tenaga
kesehatan dibandingkan jumlah sasaran ibu hamil di satu wilayah kerja pada
kurun waktu satu tahun. Sedangkan cakupan K4 adalah umlah ibu hamil yang
telah memperoleh pelayanan antenatal sesuai dengan standra paling sedikit
empat kali sesuai jadwal yang dianjurkan di tiap treimester dibandingkan
jumlah sasaran ibu hamil di satu wilayah kerja pada kurun waktu satu tahun.
Indikator tersebut memperlihatkan akses pelayanan kesehatan terhadap ibu
hamil dan tingkat kepatuhan ibu hamil dalam memeriksa kehamilannya ke
tenaga kesehatan.
Cakupan hasil antenatal K1 dan K4 di wilayah Jaka Setia tahun 2016
dapat dilihat dari Grafik 5.1 berikut ini

Grafik 5.1
Persentase K1 dan K4 menurut RW wilayah Jaka Setia Tahun 2016

100.0
90.0
80.0
70.0
60.0
50.0 K1
40.0 K4
30.0
20.0
10.0
0.0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Sumber : Lampiran tabel 29 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Cakupan K1 di wilayah Jaka Setia sekitar 96,9 % dari 817 jumlah


sasaran ibu hamil yang terlapor dari jumlah kunjungan ANC di puskesmas, di
posyandu, Di klinik dan di RS. Persentase K4 di wilayah Jaka Setia tahun
2016 sebesar 96,6%. Kunjungan K4 ini diharapkan dapat mendeteksi dini
komplikasi ibu hamil sehingga dapat mencegah kematian ibu dan bayinya.
Cakupan K4 merupakan salah satu indikator yang dilaksanakan menurunkan
angka kematian ibu (Tujuan SDG’s ketiga), walaupun tidak semua RW dapat
didata.

5.1.1.2. Pertolongan Persalinan


Upaya lain dilakukan untuk menurunkan kematian ibu dan kematian
bayi yaitu dengan mendorong agar setiap persalinan ditolong oleh tenaga
kesehatan terlatih yaitu dokter spesialis kebidanan dan kandungan (SpOg),
dokter umum, dan bidan serta diupayakan dilakukan di fasilitas pelayanan
kesehatan. Pertolongan persalinan adalah proses pelayanan persalinan yang
dimulai pada kala I sampai dengan kala IV persalinan. Keberhasilan terlatih
(Cakupan PN) dan persentase persalinan di fasilitas pelayanan kesehatan
(Cakupan PF). Pada tahun 2016 yang tercatat di wilayah Jaka Setia 96,28%
dari sasaran ibu bersalin persalinannya ditolong oleh tenaga kesehatan.

Grafik 5.2
Cakupan pertolongan persalinan oleh Tenaga Kesehatan Menurut RW
di Kelurahan Jaka Setia Tahun 2016
20 100.00
19 100.00
18 99.17
17 99.25
16 100.00
15 100.00
14 100.00
13 100.00
12 100.00
11 100.00
10 100.00
9 100.00
8 100.00
7 100.00
6 100.00
5 100.00
4 100.00
3 99.01
2 96.67
1 100.00
95.00 95.50 96.00 96.50 97.00 97.50 98.00 98.50 99.00 99.50 100.00

Persalinan ditolong oleh Nakes

Sumber : Lampiran tabel 29 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

5.1.1.3. Pelayanan NIFAS


Pelayanan kesehatan nifas adalah pelayanan pada ibu nifas sesuai
standar, yang dilakukan sekurang-kurangnya tiga kali sesuai awal yang
dianurkan, yaitu 6 am sampai dengan tiga hari pasca persalinan, dan hari ke-
29 sampai dengan hari ke-42 pasca persalinan.

Grafik 5.3
Distribusi Ibu nifas yang mendapat pelayanan kesehatan nifas dengan pemberian Vitamin A pada
ibu nifas di wilayah Jaka Setia menurut RW di tahun 2016
Bufas Mendapat pelayanan Vit A Bufas 100.0
100.0

72.7
72.7 72.7
72.7 71.4
71.4
66.7
66.7
61.5
61.5 62.5
62.5

41.7
41.7
34.8
34.8

23.0
23.0 24.8
24.8 22.7
22.7
16.7
16.7 16.5
16.5

3.7
3.7

1 2
22.2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
-- 12
-- 13
-- 14 15 16 17 18 19
-- 20

Sumber : Lampiran tabel 29 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Presentase Pelayanan kesehatan Nifas Wilayah Jaka Setia masih


21,97% dari 817 jumlah ibu bersalin. Dari Definisi Oprasional pelayanan
nifas sesuai standar adalah pelayanan kepada ibu nifas sesuai standar 3 kali,
kunjungan nifas ke-1 pada 6 am setelah persalinan s.d 3 hari, kunjungan nifas
ke-2 hari ke 4 s/d hari ke 28 setelah persalinan, kunungan nifas ke-3 hari ke
29 s/d hari ke 42 setelah persalinan. Dari kunjungan KF lengkaplah hasil
cakupan pelayan nifas sesuai standar. Tetapi presentasi wilayah Jaka Setia
masih kecil sekali, dikarenakan kurangnya pengetahuan ibu dalam melakukan
pemeriksaan pasca salin. Sehingga setiap ibu nifas tidak komplit dalam
melakukan pelayanan nifas. Sehingga mempengaruhi pemberian Vitamin A
pada ibu nifas karena pemberian vitamin A pada ibu nifas diberikan segera
setelah persalinan dan 24 jam setelah persalinan. Sehingga presentase
pemberian Vitamin A pada ibu nifas 21,97%.

5.1.1.4. Pemberian Tablet Fe


Salah satu komponen pelayanan kesehatan ibu hamil yaitu pemberian
zat besi sebanyak 90 tablet (Fe3). Zat besi merupakan mineral yang
dibutuhkan tunuh untuk membentuk sel darah merah (hemoglobin). Selain
digunakan untuk pembentukan sel darah merah, zat besi juga berperan
sebagai salah satu komponen dalam membentuk mioglobin (protein yang
membawa oksigen ke otot), kolagen (protein yang terdapat pada tulang,
tulang rawan, dan jaringan penyambung), serta enzim.
Zat besi memiliki peran vital terhadap pertumbuhan janin. Asupan zat
besi harus ditambah mengingat selama kehamilan, volume darah pada tubuh
ibu meningkat. Sehingga untuk dapat tetap memenuhi kebutuhan ibu dan
menyuplai makanan serta oksigen pada janin melalui plasenta, dibutuhkan
asupan zat besi yang lebih banyak. Zat besi juga membantu dalam
mempercepat proses penyembuhan luka khususnya luka yang timbul dalam
proses persalinan. Kekurangan zat besi sejak sebelum kehamilan bila tidak
diatasi dapat mengakibatkna ibu hamil menderita anemia. Anemia
merupakam salah satu resiko kematian ibu, kejadian bayi dengan berat badan
lahir rendah (BBLR), infeksi terhadap janin dan ibu, keguguran, dan
kelahiran prematur.

Grafik 5.4
Presentase pemberian FE pada Ibu hamil menurut RW di wilayah Jaka Setia tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 32 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Presentase Pemberian Tablet Fe1 pada ibu hamil 66,34% dan Fe3
65,53%, presentase tersebut data yang telah terlaporkan di wilayah Jaka
Setia Tahun 2016.

5.1.1.5. Kunjungan Neonatus


Pelayanan Kesehatan Neonatus merupakan pelayanan kesehatan
sesuai standar yang diberikan oleh tenaga kesehatan yang kompeten kepada
neonatus sedikitnya tiga kali, selama periode 0- 28 hari setelah lahir, baik di
fasilitas kesehatan atau melalui kunjungan rumah.
Pelayanan Kesehatan Neonatus dilakukan saat bayi berumur 6-48 jam
(kunjungan neonatus pertama atau KN1), 3-7 hari (KN2), dan 8-29 hari
(KN3). Bayi yang mendapatkan kunjungan neonatus selama tiga kali dapat
dinyatakan sebagai kunjungan neonatus lengkap (KN Lengkap).
Grafik 5.5
Presentase kunjungan KN1 dan KN Lengkap pada bayi menurut RW di wilayah Jaka Setia
tahun 2016
KN1 KN lengkap

100 100 100


77 82 65 75 67
48 56
41 30 32 36
20 19
0 0 0 0

100 97 99 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 99 99 100 100

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Sumber : Lampiran tabel 38 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Berdasarkan data dari Puskesmas Jaka Mulya, di wilayah Jaka Setia


Kunjungan KN1 sudah 99,2%. Persentase tersebut sudah mendapatkan hasil yang
baik dalam kunjungan neonatus pertama. Tetapi bisa kita lihat di grafik diatas
untuk capaian KN lengkap masih saja ada RW yang tidak memiliki data. Dapat
kita lihat bahwa masyarakat banyak yang tidak kembali dalam melakukan
kunjungan bayi setelah 1 minggu.

5.1.1.6. Pemberian ASI Eksklusif


Air Susu Ibu (ASI) eksklusif berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 33
Tahun 2012 adalah ASI yang diberikan kepada bayi sejak dilahirkan selama
enam bulan, tanpa menambahkan dan atau mengganti dengan minuman lain
(kecuali obat, vitamin dan mineral). Cakupan pemberian ASI Eksklusif dapat
dilihat dari grafik 4.6.

5.1.1.7. Kunjungan Bayi


Standar pelayanan minimal adalah pertama saat usia 29 hari – 2 bulan,
kedua saat usia 3-5 bulan, ketiga saat usia 6 – 8 bulan, dan keempat saat usia 9-
11 bulan. Melipuri pemberian imunisasi dasar komplit, pemantauan
pertumbuhan, stimulasi deteksi intervensi dini tumbuh kembang (SDIDTK),
pemberian vitamin A pada bayi umut 6-11 bulan, penyuluhan pemberian ASI
eksklusif dan Makanan Pendamping ASI (MP-ASI).Kunjungan bayi dapat
dilakukan saat di puskesmas, di posyandu, bidan, dan fasilitas kesehatan
lainnya.
Grafik 5.6
Presentase Pelayanan Kunjungan bayi menurut RW di wilayah Jaka Setia tahun 2016

100 mendapat pelayanan kesehatan


100 100 99 96
96
89 88 91 91 88
85
80

55

32
27

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
- 11
- 12
- 13 14 15 16
- 17 18 19 20
Sumber : Lampiran tabel 40 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Cakupan tersebut di dapat dari laporan Posyandu dengan presentase 86%


dari 760 bayi yang ada. Dan 4 RW yang masih belum ada data bayi .

5.1.1.8. Imunisasi
Imunisasi adalah suatu upaya untuk menimbulkan/meningkatkan
kekebalan sesorang secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga bila suatu saat
terpapar dengan penyakit tersebut tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit
ringan. Beberapa penyakit menular yang termasuk ke dalam penyakit yang dapat
dicegah dengan imunisasi (PD3I) antara lain TBC, Difteri, Tetanus, Hepatitis B,
Pertusi, Campak, Polio, radang selaput otak, radang paru-paru. Anak yang telah
diberi imunisasi akan terlindungi dari berbagai penyakit berbahaya tersebut,
yang akan menimbulkan kecacatan atau kematian.

a) Imunisasi Dasar Pada Bayi


Imunisasi dasar pada bayi dan wajib didapatkan terdiri dari 1 dosis BCG,
3 Dosis DPT-HB-Hib, 4 dosis polio dan 1 dosis campak.
Grafik 5.7
Presentase Imunisasai berdasarkan Jenis Kelamin di wilayah Jaka Setia tahun 2016

laki-laki perempuan
100% 90%
88% 93% 94%
80% 90%

60%
Jumlah Bayi

40%
20%
0%
HB0
76% BCG
74% DPT-HB-Hi
91%b 3 Pol88%
o4
CAMPAK
88%
Sumber : Lampiran tabel 42 dan 43 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Dapat dilihat dari grafik tersebut presentase bayi perempuan mendapatkan


imunisasi lebih rendah dari presentase bayi laki-laki. Dan presentese anak yang
mendapatkan imunisasi masih dibawah 95%.

b) Imunisasi Dasar Lengkap


Program imunisasi pada bayi bertujuan agar setiap bayi mendapatkan
imunisasi dasar secara lengkap. Keberhasilan seorang bayi dalam mendapatkan
imunisasi dasar tersebut diukur melalui indikator imunisasi dasar lengkap.
Capaian indikator ini di wilayah Jaka Setia

Grafik 5.8
Cakupan Imunisasi Dasar Lengkap menurut RW di wilayah Jaka Setia tahun 2016

IDL

1 93.8
2 88.9
3 91.1
4 84.6
5 90.9
6 82.6
7 90.9
8 100.0
9 80.0
10 83.3
11 100.0
12 100.0
13 75.0
14 85.7
15 90.9
16 100.0
17 85.1
18 85.1
19 64.5
20 86.7

Sumber : Lampiran tabel 43 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Cakupan Imunisasi Dasar Lengkap tidak sama dengan cakupan


Imunisasi Campak, dikarenakan adanya bayi yang Drop Out dalam Imunisasi
DPT-HB-Hib atau campak. Bayi yang mendapatkan imunisasi DPT/HB1 pada
awal pemberian imunisasi namun tidak mendapatkan imunisasi campak,
disebut drop out sehingga perolehan imunisasi Dasar Lengkap terdapat selisih.
Sehingga cakupan Imunisasi Dasar Lengkap di wilayah Jaka Setia 87,1%

c) Desa/Kelurahan UCI (Universal Child Immunization)


Desa/Kelurahan UCI (Universal Child Immunization) adalah gambaran
suatu desa/kelurahan dimana > 80% dari jumlah bayi (0-11 bulan) yang ada di
desa/kelurahan tersebut sudah mendapat imunisasi dasar lengkap. Di wilayah
Jaka Setia data tahun 2016 sudah menjadi UCI.
d) Imunisasi Ibu Hamil
Sebagai upaya mengendalikamn infeksi tetanus yang merupakan salah satu
faktor risiko kematian ibu dan bayi, maka dilaksanakan program imunisasi
Tetanus Toksoid (TT) bagi WUS (wanita Usia Subur) dan Ibu hamil. Peraturan
Menteri Kesehatan Nomor 42 Tahun 2013 tentang peyelenggaraan Imunisasi
mengamanatkan bahwa wanita usia subur dan ibu hamil merupakan salah satu
kelompok populasi yang menjadu sasaran imunisasi lanjutan.
Kelompok ibu hamil yang sudah mendapatkan TT2 sampai TT5 dikatakan
mendapatkan imunisasi TT2+.
Grafik 5.9
Proporsi Imunisasi TT ibu hamil di wilayah Jaka Setia Tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 30 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Dari gambar tersebut dapat kita lihat bahwa di wilayah Jaka Setia cakupan
Imunisasi ibu hamil masih rendah. TT -1 8,3%, TT-2 7,1 %, TT-3 6,7 %, TT-4
5,1%, TT-5 0,5%, TT2+ 19,5%.

5.1.2. Keluarga berencana (KB)


Keluarga Berencana (KB) merupakan salah satu strategi untuk mengurangi
kematian ibu khusunya ibu dengan kondisi 4T. Terlalu muda melahirkan (dibawah
usia 20 tahun). Terlalu sring melahirkan. Terlalu dekat jarak melahirkan (diatas
usia 35 tahun). Selain itu, progra KB juga bertujuan untuk meningkatkan kualitas
keluarga agar dapat timbul rasa aman, temtram dan harapan masa depan yang
lebih baik dalam mewujudkan keseahteraan lahir dan kebahagiaan batin.
Untuk menggambarkan kinerja dan kualitas pelayanan KB ditetapkanlah
beberapa indikator yang datanya diperoleh dari pencatatan dan
pelaporan.Indikator cakupan perserta KB baru, cakupan perserta KB aktif serta
dapat dilihat juga jenis kontrasepsi yang terbanyak dipakai oleh perserta KB.
Cakupan peserta KB baru dan aktif yang tercatat dan terlaporkan di
wilayah Jaka Setia Tahun 2016 dapat dilihat dari grafik 5.10 berikut ini

Grafik 5.10
Distribusi peserta KB aktif menurut Jenis Kontrasepsi Wilayah Jaka Setia tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 34 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Grafik 5.11
Distribusi peserta KB baru menurut Jenis Kelamin wilayah Jaka Setia Tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 35 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016
Perbedaan KB aktif dan KB baru memang sangat berbeda jauh. Dari
8894 sasaran PUS, 3,22 % adalah peserta KB Baru dengan kontrasepsi paling
terbanyak adalah KB Suntik baik yang 1 bulan maupun 3 bulan.
Sedangkan peserta KB Aktif menurut data di wi;ayah Jaka Setia adalah
83,38% dari jumlah PUS yang ada. Dan kontasepsi yang mendominasi adalah
Kontasepsi suntik. Keberhasilan program KB dilihat dari cakupan peserta KB
aktif dan target SPM untuk indikator ini sebesar 70%.

5.1.3. Pelayanan kesehatan Anak Sekolah


Anak usia sekolah merupakan sasaran yang strategis untuk pelaksanaan
program kesehatan. Pemeriksaan kesehatan dilaksanakan oleh tenaga
kesehatan bersamaan tenaga lainnya yang terlatih (guru UKS/UKGS dan
dokter kecil).
Hal ini dimaksudkan agar pembelajaran tentang kebersihan dan
kesehatan gigi bisa dilaksanakan sedini mungkin. Kegiatan ini dilakukan untuk
meningkatkan pengetatuam siswa tentang pentingnya menjaga kesehatan gigi
dan mulut pada khussusnya dan kesehatan tubuh serta lingkungan pada
umunya.
Dari data penjaringan anak SD tahun 2016, Jumlah murid kelas 1 SD
dan setingkat adalah 682 anak, dan yang mendapatkan pelajanan penjaringan
adalah 100% dari 15 SD/Setingkat. Dari 4.852 siswa SD dan setingkat di
wilayah Jaka Setia, 43,9 % murid SD diperiksa, 33,6% perlu perawatan serta
5,8 % mendapatkan perawatan. Dapat dilihat di tabel berikut
Tabel 5.1
Cakupan Sekolah yang mendapat pelayan Kesehatan (penjaringan) di wilayah Jaka
Setia Tahun 2016

Sumber : Lampiran tabel 49 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016
5.1.4. Pelayanan kesehatan Usia Lanjut
Jumlah penduduk usia lanjut di dunia cenderung semakin meningkat
oleh karena terjadinya peningkatan umur harapan hidup (life expectancy).
Masalah kesehatan pada usia lanjut sangat komplek dan perlu mendapatkan
perhatian oleh karena penyakit pada usia lanjut biasanya bersifat
degenerative, kronis, multipatologi, penyembuhan dan penanganannya perlu
waktu yang lama dan membutuhkan biaya cukup tinggi.
Pelayanan kesehatan usia lanjut diharapkan dapat memberikan
manfaat yang baik sehingga mengutip WHO bahwa peningkatan usia harapan
hidup lansia bukan sekedar add years to life, tapi haruslah merupakan add
life to years (bukan sekedar hidup lebih lama tetapi harus tetap produktif dan
mandiri).
Data yang telah tercatat pada usia lanjut dari katagori 60 tahun keatas
yang mendapatkan pelayanan kesehatan laporan posbindu dan kunjungan
Pasien dari bulan Oktober sampai dengan bulan Desember tahun 2016 yaitu
8,4 % yang mendapatkana pelayanan kesehatan dari 3.453 jumlah penduduk
usia 60 tahun keatas. Ini adalah tugas Puskesmas Jaka Setia di tahun
mendatang untuk membangun posbindu yang disesuaikan dengan jumlah
penduduk usila.
Grafik 5.12
Presentase lansia mendapatkan pelayanan kesehatabn menurut RW di wilayah Jaka
Setia Tahun 2016

lansia mendapat pelayanan kesehatan


43% 45% 42%

20%

10% 9% 8%
3%

1 2 3 4 5 6 0%
0% 7 0%
8 9 10
0% 11
0% 12
0% 13
0% 14
0% 15
0% 16
0% 17 18 19
0% 20
0%
Sumber : Lampiran tabel 52 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016
5.2. Pelayanan Kesehatan
5.2.1 Kunjungan Rawat Jalan di UPTD Puskesmas Jaka Setia
Puskesmas sebagai suatu institusi pelayanan terdepan yang ada di
masyarakat mempunyai peran yang sangat strategis dalam pembangunan
kesehatan.Pemanfaatan puskesmas dapat diukur dari jumlah kunjungan
puskesmas.Semakin tinggi jumlah kunjungan puskesmas, semakin tinggi pula
tingkat pemanfaatan puskesmas oleh masyarakat. Penilaian pelayanan
kesehatan dapat dinilai oleh masyarakat sebagai pengguna pelayanan
kesehatan tersebut atau sebagai pemakai jasa.
Kunjungan pasien rawat jalan di UPTD Puskesmas Jaka Setia tahun
2016 yang dimuali dari bulan oktober sampai dengan bulan Desember 2016
adalah 447 yang terdiri dari pengunjung laki-laki 233 dan pengunjung
perempuan adalah 214. Dengan cakupan kunungan dari jumlah penduduk di
wilayah Jaka Setia adalah 1,2 %.

5.2.2 Pemberdayaan Masyarakat


Untuk mencapai visi Indonesia Sehat, Pusat Promosi Kesehatan, telah
melakukan upaya pemberdayaan masyarakat dengan melakukan sosialisasi
mengenai pentingmay PHBS pada tingkatan Rumah Tangga. PHBS (Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat) adalah perilaku keshatan atas kesadaranya sehingga
anggota keluarga atau keluarga dapat menolong dirinya sendiri di bidang
kesehatan dan dapat berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan dan
berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan di masyarakat.
Ada 10 indikator dalam PHBS Rumah Tangga yaitu :
- Persalinan ditolong oleh Nakes
- Memberi ASI Eksklusif
- Menimbang bayi dan balita
- Menggunakan Air bersih
- Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun
- Menggunakan jamban sehat
- Memberantas jentik di rumah
- Makan buah dan sayur setiap hari
- Melakukan aktifitas fisik setiap hari
- Tidak merokok di dalam rumah
Grafik 5.13
Presentase Perilaku Hidup Bersih Sehat di wilayah Jaka Setia Tahun 2016
Rumah Tangga ber PHBS
52%

17%
13% 11% 12% 11% 12% 13%
9%
5% 6%

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
0% 11
0% 12
0% 13
0% 14
0% 15
0% 16
0% 17 18 19
0% 20
0%
Sumber : Lampiran tabel 58 profil kesehatan UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Dilihat dari grafik 5.13 di atas, Tahun 2016 dari 11.683 Rumah
Tangga, mendata Rumah Tangga yang ber PHBS hanya 4,68 % dari Rumah
Tangga yang didata 761 . pendataan tidak dilakukan di 9 RW sehingga
presentase PHBS rendah.

5.2.3 RW Siaga
Tahun 2016 wilayah Jaka Setia hanya mempunyai 1 RW siaga di rw
4 kelurahan Jaka Setia. Tugas di tahun 2017 adalah pembentukan RW-RW
yang belum menjadi RW siaga.
BAB VI
SUMBER DAYA KESEHATAN

6.1 Sarana Kesehatan


6.1.1 Sarana Pelayanan Kesehatan Dasar
Menurut Permenkes RI no. 75 tahun 2014, puskesmas adalah fasilitas
pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan
upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan mengutamakan upaya
promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Berdasakan salah satu prinsip
penyelenggaraan pelayanan puskesmas yaitu pertanggngjawaban wilayah,
puskesmas menggerakkan dan bertanggungjawab terhadap pembangunan
kesehatan di wilayah kerjanya.

6.1.2 Sarana Pelayanan Kesehatan lainnya


Posyandu merupakan salah satu bentuk upaya kesehatan bersumber daya
masyarakat (UKBM) yang dikelola dan diselenggarakan dari, oleh, untuk dan
bersama masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, guna
memberdayakan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat
dalam memperoleh pelayanan kesehatan dasar, utamanya untuk mempercepat
penurunan angka kematian ibu dan bayi.
Jumlah posyandu di wilayah kerja UPTD Puskesmas Jaka Setia pada tahun
2016 sebanyak 22 posyandu. Dari 22 posyandu ada 8 posyandu yang sudah
menjadi strata Madya, 6 strata purnama dan 8 strata mandiri. Penyebaran 22
posyandu tersebut masih belum mewakili RW di Wilayah Jaka Setia, dari 20 RW
di wilayah Jaka Setia, hanya 11 RW yang memiliki posyandu. Yang belum
memiliki posyandu adalah RW 10, 11,12,13,14,15,16,19 dan 20. Di wilayah jaka
setia RW-RW tersebut adalah RW perumahan yang menengah ke atas. Wilayah
Jaka Setia juga mempunyai 3 Posbindu, dari data kependudukan di wilayah Jaka
Setia penduduk terbanyak adalah 50 tahun keatas, sehingga 3 posbindu masih
kurang sehingga cakupan pelayanan kesehatan usia lanjut masih rendah.
Rumah Sakit Swasta di wilayah Jaka Setia ada 2 yaitu Rumah Sakit Hermina
Galaxy dan Rumah Sakit Anna Pekayon, Mempunyai 19 Balai Pengobatan baik
klinik pengobatan maupun Bidan praktek swasta. 16 Praktik dokter perorangaan,
dan 17 apotek.
Tabel 6.1
Data Sarana Kesehatan di wilayah Jaka Setia Tahun 2016

6.2 Tenaga Kesehatan


Menurut PP no 32 tahun1996 , tenaga kesehatan adalah setiap orang yang
mengabdikan diri dalam bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau
keterampilan melalui pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu
memerlukan kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan. Nakes terdiri dari:
Tenaga medis, tenaga keperawatan, tenaga kefarmasian, tenaga kesehatan
masyarakat, tenaga gizi, tenaga keterapian fisik dan tenaga keteknisan medis.
Keberhasilan pembangunan kesehatan salah satunya ditentukan oleh
ketersediaan tenaga kesehatan karena merupakan ujung tombak pelayanan kepada
masyarakat dan keberhasilan dari berbagai program-program kesehatan di
puskesmas.
Tabel 5.1
Data Kepegawaian di UPTD Puskesmas Jaka Setia Tahun 2016

Pada awal berdiri UPTD Puskesmas Jaka Setia staff Puskesmas hanya ada 9
orang dan 1 orang Kepala Puskesmas. Untuk menyesuaikan ratio tenaga
kesehatan dengan jumlah penduduk yang ada tenaga di UPTD Puskesmas Jaka
Setia ditambah sampai akhirnya 21 orang yang terdiri dari berbagai fungsional
dari tenaga kesehatan dan non tenaga kesehatan, tetapi staff mayoritas adalah
tenaga kesehatan.
6.2.1 Pembiayaan kesehatan
Pembiayaan kesehatan untuk terselenggaranya berbagai upaya kesehatan
perorangan dan upaya kesehatan masyarakat yang menjadi tanggung jawab
puskesmas berasal dari berbagai bersumber, antara lain: APBD Kota Bekasi.
Dengan besaran pembiyaan Belanja Pegawai Rp 9.370.000,-; Belanja Barang dan
Jasa Rp 32.085.00,-; Belanja Modal 47.295.000,- dengan total anggaran Rp
88.750.000,-

BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 KESIMPULAN
1. Jumlah penduduk dari tahun 2016 di wilayah Jaka Setia berjumlah 37.375, dengan
Jumlah Rumah Tangga 11.682 dengan 20 RW dan 119 RT dengan rata-rata rumah
tangga 3,20 per jiwa. Dan kepadatan penduduk per km 1,13.
2. Ratio Jenis Kelamin tahun 2016 yaitu 101 dengan angka beban tanggungan
(dependency ratio) 56,51.
3. Rasio jenis kelamin Cenderung berimbang.Komposisi penduduk berdasarkan jenis
kelamin tahun 2016 terdiri dari 18.805 laki-laki dan 18.570 perempuan dengan ratio
jenis kelamin sebesar 101.
4. Mutu pendidikan diwilayah Kelurahan Jaka Setia sudah baik dengan 66,8%
penduduk 10 tahun keatas dengan pendidikan tertinggi SMP+, 34,34% penduduk
Jaka Setia Lulus SMA sederajat, 15,83 % lulusan D IV/ S1, 1,85% lulusan S2/S3.
Walaupun lulusan DIV/S1 masih rendah tetapi angka melek huruf di Jaka Setia
sudah 100%.
5. Tahun 2016 tidak ditemukan kematian bayi di wilayah Puskesmas Jaka Setia.
6. Tahun 2016 tidak ditemukan kematian ibu.
7. Jumlah CNR kasus baru BTA+ di wilayah Jaka Setia adalah 29,4 dari 100.000
penduduk, CNR seluruh kasusu TB 45,48 per 100.000 penduduk dengan Success
rate/SR ( Angka keberhasilan pengobatan) 54,55%.
8. Penemuan kasus pnemonia balita tahun 2016 ada 32 balita dan 32 balita tersebut
sudah ditangani.
9. Pada tahun 2016 di wilayah Jaka Setia 7,38 % kasus diare yang tertangani.
Penemuan kasus diare dari hasil kunjungan pasien pada bulan oktober sampai
desember 2016.
10. Angka prevalensi kusta tahun 2016 adalah 0,3 per 10.000 penduduk, dengan jumlah
1 orang perempuan yang tercatat dengan kusta kering/Pausi Basiler.
11. Data Tahun 2016 untuk rasio tumpatan/pencabutan gigi sebesar 1,0. Rasio tumpatan
ini menggambarkan bahwa kesadaran masyarakat untuk memeriksakan gigi sejak
dini mulai ada peningkatan. Tercatat jumalah tumpatan gigi tetap sebanyak 39 orang
dan pencabutan gigi tetap sebesar 39 orang
12. Data Tahun 2016 capaian K1 Ibu hamil sudah 96,9%, K4 ibu Hamil 96,9 %,
pertolongan dengan Nakes 99,21%, tetapi data ibu nifas yang mendeapatkan
pelayanan kesehatan nifas hanya 21,97% sehingga mempengaruhi data ibu nifas
mendapatkan Vitamin A yaitu 21,97%. Ini menandakan masih banyak ibu-ibu nifas
belum mengetahui pentingnya kunjungan setelah melahirkan dan pentingnya vitamin
A pada ibu nifas.
13. Menurut data Tahun 2016 cakupan KN1 sudah 99,2%, KN lengkap 43,8%, tetapi
jumlah bayi yang diberi ASI eksklusig usia 0-6 bulan masih 47,8%. Pengetahuan ibu
dalam memberikan ASI ekslusif masih kurang. Sehingga tahun 2017 tugas
Puskesmas Jaka Setia adalah memberikan penguatan pada ibu untuk memberikan
ASI eksklusif pada bayi usia 0-6 bulan.
14. Cakupan pelayanan kesehatan usia lanjut di wilayah Jaka Setia tahun 2016 masih
8,4% dari 3.453 penduduk yang berusia 50 tahun ke atas. Dengan adanya 3 posbindu
di wilayah Jaka Setia dan tingginya penduduk usia lanjut maka tahun 2017 cakupan
pelayanan usia lanjut harus ditingkatkan.
15. Presentase Rumah Tangga berperilaku hidup bersih sehat tahun 2016 jumlah Rumah
Tangga seluruh Wilayah Jaka Setia 11.682 RT. yang dipantau adalah 791 , jumlah
yang Ber-PHBS dari total seluruh RT di Jaka Setia hanya tercapai 8,35%. Sehingga
masih banyak RT yang belum dipantau.
16. Dari jumlah penduduk 37.375 penduduk di wilayah Jaka Setia 95,78% penduduk
sudah memiliki akses terhadap air minum layak 90% dari air sumur BOR dan 10 %
lainnya dari PDAM,BPSAM
17. Di wilayah Jaka Setia mempunyai 2 Rumah Sakit Swasta, 19 balai
pengobatan/klinik,16 Praktik pengobatan tradisional dam 17 apotek. Sebenarnya di
wilayah Jaka Setia banyak sekali fasilitas Kesehatan yang dapat di akses oleh
masyarakat. Lokasi Puskesmas Jaka Setia terletak di RW 04 bila dilihat dari peta
wilayah Jaka Setia, Puskesmas Jaka Setia tidak strategis sehingga tidak dapat
mencakupi wilayah-wilayah yang letaknya jauh dari puskesmas dan warga pun
engan berobat ke puskesmas dikarenakan jarak.
18. Wilayah Jaka Setia mempunyai 22 posyandu dengan 8 posyandu berstatus madya, 6
status purnama dan 8 status mandiri, 22 posyandu tersebut belum mencakupi 20 RW
di wilayah Jaka Setia. Dan memilik 2 posbindu. Dengan jumlah penduduk usila yang
banyak 2 posbindu tidak cukup untuk melayani jumlah usila.
19. Data tahun 2016, di kelurahan Jaka Setia hanya RW 4 saja yang sudah berstatus RW
siaga mandiri. Sedangkan di wilayah jaka Setua ada 20 RW. Sehingga di tahun ke
depan kita bisa mendapatkan penambahan RW siaga untuk menuju kelurahan siaga
aktif.
20. Dari kepegawaian tahun 2016 di puskesmas Jaka Setia masih minim dalam pegawai.
Dikarenakan puskesmas masih baru maka pegawaipun masih terbatas. Diharapkan
tahun 2017 pegawai bertambah sehingga dapat melayani kesehatan dengan baik.
21. Kunjungan pasien di tahun 2016 dari bulan oktober sampai dengan desember sebesar
447 dengan penyakit terbanyak adalah ISPA 34%, DM 11,63%, hipertensi 10%.
Dengan pengunjung terbanyak adalah 45,5% dari usia 45->75 tahun.
7.2 SARAN
1. Perlunya keterkaitan lintas sektoral dalam membangun masalah kesehatan di
wilayah Jaka Setia
2. Perlunya Perlunya peningkatan Promosi Kesehatan dalam rangka PHBS dan
kesehatan dengan strategi advokasi, Bina suasana dan penggerakan masyarakat.
3. Peningkatan pegawai dalam pelayanan kesehatan di Puskesmas.
4. Perlunya pendataan kembali untuk menyusun strategi kesehatan masyarakat di
wilayah Jaka Setia