Anda di halaman 1dari 23

Nama ꞉ Kun Najiyana Karimah

No.peserta PPG ꞉ 18031418710211


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP)

Sekolah : SMK Muhammadiyah 1 Sragen


Mata Pelajaran : KIMIA
Kelas/Semester : XII TKJ / 1
Sub Topik : Sifat-Sifat Koloid
Alokasi Waktu : 2 x 45 menit

A. Kompetensi Inti
KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI 2 : Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli, santun, ramah
lingkungan, gotong royong, kerjasama, cinta damai, responsif dan pro-aktif) dan
menunjukan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan bangsa
dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
KI 3 : Memahami dan menerapkan pengetahuan faktual, konseptual, prosedural dalam
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait fenomena dan
kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait
dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan
mampu menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan.

B. Kopetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi


Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian Kompetensi
13.2 Membedakan macam dan sifat 13.2.1 Mengidentifikasi sifat-sifat koloid
koloid yang meliputi efek Tyndall, gerak
Brown, adsorpsi, koagulasi dan
elektroforesis.
13.2.2 Mengelompokkan sifat-sifat koloid
dan penerapannya dalam kehidupan.

14.2 Membuat makanan atau produk 14.2.1 Mengidentifikasi sifat-sifat koloid


lain yang berupa koloid atau yang meliputi efek Tyndall, gerak
melibatkan prinsip koloid Brown, koagulasi dan elektrolisis
berdasarkan contohnya dalam
kehidupan sehari-hari

C. Tujuan Pembelajaran
Dengan menggunakan model pembelajaran Problem Based Learning, dan menggali
informasi dari berbagai sumber belajar diharapkan peserta didik terlibat aktif selama
proses belajar mengajar berlangsung, memiliki sikap religius, kerjasama, mandiri serta
peserta didik dapat :
1. Mengidentifikasi sifat-sifat koloid yang meliputi gerak Brown, efek Tyndall, koagulasi
dan elektroforesis dengan benar.
2. Mengelompokkan sifat-sifat koloid dan penerapannya dalam kehidupan dengan tepat.
3. Mengidentifikasi sifat-sifat koloid yang meliputi gerak Brown, efek Tyndall, koagulasi
dan elektrolisis berdasarkan contohnya dalam kehidupan sehari-hari dengan teliti.

D. Materi pembelajaran
Sifat – Sifat Koloid
 Efek Tyndall
 Gerak Brown
 Elektroforesis
 Koagulasi
(materi selengkapnya di Lampiran 1)

E. Metode pembelajaran
Model : Problem Based Learning
Sintak Problem Based Learning :
1. Megorientasikan peserta didik pada masalah
2. Mengorganisasikan peserta didik untuk belajar
3. Membimbing penyelididkan individu maupun kelompok
4. Mengembangkan dan menyajikan hasil karya
5. Menganalisis dan mengevaluasi proses pemecahan masalah
Pendekatan : Saintifik
Metode : Ceramah, Diskusi kelompok dan Presentasi
F. Media dan Sumber Belajar
1. Media Pembelajaran : alat tulis, powerpoint, LCD, Lembar Kerja Peserta Didik
2. Sumber Belajar :
Buku Referensi :
Permana, Irfan. 2008. Memahami Kimia SMK Untuk Kelas XII. Bandung : CV. Armico
Rahardjo, Sentot Budi. 2015. Kimia Berbasis Eksperimen 1. Surakarta : PT. Tiga
Serangkai Pustaka Mandiri
Retnowati. Priscilla. 2004. Belajar Kimia. Jakarta: Erlangga.
Media belajar online edmodo :
https://www.edmodo.com/home#/quiz/grade/quiz_run_id/15657518 dengan password
riqkmt

G. Langkah-Langkah Pembelajaran

Kegiatan Pendekatan Deskripsi kegiatan Alokasi


Saintifik waktu
Pendahuluan Persiapan 10
1. Guru membuka pelajaran dengan salam. menit
2. Guru mengajak peserta didik untuk berdoa
untuk menumbuhkan sikap religiusitas
3. Guru memeriksa kehadiran peserta didik
untuk menumbuhkan sikap disiplin
4. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
yang akan dipelajari hari ini
Apersepsi
1. Guru memberikan apersepsi dengan
menayangkan gambar susu, campuran kopi
dengan air serta campuran gula dengan air
untuk memberikan gambaran perbedaan
antara ketiganya.
2. Guru memberikan motivasi kepada peserta
didik dengan menjelaskan pentingnya materi
yang akan dipelajari dan manfaatnya dalam
kehidupan sehari-hari.
2. Inti Mengamati Mengorientasikan Masalah 60
Guru menampilkan video tentang percobaan efek menit
tyndall pada larutan gula, air susu dan campuran
air dengan pasir, peserta didik mengamati berkas
sinar pada video yang disajikan oleh guru
dengan sungguh-sungguh.
Menanya Mengorganisasikan Siswa untuk Belajar
Dari perbedaan berkas sinar yang dihasilkan
pada larutan gula, air susu dan campuran gula
dengan pasir guru memancing rasa ingin tahu
peserta didik supaya memunculkan pertanyaan.

Mengumpulkan Membimbing Penyelidikan Kelompok


data 1. Untuk menumbuhkan pemahaman peserta
didik tentang efek Tyndall guru menjelaskan
konsepnya dengan menampilkan video
animasi tentang pergerakan partikel-partikel
koloid saat terkena sinar.
2. Kemudian guru mengarahkan peserta didik
untuk mengkonstruksi pemahaman untuk
menuliskan pengertian dari efek tyndall.
3. Guru membagi kelompok secara heterogen,
tiap kelompok terdiri dari 4-5 peserta didik
untuk menumbuhkan sikap kerjasama dalam
kelompok.
4. Peserta didik mendiskusikan permasalah
dalam LKPD tentang sifat-sifat koloid (gerak
brown, elektroforesis dan koagulasi) yang
telah dibagikan oleh guru.
5. Untuk menjawab permasalahan-permasalahan
dalam lembar kerja peserta didik dapat
mendownload materi tentang sifat-sifat
koloid yang telah guru upload di aplikasi
edmodo.
6. Guru mengarahkan peserta didik untuk
mengkonstruksi pemahaman tentang gerak
brown, koagulasi, elektroforesis berdasarkan
wacana yang dihubungkan dengan kehidupan
sehari-hari yang telah guru sajikan dalam
LKPD secara mandiri dalam kelompok.
7. Guru mengarahkan peserta didik untuk
berdiskusi dalam kelompok menyelesaikan
permasalahan dalam LKPD.
8. Guru memberikan bimbingan kepada peserta
didik yang mengalami kesulitan dalam
menyelesaikan permasalahan.
Mengkomunikasi Mengembangkan dan Menyajikan Hasil
kan Karya
1. Guru meminta perwakilan kelompok maju
kedepan mempresentasikan hasil diskusi
kelompok untuk menumbuhkan rasa percaya
diri.
2. Guru meminta siswa lain untuk memberikan
tanggapan berupa saran, komentar, atau
pertanyaan kepada kelompok penyaji.
3. Guru dapat memotivasi siswa dengan
pertanyaan kepada kelompok penyaji apabila
diskusi tidak hidup.
Menganalisis dan Mengevaluasi Proses
Pemecahan Masalah
Guru membimbing siswa kembali mengkaji
proses pemecahan masalah untuk
menyimpulkan pengertian sifat – sifat koloid
dan penerapannya dalam kehidupan sehari–
hari.
3. Penutup 1. Guru memberikan kesimpulan dan penguatan 20
kepada peserta didik terhadap pembelajaran menit
yang telah berlangsung
2. Guru mengadakan post test berupa soal pilihan
ganda untuk menguji aspek pengetahuan
tentang materi yang telah dipelajari.
3. Guru memberikan tugas kepada peserta didik
untuk mengerjakan quiz online sebagai bahan
evaluasi belajar pada materi sifat-sifat koloid
serta koloid liofil dan liofob yang telah
diupload oleh guru pada aplikasi edmodo
yang dapat diakses diluar jam pembelajaran.
4. Guru memberikan tugas kepada peserta didik
untuk mempelajari sifat-sifat koloid
selanjutnya yang meliputi adsorpsi, dialisis,
koloid pelindung serta koloid liofil dan
liofob, materi dapat di download di aplikasi
edmodo.
5. Guru mengakhiri kegiatan pembelajaran
dengan salam penutup

H. Penilaian Hasil Belajar


Aspek Jenis/Teknik Bentuk Instrumen Instrumen
Pengetahuan Tes tertulis Pilihan ganda Lampiran 2
Keterampilan Pengamatan Rubrik penilaian Lampiran 3
LKPD Lampiran 5
Sikap Pengamatan Rubrik penilaian Lampiran 4

Mengetahui Sragen, 15 November 2018


Kepala Sekolah, Guru Mapel

Muhammad Nashir, S.Ag Kun Najiyana Karimah, S.Si


NBM. 881 377
LAMPIRAN 1

BAHAN AJAR
SIFAT-SIFAT KOLOID

Sifat-Sifat Koloid
Bagaimana cara mengenali suatu sistem koloid? Pada umumnya koloid berwujud keruh,
tetapi tidak selalu seperti itu, beberapa koloid tampak bening dan sukar dibedakan dengan larutan
sejati. Namun pada koloid terdapat sifat-sifat yang khas terutama dari segi sifat optik, kinetik,
elektrik, adsorpsi, koagulasi, serta liofil dan liofob.

a. Sifat optik
Sifat optik adalah sifat yang berhubungan dengan hamburan cahaya. Ketika cahaya
dilewatkan pada koloid, cahaya tersebut akan dihamburkan oleh partikel-partikel koloid. Partikel
koloid ini tidak dapat diamati secara langsung, yang dapat diamati adalah hamburan cahayanya.
Sifat optik koloid yang menghamburkan cahaya ini menyebabkan terjadinya Efek Tyndall, yaitu
suatu gejala penghamburan berkas sinar oleh partikel-partikel koloid. Hal ini disebabkan oleh
ukuran molekul koloid yang cukup besar untuk menghamburkan cahaya. Efek Tyndall kali
pertama diamati oleh Fisikawan Inggris, John Tyndall (1820-1893) sehingga dikenal sebagai
Efek Tyndall.

(sumber: www.akiitians.com)

Gambar 1 menunjukkan saat larutan sejati (kiri) disinari dengan cahaya, larutan tersebut
tidak menghamburkan cahaya, melainkan meneruskan cahaya, sedangkan pada sistem koloid
(kanan), cahaya akan dihamburkan. Penghamburan cahaya tersebut terjadi karena partikel-
partikel koloid mempunyai partikel-partikel yang relatif besar untuk dapat menghamburkan sinar.
Sebaliknya, pada larutan sejati, partikel-partikelnya relatif kecil sehingga hamburan yang terjadi
hanya sedikit dan sulit diamati. Dalam kehidupan sehari-hari, efek Tyndall dijumpai pada
peristiwa terlihatnya cahaya lampu kendaraan di jalanan yang berdebu, cahaya proyektor di
gedung bioskop, serta berkas cahaya dari suatu panggung pertunjukan.

b. Sifat kinetik
Sifat kinetik adalah sifat koloid yang berkaitan dengan gerakan partikel koloid dalam
medium pendispersinya. Sifat kinetik yang sering teramati pada partikel koloid adalah Gerak
Brown. Gerakan ini kali pertama diamati oleh Robert Brown (1827) yang mengamati gerakan
butir serbuk sari (pollen) tumbuhan dalam air. Gerak Brown ialah gerakan partikel-partikel koloid
yang bertumbukan dengan molekul-molekul dari medium pendispersinya secara acak dan tidak
beraturan. Jika diamati menggunakan mikroskop ultra, partikel-partikel koloid tersebut bergerak
secara lurus sehingga ketika bertumbukan dengan molekul medium pendispersinya akan
menimbulkan suatu gerakan zig-zag. Tumbukan partikel koloid dengan molekul medium
pendispersi tersebut terjadi dari segala arah, yang menyebabkan suatu resultan tumbukan yang
mengubah arah gerakan sedimentasi partikel koloid sehingga mencegah partikel koloid
tersedimentasi.

Gambar 2. Gerak Brown yang terjadi secara zigzag akibat tumbukan


partikel koloid dengan molekul medium pendispersinya
(sumber: www.web2.clarkson.edu; www.chemistry.tutorvista.com)

Kecepatan gerak partikel koloid semakin meningkat dengan berkurangnya ukuran partikel
dan viskositas larutan. Semakin kecil ukuran partikel semakin cepat gerak Brown yang terjadi,
demikian pula sebaliknya, semakin besar ukuran partikel, semakin lambat gerak Brownnya. Hal
ini menjelaskan mengapa gerak Brown sulit diamati dalam larutan dan suspensi. Meningkatnya
kekentalan (viskositas) medium pendispersi akan memperlambat bahkan menghentikan gerak
Brown.
Selain dipengaruhi oleh ukuran partikel, gerak Brown juga dipengaruhi oleh suhu.
Semakin tinggi suhu, semakin besar energi kinetik yang dimiliki partikel-partikel medium
pendispersinya. Akibatnya, gerak Brown dari partikel-partikel fasa terdispersinya semakin cepat.
Demikian pula sebaliknya, semakin rendah suhu sistem koloid, maka gerak Brown semakin
lambat.

c. Sifat elektrik
Pada umumnya, koloid memiliki muatan yang menyebabkannya dapat bergerak dalam
medan listrik. Terjadinya muatan pada koloid disebabkan oleh adsorpsi ion atau partikel
bermuatan pada permukaan koloid. Muatan di permukaan partikel koloid ditentukan oleh muatan
ion-ion yang berlebih dalam medium pendispersinya. Perhatikan reaksi berikut:
AgNO3 + NaI → AgI + NaNO3
Jika perak iodida (AgI) berada dalam larutan dengan ion iodida (I-) berlebih, maka partikel koloid
AgI akan bermuatan negatif. Demikian pula sebaliknya, jika yang ion positif (Ag+) yang berlebih,
maka partikel koloid NaNO3 akan bemuatan positif. Gerakan partikel koloid dalam medan listrik
itu disebut elektroforesis.

Gambar 3. Elektroforesis sol


(sumber: www.chemistrywoks.net)

Dalam elektroforesis, partikel sol yang bermuatan bergerak ke arah elektrode yang
berlawanan muatannya. Sesampainya di elektroda, partikel menjadi tidak bermuatan dan
mengendap. Elektroforesis ini dimanfaatkan dalam bidang bioteknologi molekuler untuk
menganalisis fragmen asam deoksiribonukleat (DNA) dalam suatu studi biodiversitas atau studi
forensik menggunakan penanda DNA. Selain itu, sifat elektrik koloid juga digunakan dalam
bidang kesehatan untuk proses cuci darah bagi penderita gagal ginjal. Proses cuci darah tersebut
dikenal sebagai elektrodialisis, yaitu suatu proses pemurnian koloid berdasarkan difusi melalui
membran semi permeabel dengan bantuan medan listrik.
d. Koagulasi
Koloid jika dibiarkan dalam waktu tertentu akan dipengaruhi oleh gaya gravitasi sehingga
partikelnya turun perlahan ke dasar bejana yang disebut koagulasi atau penggumpalan.
Pengendapan atau penggumpalan koloid sol dapat terjadi secara kimia maupun fisika.
1) Koagulasi secara kimia
a) Penambahan elektrolit
Elektrolit menghasilkan ion positif dan ion negatif. Salah satu ion ini akan diadsorpsi oleh
partikel sol yang bermuatan berlawanan (ion positif diadsorpsi oleh sol negatif, sedangkan ion
negatif diadsorpsi oleh sol positif). Menurut Hardly-Schulze, kekuatan ion mengendapkan
koloid bergantung pada besarnya muatan ion zat elektrolit. Makin besar muatan ion, makin
besar pula kekuatan mengendapkan koloid.
Contohnya, untuk mengendapkan sol As2S3 (bermuatan negatif), diperlukan ion positif,
seperti Al3+, Ba2+ dan Na+, di mana urutan kekuatan pengendapannya adalah Al3+ > Ba2+ >
Na+. Demikian pula untuk koloid bermuatan positif, seperti Al(OH)3 dapat diendapkan
menggunakan elektrolit yang bermuatan negatif, seperti Cl-, SO42-, dan PO43-. Semakin besar
nilai muatan yang berlawanan dengan muatan partikel koloid, semakin cepat elektrolit tersebut
menggumpalkan koloid tersebut. Dengan demikan, urutan kekuatan pengendapan koloid
bermuatan positif oleh elektrolit bermuatan negatif sebagai berikut: PO43->SO42->Cl-
b) Pencampuran dua sol yang berlawanan muatan
Jika dua partikel sol berlawanan muatannya dicampurkan, kedua sol tersebut akan saling
meniadakan muatan sehingga kemudian membentuk endapan. Misalnya, sol Fe(OH)3 (sol
positif) dicampur dengan sol As2S3 (sol negatif)

Gambar 5. Sol Fe(OH)3 dan As2S3


2) Koagulasi secara fisika
Koagulasi dapat terjadi secara fisik seperti :
a) Pemanasan,
Kenaikan suhu sistem koloid menyebabkan tumbukan antar partikel-partikel sol dengan
molekul-molekul air bertambah banyak. Hal ini melepaskan elektrolit yang teradsorpsi pada
permukaan koloid. Akibatnya partikel menjadi tidak bermuatan. Contoh: darah
b) Pengadukan, Contoh : tepung kanji
c) Pendinginan, Contoh : agar-agar
Contoh peristiwa koagulasi dalam kehidupan sehari-hari:
 Pembentukan delta dimuara sungai, terjadi karena koloid tanah liat dalam air sungai
mengalami koagulasi ketika bercampur dengan elektrolit dalam air laut.
 Pada pengolahan karet, partikel-partikel karet dalam lateks digumpalkan dengan penambahan
asam asetat atau asam format sehingga karet dapat dipisahkan dari lateksnya.
 Koagulasi sol tanah liat dalam air keruh yang bertujuan untuk menjernihkan air tersebut.

Tugas...!

Sebutkan contoh dan peranan dalam kehidupan dari sifat-sifat koloid dibawah ini (diskusikan
dengan temanmu atau cari referensi dari perpustakaan atau internet)
a. Efek Tyndall

.............................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................

b. Gerak Brown

.............................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
............................................................................................................................................................

c. Koagulasi

.............................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................

d. Elektroforesis

.............................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
LAMPIRAN 2
PENILAIAN ASPEK PENGETAHUAN
MATERI SIFAT KOLOID

IPK Indikator Soal Soal No Ranah Kunci Skor


Soal Kognitif Jawaban
13.2.1 Mengidentifikasi Diberikan data sebuah koloid Koloid As2S3 adalah koloid hidrofob yang 1 C3 D 2
sifat-sifat koloid yang efek hidrofob, peserta didik dapat bermuatan negatif. Dalam larutan yang paling baik
Tyndall, gerak Brown, menentukan jenis larutan yang paling untuk mengkoagulasi koloid ini adalah....
koagulasi dan efektif dalam mengkoagulasi jenis A. kalium fosfat
elektroforesis. koloid tersebut dengan tepat B. magnesium sulfat
C. barium nitrat
D. besi (III) klorida
E. besi (II) sulfat
Disajikan pernyataan tentang koloid, Perhatikan pernyataan berikut! 2 C2 E 1
peserta didik mampu 1. Menghamburkan cahaya
mengidentifikasi pernyataan yang 2. Partikelnya selalu bergerak
sesuai dengan sifat-sifat koloid 3. Dapat bermuatan listrik
dengan tepat Yang merupakan sifat koloid adalah...
A. 1, dan 2
B. 1 dan 3
C. 2 dan 3
D. 3 saja
E. 1, 2, dan 3
13.2.2 Mengelompokkan Diberikan contoh peristiwa dalam Pada saat esok hari dan udara yang masih berkabut, 3 C2 B 1
sifat-sifat koloid dan kehidupan sehari-hari yang mobil yang melintas harus menyalakan lampunya.
penerapannya dalam berhubungan dengan sifat-sifat Jika kita amati lampu mobil tersebut akan
kehidupan. koloid, peserta didik mampu menghamburkan cahaya dari partikel kabut
menunjukkan sifat koloid yang sesuai tersebut. Peristiwa ini dinamakan ….
dengan peristiwa tersebut dengan A. elektroforesis
tepat B. efek Tyndall
C. gerak Brown
D. dialisis
E. adsorpsi
Disajikan contoh peristiwa dalam Beberapa contoh penerapan sifat koloid dalam 4 C2 C 1
kehidupan sehari-hari, peserta didik kehidupan sehari-hari!
mampu mengidentifikasi sifat 1. Sinar matahari yang kelihatan saat masuk
elektroforesis dari contoh tersebut ruangan melalui celah
dengan tepat 2. Pembentukan delta dimuara sungai
3. Identifikasi DNA jenazah yang tidak diketahui
4. Penggunaan alat Cottrel dalam industri
5. Proses cuci darah
Penerapan sifat koloid elektroforesis ditunjukkan
oleh nomor....
A. 1 dan 2
B. 2 dan 3
C. 3 dan 4
D. 4 dan 5
E. 5 dan 1
Diketahui contoh peristiwa dalam Pada saat menonton film di bioskop para penonton 5 C2 E 1
kehidupan sehari-hari peserta didik di larang merokok di dalam gedung, hal ini
mampu menghubungkan peristiwa disebabkan...
tersebut dengan konsep efek Tyndall A. asap rokok menyebabkan polusi udara
dengan tepat B. asap rokok membuat sesak napas
C. dapat menyebabkan kebakaran
D. mengganggu pemandangan
E. asap rokok dapat mengaburkan gambar di layar
Diberikan contoh peristiwa dalam Asam amino adalah suatu molekul pembentuk 6 C3 A 2
kehidupan sehari-hari yang protein. Asam amino ada yang bermuatan positif,
berhubungan dengan penentuan negatif, dan netral pada pH tertentu. Pemisahan
muatan asam amino dalam medan asam–asam amino dilakukan dengan cara mengatur
listrik, peserta didik mampu pH larutan asam–asam amino. Kemudian asam–
menunjukkan sifat koloid yang sesuai asam amino ditempatkan dalam medan listrik.
dengan peristiwa tersebut dengan Asam amino yang bermuatan positif akan
tepat menuju katode, asam amino yang bermuatan
negatif akan tertarik menuju anode. Sedangkan
asam amino netral tidak tertarik oleh kedua
elektrode. Pemisahan asam amino berdasarkan
penjelasan diatas adalah pemisahan dengan cara
...
A. Elektroforesis
B. Elektronik
C. Elektrodialisis
D. Elektrolisis
E. Elektroanalisis
Skor Total 8

x 100
LAMPIRAN 3

PENILAIAN KETERAMPILAN DISKUSI DAN PRESENTASI

Nama Sekolah : SMK Muhammadiyah 1 Sragen


Mata Pelajaran : Kimia
Kompetensi : Sifat-Sifat Koloid
Kelas : XII / 1
Lembar Penilaian Aspek Keterampilan
Aspek penilaian
No Nama Siswa Skor Nilai
1 2 3
Keterlibatan anggota kelompok dalam
1.
diskusi

2. Kemampuan mengajukan pertanyaan

Penguasaan materi sifat-sifat koloid pada


3.
saat dipresentasikan

Kriteria :
Nilai C = 33 – 55
B = 56 – 78
A = 79 – 100

Rubrik Penilaian Keterampilan

No. Indikator Rubrik


1. Keterlibatan anggota kelompok 3= Sebagian besar anggota terlibat dalam diskusi
dalam diskusi kelompok
2 = Sebagian kecil anggota terlibat dalam diskusi
1 = Semua anggota tidak menunjukkan niat dan usaha
untuk berdiskusi

2. Kemampuan mengajukan 3 = Mampu menyampaikan pertanyaan dengan benar dan


pertanyaan jelas
2 = Mampu menyampaikan pertanyaan dengan benar
tetapi kurang jelas
1 = Kurang mampu menyatakan pertanyaan dengan
benar dan jelas
3. Penguasaan materi yang 3 = Mampu menjawab dan menyajikan hasil diskusi dari
dipresentasikan permasalahan di LKPD dengan benar dan jelas
2 = Mampu menjawab pertanyaan dengan benar tetapi
kurang jelas dalam menyajikan saat presentasi
1 = Kurang mampu menjawab pertanyaan dan
menyajikannya dengan benar dan jelas
LAMPIRAN 4

LEMBAR PENILAIAN SIKAP

Nama Sekolah : SMK Muhammadiyah 1 Sragen


Mata Pelajaran : Kimia
Kompetensi : Sifat-Sifat Koloid
Kelas : XII / 1

Bubuhkan tanda (√) pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan


Skor
Religius Kerjasama Mandiri
No. Nama Siswa Modus
SB B CB SB B CB SB B CB
1.
2.
3.
4.
5.

Rubrik Penilaian Sikap


Nilai
No. Aspek
Sangat Baik (SB) Baik (B) Cukup Baik (CB)
1 Religius Siswa selalu Siswa kadang -kadang Siswa tidak pernah
mengucapkan salam mengucapkan salam mengucapkan salam
ketika masuk kelas ketika masuk kelas ketika masuk kelas
2 Kerjasama Siswa selalu mau diajak Siswa kadang -kadang Siswa tidak mau
bekerja sama dalam mau diajak bekerja sama diajak bekerjasama
kelompok dalam kelompok dalam kelompok
3 Mandiri Siswa selalu Siswa kadang–kadang Siswa tidak pernah
mengerjakan tugas dan menegerjakan tugas dan mengerjakan tugas
ujian sendiri ujian mandiri dan ujian sendiri
LAMPIRAN 5. LKPD (LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK)

KEGIATAN BELAJAR
SIFAT – SIFAT KOLOID DAN APLIKASINYA

KOMPETENSI DASAR
13.2 Membedakan macam dan sifat koloid
INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI
13.2.1 Mengidentifikasi sifat-sifat koloid (efek Tyndall, gerak Brown,
koagulasi, adsorpsi, elektroforesis, dialisis)
13.2.2 Mengelompokkan sifat-sifat koloid dan penerapannya dalam
kehidupan.
TUJUAN PEMBELAJARAN
1. Mengidentifikasi sifat-sifat koloid yang meliputi gerak Brown, efek
Tyndall, koagulasi dan elektroforesis dengan benar.
2. Mengelompokkan sifat-sifat koloid dan penerapannya dalam
kehidupan dengan tepat.
3. Mengidentifikasi sifat-sifat koloid yang meliputi gerak Brown, efek
Tyndall, koagulasi dan elektrolisis berdasarkan contohnya dalam
kehidupan sehari-hari dengan teliti.

Nama Kelompok :

1. ..................................................

2. ..................................................

3. ..................................................

4. ..................................................
SIFAT – SIFAT KOLOID

Kegiatan 1
Kimia dalam Kehidupan

Mengurangi Polusi Udara


Gas buang pabrik yang mengandung asap
dan partikel berbahaya dapat diatasi dengan
menggunakan alat yang disebut pengendap
cottrel. Prinsip kerja alat ini memanfaatkan sifat
muatan dan penggumpalan koloid sehingga gas
yang dikeluarkan ke udara telah bebas dari asap
dan partikel berbahaya.

Asap dari pabrik sebelum meninggalkan


cerobong asap dialirkan melalui ujung-ujung
Logam yang tajam dan bermuatan pada tegangan tinggi (20.000 – 75.000 volt). Ujung-ujung
yang runcing akan mengionkan molekul-molekul dalam udara. Ion-ion tersebut akan diadsorpsi
oleh partikel asap sehingga partikel asap menjadi bermuatan. Selanjutnya, partikel bermuatan
itu akan tertarik dan diikat pada elektrode yang lainnya. Pengendap cottrel ini banyak
digunakan dalam industri yaitu mencegah polusi udara oleh buangan beracun.

Ayo Cari Tahu !!!!!

Berdasarkan wacana diatas, identifikasikan hal-hal berikut :

1. Termasuk dalam sistem dispersi apakah asap tersebut! Jelaskan!


Jawab : ...............................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
2. Berdasarkan prinsip apakah debu pada asap pabrik dapat diendapkan?
Jawab : ...............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
3. Disebut apakah sifat koloid yang dapat menjelaskan fenomena pada wacana diatas? Jelaskan!
Jawab : ...............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
4. Sifat-sifat koloid apa saja yang kalian ketahui selain yang menjelaskan fenomena diatas?
Jawab : ..............................................................................................................................................
............................................................................................................................................................
Kegiatan 2

Jika seberkas sinar dipusatkan pada suatu dispersi koloid dan diamati dengan menggunakan
mikroskop ultra maka terlihat partikel-partikel koloid sebagai partikel kecil yang memantukan
sinar dan bergerak secara acak (zig-zag). Gerak ini berlangsung terus menerus karena gaya
yang bekerja pada partikel itu dihasilkan terus menerus oleh tumbukan antara partikel
terdispersi dan tumbukan dengan medium pendispersi yang bergerak dengan kecepatan
tinggi. Gerak inilah yang menjadi faktor penyebab stabilya partikel koloid dalam medium
pendispersinya sehingga terhindar dari pengendapan

Ayo Cari Tahu !!!!!

1. Sifat Koloid apakah yang menjelaskan wacana diatas! Jelaskan disertai pengertiannya!
Jawab : ..........................................................................................................................................
........................................................................................................................................................
2. Jelaskan mengapa air susu bersifat lebih stabil daripada air kopi padahal keduanya sama-sama
keruh!
Jawab : ..........................................................................................................................................
........................................................................................................................................................
............

Kegiatan 3

Masih banyak daerah di Indonesia yang mengalami


masalah kualitas air buruk, seperti air berbau, tidak sedap
serta berwarna keruh. Buruknya kualitas air ini disebabkan
oleh pencemaran kandugan kotoran seperti partikel logam
besi, lumpur serta mikroorganisme. Partikel ini membentuk
suspensi koloid yang berukuran halus sehingga membuat air
tanah menjadi keruh dan berwarna.

Tawas (Al2(SO4)3) memiliki kegunaan dapat


menggumpalkan suspensi koloid tersebut sehingga dapat
mengendapkan partikel yang melayang di dalam air baik
dalam bentuk koloid maupun suspensi, sehingga tawas
Amatilah
banyak digunakangambar proses
oleh PDAM dalam penjernihan air air.
proses penjernihan dengan menggunakan tawas
Ayo Cari Tahu !!!!!

1. Apa yang dimaksud proses penggumpalan partikel koloid?


Jawab : ................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
2. Dengan cara apa saja partikel koloid dapat diendapkan!
Jawab : ................................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
3. Jelaskan mengapa tawas dapat mengendapkan partikel koloid?
Jawab : ...............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................
4. Selain pada proses pengolahan air bersih, carilah penerapan sifat koagulasi koloid dalam
kehidupan sehari-hari!
Jawab : ...............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................................

Berdasarkan belajar yang telah kalian capai, buatlah kesimpulan dari materi yang
telah dipelajari!
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
....................

Anda mungkin juga menyukai