Anda di halaman 1dari 17

MEMBUAT MODEL 3D DATA POLARISASI TERINDUKSI (IP)

MENGGUNAKAN SOFTWARE OASIS MONTAJ

1. Buka software Oasis Montaj

2. Buat file baru dengan pilih menu “File”, pilih “Project”, kemudian klik “New”

3. Tuliskan judul file project yang diinginkan, klik “Save”


4. Buat database baru. Pilih menu “Data” lalu klik “New Database”

5. Tuliskan nama database yang diinginkan, lalu klik “OK”


6. Akan muncul tampilan seperti dibawah ini. Tuliskan nama kolom X, Y, Z, Resistivity,
dan Chargeability

7. Buka file XYZ yang telah disimpan dari inversi Software Res2Dinv setiap lintasan di
Ms.Excel. Data yang digunakan adalah kelompok data yang terakhir.

Note : Untuk memudahkan, gabungkan data dari tiap lintasan pada satu file. Diurutkan
mulai dari data line terakhir ke data line pertama. Kolom X merupakan X-Location, Y
merupakan posisi line, Z merupakan titik elevasi. Pada contoh kali ini terdapat 4 line
dengan jarak antar line 200 meter, sehingga nilai Y dimulai dari 0 m (line 1), 200 m (line
2), 400 m (line 3), 600 m (line 4).
8. Salin data yang disatukan tadi ke kolom database di Oasis Montaj.

9. Kemudian pilih menu “Voxel” lalu klik “3D Gridding”


10. Pada bagian “Data to grid” pilih Resistivity (menampilkan data Resistivity). Pada bagian
“Output voxel file” akan secara otomatis menentukan nama file outputnya sedangkan
Pada bagian “Cell size” tuliskan cell size yang diinginkan atau bisa juga secara otomatis
muncul dengan meng-klik icon yang ditujukan dengan lingkaran merah dibawah ini.
Kemudian klik “OK”

11. Akan muncul tampilan seperti dibawah ini


12. Buat database baru untuk data topografi. Lakukan seperti pada langkah 4-5.

13. Isikan kolom Z, X, Y seperti pada gambar dibawah ini

14. Selanjutnya pilih menu “Grid”, pilih “Gridding, pilih “Minimum Curvature” lalu klik
“Dialog Controls”
15. Pada bagian “Channel to grid” pilih kolom Z, pada bagian “Name of the grid file”
tuliskan nama file output yang diinginkan misal “TOPOGRAFI”, sedangkan pada bagian
“Grid cell size” tuliskan nilai cell size sesuai dengan nilai cell size sebelumnya.
Kemudian Klik “OK”

16. Akan muncul tampilan seperti gambar dibawah ini

17. Pilih menu “Voxel, pilih menu “Utilities”, lalu klik “Voxel Topography Clip”
18. Pada bagian “Output voxel” tuliskan nama file yang diinginkan. Pada bagian “Input
Voxel” masukkan file voxel hasil 3D gridding resistivity yang telah dibuat sebelumnya.
Pada bagian Top grid, masukan file hasil grid topografi yang telah dibuat sebelumnya.
Kemudian klik “OK”

19. Akan muncul command seperti dibawah ini, lalu klik “OK”
20. Maka akan muncul tampilan sperti di bawah ini.

21. Kembali ke database IP dengan memilih window database IP, pilih menu “Utility”, pilih
“Split Line”, lalu klik “Split on Line Channel”
22. Pada bagian “Line to Break”, pilih “All Line”. Pada bagian “Line to reference channel”,
pilih “Y”, lalu klik “OK”

23. Pilih menu “Voxel” kemudian klik “Extract Section Grids”


24. Pada bagian “Voxel File”, pilih file “output_resisitivity.geosoft_voxel”. Pada bagian
“Output grid file”, ketikkan nama file output section grid, misal “SECTION GRID
RESISTIVITY”. Lalu pada bagian “Line selection” pilih “All line”. Pada bagian “Grid
cell size” tuliskan nilai cell size sesuai dengan nilai cell size sebelumnya. Untuk
“Display” pilih “New map”. Kemudian Klik “OK”

25. Maka akan dihasilkan peta section grid resistivity seperti ini.
26. Untuk menampilkan section grid dalam format 3D pilih menu “Grid” piilih “Display
Grid” lalu klik “Display Grid(s) to 3D View”

27. Maka akan muncul tampilan 3D yang bisa diatur sesuai keinginan seperti digambar ini.
28. Pada kotak pengaturan “3D Tool” disebelah kiri dapat diatur skala pada tiap sumbu X, Y,
Z agar penampang lebih terlihat jelas. Pada contoh ini perbandingan X:Y:Z adalah 1:3:1

29. Pada kotak 3D Tool di sebelah kiri, bagian XYZ Axis, tulis label masing-masing
parameter (x = X-location (m), y = Line (m), dan z= Elevasi(m) ).
30. Pilih menu “Voxel”, klik “Extract Plan Grids”

31. Membuat Plan Grid. Plan Grid dibuat dengan tujuan untuk melihat lebih jelas pada
kedalaman berapa zona mineralisasi berada. Pada bagian “Voxel File”, pilih file
“outputclip_resisitivity.geosoft_voxel”. Pada bagian “Output grid file”, tuliskan nama
output file section grid, misal “PLAN GRID RESISTIVITY”. Pada bagian “Start
Elevation”, tuliskan nilai elevasi terkecil, pada contoh ini nilainya 480. Pada bagian
“Elevation Increment”, pilih 50. Pada bagian “Numer of grids” tuliskan jumlah layer
yang diinginkan, misal 4. Pada bagian “Grid cell size” tuliskan nilai cell size sesuai
dengan nilai cell size sebelumnya. Untuk “Display” pilih “New map”. Klik OK
32. Akan muncul tampilan seperti dibawah ini.

33. Untuk menampilkan section grid dalam format 3D, lakukan seperti langkah 26-27

34. Pada kotak pengaturan “3D Tool” disebelah kiri dapat diatur skala pada tiap sumbu X, Y,
Z agar penampang lebih terlihat jelas. Pada contoh ini perbandingan X:Y:Z adalah 1:1:7.
Sedangkan bagian XYZ Axis, tulis label masing-masing parameter (x = X-location (m), y
= Line (m), dan z= Elevasi(m) ).
35. Plot Isosurface. Langkah ini dilakukan untuk memeperkirakan dimensi zona mineralisasi
dengan menentukan nilai resistivitas tinggi atau chargeabilitas tinggi. Langkah ini
dilakukan dengan pilih “Voxel” lalu klik “Plot Isosurface”.

36. Pada bagian “Voxel file” pilih “outputclip_resisitivity.geosoft_voxel”. Pada bagian


“Surface value” tuliskan nilai resistivitas minimum yang akan diplot. Plih Warna yang
diinginkan, pilih “Current map” untuk meng-overlay isosurface dengan plan grid, lalu
klik “OK”
37. Maka akan muncul tampilan seperti ini